Podcast Sejarah

Kempen Itali

Kempen Itali

Kempen Itali Perang Dunia II adalah nama operasi Sekutu di dan sekitar Itali dari tahun 1943 hingga akhir perang. Setelah kemenangan dalam Kempen Afrika Utara, terdapat perselisihan di antara Sekutu mengenai langkah seterusnya yang harus mereka ambil. Keputusan untuk menyerang Itali dibuat pada Januari 1943 di Persidangan Casablanca - persidangan perang pertama antara kuasa Sekutu - yang diadakan di Casablanca, Maghribi. Persidangan antara Roosevelt dan Churchill mengambil langkah untuk merancang strategi Sekutu dan berakhirnya perang. Dalam siaran radio kepada rakyat Amerika pada 12 Februari 1943, Roosevelt menjelaskan bahawa dia:

... bahawa satu-satunya syarat di mana kita akan menangani sebarang pemerintahan Paksi atau fahaman Paksi adalah syarat yang dinyatakan di Casablanca: "Penyerahan tanpa syarat." Dalam dasar tanpa kompromi kami bermaksud tidak membahayakan rakyat biasa negara-negara Paksi. Tetapi kita bermaksud menjatuhkan hukuman dan pembalasan sepenuhnya kepada pemimpin mereka yang bersalah dan biadab.

Kempen Itali menempatkan pasukan Sekutu di daratan Eropah untuk pertama kalinya, tetapi tidak pernah dimaksudkan sebagai pengganti serangan yang ditujukan ke Jerman melalui jalan yang lebih terbuka melalui utara Perancis. Pencerobohan ke Itali mempunyai beberapa objektif yang lebih rendah, iaitu:

  • memanfaatkan kejatuhan perlawanan Itali;
  • gunakan segera kekuatan Bersekutu yang sedia;
  • melibatkan pasukan Jerman yang mungkin digunakan di Rusia dan Perancis utara;
  • lapangan terbang yang selamat untuk meningkatkan pengeboman Jerman dan Balkan; dan
  • memperoleh kawalan sepenuhnya ke atas Mediterranean.
  • Sebuah rancangan dibuat untuk memperbodohkan orang Jerman untuk berfikir bahawa langkah Sekutu seterusnya adalah menyerang Sardinia dan Corsica. Sementara itu, Operasi Husky adalah operasi amfibi terbesar perang dalam hal lelaki mendarat di pantai dan di depan - ia membayangi bahkan pendaratan Normandia (D-Day). Walaupun Sekutu telah bersiap untuk menyerang Sicily, Orang Itali dan pemerintah mereka menjadi semakin tidak senang dengan perang. Setelah kekalahan Afrika Utara, pencerobohan di Sicily, dan pengeboman pertama di Rom, raja Itali memaksa Mussolini mengundurkan diri sebagai ketua pemerintah. Orang Itali ingin menarik diri dari perang, tetapi mereka adalah tahanan maya pasukan Jerman di Itali, yang diperkuat oleh Hitler. Diharapkan pencerobohan akan mengetepikan Itali sepenuhnya dari perang. Penghapusan Itali sebagai musuh akan membolehkan Tentera Laut Diraja menguasai sepenuhnya Laut Mediterranean, dengan itu meningkatkan komunikasi secara besar-besaran dengan Mesir, Timur Jauh, Timur Tengah, dan India. Menduduki Itali juga akan menyediakan lapangan terbang yang dekat dengan Jerman dan Balkan. Jeneral Dwight D. Eisenhower adalah komandan tertinggi, sementara Jeneral Sir Harold Alexander bertugas sebagai komandan darat. Alexander mengawal Tentera Kelapan Jeneral Bernard Montgomery serta Tentera A.S. Ketujuh yang baru dibuat di bawah Jeneral George S. Patton Jr.Memandangkan kesedaran bahawa pencerobohan ke Perancis tidak mungkin dilakukan pada tahun 1943, diputuskan untuk menggunakan tentera dari Kempen Afrika Utara yang baru dimenangi untuk menyerang pulau Itali di Sicily. Tujuannya adalah untuk memindahkan pulau itu sebagai pangkalan kapal dan pesawat Axis, yang memungkinkan jalan masuk percuma ke kapal-kapal Bersekutu di Laut Mediterania, dan juga memberi tekanan kepada rejim Itali untuk menarik diri dari perang. Gabungan Inggeris-Amerika ke Sicily bermula pada 10 Julai 1943, dengan pendaratan laut dan udara. Jerman tidak dapat menghalang penangkapan sekutu pulau itu, tetapi mereka berjaya memindahkan sebahagian besar tentera mereka ke daratan, yang terakhir berangkat pada 17 Ogos 1943. Pasukan Amerika yang bertempur di Sisilia jauh lebih canggih daripada pasukan yang telah berperang di Afrika Utara. Kapal pendaratan baru, beberapa yang mampu menampung tangki, telah membuat perjalanan ke darat lebih cepat dan lebih cepat. Selain itu, trak amfibia baru mengurangkan masalah bekalan di pantai. Para komandan juga berwaspada untuk menghindari kesalahan yang sering dilakukan di Afrika Utara untuk memecah belah secara bertahap. Pasukan Britain mendarat di "kaki" Itali pada 3 September 1943. Pemerintah Itali menyerah dengan segera, tetapi pasukan Jerman telah bersiap untuk berjuang tanpa pertolongan mereka. Pasukan Amerika mendarat di Salerno dan pasukan British tambahan di Tarnato. Walaupun medan kasar menghalang pergerakan pantas dan terbukti sesuai untuk pertahanan, Sekutu terus mendorong Jerman ke utara sepanjang sisa tahun ini. Garis pertahanan Jerman paling selatan, yang merupakan rangkaian kubu ketenteraan di Itali, melintasi negara dari mana Sungai Garigliano mengalir ke Laut Tyrrhenian di barat, melalui Pegunungan Apennine ke muara Sungai Sangro di Laut Adriatik di timur. Disebut sebagai Winter Line, itu adalah garis pertahanan Jerman terkuat di selatan Rom, dan diperkaya dengan lubang senjata, bongkah konkrit, penempatan senapang mesin, dan ladang ranjau. Bahagian barat garis, yang berpusat di sekitar biara Monte Cassino yang bersejarah, disebut Garis Gustav. Garis pertahanan itu terbukti menjadi halangan besar bagi Sekutu. Pertempuran Monte Cassino adalah satu siri empat pertempuran yang bermula pada 4 Januari 1944. Pertempuran itu dilancarkan dengan tujuan menembus Garis Gustav untuk merebut Rom. Monte Cassino akhirnya ditangkap pada bulan Mei 1944, yang membolehkan bahagian British dan Amerika memulakan kemajuan mereka di Rom, yang penangkapannya akhirnya membuahkan hasil hanya dua hari sebelum pencerobohan Normandia. Fokus perang Sekutu melawan Jerman beralih ke Perancis, dan dengan pergeseran itu terjadi penurunan secara beransur-ansur kekuatan Sekutu di Itali. Pasukan sekutu mencapai garis pertahanan terakhir Jerman di Apennines Utara, yang disebut Jalur Gothik.Pada musim bunga tahun 1945 pasukan Sekutu menembusi garis pertahanan terakhir Jerman untuk memasuki dataran subur di lembah Sungai Po. Pada 2 Mei, Jerman di Itali menyerah. Kurang umumnya diakui daripada fasa Perang Dunia II yang lain, namun kempen di Itali memainkan peranan penting dalam keseluruhan perang. Kempen Itali melibatkan beberapa pertempuran paling sukar dalam perang dan menanggung kerugian Amerika Syarikat sekitar 114.000 orang. Tetapi kempen itu penting dalam menentukan hasil akhir perang, kerana Sekutu menggunakan pasukan Jerman yang mungkin mengganggu keseimbangan di Perancis.

    List of site sources >>>


    Tonton videonya: Italy must lead Europe to an effective migration policy, former Italian PM says. Squawk Box Europe (Januari 2022).