Podcast Sejarah

Kompleks Kuil Tarxien

Kompleks Kuil Tarxien


Kematian Orang-orang Bait Suci

Leo kita mulakan perjalanan. Perjalanan kembali ke masa ketika penduduk Malta tinggal di Malta dan Gozo dengan kultus terobsesi dengan hidup dan mati. Simbol seksualiti adalah umum, dengan banyak bentuk phallic dan patung-patung gemuk subur yang tersebar di sekitar sisa-sisa yang telah bertahan hingga ke era moden.

Peneroka dari Sisilia telah tiba sekitar satu setengah milenia sebelum budaya ini berkembang membawa kambing, lembu, domba, tanaman, dan dengan cepat melakukan penebangan hutan di pulau ini. Pada suatu ketika selama ini penduduk mengembangkan obsesi dengan pembangunan kuil, dan budaya kompleks di sekitarnya, yang hanya menjadi lebih ekstrem ketika peradaban berkembang. "Kepulauan Maltese tampaknya telah bersinggungan sepenuhnya dari apa yang berlaku di sekitar mereka memberikan ekspresi kepada Tempoh Kuil yang berlangsung selama lebih dari satu milenium," kata Dr Nicholas Vella (Jabatan Klasik dan Arkeologi, Universiti Malta).

Peradaban Kuil Periode terkenal kerana telah membina struktur batu berdiri tertua di dunia. Mereka merangkumi Malta dan Gozo dengan lebih dari 30 kompleks kuil sepanjang sejarah 1100 tahun mereka. Selain dari situs kuil yang luas yang dipenuhi bukti ritual yang rumit dan pengorbanan binatang, kompleks penguburan yang rumit juga dibangun menunjukkan rasa hormat yang mendalam terhadap kematian.

Semasa Zaman Kuil karya seni berkembang. Ratusan patung telah ditemui. Walaupun terkenal dengan 'wanita gemuk' yang subur, ini hanya membentuk sekitar 15% patung yang dijumpai, dengan simbol phallic dan androgynous menjadi lebih biasa. Bagaimana Kepulauan berjaya mengekalkan budaya yang kaya adalah misteri. Misteri lain adalah bagaimana semuanya berakhir. Orang-orang Bait Suci tidak menderita penyakit yang jelas, kekurangan makanan, atau pencerobohan, setidaknya itulah kisah yang dilakukan oleh kajian-kajian yang dilakukan sehingga sekarang. Satu teori adalah bahawa tekanan persekitaran dan ekstremisme agama entah bagaimana membunuh mereka. Orang-orang Kuil datang dan pergi, 'kita tidak dapat mencari pengganti,' kata Prof Anthony Bonanno (Jabatan Klasik dan Arkeologi, Universiti Malta).

& # 8220 Walaupun terkenal dengan 'wanita gemuk' yang subur, ini hanya membentuk sekitar 15% patung yang dijumpai, dengan simbol phallic dan androgynous menjadi lebih umum & # 8221

Cahaya dalam Kegelapan

Pada awal abad ke-20, Sir Themistocles Zammit menggali kompleks perkuburan bawah tanah - hypogea - dengan megalit bersebelahan Kuil Tarxien mengukuhkan identiti Malta dengan seni bina batu ini. Malangnya, pada tahun 1950-an arkeologi telah kehilangan kepentingannya di Malta. Kegilaan yang dihasilkan oleh temuan Temi Zammit telah lama musnah, dan ketika kemerdekaan berlanjutan pada tahun 1964, keadaan semakin buruk memuncak pada pemerintahan Mintoff yang membubarkan seluruh Fakulti Sastera di University of Malta.

Pada masa itu, Bonanno adalah pensyarah dengan banyak masa di tangannya. "Saya mempunyai sedikit pengajaran." Oleh itu, sebagai penyelamat ketika Pengarah Jabatan Pelancongan menghampirinya untuk menganjurkan persidangan yang, setelah mendapat persetujuan dari Rektor baru, memuncak dalam sebuah persidangan pada tahun 1985 mengenai Fertility Cults di Mediterranean. Pada persidangan itu, ahli arkeologi amatur Joseph Attard Tabone menunjukkan bagaimana dia fikir dia telah menemui semula lingkaran batu kuno yang diabadikan oleh cat air Charles de Brocktorff.

Kagum dengan wahyu itu, ahli arkeologi terkemuka dunia, Colin Renfew dengan mudah dipujuk untuk mengadakan penggalian di Gozo. Menjelang tahun 1987, British kembali bersama Dr David Trump, Prof Caroline Malone (Queen's University Belfast, ketika itu Cambridge) dan Dr Simon Stoddart (University of Cambridge) semua menggali bersama pasukan Malta yang termasuk Bonanno, Dr Tancred Gouder (Jabatan Muzium ), Vella (ketika itu sebagai pelajar), dan lain-lain. Perubahan pemerintahan pada tahun itu menubuhkan semula Fakulti Sastera - arkeologi kembali menjadi gambaran.

Brocktorff atau Lingkaran Batu Xagħra adalah laman web yang hilang. Kami pergi ke sana dengan berfikir, "kami tidak dapat melakukan terlalu banyak kerosakan, mari kita menggali lubang di tanah" dan ia berubah menjadi lebih banyak lagi. Program asal kami selama lima tahun dilanjutkan menjadi tujuh. […] Bayi dibawa ke laman web ini. Ini telah memakan banyak nyawa kita […] lalu kita memutuskan bahawa itu adalah had dana dan tenaga kita, ”ingat Malone.

Tujuh tahun menggali dan 220,000 tulang dari 800 individu kemudian, dan mereka mendedahkan 'sebuah kawah besar yang ditinggalkan oleh sebuah gua yang runtuh, itu adalah hipogeum. Hipogeum semula jadi yang disempurnakan oleh monumen megalitik yang mungkin berlangsung sekitar 1500 tahun hingga 2500 SM sebagai sebahagian dari kompleks Ġgantija. ’Mereka telah menemui sebuah tambang emas arkeologi yang membantu melatih generasi baru ahli arkeologi yang kini semuanya terkenal di lapangan.

Analisis isotop dan unsur surih tulang menunjukkan bahawa mereka sihat dan kebanyakannya memakan daging atau sayur-sayuran

Lingkaran Batu Xagħra adalah kompleks pemakaman bawah tanah yang luas. Tidak sebesar hypogeum di Safal Saflieni, yang dianggarkan Sir Themistocles Zammit menampung sekitar 6.000-7.000 orang, tetapi ia mengungkapkan sebuah peradaban yang kerumitannya tidak biasa untuk usianya dan memerlukan lebih dari satu dekad untuk pasukan Anglo-Malta menyusun hasil yang luas dari penggalian.

Ritual amalan pengkebumian berubah dengan banyak masa. Pada masa awal ġebbuġ antara 4000–3500 SM, gua batu atau batu semula jadi menempatkan unit keluarga, satu generasi berada di atas generasi yang lain. Tulang nampaknya ditolak ke sisi untuk memberi ruang untuk pengebumian terakhir. Beberapa hadiah diletakkan bersama orang mati tetapi tidak ada patung-patung manusia yang jelas.

Selepas masa ini, Zaman Kuil berkembang. Kompleks pemakaman diubah secara meluas dengan gua-gua dalaman yang diperluas dan dibahagikan kepada bilik dengan banyak ruang tertutup untuk pengebumian untuk upacara kematian mereka yang kompleks. Pengebumian lebih banyak kelihatan muncul dengan lubang besar yang menampung ratusan individu yang tulangnya dipisahkan, disusun, dan ditumpuk satu sama lain. Hadiah kubur telah berubah menjadi 'wanita gemuk' terkenal yang jelas wanita dalam kes ini. Di aras tanah, kubur lain dijumpai secara eksklusif untuk bahagian tubuh lelaki tanpa hadiah kubur, mengangguk ke arah masyarakat matriarki. Nampaknya penguburan yang lebih tua dikeluarkan dan bahagian badan disusun menjadi lubang massa dengan pengebumian yang lebih baru ditempatkan di gua-gua atau bilik-bilik. "[Mereka] menguruskan pelaksanaan bangunan-bangunan ini [yang] mempunyai tujuan ekonomi dan politik." Petunjuk ini adalah salah satu alasan idea bahawa ekstremisme agama mengembangkan dan memadamkan api kuil.

Analisis isotop dan unsur surih tulang menunjukkan bahawa mereka sihat dan kebanyakannya memakan daging atau sayur-sayuran. Unsur surih yang ditinggalkan dengan memakan banyak ikan atau makanan laut tidak ada. Orang-orang Bait Suci bukan nelayan tetapi mereka juga tidak diserang penyakit. Menemani kuil-kuil dan hipogea yang mengagumkan adalah limpahan seni. & # 8216Seni ini mempunyai tiga bentuk perwakilan manusia: […] satu bentuknya berpakaian, biasanya berdiri, tanpa jender, mereka mempunyai potongan rambut, ikat pinggang, kalung, dan rok yang rumit, mungkin status pejabat. Bentuk lain adalah sosok lemak telanjang, sekali lagi kebanyakannya tidak berjantina walaupun ada yang perempuan, seperti Sleeping Lady dan Venus of Ħaġar Qim. Tidak ada bukti bahawa mereka disembah, tetapi mereka mewakili nenek moyang. […] Akhirnya ada bentuk lain: disingkat atau mengerikan. Anda mendapat pelbagai gambaran kecil yang lucu: anda mendapat simbol phallic, tombol kecil untuk lengan dan kaki, dan pelbagai perkara yang ingin tahu. Dalam kumpulan ini anda juga diperlihatkan haiwan peliharaan setiap hari, reptilia dan ikan, dan burung, ”jelas Bonanno.

"Galian Gozo menunjukkan aspek baru dalam produksi artistik." Bonanno menulis mengenai satu set enam patung manusia seperti papan. Mereka didapati dikawan dengan artis tersebut. ‘Mereka mewakili beberapa karya artis yang sama dalam pelbagai peringkat produksi. Salah satunya hanyalah potongan kasar, dua yang lain menunjukkan peringkat pertengahan, dan dua produk siap sepenuhnya. ’Bonanno membandingkan pemahat itu dengan Tawanan atau Budak Michelangelo yang belum selesai.

Ahli arkeologi juga menjumpai sepasang sosok manusia yang hampir tidak sama dengan jantina. 'Satu membawa cawan, yang lain versi miniatur sendiri' memimpin Bonanno untuk memikirkan triad, sekali lagi menjauh dari dewi ibu tunggal. "Angka ganda hanya sekitar 15cm dan tinggi 13cm." Beberapa patung jauh lebih besar. Hanya ada satu contoh patung kolosal yang tingginya 2.5 hingga 3m di Tarxien. Hanya separuh bawah yang bertahan. Kedudukannya di ruang depan, di belakang pintu masuk di Kuil Tarxien, dengan daerah yang dihiasi dengan relief spiral, adalah calon terbaik untuk representasi ketuhanan, ”kata Bonanno. Patung-patung manusia dengan pelbagai figura sangat jarang berlaku selama ini. Tahap karya seni ini 'tak tertandingi' seru Bonanno. Jadi mengapa semuanya berakhir?

Kesatria Putih Eropah

Masukkan FRAGSUS. Kajian di seluruh Eropah bernilai 2.3 juta euro yang menyatukan tujuh negara, lima institusi (Universiti Cambridge, Malta dan Queen's Belfast, Heritage Malta and the Superintendence of Cultural Heritage), 19 ahli akademik, 10 penyelidik pasca doktoral, dan sekitar 50 pelajar , semua dikoordinasikan oleh Prof Caroline Malone dan semua tertumpu pada usaha untuk menjawab soalan: Apa yang membunuh orang-orang Bait Suci? Mengapa sebilangan tamadun bertahan selama ribuan tahun dalam persekitaran yang rapuh dan yang lain tidak?

Untuk menjawab soalan-soalan ini (dan banyak yang lain) memerlukan begitu banyak pakar dari pelbagai bidang seperti ahli geologi hingga ahli biologi, selain ahli arkeologi untuk menafsirkan semuanya. Mereka juga menggunakan teknik ilmiah sejauh yang belum pernah dilihat sebelumnya di Kepulauan, dari kajian tanah dan debunga hingga teknologi GPS dan LiDAR (Light Detection and Ranging laser), semuanya untuk mencuba dan membina semula masa lalu.

Bahan utama ialah 12 teras yang diambil dari tanah dan sedimen Malta. Inti melibatkan pengambilan sampel tanah yang melingkar ke batuan dasar. Di Malta dan Gozo, jarak ini antara 2 hingga 20m. 'Ini seperti mengambil sampel untuk melakukan biopsi: dari sampel kecil anda mencuba dan membuat gambaran umum, […] jika saya menjumpai bahan dalam inti yang menunjukkan persekitaran yang sangat berhutan, itu bermaksud bahawa persekitaran itu berhutan tetapi kemudian terhakis. Sekiranya hakisan telah berlaku, ini bermaksud bahawa lanskap mungkin tidak bertingkat. Segala-galanya ada kaitan, '' jelas Vella.

Penyelidikan mengenai orang-orang Kuil tidak berhenti setelah penggalian Lingkaran Xagħra dan inti ini berkembang pada yang sebelumnya, namun mereka tidak pernah dipelajari begitu sistematik. Prof Patrick J. Schembri (untuk lebih lanjut mengenai penyelidikannya, lihat isu 9, hlm. 30 www.um.edu.mt/think/a-life-studying-life/) mengetuai pasukan tempatan mempelajari moluska, yang merangkumi siput, terdapat di dalam teras ini untuk mengetahui persekitaran dan kebiasaan budaya masa lalu. “Kami menemui banyak spesies yang bukan sahaja memberitahu kami tentang persekitaran pada masa itu tetapi juga tentang bagaimana ini telah berubah. Sebagai bonus, mereka juga memberitahu kami tentang aktiviti manusia, ”kata Schembri.

Penyelidik Dr Katrin Fenech menjelaskan dengan lebih terperinci mengenai seberapa banyak maklumat yang dapat kita perolehi dengan mempelajari sekumpulan siput. Untuk siput, Kepulauan dan laut Maltese tidak banyak berubah sejak tujuh ribu tahun kebelakangan ini, jadi anda menjumpai spesies serupa di Zaman Kuil seperti sekarang. 'Spesies ini dapat dikategorikan secara luas menjadi' siput darat ',' moluska air payau 'dan' moluska laut, 'kata Fenech. Kategori-kategori ini dapat dibahagikan kepada sama ada siput hidup di kawasan pedalaman, atau suka berteduh, atau tinggal di mana sahaja. Jadi jika anda menjumpai siput yang suka teduh (seperti Ferrussacia folliculus) di tempat yang sekarang berbatu dan kering, anda dapat mengandaikan bahawa sebelum manusia Neolitik mendarat di Malta terdapat lebih banyak pokok. Oleh kerana mereka mengambil begitu banyak inti maka mereka dapat memperbaiki penyataan ini ke bidang tertentu.

Di Tas-Silġ, sebuah situs kuil Neolitik yang digunakan kembali oleh peradaban berikutnya, 'moluska laut yang dijumpai semuanya berasal dari habitat di Marsaxlokk Bay yang masih ada hari ini atau diketahui telah wujud pada masa lalu yang tidak begitu jauh,' kata Fenech . Oleh kerana moluska laut dapat dimakan, ini menunjukkan bahawa, walaupun makanan laut tidak biasa di menu, itu adalah makanan mereka. Siput darat sepertinya menjadi makanan yang disukai. ‘Di Taċ-Ċawla [sebuah penempatan orang-orang Neolitik pada Zaman Kuil] baru-baru ini kami menjumpai dan menggali penggali shell pertama yang benar di Kepulauan Malta. Ini terdiri daripada ribuan siput darat yang dapat dimakan. Lebih 90% siput adalah siput berjalur merah (Eobania vermiculata)"Siput ini masih dijumpai di seluruh Malta, tetapi ketika masih dimakan di Crete, ini adalah menu Malta moden." Ini adalah konsep budaya, sama ada anda memakannya atau tidak. Di Taċ-Ċawla, mereka dengan jelas memakannya, di Tas-Silġ dan di tempat-tempat arkeologi lain di Malta, ini tidak begitu jelas, '' jelas Fenech.

Prasejarah Malta sering digambarkan sebagai kawasan ajaib berhutan, murni sebelum noda umat manusia. Moluska mengangguk ke arah cerita yang berbeza. 'Sangat sedikit spesies hutan atau hutan yang terdapat di Kepulauan Malta (mis. Lauria cylindracea) tidak dijumpai di simpanan arkeologi. '' Sekiranya Malta berhutan, itu tidak seluruh pulau. 'Kepulauan ini memiliki banyak penutup vegetasi yang luas, walaupun apakah itu hutan, hutan atau tanah belukar adalah masalah definisi. Ini adalah salah satu bidang yang sedang diselidiki oleh FRAGSUS, '' tegas Fenech.

Kembali ke teka-teki tentang apa yang membunuh orang-orang Bait Suci, ketika saya bertanya kepada Fenech mengenai idea perubahan ekologi yang cepat, dia dengan cepat menjawab dengan 'menentukan' cepat ''. Terdapat bukti dari Marsa yang menunjukkan tempoh yang lebih panas dan basah serta tempoh yang lebih sejuk, lebih kering. Sama ada perubahan ini tiba-tiba atau beransur-ansur adalah mustahil untuk dinyatakan. 'Masalahnya adalah tarikh radiokarbon yang tidak mencukupi untuk mendapatkan tarikh yang lebih tepat dan bilangan teras yang rendah yang dikaji. FRAGSUS harus mengubahnya.

Pasukan Malta bukan satu-satunya yang melihat inti ini. Mereka dibahagi dua dengan Dr Chris Hunt (Queen's University Belfast) dan rakan-rakan lain yang melihat serbuk sari, komposisi tanah, serpihan tulang, dan tephra (walaupun pasukan Malta juga mempelajari beberapa perkara ini), yang semuanya memberitahu anda tentang keadaan di mana tanah dicipta. "Sebilangan besar teras kami berasal dari lokasi pesisir yang sangat bagus kerana anda mendapat inti dalam dan pemeliharaan yang baik kerana keadaan anaerobik [bebas oksigen]," jelas Dr Reuben Grima. Malone sebelum ini menekankan, 'setiap butiran terakhir di sini kita akan berkencan'. Walaupun mungkin keterlaluan, pendekatannya penting, pelajari segala sesuatu dengan menggunakan disiplin saintifik yang ada, kemudian potong kembali teka-teki itu.

Teka-teki penting lain dari teka-teki orang-orang Temple adalah kajian ke dalam landskap kuno dan moden. Pakar tempatan ialah Dr Nicholas Vella dan Grima dibantu oleh penyelidik Dr Gianmarco Alberti. Sebahagian daripada pekerjaan mereka melibatkan mempelajari landskap untuk melihat bagaimana orang mengeksploitasi tanah untuk mengusahakan tanaman dan memelihara haiwan. Dua cara hidup ini menjadi andalan semasa Zaman Kuil.

Apa yang paling masuk akal bagi orang Malta Neolitik adalah mencampurkan dan mencocokkan gaya hidup ini. ‘Di sebuah pulau kecil, hujan lebat dapat benar-benar melewati anda, kehilangan anda berulang-ulang kali.’ Hasil panen yang buruk mungkin biasa. "Mereka akan memiliki berbagai tanaman seperti gandum dan barli, serta lentil, buah, dan zaitun," jelas Grima. Mereka juga memiliki domba, kambing, dan ternak yang banyak dijumpai di sekitar Kompleks Kuil Tarxien. ‘Di monumen megalitik, mereka melakukan pengorbanan ritual atau upacara ritual,’ baik sebagai hadiah kepada dewa atau untuk membuat penduduk bahagia, sihat, padu, dan berkuasa kepada kasta imam. Dengan menggunakan strategi ini, mereka bertahan selama beratus-ratus tahun.

Untuk memahami sejumlah besar maklumat yang diperlukan untuk memahami bagaimana seluruh peradaban hidup, para ahli arkeologi menggunakan model untuk membina semula masa lalu. Grima memodelkan monumen Neolitik dalam penyelidikannya. Dia menggunakan model GIS untuk memetakan semua kuil di Malta dan mengkaji mengapa laman web tersebut dipilih. Pembangun kuil memilih 'kawasan berhampiran mata air tawar, dekat dengan kawasan dataran rendah dengan kecerunan rendah yang lebih sesuai untuk mengumpulkan tanah, dan bukannya kawasan berangin tinggi yang terdedah kepada hakisan. Kuil-kuil ini memiliki titik akses yang mudah ke laut, dengan pilihan untuk lereng-lereng yang menghadap ke selatan untuk monumen megalitik. ’Kemungkinan orang-orang Kuil membina pondok mereka di dekat monumen ini. "Di Skorba [laman Neolitik lain] sangat jelas kerana anda mempunyai pondok yang dibina di sebelah dan dalam beberapa kes di bawah asas monumen megalitik." FRAGSUS membenarkan pemeriksaan semula unit kuil, hipogeum dan kediaman ini dengan jarak yang lebih luas pakar, alat dan sumber.

Pada zaman Ksatria dan Inggeris, Vella dan pasukannya mengetahui bahawa 'pemilikan tanah akan sedikit mengatasi kerana itu sangat sesuai untuk mengumpulkan kayu bakar dan untuk beberapa padang rumput. [Di bawah ini] adalah tempat anda akan mempunyai mata air, oleh itu ladang dan kebun anda terdapat di sana. Hortikultur akan dipraktikkan pada tahap tersebut. Kemudian anda mempunyai lereng tanah liat, dan di situlah anda akan menanam bijirin anda. Anda tidak perlu menyiramnya kerana tanah liat akan tetap lembap walaupun sepanjang musim panas. Kemudian anda mungkin akan sampai ke dasar lembah, yang bukan milik siapa pun kerana anda perlu mempunyai air yang mengalir (baru-baru ini diabaikan oleh industri pembinaan Malta), ”jelas Vella. Sekali lagi, FRAGSUS akan membawa banyak maklumat baru dari kajian teras dan lebih dari lima laman penggalian di sekitar Kepulauan.

"Perkara di atas meninggalkan banyak soalan yang belum dijawab," kata Grima dan Vella. Bagaimana kuno membesarkan haiwan mereka? Seperti apa sehari dalam hidup mereka? Mengapa mereka tidak banyak memancing? Berapa banyak perdagangan dengan peradaban lain? Siapa yang dikebumikan di laman web ini - pemimpin penempatan atau semua orang? Adakah semua orang sihat? Untuk mencuba dan memahami pasukan FRAGSUS baru saja menggali penempatan Neolitik di Gozo.

Laman penggalian adalah sumber maklumat utama yang lain bagi ahli arkeologi. Saya pergi melawat satu di Taċ-Ċawla di Gozo dua minggu sebelum penggalian. Ini adalah salah satu daripada beberapa contoh kehidupan domestik prasejarah dan mungkin dapat membantu menjawab banyak soalan yang diajukan oleh Grima dan Vella. Walaupun pentingnya, 'itu adalah tempat pembuangan sampah selama 20 tahun, kerana dewan tidak pernah membuang [sampah]. Saya bimbang ia telah diabaikan, '' kata Malone, di lokasi bersama sekumpulan pelajar yang bersemangat dari Malta dan Britain.

Laman web ini dijumpai sekitar 25 tahun yang lalu kerana ‘beberapa ahli arkeologi amatur Belanda yang membuat teriakan besar mengenai […] sebuah bangunan haram di tempat ini tempat kami duduk di sini’. Saya terkejut tetapi tidak terkejut. Kehilangan bangunan di Malta jarang sekali memperhatikan sejarah dan ekologi Kepulauan dengan banyak artifak yang mungkin musnah.

Di Taċ-Ċawla ‘kita mempunyai penempatan yang sangat kuat, budaya material yang luar biasa keluar — tembikar dan tanah gelap yang membuat kita sangat bahagia’. Malone kemudian menjelaskan bahawa tanah gelap 'penuh dengan arang dan kotoran manusia, semua barang yang mewakili hidup dan cenderung hitam seperti timbunan kompos'. Dengan meneliti apa yang dilemparkan oleh orang-orang ini, arkeolog dapat mengetahui diet, gaya hidup, dan budaya orang tersebut.

Ahli arkeologi akan menyaring tanah gelap ini, semua bahan berkarbonat ini […] untuk mengapung semua bit ringan ke dalam jala dan kemudian melihat di bawah mikroskop untuk mengenal pasti sekam, sisa-sisa tumbuhan, gigi kecil, tulang, segala macam barang dan biji yang dikenali, 'jelas Malone. Mereka membelah kawasan itu menjadi meter persegi untuk mempelajari semuanya dan dapat merencanakan di mana dan apa yang mereka lakukan di setiap kawasan. Ini adalah model 3D kehidupan mereka. Pendekatan sistematik seperti ini jarang dilakukan di Kepulauan dan tidak pernah dalam skala ini. Ia memerlukan pasukan besar dan berjuta-juta Euro.

Pendekatan ini diperlukan kerana arkeologi telah bergerak pesat sejak zaman Temi Zammit. Ia telah menjadi sains yang ketat. 'Arkeologi telah berubah dari semua pengakuan dari mengambil bahan menjadi memahami hubungan antara semua bahagian komponen menjadi sesuatu yang jauh lebih bermakna,' jelas Malone. 'Kami sudah mempunyai idea bahawa mereka makan dengan agak kurang pada akhir Tempoh Bait Suci pada awalnya. Mereka mendapat lebih sedikit daging dan mereka tidak mempunyai ikan. '' Sekiranya pasukan ini mendapatkannya dengan betul dalam beberapa tahun mereka akan memecahkan kodnya.

Pasukan FRAGSUS merancang untuk mengambil lebih jauh. Penggalian laman sedang dirancang di seluruh Kepulauan tetapi juga merupakan kesempatan untuk 'berjalan-jalan di ladang, mengumpulkan tembikar untuk mencuba dan melihat apakah ada konsentrasi yang mungkin menyembunyikan sebuah situs arkeologi,' jelas Vella. Ia dapat menyediakan laman web baru untuk digali selama beberapa dekad. Semua ini akan masuk ke dalam model Malta prasejarah, yang memberikan lebih banyak petunjuk untuk membina gambaran dari teka-teki bukti ini.

Pasukan Malta melihat ini sebagai peluang bukan hanya untuk mengetahui teka-teki ini yang sangat terkait dengan identiti Kepulauan, tetapi peluang untuk mempelajari sebagian besar sejarah Malta sepanjang zaman. Sebagai contoh, di laman Taċ-Ċawla mereka harus membuang parit anggur (Punic / Roman) klasik yang juga akan dipelajari. Di Malta dan sejarah Gozo cenderung menumpuk di atas dirinya sendiri. Kelebihan menjadi sangat kecil.

FRAGSUS adalah peluang hebat untuk memberi tumpuan kepada Malta dan melabur dengan betul dalam Arkeologi. Arkeologi bukanlah disiplin yang taksub terhadap masa lalu. Anda hanya dapat mengetahui masa kini dengan memahami masa lalu, dan idea tentang ekosistem yang rapuh masih berlaku di Malta. Persekitaran kita menentukan keadaan kita. 'Ada lingkungan pulau yang terlalu banyak penduduknya namun mereka tetap bertahan kerana mungkin, mereka memiliki beberapa ketahanan internal. Ini adalah perkataan yang kita gunakan banyak kerana krisis kewangan, ketahanan tempat-tempat tertentu lebih banyak daripada yang lain. Sejauh mana anda boleh pergi ke tempat yang sumbernya terhad dan ketika anda harus bergantung pada bantuan dari luar negara? '' Vella dengan bijak. Kami cukup yakin bagaimana orang-orang Bait Suci tidak mati, tetapi tidak pasti mengapa mereka mati. Walaupun kita tidak dapat menarik silsilah langsung dari orang-orang Bait Suci kepada kita, dengan mengetahui bagaimana mereka mati, Malta dapat mengetahui bagaimana untuk berkembang.


Penemuan dan sejarah

Lega menunjukkan kambing dan domba di salah satu kuil di Tarxien.

Blok batu besar ditemui pada tahun 1914 oleh petani tempatan membajak ladang. & # 912 & # 93 Setelah penemuan Hypogeum yang berdekatan secara tidak sengaja pada tahun 1913, pemilik tanah di bawahnya tempat kuil-kuil itu dikuburkan menunjukkan bahawa batu-batu besar yang terus-menerus dipukul oleh bajak pekerja juga mungkin mempunyai nilai arkeologi. Mengenai gagasan itu, dia menghubungi pengarah Muzium Nasional, Sir Themistocles Zammit, yang mulai menggali walaupun pada pemeriksaan pertamanya di lokasi tersebut, di mana dia menjumpai pusat perkarangan kuil. Tidak lama kemudian, Zammit mendapati dirinya berdiri di atas sebuah batu yang terbentuk oleh sebuah lingkaran separuh bulatan yang dipahat. Selama tiga tahun, Zammit meminta bantuan petani dan penduduk bandar untuk projek penggalian skala yang belum pernah terjadi sebelumnya di Malta. Menjelang tahun 1920, Zammit telah mengenal pasti dan melakukan kerja pemulihan di lima kuil yang terpisah tetapi saling berkaitan, semuanya menghasilkan koleksi artifak yang luar biasa, termasuk patung "wanita gemuk" yang terkenal (perwakilan Dewi Ibu atau pesona kesuburan), dan beberapa yang unik contoh kelegaan prasejarah. & # 913 & # 93 Penggalian lebih lanjut di kuil-kuil dilakukan pada masa pasca-Perang Dunia II di bawah pimpinan Dr. J.G. Baldacchino.


Kepentingan

Penemuan kompleks ini banyak meningkatkan identiti nasional Malta, dengan kukuh mengesahkan adanya budaya kuno yang berkembang pesat di pulau itu. Juga, kepentingan umum yang timbul dari penemuan yang timbul untuk pertama kalinya menjadi perhatian masyarakat terhadap perlindungan harta karun bersejarah Malta, termasuk perlunya pengurusan laman web, perundangan undang-undang, dan langkah-langkah lain untuk melindungi dan memelihara monumen. Pada masa yang sama, kaedah menyeluruh Sir Themistocles dalam menggali laman web ini membuka jalan untuk pendekatan saintifik baru terhadap arkeologi. [4]


Tapak Warisan Dunia UNESCO & # 8211 Kuil Tarxien

Sejujurnya, saya tidak ingat kapan terakhir kali saya mengunjungi Kuil Tarxien, tetapi senang sekali saya pergi semula dan menyegarkan semula pengetahuan sejarah saya.

Kuil Tarxien adalah kompleks arkeologi yang terdiri daripada empat struktur megalitik yang dibina antara tahun 3600 dan 2500 SM. Tapak Warisan Dunia UNESCO ini dengan bangga mempunyai koleksi patung batu terbesar yang dapat ditemui di mana-mana Kuil Megalitik di Malta. Juga perhatikan reka bentuk di kuil-kuil, semuanya dibuat dengan hanya menggunakan batu atau tulang dan (tentu saja) banyak kesabaran.

Kuil Tarxien ditemui oleh petani tempatan pada tahun 1913 dan digali pada tahun 1915 hingga 1919. Yang tertua dari empat struktur itu hanya bertahan di permukaan tanah, tetapi rancangan lima-apse masih dapat dilihat. Yang tinggal adalah Kuil Selatan, Tempe Timur dan Kuil Tengah. Kuil Selatan adalah yang paling dihiasi, Kuil Selatan mempunyai dinding papak yang dipotong dengan baik dan lubang & # 8216oracle & # 8217 dengan peninggalan kremasi yang menunjukkan bahawa ia digunakan sebagai tanah perkuburan kremasi Zaman Gangsa dan Kuil Pusat mempunyai bukti bumbung melengkung.

Jalan setingkat yang memberi anda peluang untuk melihat sisa-sisa prasejarah dari pemandangan yang lebih baik telah siap dibina pada tahun 2012. Tempat perlindungan di Kuil Tarxien untuk melindunginya dari unsur-unsur telah siap satu tahun kemudian pada tahun 2013.

Laman web ini tidak terlalu besar, tetapi masih memerlukan anda 30-40 minit untuk berjalan-jalan sambil membaca semua keterangan. Tiket adalah € 6 untuk dewasa dan € 3 untuk kanak-kanak.


Facebook

Kompleks kuil Tarxien dibangun antara 3600 dan 3000 SM dan terdiri dari empat struktur.
*
Terdapat tinggalan kuil 4-apse di sebelah timur, kuil 4-apse di sebelah barat, satu kuil 5-apse di sebelah barat daya dan kuil 6-apse di tengahnya.
*
Sayangnya simen digunakan pada tahun 1950-an untuk membina semula bahagian-bahagian kuil tertentu, memberikan kesan yang kurang daripada yang asli.
*
Kompleks ini juga digunakan semula sebagai tanah perkuburan pada Zaman Gangsa.
*
Lokasi: Triq it-Tempju Neolitici, Tarxien, Malta.
GPS: 35.869214 N 14.511807 E

MegalithHunter

⭐️ Artikel terbaru saya di Majalah Gozo In The House. Dapatkan maklumat mengenai Ta & # 039 Blank dolmen dan jalan kereta, serta laman web menarik dan misteri lain di Gozo! ⭐️

GOZOINTHEHOUSE.COM

Gozo Kuno - Syurga Megalitik.

Gozo Di Rumah

MegalithHunter berkongsi mengapa Gozo adalah syurga megalitik dan bukan hanya untuk lokasi pelancongan yang paling terkenal seperti Ġgantija. Terdapat banyak keajaiban Neolitik yang duduk diam, tanpa papan tanda, di kawasan luar bandar. Klik untuk mengetahui lebih lanjut. ⬇️
# Ancientgozo # megalithhunter # megaliths # gozo

MegalithHunter

Di kuil Tarxien dan Ġgantija terdapat banyak sfera batu yang misterius. Yang ada di dalam foto berada di Tas-Silġ dekat dengan dinding megalitik dan ambang ambang, begitu luaran ke bangunan seperti di laman web lain. Nampaknya ada sebilangan kecil dari mereka. Tidak diketahui untuk apa sfera batu digunakan.
*
Mereka mungkin merupakan bagian dari sistem transportasi untuk memindahkan megalit besar ke posisi atau untuk digunakan di katapel, walaupun bukti menunjukkan orang-orang kuil telah hidup dalam masa damai. Tidak ada satah sfera batu yang dihiasi.
*
Sekiranya mereka digunakan untuk memindahkan batu ke tempatnya, mengapa mereka tidak dikeluarkan selepas itu? Malta bukanlah satu-satunya tempat yang mempunyai sfera batu yang diukir dengan tangan yang misterius. Terdapat berhias dari Neolitik Scotland, beratus-ratus dari Pra-Columbia Kosta Rika dan saya telah melihat mereka dekat dengan Oracle of Delphi di Yunani.
*
Lokasi: Triq Xrobb l-Għaġin, Marsaxlokk, Malta.
GPS: 35.845899 N 14.552365 E

MegalithHunter

Foto itu menunjukkan pintu masuk trilithon utama ke kuil megalitik trefoil Ta & # 039 Ħaġrat di kampung Mġarr, Malta. Ini adalah kuil kecil tetapi dengan banyak blok yang tersisa di situ menjadikannya laman web yang luar biasa. Kuil utama mempunyai tiga apes dan tarikhnya untuk fasa Ġgantija (3600–3200 SM).
*
Koridor pintu masuk dan halaman depan diaspal, sedangkan apses memiliki lantai torba. Tidak ada satupun hiasan yang dihiasi atau ukiran spiral di kuil ini dan hanya beberapa artifak yang dijumpai. Seluruh laman web ini dibina di kampung domestik Neolitik sebelumnya.
*
Dari kedudukannya di Lembah Mġarr, kuil ini mempunyai pemandangan Kesalahan Besar. Seperti kebanyakan kuil di pulau Malta, pintu masuk trilithon menghadap ke arah tenggara. Struktur lobed ke arah timur lautnya mempunyai susun atur yang tidak teratur dan bermula dari fasa Saflieni (3300–3000 SM). Dikira ia mungkin berfungsi sebagai fungsi sokongan ke kuil utama.
*
Lokasi: Triq San Pietru, Mġarr, Malta.
GPS: 35.918442 N 14.368592 E

Harta Tanah Luxfair dhomes

Luxfair Real Estate adalah agensi paling pesat berkembang di pulau-pulau…

Sebuah dokumentari yang mengikuti perjalanan permulaan Step up for Parkinson & # 039s, sebuah sukarela…

Pembaikan komputer riba / PC
Pemasangan WiFi
Pemasangan peralatan…

Sejak tahun 1963 Cherry telah menawarkan keseronokan dan kegembiraan untuk pemain di seluruh Eropah - di darat dan dalam talian!


Kuil Mnajdra dibuka setiap hari kecuali Selasa antara jam 10:00 hingga 16:30.

Mnajdra terletak di kedudukan terpencil di hamparan pantai selatan Malta yang kasar, menghadap ke pulau Fifla. Jaraknya sekitar 500m dari Kuil Ħaġar Qim. Kedua-dua laman web ini termasuk dalam Senarai Warisan Dunia UNESCO.

Laman web ini terdiri daripada tiga bangunan yang menghadap ke halaman depan bujur yang sama. Struktur pertama dan tertua bermula dari Fasa antigantija (3600 - 3200 SM). Struktur kedua yang dikenali sebagai Kuil Selatan telah dibina pada awal Fasa Tarxien (3150 - 2500 SM). Kuil Pusat, yang terletak di antara keduanya, adalah yang terakhir dibina. Sisa di sebelah utara-timur dan selatan bangunan ini menunjukkan bahawa ketiga-tiga struktur ini hanya yang paling baik dipelihara dari kompleks yang lebih besar.

Kuil Selatan mempunyai pintu masuknya di fasad monumental cekung dan menuju ke dua bilik, atau apses. Sebuah niche kecil yang terletak di bahagian kanan sebelah kanan dan diakses melalui slab porthole kecil yang terletak di dalam trilithon, terdapat pada duit syiling 5, 2 dan 1 sen Malta.

Di seberang pintu masuk utama adalah pintu menuju set kedua apses yang diapit oleh dua blok besar yang dihiasi dengan lubang kecil yang digerudi. This doorway and the decorated blocks mark the position of the rising sun on the first day of spring and autumn (the Equinoxes) and the first day of summer and winter (the Solstices).

Mnajdra’s Central Temple is built on an artificial platform and has an unusual facade in that it has two doorways, a central porthole doorway and a second open doorway with a single step to its left.

In the East Temple, the low rubble walls visible today are modern reconstructions they follow the original plan of this structure as indicated by the torba (crushed limestone) floor which survived. The upright stone blocks in the main doorway and in the entrance to the central apse are original. Two of them retain several irregular lines of drilled holes which have been the focus of many studies and theories on their possible meaning.

A dedicated visitor centre offers information about the site in a fun and interactive manner.


Tarxien Temples Malta | Temple Builders Megalithic Maltese complex

The Tarxien Temples, Malta are Maltese reconstructed Temple Builders Megaliths. The Tarxien Temples complex consists of a number of Temple Builders Temples built beside and then inside each other.

A real puzzle of the The Tarxien Temples is that the later ones were built crammed into the existing structure. Kenapa? They had space to build on the outside yet had to cram in another Temple. The real question here is a general one about the Megalithic Temples of Malta. Are they actually Temples?


Temple Complex in Tarxien, Malta

Your Easy-access (EZA) account allows those in your organisation to download content for the following uses:

  • Ujian
  • Sampel
  • Komposit
  • Susun atur
  • Pemotongan kasar
  • Penyuntingan awal

It overrides the standard online composite licence for still images and video on the Getty Images website. The EZA account is not a licence. In order to finalise your project with the material you downloaded from your EZA account, you need to secure a licence. Without a licence, no further use can be made, such as:

  • persembahan kumpulan fokus
  • persembahan luaran
  • final materials distributed inside your organisation
  • any materials distributed outside your organisation
  • sebarang bahan yang diedarkan kepada orang ramai (seperti iklan, pemasaran)

Kerana koleksi sentiasa dikemas kini, Getty Images tidak dapat menjamin bahawa item tertentu akan tersedia sehingga masa pelesenan. Please carefully review any restrictions accompanying the Licensed Material on the Getty Images website and contact your Getty Images representative if you have a question about them. Akaun EZA anda akan kekal selama setahun. Wakil Getty Images anda akan membincangkan pembaharuan dengan anda.

Dengan mengklik butang Muat turun, anda menerima tanggungjawab untuk menggunakan kandungan yang belum dirilis (termasuk mendapatkan izin yang diperlukan untuk penggunaan anda) dan bersetuju untuk mematuhi sekatan apa pun.


Rediscovery and Conservation

The Tarxien Temples were abandoned and only re-discovered during the beginning of the 20th century. In 1913, local farmers came across some huge stone blocks whilst ploughing their fields. Archaeologists were called in, and between 1915 and 1919, the site was excavated under the direction of Sir Temistocles Zammit, the first Director of the National Museum of Archaeology in Valetta, Malta. Apart from excavating the site, Zammit also substantially reconstructed three of the four structures.

Further interventions were carried out during the 1960s, and in 2012, an elevated walkway was completed, allowing visitors to have a view the site from a higher angle. Finally, in 2015, a protective tent was constructed to shelter the site from the elements.

Top image: View inside the prehistoric Tarxien Temples, Tarxien, Malta. Sumber: Domain awam

List of site sources >>>


Tonton videonya: Flimkien - Sezzjoni Żgħażagħ u Partitarji Għaqda Muż. M. Annunzjata Ħal Tarxien (Disember 2021).