Podcast Sejarah

Apa peranan gereja Katolik berkenaan dengan Holocaust?

Apa peranan gereja Katolik berkenaan dengan Holocaust?

Saya tertanya-tanya bagaimana ahli sejarah melihat peranan gereja Katolik semasa perang dunia II berkaitan dengan Holocaust. Saya telah berusaha mencari sumber yang boleh dipercayai mengenai perkara ini tetapi saya tidak dapat menemui banyak. Sumber yang saya temui setakat ini saling bertentangan. Dalam perbahasan ini, Christopher Hitchens mengatakan bahawa gereja Katolik membantu orang Jerman dengan penyelesaian terakhir. Namun, Wikipedia mengatakan bahawa paus masa itu, paus Pius XII, menggunakan diplomasi untuk menolong banyak mangsa Nazi.

Soalan: Apa peranan gereja dalam Holocaust semasa perang dunia II? Mungkinkah ada yang mengarahkan saya ke sumber yang boleh dipercayai mengenai subjek ini?


Anda boleh melihat 'Holocaust' dan 'the Church' dan bentuk gambar yang sangat rumit. Jadi soalan pertama dari dua soalan anda sangat luas. Hitchens account tidak bertentangan dengan sumber anda yang lain, dia hanya memilih untuk polemik dalam meninggalkan beberapa aspek dan menekankan yang buruk.

Gereja Katolik membentuk sistem kepercayaan Hitler secara besar-besaran, memiliki anti-judaisme yang merajalela - hingga Nostra Aetate - untuk menunjukkan dirinya sendiri, tetapi secara keseluruhan tidak lebih anti-semitisme seperti yang berlaku hampir di mana-mana, membentuk Reichskonkordat dengan nazis dan membantu menstabilkan rejim.

Sebaliknya, beberapa imam sangat bersuara di depan umum dalam menentang penganiayaan, juga orang Yahudi, dan banyak organisasi katolik secara aktif menyembunyikan orang Yahudi. Jangan salah membaca "banyak" dibandingkan dengan angka yang dibunuh tetapi berkaitan dengan pandangan yang meluas bahawa sama sekali tidak ada orang Jerman yang belas kasihan. "Banyak" dalam hal ini masih terlalu sedikit.

Gereja itu sendiri dianiaya sampai batas tertentu dan Paus memainkan peranan yang sangat membingungkan sepanjang masa. Tidak berdiam diri di khalayak ramai, tetapi juga tidak banyak bercakap. Tidak melakukan apa-apa, tetapi melakukan terlalu sedikit.

Nampaknya majoriti cendekiawan mengatakan bahawa tindakan penolakan yang berjaya yang didokumentasikan, dan penentangan terbuka, dari beberapa bahagian gereja Katolik adalah bukti bahawa kekurangan perlawanan yang jauh lebih luas harus dilihat sebagai faktor yang memungkinkan berlakunya holocaust. Hanya kenyataan bahawa sebilangan adakah menentang dan berisiko sedikit dalam proses itu dapat mencegah gereja dari sepenuhnya kehilangan wajahnya.

Protes dan penentangan itu masih mungkin dilakukan, dan bahawa gereja mungkin memainkan peranan yang cukup besar dalam demonstrasi tersebut, sebenarnya mengakhiri program pembunuhan berskala besar dapat dilihat dalam bagaimana mereka menangani "pakaian latihan" untuk holocaust: Aktion T4. Istilah kemudian "T4" diberi nama kod Aktion Gnadentod (operasi pembunuhan tanpa belas kasihan) pada masa itu dan bermaksud membunuh "nyawa yang tidak layak", iaitu program eugenik pembunuh bagi orang kurang upaya dll.

Pada tahun 1943, Paus Pius XII menerbitkan ensiklik Mystici corporis Christi, di mana dia mengutuk amalan membunuh orang kurang upaya. […] Pada 24 Ogos 1941, Hitler memerintahkan penangguhan pembunuhan T4. Selepas pencerobohan Kesatuan Soviet pada bulan Jun, banyak anggota T4 dipindahkan ke timur untuk memulakan kerja penyelesaian terakhir bagi persoalan Yahudi.
(Dari: Wikipedia - Aktion T4 - Pembangkang)

Sumber:
Michael Phayer: "Gereja Katolik dan Holocaust, 1930-1965", Indiana University Press: Bloomington, Indianapolis, 2000.
Dan Stone: "The Historiography of the Holocaust", Palgrave Macmillan 2004: Basingstoke, New York, 2004. (Ch. 13, Robert P. Ericksen & Susannah Heschel: "Gereja-gereja Jerman dan Holocaust", hlm 296-318.)


Apa peranan gereja Katolik berkenaan dengan Holocaust? - Sejarah

Paus Pius XII dan Holocaust

untuk kursus ceramah Prof Marcuse
Perspektif antara disiplin mengenai Holocaust

UC Santa Barbara, Kejatuhan 2005
(halaman utama kursus, halaman indeks projek web,
Halaman utama projek perlawanan Kristian)

Peranan Gereja Katolik semasa Holocaust telah menjadi topik hangat selama beberapa dekad. Telah diketahui dan dicatat bahawa pemerintahan Gereja Katolik tidak pernah mengambil sikap yang berbeda, secara keseluruhan, mengenai sokongan atau kecaman mereka terhadap Hitler, Nazi, dan Jerman pada umumnya. Ketika berjuta-juta orang Yahudi dibunuh kerana kepercayaan mereka, banyak dunia agama di sekitar mereka mengambil tindakan halus dan diplomatik daripada membuat sikap tegas dan jelas dalam pembelaan mereka. Gereja Katolik, dan masih hingga hari ini, dipersoalkan mengapa tidak ada tindak balas yang cepat dan langsung. Lebih-lebih lagi, para pemimpin gereja Katolik telah banyak diteliti mengingat bahawa jika mereka mengambil sikap, maka umat Katolik di seluruh dunia akan mengikuti arahan mereka dan mungkin akan menjadi kekuatan untuk melawan Hitler.

Banyak yang berpendapat bahawa paus pada masa itu, Pius XII, terlalu pasif dan ada juga yang menyatakan bahawa dia berada di pihak Nazi. Namun, karena banyak pidato dan tindakannya, harus ditunjukkan bahwa dia sebenarnya tertangkap di tengah-tengah dan melakukan apa yang dia bisa untuk mengecam pesta dan tindakannya, tetapi terpaksa melakukannya dengan cara yang tunduk. Dia berada dalam posisi di mana dia tidak boleh mengambil risiko untuk mengambil pihak yang jelas antara sekutu atau Jerman selama Perang Dunia Kedua, salah satu daripadanya dapat mengakibatkan malapetaka dari pihak lawan. Di samping itu, dia tahu bahawa dia tidak berdaya terhadap Hitler yang menjadi ketua operasi pembunuhan yang telah mengambil jutaan mangsa. Pius tahu bahawa Hitler tidak akan teragak-agak untuk mengalihkan tumpuannya dari orang Yahudi kepada mereka yang menentangnya. Paus Pius XII melakukan apa yang dia mampu untuk menangani keadaan Holocaust dengan tenang dan dia berusaha untuk menentangnya, tetapi peranan aktif dalam perlawanan tidak mungkin baginya dan Vatikan secara umum. Terdapat banyak orang, baik Katolik maupun non-Katolik, yang merasakan bahawa jika Pius XII melakukan lebih banyak tindakan secara terbuka untuk mengecam holocaust, maka pengisytiharannya semata-mata akan mengumpulkan lebih banyak perhatian terhadap kekejaman tersebut. Ucapannya sebagai protes terhadap kekejaman parti Nazi tidak disedari, bagaimanapun, kerana ada dan banyak orang yang dapat dengan jelas melihat kedudukan sukar di mana dia ditangkap oleh itu membenarkan pendekatannya yang halus dari luar. Untuk mengambil sikap diplomatik dan bukannya tegas menentang Nazi Jerman tidak menjadikan Pius XII sebagai penyokong atau tidak peduli, itu hanya membuktikan bahawa dia adalah pemimpin yang cerdas dan kuat yang berusaha menyelamatkan mangsa di kedua-dua pihak perang.

Mengapa Pius XII memilih untuk tidak mengambil sikap tegas terhadap Holocaust
(kembali ke atas)

Seperti yang dinyatakan baru-baru ini, Paus tahu bahawa dia tidak berdaya melawan Hitler dan merasakan bahawa jika dia benar-benar berbicara menentang Nazi dan polisi mereka, maka akan ada pembalasan yang teruk terhadap umat Katolik (binary.net). Dia takut akan serangan terhadap orang Kristian sama sekali dan baru bahawa Vatikan juga akan menjadi sasaran utama. Dia malah membuat percubaan halus untuk menentang, seperti mendesak orang Kristian untuk masuk ke pelarian dan berusaha menjadikan Vatikan sebagai tempat perlindungan yang selamat bagi mereka yang lari dari Nazi (binary.net). Oleh karena paus tahu bahawa dia tidak berdaya, dia merasa daripada berusaha mengambil posisi berbahaya dalam penentangan, dia akan lebih memusatkan tenaga dan masa untuk menjadikan Vatikan sebagai pusat bertahan hidup. Dengan menjadikan Vatikan sebagai zon aman bagi orang Yahudi, ini jelas menunjukkan bahawa dia menentang Nazi dan niat mereka. Sekiranya dia berusaha untuk mengkritik Hitler dan mencoba mengubah Vatikan menjadi kem pelarian, itu akan memberi Hitler lebih banyak alasan untuk menyerang Vatikan. Sebenarnya, zon selamat yang diciptakannya sebenarnya menyelamatkan antara 300,00 dan 860,000 nyawa Yahudi (Wikipedia.org). Oleh kerana ini mungkin jumlah yang kecil dan hampir tidak signifikan dibandingkan dengan 6,000,000 orang Yahudi yang dianggarkan terbunuh, jumlah ini masih lebih besar daripada negara sekutu yang secara terang-terangan dan agresif mengecam Hitler dan Nazi.

Dia berjuang dengan diam-diam berusaha untuk memastikan dia tidak menggoda Nazi Jerman untuk melakukan kerosakan lagi daripada yang telah dilakukan. Dia tahu bahawa jika mereka mampu membunuh berjuta-juta orang Yahudi, dan mereka juga mampu menyembelih orang lain yang mereka rasa mengancam akan menghalang mereka. Rintangannya tenang dan terbatas, tetapi pasti tidak ada kerjasama dengan Nazi dan rancangan mereka. Harus diingat bahawa Nazi tidak semata-mata membawa mangsa Yahudi ke dalam tahanan mereka. Terdapat juga beribu-ribu orang lain & quottypes & quot seperti orang bukan Aryan, gipsi, dan sakit jiwa. Mereka jelas tidak teliti mengenai pilihan tahanan mereka, dan ini terutama membuat paus gugup ketika menghadapi tentangan masyarakat. Lebih jauh lagi, jika sudah ada tahanan Katolik yang tidak diketahui oleh Gereja, maka marahlah Hitler dengan menentangnya secara terbuka hanya akan mengakibatkan pembunuhan mereka (binary.net). Pembalasan terhadap mana-mana tahanan adalah apa yang ingin dijauhkan oleh Pius XII. Oleh itu, sebarang tindak balas kemungkinan besar akan berakhir dengan dendam terhadap mereka yang menyokong Paus dan perasaannya.

Bentuk Penentangan Diplomatik Pius (kembali ke atas)

Dalam beberapa ucapan Krismasnya, Paus membuat beberapa kiasan mengenai masalah di Jerman dan rasa jijiknya terhadap mereka (Lockwood). Dia menggunakan kritikan yang cermat dan berterusan sehingga cukup untuk memberi tahu mereka bahawa dia bukan salah seorang penyokong mereka. Ramai yang merasakan bahawa ini tidak mencukupi. Namun, dia tidak dapat melakukan tindakan lain. Dalam ucapan Krismasnya tahun 1942, paus mungkin tidak menyebut Hitler dan menyebut namanya dengan jelas, tetapi dia secara terang-terangan mengecam penganiayaan & ratusan ribu orang, yang tanpa kesalahan mereka sendiri, kadang-kadang hanya kerana kewarganegaraan atau perlumbaan, ditandakan sebagai kematian atau kepupusan progresif & quot (NY Times, 1942). Oleh kerana Hitler adalah satu-satunya orang yang pada masa itu secara sistematik berusaha untuk memusnahkan kaum, Paus jelas melukis gambarnya. Dengan pernyataan seperti ini, sukar untuk mengabaikan kenyataan bahawa paus sedang melakukan usaha yang jelas untuk mengecam Nazi dan Hitler atas tindakan mereka dalam Holocaust.

Tanggapannya mungkin tidak begitu drastik dan dramatik sebagaimana yang dirasakan oleh banyak masyarakat Katolik, tetapi mereka berhati-hati ke arah yang berusaha menangani masalah secara diplomatik. Dalam tindakan lain yang diam namun anti-Nazi, paus menggunakan institusi Katolik untuk menyembunyikan orang Yahudi setelah mengetahui bahawa Itali telah diambil alih, sehingga menjadikan Vatikan sebagai pihak berkuasa tempatan. Setelah mengetahui bahawa pengusiran mungkin akan dimulakan segera, tindakan mulai menyelamatkan sebanyak mungkin orang Yahudi. Vatikan mendakwa bahawa ia menyembunyikan hampir 500 orang Yahudi, sementara institusi lain menyimpan lebih dari 4,200 orang. Selain itu, Vatikan juga menawarkan untuk memberikan 15 kilo emas untuk menolong 30 kilo yang dituntut oleh Nazi sebelum dideportasi (Jewishvirtuallibrary.org). Tindakan-tindakan ini mungkin tidak diisytiharkan dan dijerit dengan kuat untuk didengar oleh dunia, tetapi mereka jelas bukan tindakan yang menyokong Hitler dan pembunuhan orang Yahudi. Secara rahsia, Paus dapat menyelamatkan ribuan orang. Sekiranya dia melakukan ini untuk diketahui oleh masyarakat, maka dia mungkin telah menyumbang kepada kematian ribuan orang. [hm: mengapa? penontonnya akan ditangkap kerana mendengar, atau pendengarnya akan mula menentang secara terbuka Nazi?]

Sebagai tambahan kepada langkah-langkah praktikal dan rahsia ini untuk melindungi orang-orang Yahudi dari Holocaust, paus juga merupakan penggerak di sebalik & quot; landasan kereta api bawah tanah & quot yang menyediakan jalan keluar rahsia. Namun, tokoh-tokoh Katolik lain yang menjadi pembawa tindakan tersebut. Namun, ini tidak akan berlaku sekiranya bukan untuk Pius XII (Wikipedia.com). Sebilangan besar pemimpin Katolik yang mengambil pendekatan sepenuhnya terbuka terhadap kecaman mereka terhadap Holocaust, dan harus diingat bahawa Pius XII hampir tidak pernah menghalangi mereka. Dia tahu bahawa dia secara peribadi tidak dapat mengambil sikap yang jelas dan terbuka, tetapi dia juga membiarkan orang-orang di bawahnya menyerang secara terbuka terhadap Hitler tanpa campur tangan.

Oleh kerana sudah jelas bahwa Paus Pius XII mengambil pandangan yang tenang dan diplomatik mengenai Holocaust, banyak yang percaya bahawa kempen penentangan secara agresif secara terbuka tidak akan menimbulkan kekejaman terhadap umat Katolik. Salah satu daripada banyak perkara yang dirasakan oleh banyak pihak dapat membantu mengakhiri holocaust lebih awal, dan terutama yang dapat mengumpulkan umat Katolik menentangnya adalah menandatangani & quot; Dasar Jerman Pembasmian Kaum Yahudi & quot; Pengisytiharan oleh Sekutu ini menyatakan bahawa akan ada pembalasan terhadap pelaku pembunuhan Yahudi itu. Paus tidak menandatangani dokumen ini (Jewishvirtuallibrary.org). Boleh dikatakan bahawa jika dia menandatangani ini, maka akan ada tanggapan Katolik yang terbuka dan terang-terangan, sehingga menimbulkan lebih banyak perhatian negatif terhadap Holocaust.

& # 9Benar bahawa menandatangani dokumen ini pastinya meletakkan Vatikan, dan lebih-lebih lagi paus, di pihak Sekutu dan menentang Hitler dan Nazi. Di samping itu, menandatangani ini akan mendapat perhatian Katolik antarabangsa dan mungkin perlawanan yang lebih proaktif. Namun, menandatangani ini juga akan mendarat Vatikan di sisi yang sama dengan Soviet Union, sebuah negara komunis. Oleh kerana Vatikan mungkin diplomatik ketika menyangkut holocaust, benar-benar menentang komunisme dan Pius XII tidak dapat melihat hasil positif bagi Vatikan itu sendiri, jika ingin menyesuaikan diri dengan negara komunis. Kemungkinan itu seolah-olah merosakkan pemikiran banyak orang ketika memikirkan dokumen ini. Sekali lagi, jalan diplomatik jauh lebih bermanfaat bagi semua orang, terutama Vatikan, daripada keputusan berdasarkan keputusan yang terburu-buru dan kecaman.

Walaupun Pius XII mungkin tidak melakukan apa yang dikatakan oleh banyak orang dengan membuat penolakan Holocaust yang tegas dan terang-terangan, paus masih dapat menyampaikan pendapatnya. Sepertinya ada banyak yang mengkritiknya, ada juga yang dapat bersimpati dan memahami permintaan dan tindakannya melalui hubungan diplomatik. Contoh pemahaman jenis ini boleh didapati dalam sebuah editorial tahun 1942, yang mendakwa:

Suara Pius XII adalah suara kesepian dalam keheningan dan kegelapan yang menyelimuti Eropah pada Krismas ini, dia adalah satu-satunya penguasa yang tersisa di Benua Eropah yang berani mengangkat suaranya sama sekali - Paus meletakkan dirinya dengan tegas menentang Hitlerisme - dia tidak meninggalkan keraguan bahawa tujuan Nazi juga tidak dapat diselaraskan dengan konsepnya sendiri mengenai keamanan Krismas. & quot (NY Times, 1941)

Tindakan paus tidak sepenuhnya diperhatikan oleh semua orang, tetapi selalu lebih mudah untuk menunjukkan kekurangan dalam keputusan seseorang, daripada menerima dan memuji mereka. Itulah yang banyak dilakukan dan masih dilakukan setelah lebih dari 60 tahun.

& # 9Pius XII sukar diletakkan di carta yang terdiri dari pelaku hingga mangsa. Oleh kerana dia jelas bukan pelaku atau korban, dia tidak berdiri diam di pinggir jalan atau secara terbuka mengecam tindakan Jerman. Dia kemudian harus disimpulkan sebagai lawan yang lebih pasif, tetapi tidak sepenuhnya tidak aktif. Dia melakukan apa yang dia mampu untuk menarik perhatian negatif terhadap kekerasan itu, tetapi dalam masalah yang tidak akan membahayakan orang lain, terutama umat Katolik yang dapat dipegang oleh Hitler. Mencuba peranan proaktif, walaupun banyak yang menganggapnya perlu dan tidak dijaga, jelas bukan cara yang tepat.

Tekanan diplomatik Pius terhadap Nazi didengar di seluruh dunia, dan pertolongan rahsia terhadap orang Yahudi dihargai. Liga Katolik untuk Hak Keagamaan dan Sivil menyatakannya terbaik:

& quot; Memelihara kenetralan Vatikan, dan kemampuan Gereja untuk terus berfungsi di mana mungkin- adalah strategi yang jauh lebih baik untuk menyelamatkan nyawa daripada sekatan Gereja terhadap rejim yang hanya akan menertawakan mereka. & quot (wikipedia.com)

Perang kini telah berakhir selama beberapa dekad, dan Holocaust telah berakhir, keduanya meninggalkan luka pada sejarah Eropah yang pasti akan sembuh sepenuhnya. Untuk mengetahui apakah kebencian langsung dari paus benar-benar akan menyebabkan lebih banyak pembunuhan, atau jika sebenarnya itu adalah satu-satunya dorongan yang diperlukan untuk menjatuhkan Hitler, tidak akan pernah diketahui. Namun, tindakannya dibenarkan dan komitmennya masih dan masih diperhatikan dan dihargai.

  • Ulasan mengenai & quot; Gereja Katolik dan Holocaust, 1930-1965 & quot oleh Robert P. Lockwood, Indiana University Press. Dijumpai di http://www.catholicleague.org/research/catholic_church_and_the_holocaus.htm.
    Kertas 13 halaman ini mengkritik buku Michael Phayer yang menelusuri peranan banyak tokoh Katolik terkemuka, terutama peranan Paus Pius XII. Ini memberikan kedua sisi cerita yang menjelaskan mengapa orang dapat mendapat kesan bahawa Gereja terlalu pasif semasa Holocaust, dan mengapa mereka bertindak seperti yang mereka lakukan. Ini menceritakan bagaimana paus itu benar-benar tidak mempunyai bidang kuasa di Jerman atau kemampuan untuk benar-benar membuat perubahan. Karya itu juga menggambarkan bagaimana dia menentang dengan memberitahu umat Katolik untuk membantu pelarian dan berusaha menjadikan Vatikan sebagai tempat yang selamat bagi mereka. Cara dia memberikan kedua pendapat itu dilakukan dengan baik dan memberi banyak maklumat kepada pembaca sehingga dia dapat membuat keputusan yang terpelajar mengenai peranan Gereja. Ini didokumentasikan dengan baik dan merupakan sumber yang sangat penting untuk menggambarkan keterlibatan dan penentangan Paus Pius XII dalam Holocaust.
  • & quotPope Pius dan Holocaust & quot oleh Pendeta John T. Foland, terdapat di http://users.binary.net/polycarp/piusxxii.html.
    Artikel pendek ini didokumentasikan dengan sangat baik. Ini memiliki banyak petikan dari pidato dan tulisan Paus dan sumber dari mana mereka datang. Ini juga memberi pendapat orang penting lain pada masa itu, seperti Albert Einstein. Karya ini, tidak seperti sebelumnya, sangat bersikeras untuk membuktikan bahawa Paus memang menentang holocaust dan melakukan apa yang dia mampu untuk menghukumnya. Karya ini berguna dalam mencari sumber utama, seperti New York Times, Majalah Time, dan editorial. Ini adalah sumber yang tepat untuk argumen yang mendukung gagasan bahawa Paus berusaha untuk mengkritik dan mengecam Holocaust kepada dunia.
  • Penjelasan Paus Pius dan apa yang dilakukannya selama pemerintahannya sebagai Paus, terdapat dalam Ensiklopedia Wikipedia di http://en.wikipedia.org/wiki/Pope_Pius_XII.
    Ini adalah sumber yang sangat kering tetapi sangat membantu dengan garis masa Paus dan apa yang dia lakukan. Ini memberikan banyak tarikh ketika dia memberi ucapan dan juga penjelasan yang sangat jelas tentang apa yang dia dan tidak mampu dilakukannya. Ini juga memberikan catatan tentang rasa jijik Hitler dengan Paus dan banyak kutipan dari orang Yahudi pada masa itu mengenai perasaan mereka tentang Paus Pius XII. Ini adalah sumber yang baik untuk digunakan dengan fakta yang lurus dan petikan dari orang-orang Yahudi memberikan petunjuk tentang perasaan terhadapnya pada masa itu.
  • & quotPaus Pius dan Holocaust & quot oleh Shira Schoenberg, terdapat di http://www.jewishvirtuallibrary.org/jsource/anti-semitism/pius.html
    Artikel lain mengenai Pius XII dan bagaimana dia diplomatik kerana hakikatnya dia harus menyelamatkan nyawa ribuan, jika tidak berjuta-juta orang lain. Dia memberikan gambaran bagaimana dia berusaha sebaik mungkin untuk menyelamatkan sebanyak mungkin orang Yahudi, dan dia tidak pernah menghukumnya kerana tidak aktif. Di belakang setiap pertarungan senyap dengan holocaust, dia memberikan banyak alasan dan wawasan mengapa dia bertindak seperti yang dilakukannya. Artikel itu menelusuri paus dari tahun-tahun awalnya, melalui perang, dan hingga akhir. Ini juga memberikan penilaian dan tuntutan terkini berdasarkan kepausannya.
  • New York Times 25 Disember 1941 ms. 24 dan 25 Disember 1942 ms. 10.
    Artikel dari tahun 1941 adalah sebuah editorial di mana pembaca memuji paus atas tindakannya dan memahami mengapa dia mengambil jalan diplomatik. Artikel dari tahun 1942 hanyalah ucapan paus yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris untuk Amerika Syarikat.

Holly Lawrence
Saya adalah jurusan dua kanan dalam sains politik dan sejarah. Saya baru-baru ini menjadi sejarah utama dan menjadikan sejarah abad kedua puluh menjadi kegemaran saya. Saya sangat berminat dengan Holocaust kerana saya tidak pernah melihatnya secara mendalam sebelum ini dan hanya diajar permulaan dan akhirnya, tidak pernah implikasinya. Saya memilih untuk menulis mengenai Paus kerana sebagai seorang Katolik, saya selalu mendengar banyak cerita mengenai penglibatan Gereja. Saya sangat berpuas hati dengan penemuan saya dan berharap agar projek saya dapat membantu mempengaruhi mereka yang berfikir sebelumnya mengenai Paus Pius XII.


Peranan Gereja Katolik di Yugoslavia & # 039s holocaust - Seán Mac Mathúna, 1941-1945

Maklumat sejarah mengenai paderi Katolik dan ulama Muslim sebagai rakan setugas dalam pembunuhan penduduk Serbia, Yahudi dan Roma Yugoslavia semasa Perang Dunia Kedua.

Semasa Perang Dunia Kedua di Yugoslavia, paderi Katolik dan ulama Muslim menjadi rakan sekerja dalam pembunuhan beramai-ramai bangsa Serbia, Yahudi dan Roma. Dari tahun 1941 hingga 1945, rejim Ante Pavelic yang dipasang oleh Nazi di Kroasia telah melakukan beberapa kejahatan Holocaust yang paling dahsyat (dikenali sebagai Porajmos oleh Roma), membunuh lebih dari 800,000 warga Yugoslavia - 750,000 orang Serbia, 60,000 orang Yahudi dan 26,000 orang Roma . Dalam kejahatan ini, Ustasha Kroasia dan fundamentalis Muslim secara terbuka disokong oleh Vatikan, Uskup Agung Zagreb Kardinal Alojzije Stepinac (1898-1960), dan Mufti Besar Yerusalem Palestin, Haji Amin al-Husseini. Sebilangan besar mangsa rejim Pavelic di Kroasia terbunuh dalam kem kematian ketiga terbesar perang - Jasenovac, di mana lebih daripada 200,000 orang - terutamanya orang Serb Ortodoks menemui kematian mereka. Kira-kira 240,000 telah & quot; dibaptis & quot; menjadi kepercayaan Katolik oleh ulama fundamentalis di & quot; Kerajaan Katolik Kroasia & quot; sebagai sebahagian daripada dasar untuk & quot; membunuh sepertiga, mendeportasi sepertiga, menukar sepertiga & quot; Yugoslavia & # 039s Serb, Yahudi dan Roma di perang Bosnia dan Kroasia (The Yugoslav Auschwitz and the Vatican, Vladimar Dedijer, Anriman-Verlag, Freiburg, Jerman, 1988).

Pada 6 April 1941, Nazi Jerman menyerang Yugoslavia. Menjelang 10 April, fasis Kroasia yang diketuai oleh Ante Pavelic diizinkan oleh Hitler dan sekutunya Mussolini untuk menubuhkan negara boneka & quot yang bergantung & quot; Hitler memberikan status "Arya & quot" kepada Croatia kerana sekutu fasisnya mengukir Yugoslavia. Pavelic telah menunggu perkembangan ini sementara di bawah naungan Mussolini di Itali yang telah memberi mereka penggunaan kem latihan jarak jauh di sebuah pulau Aeolian dan akses ke stesen propaganda Radio Bari untuk siaran di seluruh Adriatik. Sebaik sahaja negara fasis baru di Kroasia dilahirkan, dan kempen pengganas berdarah dingin bermula, seperti yang dinyatakan oleh John Cornwell dalam bukunya Hitler & # 039s Pope: The Secret History of Pius XII (Viking, London, UK, 1999):

& quot (Itu) adalah tindakan & # 039 pembersihan etnik & # 039 sebelum istilah mengerikan itu menjadi mode, itu adalah percubaan untuk mewujudkan & # 039murni & # 039 Katolik Kroasia dengan penukaran, deportasi, dan pembasmian massa. Begitu mengerikan tindakan penyeksaan dan pembunuhan sehingga pasukan Jerman yang mengeras mendatangkan rasa ngeri mereka. Walaupun dibandingkan dengan pertumpahan darah baru-baru ini di Yugoslavia pada waktu penulisan, Pavelic & # 039s serangan terhadap orang-orang Serb Ortodoks tetap menjadi salah satu pembunuhan awam yang paling mengerikan yang diketahui sejarah & quot (hlm. 249)

Selanjutnya, seperti yang dicatat oleh Cornwell, Pius XII bukan saja & # 39; menyokong dengan baik & quot; nasionalisme Croat, dia, sebelum perang pada bulan November 1939, menggambarkan orang-orang Kroasia dalam pidatonya sebagai & quot; pos Kristian & & quot; siapa & quot; harapan masa depan yang lebih baik nampaknya tersenyum pada anda & quot. Pavelic dan Pope Puis XII & "sering bertukar telegram kordial" menurut Dedijer, salah seorang pada Tahun Baru & # 039s 1943, melihat Paus memberikan restu kepada Pavelic:

Segala sesuatu yang telah anda nyatakan dengan sangat hangat atas nama anda dan atas nama umat Katolik Kroasia, kami kembali dengan anggun dan memberikan anda dan seluruh rakyat Kroasia berkat kerasulan kami (Dedijer, hlm. 115).

Pada 25 April 1941, setelah perampasan kekuasaannya, Pavelic memutuskan bahawa semua penerbitan, naskah dan awam, naskah Cyrillic dilarang. Pada bulan Mei 1941, undang-undang anti-Semit diluluskan, yang mendefinisikan orang-orang Yahudi dengan istilah rasis, mencegah mereka berkahwin dengan & quotAryan & quot. Sebulan kemudian semua sekolah rendah dan prasekolah Ortodoks Serbia ditutup. Sebaik sahaja Pavelic mengambil alih kuasa, Gereja Katolik di Kroasia mula memaksa orang Serb Ortodoks untuk memeluk agama Katolik. Tetapi ini, seperti yang ditunjukkan oleh Cornwell, adalah kebijakan yang sangat selektif: fasis tidak berniat untuk membenarkan para imam Ortodoks atau anggota intelektual Serb ke dalam agama itu - mereka harus dimusnahkan bersama keluarga mereka. Namun, bagi orang-orang Serbia yang dipaksa masuk, tidak ada kekebalan atau perlindungan dari gereja Katolik ketika & quot; pertumpahan darah & quot; Ustashe bermula, seperti yang ditunjukkan oleh pidato yang dibuat oleh Nazi Kile Mile Budak, yang merupakan Menteri di Ustasha rejim di Gospic, Bosnia pada bulan Julai 1941:

Kita akan membunuh satu bahagian dari orang Serbia, yang lain kita akan menetap semula, dan selebihnya kita akan memeluk agama Katolik, dan dengan itu menjadikan orang Kroasia dari mereka (Dedijer, hlm. 130).

Budak sedang membicarakan sesuatu yang telah dimulai: Dalam contoh pembunuhan daging liar yang dilakukan di desa Glina pada 14 Mei 1941, ratusan orang Serb dibawa ke sebuah gereja untuk menghadiri upacara terima kasih yang wajib bagi negara fasis di Kroasia. Sebaik sahaja orang Serb berada di dalam, Ustashe memasuki Gereja yang hanya bersenjatakan kapak dan pisau. Mereka meminta semua yang hadir untuk mengemukakan sijil penukaran agama mereka kepada Katolik - tetapi hanya dua yang mempunyai dokumen yang diperlukan, dan mereka dibebaskan. Pintu gereja dikunci dan selebihnya disembelih.

Seperti orang-orang Yahudi, yang harus memakai Bintang Daud di depan umum, orang-orang Serbia dipaksa untuk memakai tali biru dengan huruf & quotP & quot (iaitu, Ortodoks) di lengan baju mereka. Rejim Nazi menetapkan bahawa orang-orang Roma akan & # 39; dikomersialkan sebagai orang Yahudi & quot; dan mereka dipaksa memakai baju besi kuning. (Sejarah Gipsi Eropah Timur dan Rusia, David M. Crowe, St. Martin & # 039s Griffin, New York, Amerika Syarikat, 1994).
Stepinac memberkati rejim Nazi boneka di Croatia

Semasa tentera Nazi memasang rejim Ustashi boneka pada bulan Mei 1941, Stepinac segera mengucapkan tahniah kepada Pavelic, dan mengadakan jamuan untuk merayakan penubuhan negara baru. Setelah perasmian Parlimen Ustasha, Pavelic menghadiri katedral Zagreb, di mana Stepinac mengucapkan doa khas untuk Pavelic dan memerintahkan 'Deum' yang khusyuk untuk dinyanyikan terima kasih kepada Tuhan atas penubuhan rejim baru. Pada bulan Mei 1941, Stepinac juga mengatur agar Pavelic diterima secara peribadi oleh Paus Pius XII di Roma di Vatikan, di mana pada kesempatan yang sama, dia menandatangani perjanjian dengan Mussolini. Setelah Pavelic berkuasa, Stepinac mengeluarkan Surat Pastoral yang memerintahkan paderi Kroasia untuk menyokong Negara Ustasha yang baru. Stepinac alter tercatat dalam buku hariannya pada 3 Ogos 1941 bahawa & quot; Holy See (Vatican) mengiktiraf de facto Negara merdeka Croatia & quot. Pada tahun yang sama, Stepinac sendiri menyatakan:

& quotGod, yang mengarahkan nasib bangsa dan menguasai hati Raja-raja, telah memberi kita Ante Pavelic dan menggerakkan pemimpin orang yang bersahabat dan sekutu, Adolf Hitler, untuk menggunakan pasukannya yang berjaya untuk menyebarkan penindas kita. Maha Suci Tuhan, rasa terima kasih kami kepada Adolf Hitler dan kesetiaan kepada Poglavnik kami, Ante Pavelic. & Quot

Penglibatan paderi Katolik sama ada dalam penyertaan aktif atau dalam memberkati penglibatan Ustashi dalam Holocaust didokumentasikan dengan baik. Stepinac sendiri mengetuai jawatankuasa yang bertanggung jawab atas paksa & "penukaran" kepada Katolik Roma di bawah ancaman kematian, dan juga merupakan Vicar Apostolik Tertinggi Tentera Ustashi, yang melakukan pembunuhan orang-orang yang gagal bertobat. Stepinac dikenali sebagai & # 039Father Confessor & # 039 kepada Ustashi dan terus-menerus menganugerahkan berkat Gereja Katolik kepada anggota dan tindakannya.

Sejak awal lagi, Vatikan tahu apa yang berlaku di Kroasia, dan pastinya diketahui oleh Pius XII ketika dia menyambut Pavelic di Vatican - hanya empat hari selepas pembunuhan di Glina. Dalam lawatan ini, Pavelic mempunyai penonton & quotdevotional & quot dengan Pius XII, dan Vatikan memberikan pengiktirafan de-facto terhadap fasis Kroasia sebagai & quot; penentangan terhadap komunisme & quot- walaupun kenyataan bahawa Vatikan masih mempunyai hubungan diplomatik dengan Yugoslavia. Cornwell memperhatikan bahawa sejak awal diketahui bahawa Pavelic adalah & # 39; diktator quototalitarian & quot; pelopor Hitler dan Mussolini & quot; bahawa dia telah meluluskan undang-undang rasis dan anti-Semit, dan bahawa dia & # 39; telah melakukan penukaran kuat dari Ortodoks ke Kristian Katolik & quot. Dengan berkesan, bagi pihak Hitler dan Mussolini, Paus telah & # 39; memegang kain tangan Pavelic & # 039s dan mengurniakan berkat kepausannya kepada negara boneka baru Kroasia. Oleh itu, dapat dikatakan, bahawa Kardinal Katolik di Vatikan adalah kaki tangan Holocaust di Yugoslavia dan pemusnahan negara-negara Yahudi, Serb dan Roma. Memang, ramai anggota paderi Katolik Kroasia mengambil bahagian & quot; dalam bahagian Holocaust.

Salah seorang anggota gereja Katolik terkemuka di Kroasia adalah kolaborator Nazi Uskup Agung Alojzije Stepinac. Ketika dia bertemu Pavelic pada 16 April 1941, dia kemudian menyatakan bahawa dia telah berjanji bahawa dia akan & quot; tidak menunjukkan toleransi & quot & quot; kepada gereja Serbia Ortodoks-yang memberi Stepinac kesan bahawa Pavelic & quot; adalah Katolik yang tulus & quot. Menjelang bulan Jun 1941, ketika unit tentera Jerman melaporkan bahawa & quot; Ustashe telah menjadi marah & quot; membunuh Serb, Yahudi dan Roma, imam Katolik, terutama Franciscans mengambil bahagian utama dalam pembantaian, seperti yang ditunjukkan oleh Cornwell:

& quotPriests, selalu Franciscans, mengambil bahagian utama dalam pembunuhan beramai-ramai. Ramai, berkeliling bersenjata dan melakukan aksi pembunuhan mereka dengan semangat. Seorang Bapa Bozidar Bralow, yang terkenal dengan senapang mesin yang menjadi teman tetapnya, dituduh melakukan tarian di sekitar mayat 180 orang Serbia yang dibantai di Alipasin-Most. Individu Fransiskus membunuh, membakar rumah, memecat kampung, dan membuang kawasan desa Bosnia di kepala kumpulan Ustashe. Pada bulan September 1941, seorang wartawan Itali menulis tentang seorang Fransiskan yang telah dia saksikan di selatan Banja Luka mendesak kumpulan Ustashe dengan salibnya. & Quot (hlm. 254).

Sudah jelas sekarang, bahawa anggota Katholik Katolik lain di Eropah juga mengetahui mengenai pembunuhan beramai-ramai itu. Pada 6 Mac 1942, seorang Kardinal Perancis Eugène Tisserant, yang yakin akan Paus kepada wakil Kroasia ke Vatikan:

& quot; Saya tahu sebenarnya, bahawa orang-orang Fransiskus itu sendiri, seperti Bapa Simic dari Knin, yang telah mengambil bahagian dalam serangan terhadap penduduk Ortodoks sehingga dapat memusnahkan, Gereja Ortodoks. Dengan cara yang sama, anda menghancurkan Gereja Ortodoks di Banja Luka. Saya tahu pasti bahawa orang-orang Fransiskus di Bosnia dan Herzegovina telah bertindak keji, dan ini menyakitkan saya. Perbuatan sedemikian tidak boleh dilakukan oleh orang yang berpendidikan, berbudaya, beradab, apalagi oleh imam & quot. (hlm 259)

Gereja Katolik memanfaatkan sepenuhnya kekalahan Yugoslavia pada tahun 1941 untuk meningkatkan kekuatan dan jangkauan agama Katolik di Balkan - Stepinac telah menunjukkan penghinaan terhadap kebebasan beragama dengan cara yang bahkan dikatakan oleh Cornwell & # 39; s sama dengan keganasan & keganasan terhadap Yahudi Yugoslavia & # 039s , Serb dan Roma. Bagi pihaknya, Paus & quot; tidak pernah kecuali baik & ampun & quot; kepada para pemimpin dan perwakilan fasis Kroasia - pada bulan Julai 1941 dia menyambut seratus anggota pasukan polis Kroasia yang diketuai oleh ketua polis Zagreb pada bulan Februari 1942, dia memberikan penonton untuk Ustashe kumpulan pemuda yang mengunjungi Rom, dan dia juga menyambut perwakilan pemuda Ustashe yang lain pada bulan Disember tahun itu. Paus menunjukkan warna aslinya ketika pada tahun 1943 dia memberitahu seorang wakil kepausan Kroasia bahawa dia:

& quot; Mengecewakan bahawa, terlepas dari segalanya, tidak ada yang ingin mengakui satu-satunya musuh Eropah yang nyata dan utama, tidak ada perang salib komunal menentang Bolshevisme yang telah dimulai & quot (hlm. 260)

Stepinac untuk satu, nampaknya telah menjadi penyokong penuh penukaran paksa - bersama dengan banyak uskupnya, salah seorang yang menggambarkan kedatangan Kroasia fasis sebagai & kuota kesempatan yang baik bagi kita untuk membantu Croatia menyelamatkan jiwa yang tak terhitung jumlahnya & quot - Yugoslavia & # 039s majoriti bukan Katolik. Sepanjang perang, para uskup Kroasia tidak hanya menyokong penukaran paksa, mereka tidak pernah, pada akhirnya, memisahkan diri dari rejim Pavelic, apalagi mengecamnya atau mengancam untuk mengucilkannya atau anggota kanan lain dari rejim itu. Sebenarnya, sebelum Yugoslavia diserang, Stepinac telah memberitahu Bupati Pangeran Paul dari Yugoslavia pada bulan April 1940:

& quot; Yang paling ideal adalah orang Serbia kembali kepada kepercayaan ayah mereka, iaitu menundukkan kepala di hadapan wakil Kristus (Paus). Kemudian akhirnya kita dapat bernafas di bahagian Eropah ini, kerana Byzantinisme telah memainkan peranan yang menakutkan dalam sejarah bahagian dunia ini & quot (hlm. 265).

Paus lebih baik mengetahui keadaan di Yugoslavia daripada dia mengenai kawasan lain di Eropah. Delegasi kerasulannya, Marcone, adalah pelawat tetap ke Croatia, melakukan perjalanan dengan pesawat tentera antara Rom dan Zagreb. Cornwell menggambarkan Marcone - yang merupakan perwakilan peribadi Popes di Kroasia - sebagai & amatur yang muncul untuk berjalan sepanjang era haus darah & quot (hlm. 257).

Vatikan juga akan mengetahui siaran BBC yang kerap di Kroasia, yang mana yang berikut (yang dipantau oleh Negara Vatikan), pada 16 Februari 1942, adalah tipikal:

& quot; Kekejaman terburuk yang dilakukan di persekitaran uskup agung Zagreb [Stepinac]. Darah saudara-saudara mengalir di sungai-sungai. Orang-orang Ortodoks dipaksa masuk agama Katolik dan kita tidak mendengar pemberontakan suara uskup agung. Sebaliknya dilaporkan bahawa dia mengambil bahagian dalam perarakan Nazi dan Fasis & quot (hlm. 256).

Dan, menurut Dedijer:

Sepanjang keseluruhan perang di lebih dari 150 surat khabar dan majalah, gereja membenarkan negara fasis di bawah Pavelic sebagai karya Tuhan.

Ramai paderi Katolik Rom melayani negeri Ustasha dengan jawatan tinggi. Paus melantik wakil tentera tertinggi untuk Croatia. Yang terakhir memiliki pendeta lapangan di setiap unit tentera Ustasha. Tugas pendeta ladang ini terdiri antara lain untuk berulang kali pergi ke unit Ustasha dalam pembunuhan besar-besaran mereka terhadap populasi petani. Orang-orang terhormat dari Gereja Katolik Roma dan negara Ustasha bersama-sama menganjurkan penukaran besar-besaran penduduk Serbia Ortodoks. Ratusan gereja Ortodoks di Serbia dijarah dan memusnahkan tiga orang kenamaan tertinggi dan dua ratus ulama dibunuh dengan darah dingin, selebihnya para pendeta diasingkan. Di kem konsentrasi Jasenovac, ratusan ribu orang Serbia dibunuh di bawah perintah paderi Katolik Rom.

Utusan kepausan Marcone berada di Kroasia selama ini. Dia membenarkan secara diam-diam semua perbuatan jahat itu dan membiarkan gambar dirinya bersama Pavelic dan komandan Jerman disiarkan di surat khabar. Selepas lawatan ke Paus Pius XII, Ante Pavelic bertukar ucapan Krismas dan Tahun Baru dengan dia yang disiarkan di akhbar Ustasha.

Pavelic melarikan diri ke Argentina yang menyamar sebagai imam Katolik

Gereja Katolik tidak hanya terlibat rapat dengan gerakan Ustasha di masa perang Kroasia, ia juga membantu banyak penjahat perang Nazi melarikan diri pada akhir perang, termasuk Ante Pavelic, yang melarikan diri ke Argentina melalui Vatikan dan & quot quotlines & quot of the Vatican. Pada pertengahan tahun 1986, pemerintah A.S. mengeluarkan dokumen agensi pengintipan pengintipan mereka, OSS. Ini menunjukkan bahawa Vatikan telah mengatur rute penerbangan selamat dari Eropah ke Argentina untuk Pavelic dan dua ratus penasihatnya dikenali dengan nama. Fasis sering bersembunyi semasa penerbangan mereka di biara dan dalam banyak keadaan menyamar sebagai biksu Fransiskan (Pavelic sendiri melarikan diri menyamar sebagai imam Katolik).

Juga, pada akhir perang, Ustashe menjarah sekitar $ 80 juta dari Yugoslavia, yang sebahagian besarnya terdiri daripada syiling emas. Di sini sekali lagi, mereka mempunyai kolaborasi total Vatikan, yang menurut Cornwell termasuk tidak hanya keramahtamahan institusi agama Kroasia yang pontifikal (Kolej San Girolamo degli Illirici di Roma), tetapi juga penyediaan kemudahan penyimpanan dan perkhidmatan simpanan selamat untuk Perbendaharaan Ustashe. Semasa perang, Kolej San Girolamo menjadi rumah bagi para paderi Kroasia yang menerima pendidikan teologi yang ditaja oleh Vatikan - setelah perang, ia menjadi markas untuk Ustashe bawah tanah pascaperang, memberikan penjenayah perang Kroasia dengan jalan keluar ke Amerika Latin.

Tokoh terkemuka di Kolej San Girolamo adalah pendeta Kroasia dan penjahat perang Nazi, Bapa Krunoslav Draganavic - yang pernah digambarkan oleh pegawai perisik A.S. sebagai Pavelic & # 039s & quotalter ego & quot. Kedatangannya di Rom pada tahun 1943 adalah untuk menyelaraskan aktiviti Itali-Ustashe, dan setelah perang, dia adalah tokoh utama dalam mengatur jalan keluar untuk Nazi & # 039s ke Argentina. Ia kemudian mendakwa bahawa anggota CIA mengatakan bahawa dia telah dibenarkan menyimpan arkib legasi Kroasia di dalam Vatikan, serta barang-barang berharga yang dibawa keluar dari Yugoslavia dengan melarikan diri dari Ustashe pada tahun 1945.

Pembunuh massa Nazi yang paling terkenal yang melalui Kolej San Girolamo adalah Klaus Barbie, yang dikenali sebagai Butcher of Lyons, ketua polis Gestapo di kota Perancis itu antara tahun 1942 dan 1944, yang telah menyeksa dan membunuh orang Yahudi dan anggota Perancis rintangan.Barbie tinggal di bawah perlindungan Draganavic di San Girolamo dari awal 1946 hingga akhir 1947, ketika US Counter Intelligence Corp membantunya melarikan diri ke Amerika Latin. Seorang lagi penjenayah perang Nazi, Franz Stangl, komandan kem kematian Treblinka dibantu dengan kertas palsu dan tempat persembunyian di Rom oleh Uskup simpati Nazi Alois Hudal. Draganavic diusir dari San Girolamo beberapa hari selepas kematian Paus Pius XII pada Oktober 1958.

Walaupun benar bahawa individu Katolik mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyelamatkan orang Yahudi, Roma dan Serb dari Holocaust, Gereja Katolik, sebagai entiti, tidak. Vatican juga membantu ribuan penjenayah perang Nazi seperti Adolph Eichmann, Franz Stangl (komandan Treblinka), Walter Rauf (penemu ruang gas & quotmobile & quot), dan Klaus Barbie (the & quotButcher of Lyons & quot). Paus Pius XII secara peribadi membenarkan penyeludupan penjenayah perang Nazi, yang diarahkan oleh penasihat politiknya Giovanni Montini (yang kemudian menjadi Paus Paul VI). Tidak lama sebelum wafatnya di Madrid pada tahun 1959, Paus John XXIII memberikan restu istimewa kepada Pavelic. Di atas katil kematiannya, Pavelic memegang karangan bunga yang merupakan hadiah peribadi dari Paus Pius XII dari tahun 1941.
Stepinac didapati bersalah kerana bekerjasama

Selepas perang Stepinac ditangkap oleh pemerintah Yugoslavia dan dijatuhi hukuman penjara 17 tahun kerana melakukan jenayah perang. Perbarisan saksi pendakwaan pada perbicaraannya di Zagreb memberi kesaksian pada 5 Oktober 1946, bahawa paderi Katolik yang bersenjatakan pistol keluar untuk memurtadkan orang Serb Ortodoks dan membantai mereka. Dalam satu kejadian, seorang saksi mengatakan 650 orang Serbia dibawa ke sebuah gereja dengan alasan palsu, dan kemudian ditikam dan dipukul hingga mati oleh anggota Ustashi setelah pintu dikunci. Stepinac dihukum atas semua tuduhan utama membantu Paksi, boneka Nazi dari Ante Pavelic, dan memuliakan Ustashi di akhbar Katolik, surat pastoral, dan pidato. Dia akhirnya mati di bawah tahanan rumah pada tahun 1960 setelah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup kerana bekerjasama dengan pemerintah komunis pasca perang di Yugoslavia.

Siasatan oleh Suruhanjaya Kejahatan Perang Yugoslavia membuktikan bahawa Stepinac telah memainkan peranan utama dalam konspirasi yang membawa kepada penaklukan dan pemecahan Kerajaan Yugoslavia pada tahun 1941. Selanjutnya terbukti bahawa dia telah berperanan dalam memerintah negara boneka Nazi. dari Kroasia, bahawa banyak anggota padanya mengambil bahagian secara aktif dalam kekejaman dan pembunuhan besar-besaran, dan, akhirnya, bahawa mereka berkolaborasi dengan musuh hingga ke hari terakhir pemerintahan Nazi, dan berlanjutan setelah pembebasan bersekongkol menentang Rakyat Persekutuan yang baru dibuat Republik Yugoslavia.

Stepinac hanya menjalani hukuman penjara selama beberapa tahun kerana propaganda anti-Komunis Vatican mengenai & quot; memerangi syahid & quot; dan penganjuran mereka & quotCardinal Stepinac Associations & quot yang melobi pembebasannya.

Yahudi dan Serbia mengatakan bahawa Stepinac adalah kolaborator Nazi. Penyokong Katolik mendakwa dia pada awalnya menyokong rejim itu, tetapi kemudian menarik sokongannya kerana pelaksanaan besar-besaran dan penukaran paksa penganut Kristian Ortodoks kepada Katolik - walaupun sedikit bukti yang dapat diperlihatkan mengenai hal ini.

Uskup Agung Stepinac dibunuh oleh Paus John Paul II di Kroasia pada Oktober 1998. Setelah penggantian negara-negara dari Yugoslavia pada tahun 1991, rejim Tudjman ultra-Bangsa di Kroasia menamakan semula sebuah kampung di Krajina setelahnya. Almarhum Presiden Tudjman sendiri tercatat mengatakan bahawa dia & # 39; yakin bahawa isterinya tidak mempunyai darah Yahudi atau Serbia & quot; Ironinya, tidak seperti Pavelic sendiri, yang isterinya nampaknya Yahudi (ibu mertua Pavelic & # 039s, Ivana Herzfeld dikatakan Yahudi)

Seperti Nazi Perancis Jean-Marie Le Pen (yang menggambarkan Holocaust sebagai & quot; perincian sejarah & quot & quot;), Tudjman juga menjadi ahli revisionis Holocaust. Dalam bukunya Wastelands of History, dia mempertanyakan kebenaran di sebalik Holocaust dan bergerak untuk menutupi peranan rejim Ustashe dalam tempoh paling gelap dalam sejarah Kroasia & # 039s. Lebih buruk lagi, Tudjman memulihkan penjahat perang fasis dan memberi mereka pingat, dan, seperti dalam kasus Stepinac, memiliki jalan-jalan yang dinamai.

Pada dua kesempatan pada tahun 1970 dan 1994, percubaan dilakukan kepada Yad Vashem Holocaust untuk menambahkan Stepinac ke dalam & quotList of the Righteous & quot - yang merangkumi orang-orang seperti Oskar Schindler, tetapi ini ditolak. Menariknya, permintaan itu dikirim oleh warga Yahudi swasta dari Croatia dan bukan organisasi Yahudi rasmi di Croatia, yang tidak pernah mengirim permintaan seperti itu. Menjelaskan penolakan itu, seorang pegawai Yad Vashem menjelaskan bahawa:

& quot; Orang-orang yang menolong orang-orang Yahudi tetapi secara bersamaan bekerjasama atau dikaitkan dengan rejim Fasis yang mengambil bahagian dalam penganiayaan orang-orang Yahudi yang diatur oleh Nazi, boleh didiskualifikasi untuk gelaran Righteous & quot.

Sambungan Nazi ke Perintah Fransiskan terbongkar berhampiran Medjugorje, Bosnia

Perintah Fransiskan selalu menolak bukti hubungannya dengan perang Ustasha di Croatia. Mereka bertindak sebagai fasilitator dan orang tengah dalam memindahkan kandungan Perbendaharaan Ustasha dari Croatia ke Austria, Itali dan akhirnya Amerika Selatan setelah perang. Semasa pendudukan Nazi di Bosnia, orang-orang Fransiskus terlibat rapat dengan rejim Ustashe. Tidak jauh dari Medjugorje di Bosnia (di mana Perawan Maria dikatakan melakukan penampilan malam untuk puluhan ribu jemaah Katolik Roma), adalah biara Fransiskan di Sirkoi Brijeg yang menjadi pusat tuduhan yang mengaitkannya dengan kehilangan Ustashe perbendaharaan selepas perang.

Di Mahkamah Persekutuan San Francisco pada bulan November 1999, dalam apa yang digambarkan sebagai & # 39; bukti & quot; & quot; hubungan Nazi Franciscan, diperoleh ketika jurukamera yang bekerja untuk Phillip Kronzer (yang telah membantu mengungkap mitos Medjugorje) memperoleh kemasukan ke Biara dan memfilmkan sebuah kuil rahsia yang menghormati yang Ustashe. Sebuah plak yang didedikasikan untuk para bhikkhu Fransiskan yang merupakan anggota Ustasha difilemkan bersama sebuah kuil besar yang melapisi dinding yang lengkap dengan gambar-gambar tentera Ustasha yang berpakaian seragam Nazi. Nasihat, & quotKenali kami, Kami adalah milik anda & quot dapat dilihat dengan jelas dalam rakaman video. Pada lawatan kemudian ke biara, kuil itu telah dibongkar tetapi kaset video menyimpan bukti dan kini telah disediakan oleh Yayasan Kronzer.
Fail Era Perang Dingin Boleh Memegang Kunci Tuntutan Holocaust

Tuntutan Akta Kebebasan Maklumat diajukan pada bulan Ogos 2000 di San Francisco, AS oleh peguam California Jonathan Levy dan Tom Easton terhadap Tentera A.S. dan CIA. Easton dan Levy juga sedang menuntut tuntutan era Holocaust terhadap Bank Vatikan dan Perintah Fransiskan mengenai hilangnya perbendaharaan Nazi Kroasia Perang Dunia II termasuk emas, perak, dan permata yang dijarah dari mangsa kem konsentrasi di Kroasia dan Bosnia, terutama orang Serb, Yahudi, dan Gipsi.

Para peguam meminta pembebasan lebih dari 250 dokumen dari fail Draganavic. Dia sekarang dianggap sebagai salah satu pengendali utama yang disebut Vatican & quotratline & quot yang menyeludup Nazi dan barang rampasan mereka ke Amerika Selatan antara tahun 1945 dan akhir 1950 & # 039s. Penerima keuntungan termasuk Adolf Eichman, Klaus Barbie & "tukang daging Lyons" dan pembunuh besar-besaran Croatia yang terkenal Ante Pavelic serta ribuan Nazi dan kolaborator yang kurang dikenali.

Walaupun fail dikeluarkan pada tarikh akhir dari awal kes Barbie pada tahun 1983, inti dokumen tetap dirahsiakan atas alasan "keselamatan nasional." Ini adalah dokumen-dokumen ini yang diinginkan oleh peguam dari Tentera Darat dan CIA. Mereka menggambarkannya sebagai & # 39; pendeta & quot; menteri yang dituduh telah bekerja di pelbagai masa untuk perkhidmatan rahsia Croatia, Vatican, Soviet Union, dan Yugoslavia serta perisik Britain dan Amerika.

Peguam mengatakan bahawa dokumen yang dirahsiakan itu, yang berusia lebih dari 40 tahun sangat memalukan orang Amerika, Inggeris, dan Vatikan dan memegang kunci skim pencucian wang multinasional yang menggunakan barang rampasan mangsa Holocaust untuk membiayai operasi era Perang Dingin secara rahsia. Kesatuan Soviet dan sekutunya.


Panggilan baru untuk permintaan maaf Gereja Katolik setelah kuburan besar-besaran anak-anak Orang Asli yang dijumpai di Kanada

Sebuah kumpulan Orang Asli Kanada mengumumkan rancangan Sabtu untuk mengenal pasti jenazah 215 kanak-kanak, ada yang berumur tiga tahun, yang dikebumikan di lokasi bekas sekolah kediaman, menurut CBC News.

Gambar yang besar: Penemuan peninggalan anak-anak Tk'emlups te Secwépemc First Nation telah memperbaharui seruan agar Gereja Katolik Roma meminta maaf atas peranannya dalam dasar Kanada pada abad ke-19 dan ke-20 yang menyaksikan anak-anak Orang Asli dikeluarkan dari keluarga untuk menghadiri negeri- sekolah kediaman yang dibiayai.

Dapatkan berita pasaran yang sesuai dengan masa anda dengan Axios Markets. Langgan secara percuma.

Sebilangan besar daripada hampir 150,000 kanak-kanak yang bersekolah di sekolah dari tahun 1883 hingga 1996 untuk & quot; menyamai & quot; menjadi masyarakat Kanada kulit putih menghadapi pengabaian dan penganiayaan, kerana bahasa dan budaya mereka dilarang, laporan Washington Post.

Pemerintah Kanada meminta maaf pada tahun 2008, mengakui bahawa penderaan fizikal dan seksual di sekolah semakin berleluasa.

Perincian: Tk & # 39emlups te Secwépemc First Nation Chief Rosanne Casimir dalam satu kenyataan mengumumkan penemuan itu pada hari Khamis, & quot; Untuk pengetahuan kami, kanak-kanak yang hilang ini adalah kematian tanpa dokumen. & Quot

Dia mengatakan dalam satu pernyataan kemudian bahawa lebih banyak mayat dapat ditemui kerana tidak semua kawasan telah dicari di Sekolah Kediaman India Kamloops - yang dijalankan oleh Gereja Katolik dari tahun 1890 hingga 1969 sebelum pemerintah Kanada mengambil alih pentadbirannya sehingga sekolah ditutup di 1978.

Ketua Perhimpunan Pertubuhan Bangsa-bangsa Pertama Terry Teegee memberitahu CBC bahawa pakar forensik akan bergabung dengan BC Coroners Service dan Royal B.C. Muzium untuk pengenalan diri.

Perdana Menteri Trudeau tweet pada hari Jumaat bahawa penemuan itu & quot; peringatan yang menyakitkan dari bab gelap dan memalukan sejarah negara kita. & Quot

Perhatian: Gereja Katolik Roma telah menolak untuk meminta maaf atas peranannya dalam apa yang didapati oleh Suruhanjaya Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada pada tahun 2015 sebagai genosida budaya, walaupun Trudeau menulis surat kepada Paus Francis untuk memintanya.

Suruhanjaya Kebenaran dan Rekonsiliasi telah mendesak paus untuk meminta maaf, tetapi pengarah eksekutif Pertubuhan Penyayang Anak dan Keluarga Bangsa-Bangsa Pertama Cindy Blackstock menyatakan pada hari Jumaat bahawa & quot; Gereja Katolik masih belum melakukan itu, dan benar-benar menerima tanggungjawab penuh untuk pembayaran balik kepada keluarga, & quot per CTV Berita.

& quot; Agar sesuatu yang perlu kita teliti ke dalam Gereja Katolik untuk dilakukan, untuk menerimanya & quot, akauntabiliti, kata Blackstock.

Apa yang mereka katakan: Uskup Agung Vancouver J. Michael Miller mengatakan dalam satu kenyataan kepada CTV News, & quot; Kami berjanji untuk melakukan apa sahaja yang kami mampu untuk menyembuhkan penderitaan itu. & Quot

Antara garis: Walaupun belum diketahui bagaimana kanak-kanak itu mati, & quot; kemalangan, kebakaran dan penyakit berjangkit di sekolah-sekolah kediaman semuanya menyumbang kepada kematian yang tinggi, yang dianggarkan oleh Suruhanjaya Kebenaran dan Pendamaian lebih daripada 4,000 kanak-kanak, & quot; catatan Washington Post.

Catatan editor: Artikel ini telah dikemas kini dengan perincian baru.

Lagi dari Axios: Daftar untuk mendapatkan trend pasaran terkini dengan Axios Markets. Langgan secara percuma


Katolik dan & # 8220Usury & # 8221: Sejarah Tragis

Apa yang menjadikan "pengajaran sosial" berbeza dengan magisterium kepercayaan dan moral Gereja Katolik? Sebilangan besar yang terakhir diselesaikan pada awal sejarah Gereja, dengan perkembangan yang datang dari masa ke masa sebagai penjelasan halus dan penerapan kebenaran abadi yang teliti.

Pengajaran sosial (termasuk ekonomi) berbeza. Ini telah melalui banyak pergolakan dan perubahan sepanjang sejarah Gereja, bahkan pembalikan lengkap, yang kebanyakannya adalah perkembangan sejarah yang selari.

Salah satu kes yang paling jelas adalah pinjaman dengan faedah. Ia dikutuk sejak tahun-tahun awal iman, tetapi kecaman ini berakhir pada abad ke-16, diliberalisasikan oleh undang-undang pada abad ke-18, dan hari ini bahkan tidak menjadi isu. Ia sama sekali tidak dibincangkan selain daripada peringatan tidak wajar terhadap riba (dan apa perbezaan antara faedah dan riba sebenarnya tidak pernah dinyatakan).

Sama seperti tahun 1912 Ensiklopedia Katolik berkata: Gereja "mengizinkan praktik pinjaman secara bunga, iaitu, dia mengizinkan penipuan, tanpa seseorang harus bertanya apakah, ketika meminjamkan wangnya, dia telah mengalami kerugian atau kehilangan keuntungan, dengan syarat dia menuntut bunga yang sederhana untuk wang yang dipinjamkannya. "

Pandangan ini sama dengan pembalikan sepenuhnya pandangan yang berlaku dari zaman Patristik hingga abad pertengahan yang tinggi. Selama bertahun-tahun ini, Gereja bertentangan dengan institusi kepentingan & # 8211 berbanding Islam atau bahkan lebih. Ini hanya mula berubah dengan perkembangan institusi kewangan yang canggih pada usia pertengahan yang tinggi. Ini memungkinkan para teolog untuk mempertimbangkan topik ini dengan lebih teliti dan menyedari bahawa minat tidak berbeza dari harga apa pun di pasaran & sesuatu yang boleh dirundingkan secara bebas oleh pihak-pihak yang terlibat dan mencerminkan perubahan keadaan penawaran dan permintaan.

Salah satu pernyataan awal mengenai kepentingan datang dari Majlis Nicea, yang berusaha untuk membanteras amalan jahat di kalangan paderi, di antaranya meminjamkan wang dengan keuntungan. Majlis mengecam ini dan cubaan lain untuk "keuntungan yang tidak terhormat."

Itu tentunya ajaran yang bijak, yang diperlukan untuk menghentikan rasuah, tetapi ada sedikit masalah. Dewan memperluas mandatnya melampaui imamat dan menyiratkan bahawa praktik itu salah secara universal. Ia menambahkan bukti tulisan suci dari Mazmur bahawa minat itu sendiri tidak bermoral. "Dia yang tidak mengeluarkan uangnya untuk meminjam [bunga], dan tidak mengambil suap terhadap orang yang tidak bersalah: Dia yang melakukan perkara-perkara ini tidak akan dipindahkan selamanya." Implikasinya adalah bahawa peraturan yang berkaitan dengan pendeta benar-benar mencerminkan prinsip sosial umum.

Dan dengan demikian memulakan sejarah tragis perang 1000 tahun Gereja Katolik terhadap faedah dan profesion pinjaman wang. Dan ini memang perang yang pelik, yang dilakukan dengan sedikit atau tidak asas dari kitab suci (perkara di atas hampir tidak mencukupi). Menyerang pemberi pinjaman sebagai bidaah bertentangan dengan urusan komersial biasa. Itu bahkan bertentangan dengan perumpamaan Yesus tentang bakat, yang menganggap dan memuji keberadaan pemberi pinjaman wang dan mengutuk kegagalan memberi mereka wang terbiar sebagai keuntungan.

Perang melawan kepentingan adalah perang terhadap logik ekonomi asas. Barang semasa lebih berharga daripada barang masa depan, jadi masuk akal bahawa orang yang menginginkan sesuatu lebih awal daripada kemudian, tetapi tidak mempunyai wang sekarang, cenderung membayar premium. Lebih jauh lagi, pinjaman selalu berisiko sehingga masuk akal bahawa harus ada ganjaran yang melekat pada risiko tersebut. Akhirnya, wang yang dipinjamkan tidak digunakan oleh pemilik dan oleh itu ada kos peluang yang akan dibayar dan pampasan untuk ini. Atas semua alasan ini dan banyak lagi, minat adalah bahagian biasa dalam masyarakat komersial yang damai.

Untuk memahami hal ini, adalah berguna untuk mempertimbangkan kes barter dalam masyarakat yang sangat miskin. Katakan anda mempunyai dua ekor ayam tetapi hanya memerlukan seekor ayam. Seorang rakan datang dan menginginkan yang lain tetapi tidak mempunyai wang. Dia menawarkan kentang & # 8211 tawaran yang sangat buruk secara keseluruhan untuk perdagangan satu lawan satu. Tetapi, walaupun begitu, anda mahu dia memiliki ayam itu dan anda tidak memerlukannya, jadi anda mencadangkannya. Dia dapat memilikinya jika dia memberi anda beberapa telur dari ayam selama satu bulan. Selepas itu, dia dapat ayam itu.

Awak gembira. Dia gembira. Semua orang menang. Tetapi mengapa telur premium? Dia mahukan ayam sekarang dan anda tidak memerlukannya sekarang. Oleh itu, dia membayar untuk memenuhi keperluannya yang lebih mendesak, dan anda dengan senang hati melepaskan kawalan ayam anda dengan syarat ada aliran pendapatan yang keluar daripadanya. Ini adalah cara minat bekerja dalam ekonomi barter. Benar, tidak ada wang yang terlibat tetapi prinsipnya sama dengan yang dianggap sebagai bahagian normal kehidupan komersial hari ini.

Dan sebenarnya, Gereja tidak pernah membantah perjanjian seperti ini. Lagipun, atas alasan apa yang mungkin dapat dilakukan seseorang? Ia saling menguntungkan dalam semua cara. Tidak ada yang dilarikan. Semua telus. Seseorang boleh mengatakan bahawa masyarakat jauh lebih baik dengan cara ini. Alternatifnya ialah satu orang tanpa makanan dan orang lain mempunyai sumber yang terbiar. Lebih baik mencapai tahap keharmonian sosial dengan perjanjian seperti ini daripada menyelesaikan dengan alternatif rendah diri.

Pengenalan wang kepada cerita tidak mengubah unsur moral. Ini kerana wang tidak lain hanyalah proksi untuk barang. Ini adalah kebaikan paling berharga dalam masyarakat, sesuatu yang diperoleh bukan untuk dimakan tetapi untuk memegang dan memperdagangkan barang lain. Wang juga berfungsi sebagai fungsi penyimpanan buku yang penting: anda tidak boleh sering menambahkan dan mengurangkan item barter (dan lembu, epal, dan iPad tidak dapat digabungkan) tetapi anda boleh memanipulasi angka dalam bentuk wang.

Tetapi atas sebab-sebab tertentu yang tidak diketahui, otak orang menjadi lemah ketika masalah wang muncul. Mereka menganggap bahawa sesuatu yang jahat pasti berlaku kerana pertukarannya menjadi rumit dan berkembang dengan baik. Bagaimana orang boleh menjadi kaya bukan dengan membuat sesuatu tetapi hanya dengan membuat arbitrase antara masa kini dan masa depan? Tidak ada yang disyaki secara moral mengenai amalan ini?

Sebelum Abad Pertengahan yang tinggi, jarang sekali kebanyakan orang mempunyai wang sama sekali. Sebilangan besar petani bekerja untuk makanan, dan menjual barang-barang yang mereka dapat secara langsung. Ekonomi adalah tempatan dan institusi kewangan hanya tersedia untuk yang sangat kaya dan berkuasa. Mengendalikan wang bukanlah pengalaman biasa bagi kebanyakan orang. Mungkin nampak bahawa jual beli wang itu sendiri adalah satu-satunya wilayah yang berdosa.

Dari sudut Katolik, ada isu tambahan yang menyangkut topik yang sukar: Yahudi. Mereka cenderung menjadi pemberi pinjaman wang. Ini menimbulkan masalah pada masa keprihatinan agama dan mazhab yang sengit. Sebenarnya, anda sering mendapati masalah ini muncul dalam undang-undang Gereja pada abad pertengahan: semua jenis larangan dan kelonggaran menamakan orang Yahudi secara khusus.

Kemudian pada Zaman Pertengahan, bermula pada abad ke-15, ekonomi mula berubah secara mendadak. Feudalisme memunculkan kapitalisme, uang dan kewangan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari yang semakin meningkat, dan pembelian dan peminjaman wang tidak terkecuali daripada aturan dalam kehidupan komersial yang mencapai jumlah penduduk yang semakin luas.

Umat ​​Katolik sendiri menjadi pemain besar dalam dunia kewangan tinggi yang baru muncul, terutama dengan keluarga perbankan Jacob Fugger, yang telah mengambil alih peranan dominasi ekonomi dari keluarga Medici yang berdagang terutama dalam politik.The Fuggers mengkhususkan diri dalam meminjamkan dan mengumpulkan, dan melakukannya atas perintah negara Papal & # 8211 yang menganggap saya tidak bermasalah dalam segala hal, tetapi juga kelihatan menghadapi masalah dari sudut pengajaran sosial.

Neo-Thomists inilah yang memulakan prosesnya merungkai pengajaran tradisional dan membersihkan jalan untuk mengesahkan kepentingan sepenuhnya. Langkah besar pertama dibuat oleh Conrad Summenhart (1465-1511), ketua teologi di Tubingen. Dia mula membuat pengecualian terhadap doktrin yang ketat. Dia menulis bahawa wang itu sendiri berbuah, barang yang boleh dibeli dan dijual seperti yang lain.

Apabila pemegang wang memberi pinjaman, dia akan menyerahkan sesuatu yang sebaliknya akan menguntungkan, jadi dia harus mendapat ganti rugi atas kerugiannya, sama seperti pedagang mana pun. Lebih-lebih lagi, kata Summerhart, adalah berguna untuk memikirkan wang yang dibayar sebagai pertukaran untuk perkhidmatan pinjaman sebagai barang yang berbeza daripada wang itu sendiri & # 8211, yang mungkin, sebagai hadiah yang diberikan kepada pemberi pinjaman sebagai tanda penghargaan. Summenhart tidak berusaha untuk melesenkan kepentingan tetapi dia mengatakan bahawa jika peminjam atau pemberi pinjaman tidak memikirkannya, ia dibenarkan. Oleh itu, minat dikurangkan menjadi fikiran dan bukannya fakta objektif. Ini menunjukkan kemajuan besar dalam pengajaran Gereja.

Langkah seterusnya dan terakhir dalam liberalisasi kepentingan diambil oleh Thomas De Vio, Cardinal Cajetan (1468-1534). Dia adalah teolog Katolik terkemuka pada zamannya, kegemaran Paus, dan pembela Katolik terhadap Martin Luther. Tulisannya mewakili yang paling canggih pada zamannya mengenai ekonomi. Dia benar-benar menyokong ajaran Summenhart dan mengambil langkah lebih jauh untuk mengatakan bahawa kontrak pinjaman apa pun sah sekiranya peminjam dan pemberi pinjaman menyetujuinya untuk menjangkakan beberapa keuntungan ekonomi. Dia dengan hati-hati membongkar tulisan St. Thomas mengenai topik itu dan menunjukkan bahawa itu adalah tepat bagi pemberi pinjaman yang melepaskan penggunaan hartanya untuk mengenakan bayaran perkhidmatan sebagai pertukaran.

Sejak zaman itu, tidak ada perbahasan yang nyata di Gereja mengenai persoalan ini. Ya, riba terus diperingatkan, walaupun tidak ada yang berusaha untuk membezakan antara minat dan riba. Mereka pernah dianggap sinonim hari ini, mereka dibezakan sebagai gambaran dari sikap berat sebelah yang berterusan terhadap pemberi pinjaman yang sepertinya memperlihatkan sikap lebih berhati-hati daripada amal dalam pekerjaan mereka. Tetapi dalam praktiknya, tidak ada perbezaan yang jelas. Lebih-lebih lagi, walaupun kadar pinjaman yang kelihatan terlalu berguna berfungsi dalam fungsi sosial: semakin tinggi kadar faedah, semakin banyak simpanan digalakkan dan pinjaman tidak digalakkan.

Buku John Noonan mengenai doktrin skolastik mengenai riba memaparkan semua perubahan ini dengan ketepatan yang luar biasa, dan memberikan teks sumber yang digunakan oleh sarjana doktrin ekonomi seperti Murray Rothbard dalam tulisan mereka sendiri. Mereka menunjukkan kemampuan Gereja yang luar biasa untuk belajar dan berkembang seiring dengan pengajaran sosialnya. Tidaklah mengejutkan untuk melihat perubahan yang halus bahkan dari satu kepausan yang lain, misalnya, telah mengejutkan banyak orang bahawa John Paul II lebih ramah terhadap institusi pasaran yang menjadi Benedict XVI.

Saya rasa ini tidak membingungkan. Ekonomi adalah sains, yang sangat terlambat untuk berkembang dalam sejarah idea. Itu bukan doktrin dan bukan moral, subjek yang diucapkan oleh Gereja dengan sempurna. Bagaimanapun, ekonomi bukanlah domain utama kompetensi Gereja, dan kadang-kadang garis yang memisahkan teori ekonomi dari iman dan moral boleh menjadi kabur. Sekiranya tidak ada yang lain, sejarah ini harus menanamkan sedikit kerendahan hati dari para guru Gereja, dan titik peringatan mengenai ekonomi dan sains lain.


Paus Pius XII, yang dituduh berdiam diri selama Holocaust, mengetahui bahawa orang Yahudi dibunuh, kata penyelidik

(Perkhidmatan Berita Agama) —Pembukaan rakaman masa perang Paus Pius XII yang ditunggu-tunggu hanya berlangsung seminggu sebelum wabak coronavirus menutup arkib Vatikan. Tetapi itu cukup lama untuk muncul dokumen yang mencerminkan buruk pada paus yang dituduh diam semasa Holocaust, menurut laporan yang diterbitkan.

Pada minggu itu sahaja, para penyelidik Jerman mendapati bahawa paus, yang tidak pernah secara langsung mengkritik pembunuhan Yahudi Nazi, tahu dari sumbernya sendiri mengenai kempen kematian Berlin sejak awal. Tetapi dia menyimpannya dari pemerintah A.S. setelah pembantu berpendapat bahawa orang Yahudi dan Ukraine - sumber utamanya - tidak boleh dipercayai kerana mereka berbohong dan berlebihan, kata para penyelidik.

Mereka juga mendapati bahawa Vatikan menyembunyikan ini dan dokumen sensitif lain mungkin untuk melindungi gambar Pius, satu penemuan yang akan memalukan Gereja Katolik Roma, yang masih berjuang untuk menutupi penderaan seksual ulama.

Laporan-laporan ini muncul dari Jerman, yang menempatkan tujuh orang penyelidik dari University of Münster yang pergi ke Rom walaupun terdapat krisis koronavirus di sana untuk pembukaan bersejarah makalah perang Pius pada 2 Mac. Penyelidik lain dari Amerika Syarikat dan Israel dijangka menghadiri pembukaan tetapi nampaknya tinggal di rumah kerana wabak.

Memimpin pasukan Jerman adalah Hubert Wolf, 60, seorang sejarawan Gereja Katolik yang telah melakukan penyelidikan di Arkib Rahsia Vatikan - yang kini disebut sebagai Arkib Apostolik - sejak zaman pelajarnya. Seorang pendeta Katolik dan pengarang produktif, dia menikmati reputasi sebagai penyelidik objektif dan penganalisis lisan.

"Kita harus memeriksa sumber-sumber yang baru ada," katanya kepada Kirche + Leben, mingguan Katolik di Münster, minggu lalu. "Sekiranya Pius XII keluar dari kajian sumber ini dengan lebih baik, itu bagus. Sekiranya dia kelihatan lebih teruk, kita juga harus menerimanya. "

Pius XII, yang mengetuai Gereja Katolik dari tahun 1939 hingga 1958 dan sekarang menjadi calon kanonisasi, adalah paus yang paling kontroversial pada abad ke-20. Kegagalannya mengecam Holocaust secara terbuka membuatnya mendapat gelaran "Hitler's paus," dan pengkritik selama beberapa dekad meminta agar arsip perangnya dibuka untuk diteliti.

Para pembela paus telah lama berpendapat bahawa dia tidak dapat berbicara dengan lebih jelas kerana takut akan reaksi balas Nazi, dan mereka menyebut keputusannya untuk menyembunyikan orang Yahudi di Vatikan dan di gereja-gereja dan biara-biara sebagai bukti perbuatan baiknya. Mereka menyatakan bahawa Vatikan telah menerbitkan siri 11 jilid dokumen yang dipilih dari arkibnya untuk membuktikan dirinya tidak bersalah.

Sebuah suruhanjaya Katolik-Yahudi yang dilancarkan pada tahun 1999 untuk menyelesaikan kes ini pecah dua tahun kemudian kerana Vatikan tidak akan membuka arkibnya, yang seharusnya dimeteraikan sehingga 2028.

Kini arkib telah dibuka, dan pasukan penyelidik Münster telah mula menerbitkan penemuan pertamanya yang tidak sesuai untuk Pius atau Gereja Katolik. Perinciannya agak rumit, tetapi kesimpulan Wolf cukup jelas.

Rangkaian peristiwa bermula pada 27 September 1942, ketika seorang diplomat A.S. memberikan laporan rahsia kepada Vatikan mengenai pembunuhan besar-besaran orang Yahudi dari Ghetto Warsawa. Dikatakan kira-kira 100,000 telah dibantai di dan sekitar Warsawa dan menambah bahawa 50,000 lagi terbunuh di Lviv di Ukraine yang diduduki Jerman.

Laporan itu berdasarkan maklumat dari pejabat Geneva Agensi Yahudi untuk Palestin. Washington ingin mengetahui sama ada Vatikan, yang menerima maklumat dari umat Katolik di seluruh dunia, dapat mengesahkannya dari sumbernya sendiri. Sekiranya boleh, adakah Vatikan mempunyai idea tentang bagaimana mengumpulkan pendapat umum terhadap jenayah ini?

Arkib itu merangkumi catatan yang mengesahkan bahawa Pius membaca laporan Amerika. Ia juga mempunyai dua surat kepada Vatikan secara bebas yang menyokong laporan pembunuhan beramai-ramai di Warsaw dan Lviv, menurut para penyelidik.

Sebulan sebelum permintaan Amerika, uskup agung Katolik Yunani Lviv, Andrey Sheptytsky, telah mengirim surat kepada Pius yang menyebutkan 200,000 orang Yahudi yang dibantai di Ukraine di bawah pendudukan Jerman yang "benar-benar jahat".

Pada pertengahan bulan September, seorang ahli perniagaan Itali bernama Malvezzi memberitahu Monsignor Giovanni Battista Montini, Paus Paul VI yang akan datang, tentang "penyembelihan orang Yahudi yang luar biasa" yang dilihatnya semasa lawatannya ke Warsawa baru-baru ini. Montini melaporkan hal ini kepada atasannya, setiausaha negara Vatikan (mirip dengan perdana menteri), Kardinal Luigi Maglione.

Tetapi Vatikan memberitahu Washington bahawa ia tidak dapat mengesahkan laporan Agensi Yahudi.

Dasarnya, Wolf memberitahu mingguan Hamburg Die Zeit, adalah memo oleh pegawai lain di Sekretariat Negara, Angelo Dell'Acqua, yang kemudian menjadi kardinal. Dalam memo itu, dia memberi amaran agar tidak mempercayai laporan Yahudi itu kerana orang-orang Yahudi "mudah dibesar-besarkan" dan "Oriental" - rujukannya adalah Uskup Agung Sheptytsky - "sebenarnya bukan contoh kejujuran."

Memo itu ada dalam arkib tetapi tidak termasuk dalam siri 11 jilid dokumen masa perang yang diterbitkan oleh Vatikan untuk mempertahankan reputasi Pius. "Ini adalah dokumen utama yang telah disembunyikan dari kami kerana jelas anti-Semitik dan menunjukkan mengapa Pius XII tidak bersuara menentang Holocaust," kata Wolf kepada Kirche + Leben.


Peranan Gereja Katolik di Yugoslavia & # 039s holocaust - Seán Mac Mathúna, 1941-1945

Maklumat sejarah mengenai paderi Katolik dan ulama Muslim sebagai rakan setugas dalam pembunuhan penduduk Serbia, Yahudi dan Roma Yugoslavia semasa Perang Dunia Kedua.

Semasa Perang Dunia Kedua di Yugoslavia, paderi Katolik dan ulama Muslim menjadi rakan sekerja dalam pembunuhan beramai-ramai bangsa Serbia, Yahudi dan Roma. Dari tahun 1941 hingga 1945, rejim Ante Pavelic yang dipasang oleh Nazi di Kroasia telah melakukan beberapa kejahatan Holocaust yang paling dahsyat (dikenali sebagai Porajmos oleh Roma), membunuh lebih dari 800,000 warga Yugoslavia - 750,000 orang Serbia, 60,000 orang Yahudi dan 26,000 orang Roma . Dalam kejahatan ini, Ustasha Kroasia dan fundamentalis Muslim secara terbuka disokong oleh Vatikan, Uskup Agung Zagreb Kardinal Alojzije Stepinac (1898-1960), dan Mufti Besar Yerusalem Palestin, Haji Amin al-Husseini. Sebilangan besar mangsa rejim Pavelic di Kroasia terbunuh dalam kem kematian ketiga terbesar perang - Jasenovac, di mana lebih daripada 200,000 orang - terutamanya orang Serb Ortodoks menemui kematian mereka. Kira-kira 240,000 telah & quot; dibaptis & quot; menjadi kepercayaan Katolik oleh ulama fundamentalis di & quot; Kerajaan Katolik Kroasia & quot; sebagai sebahagian daripada dasar untuk & quot; membunuh sepertiga, mendeportasi sepertiga, menukar sepertiga & quot; Yugoslavia & # 039s Serb, Yahudi dan Roma di perang Bosnia dan Kroasia (The Yugoslav Auschwitz and the Vatican, Vladimar Dedijer, Anriman-Verlag, Freiburg, Jerman, 1988).

Pada 6 April 1941, Nazi Jerman menyerang Yugoslavia. Menjelang 10 April, fasis Kroasia yang diketuai oleh Ante Pavelic diizinkan oleh Hitler dan sekutunya Mussolini untuk menubuhkan negara boneka & quot yang bergantung & quot; Hitler memberikan status "Arya & quot" kepada Croatia kerana sekutu fasisnya mengukir Yugoslavia. Pavelic telah menunggu perkembangan ini sementara di bawah naungan Mussolini di Itali yang telah memberi mereka penggunaan kem latihan jarak jauh di sebuah pulau Aeolian dan akses ke stesen propaganda Radio Bari untuk siaran di seluruh Adriatik. Sebaik sahaja negara fasis baru di Kroasia dilahirkan, dan kempen pengganas berdarah dingin bermula, seperti yang dinyatakan oleh John Cornwell dalam bukunya Hitler & # 039s Pope: The Secret History of Pius XII (Viking, London, UK, 1999):

& quot (Itu) adalah tindakan & # 039 pembersihan etnik & # 039 sebelum istilah mengerikan itu menjadi mode, itu adalah percubaan untuk mewujudkan & # 039murni & # 039 Katolik Kroasia dengan penukaran, deportasi, dan pembasmian massa. Begitu mengerikan tindakan penyeksaan dan pembunuhan sehingga pasukan Jerman yang mengeras mendatangkan rasa ngeri mereka. Walaupun dibandingkan dengan pertumpahan darah baru-baru ini di Yugoslavia pada waktu penulisan, Pavelic & # 039s serangan terhadap orang-orang Serb Ortodoks tetap menjadi salah satu pembunuhan awam yang paling mengerikan yang diketahui sejarah & quot (hlm. 249)

Selanjutnya, seperti yang dicatat oleh Cornwell, Pius XII bukan saja & # 39; menyokong dengan baik & quot; nasionalisme Croat, dia, sebelum perang pada bulan November 1939, menggambarkan orang-orang Kroasia dalam pidatonya sebagai & quot; pos Kristian & & quot; siapa & quot; harapan masa depan yang lebih baik nampaknya tersenyum pada anda & quot. Pavelic dan Pope Puis XII & "sering bertukar telegram kordial" menurut Dedijer, salah seorang pada Tahun Baru & # 039s 1943, melihat Paus memberikan restu kepada Pavelic:

Segala sesuatu yang telah anda nyatakan dengan sangat hangat atas nama anda dan atas nama umat Katolik Kroasia, kami kembali dengan anggun dan memberikan anda dan seluruh rakyat Kroasia berkat kerasulan kami (Dedijer, hlm. 115).

Pada 25 April 1941, setelah perampasan kekuasaannya, Pavelic memutuskan bahawa semua penerbitan, naskah dan awam, naskah Cyrillic dilarang. Pada bulan Mei 1941, undang-undang anti-Semit diluluskan, yang mendefinisikan orang-orang Yahudi dengan istilah rasis, mencegah mereka berkahwin dengan & quotAryan & quot. Sebulan kemudian semua sekolah rendah dan prasekolah Ortodoks Serbia ditutup. Sebaik sahaja Pavelic mengambil alih kuasa, Gereja Katolik di Kroasia mula memaksa orang Serb Ortodoks untuk memeluk agama Katolik. Tetapi ini, seperti yang ditunjukkan oleh Cornwell, adalah kebijakan yang sangat selektif: fasis tidak berniat untuk membenarkan para imam Ortodoks atau anggota intelektual Serb ke dalam agama itu - mereka harus dimusnahkan bersama keluarga mereka. Namun, bagi orang-orang Serbia yang dipaksa masuk, tidak ada kekebalan atau perlindungan dari gereja Katolik ketika & quot; pertumpahan darah & quot; Ustashe bermula, seperti yang ditunjukkan oleh pidato yang dibuat oleh Nazi Kile Mile Budak, yang merupakan Menteri di Ustasha rejim di Gospic, Bosnia pada bulan Julai 1941:

Kita akan membunuh satu bahagian dari orang Serbia, yang lain kita akan menetap semula, dan selebihnya kita akan memeluk agama Katolik, dan dengan itu menjadikan orang Kroasia dari mereka (Dedijer, hlm. 130).

Budak sedang membicarakan sesuatu yang telah dimulai: Dalam contoh pembunuhan daging liar yang dilakukan di desa Glina pada 14 Mei 1941, ratusan orang Serb dibawa ke sebuah gereja untuk menghadiri upacara terima kasih yang wajib bagi negara fasis di Kroasia. Sebaik sahaja orang Serb berada di dalam, Ustashe memasuki Gereja yang hanya bersenjatakan kapak dan pisau. Mereka meminta semua yang hadir untuk mengemukakan sijil penukaran agama mereka kepada Katolik - tetapi hanya dua yang mempunyai dokumen yang diperlukan, dan mereka dibebaskan. Pintu gereja dikunci dan selebihnya disembelih.

Seperti orang-orang Yahudi, yang harus memakai Bintang Daud di depan umum, orang-orang Serbia dipaksa untuk memakai tali biru dengan huruf & quotP & quot (iaitu, Ortodoks) di lengan baju mereka. Rejim Nazi menetapkan bahawa orang-orang Roma akan & # 39; dikomersialkan sebagai orang Yahudi & quot; dan mereka dipaksa memakai baju besi kuning. (Sejarah Gipsi Eropah Timur dan Rusia, David M. Crowe, St. Martin & # 039s Griffin, New York, Amerika Syarikat, 1994).
Stepinac memberkati rejim Nazi boneka di Croatia

Semasa tentera Nazi memasang rejim Ustashi boneka pada bulan Mei 1941, Stepinac segera mengucapkan tahniah kepada Pavelic, dan mengadakan jamuan untuk merayakan penubuhan negara baru. Setelah perasmian Parlimen Ustasha, Pavelic menghadiri katedral Zagreb, di mana Stepinac mengucapkan doa khas untuk Pavelic dan memerintahkan 'Deum' yang khusyuk untuk dinyanyikan terima kasih kepada Tuhan atas penubuhan rejim baru. Pada bulan Mei 1941, Stepinac juga mengatur agar Pavelic diterima secara peribadi oleh Paus Pius XII di Roma di Vatikan, di mana pada kesempatan yang sama, dia menandatangani perjanjian dengan Mussolini. Setelah Pavelic berkuasa, Stepinac mengeluarkan Surat Pastoral yang memerintahkan paderi Kroasia untuk menyokong Negara Ustasha yang baru. Stepinac alter tercatat dalam buku hariannya pada 3 Ogos 1941 bahawa & quot; Holy See (Vatican) mengiktiraf de facto Negara merdeka Croatia & quot. Pada tahun yang sama, Stepinac sendiri menyatakan:

& quotGod, yang mengarahkan nasib bangsa dan menguasai hati Raja-raja, telah memberi kita Ante Pavelic dan menggerakkan pemimpin orang yang bersahabat dan sekutu, Adolf Hitler, untuk menggunakan pasukannya yang berjaya untuk menyebarkan penindas kita. Maha Suci Tuhan, rasa terima kasih kami kepada Adolf Hitler dan kesetiaan kepada Poglavnik kami, Ante Pavelic. & Quot

Penglibatan paderi Katolik sama ada dalam penyertaan aktif atau dalam memberkati penglibatan Ustashi dalam Holocaust didokumentasikan dengan baik. Stepinac sendiri mengetuai jawatankuasa yang bertanggung jawab atas paksa & "penukaran" kepada Katolik Roma di bawah ancaman kematian, dan juga merupakan Vicar Apostolik Tertinggi Tentera Ustashi, yang melakukan pembunuhan orang-orang yang gagal bertobat. Stepinac dikenali sebagai & # 039Father Confessor & # 039 kepada Ustashi dan terus-menerus menganugerahkan berkat Gereja Katolik kepada anggota dan tindakannya.

Sejak awal lagi, Vatikan tahu apa yang berlaku di Kroasia, dan pastinya diketahui oleh Pius XII ketika dia menyambut Pavelic di Vatican - hanya empat hari selepas pembunuhan di Glina. Dalam lawatan ini, Pavelic mempunyai penonton & quotdevotional & quot dengan Pius XII, dan Vatikan memberikan pengiktirafan de-facto terhadap fasis Kroasia sebagai & quot; penentangan terhadap komunisme & quot- walaupun kenyataan bahawa Vatikan masih mempunyai hubungan diplomatik dengan Yugoslavia. Cornwell memperhatikan bahawa sejak awal diketahui bahawa Pavelic adalah & # 39; diktator quototalitarian & quot; pelopor Hitler dan Mussolini & quot; bahawa dia telah meluluskan undang-undang rasis dan anti-Semit, dan bahawa dia & # 39; telah melakukan penukaran kuat dari Ortodoks ke Kristian Katolik & quot. Dengan berkesan, bagi pihak Hitler dan Mussolini, Paus telah & # 39; memegang kain tangan Pavelic & # 039s dan mengurniakan berkat kepausannya kepada negara boneka baru Kroasia. Oleh itu, dapat dikatakan, bahawa Kardinal Katolik di Vatikan adalah kaki tangan Holocaust di Yugoslavia dan pemusnahan negara-negara Yahudi, Serb dan Roma. Memang, ramai anggota paderi Katolik Kroasia mengambil bahagian & quot; dalam bahagian Holocaust.

Salah seorang anggota gereja Katolik terkemuka di Kroasia adalah kolaborator Nazi Uskup Agung Alojzije Stepinac. Ketika dia bertemu Pavelic pada 16 April 1941, dia kemudian menyatakan bahawa dia telah berjanji bahawa dia akan & quot; tidak menunjukkan toleransi & quot & quot; kepada gereja Serbia Ortodoks-yang memberi Stepinac kesan bahawa Pavelic & quot; adalah Katolik yang tulus & quot. Menjelang bulan Jun 1941, ketika unit tentera Jerman melaporkan bahawa & quot; Ustashe telah menjadi marah & quot; membunuh Serb, Yahudi dan Roma, imam Katolik, terutama Franciscans mengambil bahagian utama dalam pembantaian, seperti yang ditunjukkan oleh Cornwell:

& quotPriests, selalu Franciscans, mengambil bahagian utama dalam pembunuhan beramai-ramai. Ramai, berkeliling bersenjata dan melakukan aksi pembunuhan mereka dengan semangat. Seorang Bapa Bozidar Bralow, yang terkenal dengan senapang mesin yang menjadi teman tetapnya, dituduh melakukan tarian di sekitar mayat 180 orang Serbia yang dibantai di Alipasin-Most. Individu Fransiskus membunuh, membakar rumah, memecat kampung, dan membuang kawasan desa Bosnia di kepala kumpulan Ustashe. Pada bulan September 1941, seorang wartawan Itali menulis tentang seorang Fransiskan yang telah dia saksikan di selatan Banja Luka mendesak kumpulan Ustashe dengan salibnya. & Quot (hlm. 254).

Sudah jelas sekarang, bahawa anggota Katholik Katolik lain di Eropah juga mengetahui mengenai pembunuhan beramai-ramai itu. Pada 6 Mac 1942, seorang Kardinal Perancis Eugène Tisserant, yang yakin akan Paus kepada wakil Kroasia ke Vatikan:

& quot; Saya tahu sebenarnya, bahawa orang-orang Fransiskus itu sendiri, seperti Bapa Simic dari Knin, yang telah mengambil bahagian dalam serangan terhadap penduduk Ortodoks sehingga dapat memusnahkan, Gereja Ortodoks. Dengan cara yang sama, anda menghancurkan Gereja Ortodoks di Banja Luka. Saya tahu pasti bahawa orang-orang Fransiskus di Bosnia dan Herzegovina telah bertindak keji, dan ini menyakitkan saya. Perbuatan sedemikian tidak boleh dilakukan oleh orang yang berpendidikan, berbudaya, beradab, apalagi oleh imam & quot. (hlm 259)

Gereja Katolik memanfaatkan sepenuhnya kekalahan Yugoslavia pada tahun 1941 untuk meningkatkan kekuatan dan jangkauan agama Katolik di Balkan - Stepinac telah menunjukkan penghinaan terhadap kebebasan beragama dengan cara yang bahkan dikatakan oleh Cornwell & # 39; s sama dengan keganasan & keganasan terhadap Yahudi Yugoslavia & # 039s , Serb dan Roma. Bagi pihaknya, Paus & quot; tidak pernah kecuali baik & ampun & quot; kepada para pemimpin dan perwakilan fasis Kroasia - pada bulan Julai 1941 dia menyambut seratus anggota pasukan polis Kroasia yang diketuai oleh ketua polis Zagreb pada bulan Februari 1942, dia memberikan penonton untuk Ustashe kumpulan pemuda yang mengunjungi Rom, dan dia juga menyambut perwakilan pemuda Ustashe yang lain pada bulan Disember tahun itu. Paus menunjukkan warna aslinya ketika pada tahun 1943 dia memberitahu seorang wakil kepausan Kroasia bahawa dia:

& quot; Mengecewakan bahawa, terlepas dari segalanya, tidak ada yang ingin mengakui satu-satunya musuh Eropah yang nyata dan utama, tidak ada perang salib komunal menentang Bolshevisme yang telah dimulai & quot (hlm. 260)

Stepinac untuk satu, nampaknya telah menjadi penyokong penuh penukaran paksa - bersama dengan banyak uskupnya, salah seorang yang menggambarkan kedatangan Kroasia fasis sebagai & kuota kesempatan yang baik bagi kita untuk membantu Croatia menyelamatkan jiwa yang tak terhitung jumlahnya & quot - Yugoslavia & # 039s majoriti bukan Katolik. Sepanjang perang, para uskup Kroasia tidak hanya menyokong penukaran paksa, mereka tidak pernah, pada akhirnya, memisahkan diri dari rejim Pavelic, apalagi mengecamnya atau mengancam untuk mengucilkannya atau anggota kanan lain dari rejim itu. Sebenarnya, sebelum Yugoslavia diserang, Stepinac telah memberitahu Bupati Pangeran Paul dari Yugoslavia pada bulan April 1940:

& quot; Yang paling ideal adalah orang Serbia kembali kepada kepercayaan ayah mereka, iaitu menundukkan kepala di hadapan wakil Kristus (Paus). Kemudian akhirnya kita dapat bernafas di bahagian Eropah ini, kerana Byzantinisme telah memainkan peranan yang menakutkan dalam sejarah bahagian dunia ini & quot (hlm. 265).

Paus lebih baik mengetahui keadaan di Yugoslavia daripada dia mengenai kawasan lain di Eropah. Delegasi kerasulannya, Marcone, adalah pelawat tetap ke Croatia, melakukan perjalanan dengan pesawat tentera antara Rom dan Zagreb. Cornwell menggambarkan Marcone - yang merupakan perwakilan peribadi Popes di Kroasia - sebagai & amatur yang muncul untuk berjalan sepanjang era haus darah & quot (hlm. 257).

Vatikan juga akan mengetahui siaran BBC yang kerap di Kroasia, yang mana yang berikut (yang dipantau oleh Negara Vatikan), pada 16 Februari 1942, adalah tipikal:

& quot; Kekejaman terburuk yang dilakukan di persekitaran uskup agung Zagreb [Stepinac]. Darah saudara-saudara mengalir di sungai-sungai. Orang-orang Ortodoks dipaksa masuk agama Katolik dan kita tidak mendengar pemberontakan suara uskup agung. Sebaliknya dilaporkan bahawa dia mengambil bahagian dalam perarakan Nazi dan Fasis & quot (hlm. 256).

Dan, menurut Dedijer:

Sepanjang keseluruhan perang di lebih dari 150 surat khabar dan majalah, gereja membenarkan negara fasis di bawah Pavelic sebagai karya Tuhan.

Ramai paderi Katolik Rom melayani negeri Ustasha dengan jawatan tinggi. Paus melantik wakil tentera tertinggi untuk Croatia. Yang terakhir memiliki pendeta lapangan di setiap unit tentera Ustasha. Tugas pendeta ladang ini terdiri antara lain untuk berulang kali pergi ke unit Ustasha dalam pembunuhan besar-besaran mereka terhadap populasi petani. Orang-orang terhormat dari Gereja Katolik Roma dan negara Ustasha bersama-sama menganjurkan penukaran besar-besaran penduduk Serbia Ortodoks. Ratusan gereja Ortodoks di Serbia dijarah dan memusnahkan tiga orang kenamaan tertinggi dan dua ratus ulama dibunuh dengan darah dingin, selebihnya para pendeta diasingkan. Di kem konsentrasi Jasenovac, ratusan ribu orang Serbia dibunuh di bawah perintah paderi Katolik Rom.

Utusan kepausan Marcone berada di Kroasia selama ini. Dia membenarkan secara diam-diam semua perbuatan jahat itu dan membiarkan gambar dirinya bersama Pavelic dan komandan Jerman disiarkan di surat khabar. Selepas lawatan ke Paus Pius XII, Ante Pavelic bertukar ucapan Krismas dan Tahun Baru dengan dia yang disiarkan di akhbar Ustasha.

Pavelic melarikan diri ke Argentina yang menyamar sebagai imam Katolik

Gereja Katolik tidak hanya terlibat rapat dengan gerakan Ustasha di masa perang Kroasia, ia juga membantu banyak penjahat perang Nazi melarikan diri pada akhir perang, termasuk Ante Pavelic, yang melarikan diri ke Argentina melalui Vatikan dan & quot quotlines & quot of the Vatican. Pada pertengahan tahun 1986, pemerintah A.S. mengeluarkan dokumen agensi pengintipan pengintipan mereka, OSS. Ini menunjukkan bahawa Vatikan telah mengatur rute penerbangan selamat dari Eropah ke Argentina untuk Pavelic dan dua ratus penasihatnya dikenali dengan nama. Fasis sering bersembunyi semasa penerbangan mereka di biara dan dalam banyak keadaan menyamar sebagai biksu Fransiskan (Pavelic sendiri melarikan diri menyamar sebagai imam Katolik).

Juga, pada akhir perang, Ustashe menjarah sekitar $ 80 juta dari Yugoslavia, yang sebahagian besarnya terdiri daripada syiling emas. Di sini sekali lagi, mereka mempunyai kolaborasi total Vatikan, yang menurut Cornwell termasuk tidak hanya keramahtamahan institusi agama Kroasia yang pontifikal (Kolej San Girolamo degli Illirici di Roma), tetapi juga penyediaan kemudahan penyimpanan dan perkhidmatan simpanan selamat untuk Perbendaharaan Ustashe. Semasa perang, Kolej San Girolamo menjadi rumah bagi para paderi Kroasia yang menerima pendidikan teologi yang ditaja oleh Vatikan - setelah perang, ia menjadi markas untuk Ustashe bawah tanah pascaperang, memberikan penjenayah perang Kroasia dengan jalan keluar ke Amerika Latin.

Tokoh terkemuka di Kolej San Girolamo adalah pendeta Kroasia dan penjahat perang Nazi, Bapa Krunoslav Draganavic - yang pernah digambarkan oleh pegawai perisik A.S. sebagai Pavelic & # 039s & quotalter ego & quot. Kedatangannya di Rom pada tahun 1943 adalah untuk menyelaraskan aktiviti Itali-Ustashe, dan setelah perang, dia adalah tokoh utama dalam mengatur jalan keluar untuk Nazi & # 039s ke Argentina. Ia kemudian mendakwa bahawa anggota CIA mengatakan bahawa dia telah dibenarkan menyimpan arkib legasi Kroasia di dalam Vatikan, serta barang-barang berharga yang dibawa keluar dari Yugoslavia dengan melarikan diri dari Ustashe pada tahun 1945.

Pembunuh massa Nazi yang paling terkenal yang melalui Kolej San Girolamo adalah Klaus Barbie, yang dikenali sebagai Butcher of Lyons, ketua polis Gestapo di kota Perancis itu antara tahun 1942 dan 1944, yang telah menyeksa dan membunuh orang Yahudi dan anggota Perancis rintangan. Barbie tinggal di bawah perlindungan Draganavic di San Girolamo dari awal 1946 hingga akhir 1947, ketika US Counter Intelligence Corp membantunya melarikan diri ke Amerika Latin. Seorang lagi penjenayah perang Nazi, Franz Stangl, komandan kem kematian Treblinka dibantu dengan kertas palsu dan tempat persembunyian di Rom oleh Uskup simpati Nazi Alois Hudal. Draganavic diusir dari San Girolamo beberapa hari selepas kematian Paus Pius XII pada Oktober 1958.

Walaupun benar bahawa individu Katolik mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyelamatkan orang Yahudi, Roma dan Serb dari Holocaust, Gereja Katolik, sebagai entiti, tidak. Vatican juga membantu ribuan penjenayah perang Nazi seperti Adolph Eichmann, Franz Stangl (komandan Treblinka), Walter Rauf (penemu ruang gas & quotmobile & quot), dan Klaus Barbie (the & quotButcher of Lyons & quot). Paus Pius XII secara peribadi membenarkan penyeludupan penjenayah perang Nazi, yang diarahkan oleh penasihat politiknya Giovanni Montini (yang kemudian menjadi Paus Paul VI). Tidak lama sebelum wafatnya di Madrid pada tahun 1959, Paus John XXIII memberikan restu istimewa kepada Pavelic. Di atas katil kematiannya, Pavelic memegang karangan bunga yang merupakan hadiah peribadi dari Paus Pius XII dari tahun 1941.
Stepinac didapati bersalah kerana bekerjasama

Selepas perang Stepinac ditangkap oleh pemerintah Yugoslavia dan dijatuhi hukuman penjara 17 tahun kerana melakukan jenayah perang. Perbarisan saksi pendakwaan pada perbicaraannya di Zagreb memberi kesaksian pada 5 Oktober 1946, bahawa paderi Katolik yang bersenjatakan pistol keluar untuk memurtadkan orang Serb Ortodoks dan membantai mereka. Dalam satu kejadian, seorang saksi mengatakan 650 orang Serbia dibawa ke sebuah gereja dengan alasan palsu, dan kemudian ditikam dan dipukul hingga mati oleh anggota Ustashi setelah pintu dikunci. Stepinac dihukum atas semua tuduhan utama membantu Paksi, boneka Nazi dari Ante Pavelic, dan memuliakan Ustashi di akhbar Katolik, surat pastoral, dan pidato. Dia akhirnya mati di bawah tahanan rumah pada tahun 1960 setelah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup kerana bekerjasama dengan pemerintah komunis pasca perang di Yugoslavia.

Siasatan oleh Suruhanjaya Kejahatan Perang Yugoslavia membuktikan bahawa Stepinac telah memainkan peranan utama dalam konspirasi yang membawa kepada penaklukan dan pemecahan Kerajaan Yugoslavia pada tahun 1941. Selanjutnya terbukti bahawa dia telah berperanan dalam memerintah negara boneka Nazi. dari Kroasia, bahawa banyak anggota padanya mengambil bahagian secara aktif dalam kekejaman dan pembunuhan besar-besaran, dan, akhirnya, bahawa mereka berkolaborasi dengan musuh hingga ke hari terakhir pemerintahan Nazi, dan berlanjutan setelah pembebasan bersekongkol menentang Rakyat Persekutuan yang baru dibuat Republik Yugoslavia.

Stepinac hanya menjalani hukuman penjara selama beberapa tahun kerana propaganda anti-Komunis Vatican mengenai & quot; memerangi syahid & quot; dan penganjuran mereka & quotCardinal Stepinac Associations & quot yang melobi pembebasannya.

Yahudi dan Serbia mengatakan bahawa Stepinac adalah kolaborator Nazi. Penyokong Katolik mendakwa dia pada awalnya menyokong rejim itu, tetapi kemudian menarik sokongannya kerana pelaksanaan besar-besaran dan penukaran paksa penganut Kristian Ortodoks kepada Katolik - walaupun sedikit bukti yang dapat diperlihatkan mengenai hal ini.

Uskup Agung Stepinac dibunuh oleh Paus John Paul II di Kroasia pada Oktober 1998. Setelah penggantian negara-negara dari Yugoslavia pada tahun 1991, rejim Tudjman ultra-Bangsa di Kroasia menamakan semula sebuah kampung di Krajina setelahnya. Almarhum Presiden Tudjman sendiri tercatat mengatakan bahawa dia & # 39; yakin bahawa isterinya tidak mempunyai darah Yahudi atau Serbia & quot; Ironinya, tidak seperti Pavelic sendiri, yang isterinya nampaknya Yahudi (ibu mertua Pavelic & # 039s, Ivana Herzfeld dikatakan Yahudi)

Seperti Nazi Perancis Jean-Marie Le Pen (yang menggambarkan Holocaust sebagai & quot; perincian sejarah & quot & quot;), Tudjman juga menjadi ahli revisionis Holocaust. Dalam bukunya Wastelands of History, dia mempertanyakan kebenaran di sebalik Holocaust dan bergerak untuk menutupi peranan rejim Ustashe dalam tempoh paling gelap dalam sejarah Kroasia & # 039s. Lebih buruk lagi, Tudjman memulihkan penjahat perang fasis dan memberi mereka pingat, dan, seperti dalam kasus Stepinac, memiliki jalan-jalan yang dinamai.

Pada dua kesempatan pada tahun 1970 dan 1994, percubaan dilakukan kepada Yad Vashem Holocaust untuk menambahkan Stepinac ke dalam & quotList of the Righteous & quot - yang merangkumi orang-orang seperti Oskar Schindler, tetapi ini ditolak. Menariknya, permintaan itu dikirim oleh warga Yahudi swasta dari Croatia dan bukan organisasi Yahudi rasmi di Croatia, yang tidak pernah mengirim permintaan seperti itu. Menjelaskan penolakan itu, seorang pegawai Yad Vashem menjelaskan bahawa:

& quot; Orang-orang yang menolong orang-orang Yahudi tetapi secara bersamaan bekerjasama atau dikaitkan dengan rejim Fasis yang mengambil bahagian dalam penganiayaan orang-orang Yahudi yang diatur oleh Nazi, boleh didiskualifikasi untuk gelaran Righteous & quot.

Sambungan Nazi ke Perintah Fransiskan terbongkar berhampiran Medjugorje, Bosnia

Perintah Fransiskan selalu menolak bukti hubungannya dengan perang Ustasha di Croatia. Mereka bertindak sebagai fasilitator dan orang tengah dalam memindahkan kandungan Perbendaharaan Ustasha dari Croatia ke Austria, Itali dan akhirnya Amerika Selatan setelah perang. Semasa pendudukan Nazi di Bosnia, orang-orang Fransiskus terlibat rapat dengan rejim Ustashe. Tidak jauh dari Medjugorje di Bosnia (di mana Perawan Maria dikatakan melakukan penampilan malam untuk puluhan ribu jemaah Katolik Roma), adalah biara Fransiskan di Sirkoi Brijeg yang menjadi pusat tuduhan yang mengaitkannya dengan kehilangan Ustashe perbendaharaan selepas perang.

Di Mahkamah Persekutuan San Francisco pada bulan November 1999, dalam apa yang digambarkan sebagai & # 39; bukti & quot; & quot; hubungan Nazi Franciscan, diperoleh ketika jurukamera yang bekerja untuk Phillip Kronzer (yang telah membantu mengungkap mitos Medjugorje) memperoleh kemasukan ke Biara dan memfilmkan sebuah kuil rahsia yang menghormati yang Ustashe. Sebuah plak yang didedikasikan untuk para bhikkhu Fransiskan yang merupakan anggota Ustasha difilemkan bersama sebuah kuil besar yang melapisi dinding yang lengkap dengan gambar-gambar tentera Ustasha yang berpakaian seragam Nazi. Nasihat, & quotKenali kami, Kami adalah milik anda & quot dapat dilihat dengan jelas dalam rakaman video. Pada lawatan kemudian ke biara, kuil itu telah dibongkar tetapi kaset video menyimpan bukti dan kini telah disediakan oleh Yayasan Kronzer.
Fail Era Perang Dingin Boleh Memegang Kunci Tuntutan Holocaust

Tuntutan Akta Kebebasan Maklumat diajukan pada bulan Ogos 2000 di San Francisco, AS oleh peguam California Jonathan Levy dan Tom Easton terhadap Tentera A.S. dan CIA. Easton dan Levy juga sedang menuntut tuntutan era Holocaust terhadap Bank Vatikan dan Perintah Fransiskan mengenai hilangnya perbendaharaan Nazi Kroasia Perang Dunia II termasuk emas, perak, dan permata yang dijarah dari mangsa kem konsentrasi di Kroasia dan Bosnia, terutama orang Serb, Yahudi, dan Gipsi.

Para peguam meminta pembebasan lebih dari 250 dokumen dari fail Draganavic. Dia sekarang dianggap sebagai salah satu pengendali utama yang disebut Vatican & quotratline & quot yang menyeludup Nazi dan barang rampasan mereka ke Amerika Selatan antara tahun 1945 dan akhir 1950 & # 039s. Penerima keuntungan termasuk Adolf Eichman, Klaus Barbie & "tukang daging Lyons" dan pembunuh besar-besaran Croatia yang terkenal Ante Pavelic serta ribuan Nazi dan kolaborator yang kurang dikenali.

Walaupun fail dikeluarkan pada tarikh akhir dari awal kes Barbie pada tahun 1983, inti dokumen tetap dirahsiakan atas alasan "keselamatan nasional." Ini adalah dokumen-dokumen ini yang diinginkan oleh peguam dari Tentera Darat dan CIA. Mereka menggambarkannya sebagai & # 39; pendeta & quot; menteri yang dituduh telah bekerja di pelbagai masa untuk perkhidmatan rahsia Croatia, Vatican, Soviet Union, dan Yugoslavia serta perisik Britain dan Amerika.

Peguam mengatakan bahawa dokumen yang dirahsiakan itu, yang berusia lebih dari 40 tahun sangat memalukan orang Amerika, Inggeris, dan Vatikan dan memegang kunci skim pencucian wang multinasional yang menggunakan barang rampasan mangsa Holocaust untuk membiayai operasi era Perang Dingin secara rahsia. Kesatuan Soviet dan sekutunya.


Paus mengatakan maaf atas dosa gereja

Menyelamatkan salah satu inisiatifnya yang paling berani untuk senja kepausannya, John Paul II semalam berusaha menyucikan jiwa gereja Katolik Rom dengan membuat permintaan maaf yang menyapu selama 2.000 tahun keganasan, penganiayaan dan kesalahan.

Dari mezbah Basilika Santo Petrus di Rom ia memimpin Katolik ke wilayah yang tidak berkantor dengan meminta pengampunan atas dosa-dosa yang dilakukan terhadap orang Yahudi, bidaah, wanita, Gipsi dan penduduk asli.

Dengan memerangi getaran dan kekejaman yang disebabkan oleh penyakit Parkinson, Paus menggunakan barisan kardinal dan uskup dengan memohon masa depan yang tidak akan mengulangi kesalahan. "Tidak pernah lagi," katanya.

Berabad-abad kebencian dan persaingan tidak dapat berulang pada alaf ketiga. "Kami memaafkan dan meminta pengampunan. Kami meminta pengampunan atas perpecahan di antara orang-orang Kristian, atas penggunaan kekerasan yang telah dilakukan oleh beberapa orang dalam melayani kebenaran, dan untuk sikap tidak percaya dan permusuhan yang disangka terhadap penganut agama lain."

Menentang peringatan dari beberapa ahli teologi bahawa permintaan maaf yang belum pernah terjadi sebelumnya akan melemahkan kewibawaan gereja, paus berusia 79 tahun itu meminta Tuhan untuk mengampuni penganiayaan orang Yahudi. "Kami sangat sedih dengan tingkah laku orang-orang yang sepanjang sejarah menyebabkan anak-anakmu menderita, dan meminta pengampunanmu, kami ingin mengikat diri kita pada persaudaraan yang tulen."

Dengan mengenakan jubah ungu berkabung, Paus memohon pengampunan untuk tujuh kategori dosa: dosa umum dosa dalam melayani kebenaran kebenaran terhadap kesatuan Kristiani terhadap orang Yahudi terhadap penghormatan terhadap cinta, kedamaian dan budaya terhadap martabat wanita dan minoriti dan terhadap hak manusia.

Kumpulan etnik telah mengalami "penghinaan terhadap budaya dan tradisi keagamaan mereka". Wanita "terlalu sering dihina dan dipinggirkan". Kepercayaan kepada kekayaan dan kuasa telah mengaburkan tanggungjawab gereja kepada orang miskin dan tertindas.

Tidak ada referensi untuk homoseksual, yang meminta dimasukkan untuk menderita kekerasan teokratik. Paus tidak mengenal pasti individu yang bersalah atau menamakan perang salib, Inkuisisi atau Holocaust, tetapi rujukannya jelas.

Lima kardinal Vatikan dan dua uskup mengaku dosa bagi pihak gereja semasa upacara. Kardinal Edward Cassidy ingat "penderitaan rakyat Israel" meminta pengampunan ilahi untuk "dosa-dosa yang dilakukan oleh tidak sedikit [umat Katolik] terhadap umat perjanjian".

Beberapa pemimpin Yahudi memuji khotbah itu bersejarah dan penting tetapi ketua rabi Israel mengatakan dia sangat kecewa dengan kegagalan Paus untuk menyebut Holocaust, dan menyifatkan khidmat tersebut sebagai "pandangan sejarah yang sangat melengkung".

Rabbi Israel Meir Lau bergabung dengan orang Israel yang lain dalam menyatakan harapan bahwa paus telah menghilangkan mengakui sikap pasif gereja selama Holocaust hanya kerana dia merancang permintaan maaf khusus ketika menunaikan haji di tanah suci minggu depan.

Kardinal Joseph Ratzinger, ketua jemaat doktrin iman, mengaku dosa pendahulu jemaat, Inkuisisi. "Bahkan lelaki gereja, atas nama iman dan moral, kadang-kadang menggunakan kaedah yang tidak sesuai dengan Injil," katanya.

Tepuk tangan dari jemaah menyambut kedatangan Paus di basilika. Dia berlutut di hadapan Pieta, patung Michelangelo Kristus yang mati di pelukan ibunya, sebelum dibawa ke mezbah. Dia bersandar pada tongkat peraknya dan dia memerlukan beberapa cubaan untuk keluar dari kursinya untuk mencium salib. Vatikan tidak lagi menyangkal Paus mempunyai penyakit Parkinson.Operasi untuk membuang tumor, beberapa jatuh dan percubaan pembunuhan telah membuatnya bongkok dan kaku.

Memohon pengampunan telah menjadi bukti kepausan sejak pemilihannya pada tahun 1978. Dia telah meminta maaf atas perang salib, pembantaian Protestan Perancis, perbicaraan Galileo dan anti-semitisme.

Permintaan maaf semalam adalah tindakan paling menyakitkan dan belum pernah terjadi sebelumnya bagi pemimpin agama utama. Salah satu sorotan jubli tahun ini, atau tahun suci, ini adalah hasil kajian empat tahun oleh panel 28 teolog dan sarjana.

Rasa tidak puas hati bahawa permintaan maaf itu adalah isyarat yang indah tetapi kesalahan teologi muncul pada minggu lalu.

Menyuarakan keprihatinan yang meluas dari ahli teologi liberal dan juga konservatif, Uskup Como, Alessandro Maggiolini, berkata: "Atas nama siapa ayah suci itu meminta pengampunan? Dia bergantung pada sekumpulan ahli, tetapi besok sekelompok ahli lain mungkin muncul dengan contoh yang berbeza. "

Ahli gereja yang lain mengatakan bahawa gerakan itu akan dilihat oleh umat Islam sebagai tanda kelemahan dan oleh musuh sekular sebagai isyarat untuk melancarkan serangan lebih lanjut.

Kegigihan Paus dalam melakukan prakarsa melalui inisiatif, meski mendapat tentangan di dalam Vatikan, telah mengaburkan tuntutan bahawa dia telah secara efektif mengundurkan diri dan meninggalkan pembuatan kebijakan.

Dokumen yang menyediakan kerangka teologi menekankan perbezaan antara dosa-dosa yang dilakukan oleh putera dan putri gereja dan gereja itu sendiri, yang tetap suci dan bersih.

Bercakap selepas upacara kepada orang ramai di St Peter's Square, Paus menekankan bahawa dia meminta pengampunan bukan dari mereka yang telah dianiaya, tetapi dari Tuhan. "Hanya dia yang dapat melakukan itu."

2,000 tahun keganasan dan penganiayaan

Paus Urban II, yang ingin menegaskan kekuasaan Rom di timur, mengirim ekspedisi ketenteraan pada tahun 1095 untuk merebut kembali tanah suci. Tentara salib merosakkan negara-negara yang mereka lalui dan membantai penduduk Islam, Yahudi dan bahkan Kristian di Yerusalem setelah menawannya pada tahun 1099. Setelah 200 tahun konflik tentera Islam mengusir mereka untuk kebaikan, tetapi simbol salib merah salib tetap memprovokasi .

Percubaan untuk memerangi orang-orang yang disyaki murtad, Yahudi dan Muslim pada masa Reformasi melahirkan pengadilan di Eropah dan dunia baru yang menyeksa dan membunuh ribuan orang. Rasa cemas tentang pengaliran darah menyebabkan penggunaan rak, skru ibu jari dan logam panas-panas dan bukannya bilah 2.000 orang dibakar di tiang selama tempoh penyiasat besar pertama Sepanyol, Tomas de Torquemada.

Paus Pius XII tidak pernah secara terbuka mengecam penganiayaan Nazi terhadap orang Yahudi, bahkan ketika mereka sedang dikumpulkan dan dihantar pulang dari Rom. Kesunyiannya sebahagiannya disalahkan atas kegagalan umat Katolik Jerman menentang Hitler. Doktrin Katolik anti-Yahudi seperti dakwaan bahawa orang Yahudi membunuh Kristus dikatakan secara ideologi menyokong nazisme. Pegawai Vatikan didakwa membantu Nazi melarikan diri dari Eropah selepas perang.


Apa peranan gereja Katolik berkenaan dengan Holocaust? - Sejarah

Holocaust tidak berlaku kerana Hitler tetapi kerana Gereja. Hitler hanya berdasarkan dasar-dasar Gereja dan mendorong mereka mencapai kesimpulan logik.

Sudah tentu saya memahami idea bahawa tetapi untuk agama Kristian, Holocaust tidak akan berlaku, tetapi tidak menyedari sepenuhnya hutang yang dihutang oleh Hitler kepada preseden-preseden yang ditetapkan oleh Gereja untuk perincian dasar-dasarnya, termasuk penyelesaian terakhir.

R. Hilberg & rsquos klasik Kehancuran Yahudi Eropah menyediakan pautan. Hiberg memulakan pengenalannya dengan kata-kata ini:

  1. Kemusnahan Jerman terhadap orang-orang Yahudi Eropah adalah turuhan yang memaksa orang Yahudi runtuh di bawah serangan Jerman adalah manifestasi kegagalan. Kedua-dua fenomena ini adalah produk akhir pada usia yang lebih awal.
  1. Dasar anti-Yahudi dan tindakan anti-Yahudi tidak bermula pada tahun 1933. Selama berabad-abad, dan di banyak negara, orang-orang Yahudi telah menjadi mangsa tindakan yang merosakkan. Apakah objektif aktiviti ini? Apa tujuan mereka yang bertahan dalam perbuatan anti-Yahudi? Sepanjang sejarah Barat, tiga polisi berturut-turut telah diterapkan terhadap Yahudi dalam penyebarannya.

Dasar yang dimaksudkan termasuk 1) penukaran, 2) pengusiran dan 3) pemusnahan. Yang pertama dan kedua sering disertai dengan ancaman pelaksanaan yang semuanya disetujui oleh Gereja.

  1. Dasar anti-Yahudi pertama bermula pada abad keempat setelah Kristus di Rom. Pada awal 300 & rsquos, semasa pemerintahan Constantine, Gereja Kristian mendapat kuasa di Rom, dan agama Kristian menjadi agama negara. Dari tempoh ini, negara menjalankan kebijakan Gereja. Selama dua belas abad berikutnya, Gereja Katolik menetapkan langkah-langkah yang harus diambil terhadap orang-orang Yahudi. Tidak seperti orang Rom pra-Kristiani, yang tidak mengaku monopoli agama dan kepercayaan, Gereja Kristian bersikeras untuk menerima doktrin Kristian.
  1. Untuk pemahaman mengenai kebijakan Kristiani terhadap Yahudi, adalah mustahak untuk menyedari bahawa Gereja melakukan penukaran bukan hanya demi meningkatkan kekuatannya (orang Yahudi selalu sedikit), tetapi kerana keyakinan bahawa itu adalah kewajiban orang-orang yang beriman sejati untuk menyelamatkan orang-orang yang tidak beriman dari azab api neraka yang kekal. Kesungguhan dalam mengejar pertobatan adalah petunjuk tentang kedalaman iman. Agama Kristian bukan salah satu daripada banyak agama, seperti agama lain. Itu adalah agama yang benar, satu-satunya agama. Mereka yang tidak berada dalam lipatannya sama ada tidak tahu atau salah.

Orang Yahudi tidak dapat menerima agama Kristian.

Hal yang sama boleh dikatakan mengenai Islam, walaupun ia membenarkan orang Yahudi dan Kristian, & orang-orang dari buku & rdquo, menjadi dhimis dan membayar cukai, Jizya & rdquo, untuk hak istimewa. Gereja juga mengenakan cukai serupa kepada orang Yahudi.

  1. Pada peringkat awal iman Kristian, banyak orang Yahudi menganggap orang Kristian sebagai anggota mazhab Yahudi. Bagaimanapun, orang Kristian pertama masih mematuhi undang-undang Yahudi. Mereka hanya menambahkan beberapa amalan yang tidak penting, seperti pembaptisan, dalam kehidupan beragama mereka. Tetapi pandangan ini berubah secara tiba-tiba ketika Kristus diangkat menjadi ketuhanan. Orang Yahudi hanya mempunyai satu G-d. G-d itu tidak dapat dipisahkan. Dia adalah G-d yang cemburu dan tidak mengakui adanya G-ds lain. Dia bukan Kristus, dan Kristus bukan Dia. Agama Kristian dan Yahudi sejak itu tidak dapat didamaikan. Penerimaan agama Kristian sejak itu menandakan peninggalan agama Yahudi.
  1. Dengan kesabaran dan kegigihan, Gereja berusaha untuk memurtadkan Yahudi yang keras kepala, dan selama dua belas ratus tahun, argumen teologi diperjuangkan tanpa gangguan. Orang Yahudi tidak yakin. Secara beransur-ansur Gereja mula menyokong kata-katanya dengan kuat. Kepausan tidak membenarkan tekanan diberikan kepada individu Yahudi Rom tidak pernah membenarkan penukaran secara kuat.
  1. Namun, para pendeta menggunakan tekanan secara keseluruhan. Selangkah demi selangkah, tetapi dengan kesan yang semakin meluas, Gereja mengadopsi & ldquodefensive & rdquo tindakan terhadap mangsa pasifnya. Orang Kristian telah & ldquoprotected & rdquo dari akibat & ldquoharmful & rdquo akibat hubungan seks dengan orang Yahudi oleh undang-undang yang tegas terhadap perkahwinan campur, dengan larangan perbincangan mengenai masalah agama, oleh undang-undang yang menentang domisili di tempat tinggal bersama. Gereja & melindungi & menganut agama Kristiannya dari ajaran Yahudi & ldquoharmful & rdquo dengan membakar Talmud dan dengan melarang orang Yahudi dari pejabat awam.

Namun orang Yahudi inilah yang selalu diserang kerana keterasingan mereka.

  1. Para paderi tidak yakin akan kejayaannya & oleh itu amalan yang meluas, pada abad pertengahan, mengenal pasti pendakwah sebagai mantan Yahudi, oleh itu pencarian orang Kristian baru yang disyaki bidaah, oleh itu penerbitan di Sepanyol sijil & ldquopurity & rdquo (limpieza) menandakan secara murni Keturunan Kristian, dan spesifikasi setengah Kristian baru, Kristian suku baru, Kristian baru seperlapan, dll.

Undang-undang kesucian kaum Hitler & rsquos mendapati bahawa sebelumnya dan terdahulu dalam undang-undang ini. Demikian juga perintahnya agar orang Yahudi mengenali diri mereka dengan memakai Bintang Daud berwarna kuning.

Usaha untuk memurtadkan orang Yahudi tidak berhasil, malah dibantu oleh semua larangan yang dikenakan terhadap orang-orang Yahudi.

  1. Terlalu banyak telah dilaburkan dalam dua belas ratus tahun polisi penukaran. Terlalu sedikit yang diperoleh. Dari abad ketiga belas hingga keenam belas, orang Yahudi di England, Perancis, Jerman, Sepanyol, Bohemia dan Itali disajikan dengan ultimatum yang tidak memberi mereka pilihan selain satu: penukaran atau pengusiran.

Pada tahun 1542 Martin Luther menolak kuasa Rom dan memulakan Gereja Lutheran. Dia juga membenci orang Yahudi. Dia dan orang lain yang melepaskan diri dari Rom dikenali sebagai Protestan. Berlaku perang beratus tahun antara Katolik dan Protestan.

Pada akhir abad kelapan belas, Revolusi Perancis berlaku, hasil sampingannya adalah pembebasan orang-orang Yahudi Perancis, yang setelah itu menikmati hak yang sama. Tentera revolusi, yang diketuai oleh Napoleon, menyebarkan nilai & ldquoliberte, fraternite dan egalite & rdquo ke timur, termasuk di Jerman dan Itali. Dengan kekalahan Napoleon pada tahun 1815, Bourbons di Perancis mematuhi undang-undang yang membebaskan, tetapi raja-raja di Jerman dan Itali membatalkannya. Walaupun begitu, orang Yahudi menganut kepercayaan, setelah merasakan pembebasan, bahawa persamaan penuh adalah akibat yang tidak dapat dielakkan dari tatanan politik-sekular yang muncul di seluruh Eropah. Di Jerman, Yahudi Reformasi didirikan dan di Rusia dan Poland, orang Yahudi berbondong-bondong ke panji Komunis.

Tetapi banyak segmen masyarakat tetap anti-Semit, meninggalkan banyak orang Yahudi untuk menyimpulkan bahawa janji & ldquoliberte, fraternite dan egalite & rdquo adalah impian penting walaupun masyarakat sekarang sekular. Maka lahirlah gerakan untuk Pembebasan Otomatis orang-orang Yahudi, yang dikenali sebagai Zionisme. Orang-orang Yahudi harus menyusun semula diri mereka sebagai bangsa di negeri mereka sendiri.

Di Eropah Kristiani, orang Yahudi hanya perlu masuk untuk diterima. Orang Kristian menentang amalan agama Yahudi. Di Eropah sekular, orang Yahudi sendiri ditolak sebagai bangsa. Oleh itu, penukaran tidak terbuka bagi mereka. Tetapi pengusiran atau penghijrahan masih ada. Oleh itu, berjuta-juta orang Yahudi yang Pucat Penyelesaian bermula pada tahun 1880 berhijrah dengan baik ke sembilan belas tiga puluhan. Hitler dengan sia-sia mencari negara untuk mengusir orang Yahudi Jerman & rsquos, tetapi tidak ada yang menginginkan mereka. Pada tahun 1942 dia memulakan penyelesaian terakhir, pemusnahan.

R. Hiberg dalam kajiannya yang mahir, berpendapat:

  1. jika kita menganalisis pergolakan besar-besaran itu, kita dapati bahawa kebanyakan perkara yang berlaku dalam 12 tahun, 1933 hingga 1945, telah berlaku sebelumnya. Proses pemusnahan Nazi tidak keluar dari kekosongan, itu adalah kemuncak dari aliran kitaran yang bermula pada Abad Keempat di Rom.

Semasa era penukaran, Gereja mengatakan, & ldquoyou tidak berhak tinggal di antara kita sebagai orang Yahudi & rdquo. Kemudian dalam proses pemisahan / pengusiran, & ldquoyou tidak mempunyai hak untuk tinggal di antara kita & rdquo dan akhirnya dalam proses pembasmian, & ldquoyou tidak mempunyai hak untuk hidup & rdquo.

  1. Matlamat yang lebih drastik ini secara progresif membawa kepada pertumbuhan tindakan anti-Yahudi dan pemikiran & neraka anti-Yahudi yang perlahan dan stabil. Nazi Jerman ketika itu, tidak membuang masa lalu, mereka membangun di atasnya. Mereka tidak memulakan pembangunan, mereka menyelesaikannya. Dalam peninggalan sejarah anti-Yahudi kita akan menemui banyak alat pentadbiran dan psikologi yang digunakan oleh Nazi untuk melakukan proses pemusnahan mereka. Dalam kesudahan masa lalu kita juga akan mengetahui akar tindak balas khas Yahudi terhadap serangan luar.

Untuk lebih memahami pernyataan ini, Hilberg menyajikan tabel Hukum Kanonis yang membatasi orang-orang Yahudi bermula pada Abad Keempat yang bertentangan di mana dia meletakkan langkah-langkah Nazi yang serupa.

  1. Tidak ada penjumlahan Hukum Kanonis yang dapat mengungkapkan seperti gambaran tentang ghetto Roma, yang dikelola oleh Negara Kepausan sehingga pendudukan kota oleh Tentera Diraja Itali pada tahun 1870. Seorang wartawan Jerman yang mengunjungi bandar itu pada hari-hari penutupannya, menerbitkan akaun:
  1. & ldquoUntuk menyewa mana-mana rumah atau pusat perniagaan di luar sempadan ghetto, orang Yahudi memerlukan kebenaran Cardinal Vicar. Perolehan harta tanah di luar ghetto dilarang. Produk atau barang perdagangan atau perindustrian dilarang. Sekolah menengah dilarang .. Profesion peguam, pengedar dadah, notaris, pelukis dan arkitek dilarang. Seorang Yahudi boleh menjadi doktor dengan syarat dia membatasi amalannya kepada pesakit Yahudi. Tidak ada orang Yahudi yang boleh memegang jawatan. Orang Yahudi diharuskan membayar cukai seperti orang lain dan, sebagai tambahan, yang berikut: 1) Tunjangan tahunan untuk pemeliharaan pegawai Katolik yang mengawasi Pentadbiran Kewangan Ghetto dan Pertubuhan Komuniti Yahudi, 2) Jumlah tahunan sebanyak 5250 lira untuk Casa Pia untuk pekerjaan mubaligh di kalangan orang-orang Yahudi, 3) Sejumlah 5250 lira setiap tahun kepada Biara Orang Yang Dipeluk agama untuk tujuan yang sama. Sebagai balasannya, Negara Kepausan menghabiskan sejumlah 1500 lira setiap tahun untuk pekerjaan kebajikan. Tetapi tidak ada wang negara yang dibayar untuk pendidikan atau perawatan orang sakit. & Rdquo

Hiberg juga menyediakan jadual Langkah-langkah Anti-Yahudi Pra-Nazi dan Nazi. Seperti yang dapat dilihat, proses yang merosakkan sedang berjalan di Jerman jauh sebelum Nazi berkuasa.

Tetapi semua ini tidak bertujuan untuk memaafkan Hitler.

Selepas Holocaust, manifestasi anti-Semitisme menjadi sangat tenang. Tidak & quotcool & quot & quot; untuk menyatakan perasaan seperti itu dengan cara apa pun. Malangnya, para pembenci mula menyatakan anti-Semitisme sebagai anti-Zionisme. Ungkapan ini sekarang sudah biasa dan kebencian terhadap Israel semakin meningkat. Akibatnya, gerakan untuk memusnahkan Israel menjadi sangat kuat.

List of site sources >>>