Podcast Sejarah

Kuil Separa Bawah Tanah, Tiwanaku

Kuil Separa Bawah Tanah, Tiwanaku



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Tiahuanaco

Tperadaban Inca Amerika Selatan, tidak seperti bangsa Maya, masih berada di puncaknya ketika penakluk tiba. Salah satu penakluk, Cieza de Leon (1518 & # x2013 1560), mengikuti jejak dari pantai Peru ke kaki bukit Andes dan belajar dari penduduk asli mengenai reruntuhan kota yang pernah besar di pergunungan. Dia menganggap bahawa itu adalah penempatan lama Inca seperti orang Sepanyol yang terdapat di tempat lain yang sekarang ada di Peru. Pada tahun 1549, menuju ke daratan dari Danau Titicaca, yang memisahkan Peru dari negara Bolivia yang terkunci di darat, de Leon menemui sisa-sisa kota Tiahuanaco yang terkenal, yang jauh lebih besar dari yang dia harapkan.

Tapak kota kuno ini mempunyai gundukan buatan besar dan batu berukir besar, termasuk pintu masuk besar yang disebut Gateway of the Sun. Diukir dari satu blok batu seberat 10 tan, Gateway menampilkan hiasan yang rumit, termasuk tokoh dewa yang sering dikenali sebagai Viracocha, yang terkenal dalam mitologi wilayah ini.

Tugu bertingkat yang disebut Akapana, berukuran 650 x 600 kaki dan tingginya 50 kaki, memiliki bentuk piramidal yang meratakan untuk membentuk platform yang tinggi. Di dalam platform itu terdapat halaman yang tenggelam. Dilihat di seluruh Tiahuanaco adalah contoh batu yang mahir dan penggunaan logam yang cemerlang, termasuk pengapit tembaga yang menyatukan sekumpulan batu besar.

Gerbang Matahari berdiri di sudut barat laut sebuah kuil pelantar yang disebut Kalasasaya, yang bersebelahan dengan sebuah kuil semi-bawah tanah yang kuil-kuil ini menjadi sebahagian dari sebuah balai cerap astronomi. Beberapa batu berdiri yang diletakkan di laman web ini mempunyai berat hingga 100 tan. Di antara prestasi luar biasa lain, penduduk Tiahuanaco merancang sistem saliran dan pembetung. Pada ketinggian 12.500 kaki, Tiahuanaco adalah kota tertinggi di dunia kuno.

Sebaik sahaja Cieza de Leon melaporkan penemuan yang luar biasa, Tiahuanaco menjadi salah satu misteri besar dunia, kerana orang Aymara India tempatan menegaskan bahawa reruntuhan itu ada lama sebelum peradaban Inca yang hebat datang ke daerah itu dan menaklukkannya sekitar tahun 1450. Para mubaligh Kristian mengikuti Cieza de Leon sampai ke reruntuhan, dan orang-orang yang belajar ini segera meragukan apakah orang Aymara mungkin mampu membuat ketukangan dan membuat kejuruteraan struktur yang sangat diperlukan. Legenda mula disebarkan oleh para mubaligh bahawa struktur telah didirikan di masa lalu oleh raksasa.

Para saintis bertarikh tamadun yang menduduki Tiahuanaco menjadi 300 & # x2014 ketika sebuah komuniti mula-mula mula menetap di kawasan itu & # x2014 hingga 900, ketika beberapa jenis gangguan berlaku dan Tiahuanaco ditinggalkan. Tarikh-tarikh itu sesuai dengan tuntutan orang Aymara Indian bahawa Tiahuanaco dibina dan terbongkar sebelum Inca datang. Ahli teori lain menggabungkan penemuan ilmiah dan mitos tempatan, mengabadikan anggapan bahawa bangsa kulit putih, mungkin orang Mesir atau Phoenician, membawa peradaban ke dataran tinggi.

Hujah bahawa Tiahuanaco berkembang lebih dari 10 ribu tahun sebelum tarikh yang ditetapkan oleh ujian saintifik dikembangkan oleh Arthur Posnansky dalam bukunya, Tiahuanaco: Buaian Lelaki Amerika (1945). Dengan memperhatikan bahawa kuil platform Kalasasaya digunakan sebagai sebuah balai cerap astronomi, Posnansky memutuskan bahawa ia menunjuk tepat pada titik pelarasan pada tahun 15.000 SM. Dengan mempertimbangkan pergeseran sumbu Bumi yang sangat bertahap, Posnansky berpendapat bahawa dataran gersang pernah berada di bawah air, sebahagian dari Danau Titicaca, dan Tiahuanaco pernah menjadi kota pelabuhan utama. Warganegara kuno Tiahuanaco adalah anggota budaya unggul yang telah memperkenalkan zaman kegemilangan di daerah ini. Pengasas Tiahuanaco lebih tinggi dan mempunyai ciri-ciri wajah yang tersendiri selain dari pandangan tinggi pipi penghuni dataran tinggi hari ini.

Dalam pandangan Posnanksy, kisah paling mengejutkan yang diceritakan oleh beberapa artifak yang tersisa di kota ini adalah peradaban Dunia Baru yang sangat mirip dengan Mesir kuno. Calassassayax (rumah ibadah), menurutnya, sangat mirip dengan kuil Mesir Karnak dalam reka bentuk dan susun atur sehingga dimensi relatifnya menjadikannya model skala struktur Dunia Lama. Batu-batu yang digunakan di kuil di Tiahuanaco dipasang dan digabungkan dengan sendi mereka dan bahagian-bahagian menghadap digilap untuk membuat padanan yang hampir sempurna. Orang Inca tidak dibina sedemikian rupa, tetapi orang Mesir kuno berjaya.

Dan kemudian terdapat bangunan-bangunan yang terbuat dari batu-batu besar yang dipoles, beratnya banyak ton, yang ditempatkan sedemikian rupa sehingga hanya orang-orang dengan kaedah teknik canggih yang dapat merancang dan mengangkutnya. Sekiranya keadaan ini tidak cukup dari keadaan yang mustahil, batu andesit tertentu yang digunakan dalam banyak pembinaan Tiahuanacan hanya dapat dijumpai di sebuah kuari yang terletak sejauh 50 batu di pergunungan.

Pakar bedah Tiahuanaco mahir melakukan penjejakan otak, begitu juga dengan doktor Mesir. Posnansky membuka tengkorak dengan cantuman tulang yang sembuh dengan baik, yang memberikan kesaksian senyap terhadap kemahiran doktor kuno dan pengetahuan mereka tentang anatomi. Sebilangan ahli arkeologi yang menerima teori Posnansky berpendapat bahawa kebolehpercayaan kebetulan kebudayaan semakin meningkat ketika berkaitan dengan operasi otak. Adalah mungkin untuk menerima kenyataan bahawa dua budaya yang dipisahkan secara meluas, seperti orang Mesir dan orang Tiahuanaco yang tidak dikenali, mungkin telah mengembangkan bentuk operasi otak, tetapi kedua-dua budaya menggunakan instrumen dan kaedah yang serupa, sepertinya tidak biasa. Instrumennya adalah tembaga bermutu tinggi dan merangkumi gerudi dan pahat. Dalam diri mereka menunjukkan tahap metalurgi yang maju, pengetahuan tentang mesin mudah, dan pengembangan amalan pembedahan jauh lebih terperinci daripada yang diharapkan di masyarakat primitif.

Teori Posnansky memenangkan pembaca yang popular, tetapi tidak diterima secara meluas di kalangan saintis. Pada waktu matahari terbit pada tarikh ekuinoks, misalnya, Matahari muncul di tangga Kakassasaya. Tidak perlu percaya bahawa ia dibina pada waktu yang tepat untuk menunjukkan penjajaran astronomi yang tepat. Idea bandar pelabuhan juga cepat dipertikaikan. Kawasan yang akan tenggelam termasuk kawasan kediaman yang mempunyai tarikh serupa dengan struktur yang lebih besar, dan kawasan sekitarnya di mana ladang juga berada di bawah air.

Penanggalan radiokarbon menunjukkan bahawa Tiahuanaco didirikan sekitar 400, dan setelah tiga abad penempatan secara beransur-ansur, kota ini ditinggalkan sekitar 1000. Sementara itu, penempatan tersebut telah berkembang dari sebuah pusat upacara ke sebuah kota besar yang dihuni oleh 40,000 hingga 80,000 orang.

Penggalian arkeologi biasa telah dilakukan di Tiahuanaco sejak tahun 1877. Kuil semi-bawah tanah di sebelah Akapana menghasilkan monolit setinggi 24 kaki pada tahun 1932. Penemuan itu dan iklim yang umumnya kering membantu mengekalkan idea bahawa Tiahuanaco berfungsi sebagai pusat upacara. Namun, penemuan kemudian menunjukkan bahawa kota itu telah berkembang pesat, dan tarikh penyelesaian dan peninggalan waktu ditetapkan. Namun, mengapa tempat itu ditinggalkan, tetap menjadi misteri bagi para ahli arkeologi konvensional.

Namun, menurut Posnansky, perubahan iklim pada akhir Zaman Ais inilah yang menyumbang kepada banjir dan pemusnahan Tiahuanaco, menghancurkan penduduknya dan meninggalkan bangunan-bangunan besar yang hancur. Posnansky meninggal pada tahun 1946, yakin bahawa dia telah menelusuri pengaruh Tiahuanaco terhadap budaya asli sejauh utara seperti padang pasir pesisir Peru dan sejauh selatan Argentina.

Sebilangan besar ahli arkeologi lain mengambil pandangan yang lebih konservatif. Seperti halnya orang Maya, mereka berpendapat, orang Tiahuanaco dari India kuno mungkin mempunyai banyak kebaikan. Terdapat bukti bahawa mereka adalah mangsa bencana alam, tetapi musim kemarau yang berpanjangan, bukan banjir besar Posnansky, yang mungkin menimpa mereka. Keadaan kemarau ditetapkan dalam jangka masa yang panjang, dan Aymara tidak lagi dapat menyokong projek-projek pembinaan penduduk dan skala besar. Orang-orang mula meninggalkan bandar sekitar 1000. Orang Inca menakluki komuniti yang tinggal di kawasan sekitar tahun 1450. Kemudian orang Sepanyol datang ke Tiahuanaco kira-kira seratus tahun setelah Inca berpindah.

Masih ada persoalan: hanya siapa penduduk asli yang berjaya di Tiahuanaco dan bagaimana mereka membina struktur yang begitu rumit?

Sementara itu, Aymara masih tinggal di rantau ini. Mereka mengalahkan penduduk Sepanyol awal di sekitar Tiahuanaco, yang tidak pernah cukup menguasai keadaan di kawasan itu. Dataran itu menjadi padang pasir lagi setelah orang Spanyol mengusahakannya, kerana mereka tidak pernah belajar menggunakan teknik penghuni kuno Tiahuanaco. Orang-orang yang tidak dikenali misterius bertani di ladang yang dibesarkan, yang dipenuhi dan dibina dengan tanah dari kawasan sekitar. Terusan di antara ladang membuat mereka disiram, dan dengan bertani di ladang yang tinggi, tanaman tetap selamat dari bahaya fros dan hakisan oleh air.


Tiwanaku, Bolivia: Kota kuno misteri yang sangat besar yang ditinggalkan lama sebelum kebangkitan Empayar Inca

Tiwanaku (Tiahuanaco atau Tiahuanacu dalam bahasa Sepanyol) adalah kota kuno yang hancur terletak 44 batu di sebelah barat La Paz berhampiran bahagian tenggara Tasik Titicaca di barat Bolivia.

Ini adalah tapak arkeologi Pra-Kolombia yang penting yang dinamai salah satu tamadun paling kuat yang berkembang maju di rantau ini sebelum kebangkitan Empayar Inca. Sebenarnya, Tiwanaku adalah ibu kota peradaban yang hilang dan sangat berpengaruh yang menguasai kawasan besar di bahagian selatan wilayah Andean antara tahun 500 hingga 900 Masihi.

Tiwanaku terkenal sebagai salah satu pusat bandar tertinggi dan tertua yang pernah dibina. Ia diletakkan hampir 13,000 kaki di atas permukaan laut. Jenazah kota itu ditemukan oleh penakluk Sepanyol Pedro Cieza de Leon pada tahun 1549, ketika dia memimpin ekspedisi yang sedang mencari ibu kota wilayah Inca, Qullasuyu. Dia dan anak buahnya adalah orang Eropah pertama yang mengunjungi kota Tiwanaku yang telah lama ditinggalkan. Sebenarnya, dia merakam laman web ini untuk pertama kalinya dalam sejarah bertulis.

"Gerbang Bulan" / Pengarang: Daniel Maciel - CC BY 2.0

Nama asal kota yang diketahui oleh penduduknya mungkin hilang selama-lamanya, kerana dari dokumen dan artifak arkeologi yang dijumpai selama ini, para ahli bahasa percaya bahawa penduduk Tiwanaku tidak mempunyai bahasa bertulis. Diyakini juga bahawa mereka bertutur dalam bahasa Puquina (atau Pukina), yang merupakan bahasa yang pupus yang pernah dituturkan oleh orang-orang yang tinggal di kawasan sekitar Danau Titicaca, di Bolivia dan Peru.

Tangga Kalasasaya (1903)

Pada puncak tertinggi Tiwanaku memiliki antara 30.000 dan 70.000 penduduk (dari 500 hingga 900 Masihi). Tetapi kisah Tiwanaku bermula lebih awal. Penemuan arkeologi menunjukkan bahawa kawasan itu didiami sekitar tahun 1500 SM. Tiwanaku pada mulanya adalah sebuah kampung pertanian kecil. Lokasi antara Tasik Titicaca dan dataran tinggi kering lebih ideal untuk pertanian pertanian.

Kuil Kalasasaya (1903)

Orang-orang kuno yang menghuni kawasan ini juga mengembangkan beberapa teknik pertanian yang menjadikan proses pertanian lebih berjaya. Sistem pengairan yang terbentuk dari terusan dan saluran air menyediakan tanah, yang sesuai untuk menanam kentang, dengan air tawar dari tasik. Akar untuk kerajaan yang kuat diletakkan. Orang-orang dari daerah lain tinggal di Tiwanaku dan desa kecil, yang sebagian besar dikelilingi oleh gunung dan bukit, menjadi pusat pentadbiran, politik dan keagamaan di wilayah ini. Sekitar tahun 400 Masehi sebuah negeri di daerah Titicaca dilahirkan dan Tiwanaku dikembangkan menjadi sebuah bandar yang dirancang secara urban.

Struktur baru dibina, seperti patung, pintu gerbang simbolik dan bangunan keagamaan kolosal. Juga jalan baru dibina dengan sistem perparitan bawah tanah yang kompleks yang mengawal aliran perairan hujan. Di pusat suci itu dibangun beberapa kuil, sebuah piramid, monolit dan ukiran misteri. Sebilangan besar monumen di Tiwanaku dibangun sejajar dengan matahari terbit. Para Dewa disembah dan dipuji di sana, dan orang-orang, bahkan dari jauh, melakukan ziarah di Tiwanaku. Sekitar tahun 500 M Tiwanaku menjadi kekuatan politik utama di sekitar Tasik Titikaka. Zaman Tiwanaku yang paling dominan adalah pada abad ke-8 Masihi.

Dinding di sekitar kuil Kalasasaya

Bandar ini diperluas hingga 4 batu persegi, tetapi kebanyakannya hari ini berada di bawah bandar moden dan hanya sebahagian kecil kota kuno yang digali. Banyak artifak juga dicuri selama berabad-abad. Tetapi struktur yang digali dan selamat, walaupun sudah runtuh, menggambarkan kehebatan peradaban ini. Bangunan-bangunan, terutama rumah-rumah untuk hidup, sebahagian besarnya dibina dari bata lumpur.

Laman web ini masih digali

Beberapa struktur yang paling penting, yang terletak di pusat suci, dibina dari batu. Para pengrajin yang cerdas menyempurnakan teknik mengukir dan menyempurnakan bahan batu dan gabungan skala besar dengan gaya seni bina yang dikembangkan menjadikan kota ini tempat yang sangat unik. Inti kehidupan pusat yang takut adalah Kuil Akapana. Ini adalah bukit buatan yang dibangun di atas 7 tingkat, dan itu lebih mirip dengan piramid bumi yang dipijak, setinggi kira-kira 50 kaki. Puncak bukit adalah platform yang diadakan ritual. Itu diaspal dengan batu vulkanik dan saluran batu dibuat untuk mengalirkan air dari teras. Hari ini kuil ini tidak begitu mengagumkan, kerana ia dihancurkan oleh penakluk dan bahannya digunakan untuk membangun gereja dan rumah setempat.

Monolit "El Fraile" ("The Priest")

Utara Akapana adalah Kuil Kalasasaya. Ini adalah sebuah kuil terbuka yang memanjang dan bulat, dikelilingi dengan dinding yang terbuat dari blok batu pasir merah yang besar. Ia dipercayai digunakan sebagai balai cerap kuno. Aksesnya diletakkan di tengah tembok timur di tangga tujuh tangga dan terdapat dua monolit batu berukir di setiap sisinya. Di pedalaman terdapat monolit lain, seperti monolit "The Priest", dan monumental "Gateway of the Sun" yang merupakan salah satu struktur paling terkenal di Tiwanaku. Batu ini terbuat dari satu blok batu vulkanik dan dipercayai beratnya 44 tan. Struktur lain yang mengagumkan adalah "Gateway of the Moon" yang lebih kecil.

Di sebelah timur jalan masuk utama Kalasasaya adalah Kuil Semi-bawah tanah. Ia dibuat dari batu pasir merah dan dindingnya dihiasi dengan 175 patung wajah manusia yang tidak biasa. Kuil Kalasasaya Barat adalah kawasan segi empat besar yang dikenali sebagai Putini, yang masih dalam proses penggalian. Di sebelah timur terletak situs yang dikenali sebagai Kantatayita dan di sebelah selatan adalah tapak arkeologi Puma Punku yang besar, di mana terdapat megalit dengan berat lebih dari 440 tan. Pada masa ini terdapat beberapa projek penggalian di kawasan itu dan tidak mengejutkan jika sesuatu yang "baru" keluar dari bumi dari peradaban yang hilang dan misteri ini.


Menetapkan

Mirip dengan Sungai Nil dan Lembah Indus, lembangan Titicaca mempunyai perbezaan sebagai salah satu dari beberapa tempat di bumi tempat peradaban muncul sui generis. Contoh awal seni bina ritual awam di lembah Titicaca, gelanggang yang tenggelam, bermula pada tahun 1800 SM. [2, 3]. Ciri seni bina Titicaca ini berakhir sekitar tahun 1000 A.D., pada masa itu dianggarkan 800 gelanggang tenggelam di seluruh lembah. Di lokasi Chiripa (550 SM hingga 100 Masehi) dan Pucara (200 SM –AD 300) — dua tempat yang lebih besar dan terkenal sebelum fenomena Tiwanaku — gelanggang yang tenggelam dikelilingi oleh bangunan-bangunan segi empat yang kompleks, atau “rumah-rumah ”Terbuat dari tanah (adobe) dan batu.

Di tengah-tengah lembah selatan lembangan terletak serangkaian piramid dan platform yang menandakan pusat runtuhan Tiwanaku, yang diduduki kira-kira. 500-1000 Masehi (Gamb. 1) Huraian Tiwanaku yang monumental tertumpu pada dua zon yang terletak di timur dan barat daya bandar Tiwanaku moden (Gamb. 2). Di sebelah timur terletak inti utama tujuh struktur batu dan bumi: Kuil Semi-bawah tanah, Kalasasaya, Putuni, Chunchukala, Kherikala, Kantatallita, dan Platform Akapana (Zon 1). Di sebelah barat daya terletak subjek kajian ini, Pumapunku, penjajaran plaza dan tanjakan yang berpusat pada platform yang dinaikkan (Zon 2). Reruntuhan itu mencabar penyiasat kerana kedua-duanya disebabkan oleh pengubahsuaian oleh pemerintahan yang matang kemudiannya, cuaca buruk, dan penjarahan zaman penjajahan yang sengit yang memusnahkan semua ciri-ciri kecuali yang paling besar.

Lembah Titicaca dan tapak arkeologi utama

Monumen utama laman Tiwanaku

Runtuhan telah memainkan peranan utama dalam penceritaan bersejarah dan mitos dari pelbagai negeri dan empayar yang telah menguasai kawasan tersebut [4]. Inca mengubah semula reruntuhan sebagai tempat kelahiran mereka, orang Sepanyol dengan tekun memusnahkannya kelas mestizo yang sedang berkembang yang memang dibina oleh Maharaja Inca yang berusaha mencipta semula Yerusalem [5]. Semasa perang kemerdekaan dari Sepanyol, Gateway of the Sun yang terkenal diset semula dalam keadaan berdiri untuk menandakan permulaan perintah baru. Selepas kemerdekaan, runtuhan muncul sebagai bagian dari daya tarik antara dua kota besar - La Paz dan Sucre - berlomba-lomba membenarkan justifikasi ideologi untuk berfungsi sebagai pusat republik Bolivia yang baru dibentuk.

Pada pertengahan abad kedua puluh, usaha ambisius dimulakan untuk menciptakan sekumpulan reruntuhan yang mengagumkan yang akan menyaingi Machu Picchu di Peru, dan Teotihuacan di Mexico [6]. Mana-mana laman monumental di seluruh lembah, dan bahkan di seberang Andes selatan, ditetapkan sebagai kota satelit atau kota pos dari kerajaan Tiwanaku yang dibayangkan [7]. Di reruntuhan itu sendiri, program penggalian yang luas dan pemulihan dengan tangan berat mengubah sisa-sisa indah batu yang terhakis menjadi keadaannya yang telah lama dibina semula. Seluruh bahagian seni bina dikeluarkan dan diset semula untuk memberikan nuansa yang lebih monumental di laman web ini sejajar dengan narasi nasionalis sebuah kerajaan pra-Columbus dengan perkadaran dan ukuran yang serupa dengan Empayar Inca yang kemudian [4]. Hasil daripada campur tangan yang tidak disengajakan ini, runtuhan juga mempunyai perbezaan yang dianggap sebagai salah satu tapak pembinaan semula terburuk di benua ini [8]. Walaupun begitu, runtuhan menjadi lawatan wajib oleh pelancong antarabangsa dan penduduk asli dan mestizo, masing-masing membawa agenda dan tafsiran mereka sendiri [9]. Khususnya, festival solstis, dimulakan kembali pada tahun 1980-an setelah periode kebangkitan yang singkat pada pertengahan abad ke-20, membawa reruntuhan perhatian antarabangsa, dan minat lokal kerana penduduk asli tempatan menggunakan upacara tersebut sebagai sumber pendapatan, dan identiti.Festival ini berkembang dari pertemuan kecil menjadi acara yang diatur dengan baik yang menganjurkan ribuan orang, dan dapat dikatakan bahawa pemilihan presiden pribumi pertama - dan pelantikannya di reruntuhan itu sendiri - dimungkinkan oleh perhimpunan tahunan yang akan menjadi politiknya yang solid pangkalan [10].

Jangka masa penggalian yang dipacu oleh politik dan pemulihan yang berat ini, untuk sebahagian besar, telah berakhir, tetapi keadaan di reruntuhan tetap sama rumit dengan desentralisasi kekuasaan dari pemerintah pusat ke daerah dan provinsi. Pada tahun 2001, masyarakat pribumi mengambil alih runtuhan dan mengusir semua pekerja kerajaan pusat [11]. Dari masa ke masa, hubungan bertambah baik dan terdapat tahap kerjasama yang lebih tinggi antara pihak berkuasa luar bandar dengan organisasi nasional dan antarabangsa. Walaupun begitu, mayoritas pemangku kepentingan di laman web ini bukanlah ahli arkeologi atau akademik, tetapi mereka yang menempati pelbagai posisi politik tradisional, tempatan, dan nasional. Seperti yang diharapkan, kumpulan pemangku kepentingan yang beragam ini memiliki pemahaman yang terbatas mengenai konvensi pemuliharaan dan pengurusan yang betul dari Tapak Warisan Dunia. Walaupun dalam keadaan terbaik, penerbitan akademik dan laporan pemuliharaan kerajaan tidak banyak memberi kesan kepada perdebatan tentang cara memelihara, memulihkan, dan menyelenggara laman web ini, dan perbincangan antara pihak berkepentingan jarang menemui bahasa yang sama. Sebagai contoh, pada tahun 2006, batu-batu Pumapunku disusun semula sebagai sebahagian daripada projek yang diperintahkan oleh presiden sementara negara itu untuk "memperbaiki" laman web ini selama masa pemerintahannya yang singkat. Papak batu pasir besar diratakan dan beberapa blok diset semula, tetapi lokasi dan susunannya tidak betul mengikut penerbitan yang mudah diakses [12].

The Pumapunku

Pandangan pelan pertama kompleks candi, yang dibuat pada tahun 1848 oleh Léonce Angrand, menempatkan sisa-sisa serpihan empat pemusatan sepusat di sekitar platform yang dinaikkan [13]. Bermula pada pertengahan tahun 1970-an, satu siri penggalian mengesahkan peninggalan pemusatan konsentrik ini yang benar-benar melintang [14], bersama dengan satu set tangga batu pasir yang luas dan usang di sebelah barat [15,16,17]. Jejak platform ini berbentuk T, memanjang 167 m di sepanjang sisi barat, dan 116 m di sepanjang sisi utara dan selatan. Sayap "T" memanjang 27 m dan diperkirakan selebar 20 m [18, 19] (Gbr. 3). Pemulihan bahagian luar platform yang dibongkar membuktikan sisi dan pangkal ashlars selesai sepenuhnya sebelum ditetapkan dalam kursus masing-masing. Memasang dengan sempurna dari depan ke belakang, seluruh lorong diturunkan ke bawah untuk membentuk jalur mendatar yang benar-benar rata dan berterusan.

Paparan topografi dan pelan Pumapunku

Penyelidikan ini memfokuskan pada sisi timur pelantar, penjajaran lempengan batu pasir besar yang dikelilingi oleh bongkah blok andesit yang diukir secara rumit (Gbr. 4). Terkejut dengan koleksi seni bina yang hancur dan terbalik yang mengagumkan ini, beberapa penulis sejarah Sepanyol abad keenam belas dan ketujuh belas meninggalkan kami dengan penerangan tentang pintu gerbang yang menakjubkan, walaupun belum selesai, dan lain-lain blok ukiran yang menarik yang terdapat di atas dan di sekitar paparan batu batu pasir siklon [1, 20, 21]. Kajian seni bina telah mengesahkan pemerhatian awal bahawa kedua-dua seni bina andesit dan kepingan batu pasir belum selesai [1, 12, 20, 22,23,24,25]. Pada awal tahun 1600-an, nampaknya hanya satu pintu gerbang dan "jendela" yang tersisa, dan ini mungkin tetap berdiri hingga pertengahan 1700-an. Sebahagian besarnya, gambaran kolonial awal sebelum kehancuran sepenuhnya dari seni bina andesit yang tegak menyampaikan rasa kagum dan bukannya bentuk seni bina tertentu kemudian keterangan memberikan beberapa pandangan tambahan - dan banyak spekulasi - mengenai apa yang oleh abad kesembilan belas struktur yang sangat teruk [26,27,28,29,30].

Foto bersejarah seni bina di sebelah timur platform Pumapunku yang diambil oleh Max Uhle pada tahun 1893

Terdapat dua elemen asas struktur ini: papak batu pasir yang menjadi landasan, dan blok andesit yang merupakan struktur atas. Untuk yang pertama, terdapat 17 keping batu pasir yang menentukan kawasan seluas 6.75 x 38.72 m (Gambar 5). Aspek luar biasa dari batu pasir - ukurannya, permukaannya yang halus - telah menarik komen selama beberapa abad. Sebenarnya, papak batu pasir terbesar berukuran 8,12 x 3,86 x 1,2 m dengan berat sekitar 83 tan — telah berjalan beberapa kali selama berabad-abad, tanpa henti-hentinya menimbulkan kekaguman dan keajaiban yang sesuai mengenai asal usul dan cara pengangkutan batu yang luar biasa ini. Unsur penting lain dari papak batu untuk kajian ini adalah garis besar geometri tersembunyi Nota Kaki 1 yang, berdasarkan seni bina in situ di lokasi lain di laman web ini, adalah titik pertemuan atau tempat tidur untuk seni bina berdiri.

Lukisan dari 1848 oleh Leonce Angrand dari papak batu pasir. Perhatikan garis besar geometri yang diukir pada papak yang pernah mempunyai seni bina berdiri

Elemen kedua bangunan ini mempunyai kira-kira 150 kepingan blok andesit yang dipotong halus yang tersebar di sekitar kepingan batu pasir ini. Kerja batu ini dicirikan oleh permukaan permukaan, bentuk geometri, tepi tepat, dan sudut kanan dalaman. Ukurannya berkisar dari blok geometri yang dapat diangkat dengan mudah oleh seseorang (34 x 26 x 14 cm, dengan berat anggaran 8,5 kg), hingga batu "H" yang banyak disebut (97 x 99 x 55 cm untuk anggaran berat) 600 kg), ke pintu gerbang ikonik yang diukir dari satu blok berukuran sedikit di bawah tiga meter, dengan anggaran berat 9 t (lihat Gambar 12). Satu blok andesit tertentu berukuran 3.5 x 3.2 oleh .64 m untuk anggaran berat 20 metrik tan, ukuran yang luar biasa terutama ketika seseorang menganggap bahawa kuari itu terletak di seberang tasik [31, 32].


Bagaimana Batu Puma Punku Dipotong? Misteri Lain

Puma Punku adalah laman web besar yang menjangkau jarak melebihi dimensi dua padang bola. Ia pernah menjadi gundukan tanah dengan dinding batu pasir merah yang diukir yang akan bersinar di bawah sinar matahari. Bukti arkeologi menunjukkan bahawa ia pernah memiliki halaman besar di sisi timur dan barat dan halaman yang luas di tengahnya.

Perkara yang paling menarik mengenai Puma Punku ialah batu. Batu pasir merah dan batu andesit dipotong dengan tepat sehingga seolah-olah dipotong menggunakan alat berlian, dan mereka dapat dipasang dengan sempurna dan saling mengunci.

Blok Batu Puma Punku - Bolivia. (Stok Adwo / Adobe)

Pengunjung masih mengagumi keajaiban geometri dari blok berbentuk H yang sepadan dengan kira-kira 80 muka diletakkan berturut-turut, dan pemotongan tepat dan keteraturan batu - yang menunjukkan pembuatan prefabrikasi dan pengeluaran besar-besaran. Temu ramah dengan batu-batu zaman moden telah menunjukkan bahawa walaupun dengan teknologi canggih sekarang, akan sangat sukar untuk meniru ketepatan yang diperhatikan pada batu-batu yang terdapat di Puma Punku.

Ini adalah sebahagian daripada sebab mengapa banyak orang mengemukakan bahawa penduduk purba Puma Punku telah menerima 'bantuan luar' untuk membuat laman web ini. Yang lain mengatakan bahawa kediaman Puma Punku mempunyai teknologi yang tersedia untuk mereka yang kemudiannya hilang - mungkin alat elektrik dan bahkan laser.

Di sisi yang lebih konvensional, disarankan bahawa batu-batu itu sangat berkemampuan dengan alat yang tersedia untuk mereka dan terdapat banyak tenaga kerja manual yang terlibat dalam mengangkut dan mengusahakan batu. Penjelasan konvensional mengenai bagaimana batu-batu itu diusahakan mengatakan bahawa mereka pertama kali ditumbuk dengan palu batu untuk membuat tekanan, kemudian digiling dan digilap dengan halus dengan pasir dan batu rata.

Blok batu di Puma Punku, Bolivia. (Stok Adwo / Adobe)

Terdapat berbagai laporan mengenai berat batu terbesar - mulai dari 140 ton hingga 800 tan, dengan jumlah yang lebih besar sering diberikan oleh sumber yang bersandar pada penjelasan alternatif mengenai bagaimana laman web ini dibina. Dimensi yang diterima untuk batu terbesar di Puma Punku adalah panjang 7,81 meter (25,62 kaki), lebar 5,17 (16,96 kaki) meter, dan tebal 1,07 meter (3,51 kaki). Blok batu kedua terbesar di Puma Punku adalah panjang 7,90 meter (25,9 kaki), lebar 2,50 meter (8,20 kaki), dan tebal 1,86 meter (6,10 kaki).

Umumnya disepakati bahawa blok batu pasir merah yang besar digali sekitar 10 km (6.21 batu) dari Puma Punku dan batu andesit yang lebih kecil dan lebih hiasan bersumber sekitar 90 km (55.92 batu) jauhnya di tepi Tasik Titicaca. Walaupun megalit Puma Punku adalah aspek yang paling menarik di laman web ini, sebahagian besar seni bina terdiri dari batu yang lebih kecil.

Batu yang diukir tepat di runtuhan Pumapunku, tapak arkeologi Pra-Columbia, Bolivia. (Matyas Rehak / Adobe Stock)

Bagaimana bahan itu tiba di laman web ini juga perlu diperdebatkan tetapi banyak pakar percaya bahawa batu-batu tersebut umumnya dihantar melintasi tasik dengan menggunakan kapal reed dan kemudian diseret ke darat oleh tenaga kerja Tiwanaku yang besar untuk sampai ke lokasi. Tali kulit llama, tanjakan, dan pesawat miring, mungkin semuanya telah digunakan dalam pengangkutan darat. Lebih banyak cadangan alternatif mengatakan batu-batu itu mungkin boleh dipindahkan dengan beberapa jenis kenderaan angkat besar - yang menurut para arkeologi arus perdana tidak ada di kawasan itu pada masa itu.


Tamwan Tamwanaku di Bolivia

Bandar Tiwanaku, Bolivia, yang dianggap oleh Inca sebagai tempat suci asal usul mereka, juga merupakan rumah bagi peradaban hebat yang berkembang antara tahun 200 hingga 900 AD. Terletak di tepi selatan Tasik Titicaca di Jabatan La Paz moden, kota adalah tempat ziarah terkenal di rantau ini. Dan kemudiannya menjadi kerusi kerajaan Andean yang berpengaruh secara sosial dan politik. Peradaban memuncak antara 500 dan 600 Masehi di mana ia dicatat pada Alur Waktu Alkitab dengan Sejarah Dunia. Sebahagian besar struktur megah dibina, termasuk Kuil Akapana, Pumapunku, Kalasasaya, dan Semi-Bawah Tanah selama masa itu. Namun, apa yang tersisa dari seni bina monumental di zaman moden ini hanyalah bayangan kegemilangan mereka dahulu.

Artikel-artikel ini ditulis oleh Penerbit Garis Masa Alkitab yang Menakjubkan
Segera Lihat 6000 Tahun Alkitab dan Sejarah Dunia Bersama

Format Pekeliling Unik - lihat lebih banyak di ruang yang kurang.
Ketahui fakta bahawa anda tidak dapat belajar hanya dengan membaca Alkitab
Reka bentuk yang menarik sesuai untuk rumah, pejabat, gereja & # 8230 anda

Politik dan Masyarakat Tiwanaku

Seperti halnya kota-kota besar di seluruh dunia, Tiwanaku memulai sebagai desa pertanian sederhana tanpa hirarki di kalangan penduduknya. Seiring bertahun-tahun berlalu dan bertambahnya populasi, masyarakat Tiwanaku menjadi lebih kompleks dengan para penguasa dan pahlawan-pahlawan diangkat ke status yang lebih tinggi. Sementara petani dan pedagang kekal di bahagian bawah hierarki. Rumah-rumah elit, serta pusat upacara, dibina di tasik dan dikelilingi oleh parit. Ini berorientasi ke gunung-gunung berdekatan dan pelbagai acara cakerawala yang muncul di langit. Ia juga merupakan tempat ziarah yang menarik orang-orang dari wilayah Cochabamba dan Moquegua yang jauh yang melakukan perjalanan untuk mempersembahkan korban dan merayakan perayaan. Interaksi itu bukanlah jalan sehala, bagaimanapun, kerana artifak gaya Tiwanaku ditemukan di beberapa bahagian Peru dan sejauh Argentina — bukti pengaruh politik dan ekonomi Tiwanaku yang luas di rantau ini.

Para imam berada di puncak hierarki Tiwanaku, dan mereka memimpin pemujaan dewa-dewa yang berbeda di mana dewa matahari, Viracocha, adalah kepala. Dewa khusus ini juga disembah oleh orang Inca (yang menjadi terkenal ribuan tahun kemudian, setelah penurunan Tiwanaku). Mereka menganggap Tasik Titicaca sebagai tempat asal dewa pencipta Viracocha.

Kelangsungan hidup di Altiplano

Pengeluaran makanan ruji pada zaman kuno merupakan tantangan bagi orang Tiwanaku kerana lingkungan di Dataran Tinggi Andean biasanya kering namun dingin. Tiwanaku berjaya menanam tanaman tahan lasak seperti quinoa, jagung, kentang, dan ubi jalar untuk rezeki. Kelangsungan hidup terbukti menjadi lebih sukar semasa bermulanya fenomena El Niño yang mengakibatkan hujan lebat atau kekeringan. Mereka mengembangkan pertanian ladang (juga dikenali sebagai suka kollus) untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang keras ini. Tanaman ditanam di deretan ladang yang tinggi hingga ketinggian tiga kaki untuk melindungi tanaman dari panas dan es. Ikan ditangkap dari tasik dan diletakkan di parit di sebelah barisan.


Tiwanaku

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Tiwanaku, juga dieja Tiahuanaco atau Tiwanacu, peradaban pra-Columbia utama yang dikenali dari reruntuhan dengan nama yang sama yang terletak berhampiran pantai selatan Tasik Titicaca di Bolivia. Laman utama Tiwanaku telah ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2000.

Sebilangan cendekiawan menyatakan peninggalan paling awal dijumpai di laman web ini hingga bahagian awal Zaman Pertengahan Awal (sekitar 200 SM - 200 orang) yang lain menunjukkan bahawa budaya ini jelas terdapat dalam artifak dari milenium ke-2 SM. Mungkin sebilangan besar laman web ini, termasuk banyak bangunan utama, berasal dari separuh akhir Zaman Pertengahan Awal (iklan 200-600), namun beberapa pembinaan mesti diteruskan ke Horizon Tengah (iklan 600-1000), selama tempoh ini pengaruh Tiwanaku dilihat di Huari (Wari) dan di tempat lain di Andes tengah dan selatan.

Bangunan-bangunan utama Tiwanaku termasuk Piramid Akapana, gundukan platform besar atau piramid tanah yang dilangkah berhadapan dengan potongan andesite sebuah kandang segi empat tepat yang dikenali sebagai Kalasasaya, yang dibina dari tiang-tiang batu tinggi bergantian dan blok segi empat yang lebih kecil dan sebuah kandang lain yang dikenali sebagai Palacio. Ciri Kalasasaya yang terkenal adalah Gerbang Matahari yang monolitik, yang dihiasi dengan tokoh tengah yang diukir dari Dewa Pintu yang membawa staf dan tokoh-tokoh anak syarikat lain, kadang-kadang disebut sebagai malaikat atau utusan bersayap. Sebilangan besar patung batu ukiran berdiri bebas juga ditemui di laman web ini. Tembikar khas adalah bentuk bikar yang menyala, dicat dengan perwakilan pumas, kondor, dan makhluk hitam, putih, dan merah terang dengan warna tanah merah gelap. Telah dikhabarkan bahawa orang-orang yang membangun kompleks Tiwanaku yang indah, yang kulturnya telah lenyap pada tahun 1200, adalah nenek moyang orang-orang India Aymara yang sekarang ini di Bolivia.

Pada akhir abad ke-20, ahli arkeologi menemui maklumat baru mengenai laman Tiwanaku. Dahulu dianggap sebagai kawasan upacara, kawasan sejak itu telah dinyatakan sebagai metropolis yang pernah sibuk, ibukota salah satu peradaban kuno yang terbesar dan paling bertahan namun masih sedikit yang diketahui tentangnya. Pengaruh Tiwanaku sangat besar hasil dari sistem pertaniannya yang luar biasa. Kaedah pertanian ini, yang dikenal sebagai sistem ladang bertingkat, terdiri dari permukaan penanaman yang dibesarkan yang dipisahkan oleh parit pengairan kecil, atau terusan. Sistem ini dirancang sedemikian rupa sehingga terusan dapat menahan panas cahaya matahari yang kuat pada waktu malam yang sejuk di Altiplano dan dengan demikian mencegah tanaman daripada membeku. Tanaman ganggang dan akuatik yang terkumpul di terusan digunakan sebagai baja organik di ladang yang dibesarkan.

Selama puncak kekuasaannya, Tiwanaku menguasai atau mempengaruhi sebahagian besar yang sekarang adalah Bolivia timur dan selatan, Argentina barat laut, Chile utara, dan Peru selatan. Penggunaan sistem ladang yang dihidupkan kembali oleh beberapa petani Bolivia pada akhir abad ke-20 menghasilkan peningkatan pengeluaran pertanian.


Penerokaan

Dari tahun 400 M., seterusnya Tiwanaku beralih dari kekuatan dominan tempatan ke negara yang kuat dan mula menyebar melalui penaklukan dan asimilasi. Apabila peradaban seperti Tiwanaku memulakan projek pembinaan seni bina yang berat, seseorang mula mengesyaki bahawa peradaban ini telah mencapai tahap pemangsa. Ini adalah ketika peradaban seperti Tiwanaku menakluki wilayah sekitarnya dan menangkap sejumlah besar orang dan memperbudak mereka untuk melaksanakan projek pembinaan seni bina yang berbahaya. Sebilangan dari mereka yang ditangkap juga akan digunakan sebagai pengorbanan manusia. Situasi akan serupa dengan wilayah yang diasimilasi, dan menjadi terkait dengan mereka dengan memberikan hamba dan pengorbanan manusia oleh para pemimpin tersebut untuk mempertahankan pemerintahan dan kemerdekaan mereka sendiri. Ini adalah amalan biasa di Mesoamerica. Apabila seseorang memikirkan projek-projek pembinaan berbahaya besar yang dilakukan dalam sejarah kuno-berat dan jumlah batu yang dipindahkan-pasti ada kehilangan nyawa manusia yang tidak terhitung. Ini berarti populasi hamba harus cukup besar, ketika satu-satunya bentuk teknologi adalah teknologi hamba. Oleh itu, ini menyebabkan ramai orang tertanya-tanya apakah beberapa projek seni bina monumental ini mempunyai bantuan luar. Artinya, teknologi futuristik, yang hanya dapat disediakan oleh Angkasawan Kuno.
Tiwanaku telah ditemui sejak kebelakangan ini di selatan sebagai Tasik Poopo sebagai tasik garam di selatan Bolivia. Tasik Titicaca mengosongkan ke tasik ini melalui Sungai Desaguadero. Penduduk Poopo Selatan mengembangkan gaya seramik yang unik dengan lingkaran segitiga.

Tiwanaku - Danau Poopo dan Sungai Desaguadero


Kuil Kalasasaya Barat adalah kawasan segi empat besar yang dikenali sebagai Putuni atau Palacio de los Sarcofagos, yang masih digali.

Kompleks Putuni- Istana Sarcophagi

Di hujung timur laman web ini terdapat timbunan runtuhan yang dikenali sebagai Kantatayita.

Reka bentuk geometri yang terdapat di Kantatayita Gound


Ahli arkeologi belum dapat mengumpulkan struktur apa yang dibuat dari kepingan itu, tetapi mereka terukir dengan reka bentuk geometri. . Menurut seorang ahli arkeologi, penggaliannya di sebelah timur Kompleks Kalasasaya menunjukkan bahawa kawasan-kawasan ritual dan rumah orang-orang penting sebelumnya mesti dihancurkan untuk membangun Kompleks Putuni.

Tiwanaku dengan kompleks Putuni di latar depan

Setakat ini, analisis maklumat geo-radar telah melebihi jangkaan penyiasat. Mereka menjangkakan bahawa pengisian tanah liat yang terhakis dari Piramid Akapana akan menjadikan seluruh kawasan itu kabur ke radar, tetapi sebaliknya gambar radar menunjukkan beberapa anomali yang menarik. Garis pepenjuru besar menandakan jalan pelancongan moden, tetapi di sebelah selatannya, terdapat dua struktur, satu yang ditumpangkan di atas yang lain struktur pertama di dataran yang disorot adalah bentuk bulat atau berbentuk D, dan struktur kedua adalah satu ciri segiempat tepat sedikit lebih mendalam. Parit akan digali untuk menyelidiki kedua-dua struktur dan untuk melihat bagaimana ia saling berkaitan antara satu sama lain. Tinjauan Geofizik akan digunakan lebih jauh ke timur, di mana topografi tanah menunjukkan adanya monumen dan struktur yang lebih terkubur.
Seiring dengan pemisahan pekerjaan ini, terdapat juga stratifikasi hierarki di dalam kerajaan.Golongan elit Tiwanaku tinggal di dalam empat tembok yang dikelilingi oleh parit. Parit ini, ada yang percaya, adalah untuk mewujudkan imej sebuah pulau suci.

Di dalam tembok terdapat banyak gambar asal manusia yang hanya dapat dilihat oleh golongan elit, walaupun gambar-gambar ini mewakili permulaan semua manusia bukan hanya golongan elit. Orang biasa mungkin pernah memasuki struktur ini untuk tujuan istiadat kerana ia adalah rumah bagi tempat suci yang paling suci.

Tiwanaku- Muka bilik yang mulia

Komuniti berkembang menjadi perkadaran antara 600 AD dan 800 AD, menjadi kekuatan wilayah penting di Andes selatan. Menurut anggaran awal, pada tahap maksimum, kota ini meliputi sekitar 6,5 kilometer persegi, dan mempunyai antara 15,000 & # 8211 30,000 penduduk. Walau bagaimanapun, pengimejan satelit digunakan baru-baru ini untuk memetakan sejauh mana fosil suka kollus melintasi tiga lembah utama Tiwanaku, mencapai perkiraan kapasiti membawa penduduk di antara 285,000 dan 1,482,000 orang.


Kuil Semi Bawah Tanah

Tamadun Tiwanaku adalah ekonomi berasaskan pertanian. Populasi dianggarkan mencapai puncak 115.000 di kawasan inti terpusat di Tiwanaku, dengan jumlah keseluruhan 365.000 di bandar dan tiga lembah berdekatan. Kemungkinan besar, pertanian yang dikendalikan oleh negara menghasilkan lebihan kekayaan untuk menyokong pusat bandar dan pakar pentadbiran. Tiwanaku dan lembah yang berdekatan jelas merupakan kawasan pertanian. Serangkaian kampung yang terletak di pinggir lembah dan 19,000 hektar ladang fosil yang ditinggalkan masih menjadi bukti hari ini, kawasan yang mencukupi untuk menampung penduduk 500,000 atau lebih orang, memandangkan aliran air yang mencukupi ke sistem. Pertanian ladang yang luas dan intensif bergantung pada penambakan skala besar lahan basah, tanggul, saluran air, jalan tambang dan terusan. Projek hidraulik besar-besaran mengawal perairan. Ladang yang dibesarkan, aspek terpenting dari ekonomi agraria Empayar Tiwanaku, adalah kawasan ladang yang terbesar di dunia pada masa itu.

Pemandangan Udara Kompleks Putuni, Kompleks Kalasasaya, dan Kuil Semi-Bawah Tanah


Pengubah sejarah: Penyelidik menemui Piramid yang terkubur di Tiahuanaco

Sebagai peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, laman web ini dapat memperoleh hasil dari pembelian yang memenuhi syarat. Kami juga boleh mendapat komisen atas pembelian dari laman web runcit lain.

Pemerintah Bolivia telah mengumumkan penemuan piramid yang tidak diketahui dan permulaan penggalian di benteng kuno Tiahuanaco, setelah ujian radar menembusi Ground menemui struktur piramidal bersama dengan & # 8220nomali lain & # 8221 di bawah tanah. Para penyelidik percaya bahawa anomali ini mungkin monolit, tetapi maklumat ini belum dapat disahkan dan dianalisis dengan teliti untuk sampai pada kesimpulan.

Penemuan ini telah mengangkat pentingnya Tiahuanaco dan kawasan sekitarnya kerana penemuan ini dapat menambahkan sejarah misteri kedua-dua Tiahuanaco dan Puma Punku, yang dianggap oleh beberapa orang sebagai hasil dari peradaban kuno yang sangat maju.

Menurut Ludwig Cayo, pengarah Pusat Penyelidikan Arkeologi di Tiahuanaco, piramid misterius ini terletak di daerah Kantatallita, sebelah timur piramid Akapana, yang berada di lokasi arkeologi Tiwanaku, di sebelah barat negara ini dan sekitar 70 km dari bandar La Paz.

Penyelidik masih menganalisis maklumat yang dikumpulkan, dan perhitungan mengenai dimensi piramid yang terkubur sedang dilakukan, tetapi menurut data simulasi dan foto udara, formasi akan berukuran sama dengan Kuil Kalasasaya atau Kuil batu berdiri, salah satu pembinaan Tiahuanaco yang paling luar biasa.

Tiahuanaco adalah salah satu tempat paling misterius di planet Bumi, ia dianggap sebagai buaian peradaban kuno sebelum Inca. Tiahuanaco adalah ibu kota kerajaan pra-Hispanik kuno, hari ini memaksakan monumen batu seperti Kalasasaya, Kuil Semi-Bawah Tanah, patung-patung dewa, pintu matahari dan tinggalan istana tentera dan awam. Sebilangan struktur ini mempunyai ciri-ciri luar biasa yang belum dapat dijelaskan sepenuhnya oleh ahli arkeologi. Menurut penyelidik Bolivia, Tiahuanaco didirikan sebagai sebuah kampung kecil sekitar tahun 1580 SM tetapi tidak lama kemudian berkembang menjadi sebuah negara imperialis sekitar tahun 724 M.

Tamadun kuno ini secara misterius merosot sekitar tahun 1187 Masihi. Para penyelidik percaya bahawa Tiahuanaco adalah sebuah kerajaan yang luar biasa yang batasannya tidak mengenal batas, menduduki bahagian pantai Peru, Chile utara, barat laut Argentina dan bolivia yang dianggap wilayah sekitar 600.000 kilometer persegi. Beberapa penyelidik telah menyatakan bahawa Tiahuanaco mungkin merupakan kota milik Atlantis. Ramai penyelidik telah meletakkan bandar yang hilang dan & # 8220 benua & # 8221 Atlantis di Bolivia. Struktur, sejarah dan masyarakat Tiahuanaco yang misterius pasti sesuai dengan teori-teori ini. Sebilangan penyelidik menganggap bahawa Tiahuanaco mungkin berusia lebih dari 10.000 tahun.

Para penyelidik berharap penggalian di laman web ini akan dimulakan pada bulan Mei, walaupun bergantung kepada perjanjian kerjasama yang ditandatangani dengan universiti dan institusi asing yang akan menyediakan tenaga dan teknologi yang diperlukan untuk melakukan penggalian dengan sebaik mungkin.


Orang Purba atau Alien?

Pagi Jumaat sejuk dan cerah, 1 darjah Celcius (34 darjah Fahrenheit). Langit yang cerah menjadi pertanda fotografi saya di Tiwanaku, destinasi saya pada hari itu.

Tepat pada jam yang ditetapkan, 08:00, Mariela, dan pemandunya, Nico, tiba untuk menjemput saya untuk lawatan berpandu di kediaman saya (3,407 meter (11,180 kaki)). Seperti yang akan dibaca, ketinggian adalah topik yang menarik di seluruh blog. Mariela adalah pemilik syarikat pelancongannya, Mariela's Bolivia. Seseorang boleh menemuinya di Facebook dengan mencari Mariela's Bolivia. Homebase untuk syarikatnya ada di La Paz, tetapi dia menawarkan lawatan ke seluruh kawasan. Saya tidak boleh mengesyorkannya cukup. Saya akan menggunakannya untuk perjalanan tambahan tidak lama lagi.

Seperti yang saya dapati sepanjang hari, lawatan ini merangkumi semua. Ketika saya masuk ke dalam van, dia segera memberi saya beg kain dengan logo. Di dalam beg itu terdapat sebotol air liter, dua batang makanan ringan, sebungkus nasi berlapis coklat, dan dua buah jeruk keprok. Dia juga mengurus semua harga tiket Teleférico, biaya masuk Tiwanaku, dan makan siang.

Mariela dan Nico baik dan ramah. Oleh kerana kemahiran berbahasa Sepanyol saya tidak begitu baik, itu adalah bonus bagi mereka berdua berbahasa Inggeris yang sempurna.

Destinasi pertama kami adalah stesen Irpawi dari garis hijau Teleférico. Rancangannya adalah untuk saya dan Mariela menaiki Teleférico ke stesen terakhir garis biru. Nico akan menemui kami di perhentian itu. Trafik jam sibuk terasa, tetapi kami berjaya sampai ke stesen garisan hijau pada masa yang tepat. Mariela dan saya melompat keluar dari van dan memasuki stesen. Oleh kerana waktu sibuk, terdapat banyak orang di stesen itu. Ketika saya biasa menaiki Teleférico pada waktu pagi, sekitar pukul 06:00 ... tidak banyak orang!

Kami memasuki gondola kosong dan duduk di tepi tingkap. Segera, enam orang lagi masuk ke gondola. Pintu ditutup dan kami memulakan pendakian dari Irpawi. Mariela mula berkongsi pelbagai maklumat dengan saya mengenai Bolivia dan La Paz. Sebagai penggemar sejarah, saya dapati maklumatnya sangat menarik.

Tiba di stesen pertengahan pertama di garisan hijau, petugas Teleférico meminta kami semua untuk berjalan lebih dekat. Saya dapat melihat barisan orang yang menunggu untuk masuk ke gondola. Dengan semakin hampir, kami dapat memuatkan dua penumpang tambahan.

Dalam masa kira-kira dua puluh minit, kami berjaya sampai ke stesen terakhir di garisan hijau. Itu juga permulaan garis kuning, pengangkutan seterusnya. Hanya ada sedikit orang yang menuju ke arah garis kuning, jadi hanya dua penumpang yang lain yang menyertai kami. Mariela terus memberitahu saya tentang bandar dan negaranya. Satu fakta yang saya anggap mengejutkan, kira-kira 70,000 orang menaiki garis kuning setiap hari dari El Alto ke La Paz dan kembali lagi.

Usaha pertama saya ke garisan kuning memberikan pemandangan tanah runtuh yang mengerikan baru-baru ini. Pasukan kejuruteraan awam yang bekerja di sana berjaya banyak, tetapi masih banyak kerja yang diperlukan. Beberapa rumah dan bangunan terus berisiko tergelincir di lereng bukit. Tanah runtuh memberi kesan kepada sekurang-kurangnya seratus keluarga. Hebatnya, hanya ada tiga korban.

Dari stesen titik tengah terakhir hingga stesen terakhir di atas El Alto, garis kuning nampaknya betul-betul lurus ke atas! Saya tidak fikir perjalanan itu adalah untuk orang-orang yang sakit hati. Tiba di stesen Qhana Pata di El Alto, kami melihat sekitar 70,000 orang beratur untuk perjalanan ke La Paz.

Di stesen Qhana Pata garis kuning Teleférico orang beratur untuk naik ke La Paz.

Kami beralih ke garis perak dan akhirnya ke garis biru. Semasa kami terbang ke El Alto, kami melihat puluhan dan puluhan orang bersiap untuk pasar Jumaat. Pada satu ketika, garis perak melintasi tebing. Seperti yang biasa di La Paz, struktur merangkul tepi. Saya percaya bahawa mereka adalah kedai-kedai, bukan rumah.

El Alto berada pada ketinggian kira-kira 4,115 meter (13,500 kaki). Kira-kira 609 meter lebih tinggi daripada rumah saya.

Bayangan tiang Teleférico nampaknya menunjuk ke jalan. Sebahagian dari pasar buah dan sayur di El Alto. Struktur El Alto betul-betul di tepi. Pandangan lain mengenai struktur tebing. Sebuah gereja di El Alto.

Semasa beralih dari perak ke biru, saya mengambil kesempatan untuk memotret peta semua garis Teleférico. Saya tidak pernah melihatnya sebelum ini.

Garis biru terus menuju ke pusat Avenida 16 de Julio. Nampaknya ia tidak akan pernah berakhir. Di sepanjang jalan itu, seseorang mula melihat kolet. Kata cholet menggabungkan kata cholo, istilah pejoratif, dan chalet, seperti di chalet Swiss. Sebilangan besar bangunan di La Paz dan El Alto belum selesai, dengan batu bata merah yang ikonik. Kemasan yang sedikit membolehkan pemiliknya melarikan diri dari beberapa cukai yang dikenakan pada struktur siap. Kolet sudah selesai, beberapa untuk sumur-tambang. Itu membawa cukai wajib.

Tingkat bawah biasanya dikhaskan untuk perniagaan. Beberapa peringkat seterusnya adalah ruang acara yang tersedia untuk disewa. Pemiliknya biasanya tinggal di tingkat atas. Kedutaan baru-baru ini menawarkan acara gusti kolita, dan tempat itu adalah kolet.

Peta rangkaian Teleférico di La Paz. Garis biru Teleférico menuju ke timur nampaknya tidak berkesudahan. Kolet di El Alto. Tanda untuk jenama jus yang popular di Bolivia. The Heroes of Oktober Colesium di El Alto. Kolet di El Alto. Kolet di El Alto. Salah satu stesen garis biru titik tengah. Kolet di El Alto. Kolet di El Alto.

Semasa Leslie dan saya baru-baru ini mengunjungi galeri artis Mamani Mamani, saya teringat melihat gambar beberapa bangunan di mana dia melukis beberapa mural (lihat blog MAMAN! MAMANi). Hari ini saya melihat bangunan-bangunan dari Teleférico. Saya tidak tahu bahawa mereka berada jauh.

Di bawah Teleférico, kami tidak melihat apa-apa selain sekatan! Saya berasa kasihan dengan Nicco di sana. Walau apa pun, kami berjaya sampai ke stesen terakhir garis biru. Di sana, pasar Jumaat yang sangat besar sedang berlangsung. Nico belum ada. Namun, setelah hanya beberapa keping gambar, Nico tiba. Mariela dan saya kembali ke dalam van.

Nico mengemudi van melalui lalu lintas yang gila sehingga kami sampai di Laluan 1. Dari sana, perjalanan lancar menuju Tiwanaku, sehingga kami tiba di kampung Laja. Terdapat sebuah tol di kampung itu. Setelah mendapat tiket tol, ada pusat pemeriksaan polis. Pegawai polis itu melihat lesen pemandu Nico, bertanya ke mana kami pergi, dan cepat-cepat melambai kami melalui pusat pemeriksaan.

Di kejauhan, perumahan awam bertingkat tinggi dengan mural milik artis, Mamani Mamani. & # 8220Flying & # 8221 di seberang jalan di El Alto. Pasar nampaknya meluas ke kaki langit. Sedikit kesesakan lalu lintas. Inilah sebabnya mengapa Teleférico adalah satu-satunya cara untuk melakukan perjalanan. Pasar Jumaat berhampiran stesen Waña Jawira dari garis biru, perhentian terakhir kami. Seorang lelaki berjalan ke stesen garis biru. Di pasar Jumaat, wanita menjual ramuan perubatan. Pasar Jumaat yang sibuk. Perincian seorang wanita menjual ramuan perubatan.

Kira-kira 19 kilometer (12 batu) dari Tiwanaku, Nico berhenti dari jalan yang menghadap. Ketinggiannya kira-kira 4,000 meter (13,123 kaki). Pandangan khas ini memberikan pemandangan epik dari Cordillera Real (Royal Range of Andes). Di daerah Bolivia ini, terdapat sekitar 120-180 kilometer (74-112 batu) garis puncak Andean yang selalu diliputi salji. Perbezaan jarak bergantung pada sumber maklumat yang digunakan seseorang. Cukup untuk dikatakan, jarak di pemandangan ini sangat menakjubkan. Walaupun tanpa cahaya terbaik pada pagi itu, puncak gunung masih merupakan pemandangan menakjubkan yang menakjubkan.

Gunung di Cordillera Real (Pegunungan Diraja Andes). Illimani, sebahagian daripada Cordillera Real (Royal Range of the Andes).

Setelah menempuh perjalanan lebih dari dua jam, kami tiba di kampung Tiwanaku. Ia adalah laman dua tapak arkeologi terkenal dan kuno, Tiwanaku dan Puma Punku. Saya melihat trek kereta api di hadapan bangunan lama yang pasti merupakan depot kereta api pada satu masa. Saya percaya ada kereta api khas yang boleh dinaiki dari kawasan La Paz ke Tiwanaku secara berkala. Pelajar sekolah yang sering mengunjungi laman web ini menggunakannya. Tanda berhampiran bangunan lama menunjukkan ketinggian di Tiwanaku adalah 3,870 meter (12,697 kaki). Mariela membeli tiket untuk lawatan kami di bangunan depot.

Perjalanan pertama kami adalah lawatan ke dua muzium di Tiwanaku, Museo Ceramico (Muzium Seramik) dan Museo Lítico (Muzium Lithic - seperti di monolitik). Mariela dan saya pertama kali memasuki Museo Ceramico. Dengan serta-merta terbukti bahawa sama ada panas tidak menyala atau tidak ada sistem pemanasan. Walau apa pun, muzium ini membantu melukis gambaran sejarah kawasan tersebut. Maklumat yang ditawarkan oleh Mariela membantu menjadikan budaya menjadi fokus. Muzium ini adalah tempat mula menemui misteri di sekitar Tiwanaku dan Puma Punku. Tiwanaku menjadi Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2000. Menurut Laman web UNESCO, Tiwanaku berkembang sebagai kota antara tahun 400 Masihi dan 900 Masihi. Walau bagaimanapun, sebilangan bahan di muzium ini bertamadun sejak tahun 15.000 SM. Itu adalah pelbagai!

Muzium ini memaparkan banyak jenis seramik yang digunakan dalam kehidupan seharian dan juga upacara. Selain itu, seseorang dapat melihat beberapa persenjataan, perhiasan, dan juga mumi yang terdapat di Tiwanaku. Mungkin salah satu item yang paling kontroversial yang dipamerkan adalah tengkorak manusia yang buncit. Tengkorak yang satu adalah hujung gunung es kerana muzium ini memiliki banyak yang lain. Tidak ada yang tahu kaedah yang digunakan untuk melebarkan tengkorak. Tidak ada alat atau rekod aktiviti yang terselamat. Ada yang mengatakan tengkorak itu mungkin bukan manusia, melainkan luar daratan. Saya pasti tidak tahu, tetapi saya boleh mengatakan bahawa ia adalah salah satu perkara paling aneh yang pernah saya lihat. Muzium ini tidak membenarkan fotografi, jadi saya tidak mempunyai gambar untuk dikongsi.

Berangkat dari Museo Ceramico, kami berjalan di sebelah Museo Lítico yang mempamerkan monolit batu yang terdapat di laman Tiwanaku. Monolit Bennett adalah bintang pertunjukan. Wendell C. Bennett, seorang ahli arkeologi Amerika dari Indiana dikreditkan kerana menemui monolit pada tahun 1932 dengan demikian namanya. Pindah ke kota La Paz setelah penemuannya, mengambil masa hampir 70 tahun untuk mengembalikan monolit itu ke Tiwanaku. Monolit setinggi hampir 7.6 meter (25 kaki). Salah satu ciri yang lebih unik adalah tangan kanan belakang. Lebih lanjut mengenai ini kemudian di blog.

Mariela, panduan saya, membeli tiket yang akan membolehkan kemasukan ke semua laman web di Tiwanaku. Tiket ada di tangan dan sedia! Stesen kereta api dan gudang makanan ringan di Tiwanaku atau Tiahuanaco, ketinggian 3,870 meter (12,697 kaki).

Keluar dari muzium, kami menuju ke laman arkeologi Tiwanaku! Tepat di seberang jalan dari muzium adalah pintu masuk utama. Dari pintu masuk ke laman web ini kira-kira 335 meter (1,100 kaki). Manfaat dengan panduan yang berpengetahuan adalah dia tahu jalan pintas. Nico menjemput kami dan memandu ke sebelah utara laman web ini. Dari sana, berjalan kaki ke laman web ini hanya sejauh 33 meter (110 kaki)!

Mendekati laman web ini, seseorang melihat tembok batu di Kuil Kalasasaya, tetapi yang menarik perhatian adalah Templo Semisubterráneo (kuil semi-bawah tanah). Itu adalah sebuah kuil persegi besar yang digali sekitar 2,5 hingga 3 meter (8 hingga 10 kaki) ke bumi. Blok batu membentuk dinding. Blok yang paling ketara mungkin 30 x 60 sentimeter (12 inci dengan 24 inci). Batu-batu itu diukir dengan baik dan disatukan dengan baik tanpa jenis mortar yang kelihatan. Jahitannya rapat, tetapi tidak ketat secara mikroskopik. Muka sebilangan batu itu menunjukkan apa yang kelihatan seperti tanda alat, tetapi secara keseluruhan, ia kelihatan halus. Setiap sudut dinding kelihatan hampir 90 darjah. Di seberang dinding terdapat beberapa batu yang jauh lebih besar, ada yang monolitik.

Di setiap empat dinding itu terdapat kepala yang diukir, 170 tepat. Kepala yang diukir jauh lebih dekat ke tanah daripada di bahagian atas dinding. Saya fikir itu ganjil. Namun, yang lebih pelik adalah bentuk dan reka bentuk beberapa kepala. Saya melihat sekurang-kurangnya dua yang dapat memenuhi kepercayaan kita sekarang tentang penampilan luar bumi. Sebilangan ukiran nampaknya mempunyai serban, sesuatu yang tidak dikenali di kawasan itu pada zaman dahulu. Sekurang-kurangnya satu kepala kelihatan seperti tengkorak, seperti tengkorak yang membesar di Museo Ceramico. Sebilangan objek mempunyai hidung kecil, sementara yang lain mempunyai hidung yang cukup luas. Begitu juga, terdapat bibir nipis dan bibir yang cukup tebal diwakili. Sebilangan ciri ini tidak biasa di kawasan ini pada zaman dahulu.

Monolit besar di pusat kuil bukan tanpa kontroversi. Dikenal sebagai monolit berjanggut, ia mempunyai janggut tebal dan misai. Orang asli tidak terkenal dengan wajah berbulu seperti itu. Jadi, persoalannya tetap ada, setelah siapa monolit itu digayakan? Hanya satu lagi dari banyak misteri Tiwanaku.

Pintu masuk timur ke Kuil Kalasasaya (Batu Berhenti). Pelancong ini mengagumi monolit Ponce. Perincian pintu gerbang, monolit, dan pelancong. Mariela membenarkan saya memeriksa fokus kamera sebelum dia memotret pengarang dengan baik. Ngomong-ngomong, itu semua & # 8220junk & # 8221 saya yang tersarung di bahu kirinya. Berdiri tepat di atas Templo Semisubterráneo (kuil separa bawah tanah). Kuil Kalasasaya berada di latar belakang. Sekumpulan kanak-kanak sekolah di kuil separa bawah tanah. Monolit berjanggut berada di tengah-tengah kuil separa bawah tanah. Di bahagian bawah dinding kuil semi-bawah tanah terdapat 170 kepala yang diukir. Ada yang mengatakan kepala berukir putih di sini mewakili makhluk asing. Monolit berjanggut. Kepala putih nampaknya merupakan rakan kita di luar bumi. Kepala yang diukir sangat ganjil, mungkin dengan tengkorak yang membesar. Kepala di sebelah kanan bawah tampak seperti tengkorak, mungkin dengan tengkorak atas yang membesar. Kepala ini nampaknya mempunyai hiasan kepala gaya serban sesuatu yang tidak diketahui dalam budaya tempatan ribuan tahun yang lalu. Ketua monolit berjanggut. Janggutnya agak tebal dan jelas, bukan kebiasaan orang di kawasan itu sejak ribuan tahun yang lalu. Seekor ular diukir di sisi monolit berjanggut. Wajah & # 8220squished & # 8221 di pusat bawah agak ganjil.

Keluar dari kuil, seseorang melihat langsung Piramid Akapana, struktur ketiga dan tertinggi di Tiwanaku, walaupun tidak digali secara berlebihan. Mariela menawarkan untuk berjalan dengan saya ke puncak. Saya memilih untuk tidak melakukan itu, yang berarti perhatian kami beralih ke Kuil Kalasasaya.

Tembok timur Kuil Kalasasaya kira-kira selari dengan tembok barat Templo Semisubterráneo. Set tujuh tangga kuno nampaknya merupakan pintu masuk utama ke kuil pada zaman kuno. Tangga menuju ke pintu gerbang dan akhirnya ke monolit Ponce. Boleh dipakai, tangga tidak boleh dibuka untuk orang ramai. Untuk memasuki kuil, kami berjalan di sepanjang dinding utara sehingga kami tiba di tangga tujuh tangga yang jauh lebih kecil. Naik tangga, kami berjaya sampai ke tingkat paling atas kuil.

Sekumpulan kanak-kanak sekolah di tangga yang sangat usang ke pintu masuk timur ke Kuil Kalasasaya. Perincian tembok timur Kuil Kalasasaya. Tembok utara Kuil Kalasasaya. Anda benar-benar berada di tangga ke tingkat atas Kuil Kalasasaya.

Kami berjalan terus ke Sun Gate. Gerbang ini, walaupun diukir dari batu, sama sekali tidak sama dengan batu lain di kuil-kuil. Muka pintu sangat halus. Seseorang tidak dapat melihat tanda alat. Sudut 90 darjah yang dipotong tepat berada di kedua sisi dan di atas bukaan. Bagaimana batu ini diukir? Bagaimana batu itu dibawa ke tempat ini? Oleh kerana tidak ada tanda-tanda serpihan batu, di manakah ukiran itu terjadi? Tidak ada yang tahu jawapan untuk soalan-soalan ini. Terdapat banyak teori, tetapi tidak ada bukti sehingga kini.

Di bahagian paling atas batu, di atas bukaan, terdapat ukiran yang rumit dari apa yang difikirkan oleh para arkeolog adalah Dewa Matahari. Di kedua sisi dan di bawah Dewa Matahari terdapat empat baris angka. Garis bawah mungkin kalendar. Tiga garis lain mengandungi 48 angka bersayap yang sama. Terakhir, seseorang tidak boleh melewati celah besar di bahagian atas batu. Ada yang percaya bahawa rehat itu adalah hasil dari kilat. Saya tidak bersetuju dengan teori itu. Sekiranya kilat adalah penyebab keretakan, saya rasa akan ada kerosakan yang lebih ketara di bahagian atas pintu gerbang.

Bahagian belakang gerbang tidak begitu rumit, tetapi tetap mempunyai ciri sudut 90 darjah dan kemasan yang halus.

Muka timur Gerbang Matahari. Perincian Pintu Matahari di Kuil Kalasasaya. Tokoh itu adalah Dewa Matahari. Muka barat Gerbang Matahari. Pandangan sisi dari Pintu Matahari. Perhatikan betapa halus permukaannya.

Perhentian kami yang seterusnya adalah monolit El Fraile (Jumat). Monolit ini terkenal dengan warna batu yang berbeza. Di monolit itu kami berdiri di dekat sekumpulan anak-anak sekolah, juga menjelajah tempat-tempat tersebut. Menurut jaket mereka, anak-anak berasal dari kejiranan Villa Tunari di El Alto. Semasa berdiri di sana, Mariela terus bercakap dengan saya dalam bahasa Inggeris. Mendengar bahasa Inggeris dan fakta bahawa saya bukan orang Bolivia nampaknya lebih menarik minat anak-anak daripada monolit. Beberapa dari mereka tersenyum dan bertanya khabar kepada saya ketika mereka meninggalkan monolit.

Monolit El Fraile, seperti beberapa yang lain, mempunyai ciri yang unik. Tangan kanan ke belakang, dan di sebelah kiri, El Fraile memegang piala. Jari di sebelah kiri kelihatan semula jadi, memegang cawan. Di tangan kanan adalah apa yang tampak seperti tongkat tongkat namun, jika seseorang melihat dari dekat, jari-jari tangan kanan menunjuk ke arah yang salah. Soalan lain, mengapa? Mungkin ada teori, tetapi nampaknya tidak ada yang tahu.

Panorama Kuil Kalasasaya yang menghadap ke selatan menuju piramid Akapana di sebelah kiri bingkai. Sekumpulan kanak-kanak sekolah di monolit El Fraile (Jumat). Pemandangan monolit yang kurang sesak. Melihat ke arah barat daya dari Kuil Kalasasaya menuju ke kampung Tiwanaku.

Di sepanjang dinding utara dan selatan bahagian candi terdapat 14 struktur, tujuh di setiap sisi. Mereka kelihatan seperti kubur. Ahli arkeologi percaya bahawa mereka mungkin telah menyimpan mumi pemimpin atau nenek moyang masyarakat Tiwanaku. Saya tertanya-tanya adakah di situlah asal mumia di Museo Ceramico?

Semasa saya membaca tanda mengenai kubur, Mariela meminta saya untuk tinggal di tempat saya. Dia menghilang di seberang dinding. Tiba-tiba saya mendengar nama saya dipanggil, tetapi tidak ada orang di sekeliling saya. Saya akhirnya menyedari bahawa Mariela bercakap dengan saya melalui lubang kecil di dinding. Walaupun dia membisikkan apa yang dia katakan, aku mendengar semuanya dengan jelas. Lubang di dinding tidak hanya bulat. Mereka mempunyai lekukan dalaman yang meniru telinga dalam. Lubang menimbulkan lebih banyak soalan. Mengapa terdapat lubang di sana? Bagaimana mereka diukir dengan tepat? Jawapannya nampaknya tidak ada jawapan.

The Cuartos Ceremoniales (Ceremonial Rooms) Kalasasaya di sepanjang sisi selatan kuil.

Di tengah makam berdiri monolit Ponce. Di bawah sinar matahari yang terang, mudah untuk melihat ukiran terperinci pada monolit ini termasuk tangan kanan belakang. "Tali pinggang" Ponce mempunyai corak berulang dari apa yang kelihatan seperti kepiting. Itu selain reka bentuk yang rumit pada hiasan kepala, wajah, dada, dan jari. Monolit itu mempunyai bentuk seperti celana pendek atau celana pendek mid-shin, dihiasi dengan lingkaran dan apa yang kelihatan seperti tanda-tanda kedamaian. Satu teori memegang gerhana matahari dan bulan yang dikesan selama berabad-abad ini.

Di bahagian belakang kepala Ponce, seseorang melihat apa yang kelihatan seperti kepang atau ketakutan. Gaya rambut yang tidak biasa untuk bahagian dunia pada zaman dahulu. Di pangkal leher di sebelah kanan, sebahagian besar batu hilang. Penjelajah Sepanyol mungkin cuba memenggal monolit seperti yang mereka lakukan dengan banyak orang lain di laman Tiwanaku.

Bahagian depan monolit Ponce. Perincian bahagian depan monolit Ponce. Bahagian kiri monolit Ponce. Perincian salah satu sisi monolit Ponce. Bahagian belakang monolit Ponce. Perincian bahagian belakang monolit Ponce. Perhatikan cip besar yang hilang di pangkal leher sebelah kanan. Melihat ke Kuil Semi-bawah tanah dari Kuil Kalasasaya. Lubang & # 8220ear & # 8221 di dinding utara Kuil Kalasasaya.

Turun dari Kuil Kalasasaya, monolit terakhir yang kita lihat adalah monolit Descabezado (tanpa kepala). Seperti namanya, monolit ini tidak mempunyai kepala. Batu itu kelihatan seperti batu yang digunakan untuk monolit berjanggut. Ahli arkeologi percaya monolit itu bermula pada tahun 100 SM. hingga 400 A.D.

Kami meninggalkan laman Tiwanaku dan berjalan sejauh 33 meter (110 kaki) ke arah van. Di kawasan parkir terdapat seorang wanita menjual cenderamata pelancong. Sudah tentu, saya terpaksa membeli sesuatu. Setelah saya menyelesaikan urus niaga, dia cukup baik untuk membolehkan saya mengambil potretnya.

Monolit Descabezado (Tanpa Kepala). Seorang wanita menjual cenderamata pelancong berhampiran pintu masuk utara ke kompleks Tiwanaku.

Meninggalkan kawasan parkir, kami memulakan perjalanan ke restoran makan tengah hari. Dalam perjalanan, kami melewati struktur adobe yang unik. Sepertinya adobe Bolivia bertemu Hobbiton. Nico cukup baik untuk berhenti untuk membolehkan saya mengambil gambar. Setelah diperiksa dengan lebih teliti, jelaslah bahawa jika saya cuba memasuki pintu depan yang rendah, saya pasti akan menundukkan kepala di beberapa siling yang lebih rendah! Kerana itu, saya memutuskan untuk tidak masuk!

Struktur adobe yang terbengkalai di sepanjang laluan kami untuk makan tengah hari.

Dalam beberapa minit, Nico meletak kenderaan di hadapan restoran Taypi Uta. Ini bermaksud & # 8220pusat rumah & # 8221 dalam bahasa Aymara. Pemiliknya membina restoran dan semacam muzium di kawasan yang lain. Restorannya moden, luas, dan sangat bersih.

Makan tengah hari kami, termasuk dalam harga lawatan, adalah bufet Bolivia. Ia adalah lazat. Pelayan kami, anak perempuan pemilik, membawa sopa de trigo atau sup gandum pertama kami. Sebaik sahaja kami selesai sup, pelayan meletakkan meja kecil dengan kain tradisional di sebelah meja makan kami. Di atas meja, dia meletakkan tiga pinggan dan sepuluh mangkuk kecil. Mangkuk berisi bufet. Saya mencuba sedikit sebanyak.

Salah satu hidangan kentang adalah chuño. Mereka adalah kentang berwarna gelap, dikeringkan dengan cara yang membolehkannya disimpan hampir selama-lamanya. Mereka bukan kegemaran saya. Kentang kurang rasa. Tiga makanan kegemaran saya ialah quinoa goreng, trucha goreng (trout), dan llama. Mangkuk-mangkuk itu kelihatan kecil, tetapi kami semua sudah puas menjelang makan tengah hari. Itu tidak menghalang pelayan kami membawa yogurt untuk pencuci mulut. Terdapat sebiji pisang dan quinoa di atasnya. Saya mengambil beberapa gigitan, tetapi yogurt bukanlah salah satu kegemaran saya.

Mariela menyatakan bahawa jika kita bekerja di ladang yang berdekatan, jenis makan siang yang kita bawa akan dibawa ke kawasan itu dengan kain berwarna, untuk dikongsi bersama. Setelah hampir sepuluh bulan di Bolivia, ini adalah makanan tengah hari pertama saya di Bolivia.

Terakhir, pelayan membawa bakul dengan beberapa rantai kunci yang dilampirkan pada kad perniagaan untuk restoran. Setiap rantai kunci mempunyai azimat kecil. Saya memilih chacha puma, sosok yang separuh manusia dan separuh puma.

Bahagian dalam Restoran Taypi Uta (Amayra for Central House). Untuk permulaan makan tengah hari kami, sopa de trigo (sup gandum). Bufet makan tengah hari Bolivia yang sebenar. Dua mangkuk di bahagian atas, dari kiri ke kanan adalah fruit quinoa dan trout goreng. Baris mangkuk seterusnya ialah chuño, uqa, quinoa, dan potongan ayam goreng. Baris terakhir adalah kentang, nasi, lentil, dan llama. Untuk pencuci mulut, yogurt, pisang, kacang, dan quinoa. Pemandangan ke selatan dari tempat letak kereta restoran.

Semasa makan tengah hari, kami bercakap mengenai lawatan terakhir kami pada hari itu, Puma Punku. Mariela dan Nico bercakap mengenai orang-orang dari History Channel yang mengunjungi kawasan itu beberapa tahun yang lalu. Pelawat tersebut lebih berminat dengan Puma Punku daripada Tiwanaku. Dengan maklumat yang ada, ketika saya sampai di rumah, saya melihat episod yang dimaksudkan. Saya menonton Ancient Aliens musim 4, episod 6 berjudul Misteri Puma Punku. Bagi sesiapa yang berminat, ia bernilai pelaburan selama 44 minit.

Selepas makan tengah hari, kami memandu sejauh 600 meter (hampir 2,000 kaki) ke tapak arkeologi Puma Punku. Kami bertiga berjalan ke laman web, menuju set H-batu pertama. Seperti namanya, ini adalah batu yang terbentuk dalam bentuk huruf H. Melihatnya dari depan, mereka berukuran lebih kurang 1 meter (3.2 kaki) persegi. Banyak soalan yang sama terlintas di fikiran. Dari mana batu itu berasal? Bagaimana mereka sampai di sini? Bagaimana mereka diukir tanpa jejak tanda alat? Bagaimanakah sudut 90 darjah tepat dibentuk? Apa tujuan batu itu? Saya pasti senarai itu berterusan dan berterusan.

Mengenai dari mana batu-batu itu berasal, para saintis cukup yakin mereka berasal dari kawasan gunung berapi, Kapia, sekitar 100 kilometer (62 batu) jauhnya. Kenyataan itu menjadikan persoalan bagaimana batu-batu itu membuatnya ke laman web semakin penasaran. Sebilangan batu yang lebih besar menghampiri 100 tan.

Mengenai penggunaannya, episod The Mystery of Puma Punku meneroka dua teori iaitu sistem engsel pintu dan sistem pelancaran kenderaan angkasa. Menonton pertunjukan itu, seseorang dapat memahami bagaimana kedua-dua individu tersebut mendapat pendapat mereka. Namun, saya mempersoalkan kesahan teori tersebut berdasarkan apa yang saya perhatikan di laman web ini. Sekiranya batu-batu H adalah sebahagian daripada sistem engsel pintu yang luas, di manakah komponen engsel atau pintu yang lain? Sekiranya batu-batu H adalah sebahagian daripada sistem pelancaran, mengapa batu-batu itu ditampilkan dalam posisi tegak? Mengapa batu-batu H tidak sejajar dengan tanah, selari dengan bumi? Seperti yang dapat dilihat, penggunaan kata "misteri" sangat sesuai untuk laman Puma Punku.

Sebilangan batu H di Puma Punka. Batu besar batu pasir merah di belakang batu-H. Bahagian belakang batu-H dan pandangan lain dari blok batu pasir. Lekukan berbentuk I adalah untuk penyambung logam, beberapa di antaranya terdapat di Museo Ceramico. Beberapa batu yang dipotong tepat. Beberapa corak tambahan dengan sudut 90 darjah. Sebaris batu-H. Perincian batu-H. Jahitan dua kepingan batu pasir. Kotak dan bulatan yang dipotong di batu pasir. Perhatikan seberapa rata permukaannya dan ketiadaan tanda alat.

Terdapat banyak batu lain di laman web ini, hampir semuanya menghasilkan soalan serupa seperti di atas. Namun, ada satu batu yang lebih membingungkan daripada gabungan yang lain. Pada pandangan pertama, seseorang mungkin tidak menyedari batu itu. Ia terletak rata di atas tanah. Panjangnya kira-kira 1.2-meter (4-kaki) dengan panjang 0.5-meter (19-inci). Terdapat alur besar dengan dua lubang silinder di kedua hujung slot, kira-kira di tengah batu, berjalan memanjang. Tetapi dua ciri yang paling tidak dapat dijelaskan adalah lubang "gerudi" dan garis selari.

Di pinggir batu terdapat langkan kecil yang tepat pada sudut 90 darjah. Di birai kecil itu terdapat beberapa lubang kecil, nampaknya dibuat dengan gerudi. Mereka kira-kira sama jarak. Di muka batu, dekat satu hujungnya, terdapat dua garis kecil dan selari yang diukir ke dalam batu. Garisan mempunyai sudut 90 darjah tepat dan lubang gerudi sama jarak. Saya rasa saya tidak perlu menulis semua soalan di sini, tetapi cukup untuk mengatakan, terdapat banyak persoalan mengenai batu ini.

Dalam The Mystery of Puma Punku, para saintis cuba menduplikasi potongan dan kemasan pada batu kecil yang diambil dari laman web ini. Mereka menggunakan pemotong roda berlian dan pemotong laser. Tidak ada yang hampir sama dengan ciri-ciri yang terdapat di batu di Puma Punku. Lebih banyak soalan ...

Ini mungkin batu paling menarik di Puma Punku. Di sepanjang tepi depan terdapat lubang yang sama dengan jarak yang kelihatannya dilakukan dengan gerudi. Dua garis selari yang rumit di paling kanan juga mengandungi & # 8220drill & # 8221 lubang yang sama jaraknya. Batu berserakan di mana-mana. Lubang yang digali sebahagiannya. Melihat ke arah barat dari puncak Puma Punka. Perincian ladang berdekatan.

Struktur di Puma Punku adalah struktur jenis piramid yang dinaikkan. Di dinding barat terdapat satu set tangga kuno yang mungkin merupakan pintu masuk utama. Seperti laman Tiwanaku, mereka juga dipakai. Selain tangga, pembinaan di Puma Punku jauh berbeza. Dipotong dengan tepat, batu di dinding sesuai dengan baik. Jahitannya begitu tepat sehingga tidak dapat memasukkan sehelai kertas di antara dua batu. Saya tidak melihat tanda-tanda mortar yang kelihatan. Sekali lagi, soalan ...

Barat melangkah ke Puma Punku. Pandangan yang lebih luas mengenai langkah-langkahnya. Sebahagian tembok barat Puma Punku. Pemandangan ke timur di sepanjang tembok selatan Puma Punku. Contoh jahitan yang sangat ketat di sepanjang dinding. Saluran ini berasal dari bahagian atas kuil. Contoh lain dari jahitan yang ketat. Sudut dalam. Mengimbas kembali pelbagai batu Puma Punku. Batu yang dipotong lebih halus. Pintu yang jatuh. Pelancong di seberang batu batu besar terbesar di Puma Punku. Ia mungkin menghampiri 100 tan. Memotong batu dengan lancar. Melihat ke arah batu H-atas. Pengarang di beberapa batu-H.

Menjelang akhir lawatan kami di Puma Punku, kami melihat beberapa tikus hidup di bawah batu. Saya percaya mereka dipanggil arnab cui. Walau apa pun, mereka comel dan menyeronokkan untuk ditonton.

Seekor tikus di bawah salah satu batu, mungkin berkaitan dengan chinchilla. Seorang dewasa dan anak muda & # 8230 Sarang itu kelihatan berada di atas dan di bawah batu besar.

Selepas lawatan berjalan kaki ke Puma Punku, kami kembali ke kampung Tiwanaku. Saya mahu mengambil beberapa gambar bandar. Gereja Saint Peter Tiwanaku, yang dibangun antara tahun 1580 dan 1612, terletak di sebelah timur plaza pusat. Dibangun dengan batu dari tapak arkeologi, ia juga mempamerkan dua monolit berhampiran pintu masuk depan. Di atas pintu masuk utama terdapat gambar kaca patri wajah seorang lelaki, mungkin Saint Peter. Siapa pun, lelaki itu sama sekali tidak kelihatan gembira.

Setelah sesi fotografi ringkas, kami kembali ke Museo Ceramico. Tujuan utama adalah menggunakan tandas sebelum perjalanan dua jam kami pulang ke bandar. Keluar dari muzium, kami melintasi jalan ke salah satu tempat cenderamata. Saya membeli beberapa barang di sana dan memotret penjual menarik kami.

Tanda di bandar untuk daging lembu yang baik. Gereja Saint Peter Tiwanaku. Jalan masuk ke gereja. Jalan masuk tenggara ke kawasan plaza utama Tiwanaku. Bangunan berwarna-warni di sepanjang sisi timur plaza. Tanda untuk luka sejuk Torito. Kedai makanan ringan berhampiran muzium Tiwanaku. Penjual yang sangat bagus di Tiwanaku.

Kira-kira pukul 15:00, Nico memusingkan van ke arah El Alto, dan kami memulakan perjalanan pulang. Kami membuat satu lagi perhentian di pemandangan Cordillera Real (Royal Range of the Andes). Oleh kerana pencahayaan, pemandangannya lebih hebat dari pada pagi hari.

Hari ini adalah salah satu lawatan paling menyeronokkan yang pernah saya lakukan. Saya mengesyorkan Tiwanaku, dan yang lebih penting, Mariela & # 8217s Bolivia kepada sesiapa sahaja yang mengunjungi kawasan La Paz di Bolivia!

Pemandangan panorama Cordillera Real (Royal Range of Andes). Illimani di kejauhan. Bandar yang nampaknya berada di pangkalan adalah El Alto. Saya di Cordillera Real (Royal Range of Andes) menghadap. Pandangan lain mengenai Illimani yang lebih dekat dengan rumah.


Tonton videonya: Полуподземный Святого Николая Килия (Ogos 2022).