Podcast Sejarah

Ekonomi Uganda - Sejarah

Ekonomi Uganda - Sejarah



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

UGANDA

Belanjawan: Pendapatan .............. $ 869 juta
Perbelanjaan ... $ 985 juta

Tanaman Utama:

Kopi, teh, kapas, tembakau, ubi kayu (ubi kayu), kentang, jagung, millet, kacang; daging lembu, daging kambing, susu, ayam.

Sumber Asli: Tembaga, kobalt, batu kapur, garam. Industri Utama: Gula, pembuatan bir, tembakau, tekstil kapas, simen.
PNK KEBANGSAAN


Prospek Ekonomi Uganda

Wabak COVID – 19 dan penutupan seterusnya untuk mencegah penyebaran virus merosakkan ekonomi Uganda. KDNK sebenar menurun sebanyak 0.5% pada tahun 2020, setelah meningkat 7.5% pada tahun 2019. Pelancongan dan perhotelan sangat teruk akibat sekatan perjalanan global dan langkah-langkah penahanan tempatan. Sektor lain yang terjejas teruk termasuk pembuatan, perdagangan runcit dan borong, dan pendidikan. Bank of Uganda menurunkan kadar polisi pada bulan April menjadi 8% dan kemudian pada bulan Jun menjadi 7%, untuk memberi rangsangan kepada perniagaan. Namun demikian, bank pusat mengekalkan inflasi pada 3.8%, jauh di bawah sasaran jangka sederhana 5%. Defisit fiskal meningkat menjadi 6.6% pada tahun 2020 dari 5.2% pada tahun 2019 ketika pemerintah mengarahkan perbelanjaan untuk kesihatan awam, termasuk peningkatan pengujian dan pengawasan rentas sempadan COVID – 19. Pemerintah juga memberikan sokongan kepada perniagaan, tetapi secara keseluruhan, ekonomi tetap lemah, mengurangi pendapatan pajak. Pinjaman kerajaan meningkat untuk menutup kekurangan pendapatan. Nisbah hutang kepada KDNK meningkat kepada 40.8% pada bulan Jun 2020 daripada 35.9% pada tahun sebelumnya. Sektor kewangan mengalami tekanan yang semakin meningkat akibat penurunan aktiviti ekonomi. Pinjaman tidak berprestasi meningkat, dan kredit sektor swasta perlahan. Pinjaman tidak berbayar meningkat kepada 6.0% daripada pinjaman kasar pada 2019-20 daripada 3.8% pada tahun sebelumnya. Antara Mei dan Oktober, pengembangan kredit meningkat 8%, berbanding 15% antara Januari 2018 hingga Mei 2019.

Prospek dan risiko

Prospek ekonomi Uganda sangat mencabar. Namun, peningkatan ekonomi global pada tahun 2021 dapat meningkatkan eksport Uganda, dan jika langkah penahanan COVID – 19 kurang ketat, penggunaan isi rumah akan pulih. Kenaikan permintaan sudah meningkatkan aktiviti perniagaan, seperti yang dibuktikan dengan kenaikan Indeks Pengurus Pembelian ke atas 50, ambang untuk meningkatkan aktiviti perniagaan. Pelancongan akan tetap lemah, tetapi pembuatan, pembinaan, dan perdagangan runcit dan borong akan pulih pada tahun 2021 — walaupun mereka cenderung berada di bawah tahap pra-COVID – 19. Defisit belanjawan akan tetap meningkat pada 7.3% pada tahun 2021 tetapi diproyeksikan akan menurun dalam jangka menengah, mencapai 6.0% pada tahun 2022. Keperluan untuk pelaburan dalam infrastruktur, termasuk jalan raya, elektrik, dan air, akan terus mendorong defisit. Menteri kewangan telah menunjukkan jurang pendanaan berpotensi 1.6% daripada KDNK pada tahun 2021. Risiko domestik utama berpunca dari peningkatan kes COVID-19, mobilisasi hasil cukai yang rendah, pelaksanaan pelaburan awam yang lemah, dan kenaikan ketidakpastian setelah Pilihan raya Januari 2021. Risiko luaran termasuk kelemahan berterusan dalam ekonomi global dan peningkatan ketidakamanan serantau.

Isu dan pilihan pembiayaan

Walaupun tahap hutang telah meningkat sejak pembatalan hutang multilateral pada tahun 2006, Uganda telah menguruskan hutangnya secara berhemah, yang kini diklasifikasikan sebagai risiko rendahnya tekanan hutang. Namun, dengan perlambatan ekonomi pada tahun 2020, pemerintah meningkatkan keperluan pembiayaannya. Keperluan pembiayaan kasar diproyeksikan mencapai nisbah 11.4% daripada KDNK pada tahun 2021. Bank Pembangunan Afrika memproyeksikan bahawa keperluan pembiayaan yang meningkat akan mendorong hutang ke PDB menjadi 48.8% pada bulan Jun 2021 dan hanya di atas 50% pada bulan Jun 2023. Tahap ini adalah berkekalan tetapi tinggalkan sedikit ruang untuk menampung kejutan buruk. Rizab asing yang cukup kuat sebanyak 4,9 bulan meliputi perlindungan import yang dapat digunakan untuk menampung keperluan pembiayaan jangka pendek. Keprihatinan utama adalah kenaikan pembayaran bunga, 22% dari pendapatan domestik pada tahun 2020-21, didorong oleh peningkatan dalam pinjaman tanpa izin. Untuk mengekalkan kesinambungan hutang, Uganda harus mengutamakan pembiayaan tanpa izin, dan membatasi pembiayaan tanpa izin kepada projek dengan pulangan tinggi. Dalam jangka masa sederhana, pihak berkuasa perlu memperkuat mobilisasi sumber dalam negeri dan terus meningkatkan persekitaran perniagaan untuk menjadikan negara ini menarik bagi pelabur asing dan tempatan. Sekiranya ekonomi tidak memberikan peningkatan yang diperlukan, pihak berwajib harus memotong perbelanjaan untuk mengurangi defisit utama, yang dianggarkan 4.5% dari KDNK pada tahun 2021, ke tahap yang berkelanjutan.


Uganda - EKONOMI

UGANDA SEKALI KAYA dalam sumber daya manusia dan semula jadi dan memiliki iklim yang baik untuk pembangunan ekonomi, tetapi pada akhir 1980-an ia masih berjuang untuk mengakhiri tempoh kekacauan politik dan ekonomi yang telah menghancurkan reputasi negara sebagai & quot; perumpamaan & quot; Afrika. Sebilangan besar infrastruktur ekonomi, termasuk sistem bekalan kuasa, sistem pengangkutan, dan industri, hanya beroperasi dengan hanya sebahagian kecil dari kapasitas. Selain daripada segmen sektor pertanian yang terhad - terutamanya pengeluaran kopi dan sara hidup - penanaman hampir terhenti. Dan setelah kekejaman yang banyak diumumkan oleh rejim Idi Amin Dada dari tahun 1971 hingga 1979 dan perang saudara yang berlanjutan hingga tahun 1980-an, industri pelancongan Uganda yang pernah berkembang menghadapi cabaran pembinaan semula dan memulihkan kepercayaan antarabangsa. Pemerintah yang berturut-turut telah menyatakan niat mereka untuk menyelamatkan ekonomi dan menarik bantuan asing yang diperlukan untuk pemulihan, tetapi tidak ada yang bertahan lama untuk berjaya.

Pengeluaran pertanian yang berdasarkan terutamanya penanaman petani telah menjadi tunjang ekonomi. Pada tahun 1950-an, kopi menggantikan kapas sebagai tanaman tunai utama. Beberapa ladang menghasilkan teh dan gula, tetapi eksport ini tidak mengubah kepentingan kopi dalam ekonomi. Begitu juga, beberapa industri berkembang sebelum tahun 1970, tetapi kebanyakannya adalah tambahan kepada pengeluaran kapas atau gula, dan mereka bukan penyumbang utama produk domestik kasar (KDNK). Selain itu, Uganda tidak memiliki sejumlah besar mineral berharga, seperti minyak atau emas. Ringkasnya, walaupun ekonomi memberikan penghidupan bagi penduduk, ia banyak bergantung pada komoditi pertanian dengan nilai-nilai antarabangsa yang berubah-ubah. Ketergantungan ini memaksa Uganda untuk mengimport kenderaan, mesin, dan peralatan industri utama lain, dan ini membataskan pilihan pembangunan. Ekonomi nampaknya berpotensi untuk stabil, tetapi sepanjang dekad 1980-an kemampuannya untuk menjana pertumbuhan, terutama pertumbuhan industri, sedikit.

Selepas tahun 1986 National Resistance Movement (NRM) berjaya menstabilkan sebahagian besar negara dan mula mempelbagaikan eksport pertanian daripada pergantungan hampir kepada kopi. Menjelang tahun 1988 para penderma Barat mula memberikan sokongan berhati-hati terhadap rejim Yoweri Kaguta Museveni yang berusia tiga tahun. Tetapi pada tahun 1989, ketika kerja keras pemulihan ekonomi mulai membuahkan hasil, harga kopi dunia menjunam, dan pertukaran wang asing Uganda semakin berkurang. Walaupun terdapat rekod ketahanan ekonomi negara, negara ini masih menghadapi halangan serius untuk mencapai keperluan ekonomi sendiri.

<> LATAR BELAKANG SEJARAH
<> PERTUMBUHAN DAN STRUKTUR EKONOMI
<> PERANAN KERAJAAN
<> KERJA MAKMAL
<> PERTANIAN
<> INDUSTRI
<> PELANCONGAN
<> PERBANKAN DAN MATA WANG

Uganda - Ekonomi - LATAR BELAKANG SEJARAH

Pengeluaran pertanian petani telah menjadi aktiviti ekonomi utama sejak zaman pra-kolonial. Walaupun terdapat perdagangan aktif gading dan kulit binatang yang menghubungkan Uganda dengan pantai timur Afrika jauh sebelum kedatangan orang Eropah, kebanyakan orang Uganda adalah petani sara hidup. Setelah mengisytiharkan Uganda sebagai protektorat pada tahun 1893, Britain menjalankan dasar ekonomi yang menarik Uganda ke dalam ekonomi dunia terutamanya untuk melayani industri tekstil abad ke-17 Britain. Penanaman kapas bertambah penting setelah tahun 1904, dan setelah menjadi jelas bahawa perkebunan kapas terlalu sukar dan mahal untuk dijaga, kebijakan rasmi mendorong petani kecil untuk menghasilkan dan memasarkan kapas mereka melalui persatuan koperasi tempatan.

Menjelang tahun 1910 kapas telah menjadi eksport terkemuka di Uganda. Dalam beberapa dekad berikutnya, pemerintah mendorong pertumbuhan ladang gula dan teh. Setelah Perang Dunia II, para pegawai memperkenalkan penanaman kopi untuk meningkatkan pendapatan eksport yang menurun, dan kopi segera memperoleh lebih dari separuh pendapatan eksport Uganda.

Uganda menikmati ekonomi yang kuat dan stabil pada tahun-tahun menjelang kemerdekaan. Pertanian merupakan kegiatan yang dominan, tetapi sektor pembuatan yang berkembang tampak mampu meningkatkan sumbangannya kepada PDB, terutama melalui produksi bahan makanan dan tekstil. Beberapa mineral berharga, terutama tembaga, telah ditemukan, dan sumber daya air banyak. Pada tahun 1967 Uganda dan negara-negara jiran Kenya dan Tanzania bergabung untuk membentuk Komuniti Afrika Timur (EAC), dengan harapan dapat mewujudkan pasaran bersama dan berkongsi kos kemudahan pengangkutan dan perbankan, dan Uganda mencatat kadar pertumbuhan yang memberangsangkan selama lapan tahun pertama selepas merdeka.

Ekonomi merosot di bawah pemerintahan Presiden Idi Amin Dada dari tahun 1971 hingga 1979. Amin menggunakan dasar-dasar nasionalis, retorik militeris dan tidak terpilih untuk menghilangkan kepentingan ekonomi asing dan membina pertubuhan ketenteraan. Pada tahun 1972 dia mengusir pemegang pasport Britain, termasuk kira-kira 70,000 orang keturunan India dan Pakistan. Banyak orang Asia aktif dalam bidang agribisnis, pembuatan dan perdagangan. Pengusiran besar-besaran mereka dan usaha Amin untuk mengambil alih perniagaan asing merosakkan kepercayaan pelabur terhadap Uganda. Amin juga meningkatkan perbelanjaan awam untuk barangan ketenteraan, suatu amalan yang menyumbang kepada peningkatan hutang asing dan domestik pada tahun 1970-an. Hubungan dengan jiran Uganda memburuk, EAC bubar pada tahun 1977, dan pasukan Tanzania akhirnya memimpin usaha bersama untuk menjatuhkan rejim Amin yang tidak popular pada tahun 1979. Menjelang tahun 1980 ekonomi hampir musnah.

Setelah pemergian Amin, pemerintah berturut-turut berusaha untuk mengembalikan keyakinan antarabangsa terhadap ekonomi melalui campuran rancangan pembangunan dan anggaran pemerintah yang keras. Bermula pada tahun 1980, pemerintah kedua Milton Obote memperoleh sokongan penderma asing, terutama dari Dana Monetari Internasional (IMF), dengan mengapung shilling Uganda (USh), menghapus kawalan harga, meningkatkan harga pengeluar pertanian, dan menetapkan had ketat pada perbelanjaan pemerintah . Di samping itu, Obote cuba meyakinkan syarikat asing untuk kembali ke bekas premis mereka, yang telah dinasionalisasi di bawah Amin. Inisiatif pemulihan ini mewujudkan pertumbuhan yang nyata dalam pertanian antara tahun 1980 dan 1983. Kekurangan pertukaran wang asing adalah kekangan besar dalam usaha pemerintah, bagaimanapun, dan ia menjadi masalah kritikal pada tahun 1984 ketika IMF mengakhiri sokongannya berikutan perselisihan mengenai dasar belanjawan. Semasa rejim singkat Tito Lutwa Okello pada tahun 1985, ekonomi merosot hampir di luar kawalan ketika perang saudara meluas ke seluruh negara.

Setelah merebut kekuasaan pada Januari 1986, pemerintah NRM yang baru menerbitkan sebuah manifesto politik yang telah dibuat ketika NRM adalah tentera pemberontak antikerajaan. Beberapa poin dalam Program Sepuluh Titik menekankan pentingnya pembangunan ekonomi, menyatakan bahawa ekonomi nasional yang mandiri dan mandiri sangat penting untuk melindungi kepentingan Uganda. Manifesto itu juga menetapkan tujuan khusus untuk mencapai swasembada ini: mempelbagaikan eksport pertanian dan mengembangkan industri yang menggunakan bahan mentah tempatan untuk mengeluarkan produk yang diperlukan untuk pembangunan. Program Sepuluh Titik juga menetapkan tujuan ekonomi lain: untuk meningkatkan perkhidmatan sosial asas, seperti air, penjagaan kesihatan, dan perumahan untuk meningkatkan kemahiran literasi di seluruh negara untuk menghilangkan rasuah, terutama dalam pemerintah untuk mengembalikan tanah yang diambil alih kepada pemilik Uganda yang sah untuk meningkatkan gaji sektor awam untuk mengukuhkan hubungan serantau dan mengembangkan pasaran di antara negara-negara Afrika Timur dan untuk mengekalkan ekonomi campuran yang menggabungkan pemilikan swasta dengan sektor pemerintah yang aktif.

Kerajaan NRM mengusulkan Rancangan Pemulihan dan Pembangunan (RDP) utama untuk tahun fiskal (TK) 1987-88 hingga 1990-91, dengan sokongan IMF, ia kemudian menurunkan nilai shilling dan berkomitmen untuk menahan anggaran. Rancangan empat tahun ditetapkan terutamanya untuk menstabilkan ekonomi dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Tujuan yang lebih spesifik adalah untuk mengurangkan ketergantungan Uganda pada bantuan luaran, mempelbagaikan eksport pertanian, dan mendorong pertumbuhan sektor swasta melalui kebijakan kredit baru. Menetapkan keutamaan ini membantu meningkatkan kepercayaan Uganda dengan organisasi bantuan antarabangsa dan negara-negara penderma di Barat, tetapi dalam tiga tahun pertama pemerintahan Museveni, pengeluaran kopi tetap menjadi satu-satunya aktiviti ekonomi di Uganda yang menunjukkan pertumbuhan dan ketahanan yang konsisten. Ketika negara pengeluar kopi gagal mencapai kesepakatan mengenai harga eksport kopi pada tahun 1989, Uganda menghadapi kerugian besar dalam pendapatan eksport dan meminta peningkatan bantuan antarabangsa untuk mencegah kejatuhan ekonomi.

Uganda - PERTUMBUHAN DAN STRUKTUR EKONOMI

Ketika kopi menggantikan kapas sebagai eksport utama Uganda pada tahun 1950-an, kopi masih dihasilkan dalam bentuk pegangan petani kecil dan persatuan pemasaran tempatan yang muncul pada awal abad ini. Ekonomi mencatatkan pertumbuhan yang besar, tetapi hampir semua pertumbuhan nyata adalah di bidang pertanian, yang berpusat di wilayah selatan. Sektor industri yang baru, yang menekankan pemprosesan makanan untuk eksport, juga meningkatkan kontribusinya sebagai hasil pengembangan pertanian.

Pertumbuhan perlahan pada akhir 1950-an, kerana keadaan pasaran dunia yang turun naik mengurangkan pendapatan eksport dan Uganda mengalami tekanan politik gerakan nasionalis yang semakin meningkat yang melanda sebahagian besar Afrika. Untuk lima tahun pertama setelah kemerdekaan pada tahun 1962, ekonomi Uganda kembali berkembang pesat, dengan KDNK, termasuk pertanian sara hidup, berkembang sekitar 6,7 persen per tahun. Walaupun pertumbuhan penduduk dianggarkan 2.5 peratus setahun, pertumbuhan ekonomi bersih lebih dari 4 peratus menunjukkan bahawa kehidupan masyarakat bertambah baik. Pada akhir tahun 1960-an, pertanian komersial menyumbang lebih dari satu pertiga daripada KDNK. Hasil industri telah meningkat hingga hampir 9 persen dari KDNK, terutama hasil dari industri pemprosesan makanan baru. Pelancongan, pengangkutan, telekomunikasi, dan perdagangan borong dan runcit masih menyumbang hampir separuh daripada jumlah output.

Walaupun pemerintah membayangkan kadar pertumbuhan ekonomi tahunan sekitar 5.6 peratus pada awal 1970-an, perang saudara dan ketidakstabilan politik hampir menghancurkan ekonomi Uganda yang pernah menjanjikan. KDNK menurun setiap tahun dari 1972 hingga 1976 dan hanya mencatat sedikit peningkatan pada tahun 1977 apabila harga kopi dunia meningkat. Pertumbuhan negatif disambung semula, sebahagian besarnya kerana pemerintah terus mengambil alih aset perniagaan. Pelaburan asing juga merosot dengan mendadak, kerana kebijakan Presiden Idi Amin yang tidak menentu menghancurkan hampir semua sektor ekonomi.

Kemusnahan ekonomi dan politik tahun-tahun Amin menyumbang kepada penurunan pendapatan sebanyak 14.8 peratus antara tahun 1978 dan 1980. Ketika Amin melarikan diri dari Uganda pada tahun 1979, KDNK negara hanya mengukur 80 peratus dari tahap 1970. Output industri merosot dengan mendadak, kerana peralatan, alat ganti, dan bahan mentah menjadi hampir habis. Dari tahun 1981 hingga 1983, negara ini mengalami kadar pertumbuhan 17.3 peratus, tetapi sebahagian besar kejayaan ini berlaku di sektor pertanian. Tidak banyak kemajuan yang dicapai dalam sektor pembuatan dan produktif lain. Krisis politik yang diperbaharui menyebabkan kadar pertumbuhan negatif 4,2 persen pada tahun 1984, 1,5 persen pada tahun 1985, dan 2,3 persen pada tahun 1986.

Sepanjang tahun ini ketidakpastian politik, pengeluaran kopi oleh pekebun kecil - corak yang dikembangkan di bawah pemerintahan Inggeris - terus menguasai ekonomi, memberikan harapan terbaik untuk pemulihan nasional dan pembangunan ekonomi. Oleh kerana harga kopi antarabangsa berubah-ubah, KDNK keseluruhan Uganda menderita walaupun pengeluarannya berterusan.

Kemerosotan ekonomi ini nampaknya berakhir, dan pada tahun 1987 KDNK meningkat 4.5 peratus di atas tahap 1986. Ini menandakan pertanda pertama pertumbuhan ekonomi Uganda dalam empat tahun, ketika keselamatan bertambah baik di selatan dan barat dan kilang-kilang meningkatkan pengeluaran setelah bertahun-tahun genangan. Kadar pertumbuhan sederhana ini meningkat pada tahun 1988, ketika pengembangan PDB diukur 7.2 peratus, dengan peningkatan yang besar di sektor pembuatan. Pada tahun 1989 kejatuhan harga pasar dunia untuk kopi menurunkan pertumbuhan menjadi 6,6 persen, dan penurunan selanjutnya menjadi pertumbuhan 3,4 persen terjadi pada tahun 1990, sebagian disebabkan oleh kekeringan, harga kopi yang rendah, dan penurunan output pembuatan.

Uganda telah melarikan diri dari kebuluran yang meluas pada akhir 1970-an dan 1980-an hanya kerana banyak orang, bahkan penduduk bandar, kembali ke penanaman sara hidup untuk bertahan hidup. Kedua-dua pertanian komersial dan sara hidup beroperasi di sektor moneter dan bukan monetari (barter), dan yang terakhir menghadirkan masalah organisasi dan percukaian kepada pemerintah. Pada akhir 1980-an, laporan kerajaan menganggarkan bahawa kira-kira 44 peratus daripada KDNK berasal dari luar ekonomi monetari. Sebilangan besar (lebih dari 90 peratus) aktiviti ekonomi bukan monetari adalah pertanian, dan ketahanan sektor ini memastikan kelangsungan hidup bagi kebanyakan orang Uganda.

Uganda - PERANAN KERAJAAN DALAM EKONOMI

Pada tahun 1986, rejim Museveni yang baru ditubuhkan berkomitmen untuk membalikkan perpecahan ekonomi pada tahun 1970-an dan 1980-an. Museveni menyatakan orientasi ekonomi nasional lebih cenderung kepada perusahaan swasta dan bukannya kawalan pemerintah sosialis. Banyak dasar kerajaan bertujuan untuk mengembalikan keyakinan sektor swasta. Tanpa adanya inisiatif swasta, bagaimanapun, pemerintah mengambil alih banyak syarikat yang ditinggalkan atau yang sebelumnya diambil alih dan membentuk perusahaan parastatal baru. Dalam usaha membawa ukuran kestabilan kewangan ke negara ini dan menarik sejumlah bantuan asing yang sangat diperlukan pada tahun 1987, ia juga memulai RDP yang bercita-cita tinggi yang bertujuan untuk membina semula infrastruktur ekonomi dan sosial. Pegawai kemudian menawarkan untuk menjual beberapa parastatal terbesar kepada pelabur swasta, tetapi persaingan politik dan peribadi menghalang usaha penswastaan ​​sepanjang tahun 1988 dan 1989.

Dalam tiga tahun pertama Museveni memegang jawatan, peranan birokrat pemerintah dalam perancangan ekonomi menimbulkan tuduhan rasuah rasmi. Audit tahun 1988 menuduh kementerian pemerintah dan jabatan lain dengan curang memperuntukkan hampir 20 peratus daripada anggaran negara. Audit itu menyebut Pejabat Presiden, Kementerian Pertahanan, dan Kementerian Pendidikan. Pegawai pendidikan, khususnya, dituduh membayar gaji untuk guru fiksyen dan membayar kos tenaga kerja dan material untuk projek pembinaan yang tidak ada. Untuk memberi contoh publik pada tahun 1989, Museveni memecat beberapa pegawai tinggi, termasuk menteri kabinet, yang dituduh menggelapkan atau menyalahgunakan dana pemerintah.

Penglibatan Ekonomi Langsung

Menjelang tahun 1987 kerajaan Uganda terlibat secara langsung dalam ekonomi melalui empat institusi. Pertama, ia memiliki sejumlah parastatal yang beroperasi sebagai syarikat swasta sebelum ditinggalkan oleh pemiliknya atau diambil alih oleh pemerintah. Kedua, pemerintah mengendalikan papan pemasaran untuk memantau penjualan dan mengatur harga untuk pengeluar pertanian. Ketiga, pemerintah memiliki bank-bank utama negara, termasuk Bank Uganda dan Uganda Commercial Bank. Dan keempat, pemerintah mengawal semua import dan eksport melalui prosedur perlesenan.

Pada bulan Julai 1988, para pegawai mengumumkan bahawa mereka akan menjual dua puluh dua syarikat yang dimiliki sepenuhnya atau sebagian, dalam usaha untuk mengurangkan biaya pemerintah dan mengekang inflasi yang melarikan diri. Perusahaan ini termasuk kilang tekstil, syarikat import kenderaan, dan lombong besi dan emas. Pegawai berharap dapat menjual sebahagiannya kepada pemilik swasta dan melakukan usaha sama dengan syarikat swasta untuk terus beroperasi beberapa syarikat lain. Di antara kira-kira enam puluh parastatal yang akan terus beroperasi selepas tahun 1989 adalah beberapa di mana kerajaan merancang untuk meneruskannya sebagai pemegang saham tunggal atau majoriti. Parastatal ini termasuk syarikat tenaga elektrik, landasan kereta api dan syarikat penerbangan, dan pengeluar simen dan keluli. Perlesenan perbankan dan eksport akan tetap berada di tangan pemerintah, bersama dengan sejumlah besar hotel di negara ini. Perdagangan runcit akan diuruskan hampir sepenuhnya oleh sektor swasta. Namun, pada akhir tahun 1989, usaha untuk menswastakan organisasi parastatal baru saja dimulai, kerana persaingan peribadi dan politik menunda penjualan beberapa syarikat yang menguntungkan. Persatuan Pembangunan Antarabangsa (IDA) menghadiahkan Uganda sebanyak AS $ 16 juta untuk membantu meningkatkan kecekapan perusahaan milik kerajaan. Dana yang dialokasikan melalui Projek Perusahaan Umum ini akan digunakan untuk membayar layanan dan persediaan konsultasi, dan untuk menugaskan kajian tentang cara-cara untuk mereformasi pentadbiran sektor awam.

Menjelang tahun 1980-an, lebih daripada 3,500 koperasi pemasaran utama telah melayani sebahagian besar petani kecil Uganda. Koperasi-koperasi ini membeli tanaman untuk pemasaran dan eksport, dan mereka mengedarkan barang-barang pengguna dan input pertanian, seperti biji dan baja. Harga yang dibayar oleh papan pemasaran untuk komoditi seperti kopi, teh, dan kapas agak stabil tetapi seringkali rendah, dan pembayaran kadang-kadang ditangguhkan sehingga beberapa minggu setelah pembelian. Lebih-lebih lagi, para petani kadang-kadang mengadu bahawa papan pemasaran menerapkan standard kualiti yang tidak konsisten dan bahawa berat dan ukuran hasil kadangkala salah. Pada tahun 1989, pemerintah berusaha untuk mengurangkan kegiatan perantara yang mahal dan tidak cekap dalam pemasaran tanaman, dan Museveni mendesak pengeluar untuk melaporkan pembeli yang gagal membayar komoditi ketika mereka diterima.

Belanjawan

Uganda mencatatkan defisit anggaran yang besar untuk setiap tahun tahun 1970an kecuali tahun 1977, ketika kenaikan harga kopi dunia menjadi asas kepada lebihan. Defisit yang setara dengan 50 hingga 60 persen pendapatan tidak biasa, dan defisit mencapai 100 persen pada tahun 1974. Walaupun penurunan tahap pengeluaran dan perdagangan, penyeludupan, dan ketidakcekapan semua penghasilan terhakis, pemerintah Amin hanya melakukan upaya sederhana untuk mengekang pengeluaran. Amin meningkatkan pinjaman kerajaan dari bank tempatan dari 50 peratus menjadi 70 peratus selama lapan tahun pemerintahannya.

Anggaran awal 1980-an berhati-hati. Mereka menetapkan had pinjaman kerajaan dan kredit domestik dan mengaitkan had ini dengan dasar pertukaran yang realistik dengan membiarkan shilling mengambang dalam hubungan dengan mata wang lain. Antara tahun 1982 dan 1989, pendapatan semasa meningkat secara berterusan dari segi nominal, sebahagiannya disebabkan oleh penyemakan dan penambahbaikan dalam sistem cukai dan penyusutan nilai shilling. Pada TK 1985 dan TK 1986, cukai eksport - terutamanya kopi - menyumbang sekitar 60 peratus daripada jumlah pendapatan semasa. Cukai eksport kemudian merosot, menyumbang kurang daripada 20 peratus pendapatan pada TK 1989. Bahagian cukai jualan kekal stabil pada 20 peratus dari TK 1983 hingga TK 1986 tetapi meningkat kepada sekitar 38 peratus pada tahun 1989. Cukai pendapatan meningkatkan bahagiannya dari jumlah keseluruhan pendapatan dari kira-kira 5 peratus pada TK 1986 hingga sekitar 11 peratus pada TK 1989.

Perbelanjaan pemerintah meningkat pada awal 1980-an, dan kadar kenaikannya meningkat setelah tahun 1984. Pada tahun 1985 gaji pegawai negeri meningkat tiga kali lipat, tetapi secara umum, Kementerian Pertahanan, Pendidikan, dan Kewangan, dan Kantor Presiden adalah yang terbesar. Pada tahun 1988 dan 1989, Kementerian Pertahanan membelanjakan kira-kira 2.9 peratus dan Kementerian Pendidikan sekitar 15 peratus daripada anggaran semasa. Bahagian peratusan Kementerian Kewangan menurun dari sekitar 30 peratus pada tahun 1985 menjadi sekitar 22 peratus pada tahun 1989. Belanjawan 1987 berakhir dengan defisit berjumlah 32 peratus dari jumlah perbelanjaan. Defisit ini dikurangkan menjadi sekitar 19 peratus pada tahun 1988 dan meningkat sedikit pada tahun 1989 menjadi lebih dari 20 peratus.

Kerajaan melaksanakan langkah-langkah untuk mereformasi sistem cukai pada FY 1988 dan FY 1989. Kadar cukai lulus, dengan dua puluh lima gred, meningkat dari minimum USh300 menjadi maksimum USh5,000 untuk menjelaskan semua kelas yang berpendapatan. Secara keseluruhannya, kadar cukai pendapatan dinaikkan untuk memperoleh pendapatan dari pihak berkuasa lokal dan memungkinkan mereka memperoleh swasembada yang lebih besar dalam memberikan perkhidmatan awam. Pemerintah juga meminta badan pemerintah lokal, atau dewan perlawanan (RC) untuk memimpin perang melawan penghindar pajak dan mungkir dengan memikul tanggungjawab untuk menilai dan mengumpulkan pajak dan memantau penggunaan dana publik. Meskipun semua langkah untuk mengimbangi ekonomi, namun, defisit anggaran pada FY 1989 mencapai US $ 38,9 juta atau hampir sepertiga dari jumlah perbelanjaan, peningkatan yang cukup besar dari target awal pemerintah.

Belanjawan FY 1989 berusaha untuk mengurangkan perbelanjaan semasa di beberapa jabatan kerajaan, termasuk pemotongan 25 persen di Pejabat Presiden dan 18 persen di Kementerian Pertahanan, tetapi perbelanjaan pertahanan pada TK 1989 melebihi anggaran anggaran. Pada saat yang sama, jumlah pengeluaran pemerintah meningkat untuk menampung kenaikan gaji pegawai negeri dan pemulihan infrastruktur. Pemerintah berusaha untuk memenuhi peningkatan pengeluaran ini sebagian melalui upaya pengumpulan hasil utama dan peningkatan bantuan luar. Untuk membantu mendapatkan bantuan ini, ia melaksanakan pembaharuan, termasuk pemotongan perbelanjaan eksekutif, yang disarankan oleh Bank Dunia dan IMF. Belanjawan FY 1989 juga merangkumi kenaikan harga pengeluar pertanian antara 100 peratus hingga 150 peratus. Tetapi pada masa yang sama, penurunan subsidi kerajaan untuk harga petrol dan gula mengakibatkan kenaikan harga yang besar untuk produk tersebut.

Pada FY 1990, total pengeluaran pemerintah berjumlah US $ 169,3 miliar, di antaranya US105,5 miliar untuk belanja saat ini dan US $ 63,7 miliar untuk pengeluaran pembangunan. Jumlah penerimaan mencapai US111,4 miliar, di antaranya US $ 86,5 miliar adalah pendapatan semasa - hanya 82 persen dari penerimaan yang dijangkakan - meninggalkan defisit 57,9 miliar dolar AS atau sekitar 34 persen dari jumlah pengeluaran. Seperti tahun-tahun sebelumnya, kementerian yang menghabiskan sebagian besar belanja saat ini adalah Pertahanan (39 persen) dan Pendidikan (14 persen), bersama dengan Luar Negeri (4 persen) dan Kesehatan (4 persen).

Uganda beroperasi di bawah anggaran pembangunan yang berasingan pada tahun 1980-an. Anggaran ini terdiri dari pendapatan domestik dan perbelanjaan untuk projek pembangunan, tetapi tidak termasuk pendapatan dari penderma asing. Anggaran pembangunan meningkat dari TK 1981 menjadi TK 1988, terutamanya kerana inflasi, tetapi dipotong sedikit pada TK 1989. Kementerian Kewangan dan Kementerian Pertahanan menghabiskan sebahagian besar belanjawan pembangunan, bagaimanapun, sebahagiannya kerana projek pertanian dan penternakan sering dibiayai oleh penderma asing. Kementerian Perumahan juga menerima hampir 17.3 persen peruntukan pembangunan tahun 1988, dan sebahagian besarnya diperuntukkan untuk pengubahsuaian hotel pelancongan milik kerajaan.

Rancangan Pemulihan dan Pembangunan

Pada bulan Jun 1987, pemerintah melancarkan RDP empat tahun untuk tahun fiskal 1988-91. Ini bertujuan untuk mengembalikan kemampuan produktif negara, terutama dalam industri dan pertanian komersial untuk memulihkan infrastruktur sosial dan ekonomi untuk mengurangkan inflasi sebanyak 10 persen setiap tahun dan untuk menstabilkan imbangan pembayaran. Rancangan itu mensasarkan pengeluaran, pengangkutan, dan perkhidmatan elektrik dan air industri dan pertanian untuk peningkatan tertentu. Rancangan itu membayangkan kadar pertumbuhan 5 peratus tahunan, memerlukan dana AS $ 1,289 juta selama empat tahun. Pengangkutan akan mendapat bahagian pendanaan utama (29,4 persen), diikuti pertanian (24,4 persen), industri dan pelancongan (21,1 persen), infrastruktur sosial (17,2 persen), dan perlombongan dan tenaga (6,9 persen). Walaupun sambutan masyarakat kewangan antarabangsa memberangsangkan dari segi penjadualan semula hutang dan pinjaman baru, kadar awal pemulihan ekonomi adalah sederhana. Pada fasa pertama, TK 1988, dua puluh enam projek dilaksanakan di bawah RDP, tetapi pada akhir tahun 1989, para pegawai menganggap kejayaan rancangan itu bercampur-campur. Keselamatan dan pembangunan sektor swasta yang bertambah baik menyumbang kepada pertumbuhan ekonomi, kejutan luaran, nilai mata wang yang terlalu tinggi, dan perbelanjaan kerajaan yang tinggi terus mengikis keyakinan para penderma dan penyumbang antarabangsa terhadap masa depan Uganda.

Uganda - TENAGA MAKMAL

Pada akhir 1980-an, kebanyakan Uganda bekerja di luar ekonomi monetari, sebahagiannya kerana jumlah pekerjaan di industri semakin berkurang dan nilai gaji Uganda menurun. Sepanjang dekad ini, upah rasmi gagal menampung kenaikan kos sara hidup, dan kebanyakan penghasilan upah dapat bertahan hanya kerana mereka memiliki akses ke tanah dan menanam tanaman makanan. Menjelang pertengahan 1980-an, gaji purata biasa dengan kadar pertukaran rasmi hanya AS $ 10 sebulan untuk pekerja kilang, US $ 20 sebulan untuk penjawat awam peringkat rendah, dan US $ 40 sebulan untuk pensyarah universiti. Pada akhir 1980-an, nilai pertukaran gaji ini menurun lebih jauh lagi apabila nilai shilling menurun. Di samping itu, penurunan pengeluaran industri pada tahun 1970-an dan 1980-an telah mengurangkan bahagian pekerjaan bergaji tinggi. Akibatnya, lebih banyak pekerja industri menjalankan aktiviti pasar gelap untuk menyokong diri mereka sendiri.

Setelah merebut kekuasaan pada tahun 1986, pemerintah Museveni berusaha meningkatkan status pekerja upah. RDP 1987 bertujuan untuk meningkatkan swasembada negara dengan meningkatkan bilangan pekerja mahir dalam industri. Pada akhir 1980-an, pemerintah memulai sejumlah program untuk memperbaiki keadaan kerja di industri dan memberikan latihan untuk pekerja industri dan juga pentadbir pemerintah. Jabatan Kesihatan dan Kebersihan Pekerjaan melaksanakan beberapa projek untuk meminimumkan bahaya pekerjaan di industri dan meningkatkan penjagaan kesihatan pekerja. Direktorat Latihan Industri menyelaraskan beberapa program latihan vokasional, dan Pusat Latihan Keusahawanan / Vokasional Luar Bandar ditubuhkan di Bowa. Di samping itu, pemerintah mengubahsuai Institut Pentadbiran Awam, yang memberikan latihan kepada pegawai kerajaan, dan pada tahun 1988, ia melakukan Projek Peningkatan Perkhidmatan Awam untuk melatih pentadbir tempatan. Universiti Makerere juga mengadakan beberapa program latihan dalam kemahiran meninjau, pertanian, kajian alam sekitar, farmasi, dan sains komputer.

Kurangnya statistik buruh yang dapat dipercayai menghalang usaha perencanaan pemerintah Museveni dalam kaitannya dengan tenaga kerja. Untuk mengumpulkan data yang dapat diandalkan, pemerintah melaksanakan survei tenaga kerja pada bulan Oktober 1986. Tinjauan ini memusatkan perhatian pada sektor formal ekonomi, menilai keterampilan yang tersedia, keperluan latihan, kekosongan di pasar tenaga kerja, dan fasilitas latihan. Pada bulan September 1988, Pejabat Tenaga Kerja Antarabangsa (ILO) meninjau sektor ekonomi informal untuk menilai potensi pertumbuhan di sektor ini.

Menjelang akhir 1980-an, pemerintah, yang telah menjadi satu-satunya majikan utama di negara ini, mengalami masalah yang signifikan akibat kemerosotan ekonomi dan prosedur perakaunan yang hampir dua dekad. Masalah utama adalah kekurangan jumlah penghasilan gaji awam yang tepat, dan untuk memenuhi keperluan mendesak ini, pemerintah melakukan bancian penjawat awam pada tahun 1987. Ia menemui 239.528 kakitangan kerajaan dan bil gaji untuk bulan Mei 1987 USh53 .2 juta. Kegiatan pengajaran dan yang berkaitan menggaji 42 peratus daripada semua pekerja kerajaan sekitar 10 peratus penjawat awam bekerja di bidang yang berkaitan dengan kesihatan. Kepekatan pekerja kerajaan yang terbesar adalah di Kampala, walaupun mereka mewakili 15 peratus jumlah kakitangan kerajaan yang sangat rendah. Selebihnya 85 peratus bekerja di bandar dan bandar lain.

Skala gaji rendah menyebabkan masalah serius kedua yang dihadapi pemerintah - iaitu rasuah dan ketidakcekapan di sektor awam. Baik di jabatan pemerintah dan parastatal, tuduhan rasuah meluas dan sering dikaitkan dengan pendapatan rendah. Penjawat awam dengan gaji tertinggi, ketua hakim, hanya menerima sekitar AS $ 7,000 sebulan pada tahun 1988 (kira-kira AS $ 117 pada kadar pertukaran 1988). Gaji purata bulanan kasar adalah USh3,127 (US $ 52) dalam jawatan kerajaan, tetapi penjawat awam dengan gaji terendah hanya menerima USh1,175 (US $ 20) sebulan. Pekerja dalam organisasi parastatal mendapat gaji bulanan rata-rata US $ 5,786 (US $ 96), dan di sektor swasta, sekitar US $ 7,312 (US $ 122). Tahap pendapatan sedemikian menjelaskan mengapa tinjauan tahun 1989-90 menunjukkan bahawa lebih daripada separuh daripada semua orang Uganda hidup di bawah garis kemiskinan, yang ditakrifkan oleh pemerintah sebagai pendapatan isi rumah sebanyak AS $ 25,000 sebulan (kira-kira AS $ 49 pada kadar pertukaran rasmi 1990).

Kemudian dalam upaya untuk menyelaraskan layanan sipil, pemerintah mengumumkan rencana untuk menghilangkan 30 persen pekerjaan dalam perkhidmatan awam, meninggalkan sekitar 200,000 orang yang dipekerjakan oleh pemerintah. Walau bagaimanapun, rancangan ini tidak dilaksanakan. Tinjauan buruh pada tahun 1989 menunjukkan bahawa lebih daripada 244,000 orang masih bekerja untuk kerajaan nasional, selain daripada mereka yang berada dalam organisasi parastatal.

Uganda - PERTANIAN

Keadaan dan iklim tanah Uganda yang baik telah menyumbang kepada kejayaan pertanian negara ini. Sebilangan besar kawasan di Uganda biasanya mendapat banyak hujan. Dalam beberapa tahun, kawasan kecil di tenggara dan barat daya rata-rata melebihi 150 milimeter sebulan. Di utara, sering terdapat musim kering yang pendek pada bulan Disember dan Januari. Suhu hanya berbeza beberapa darjah di atas atau di bawah 20 ° C tetapi dimoderasi oleh perbezaan ketinggian. Keadaan ini telah memungkinkan penanaman berterusan di selatan tetapi hanya tanaman tahunan di utara, dan sudut timur laut paling kering di negara ini hanya menyokong pastoralisme. Walaupun pertumbuhan penduduk telah menimbulkan tekanan untuk tanah di beberapa daerah, kekurangan tanah jarang terjadi, dan hanya sekitar sepertiga dari kawasan yang dianggarkan dapat ditanam pada tahun 1989.

Sepanjang tahun 1970-an, ketidakamanan politik, salah urus pengurusan, dan kekurangan sumber daya yang mencukupi mengikis pendapatan dari pertanian komersial. Tahap pengeluaran pada umumnya lebih rendah pada tahun 1980 daripada tahun 1960-an. Peningkatan teknologi telah ditunda oleh kemerosotan ekonomi, dan pengeluaran pertanian masih menggunakan kaedah pengeluaran yang terutama tidak ditingkatkan di ladang kecil yang tersebar luas, dengan tahap pengeluaran modal yang rendah. Masalah lain yang dihadapi para petani termasuk kerusakan jalan negara, sistem pemasaran yang hampir musnah, kenaikan inflasi, dan harga pengeluar yang rendah. Faktor-faktor ini menyumbang kepada jumlah pengeluaran komoditi eksport yang rendah dan penurunan pengeluaran dan penggunaan makanan per kapita pada akhir 1980-an.

Penurunan pengeluaran pertanian, jika bertahan, menimbulkan masalah besar dalam hal mempertahankan pendapatan eksport dan memberi makan penduduk Uganda yang semakin meningkat. Walaupun menghadapi masalah serius ini, pertanian terus menguasai ekonomi. Pada akhir 1980-an, pertanian (dalam ekonomi monetari dan bukan monetari) menyumbang sekitar dua pertiga daripada KDNK, 95 persen dari hasil eksport, dan 40 persen dari pendapatan pemerintah. Kira-kira 20 peratus pekerja berpendapatan biasa bekerja di perusahaan pertanian komersial, dan tambahan 60 persen tenaga kerja memperoleh pendapatan dari pertanian. Hasil pertanian dihasilkan oleh kira-kira 2.2 juta pengeluar berskala kecil di ladang dengan rata-rata 2.5 hektar tanah. RDP 1987 meminta upaya meningkatkan produksi tanaman tunai tradisional, termasuk kopi, kapas, teh, dan tembakau, dan untuk mempromosikan pengeluaran eksport pertanian tidak tradisional, seperti jagung, kacang, kacang tanah (kacang tanah), kacang kedelai, biji wijen , dan pelbagai produk buah dan buah.

Uganda - Tanaman

Tanaman makanan utama Uganda adalah tanaman pisang, ubi kayu, ubi jalar, millet, sorgum, jagung, kacang, dan kacang tanah. Tanaman tunai utama adalah kopi, kapas, teh, dan tembakau, walaupun pada tahun 1980-an banyak petani menjual tanaman makanan untuk memenuhi perbelanjaan jangka pendek. Pengeluaran kapas, teh, dan tembakau hampir runtuh pada akhir 1970-an dan awal 1980-an. Pada akhir 1980-an, pemerintah berusaha mendorong kepelbagaian dalam pertanian komersial yang akan menghasilkan berbagai eksport tidak tradisional. Bank Pembangunan Uganda dan beberapa institusi lain memberikan kredit kepada petani tempatan, walaupun petani kecil juga mendapat kredit langsung dari pemerintah melalui koperasi pertanian. Bagi kebanyakan petani kecil, sumber utama kredit jangka pendek adalah dasar membenarkan petani menangguhkan pembayaran benih dan input pertanian lain yang disediakan oleh koperasi.

Koperasi juga menangani kebanyakan aktiviti pemasaran, walaupun papan pemasaran dan syarikat swasta kadang-kadang berurusan secara langsung dengan pengeluar. Banyak petani mengadu bahawa koperasi tidak membayar hasilnya setelah lama dijual. Harga pengeluar yang rendah secara umum yang ditetapkan oleh pemerintah dan masalah kelewatan pembayaran untuk produk mendorong banyak petani menjual hasil pada harga yang lebih tinggi di pasaran haram di negara jiran. Selama hampir 1980-an, pemerintah terus menaikkan harga pengeluar untuk tanaman eksport untuk menjaga beberapa insentif bagi petani untuk berurusan dengan agen pembelian pemerintah, tetapi insentif ini gagal mencegah penyeludupan secara meluas.

Kopi

Kopi terus menjadi tanaman tunai terpenting Uganda sepanjang tahun 1980-an. Kerajaan menganggarkan bahawa petani menanam kira-kira 191,700 hektar kopi robusta, kebanyakannya di Uganda tenggara, dan sekitar 33,000 hektar kopi arabika di kawasan ketinggian tinggi di tenggara Uganda dan tenggara. Angka-angka ini tetap hampir sepanjang dekad, walaupun sebagian besar hasil kopi negara diselundupkan ke negara-negara jiran untuk dijual dengan harga yang lebih tinggi. Antara tahun 1984 dan 1986, Komuniti Ekonomi Eropah (EEC) membiayai program pemulihan kopi yang memberi keutamaan tinggi dalam pengeluaran kopi.Program ini juga menyokong program penelitian, pengembangan, dan latihan untuk meningkatkan kemahiran dan pemahaman petani kopi mengenai peranan mereka dalam ekonomi. Sebilangan dana juga digunakan untuk memulihkan kilang kopi.

Ketika NRM merebut kekuasaan pada tahun 1986, Museveni menetapkan keutamaan tinggi dalam meningkatkan pengeluaran kopi, mengurangi jumlah kopi yang diseludup ke negara-negara jiran, dan mempelbagaikan tanaman eksport untuk mengurangkan ketergantungan Uganda pada harga kopi dunia. Untuk mencapai tujuan ini, sesuai dengan fasa kedua program pemulihan kopi, pemerintah menaikkan harga kopi yang dibayar kepada pengeluar pada bulan Mei 1986 dan Februari 1987, dengan menyatakan bahawa harga baru lebih tepat menggambarkan harga pasaran dunia dan faktor tempatan, seperti inflasi . Kenaikan tahun 1987 berlaku setelah Lembaga Pemasaran Kopi melancarkan program agresif untuk meningkatkan jumlah eksport. Harga pengeluar robusta perkamen (kering tetapi tidak digulung) meningkat dari USh24 kepada USh29 sekilogram. Harga robusta bersih (dilambung) naik dari USh44.40 kepada USh53.70 sekilogram. Harga untuk perkamen arabica, yang tumbuh terutamanya di daerah Bugisu di tenggara Uganda, adalah USh62,50 sekilogram, naik dari USh50. Kemudian pada bulan Juli 1988, pemerintah sekali lagi menaikkan harga kopi dari USh50 per kilogram menjadi USh111 per kilogram untuk robusta, dan dari USh62 menjadi USh125 per kilogram untuk arabica.

Menjelang Disember 1988, Lembaga Pemasaran Kopi tidak dapat membayar petani untuk penghantaran kopi baru atau membayar balik pinjaman untuk pembelian sebelumnya. Lembaga itu berhutang USh1,000 juta kepada pembekalnya dan USh2,500 juta kepada bank perdagangan, dan walaupun pemerintah bersetuju untuk menyediakan dana untuk memenuhi kewajiban ini, beberapa di antaranya tetap tidak dibayar untuk satu tahun lagi.

Uganda adalah anggota International Coffee Organisation (ICO), sebuah konsortium negara penghasil kopi yang menetapkan kuota dan harga pengeluaran antarabangsa. ICO menetapkan kuota eksport tahunan Uganda hanya 4 peratus daripada eksport kopi di seluruh dunia. Pada bulan Disember 1988, gelombang pembelian kopi mendorong harga ICO naik dan mencetuskan dua kenaikan 1 juta beg (60 kilogram) setiap satu dalam had pengeluaran kopi di seluruh dunia. Permintaan yang meningkat dan kenaikan harga menyebabkan peningkatan kuota global pada tahun 1989 kepada 58 juta beg. Kuota eksport Uganda meningkat hanya sekitar 3,013 beg, namun menjadikannya lebih dari 2,3 juta beg. Lebih-lebih lagi, peningkatan kuota Uganda diperuntukkan untuk kopi arabica, yang ditanam terutama di wilayah kecil Bugisu tenggara. Dari segi pendapatan, keuntungan keseluruhan Uganda dari kenaikan harga dunia adalah kecil, kerana harga kopi robusta - eksport utama - tetap tertekan.

Pada tahun 1989, kapasiti pengeluaran kopi Uganda melebihi kuota 2,3 juta beg, tetapi jumlah eksport masih berkurang oleh masalah ekonomi dan keselamatan, dan sejumlah besar kopi masih diselundupkan dari Uganda untuk dijual di negara-negara jiran. Kemudian pada bulan Julai 1989, perjanjian ICO runtuh, kerana anggotanya gagal menyetujui kuota dan harga pengeluaran, dan mereka memutuskan untuk membiarkan keadaan pasaran menentukan harga kopi dunia selama dua tahun. Harga kopi menjunam, dan Uganda tidak dapat menambah pendapatan yang hilang dengan meningkatkan jumlah eksport. Pada bulan Oktober 1989, pemerintah menilai penurunan harga, membuat eksport kopi Uganda lebih kompetitif di seluruh dunia, tetapi para pegawai Uganda masih melihat keruntuhan perjanjian ICO sebagai pukulan yang buruk bagi ekonomi tempatan. Ketakutan bahawa pendapatan 1989 untuk eksport kopi jauh lebih rendah daripada AS $ 264 juta yang diperoleh pada tahun sebelumnya terbukti tidak berasas. Namun, produksi pada tahun 1990 menurun lebih dari 20 persen menjadi sekitar 133.000 tan bernilai US $ 142 juta kerana kemarau, masalah pengelolaan, harga rendah, dan peralihan dari produksi kopi ke tanaman untuk penggunaan tempatan.

Sebilangan petani kopi mengusahakan tanaman kakao di darat yang sudah menghasilkan kopi robusta. Namun, pengeluaran kakao menurun pada tahun 1970-an dan 1980-an, dan keadaan pasaran mendorong para pelabur antarabangsa untuk melihatnya sebagai potensi pengimbang terhadap pergantungan Uganda terhadap eksport kopi. Kakao yang dihasilkan tempatan berkualiti tinggi, bagaimanapun, dan pemerintah terus mencari jalan untuk memulihkan industri ini. Pengeluaran tetap rendah pada akhir 1980-an, meningkat dari 1.000 tan pada tahun 1986 kepada hanya 5.000 tan pada tahun 1989.

Kapas

Pada tahun 1950-an, kapas merupakan tanaman tunai tradisional terpenting kedua di Uganda, menyumbang 25 peratus daripada jumlah eksport pertanian. Pada akhir tahun 1970-an, angka ini menurun hingga 3 persen, dan pegawai pemerintah pesimis untuk menghidupkan kembali industri ini dalam waktu dekat. Petani sebagian beralih ke tanaman lain karena sifat penanaman kapas yang padat karya, program pembiayaan tanaman yang tidak mencukupi, dan sistem pemasaran yang umumnya buruk. Industri mula pulih pada tahun 1980-an. Kerajaan memulihkan kilang anggur dan kenaikan harga pengeluar. Pada tahun 1985, 199.000 hektar ditanam di kapas, dan produksi meningkat dari 4.000 tan menjadi 16.300 tan dalam lima tahun. Eksport kapas memperoleh AS $ 13.4 juta pada tahun 1985. Pendapatan turun menjadi AS $ 5 juta pada tahun 1986, mewakili kira-kira 4.400 tan kapas. Produksi terus menurun setelah itu, ketika kekerasan melanda daerah penghasil kapas utama di utara, tetapi menunjukkan peningkatan pada tahun 1989.

Kapas menyediakan bahan mentah untuk beberapa industri tempatan, seperti kilang tekstil, kilang minyak dan sabun, dan kilang makanan haiwan. Dan pada akhir 1980-an, ia menyediakan kaedah lain untuk mempelbagaikan ekonomi. Oleh karena itu, pemerintah memulai program produksi kapas darurat, yang menyediakan layanan penyuluhan, traktor, dan input lain untuk petani kapas. Pada masa yang sama, pemerintah menaikkan harga kapas dari USh32 menjadi USh80 untuk satu kilogram kapas kelas A dan dari USh18 hingga USh42 untuk kapas Gred B pada tahun 1989. Walau bagaimanapun, prospek untuk industri kapas pada tahun 1990-an masih tidak menentu.

Iklim dan keadaan tanah yang baik membolehkan Uganda mengembangkan teh berkualiti terbaik di dunia. Pengeluaran hampir berhenti pada tahun 1970-an, bagaimanapun, ketika pemerintah mengusir banyak pemilik ladang teh - kebanyakannya orang Asia. Banyak petani teh juga mengurangkan pengeluaran akibat peperangan dan pergolakan ekonomi. Pemerintahan berturut-turut setelah Amin mendorong pemilik ladang teh untuk memperhebat penanaman hektar yang ada. Mitchell Cotts (British) kembali ke Uganda pada awal 1980-an dan membentuk Syarikat Teh Toro dan Mityana (Tamteco) dalam usaha sama dengan pemerintah. Pengeluaran teh kemudiannya meningkat dari 1,700 tan teh yang dihasilkan pada tahun 1981 menjadi 5,600 tan pada tahun 1985. Hasil ini tidak mendekati tertinggi 22.000 tan yang telah dihasilkan pada tahun puncak 1974, bagaimanapun, dan mereka menurun sedikit setelah tahun 1985.

Pemerintah menggandakan harga pengeluar pada tahun 1988, menjadi USh20 per kilogram, sebagai bagian dari upaya untuk memperluas produksi teh dan mengurangi ketergantungan tradisional negara pada eksport kopi, tetapi produksi teh tetap berada di bawah kemampuannya. Hanya sekitar sepersepuluh dari 21,000 hektar di bawah penanaman teh sepenuhnya produktif, menghasilkan sekitar 4,600 tan teh pada tahun 1989. Uganda mengeksport sekitar 90 peratus teh yang dihasilkan di seluruh negara. Pada tahun 1988 dan 1989, pemerintah menggunakan sedikit lebih dari 10 persen dari jumlah tersebut untuk memenuhi komitmen Uganda dalam pertukaran barter dengan negara lain. Pada tahun 1990 penuaian teh meningkat menjadi 6.900 tan, di mana 4.700 dieksport dengan pendapatan AS $ 3.6 juta. Pemerintah berharap dapat menghasilkan 10.000 tan pada tahun 1991 untuk memenuhi permintaan pasar yang meningkat.

Dua syarikat, Tamteco dan Uganda Tea Corporation (usaha sama antara kerajaan dan keluarga Mehta), menguruskan kebanyakan pengeluaran teh. Pada tahun 1989 Tamteco memiliki tiga ladang besar, dengan luas 2.300 hektar tanah, tetapi hanya sekitar satu setengah dari tanah Tamteco sepenuhnya produktif. Uganda Tea Corporation memiliki pengeluaran sekitar 900 hektar dan memperluas hak miliknya pada tahun 1989. Agricultural Enterprises Limited milik kerajaan menguruskan sekitar 3,000 hektar teh, dan tambahan 9,000 hektar diusahakan oleh sekitar 11,000 petani pekebun kecil, yang memasarkan hasilnya melalui Perbadanan Penanam Teh Uganda parastatal (UTGC). Beberapa ribu hektar ladang teh kekal dalam kategori & quot; dipertikaikan & quot; kerana pemiliknya terpaksa meninggalkannya. Pada tahun 1990 banyak ladang ini dijual kepada orang persendirian oleh Lembaga Kustodian Harta Orang Asia yang telah meninggal dunia sebagai sebahagian daripada usaha untuk memulihkan industri dan memperbaiki amalan pengurusan tempatan.

Tamteco dan Uganda Tea Corporation menggunakan sebahagian besar pendapatan mereka untuk menampung perbelanjaan operasi dan membayar hutang korporat, jadi pengembangan kapasiti penghasil teh Uganda masih baru bermula pada tahun 1990. EEC dan Bank Dunia memberikan bantuan untuk menghidupkan semula segmen pekebun kecil industri ini, dan UTGC membina semula tujuh kilang teh dengan bantuan Belanda. Tamteco dan Uganda Tea Corporation juga terkenal di kalangan penanam teh di Afrika kerana peranan utama mereka dalam usaha mekanisasi. Kedua-dua syarikat membeli penuai teh dari pengeluar Australia, yang dibiayai sebahagiannya oleh Uganda Development Bank, tetapi penuaian dan pemprosesan teh secara mekanis masih diperlambat oleh kekurangan modal operasi.

Tembakau

Selama beberapa tahun setelah merdeka, tembakau adalah salah satu penghasilan pertukaran wang asing utama Uganda, menduduki tempat keempat setelah kopi, kapas, dan teh. Seperti tanaman tunai tradisional lain, pengeluaran tembakau juga mengalami ketidakamanan politik Uganda dan salah urus ekonomi. Sebilangan besar tembakau tumbuh di sudut barat laut negara ini, di mana keganasan menjadi sangat teruk pada akhir 1970-an, dan pemulihan industri ini perlahan. Sebagai contoh, pada tahun 1981, petani hanya menghasilkan enam puluh tiga tan tembakau. Terdapat beberapa peningkatan pengeluaran selepas tahun 1981, sebahagian besarnya adalah kerana usaha British American Tobacco Company, yang mengambil alih harta bekasnya pada tahun 1984. Walaupun National Tobacco Corporation memproses dan memasarkan hanya 900 tan tembakau pada tahun 1986, pengeluarannya lebih dari empat kali lipat menjelang tahun 1989.

Gula

Industri gula Uganda yang pernah besar, yang telah menghasilkan 152.000 tan pada tahun 1968, hampir runtuh pada awal 1980-an. Menjelang tahun 1989 Uganda mengimport sejumlah besar gula, walaupun kapasiti industri tempatan dapat dengan mudah memenuhi permintaan domestik. Mencapai kemandirian tempatan pada tahun 1995 adalah tujuan utama kerajaan dalam memulihkan industri ini.

Dua pemproses gula terbesar adalah ladang Kakira dan Lugazi, yang pada akhir 1980-an merupakan usaha sama kerajaan dengan keluarga Mehta dan Madhvani. Pemerintah memerintahkan pemulihan kedua-dua kawasan ini pada tahun 1981, tetapi perang saudara yang meluas menunda projek-projek tersebut. Pada pertengahan 1986, kerja-kerja di kedua ladang itu disambung semula, dan Lugazi menyambung semula pengeluarannya pada tahun 1988. Pemerintah, bersama sejumlah penderma Afrika dan Arab, juga menugaskan pemulihan Kilang Gula Kinyala, dan harta tanah Masindi ini kembali beroperasi pada tahun 1989 Pemulihan harta tanah Kakira, yang ditangguhkan oleh masalah pemilikan, diselesaikan pada tahun 1990 dengan kos sekitar US $ 70 juta, yang memberi Uganda kapasiti penapisan sekurang-kurangnya 140,000 tan setahun.

Uganda - Ternakan

Persekitaran semula jadi di negara ini menyediakan penggembalaan yang baik untuk lembu, domba, dan kambing, dengan baka asli menguasai kebanyakan ternakan di Uganda. Petani pekebun kecil memiliki sekitar 95 peratus daripada semua lembu, walaupun beberapa ratus peternakan moden telah didirikan pada tahun 1960-an dan awal 1970-an di daerah-daerah yang telah dibersihkan dari serangan tsetse-fly. Peternakan berjaya pada akhir 1960-an, tetapi semasa pergolakan tahun 1970-an banyak peternakan dijarah, dan kebanyakan petani menjual haiwan mereka dengan harga rendah untuk mengurangkan kerugian mereka. Pada tahun 1980-an, pemerintah memberikan bantuan yang besar kepada petani, dan pada tahun 1983 lapan puluh peternakan telah diisi kembali dengan ternak. Walaupun begitu, pada akhir 1980-an, sektor ternakan terus mengalami kerugian binatang yang berat akibat penyakit, terutama di wilayah utara dan timur laut. Pergolakan sipil di daerah-daerah tersebut juga menyebabkan gangguan sepenuhnya dalam pengendalian penyakit dan penyebaran lalat tsetse. Keributan lembu, terutama di sepanjang perbatasan Kenya, juga menghabiskan kawanan di beberapa kawasan di timur laut.

Pemerintah berharap dapat meningkatkan populasi lembu menjadi 10 juta pada tahun 2000. Untuk melakukannya, ia mengatur pembelian lembu dari Tanzania pada tahun 1988 dan melaksanakan projek bernilai AS $ 10.5 juta yang disokong oleh Kuwait untuk memulihkan industri ternakan. Pemerintah juga menyetujui program inseminasi tiruan yang dibiayai oleh EEC, dan Jabatan Perkhidmatan Haiwan dan Industri Haiwan berusaha menyelamatkan stok lembu yang ada dengan mengandungi penyakit seperti pleuro-pneumonia, penyakit kuku dan mulut, rinderpest, dan trypanosomiasis.

Petani tenusu Uganda telah berusaha untuk mencapai kepuasan diri dalam industri tetapi telah terhambat oleh sejumlah masalah. Harga pengeluar susu yang rendah, kos tinggi untuk ubat-ubatan haiwan, dan masalah pengangkutan merupakan halangan yang sangat teruk untuk pengembangan susu. Program Makanan Sedunia (WFP) melakukan usaha untuk memulihkan industri tenusu, dan Tabung Kanak-kanak Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNICEF) dan agensi PBB yang lain juga membantu mensubsidi import susu tepung, kebanyakannya dari Amerika Syarikat dan Denmark. Tetapi matlamat WFP untuk mengembalikan pengeluaran susu domestik ke tahap 1972 sebanyak 400 juta liter setiap tahun dikritik oleh pakar kesihatan tempatan, yang menyebut pertumbuhan penduduk negara itu sejak tahun 1972 dan keperluan kesihatan mendesak di banyak daerah perang.

Ahli ekonomi tempatan mengadu bahawa industri tenusu menunjukkan kebergantungan berterusan Uganda pada ekonomi yang lebih maju. Uganda memiliki kawasan penggembalaan yang cukup dan kemampuan yang tidak dapat direalisasikan untuk pengembangan susu. Kekurangan zat makanan dari kekurangan protein belum dapat diatasi, dan susu kadang-kadang tidak tersedia di kawasan bukan pertanian. Susu tepung dan mentega yang diimport mahal dan memerlukan pengangkutan dan pemasaran, selalunya di kawasan di mana pengembangan susu tempatan mungkin. Ladang sekolah, yang pernah dianggap sebagai elemen pendidikan dan keperluan asrama yang berpotensi penting, tidak popular di kalangan murid atau guru, yang sering menganggap latihan pertanian tidak sesuai untuk institusi akademik. Ahli ekonomi tempatan mengecam kemajuan Uganda yang lemah dalam mengendalikan penyakit lembu, dan mereka mendesak pemerintah untuk mengembangkan industri seperti semen dan baja, yang dapat digunakan untuk membangun sapi dan menghilangkan penyakit bawaan.

Penternakan kambing juga menyumbang kepada penggunaan tempatan. Pada akhir 1980-an, industri unggas berkembang pesat, bergantung sebahagiannya pada anak ayam yang diimport dari Britain dan Zambia. Beberapa syarikat swasta mengendalikan kilang makanan dan inkubator. Kekangan utama untuk memperluas produksi unggas adalah kekurangan makanan berkualiti, dan pemerintah berharap persaingan di antara kilang makanan swasta akhirnya dapat mengatasi masalah ini. Pada tahun 1987 Bank Arab untuk Pembangunan Ekonomi di Afrika, Organisasi Negara Pengeksport Petroleum, Bank Pembangunan Antarabangsa, dan pemerintah Uganda membiayai projek pemulihan dan pembangunan unggas bernilai US $ 17.2 juta untuk mendirikan unit penetasan dan kilang makanan dan mengimport stok induk dan anak ayam.

Industri peternakan lebah Uganda juga mengalami kerusuhan sivil selama bertahun-tahun. Pada tahun 1980-an, CARE Apiary Development Project membantu memulihkan industri ini, dan pada tahun 1987 lebih daripada lima puluh koperasi dan syarikat milik swasta telah menjadi pengedar produk api. Lebih dari 4,000 sarang berada di ladang. Pada tahun 1987 dianggarkan 797 tan madu dan 614 kilogram lilin lebah dihasilkan.

Uganda - Memancing

Tasik, sungai, dan paya meliputi 44,000 kilometer persegi, sekitar 20 peratus permukaan tanah Uganda. Oleh itu, perikanan merupakan industri penting di luar bandar. Di semua kawasan di luar wilayah Tasik Kyoga tengah, pengeluaran ikan meningkat sepanjang tahun 1980-an. Kerajaan menyokong beberapa program untuk meningkatkan pengeluaran dan pemprosesan ikan. Pada tahun 1987 sebuah Projek Pembangunan Perikanan Bersepadu yang ditaja oleh kerajaan telah mendirikan bengkel pembinaan dan pembaikan kapal di Jinja, sebuah kilang pemprosesan, beberapa pusat pengumpulan ikan, dan pusat pemasaran ikan di beberapa daerah di Uganda. Mereka juga menerapkan penggunaan kendaraan berisolasi pendingin untuk mengangkut ikan. China telah berjaya membina semula kemudahan penyimpanan sejuk di Kampala pada awal 1980-an. Tidak lama selepas itu, pemerintah menubuhkan Syarikat Usahasama Perikanan Sino-Uganda untuk mengeksploitasi peluang memancing di Danau Victoria.

Organisasi Penyelidikan Perikanan Air Tawar Uganda memantau keadaan penangkapan ikan dan keseimbangan flora dan fauna di tasik Uganda. Pada tahun 1989 organisasi ini memberi amaran agar tidak melakukan penangkapan ikan berlebihan, terutama di wilayah Danau Kyoga, di mana hasil gabungan dari keadaan keselamatan yang lebih baik dan kesulitan ekonomi adalah peningkatan 40% dalam aktiviti penangkapan ikan komersial dan domestik. Keprihatinan alam sekitar yang kedua dalam industri perikanan adalah penularan rumpai yang muncul di tasik yang menderita pencemaran berat. Pada akhir 1989, pegawai agak tidak berjaya menyekat jenis dan tahap pencemaran yang dimasukkan ke dalam banyak tasik negara.

Beberapa nelayan menggunakan bahan letupan yang diperoleh dari kuari batu untuk meningkatkan tangkapan mereka, terutama di wilayah Victoria Nile berhampiran Jinja. Dengan menggunakan produk sampingan dari pembuatan bir untuk memancing ikan masuk ke tempat makan, mereka meledakkan sebungkus kecil bahan letupan yang membunuh sejumlah besar ikan dan hidupan air yang lain. Beberapa orang juga tenggelam dalam usaha panik untuk mengumpulkan ikan mati yang melayang ke permukaan air. Keprihatinan terhadap alam sekitar dan kesihatan menyebabkan pemerintah melarang bentuk penangkapan ikan ini, dan pejabat setempat mencari cara untuk melarang penjualan ikan yang ditangkap dengan cara ini. Kedua-dua larangan itu sukar ditegakkan, bagaimanapun, dan penangkapan ikan dengan dinamit diteruskan pada tahun 1989 walaupun terdapat ketenaran yang meluas dalam kegiatan ini.

Uganda - Perhutanan

Pada akhir 1980-an, 7.5 juta hektar tanah di Uganda terdiri dari hutan dan hutan. Kira-kira 1.5 juta hektar, atau 7 persen dari kawasan tanah kering Uganda, adalah hutan simpan yang dilindungi. Kira-kira 25,000 hektar kawasan simpanan dilindungi adalah ladang pokok. Hasil hutan yang paling penting adalah kayu, kayu bakar, arang, pulpa kayu, dan kertas, tetapi produk penting lainnya termasuk daun untuk makanan dan baja, ramuan perubatan, buah-buahan, dan serat, dan berbagai rumput yang digunakan dalam tenun dan aplikasi rumah tangga. Pengeluaran kebanyakan bahan meningkat sebanyak 100 peratus antara tahun 1980 dan 1988, tetapi pengeluaran kayu untuk pembinaan menurun dari tahun 1980 hingga 1985, sebelum meningkat sedikit menjadi 433 juta unit pada tahun 1987 dan terus meningkat pada tahun 1988. Pengeluaran kertas juga meningkat dengan banyak 1988.

Namun, sumber daya hutan di seluruh negara habis dengan cepat.Penebangan hutan sangat teruk di kawasan yang dilanda kemiskinan, di mana banyak orang meletakkan keperluan hidup jangka pendek menjelang matlamat jangka panjang untuk mengekalkan sektor perhutanan negara. Pencerobohan pertanian, pembalakan, pembuatan arang, dan penuaian kayu bakar memakan lebih banyak kawasan berhutan setiap tahun. Jumlah penambahan hutan simpan disebabkan oleh kebakaran hutan, yang sering kali disebabkan oleh aktiviti pembuatan arang haram di kawasan simpanan. Baik pertumbuhan semula jadi maupun proyek penanaman pohon tidak dapat memenuhi permintaan produk hutan.

Pada tahun 1988, Kementerian Perlindungan Alam Sekitar bertanggungjawab untuk melaksanakan dasar dan pengurusan hutan. Pegawai Kementerian memberi amaran bahawa kehilangan hutan yang produktif akhirnya akan menyebabkan hakisan tanah, kemerosotan alam sekitar, kekurangan tenaga, kekurangan makanan, dan kemiskinan luar bandar pada umumnya, dan mereka berharap dapat mengubah sikap tradisional terhadap hutan dan sumber semula jadi yang lain. Pada tahun 1989 kerajaan melaksanakan projek pemulihan hutan selama enam tahun yang dibiayai oleh Program Pembangunan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNDP) dan Organisasi Makanan dan Pertanian Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (FAO). Projek ini merangkumi kempen penanaman pokok di seluruh negara dan serangkaian kursus latihan tiga tahun untuk ejen penyebaran luar bandar, pemimpin kumpulan wanita, pendidik, dan petani. Britain, Republik Persekutuan Jerman (Jerman Barat), dan beberapa agensi penderma pelbagai hala juga memberikan bantuan dalam sektor perhutanan.

Krisis ekonomi sering kali menghambat usaha untuk memulihara sumber semula jadi. Banyak orang tidak mempunyai motivasi untuk merancang generasi akan datang ketika kelangsungan hidup mereka sendiri berisiko. Akibatnya, kegiatan haram, termasuk pembalakan, pembuatan arang, dan pengumpulan kayu bakar di kawasan simpanan yang disumbangkan menyumbang kepada penebangan hutan yang cepat. Ejen perhutanan kerajaan, yang pada umumnya tidak dibayar, kadang-kadang menjual kayu bakar untuk keuntungan mereka sendiri atau membenarkan aktiviti haram sebagai imbalan untuk memberi rasuah. Dengan cara-cara ini, kemiskinan dan korupsi yang tertanam mengeringkan sumber-sumber awam dari penggunaan oleh generasi sekarang dan akan datang. Pada tahun 1989 para pegawai mengancam untuk menuntut para penceroboh di kawasan hutan yang diposting, tetapi pada akhir tahun ini, pihaknya tidak menerapkan kebijakan ini.

Uganda - INDUSTRI

Semasa NRM merampas kuasa pada tahun 1986, pengeluaran perindustrian Uganda diabaikan. Industri perkilangan, berdasarkan terutamanya pada memproses produk pertanian yang tidak terdapat di Uganda, beroperasi pada kira-kira satu pertiga dari tahap 1972 mereka. Industri perlombongan hampir berhenti. Rumusan pengeluaran industri wujud dalam bentuk stesen janakuasa, kilang, lombong, dan hotel, tetapi kemudahan ini memerlukan pembaikan dan penyelenggaraan yang lebih baik, dan anggaran pemerintah pada umumnya memberikan keperluan ini keutamaan yang lebih rendah daripada keselamatan dan pembangunan pertanian komersial. Kota Jinja, bekas pusat perindustrian negara, ditandai dengan tanda-tanda kemiskinan dan pengabaian. Sistem jalan raya yang bobrok di dalam dan sekitar Jinja memberikan salah satu halangan paling serius bagi pertumbuhan industri.

Pertumbuhan industri adalah keutamaan tinggi pada akhir 1980-an, namun. Tujuan awal pemerintah adalah untuk mengurangi ketergantungan Uganda pada barang-barang buatan yang diimport dengan memulihkan perusahaan yang ada. Usaha ini berjaya dengan baik, dan pada tahun 1988 dan 1989, pengeluaran perindustrian meningkat lebih dari 25 peratus, dengan banyak peningkatan di sektor pembuatan. Masalah industri yang paling serius, termasuk kekurangan modal, adalah keperluan pekerja mahir dan orang yang mempunyai pengalaman pengurusan. Jurutera dan pekerja pembaikan, khususnya, sangat diminati, dan perancang pemerintah mencari cara untuk melatih latihan vokasional untuk memenuhi kebutuhan ini.

Uganda - Tenaga

Pada tahun 1980-an, pegawai tempatan menganggarkan bahawa arang dan kayu bakar memenuhi lebih dari 95 peratus daripada keperluan tenaga Uganda. Kedua-dua bahan ini menghasilkan 75 peratus tenaga komersial negara, dan produk petroleum, 21 peratus elektrik hanya menyediakan 3 peratus tenaga komersial. Menjelang akhir 1980-an, pemerintah mencari sumber tenaga alternatif untuk mengurangkan pergantungan negara pada sumber perhutanan untuk kayu bakar. Teknologi alternatif dicari untuk industri pembuatan tembakau dan pembuatan batu bata dan jubin, khususnya, kerana kedua-duanya menggunakan sejumlah besar kayu bakar. Lebih dari 80 peratus penggunaan kayu bakar masih ada di rumah - terutama untuk memasak - dan untuk mengurangkan pergantungan ini, pemerintah berusaha untuk mempromosikan pembuatan dan penggunaan kompor yang lebih menjimatkan bahan bakar. Bahkan usaha sederhana ini sukar dan mahal untuk dilaksanakan di seluruh negara, sebahagiannya kerana kaedah memasak telah ditetapkan oleh tradisi lama.

Menguruskan Lembaga Elektrik Uganda (UEB) semakin sukar pada tahun 1980-an. Faktor-faktor yang menyumbang kepada masalah ini termasuk peningkatan kos operasi UEB dan kekurangan alat ganti, terutama konduktor dan transformer yang telah dimusnahkan oleh pengacau selama tahun-tahun perang. Talian bekalan sering dirusak, dan minyak bahkan dikeluarkan dari peralatan UEB. Di sebalik masalah ini, UEB mengekalkan sistem bekalan yang ada dan membekalkan elektrik ke beberapa kilang kopi baru dan kilang jagung pada akhir 1980-an. Permintaan untuk sambungan baru meningkat, sebahagian besarnya disebabkan oleh kenaikan harga sumber tenaga lain, seperti minyak tanah dan arang. Penggunaan elektrik meningkat 21 peratus pada tahun 1987 walaupun penyesuaian tarif meningkat sebanyak 536 peratus.

Penjanaan kuasa di Owen Falls turun dari 635.5 juta kilowatt-jam pada tahun 1986 kepada 609.9 juta kilowatt-jam pada tahun 1987. Menjelang November 1988, enam daripada sepuluh penjana stesen telah rosak. Pegawai berharap pemulihan Stesen Tenaga Hidroelektrik Maziba di Kabale dan Skim Tenaga Mubuku di Kasese dapat meringankan tekanan terhadap kemudahan Owen Falls. Pada tahun 1989, perancang menjangkakan tenaga yang dihasilkan di stesen janakuasa yang ada di Owen Falls akan digunakan sepenuhnya pada tahun 1995, sehingga pemerintah bergegas memulakan projek pembinaan enam tahun untuk membina stesen janakuasa hidroelektrik berkapasiti 480 megawatt dekat Murchison ( Kabalega) Terjun di Sungai Nil. Pegawai berharap stesen baru itu dapat memenuhi keperluan tenaga elektrik Uganda hingga tahun 2020. Ahli persekitaran memprotes bahawa projek ini akan mengganggu ekosistem Taman Permainan Nasional Murchison (Kabalega) yang berdekatan (salah satu tarikan pelancongan utama Uganda), dan pemerintah bersetuju untuk berpindah stesen janakuasa dua kilometer ke hulu sebagai tindak balas terhadap aduan ini.

Pada tahun 1980-an Uganda mengimport semua produk petroleumnya. Sektor pengangkutan menggunakan sekitar 69 persen dari bekalan yang ada, sementara sektor penerbangan dan industri masing-masing memerlukan 9 persen dan 5 persen. Kira-kira 17 peratus import petroleum Uganda adalah untuk kegunaan domestik. Uganda bergantung pada sistem jalan raya dan kereta api Kenya untuk mengangkut import minyak. Ketika hubungan politik dengan Kenya memburuk pada tahun 1970-an, pemerintah berusaha memperluas cadangan produk petroleum strategik negara dengan memulihkan kemudahan penyimpanan yang ada dan membina yang baru. Menjelang akhir tahun 1989, kereta kebal baru di Jinja dan Nakasongola dijangka menyediakan kusyen bekalan minyak selama enam bulan. Pegawai juga mengubah prosedur perolehan minyak dari sistem perlesenan umum terbuka ke penggunaan surat kredit. Lembaga minyak akan dibentuk untuk mengimport dan menyimpan produk petroleum dan mengawasi pengedarannya.

Beberapa syarikat antarabangsa juga mengeksplorasi minyak di Uganda barat pada tahun 1989. Sebuah konsortium empat syarikat minyak - Shell, Exxon, Petrofina, dan Total - telah mengemukakan tender untuk pengeboran ujian untuk menentukan sama ada jumlah minyak komersial ada. Bank Dunia menyediakan AS $ 5.2 juta untuk membeli peralatan dan melatih orang Uganda dalam prosedur penggerudian. Kawasan utama yang ditandai untuk pengeboran ujian adalah di Masindi, Hoima, Bundibugyo, dan Kabarole. Blok ujian juga diketepikan di daerah barat daya Kigezi dan sebahagian daerah Arua dan Nebbi di barat laut.

Akan tetapi, pada tahun 1989, beberapa syarikat ini kehilangan minat terhadap prospek minyak Uganda. Shell menarik diri dari konsortium, meninggalkan Petrofina yang mengendalikan kebanyakan pelantar minyak dan Exxon dan Total memberikan sokongan kewangan. Antara sebab penurunan minat antarabangsa adalah penurunan harga minyak mentah di seluruh dunia dan kos penjelajahan yang tinggi di wilayah barat Uganda yang agak terpencil. Lebih-lebih lagi, hubungan politik yang tidak menentu antara Uganda dan Kenya menunjukkan bahawa prospek untuk membina saluran paip trans-Kenya semakin jauh, dan pengiriman minyak melalui Tanzania berjanji terlalu mahal.

Uganda - Pembuatan

Pada akhir 1980-an, kebanyakan industri pembuatan bergantung pada produk pertanian untuk bahan mentah dan mesin, dan sebagai hasilnya, masalah yang melanda sektor pertanian menghambat pengeluaran dan pemasaran dalam pembuatan. Memproses kapas, kopi, gula, dan tanaman makanan adalah industri utama, tetapi Uganda juga menghasilkan tekstil, tembakau, minuman, produk kayu dan kertas, bahan binaan, dan bahan kimia.

Pada akhir 1980-an, pemerintah mulai mengembalikan beberapa perusahaan pembuatan yang dinasionalisasi ke sektor swasta untuk mendorong pelaburan swasta. Tujuan utamanya adalah untuk mempromosikan swasembada barang pengguna dan memperkuat hubungan antara pertanian dan industri. Menjelang tahun 1989, kerajaan menganggarkan output pembuatan hanya sekitar satu pertiga dari tahap puncak pasca-pergantungan yang dicapai pada tahun 1970 dan 1971. Hanya sebelas dari lapan puluh dua tempat pembuatan yang disurvei oleh Kementerian Perancangan dan Pembangunan Ekonomi beroperasi pada kapasiti lebih dari 35 persen . Keseluruhan pengeluaran perindustrian meningkat antara Januari 1986 dan Jun 1989, dan sumbangan dari pembuatan meningkat dari hanya 5 peratus menjadi lebih daripada 11 peratus dalam tempoh yang sama.

Bahan Binaan

Pada akhir 1980-an, lapan syarikat menghasilkan produk keluli di Uganda, tetapi mereka beroperasi hanya pada sekitar 20 persen kapasiti, walaupun peningkatan pengeluarannya setelah tahun 1986. Produk mereka yang paling banyak digunakan adalah cangkul berkebun dan kepingan keluli bergelombang galvanis. Pengeluaran kepingan keluli menurun secara mendadak pada tahun 1987, menyebabkan beberapa kilang beroperasi pada kapasiti hanya 5 peratus. Pada masa yang sama, pengeluaran cangkul meningkat 30 peratus berbanding tahap 1986. Pemerintah berusaha untuk meremajakan industri ini pada tahun 1987 dengan menilai ketersediaan besi buruk dan permintaan untuk produk keluli dan dengan menyediakan mesin dan peralatan bernilai US $ 2.7 juta untuk digunakan oleh East African Steel Corporation yang dikendalikan oleh kerajaan.

Dua kilang pengeluaran simen negara di Hoima dan Tororo, yang kedua-duanya dikendalikan oleh Industri Simen Uganda, juga mengurangkan pengeluaran dengan mendadak, dari lebih dari 76,000 tan simen pada tahun 1986 menjadi kurang dari 16,000 tan pada tahun 1988. Kedua-dua kilang ini beroperasi pada kadar lebih dari 5 peratus kapasiti selama ini. Kerajaan sekali lagi menyediakan dana, kira-kira AS $ 3,2 juta, untuk memulihkan industri dan memulakan kajian mengenai cara-cara untuk meningkatkan sektor ekonomi yang berpotensi penting ini.

Barang Pengguna

Pada tahun 1989 pemerintah menganggarkan bahawa empat kilang tekstil di negara ini menghasilkan sekitar 8 juta meter kain katun per tahun, tetapi populasi Uganda yang semakin meningkat memerlukan sekurang-kurangnya sepuluh kali jumlah ini untuk mencapai kemandirian. Pemerintah mulai merehabilitasi tiga pabrik lain untuk operasi tenun dan pemintalan, dan United Garment Industries menugaskan sebuah kilang untuk membuat pakaian rajutan, sebagian untuk eksport, dengan pinjaman pemulihan sebanyak AS $ 3 juta.

Pengeluaran minuman, termasuk minuman beralkohol dan minuman ringan, meningkat pada akhir 1980-an, dan pegawai percaya bahawa Uganda dapat mencapai kemandirian di daerah ini pada tahun 1990-an. Pada tahun 1987 tiga kilang bir meningkatkan pengeluaran mereka secara purata 100 peratus, menjadi lebih daripada 16 juta liter. Pada tahun yang sama, lima pengeluar minuman ringan meningkatkan pengeluaran sebanyak 15 peratus kepada hampir 6 juta liter. Di samping itu, Syarikat Pembuatan Botol Lake Victoria, pengeluar Pepsi Cola, menyelesaikan pembinaan kilang baru di Nakawa.

Pengeluaran gula sangat penting bagi industri minuman ringan, sehingga memulihkan industri gula berjanji akan membantu mencapai swasembada dalam produksi minuman. Kerajaan berharap dapat mengurangkan import gula dari Cuba kerana ladang Lugazi dan Kakira kembali beroperasi pada tahun 1989 dan 1990. Pada tahun 1988 dan 1989, industri tenusu Uganda bergantung pada import susu tepung kering dan mentega untuk menghasilkan susu untuk dijual kepada masyarakat umum. Susu yang diproses, yang dihasilkan di bawah monopoli oleh Uganda Dairy Corporation milik kerajaan, mencatatkan kenaikan 29.5 peratus, dari 13 juta liter pada tahun 1986 menjadi 16.9 juta liter pada tahun 1987. Untuk meningkatkan industri tenusu tempatan, pemerintah memulihkan pusat penyejukan dan pengumpulan susu , kilang memproses susu, dan kenderaan industri. Dan pada akhir 1980-an, Kementerian Pertanian, Peternakan, dan Perikanan mengimport 1.500 sapi freisian betis untuk membentuk inti dari usaha pengembalian saham di ladang swasta dan pemerintah.

Pengeluaran gandum dan tepung jagung meningkat pada tahun 1987, 1988, dan 1989, walaupun penggunaan kapasiti rendah berterusan dalam industri ini. Hanya satu pertubuhan, Uganda Millers, yang bekerja dengan kemampuan lebih dari 20 peratus, menghasilkan tepung gandum. Syarikat itu bagaimanapun meningkatkan pengeluaran kepada 9.5 ribu tan pada tahun 1987, 32 peratus lebih tinggi daripada tahun sebelumnya. Pada masa yang sama, pengeluaran jagung meningkat 87.3 peratus pada tahun 1987, menjadi 4.6 ribu tan.

Pada tahun 1988 hanya satu kilang pembuatan rokok, British American Tobacco Company, yang beroperasi di Uganda. Pengeluarannya meningkat sedikit antara tahun 1986 dan 1987 kepada 1.434.8 juta rokok. Pada tahun 1988, pemerintah memberikan pinjaman sebanyak AS $ 1,43 juta untuk memulihkan kilang pengeringan tembakau syarikat itu di Kampala.

Pada bulan November 1988, Presiden Museveni membuka pabrik minyak yang dapat dimakan di Tororo untuk memproses kapas, bunga matahari, kacang tanah, dan biji wijen. Kilang ini memiliki kemampuan untuk memproses lima belas ton minyak mentah setiap hari menjadi 4,3 ton minyak masak halus dan menghasilkan sekitar 300 tan sabun setiap tahun sebagai produk sampingan. Kilang itu dibina berdasarkan perjanjian barter dengan Schwermaschinen Kombinat Ernst Thaelmann dari Republik Demokratik Jerman (Jerman Timur), yang mendapat pertukaran kopi dan kapas. Pada tahun pertama pengeluarannya, kilang tersebut menghadapi kesulitan operasi, tetapi para pegawainya masih mengharapkan Uganda mencapai kemandirian dalam pembuatan minyak yang dimakan pada tahun 1990-an. Mukwano Industries, syarikat pembuatan sabun terbesar di Uganda, menggandakan pengeluaran pada tahun 1988 dan 1989.

Industri Kulit dan Penyamak Uganda adalah satu-satunya pengeluar kulit di negara ini, beroperasi pada kapasiti kurang dari 5 persen pada tahun 1987, ketika output turun hampir 40 persen dari tahun sebelumnya. Walaupun tiga pengeluar kasut telah beroperasi, Syarikat Kasut Bata Uganda menghasilkan 98 peratus kasut negara, dan ia meningkatkan pengeluaran pada tahun 1988 dan 1989.

Uganda - Perlombongan

Walaupun pemerintah menyedari kewujudan beberapa simpanan mineral yang penting secara komersial, pihaknya tidak melakukan tinjauan eksplorasi komprehensif untuk mineral bukan minyak dan, oleh itu, kekurangan anggaran mengenai ukurannya. Pada awal tahun 1970-an, tembaga, timah, bismut, tungsten, nadir bumi, fosfat, batu kapur, dan beryl ditambang oleh syarikat komersial. Sektor perlombongan menggaji 8,000 orang dan menyumbang 9 peratus eksport. Menjelang tahun 1979 hampir semua pengeluaran mineral telah berhenti, dan pada tahun 1987 hanya sektor perlombongan dan penggalian mencatat pertumbuhan. Output perlombongan meningkat sekitar 20 persen, sebahagian besarnya disebabkan oleh pertumbuhan permintaan bahan pembinaan jalan dan perumahan yang cepat, seperti pasir dan kerikil. Pada tahun 1988 pemerintah menubuhkan Suruhanjaya Perlombongan Nasional, yang bertujuan untuk mendorong pelaburan di sektor perlombongan melalui usaha sama dengan pemerintah. Komisen ini juga memberikan beberapa sokongan untuk operasi perlombongan kecil. Pada awal tahun 1988, pemerintah memperkenalkan peraturan operasi perlombongan emas yang memberikan hak monopoli Bank of Uganda untuk membeli emas yang dilombong di negara ini dan memasarkan emas mengikut budi bicaranya. Di samping itu, pemerintah memulakan projek untuk merehabilitasi tambang tembaga Kilembe dan untuk mengekstrak kobalt dari timbunan terak di lombong tersebut dengan kos gabungan US $ 70 juta. Pada akhir tahun 1990, pembiayaan telah dijamin untuk pemulihan awal kemudahan lombong itu, sebagian dari Republik Rakyat Demokratik Korea (Korea Utara). Orang Perancis terlibat dalam rancangan usaha kobalt yang diminta untuk memproses dan mengeksport ke Perancis sekurang-kurangnya 1.000 tan per tahun setelah teknologi digunakan.

Uganda - PELANCONGAN

Selama tahun 1960-an, pendapatan dari pelancongan, termasuk restoran, hotel, dan perkhidmatan yang berkaitan, meningkat lebih cepat daripada sektor ekonomi lain. Pada tahun 1971, tahun puncak penerimaan pelancong, lebih daripada 85,000 orang asing mengunjungi Uganda, menjadikan pelancongan sebagai sumber pertukaran asing ketiga terbesar di negara ini, setelah kopi dan kapas. Namun, selepas tahun 1972, ketidakstabilan politik merosakkan industri pelancongan. Pemberontak merosakkan dan menjarah hotel, memusnahkan kawanan hidupan liar, dan membuat banyak jalan taman nasional dilalui. Sebahagian lapangan terbang di Entebbe juga musnah.

Menyedari peranan pelancongan dalam pembangunan ekonomi, pemerintah memberikan keutamaan tinggi untuk memulihkan infrastruktur pelancongan dalam RDPnya. Untuk tujuan ini, pemerintah merancang untuk memulihkan hotel dan mempromosikan pengurusan hidupan liar. Pada Februari 1988, pegawai kementerian mengumumkan rancangan untuk membina empat hotel baru bernilai US $ 120 juta sebagai sebahagian daripada perjanjian perdagangan barter dengan Itali. Syarikat Itali Viginter bersetuju untuk membina hotel 200 bilik di Masaka, Fort Portal, Jinja, dan Mbale. Ketibaan pelancong antarabangsa secara beransur-ansur meningkat, dari sekitar 32,000 pada tahun 1986 menjadi lebih dari 40,000 dalam setiap dua tahun berikutnya. Pelancongan memperoleh kira-kira AS $ 4,2 juta pada tahun 1988. Pada masa yang sama, kerusuhan yang berterusan di utara menghentikan usaha pemulihan di taman nasional Air Terjun Murchison (Kabalega) dan Kidepo, dan banyak tempat pelancongan menunggu iklim kekerasan yang berkurang sebelum penyelenggaraan dan pembaikan dapat diperbaiki. .

Uganda - PERBANKAN DAN MATA WANG

Kekacauan politik selama bertahun-tahun Uganda meninggalkan negara ini dengan pembayaran pinjaman yang besar, mata wang yang lemah dan inflasi yang melambung tinggi. Selama tahun 1970-an dan awal 1980-an, banyak pinjaman asing untuk kegunaan tidak produktif, terutama pembelian tentera. Walaupun setelah rejim Museveni merampas kuasa, hutang meningkat sementara kapasiti produktif negara merosot. Untuk menyelesaikan masalah ini, pemerintah memanfaatkan kreditur luar dan sumber dalam negeri, mengumpulkan peminjam sektor swasta. Pemerintah Museveni kemudian berusaha untuk mengurangkan peratusan pinjaman pemerintah dari sumber dalam negeri dan menjadwalkan kembali pembayaran pinjaman asing. Pemerintah juga melaksanakan penurunan nilai shilling berturut-turut untuk menstabilkan ekonomi.

Perbankan

Institusi milik kerajaan menguasai kebanyakan perbankan di Uganda.Pada tahun 1966 Bank of Uganda, yang mengawal pengeluaran mata wang dan menguruskan rizab pertukaran asing, menjadi Bank Pusat. Bank Komersial Uganda, yang memiliki lima puluh cabang di seluruh negara, menguasai perbankan komersial dan dimiliki sepenuhnya oleh pemerintah. Bank Pembangunan Uganda adalah institusi pembiayaan pembangunan milik negara, yang menyalurkan pinjaman dari sumber antarabangsa ke perusahaan Uganda dan mentadbir sebagian besar pinjaman pembangunan yang dibuat kepada Uganda. Bank Pembangunan Afrika Timur, yang ditubuhkan pada tahun 1967 dan dimiliki bersama oleh Uganda, Kenya, dan Tanzania, juga mementingkan kewangan pembangunan. Ia bertahan dari perpecahan Komuniti Afrika Timur dan menerima piagam baru pada tahun 1980. Bank perdagangan lain termasuk operasi tempatan Grindlays Bank, Bank of Baroda, Standard Bank, dan Uganda Cooperative Bank.

Sepanjang tahun 1970-an dan awal 1980-an, jumlah cawangan dan perkhidmatan bank perdagangan menguncup. Manakala Uganda memiliki 290 cawangan bank perdagangan pada tahun 1970, pada tahun 1987 hanya ada 84, di mana 58 cawangan dikendalikan oleh bank milik kerajaan. Jumlah ini mulai meningkat perlahan pada tahun berikutnya, dan pada tahun 1989 peningkatan aktiviti perbankan secara beransur-ansur menunjukkan keyakinan yang semakin meningkat terhadap pemulihan ekonomi Uganda.

Kredit Domestik

Menjelang tahun 1981, kadar pertumbuhan kredit domestik adalah 100 peratus setiap tahun, terutamanya disebabkan oleh pinjaman kerajaan dari sumber domestik. Anggaran tahun 1981 berusaha untuk mengukuhkan kawalan kewangan dengan mengurangkan pinjaman kerajaan dan dengan mengaplikasikan shilling dalam kaitannya dengan mata wang dunia. Langkah ini menyebabkan penurunan mendadak dalam kadar pertumbuhan kredit domestik dan penurunan sementara dalam bahagian kredit kerajaan tempatan dari 73 peratus menjadi 44 peratus pada tahun 1986. Namun, pada tahun berikutnya, kredit domestik mencatat pertumbuhan lebih dari 100 peratus , terutamanya mencerminkan kredit yang diberikan kepada pemilik sektor swasta untuk pembiayaan tanaman. Pada tahun 1987 pembiayaan tanaman untuk pemilik swasta kembali meningkat, sementara bahagian kredit domestik kerajaan turun lebih jauh, dari 45.3 peratus menjadi 30.7 peratus. Pembiayaan tanaman menyumbang 86 peratus dari semua pembiayaan untuk pertanian, mengumpulkan kredit komersial ke kawasan lain dalam pertanian. Pinjaman komersial untuk perdagangan dan perdagangan juga meningkat pada tahun 1987, meningkat dari 15.6 persen menjadi 23.7 persen dari jumlah pinjaman pada tahun 1986. Pinjaman komersial untuk pembuatan, bangunan dan pembinaan, dan pengangkutan meningkat sedikit, sementara pemberian pinjaman kepada sektor lain menurun.

Bank Komersial Uganda memperkenalkan program baru, "skim petani luar bandar," untuk membantu petani kecil melalui masa ekonomi yang bermasalah. Program ini bertujuan untuk meningkatkan hasil pertanian dengan meminjamkan sejumlah kecil secara langsung kepada petani, kebanyakan wanita, berdasarkan rujukan watak tetapi tanpa memerlukan pinjaman untuk dijamin. Sebilangan besar pinjaman ini berupa input seperti cangkul, kereta sorong, atau parang, dengan sejumlah kecil wang tunai yang disediakan untuk tenaga kerja. Petani membayar balik pinjaman selama lapan belas bulan, dengan faedah dikira pada 32 peratus - sedikit lebih rendah daripada kadar komersial. Di bawah program ini, bank telah meminjamkan USh400 juta kepada kira-kira 7,000 petani pada tahun 1988. Skim ini menarik lebih daripada US $ 20 juta bantuan asing, termasuk US $ 18 juta dari Bank Pembangunan Afrika.

Mata Wang dan Inflasi

Antara tahun 1981 dan 1988, pemerintah berulang kali menurunkan nilai shilling Uganda untuk menstabilkan ekonomi. Sebelum tahun 1981 nilai shilling dikaitkan dengan gambar khas IMF (SDR). Pada pertengahan 1980, kadar pertukaran rasmi adalah USh9.7 per SDR atau USh7.3 per dolar Amerika Syarikat. Ketika pemerintah Obote mengaplikasikan shilling pada pertengahan 1981, ia hanya turun menjadi 4 persen dari nilai sebelumnya sebelum menetap pada kadar USh78 per US $ 1. Pada bulan Ogos 1982, kerajaan memperkenalkan kadar pertukaran dua kali ganda. Ia berlanjutan sehingga Jun 1984, ketika pemerintah menggabungkan kedua tarif tersebut pada USh299 per US $ 1. Kekurangan pertukaran mata wang asing yang berterusan menyebabkan penurunan nilai shilling menjadi USh600 per US $ 1 pada bulan Jun 1985 dan USh1,450 pada tahun 1986. Pada bulan Mei 1987, pemerintah memperkenalkan shilling baru, bernilai 100 shilling lama, bersama dengan 76 penurunan nilai peratus. Uganda mengadu bahawa inflasi dengan cepat merosot nilai mata wang baru. Akibatnya, kadar semakan USh60 per US $ 1 segera tidak sesuai dengan kadar pasaran gelap USh350 per US $ 1. Berikutan penurunan nilai Mei 1987, penawaran wang terus meningkat pada kadar tahunan 500 peratus hingga akhir tahun. Pada bulan Julai 1988, pemerintah kembali menurunkan nilai shilling sebanyak 60 persen, menetapkannya pada USh150 per US $ 1 tetapi pada masa yang sama, kadar selari telah meningkat menjadi USh450 per US $ 1. Presiden Museveni menyesali tren ini, dengan mengatakan & quot; Sekiranya kita dapat menghasilkan lebih banyak, keadaan akan bertambah baik, tetapi untuk sementara waktu kita hanya memadamkan kebakaran. & Quot; Pemerintah mengumumkan penurunan nilai lebih lanjut pada bulan Disember 1988 kepada US $ 16 per US $ 1 pada bulan Mac 1989, kepada USh200 per US $ 1 dan pada Oktober 1989, menjadi USh340 per US $ 1. Pada akhir tahun 1990, kadar pertukaran rasmi adalah USh510 per US $ 1, kadar pasaran gelap adalah USh700 per AS $ 1.

Semua usaha pemerintah untuk mengekang ekonomi berjaya mengurangkan inflasi yang mengejutkan di negara ini dari lebih 300 peratus pada tahun 1986 menjadi sekitar 72 peratus pada tahun 1988. Kemudian pemerintah menyumbang kepada peningkatan inflasi dengan meningkatkan penawaran wang untuk membeli kopi dan hasil pertanian lain dan untuk menampung peningkatan kos keselamatan pada awal 1989, tahun di mana inflasi dianggarkan melebihi 100 peratus. Tahap hujan yang rendah di selatan menyumbang kepada kenaikan harga pisang, jagung, dan bahan makanan lain. Kekurangan barang-barang pengguna dan hambatan dalam pengangkutan, pengedaran, pemasaran, dan produksi juga menyumbang pada kenaikan harga. Lebih-lebih lagi, penyusutan dolar Amerika Syarikat meningkatkan kos import Uganda dari Jepun dan Eropah. Pemerintah berusaha mengekang inflasi dengan meningkatkan pengeluaran dana sokongan import dan mengetatkan kawalan kredit. Langkah-langkah ini membantu menurunkan kadar inflasi hingga 30 persen pada pertengahan tahun 1990, tetapi pada akhir tahun 1990, inflasi sekali lagi kembali meningkat.

CITATION: Bahagian Penyelidikan Persekutuan Perpustakaan Kongres. Siri Pengajian Negara. Diterbitkan 1988-1999.

Harap maklum: Teks ini berasal dari Program Pengajian Negara, sebelumnya adalah Program Buku Panduan Kawasan Tentera Darat. Siri Pengajian Negara menyajikan penerangan dan analisis latar belakang sejarah dan sistem keselamatan sosial, ekonomi, politik, dan negara-negara di seluruh dunia.

CUBA MENGGUNAKAN CTRL-F pada papan kekunci anda untuk mencari bahagian teks yang sesuai


Fakta utama

Modal: Kampala
Mata Wang: Penggilingan Uganda
Presiden: Yoweri Museveni
Penduduk: 35.6 juta (PBB, 2012)
Bahasa rasmi: Inggeris, Swahili
Kawasan: 241,038 km persegi
Agama utama: Kristian, Islam
Jangka hayat: 54 tahun (lelaki), 55 tahun (wanita) (PBB)
Eksport utama: Kopi, ikan dan produk ikan, tembakau teh, kapas, jagung, kacang, bijan
PNK per kapita: US $ 510 (Bank Dunia, 2011)

Konteks politik dan sosioekonomi

Uganda terkenal dengan pelanggaran hak asasi manusia dan pemerintahan diktatornya - pertama Idi Amin dari 1971 hingga 1979, kemudian dari 1980 hingga 1986 ketika Milton Obote kembali berkuasa dan menjadi presiden selepas pilihan raya. Presiden sekarang Yoweri Museveni memegang jawatan sejak tahun 1985, ketika pemberontak Tentera Perlawanan Nasional mengambil alih Kampala dan merebut kekuasaan. Dia memenangi pilihan raya presiden pada tahun 1996, 2001, 2006 dan 2011 (dengan 68% undi). Pada tahun 2006, dia meminda perlembagaan negara untuk menghapus had sebelumnya pada berapa tahun seorang presiden dapat berkhidmat.

Presiden Museveni telah dikreditkan dengan peningkatan pelanggaran hak asasi manusia oleh tentera dan polis tetapi dituduh gagal menghentikan pembunuhan, penculikan dan perpindahan yang disebabkan oleh kumpulan Lord Resistance Army, yang telah aktif di Uganda utara selama lebih dari dua dekad dan telah menyebarkan keganasan ke negara jiran. Penyelidikan baru-baru ini menunjukkan bahawa pelanggaran hak asasi manusia tidak terhad kepada Uganda Utara atau juga Tentera Darat Lord (Human Rights Watch 2012 Open Society Foundations 2013). Pelanggaran hak asasi manusia telah dilakukan dalam konteks perang "kontraterorisme" dan berkaitan dengan penindasan kritikan masyarakat dan penentangan politik sebagai bagian dari strategi Gerakan Penentangan Nasional yang memerintah sebagai persiapan untuk pemilihan 2016.

Uganda telah mencapai kemajuan sosial dan ekonomi yang signifikan dalam dua dekad terakhir. Produk Domestik Kasar Uganda tumbuh pada kadar tahunan purata 7.1% dari tahun 1992 hingga 2011 jauh di atas purata Sub-Sahara (Bank Pembangunan Afrika 2013). Kadar pertumbuhan yang tinggi disebabkan oleh kenaikan sektor perkhidmatan yang dinamik. Walau bagaimanapun, antara 2011 dan 2012 KDNK Uganda turun menjadi 3.2% (Bank Pembangunan Afrika 2013) disebabkan oleh gabungan faktor dalaman dan luaran (termasuk pertumbuhan penduduk yang tinggi, penurunan prestasi eksport dan inflasi yang tinggi) telah mempengaruhi negara yang mengurangkan aktiviti ekonomi.

Antara tahun 1980 dan 2012, jangka hayat kelahiran Uganda semasa kelahiran meningkat sebanyak 4.4 tahun, tahun persekolahan meningkat sebanyak 2.8 tahun dan jangkaan tahun persekolahan meningkat sebanyak 7.2 tahun. PNK per kapita Uganda meningkat sekitar 125 peratus antara tahun 1985 dan 2012 (Laporan Pembangunan Manusia 2013). Namun, kemiskinan dan ketidaksamaan yang timbul akibat faktor geografi, sejarah, sosiobudaya, politik dan ekonomi masih belum dapat ditangani. Uganda kekal sebagai salah satu negara termiskin di dunia dengan 75.6% penduduk hidup dengan kurang dari $ 2 sehari.

Nilai Indeks Pembangunan Manusia Uganda untuk tahun 2012 adalah 0.456 - dalam kategori pembangunan manusia rendah - menempatkan negara di 161 daripada 187 negara dan wilayah. Bahagian utara negara ini sangat dirugikan sebagai akibat dari warisan konflik ganas antara Pemerintah Uganda dan Tentera Perlawanan Tuhan wilayah-wilayah ini masih dalam proses pemulihan dan pembangunan semula. Status wanita di Uganda dipengaruhi oleh tahap kemiskinan yang tinggi, kadar literasi yang rendah, akses terhad kepada sumber daya, keupayaan institusi mekanisme gender nasional dan agensi penguatkuasaan undang-undang yang tidak mencukupi dan amalan sosiobudaya negatif yang mendorong pelanggaran hak wanita.

Pelaku utama yang mempengaruhi dasar

Masyarakat sivil

Kerangka undang-undang dan dasar Uganda menyokong kewujudan dan operasi bebas organisasi masyarakat sivil. Dua instrumen utama mengatur kegiatannya: (1) Undang-Undang Dasar 1995, yang memberikan jaminan kepada hak berserikat dan mengakui kewujudan dan peranan organisasi masyarakat sipil dan (2) RUU Pendaftaran (Pindaan) NGO, 2006, yang memperkenalkan undang-undang yang signifikan dan sekatan pentadbiran terhadap operasi organisasi masyarakat sivil.

Masyarakat sipil di Uganda dibentuk oleh ketersediaan dana dan kepentingan dana / penderma, dengan sekitar 95% dari semua pembiayaan untuk OMS di Uganda berasal dari sumber luar. Masyarakat sipil, dan khususnya badan-badan bukan kerajaan di Uganda telah memainkan peranan sebagai pengawas dan sangat penting dalam mendorong penyertaan politik dalam ruang politik yang terbatas sejak tahun 1980-an. Persekitaran politik otoriterisme dan penindasan suara pembangkang bagaimanapun membatasi kebebasan mereka dan pengambilan jawatan yang secara terang-terangan mencabar kewibawaan dan pertanggungjawaban pemerintah, serta kemampuan mereka untuk secara efektif mempengaruhi agenda perundangan dan kebijakan.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, persekitaran politik untuk suara dan tindakan masyarakat sipil menjadi kurang baik. Sebuah laporan baru-baru ini yang diterbitkan oleh Human Rights Watch (2012) mengecam gangguan, intimidasi dan halangan masyarakat sipil, terutama yang menangani isu kontroversi (seperti pendemokrasian, pemerintahan, rasuah, hak asasi manusia / hak dan akauntabiliti LGTB), oleh pemerintah dan kesannya terhadap aktivisme dan dinamisme masyarakat awam.

Terdapat contoh penyelidikan, advokasi dan inisiatif lobi yang diketuai oleh organisasi wanita di Uganda. Sebagai contoh, Persatuan Nasional Organisasi Wanita di Uganda dan Pusat Sumber Gender Uganda secara aktif terlibat dalam proses pembuatan perlembagaan yang berakhir dengan Perlembagaan 1995. Mereka juga telah berhasil berkampanye untuk reformasi hukum untuk penghapusan Pemotongan / Pemotongan Genital Wanita, untuk kriminalisasi keganasan rumah tangga dan untuk persetujuan Rang Undang-Undang Perkahwinan dan Perceraian. Pergerakan wanita dianggap oleh beberapa orang sebagai salah satu gerakan sosial yang paling autonomi, aktif dan terkoordinasi di Uganda. Organisasi wanita telah menjadi platform penting untuk pengambilan dan latihan para pemimpin politik baru yang mendorong masuknya mereka ke jawatan kuasa politik formal dan masyarakat sipil telah menjadi ruang penting untuk artikulasi dan perwakilan kepentingan wanita dan untuk tindakan kolektif di Uganda.

Bantuan pembangunan rasmi setara dengan sekitar 10% dari pendapatan negara kasar (PNK) Uganda. Pada bulan November 2012, beberapa penderma (Austria, Belgia, Irlandia, Jerman, Swedia, Swiss dan Inggeris) mengumumkan penangguhan sokongan anggaran (sekitar $ 300 juta), sebagai tindak balas terhadap skandal rasuah berikutan penerbitan Nilai Auditor Jeneral untuk Laporan Audit Wang, oleh kerajaan Uganda. Laporan itu menunjukkan bahawa dana awam berjumlah lebih dari 50bilion Syiling Uganda (sekitar $ 19.57 juta) telah dialihkan dan dibayar kepada pegawai di Pejabat Perdana Menteri.

Kesaksamaan Gender dan Hak Wanita

Kesaksamaan gender dan hak wanita secara formal diakui oleh pemerintah Uganda sebagai pusat pembangunan lestari. Komitmen ini telah diterjemahkan dalam pembentukan mekanisme gender nasional dan penyemakan kerangka undang-undang dan kebijakannya (digariskan di bawah) untuk menangani ketidaksetaraan gender dan pelanggaran hak-hak wanita.

Mekanisme Jantina Nasional

  • Kementerian Jantina, Buruh dan Pembangunan Sosial (MGLSD)
  • Suruhanjaya Peluang Sama (EOC)
  • Persatuan Ahli Parlimen Wanita Uganda (UWOPA)
  • Jabatan Jantina, Kebudayaan dan Pembangunan Komuniti - dalam MGLSD
  • Jabatan Hal Ehwal Jantina dan Wanita - dalam MGLSD
  • Wanita di Bahagian Pembangunan - dalam MGLSD
  • Majlis Wanita Negara
  • Direktorat Gender dan Mobilisasi Massa - dalam Sekretariat Gerakan Perlawanan Nasional
  • Forum Gender Nasional
  • Menteri Negara bagi Hal Ehwal Jantina dan Kebudayaan

Rangka Kerja Perundangan dan Dasar

Perlembagaan Uganda memperakui hak wanita, mempromosikan dan melindungi keadilan sosial dan kesaksamaan semua rakyat Uganda. Artikel khusus membahas pemberdayaan dan dorongan penyertaan aktif warga negara, dalam pemerintahan di semua tingkatan, dan keseimbangan gender dan perwakilan yang adil dari kelompok terpinggir. Walaupun Perlembagaan mempunyai peruntukan yang positif, undang-undang di Uganda masih mendiskriminasi wanita dan anak perempuan dalam hal pewarisan, perkahwinan dan perceraian serta pemilikan harta. Suruhanjaya Peluang Sama (EOC) baru-baru ini ditubuhkan. Perwakilan politik wanita di Parlimen dan di peringkat majlis tempatan sekitar 30%. Kehadiran wanita secara terbuka berkaitan langsung dengan polisi tindakan afirmatif. Langkah-langkah tindakan afirmatif juga telah diterapkan untuk pendidikan dan politik.

Perundangan Negara

  • Perlembagaan (1995)
  • Larangan Akta Pemutihan Kemaluan Wanita (digubal pada April 2010)
  • Akta Perkahwinan Adat (Pendaftaran)
  • Akta Pindaan Tanah, 2004
  • Akta Perceraian 2004
  • Akta Pindaan Kanun Keseksaan, 2007
  • Akta Pendaftaran (Pindaan) NGO, 2006
  • Akta Suruhanjaya Peluang Sama, 2007
  • Rang Undang-Undang Pencegahan dan Pengendalian HIV / AID, 2009
  • Akta Pemerdagangan Orang, 2010
  • Rang Undang-Undang Keganasan Rumah Tangga, 2010
  • Akta Pemutihan Kemaluan Wanita, 2010
  • Undang-undang kecil Kawempe mengenai keganasan rumah tangga
  • Undang-undang kecil Kirewa mengenai harga pengantin
  • Ordinan Hadiah Pengantin Tororo
  • Rang Undang-Undang Anti-Homoseksual
  • Rang Undang-Undang Kesalahan Seksual
  • Rang Undang-Undang Perkahwinan dan Perceraian

Dasar dan strategi Nasional

  • Dasar NGO 2008
  • Pelan Tindakan Nasional Wanita (2007-10)
  • Rancangan Pembangunan Nasional (2010 / 11-2014 / 15)
  • Rancangan Pemulihan dan Pembangunan Keamanan Kedua untuk Uganda Utara
  • Dasar Peluang Sama Negara
  • Pelan Tindakan Nasional mengenai Majlis Keselamatan PBB 1325, 1820 dan Deklarasi Goma

Instrumen Serantau dan Antarabangsa

  • Pengesahan Protokol kepada Piagam Afrika mengenai Hak Manusia dan Hak Rakyat mengenai Hak Wanita di Afrika, yang dikenali sebagai Maputo Protocol, (2010).
  • Pengesahan Resolusi 1325 Majlis Keselamatan Bangsa-Bangsa Bersatu mengenai "Wanita, Konflik, Damai dan Keselamatan" (2003).

Rujukan

Civicus (2006), "Menyempitkan Ruang untuk Operasi Masyarakat Sivil: Implikasi dari Akta Pendaftaran NGO (Pindaan), 2006"

DANIDA (2012), “Penilaian Bersama: Sokongan kepada Masyarakat Sivil dalam Dialog Dasar”, Laporan Negara Uganda dan Laporan Kajian Kes ”, Kampala

Doss, Cheryl et al. (2012), "Wanita, Perkahwinan dan Warisan Aset di Uganda", Kajian Dasar Pembangunan, 30 (5): 597-616

Human Rights Watch (2012), “Mengatasi Kritikan: Intimidasi dan Halangan Masyarakat Sipil di Uganda

Kabuchu, Hope (2013), “Menjadi atau Tidak: Pemerintah, Penderma dan Segitiga CSO di Lingkungan Uganda”, Civicus State of Civil Society Report 2013

Kwesiga, J. dan Namisi, H. (2006), "Isu dalam Perundangan untuk NGO di Uganda", di Lisa Jordan dan Peter Van Tuijl (ed.), Kebertanggungjawaban NGO: Politik, Prinsip & Inovasi, Earthscan, London

Makara S., Rakner L., dan Svåsand L. (2009), “Turnaround: The National Resistance Movement and Reintroduction of a Multiparty System in Uganda, International Science Science Review, 30 (2): 185-204

Mujuzi, Jamil Ddamulira (2012), "Mutilasi Genital Wanita di Uganda: Sekilas pada Proses Penghapusan", Jurnal Undang-Undang Afrika, 56 (1): 139-150

Okwaare S. dan Chapman J. (2006), “Bunglon dan Kebertanggungjawaban: Menghubungkan Pembelajaran dengan Meningkatkan Kebertanggungjawaban di ActionAid International Uganda dan Uganda Land Alliance”, dalam Lisa Jordan dan Peter Van Tuijl (eds.), Kebertanggungjawaban NGO: Politik, Prinsip & amp Inovasi, Earthscan, London

Oloka-Onyango, Joseph (2000), "Di barikade: masyarakat sivil dan peranan hak asasi manusia dan organisasi hak wanita dalam perumusan RUU Hak Perlembagaan Uganda 1995", Pusat Penyelidikan Dasar

Open Society Foundations (2013), “Keganasan Terorisme dan Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Kenya dan Uganda: Pengeboman Piala Dunia dan Di Luar”, New York

Thue N., Makubuya A. Dan Nakirunda M. (2002), “Laporan Kajian tentang Masyarakat Sipil di Uganda”, Kedutaan Besar Kerajaan Diraja Norwegia di Uganda

Trip, Aili (2004), “Wajah Otoriterisme yang Berubah di Afrika: Kes Uganda”, Africa Today, 50 (3): 3-26

Jaringan Wanita Uganda (2010), "Laporan Alternatif CSO tentang Pelaksanaan CEDAW Uganda", Kampala


SEJARAH HARI INI & # 8211 Adakah ekonomi Uganda lebih baik hari ini atau di bawah Amin dan Obote?

Kampala, Uganda | Oleh Timothy Kalyegira | Ketika tahun 2011 bermula, semua mata dan telinga tertumpu pada pilihan raya umum, terutama pemilihan presiden.

Media tempatan dan asing menganalisis dan melaporkan kempen dan pilihan raya sebenarnya sebagai kisah terbesar tahun ini dan dalam hitungan detik media tempatan telah diperhatikan selama berbulan-bulan menjelang tarikh ketika "Uganda memutuskan".

Seperti yang berlaku sekarang, 18 Februari 2011 nampaknya sudah lama, hampir seolah-olah tarikh dari tahun lalu, bukan tahun 2011.

Sebab pilihan raya, lagu kempen "Rap lain" Presiden Museveni, sejumlah besar wang yang dibelanjakan, penambahan polis dan tentera yang berat sebelum pilihan raya, hasil pilihan raya dan reaksi pahit oleh pembangkang sekarang kelihatan begitu jauh adalah kerana Uganda adalah menghadapi kisah berita yang sangat besar tahun 2011.

Kisah besar tahun 2011 ini, yang mungkin terbukti menjadi kisah terbesar tahun ini, adalah krisis ekonomi negara.

Terdapat banyak orang Uganda yang menganggap politik membosankan, kecil atau menjengkelkan. Terdapat banyak perselisihan dalam beberapa keluarga yang harus disokong. Ia menjadi topik perbahasan berterusan di radio dan di surat khabar.

Tetapi tidak ada yang konkrit dari segi bagaimana ia mempengaruhi orang dari semua lapisan masyarakat, secara keseluruhan sekurang-kurangnya 99 persen penduduk Uganda, sebagai ekonomi.

2011 adalah tahun di mana penggerudian Uganda, pada akhir September, telah mencapai 2.900 unit ke dolar A.S., terendah yang pernah ada dalam keseluruhan sejarah Uganda, termasuk sejarah sebelum merdeka.

Mungkin perlu diperhatikan bahawa 2.900 shilling yang kita sebut sebenarnya adalah shilling seperti yang berlaku setelah dua nol dibatalkan semasa penukaran mata wang pada tahun 1987 dan dikenakan 30% cukai penukaran.

Jadi, secara nyata, shilling hari ini adalah 290,000 dolar, menjadikan Uganda kelihatan seperti Zimbabwe.

Tahun 2011 adalah tahun yang menyaksikan lebih banyak pemadaman elektrik bertahan lebih lama, di lebih banyak bandar di Uganda berbanding tahun sejak kemerdekaan.

2011 adalah tahun di mana harga sekilo gula mencapai 7.500 shilling, dijual rata-rata 7.000 shilling dan pada harga ini, adalah yang paling mahal yang pernah ada dalam sejarah Uganda.

Tahun 2011 adalah tahun di mana yuran sekolah dan yuran pengajian universiti mencapai tahap tertinggi yang pernah dilihat oleh Uganda, menyebabkan pelajar di Universiti Makerere tidak mempunyai pilihan selain mogok.

2011 adalah tahun yang menyaksikan inflasi mencatat 21.4 peratus, yang tertinggi dalam sejarah Uganda. Pada tahun 2011, sebungkus arang dijual kebanyakannya untuk 70,000 shilling dan di beberapa bahagian negara ini dijual dengan 90,000 shilling.

Kos arang yang tinggi bermaksud bahawa untuk pertama kalinya, memasak menjadi lebih murah menggunakan gas - pernah dilihat sebagai kemewahan orang kaya - daripada menggunakan arang.

Krisis ekonomi sampai ke titik di mana Presiden Museveni, dalam lawatan ke India, terpaksa mengeluarkan arahan dari ibu kota India New Delhi yang memerintahkan kilang-kilang untuk tidak menjual gula kepada mana-mana ahli politik yang, kata presiden, menimbunnya atau mengeksploitasi pasaran.

Oleh itu, tahun 2011 adalah tahun yang boleh dikatakan dengan selamat adalah salah satu yang paling sukar yang harus dilalui oleh rakyat Uganda.

Satu-satunya tahun yang lebih sukar adalah 1979 dan 1980 berikutan perang Tanzania-Uganda dan 1976 dan awal tahun 1977 ketika boikot dan sabotaj ekonomi yang dipimpin oleh barat oleh gerila anti-Amin mula melumpuhkan ekonomi.

Satu lagi tahun yang sukar adalah 1987 pada bulan-bulan selepas pertukaran mata wang.

Memandangkan kesukaran ekonomi di Uganda sekarang, akan menarik untuk melihat apa yang akan diungkapkan oleh tinjauan pendapat mengenai populariti Presiden Museveni jika dilaksanakan hari ini.

Dalam pengertian tertentu, krisis ekonomi semasa akan berakhir sebagai cara sejarah untuk membela Idi Amin dan Milton Obote yang telah difitnah sejak tahun 1986 kerana telah merosakkan ekonomi Uganda.

Ekonomi di bawah Amin
Sepanjang tahun 1970-an di bawah pengawasan Amin, shilling Uganda secara rasmi diperdagangkan antara tujuh shilling dan 7.50 shilling ke dolar AS dan berada pada 16 shilling pada kadar pasaran gelap ketika itu.

"Harga kopi yang tinggi di pasar dunia meninggalkan Uganda dengan lebihan anggaran pada tahun 1977, yang pertama dalam beberapa tahun," catat Compton's Encyclopedia Yearbook, 1979, dalam sebuah artikel di Uganda pada tahun 1977.

Ia memerlukan banyak penelitian dan kepercayaan untuk menemukan satu tahun sejak tahun 1986 bahawa Uganda sebenarnya telah mencatat lebihan kewangan dalam bentuk apa pun, sama ada dari segi belanjawan nasional atau dalam akaun imbangan pembayaran antarabangsa.

Sebaliknya, buletin Uganda yang kini tidak berfungsi The Shariat berkomentar dalam edisi 12 Februari 1991 bahawa “Banyak orang di negara ini sama sekali tidak senang dengan prestasi pemerintahan NRM terutama mengenai ekonomi. Berjuta-juta orang terpaksa memakai pakaian lama yang dibuang oleh orang kaya di Eropah dan Amerika. Berjuta-juta ibu bapa tidak mempunyai wang untuk mendidik anak-anak mereka. Ini tidak berlaku sebelum N.R.A merebut kuasa. "

Ulasan ini diterbitkan pada tahun 1991 ketika kebanyakan pendapat nasional dan antarabangsa adalah bahawa ekonomi Uganda bangkit semula setelah "hari-hari gelap" Amin dan Obote.

Pada masa itu The Shariat mengatakan "berjuta-juta orang tua tidak mempunyai uang untuk mendidik anak-anak mereka," Universiti Makerere masih menawarkan pendidikan percuma untuk semua pelajarnya. Hanya dapat dibayangkan betapa masa yang lebih sukar sekarang adalah 20 tahun kemudian bagi kebanyakan ibu bapa.

Menjawab salah satu artikel saya mengenai Amin di Daily Monitor pada tahun 2007, seorang Uganda bernama Richard N. Kiwanuka, mengingatkan pengalamannya dalam perkhidmatan sosial Uganda dalam e-mel bertarikh 6 April 2007:

"Saya tinggal di Entebbe sebagai seorang anak kecil pada zaman Amin. Pada tahun 1978 saya dimasukkan ke Hospital Entebbe [Gred A]. Ini adalah menu harian untuk pesakit: Sarapan pagi: roti dengan marjerin (pilihan pesakit antara susu dan teh hitam.) Termasuk gula. Makan tengah hari: matooke, nasi, posho dengan daging lembu dan atau kacang. (Goreng) Makan malam: matooke, nasi, posho dengan daging lembu dan atau kacang… ”

Tidak perlu dikatakan, tidak ada hospital kerajaan di mana-mana bahagian di Uganda hari ini yang boleh mengaku memberi pesakit semacam itu makanan. Hospital Gred A, jika ada, diambil alih oleh Rumah Negeri bulan lalu kerana "alasan keselamatan".

Dalam sebuah artikel di majalah Review Mingguan Kenya pada bulan April 1975, Dr. Irving Gershenberg, Profesor Ekonomi di Universiti Nairobi menilai prestasi ekonomi Uganda dalam empat tahun pemerintahan Amin.

Menulis Gershenberg dalam artikel berjudul "Uganda Tidak Lebih Buruk Hari Ini": "Tidak ada asas untuk menyimpulkan bahawa ekonomi Uganda berada di ambang kekacauan sejauh mana kelemahan dapat dilihat dalam ekonomi sejak pengambilalihan Amin, kelemahan tersebut telah dibatasi kepada sektor yang lebih perindustrian dan moden. Sebilangan besar penduduk terlibat dalam pertanian, dan banyak, secara nyata, telah meningkatkan kedudukan ekonomi mereka, jika lambat sekali. "

Ekonomi di bawah Obote II
Selain Amin, bekas presiden Milton Obote juga dipersalahkan oleh banyak penganalisis Uganda dan antarabangsa kerana telah merosakkan ekonomi Uganda antara tahun 1980 dan 1985 ketika dia digulingkan sekali lagi dalam rampasan kuasa tentera.

Compton's Encyclopedia, Yearbook of 1985, yang meninjau peristiwa 1984 di Uganda membuat analisis ekonomi Uganda ini pada tahun 1984, tahun yang kebanyakan orang katakan adalah titik ekonomi terendah Uganda pada tahun 1980-an:

"Pres. Milton Obote, dalam perannya sebagai menteri kewangan, mengumumkan pada bulan Jun 1984 bahawa Uganda telah mencapai lebihan imbangan pembayaran untuk pertama kalinya dalam lebih dari sepuluh tahun. Terdapat kadar pertumbuhan 5% untuk dua tahun sebelumnya. Atas peningkatan itu, pemerintah dapat menggabungkan kadar pertukaran asing dua peringkat [Window One, Window Two] yang telah diperkenalkan dua tahun sebelumnya atas desakan Dana Monetari Antarabangsa… Peningkatan pengeluaran teh yang ketara adalah juga meyakinkan ... "

Oleh itu, sementara pemerintah Amin pada tahun 1977 mencatat lebihan belanjawan nasional, pemerintah Obote kedua (lebih sering disebut di Uganda sebagai Obote II) mencatatkan lebihan imbangan pembayaran untuk pertama kalinya sejak tahun 1973.

Pada awal hingga pertengahan 1980-an, tentu saja, Uganda masih memiliki syarikat milik kerajaan seperti Uganda Airlines, Uganda Railways, Lit Marketing Board, Coffee Marketing Board, United Garments Industries Limited (UGIL), Produce Marketing Board, Uganda Ports and Telecommunications Corporation, Uganda Commercial Bank, Bank Koperasi, dan puluhan lain yang telah habis dijual.

Walaupun di mana banyak syarikat ini mempunyai ketidakcekapan mereka, wang yang mereka hasilkan dan pekerjaan yang mereka berikan semuanya berfungsi untuk memberi manfaat kepada ekonomi tempatan. Pelbagai pejabat Uganda Airlines di lapangan terbang di pelbagai bahagian negara menyediakan pekerjaan dan perkhidmatan, seperti juga pejabat syarikat penerbangan di seluruh Afrika, Eropah dan Timur Tengah.

Ini adalah lakaran kasar ekonomi Uganda seperti sekarang dan pada masa lalu. Hari ini, terdapat persaingan, berbagai barang dan perkhidmatan untuk dipilih, suasana iklan radio dan surat khabar, papan iklan dan logo korporat yang dapat dilihat di hampir semua arah di bandar-bandar utama Uganda.

Banyak pemerhati yang menafsirkan ini bermaksud bahawa ekonomi Uganda kini berada pada tahap terbaik tidak pernah boleh dipersalahkan sepenuhnya atas pendapat itu.

Walau bagaimanapun, bukti yang paling jelas mengenai kekosongan ini dapat dipelajari dari media. Sebilangan besar penyunting dan penerbit akhbar akan bersetuju dan menyatakan hakikat bahawa walaupun terdapat gambaran sektor swasta yang bersemangat, pengiklan terbesar di Uganda masih kekal sebagai pemerintah Uganda.

Bukan syarikat telekomunikasi dan minuman, bank, pasar raya dan syarikat penerbangan, tetapi pemerintah Uganda.

Sekiranya pemerintah Uganda, setelah melepaskan begitu banyak syarikat yang pernah dimiliki dan beroperasi dalam ekonomi yang diswastakan, masih boleh menjadi sumber pendapatan iklan terbesar untuk media cetak dan penyiaran, kita hanya dapat membayangkan berapa banyak lagi sebelum penswastaan.

Ini membawa kita kepada satu pertanyaan: ke mana perginya semua wang hasil keuntungan yang dihasilkan oleh syarikat asing yang beroperasi di Uganda? Ia dibawa keluar dari ekonomi kembali ke rumah mereka.

Semua ini mungkin menjelaskan mengapa kebanyakan orang nampaknya memiliki telefon bimbit, nampaknya ada begitu banyak kereta di Uganda, pelbagai stesen TV dan radio untuk diselaraskan, dan perasaan ekonomi yang rancak tetapi pada masa yang sama, lebih banyak orang nampaknya mengeluh tentang masa ekonomi yang sukar berbanding sebelumnya.


Kadar Pertumbuhan KDNK Uganda 1983-2021

Pautan balik dari laman web dan blog lain adalah nadi kehidupan laman web kami dan merupakan sumber utama trafik baru kami.

Sekiranya anda menggunakan gambar carta kami di laman web atau blog anda, kami meminta anda memberikan atribusi melalui pautan kembali ke halaman ini. Kami telah memberikan beberapa contoh di bawah ini yang boleh anda salin dan tampal ke laman web anda:


Pratonton Pautan Kod HTML (Klik untuk Salin)
Kadar Pertumbuhan KDNK Uganda 1983-2021
Makro tren
Sumber

Eksport gambar anda kini selesai. Sila periksa folder muat turun anda.


Uganda - SEJARAH

UGANDA ADALAH SATU negara Afrika yang kurang dikenali sehingga tahun 1970-an ketika Idi Amin Dada naik menjadi presiden. Pengumuman awamnya yang pelik - mulai dari nasihat yang tidak senonoh untuk Richard Nixon hingga niatnya yang diisytiharkan untuk menaikkan monumen kepada Adolf Hitler - memikat media berita popular. Namun, di bawah fasad buffoonery, kenyataan pembunuhan beramai-ramai dan penghilangan yang lebih gelap dianggap sama pentingnya. Uganda dikenali sebagai kisah seram Afrika, yang sepenuhnya dikenali dengan presiden marshal bidangnya. Bahkan satu dekad setelah penerbangan Amin dari Uganda pada tahun 1979, khayalan popular masih berkeras untuk menghubungkan negara dan bekas pemerintahnya yang diasingkan.

Tetapi kelebihan yang diiklankan oleh Amin dengan mengorbankan Uganda dan warganya tidak unik, dan juga merupakan serangan awal terhadap peraturan undang-undang. Mereka dibayangkan oleh pendahulunya Amin, Apolo Milton Obote, yang menggantung perlembagaan 1962 dan memerintah sebahagian Uganda oleh tentera darurat selama lima tahun sebelum rampasan kuasa tentera pada tahun 1971 membawa Amin berkuasa. Rejim berdarah Amin diikuti oleh pemerintahan yang lebih berdarah - penggal kedua Obote sebagai presiden semasa perang saudara dari tahun 1981 hingga 1985, ketika pasukan pemerintah melakukan penyapu genosida penduduk luar bandar di wilayah yang dikenal sebagai Segitiga Luwero. Kejatuhan dramatik pemerintahan koheren di bawah Amin dan penjarahan ekonomi negaranya, diikuti dengan kegagalan pemerintahan Obote kedua yang lebih besar lagi pada tahun 1980-an, menimbulkan persoalan penting - & quot; apa yang salah? & Quot

Pada masa kemerdekaan Uganda pada bulan Oktober 1962, terdapat sedikit petunjuk bahawa negara itu sedang dilanda bencana. Sebaliknya, ia muncul model kestabilan dan kemajuan yang berpotensi. Tidak seperti negara jiran Kenya, Uganda tidak mempunyai kelas peneroka kulit putih yang berusaha memonopoli ganjaran ekonomi ladang tunai. Juga tidak ada warisan konflik pahit dan ganas di Uganda untuk dibandingkan dengan pemberontakan Mau Mau tahun 1950-an di Kenya. Di Uganda, pengeluar Afrika yang menumbuhkan kapas dan kopi yang membawa taraf hidup yang lebih tinggi, membiayai pendidikan anak-anak mereka, dan menyebabkan peningkatan harapan untuk masa depan.

Tidak seperti negara tetangga Tanzania, Uganda menikmati sumber semula jadi yang kaya, ekonomi yang berkembang, dan sejumlah profesional Afrika kelas menengah yang berpendidikan dan makmur, termasuk ahli perniagaan, doktor, peguam, dan saintis. Dan tidak seperti negara tetangga Zaire (bekas Kongo Belgia), yang hanya mengalami masa kemerdekaan yang singkat sebelum mengalami kekacauan dan kesalahan, beberapa tahun pertama pemerintahan sendiri Uganda menyaksikan satu siri projek pembangunan yang berjaya. Pemerintah baru membangun banyak sekolah baru, memodenkan jaringan pengangkutan, dan meningkatkan pengeluaran pembuatan serta pendapatan nasional. Dengan Universiti Makerere nasionalnya yang berprestij, hospital pengajarannya yang baru yang berkilauan di Mulago, projek hidroelektrik Owen Falls di Jinja - semua pemberian kemerdekaan Inggeris - Uganda yang berlepas kelihatan optimis ke masa depan.

Kemerdekaan juga merupakan pemberian British kerana ia berlaku tanpa perjuangan. British menentukan jadual penarikan diri sebelum kumpulan tempatan menganjurkan gerakan nasionalis yang berkesan. Parti politik Uganda muncul sebagai tindak balas terhadap kemerdekaan yang akan datang dan bukan sebagai cara untuk memenangkannya.

Sebahagiannya adalah hasil peralihan yang cukup lancar ke kemerdekaan, ketiadaan nasionalisme di antara pelbagai etnik Uganda menyebabkan serangkaian kompromi politik. Yang pertama adalah pemerintah yang terdiri dari gabungan kumpulan kepentingan lokal dan wilayah yang secara teratur diatur dalam parti politik. Pemerintah nasional dipimpin oleh seorang perdana menteri yang peranan utamanya adalah sebagai broker, projek perdagangan dan pembangunan - seperti jalan raya, sekolah, dan dispensari - kepada kelompok kepentingan lokal atau wilayah sebagai imbalan atas dukungan politik. Itu bukan pemerintah pusat yang kuat, arahan, berpakaian ideologi yang diinginkan oleh kebanyakan pemimpin politik Afrika, tetapi ia berhasil. Dan mungkin diharapkan dapat terus bekerja, kerana ada pertukaran dan hasil di semua tingkat dan ke semua wilayah.

Uganda - UNDANG-UNDANG SEJARAH DAN BAHAGIAN SOSIAL

Sebagai perdana menteri pertama Uganda, Obote memperlihatkan bakat untuk bertindak sebagai broker bagi kumpulan yang terpisah antara satu sama lain mengikut jarak, bahasa, tradisi budaya, permusuhan sejarah, dan persaingan dalam bentuk agama yang bersaing - Islam, Katolik Roma, dan Protestan.

Para pemerhati dengan pandangan belakang yang dikembangkan dengan kuat dapat menunjukkan serangkaian perpecahan dalam masyarakat Uganda yang menyumbang kepada perpecahan nasionalnya. Pertama, jurang bahasa antara orang-orang yang berbahasa Nilotik di utara dan orang-orang yang berbahasa Bantu di selatan adalah seluas yang sama antara penutur bahasa Slavia dan bahasa Romantik di Eropah. Kedua, terdapat jurang ekonomi antara para pastoralis, yang menempati daerah-daerah kering di barat dan utara, dan para petani, yang mengusahakan kawasan dataran tinggi atau tepi tasik yang lebih baik. Ketiga, ada perpecahan lama antara pemerintahan terpusat dan kadang-kadang desotik dari kerajaan-kerajaan Afrika kuno dan politik berdasarkan kekeluargaan sejak kebelakangan ini, yang dicirikan oleh rasa persamaan dan penyertaan yang lebih besar. Lebih jauh lagi, terdapat perpecahan politik sejarah di antara kerajaan-kerajaan itu sendiri. Mereka sering bertentangan - seperti dalam kasus Buganda dan Bunyoro dan antara pemerintahan prolonial yang lain yang mempertikaikan penguasaan tanah tertentu. Terdapat juga keluhan sejarah kumpulan agama tertentu yang telah tewas dalam persaingan di masa lalu: sebagai contoh, gerhana umat Islam pada akhir abad kesembilan belas oleh orang Kristian yang bersekutu dengan penjajahan Inggeris menimbulkan rungutan yang berterusan. Di samping itu, kehilangan wilayah Bunyoro pada abad kesembilan belas ke kerajaan Buganda yang berkembang, bersekutu dengan imperialisme Inggeris, menimbulkan masalah yang akan muncul setelah merdeka sebagai isu "daerah hilang". Faktor pemisah yang lain adalah pembangunan yang tidak merata pada masa penjajahan, di mana selatan mendapatkan pengangkutan kereta api, tanaman tunai, pendidikan misi, dan kursi pemerintahan, yang tampaknya mengorbankan wilayah lain yang masih berusaha mengejar kemerdekaan. Faktor lain adalah nasionalisme tempatan yang bertentangan (sering disebut sebagai "quottribalism"), contoh yang paling mencolok adalah Buganda, yang penduduknya lebih dari satu juta, wilayah yang luas di selatan Uganda yang disukai, dan keunggulan yang dinyatakan sendiri menimbulkan reaksi serius di kalangan orang lain . Orang Nuba dibawa dari Sudan untuk berfungsi sebagai kekuatan paksaan penjajah untuk menekan pemberontakan cukai tempatan. Komuniti ini berkongsi sedikit pengenalan dengan Uganda. Kehadiran komuniti asing dari tentera profesional yang berkerumun di sekitar perkhemahan tentera menambah bahan api. Dan ada komuniti asing lain yang menguasai kehidupan komersial di bandar-bandar - orang Asia yang telah tiba dengan pemerintahan kolonial Inggeris. Akhirnya, orang-orang yang berkait rapat dengan Zaire dan Sudan yang berdekatan tidak lama lagi terlibat dalam perang saudara mereka sendiri semasa zaman penjajahan, menarik orang Uganda yang berkaitan dengan etnik.

Senarai rintangan hebat untuk integrasi nasional ini, ditambah dengan ketiadaan sentimen nasionalis, menjadikan Uganda yang baru merdeka rentan terhadap ketidakstabilan politik pada tahun 1960-an. Sama sekali tidak dapat dielakkan bahawa pemerintah dengan konsensus dan kompromi yang mencirikan awal 1960-an akan beralih menjadi tentera yang hampir anarki pada tahun 1970-an. Syarat-syarat yang menyumbang kepada bencana seperti itu, sudah ada pada masa kemerdekaan.

UGANDA SEBELUM 1900

Kedudukan strategik Uganda di sepanjang Lembah Rift Afrika tengah, iklimnya yang menguntungkan pada ketinggian 1.200 meter dan ke atas, dan curah hujan yang boleh dipercayai di sekitar Tasik Victoria Basin menjadikannya menarik bagi penanam dan penggembala Afrika seawal abad keempat SM. Sampel teras dari dasar Tasik Victoria telah menunjukkan bahawa hutan hujan lebat pernah meliputi kawasan di sekitar tasik.Berabad-abad penanaman menghilangkan hampir semua penutup pokok yang asal.

Penanam yang secara beransur-ansur membersihkan hutan mungkin orang berbahasa Bantu, yang pengembangannya perlahan tetapi tidak dapat dielakkan secara beransur-ansur menghuni sebahagian besar Afrika di selatan Gurun Sahara. Pengetahuan mereka tentang pertanian dan penggunaan teknologi besi membolehkan mereka membersihkan tanah dan memberi makan jumlah penduduk yang semakin banyak. Mereka memindahkan sekumpulan kecil pemburu peribumi, yang berpindah ke gunung yang tidak dapat diakses. Sementara itu, pada abad keempat SM, ahli metalurgi berbahasa Bantu menyempurnakan peleburan besi untuk menghasilkan keluli karbon sederhana dalam relau paksa yang dipanaskan - teknik yang tidak dicapai di Eropah sehingga proses Siemens abad kesembilan belas. Walaupun sebahagian besar perkembangan ini terjadi di barat daya sempadan Uganda moden, besi dilombong dan dileburkan di banyak bahagian negara tidak lama kemudian.

Sistem Politik Awal

Sebagai ahli pertanian berbahasa Bantu berlipat ganda selama berabad-abad, mereka mengembangkan bentuk pemerintahan oleh ketua klan. Sistem kekeluargaan yang disusun ini berguna untuk mengkoordinasikan projek kerja, menyelesaikan perselisihan dalaman, dan melakukan pemeliharaan agama kepada dewa-dewa klan, tetapi secara efektif dapat mengatur hanya sejumlah orang. Politik yang lebih besar mula membentuk negeri pada akhir milenium pertama A.D., beberapa di antaranya akhirnya akan mengatur lebih dari satu juta subjek.

Rangsangan untuk pembentukan negeri mungkin adalah pertemuan orang-orang dari pelbagai budaya. Pinggir tasik menjadi padat oleh penutur Bantu, terutama setelah pengenalan pisang, atau pisang, sebagai tanaman makanan asas sekitar 1000 AD lebih jauh ke utara di dataran tinggi rumput pendek, di mana hujan berselang-seling, para pastoralis bergerak ke selatan dari daerah Sungai Nil untuk mencari padang rumput yang lebih baik. Sesungguhnya, rumput pendek & quotcorridor & quot ada di utara dan barat Tasik Victoria di mana gelombang penggembala berturut-turut mungkin telah melalui perjalanan ke Afrika tengah dan selatan. Pertemuan orang-orang ini menghasilkan perdagangan di pelbagai zon ekologi dan berkembang menjadi hubungan yang lebih kekal.

Para pastoral yang berbahasa nilotik bergerak dan bersedia menggunakan senjata untuk membela lembu mereka sendiri atau melakukan serbuan untuk memelihara ternakan orang lain. Tetapi organisasi politik mereka sangat minimum, berdasarkan kekeluargaan dan pengambilan keputusan oleh penatua kelompok kerabat. Dalam pertemuan budaya, mereka mungkin memperoleh ide dan simbol kepemimpinan politik dari penutur Bantu, yang mereka dapat menawarkan perlindungan ketenteraan. Sebuah sistem hubungan pelanggan dilindungi, di mana seorang elit pastoral muncul, mempercayakan penjagaan lembu kepada subjek yang menggunakan kotoran untuk meningkatkan kesuburan kebun dan ladang mereka yang semakin banyak bekerja. Negara-negara terawal ini mungkin telah didirikan pada abad kelima belas oleh sekumpulan penguasa pastoral yang disebut Chwezi. Walaupun legenda menggambarkan Chwezi sebagai makhluk ghaib, bahan mereka yang masih ada di lokasi arkeologi Bigo dan Mubende telah menunjukkan bahawa mereka adalah manusia dan kemungkinan nenek moyang pastoralis Hima atau Tutsi (Watutsi) moden dari Rwanda dan Burundi. Selama abad kelima belas, Chwezi dipindahkan oleh kumpulan pastoral berbahasa Nilotik baru yang disebut Bito. Chwezi tampaknya telah bergerak ke selatan Uganda sekarang untuk mendirikan kerajaan di Tanzania barat laut, Rwanda, dan Burundi.

Dari proses hubungan budaya dan pembentukan negara ini, tiga jenis negeri muncul. Jenis Hima kemudian dapat dilihat di Rwanda dan Burundi. Ini mempertahankan sistem kasta di mana para penguasa dan kerabat pastoral mereka berusaha untuk menjaga pemisahan yang ketat dari rakyat pertanian, yang disebut Hutu. Para penguasa Hima kehilangan bahasa Nilotik mereka dan menjadi penutur Bantu, tetapi mereka mempertahankan ideologi unggul dalam kehidupan politik dan sosial dan berusaha memonopoli status dan kekayaan yang tinggi. Pada abad kedua puluh, pemberontakan Hutu setelah merdeka menyebabkan pengusiran dari Rwanda dari golongan elit Hima, yang menjadi pelarian di Uganda. Sebuah revolusi kontra di Burundi memperoleh kuasa untuk Hima melalui pembantaian berkala majoriti Hutu.

Negara jenis Bito, berbeda dengan Hima, didirikan di Bunyoro, yang selama beberapa abad merupakan kekuatan politik yang dominan di wilayah ini. Pendatang Bito mengganti Hima yang berpengaruh dan memperoleh kekuasaan untuk diri mereka sendiri sebagai klan kerajaan, yang memerintah para pastoral Hima dan juga petani Hutu. Tiada garis kasta yang kaku yang memecahbelahkan masyarakat Bito. Kelemahan ideologi Bito adalah bahwa, secara teori, memberikan setiap status anggota kerajaan klan Bito dan dengan itu kelayakan untuk memerintah. Walaupun beberapa cita-cita ini mungkin dipenuhi oleh raja Bunyoro (omukama) dengan memberikan pejabat kerabatnya sebagai gabenor daerah, selalu ada bahaya rampasan kuasa atau pemisahan oleh kerabat yang terlalu banyak. Oleh itu, di Bunyoro, tempoh kestabilan dan pengembangan politik terganggu oleh perang saudara dan pemisahan.

Jenis ketiga negara yang muncul di Uganda adalah Buganda, di tepi utara Tasik Victoria. Kawasan paya dan lereng bukit ini tidak menarik bagi penguasa negeri-negeri pastoral yang lebih jauh ke utara dan barat. Akan tetapi, ia menjadi kawasan perlindungan bagi mereka yang ingin melarikan diri dari pemerintahan Bunyoro atau puak-puak di dalam Bunyoro yang kalah dalam pertandingan merebut kekuasaan. Satu kumpulan seperti itu dari Bunyoro, yang diketuai oleh Putera Kimera, tiba di Buganda pada awal abad kelima belas. Asimilasi elemen pelarian telah melemahkan kemampuan memerintah berbagai ketua klan Buganda dan organisasi politik supraclan sudah muncul. Kimera mengambil inisiatif dalam trend ini dan menjadi raja pertama yang berkesan (kabaka) dari negeri Buganda yang masih baru. Tradisi lisan Ganda kemudiannya berusaha untuk menyamarkan pencerobohan ini dari Bunyoro dengan mendakwa lebih awal, bayangan, bersifat gaib kabakas.

Tidak seperti sistem kasta Hima atau monopoli politik klan kerajaan Bunyoro, pemerintahan Buganda dijadikan semacam lotere negara di mana semua klan dapat berpartisipasi. Setiap raja yang baru dikenal dengan klan ibunya, bukan dengan ayahnya. Semua puak dengan senang hati memberikan isteri kepada keputusan tersebut kabaka, yang mempunyai anak lelaki yang layak oleh kebanyakan mereka. Ketika penguasa meninggal, penggantinya dipilih oleh penatua klan dari antara pangeran yang layak, yang masing-masing tergolong dalam klan ibunya. Dengan cara ini, takhta tidak pernah menjadi milik satu klan selama lebih dari satu pemerintahan.

Menggabungkan usaha mereka di belakang pemerintahan kerajaan yang terpusat, Baganda (orang Buganda menyanyi., Muganda) beralih dari strategi bertahan dan menuju pengembangan. Menjelang pertengahan abad kesembilan belas, Buganda telah menggandakan dan menggandakan wilayahnya. Tanah yang baru ditaklukkan diletakkan di bawah ketua yang dicalonkan oleh raja. Tentera Buganda dan para pemungut cukai kerajaan melakukan perjalanan dengan cepat ke seluruh wilayah kerajaan di sepanjang jalan-jalan yang dibina khas yang melintasi sungai dan paya oleh jambatan dan jejambat. Di Danau Victoria (yang disebut Baganda Nnalubale), angkatan laut kerajaan dengan sampan, yang diperintahkan oleh seorang laksamana yang merupakan ketua klan Lungfish, dapat mengangkut komando Baganda untuk menyerang mana-mana pantai tasik. Wartawan Henry M. Stanley mengunjungi Buganda pada tahun 1875 dan memberikan anggaran kekuatan pasukan Buganda. Stanley mengira 125,000 tentera bergerak dalam satu kempen ke timur, di mana armada 230 sampan perang menunggu untuk bertindak sebagai sokongan tentera laut.

Di ibu kota Buganda, Stanley menjumpai sebuah kota yang tertata dengan baik sekitar 40.000 di sekitar istana raja, yang terletak di atas bukit yang memerintah. Tembok lebih dari empat kilometer mengelilingi perkarangan istana, yang dipenuhi dengan rumah-rumah berbumbung rumput, ruang pertemuan, dan bangunan penyimpanan. Di pintu masuk istana membakar api kerajaan (gombolola, yang hanya akan dipadamkan apabila kabaka meninggal dunia. Menduduki lapangan adalah duta besar asing mencari khalayak, ketua pergi ke dewan penasihat kerajaan, utusan yang menjalankan tugas, dan sekumpulan halaman muda, yang melayani kabaka semasa melatih untuk menjadi ketua masa depan. Untuk komunikasi di seluruh kerajaan, para utusan dilengkapi dengan isyarat drum.

Namun, kebanyakan masyarakat di Uganda tidak tersusun dalam skala politik yang begitu luas. Di utara, orang-orang Acholi yang berbahasa Nilotik mengadopsi beberapa idea dan peraturan pemerintahan dari Bunyoro pada abad kelapan belas. Ketua (rot) memperoleh drum kerajaan, mengumpulkan penghormatan dari pengikut, dan mengagihkannya semula kepada mereka yang paling setia. Penggerakkan sejumlah besar subjek membolehkan perburuan daging berjaya. Kawasan semak yang luas dikelilingi oleh pemukul, yang memaksa permainan ke pusat pembunuhan dalam teknik pemburuan yang masih dipraktikkan di kawasan Afrika tengah pada tahun 1989. Tetapi ketua-ketua Acholi ini tetap kecil dalam ukuran, dan di dalamnya kekuatan puak-puak tetap cukup kuat untuk mencabarnya rwot.

Uganda - Perdagangan jarak jauh dan hubungan asing

Sehingga pertengahan abad kesembilan belas, Uganda tetap terasing dari dunia luar. Bagaimanapun, wilayah tasik Afrika tengah adalah dunia miniatur, dengan sistem perdagangan dalaman, persaingan kuasa besar antara Buganda dan Bunyoro, dan laut pedalamannya sendiri. Ketika pencerobohan dari dunia luar akhirnya datang, ia adalah dalam bentuk perdagangan jarak jauh untuk gading.

Gading pernah menjadi barang perdagangan utama dari pantai Afrika Timur sejak sebelum zaman Kristus. Tetapi permintaan dunia yang semakin meningkat pada abad kesembilan belas, bersama-sama dengan penyediaan senjata api yang semakin cekap kepada pemburu, menciptakan perbatasan bergerak & quot; kerana kawanan gajah berhampiran pantai hampir dihancurkan. Kafilah besar terkemuka yang dibiayai oleh peminjam wang India, pedagang Arab pesisir yang berpusat di Zanzibar (bersatu dengan Tanganyika pada tahun 1964 untuk membentuk Tanzania) telah sampai ke Danau Victoria pada tahun 1844. Seorang peniaga, Ahmad bin Ibrahim, memperkenalkan Buganda's kabaka untuk kelebihan perdagangan luar negeri: pemerolehan kain import dan, yang lebih penting, senjata dan mesiu. Ibrahim juga memperkenalkan agama Islam, tetapi agama Islam kabaka lebih berminat dengan senjata. Menjelang tahun 1860-an, Buganda adalah destinasi kafilah yang semakin banyak, dan kabaka dan ketuanya mula berpakaian dengan kain yang dipanggil mericani, yang ditenun di Massachusetts dan dibawa ke Zanzibar oleh pedagang Amerika. Itu dinilai lebih berkualiti daripada kain Eropah atau India, dan semakin banyak gading gading dikumpulkan untuk membayarnya. Bunyoro juga berusaha menarik perdagangan luar negeri, dalam upaya untuk mengikuti Buganda dalam perlombaan senjata yang berkembang pesat.

Bunyoro juga diancam dari utara oleh ejen yang ditaja oleh Mesir yang mencari gading dan hamba tetapi yang, tidak seperti pedagang Arab dari Zanzibar, juga mempromosikan penaklukan asing. Khedive Ismael dari Mesir bercita-cita untuk membangun sebuah empayar di Hulu Sungai Nil pada tahun 1870-an, kumpulan pedagang gading dan penyerang budaknya telah mencapai perbatasan Bunyoro. Khedive menghantar penjelajah Britain, Samuel Baker, untuk menaikkan bendera Mesir di atas Bunyoro. Banyoro (orang Bunyoro) menentang percubaan ini, dan Baker harus bertempur dengan putus asa untuk mendapatkan mundurnya. Baker menganggap perlawanan itu sebagai tindakan khianat, dan dia mengecam Banyoro dalam sebuah buku yang banyak dibaca di Britain. Kemudian pembangun kerajaan Inggeris tiba di Uganda dengan kecenderungan untuk menentang Bunyoro, yang akhirnya akan menghabiskan separuh kerajaannya sehingga "wilayah hilang" dikembalikan ke Bunyoro setelah merdeka.

Lebih jauh ke utara, Acholi memberi reaksi yang lebih baik terhadap permintaan Mesir untuk gading. Mereka sudah menjadi pemburu terkenal dan cepat-cepat memperoleh senjata sebagai balasan gading. Senjata itu membolehkan Acholi mempertahankan kemerdekaan mereka tetapi mengubah keseimbangan kekuatan di wilayah Acholi, yang untuk pertama kalinya mengalami pembahagian kekayaan yang tidak sama berdasarkan kawalan senjata api.

Sementara itu, Buganda tidak hanya menerima barang perdagangan dan senjata api, tetapi juga sejumlah pengunjung asing. Penjelajah J.H. Speke melewati Buganda pada tahun 1862 dan mendakwa dia telah menemui sumber Sungai Nil. Kedua-dua Speke dan Stanley (berdasarkan tinggalnya di Uganda pada tahun 1875) menulis buku yang memuji Baganda kerana kemahiran organisasi dan kesediaan mereka untuk memodenkan. Stanley melangkah lebih jauh dan berusaha menukar raja menjadi Kristian. Menemui Kabaka Mutesa yang saya terima, Stanley menulis surat kepada Church Missionary Society (CMS) di London dan memujuknya untuk menghantar mubaligh ke Buganda pada tahun 1877. Dua tahun selepas CMS menubuhkan misi, Bapa Putih Katolik Perancis juga tiba di istana raja, dan pentas telah ditetapkan untuk persaingan agama dan nasionalis yang sengit di mana para pedagang Muslim yang berpangkalan di Zanzibar juga turut serta. Pada pertengahan tahun 1880-an, ketiga-tiga pihak telah berjaya menukar sejumlah besar Baganda, beberapa di antaranya telah mencapai kedudukan penting di pengadilan. Semasa muda baru kabaka, Mwanga, berusaha menghentikan ideologi asing berbahaya yang dilihatnya mengancam negara, dia digulingkan oleh mualaf bersenjata pada tahun 1888. Perang saudara selama empat tahun berlaku di mana umat Islam pada mulanya berjaya dan mengisytiharkan negara Islam. Namun, mereka segera dikalahkan, dan tidak dapat memperbaharui usaha mereka.

Para penganut Protestan dan Katolik yang berjaya kemudiannya memisahkan kerajaan Buganda, yang mereka kuasai melalui seorang tokoh kabaka bergantung pada senjata dan muhibah mereka. Oleh itu, agama luar telah mengganggu dan mengubah keadaan tradisional. Tidak lama kemudian, kedatangan imperialis Eropah yang bersaing - Doktor Jerman Karl Peters (seorang profesor falsafah yang dulu) dan Kapten Britain Frederick Lugard - memutuskan pakatan Kristian, para mubaligh Protestan Britain mendesak penerimaan bendera Inggeris, sementara misi Katolik Perancis sama ada menyokong Jerman (dengan ketiadaan imperialis Perancis) atau meminta Buganda mengekalkan kemerdekaannya. Pada Januari 1892, pertempuran berlaku antara penganut agama Protestan dan Baganda Katolik. Umat ​​Katolik dengan cepat memperoleh kekuatan tertinggi, sehingga Lugard campur tangan dengan senapang mesin prototaip, Maxim (dinamakan sempena penemu Amerika, Hiram Maxim). The Maxim memutuskan isu yang memihak kepada Protestan pro-Britain, misi Katolik Perancis dibakar habis, dan uskup Perancis melarikan diri. Skandal yang timbul diselesaikan di Eropah ketika pemerintah Inggeris membayar ganti rugi kepada misi Perancis dan membujuk Jerman untuk melepaskan tuntutan mereka ke Uganda.

Dengan Buganda diamankan oleh Lugard dan orang Jerman tidak lagi bersaing untuk menguasai, British mulai memperbesar tuntutan mereka ke & # 39; perairan sungai Nil, & quot ketika mereka memanggil tanah utara Tasik Victoria. Bersekutu dengan ketua-ketua Protestan Baganda, British berupaya menaklukkan seluruh negara, dibantu oleh tentera upahan Nubia yang sebelumnya pernah berkhidmat sebagai khemah di Mesir. Bunyoro telah dihindarkan dari perang saudara Buganda yang keagamaan dan disatukan dengan kuat oleh rajanya, Kabarega, yang memiliki beberapa rejimen pasukan yang bersenjatakan senjata. Setelah lima tahun konflik berdarah, British menduduki Bunyoro dan menakluki Acholi dan wilayah utara, dan garis besar dari Perlindungan Uganda muncul. Kepolisian Afrika lain, seperti kerajaan Ankole di barat daya, menandatangani perjanjian dengan Inggeris, seperti juga ketua-ketua Busoga, tetapi orang-orang yang berbasis kekerabatan di timur dan timur laut Uganda harus diatasi dengan kekuatan militer.

Suatu pemberontakan oleh tentera upahan Nubia pada tahun 1897 baru-baru ini ditekan setelah dua tahun bertempur, di mana sekutu-sekutu Baganda Kristian dari Inggeris sekali lagi menunjukkan sokongan mereka terhadap kuasa penjajah. Sebagai ganjaran atas sokongan ini, dan sebagai pengiktirafan kehadiran tentera Buganda yang hebat, British merundingkan perjanjian terpisah dengan Buganda, memberikannya sejumlah besar autonomi dan pemerintahan sendiri dalam wilayah protektorat yang lebih besar di bawah pemerintahan tidak langsung. Separuh dari wilayah yang ditakluki Bunyoro juga diberikan kepada Buganda, termasuk wilayah bersejarah kerajaan yang berisi beberapa makam kerajaan Nyoro (Bunyoro). Buganda meningkat dua kali ganda dari sepuluh hingga dua puluh daerah (sazas), tetapi & quot; daerah & quot & quot; Bunyoro tetap menjadi rungutan berterusan yang akan kembali menghantui Buganda pada tahun 1960-an.

Uganda - ERA KOLONIAL

Walaupun perubahan penting berlaku semasa era penjajahan di Uganda, beberapa ciri masyarakat Afrika abad kesembilan belas yang masih hidup bertahan untuk muncul kembali pada masa kemerdekaan. Peraturan kolonial mempengaruhi sistem ekonomi tempatan secara mendadak, sebahagiannya kerana perhatian pertama pihak Inggeris adalah kewangan. Meminta pemberontakan tahun 1897 sangat mahal - unit tentera India telah diangkut ke Uganda dengan perbelanjaan yang besar. Pesuruhjaya Uganda yang baru pada tahun 1900, Sir Harry H. Johnston, telah memerintahkan untuk mewujudkan pentadbiran yang cekap dan mengenakan cukai secepat mungkin. Johnston mendekati para ketua di Buganda dengan tawaran pekerjaan di pentadbiran kolonial sebagai balasan atas kerjasama mereka. Para ketua, yang dicirikan oleh Johnston secara merendahkan, lebih berminat untuk mempertahankan Buganda sebagai entiti yang memerintah sendiri, meneruskan garis kerajaan kabakas, dan mendapatkan hak milik tanah persendirian untuk diri mereka sendiri dan penyokongnya. Tawar-menawar yang keras berlaku, tetapi para ketua akhirnya melakukan semua yang mereka inginkan, termasuk satu setengah dari seluruh tanah di Buganda. Separuh yang tersisa kepada British sebagai & quotCrown Land & quot kemudian didapati sebahagian besarnya adalah paya dan belukar.

Perjanjian Buganda Johnston pada tahun 1900 mengenakan pajak pada pondok dan senjata api, menetapkan ketua sebagai pemungut cukai, dan memberi kesaksian kepada persekutuan kepentingan British dan Baganda yang berterusan. British menandatangani perjanjian yang lebih murah hati dengan kerajaan-kerajaan lain (Toro pada tahun 1900, Ankole pada tahun 1901, dan Bunyoro pada tahun 1933) tanpa penyediaan hak milik tanah berskala besar. Ketua-ketua kecil Busoga tidak dihiraukan.

Baganda segera menawarkan perkhidmatan mereka kepada British sebagai pentadbir terhadap jiran mereka yang baru ditaklukkan, tawaran yang menarik bagi pentadbiran kolonial yang berfikiran ekonomi. Ejen Baganda menjadi pemungut cukai tempatan dan penyelenggara buruh di kawasan seperti Kigezi, Mbale, dan, Bunyoro. Subimperialisme dan chauvinisme budaya Ganda ini dibenci oleh orang-orang yang ditadbir. Ke mana pun mereka pergi, Baganda bersikeras menggunakan bahasa mereka secara eksklusif, Luganda, dan mereka menanam pisang sebagai satu-satunya makanan yang sesuai untuk dimakan. Mereka menganggap pakaian tradisional mereka - gaun kapas panjang yang disebut kanzus- kerana beradab semua orang adalah biadab. Mereka juga mendorong dan terlibat dalam pekerjaan misi, berusaha untuk menukar penduduk tempatan ke bentuk Kristian atau Islam mereka. Di beberapa daerah, reaksi yang dihasilkan membantu usaha para pesaing agama - misalnya, umat Katolik memenangkan mualaf di daerah di mana pemerintahan yang menindas diidentifikasi dengan seorang ketua Protestan Muganda.

Orang-orang Bunyoro sangat terkilan, setelah memerangi Baganda dan Inggeris yang memiliki bahagian besar dari wilayah jantung mereka yang dianeksasi ke Buganda sebagai "daerah yang hilang" dan akhirnya mempunyai & quot; pentadbir Baganda yang 'sombong' mengeluarkan pesanan, mengutip cukai, dan memaksa pekerja yang tidak dibayar. Pada tahun 1907 Banyoro bangkit dalam pemberontakan yang disebut nyangire, atau & quot; menggunakan semula & quot & quot dan berjaya menarik balik agen subimperial Baganda.

Sementara itu, pada tahun 1901 penyelesaian landasan kereta api Uganda dari pantai di Mombasa ke pelabuhan Lake Victoria di Kisumu menggerakkan pihak berkuasa kolonial untuk mendorong pertumbuhan tanaman tunai untuk membantu membayar kos operasi kereta api. Hasil lain dari pembinaan landasan kereta api adalah keputusan tahun 1902 untuk memindahkan bahagian timur Protektorat Uganda ke Koloni Kenya, yang kemudian disebut Protektorat Afrika Timur, untuk menjaga seluruh jalur kereta api di bawah satu pemerintahan kolonial tempatan. Kerana jalan kereta api mengalami kenaikan di Kenya, British memutuskan untuk membenarkan perbelanjaannya yang luar biasa dan membayar kos operasinya dengan memperkenalkan penempatan besar-besaran Eropah di sebidang tanah yang luas yang menjadi pusat pertanian tanaman tunai yang dikenali sebagai & quot; dataran tinggi putih. & quot

Sebaliknya, di banyak wilayah di Uganda, pengeluaran pertanian ditempatkan di tangan orang Afrika, jika mereka memberi peluang. Kapas adalah tanaman pilihan, sebahagian besarnya disebabkan oleh tekanan oleh British Cotton Growing Association, pengeluar tekstil yang mendesak jajahan untuk menyediakan bahan mentah untuk kilang British. Bahkan CMS bergabung dalam usaha dengan melancarkan Syarikat Uganda (dikelola oleh mantan mubaligh) untuk mempromosikan penanaman kapas dan membeli serta mengangkut hasilnya.

Buganda, dengan lokasi yang strategis di tepi tasik, memperoleh keuntungan dari penanaman kapas. Kelebihan tanaman ini dengan cepat diakui oleh ketua Baganda yang telah memperoleh kebun pegangan bebas, yang kemudian dikenal sebagai mailo tanah kerana diukur dalam batu persegi. Pada tahun 1905 eksport kapas baled awal bernilai 200 pada tahun 1906, 1,000 pada tahun 1907 11,000 dan pada tahun 1908, 52,000. Menjelang tahun 1915, nilai eksport kapas telah meningkat menjadi 369,000, dan Britain dapat mengakhiri subsidi pemerintahan kolonialnya di Uganda, sementara di Kenya, peneroka kulit putih memerlukan subsidi berterusan oleh pemerintah dalam negeri.

Pendapatan yang dihasilkan oleh penjualan kapas membuat kerajaan Buganda relatif makmur, dibandingkan dengan wilayah kolonial Uganda yang lain, walaupun sebelum Perang Dunia I kapas juga ditanam di wilayah timur Busoga, Lango, dan Teso. Banyak Baganda menghabiskan penghasilan baru mereka untuk pakaian yang diimport, basikal, atap logam, dan juga kenderaan. Mereka juga melabur dalam pendidikan anak-anak mereka. Misi Kristian menekankan kemahiran literasi, dan orang-orang mualaf Afrika dengan cepat belajar membaca dan menulis. Menjelang tahun 1911 dua jurnal popular, Ebifa (Berita) dan Munno (Rakan Anda), diterbitkan setiap bulan di Luganda. Dengan disokong oleh dana Afrika, sekolah-sekolah baru segera bertukar kelas lulus di Mengo High School, St. Mary's Kisubi, Namilyango, Gayaza, dan King's College Budo - semuanya di Buganda. Ketua menteri kerajaan Buganda, Sir Apolo Kagwa, secara pribadi memberikan sepeda kepada lulusan tertinggi di King's College Budo, bersama dengan janji pekerjaan pemerintah. Sekolah-sekolah, sebenarnya, telah mewarisi fungsi pendidikan yang sebelumnya dilakukan di kabaka istana, di mana generasi halaman muda telah dilatih untuk menjadi ketua. Kini kelayakan yang dicari adalah literasi dan kemahiran, termasuk menaip dan terjemahan bahasa Inggeris.

Dua prinsip penting kehidupan politik prakolonial dibawa ke era penjajahan: pelanggan, di mana pegawai pejabat yang lebih muda yang bercita-cita tinggi mengikat diri dengan ketua peringkat tinggi yang lebih tua, dan konflik generasi, yang berlaku ketika generasi muda berusaha mengusir para penatua mereka dari jawatan untuk menggantikan mereka. Selepas Perang Dunia I, para calon muda untuk memegang jawatan tinggi di Buganda menjadi tidak sabar dengan masa pemerintahan Sir Apolo dan sezamannya, yang tidak mempunyai banyak kemahiran yang telah diperoleh oleh anggota generasi muda melalui sekolah. Menyebut diri mereka sebagai Persatuan Baganda Muda, anggota generasi baru melekat pada golongan muda kabaka, Daudi Chwa, yang merupakan penguasa tokoh Buganda di bawah pemerintahan tidak langsung. Tetapi Kabaka Daudi tidak pernah memperoleh kekuatan politik yang nyata, dan setelah pemerintahan yang singkat dan membuat frustrasi, dia meninggal pada usia yang relatif muda empat puluh tiga tahun.

Lebih menjanjikan sebagai sumber sokongan politik adalah pegawai kolonial Inggeris, yang menyambut baik kemahiran menaip dan terjemahan lulusan sekolah dan meningkatkan kerjaya kegemaran mereka. Pertandingan itu diputuskan setelah Perang Dunia I, ketika kemasukan bekas pegawai tentera Britain, yang kini bertugas sebagai pesuruhjaya daerah, mulai merasakan bahawa pemerintahan sendiri adalah halangan bagi pemerintahan yang baik. Secara khusus, mereka menuduh Sir Apolo dan generasinya tidak cekap, penyalahgunaan kuasa, dan gagal menyimpan akaun kewangan yang mencukupi - tuduhan yang tidak sukar didokumentasikan. Sir Apolo mengundurkan diri pada tahun 1926, pada waktu yang hampir sama dengan sejumlah kepala Baganda yang tua digantikan oleh generasi baru pejabat. Perbendaharaan Buganda juga diaudit pada tahun itu untuk pertama kalinya. Walaupun ia bukan organisasi nasionalis, Persatuan Baganda Muda mengaku mewakili ketidakpuasan orang Afrika yang popular dengan perintah lama. Namun, begitu Baganda yang lebih muda menggantikan generasi yang lebih tua di pejabat, keberatan mereka terhadap hak istimewa yang disertakan berhenti. Corak ini berterusan dalam politik Uganda hingga dan selepas kemerdekaan.

Orang biasa, yang pernah bekerja di ladang kapas para ketua sebelum Perang Dunia I, tidak tetap tunduk. Seiring berjalannya waktu, mereka membeli sebidang tanah kecil dari tuan tanah mereka yang dulu. Pemecahan tanah ini dibantu oleh Inggeris, yang pada tahun 1927 memaksa para ketua untuk membatasi sewa dan kerja wajib yang dapat mereka tuntut dari penyewa mereka. Oleh itu, oligarki para pemimpin tanah yang muncul dengan Perjanjian Buganda tahun 1900 menurun, dan produksi pertanian beralih kepada pekebun kecil bebas, yang menanam kapas, dan kemudian kopi, untuk pasar ekspor.

Tidak seperti Tanganyika, yang hancur selama pertempuran berkepanjangan antara Britain dan Jerman dalam kempen Perang Dunia I Afrika Timur, Uganda maju dari pengeluaran pertanian masa perang. Setelah kehilangan penduduk semasa era penaklukan dan kerugian penyakit pada pergantian abad (terutamanya wabak penyakit tidur yang dahsyat pada tahun 1900- 1906), populasi Uganda bertambah lagi. Bahkan kemurungan tahun 1930-an nampaknya mempengaruhi petani tunai petani kecil di Uganda dengan lebih teruk daripada yang dilakukan oleh pengeluar peneroka kulit putih di Kenya. Orang Uganda hanya menanam makanan mereka sendiri sehingga kenaikan harga menjadikan tanaman eksport menarik lagi.

Dua isu terus menimbulkan rungutan pada tahun 1930-an dan 1940-an. Pemerintah kolonial secara ketat mengatur pembelian dan pemrosesan tanaman tunai, menetapkan harga dan menjadikan peranan sebagai perantara bagi orang Asia, yang dianggap lebih efisien. British dan Asia dengan tegas menangkis percubaan Afrika untuk menerobos kapas. Di samping itu, di perkebunan gula milik Asia yang didirikan pada tahun 1920-an, tenaga kerja untuk tebu dan tanaman tunai lain semakin banyak disediakan oleh pendatang dari kawasan pinggir Uganda dan bahkan dari luar Uganda.

Uganda - Isu Kemerdekaan

Pada tahun 1949 Baganda yang tidak puas hati melakukan kerusuhan dan membakar rumah-rumah ketua pemerintah. Para perusuh mempunyai tiga tuntutan: hak untuk memintas kawalan harga pemerintah terhadap penjualan eksport kapas, penghapusan monopoli Asia atas pemerah kapas, dan hak untuk memiliki wakil mereka sendiri dalam pemerintahan tempatan menggantikan ketua yang dilantik oleh British. Mereka juga kritikal terhadap muda kabaka, Frederick Walugembe Mutesa II (juga dikenal sebagai Kabaka Freddie), kerana tidak memperhatikan keperluan rakyatnya. Gabenor Britain, Sir John Hall, menganggap rusuhan itu sebagai karya penghasut yang diilhami oleh komunis dan menolak cadangan pembaharuan.

Jauh dari memimpin orang-orang dalam konfrontasi, calon penghasut Uganda lambat untuk bertindak balas terhadap ketidakpuasan masyarakat. Walaupun begitu, Kesatuan Petani Afrika Uganda, yang ditubuhkan oleh I.K. Musazi pada tahun 1947, dipersalahkan kerana rusuhan dan dilarang oleh British. Kongres Nasional Uganda Musazi menggantikan kesatuan petani pada tahun 1952, tetapi kerana kongres itu tetap menjadi kumpulan perbincangan biasa daripada sebuah parti politik yang teratur, ia menjadi terhenti dan berakhir hanya dua tahun setelah penubuhannya.

Sementara itu, Inggeris mula bergerak mendahului Uganda dalam persiapan kemerdekaan. Kesan pengunduran Britain selepas perang dari India, perarakan nasionalisme di Afrika Barat, dan falsafah yang lebih liberal di Pejabat Kolonial yang menjurus kepada pemerintahan sendiri di masa depan semuanya mula dirasakan di Uganda. Perwujudan isu-isu ini tiba pada tahun 1952 sebagai seorang gabenor reformis yang baru dan bertenaga, Sir Andrew Cohen (bekas wakil menteri urusan Afrika di Pejabat Kolonial). Cohen memulakan persiapan Uganda untuk merdeka. Dari sisi ekonomi, ia menghilangkan rintangan untuk pemadaman kapas Afrika, membatalkan diskriminasi harga terhadap kopi yang ditanam di Afrika, mendorong koperasi, dan menubuhkan Uganda Development Corporation untuk mempromosikan dan membiayai projek baru. Dari sisi politik, ia menyusun kembali Majlis Perundangan, yang terdiri dari pemilihan kelompok kepentingan yang tidak representatif yang sangat menguntungkan masyarakat Eropah, untuk memasukkan perwakilan Afrika yang dipilih dari daerah-daerah di seluruh Uganda. Sistem ini menjadi prototaip untuk parlimen masa depan.

Uganda - Politik Kuasa di Buganda

Prospek pilihan raya menyebabkan percambahan parti politik baru secara tiba-tiba. Perkembangan ini membimbangkan para pemimpin lama di kerajaan Uganda, kerana mereka menyedari bahawa pusat kekuasaan akan berada di tingkat nasional. Percikan yang memicu penentangan yang lebih luas terhadap reformasi Gabenor Cohen adalah pidato 1953 di London di mana setiausaha negara untuk jajahan merujuk kepada kemungkinan persekutuan tiga wilayah Afrika Timur (Kenya, Uganda, dan Tanganyika), serupa dengan yang ditubuhkan di Afrika tengah. Banyak orang Uganda menyedari Persekutuan Afrika Tengah Rhodesia dan Nyasaland (kemudian Zimbabwe, Zambia, dan Malawi) dan penguasaannya oleh kepentingan penduduk putih. Orang Uganda sangat takut akan prospek persekutuan Afrika Timur yang dikuasai oleh peneroka rasis di Kenya, yang ketika itu berada di tengah-tengah pemberontakan Mau Mau yang getir. Mereka dengan gigih menolak cadangan serupa oleh Suruhanjaya Muda Hilton 1930. Keyakinan terhadap Cohen lenyap ketika gabenor bersiap untuk mendesak Buganda untuk mengakui bahawa status khasnya harus dikorbankan demi kepentingan negara bangsa yang baru dan lebih besar.

Kabaka Freddie, yang dianggap oleh rakyatnya tidak berminat dengan kebajikan mereka, sekarang menolak untuk bekerjasama dengan rancangan Cohen untuk Buganda yang terintegrasi. Sebagai gantinya, dia menuntut agar Buganda dipisahkan dari wilayah protektorat yang lain dan dipindahkan ke bidang kuasa Pejabat Luar Negeri. Tanggapan Cohen terhadap krisis ini adalah untuk mengusir kabaka ke pengasingan yang selesa di London. Pemergiannya secara paksa menjadikannya kabaka seorang syahid seketika di mata Baganda, yang memisahkan diri dan sentimen antikolonial memicu ribut protes. Tindakan Cohen menjadi bumerang, dan dia tidak dapat menemukan siapa pun di antara Baganda yang bersedia atau dapat menggerakkan sokongan untuk skimnya. Setelah dua tahun mengecewakan tanpa henti permusuhan dan halangan Ganda, Cohen terpaksa mengembalikan Kabaka Freddie.

Rundingan yang menuju ke kabaka kepulangan mempunyai hasil yang serupa dengan perundingan Pesuruhjaya Johnston pada tahun 1900 walaupun nampaknya memuaskan British, mereka adalah kemenangan yang luar biasa bagi Baganda. Cohen memperoleh kabaka perjanjian untuk tidak menentang kemerdekaan dalam kerangka Uganda yang lebih besar. Bukan hanya itu kabaka dilantik semula sebagai balasan, tetapi untuk pertama kalinya sejak tahun 1889, raja diberi kuasa untuk melantik dan memecat ketua-ketuanya (pegawai pemerintah Buganda) dan bukannya bertindak sebagai tokoh utama ketika mereka menjalankan urusan pemerintahan. The kabaka kuasa baru terselubung dalam dakwaan yang mengelirukan bahawa dia hanya akan menjadi "raja berperlembagaan," sedangkan sebenarnya dia adalah pemain utama dalam menentukan bagaimana Uganda akan ditadbir. Kumpulan baru Baganda memanggil diri mereka & Raja Rakan & quot; kabaka pertahanan. Mereka konservatif, sangat setia kepada Buganda sebagai sebuah kerajaan, dan bersedia melayan prospek penyertaan dalam Uganda yang merdeka hanya jika dipimpin oleh kabaka. Ahli politik Baganda yang tidak berkongsi visi ini atau yang menentang & quot; RakanKing & quot; mendapati diri mereka dijenamakan sebagai & quot; Musuh King & quot; & quot; yang bermaksud pengucilan politik dan sosial.

Pengecualian utama dari peraturan ini adalah Baganda Katolik Roma yang telah membentuk parti mereka sendiri, Parti Demokratik (DP), yang dipimpin oleh Benedicto Kiwanuka. Banyak orang Katolik merasa tersisih dari pertubuhan yang dikuasai Protestan di Buganda sejak Lugard's Maxim bertukar arus pada tahun 1892. kabaka harus menjadi Protestan, dan ia dilaburkan dalam upacara pertabalan yang dimodelkan oleh raja-raja Inggeris (yang dilaburkan oleh Uskup Agung Canterbury Gereja England) yang berlangsung di gereja Protestan utama. Agama dan politik sama-sama tidak dapat dipisahkan di kerajaan-kerajaan lain di seluruh Uganda. DP mempunyai penganut agama Katolik dan penganut agama lain dan mungkin merupakan yang terbaik untuk semua parti yang bersiap sedia untuk mengadakan pilihan raya. Ia mempunyai mesin cetak dan sokongan akhbar popular, Munno, yang diterbitkan pada misi St. Mary's Kisubi.

Di tempat lain di Uganda, kemunculan kabaka sebagai kekuatan politik yang menimbulkan permusuhan segera. Parti politik dan kumpulan kepentingan tempatan dilanda perpecahan dan persaingan, tetapi mereka mempunyai satu keprihatinan: mereka bertekad untuk tidak dikuasai oleh Buganda. Pada tahun 1960 seorang penganjur politik dari Lango, Milton Obote, mengambil inisiatif itu dan membentuk sebuah parti baru, Kongres Rakyat Uganda (UPC), sebagai gabungan semua pihak di luar DP yang dikuasai Katolik Roma yang menentang hegemoni Buganda.

Langkah-langkah yang dimulakan oleh Cohen untuk mewujudkan kemerdekaan negara Uganda yang disatukan telah menyebabkan polarisasi antara puak-puak dari Buganda dan pihak yang menentang penguasaannya. Penduduk Buganda pada tahun 1959 adalah 2 juta, daripada jumlah keseluruhan 6 juta orang Uganda. Bahkan mengabaikan banyak penduduk non-Baganda di Buganda, ada sekurang-kurangnya 1 juta orang yang setia kepada kabaka- Terlalu banyak untuk diabaikan atau diabaikan, tetapi terlalu sedikit untuk menguasai negara secara keseluruhan. Pada Persidangan London tahun 1960, jelas bahawa otonomi Buganda dan pemerintahan kesatuan yang kuat tidak sesuai, tetapi tidak ada kompromi yang muncul, dan keputusan mengenai bentuk pemerintahan ditunda. British mengumumkan bahawa pilihan raya akan diadakan pada bulan Mac 1961 untuk & quot; pemerintah yang tidak bertanggungjawab & quot; peringkat persiapan yang seterusnya hingga terakhir sebelum pemberian kemerdekaan secara rasmi. Diandaikan bahawa mereka yang memenangi pilihan raya akan memperoleh pengalaman berharga dalam memegang jawatan, mempersiapkan mereka untuk kemungkinan tanggungjawab memerintah setelah merdeka.

Di Buganda, "Rakan King" mendesak boikot pemilihan sepenuhnya kerana usaha mereka untuk mendapatkan janji-janji mengenai autonomi masa depan telah ditolak. Akibatnya, ketika para pemilih pergi ke tempat pemilihan di seluruh Uganda untuk memilih delapan puluh dua anggota Dewan Nasional, di Buganda hanya penyokong Katolik Roma dari DP yang bersikap tegas dan memberikan suara, sehingga meraih dua puluh dari 24 kerusi yang diperuntukkan oleh Buganda. Keadaan tiruan ini memberikan DP kerusi terbanyak, walaupun mereka memiliki minoritas 416,000 suara di seluruh negara berbanding 495,000 untuk UPC. Benedicto Kiwanuka menjadi ketua menteri baru Uganda.

Terkejut dengan hasilnya, para pemisah Baganda, yang membentuk parti politik bernama Kabaka Yekka (KY - The King Only), mempunyai pemikiran kedua mengenai kebijaksanaan boikot pemilihan mereka. Mereka dengan cepat menyambut cadangan suruhanjaya Britain yang mencadangkan bentuk pemerintahan persekutuan masa depan. Menurut cadangan ini, Buganda akan menikmati ukuran otonomi dalaman jika berpartisipasi penuh dalam pemerintahan nasional. Bagi pihaknya, UPC sama-sama ingin mengeluarkan pesaing DPnya dari pemerintah sebelum mereka berkuasa. Obote mencapai persefahaman dengan Kabaka Freddie dan KY, menerima hubungan persekutuan khas Buganda dan bahkan ketentuan yang kabaka dapat melantik perwakilan Buganda ke Majelis Nasional, sebagai ganti pakatan strategik untuk mengalahkan DP. The kabaka juga dijanjikan sebagai kedudukan ketua upacara negara Uganda, yang sangat penting simbolik bagi Baganda.

Pernikahan antara UPC dan KY ini menjadikan kekalahan pemerintahan sementara DP tidak dapat dielakkan. Selepas pilihan raya April 1962 menjelang kemerdekaan, parlimen nasional Uganda terdiri daripada empat puluh tiga perwakilan UPC, dua puluh empat perwakilan KY, dan dua puluh empat perwakilan DP. Gabungan UPC-KY yang baru memimpin Uganda merdeka pada bulan Oktober 1962, dengan Obote sebagai perdana menteri dan kabaka sebagai ketua negara.

Uganda - INDEPENDENCE: TAHUN AWAL

Pendekatan Uganda untuk kemerdekaan tidak seperti kebanyakan wilayah kolonial lain di mana parti-parti politik telah diatur untuk memaksa pemerintahan sendiri atau kemerdekaan dari rejim kolonial yang enggan. Walaupun syarat-syarat ini memerlukan perbezaan daerah dan wilayah untuk tunduk pada tujuan yang lebih besar untuk memenangkan kemerdekaan, di pihak Uganda terpaksa bekerjasama satu sama lain, dengan prospek kemerdekaan yang sudah terjamin. Salah satu parti utama, KY, malah menentang kemerdekaan kecuali keinginan pemisahnya dipenuhi. Perkongsian UPC-KY mewakili pakatan rapuh dari dua parti rapuh.

Di UPC, kepemimpinan berpecah belah. Setiap fungsional partai mewakili konstituen setempat, dan kebanyakan konstituen berbeda dari segi etnik. Sebagai contoh, kekuatan Obote terletak di kalangan kerabatnya Langi di Uganda timur George Magezi mewakili kepentingan tempatan rakan senegaranya Banyoro, Grace S.K. Kekuatan Ibingira berada di kerajaan Ankole dan Felix Onama adalah pemimpin utara Daerah Nil Barat yang sangat diabaikan di sudut barat laut Uganda. Setiap bos politik wilayah ini dan dari daerah Uganda yang lain diharapkan akan menerima jawatan menteri dalam pemerintahan Uganda yang baru, untuk menjalankan perlindungan, dan membawa buah kebebasan material kepada para penyokong tempatan. Jika gagal mencapai objektif ini, masing-masing kemungkinan akan menarik diri dari gabungan UPC atau menyusun semula di dalamnya.

Lebih-lebih lagi, UPC tidak mempunyai organisasi bandar yang berkesan sebelum merdeka, walaupun ia dapat menggerakkan kesatuan sekerja, yang kebanyakannya dipimpin oleh pekerja imigran bukan Uganda dari Kenya (keadaan yang menyumbang kepada permusuhan pemerintah Uganda yang merdeka terhadap kesatuan sekerja). Tidak ada ideologi umum yang menyatukan UPC, komposisi yang terdiri dari Onama yang reaksioner hingga John Kakonge yang radikal, pemimpin Liga Pemuda UPC. Sebagai perdana menteri, Obote bertanggungjawab untuk mengekalkan hubungan kumpulan kepentingan yang berbeza ini.

Obote juga menghadapi tugas untuk menjaga pakatan luar UPC, terutama gabungan antara UPC dan kabaka, yang memimpin Buganda KY. Obote terbukti mahir dalam memenuhi berbagai tuntutan banyak rakannya dalam pemerintahan. Dia bahkan sementara mengakui beberapa tuntutan yang dia anggap menjijikkan, seperti tuntutan Buganda untuk perlakuan istimewa. Aksesi ini menyebabkan tuntutan kerajaan lain untuk pengakuan serupa. Ketua-ketua Busoga bergabung bersama untuk mendakwa bahawa mereka juga berhak mendapat pengiktirafan di bawah pemerintahan raja mereka yang baru ditakrifkan, kyabasinga. Tidak ketinggalan, orang Iteso, yang tidak pernah mengenali raja prolonial, menuntut gelaran tersebut kingoo untuk bos politik Daerah Teso, Cuthbert Obwangor. Walaupun terdapat tekanan separatis, tujuan jangka panjang Obote adalah untuk membangun sebuah pemerintahan pusat yang kuat dengan mengorbankan kepentingan tempatan, terutama kepentingan Buganda.

Cabaran besar pertama bagi pemerintah Obote bukan berasal dari kerajaan, maupun kepentingan wilayah, tetapi dari militer. Pada bulan Januari 1964, unit-unit Tentera Uganda bersatu, menuntut gaji yang lebih tinggi dan promosi yang lebih pantas. Menteri Pertahanan Onama, yang dengan berani pergi berbicara dengan pemberontak, disita dan disandera. Obote terpaksa memanggil pasukan Inggeris untuk memulihkan ketenteraman, pukulan memalukan kepada rejim baru. Selepas itu, pemerintah Obote mengabulkan semua tuntutan pemberontak, tidak seperti pemerintah Kenya dan Tanganyika, yang menanggapi tuntutan serupa dengan peningkatan disiplin dan pengawasan ketat terhadap pasukan tentera kecil mereka.

Tentera kemudian mula memainkan peranan yang lebih menonjol dalam kehidupan orang Uganda. Obote memilih pegawai junior yang popular dengan pendidikan minimum, Idi Amin Dada, dan mempromosikannya dengan pantas melalui pangkat sebagai pelindung diri. Ketika tentera berkembang, ia menjadi sumber perlindungan politik dan kekuatan politik yang berpotensi.

Kemudian pada tahun 1964, Obote merasa cukup kuat untuk menangani masalah kritikal & quot; negara-negara yang hilang & quot; Gabungan tawaran perlindungan dan janji penghargaan masa depan dalam pakatan pemerintah secara beransur-ansur menipis barisan parti pembangkang, ketika anggota parlimen & quot; melintasi lantai & quot untuk bergabung dengan bangku pemerintah. Setelah dua tahun merdeka, Obote akhirnya memperoleh suara yang cukup untuk memberi UPC majoriti dan membebaskan dirinya dari gabungan KY. Titik baliknya datang ketika beberapa anggota parlimen DP (MP) dari Bunyoro bersetuju untuk bergabung dengan pihak pemerintah sekiranya Obote akan melakukan referendum yang popular untuk mengembalikan & quot; daerah yang hilang & quot & ke Bunyoro. The kabaka, secara semula jadi, menentang pemungutan suara. Tidak dapat menghalangnya, dia mengirim 300 veteran Baganda bersenjata ke kawasan itu untuk menakut-nakutkan pengundi Banyoro. Pada gilirannya, 2,000 veteran dari Bunyoro berkumpul di perbatasan. Perang saudara dihindari, dan referendum diadakan. Pemungutan suara menunjukkan keinginan yang luar biasa oleh penduduk di daerah yang dianeksasi dengan Buganda pada tahun 1900 untuk dikembalikan kepada kesetiaan Bunyoro yang bersejarah, yang telah diberlakukan dengan sewajarnya oleh majoriti UPC yang baru walaupun ditentang KY.

Kemenangan ini untuk Obote dan UPC memperkuat pemerintah pusat dan membuat Buganda menjadi kacau. Kesatuan KY dilemahkan oleh pertikaian dalaman, setelah itu beberapa pendukung KY juga mulai & quot; melintasi lantai & quot; untuk bergabung dengan kerajaan yang menang Obote. Pada awal tahun 1966, hasilnya adalah parlimen yang terdiri dari tujuh puluh empat UPC, sembilan DP, lapan KY, dan satu MP bebas. Usaha Obote untuk menghasilkan negara satu parti dengan perdana menteri eksekutif yang berkuasa nampaknya berada di ambang kejayaan.

Namun, secara paradoks, ketika ancaman dari Buganda mereda, banyak pakatan non-Baganda melemah. Dan ketika kemungkinan kemenangan DP pembangkang semakin pudar, gabungan UPC itu sendiri mulai terpisah. Negara satu pihak tidak menandakan berakhirnya konflik politik, namun hanya berpindah dan memperhebat konflik tersebut dalam parti. Isu yang membawa ketidakharmonisan UPC ke krisis melibatkan protokol ketenteraan Obote, Idi Amin.

Pada tahun 1966 Amin menimbulkan kekecohan ketika dia memasuki sebuah bank Kampala dengan tong emas (yang mempunyai cap kerajaan Kongo Belgia) dan meminta pengurus bank itu menukarnya dengan wang tunai. Akaun Amin akhirnya dikreditkan dengan deposit sebanyak 17,000. Saingan Obote mempersoalkan kejadian itu, dan nampaknya perdana menteri dan segelintir rakan sekerja telah menggunakan Kolonel Amin dan unit-unit Tentera Uganda untuk campur tangan dalam krisis negara jiran yang berdekatan. Bekas penyokong pemimpin Kongo Patrice Lumumba, yang dipimpin oleh & quot; Jeneral Olenga & quot; & # 39; menentang pemerintah yang disokong Amerika dan berusaha memimpin Wilayah Timur menjadi pemisahan. Pasukan ini dilaporkan memperdagangkan gading dan emas yang dijarah untuk bekalan senjata yang diseludup secara rahsia oleh mereka oleh Amin. Pengaturan itu menjadi terbuka apabila Olenga kemudian mendakwa bahawa dia gagal menerima peluru yang dijanjikan. Tuntutan ini nampaknya disokong oleh fakta bahawa pada pertengahan tahun 1965, pengiriman senjata China seberat tujuh puluh lima dicegat oleh pemerintah Kenya ketika dipindahkan dari Tanzania ke Uganda.

Pesaing Obote untuk kepemimpinan dalam UPC, yang disokong oleh beberapa ahli politik Baganda dan yang lain yang memusuhi Obote, menggunakan bukti yang didedahkan oleh simpanan bank kasual Amin untuk mendakwa bahawa perdana menteri dan rakan-rakan terdekatnya adalah korup dan telah menjalankan dasar luar negeri secara rahsia untung, masing-masing berjumlah 25,000. Obote menafikan tuduhan itu dan mengatakan wang itu telah dibelanjakan untuk membeli senjata api untuk pasukan Kongres Olenga. Pada 4 Februari 1966, ketika Obote pergi dalam perjalanan ke utara negara itu, suara & quotno keyakinan & quot yang berkesan terhadap Obote diluluskan oleh MPC UPC. Percubaan untuk membuang Obote nampaknya diatur oleh Setiausaha Jeneral UPC Grace S.K. Ibingira, disokong rapat oleh pemimpin UPC dari Bunyoro, George Magezi, dan sejumlah tokoh UPC selatan yang lain. Hanya ahli UPC radikal, John Kakonge, yang menentang usul tersebut.

Kerana dia berhadapan dengan penolakan hampir sebulat suara oleh parti pemerintahannya dan parlimen nasional, banyak orang mengharapkan Obote untuk mengundurkan diri. Sebagai gantinya, Obote beralih kepada Idi Amin dan tentera, dan, pada hakikatnya, melakukan kudeta terhadap pemerintahnya sendiri untuk terus berkuasa. Obote menggantung perlembagaan, menangkap menteri UPC yang menyinggung perasaan, dan mengambil alih kawalan negara. Dia memaksa perlembagaan baru melalui parlimen tanpa pembacaan dan tanpa kuorum yang diperlukan. Perlembagaan itu menghapuskan kuasa-kuasa federal kerajaan, terutama otonomi dalaman yang dinikmati oleh Buganda, dan memusatkan kuasa presiden di pejabat perdana menteri. The kabaka keberatan, dan Buganda bersiap untuk berperang secara sah. Pemimpin Baganda secara retorik menuntut agar pemerintah & quotillegal & quot Obote mengeluarkan dirinya dari tanah Buganda.

Buganda, bagaimanapun, sekali lagi salah perhitungan, kerana Obote tidak berminat untuk berunding. Sebagai gantinya, dia mengirim Idi Amin dan pasukan setia untuk menyerang kabaka istana di Bukit Mengo yang berdekatan. Istana ini dibela oleh sekelompok kecil pengawal yang bersenjatakan senapang dan senapang. Pasukan Amin mempunyai senjata berat tetapi enggan menekan serangan itu sehingga Obote tidak sabar dan menuntut hasil. Pada masa istana itu digulingkan, kabaka telah memanfaatkan ledakan awan untuk keluar di dinding belakang. Dia memuji teksi yang lewat dan dihalau untuk diasingkan. Selepas serangan itu, Obote cukup selamat dari penentangan terbuka. Perlembagaan republik 1967 yang baru menghapuskan kerajaan-kerajaan sama sekali. Buganda dibahagikan kepada empat kabupaten dan diperintah melalui undang-undang militer, pendahulu dominasi tentera ke atas penduduk awam yang akan dialami oleh seluruh Uganda selepas tahun 1971.

Kejayaan Obote dalam menghadapi kesulitan menuntut dia sokongan kebanyakan anggota UPC, yang kemudian menjadi satu-satunya parti politik yang sah. Oleh itu, pilihan raya kemerdekaan yang asal pada tahun 1962, adalah yang terakhir diadakan di Uganda hingga Disember 1980. Di rumah, Obote mengeluarkan "Piagam Koman Manusia," menyuarakan seruan untuk Sosialisme Afrika oleh Presiden Tanzania Julius Nyerere, dan menyatakan & quot kiri & quot untuk menandakan usaha baru untuk menggabungkan kuasa. Namun, pengkritiknya menyatakan bahawa dia memegang kendali atas nasionalisasi ekonomi di tangan jutawan Asia yang juga penyokong kewangan UPC. Obote mewujudkan sistem polis rahsia, Unit Perkhidmatan Umum (GSU). Diketuai oleh seorang kerabat, Akena Adoko, GSU ​​melaporkan mengenai disyaki subversif. Unit Pasukan Khas polis paramiliter, yang banyak direkrut dari wilayah dan etnik Obote sendiri, menambah pasukan keselamatan dalam tentera dan polis.

Walaupun Buganda telah dikalahkan dan diduduki oleh tentera, Obote masih prihatin terhadap keselamatan di sana. Keprihatinannya kukuh pada bulan Disember 1969. Dia cedera dalam percubaan pembunuhan dan nyaris lolos dari kecederaan yang lebih serius apabila bom tangan yang dilemparkan di dekatnya gagal meletup. Dia telah mempertahankan kekuasaan dengan bergantung pada Idi Amin dan tentera, tetapi tidak jelas bahawa dia dapat terus mengandalkan kesetiaan mereka.

Obote kelihatan sangat tidak yakin dengan tentera setelah satu-satunya saingan Amin di antara pegawai kanan tentera, Brigadier Acap Okoya, dibunuh pada awal tahun 1970. (Amin kemudian mempromosikan lelaki itu yang dikhabarkan telah merekrut pembunuh Okoya.) Percubaan kedua dilakukan terhadap kehidupan Obote ketika dia motosikal disergap pada akhir tahun itu, tetapi kereta naib presiden itu tersilap peluru. Obote mulai merekrut lebih banyak pasukan Acholi dan Langi, dan dia mempercepat promosi mereka untuk melawan sejumlah besar askar dari rumah Amin, yang kemudian dikenal sebagai Daerah Nil Barat. Obote juga memperbesar Pasukan Khas paramiliter sebagai pengimbang pasukan.

Amin, yang kadang-kadang memeriksa pasukannya memakai kemeja sukan ukuran besar dengan wajah Obote di depan dan belakang, memprotes kesetiaannya. Tetapi pada bulan Oktober 1970, Amin ditahan sementara sementara penyiasat meneliti perbelanjaan tenteranya, yang dilaporkan melebihi anggaran sejumlah juta dolar. Tuduhan lain terhadap Amin adalah bahawa dia terus membantu pemberontak Anya Nya di Sudan selatan dalam menentang rejim Jafaar Numayri bahkan setelah Obote mengalihkan sokongannya dari Anyanya ke Numayri. Pergeseran kebijakan luar negeri ini menimbulkan kemarahan dari Israel, yang telah menyediakan pemberontak Anyanya. Amin berkawan rapat dengan beberapa penasihat tentera Israel yang berada di Uganda untuk membantu melatih Tentera Uganda, dan peranan akhirnya mereka dalam usaha Amin untuk menggulingkan Obote tetap menjadi subjek kontroversi yang berterusan.

Uganda - ATURAN MILITER DI BAWAH AMIN

Menjelang Januari 1971, Obote telah bersedia untuk melepaskan dirinya dari kemungkinan ancaman yang ditimbulkan oleh Amin. Berangkat ke Persidangan Ketua Kerajaan Komanwel di Singapura, dia menyampaikan perintah kepada pegawai Langi yang setia agar Amin dan penyokongnya dalam tentera ditangkap. Berbagai versi muncul dengan cara berita ini dibocorkan kepada Amin dalam keadaan apa pun, Amin memutuskan untuk menyerang terlebih dahulu. Pada awal pagi 25 Januari 1971, unit mekanik yang setia kepadanya menyerang sasaran strategik di Kampala dan lapangan terbang di Entebbe, di mana tembakan pertama yang ditembakkan oleh komander tangki pro-Amin membunuh dua paderi Katolik Rom di ruang tunggu lapangan terbang. Pasukan Amin dengan mudah mengatasi penentangan yang tidak teratur terhadap rampasan kuasa itu, dan Amin segera melakukan eksekusi besar-besaran terhadap pasukan Acholi dan Langi, yang diyakini sebagai pro-Obote.

Kudeta Amin disambut dengan hangat oleh kebanyakan orang dari kerajaan Buganda, yang cuba dibongkar oleh Obote. Mereka nampaknya lupa bahawa presiden baru mereka, Idi Amin, telah menjadi alat penindasan ketenteraan itu. Amin membuat kenyataan biasa mengenai niat pemerintahnya untuk memainkan & quot; peranan sementara & quot; sehingga negara dapat pulih dengan cukup untuk pemerintahan awam. Amin menolak dasar luar Obote yang tidak sejajar, dan pemerintahannya dengan cepat diakui oleh Israel, Britain, dan Amerika Syarikat. Sebaliknya, presiden Julius Nyerere dari Tanzania, Kenneth Kaunda dari Zambia, Jomo Kenyatta dari Kenya, dan Organisasi Persatuan Afrika (OAU) pada mulanya enggan menerima kesahihan pemerintahan tentera baru. Nyerere, khususnya, menentang rejim Amin, dan dia menawarkan keramahan kepada Obote yang diasingkan, memfasilitasi percubaannya untuk meningkatkan kekuatan dan kembali berkuasa.

Pengalaman ketenteraan Amin, yang merupakan satu-satunya pengalamannya, menentukan watak pemerintahannya. Dia menamakan semula Rumah Pemerintah & "Pos Komando", melantik sebuah dewan pertahanan penasihat yang terdiri daripada komandan tentera, menempatkan pengadilan tentera di atas sistem undang-undang sivil, melantik askar untuk jawatan pemerintah tertinggi dan agensi parastatal, dan bahkan memberitahu menteri kabinet sipil yang baru dilantik bahawa mereka akan dikenakan tatatertib ketenteraan. Uganda, pada hakikatnya, diperintah dari kumpulan barak tentera yang tersebar di seluruh negeri, di mana komandan batalion, yang bertindak seperti panglima perang tempatan, mewakili pasukan pemerintah yang paksaan. GSU dibubarkan dan digantikan oleh Biro Penyelidikan Negeri (SRB). Ibu pejabat SRB di Nakasero menjadi lokasi penyeksaan dan hukuman mati selama beberapa tahun akan datang.

Meskipun menunjukkan rantai komando ketenteraannya, pemerintah Amin dibantah dengan persaingan, perpecahan wilayah, dan politik etnik daripada gabungan UPC yang digantikannya. Tentera itu sendiri adalah arena persaingan yang mematikan, di mana yang kalah biasanya disingkirkan. Di dalam pasukan perwira, mereka yang dilatih di Britain menentang mereka yang terlatih di Israel, dan keduanya menentang para tidak terlatih, yang segera menyingkirkan banyak perwira tentera yang paling berpengalaman. Pada tahun 1966, jauh sebelum era Amin, orang-orang utara dalam tentera telah menyerang dan mengganggu tentera dari selatan. Pada tahun 1971 dan 1972, Lugbara dan Kakwa (kumpulan etnik Amin) dari Sungai Nil Barat menyembelih Acholi utara dan Langi, yang dikenali dengan Obote. Kemudian Kakwa memerangi Lugbara. Amin datang untuk bergantung pada orang Nubia dan bekas pemberontak Anya Nya dari selatan Sudan.

Tentera, yang secara progresif diperluas di bawah Obote, terus meningkat dua kali lipat dan dua kali ganda di bawah Amin. Pengambilan sebahagian besarnya, tetapi tidak sepenuhnya, di utara. Terdapat pembersihan berkala, ketika berbagai komandan batalion dipandang sebagai masalah yang berpotensi atau menjadi ancaman nyata. Setiap pembersihan memberikan peluang baru untuk promosi dari barisan. Panglima angkatan udara, Smuts Guweddeko, sebelumnya bekerja sebagai operator telefon yang menjadi pelaksana tidak rasmi untuk rejim, Mejar Malyamungu, sebelumnya adalah seorang pegawai jam malam. Pada pertengahan tahun 1970-an, hanya unit tentera yang paling dipercayai yang dibenarkan melakukan peluru, walaupun larangan ini tidak menghalang serangkaian pemberontakan dan pembunuhan. Percubaan oleh seorang wartawan Amerika, Nicholas Stroh, dan rakannya, Robert Siedle, untuk menyiasat salah satu wabak barak ini pada tahun 1972 di batalion Simba di Mbarara menyebabkan mereka hilang dan kemudian kematian.

Amin tidak pernah melupakan sumber kekuatannya. Dia menghabiskan banyak waktunya untuk memberi penghargaan, mempromosikan, dan memanipulasi tentera. Membiayai perbelanjaan ketenteraannya yang semakin meningkat menjadi perhatian berterusan. Pada awal tahun 1972, dia membalikkan dasar luar - tidak pernah menjadi masalah besar bagi Amin - untuk mendapatkan bantuan kewangan dan ketenteraan dari Muammar Qadhafi dari Libya. Amin mengusir penasihat Israel yang masih ada, yang dia sangat terhutang budi, dan menjadi anti-Israel dengan lantang. Untuk mendorong bantuan asing dari Arab Saudi, dia menemui semula warisan Islamnya yang sebelumnya diabaikan. Dia juga menugaskan pembangunan sebuah masjid besar di Bukit Kampala di ibu kota, tetapi tidak pernah selesai kerana banyak wang yang dimaksudkan untuk itu digelapkan.

Pada bulan September 1972, Amin mengusir hampir 50,000 orang Uganda dan merampas harta benda mereka. Walaupun Amin menyatakan bahawa "lelaki biasa" adalah penerima tindakan drastik ini - yang terbukti sangat popular - sebenarnya tentera yang muncul bersama rumah, kereta, dan perniagaan minoriti Asia yang berangkat. Perampasan harta tanah ini terbukti mendatangkan malapetaka bagi ekonomi yang sudah merosot. Perniagaan dijalankan ke tanah, kilang simen di Tororo dan Benteng Portal runtuh akibat kekurangan penyelenggaraan, dan pengeluaran gula secara harfiah terhenti, kerana jentera yang tidak disekat macet secara kekal. Tanaman eksport Uganda dijual oleh pihak pemerintah, tetapi sebahagian besar mata wang asing yang mereka perolehi adalah membeli import untuk tentera. Contoh yang paling terkenal adalah apa yang disebut & quot; lari wiski & quot ke Lapangan Terbang Stansted di Britain, di mana banyak paket wiski Scotch, radio transistor, dan barang-barang mewah dibeli untuk Amin untuk diedarkan di kalangan pegawai dan pasukannya. Peribahasa Afrika, dikatakan, merangkum perlakuan Amin terhadap tenteranya: & quot; Seekor anjing dengan tulang di mulutnya tidak dapat menggigit. & Quot

Pengeluar Afrika luar bandar, terutama kopi, beralih kepada penyeludupan, terutama ke Kenya. Masalah penyeludupan menjadi obsesi dengan Amin menjelang akhir pemerintahannya, dia melantik penasihat tentera upahannya, bekas warga Britain Bob Astles, untuk mengambil semua langkah yang diperlukan untuk menghilangkan masalah itu. Langkah-langkah ini termasuk perintah untuk menembak penyeludup secara langsung.

Obsesi lain yang dekat dengan Amin adalah ancaman serangan balas oleh bekas presiden Obote. Tidak lama setelah pengusiran orang Asia pada tahun 1972, Obote melancarkan percubaan seperti melintasi sempadan Tanzania ke barat daya Uganda. Kontinjen tentera kecilnya dengan dua puluh tujuh trak berangkat untuk merebut pos tentera selatan Uganda di Masaka tetapi sebaliknya duduk menunggu pemberontakan umum terhadap Amin, yang tidak berlaku. Penyitaan lapangan terbang di Entebbe yang direncanakan oleh tentera dalam pesawat penumpang East African Airways yang didakwa dirampas dibatalkan ketika juruterbang Obote meletupkan tayar pesawat dan tetap di Tanzania. Amin dapat menggerakkan Rejimen Mekanikal Malire yang lebih dipercayai dan mengusir penjajah.

Walaupun gembira dengan kejayaannya, Amin menyedari bahawa Obote, dengan bantuan Nyerere, mungkin akan mencuba lagi. Dia mempunyai SRB dan Unit Keselamatan Awam (PSU) yang baru dibentuk melipatgandakan usaha mereka untuk mengungkap subversif dan musuh lain yang dibayangkan negara. Ketakutan dan ketidakamanan umum menjadi cara hidup masyarakat, kerana ribuan orang hilang.Dalam sentuhan yang tidak menyenangkan, orang kadang-kadang belajar dengan mendengar radio bahawa mereka & # 39; akan hilang. & Quot; Terorisme negara dibuktikan dalam serangkaian insiden spektakuler misalnya, Hakim Mahkamah Tinggi Benedicto Kiwanuka, mantan ketua pemerintah dan pemimpin DP yang dilarang. , disita terus dari ruang mahkamahnya. Seperti banyak mangsa lain, dia terpaksa menanggalkan kasutnya dan kemudian dimasukkan ke dalam bagasi kereta, sehingga tidak dapat dilihat lagi. Sama ada dihitung atau tidak, simbolisme sepasang kasut di tepi jalan untuk menandakan kematian manusia adalah bentuk keganasan negara yang pelik namun menusuk.

Amin melakukan usaha untuk menjalin hubungan dengan kumpulan pengganas antarabangsa pada bulan Julai 1976, ketika dia menawarkan pembajak Palestin penerbangan Air France dari Tel Aviv sebuah pangkalan yang dilindungi di lapangan terbang lama di Entebbe, dari mana untuk menuntut tuntutan mereka sebagai pertukaran untuk pembebasan tebusan Israel. Penyelamatan tebusan secara dramatik oleh komando Israel adalah tamparan hebat bagi Amin, yang tidak dapat ditanggung oleh pembunuhannya terhadap seorang tebusan di hospital, Dora Block, dan pelaksanaannya secara besar-besaran terhadap kakitangan lapangan terbang Entebbe.

Pemerintahan Amin, yang dilakukan oleh proklamasi peribadi yang sering tidak menentu, terus berlanjutan. Kerana dia buta huruf - kecacatan yang dikongsi bersama dengan kebanyakan pegawai berpangkatnya yang lebih tinggi - Amin menyampaikan pesanan dan keputusan dasar secara lisan melalui telefon, melalui radio, dan dalam pidato yang panjang di mana penjawat awam belajar untuk memperhatikan. Birokrasi menjadi lumpuh kerana pentadbir kerajaan takut membuat keputusan yang mungkin terbukti salah. Menteri pertahanan menuntut dan diberi gedung pejabat Kementerian Pendidikan, tetapi keputusan itu diterbalikkan. Fail pendidikan penting hilang semasa pemindahan mereka berulang-alik dengan kereta sorong. Dalam banyak aspek, pemerintahan Amin pada tahun 1970-an menyerupai pemerintahan raja-raja Afrika abad kesembilan belas, dengan masalah yang sama dalam melaksanakan perintah dari jarak jauh, mengendalikan puak-puak saingan di mahkamah, dan memberi penghargaan kepada pengikut setia dengan penjarahan. Walau bagaimanapun, rejim Amin mungkin kurang berkesan daripada pemerintahan raja-raja prakolonial.

Konflik agama adalah ciri lain dari rejim Amin yang berasal dari abad kesembilan belas. Setelah menemukan kembali kesetiaan Islamnya dalam usaha mendapatkan bantuan asing dari Libya dan Arab Saudi, Amin mulai memberi perhatian lebih banyak kepada umat Islam yang sebelumnya kekurangan di Uganda, suatu langkah yang ternyata menjadi berkat campuran bagi mereka. Umat ​​Islam mula berjaya dalam peluang ekonomi yang masih ada, lebih-lebih lagi jika mereka mempunyai saudara di tentera. Kerja-kerja pembinaan bermula di Bukit Kibule, tapak masjid Kampala yang paling terkenal. Ramai orang Islam Uganda dengan sejarah merasakan bahawa kekalahan orang Islam oleh orang Kristian pada tahun 1889 akhirnya dapat ditebus. Orang Kristian, pada gilirannya, menganggap bahawa mereka dikepung sebagai kelompok agama, jelas bahawa Amin memandang gereja-gereja sebagai pusat penentangan yang berpotensi. Sejumlah imam dan menteri hilang pada tahun 1970-an, tetapi masalah ini mencapai kemuncak dengan tunjuk perasaan rasmi terhadap keganasan tentera pada tahun 1977 oleh menteri Gereja Uganda, yang dipimpin oleh Uskup Agung Janan Luwum. Walaupun mayat Luwum ​​kemudiannya pulih dari kemalangan & quotauto yang canggung, & quot penyiasatan berikutnya menunjukkan bahawa Luwum ​​telah ditembak mati oleh Amin sendiri. Ini terbaru dalam kekejaman panjang disambut dengan kecaman antarabangsa, tetapi selain dari boikot perdagangan yang terus dilakukan oleh Amerika Syarikat pada bulan Julai 1978, kecaman lisan tidak disertai dengan tindakan.

Menjelang tahun 1978 lingkaran rakan rapat Amin telah berkurang dengan ketara - hasil pembelotan dan hukuman mati. Menjadi semakin berisiko untuk berada dekat dengan Amin, seperti yang dijumpai oleh naib presiden dan rakan sekutunya, Jenderal Mustafa Adrisi. Ketika Adrisi cedera dalam kemalangan kereta yang mencurigakan, pasukan yang setia kepadanya menjadi resah. Rejimen Mekanikal Malire yang pernah dipercayai boleh diselaraskan, seperti juga unit lain. Pada bulan Oktober 1978, Amin mengirim pasukan yang masih setia padanya untuk melawan perampok, beberapa di antaranya melarikan diri melintasi sempadan Tanzania. Amin kemudian mendakwa bahawa Presiden Tanzania Nyerere, musuhnya yang kekal, telah menjadi punca masalahnya. Amin menuduh Nyerere berperang melawan Uganda, dan, dengan harapan dapat mengalihkan perhatian dari masalah dalamannya dan mengumpulkan Uganda melawan musuh asing, Amin menyerang wilayah Tanzania dan secara resmi mencaplok satu bahagian melintasi sempadan Sungai Kagera pada 1 November 1978.

Nyerere menggerakkan cadangan tentera warganya dan melakukan serangan balas, disertai oleh orang buangan Uganda yang disatukan sebagai Tentera Pembebasan Nasional Uganda (UNLA). Tentera Uganda mundur dengan mantap, menghabiskan sebahagian besar tenaganya dengan menjarah di sepanjang jalan. Qadhafi Libya menghantar 3,000 tentera untuk menolong sesama Muslim Amin, tetapi rakyat Libya tidak lama lagi berada di barisan depan, sementara di belakang mereka unit Tentera Uganda menggunakan trak bekalan untuk membawa kekayaan mereka yang baru dirampas ke arah yang bertentangan. Tanzania dan UNLA mengambil Kampala pada April 1979, dan Amin melarikan diri melalui udara, pertama ke Libya dan kemudian ke pengasingan yang kelihatan tetap di Jiddah, Arab Saudi. Perang yang menelan belanja Tanzania dianggarkan AS $ 1 juta sehari telah berakhir. Pemerintah seperti apa yang akan melakukan tugas besar untuk membina semula negara yang hancur dari segi ekonomi dan psikologi, yang telah kehilangan kira-kira 300,000 korban akibat rejim lapan tahun pembunuhan Amin?

UGANDA SELEPAS AMIN

Tempoh Sementara: 1979-80

Sebulan sebelum pembebasan Kampala, perwakilan dua puluh dua kumpulan sipil dan tentera Uganda dipanggil secara tergesa-gesa di Moshi, Tanzania, untuk berusaha menyepakati pemerintahan sipil sementara setelah Amin disingkirkan. Disebut Persidangan Perpaduan dengan harapan perpaduan dapat berlaku, ia berjaya menubuhkan Front Pembebasan Nasional Uganda (UNLF) sebagai wakil politik UNLA. Dr. Yusuf Lule, mantan pengetua Universiti Makerere, menjadi ketua jawatankuasa eksekutif UNLF. Sebagai ahli akademik dan bukan ahli politik, Lule tidak dianggap sebagai ancaman kepada salah satu puak yang bersaing. Tidak lama setelah pemergian Amin, Lule dan UNLF pindah ke Kampala, di mana mereka menubuhkan kerajaan sementara. Lule menjadi presiden, dinasihatkan oleh parlimen sementara, Majlis Perundingan Nasional (NCC). NCC, pada gilirannya, terdiri daripada wakil dari Persidangan Perpaduan.

Konflik segera timbul antara Lule dan beberapa anggota dewan yang lebih radikal yang melihatnya sebagai terlalu konservatif, terlalu autokratik, dan terlalu bersedia sebagai orang Muganda untuk mendengar nasihat dari Baganda yang lain. Setelah hanya tiga bulan, dengan persetujuan Nyerere, yang pasukannya masih menguasai Kampala, Lule dipaksa keluar dari pejabat dan diasingkan. Dia digantikan oleh Godfrey Binaisa, seorang Muganda seperti Lule, tetapi yang sebelumnya pernah berkhidmat sebagai anggota tinggi UPC Obote. Ini bukan permulaan yang baik untuk pembangunan semula Uganda baru, yang memerlukan kestabilan politik dan ekonomi. Sesungguhnya, pertengkaran di dalam NCC, yang diperbesarkan oleh Binaisa kepada 127 anggota, menunjukkan bahawa banyak pesaing dan calon politikus yang telah kembali dari pengasingan kembali menggunakan gaya operasi mereka yang berminat. Uganda yang mengalami kekurangan era Amin menjadi semakin kecewa dengan pemimpin mereka. Binaisa berjaya tinggal di pejabat lebih lama daripada Lule, tetapi ketidakmampuannya untuk menguasai kehadiran tentera baru yang semakin meningkat terbukti menjadi kejatuhannya.

Pada awal pemerintahan sementara, tentera berjumlah kurang dari 1,000 tentera yang telah bertempur bersama Pasukan Pertahanan Rakyat Tanzania (TPDF) untuk mengusir Amin. Tentera kembali ke ukuran senapang Raja Afrika yang asli (KAR) pada kemerdekaan pada tahun 1962. Tetapi pada tahun 1979, dalam usaha untuk menggabungkan sokongan untuk masa depan, pemimpin seperti Yoweri Kaguta Museveni dan Mejar Jeneral (kemudian Ketua Staf) David Oyite Ojok mula mendaftarkan ribuan rekrut ke dalam pasukan yang menjadi tentera persendirian mereka dengan pantas. 80 tentera asli Museveni bertambah menjadi 8,000 orang asli Ojok 600 menjadi 24,000. Ketika Binaisa berusaha mengekang penggunaan milisi ini, yang mengganggu dan menahan penentang politik, dia digulingkan dalam kudeta tentera pada 10 Mei 1980. Rampasan kuasa itu dirancang oleh Ojok, Museveni, dan lain-lain yang bertindak di bawah arahan umum Paulo Muwanga, orang kanan Obote dan ketua Suruhanjaya Ketenteraan. TPDF masih memberikan keamanan yang diperlukan sementara pasukan polisi Uganda - yang telah dihancurkan oleh Amin - dibina semula, tetapi Nyerere menolak untuk membantu Binaisa mengekalkan kekuasaan. Banyak orang Uganda mendakwa bahawa walaupun Nyerere tidak memaksakan pilihannya sendiri ke Uganda, dia secara tidak langsung memfasilitasi kembalinya kekuasaan teman lamanya dan sekutunya, Milton Obote. Bagaimanapun, Suruhanjaya Ketenteraan yang diketuai oleh Muwanga secara efektif memerintah Uganda selama enam bulan menjelang pilihan raya nasional Disember 1980.

Bukti lebih lanjut mengenai militerisasi politik Uganda diberikan oleh cadangan perbelanjaan Suruhanjaya Tentera yang baru diberi kuasa. Keselamatan dan pertahanan diperuntukkan lebih dari 30 persen dari pendapatan negara. Bagi sebuah negara yang sangat mencari dana untuk pemulihan ekonomi dari keterlaluan rejim ketenteraan sebelumnya, peruntukan ini nampaknya tidak masuk akal bagi pemimpin awam.

Tidak lama selepas rampasan kuasa Muwanga tahun 1980, Obote kembali dengan kemenangan dari Tanzania. Pada bulan-bulan sebelum pilihan raya Disember, dia mulai mengumpulkan bekas penyokong UPCnya. Secara tidak menyenangkan, memandangkan sejarah Uganda baru-baru ini, dia sering muncul di platform bersama Jenderal Oyite-Ojok, sesama Langi. Obote juga mula berbicara tentang perlunya kembali ke negara satu parti UPC.

Pilihan raya nasional pada 10 Disember 1980, merupakan titik perubahan penting bagi Uganda. Bagaimanapun, itu adalah pilihan raya pertama dalam lapan belas tahun. Beberapa pihak bertanding, yang paling penting adalah UPC Obote dan DP yang diketuai oleh Paul Kawanga Ssemogerere. Sebilangan besar umat Katolik Rom Uganda adalah anggota DP, bersama dengan banyak orang lain yang menjadi perhatian utama adalah untuk mencegah kembalinya rejim Obote yang lain. Oleh kerana Suruhanjaya Ketenteraan, sebagai pemerintah bertindak, dikuasai oleh penyokong Obote (terutama ketua Paulo Muwanga), DP dan pesaing lain menghadapi rintangan hebat. Menjelang hari pilihan raya, UPC telah mencapai beberapa kelebihan yang luar biasa, yang diringkaskan oleh Laporan Kumpulan Hak Minoriti Nombor 66 seperti berikut: Tujuh belas calon UPC diisytiharkan & quot; diajukan & quot; dengan prosedur mudah untuk tidak membenarkan DP atau calon lain untuk menentang mereka. Empat belas komisioner daerah, yang diharapkan untuk mengawasi pemilihan lokal, digantikan dengan calon UPC. Ketua hakim Uganda, yang harus dibuat pengaduan mengenai penyelewengan pemilihan, digantikan dengan anggota UPC. Di sejumlah daerah, calon non-UPC ditangkap, dan satu dibunuh. Bahkan sebelum pilihan raya, akhbar pemerintah dan Radio Uganda muncul untuk memperlakukan UPC sebagai pemenang. Muwanga menegaskan bahawa setiap parti mempunyai kotak suara yang terpisah pada hari pilihan raya, sehingga meniadakan hak pengundian rahsia. Terdapat sejumlah langkah lain untuk membantu UPC, termasuk pernyataan Muwanga bahawa parlimen masa depan juga akan memuat sejumlah perwakilan tentera yang tidak terpilih dan kumpulan kepentingan lain.

Pengundian nampaknya berat pada hari pemilihan, dan pada akhir pemungutan suara, DP, berdasarkan perkiraannya sendiri, menyatakan kemenangan di 81 dari 126 konstituen. Perbadanan Penyiaran Britain dan Voice of America menyiarkan berita kemenangan DP, dan jalan-jalan Kampala dipenuhi dengan perayaan DP. Pada titik ini, Muwanga menguasai Suruhanjaya Pemilihan, bersama dengan kuasa untuk menghitung undi, dan menyatakan bahawa siapa pun yang mempertikaikan penghitungannya akan dikenakan denda berat dan lima tahun penjara. Lapan belas jam kemudian, Muwanga mengumumkan kemenangan UPC, dengan tujuh puluh dua kerusi. Sebilangan calon DP mendakwa kotak suara hanya diganti untuk memberikan penghitungan suara mereka sendiri kepada naib juara UPC. Walaupun begitu, satu kontinjen kecil pemerhati pilihan raya, Kumpulan Pemerhati Komanwel, menyatakan dirinya berpuas hati dengan kesahihan pilihan raya tersebut. Sebilangan rakyat Uganda mengkritik Kumpulan Pemerhati Komanwel, menunjukkan bahawa anggota kumpulan itu mengukur pilihan raya Afrika dengan standard yang berbeza daripada yang digunakan di tempat lain atau bahawa mereka takut perang saudara jika hasilnya dipersoalkan. Memang, persepsi popular mengenai pilihan raya yang dicuri sebenarnya telah membantu melancarkan perang saudara yang mungkin ditakuti oleh Kumpulan Pemerhati Komanwel.

Uganda - Rejim Obote Kedua: 1981-85

Pada bulan Februari 1981, tidak lama setelah pemerintahan Obote yang baru mengambil alih jawatan, dengan Paulo Muwanga sebagai naib presiden dan menteri pertahanan, seorang bekas anggota Suruhanjaya Ketenteraan, Yoweri Museveni, dan penyokongnya yang bersenjata menyatakan diri mereka sebagai Tentera Perlawanan Nasional (NRA). Museveni berjanji untuk menggulingkan Obote dengan pemberontakan yang popular, dan apa yang mula dikenali sebagai & quot; perang di semak & quot; bermula. Beberapa kumpulan bawah tanah lain juga muncul untuk berusaha mensabotaj rejim baru, tetapi mereka akhirnya dihancurkan. Museveni, yang memiliki pengalaman perang gerilya dengan Front for the Liberation of Mozambique (Frente de Liberta o de Mo ambique - Frelimo), berkempen di kawasan luar bandar yang memusuhi pemerintah Obote, terutama Buganda tengah dan barat dan wilayah barat Ankole dan Bunyoro.

Usaha ketenteraan pemerintah Obote selama empat tahun untuk memusnahkan pencabarnya mengakibatkan banyak kawasan kehancuran dan kehilangan nyawa lebih besar daripada selama lapan tahun pemerintahan Amin. Banyak Acholi dan Langi UNLA telah terdaftar dengan tergesa-gesa dengan latihan yang minimum dan sedikit rasa disiplin. Walaupun mereka selamat dari pembersihan genosid Amin di timur laut Uganda, pada tahun 1980-an mereka bersenjata dan berpakaian seragam, melakukan tindakan serupa terhadap Uganda yang berbahasa Bantu di selatan, dengan siapa mereka kelihatan tidak merasa empati atau bahkan kasihan. Pada awal tahun 1983, untuk menghilangkan sokongan luar bandar untuk gerilyawan Museveni daerah Luwero District, utara Kampala, disasarkan untuk penghapusan penduduk secara besar-besaran yang mempengaruhi hampir 750,000 orang. Pelarian yang dibuat secara buatan ini dimasukkan ke dalam beberapa kem tahanan yang tertakluk kepada kawalan ketenteraan, yang sebenarnya bermaksud penyalahgunaan tentera. Orang awam di luar kem, dalam apa yang dikenali sebagai "Segitiga Luwero," dianggap sebagai gerila atau simpatisan gerila dan diperlakukan sewajarnya. Ladang di kawasan pertanian yang sangat produktif ini dijarah - bumbung, pintu, dan bahkan bingkai pintu dicuri oleh pasukan UNLA. Kehilangan nyawa orang awam sangat besar, seperti yang dibuktikan beberapa tahun kemudian oleh timbunan tengkorak manusia di kawasan pembukaan semak dan di sepanjang jalan luar bandar.

Tentera juga berkonsentrasi di sudut barat laut Uganda, di daerah yang ketika itu adalah Daerah Nil Barat. Bersempadan dengan Sudan, Nil Barat telah menyediakan pangkalan etnik untuk banyak sokongan Idi Amin sebelumnya dan telah menikmati kemakmuran relatif di bawah pemerintahannya. Setelah menjadi mangsa pembantaian anti-Acholi Amin pada tahun-tahun sebelumnya, tentera Acholi membalas dendam terhadap penduduk wilayah kediaman Amin, yang mereka salahkan atas kerugian mereka. Dalam satu kejadian terkenal pada bulan Jun 1981, tentera Tentera Uganda menyerang misi Katolik di mana pelarian tempatan telah mencari tempat perlindungan. Ketika Jawatankuasa Palang Merah Antarabangsa (ICRC) melaporkan pembunuhan beramai-ramai, pemerintah mengusirnya dari Uganda.

Walaupun terdapat aktiviti ini, pemerintah Obote, tidak seperti rejim Amin, peka terhadap imej antarabangsa dan menyedari pentingnya mendapatkan bantuan asing untuk pemulihan ekonomi negara. Obote telah mencari dan mengikuti nasihat Dana Kewangan Antarabangsa (IMF), walaupun langkah berjimat cermat bertentangan dengan ideologinya sendiri. Dia menilai penurunan harga Uganda sebanyak 100 persen, berusaha memfasilitasi eksport tanaman tunai, dan menangguhkan segala rencana yang mungkin pernah dilakukannya untuk mewujudkan kembali peraturan satu pihak. Penderitaan DP yang berterusan, walaupun banyak disiksa dan disalahgunakan oleh pendukung UPC, menjadi simbol penting bagi penderma antarabangsa. Ketidakmampuan pemerintah untuk menghilangkan Museveni dan memenangkan perang saudara, bagaimanapun, melemahkan kekuatan ekonominya, dan pendudukan sebahagian besar negara oleh tentera yang memusuhi Uganda yang tinggal di sana semakin tidak puas hati dengan rejim. Penculikan oleh polis, serta penahanan dan penghilangan yang menjadi ciri khas zaman Amin, berulang. Sebagai tempat penyiksaan di Biro Penyelidikan Negeri yang terkenal di Nakasero, mangsa mengalami nasib yang sama di apa yang disebut & quot; Nile Mansions & quot; Amnesty International, sebuah organisasi hak asasi manusia, mengeluarkan laporan mengerikan mengenai penyiksaan rutin terhadap tahanan awam di barak tentera yang tersebar di selatan Uganda. Jumlah kematian keseluruhan dari tahun 1981 hingga 1985 dianggarkan mencapai 500,000. Obote, yang pernah dilihat oleh masyarakat penderma sebagai satu-satunya orang yang mempunyai pengalaman dan kehendak untuk mengembalikan kekayaan Uganda, kini nampaknya menjadi tanggungjawab pemulihan.

Dalam keadaan ketenteraan dan ekonomi yang semakin merosot ini, Obote menundukkan perkara lain kepada kemenangan tentera ke atas Museveni. Penasihat tentera Korea Utara diundang untuk mengambil bahagian menentang pemberontak NRA dalam kempen terakhir yang tidak mendapat persetujuan Britain dan Amerika Syarikat. Tetapi tentera itu berwaspada, dan setelah kematian Jeneral Oyite Ojok yang sangat berkemampuan dalam kemalangan helikopter pada akhir tahun 1983, pasukan itu mulai berpecah mengikut garis etnik. Tentera Acholi mengadu bahawa mereka diberi terlalu banyak aksi garis depan dan terlalu sedikit ganjaran untuk perkhidmatan mereka. Obote tertunda melantik pengganti Oyite Ojok selama mungkin. Pada akhirnya, dia melantik seorang Langi ke jawatan itu dan berusaha untuk membantah bantahan pegawai Acholi dengan mengintip mereka, menghidupkan kembali timbal balik paramiliter lamanya, yang kebanyakannya merupakan Unit Pasukan Khas Langi, dan dengan demikian mengulangi beberapa tindakan yang menyebabkan penggulingannya. oleh Amin. Seolah-olah bertekad untuk mengulangi peristiwa Januari 1971, Obote sekali lagi meninggalkan ibu kota setelah memberikan perintah penangkapan seorang komandan Acholi terkemuka, Brigadier (kemudian Leftenan Jeneral) Basilio Olara Okello, yang menggerakkan pasukan dan memasuki Kampala pada 27 Julai 1985. Obote, bersama rombongan besar, melarikan diri ke Zambia. Kali ini, tidak seperti yang terakhir, Obote didakwa mengambil banyak perbendaharaan negara bersamanya.

Uganda - Kepulangan Ketenteraan: 1985

Pemerintahan ketenteraan Jeneral Tito Lutwa Okello memerintah dari Julai 1985 hingga Januari 1986 tanpa dasar eksplisit kecuali tujuan semula jadi untuk memelihara diri - motif rampasan kuasa pertahanan mereka. Untuk menguatkan usaha tenteranya melawan NRA, Okello mengundang bekas tentera tentera Amin untuk memasuki Uganda dari kem pelarian Sudan dan berpartisipasi dalam perang saudara di pihak pemerintah. Sebagai tentera upahan yang masih segar, unit-unit ini berperang dengan baik, tetapi mereka sama-sama berminat untuk menjarah dan tidak membeza-bezakan penyokong dan musuh pemerintah.Pengenalan semula kohort terkenal Amin adalah hubungan awam antarabangsa yang buruk untuk kerajaan Okello dan membantu mewujudkan toleransi baru terhadap Museveni.

Pada tahun 1986 inisiatif gencatan senjata dari Kenya disambut baik oleh Okello, yang hampir tidak dapat berharap untuk memerintah seluruh negara dengan hanya tentera Acholi yang letih dan kecewa untuk menyokongnya. Rundingan berlanjutan, tetapi dengan Okello dan sisa-sisa tentera UNLA benar-benar berkecil hati, Museveni hanya perlu menunggu rejim hancur. Pada Januari 1986, disambut dengan penuh semangat oleh penduduk awam tempatan, Museveni bergerak menentang Kampala. Okello dan tenteranya melarikan diri ke utara ke markas etnik mereka di Acholi. Yoweri Museveni secara rasmi menuntut jawatan presiden pada 29 Januari 1986. Masalah pembinaan semula yang besar menanti rejim baru.

CITATION: Bahagian Penyelidikan Persekutuan Perpustakaan Kongres. Siri Pengajian Negara. Diterbitkan 1988-1999.

Harap maklum: Teks ini berasal dari Program Pengajian Negara, sebelumnya adalah Program Buku Panduan Kawasan Tentera Darat. Siri Pengajian Negara menyajikan penerangan dan analisis latar belakang sejarah dan sistem keselamatan sosial, ekonomi, politik, dan negara-negara di seluruh dunia.

CUBA MENGGUNAKAN CTRL-F pada papan kekunci anda untuk mencari bahagian teks yang sesuai


Kesan virus Corona pada Ekonomi Uganda

Minggu lalu WHO menyatakan wabak virus korona sebagai wabak. Kini terdapat lebih daripada 165,000 kes Covid-19 yang disahkan di seluruh dunia dengan kira-kira 6,500 kematian. Sejauh ini 147 negara telah melaporkan kes virus sejak ia muncul di China pada bulan Disember 2019. Apa yang pada awalnya dilihat sebagai masalah yang berpusat di China sekarang adalah krisis global di luar krisis kesihatan awam yang jelas, coronavirus mempunyai kesan besar pada ekonomi dunia. Pada saat menulis artikel ini, belum ada kes jangkitan Covid-19 yang disahkan di Uganda. Namun, kita sudah merasakan kesan negatifnya terhadap ekonomi dan cara hidup kita.

Ketika dunia bergelut dengan coronavirus, kesehatan masyarakat tentu saja harus menjadi perhatian pertama, dengan fokus pada langkah-langkah pencegahan dan pencegahan serta melengkapkan dan mempersiapkan kemampuan sistem perawatan kesihatan global untuk menghadapi pandemi. Walau bagaimanapun, kesan negatif virus terhadap ekonomi global semakin meningkat setiap hari. Sekatan yang kita lihat pada pergerakan orang, barang dan perkhidmatan, dan langkah-langkah pengekangan seperti penutupan kilang di China, menimbulkan banyak ketidakpastian terhadap ekonomi global.

Penutupan China "kilang dunia" merosakkan ekonomi global

China adalah ekonomi kedua terbesar di dunia. Ini merupakan sepertiga dari semua pembuatan di peringkat global, dan merupakan pengeksport barang terbesar di dunia. Pada masa ini, kira-kira 20 peratus daripada semua perdagangan global dalam pembuatan produk perantaraan berasal dari China. Dua puluh tahun yang lalu ini hanya 4 peratus.

Memandangkan statusnya sebagai "kilang dunia", gangguan pengeluaran pengeluaran China dan bekalan input perantaraan selalu akan memberi kesan negatif terhadap kapasiti produktif ekonomi global. Penutupan kilang di China dirasakan di seluruh dunia, mencerminkan peranan utama dan meningkatnya China dalam rantaian bekalan global, perjalanan dan pasaran komoditi.

Perniagaan di seluruh dunia termasuk di sini di Uganda mengalami kehilangan pendapatan dan rantaian bekalan terganggu kerana penutupan kilang di China. Kepentingan China yang semakin meningkat dalam ekonomi global tidak hanya berkaitan dengan statusnya sebagai pengeluar global dan pengeksport produk pengguna, tetapi juga merupakan pembekal utama input perantaraan bagi banyak pengeluar di tempat lain di dunia.

Kelembapan ekonomi global telah menyebabkan penurunan permintaan minyak yang besar

Kelembapan ekonomi secara amnya menyebabkan permintaan minyak yang lebih rendah, dan inilah yang kita saksikan ketika ini. China adalah pengguna minyak terbesar di dunia. Dengan coronavirus memukul sektor pembuatan dan penerbangan China dengan teruk, ini mengakibatkan penurunan permintaan minyak global yang besar. Dalam situasi seperti ini, pengeluar minyak biasanya menanggapi penurunan permintaan dengan memotong penawaran untuk meningkatkan harga minyak. Sebenarnya, awal bulan ini, anggota Pertubuhan Negara Pengeksport Petroleum (OPEC) dan beberapa pengeluar minyak utama lain bertemu untuk membincangkan penurunan tambahan dalam pengeluaran minyak global sebanyak 1.5 juta tong sehari hingga akhir bulan Jun sebagai tindak balas kepada wabak.

Malangnya, mereka tidak bersetuju mengenai perkara ini. Ketika perjanjian itu runtuh, Arab Saudi menurunkan harga dan meningkatkan output, nampaknya membahayakan Rusia karena menolak untuk menyetujui pemotongan pengeluaran. Berikutan keputusan Saudi, Brent Crude jatuh lebih dari 20 peratus, penurunan paling tajam satu hari sejak perang jurang 1991. Peningkatan ketidaktentuan harga minyak global telah menyebabkan turun naik pasaran kewangan yang terakhir dilihat semasa krisis kewangan global. Secara teori, harga minyak yang lebih rendah harus membantu negara pengimport minyak, seperti Uganda. Walau bagaimanapun, aktiviti tertekan di negara ini serta tekanan pada shilling Uganda dapat membatasi manfaatnya.

Bagaimana semua ini mempengaruhi ekonomi Uganda?

Prestasi ekonomi Uganda dipengaruhi oleh perkembangan persekitaran ekonomi global. Oleh itu, perlambatan ekonomi global akibat coronavirus akan memberi kesan negatif terhadap ekonomi Uganda. Kesan ini akan mempunyai banyak cara.

Penutupan kilang di China mengakibatkan gangguan rantaian bekalan

China adalah rakan dagang utama Uganda, dan kesan coronavirus sudah dirasakan di Uganda. Dengan China telah menutup pusat pembuatannya dan menutup pelabuhannya, terjadi penurunan permintaan terhadap komoditi Uganda. Pengimport di China membatalkan pesanan dari Uganda kerana penutupan pelabuhan dan akibat pengurangan penggunaan di China. Ini mengakibatkan penurunan permintaan eksport negara yang terutama merupakan komoditi pertanian dan sumber daya alam. Sebagai contoh, Ekspo Khas Kopi Antarabangsa China tiga hari yang dijadualkan berlangsung minggu ini telah ditangguhkan selama-lamanya. China adalah pasar utama kopi Uganda dan Uganda menjadi "negara potret" di Ekspo ini. Ini akan memberi negara kita peluang besar untuk meningkatkan kesadaran, keterlihatan dan penetrasi pasar di pasar kopi khas China dan Asia Pasifik.

Kesan coronavirus juga akan dirasakan di sektor pembuatan Uganda. Penutupan kilang di China mengakibatkan gangguan rantaian bekalan untuk pengeluar di Uganda, dengan kelewatan, kekurangan bahan mentah, peningkatan kos dan penurunan pesanan. Dengan sifat virus yang meluas, sukar untuk membayangkan bagaimana rantaian bekalan dapat disesuaikan dengan cepat untuk memenuhi permintaan.

Gangguan dalam rantaian bekalan global akibat penutupan kilang di China akan memberi kesan negatif kepada perusahaan kecil dan sederhana di Uganda. Ini adalah perusahaan yang berdagang terutamanya dengan China dan berada di sektor perdagangan dan runcit (abasubuuzi). Sektor ini merupakan 13% ekonomi Uganda. Hampir 20% daripada semua barang yang diperdagangkan di sektor ini diimport dari China. Import utama dari China adalah tekstil dan pakaian, elektronik, bahan binaan dan pembinaan, farmasi, mesin berat, bahan mentah, besi dan keluli, serta barang keperluan isi rumah.

Akan ada penurunan FDI dan pengiriman wang dari diaspora

China adalah penerima pelaburan langsung asing (FDI) kedua terbesar di dunia. Akan ada penurunan yang besar dalam aliran masuk FDI ke China sebagai akibat dari coronavirus. Penurunan FDI ke China bersama dengan kehilangan pendapatan, keuntungan yang lebih rendah yang akan diterjemahkan menjadi pendapatan yang lebih rendah juga akan mempengaruhi kemampuan China untuk terus membuat pelaburan besar di tempat lain di dunia. Sebagai contoh, pada tahun kewangan terakhir, China mendahului senarai pelaburan yang dirancang di Uganda. Menurut data dari Uganda Investment Authority (UIA), 45 peratus daripada semua FDI yang dirancang ke Uganda berasal dari China. Pelaburan tersebut terutamanya dalam projek infrastruktur modal dan pembuatan. Ini bermaksud bahawa kita seharusnya menjangkakan penurunan FDI akibat coronavirus.

Terdapat juga penurunan aliran masuk dan pengiriman wang asing dari diaspora sebagai akibat gangguan dalam aktiviti perniagaan dan ekonomi di banyak negara di mana majoriti diaspora Uganda tinggal dan bekerja.

Sektor pelancongan dan industri yang berkaitan akan paling menderita

Sektor pelancongan akan paling parah dilanda koronavirus kerana Pemerintah mengeluarkan peringatan perjalanan kepada orang yang melakukan perjalanan ke, dan ke luar Uganda, di bawah kebijakannya "jarak sosial" untuk mencegah dan menahan jangkitan. Setakat ini, pelancongan adalah sumber pertukaran asing di Uganda. Ini merupakan 7.7 peratus daripada KDNK negara dan mempekerjakan hampir 700,000 orang. Kita semua sekarang tahu bahawa semakin sedikit orang berinteraksi antara satu sama lain, semakin kurang penyebaran virus. Ini adalah kebijakan "jarak jauh" yang WHO menasihati semua negara, termasuk Uganda untuk diikuti.

Ini memberi kesan negatif kepada industri pelancongan dan perhotelan di Uganda. Sektor yang paling terjejas adalah hotel, agensi pelancongan dan pelancongan, bar, restoran serta persidangan dan sidang kemuncak antarabangsa. Sebagai contoh, Uganda seharusnya menjadi tuan rumah Sidang Kemuncak PBB ke-3 G77 dan China bulan depan, tetapi ini telah ditangguhkan, kerana adanya coronavirus. Sidang kemuncak ini akan menjadi dorongan besar bagi sektor imej dan pelancongan antarabangsa negara kita. Ia dijangka dihadiri oleh lebih dari 6.000 delegasi antarabangsa dari 135 negara. Delegasi diharapkan dapat membincangkan perdagangan antara negara, pelaburan dan isu-isu yang berkaitan dengan bantuan kemanusiaan.

Pungutan cukai juga akan terjejas

Pada masa ini, kira-kira 42% daripada semua cukai yang dikumpulkan di Uganda adalah dari perdagangan antarabangsa. Cukai ini terutama dalam bentuk PPN dan bea masuk ke atas impor, dan duti eksais atas import produk petroleum. Kelembapan dalam perdagangan antarabangsa akibat coronavirus berkemungkinan memberi kesan negatif besar kepada kutipan cukai tahun ini. Keadaan akan diperburuk oleh penurunan aktiviti ekonomi di sektor runcit dan perdagangan, perkhidmatan, hotel, pelancongan dan pembuatan yang akan diterjemahkan dalam pengurangan pembayaran VAT dan pembayaran cukai syarikat kepada URA.

Jadi apa yang dilakukan oleh lelaki atau wanita perniagaan yang menghadapi situasi ini?

Tidak melakukan apa-apa bukanlah pilihan. Anda perlu kreatif dan inovatif untuk mengurangkan gangguan ekonomi koronavirus pada perniagaan anda.

Sekiranya anda dalam bidang pembuatan dan anda sekarang menghadapi risiko kehabisan bahan mentah yang anda import, pertimbangkan untuk mengurangkan pengeluaran kerana anda menunggu keadaan stabil. Ini mungkin melibatkan sementara menutup beberapa barisan pengeluaran anda dan menjimatkan kos operasi dan operasi, kerana anda menunggu pesanan bahan mentah anda sampai ketika China dibuka sepenuhnya. Penting untuk memastikan bahawa anda berkomunikasi dengan, dan memberitahu semua pihak berkepentingan utama anda terutama pelanggan, pembekal, pemiutang, kakitangan dan juga bank anda mengenai apa sahaja keputusan perniagaan penting yang anda buat kerana keputusan itu juga akan memberi kesan kepada mereka. Adalah sangat penting bahawa anda mengemas kini pelanggan anda mengenai kelewatan pesanan mereka, dan jika perlu dan mungkin menyesuaikan peruntukan pelanggan untuk mengoptimumkan keuntungan dari hasil jangka pendek dan memenuhi syarat kontrak.

Sekiranya anda berada di sektor perdagangan dan runcit, tinjau tahap stok semasa anda dan menilai berapa lama kemungkinan ia bertahan. Lakukan tinjauan aliran tunai anda dengan tegas dan berkala. Nilai apa kesan pengurangan penjualan terhadap kemampuan anda membayar pembekal, pemiutang, kakitangan anda dan pembayaran balik pinjaman bank anda. Sekiranya anda meramalkan cabaran aliran tunai, pertimbangkan untuk merundingkan semula syarat pembayaran dengan pembekal dan pemiutang, dan juga tuan tanah anda. Yang paling penting, berbincanglah dengan bank anda lebih awal sekiranya anda menghadapi sebarang cabaran untuk mengikuti pinjaman biasa anda. Ini adalah masa untuk melihat semua kos perniagaan anda dengan sangat kritikal dan mengurangkan kos dan perbelanjaan yang tidak kritikal untuk mengekalkan aliran tunai.

Jangan memberhentikan pekerja sebaliknya mempertimbangkan pengaturan kerja yang fleksibel dengan pengurangan gaji. Adakan perbincangan terbuka dan jujur ​​dengan kakitangan anda. Mereka juga melihat apa yang berlaku pada perniagaan dan mereka akan faham.

Tinjau rancangan kemungkinan perniagaan anda jika anda memilikinya, jika anda tidak memilikinya, inilah masanya untuk mengembangkannya. Dapatkan bantuan profesional dengan perkara ini. Periksa polisi insurans risiko perniagaan anda. Adakah ia menanggung kerugian ini? Sekiranya berlaku, berbincanglah dengan broker insurans anda untuk mendapatkan bantuan dalam membuat tuntutan pampasan kerugian daripada syarikat insurans anda. Sekiranya anda tidak mempunyai polisi insurans risiko perniagaan, sekali lagi inilah masa untuk mempertimbangkan untuk mendapatkannya.

Jangan duduk dan meratap dan berharap ia akan hilang. Mengambil tindakan. Ini bukan salah satu daripada situasi "Government Etuyambe", anda perlu proaktif untuk melindungi perniagaan anda. Anda mungkin mahu mula meneroka sumber alternatif untuk barang dan barang dagangan anda sekarang kerana China masih ditutup. Negara-negara seperti Turki, Indonesia, Thailand dan Vietnam mungkin patut dilihat. Sebenarnya, selama dua tahun terakhir, nilai barang yang diimport ke Uganda dari negara-negara ini telah meningkat dua kali lipat, yang mengesahkan bahawa negara-negara ini kini menjadi sumber alternatif import yang dapat dipercayai ke China.

Pemerintah harus diberi pujian atas cara saat ini menanggapi wabak koronavirus. Ini telah membuat warga negara terus mengetahui keadaan negara saat ini dan memberikan nasihat kepada masyarakat mengenai apa yang perlu mereka lakukan agar tetap selamat. Walau bagaimanapun, lebih banyak yang perlu dilakukan. Untuk menjaga keselamatan warga dari wabah ini, perlu ada tanggapan kebijakan yang koheren, terkoordinasi, dan dapat dipercaya di semua kementerian, pihak berwenang dan direktorat pemerintah, untuk memastikan bahawa virus tersebut tidak mengakibatkan tragedi kesihatan dan ekonomi masyarakat di negara kita. negara.

Perlu ada advokasi dan kepekaan yang berterusan dan konsisten untuk semua kementerian dan agensi kerajaan serta NGO antarabangsa dan rakan pembangunan, institusi dan masyarakat yang berlandaskan kepercayaan. Harus ada penyebaran maklumat secara besar-besaran, dalam semua bahasa tempatan, kepada masyarakat umum dengan panduan mengenai cara tetap aman, tanda dan gejala apa yang harus diperhatikan dan cara bertindak balas sekiranya disyaki jangkitan.

Perlu adanya protokol yang sangat jelas kepada pemimpin masyarakat, pekerja kesehatan dan masyarakat umum mengenai deteksi kes, penelusuran kontak dan juga panduan pengawasan. Orang ramai harus diberi nasihat dan panduan mengenai cara menghubungi pasukan pengawasan perubatan dan responden yang cepat di tingkat perbandaran nasional dan tempatan.

Coronavirus telah dinyatakan oleh WHO sebagai wabak. Yang bermaksud sekarang ini adalah keadaan darurat global. Para saintis telah menjelaskan bahawa mereka belum memiliki pemahaman yang jelas mengenai tingkah laku virus, kadar penularan, dan tahap penularan sepenuhnya. Ini bermakna masih banyak yang perlu dipelajari mengenai virus tersebut. Berita baiknya ialah para saintis di seluruh dunia telah bekerja siang dan malam untuk mencari penawar dan vaksin untuk virus tersebut. Ketika anda dengan sabar menunggu penawar dan vaksin untuk Pandemi ini, lakukan apa sahaja yang ada dalam kuasa anda untuk melindungi perniagaan, mata pencarian dan keluarga anda dari Pandemi ini.


Percukaian di Uganda

Percukaian seperti yang difahami hari ini diperkenalkan di Afrika Timur oleh pentadbir kolonial Inggeris awal melalui sistem kerja-kerja awam wajib seperti pembinaan jalan raya, pembinaan ibu pejabat dan sekolah pentadbiran, serta pembersihan hutan dan kerja serupa lainnya.

Cukai formal pertama, cukai hut, diperkenalkan pada tahun 1900. Ini adalah ketika pengaturan tarif umum pertama dibuat antara Kenya dan Uganda. Melalui ini, orang Uganda mulai membayar bea masuk sebagai pajak tidak langsung, yang melibatkan pengenaan duti import valorem pada kadar 5% ke atas semua barang yang memasuki Afrika Timur, melalui pelabuhan Mombasa dan ditujukan ke Uganda.

Pengaturan serupa kemudian dibuat dengan Afrika Timur Jerman (Tanganyika) untuk barang-barang yang ditujukan untuk Uganda yang memasuki Afrika Timur melalui pelabuhan Dar-es-Salaam dan Tanga. Ini menghasilkan pendapatan yang diserahkan kepada Uganda.

Pemerintah Protektorat sangat bergantung pada tugas bea cukai untuk membiayai programnya, namun orang asli Afrika tidak terlibat dalam kegiatan yang akan mendorong
pertumbuhan ekonomi monetari. Sehubungan itu, pemerintah memperkenalkan cukai undian tetap yang dikenakan kepada semua lelaki dewasa.

Syarat untuk membayar cukai memaksa orang Uganda memasuki pasar
sektor ekonomi dengan menjual hasil pertanian mereka atau menggunakan perkhidmatan mereka. Beban cukai kemudiannya ditingkatkan dengan pengenalan cukai tambahan untuk membiayai pemerintah daerah. Ini memuncak menjadi undang-undang cukai pertama pada tahun 1919 di bawah
Ordinan PBT.

Pada tahun 1953, setelah mendapat saranan dari sebuah jawatankuasa yang diketuai oleh Mr. C.A.G Wallis, cukai peribadi lulus diperkenalkan untuk membiayai pemerintah tempatan. Cukai pendapatan diperkenalkan di Uganda pada tahun 1940 oleh peraturan Protectorate. Ia terutama dibayar oleh
Orang Eropah dan Asia tetapi kemudian diperluas ke Afrika. Pada tahun 1952, peraturan tersebut digantikan oleh Undang-Undang Pengelolaan Pajak Pendapatan Afrika Timur, yang menetapkan ketentuan hukum dasar yang terdapat dalam undang-undang pajak penghasilan semasa.

Akta Pengurusan Cukai Pendapatan Afrika Timur tahun 1952 telah dimansuhkan dan diganti
oleh Akta Pengurusan Cukai Pendapatan Afrika Timur 1958. Pentadbiran kedua-dua cukai pendapatan dan bea cukai dilakukan oleh jabatan Afrika Timur
Komuniti (EAC) sehingga runtuh. Di bawah pemberian EAC, ada undang-undang perpajakan wilayah dan pemerintahan yang seragam tetapi pemerintah nasional (atau negara mitra, sebagaimana disebut) mempertahankan hak untuk menentukan kadar cukai.

Setelah pecahnya EAC, jabatan-jabatan cukai dipindahkan ke Kementerian Kewangan dengan pemindahan Jabatan Cukai Pendapatan pada tahun 1974 diikuti oleh Departemen Pabean pada tahun 1977. Pada tahun 1991, fungsi pentadbiran cukai pemerintah Pusat dialihkan dari Kementerian Kewangan kepada Uganda Revenue Authority, sebuah badan korporat yang ditubuhkan oleh Akta Parlimen.

EAC ditubuhkan semula pada tahun 1999 oleh Tanzania, Kenya dan Uganda. Rwanda dan Burundi bergabung dengan EAC pada tahun 2007. EAC pada bulan Disember 2004 menggubal Akta Pengurusan Kastam Komuniti Afrika Timur 2004 (EAC-CMA). Akta ini mengatur pentadbiran kesatuan Kastam EA, termasuk undang-undang, pentadbiran dan operasi.

A. Kesahan Cukai yang dikumpulkan oleh Kerajaan Pusat
Artikel 152 (i) Perlembagaan Uganda menetapkan bahawa "Tidak ada pajak yang akan dikenakan kecuali di bawah wewenang suatu Undang-Undang Parlimen". Oleh kerana itu, Uganda Revenue Authority Act Cap 196 dibuat untuk menyediakan kerangka pentadbiran di mana cukai di bawah pelbagai Akta dikumpulkan.

Uganda Revenue Authority mentadbir undang-undang pajak (Akta) atas nama Kementerian Kewangan, Perancangan dan Pembangunan Ekonomi berdasarkan undang-undang berikut yang mengatur pajak:

(i) Akta Tarif Pabean. Cap 337.
(ii) Akta Pengurusan Kastam Afrika Timur
(iii) Akta Tarif Eksais Cap 338.
(iv) Akta Cukai Pendapatan Cap 340
(v) Setem Akta Cap 342
(vi) Akta Keselamatan Jalan Raya dan Keselamatan Jalan Raya Cap 361
(vii) Akta Cukai Nilai Tambah Cap 349
(viii) Akta Kewangan.
(vix) Semua cukai dan hasil bukan cukai lain sebagaimana yang ditentukan oleh Menteri yang bertanggungjawab untuk Kewangan.

B. Struktur Cukai Uganda
Gambar 1: Struktur Cukai Uganda

C. Perjanjian Cukai
Uganda adalah pihak dalam beberapa perjanjian cukai dua hala. Sekiranya seseorang atau entiti korporat di negara lain mempunyai pendapatan dari sumber di Uganda, orang tersebut mungkin akan membayar cukai di Uganda dan di negara lain tempat orang itu bermastautin.
Perjanjian percukaian berganda, kadang-kadang dikenali sebagai perjanjian percukaian berganda, dirancang untuk melindungi daripada risiko cukai berganda, iaitu di mana seseorang individu atau entiti korporat dikenakan cukai dua kali kerana pendapatan yang sama dikenakan di dua negeri.
DTA membetulkan masalah cukai berganda untuk kategori pendapatan berikut:
• Keuntungan perniagaan
• Dividen, faedah, royalti dan yuran teknikal
• Pendapatan dari harta tak alih
• Keuntungan modal
• Penghantaran dan pengangkutan udara
• Perkhidmatan peribadi bebas, dan
• Perkhidmatan Peribadi yang bergantung

Uganda telah menandatangani perjanjian semacam itu dengan sejumlah negara, namun jumlahnya masih sedikit. Ini disenaraikan dalam jadual di bawah:

Jadual 1: Perjanjian Percukaian di mana Uganda yang Uganda adalah Bahagian

D. Cabaran yang Dihadapi oleh Kerajaan dalam Pungutan Cukai
Dasar semasa Pemerintah Uganda adalah menjauhkan diri dari terlalu bergantung pada bantuan asing untuk memenuhi anggaran nasional tahunan, yang bermaksud sebahagian besar pembiayaan dikumpulkan secara tempatan melalui cukai. Ini mengatakan, bagaimanapun, Penguasa Hasil Uganda (URA) menghadapi banyak cabaran dalam usaha memungut cukai. Cabaran ini boleh dikategorikan di bawah pelbagai jenis cukai yang dikumpulkan. Mereka ikut:

a) Cukai Pendapatan Peribadi (PIT)
Walaupun PIT pada umumnya sangat berhasil dalam memobilisasi pendapatan jika dibandingkan dengan instrumen pajak lain, ia mengalami batasan yang jelas dalam konteks negara-negara membangun seperti Uganda.
1. Ia menghasilkan sedikit pendapatan kerana pentadbiran cukai yang tidak berkesan.
2. Oleh kerana pengaruh struktur kadar pada tingkah laku pembayar cukai, terdapat kesempitan asas cukai.

b) Cukai Pendapatan Korporat (CIT) / Cukai Pendapatan Perniagaan (BIT).
1. Kegagalan menargetkan perniagaan kecil, yang paling banyak di Uganda dan pada waktu yang sama secara tidak rasmi menyebabkan hilangnya sumber pertumbuhan ekonomi yang berpotensi besar yang juga merupakan sumber pendapatan.
2. Mengabaikan peluang untuk membantu wanita untuk bergabung dalam ekonomi formal dan dengan itu mengakses sumber untuk menyokong pertumbuhan perusahaan mereka.

c) Cukai Nilai Tambah (PPN)
PPN telah menjadi tenaga kerja sistem pendapatan di Uganda kerana percukaian langsung terus tidak cekap (Kayaga, 2007). Walau bagaimanapun, PPN Uganda menjadi kurang berkesan sebagai pengeluar pendapatan.
1. PPN tidak lengkap dalam satu aspek atau aspek lain, menyebabkan pendapatan kurang dikumpulkan. Beberapa sebab PPN tidak memenuhi sasaran pendapatannya termasuk reka bentuk PPN yang tidak lengkap, kerumitan penilaian PPN, adanya banyak pengecualian kehadiran sektor tidak rasmi dan penggunaan pelbagai kadar PPN (Ibid).
2. Ini tidak difahami oleh kebanyakan pembayar cukai dan pihak berkuasa cukai kerana ia adalah cukai yang rumit. Dan di Uganda dan negara-negara membangun lain di mana kemampuan penyimpanan rekod asas mungkin terhad, ini menimbulkan masalah dalam pelaksanaan PPN.
3. Ketidakmampuan pemerintah untuk memberikan pengembalian wang kredit yang lebih cepat kepada pembayar cukai tertentu, terutama pengeksport, mengurangkan keberkesanan PPN kerana tidak dinilai.

d) Cukai Eksais
1. Cukai cukai tidak sesuai dalam liputan luas produk, yang didorong oleh pencarian hasil.
2. Pentadbiran yang lemah menjadikannya sukar untuk memperoleh pendapatan yang mencukupi kerana mempunyai pentadbir cukai yang tidak mahir dan tidak mempunyai pengetahuan mengenai perakaunan. (Kayaga, 2007)
e) Cabaran dalam memperluas asas cukai
1. Kebanyakan pekerja di Uganda biasanya bekerja di pertanian atau di perusahaan kecil dan tidak rasmi. Kegiatan ekonomi di sektor-sektor ekonomi ini umumnya tidak direkodkan yang bermaksud bahawa banyak orang yang bekerja dan mencari nafkah di sini tidak dikenakan cukai sehingga menjauhkan potensi bahagian asas cukai dari bersih. (Kayaga 2007).

2. Adalah sukar untuk mewujudkan pentadbiran cukai yang cekap tanpa kakitangan yang berpendidikan dan terlatih, ketika wang kurang membayar upah yang baik kepada pegawai cukai dan untuk mengomputerkan operasi (atau bahkan untuk menyediakan perkhidmatan telefon dan surat yang cekap), dan apabila pembayar cukai mempunyai kemampuan terhad untuk menyimpan akaun. Walaupun URA sedang mengembangkan sistem operasi berkomputer misalnya e-cukai, operasi seperti itu masih tidak dihargai oleh orang ramai. Akibatnya, pemerintah sering mengambil jalan perlawanan, mengembangkan sistem pajak yang memungkinkan mereka memanfaatkan apa saja pilihan yang ada daripada mewujudkan sistem pajak yang rasional, moden, dan efisien.

3. Kerana struktur ekonomi Uganda yang tidak formal dan kerana keterbatasan kewangan, pejabat statistik dan cukai mengalami kesukaran dalam menghasilkan statistik yang boleh dipercayai. Ini juga bermaksud bahawa statistik pendapatan negara tidak boleh diandalkan untuk menentukan keadaan ekonomi negara. Kekurangan data ini juga menghalang pembuat dasar menilai kemungkinan kesan perubahan besar terhadap sistem cukai. Akibatnya, perubahan marginal lebih disukai daripada perubahan struktur utama, walaupun yang terakhir jelas lebih disukai. Ini mengekalkan struktur cukai yang tidak cekap sehingga mempengaruhi peluasan asas cukai.

4. Wabak HIV / AIDS. Walaupun pada dasarnya adalah masalah kesihatan, kesan HIV / AIDS jauh melebihi kesihatan kerana kesan manusia, sosial dan ekonomi yang meluas. Kesan HIV / AIDS terhadap kematian, morbiditi, dan perubahan demografi yang dihasilkan berpotensi mengikis manfaat ekonomi yang telah dicapai oleh Uganda sejak tahun 1986 (Kayaga 2007). Sub-Sahara Afrika yang mempunyai lebih dari 10% populasi dunia, merupakan rumah bagi lebih dari 60% daripada semua orang yang hidup dengan HIV / AIDS (Laporan UNAIDS 2006). Besarnya wabak dan kesannya yang dahsyat pada setiap sektor ekonomi

5. Rasuah masih merupakan cabaran utama kelima untuk memperluas dasar cukai di Uganda. Di bidang perkhidmatan awam seperti pungutan cukai, insentif untuk melakukan tingkah laku rasuah adalah tinggi bagi kedua-dua pegawai yang dapat memperkayakan diri mereka sendiri, dan pembayar suap yang menghindari cukai (Pusat Sumber Anti-Rasuah U4).

6. Dengan cara yang sama, rasuah menyebabkan ketidakpercayaan dalam sistem oleh pembayar cukai yang pada gilirannya memotivasi mereka untuk memenuhi kewajipan membayar cukai mereka dan sebaliknya mendorong keburukan seperti pengelakan cukai dan penghindaran yang semakin mengecilkan asas pajak.

7. Agihan pendapatan yang tidak rata. Pendapatan Uganda diagihkan secara tidak rata, dan begitu juga di negara-negara membangun yang lain. Walaupun menaikkan pendapatan cukai yang tinggi dalam keadaan ini dengan idealnya meminta orang kaya dikenakan cukai lebih tinggi daripada orang miskin, kekuatan ekonomi dan politik pembayar cukai kaya sering memungkinkan mereka untuk mencegah pembaharuan fiskal yang akan meningkatkan beban cukai mereka. Ini menjelaskan sebahagiannya mengapa banyak negara membangun belum sepenuhnya memanfaatkan cukai pendapatan dan harta tanah dan mengapa sistem percukaian mereka jarang mencapai kemajuan yang memuaskan (dengan kata lain, di mana orang kaya membayar lebih banyak cukai). Dengan cara yang sama, kejadian cukai pendapatan yang jatuh terutamanya pada isi rumah atau perniagaan yang lebih kaya terutama di Kampala adalah pendorong untuk mengelakkan cukai kerana golongan ini merasakan bahawa sistem ini tidak adil.


Uganda - Industri

Industri sangat terhad di Uganda. Sektor yang paling penting adalah pemprosesan produk pertanian (seperti pengawetan kopi), pembuatan barang dan tekstil pengguna ringan, dan pengeluaran minuman, elektrik, dan simen. Pengeluaran bir di Uganda telah meningkat secara mendadak dalam beberapa tahun kebelakangan, meningkat dari 215,000 hektoliter pada tahun 1988 menjadi 896,000 pada tahun 1997. Begitu juga, pengeluaran simen telah berkembang dari rendah 15,000 tan metrik pada tahun 1988 menjadi 290,000 pada tahun 1997. Yang kurang pentingnya ialah pengeluaran kayu gergaji, kekal stabil pada 83,000 meter padu dari tahun 1994 dan seterusnya. Namun, ada sedikit bukti mengenai penanaman semula pohon yang mencukupi, yang tidak hanya dapat mempengaruhi tahap pengeluaran ini tetapi juga dapat memberi kesan buruk terhadap lingkungan seperti hakisan tanah dan peningkatan tanah runtuh. Sekatan utama pembangunan sektor perindustrian dan komersial Uganda ialah rasuah. Rasuah biasanya dituntut untuk memperoleh bahkan perkhidmatan paling asas seperti bekalan elektrik dan telefon.

Kerana peningkatan keselamatan dalam negeri, pembaharuan pasaran, dan pengurangan cukai, sektor pembuatan Uganda & # x0027 berkembang. Eksport barang dagangan telah meningkat dari AS $ 147 juta pada tahun 1990 menjadi AS $ 501 juta pada tahun 1998. Walau bagaimanapun, import barang dagangan juga telah meningkat tetapi pada kadar yang lebih besar, dari US $ 213 juta pada tahun 1990 menjadi AS $ 1414 juta pada tahun 1998. Ketidakseimbangan ini menunjukkan masalah serius dengan ekonomi Uganda kerana, untuk meneruskan kadar import barang pembuatan sekarang, pemerintah wajib meminjam sejumlah besar wang dari penderma asing yang membuat negara semakin terhutang budi.

Penswastaan ​​industri adalah dinamik utama dalam ekonomi negara kontemporari Uganda. Ini sangat penting memandangkan pemerintah itu subsidi untuk parastatal sama dengan yang dibelanjakan untuk pendidikan yang sangat diperlukan antara tahun 1994-1998. Unit Penswastaan ​​Kementerian Kewangan mempunyai rancangan untuk membuka sejumlah industri kepada sektor swasta. Sebagai contoh, pemproses tenusu terbesar di negara ini, Dairy Corporation milik kerajaan, yang mempunyai perolehan tahunan AS $ 12 juta, sedang menjalani penswastaan ​​sepenuhnya. Perlombongan tembaga pernah menjadi andalan ekonomi pada tahun 1960-an hingga pertengahan 1970-an dengan output hingga 18.000 metrik tan setahun. Oleh kerana kerusuhan sipil negara dan penurunan harga tembaga di pasaran antarabangsa, aktiviti perlombongan Kilembe Mines Ltd. milik kerajaan 90% telah tidak aktif sejak tahun 1982. Penswastaan ​​yang dirancang oleh syarikat ini seharusnya menamatkan subsidi kerajaan kepada syarikat ini dan diharapkan dapat membawa kepada pengukuhan pengeluaran tembaga Uganda & # x0027s.


Tonton videonya: Mutiaranya Afrika! Inilah Fakta Tentang Uganda (Ogos 2022).