Podcast Sejarah

Mengapa gandum dan beras dimakan dalam pelbagai bentuk?

Mengapa gandum dan beras dimakan dalam pelbagai bentuk?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dari segi sejarah, gandum telah digiling menjadi roti, sementara beras telah direbus dan dimakan dalam bentuk "berbutir". Jagung telah dimakan dengan dua cara, "pada tongkol", dan roti jagung.

Kenapa begitu?


Gandum sering dimakan rebus utuh atau pecah, sama ada disebut bulgar atau frumenty / frumentee. Frumenty adalah makanan jalanan biasa di Eropah Barat hingga tahun 1800-an. (Hale, Horizon Sejarah Makan dan Minum)

Saya biasa makan nasi mochi sebagai ladu atau kek rebus atau bakar. Terdapat mi nasi juga semuanya tradisional.

Oleh itu, ia tidak betul-betul dibahagikan seperti yang anda fikirkan. Anda hanya mempunyai pengalaman makanan yang terhad.

Perbezaan sebenar di sini adalah bahawa gandum dapat mengembangkan protein gluten dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh sebilangan besar biji-bijian. Gluten ini membolehkan roti dibesarkan dan mengembangkan teksturnya seperti roti. Sebilangan besar biji-bijian lain hanya boleh dibuat menjadi roti rata.

Adapun roti jagung, saya periksa Roti Buatan Sendiri oleh Penyunting Makanan dari Jurnal Ladang dan, kecuali Anadama Batter Roti, semua roti jagung dibuat dengan tepung gandum berperisa dengan tepung jagung. Roti rai adalah roti gandum berperisa rai & c.

Ah, Buku Masakan Wanita Amerika 1943 memberi kita roti jagung selatan yang bergantung pada putih telur yang dipukul dengan kuat untuk menjadikannya kurang daripada timbal. Ditto Roti Sudu Selatan. Tidak begitu johnnycake, dan anda tahu sajak tentang itu.

EDIT: Maaf, rasa ini adalah perkara New England. "Sup kacang dan johnnycake Membuat sakit perut orang Perancis." Saya seolah-olah mewarisi pencernaan nenek Francophone saya dan tidak suka. Tetapi sajak itu mengatakan bahawa makanan itu tidak baik.


Dari komen hingga jawapan:

Kandungan pati dan protein (mis. Gluten) dan komposisi setiap jenis bijirin berbeza, bahkan antara jenis gandum yang berbeza. Contohnya, kebanyakan jenis gandum pada usia pertengahan di Eropah tidak mengandungi cukup gluten dan tidak sesuai untuk menyediakan roti! Gandum sering dimakan dimasak sebagai polente atau dengan air yang serupa dengan tepung, bukannya roti, bergantung pada kawasan dan jenis gandum di sana.

Bahkan tepung roti (tepung keras) kini dibuat dari gandum yang mengandungi protein tinggi, sementara jenis gandum lain digunakan untuk makanan lain (mis. Durum untuk pasta).


Makanan & Pertanian di Jepun Purba

Makanan Jepun kuno sangat dipengaruhi oleh geografinya sebagai kepulauan, makanan dan tabiat makan yang diimport dari daratan Asia, kepercayaan agama, dan penghargaan terhadap penampilan estetika hidangan, bukan hanya rasanya. Millet digantikan oleh beras sebagai makanan utama dari c. 300 SM dan makanan laut lebih disukai daripada daging, baik kerana kelimpahannya dan kerana agama Buddha, yang diperkenalkan pada abad ke-6 M, sebagian besar melarang pembunuhan binatang dan burung. Pelbagai jenis buah-buahan dan sayur-sayuran disediakan sementara teh dan demi adalah minuman popular, sekurang-kurangnya untuk golongan bangsawan.

Geografi & Cuaca

Geografi Jepun bervariasi dan oleh itu, adalah keupayaan setiap wilayah untuk pertanian. Lembangan Laut Inland antara Honshu dan Shikoku mendapat manfaat daripada hujan lebat semasa musim tanam dan cuaca subtropika yang cerah dan kering sebelum musim menuai, sementara hujan Musim Gugur yang lewat datang dengan angin Samudera Pasifik dan musim sejuk yang ringan membantu tanaman musim sejuk. Hujan yang ditunda atau taufan awal boleh merosakkan tanaman. Sebaliknya, barat laut Honshu menerima angin sejuk dan salji menyapu dari Asia.

Iklan

Mitologi

Mengingat kehendak Alam yang berubah-ubah dan kemungkinan sebenar fenomena cuaca yang menghancurkan yang dapat menghilangkan tanaman, tidak mengherankan bahawa orang Jepun kuno menjalin dewa untuk melindungi kepentingan mereka.

Makanan (shokumotsu) boleh mempunyai tuhannya sendiri. Ada dewi makanan umum dan kuno dari Ise, dan Inari ditubuhkan sebagai dewa padi nasional sejak dewa padi tempatan telah melindungi petani dan menjanjikan hasil panen yang baik ketika mereka menerima persembahan yang sesuai. Malah sawah mempunyai semangat Shinto pelindung mereka sendiri, ta no kami. Bahagian penting dalam pertanian adalah upacara keagamaan dan ritual, terutama pada waktu menabur dan menuai, yang bertujuan untuk memastikan tanaman yang baik dan melindunginya dari bencana. Upacara yang melibatkan beras sangat penting dan melibatkan maharaja. Kelaparan, juga, dinyatakan dalam mitologi sebagai burung tua yang telah memasang perangkap ikan untuk mencabut orang salmon tetapi yang akhirnya dibunuh oleh pahlawan Okikurmi. Agama Buddha juga menampilkan tokoh-tokoh yang berkaitan dengan makanan, terutama Iorin, sebuah perwujudan dari Kannon, yang merupakan pelindung nelayan, dan Ida-ten, dewa makanan dalam mazhab Zen. Yang terakhir didoakan sebelum makan dan memerhatikan selera makan yang berlebihan.

Iklan

Pertanian

Pertanian (nogaku) di Jepun kuno, seperti sekarang, sebahagian besarnya fokus pada pengeluaran bijirin dan sayur-sayuran, dengan daging hanya dihasilkan dalam jumlah yang agak terhad. Sumber makanan awal semasa Zaman Jomon (sekitar 14.500 - sekitar 300 SM atau lebih awal) adalah rumput millet dan boleh dimakan. Jejak pertama penanaman tanaman hingga c. 5700 SM dengan pertanian slash-and-burn. Penternakan kawasan tanah tertentu dan berulang berlaku dari c. 4.000 SM.

Sejauh ini makanan pokok yang paling penting adalah nasi. Terdapat bukti beras c. 1250 SM, diperkenalkan ke Jepun melalui pendatang dari daratan Asia pada Zaman Jomon akhir, tetapi penanamannya kemungkinan tidak sampai c. 800 SM. Bukti pertama menanam padi di sawah basah bermula pada tahun c. 600 SM ketika teknik ini diperkenalkan, sekali lagi oleh pendatang dari Asia, semasa peralihan dari Jomon ke Zaman Yayoi. Sawah paling awal muncul di barat daya dan kemudian menyebar ke utara. Pendatang Yayoi juga membawa kacang azuki, kacang kedelai, gandum, dan, dari China, apa yang telah menjadi hidangan Jepun kecemerlangan setanding, sushi.

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Pertanian lambat berkembang, dan tidak sampai pengenalan alat dan teknik besi dari Korea pada Periode Kofun (sekitar 250 - 538 CE) kemajuan dicapai dalam kecekapan. Walaupun pada Zaman Nara (710-794 CE) pertanian masih bergantung pada alat primitif, tidak cukup lahan yang disiapkan untuk tanaman, dan teknik pengairan tidak mencukupi untuk mencegah kegagalan tanaman dan wabah kelaparan yang sering terjadi (terutama pada tahun 730 CE dan sekitar 1180 CE) ). Terdapat beberapa sokongan negara dalam bentuk pinjaman beras-benih pada abad ke-9 M, tetapi suku bunga antara 30 dan 50%. Hanya Zaman Kamakura (1183-1333 M) dan zaman pertengahan yang dapat melihat teknik seperti penanaman dua kali ganda, ketegangan benih yang lebih baik dan penggunaan baja yang lebih luas.

Memandangkan ketidakpercayaan ini, kebanyakan petani kecil lebih suka keselamatan bekerja untuk golongan bangsawan yang berada di ladang besar mereka (shoen). Hanya ladang-ladang ini yang diairi dengan benar, dan petani kecil yang bebas berkaitan dengan curah hujan atau sumber bawah tanah semula jadi, dan dengan itu menetap tanaman sawah kering seperti millet (dan rami) serta barli, gandum, dan soba. Padi, apabila ditanam dalam keadaan seperti itu, dikhaskan untuk membayar cukai. Tanaman lain termasuk barli dan murbei, yang terakhir diperlukan untuk pengeluaran sutera.

Iklan

Oleh kerana Jepun adalah kumpulan pulau yang berukuran besar, makanan laut mudah diperoleh dan lebih popular daripada daging, penternakan menjadi sumber makanan yang lebih mahal dan memakan masa. Contoh makanan laut yang dimakan adalah kerang, rumput laut, timun laut, bonito, bream, bass laut, belut, ikan mas, ikan tenggiri, sardin, salmon, ikan trout, hiu, udang, sotong, ubur-ubur, dan kepiting. Ikan, jika tidak dimakan segar dan di lokasi, diangkut kering ke pedalaman.

Ketika agama Buddha diperkenalkan ke Jepun pada abad ke-6 M dan kemudian secara rasmi diadopsi dan ditaja oleh negara, agama tersebut, dengan mengelakkan membunuh haiwan dan burung, memberikan alasan lain untuk makanan laut dan sayur-sayuran menguasai makanan Jepun. Agama Buddha tidak melarang makan semua jenis daging, dengan babi hutan dan daging rusa menjadi pengecualian dari peraturan ini. Pheasant adalah daging lain yang mengekalkan popularitinya. Juga benar bahawa beberapa mazhab Buddha lebih ketat dan menghendaki pengikut mereka untuk makan makanan vegetarian.

Mereka menghantar kormorant

Di atas bahagian atas,

Mereka membuang jaring dipper

Di bahagian bawah beting.

Gunung dan sungai

Bergambar bersama untuk melayani dia -

Sesungguhnya pemerintahan tuhan!

Banyakoshu puisi oleh Kakinomoto Hitomaro mengenai karunia Natures untuk Permaisuri Jito (Ebrey, 150).

Iklan

Tempoh yang paling terkenal mengenai diet Jepun adalah Zaman Heian (794-1185 M) ketika sastera berkembang dan rujukan mengenai amalan makan boleh didapati di antara intrik pengadilan dan selingan romantis. Pengetahuan kita sebahagian besarnya terbatas pada pengetahuan bangsawan kerana merekalah yang menulis literatur dan mereka menumpukan perhatian pada pesta makan malam mewah mereka sendiri yang diadakan di istana kesenangan mereka di ibu kota Heiankyo (Kyoto). Kita dapat membayangkan bahawa diet penduduk biasa kurang enak, walaupun mungkin lebih sihat kerana banyak penulis istana yang mulia menyinggung bisul dan penyakit lain yang berkaitan dengan kekurangan zat makanan yang menimpa mahkamah kerajaan.

Aristokrat makan dua kali sehari - satu sekitar 10 pagi dan yang kedua pada pukul 4 pagi tetapi, sekali lagi, kita dapat membayangkan bahawa buruh dan petani mungkin makan awal dan lewat hari agar tidak mengganggu pekerjaan mereka. Sebagai contoh, orang akan memakan makanan ringan, buah, kacang, atau kek beras.

Nasi, pokoknya, direbus, dikukus, atau dimasak dan kemudian dikeringkan. Ia dicampurkan dengan sayur-sayuran untuk membuat kek beras atau dijadikan bubur pekat dan dibumbui dengan sayur-sayuran atau bijirin lain. Sayuran yang popular termasuk kacang soya serbaguna yang boleh dijadikan pes perasa (miso), tauhu (tauhu), atau kicap. Ada kacang merah, ubi jalar Jepun, rebung, aubergin, timun, burdock, bawang, daun bawang, ubi keladi, dan lobak. Mereka dimakan mentah atau direbus, dikukus atau acar. Makanan dibumbui dengan garam, jahe, pudina, bawang putih, cuka, dan kaldu ikan. Rasa lebih manis dicapai dengan menambahkan madu, jeli beras, atau cairan yang dikenali sebagai amazura yang ditekan dari anggur liar. Cara lain untuk menambahkan rasa tambahan adalah memasak menggunakan walnut atau minyak bijan.

Iklan

Buah yang tersedia termasuk buah persik, jeruk Jepun, jeruk keprok, kesemek, loquat, plum, delima, epal, raspberi, dan strawberi. Terdapat juga kacang-kacangan seperti buah berangan, walnut, dan kacang pinus. Lemak disediakan (mungkin dalam jumlah yang tidak mencukupi) oleh telur, susu dan produk mentega.

Hidangan Jepun klasik seperti tempura dan sukiyaki diperkenalkan ke pulau-pulau kemudian - tempura melalui Portugis pada abad ke-16 Masihi dan sukiyaki pada awal abad ke-20 CE setelah daging lembu dijadikan modis di sana oleh orang Eropah barat.

Teh (cha) adalah satu lagi pengenalan yang popular dari China (abad ke-6-7 M), dan menurut tradisi, ia mula-mula tumbuh dari semak yang tumbuh dari kelopak mata Daruma (aka Boddhidarma), pengasas agama Buddha Zen. Juga dari China datang tanaman teh yang lebih baik dan upacara yang rumit yang terlibat dalam penyediaannya (chanoyu). Minum teh pertama kali diadopsi oleh biksu Buddha Zen kerana dianggap dapat membantu meditasi dan mencegah tidur. Minuman itu juga dianggap mempunyai kualiti perubatan. Teh disediakan dengan menumbuk daun dan membuat bola dengan amazura atau halia, yang kemudian dibiarkan untuk menyeduh air panas. Akhirnya, dari 1200 CE, sekolah teh khusus dibuka, orang minum di bilik teh khusus (chashitsu), dan porselin terbaik orang disediakan untuk minum teh.

Akhirnya, satu minuman penting yang, sekali lagi, tetap menjadi simbol klasik Jepun adalah demi atau wain beras. Dalam mitologi, minuman itu berasal dari Tokyo, hadiah dari Sukunabikona, dewa sihir dan penyembuh. Demi adalah dan merupakan persembahan biasa bagi para dewa kuil Shinto. Akhirnya, menggambarkan kuno demi dan kepentingannya dalam budaya Jepun, Otomo no Tabito (665-731) terkenal menyusun 13 puisi yang memuji minuman itu, dan berikut adalah salah satu daripadanya:

Bukannya gelisah

Atas perkara yang tidak berjaya,

Nampaknya lebih baik

Untuk minum secawan

Demi mendung.

(Keene, 137)

Kandungan ini dimungkinkan dengan sokongan murah hati dari Great Britain Sasakawa Foundation.


Negara Beras yang Paling Berguna

China

China adalah pengguna dan pengeluar beras terbesar di dunia pada masa yang sama. Ia juga merupakan salah satu ekonomi yang berkembang pesat di dunia sejak kebelakangan ini dengan pertanian menjadi salah satu tonggak terpenting ekonomi ini. Akibatnya, penggunaan beras adalah 142,700 metrik tan setiap tahun yang hampir dengan 30% pengeluaran beras global. Kira-kira 65% penduduk Cina menggunakan beras sebagai makanan ruji, dan ini telah dipromosikan oleh penggunaan kacukan yang banyak dan keadaan penanaman yang sesuai. China sering mengeksport dan mengimport beras, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya namun pada masa ini ia merupakan pengeksport bersih.

India

India juga mengalami pertumbuhan yang pesat seperti China. Perkara yang sama boleh dikatakan untuk penggunaan beras kerana India berada di kedudukan kedua pada 97,350 metrik tan dalam jumlah penggunaan. India menghasilkan biji-bijian lain, termasuk gandum, sorgum, dan jagung. Lebih daripada separuh penduduk India bergantung pada beras sebagai makanan pokok, dan pemerintah memainkan peranan penting dalam pengeluaran beras untuk dimakan melalui perolehan dan memulakan program pengedaran. Petani disokong dalam tahap pengeluaran yang berbeza terutama melalui subsidi dan pengeluaran, yang meliputi baja, biji, elektrik, dan mesin.

Indonesia

Pengguna beras ketiga terbesar di dunia adalah Indonesia yang menggunakan 37,400 metrik tan. Kira-kira 77% petani di Indonesia menanam padi, dan negara ini juga merupakan penduduk keempat terbesar di dunia di mana padi merupakan tanaman makanan terpentingnya. Kawasan pertumbuhan utama adalah Jawa dan Sumatera di mana penanamannya sangat pekat 60% dari jumlah pengeluaran dituai di Jawa sahaja. Baru-baru ini import beras menurun, namun dijangka meningkat pada tahun-tahun mendatang kerana populasi terus meningkat. Institut Penyelidikan Beras Antarabangsa menganggarkan bahawa dalam 25 tahun ke depan Indonesia memerlukan sekurang-kurangnya 38% lebih banyak beras daripada yang sedang dihasilkannya. Walaupun impor adalah pilihan, tidak terlalu bergantung pada ini sebagai cara untuk mengatasi defisit nasional, dan pemerintah Indonesia sedang mengembangkan mekanisme peningkatan produksi dalam negeri untuk meningkatkan kemandirian.


Apakah Makanan Ringkas Paling Penting di Dunia & # 039?

Di negara-negara Asia Selatan seperti Bangladesh dan Myanmar, orang berpendapatan rendah dapat memperoleh 90% atau lebih kalori dari beras.

Makanan ruji adalah makanan yang menjadi sebahagian besar diet tertentu, dan secara amnya membekalkan hampir keseluruhan atau sebahagian besar pengambilan tenaga dan nutrien. Orang biasanya mengambil makanan ruji ini setiap hari atau beberapa kali sehari. Budaya, iklim, dan perdagangan adalah semua faktor yang menentukan populariti makanan tertentu. Lebih daripada 50,000 tanaman boleh dimakan, tetapi sangat sedikit daripadanya memberikan sumbangan yang besar terhadap bekalan makanan manusia. Sebilangan besar makanan ruji global adalah biji-bijian. Jagung, beras, dan gandum bersama-sama membentuk 51% daripada pengambilan kalori dunia. Berikut adalah gambaran makanan penting ini.

Jagung - 19.5%

Penduduk peribumi di Mexico sekarang jagung pertama kali dijinakkan sekitar 10,000 tahun yang lalu. Sejarahnya yang panjang di sana menerangkan mengapa ia terus menjadi makanan pokok hari ini. Hampir setiap hidangan khas Mexico berputar di sekitar jagung, dan ia adalah ramuan utama dalam tortilla jagung, misalnya. Dengan perdagangan antarabangsa, jagung telah tersebar ke seluruh dunia dan sekarang menjadi sumber makanan utama di Afrika, Eropah, dan AS. Orang mendidih dan memakannya sepenuhnya, keringkan dan buburkannya untuk membuat tepung, dan memasaknya dalam susu manis untuk pencuci mulut. Ia dapat diproses untuk kegunaan lain yang termasuk sebagai bahan dalam pemanis (sirap jagung), alkohol (wiski), dan minyak masak. Di peringkat global, manusia memperoleh 19.5% pengambilan kalori dari jagung.

Nasi - 16.5%

Nasi adalah sumber makanan utama setiap hari untuk lebih daripada 1.6 bilion orang di seluruh dunia, dari Asia hingga Amerika Latin hingga Afrika. Pertama kali dijinakkan di India dan Asia Tenggara, orang telah mengembangkannya selama ribuan tahun. Penyelidikan menunjukkan bahawa Jepun mula memakan beras sekitar 100 SM. Semasa ekspedisi perdagangan Portugis, ia dibawa ke Amerika Selatan. Padi memerlukan iklim yang lembap dan panas untuk bertahan hidup dan berkembang di dataran banjir. China, Indonesia, dan India adalah penanam terbesar. Hari ini, beras merangkumi 16.5% pengambilan kalori global

Gandum - 15%

Timur Tengah adalah tempat asal gandum, kerana pertama kali ditanam di wilayah Mesopotamia Kuno berhampiran Iraq sekarang. Para penyelidik percaya ini adalah tanaman peliharaan pertama, mendorong penyebaran pertanian, dan mengakibatkan peningkatan populasi manusia dengan cepat. AS, China, Rusia, India, dan Perancis adalah pengeluar gandum terbesar di dunia. Gandum biasanya dikeringkan dan ditumbuk untuk dibuat tepung. Tepung ini digunakan untuk membuat roti, keropok, pasta, bijirin sarapan pagi, dan pastri. Nilai pemakanannya lebih tinggi, bagaimanapun, bila dimakan secara keseluruhan. Kira-kira 15% pengambilan kalori dunia berasal dari gandum.

Tanaman Akar dan Umbi - 5.3%

Sebilangan besar pengambilan kalori global berasal dari pengambilan akar, yang menyediakan 5.3% pengambilan tenaga manusia. Akar, juga dikenali sebagai umbi, sering tumbuh di iklim yang sukar untuk tanaman lain. Ubi kayu, juga disebut yuca atau manioc, adalah ubi yang paling biasa. Sendirian, ia menyediakan 2.6% pengambilan kalori global. Berasal dari wilayah Amazon di Amerika Selatan, ia telah melintasi seluruh dunia. Diet di Amerika Selatan dan Afrika sebahagian besarnya dilengkapi dengan tanaman ini. Kentang, berasal dari pergunungan Andes di Amerika Selatan, merangkumi 1.7% daripada penggunaan kalori dunia. Mereka diperkenalkan ke Eropah pada abad ke-16 dan menjadi sumber makanan biasa bagi mereka yang hidup dalam kemiskinan. Kekalahan di Ireland menyebabkan Kelaparan Besar pada pertengahan tahun 1800-an kerana bergantung kepada tanaman ini. Sumber makanan akar biasa yang lain termasuk ubi jalar (.6%) dan keladi (.4%).

Makanan Ruji Penting Lain

Makanan ruji lain di seluruh dunia termasuk kacang soya, sorgum, dan pisang. Kacang soya berasal dari Asia Timur dan hari ini ditanam di AS dan Brazil (antara tempat lain). Mereka adalah sumber protein yang sangat baik. Sorgum adalah biji-bijian yang tumbuh di iklim yang tidak ramah dan merupakan tanaman penting bagi orang yang tinggal di kawasan separa gersang di Asia dan Afrika. Tanaman tanaman tumbuh di kawasan tropika dan hutan hujan di seluruh Amerika Latin dan Afrika di mana mereka merupakan bahagian penting dalam diet tempatan.


Mengapa gandum dan beras dimakan dalam pelbagai bentuk? - Sejarah

Penanaman gandum (Triticum spp.) Menjangkau sejarah. Gandum adalah salah satu tanaman makanan peliharaan pertama dan selama 8 000 tahun telah menjadi makanan pokok tamadun utama Eropah, Asia Barat dan Afrika Utara. Kini, gandum ditanam di lebih banyak kawasan daripada tanaman komersial lain dan terus menjadi sumber bijirin makanan terpenting bagi manusia. Pengeluarannya mengetuai semua tanaman, termasuk padi, jagung dan kentang.

Walaupun tanaman paling berjaya antara garis lintang 30 & # 176 dan 60 & # 176N dan 27 & # 176 dan 40 & # 176S (Nuttonson, 1955), gandum dapat ditanam melebihi had ini, dari dalam Lingkaran Artik hingga ketinggian yang lebih tinggi berhampiran khatulistiwa . Penyelidikan pembangunan oleh Pusat Peningkatan Jagung dan Gandum Antarabangsa (CIMMYT) selama dua dekad yang lalu (Saunders dan Hettel, 1994) telah menunjukkan bahawa pengeluaran gandum di kawasan yang jauh lebih panas dapat dilakukan secara teknologi. Pada ketinggian, tanaman ini ditanam dari permukaan laut menjadi lebih dari 3 000 masl, dan telah dilaporkan pada 4 570 masl di Tibet (Percival, 1921).

Suhu pertumbuhan optimum adalah sekitar 25 & # 176C, dengan suhu pertumbuhan minimum dan maksimum 3 & # 176 hingga 4 & # 176C dan 30 & # 176 hingga 32 & # 176C, masing-masing (Briggle, 1980). Gandum disesuaikan dengan pelbagai keadaan kelembapan dari xerophytic hingga littoral. Walaupun kira-kira tiga perempat kawasan tanah di mana gandum ditanam menerima rata-rata antara 375 dan 875 mm hujan tahunan, ia dapat ditanam di kebanyakan lokasi di mana pemendakan berkisar antara 250 hingga 1 750 mm (Leonard dan Martin, 1963). Pengeluaran yang optimum memerlukan sumber kelembapan yang mencukupi semasa musim tanam namun curah hujan yang terlalu banyak dapat menyebabkan kehilangan hasil dari penyakit dan masalah akar. Kultivar silsilah yang sangat berbeza ditanam di bawah keadaan tanah dan iklim yang bervariasi dan menunjukkan variasi sifat yang luas. Walaupun gandum dituai di suatu tempat di dunia pada bulan tertentu, penuaian di zon beriklim sedang berlaku antara April dan September di Hemisfera Utara dan antara Oktober dan Januari di Belahan Bumi Selatan (Percival, 1921).

Pengelasan menjadi gandum musim bunga atau musim sejuk adalah biasa dan secara tradisinya merujuk pada musim penanaman tanaman. Untuk gandum musim sejuk, penundaan ditunda sehingga tanaman mengalami tempoh suhu musim sejuk yang sejuk (0 & # 176 hingga 5 & # 176C). Ia ditanam pada musim luruh untuk bercambah dan berkembang menjadi tanaman muda yang masih dalam fasa vegetatif pada musim sejuk dan menyambung semula pertumbuhan pada awal musim bunga. Ini memberikan kelebihan menggunakan kelembapan musim gugur untuk percambahan dan memanfaatkan sinar matahari, kehangatan dan hujan awal musim bunga. Gandum musim bunga, seperti namanya, biasanya ditanam pada musim bunga dan matang pada akhir musim panas tetapi dapat disemai pada musim luruh di negara-negara yang mengalami musim sejuk ringan, seperti di Asia Selatan, Afrika Utara, Timur Tengah dan garis lintang yang lebih rendah.

Gandum istimewa dalam beberapa cara. Gandum ditanam di lebih dari 240 juta ha, lebih besar daripada tanaman lain, dan perdagangan dunia lebih besar daripada semua tanaman lain yang digabungkan. Roti roti yang dibangkitkan adalah mungkin kerana inti gandum mengandungi gluten, sejenis protein elastik yang memerangkap gelembung karbon dioksida pada saat penapaian berlaku dalam adunan ragi, menyebabkan doh naik (Hanson et al., 1982). Ini adalah makanan bijirin terbaik dan memberi lebih banyak khasiat untuk manusia daripada sumber makanan lain. Gandum adalah komponen diet utama kerana kemampuan agronomi tanaman gandum, kemudahan penyimpanan bijirin dan kemudahan menukar bijirin menjadi tepung untuk membuat makanan yang boleh dimakan, sedap, menarik dan memuaskan. Doh yang dihasilkan dari tepung gandum roti berbeza dengan yang dibuat dari bijirin lain dalam sifat viskoelastiknya yang unik (Orth dan Shellenberger, 1988). Gandum adalah sumber karbohidrat terpenting di kebanyakan negara. Pati gandum mudah dicerna, seperti kebanyakan protein gandum. Gandum mengandungi mineral, vitamin dan lemak (lipid), dan dengan sejumlah kecil protein haiwan atau kekacang ditambah sangat berkhasiat. Diet berasaskan gandum biasanya lebih tinggi serat daripada diet berasaskan daging (Johnson et al., 1978).

Rajah 1.1
Kawasan dan pengeluaran gandum di seluruh dunia

Gandum juga merupakan sumber makanan haiwan yang popular, terutama pada tahun-tahun di mana hasil panen dipengaruhi oleh hujan dan sebilangan besar biji-bijian dibuat tidak sesuai untuk penggunaan makanan. Biji-bijian bermutu rendah seperti ini sering digunakan oleh industri untuk membuat pelekat, bahan tambahan kertas, beberapa produk lain dan bahkan dalam pengeluaran alkohol.

Pengeluaran gandum dunia meningkat secara mendadak dalam periode 1951-1990, walaupun pengembangan kawasan yang ditaburkan kepada gandum telah lama berhenti menjadi sumber utama peningkatan pengeluaran gandum (CIMMYT, 1996) (Gambar 1.1). Pengeluaran mencapai tahap tertinggi sepanjang masa iaitu 592 juta tan pada tahun 1990 dan telah mencapai 500 juta tan atau lebih sejak tahun 1986 ketika 529 juta tan dihasilkan. Sejak tahun 1990, pengeluaran tetap stabil. Bahagian pengeluaran gandum dari negara berpendapatan tinggi telah menurun dari sekitar 45 peratus pada awal 1950-an menjadi sekitar 35 peratus dalam beberapa tahun kebelakangan. Perubahan kebijakan terhadap program rizab tanaman untuk memelihara tanah telah mengambil banyak kawasan pengeluaran dari gandum di negara berpendapatan tinggi. Dalam lima tahun kebelakangan ini, negara-negara membangun telah menghasilkan lebih dari 45 peratus gandum dunia.

Rajah 1.2
Hasil gandum di seluruh dunia, 1951-1995

Sebilangan besar peningkatan pengeluaran gandum dunia disebabkan oleh hasil yang lebih besar per hektar (Gambar 1.2). Pada tahun 1951, pengeluaran dunia hampir 1 tan / ha. Ia mencapai 2 tan / ha pada awal tahun 1980-an dan meningkat menjadi hampir 2.5 tan / ha pada tahun 1995. Hasil mempunyai gandum roti 2 dunia: peningkatan dan pengeluaran3 3 terus meningkat dengan sedikit cadangan penurunan tren. Kedua kultivar yang ditingkatkan secara genetik untuk hasil dan kaedah budaya yang lebih baik telah menyumbang kepada peningkatan hasil, tetapi sukar untuk mengukur kesan masing-masing. Kestabilan hasil telah meningkat dengan ketara di seluruh persekitaran terutama disebabkan oleh penggunaan kultivar gandum semidwarf yang responsif pengurusan, menghasilkan tinggi, tahan penyakit (biasanya disebut sebagai HYV) di seluruh dunia, terutama di negara-negara membangun. Amalan agronomi yang lebih baik juga memainkan peranan penting dalam meningkatkan kebolehpercayaan dan kelestarian hasil. Di Turki, misalnya, pengeluaran hampir dua kali ganda dari 9 menjadi kira-kira 17.5 juta tan antara tahun 1971 dan 1982. Peningkatan yang mengagumkan ini disebabkan terutamanya oleh penggunaan amalan budaya pemeliharaan air di Dataran Tinggi Anatolia (Curtis, 1982 Dalrymple, 1986). Penggunaan input pengeluaran, terutamanya baja nitrogen dan air pengairan, telah meningkat secara mendadak. India dan China adalah dua negara penghasil gandum utama di mana input ini meningkat secara mendadak. Di China, hasil semua bijirin meningkat dari 1.4 hingga 4.6 tan / ha dari tahun 1961 hingga 1995, dan dalam tempoh yang sama, hasil di India meningkat dua kali ganda dari 1.0 kepada 2.1 tan / ha (Borlaug dan Dowswell, 1996 CIMMYT, 1996).

Jadual 1.1 mengandungi senarai negara-negara penghasil gandum utama di dunia, bersama dengan maklumat mengenai luas rata-rata, hasil, pengeluaran, import bersih dan penggunaan selama periode 1993-1995. China mempunyai kawasan tanah terbesar yang dikhaskan untuk pengeluaran gandum, diikuti oleh Amerika Syarikat, India dan Persekutuan Rusia. Kazakhstan dan Kanada, yang berada di kedudukan kelima dan keenam, menghasilkan gandum di sekitar separuh kawasan dari empat negara teratas. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, China dengan pengeluaran purata lebih dari 100 juta tan setiap tahun berada jauh di atas Amerika Syarikat dan India, masing-masing rata-rata hampir 60 juta tan. Peningkatan pengeluaran di China telah mendadak dalam beberapa tahun kebelakangan ini, produksi pada tahun 1995 adalah 3 peratus lebih tinggi daripada pada tahun 1994.

Di antara pengeluar kawasan darat yang lebih besar, hasil China adalah 3.5 tan / ha, sementara Amerika Syarikat, India dan Persekutuan Rusia masing-masing menghasilkan 2.5, dan 1.5 tan / ha.

JADUAL 1.1
Statistik gandum terpilih untuk negara tertentu. 1993-1995

Import bersih a
('000 tan)

Walaupun kebanyakan gandum dimakan di dalam negara di mana ia dihasilkan, kira-kira seperlima tanaman tahunan dieksport. Perdagangan gandum dunia dianggarkan 108 juta tan pada tahun 1995, yang sebagian besar diimport oleh negara-negara membangun. Walaupun terdapat peningkatan pengeluaran selama tiga dekad yang lalu, negara-negara membangun menyumbang dua pertiga daripada semua import gandum, yang meningkat kurang dari separuh pada tahun 1961. China, pengeluar gandum terbesar di dunia, juga merupakan gandum terbesar di dunia pengimport, rata-rata lebih daripada 10 juta tan setiap tahun sejak tahun 1980 (CIMMYT, 1996). Negara lain yang mengimport lebih daripada 5 juta tan setiap tahun termasuk Persekutuan Rusia, Mesir, Jepun dan Brazil.

Amerika Syarikat, Kanada, Perancis dan Australia terus menjadi negara pengeksport terbesar, masing-masing antara 32,7 hingga 10,2 juta tan. Kecuali untuk Perancis, gandum yang diimport dari negara berpendapatan tinggi ini biasanya merupakan produk berkualiti yang dibeli untuk menambah dan meningkatkan potensi penggunaan gandum yang ditanam secara tempatan. Kanada dianggap sebagai sumber penting gandum protein tinggi dan berkualiti tinggi untuk negara pengimport. Amerika Syarikat menghasilkan pelbagai jenis gandum keras dan lembut yang mempunyai protein gandum antara 7 hingga 8 persen dalam gandum lembut hingga 19 hingga 20 peratus dalam gandum keras (Johnson et al., 1978).

Penggunaan atau penggunaan gandum dunia, yang ditakrifkan sebagai makanan, makanan, benih dan kegunaan olahan, serta sisa, kekal hampir 550 juta tan sejak tahun 1990. Penggunaan di seluruh dunia telah meningkat pesat sejak awal tahun 1960-an. Pengambilan gandum di negara-negara membangun meningkat 35 peratus selama periode 1963-1976. Ini terutama disebabkan oleh peningkatan urbanisasi dan peralihan yang berkaitan dengan selera dan keutamaan kepada gandum berbanding beras dan biji-bijian kasar, seperti jagung dan sorgum. Juga penting adalah peningkatan penggunaan gandum sebagai makanan di negara-negara yang telah menghabiskan sedikit gandum pada masa lalu. Pengaruh urbanisasi terhadap penggunaan gandum paling jelas dilihat di sub-Sahara Afrika di mana kadar pertumbuhan penggunaan per kaput pada akhir 1970-an dan awal 1980-an melebihi 6 peratus setiap tahun. Tahap pertumbuhan penggunaan tahunan di kawasan-kawasan tersebut kini menurun hampir kepada sifar atau kurang, sementara purata penggunaan per kaput tetap hampir 10 kg / tahun. Pengguna bandar cenderung lebih suka makanan jenis keselesaan yang memerlukan sedikit atau tanpa penyediaan (Curtis, 1982). Dari pertengahan 1980-an hingga sekarang, pertumbuhan tahunan penggunaan gandum di semua negara membangun telah menurun dari sekitar 5 persen menjadi kurang dari 2 persen. Di negara-negara berpendapatan tinggi dengan pasar gandum makanan matang, perubahan dalam penggunaan berlaku perlahan dari masa ke masa dan didorong oleh pertumbuhan penduduk dan perubahan pilihan makanan (CIMMYT, 1996).

Kawasan gandum, pengeluaran dan hasil di Amerika Syarikat kekal stabil selama 40 tahun atau lebih, dengan harga gandum mencerminkan kebanyakan perubahan di kawasan. Kadar pertumbuhan dalam hasil gandum dan kadar pengeluaran terus meningkat tetapi perlahan, ciri pasaran yang matang. Lima kelas gandum ditanam (Jadual 1.2) di empat wilayah. Sebilangan besar gandum AS ditanam di Great Plains dari Texas ke North Dakota. Luas pengeluaran gandum selama periode 1993-1995 (Jadual 1.1) adalah sekitar 25 juta ha, dengan pengeluaran tahunan rata-rata 62.6 juta tan. Hasil purata untuk tempoh tersebut ialah 2.5 tan / ha.

JADUAL 1.2
Kelas gandum yang dihasilkan di Amerika Syarikat

Pengeluaran dan peratusan jumlah

Gandum musim sejuk Great Plains

Gandum musim bunga Great Plains

Gandum musim bunga Great Plains (juga di gandum Barat)

Lima kelas utama gandum ditanam: musim sejuk merah keras (HRW), musim bunga merah keras (HRS), musim sejuk merah lembut (SRW), putih dan durum (Jadual 1.2). Sebilangan besar gandum HRW ditanam di wilayah Great Plains tengah dan selatan, kebanyakan gandum HRS ditanam di negeri Great Plains utara dan hampir semua gandum SRW ditanam di timur. Gandum putih ditanam terutamanya di Pasifik Barat Laut dan gandum musim sejuk putih di dua negeri timur, Michigan dan New York. Kebanyakan gandum durum ditanam di Great Plains utara, terutamanya Dakota Utara dan sebilangan besar durum ditanam di California selatan dan Arizona. Terdapat minat baru-baru ini untuk menanam gandum putih keras di negeri-negeri tengah Great Plains. Kira-kira 41 peratus daripada jumlah pengeluaran gandum AS adalah kelas HRW.

Gandum adalah tanaman utama yang ditanam di Kanada. Kawasan selatan Provinsi Prairie di Manitoba, Saskatchewan dan Alberta menghasilkan sekitar 95 peratus dari keseluruhan gandum Kanada (Peterson, 1965). Musim sejuk panjang dan sejuk, dan musim panas pendek dan panas. Hujan adalah terhad dan tidak berubah, dan kekeringan adalah perkara biasa. Kerpasan rendah mengehadkan hasil tetapi merupakan faktor penting dalam menghasilkan bijirin yang tinggi protein dan kualiti penaik yang tinggi. Kerana kualitinya, gandum HRS Kanada mempunyai permintaan eksport yang tinggi oleh negara-negara yang perlu meningkatkan sifat penaik produk tepung mereka.

Kerana musim sejuk yang teruk di Provinsi Prairie, sebahagian besar gandum yang dihasilkan adalah HRS. Sebilangan kecil gandum HRW ditanam di Alberta selatan bersama dengan beberapa gandum pegas putih lembut yang diairi. Musim sejuk putih lembut dan sebilangan kecil gandum SRW ditanam di wilayah timur. Gandum durum, komoditi eksport penting, ditanam sekitar 5 peratus atau kurang dari kawasan di Provinsi Prairie.

Kanada mengeksport rata-rata 84 peratus gandumnya pada periode 1993-1995. Purata penggunaan gandum dalam tempoh tersebut adalah 269 kg / caput, berbanding dengan 125 kg / caput di Amerika Syarikat (Jadual 1.1).

Mexico dan Amerika Tengah

Satu-satunya negara dengan pengeluaran gandum yang signifikan di rantau ini adalah Mexico dan Guatemala. Dalam tempoh 1993-1995, Mexico menuai 930 000 ha / tahun, sementara Guatemala menuai 23 000 ha. Kawasan yang dituai di Mexico tumbuh pada kadar 1.9 peratus / tahun dari tahun 1948 hingga 1985, tetapi kawasan tersebut menurun sebanyak 2.4 peratus selama dekade 1986-1995. Kadar pertumbuhan pengeluaran gandum dari tahun 1951 hingga 1985 mengalami peningkatan yang stabil sebanyak 6.2 peratus, tetapi sejak itu kadar pertumbuhan menurun sebanyak 2.6 persen. Kadar pertumbuhan tan per hektar rata-rata meningkat 4.2 peratus / tahun dari 1948 hingga 1985 (CIMMYT, 1996). Sebilangan besar kenaikan ini dapat dikaitkan dengan pengenalan gandum yang menghasilkan tinggi, semi kerdil dan tahan penyakit pada awal 1960-an (Dalrymple, 1986). Penggunaan per kaput hampir 55 kg / kaput sejak tahun 1951. Peningkatan populasi dari 73.9 kepada 93.7 juta orang dari tahun 1982 hingga 1995 telah memerlukan peningkatan import bersih rata-rata 1 427 juta tan dalam tempoh 1992-1994.

Gandum merangkumi kira-kira 10 peratus dari keseluruhan kawasan bijirin di Mexico di mana 90 peratus adalah gandum roti dan 10 persen gandum durum. Hampir semua gandum ditanam di bawah pengairan, yang kebanyakannya terdapat di negeri Sonora dan Sinaloa. Kawasan Bahia di dataran tinggi menghasilkan kira-kira 100 000 ha, dan sebilangan gandum hujan dihasilkan di dataran tinggi. Karat daun (Puccinia triticina [syn. P. recondita]) dan karat batang (P. graminis) boleh menyebabkan pengurangan hasil yang serius jika jangkitan berlaku pada kultivar yang rentan seperti tanaman muda. Penggunaan kultivar tahan cukup berjaya dalam mengawal karat, terutama dengan karat batang. Karat daun sangat heterogen, dan lebih banyak kesukaran yang dihadapi dalam mengekalkan ketahanan genetik melalui pembiakan. Stripe karat (P. striiformis), Septoria nodorum blotch dan Septoria tritici blotch (Leptosphaeria nodorum and Mycosphaerella graminicola), virus kerdil kuning barli (BYDV) dan kudis (Fusarium spp.) Sering menjadi masalah di dataran tinggi (Briggle dan Curtis, 1987) ).

Di Guatemala, gandum dihasilkan di lembah dataran tinggi dalam keadaan hujan, dan menghasilkan rata-rata sekitar 1.1 tan / ha (Jadual 1.1). Penyakit memberi kesan buruk kepada tanaman di bawah keadaan pengeluaran yang biasanya basah. Penyakit ini termasuk: Septoria nodorum blotch dan Septoria tritici blotch, scab, stripe karat, BYDV dan tan spot (Pyrenophora tritici-salamois [Died.] Drechs.). Rumpai juga merupakan kekangan yang signifikan terhadap pengeluaran.

Jumlah gandum yang dihasilkan di negara-negara Andes Bolivia, Peru, Colombia, Ecuador dan Venezuela hanya sekitar 355 000 tan pada 301 000 ha selama periode 1993-1995. Hasil antara 0.3 tan / ha di Venezuela hingga 2.0 tan / ha di Colombia. Purata penggunaan per kaput selama periode 1992-1994 untuk wilayah ini adalah 45 kg / tahun, mulai dari 26 kg di Ekuador hingga 73 kg di Bolivia. Dengan jumlah penduduk 101.1 juta, wilayah ini mengimport rata-rata 37.5 juta tan atau sekitar 42 kg / kaput dari tahun 1992 hingga 1994. Walaupun campur tangan pemerintah berusaha untuk meningkatkan keluasan dan pengeluaran gandum di wilayah ini dalam beberapa tahun kebelakangan ini, hanya keuntungan kecil dari 1 hingga 2 peratus telah dibuat untuk tujuan ini sejak tahun 1985.

Kekangan pengeluaran adalah ketersediaan kelembapan, penyakit, amalan budaya yang buruk dan kekurangan input yang diperlukan, seperti baja, racun perosak dan alat pertanian. Hujan sangat berubah dari tahun ke tahun dari segi jumlah dan taburan. Banyak kultivar yang ditingkatkan telah dikembangkan untuk wilayah ini, tetapi ketersediaan dan pengedaran benih terus menjadi masalah bagi kebanyakan kawasan. Teknik budaya yang ditingkatkan telah dikembangkan untuk beberapa bidang, tetapi pemindahan teknologi kepada pengeluar sangat sedikit kerana anggaran yang terbatas dan akibatnya kekurangan infrastruktur untuk menggunakan juruteknik terlatih.

Antara 7 dan 10 juta ha gandum ditanam di wilayah Cone Selatan yang besar, sebahagian besarnya di Argentina dan Brazil. Pada periode 1993-1995, Argentina rata-rata 4 812 juta ha, sementara Brazil rata-rata 1 278 juta ha. Dalam tempoh tersebut, hasil purata Argentina adalah 2,1 tan / ha dan Brazil & # 146 adalah 1.5 tan / ha. Kawasan gandum di kedua-dua negara telah berkurang sejak tahun 1985, 0,9 persen di Argentina dan 12 persen di Brazil. Sebaliknya, Chile dan Uruguay tetap cukup stabil di kawasan ini, sementara Paraguay hampir tiga kali lipat luas gandumnya sejak tahun 1981. Semua negara kecuali Brazil telah menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam kadar pertumbuhan hasil gandum sejak 1951, sebahagian besarnya disebabkan oleh peningkatan kultivar dan budaya amalan, dan peningkatan daya tahan penyakit. Brazil menunjukkan peningkatan kadar pertumbuhan hasil yang dramatik sebanyak 7.9 peratus pada dekad 1976-1985, tetapi kadar pertumbuhannya sedikit negatif pada kebanyakan dekad lain sejak 1951. Kerosakan dan hakisan tanah adalah masalah di seluruh wilayah yang menyebabkan kehilangan tanah dan tanah yang serius kesuburan. Amalan penanaman pemeliharaan, terutama penanaman sifar dan penambahan tanaman baja hijau secara bergilir, merebak dengan cepat di rantau ini (M. Kohli, komunikasi peribadi, 1998).

Semua negara adalah pengimport gandum bersih kecuali Argentina, yang mengeksport hampir 6 juta tan setiap tahun dalam tempoh 1992-1994. Penggunaan per kaput adalah 70 kg untuk wilayah ini, yang mempunyai populasi sekitar 220 juta (CIMMYT, 1996).

Persekitaran untuk pengeluaran gandum di Cone Selatan sangat berubah-ubah, mulai dari pampa h & uacutemeda (dataran lembap) Argentina yang menguntungkan hingga keadaan tanah berasid di Brazil. Gandum ditanam di kawasan tropis Cerrado, dekat dengan Brasilia di Brazil (15 & # 176S), dan sejauh selatan di Chile sebagai 41 & # 176S, berhampiran Puerto Montt.

Tekanan persekitaran sangat besar di rantau ini dan meliputi iklim yang tidak dapat diramalkan, rejim suhu tinggi, radiasi suria yang rendah, kekeringan, masalah tanah, penanaman pra-panen, penyakit dan serangga perosak. Di Argentina, faktor persekitaran yang mempengaruhi tanaman semasa kitaran pertumbuhan adalah panas awal dan akhir, musim kemarau awal dan pertengahan, fros ketika berbunga dan hujan semasa panen. Penyakit boleh membatasi pengeluaran, tetapi kebanyakan kultivar komersial tahan terhadap karat batang, daun dan jalur. Rintangan yang lebih baik diperlukan terhadap gumpalan daun Septoria tritici, kudis dan daun bakteria (Xanthomonas translucens pv. Undulosa). Penggunaan baja nitrogen di negara ini rata-rata sekitar 20 kg / ha. Namun, di kawasan selatan yang lebih lembap, rata-rata sekitar 40 kg / ha nitrogen, walaupun sebilangan petani menggunakan 50 hingga 60 kg / ha.

Di Brazil, hasil rendah dan tidak stabil kerana: (i) tanah asid dengan tahap tinggi aluminium larut dan fiksasi fosforus yang kuat (ii) tekanan penyakit yang teruk dari karat, Septoria, Helminthosporium, kudis dan cendawan serbuk (iii) hujan yang berubah-ubah, sering berlebihan di Brazil selatan dan pendek di tengah Brazil dan (iv) frosts tidak bermusim. Di Brazil utara, musim panas awal, pertengahan dan akhir musim serta kemarau pertengahan dan akhir musim memberi kesan buruk kepada tanaman. Frost semasa berbunga dan hujan berlebihan semasa menuai adalah perkara biasa. Di selatan Brazil, embun beku ketika berbunga dan hujan semasa panen dapat mengurangkan pengeluaran dengan teruk (Kohli dan McMahon, 1988).

Pengeluaran gandum di Chile meningkat secara mendadak selama dekade 1981-1991 dari 0,65 menjadi 1,7 juta tan. Kawasan gandum juga meningkat dari 0,37 menjadi 0,58 juta ha. Hasil memperoleh keuntungan yang setara dari 1,7 hingga 3,2 tan / ha, sebahagian besarnya disebabkan oleh peningkatan kultivar dan beberapa peningkatan dalam amalan budaya. Luas gandum berkurang tajam selama periode 1993-1995 menjadi rata-rata 0,38 juta ha, tetapi hasil per hektar terus meningkat. Uruguay dan Paraguay adalah pengeluar gandum kecil di Southern Cone. Sejak tahun 1981, luas gandum Uruguay (201 000 ha) relatif stabil, sementara Paraguay hampir tiga kali lipat luasnya (202 000 ha). Dalam tempoh ini, hasil di Uruguay meningkat dari 1,1 menjadi 2,0 tan / ha dan di Paraguay dari 1,6 menjadi 2,2 ton / ha. Penyakit adalah faktor penghambat hasil yang paling penting untuk pengeluaran gandum di Uruguay (M.M. Kohli, komunikasi peribadi, 1998).

Negara penanaman gandum utama di Eropah Barat dalam urutan pengeluaran adalah Perancis, Jerman, Inggeris, Itali, Sepanyol dan Portugal. Negara lain dengan pengeluaran yang ketara adalah Belgium / Luxembourg, Belanda dan Denmark. Musim untuk menanam gandum adalah panjang, biasanya 10 hingga 11 bulan, bermula pada bulan Oktober atau November dan berakhir pada bulan Ogos atau awal September. Musim sejuk biasanya panjang, mendung, musim sejuk dan basah sejuk. Biji-bijian boleh digolongkan sebagai gandum SRW yang berkualiti rendah kerana kandungan protein rendah dan kandungan gluten yang buruk. Gandum musim bunga ditanam di kurang dari 10 peratus kawasan. Walaupun penginapan tetap menjadi masalah, kultivar yang lebih baru dengan jerami yang lebih pendek dan kaku telah mengurangkan masalah ini. Eropah Barat adalah pengguna baja nitrogen, fosforus dan kalium (NPK) yang berat.

Negara-negara Eropah Barat mempunyai hasil tertinggi di dunia, di mana lima dari lapan negara yang disenaraikan dalam Jadual 1.1 mempunyai usia rata-rata melebihi 6 tan / ha. Belanda memperoleh 8.6 tan / ha yang mengagumkan dari tahun 1993 hingga 1995, dengan rata-rata Inggeris 7.5 tan / ha.

Penyakit, seperti kudis, karat jalur, bintik Septoria tritici, bintik Septoria nodorum dan pelbagai akar akar, menyebabkan beberapa kerugian setiap tahun, terutama di benua Eropah. Penyemprotan dengan racun kulat biasanya dilakukan untuk mengawal penyakit ini.

Eropah Timur dan bekas Kesatuan Soviet

Dalam tempoh 1993-1995, jumlah kawasan gandum yang dituai di Eropah Timur dan negara-negara bekas Uni Soviet rata-rata sekitar 54.6 juta ha setiap tahunnya, sembilan pengeluar utama dari 13 negara tersebut menuai purata sekitar 51.1 juta ha atau hampir 94 persen dari jumlah keseluruhan (CIMMYT, 1996). Hasilnya tinggi dan berbeza antara 2.7 tan / ha untuk Romania hingga rata-rata 4.4 tan / ha untuk bekas Czechoslovakia. Hasil di Kazakhstan hanya 0.7 tan / ha berbanding dengan 1.5 tan / ha untuk Persekutuan Rusia (Jadual 1.1).

Iklim Eropah Timur berbeza dari lautan ke benua, dengan musim sejuk yang sangat sejuk dan biasanya basah. Gandum yang ditanam adalah jenis kebiasaan musim sejuk dan disemai pada musim luruh. Penanaman berlaku pada bulan September dan Oktober, dan penuaian berlaku pada bulan Julai dan Ogos. Baja NPK banyak digunakan, dan di beberapa kawasan diperlukan baja kalsium (Ca) dan magnesium (Mg). Racun perosak juga banyak digunakan (CIMMYT, 1978).

Kekangan utama untuk pengeluaran di Eropah Timur termasuk penyakit, tempat tinggal dan pembunuhan musim sejuk tanaman. Kekeringan juga berlaku dalam beberapa tahun dan boleh mengakibatkan kehilangan tanaman yang serius. Penyakit yang paling kerap dilaporkan adalah cendawan tepung, reput akar kering, kudis, tiga karat, bintik Septoria nodorum dan eyespot (Pseudocercosporella herpotrichoides [Fron] Deighton). Pondok menyebabkan kerugian besar dan sebahagiannya dikurangkan melalui penggunaan pengatur pertumbuhan tanaman CCC ([2-chloroethyl] trimethylammonium chloride) untuk mengurangkan ketinggian jerami dan dengan menggunakan kultivar jerami yang lebih pendek dan lebih keras. Sebilangan besar gandum di Eropah Timur digunakan sebagai biji-bijian makanan.

Sebilangan besar kawasan pertanian di bekas Kesatuan Soviet mempunyai iklim yang serupa dengan kawasan yang ditanam di Kanada dan negara-negara tengah utara Amerika Syarikat. Di kawasan penanaman gandum yang terletak di garis lintang yang sama dengan Prairie Provinces of Canada, musim tanamnya pendek, dan musim sejuk yang lambat dan salji awal adalah perkara biasa. Kawasan yang cukup panas untuk pertumbuhan tanaman yang lebih baik kekurangan hujan yang mencukupi. Kawasan separa gurun dan padang pasir menguasai bahagian selatan wilayah tersebut. Perubahan cuaca dari tahun ke tahun mempunyai kesan buruk terhadap pengeluaran pertanian di kawasan bekas Kesatuan Soviet. Hasil panen sering berkurang dan kadang-kadang tanaman hilang sepenuhnya kerana kemarau, angin kering atau ribut yang kuat. Air selalunya terlalu terhad untuk tujuan pengairan. Aset pertanian utama adalah tali pinggang luas tanah Chernozem (Mollisols) yang subur yang terbentang dari sempadan barat Ukraine jauh di luar Pegunungan Ural dan ke Kazakhstan dan Siberia barat. Sebilangan besar gandum yang dihasilkan digunakan untuk roti. Gandum musim bunga tinggi protein dan mempunyai kualiti penaik yang sangat baik. Biji-bijian berkualiti rendah diberi makanan kepada ternakan.

29 juta ha gandum ditanam dan 102.6 juta tan dituai setiap tahun di China dalam tempoh 1993-1995 merupakan kawasan dan pengeluaran terbesar di mana-mana negara di dunia. Gandum ditanam di 33 peratus dari semua kawasan bijirin di China. Walaupun terdapat sedikit peningkatan tingkat pertumbuhan di kawasan gandum, tingkat pertumbuhan hasil gandum di China telah menunjukkan peningkatan dalam setiap dekad sejak 1951. Keuntungan terbesar adalah pada periode 1977-1985 ketika laju pertumbuhan hasil meningkat 8.4 persen. Kadar pertumbuhan pengeluaran dalam tempoh yang sama adalah 8.6 peratus. Hasil rata-rata 3.5 tan / ha dalam tempoh 1993-1995. Walaupun begitu, China setiap tahun mengimport 8.7 juta tan untuk mencapai kadar penggunaan 93 kg / caput (CIMMYT, 1996).

Gandum ditanam di seluruh China, dengan kebanyakan timur meridian ke-100. Tiga kawasan penanaman gandum utama, yang ditentukan berdasarkan kebiasaan pertumbuhan, adalah wilayah gandum musim sejuk utara, wilayah gandum musim sejuk selatan (di mana gandum fakultatif dan musim bunga disemai musim luruh) dan wilayah gandum musim bunga. Ini dibahagikan lagi kepada sepuluh subkawasan. Sebahagian besar kawasan ditaburkan ke gandum musim sejuk. Biji putih lebih disukai, tetapi sebilangan besar butir merah dihasilkan. Gandum dengan perawakan semidwar sekarang menjadi dominan di China.

Tekanan persekitaran berbeza di seluruh wilayah. Kekeringan musim semi dan angin kering yang panas dalam tempoh pengisian bijirin tanaman adalah perkara biasa di kawasan gandum utara dan barat. Di kawasan penanaman gandum tengah dan selatan, di mana lebih banyak kelembapan tersedia, penanaman dua kali ganda atau tiga kali ganda pada putaran gandum padi adalah perkara biasa. Kelembapan berlebihan dan tumbuh di kepala adalah masalah biasa (Q. Zhuang, komunikasi peribadi, 1984).

Penyakit boleh menyebabkan kerugian tanaman besar di China. Karat daun, batang dan jalur tetap menjadi sumber kebimbangan yang berterusan di kebanyakan sepuluh wilayah gandum. Kudis adalah penyakit serius di Lembah Sungai Yangtze dengan kerugian yang dapat diukur berlaku setiap tahun. Penyakit penting lain di China adalah cendawan tepung, BYDV, hama daun, akar akar, serat biasa, cendawan longgar dan salji. Serangga yang menyebabkan kerosakan pada tanaman gandum termasuk kutu daun, cacing tentara dan pelbagai spesies yang mendiami tanah (Z. Liu, komunikasi peribadi, 1982).

Republik Korea menghasilkan gandum dalam jumlah yang sangat kecil dan mengimport 4.8 juta tan setiap tahun. Penggunaannya ialah 104 kg / caput. Republik Rakyat Demokratik Korea hanya menghasilkan 124 000 tan gandum setiap tahun dan mengimport sejumlah kecil. Mongolia menuai hasil purata 343 000 tan gandum dari kawasan yang ditanam seluas 425 000 ha dalam tempoh 1993-1995 (Jadual 1.1).

Pengeluaran gandum melibatkan kawasan yang besar di Asia Selatan di mana 78 juta tan dihasilkan setiap tahun seluas 34,5 juta ha selama periode 1993-1995. Negara pengeluar gandum adalah India, Pakistan, Nepal, Bangladesh dan Myanmar mengikut urutan kepentingan. Sebilangan besar gandum dihasilkan di lembah Gangga dan Nurmada di India dan Lembah Sungai Indus Pakistan. Sebilangan besar gandum di India dan Pakistan diairi, sementara di Nepal dan Bangladesh kebanyakannya hujan. Kultivar bijirin putih lebih disukai dan terutama kebiasaan musim bunga, tetapi biasanya disemai pada bulan November dan Disember dan dituai pada bulan April dan Mei. Semua negara di Asia Selatan adalah pengimport gandum bersih. Penggunaan tertinggi di Pakistan ialah 141 kg / caput dan terendah di Myanmar pada 3 kg / caput (Jadual 1.1).

India adalah salah satu pengeluar gandum terbesar di dunia dengan pengeluaran sekitar 25 juta ha dan rata-rata hampir 60 juta tan dalam beberapa tahun kebelakangan. Lebih daripada 90 peratus kawasan ditaburkan menjadi roti gandum, yang ditanam di seluruh negara. Gandum durum atau makaroni merangkumi sekitar 8 peratus kawasan. Tanaman ini ditanam di sebahagian besar negara, tetapi hampir 70 peratus terletak di dataran utara dan 20 peratus di India tengah. India telah mencapai kemajuan yang luar biasa dalam meningkatkan pengeluaran dan produktiviti gandum. Dalam tempoh 1967-1990, luas gandum berkembang pada kadar tahunan 2.5 persen, pengeluaran sebanyak 5.2 persen dan produktiviti (tan / ha) sebanyak 3.1 persen (Tandon, 1993).

Kultivar semidwarf yang menghasilkan tinggi dari Mexico diperkenalkan ke India pada tahun 1962 ketika purata pengeluaran tahunan untuk negara itu sekitar 11 juta tan. Dengan ketahanan mereka terhadap penginapan dan peningkatan daya tahan penyakit, kultivar yang diperkenalkan ini memanfaatkan amalan budaya yang lebih baik, termasuk penggunaan baja yang lebih berat. Pada tahun-tahun berikutnya, pengeluaran meningkat apabila kultivar semidwarf semakin meningkat untuk ketahanan penyakit, produktiviti dan tindak balas terhadap sistem penanaman yang lebih intensif. Gandum berair ditanam dalam sistem di mana intensiti penanaman 200 peratus atau lebih. Putaran gandum padi adalah urutan penuaian yang dominan. Tanaman selain beras yang mendahului gandum juga digunakan, terutama di wilayah tengah dan selatan. Dalam program penyelidikan dan pengembangan gandum besar di India, banyak plasma nutfah disaring untuk tekanan biotik dan abiotik yang penting. Perosak biotik yang penting termasuk karat, karnal bunt, dedaunan daun, cendawan serbuk, serangga biasa, bendera kelopak dan hama nematoda dan serangga. Garam, panas dan kekeringan adalah tekanan abiotik utama. Sebilangan besar baja NPK digunakan untuk menghasilkan tanaman gandum di India (Tandon, 1993).

Selama tiga dekad yang lalu, peningkatan produktiviti pertanian di Pakistan terjadi terutama karena penggunaan kultivar hasil tinggi, peningkatan penggunaan baja dan ketersediaan air pengairan yang lebih besar. Pada pertengahan 1980-an, kultivar gandum semidwar telah diadopsi di hampir semua tanah pengairan, dan rata-rata lebih dari 100 kg / ha baja telah digunakan pada gandum. Pengeluaran Pakistan rata-rata berumur 16.1 juta tan seluas 8.2 juta ha setiap tahun dalam tempoh 1993-1995 (Jadual 1.1). Gandum beras, gandum berseem dan gandum kapas adalah sistem utama penanaman intensif di Pakistan (Aslam et al., 1989).

Nepal telah berkongsi hasil yang sama dengan peningkatan pengeluaran gandum seperti yang berlaku untuk Pakistan dan India utara dan pada asasnya alasan yang sama. Angka pengeluaran gandum untuk Bangladesh meningkat secara mendadak dari tahun 1966 hingga 1985. Pada masa itu, gandum ditanam di kawasan seluas 126 000 ha dengan hasil purata 1 tan / ha. Luas gandum meningkat menjadi lebih dari 600 000 ha pada tahun 1985 dengan hasil 2.16 tan / ha. Namun, luas, produksi dan hasil gandum menurun sedikit selama periode 1985-1995.

Lima negara, Turki, Iran, Iraq, Syria dan Afghanistan, menghasilkan kira-kira 95 peratus gandum di Asia Barat, dengan luas gandum Turki dan Iran merangkumi 75 persen dari keseluruhan kawasan dan pengeluaran. Tahap hasil bervariasi dari 0,7 tan / ha di Iraq hingga 4,5 ton / ha di tanah berair di Arab Saudi. Hasil Turki dan Iran di bawah 2.0 tan / ha. Turki dan Arab Saudi adalah pengeksport bersih sementara semua negara lain di rantau ini adalah pengimport bersih. Selama periode 1992-1994, penggunaan untuk wilayah rata-rata 203 kg / kaput dengan Turki memakan 304 kg / kaput (CIMMYT, 1996). Penggunaan dalam pelbagai bentuk, seperti roti dan bulgar yang beragi dan tidak beragi.

Keadaan iklim di wilayah ini berubah-ubah dan pelbagai. Terdapat dua zon agro-iklim utama di mana bijirin ditanam, Mediterranean dan dataran tinggi. Zon Mediterranean dicirikan oleh musim panas yang panas dan kering serta musim sejuk yang lembap dan lembap. Hujan sangat tidak menentu, menyebabkan turun naik produktiviti tanaman. Di zon tanah tinggi, kebanyakannya melebihi ketinggian 1 000 m, musim sejuk sejuk dan musim panas panas. Dengan pengecualian Turki yang ketara, tanah di zon ini umumnya cetek. Tanaman biasanya ditanam pada musim luruh, walaupun penanaman musim bunga penting di bahagian Turki dan Afghanistan.

Kekangan utama yang mempengaruhi pengeluaran tanaman adalah kekeringan, penyakit, serangga dan rumpai. Hujan diterima dalam jumlah yang berubah-ubah di tanah pertanian, antara 200 hingga 600 mm / tahun taburan juga sangat berubah. Pengairan kecil diamalkan.

Penyakit utama ialah daun, karat dan karat batang, kotoran Septoria tritici, cendawan tepung, bunit biasa dan kerdil, smut longgar, bintik hitam dan BYDV. Lalat dan batang gandum batang Hessian menyebabkan kerugian yang ketara dalam beberapa tahun. Hama dan kutu daun sunn adalah serangga lain yang penting (Miller, 1991).

Dua kelas gandum, biasa dan durum, adalah tanaman utama. Gandum biasa adalah yang paling lazim, terutama di daerah curah hujan yang lebih tinggi. Gandum durum menempati kawasan yang luas, tetapi terutama ditanam di mana curah hujan lebih terhad (300 hingga 500 mm). Gandum springhabit mendominasi di zon Mediterranean dan umumnya ditanam pada musim luruh. Gandum fakultatif dan musim sejuk lebih kerap ditanam di zon dataran tinggi, ditanam pada bulan Oktober dan November dan dituai pada bulan Jun dan Julai. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, penyelidikan telah menunjukkan bahawa kekurangan unsur-unsur kecil, seperti zink, menyumbang secara signifikan kepada hasil yang rendah. Penyelidikan sedang dijalankan untuk lebih memahami kerumitan hubungan antara hasil dan unsur kecil tanah.

Lima negara di Afrika Utara, Algeria, Mesir, Libya, Maghribi dan Tunisia, adalah pengguna gandum berat dengan purata penggunaan 215.8 kg / kaput serantau. Selama periode 1993-1995, rata-rata produksi untuk wilayah ini adalah 8,8 juta ton, dan import gandum rata-rata 14,6 juta ton (116 kg / kaput) atau sekitar 150 persen produksi. Gandum ditanam di sekitar 5.5 juta hektar di mana kebanyakannya hujan kecuali di Mesir di mana hampir semua gandum diairi. Hasil dalam keadaan hujan rata-rata hampir 1 tan / ha, sementara hasil melebihi 5 tan / ha di bawah pengairan di Mesir (Jadual 1.1).

Jumlah kawasan penanaman bijirin di Afrika Utara adalah sekitar 50 persen gandum durum dan 20 persen gandum biasa, dengan barli menempati sebahagian besar kawasan yang tinggal. Jumlah hujan dan taburan sangat berubah-ubah dan berlaku pada bulan-bulan musim sejuk. Gandum ditanam sebagai tanaman musim sejuk bertepatan dengan musim hujan. Tuai adalah pada bulan Mei atau Jun.

Bahaya utama pengeluaran gandum, selain kekurangan kelembapan, termasuk penyakit, serangga dan kurangnya penerapan amalan budaya yang lebih baik. Kotoran Septoria tritici dan karat jalur boleh menyebabkan kerugian teruk pada tahun-tahun yang lebih basah. Penyakit lain yang lazim termasuk karat batang, cendawan tepung, bintik tan dan akar akar. Hessian terbang setiap tahun menyebabkan kerosakan besar, terutama di Maghribi, seperti halnya batang sawi gandum di beberapa negara. Aphids dan nematoda juga menyebabkan masalah dalam beberapa tahun.

Gandum yang ditanam di Afrika Selatan, Ethiopia, Sudan dan Kenya seluas 2,5 juta ha merangkumi 94 persen dari keseluruhan kawasan yang ditanam untuk gandum di Afrika Timur dan Selatan. Tanzania, Zimbabwe dan Zambia secara kolektif menanam 105 000 ha, dengan sejumlah kecil ditanam di Angola, Mozambik dan Somalia. Pengeluaran gandum di rantau ini rata-rata mencapai 4,3 juta ton setiap tahun dalam beberapa tahun terakhir dan 2,8 juta ton diimport semua negara adalah pengimport bersih. Penggunaannya berbeza dari 61 kg / caput di Afrika Selatan hingga 5 kg / caput di Tanzania. Rata-rata hasil untuk wilayah ini pada periode 1993-1995 adalah 1.6 tan / ha, dengan hasil tinggi 4.9 tan / ha untuk Zimbabwe dan 3.1 tan / ha untuk Zambia dan hasil yang sangat rendah 0.4 tan / ha untuk Somalia (CIMMYT, 1996 ).

Sebilangan besar gandum di Afrika Timur ditanam pada ketinggian tinggi (di atas 1 500 m). Di sepanjang khatulistiwa, ketinggian gandum adalah 3 000 m atau lebih. Gandum biasanya dihasilkan dalam keadaan hujan, kecuali di dataran rendah Somalia, Zambia dan Zimbabwe di mana pengairan dilakukan. Di dataran tinggi, hujan rata-rata antara 600 hingga 700 mm dan biasanya turun dari bulan Jun hingga September. Tanah pada umumnya rendah nitrogen (N) dan fosforus (P) dan beberapa unsur kecil. Gandum biasanya ditanam dari Mei hingga Julai dan dituai pada bulan September atau Oktober. Di Kenya, tanaman kedua kadang-kadang ditanam. Gandum biasa ditanam di sebahagian besar Afrika Timur, kecuali di Ethiopia di mana gandum durum ditanam di 60 hingga 70 peratus kawasan.

Penyakit utama di dataran tinggi adalah karat jalur dan bintik Septoria, terutama bintik Septoria tritici. Karat batang boleh sangat merosakkan gandum biasa di Kenya dan gandum durum di Ethiopia. Penyakit lain yang penting dalam beberapa tahun adalah penyakit daun, smut longgar, BYDV dan daun bakteria.

Di Afrika Selatan, selama periode 1993-1995 gandum ditanam setiap tahun di sekitar 1,2 juta ha dengan rata-rata produksi hampir 2,0 juta ton. Hasil purata ialah 1.7 tan / ha. Hasil rendah disebabkan oleh hujan rendah di Transvaal, kawasan gandum musim dingin, dan dari tanah yang buruk di daerah dengan curah hujan yang lebih lebat. Batang karat adalah penyakit terpenting dari gandum musim sejuk dan apabila dikaitkan dengan akar akar, dalam keadaan yang baik untuk patogen, dapat menurunkan hasil sebanyak 50 persen. Karat daun dan bintik tritici Septoria adalah perkara biasa tetapi secara amnya tidak terlalu merosakkan hasilnya. Aphids boleh menyebabkan kerosakan teruk dalam beberapa tahun. Penanaman berlaku dari April hingga Ogos dan September, kecuali di Transvaal utara di mana penanaman adalah dari Februari hingga Mac dan penuaian berlaku pada bulan Julai. Selebihnya tanaman dituai dari bulan November hingga Januari. Gandum digunakan untuk penggunaan manusia dalam bentuk roti, kek, pastri dan biskut.

Australia menanam gandum rata-rata 8.7 juta ha selama periode 1993-1995 dengan pengeluaran purata sekitar 14.0 juta tan singa di mana hampir 73 peratus dieksport (Jadual 1.1). Kawasan yang ditanam untuk gandum telah bervariasi sebanyak 25 persen dari tinggi melebihi 12.2 juta ha hingga rendah sekitar 8.5 juta ha selama tahun-tahun dari tahun 1982 hingga 1995. Hasil dalam tan per hektar secara bertahap meningkat dalam periode yang sama. Sebilangan besar gandum ditanam di kawasan tanah yang melengkung melintasi wilayah timur dan selatan di mana hujan musim sejuk mencukupi untuk menghasilkan tanaman. Gandum musim bunga ditanam sebagai tanaman musim sejuk yang disemai pada musim luruh (Mei hingga Juni) dan dituai pada awal musim panas (November hingga Disember).

Hasil gandum di Australia rendah dan sangat berubah terutamanya disebabkan oleh turun naik hujan tahunan yang melampau, yang bervariasi dari 250 hingga 650 mm dari Mei hingga Oktober. Kekangan lain untuk pengeluaran adalah kesuburan tanah yang rendah, penyakit (karat batang, karat jalur, bintik Septoria dan pengambilan semua) dan nematoda. Aplikasi N (melalui kaedah pertanian padang rumput) dan P memberikan tindak balas tanaman yang baik. Jumlah kawasan gandum yang dikhaskan untuk kultivar semidwarf adalah 91 peratus pada tahun 1994 (CIMMYT, 1996).

Gandum adalah tanaman utama di New Zealand tetapi ditanam hanya seluas 39 000 ha, dengan pengeluaran rata-rata 232 000 tan selama periode 1993-1995. Kawasan pengeluaran terutamanya di sebelah timur Pulau Selatan. Hasilnya tinggi dengan purata nasional 6.0 tan / ha. Gandum kebiasaan musim sejuk dan musim bunga ditanam.

PENGELUARAN WHEAT PADA MASA DEPAN

Kadar pertumbuhan penduduk dunia dari tahun 1993 hingga 2000 dianggarkan 1.5 peratus, sementara kadar pertumbuhan pengeluaran gandum dari tahun 1985 hingga 1995 adalah 0.9 peratus (CIMMYT, 1996). Sekiranya pertumbuhan penduduk terus menggandakan pertumbuhan pengeluaran gandum, kemungkinan besar akan ada kesukaran untuk mengekalkan bekalan makanan gandum untuk generasi akan datang. Penduduk dunia diproyeksikan berjumlah 5.8 bilion orang pada akhir tahun 1997 dan dijangka mencapai 7.9 bilion pada tahun 2025, atau kira-kira peningkatan 35 persen (Biro Banci Amerika Syarikat, 1998). Secara sederhana dan dengan anggapan sedikit atau tidak ada perubahan dalam dunia penggunaan gandum per kaput, unjuran 786 juta tan gandum diperlukan setiap tahun untuk penggunaan manusia pada tahun 2025, peningkatan pengeluaran tahunan sebanyak 204 juta tan melebihi pengeluaran pada tahun 1997. Ini menekankan keperluan untuk meningkatkan pengeluaran dengan cepat dan berterusan. Pengeluaran gandum yang lebih besar dapat dicapai dengan dua cara: (i) dengan memperluas kawasan gandum dan (ii) dengan meningkatkan hasil per unit kawasan yang disemai. Di samping itu, pengurangan kerugian sebelum dan selepas panen akan menjadikan lebih banyak gandum tersedia untuk dimakan.

Oleh kerana penggunaan pertanian dan bukan pertanian yang lain, keluasan tanah pertanian yang produktif tidak mungkin tersedia untuk pengeluaran gandum. Oleh itu, setiap peningkatan luas tanah untuk gandum, semestinya, berasal dari penggunaan kawasan yang lebih marjinal atau bukan tradisional. Kultivar dan teknik budaya yang ditingkatkan telah dikembangkan oleh penternak dan ahli agronomi selama beberapa tahun untuk membolehkan gandum ditanam di bawah keadaan yang lebih buruk, seperti di tanah asid dan masin, dengan toleransi panas yang lebih tinggi dan di persekitaran tropika yang lebih banyak. Kemajuan yang telah dicapai telah dicapai untuk penambahbaikan ini, tetapi penyelidikan lebih lanjut akan diperlukan untuk memastikan pengeluaran gandum yang stabil di bawah persekitaran yang lebih sukar yang diperlukan untuk pengembangan kawasan.

Insentif sosial dan ekonomi yang mendorong petani untuk menggunakan teknologi pertanian progresif juga diperlukan. Oleh kerana kebanyakan petani berpotensi di kawasan bukan tradisional beroperasi pada tahap sara hidup, teknologi pertanian baru mesti menguntungkan. Di kebanyakan negara, pembentukan program pemerintah untuk memudahkan penyaluran input yang mencukupi kepada petani dan penyampaian pengeluaran mereka yang meningkat ke pasar sangat diperlukan.

Hasil tanaman bergantung pada interaksi faktor sosioekonomi, biologi, teknologi dan ekologi. Terdapat banyak kontroversi di kalangan saintis mengenai pencapaian yang dapat dibuat untuk meningkatkan lagi hasil gandum per unit kawasan. Terdapat jurang yang besar antara hasil yang telah dicapai dalam bidang eksperimen berbanding dengan hasil yang dicapai di ladang & # 146 ladang. Hasil mutlak, berdasarkan potensi genetik, diproyeksikan menjadi 20 tan / ha (Hanson et al., 1982). Hasil komersil tertinggi yang dilaporkan adalah 14 tan / ha di bawah persekitaran, lokasi dan tahun tertentu (Cook dan Veseth, 1992). Sebaliknya, rata-rata hasil gandum untuk dunia selama periode 1993-1995 adalah 2.5 tan / ha. Menutup jurang hasil mesti menjadi salah satu tujuan utama organisasi yang terlibat dengan dasar makanan dunia dan penyelidikan gandum untuk masa depan.

Penyelidikan semasa untuk meningkatkan hasil gandum meliputi luas yang luas dan merangkumi pencampuran lebih lanjut plasma nutfah melalui penyeberangan, hibridisasi interspesifik dan intergenerik, teknik bioteknologi, gandum hibrid, kajian asas mengenai fisiologi tanaman gandum dan hubungan tanaman-inang dari pelbagai perosak yang menyerangnya dan banyak jalan penyelidikan penting lain.

Aslam, M., Majid, A., Hobbs, P.R., Hashmi, N.I. & amp Byerlee, D. 1989. Gandum dalam sistem penanaman padi-gandum di Punjab: sintesis hasil penyelidikan di ladang 1984-1988. Kertas PARC / CIMMYT No. 89-3. Islamabad, Majlis Penyelidikan Pertanian Pakistan.

Borlaug, N.E. & amp Dowswell, C.R. 1996. Asidnya mendarat: salah satu kawasan pertanian & # 146s terakhir. Di A.C. Moniz, A.M.C. Furlani, R.E. Schaffert, N.K. Fageria, C.A. Rosolem & amp; Cantorella, eds. Interaksi Tumbuhan-Tanah pada pH rendah. Pro. Int 4hb. Symp. Belo Horizonte, Brazil, Persatuan Sains Tanah Brazil.

Briggle, L.W. 1980. Asal dan botani gandum. Dalam E. H & aumlfliger, ed. Gandum documenta cibageigy, hlm. 6-13. Basle, Switzerland.

Briggle, L.W. & amp Curtis, B.C. 1987. Gandum di seluruh dunia. Di E.G. Heyne, ed. Peningkatan gandum dan gandum, edisi ke-2. Agronomi 13: 1-32.

CIMMYT. 1978. Laporan CIMMYT mengenai peningkatan gandum 1978. Mexico, DF.

CIMMYT. 1996. CIMMYT 1995-96 fakta dan trend gandum dunia: memahami trend global dalam penggunaan kepelbagaian gandum dan aliran antarabangsa sumber genetik gandum. Mexico, DF.


Pemprosesan bijirin

Tidak seperti herbivora dengan perut berlapis-lapis yang dapat hidup di semak belukar, kita tidak dapat mengambil sebiji biji bijirin dari batang rumput dan mula memerah. Kita perlu memproses biji-bijian untuk mencernanya.

Penyelidikan genetik menunjukkan bahawa petani pada zaman Neolitik membiakkan tanaman seperti jagung untuk menjadikannya lebih boleh dimakan.

Beberapa kaedah yang popular termasuk:

  • Retak: Biji-bijian itu dipecah menjadi kepingan yang lebih besar.
  • Potong keluli: Biji-bijian dipotong menjadi kira-kira 3 keping.
  • Digulung: Biji-bijian dikukus dan digulung rata di antara dua gulungan halus.
  • Dibengkokkan: Biji-bijian dibengkak menggunakan tekanan tinggi dan wap.
  • Berwarna atau digilap: Lapisan butir luar dilucutkan ke tahap yang berbeza-beza.
  • Tanah: Selalunya disebut "makan." Fikirkan oatmeal atau cornmeal.
  • Rendam / bercambah: Ini adalah bijirin malt. Ia kering dan matang sebelum digiling.


Tanaman Makanan Ruji Dunia

Lapisan MapMaker Interactive kami menunjukkan berapa banyak ubi kayu, jagung, pisang, kentang, beras, sorgum, kacang kedelai, ubi jalar, gandum, dan keladi dihasilkan per negara secara purata dari tahun 2010 hingga 2012.

Geografi, Sistem Maklumat Geografi (GIS)

Pautan

Di manakah menurut anda tanaman pokok dimakan di kawasan yang sama dengan tempat penuaiannya?

Ia berbeza-beza bergantung pada tanaman: Beras, misalnya, sebagian besar dihasilkan dan dimakan di Asia. Begitu juga keladi dan pisang di Afrika Sub-Sahara.

Domestikasi adalah proses penyesuaian tumbuhan dan haiwan liar untuk kegunaan manusia. Adakah anda tahu di mana tanaman makanan awal & rsquos mula dijinakkan?

  • Gandum dan bijirin lain (seperti rai dan barli) berlaku di Bulan Sabit Subur.
  • Benua Amerika menyumbang kepada pelestarian jagung (Mexico), ubi kayu (Brazil), kentang (wilayah Andes), dan ubi jalar (Amerika Selatan).
  • Orang Afrika pertama kali dijinakkan sorgum dan keladi.
  • Nasi dan kacang soya dijinakkan di Asia Timur, sementara pelbagai spesies keladi dan pisang dijinakkan di Asia Tenggara.

Dengan penggunaan, tanaman termasuk dalam enam kategori: tanaman makanan, tanaman pakan, tanaman serat, tanaman minyak, tanaman hiasan, dan tanaman industri. Bolehkah anda memberi contoh setiap tanaman ini?

Nasi adalah yang terkemuka makanan potong.

Jagung adalah yang terkemuka memberi makan potong.

Kapas adalah yang terkemuka serat potong.

Kacang soya adalah yang terkemuka minyak potong.

Bunga adalah yang terkemuka hiasan potong.

Tembakau adalah yang terkemuka perindustrian potong.

  • Lahan tanaman meliputi 1.53 bilion hektar di Bumi, yang merupakan kira-kira 12% dari tanah tanpa ais Bumi & rsquos.
  • Bijirin merangkumi lebih daripada separuh kawasan penuaian dunia & rsquos. Bijirin adalah rumput yang menghasilkan bijirin, seperti gandum, padi, jagung, dan millet. Dari 2,3 milyar tan bijirin yang dihasilkan, sekitar satu miliar tan ditujukan untuk penggunaan makanan, 750 juta ton untuk makanan binatang, dan 500 juta ton yang tersisa diproses untuk kegunaan industri, digunakan sebagai biji, atau terbuang.
  • Beras adalah tanaman utama dan makanan utama lebih daripada separuh populasi dunia & rsquos. Asia adalah wilayah penghasil beras dan penghasil padi terbesar di dunia & rsquos. Nasi juga menjadi makanan utama di seluruh Afrika.
  • Lebih banyak permukaan Bumi & rsquos ditutupi oleh gandum daripada tanaman makanan lain, walaupun terdapat jagung dan padi dalam jumlah tan yang banyak. Kira-kira 65% gandum yang dituai digunakan untuk makanan, 17% untuk makanan haiwan, 12% untuk penggunaan industri seperti biofuel, dan selebihnya untuk pelbagai kegunaan tidak dikategorikan.
  • Pisang dan pisang tergolong dalam genus yang sama. Perbezaan utama antara tanaman adalah tanaman pisang cenderung dimasak atau diproses sebelum dimakan, sedangkan pisang sering dimakan mentah. Plantains, yang berbuah sepanjang tahun, adalah pokok utama di Afrika Barat dan Tengah, Caribbean, dan pesisir Amerika Selatan.
  • Ubi adalah pokok utama di Afrika Barat, di mana ia dimakan terutamanya sebagai & ldquofufu, & rdquo sebagai adunan agar-agar. Fufu juga boleh dibuat dari ubi kayu dan pisang.
  • Kira-kira 75% tanah pertanian dunia & rsquos dikhaskan untuk memelihara haiwan, termasuk tanah tanaman yang dikhaskan untuk makanan haiwan dan padang rumput untuk merumput.

kemudahan tempat atau benda boleh dicapai dari tempat lain.

semua keadaan cuaca untuk lokasi tertentu dalam jangka masa tertentu.

tingkah laku orang yang dipelajari, termasuk bahasa mereka, sistem kepercayaan, struktur sosial, institusi, dan barang material.

untuk mengangkut barang ke tempat lain untuk perdagangan.

elemen menyumbang kepada peristiwa atau hasil.

tanaman yang ditanam dan dituai untuk ternakan atau penggunaan haiwan lain.

wilayah yang terbentang dari pantai timur Mediterania melalui Asia Barat Daya hingga ke Teluk Parsi.

tanaman yang ditanam dan dituai untuk digunakan dalam pembuatan produk tekstil dan kertas.

bahan, biasanya berasal dari tumbuhan atau haiwan, yang digunakan oleh organisma hidup untuk mendapatkan nutrien.

tanaman yang ditanam dan dituai untuk penggunaan manusia.

makanan yang sering dimakan, baik segar atau disimpan untuk digunakan sepanjang tahun.

mempunyai kaitan dengan tempat dan hubungan antara orang dan persekitarannya.

menuai benih rumput seperti gandum, gandum, dan padi.

pengumpulan dan pengumpulan tanaman, termasuk tumbuhan dan haiwan.

tanaman yang ditanam dan dituai untuk digunakan dalam pembuatan produk, bukan untuk makanan.

perwakilan simbolik ciri terpilih tempat, biasanya dilukis di permukaan rata.

tanaman yang ditanam dan dituai untuk diproses dan dipecah menjadi pepejal dan minyak, dan minyak yang digunakan untuk tujuan makanan atau perindustrian.

tanaman yang ditanam dan dituai untuk berkebun lanskap.

organisma yang menghasilkan makanan sendiri melalui fotosintesis dan selnya mempunyai dinding.

hasil pertanian seperti sayur-sayuran dan buah-buahan.

wang yang diperoleh setelah kos pengeluaran dan cukai dikurangkan.

membeli, menjual, atau menukar barang dan perkhidmatan.

Penulis

Kakitangan Pendidikan Geografi Nasional

Penyunting

Caryl-Sue, Persatuan Geografi Nasional
Livia Mazur, Persatuan Geografi Nasional
Sean P. O & # 39Connor, Perunding Pendidikan BioBlitz
Hadrien Picq, Persatuan Geografi Nasional

Penerbit

Sean P. O & # 39Connor, Perunding Pendidikan BioBlitz

Sumber

& ldquoProduction & rdquo, Organisasi Makanan dan Pertanian Bangsa-Bangsa Bersatu, diakses pada 11 April 2014, http://faostat3.fao.org/faostat-gateway/go/to/download/Q/*/E

Terakhir dikemas kini

Untuk maklumat mengenai kebenaran pengguna, baca Syarat Perkhidmatan kami. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan tentang cara memetik apa sahaja di laman web kami dalam persembahan projek atau kelas anda, sila hubungi guru anda. Mereka akan mengetahui format yang lebih disukai. Apabila anda menghubungi mereka, anda memerlukan tajuk halaman, URL, dan tarikh anda mengakses sumber tersebut.

Media

Sekiranya aset media boleh dimuat turun, butang muat turun muncul di sudut penonton media. Sekiranya tiada butang muncul, anda tidak boleh memuat turun atau menyimpan media.

Teks di halaman ini dapat dicetak dan dapat digunakan sesuai dengan Syarat Perkhidmatan kami.

Interaktif

Sebarang interaktif di halaman ini hanya boleh dimainkan semasa anda melayari laman web kami. Anda tidak boleh memuat turun interaktif.

Sumber Berkaitan

Komuniti Pertanian

Komuniti pertanian berkembang kira-kira 10,000 tahun yang lalu ketika manusia mula menjinakkan tanaman dan haiwan. Dengan mewujudkan kerakyatan, keluarga dan kumpulan yang lebih besar dapat membangun komuniti dan peralihan dari gaya hidup pemburu-pengumpul nomad yang bergantung pada mencari makan dan memburu kelangsungan hidup. Pilih dari sumber ini untuk mengajar pelajar anda mengenai komuniti pertanian.

Menguruskan Sumber

Individu, komuniti, dan negara bergantung pada pelbagai sumber yang berbeza untuk membantu mereka berkembang maju: elektrik, kayu, minyak, air, dan makanan untuk beberapa nama. Oleh kerana sumber-sumber asas ini merupakan sebahagian besar dari kehidupan seharian kita, adalah penting untuk kita menguruskannya dengan bertanggungjawab untuk memastikan generasi akan datang mempunyai apa yang mereka perlukan. Tamadun manusia sangat mempengaruhi persekitaran dan sumber semula jadi yang kaya yang kita bergantung. Semua komuniti menghadapi cabaran untuk menguruskan sumber secara bertanggungjawab, bukan hanya untuk diri mereka sendiri, tetapi demi dunia di sekitar mereka. Ketahui lebih lanjut mengenai bagaimana individu dan komuniti dapat menguruskan sumber mereka untuk menyokong diri mereka sendiri dan dunia di sekeliling mereka.

Matlamat Pembangunan Lestari 2: Kelaparan Sifar

Pada tahun 2015, Majlis Umum PBB mengadopsi 17 matlamat pembangunan lestari yang dirancang untuk mengubah dunia kita menjelang 2030. Matlamat kedua adalah untuk mengakhiri rasa lapar, mencapai keselamatan makanan, meningkatkan pemakanan, dan mempromosikan pertanian lestari. Inisiatif ini berusaha untuk membantu kita memikirkan kembali infrastruktur makanan global kita, dari bagaimana kita menanam dan menuai makanan hingga bagaimana kita menggunakannya. Dengan populasi global yang semakin meningkat, kita perlu menerapkan amalan inovatif dan lestari untuk memastikan akses makanan yang adil dan menghilangkan ketakutan akan kelaparan. Gunakan sumber ini di dalam kelas anda untuk mengajar pelajar anda mengenai pertanian dan taktik lestari yang berpotensi mengakhiri rasa lapar dunia.

Sumber: Corak Spatial

Setiap orang di seluruh dunia bergantung pada sumber semula jadi untuk menyokong kehidupan mereka dan juga ekonomi tempatan dan negara mereka. Namun, tidak semua komuniti mempunyai akses ke sumber yang sama dalam jumlah yang sama. Banyak sumber semula jadi yang sangat biasa di satu bahagian dunia hampir tidak ada di kawasan lain. Sebagai contoh, sementara banyak negara memiliki sistem untuk merawat dan mengedarkan air minum bersih, di banyak negara lain di seluruh dunia, masyarakat hanya dapat mengakses air yang tidak dirawat atau tercemar. Memahami pengagihan sumber di seluruh dunia membantu kita memahami ekonomi serantau dan global, dan membantu kita berfikir secara kritis tentang bagaimana memastikan bahawa semua komuniti mempunyai sumber yang mereka perlukan untuk berkembang maju. Terokai corak pengagihan sumber dengan koleksi pilihan ini.

Tanaman

Terdiri dari berbagai jenis tanaman yang ditanam untuk konsumsi atau untuk keuntungan, tanaman dapat digunakan untuk makanan, memberi makan ternak, untuk tekstil dan kertas, untuk hiasan, atau untuk bahan bakar.

Tanaman

Tanaman adalah tanaman atau produk tanaman yang boleh ditanam dan dituai untuk keuntungan atau sara hidup. Dengan penggunaan, tanaman termasuk dalam enam kategori: tanaman makanan, tanaman pakan, tanaman serat, tanaman minyak, tanaman hiasan, dan tanaman industri.

Bahan makanan
Sumber Berkaitan

Komuniti Pertanian

Komuniti pertanian berkembang kira-kira 10,000 tahun yang lalu ketika manusia mula menjinakkan tanaman dan haiwan. Dengan mewujudkan kerakyatan, keluarga dan kumpulan yang lebih besar dapat membangun komuniti dan peralihan dari gaya hidup pemburu-pengumpul nomad yang bergantung pada mencari makan dan memburu kelangsungan hidup. Pilih dari sumber ini untuk mengajar pelajar anda mengenai komuniti pertanian.

Menguruskan Sumber

Individu, komuniti, dan negara bergantung pada pelbagai sumber yang berbeza untuk membantu mereka berkembang maju: elektrik, kayu, minyak, air, dan makanan untuk beberapa nama. Oleh kerana sumber-sumber asas ini adalah sebahagian besar dari kehidupan seharian kita, adalah penting untuk kita menguruskannya dengan bertanggungjawab untuk memastikan generasi akan datang mempunyai apa yang mereka perlukan. Tamadun manusia banyak mempengaruhi persekitaran dan sumber semula jadi yang kita bergantung. Semua komuniti menghadapi cabaran untuk menguruskan sumber secara bertanggungjawab, bukan hanya untuk diri mereka sendiri, tetapi demi dunia di sekitar mereka. Ketahui lebih lanjut mengenai bagaimana individu dan komuniti dapat menguruskan sumber mereka untuk menyokong diri mereka sendiri dan dunia di sekeliling mereka.

Matlamat Pembangunan Lestari 2: Kelaparan Sifar

Pada tahun 2015, Majlis Umum PBB mengadopsi 17 tujuan pembangunan lestari yang dirancang untuk mengubah dunia kita menjelang 2030. Matlamat kedua adalah untuk mengakhiri rasa lapar, mencapai keselamatan makanan, meningkatkan pemakanan, dan mempromosikan pertanian lestari. Inisiatif ini berusaha untuk membantu kita memikirkan kembali infrastruktur makanan global kita, dari bagaimana kita menanam dan menuai makanan hingga bagaimana kita menggunakannya.Dengan populasi global yang semakin meningkat, kita perlu menerapkan amalan inovatif dan lestari untuk memastikan akses makanan yang adil dan menghilangkan ketakutan akan kelaparan. Gunakan sumber ini di dalam kelas anda untuk mengajar pelajar anda mengenai pertanian dan taktik lestari yang berpotensi mengakhiri rasa lapar dunia.

Sumber: Corak Spatial

Setiap orang di seluruh dunia bergantung pada sumber semula jadi untuk menyokong kehidupan mereka dan juga ekonomi tempatan dan negara mereka. Namun, tidak semua komuniti mempunyai akses ke sumber yang sama dalam jumlah yang sama. Banyak sumber semula jadi yang sangat biasa di satu bahagian dunia hampir tidak ada di kawasan lain. Sebagai contoh, sementara banyak negara memiliki sistem untuk merawat dan mengedarkan air minum bersih, di banyak negara lain di seluruh dunia, masyarakat hanya dapat mengakses air yang tidak dirawat atau tercemar. Memahami pengagihan sumber di seluruh dunia membantu kita memahami ekonomi serantau dan global, dan membantu kita berfikir secara kritis tentang bagaimana memastikan bahawa semua komuniti mempunyai sumber yang mereka perlukan untuk berkembang maju. Terokai corak pengagihan sumber dengan koleksi pilihan ini.

Tanaman

Terdiri dari berbagai jenis tanaman yang ditanam untuk konsumsi atau untuk keuntungan, tanaman dapat digunakan untuk makanan, memberi makan ternak, untuk tekstil dan kertas, untuk hiasan, atau untuk bahan bakar.

Tanaman

Tanaman adalah tanaman atau produk tanaman yang boleh ditanam dan dituai untuk keuntungan atau sara hidup. Dengan penggunaan, tanaman termasuk dalam enam kategori: tanaman makanan, tanaman pakan, tanaman serat, tanaman minyak, tanaman hiasan, dan tanaman industri.


Bahan asas global

Beras, gandum, dan jagung adalah tiga tanaman makanan terkemuka di dunia bersama-sama mereka secara langsung membekalkan lebih daripada 42% daripada semua kalori yang dimakan oleh seluruh populasi manusia. Penggunaan manusia pada tahun 2009 menyumbang 78% daripada jumlah pengeluaran beras, berbanding 64% untuk gandum dan 14% untuk jagung. Dari ketiga tanaman utama ini, padi merupakan tanaman makanan terpenting bagi masyarakat di negara berpendapatan rendah dan rendah. Walaupun penggunaan beras tersebar di semua kelas pendapatan di negara berpendapatan rendah secara relatif, orang-orang termiskin menggunakan gandum yang sedikit.

Nasi adalah makanan utama lebih dari separuh populasi dunia - lebih daripada 3.5 bilion orang bergantung pada beras untuk lebih daripada 20% kalori harian mereka. Beras menyediakan 19% tenaga global per kapita manusia dan 13% protein per kapita pada tahun 2009. Asia menyumbang 90% penggunaan beras global, dan jumlah permintaan beras di sana terus meningkat. Tetapi di luar Asia, di mana beras belum menjadi asas, penggunaan per kapita terus meningkat. Beras adalah makanan yang paling cepat tumbuh di Afrika, dan juga salah satu makanan terpantas di Amerika Latin. Penggunaan beras global tetap kuat, didorong oleh pertumbuhan penduduk dan ekonomi, terutama di banyak negara Asia dan Afrika.

Di Asia, penggunaan beras sangat tinggi, melebihi 100 kg per kapita setiap tahun di banyak negara. Bagi kira-kira 520 juta orang di Asia, kebanyakan mereka miskin atau sangat miskin, beras menyediakan lebih daripada 50% bekalan kalori. Diharapkan secara meluas bahawa penggunaan beras per kapita di kebanyakan negara Asia akan mulai atau terus menurun di masa depan dengan peningkatan pendapatan ketika orang mempelbagaikan diet mereka. Di antara negara-negara Asia berpendapatan tinggi seperti Jepun, Taiwan, dan Korea Selatan, serta di Hong Kong, penurunan penggunaan per kapita yang ketara telah disaksikan dalam empat dekad terakhir. Corak serupa mulai muncul di negara-negara berpendapatan sederhana seperti China, Malaysia, dan Thailand dalam dua dekad terakhir kerana orang di sana telah mula mengambil lebih banyak daging dan sayur-sayuran.

Di banyak negara Asia yang sedang berkembang, termasuk India, Vietnam, dan Indonesia, penggunaan per kapita dalam beberapa tahun terakhir juga mulai menurun dengan peningkatan pendapatan, tetapi pada kecepatan yang agak lambat. Sebaliknya, banyak negara Asia berpendapatan sederhana hingga rendah lainnya, termasuk Filipina, Myanmar, Kemboja, Bangladesh, dan Laos, terus menyaksikan peningkatan penggunaan per kapita. Oleh kerana kebiasaan pemakanan nasional yang berbeza - seperti sebilangan besar vegetarian lacto-ovo di India, misalnya - tidak dapat diandaikan bahawa semua negara Asia akan mengikuti pola penurunan penggunaan beras yang sama dengan peningkatan pendapatan boleh guna. Persoalan utamanya ialah bagaimana corak penggunaan setiap negara akan berubah seiring dengan peningkatan pendapatan dan peningkatan pesat di bandar mempengaruhi tabiat makanan. Secara keseluruhan, walaupun terdapat perbezaan dalam trend penggunaan beras per kapita orang Asia, jumlah permintaan beras di Asia terus meningkat.

Di Afrika sub-Sahara, beras adalah makanan ruji yang paling cepat tumbuh. Penggunaan beras per kapita tahunan meningkat dua kali ganda sejak 1970 menjadi 27 kg dan terus meningkat dengan pesat di kebanyakan negara, disebabkan oleh kadar pertumbuhan penduduk yang tinggi dan perubahan pilihan pengguna. Penduduk bandar yang jarang makan nasi beberapa dekad yang lalu sekarang menggunakannya setiap hari. Di negara-negara Afrika, seperti Nigeria, Tanzania, dan Niger, orang menjauh dari umbi dan ubi kayu ke beras dengan pendapatan yang meningkat. Jurang antara permintaan dan penawaran di sub-Sahara Afrika, di mana padi ditanam dan dimakan di 38 negara, mencapai 10 juta tan beras giling pada tahun 2008, yang menelan belanja wilayah itu dianggarkan $ 3.6 bilion.

Nasi juga merupakan salah satu makanan pokok yang paling penting dan paling cepat berkembang di Amerika Latin, terutama di kalangan pengguna bandar dan terutama orang miskin. Dalam Amerika Latin dan Caribbean, terdapat peningkatan penggunaan beras sebanyak 40% selama dua dekad terakhir disebabkan oleh kombinasi pertumbuhan penduduk dan peningkatan penggunaan per kapita. Di Amerika Selatan, rata-rata penggunaan beras per kapita tahunan adalah 45 kg, sementara di Caribbean telah mencapai lebih dari 70 kg. Seperti Afrika, Amerika Latin adalah pengimport beras bersih, dengan anggaran defisit tahunan sebanyak 4 juta tan pada tahun 2015.

Pertumbuhan penggunaan yang serupa juga telah terbukti di antara mereka Timur Tengah negara dengan penggunaan beras hampir dua kali ganda dalam dua dekad terakhir. Seiring dengan pertumbuhan penduduk yang kuat, kenaikan penggunaan per kapita yang pesat juga telah menyumbang kepada pertumbuhan permintaan beras yang pesat ini. Walaupun di negara maju dan wilayah seperti Amerika Syarikat dan Kesatuan Eropah, penggunaan beras per kapita terus meningkat, sebahagiannya disebabkan oleh imigrasi dari negara-negara Asia. Di seluruh dunia, menggunakan unjuran penduduk dari PBB dan unjuran pendapatan dari Makanan dan Pertanian Institut Penyelidikan Dasar (FAPRI), permintaan global untuk beras giling dianggarkan meningkat dari 439 juta tan pada tahun 2010 menjadi 496 juta tan pada tahun 2020 dan meningkat lagi menjadi 555 juta tan pada tahun 2035. Ini adalah peningkatan keseluruhan sebanyak 26% pada 25 berikutnya tahun, tetapi kadar pertumbuhan akan menurun dari 13% untuk 10 tahun pertama menjadi 12% dalam 15 tahun ke depan, kerana kadar pertumbuhan penduduk menurun dan orang-orang mempelbagaikan dari beras ke makanan lain. Penggunaan beras Asia diproyeksikan menyumbang 67% dari jumlah kenaikan, meningkat dari 388 juta tan pada tahun 2010 menjadi 465 juta tan pada tahun 2035, meskipun penurunan penggunaan per kapita di China dan India terus berlanjutan. Di samping itu, 30 juta tan lebih banyak beras akan diperlukan oleh Afrika, peningkatan 130% daripada penggunaan beras 2010. Di Amerika, jumlah penggunaan beras diunjurkan meningkat 33% dalam 25 tahun akan datang.

Di kebanyakan negara membangun, ketersediaan beras disamakan dengan ketahanan pangan dan berkait rapat dengan kestabilan politik. Perubahan ketersediaan beras, dan oleh itu harga, telah menyebabkan keresahan sosial di beberapa negara. Semasa krisis makanan pada tahun 2008, harga beras meningkat tiga kali ganda. Bank Dunia menganggarkan bahawa 100 juta orang tambahan didorong ke dalam kemiskinan. Bagi penduduk miskin di Asia, yang hidup dengan kurang dari $ 1,25 sehari, beras menyumbang hampir separuh daripada perbelanjaan makanan mereka dan seperlima dari jumlah perbelanjaan isi rumah, rata-rata. Kumpulan ini sahaja setiap tahun membelanjakan $ 62 bilion (PPP) untuk beras.

Dianggarkan bahawa untuk setiap satu bilion orang yang ditambahkan ke populasi dunia, 100 juta tan beras (padi) perlu dihasilkan setiap tahun. Dengan pengembangan kawasan yang lebih besar tidak mungkin, hasil padi global mesti meningkat lebih cepat daripada pada masa lalu sekiranya harga pasaran dunia akan stabil pada tahap yang berpatutan untuk berbilion-bilion pengguna. Permintaan beras yang diproyeksikan akan mengatasi penawaran dalam jangka pendek hingga sederhana kecuali ada sesuatu yang dilakukan untuk membalikkan aliran semasa pertumbuhan produktiviti yang perlahan dan pengurusan sumber asli yang tidak cekap, sering tidak dapat dikekalkan. Untuk maklumat lebih lanjut, sila lihat keselamatan makanan.


Kandungan

Sejarah awal Edit

Padi Afrika (spesies yang terpisah dari beras Asia, awalnya dijinakkan di delta pedalaman Sungai Upper Niger) [4] [5] diperkenalkan pertama kali ke Amerika Syarikat pada abad ke-17. Dinyatakan telah ditanam di Virginia sejak tahun 1609, walaupun dilaporkan bahawa satu gantang beras telah dikirim ke koloni kemudian, pada musim panas tahun 1671, di kapal kargo William dan Ralph. Pada tahun 1685, sebungkus beras Madagascar yang dikenal sebagai "Gold Seede" (beras Asia) diberikan kepada Dr. Henry Woodward. Undang-undang cukai pada 26 September 1691 telah membenarkan pembayaran cukai oleh penjajah melalui beras dan komoditi lain. [6] [7]

Jajahan di Carolina Selatan dan Georgia makmur dan mengumpulkan banyak kekayaan dari penanaman padi Asia, berdasarkan pekerjaan hamba dan pengetahuan yang diperoleh dari daerah Senegambia di Afrika Barat dan dari pesisir Sierra Leone. Sekumpulan budak diiklankan sebagai "kargo pilihan Windward dan Gold Coast Negroes, yang telah terbiasa dengan penanaman padi." Di pelabuhan Charleston, di mana 40% dari semua import hamba Amerika berlalu, budak dari Afrika membawa harga tertinggi sebagai pengakuan atas pengetahuan mereka sebelumnya tentang budaya padi, yang digunakan di banyak ladang padi di sekitar Georgetown, Charleston, dan Savannah. [6] Perbudakan orang Afrika dari Senegambia dan Sierra Leone disengaja, kerana orang-orang ini berasal dari wilayah yang menanam padi dan akhirnya akan membawa kepada pengembangan industri padi yang berjaya di banyak negeri seperti Carolina Selatan. [8]

Orang-orang Afrika yang diperbudak membersihkan tanah, mengorek rawa-rawa dan membangun sistem pengairan, mengurangi lapisan air tawar dari air pasang, membilas sawah, dan menyesuaikan permukaan air ke tahap pengembangan padi. Padi ditanam, ditambak, dan dipungut dengan alat tangan bajak dan hasil panen dapat ditarik oleh keldai atau lembu yang memakai kasut khas. [6] Mula-mula beras digiling dengan tangan dengan dayung kayu, kemudian dipanggang di bakul sweetgrass (pembuatannya adalah kemahiran lain yang dibawa oleh budak dari Afrika). Penemuan kilang padi meningkatkan keuntungan tanaman, dan penambahan kuasa air untuk kilang pada tahun 1787 oleh penulis kilang Amerika Jonathan Lucas adalah satu lagi langkah maju.

Pengeluaran beras bukan hanya tidak sihat tetapi mematikan. Seorang penulis abad ke-18 menulis: [6]

Sekiranya sesuatu karya dapat dibayangkan secara tidak sihat dan bahkan membawa maut kepada kesihatan, ia mesti berdiri seperti negro, pergelangan kaki dan kaki tengah yang dalam air yang mengapung lumpur yang nyaman, dan terkena sinar matahari yang terbakar selama ini udara yang mereka hirup lebih panas daripada darah manusia, celaka yang buruk ini kemudian berada di dalam pancaran bau busuk yang busuk.

Makanan, perumahan, dan pakaian yang tidak mencukupi, malaria, demam kuning, ular berbisa, buaya, kerja keras, dan perlakuan kejam membunuh hingga sepertiga budak dari Negara Rendah dalam setahun. Tidak seorang kanak-kanak dari sepuluh yang berumur hingga enam belas tahun. Namun, pada tahun 1770-an, seorang budak dapat menghasilkan beras yang bernilai lebih dari enam kali nilai pasarannya sendiri dalam setahun, jadi angka kematian yang tinggi ini tidak ekonomik bagi pemiliknya. Penjaja sering menjauhkan diri dari ladang padi pada musim panas, jadi hamba mempunyai lebih banyak autonomi selama bulan-bulan ini. [10] Ladang padi dapat menghasilkan keuntungan hingga 26 persen per tahun. Runaways, sebaliknya, adalah masalah: [6]

Saya memberi mereka seratus kali sebatan lebih dari selusin kali tetapi mereka tidak pernah berhenti melarikan diri, sehingga saya mengikatnya bersama-sama, dengan kerah besi di leher mereka, dan mengikatnya ke sekop, dan membuat mereka tidak melakukan apa-apa selain menggali parit untuk mengalirkan paya padi . Mereka tidak dapat melarikan diri ketika itu, kecuali mereka pergi bersama, dan membawa rantai dan sekop mereka. Saya menjaga mereka selama dua tahun.

- satu kaedah pengawas untuk mengawal budak, yang dilaporkan oleh budak buronan Charles Ball

Sebilangan besar perkebunan dijalankan berdasarkan sistem tugas, di mana seorang hamba diberi satu atau lebih tugas, yang dianggarkan bekerja keras selama sepuluh jam, setiap hari. Setelah mereka menyelesaikan tugas untuk memuaskan pengawas, mereka dapat menghabiskan sisa hari ketika mereka memilih, sering untuk menanam makanan, memutar, menjahit pakaian mereka, atau membina rumah mereka (budak biasanya dibekalkan dengan paku dan lima meter kain setahun). Sistem tugas, dan keengganan orang bebas untuk tinggal di kawasan penanaman padi, mungkin menyebabkan kelangsungan budaya Afrika yang lebih besar di kalangan Gullah. [6]

Pada tahun-tahun awal negara ini, pengeluaran padi terhad di negara-negara Atlantik Selatan dan Teluk. Selama hampir 190 tahun pertama pengeluaran beras di AS, pengeluar utamanya ialah South Carolina dan Georgia. Jumlah terhad ditanam di North Carolina, Florida, Alabama, Mississippi dan Louisiana. [11]

Suntingan abad ke-19

Padi diperkenalkan ke negara bagian selatan Louisiana dan Texas timur pada pertengahan abad ke-19. [12] Sementara itu, kesuburan tanah di timur jatuh, terutama untuk padi pedalaman. [6]

Pembebasan pada tahun 1863 membebaskan pekerja padi. Penternakan padi di pantai timur memerlukan kerja keras dan mahir dalam keadaan yang sangat tidak sihat, dan tanpa pekerja buruh, keuntungan jatuh. Meningkatkan automasi sebagai tindak balas datang terlambat, dan serangkaian taufan yang melanda Carolina pada akhir 1800-an dan tanggul yang rusak menghentikan industri ini. Pengeluaran beralih ke Deep South, [13] di mana geografi lebih disukai untuk mekanisasi. [11]

Kejadian ini dapat dilihat dalam statistik pengeluaran padi. Pada tahun 1839, jumlah pengeluaran adalah 80,841,422 paun, di mana 60,590,861 paun ditanam di Carolina Selatan dan 12,384,732 paun di Georgia. Pada tahun 1849, penanaman mencapai 215,313,497 paun. [14] Antara tahun 1846 dan 1861, pengeluaran beras tahunan di North Carolina, South Carolina, dan Georgia rata-rata lebih dari 105 juta pound beras yang dibersihkan, dengan South Carolina menghasilkan lebih dari 75 persen. Menjelang tahun 1850, tanaman tunai Carolina Selatan adalah padi yang terdapat di 257 ladang yang menghasilkan 159,930,613 paun dan pada puncaknya terdapat 150,000 ekar rawa yang sedang ditanam. [8]

Pada bancian tahun 1870, setelah dibebaskan, pengeluaran beras menurun kepada 73,635,021 paun. Pada tahun 1879, jumlah kawasan yang dikhaskan untuk padi adalah 174,173 ekar, dan jumlah pengeluaran beras bersih meningkat lagi menjadi 110,131,373 pound. Satu dekad kemudian, jumlah kawasan yang dikhaskan untuk penanaman padi adalah 161.312 ekar, dan jumlah pengeluaran padi bersih setara dengan 128.590.934 paun ini menunjukkan peningkatan sebanyak 16.76 peratus dalam jumlah yang dihasilkan, dengan penurunan sebanyak 7.38 peratus di kawasan penanaman. [14]

Antara tahun 1890 dan 1900, Louisiana dan Texas meningkatkan keluasan tanaman padi sehingga mereka menghasilkan hampir 75 persen produk negara itu. Antara tahun 1866 dan 1880, pengeluaran tahunan ketiga negeri tersebut rata-rata kurang dari 41 juta pound, di mana South Carolina menghasilkan lebih dari 50 peratus. Selepas tahun 1880, purata pengeluaran tahunan mereka mencapai 46 juta paun beras yang dibersihkan, di mana North Carolina menghasilkan 5.5 juta, Carolina Selatan 27 juta dan Georgia 13.5 juta pound. [11]

Industri padi di Louisiana bermula sekitar masa Perang Saudara. Selama beberapa tahun, pengeluarannya kecil, tetapi pada tahun 1870-an industri mulai mengambil bahagian yang besar, rata-rata hampir 30 juta pound untuk dekad ini dan melebihi 51 juta pound pada tahun 1880. Pada tahun 1885, pengeluaran mencapai 100 juta pound, dan pada tahun 1892, 182 juta pound. Perkembangan besar industri padi di Louisiana setelah tahun 1884 disebabkan oleh pembukaan wilayah padang rumput di bahagian barat daya negeri ini, dan pengembangan sistem pengairan dan budaya yang memungkinkan penggunaan mesin penuaian yang serupa dengan yang digunakan di ladang gandum di Barat Laut, sangat mengurangkan kos pengeluaran. Pada tahun 1896, hasil dari sawah Louisiana, di mana mesin penuaian digunakan, baik. Walau bagaimanapun, proses penggilingan tidak berjaya secara komersial di beberapa jenis padi. Kerugian yang disebabkan oleh proses penggilingan sangat besar, terutama dari beras yang tidak pecah dalam "beras kepala". [11]

Abad ke-20 hingga sekarang Edit

Padi ditubuhkan di Arkansas pada tahun 1904, California pada tahun 1912, dan Mississippi Delta pada tahun 1942. [3] Penanaman padi di California khususnya bermula semasa California Gold Rush. Ia diperkenalkan terutamanya untuk penggunaan kira-kira 40,000 buruh Cina yang dibawa sebagai pendatang ke negeri ini hanya kawasan kecil di bawah penanaman padi untuk memenuhi syarat ini. Walau bagaimanapun, pengeluaran komersial bermula pada tahun 1912 di bandar Richvale di Butte County. [15] Sejak itu, California telah menanam padi secara besar-besaran, dan pada tahun 2006, pengeluaran padi adalah yang kedua terbesar di Amerika Syarikat. [16]

Budaya padi di tenggara menjadi kurang menguntungkan dengan hilangnya buruh hamba setelah Perang Saudara Amerika, dan akhirnya mati setelah pergantian abad ke-20. Hari ini, orang ramai boleh mengunjungi Mansfield Plantation yang bersejarah di Georgetown, Carolina Selatan, satu-satunya ladang padi yang masih ada di negeri ini dengan ladang dan kilang padi pertengahan abad ke-19 yang asli. Strain beras utama di Carolinas berasal dari Afrika dan dikenali sebagai "Carolina Gold". Kultivar telah dipelihara dan ada usaha semasa untuk memperkenalkannya semula sebagai tanaman yang ditanam secara komersial. [17]

Pada tahun 1900, pengeluaran beras tahunan di AS kira-kira separuh daripada penggunaan tahunan. Dua jenis beras padi rendah yang ditanam di Negara Atlantik adalah "beras biji emas" dan beras putih, yang merupakan varietas beras asli yang diperkenalkan ke AS. Padi biji emas terkenal dengan hasil bijirin yang lebih besar. Oleh itu, secara praktikalnya menggantikan padi putih yang ditanam pada tahun-tahun sebelumnya. Eksperimen dengan sawah menunjukkan bahawa ia dapat tumbuh di kawasan yang luas di negara ini tetapi hasil dan kualiti tanaman lebih rendah daripada padi rendah yang dihasilkan dengan kaedah pengairan. [11]

Sejak itu, California telah mengusahakan padi secara besar-besaran, dan pada tahun 2006 pengeluarannya adalah negeri kedua terbesar, [16] setelah Arkansas, dengan produksi tertumpu di enam daerah di utara Sacramento. [18]

Pada tahun 2012, anggaran pengeluaran beras adalah 199 juta cwt, atau 19.9 bilion lbs. Ini adalah kenaikan 8% berbanding pengeluaran tahun 2011. Kawasan penuaian juga mencatat kenaikan dari 2.68 juta ha pada tahun 2012 kepada 2.7 juta ha pada tahun 2013.Rekod lain adalah hasil pada tahun 2012 yang dicatatkan pada 7,449 paun per ekar, lebih tinggi daripada hasil tahun 2011 sebanyak 382 paun per ekar. [19]

Enam negeri kini menyumbang lebih dari 99% daripada semua padi yang ditanam di AS. Ini adalah Arkansas, California, Louisiana, Mississippi, Missouri dan Texas. Pada tahun 2003, Arkansas menduduki tempat teratas dengan tingkat produksi 213 juta gantang berbanding total pengeluaran 443 juta gantang di negara ini, dan penggunaan per kapita tahunan yang dilaporkan melebihi 28 paun. [20]

Jenis terawal yang ditanam di Carolina adalah orang Afrika Oryza glaberrima, "Carolina Gold" yang berharga. Orang asia Oryza sativa adalah "Carolina White". [ rujukan diperlukan ]

Setelah penurunan total penanaman padi di Carolina, "Carolina Gold" kini ditanam di Texas, Arkansas dan Louisiana. [6]

Di California, pengeluaran didominasi oleh biji-bijian pendek dan sederhana japonica varietas, termasuk kultivar yang dikembangkan untuk iklim setempat, seperti Calrose, yang mencakup 85% dari tanaman negara. Pengelasan luas padi yang ditanam meliputi beras gandum panjang, beras gandum sederhana dan beras gandum pendek. [21]

Walaupun lebih dari 100 jenis beras kini ditanam di dunia, di AS 20 jenis beras dihasilkan secara komersial, terutamanya di negeri Arkansas, Texas, Louisiana, Mississippi, Missouri, dan California. Klasifikasi utama padi yang ditanam adalah jenis biji panjang, sederhana atau pendek. Padi gandum panjang ramping dan panjang, beras gandum sederhana montok tetapi tidak bulat, dan padi gandum pendek bulat. Bentuk nasi adalah beras perang, beras parboiled dan beras putih yang digiling biasa. [20] [22]

Di dalam negara, 58% beras di AS digunakan sebagai makanan, sementara 16% digunakan dalam pemprosesan makanan dan bir dan 10% digunakan dalam makanan haiwan kesayangan. [22]

Varieti beras khas, seperti beras melati dan beras basmati yang merupakan varietas aromatik, diimport dari Thailand, India, dan Pakistan, kerana varieti tersebut belum berkembang di AS, permintaan untuk import ini cukup besar dan sebahagian besarnya memenuhi pertambahan penduduk masyarakat etnik pemakan beras. [23]

Padi yang dituai dikenakan pengilangan untuk mengeluarkan sekam, yang merangkumi kernel. Sebelum proses ini dimulakan, padi dari ladang menjalani proses pembersihan untuk menghilangkan tangkai dan bahan lain dengan menggunakan mesin khas. Dalam hal nasi parboiled, proses tekanan stim digunakan untuk penggilingan. Setelah dikeringkan, beras tersebut perlu diproses lebih lanjut untuk menghilangkan lambung dan kemudian digilap. Beras perang diproses melalui mesin penembakan yang menghilangkan lambung. Beras perang yang dihasilkan mengekalkan lapisan dedak di sekitar kernel. Sekiranya beras putih, lambung dan dedak dikeluarkan, dan biji digilap. [20]

Eksport beras pertama dari Carolina adalah 5 tan pada tahun 1698, yang meningkat menjadi 330 tan pada tahun 1700 dan meningkat menjadi 42,000 tan pada tahun 1770. Beras Carolina dipopularkan di Perancis oleh koki Perancis terkenal Marie Antoine Carême dan Auguste Escoffier. [24] Namun, sebagai akibat penghapusan buruh hamba, eksport dari Carolina akhirnya terhenti. [6]

Walaupun pengeluaran beras di AS menyumbang sekitar 2% daripada pengeluaran dunia, eksportnya menyumbang sekitar 10% dari semua eksport. Eksport tersebut kebanyakannya adalah beras berkualiti tinggi dari varieti beras sederhana / pendek bijirin panjang. Jenis beras yang dieksport adalah beras kasar atau tidak digiling, beras parboiled, beras perang, dan beras giling sepenuhnya. Eksport ke Mexico dan Amerika Tengah kebanyakannya adalah jenis beras kasar. Negara lain di mana AS mengeksport beras termasuk Mexico, Amerika Tengah, Asia Timur Laut, Caribbean, dan Timur Tengah, Kanada, Kesatuan Eropah (EU-27), dan Afrika Sub-Sahara. [23]

Varieti yang dieksport bebas daripada beras yang ditingkatkan secara genetik (GE). Pertubuhan Perdagangan Dunia (WTO) dan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) adalah perjanjian di mana AS mengeksport berasnya dan ini mengakibatkan peningkatan eksport dari negara itu sejak tahun 1990-an. [23]

Festival yang terkenal yang disambut pada Hari Tahun Baru, oleh banyak orang Amerika (kebanyakannya dari negara-negara selatan) adalah penyediaan dan penggunaan masakan nasi yang disebut "Hoppin 'John". Oleh kerana beras dikaitkan dengan buruh hamba sebagai makanan pokok mereka (dengan kacang kuda [ penjelasan diperlukan ] dibuat menjadi bubur dengan merebus ubi rebus dan kadang-kadang sejumlah kecil daging lembu atau daging babi) ia dimakan di AS pada Hari Tahun Baru dengan kepercayaan bahawa ia membawa nasib baik kerana orang yang "makan Hari Tahun Baru yang buruk, makan kaya baki tahun ini. " [6]

Festival Beras Antarabangsa diadakan setiap tahun di Crowley, Louisiana, pada hari Jumaat dan Sabtu hujung minggu ketiga pada bulan Oktober. Ia adalah festival pertanian terbesar dan tertua di Louisiana. Festival ini adalah perayaan beras sebagai makanan utama dan kepentingan ekonominya di dunia. [25] Tradisi ini ditetapkan pada tahun 1927 sebagai Karnival Beras oleh Sal Right, pelopor industri beras. Walau bagaimanapun, perayaan festival ini di Crowley juga dikaitkan dengan Harry D Wilson, Pesuruhjaya Pertanian. Dikatakan juga bahawa festival itu adalah idea Gabenor untuk merayakan festival itu pada waktu jubli perak penubuhan kota Crowley pada 25 Oktober 1937. [26]


Mengapa gandum dan beras dimakan dalam pelbagai bentuk? - Sejarah

1. Nasi sebagai makanan ruji global

Beras, gandum, dan jagung adalah tiga tanaman makanan terkemuka di dunia bersama-sama mereka secara langsung membekalkan lebih dari 50% daripada semua kalori yang dimakan oleh seluruh populasi manusia. Gandum adalah peneraju kawasan yang dituai setiap tahun dengan 214 juta ha, diikuti oleh beras dengan 154 juta ha dan jagung dengan 140 juta ha. Penggunaan manusia menyumbang 85% daripada jumlah pengeluaran beras, berbanding 72% untuk gandum dan 19% untuk jagung.

Padi menyediakan 21% tenaga per kapita manusia global dan 15% protein per kapita. Walaupun protein beras mempunyai kualiti pemakanan yang tinggi di antara bijirin, kandungan proteinnya rendah. Nasi juga menyediakan mineral, vitamin, dan serat, walaupun semua komponen kecuali karbohidrat dikurangkan dengan pengilangan.

Purata penggunaan beras pada tahun 1999 adalah 58 kg, dengan pengambilan tertinggi di beberapa negara Asia Myanmar mempunyai penggunaan tahunan tertinggi pada 211 kg / orang. Pemakan dan penanam padi merupakan sebahagian besar penduduk miskin dunia: menurut Laporan Pembangunan Manusia UNDP untuk tahun 1997, kira-kira 70% daripada 1.3 bilion penduduk miskin dunia tinggal di Asia, di mana beras adalah makanan pokok.

Jadual menunjukkan bahawa di banyak negara Asia Tenggara,

nasi merangkumi sebahagian besar diet harian.

Sejauh ini, ini mencerminkan populasi Asia yang besar, tetapi walaupun secara relatif kekurangan zat makanan mempengaruhi bahagian populasi yang jauh lebih besar di Asia Selatan daripada di Afrika. Bagi orang-orang ini, beras adalah komoditi terpenting dalam kehidupan seharian mereka. Di negara-negara seperti Bangladesh, Vietnam, dan Myanmar, rata-rata penduduk menggunakan 150-200 kg setiap tahun, yang menyumbang dua pertiga atau lebih pengambilan kalori dan sekitar 60% penggunaan protein harian. Walaupun di negara-negara yang agak kaya seperti Thailand dan Indonesia, beras masih menyumbang hampir 50% kalori dan sepertiga atau lebih protein.

2. Pengaruh beras terhadap ekonomi global

Padi juga merupakan tanaman terpenting bagi berjuta-juta petani kecil yang menanamnya di jutaan hektar di seluruh wilayah, dan kepada banyak pekerja tanpa tanah yang memperoleh pendapatan dari bekerja di ladang ini. Pada masa akan datang, sangat penting bahawa pengeluaran padi terus meningkat sekurang-kurangnya secepat penduduk, jika tidak lebih cepat. Penyelidikan beras yang mengembangkan teknologi baru untuk semua petani memiliki peranan penting dalam memenuhi kebutuhan ini dan menyumbang kepada usaha global yang ditujukan untuk pengentasan kemiskinan.

Kepadatan penduduk pertanian di kawasan penghasil padi di Asia adalah antara yang tertinggi di dunia dan terus meningkat pada kadar yang luar biasa. Pertumbuhan penduduk yang pesat memberi tekanan yang tinggi terhadap sumber penghasil makanan yang sudah tegang. Jumlah penduduk negara-negara kurang maju meningkat dari 2,3 bilion pada tahun 1965 menjadi 4,4 bilion pada tahun 1995. Asia menyumbang 60% daripada populasi global, sekitar 92% pengeluaran beras dunia, dan 90% penggunaan beras global. Walaupun beras menyediakan 35 80% daripada jumlah kalori yang dimakan di Asia dan dengan pertumbuhan yang perlahan di kawasan padi, pengeluaran padi melebihi permintaan pada tahun 2000. Negara pengeluar terbesar China, India, Indonesia, Bangladesh, Vietnam, dan Thailand bersama-sama menyumbang lebih daripada tiga perempat pengeluaran beras dunia.

Walau bagaimanapun, pengeluaran beras kasar tahunan di dunia harus meningkat dengan ketara dalam tempoh 30 tahun ke depan untuk mengikuti pertumbuhan penduduk dan permintaan makanan yang disebabkan oleh pendapatan.



Komen:

  1. Arashigis

    Maksud saya, anda membenarkan kesilapan. Masukkan kita akan membincangkannya.

  2. Faelen

    Walau bagaimanapun, pemilik tapak menulis dengan sedih!

  3. Cumhea

    Saya bersetuju dengan segala -galanya di atas setiap kata. We will examine this question.

  4. Mikar

    Pada pendapat saya, anda salah. Saya pasti. Email saya di PM.

  5. Musar

    Saya minta maaf kerana campur tangan ... Saya di sini baru -baru ini. Tetapi topik ini sangat dekat dengan saya. Bersedia untuk membantu.



Tulis mesej