Podcast Sejarah

Komander tentera mana yang membakar kapal mereka sendiri?

Komander tentera mana yang membakar kapal mereka sendiri?

Saya faham ia berlaku lebih dari sekali di mana seorang jeneral tiba melalui laut dan tidak lama setelah mendarat memerintahkan kapal-kapal itu dibakar, sehingga mundur tidak akan menjadi pilihan.

Komander / jeneral tentera mana yang melakukan ini, dan dalam keadaan apa?

EDIT: Dari carian dalam talian, saya dapati: Agathocles of Syracuse pada tahun 310 SM, Maharaja Julian pada tahun 363, William dari Normandia pada tahun 1066, dan Cortez pada tahun 1519; Saya tidak betul sekiranya semua ini tepat.


(1) Salah satu kisah pencerobohan Danaan ke Irlandia mengatakan bahawa ketika mendarat, mereka membakar kapal mereka, menyebabkan kabut besar bangkit dan menakutkan penduduk yang menyangka Dana tiba di awan.

(2) Dalam Buku V Aeneid, wanita Trojan berusaha membakar kapal-kapal itu setelah mereka tiba di Sisilia, tetapi ribut hujan menggagalkan rancangan mereka.

(3) Pada tahun 351 SM, Sidon memberontak melawan Ochus, Raja Parsi. Mereka membakar semua kapal di pelabuhan untuk mengelakkan sesiapa melarikan diri. Ketika menjadi jelas bahawa kota itu telah dikhianati dan orang-orang Persia masuk, mereka membakar rumah mereka sendiri dan seluruh kota dihancurkan.

(4) Pada tahun 296, Prefektur Praetorian, Asclepiodotus, memerintahkan tentara milik kaisar Constantius Chlorus, dan memimpinnya melawan perampas Allectus. Setelah tiba di Britain untuk menghadapi Allectus, Asclepiodotus membakar kapalnya sendiri untuk mengelakkan anak buahnya mundur.

(5) Pada tahun 363, Julian yang Murtad, Kaisar Rom menyerang Parsi. Setelah tenteranya melintasi Tigris, dia telah membakar semua tongkat tongkang dan tongkang supaya tidak ada pemikiran untuk kembali.

(6) Pada tahun 711, Tariq ibn Ziyad, yang bernama Gibraltar, mendarat di sana, membakar kapalnya dan memulai penaklukan Sepanyol.

(7) Beberapa akaun mendakwa bahawa William Duke of Normandy membakar kapalnya ketika tiba di England pada tahun 1066.

(8) Pada tahun 1169, sekumpulan sekitar 250 bot bebas bahasa Inggeris di bawah bajingan Robert Fitz-Stephen, Meiler Fitz-Henry, dan Meiler Fitz-David, bersama dengan pengikut raja Henry, bernama Hervey Montmorency, menyerang Wexford, dan telah menjijikkan mereka begitu malu, mereka membakar kapal mereka dan bertekad untuk berjaya atau mati mencuba.

(9) Hernando Cortez seharusnya membakar kapalnya pada tahun 1519 untuk mencegah siapa pun kembali ke Cuba dan melaporkan pemberontakannya kepada gabenor Sepanyol di sana.

(10) Menurut sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 1689, yang diakui sebagai jurnal seorang perompak bernama Raveneau de Lussan, dia pada satu ketika memimpin anak buahnya menyeberangi gempa Amerika melalui Honduras setelah pertama kali membakar kapal mereka untuk mencegah orang dari membelot .

(11) Pada tahun 1779, selama pertempuran terkenal antara John Paul Jones dan kapal Inggeris, Serapis, daripada melarikan diri atau menyerahkan Jones dengan pantas kamikazeed kapal yang tenggelam ke Serapis dan menangkapnya.

(12) Pada tahun 1789, pelaut yang berkhidmat di HMS Bounty di bawah Kapten Bly yang terkenal itu bersuara dan berlayar ke Pulau Pitcairn di mana mereka membakar Bounty.


Tyler telah memberikan senarai panjang yang sangat menarik. Tidak ada keraguan bahawa motif seorang laksamana membakar kapalnya sendiri untuk mencegah pemikiran mundur adalah topos naratif kuno dan tersebar luas. Tetapi saya rasa sukar untuk mencari contoh di mana didokumentasikan dengan pasti bahawa ini sebenarnya berlaku. Mungkin hanya cerita mengenai "Bounty".


Pengeboman Papeete

Scharnhost & # 39 dan Gneisenau Laluan melintasi Pasifik.

The Pengeboman Papeete berlaku di Polinesia Perancis ketika kapal perang Jerman menyerang pada 22 September 1914, semasa Perang Dunia I. Penjelajah berperisai Jerman SMS & # 160Scharnhorst dan Gneisenau memasuki pelabuhan Papeete di pulau Tahiti dan menenggelamkan kapal perang Perancis Zélée dan kapal terbang Jalan kaki sebelum mengebom kubu kota. Baterai pantai Perancis dan kapal senapang menentang pencerobohan Jerman, tetapi sangat dikalahkan. Objektif utama Jerman adalah untuk merebut timbunan arang batu yang tersimpan di pulau itu, tetapi ini dihancurkan oleh Perancis pada awal tindakan.

Kapal-kapal Jerman sebahagian besarnya tidak mengalami kerosakan tetapi Perancis kehilangan kapal perang mereka. Beberapa bangunan Papeete hancur dan ekonomi bandar itu terganggu teruk. Akibat strategik utama dari pertunangan ini adalah pendedahan kedudukan kapal penjelajah kepada Laksamana Inggeris, yang menyebabkan Pertempuran Coronel di mana seluruh Skuadron Asia Timur Jerman mengalahkan skuadron Tentera Laut Diraja. Penipisan Scharnhorst & # 39 dan Gneisenau Peluru di Papeete juga menyumbang kepada kemusnahan mereka seterusnya di Battle of the Falklands.


Ekspedisi Penobscot

Pada tahun 1779, kapal perang Inggeris dan pengangkutan pasukan berlayar ke Bagaduce (sekarang Castine, Maine), di Teluk Penobscot. Tujuh ratus tentera Britain membina kubu untuk mempertahankan Kanada, menolak kayu kepada pemberontak dan mengganggu perampasan mereka. Pada akhirnya mereka berniat untuk menyelesaikan pos itu sebagai tempat perlindungan Loyalis. British merancang untuk memanggilnya sebagai Ireland Baru.

Maine kemudian menjadi milik Massachusetts, yang segera mendapat berita mengenai kehadiran Inggeris di tanahnya. Pegawai pejabat awam komanwel memutuskan untuk memaksa mereka keluar. Mereka memanggil pasukan milisi dan komander dari Tentera Laut Massachusetts, Angkatan Laut Kontinental dan armada orang swasta.

Ekspedisi Penobscot merangkumi 40 kapal, hampir 2.000 pelaut dan marinir, 100 tentera artileri, 870 tentera dan 350 senjata.

Operasi itu dirancang oleh orang awam dengan sedikit input ketenteraan dan dilakukan oleh tentera sambilan yang tidak terlatih. Komodor Dudley Saltonstall dan Brigadier Jeneral Solomon Lovell dimasukkan dalam komando bersama ekspedisi itu. Saltonstall malu-malu dan tidak tegas, sementara Lovell yang terakhir mempunyai sedikit pengalaman di lapangan.

Paul Revere mengendalikan kereta api artileri. Dia tidak mempunyai banyak latihan ketenteraan, tetapi dia telah memperbaiki senjata yang rosak ketika Inggeris mengosongkan Boston.

Ketika armada besar meninggalkan Boston Harbour, semua orang mengharapkannya untuk mengambil pasukan pengawal - bahkan British. Mereka tidak mengambil kira kekurangan ekspedisi.


Pertempuran yang Menyelamatkan Amerika: North Point dan Baltimore 1814

Beberapa perkataan ini - barisan pembuka lagu kebangsaan Amerika Syarikat, & # 8220Bintang Spangled Star & # 8221 — adalah beberapa kata yang paling dikenali dalam sejarah Amerika dan menggerakkan hati semua yang mendengarnya. Hampir setiap kanak-kanak sekolah di Amerika mengetahui bahawa Francis Scott Key menulis lagu itu sebagai puisi setelah memerhatikan pengeboman Inggeris di Fort McHenry di Pelabuhan Baltimore sepanjang malam 13 September dan hingga pagi 14 September 1814. Dari sudut pandangnya pada orang Inggeris kapal yang dia perhatikan sepanjang malam hujan ketika senjata Inggeris memukul kubu. Ketika subuh menjelang, Key melihat bendera Amerika besar-besaran terbang di atas kubu yang menandakan bahawa serangan Inggeris telah gagal. Sekiranya British menawan dan membakar Baltimore, seperti yang mereka lakukan di Washington sebulan sebelumnya, Philadelphia dan New York City akan menjadi sasaran seterusnya.

Kisah ini terkenal tetapi hanya menceritakan sebahagian kecil dari apa yang dikenali sebagai Battles of North Point dan Baltimore, bergantung pada bahagian pertunangan yang sedang dibincangkan. Sebenarnya ini hanyalah sebahagian daripada usaha senjata gabungan yang sama yang dilakukan oleh British di darat dan laut melawan Baltimore pada bulan September 1814. Fort McHenry adalah aspek penting dan paling terkenal dalam pertempuran, tetapi ada banyak lagi peristiwa 13 dan 14 September 1814. Artikel ini akan membincangkan beberapa aspek pertempuran yang penting dan tidak diketahui.

Kisahnya bermula pada bulan Ogos 1814. Setelah berlayar ke Teluk Chesapeake, tentera Inggeris berarak ke Washington, DC, di mana mereka dengan mudah menyebarkan milisi dan segelintir tentera, Marinir, dan pelaut berkumpul di perkampungan Bladensburg di Maryland. Pertunangan ini, sering disebut sebagai & # 8220Bladensburg Races, & # 8221 meninggalkan ibu negara tanpa pertahanan. Tidak lama kemudian, banyak Washington, termasuk bangunan Capitol, Gedung Putih, dan bangunan persekutuan lain, terbakar dan Presiden James Madison terpaksa melarikan diri. Hanya ribut petir yang teruk menyelamatkan seluruh bandar daripada terbakar ke tanah.

British kemudian menumpukan perhatian mereka ke Baltimore, sebuah pusat perdagangan dan tentera laut yang penting, hanya empat puluh batu di timur laut Washington. Mungkin lebih banyak daripada bandar Amerika yang lain, British ingin menawan Baltimore. Satu akhbar di London menyatakan, & # 8220Pemerintahan pemerintah Amerika tetapi khususnya Baltimore, akan menjadi objek langsung serangan itu. & # 8221

Terletak di Sungai Patapsco yang menawarkan jalan masuk ke Teluk Chesapeake dan Lautan Atlantik, Baltimore adalah rumah utama bagi sekumpulan tentera tentera laut yang disebut sebagai perampok. Persendirian adalah aktiviti undang-undang pada hari itu di mana pelaut bersenjata dan berpakaian swasta berkeliaran di laut di bawah lesen negara pejuang yang mencari mangsa komersial dan ketenteraan negara musuh. Peribadi ini merosakkan tujuan tentera laut Britain dengan teruk sambil meningkatkan ekonomi tempatan. Bandar-bandar lain melihat keberkesanan melakukan perundingan dan tidak lama lagi menugaskan pasukan mereka sendiri, tetapi Baltimore sendiri menyumbang tiga puluh peratus kapal dagang Britain yang disita semasa perang. Sambutan Inggeris adalah usaha untuk merebut rumah orang persendirian dan menyerang ekonomi Amerika serta semangatnya. Mereka berharap dapat menghancurkan kemudahan pembinaan kapal Baltimore di Fell's Point Naval Yard, tempat frigat besar USS Java hampir selesai, bersama dengan kedai tentera laut yang tersimpan. Potensi kerosakan ekonomi menjadikan Baltimore sebagai sasaran menguntungkan kekuatan tentera Britain.

Semasa perarakan mereka kembali ke kapal mereka setelah membakar Washington, tentera Britain membawa Dr. William Beanes dari Upper Marlboro, Maryland, ke dalam tahanan. Dr. Beanes dikatakan telah mengganggu tentera Inggeris pada perarakan itu - khususnya dia memenjarakan dua tentera Britain yang mabuk ketika mereka melalui Upper Marlboro. Sebagai pembalasan atas tindakannya yang berani, British menangkap Dr. Beanes dan melemparkannya ke besi di kapal HMS Tonnant. Rakan-rakan meminta bantuan peguam tempatan dan penyair amatur, Francis Scott Key, untuk mendapatkan pembebasan Dr Beanes. Key mendekati British dan dibawa ke kapal untuk merundingkan pembebasan Dr. Beanes. Kapal itu berlayar ke Chesapeake ke Sungai Patapsco, mengambil stesen kira-kira lapan batu sebelum Fort McHenry. British bersetuju untuk membebaskan Beanes tetapi menegaskan bahawa Key tetap berada di kapal sehingga setelah pertempuran akan berakhir. Dari sudut pandang kapal itu, tepat di seberang jambatan Francis Scott Key Bridge (Interstate 695) yang moden melintasi Patapsco hari ini, Key memerhatikan pengeboman kubu selama 25 jam.

Baltimore tidak terkejut dengan pendekatan musuh pada pertengahan September 1814. Mereka menjangkakan bahawa Inggeris akan mensasarkan bandar itu cepat atau lambat. Setahun setengah sebelum pertempuran, gabenor Maryland, Levin Winder, mengarahkan pahlawan Perang Revolusi dan veteran Pemberontakan Whisky, anggota kongres, senator, pedagang, dan komandan milisi negara, MG Samuel Smith, untuk memperbaiki pertahanan Baltimore. Dengan menggunakan dana negeri dan persekutuan yang sangat terhad, dan secara berterusan meminta dana dari warganegara tempatan, Smith dapat menempatkan lima puluh enam meriam jarak jauh di Fort McHenry. Di samping itu, Smith memerintahkan pembinaan beberapa pemasangan lain yang lebih rendah di sekitar Pelabuhan Baltimore.

Antara penambahbaikannya ialah peningkatan Fort McHenry, bateri meriam seberat 32 paun di sepanjang tepi air, benteng di Lazaretto Point, dan bateri tambahan yang disusun di sepanjang tebing Patapsco. Tongkang terbentang melintasi pendekatan berair membuat titik tersedak yang ditutup dengan bateri sokongan di Fort Covington (dinamakan untuk BG Leonard Covington, seorang Marylander yang terbunuh di Chrysler's Farm, 11 November 1813) dan Fort Babcock (dinamakan CPT Tentara Samuel Babcock, Jurutera Kor Tentera Darat AS, yang merupakan mandor yang bertanggungjawab untuk penambahbaikan dan penempatan di sekitar pelabuhan). Saluran dibiarkan terbuka untuk memikat kapal-kapal Inggeris memasuki zon pembunuhan. Semua penambahbaikan itu dirancang untuk menyerap hukuman yang diharapkan dari tentera bersenjata Inggeris yang lebih baik dalam & # 8220 selekoh tetapi tidak mematahkan & # 8221 strategi. Jawatankuasa bekalan awam mengumpulkan dana untuk projek pembinaan. Sukarelawan menggali kubu besar di timur bandar. Milisi bandar selalu melakukan latihan. Selain itu, Smith menjangkakan bahawa pengeboman tentera laut hanyalah satu aspek operasi. Dia tidak hanya menduga bahawa pasukan Britain akan melakukan kampanye darat, dia juga dengan tepat meramalkan perjalanan mereka dan menyiapkan posisi pertahanan di sepanjang North Point.

Rancangan Inggeris adalah untuk memeras kota dalam gerakan gabungan darat / laut. Sebahagian dari rancangan itu adalah pengeboman tentera laut untuk mengurangkan pertahanan pelabuhan dan pasukan darat di sepanjang cabang utara Patapsco. Pada masa yang sama, 5,000 tentera infanteri akan mendarat di North Point dan berbaris di ark ke kota dari timur. Tertangkap di tengah-tengah dua kekuatan yang luar biasa ini, kota itu diharapkan dapat melakukan ibukota secepat yang dilakukan Washington beberapa minggu sebelumnya. Semuanya bermula dalam kegelapan subuh pada 12 September 1814.

Pada pukul 0300, enam kapal Inggeris berlabuh di North Point dan mulai menurunkan pasukan dan bekalan di bawah komando MG Robert Ross, membuat semua orang di darat sekitar jam 0700. Ross mempunyai tiga brigade infanteri, ditambah dengan pasukan Royal Sappers dan satu pasukan Royal Marinir, di bawah perintahnya. Laksamana Muda Britain George Cockburn menemani Ross tetapi tidak mempunyai kuasa untuk memerintah. Setelah berkumpul dalam formasi perarakan, British mula maju ke Long Log Lane, sekarang Old North Point Road. Kepala tiang sepanjang satu mil itu mencapai sebuah kediaman milik Thomas Todd, yang didirikan pada tahun 1664. Ciri utama ladang seluas 1,700 ekar ini adalah sebuah rumah yang disebut Todd's Inheritance dengan pemandangan Chesapeake Bay. Aspek rumah ini menjatuhkannya kepada obor Inggeris ketika mereka berundur di Long Log Lane.

Hanya lebih dari dua batu di sepanjang perarakan dari Todd's Inheritance, British menemui garis parit yang belum selesai yang dirancang untuk menghalang orang Inggeris di sebidang tanah yang terletak hampir satu batu di seberang Back River di sebelah timur dan Humphrey Creek di sebelah barat. Hari ini hampir tidak dapat dilihat dan Humphrey Creek tidak lagi wujud. Garisan itu ditinggalkan sejauh beberapa batu lebih dekat ke Baltimore pada titik yang lebih strategik untuk pemain pertahanan. Walaupun tidak berawak, garis ini melambatkan pihak Inggeris, kerana mereka harus mengerahkan untuk menghadapi kemungkinan ancaman. Lebih jauh di jalan Amerika BG John Stricker, yang, seperti Smith, adalah veteran Perang Revolusi dan Pemberontakan Whisky, menyiarkan Briged Militia Maryland 3dnya (juga dikenali sebagai Briged Bandar) dari Bahagian Militia 3d Maryland dalam tiga baris antara Sungai Belakang dan Sungai Patapsco. Stricker mempunyai 3,185 orang di lima rejimen infanteri (5, 6, 27, 39, dan 51), satu rejimen berkuda, satu rejimen artileri, dan batalion senapang.

Battle of North Point, oleh Don Troiani (Siri Warisan Pengawal Nasional)

Kira-kira tujuh batu ke arah perarakan, komander Britain, MG Ross, berhenti di Gorsuch Farm untuk makan sarapan. Apabila Stricker mengetahui hal ini, dia mengumpulkan pasukan sukarelawan yang terdiri daripada 250 orang untuk mengimbau kembali kemajuan British. Selepas sarapan, Ross menunggang ke depan untuk memerhatikan dan memerintahkan pasukannya. Ketika dia bergerak maju dari pasukannya sendiri, Ross memberikan sasaran yang menggoda, sambil mengabaikan peringatan Laksamana Cockburn bahawa dia terlalu terdedah. Legenda mengatakan bahawa dua orang muda & # 8211 ada yang mengatakan semuda berusia 14 tahun & # 8211Penembak tajam Amerika, PVT Daniel Wells dan PVT Henry G. McComas dari syarikat senapang CPT Edward Aisquith dari Batalion Rifle 1st, Maryland Militia, membidik dan melepaskan tembakan ke MG Ross.

Sama ada Wells dan McComas atau askar lain yang menembak Ross tetap dipertikaikan, tetapi yang tidak diragukan lagi ialah Ross dipukul di lengan dan proyektil itu tersekat di dadanya, menjatuhkannya ke tanah. Walaupun Ross yang cedera parah menolak penggunaan gerabak roket untuk mengusirnya, dengan mengatakan bahawa dia tidak mahu merampas pasukannya dari senjata penting. Sebaliknya, tentera memerintahkan sebuah kereta dari ladang George Stansbury untuk membawa jeneral dari ladang. Dia mati di tempat kira-kira satu batu dari lokasi di mana dia cedera. Ketika askar-askar Britain membawanya ke belakang, kuda yang direndam darah Ross berlari kembali ke badan utama memberi amaran kepada tentera Inggeris mengenai kecederaan komander mereka.

Mayat Ross dibawa ke HMS Tonnant, unggulan Naib Laksamana Sir Alexander Cochrane di mana dia dipelihara dalam tong rum. Pada 29 September 1814 dia dikebumikan dengan penghormatan tentera di Gereja Saint Paul di Halifax, Nova Scotia. Penyerangnya, Wells dan McComas, sendiri terbunuh dalam aksi tidak lama selepas Ross dipukul pada 12 September.

Setelah kematian Ross, COL Arthur Brooke, komander Briged 1 (Light), mengambil alih pasukan darat Britain. Pembela Amerika dikerahkan di seberang Bolden's Farm pada petang 12 September. Artileri Britain dan Amerika memperdagangkan tembakan sementara British menyerang secara teratur dan berdisiplin. Ketika musuh semakin dekat, Stricker memerintahkan artileri untuk mengisi senjata mereka dengan tabung, yang terbukti berkesan terhadap infanteri Inggeris yang semakin hampir. Ketika barisan Inggeris hampir mencapai jarak 100 ela & # 8211 jarak maksimum yang berkesan untuk kebanyakan muskets smoothbore pada masa itu & # 8211 orang-orang Amerika terus melancarkan serangan hebat terhadap infanteri yang menghampiri. Khususnya, Maryland ke-5, yang memegang sayap kanan Amerika dan diperintahkan oleh LTC Joseph Sterrett, memberikan tentangan sengit dalam menghadapi tembakan roket dan artileri Inggeris yang membunuh. Tidak seperti pasukan Amerika di Bladensburg, pasukan Stricker tidak panik dan hancur ketika berhadapan dengan pegawai tetap veteran Britain yang sangat berdisiplin. Setelah jalan keluar Inggeris diperlahankan, orang Amerika melakukan retret pertempuran melalui kawasan berhutan ke barisan pertahanan mereka berikutnya di Bread dan Cheese Creek. Kolonel Brooke tidak mengejar orang Amerika, malah memilih untuk berkhemah pada malam itu.

Ketika Stricker melihat bahawa Inggeris tidak akan meneruskan serangan, dia memerintahkan pasukannya untuk kembali ke kota ke Hampstead Hill, sebahagian dari hamparan yang dimiliki oleh Marylander kedua terkaya pada masa itu dan penyumbang terbesar pertahanan Baltimore.Di tempat ini, 5,000 orang pembela berjaya mengepung kubu dua setengah batu. Dalam beberapa laporan, Hampstead Hill juga dikenal sebagai Loudenslager's Hill atau Chinquapin Hill. Hari ini ia dikenali sebagai Taman Patterson. Ketika orang Amerika jatuh kembali, mereka membakar sebuah bangunan besar yang digunakan untuk membuat tali kapal yang biasa dipanggil pada hari itu & # 8220rope walk.

Kerugian pada hari pertama sangat ketara bagi kedua-dua belah pihak, tetapi pihak Britain mengalami kerugian paling berat. Dua puluh empat orang Amerika terbunuh pada hari itu dan 139 cedera. Kerugian Britain empat puluh enam terbunuh, termasuk MG Ross, dan 300 cedera. Sebilangan besar yang cedera, Amerika dan Inggeris, dirawat di sebuah gereja Methodist tempatan di mana pakar bedah Britain bekerja sepanjang malam yang sejuk dan lembap untuk menyelamatkan mereka.

British menderita sepanjang malam kerana kekurangan tempat tinggal ketika mereka meninggalkan khemah dan mantel mereka kembali di North Point, dengan harapan mereka akan berada di Baltimore pada waktu malam. Hujan lebat membasahi tentera dan menjadikan banyak senjata tidak dapat digunakan. Ketika infanteri Inggeris menggigil sepanjang malam, kapal perang Inggeris bergerak menuju Patapsco ke dalam jarak dua batu dari Fort McHenry. Fasa kedua Pertempuran Baltimore telah bermula. Sebelum subuh pada pagi 13 September, British meneruskan perarakan mereka di Baltimore di sepanjang Philadelphia Road. Dengan cahaya pertama, mereka berada di depan kota pada kedudukan di mana Pusat Perubatan Francis Scott Key sekarang.

Pada 0630 Tentera Laut Diraja membuka pengeboman mereka di Fort McHenry dengan lima kapal bom, sebuah kapal roket, dan sepuluh kapal perang lain dari pelbagai jenis. Tentera Inggeris di luar Baltimore mungkin merasa gembira dengan suara itu, tetapi apa yang mereka lihat pasti mengejutkan mereka. Mereka percaya bahawa sehari sebelum mereka telah mengalahkan keseluruhan pembela Amerika dan diharapkan dapat berjalan dengan mudah ke bandar. Matahari terbit mengungkapkan pemandangan 12,000 tentera menghadap mereka. Di antara para pembela adalah unit militia dari bandar dan daerah sekitarnya beberapa unit berasal dari seberang Pennsylvania. Tambahan pula, Amerika memiliki 100 meriam, memberikan kelebihan tiga orang kepada orang Amerika berbanding musuh Inggeris mereka. Tanah di antara garis Amerika dan Inggeris telah banyak dibersihkan, menawarkan sedikit jalan perlindungan untuk penyembunyian, dan hujan lebat dari malam sebelumnya mengubah banyaknya menjadi bencana. COL Brooke menghantar rondaan untuk memeriksa kelemahan di Amerika, tetapi tidak ada yang ditemui. Yang dapat dilakukan oleh Brooke adalah menunggu sokongan dari senjata tentera laut yang berat dari armada Britain. Sebelum pasukan itu dapat bertahan dalam jangkauan pasukan tentara di Baltimore, ia harus mengurangkan Fort McHenry.

Panglima tentera Fort McHenry, MAJ George Armistead, seorang pegawai tentera biasa, telah menyelesaikan persiapan benteng pertahanan hanya beberapa hari sebelum pendaratan Inggeris. Armistead mempunyai unit komposit 527 orang yang terdiri daripada tentera dari Rejimen Infantri AS ke-12, ke-36, dan ke-38, selain unit artileri biasa dan militia. Benteng itu dilindungi dengan baik kecuali satu kelemahan: majalah itu adalah struktur bata sederhana dengan hanya atap sirap dan rentan terkena tembakan musuh. Satu cengkerang benar-benar menyerang majalah semasa pengeboman tetapi gagal meletup. Akhirnya, 300 tong tenaga yang tersimpan di dalam majalah itu diedarkan ke seluruh kubu untuk mengurangkan kemungkinan letupan yang dahsyat.

Pengeboman dibuka dengan roket (roket Congreve yang baru digayakan terkenal oleh garis Key's & # 8220rocket's red glare & # 8221), bom (sebenarnya mortar yang meletup di atas kubu seperti di garis Key & # 8220bom meletup di udara & # 8221), dan bola meriam semuanya ditujukan ke kubu. Bagi para pembela di kubu, suara itu memekakkan suara (CPT Frederick Evans menggambarkannya sebagai & # 8220 yang luar biasa & # 8221). Empat lelaki terbunuh dan 24 cedera, tetapi secara keseluruhan, korban ringan dan hanya beberapa senjata yang tidak dapat digunakan.

Pengeboman itu berlanjutan hingga awal pagi ketika armada, di bawah komando Laksamana Muda Cockburn, berusaha untuk bergerak lebih dekat sehingga api mereka akan lebih efektif. Manuver ini gagal apabila tembakan balik dari Fort McHenry memaksa mereka kembali ke kedudukan asal. Dari sana armada Britain meneruskan pengeboman Fort McHenry.

Setelah gelap, dengan hujan turun dan tentera mereka masih mengancam pinggiran Baltimore, British berusaha untuk memotong senjata Fort McHenry. Tepat sebelum tengah malam 13 September, kapal yang membawa 1.200 askar tergelincir di bawah senjata Fort McHenry menuju ke cawangan tengah Sungai Patapsco. British jelas bermaksud melakukan serangan darat di bahagian belakang kubu. Memikirkan bahawa mereka berada dalam bahaya dari senjata kubu, mereka menghantar roket. Mungkin penembakan roket itu adalah perayaan yang tidak disarankan kerana mereka telah melewati Fort McHenry, atau mungkin itu dimaksudkan sebagai isyarat. Dalam kedua-dua kes, ia melepaskan kedudukan mereka dan menentukannya sebagai sasaran untuk senjata di Forts Babcock dan Covington. Sebilangan besar dari 1.200 tentera Britain yang malang terbunuh atau lemas dalam tembakan yang berlaku. Sebilangan besar mereka yang terselamat ditawan.

Dengan masuknya fajar pada 14 September, British menyedari bahawa walaupun menembak 1,500 hingga 1,800 pusingan di kubu, mereka tidak akan menang. Malam hujan yang sejuk memberi laluan kepada fajar yang berangin. Ketika angin bertiup, panglima Fort McHenry, MAJ Armistead, memerintahkan untuk menaikkan bendera Amerika yang besar yang telah dibuatnya oleh jahitan tempatan Mary Pickersgill hanya untuk majlis seperti itu. Dikatakan bahawa pemuzik benteng bermain & # 8220Yankee Doodle & # 8221 ketika pasukan pengawal itu mengibarkan bendera. Pemandangan bendera itu melanggar kehendak komander tentera Britain dan meyakinkan mereka bahawa mereka tidak dapat mengambil Baltimore.

Bendera ini, bendera garnisun standard berukuran 42 kaki 30 kaki, cukup besar sehingga kapal di sungai dapat melihat lima belas bintang 26 inci dan lima belas jalur lebar dua kaki dengan jelas dari jauh (bendera tidak kembali ke versi tiga belas jalur yang kita kenal sekarang hingga 1818). Ada yang merasa bahawa bendera itu terbang sepanjang pertempuran tetapi itu tidak mungkin disebabkan oleh cuaca. Kemungkinan besar bendera yang lebih kecil terbang ketika ketinggian pengeboman. Hari ini, Institusi Smithsonian memperbaiki kerosakan yang dilakukan pada bendera besar yang terkenal oleh pemburu cenderamata dan masa.

Ketika armada menarik diri, COL Brooke berundur dari Baltimore. Infanteri Inggeris menaiki kapal di mana mereka turun dua hari sebelumnya dan armada itu berlayar keluar dari Teluk Chesapeake. Selama beberapa hari para pembela Baltimore berdiri untuk menangkis serangan kedua yang diharapkan, tetapi British tidak kembali. Pasukan Britain sama-sama kecewa kerana Francis Scott Key terinspirasi untuk menulis kata-kata yang akan menjadi lagu kebangsaan Amerika Syarikat 116 tahun kemudian.

Pembakaran Washington semasa serangan Teluk Chesapeake Inggeris adalah kemuncak mereka pada tahun 1814. Setelah ditolak di Chesapeake, dan di New York di Plattsburgh pada 11 September, British memusatkan operasi mereka di Teluk Mexico yang mengakibatkan kekalahan lebih lanjut dan memuncak dalam bencana di New Orleans. Pertempuran Baltimore dan North Point membungkam lawan perang, mengembalikan kebanggaan negara, dan membantu meyakinkan pihak Inggeris bahawa kos perang akan lebih tinggi daripada yang mereka dapat menanggung.

Terdapat banyak pahlawan Amerika pertempuran termasuk MG Smith, MAJ Armistead, dan pasukan pengawal Fort McHenry. Smith menggunakan hubungan ketenteraan, politik, dan perniagaannya untuk mempersiapkan kota. Setelah pertempuran, dia ditahan dengan harga tinggi sehingga warga mengembalikannya ke Kongres. Penduduk Baltimore menghormatinya dengan sebuah taman di namanya yang hilang dalam gerakan pembaharuan bandar pada tahun 1970-an.

MAJ George Armistead juga merupakan pahlawan pertempuran. Pegawai Tentera Darat ini menyaksikan persiapan Fort McHenry dan menjadi tulang belakang pertahanan sepanjang pengeboman selama 25 jam. Tepat pada waktunya, dia memerintahkan pengibaran bendera paling terkenal dalam sejarah Amerika yang menandakan penolakannya kepada pemimpin Britain dan memberi inspirasi kepada Francis Scott Key. Secara kebetulan, dia bukan satu-satunya Armistead yang mendapat tempat penting dalam sejarah ketenteraan Amerika. Anak saudaranya, Lewis Armistead, mendapat kemasyhuran untuk dirinya sebagai jeneral Gabungan dalam Pertempuran Gettysburg ketika dia melanggar garis Kesatuan semasa Pickett’s Charge sebelum cedera. Kedua-dua George dan Lewis dikawan bersama di Baltimore.

Fort McHenry adalah ikon sejarah Amerika. Ia dibangun untuk menahan pencerobohan asing, peranan yang diisi olehnya dengan luar biasa. Setelah berkhidmat dalam Perang 1812, Fort McHenry terus bertugas aktif hingga abad kedua puluh. Semasa Perang Saudara ia berfungsi sebagai penjara Union untuk Gabungan dan simpatisan selatan. Pada satu ketika, seorang putera Francis Scott Key dipenjarakan di sana kerana disyaki sebagai pemisah. Kemudian ia berfungsi sebagai pemasangan latihan dan hospital. Hari ini ia adalah sebahagian daripada Perkhidmatan Taman Negara dan menjadi tuan rumah kepada ribuan pengunjung setiap tahun. Kadang-kadang ia masih melihat perkhidmatan aktif sebagai landasan untuk helikopter Presiden (Marine One) ketika Presiden Amerika Syarikat melakukan lawatan ke Baltimore.

Sebilangan besar perincian Pertempuran North Point dan Baltimore jarang dibincangkan hari ini. Fort McHenry lebih dari sekadar lokasi kebetulan penulisan & # 8220Star Spangled Banner. & # 8221 Kedua-dua Fort McHenry dan North Point adalah bukti keberanian dan komitmen Amerika terhadap negara. Sekiranya bukan kerana pembela Baltimore yang berani pada bulan September 1814, Amerika Syarikat mungkin akan mengikuti jalan Washington, DC. Bangsa muda yang dikenali sebagai Amerika Syarikat mungkin sudah tidak ada lagi dan mungkin hanya menjadi nota kaki dalam sejarah dunia. Untuk itu, semua orang Amerika berhutang dengan pembela hutang yang besar.

Untuk maklumat tambahan mengenai Pertempuran Point Utara dan Baltimore, sila baca: Pertempuran untuk Baltimore, 1814, oleh Joseph A. Whitehorne Keganasan di Chesapeake: Perang 1812 di Teluk, oleh Christopher T. George Perang 1812 di Teluk Chesapeake, oleh Gilbert Byron Hari Paling Gelap: 1814, Kempen Washington-Baltimore, oleh Charles G. Muller Amatur ke Senjata! Sejarah Ketenteraan Perang 1812, oleh John R. Elting dan Perang 1812, oleh Harry L. Coles.


Commanders of Chaos: 5 Jeneral Terburuk dalam Sejarah A.S.

Panglima Amerika ini telah kehilangan pertempuran untuk sejarah.

Alangkah baiknya jika semua jeneral Amerika hebat. Bagaimana Vietnam atau Iraq boleh jadi jika George Washington, Ulysses Grant atau George Patton pernah berkuasa?

Sayangnya, sebut saja hukum kebarangkalian atau hanya karma kosmik, tetapi setiap bangsa menghasilkan jeneral yang buruk dan juga yang baik — dan Amerika tidak terkecuali.

Apakah jeneral yang buruk? Mendefinisikan itu adalah seperti menentukan makanan yang buruk. Ada yang mengatakan bahawa kegagalan di medan perang memerlukan kecaman. Yang lain akan mengatakan bahawa itu bukan kemenangan, tetapi kejayaan dalam memenuhi misi yang penting.

Tetapi atas sebab apa pun, beberapa komandan Amerika telah kalah dalam pertempuran untuk sejarah. Berikut adalah lima jeneral terburuk Amerika:

Horatio Gates:

Jeneral hebat mempunyai bakat besar, dan biasanya ego dan cita-cita untuk dipadankan. Tetapi menyerang ketua panglima anda di tengah-tengah perang mengambil cita-cita terlalu jauh. Seorang bekas pegawai Britain, Gates menjadi terkenal sebagai panglima Tentera Kontinental semasa kekalahan Amerika yang besar terhadap tentera Britain di Saratoga pada tahun 1777.

Banyak sejarawan memuji Benedict Arnold dan yang lain sebagai pemenang Saratoga yang sebenar. Gates berpendapat sebaliknya, dan membayangkan dirinya sebagai komandan yang lebih baik daripada George Washington. Ini bukan kali pertama seseorang menyangka dia lebih pintar daripada bosnya. Tetapi Gates mungkin akan menghancurkan Revolusi Amerika.

Semasa hari-hari paling gelap pemberontakan, ketika tentera Washington diusir dari New York dan bintang King George nampaknya semakin meningkat, "Conway cabal" pegawai dan ahli politik yang tidak puas hati gagal merancang keluar Washington dan melantik Gates.

Seberapa baik itu berhasil dapat dilihat ketika Gates dikirim untuk memerintah pasukan Amerika di Selatan. Keputusan taktikalnya yang buruk mengakibatkan pasukannya diarahkan oleh pasukan Redcoats dan Loyalis yang lebih kecil pada Pertempuran Camden di Carolina Selatan pada tahun 1780.

Washington juga mengalami kekalahan. Tetapi kegigihan dan inspirasinya menjadikan Tentara Kontinental di lapangan melalui masa terburuk, itulah sebabnya wajahnya terikat pada satu dolar. Sekiranya Gates memerintah, kami mungkin membayar barang runcit kami dengan shilling dan pence.

George McClellan:

Perang Saudara Amerika adalah kilang untuk menghasilkan jeneral jahat seperti Braxton Bragg dan Ambrose Burnside.

Tetapi yang terburuk adalah McClellan, yang disebut "Young Napoleon" dari mana Lincoln dan Union mengharapkan perkara-perkara hebat. McClellan adalah penganjur yang hebat, seorang jurutera terlatih West Point yang banyak membuat pasukan Union hampir dari awal.

Tetapi secara semula jadi dia terlalu berhati-hati. Walaupun Lincoln memohon tindakan agresif, Tentara Potomac bergerak ragu-ragu, komandannya McClellan meyakinkan dirinya bahawa tentera Selatan jauh lebih banyak daripada dia ketika logik harus memberitahunya bahawa Korea Utara menikmati banyak sumber.

Lelaki dan material yang dapat diserahkan oleh pasukan Kesatuan. Tetapi ada sesuatu yang bahkan kilang New York dan Chicago tidak dapat menghasilkan, dan itulah masanya. Seperti yang diketahui oleh Lincoln, satu-satunya cara Kesatuan boleh kalah perang adalah jika Korea Utara akhirnya letih dan bersetuju untuk membiarkan Selatan berpisah. Tergesa-gesa mempertaruhkan korban dan kekalahan di tangan lawan yang hebat seperti Robert E. Lee dan pasukannya di Virginia Utara. Alternatifnya ialah memecah belah Amerika Syarikat.

Ulysses S. Grant, yang menggantikan McClellan, memahami perkara ini. Dia mengetap giginya dan menghancurkan Konfederasi dengan serangan yang tidak henti-hentinya sehingga Korea Selatan tidak dapat bertahan lagi. McClellan adalah seorang proto-Douglas MacArthur yang bersikap buruk terhadap presiden dan ketua komandernya. Hibah menyerahkan politik kepada ahli politik dan melakukan apa yang harus dilakukan.

Sekiranya Lincoln mempertahankan McClellan sebagai pimpinan tentera Union, banyak bekas orang Amerika mungkin masih bersiul "Dixie."

Lloyd Fredendall:

Bukan bahawa Fredendall tidak mempunyai masalah sebenar yang akan mengadili komandan mana pun. Askar A.S. yang tidak berpengalaman mendapati diri mereka menentang veteran Afrika Korps Erwin Rommel. Orang Amerika kekurangan pasukan, bekalan dan udara yang mencukupi (kapan terakhir kali seorang jeneral Amerika terpaksa bertempur sambil ditumbuk oleh pengebom musuh?)

Namun penyelesaian Fredendall adalah memerintahkan sebuah syarikat jurutera Tentera untuk membina sebuah bunker raksasa seratus batu dari barisan depan. Dia juga memerintahkan pasukannya dalam kod peribadi yang tidak difahami oleh orang lain, seperti permata kejelasan perintah ini:

Pindahkan perintah anda, i. e., budak lelaki berjalan kaki, pistol pop, pakaian Baker dan pakaian yang merupakan kebalikan dari pakaian Baker dan rakan-rakan besar ke M, yang terletak di utara tempat anda sekarang, secepat mungkin. Minta bos anda melapor kepada lelaki Perancis yang namanya bermula dengan J di tempat yang bermula dengan D iaitu lima petak grid di sebelah kiri M.

Bencana Kasserine membawa kesan. Itu adalah pembaptisan yang memalukan bagi Tentera A.S. di Eropah, dan yang lebih penting lagi, menyebabkan para panglima Britain memecat sekutu Yank mereka sebagai tentera amatur untuk sepanjang perang.

Douglas MacArthur:

Menyenaraikan MacArthur sebagai salah satu jeneral terburuk Amerika akan menjadi kontroversi. Tetapi kemudian MacArthur berkembang dalam kontroversi seperti roti tumbuh subur pada ragi.

Dia memang seorang pejuang yang mampu, seperti yang ditunjukkan oleh kempen Pasifik Selatan dan pendaratan Inchon di Korea. Tetapi dia juga menunjukkan penghakiman yang sangat buruk, seperti ketika dia menjadi komandan di Filipina pada tahun 1941. Dimaklumkan bahawa Jepun telah menyerang Pearl Harbor dan pasti akan menyerang Filipina berikutnya, MacArthur gagal menyebarkan pesawatnya - satu-satunya kekuatan yang dapat mengganggu Serangan Jepun tanpa adanya armada Amerika — dan menyerang lapangan terbang Jepun sebelum musuh menghapuskan angkatan udaranya.

Tetapi pencapaiannya yang sangat tinggi adalah jeneral yang buruk di Korea. Ya, pendaratan di Inchon melepaskan serangan awal Korea Utara. Tetapi kemajuan cepat ke Korea Utara adalah kesalahan perkadaran strategik. Maju di tiang-tiang yang tersebar di seberang utara semenanjung adalah undangan untuk dihancurkan sedikit demi sedikit. Melangkah ke sempadan Korea Utara dengan China juga merupakan bendera merah bagi Mao-Tse Tung, yang khuatir tentera Amerika di perbatasannya merupakan awal dari pencerobohan A.S.

Mungkin Mao akan campur tangan pula. Tetapi strategi MacArthur tentunya membantu melepaskan 300,000 "sukarelawan" China yang menimbulkan korban yang besar pada pasukan PBB. Alih-alih memegang garis pertahanan semula jadi di sekitar Pyongyang, yang akan memberikan kawalan PBB di sebagian besar semenanjung, pasukan PBB mundur sepanjang jalan ke Korea Selatan dalam keadaan memalukan untuk kekuatan AS setelah kemenangan Perang Dunia II yang menghancurkan .

Akhirnya, terdapat ketidaksetaraan MacArthur. Dia meminta pengeboman China, seolah-olah membebaskan Korea bernilai mempertaruhkan 550 juta orang China dan mungkin juga berperang dengan Rusia. Apa pun kebijaksanaan ketenteraan atau kekurangannya, itu adalah keputusan yang tidak seharusnya dibuat oleh jeneral di bawah sistem politik Amerika. Ketika dia menyatakan tidak setuju dengan Presiden Truman, Truman dengan tepat memecatnya.

Tommy Franks:

Hari-hari awal Perang Iraq 2003 pasti menjadi kuburan untuk reputasi ketenteraan dan politik, mengingat kesalahpahaman dan salah anggapan di sebalik pengembaraan buruk Amerika dalam perubahan rejim dan pembangunan bangsa. Tetapi Franks, yang memerintahkan pencerobohan, membuat keadaan buruk menjadi lebih buruk.

Pengkritik mengatakan bahawa Franks dan pegawai kanan, seperti Setiausaha Pertahanan Donald Rumsfeld, membuat rancangan pencerobohan yang menggunakan terlalu sedikit pasukan. Tidak perlu kekuatan besar untuk menyerang tentara Iraq dan menjatuhkan Saddam Hussein, tetapi untuk mendapatkan sebuah negara seukuran Iraq memerlukan kekuatan yang lebih besar.

Lalu bagaimana? Tampaknya ada sedikit perancangan serius untuk apa yang akan terjadi sehari setelah Saddam hilang. Suka atau tidak, tentera A.S. akan menjadi pihak berkuasa yang memerintah.Sekiranya tidak dapat atau tidak memerintah negara, siapa yang akan? Amerika, Timur Tengah dan seluruh dunia masih menuai akibat daripada peninggalan tersebut.

Akhirnya, ketika berbicara tentang jeneral jahat, mari kita ingat kata-kata abadi Truman tentang memecat MacArthur:

Saya memecatnya kerana dia tidak akan menghormati kewibawaan Presiden. Saya tidak memecatnya kerana dia adalah anak bodoh jalang, walaupun dia, tetapi itu tidak bertentangan dengan undang-undang untuk jeneral. Sekiranya berlaku, separuh hingga tiga perempat dari mereka akan dipenjara.

Michael Peck adalah penulis sumbangan dalam Dasar Luar Negara dan penulis untuk Perang Membosankan. Ikuti dia di Twitter:@ Mipeck1.


Sejarah Gelap Amerika Membunuh Pasukannya Sendiri Dengan Munisi Kluster

Senjata terkenal kerana kesannya terhadap orang awam. Tetapi lima tahun pelaporan dan ratusan wawancara telah menunjukkan bahawa mereka juga telah membunuh dan mencederakan sejumlah orang Amerika.

Letnan Des Walton yang pertama memberi salam semasa upacara peringatan tujuh anggota syarikatnya yang terbunuh dalam letupan di As Salman Airfield di Iraq. Walton cedera dalam letupan yang sama, dan pulih dari luka pada masa itu. Kredit. Kirby Lee Vaughn

Kakitangan Sgt. Michael S. Crick meringkuk dalam angin yang melolong dan menulis dalam buku hariannya. Baru lewat tengah hari pada 26 Februari 1991, hari ketiga pencerobohan pimpinan Amerika ke atas Iraq semasa perang Teluk Parsi. Sehari sebelumnya, pasukan Perancis dan Amerika telah merampas lapangan terbang As Salman, sebuah pemasangan tentera Iraq kira-kira 70 batu dari sempadan Arab Saudi.

Dalam ribut pasir yang didorong oleh angin gurun yang sejuk, Crick dan tiga rakan juruteknik pelupusan alat letupan menemui kehadiran silinder kuning kecil di tanah di mana pesawat tempur gabungan menyerang. "Terdapat kira-kira 10 hingga 15 bom BLU-97 / B," tulisnya. Sejak pertengahan Januari, sekutu-sekutu telah berulang kali menyelimuti As Salman dalam kelompok senjata, seperti yang mereka lakukan dengan sasaran ketenteraan lain di seluruh Iraq dan Kuwait.

Pasukan Crick bekerja untuk Batalion Jurutera ke-27, yang menyokong Bahagian Perisai Cahaya Keenam Perancis. Kemudian pada hari yang sama di mana tiang penyerang telah menguasai lapangan terbang, para jurutera memberitahu Crick dan juruteknik bom peringkat kanan, Staff Sgt. Scott Bartow, bahawa E.O.D. askar harus membuang bom besar di landasan dan jurutera akan mengendalikan selebihnya, termasuk bom dan periuk api. Bartow dan Crick prihatin, tetapi mereka tidak bertanggung jawab walaupun mereka adalah pakar dalam meredakan dan membuang peluru, petugas jurutera melebihi mereka dan mengabaikan nasihat mereka. "Ingin meninggalkan orang-orang ini secepat mungkin," tulis Crick. "Mendapat perasaan buruk."

Pasukan peluru adalah pelbagai senjata, termasuk roket, bom, peluru berpandu dan peluru artileri, yang memecah udara dan mengeluarkan senjata ringan yang lebih kecil yang disebut kapal selam atau bom di seberang kawasan yang luas. Mereka dimaksudkan untuk meletup atau menyalakan benda ketika terbakar. Tentera Amerika Syarikat merancang banyak model modennya pada tahun 1970-an dan 1980-an dengan misi utamanya: menghentikan pencerobohan ke Eropah Barat dengan menjatuhkan puluhan juta submisi pada bahagian Tentera Soviet yang melakukan serangan. Sebaik sahaja kumpulan peluru berada di inventori, tentera menemui kegunaan lain untuk memerangi musuh konvensional dan militan.

Pada awal tahun 1991, BLU-97 adalah jenis kapal selam peledak yang membuat debut pertempuran mereka. Tetapi Crick dan pakar peluru lain tahu bahawa mereka sangat berbahaya. Pasukan peluru dikalahkan oleh kegagalan yang meluas: kadar dud yang tinggi, yang bermaksud bahawa peratusan besar gagal meletup ketika seharusnya. BLU-97 khususnya sensitif terhadap gangguan dan tidak mempunyai ciri penghancuran diri yang tepat pada masanya. Lebih jauh lagi, baik karena pengawasan atau desain, mereka memiliki fitur yang sangat jahat - begitu bomet dipersenjatai, tidak ada cara untuk melucutkan senjata. Bahan api senjata tidak dapat dipecahkan atau dikeluarkan dengan selamat, dan bom bersenjata terlalu sensitif untuk dikendalikan. Satu-satunya protokol rasmi pada tahun 1991 untuk membuat keselamatan BLU-97 dud adalah menggunakan bahan letupan lain untuk memusnahkannya.

Dengan menyebarkan senjata baru ini di Iraq dan Kuwait, juruterbang Amerika pada dasarnya meletakkan ladang ranjau yang tidak bertanda, tanpa pandang bulu dan tahan lama di jalan pasukan darat mereka sendiri - dalam kes ini di landasan tentera askar Amerika yang lain merancang untuk membuka semula dengan cepat.

Apa yang berlaku pada 26 Februari, hanya sehari setelah Crick mengaku di dalam jurnalnya rasa takut yang mengisinya, akan menjadi salah satu insiden paling mematikan dalam perang Teluk Parsi 1991. Tujuh jurutera tempur dari Batalion Jurutera ke-27 terbunuh ketika timbunan BLU-97 yang ditugaskan mereka membersihkan dari lapangan terbang meletup sekaligus. Kemalangan maut tidak berlaku secara terpisah. Secara keseluruhan, sekurang-kurangnya 18 insiden yang melibatkan peluru kelompok yang tidak meletup berlaku semasa Badai Gurun. Angka yang tepat sangat sukar untuk dijumpai, tetapi tinjauan metodis mengenai catatan korban dari konflik itu menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya 12 anggota perkhidmatan Amerika terbunuh dan puluhan tentera cedera oleh bom bom selama empat hari pencerobohan darat. Kira-kira 12 lagi anggota perkhidmatan Amerika terbunuh di Iraq dan Kuwait oleh bom bom selepas gencatan senjata.

Kesan dahsyat yang ditimbulkan oleh bom peluru dari senjata amunisi kepada orang awam didokumentasikan dengan baik. Mereka telah membunuh atau mencederakan sekitar 56,000 hingga 86,000 orang awam sejak Perang Dunia II. Amerika Syarikat sahaja telah membelanjakan lebih dari $ 3.4 bilion untuk operasi penghabisan sejak tahun 1993, termasuk di negara-negara di mana ia melepaskan ratusan juta bom dalam perang masa lalu yang terus membunuh dan menjatuhkan orang awam. Tetapi kejadian di lapangan terbang As Salman dan corak kematian bomber fratrikal yang lebih luas di kalangan tentera Amerika tidak pernah didokumentasikan secara lengkap, hingga sekarang. Lima tahun pelaporan dan ratusan wawancara menunjukkan bahawa As Salman adalah satu kejadian dalam sejarah gelap bom yang berulang kali mengorbankan nyawa orang Amerika dan sekutu. Di antara submunisi ini, BLU-97 secara khusus memberi contoh bahaya senjata kelas ini - dan sejauh mana kematian anggota perkhidmatan telah diremehkan oleh perancang tentera.

Amerika Syarikat adalah salah satu daripada selusin atau lebih sedikit negara yang telah menggunakan amunisi kelompok, masih menyimpannya dan berhak untuk menggunakannya lagi di masa depan. Kemarahan antarabangsa terhadap mereka menyebabkan ratifikasi, pada tahun 2008, Konvensyen mengenai Munisi Kluster, sebuah perjanjian yang melarang pengeluaran, penggunaan, pemindahan dan penyimpanan senjata-senjata ini. Senjata kluster, kata penyokong larangan itu, menimbulkan risiko yang tidak dapat diterima bagi orang awam, kerana bom yang tidak meletup membahayakan siapa pun yang menimpa mereka. Setakat ini, larangan itu telah ditandatangani oleh 108 negara. Rusia, China, Iran dan Korea Utara telah memilih untuk tidak mematuhi perjanjian tersebut. Begitu juga Amerika Syarikat.

Pada tahun yang sama perjanjian itu diadopsi, Jabatan Pertahanan nampaknya akhirnya membalikkan kedudukannya ketika berkomitmen untuk mengundurkan stok lama pada tarikh akhir 2018 dan menggantinya dengan senjata kluster generasi baru, yang belum dikembangkan, dengan kadar kegagalan tidak lebih daripada 1 peratus. Perubahan dalam kebijakan itu "bertujuan untuk meminimumkan potensi kerugian yang tidak disengajakan kepada orang awam dan infrastruktur awam pekerjaan peluru kluster A.S. sejauh mungkin," menurut perintah dasar yang ditandatangani oleh Robert Gates, setiausaha pertahanan pada masa itu.

Lintasan itu berubah secara tiba-tiba pada akhir 2017. Di bawah arahan James Mattis, setiausaha pertahanan ketika itu, Pentagon meninggalkan dasar 2008 kurang dari setahun sebelum ia menjadi tidak dapat ditarik balik. Setahun kemudian, Patrick Shanahan, yang merupakan wakil Mattis, mengaitkan perubahan kebijakan itu sebagai "situasi Korea Utara" dan perencanaan luar biasa untuk perang masa depan dengan Kim Jong-un.

Bekas pegawai pertahanan sejak itu memberitahu The Times bahawa pembalikan tahun 2017 juga berkaitan dengan ketakutan perang dengan Rusia dan China. Di tengah ketegangan yang semakin meningkat dengan banyak musuh, para pemimpin tentera bertekad untuk mempertahankan stok simpanan mereka yang ada, di antaranya BLU-97 merupakan sebahagian besar amunisi kelompok yang diturunkan.

Mesej yang disampaikan oleh Jabatan Pertahanan dan oleh pegawai yang mengetahui perubahan kebijakan 2017 adalah jelas: Pentagon dengan tegas kembali kepada hujahnya bahawa senjata amunisi cluster mempunyai peranan yang sah dalam peperangan moden dan telah mempertahankan hak untuk menyerang dengan mereka ketika pihak tentera merasa sesuai. , tidak kira rekod lama mereka membunuh orang Amerika.

Peluru kelompok jarang ditunjukkan untuk orang awam, walaupun a segelintir daripada tua video klip boleh didapati di YouTube.

Pengebom BLU-97 di Sebagai Salman adalah tawaran terbaru dalam sekitar 60 tahun evolusi kelompok-peluru, suatu proses yang dimulakan oleh pereka senjata Jerman sebelum Perang Dunia II. Pada tahun 1932, pengendali amunisi Luftwaffe membungkus kembali bom pembakar yang disusun dalam Perang Dunia I dalam bekas aerodinamik yang dibuka di udara, berhampiran tanah. Ini membolehkan bom mendarat lebih dekat satu sama lain daripada jika mereka dijatuhkan secara individu. Corak ketat bermaksud kepadatan api. Tujuannya adalah untuk mencetuskan "ribut api" dan memakan bandar.

Kaiser Wilhelm II melarang serangan bom di Paris pada tahun 1918. Tetapi Hitler tidak mempunyai keberatan dan menggunakan Perang Saudara Sepanyol untuk menguji senjata baru rahsia jeneralnya. Pada akhir tahun 1936, juruterbang Jerman mulai menjatuhkan amunisi kelompok di Madrid sementara pegawai propaganda, sayap urusan awam mesin perang Nazi yang semakin meningkat, berbohong kepada media dan menolak penglibatan Jerman, bahkan ketika kampanye pengeboman kluster berkembang. Dengan cara ini, penggunaan bom peluru sejak awal digabungkan dengan pembohongan rasmi. Mangsa senjata yang paling diingati adalah Guernica, kampung Basque dibakar menjadi abu pada tahun 1937. George L. Steer, seorang wartawan The New York Times, mengunjungi reruntuhan hangus Guernica setelah serangan itu dan menjumpai bom yang tidak bertuliskan tanda Jerman. Era peluru kluster telah bermula.

Jurutera Soviet, Jepun, Itali, Britain dan Amerika tidak lama lagi melancarkan versi mereka sendiri, dan model baru ini dijatuhkan di seluruh Eropah, Asia dan sebahagian Afrika semasa Perang Dunia II. Dalam serangan udara pertama Amerika di Jepun, pada tahun 1942, Letnan Kolonel James Doolittle mengetuai misi yang menjatuhkan bom pembakar di Tokyo bersama-sama dengan bom peledak tinggi. Dengan termit dan fosfor putih, bom kluster pembakar api Britain dan Amerika membakar bandar-bandar Jerman, termasuk Dresden, di mana puluhan ribu orang terbunuh. Hanya dalam satu hari pada bulan Mac 1945, bom kluster yang dipenuhi napalm Amerika melancarkan tembakan yang mengorbankan 100,000 penduduk Jepun. Jeneral Curtis LeMay, dari Army Air Corps, menggunakan senjata yang sama untuk menghancurkan 65 dari 68 bandar terbesar di Jepun. Senjata nuklear meningkat dua lagi.

Pada tahun-tahun awal perlumbaan senjata nuklear, para jurutera Amerika bereksperimen dengan bom kluster yang menyalurkan submunisi radioaktif, menjatuhkannya di tanah pembuktian Utah. Pengebom Angkatan Udara di Korea menerbangkan misi berskala besar pertama Amerika Syarikat dengan bom cluster antipersonnel, menyebarkannya dengan bebas di atas laluan bekalan Korea Utara yang disyaki. Bomet lain yang berada di saluran pengembangan sekitar waktu itu menyebarkan senjata kimia atau biologi, termasuk serangga yang dapat dijangkiti penyakit berjangkit, seperti wabak bubonic. Kemudian, Pentagon melancarkan kapal selam yang mengeluarkan gulungan serat karbon yang dirancang untuk mematikan kuasa elektrik dengan memendekkan sebahagian grid.

Untuk semua pembunuhan tanpa pandang bulu dan ujian senjata apokaliptik, tidak sampai Perang Vietnam senjata ini memasuki kesedaran awam ketika beberapa penunjuk perasaan anti perang bergerak secara khusus menentang penggunaannya. Satu gerakan seperti itu dimulakan oleh Marv Davidov, seorang veteran Angkatan Darat, pada tahun 1968 ketika dia melancarkan inisiatif yang disebut Proyek Honeywell, yang melakukan protes besar-besaran terhadap pengeluaran bom kluster Honeywell Corporation di Minnesota.

Dalam tempoh lapan tahun selama perang, menurut catatan yang tidak dideklarasikan, Angkatan Udara menjatuhkan hampir 350 juta bom di Asia Tenggara. Tetapi senjata itu memungkinkan pembunuhan tentera Amerika, kerana bom api memberikan serangan kecil kepada Viet Cong yang mereka sesuaikan dengan alat peledak improvisasi. (Petunjuk Korps Marinir untuk pasukannya pada tahun 1969 menyatakan bahawa pada awal perang sebanyak 75 persen korbannya berasal dari perangkap booby seperti itu, dan 90 persen daripadanya menggabungkan bekalan Amerika - sering kali bom.) Dari tahun 1964 hingga 1973, juruterbang Amerika menjatuhkan lebih dari dua lusin model peluru kluster yang berbeza di Vietnam, Kemboja dan Laos, hujan bom ke hutan untuk cuba mengganggu talian bekalan dari Laos dan menghalang kru peluru berpandu permukaan ke udara yang telah mengetuk pesawat perang Amerika dari langit.


The M & # 252nster Rebellion Cult Rush

Pemberontakan Münster bermula ketika kota itu dirampas dari pemerintahan Anabaptis pada tahun 1534. Salah seorang pemimpin, Jan Matthys, mempunyai visi bahawa dia akan menghancurkan penjajah jika mereka melaju pada hari Minggu Paskah. Dia berjaya mengumpulkan 12 orang yang bersemangat, dan 13 daripadanya dituduh berperang melawan tentera 8,000. Secara semula jadi, mereka disembelih. Matthys dipotong-potong, dan kepalanya tersekat pada lonjakan.


Merenung Wanita Tentera yang Membuat Sejarah

Tahun ini, pada bulan Mac, dua jeneral wanita dicalonkan ke jawatan sebagai komandan tempur bintang 4: Jeneral Jacqueline Van Ovost dan Letnan Jeneral Laura Richardson. Ini adalah tonggak penting, tetapi ia berlaku semasa Bulan Sejarah Wanita menjadikannya masa yang sangat tepat untuk mengingati bahawa wanita telah "bertengkar" selama berabad-abad.

Tidak sampai penggal kedua pemerintahan Obama, pada akhir 2015, tentera A.S. mencabut larangan wanita yang berperanan berperang. Tujuannya, menurut mantan Setiausaha Pertahanan Ash Carter, adalah untuk memastikan tentera dilengkapi untuk "merekrut dari bakat seluas mungkin." Buat pertama kalinya sejak jawatankuasa bertulis itu menyusun dokumen yang menyatakan kemerdekaan kita pada tahun 1776, wanita Amerika di semua cabang tentera kini secara rasmi diizinkan untuk berada di barisan depan, dan mereka melayani dengan keterampilan terpuji dan keberanian tanpa henti.

Tetapi, demi kepentingan ketelusan dan ketepatan sejarah - bukan "pertama kalinya" wanita telah "berperang" dan melakukannya dengan gagah berani.

Ada Joan of Arc: Saint Patron Perancis. Kira-kira 75 tahun ke dalam Perang Seratus Tahun, seorang gadis petani muda di timur laut Perancis menerima pesanan dari Tuhan: memimpin orang Perancis menuju kemenangan dan mengusir Inggeris dari negara itu sekali dan selamanya. Walaupun tidak mempunyai latihan ketenteraan, Joan of Arc meyakinkan Pangeran Charles dari Valois untuk memberinya peluang untuk memimpin tentera Perancis — dan dia melakukannya, mencapai kemenangan besar yang akhirnya menyebabkan putera itu dinobatkan sebagai Raja Charles VII. Walaupun pengadilannya sangat tidak selesa dengan betapa kuatnya Joan of Arc, Raja Charles memerintahkan remaja itu untuk berperang lebih jauh. Dia ditangkap oleh sekutu Inggeris, dan didakwa dengan lebih daripada 70 kejahatan, termasuk sihir. Dalam usaha menjauhkan diri dari implikasi tuduhan tersebut, iaitu bahawa landasan pemerintahannya adalah ajaran sesat dan sihir, Raja Charles tidak berusaha untuk campur tangan atas nama Joan of Arc. Dia terbakar di tiang pada Mei 1431, pada usia 19 tahun.

Dan kita tidak boleh melupakan orang Ireland pada bulan Mac ini. Grace O'Malley: Ratu Bajak Laut Ireland, adalah anak perempuan seorang ketua suku Ireland. Dia mewarisi tanggungjawab ayahnya setelah kematiannya, dan untuk sebahagian besar kehidupan dewasa, Grace menguasai beberapa istana yang diperoleh melalui penaklukan dan perkahwinan, masing-masing mempunyai nilai strategik yang penting dalam mempertahankan tanah leluhurnya. Dia menjalani kehidupan pengembaraan, sesuatu yang sangat jarang berlaku bagi seorang wanita pada zamannya, tetapi setelah kematiannya pada tahun 1603, Grace O'Malley sebahagian besarnya ditulis berdasarkan sejarah Ireland kerana jantina, yang diabaikan oleh sejarawan lelaki pada zaman itu.

Melangkah ke hadapan untuk memperjuangkan kemerdekaan kita sendiri Sybil Ludington: The Female Paul Revere. Pada bulan April 1777, anak perempuan seorang kolonel Patriot yang berusia 16 tahun ini menunggang lebih dari 20 batu melalui Connecticut di luar bandar untuk mengumpulkan orang-orang ayahnya. Kota Danbury diserang, tetapi resimen telah dibubarkan untuk musim penanaman, para prajurit yang tersebar di seberang desa menyiapkan ladang mereka. Pasukan Kolonel Ludington akan tiba terlambat untuk mengalahkan British, tetapi Sybil melalui hutan gelap dan hujan lebat mengumpulkan ratusan askar Patriot yang bersemangat untuk berperang. Walaupun kepahlawanannya, Sybil ditolak pencen tentera, dan meninggal dalam kemiskinan pada tahun 1838, pada usia 77 tahun.

Bagi Sybil dan begitu banyak wanita yang mengikuti jejaknya, melayani negara mereka adalah suatu keghairahan yang seringkali terlalu hebat untuk diabaikan, tidak kira perkara-perkara - iaitu jantina - yang mungkin menghalangi mereka. Semasa Perang Saudara, dilaporkan bahawa lebih dari 400 wanita berpose sebagai lelaki untuk memperjuangkan Union Army, termasuk Cathay Williams dan Sarah Emma Edmonds.

Cathay Williams dilahirkan pada tahun 1844 oleh seorang ibu yang diperbudak dan seorang ayah yang bebas di Independence, Missouri. Pada awal Perang Saudara, budak-budak di wilayah yang diduduki Konfederasi terpaksa berkhidmat dalam peranan sokongan ketenteraan, dan Cathay menemani infanteri di seluruh negeri sebagai tukang masak Angkatan Darat dan tukang cuci. Setelah perang berakhir, dia mendaftar di Tentera Darat A.S. di bawah alias "William Cathay," tetapi tidak dapat menyelesaikan pertunangan selama tiga tahun ketika kerap dimasukkan ke hospital untuk cacar air membongkar rahsianya. Dia diberhentikan secara terhormat, dan Cathay kemudian menandatangani dengan rejimen serba hitam yang muncul yang menjadi sebahagian dari Buffalo Soldiers. Dia adalah wanita Afrika Amerika pertama yang mendaftar dan kekal sebagai satu-satunya wanita yang didokumentasikan untuk berkhidmat di Tentera A.S. semasa Perang India.

Pada masa yang sama, pada pertengahan tahun 1850-an, Sarah Emma Edmonds berpindah ke Flint, Michigan dan mendapati hidup lebih mudah ketika dia berpakaian seperti lelaki. Dia terdaftar dalam tentera sebagai jururawat ladang lelaki bernama Franklin Flint Thomas, dan rasa tanggungjawabnya melihatnya melalui Pertempuran Manassas Kedua dan juga Pertempuran Antietam. Yang terakhir ini adalah salah satu pertempuran paling berdarah dalam sejarah ketenteraan A.S.Walaupun tidak ada catatan rasmi, Sarah Emma Edmonds dilaporkan berperanan sebagai perisik Union dan menyusup tentera Gabungan beberapa kali untuk mengumpulkan risikan untuk tujuan persekutuan. Salah satu nama samarannya, seorang lelaki kulit hitam bernama Cuff, mewajibkannya mewarnai kulitnya dengan perak nitrat.

Ketika dia dijangkiti malaria, karier ketenteraan Edmonds sebagai Franklin Flint Thomas sudah berakhir. Namun, setelah dia pulih, Edmonds mendaftar lagi, kali ini sebagai jururawat wanita yang merawat tentera yang cedera di sebuah hospital di Washington, D.C. Ketika perang berakhir pada tahun 1865, dia menerbitkan pengalamannya di Jururawat dan Perisik di Union Army. Sarah Emma Edmonds mendapat pelepasan terhormat dari tentera, juga pencen kerajaan, dan dia adalah satu-satunya anggota wanita Angkatan Darat Besar Republik.

Dalam generasi antara Perang Saudara dan awal abad ke-20, wanita di seluruh lapisan masyarakat berjuang dengan tegas untuk mendapatkan hak yang sama, tetapi pada saat perang meletus di Eropah pada tahun 1914, wanita Amerika masih tidak dapat memilih, apalagi bertugas dalam pertempuran . Namun, pada hakikatnya, pada dasarnya, merupakan tradisi Amerika yang dicuba dan benar, berjuta-juta wanita bekerja di perkilangan dan pertanian di rumah, atau sebagai jururawat atau pemandu ambulans di barisan depan - apa sahaja untuk menyokong usaha perang. Dua contoh nota: The Yeoman (F) dan Unit Operator Telefon Wanita Signal Corps.

The Yeoman (F) adalah akibat daripada kata-kata yang tidak jelas dalam Undang-Undang Rizab Tentera Laut 1916. Dengan tidak menyebutkan jantina sebagai syarat perkhidmatan ketenteraan, Akta tersebut membuka pintu bagi ribuan wanita untuk mendaftar tidak lama sebelum Amerika Syarikat memasuki Perang Dunia I. secara rasmi. berkhidmat terutamanya dalam jawatan kesetiausahaan, beberapa Yeoman (F) atau "Yeomanettes" - bekerja sebagai penterjemah, pakar cap jari, dan juga pereka penyamaran kapal.

Dan kemudian ada "Hello Girls," yang Unit Pengendali Telefon Wanita Signal Corps dicipta oleh Jeneral John Pershing untuk meningkatkan komunikasi di Front Barat. Lebih dari 200 wanita mengendalikan papan suis di seluruh Eropah, dan walaupun mereka bertugas berjam-jam dalam keadaan pertempuran, "Hello Girls" tidak akan menerima status veteran sehingga tahun 1977, ketika Presiden Jimmy Carter menandatangani undang-undang yang diperlukan.

Bukan bahawa wanita yang mengikuti jejak ini memerlukan undang-undang untuk mendapat inspirasi. Sebagian besar terima kasih kepada halangan yang dilalui oleh wanita semasa Perang Dunia I, hampir 350,000 wanita akan berpakaian seragam semasa Perang Dunia II - di dalam dan di luar negara. Rosie the Riveter melambangkan puluhan ribu wanita yang pergi bekerja di kilang-kilang di seluruh Amerika untuk mengoptimumkan pengeluaran dan membekalkan Sekutu dengan bahan dan peluru yang diperlukan. Di garis depan, wanita melakukan berbagai tugas: di Kor Jururawat Tentera Darat, 16 wanita terbunuh oleh tembakan musuh langsung. Di Filipina, 68 wanita yang ditangkap sebagai POW, dan 565 wanita dianugerahkan hiasan tempur untuk perkhidmatan di Pacific Theatre. Di Eropah, menurut Dwight D. Eisenhower, "Sumbangan wanita Amerika, sama ada di ladang atau di kilang atau pakaian seragam, untuk D-Day adalah sinus qua bukan usaha pencerobohan. " Tetapi ketika mereka pulang, mereka ditantang untuk memanfaatkan keberanian dan pengorbanan mereka untuk mengakses manfaat yang diberikan kepada rakan lelaki mereka - termasuk RUU GI.

Bagi generasi wanita, ini adalah kisah yang tidak asing lagi, dan serupa dengan setiap konflik yang berlaku. Wanita telah dan akan terus "berperang," melayani atau menyokong tentera kita, tanpa mengira syarat atau pampasan - atau kekurangannya. Kesungguhan mereka untuk berkhidmat tidak pernah bergantung pada pengiktirafan, tetapi ketika Bulan Sejarah Wanita hampir berakhir, lebih penting daripada sebelumnya untuk mengenali para pejuang yang datang sebelum kita — dan pertimbangkan bagaimana kita dapat membuka jalan bagi mereka yang akan datang setelahnya kita, kerana itulah tradisi Amerika yang paling agung — jika kita akan membincangkan sejarah.


Kandungan

Askar Tentera Bomba terkenal dengan pakaian seragamnya yang tersendiri.

Tentera Fire Nation, yang secara rasmi disebut sebagai "Tentera Api", & # 916 & # 93 terdiri daripada tentera yang tidak lentur dan tentera api. & # 912 & # 93 Untuk sebahagian besar sejarahnya, ia merangkumi tentera lelaki dan juga tentera wanita, & # 917 & # 93 walaupun yang terakhir itu dikecualikan pada akhir Perang Seratus Tahun. Tentera sangat besar dan menggunakan infanteri, berkuda, dan artileri. & # 912 & # 93

Tentera Api secara tradisional menekankan latihan keras, esprit de corps, strategi agresif, dan teknologi terkini, menjadikannya mampu melakukan hampir semua operasi darat tentera. & # 912 & # 93 Sebagai salah satu kekuatan perang darat yang paling maju dalam sejarah, & # 912 & # 93 Tentera Api adalah pasukan pertama di dunia yang menggunakan kereta kebal dalam skala besar. & # 912 & # 93

Teman wanita Avatar Kyoshi Rangi adalah askar Tentera Bomba.

Tentera Api telah memainkan peranan penting dalam sejarah Fire Nation. Sebagai pasukan tetap yang setia kepada Tuan-tuan Api, pihaknya pada awalnya menjaga klan bangsawan negara dan milisi swasta mereka. & # 916 & # 93 Pada abad ke-3 BG, seorang askar Tentera Bomba bernama Rangi menjadi teman wanita Avatar Kyoshi, pelatih bomba, dan pengawal. & # 918 & # 93

Tentera Api akhirnya digunakan oleh Tuan Api Sozin dan penggantinya Azulon serta Ozai untuk menakluki banyak wilayah semasa Perang Seratus Tahun. Dalam konflik ini, Tentera Api terbukti menjadi tentera terkuat di dunia, mengalahkan tentera negara-negara lain berkali-kali. & # 912 & # 93 Setelah Perang Seratus Tahun berakhir, perang itu digunakan oleh Dewa Api Zuko untuk melindungi koloni Fire Nation di Yu Dao di tengah-tengah krisis di sekitar Gerakan Pemulihan Harmoni. & # 919 & # 93


Ceritakan: Sejarah Intim Lelaki Gay dalam Tentera

Pada hari yang akan datang tidak lama lagi — 20 September 2011 — seksualiti seorang anggota tentera tidak lagi menjadi alasan pemecatan dari Angkatan Bersenjata A.S. Ini adalah suara-suara yang menjelaskan bagaimana rasanya menjadi lelaki gay1 dalam tentera Amerika selama tujuh puluh tahun sebelumnya, dari veteran Perang Dunia II pada akhir tahun lapan puluhan mereka hingga anggota tentera muda yang bertugas aktif.

1. Kehidupan Hari Ini sebagai Anggota Perkhidmatan Gay

Bagaimana kami sampai di sini: Pada tahun 1992, banyak orang berpendapat bahawa diskriminasi hampir berakhir. & quot; Saya masih ingat ketika berada di Castro, & quot; John Forrett (tentera simpanan, 1987–99), & quot menonton TV di sebuah bar bersama beberapa rakan, menonton Al Gore dan Bill Clinton bersumpah bahawa jika mereka menjadi pasukan utama Amerika mereka akan pergi untuk menyingkirkan gangguan terhadap gay dan lesbian yang berkhidmat dalam tentera. & quot; Tetapi ketika pasukan pemberontak menang, mereka meremehkan penentangan terhadap reformasi seperti itu dari gabungan konservatif sosial, kumpulan agama, dan sebahagian besar tentera itu sendiri. Akibatnya, pada tahun berikutnya, adalah jenis kompromi yang tidak kemas yang dikenali sebagai & quot; Don't Ask, Don't Tell & quot & quot; Orang gay dibenarkan dalam tentera tetapi hanya selagi mereka tidak mendedahkan seksualiti mereka untuk memudahkan ini, semua anggota tentera juga dilarang bertanya tentang kemungkinan orientasi sesiapa sahaja. Ini disajikan sebagai semacam kemenangan bagi kekuatan kemajuan - Anda tidak lagi dikecualikan dari melayani - tetapi sebaliknya dapat dilihat sebagai memperkuat diskriminasi. Orang-orang gay hanya boleh diterima, sejauh mana mereka berjaya menyamar sebagai nongay. Namun, mesej yang dibisikkan dari Clinton dan Gore nampaknya bahawa ini hanyalah perhentian sementara sementara tentera saraf mengambil nafas dalam-dalam: Percayalah kami, mereka seolah-olah menyiratkan. Kami akan berada di sana tidak lama lagi.

Ia mengambil masa tujuh belas tahun. Tujuh belas tahun di mana anggota tentera gay telah wujud dalam dunia bawah tanah yang paradoks. Walaupun ia berfungsi sebagaimana mestinya, ini adalah cara yang sangat pelik untuk meminta orang hidup.

Momen Disember lalu ketika Presiden Obama menandatangani rang undang-undang yang mencabut & "Jangan Tanya, Jangan Beritahu" hanya menandakan bermulanya tempoh latihan dan persiapan menjelang penghapusan terakhir kebijakan. Anggota tentera diberitahu bahawa sehingga polisi itu masih akan berlaku, dan mereka berpotensi menghadapi sekatannya jika mereka mengidentifikasi diri mereka secara terbuka sebagai gay. Itulah sebabnya kakitangan perkhidmatan aktif yang ditemuramah di sini — yang saya temui di luar Amerika dan di Inggeris atau berkomunikasi secara elektronik di Afghanistan — hanya disebut tanpa nama.

Tentera Udara # 1 (letnan kolonel, lapan belas tahun berkhidmat): & quotIni selalu ada di fikiran saya. Walaupun peribadi anda cuba simpan, anda mungkin tergelincir. Seseorang mungkin menemui siaran Facebook. Jumpa lagi. Sangat mengecewakan kerana, jika ia berlaku, tidak ada kemampuan untuk menganggap bahawa rekod anda itu sendiri. Tiba-tiba ada penemuan mistik ini yang membuat rekod anda masuk ke sampah. & Quot

Tentera Laut # 1 (letnan, empat belas tahun): & quotSelalu ada rasa takut bahawa orang akan mengetahuinya dan kemudian menahannya untuk beberapa jenis pengaruh. Saya telah melihatnya berlaku: 'Sekiranya anda tidak melakukan ini, saya akan melaporkan anda.' & Quot

Tentera Udara # 1: & quot; Dua rakan saya ditemui, kedua-dua pegawai itu - proses yang panjang dan sukar bagi seorang pegawai untuk diusir kerana gay. Untuk ahli yang mendaftar, diperlukan sekitar lima hari. Kertas kerja jauh lebih mudah. Ini benar-benar hanya "Anda tidak memenuhi standard." Dalam masa lima hari, di luar pintu. & Quot

Tentera Udara # 2 (pegawai penerbangan kanan, tiga tahun): & quotTidak ada orang yang pernah menduga bahawa saya gay sama sekali. Saya bercakap tentang Sam, saya bahkan mengatakan 'Sam' di tempat kerja, 'Saya bertemu Sam, kita akan melakukan ini dan itu,' dan mereka seperti, 'Oh ya, bagaimana keadaannya?' Bahagian terburuk adalah ketika mereka mula bertanya kepada saya mengenai kehidupan seks kita dan saya harus membuat kesalahan. Tetapi saya 'Itulah wanita yang akan saya nikahi, jadi saya tidak keren dengan kalian bercakap tentang isteri saya seperti itu,' dan semua orang berkata, 'Ya, anda betul.' & Quot

Marinir # 1 (utama, empat belas tahun): & quotSaya lebih tua, saya masih bujang, dan saya tidak bercakap mengenai teman wanita. Saya tidak tahu apa yang kita namakan sebagai 'gender fuck,' Oleh itu, saya selalu merasakan ada cahaya terang yang menyinari saya. & Quot

Marinir # 2 (kapten, sembilan tahun): & quotBahagian daripada perkara yang benar-benar membiarkan saya bersembunyi dalam pandangan jelas adalah kenyataan bahawa saya tidak memenuhi stereotaip. Dan anda mahir dalam pekerjaan anda - orang gay tidak akan pandai dalam pekerjaannya, jadi jelas anda tidak gay. Anda seorang Marinir, anda tidak keberatan menjadi kotor, pergi ke lapangan dan tidak mandi selama berminggu-minggu pada satu masa. dan, jika anda gay, apabila anda mesti mandi dengan lelaki lain, anda pasti akan teruja. Anda tidak bersemangat sehingga anda jelas tidak gay. Maksud saya, jika anda mahu bersembunyi, Marine Corps adalah salah satu tempat terbaik untuk melakukannya, kerana tidak ada yang mahu mengakui mereka berdiri di sebelah lelaki gay. Tidak ada yang mahu mengakui bahawa mereka telah berperang dengan orang gay. & Quot

Tentera Udara # 3 (kapten, sebelas tahun): & quotAnda boleh kecewa dengan banyak perkara — anda boleh merasa kecewa kerana undang-undang itu seperti yang berlaku. Tetapi saya tidak fikir anda boleh kecewa dengan layanan anda, kerana akhirnya itu adalah pilihan anda. Anda tahu, kami adalah pasukan sukarelawan. & Quot

Marinir # 2: & quotKetika saya pergi ke pejabat perekrut untuk menandatangani semua kertas kerja dan kami harus 'Jangan Tanya, Jangan Beritahu', saya mula membacanya, kerana ini penting bagi saya. Saya dibesarkan oleh pengacara — penting untuk mengetahui apa yang anda tandatangani. Saya telah membuatnya hampir separuh jalan dan perekrut kecewa dengan berapa lama saya mengambilnya, dan dia berkata, “Baiklah, adakah anda gay?” Saya belum pernah bergabung dengan tentera, dan di sini dia telah bertanya kepada saya ! Sekiranya hidup saya pernah menjadi filem, itu akan menjadi bayangan dramatik tentang apa yang akan datang. Seperti yang akan berlaku. & Quot

2. Operasi Satu Manusia Kebebasan Iraq

Banyak anggota tentera gay di era moden — termasuk Eric Alva (Marinir, 1991–2004) — telah menyelesaikan karier ketenteraan yang panjang tanpa seksualiti mereka terungkap. Oleh itu, hanya sedikit orang yang menyedari bahawa orang Amerika pertama yang cedera parah dalam pencerobohan Iraq semasa perang Teluk kedua adalah lelaki gay.

Semasa Alva mendaftar, sebelum & "Jangan Tanya, Jangan Beritahu," dia harus berbohong di kertas kerjanya. "Saya tahu saya berbohong," katanya. Tetapi saya suka apa yang saya buat, saya suka pekerjaan saya, dan saya tidak mahu memberitahu sesiapa. Saya berkata, "Ini akan menjadi rahsia saya." Saya tahu saya tidak akan senang, tapi saya tahu inilah yang saya mahukan. "Pada tahun 2003 dia ditempatkan di Timur Tengah, dan pada 21 Mac dia melintasi sempadan dari Kuwait. Unitnya adalah sebahagian daripada konvoi besar yang berhenti di luar Basra. Alva keluar dari Humvee dan pergi mengambil sesuatu dari belakang kenderaan. & quotKetika itulah saya mencetuskan IED. Saya terjaga, pendengaran saya agak hilang. Tangan saya berlumuran darah dan sebahagian jari telunjuk saya hilang. Kapel itu memegang kepalaku dan aku memberitahunya bahawa aku tidak mahu mati. Saya diturunkan dari helikopter di Kuwait — dianggarkan bahawa saya hanya berada di Iraq sekitar tiga jam — dan menjalani pembedahan. Saya bangun kemudian dan ketika saya melihat ke bawah, saya melihat bahawa bahagian kanan lembaran saya rata. Saya menangis kerana tertidur, hanya bangun beberapa jam kemudian dan melihat bahawa ia benar: Kaki saya hilang. & Quot

Ketika dia pulih, dia mengetahui tentang statusnya yang tidak disengajakan. & quot; Saya tidak tahu siapa yang menetapkan saya menjadi yang pertama. Saya tidak pernah diberi sijil atau apa-apa. Pembeli satu juta. Sekarang saya mempunyai perbezaan yang meragukan sebagai orang Amerika pertama yang cedera ketika perang bermula. Itu tidak menjadikannya lebih baik atau lebih buruk. Maksud saya, hidup saya berubah selamanya. Saya marah kerana kaki saya hilang. Walaupun saya masih di hospital, jam akan berlalu begitu lambat, dan saya sebenarnya berkata kepada diri sendiri: "Siapa yang akan mencintaiku sekarang?" "Siapa yang akan mencintaiku sekarang? Saya kehilangan kaki. '& Quot

1. Lesbian menderita di bawah larangan dan prasangka yang sama dan berkongsi banyak pengalaman yang sama, serta beberapa yang berbeza, tetapi artikel ini menumpukan pada pengalaman lelaki gay.

Sementara itu, media mengambil kisahnya. Dia terus berjalan Oprah. Orang ramai majalah memberinya anugerah. Tetapi tidak ada yang menyangka untuk terlalu mendalam dalam kehidupan peribadinya. Setelah perhatian hilang, dunia pasca ketenteraannya mulai terbentuk. Dia kembali ke kolej dia memang mencari teman lelaki. Dan ketika, pada tahun 2006, pertempuran berakhir "Jangan Tanya, Jangan Katakan" dalam perkahwinan tentera dan gay di komuniti yang meluas, teman lelaki Alva pada masa itu menunjukkan kepadanya bahawa dia memang mempunyai beberapa ketenaran yang mungkin menggunakan. & quotSaya akhirnya berkata, anda tahu apa, saya akan menceritakan kisah saya. Orang Amerika pertama yang cedera dalam perang Iraq adalah Marin gay. Dia mahu menyerahkan nyawanya ke negara ini. & Quot

3. Rakan kongsi yang tidak kelihatan

Seringkali cukup sukar bagi lelaki dan wanita lurus untuk mengimbangi tuntutan kerjaya ketenteraan — jangka masa panjang, risiko yang terlibat — dengan kehidupan romantis. Bagi anggota tentera gay yang memilih untuk melakukannya, ada bebanan tambahan bahawa pasangan mereka mesti tetap tidak kelihatan. Dalam salah satu pertemuan yang saya adakan dengan anggota tentera aktif, tiga bertemu dengan saya di sebuah restoran rantai. (Mesyuarat ini telah diatur melalui rangkaian dalam talian peribadi yang disebut OutServe, yang ditubuhkan hanya tahun lalu, yang membolehkan orang-orang perkhidmatan gay dan lesbian cara yang selamat dan terjamin untuk mencari dan berkomunikasi antara satu sama lain.) Petang ini, dua tiba dengan teman lelaki mereka. Salah seorang teman lelaki memberitahu saya betapa sukarnya ketika pasangannya baru-baru ini berada di Afghanistan. & quot; Sekiranya sesuatu berlaku, & quot; dia menunjukkan, & quot; Saya tidak akan mendapat panggilan telefon. Saya sama sekali tidak tahu mengenainya. Sekiranya dia tidak menelefon selama dua hari, saya sangat gementar. & Quot; Semasa duduk di sini dengan saya, pasangan itu sering berpegangan tangan di bawah meja, tetapi mereka juga selalu memerhatikan pintu restoran sekiranya seseorang dari pangkalan mereka masuk. Untuk menjadi tentera dan masih berusaha menjalani kehidupan seperti lelaki gay, itu tidak mudah.

Tentera Udara # 4 (pegawai udara kanan, empat tahun): & quotSekarang hubungan kita tidak wujud. & quot

Tentera Udara # 3: & quotSaya mempunyai tiga penempatan [semasa] dengan orang yang sama. Setiap kali ada 'Baiklah, sampai jumpa lagi.' Semua pasangan berkumpul, melakukan sesuatu. Dia hanya ada di sana sendiri, mengurus dirinya sendiri. & Quot

Marinir # 2: & quotHubungan itu berlangsung selama kira-kira empat tahun, tetapi saya selalu merasa seperti saya tidak menghormatinya, harus berpura-pura tidak ada ketika saya pergi bekerja. Ketika saya dikerahkan, dia ada di sana bersama keluarga ketika saya pergi. Ia agak menghisap — untuk berjabat tangan dan sedikit tepukan di bahagian belakang dan “Saya akan melihat anda apabila saya melihat perkara seperti anda. Dan ketika anda bersiap-siap untuk kembali, pasangan suami isteri itu mendapat kelas — inilah cara anda menyambut Marine anda kembali ke dalam keluarga — dan teman lelaki saya tidak mendapat apa-apa. Saya mempunyai masa yang sangat sukar untuk menyesuaikan diri di rumah. Kami cuba membuatnya berfungsi selama setahun tetapi dia semakin paranoid tentang orang yang mengetahui tentang kami. Ia membunuh saya bahawa dia merasa begitu kerana saya. Saya tidak fikir kita benar-benar mempunyai peluang, akhirnya. & Quot

Tentera Udara # 3: & quotKetika saya dikerahkan, setiap hari Ahad kami duduk di seberang dunia dan kami masing-masing memesan pizza dan kami akan menonton filem bersama melalui Skype. Kami tidak melakukan perkara buruk kecuali berusaha meluangkan masa bersama. Tetapi tidak ada 'I love you.' Tentunya tidak ada hubungan seksual, atau seperti apa yang dilakukan oleh beberapa lelaki lurus melalui Skype. & Quot

Tentera Laut # 2 (kapten, dua puluh tahun): & quot Secara peribadi, saya tidak mengalami banyak perjuangan. Perkara paling sukar yang saya hadapi adalah sekitar lapan tahun yang lalu. Saya berkencan dengan seseorang selama kira-kira dua tahun yang telah keluar dari tentera. Dia positif HIV, dan saya tidak tahu itu, dan akhirnya dia mati - ia berlaku dengan sangat cepat. Saya tidak positif, bernasib baik. Oleh itu, saya menghadapi banyak kesukaran untuk mengatasinya secara peribadi, berurusan dengan kematiannya, dan saya terpaksa mengambil cuti, tetapi masih tidak memberitahu mereka. Saya tidak dapat pergi ke doktor atau ahli psikologi. Tidak ada orang yang boleh dibincangkan. & Quot

Tentera # 1 (letnan kolonel, tujuh belas tahun): & quotSaya berjumpa dengan teman lelaki saya pada tahun '97. Kami pernah bersama sejak itu. Ini akan menjadi tahun keempat belas kita. Sudah berjaya.Sejujurnya, walaupun saya pasti gembira melihat kematiannya, saya tidak pernah mendapat 'panggilan dekat' atau kesukaran yang ketara ketika menjalani DADT. & Quot

Tentera Laut # 2: & quotSaya membawa teman lelaki saya ke pejabat perniagaan dan kedai runcit di dasar, dan selalu menjadi dinamik yang menarik apabila saya melihat orang yang saya kenal. Hanya melakukan perkara yang sama yang dilakukan oleh pasangan lain — membeli Wheaties dan susu serta yogurt dan makanan anjing. & Quot

Tentera Udara # 2: & quotSebaik sahaja kita melihat seseorang, kita selalu berpisah dalam arah yang berasingan. Walaupun pergi ke filem, saya pergi dan berbaris di satu hujung baris dan dia berada di hujung yang lain. & Quot

Tentera Laut # 2: Teman lelaki saya tidak berada dalam tentera. Sebenarnya, dia kiri Che Guevara dari sudut pandangan sosialnya. Dan dia fikir itu sangat menyeronokkan dan dia merosakkan tentera. Saya rasa itu lucu, kerana dia tidak mengubah saya. Baru hari ini kita meletakkan wang di sebuah rumah yang kita beli bersama, dan sekarang saya layak untuk bersara, itu adalah sebahagian dari apa yang membeli rumah yang bagus ini. [ketawa] Oleh itu, sepanjang dia berfikir bahawa dia merosakkan struktur moral masyarakat ketenteraan, dia sebenarnya menghisap dot Uncle Sugar. & Quot

4. Kisah Kehidupan One Man & quotJangan Tanya, Jangan Beritahu & quot

Senyap dapat melindungi, tetapi juga dapat memberikan senjata ampuh dan hina. Dalam bayangan & quot; Jangan Tanya, Jangan Beritahu & quot; setiap kali anggota tentera gay menghadapi segala jenis gangguan homofobik, mereka tidak berdaya untuk menarik perhatiannya tanpa berpotensi mencetuskan berakhirnya karier ketenteraan mereka. Peraturan itu sendiri menjadi alat penindasan mereka: & quot; Dasar 'Jangan Tanya, Jangan Beritahu', & quot; Joseph Rocha (angkatan laut, 2004–7), & amp; ampunkan homoseksual yang mematuhi, dan melindungi orang fanatik. & Quot

Sebelum pengalamannya sendiri menjadi jelek, Rocha adalah orang yang idealis dan bermotivasi yang mesti diinginkan oleh tentera. Dia menandatangani kertas kerja pada hari ulang tahunnya yang kelapan belas, dan akhirnya melamar untuk bergabung dengan unit K-9 di Bahrain, berlatih untuk menjadi pengendali anjing. & quotSaya baru terjebak dalam unit kecil ini tanpa pengawasan, dengan sejarah korupsi dan sejarah penyalahgunaan dan gangguan dan jerebu, dan saya tidak bertahan. Itu adalah kelab kanak-kanak lelaki - mereka suka berjudi, mereka suka minum, mereka suka merokok, dan ada aspek besar dari permintaan pelacuran. Tiada satu pun perkara yang menarik bagi saya - satu, kerana ibu saya seorang penagih dadah dua, kerana saya mempunyai pendidikan Katolik. Tidak ada kaitan dengan kenyataan bahawa saya gay. Tetapi apabila anda terjebak dengan kumpulan budak lelaki kecil ini, alasan pertama untuk apa-apa yang tidak sesuai dengan mereka ialah anda gay. Dan saya terlalu bangga untuk mengatakan bahawa saya tidak gay. Saya merasakan bahawa saya tidak perlu menjawab soalan itu. Oleh itu, semua yang saya buat adalah menjadikannya lebih buruk bagi diri saya, kerana ia menjadi rasa ingin tahu yang tidak memuaskan bagi mereka. Saya rasa kejatuhan saya adalah hakikat bahawa saya tidak tahan dengan diri saya sendiri. tetapi bagaimana saya akan mempunyai? & quot

Gangguan bertambah buruk. Dari sejumlah peristiwa yang semakin meningkat — Rocha juga diberi makanan anjing secara paksa dan dikurung ke dalam kandang anjing yang penuh kotoran — yang paling kasar dan jelas homofobik adalah ketika dia diperintahkan oleh komandannya untuk bertindak dalam senario latihan anjing, diulang dan berulang-ulang sehingga setiap anjing di unit dapat dikendalikan. & quotSenario itu seharusnya relevan dengan apa yang akan dialami oleh anjing atau pawang. Seperti perselisihan rumah tangga, atau individu bersenjata yang telah dilihat di pangkalan, atau seseorang yang diikat dengan bahan letupan. Hari ini dia memilih bahawa senario adalah bahawa aku akan terperangkap dengan member perkhidmatan yang lain dan, setelah anjing masuk, aku sepatutnya melompat dari berada di antara kaki lelaki ini. Dia akan melatih bagaimana sebenarnya dia mahu permainan itu dimainkan, yang merupakan bahagian yang paling sakit. "Rocha mengatakan dia harus melakukan ini antara setengah lusin hingga selusin kali, sekitar lima belas hingga dua puluh minit setiap kali. Ketika mereka mengulanginya, komandannya memerintahkan Rocha untuk membuat senario lebih ekstrem. & quot; Dia mahu saya menjadi sangat pelik dan sombong. Dia mahu saya berpura-pura seperti ada barang di wajah saya. Sangat menyukainya sehingga setiap senario lebih ganas dan menjijikkan - pengenalan air mani palsu, sehingga saya harus mengelap wajah saya, atau saya harus membuat suara bising. Tahap penghinaan yang saya alami pada hari itu, ketika itulah saya tahu saya tidak selamat dalam tentera. & Quot

Walaupun begitu, Rocha memilih untuk tidak mengatakan apa-apa mengenai apa yang telah berlaku. & quotAda sikap sopan dan sombong ini bahawa jika itu benar-benar buruk maka saya pasti akan melaporkannya. Sesiapa yang tersinggung memikirkan bahawa dalam 'Jangan Tanya, Jangan Beritahu' di bawah pemerintahan Bush, ada yang boleh pergi dan berkata, 'Hei, saya ditentang berdasarkan prinsip bahawa saya mungkin gay' dan merasa selamat adalah tidak masuk akal. & quot Akhirnya peristiwa-peristiwa ini — perinciannya masih dipertikaikan oleh peserta lain — terungkap dalam penyiasatan yang lebih luas setelah salah seorang pegawai kanan dipertanggungjawabkan — seorang wanita yang kebetulan menjadi sahabat Rocha di unit tersebut — melakukan membunuh diri. Seksualiti Rocha tidak didedahkan, dan dia kemudian dimasukkan ke Naval Academy Preparatory School. Di sana dia dengan enggan memutuskan bahawa dia tidak lagi bersedia untuk hidup dengan ketakutan akan ditemui: & quot; Agar kamu dilindungi oleh 'Don't Ask, Don't Tell,' itu memerlukan tahap penipuan dan penipuan dan penghapusan semua yang indah dalam hidup anda - hubungan, makna, persahabatan. Anda tidak perlu mempunyai rakan gay, tidak ada rakan yang tahu bahawa anda adalah gay, tidak ada rakan yang memahami bagaimana rasanya menjadi anda. Itu bukan manusia dan tidak boleh diminta oleh sesiapa, terutama bukan dari anggota perkhidmatan kami. & Quot

Selepas pemansuhan penuh, Rocha berhasrat untuk bergabung semula. & quot; Saya bernasib baik, & quot; dia mencatat & & quot; kerana banyak orang yang kehidupan dan kerjayanya hancur oleh 'Jangan Tanya, Jangan Beritahu' tidak lagi mempunyai peluang itu. Saya tidak sabar untuk berpakaian seragam lagi. & Quot

5. Hidup Tujuh Puluh Tahun Lagi Sebagai Anggota Perkhidmatan Gay: Perang Dunia II

Baru pada Perang Dunia Kedua, diskriminasi ketenteraan menjadi dikodifikasikan dan diatur, dan fokus beralih dari sekatan terhadap tindakan homoseksual kepada usaha untuk mengenal pasti dan menghilangkan kecenderungan homoseksual - walaupun, seperti yang akan dilihat berulang kali, ketika badan pertempuran sangat diperlukan, kebimbangan seperti itu akan sering hilang. Di sini, selama bertahun-tahun, pengalaman orang sangat berbeza salah satu aspek prasangka yang merosakkan adalah sering berlaku, atau tidak diterapkan, dengan cara yang sewenang-wenangnya.

Arch Wilson,2 ** 87: ** & quotKami akan kembali jauh. Saya berumur 19 tahun ketika itu. Mitosnya adalah, jika anda secara sukarela dan bukannya menunggu untuk disusun, anda akan dilayan dengan lebih baik. Itu tidak betul. Saya harus berterima kasih kepada tentera kerana telah mengusir saya dari tempat asal di mana saya akan terperangkap di Scranton, Pennsylvania. Sekiranya saya tinggal di sana, saya harus berkahwin seperti semua orang di sana, dan itu akan menjadi bencana. Saya pasti hancur. Tidak ada ruang untuk homoseksual ketika itu. Ia adalah sesuatu yang perlu dimalukan dan disembunyikan. & Quot

Jack Strouss, 88: & quotKami telah mendengar tentang psikiatri yang sangat menakutkan ini yang akan membakar anda. Kami menyangka mereka adalah orang-orang yang melihat-lihat. Oleh itu, kami sedikit bimbang. Tetapi ia pasti tidak berlaku seperti itu Saya dipanggil masuk, dan ada seorang lelaki yang duduk di belakang meja ini, dan dia menurunkan gelasnya dan memandang saya, dan satu-satunya perkara yang dia katakan kepada saya ialah "Adakah anda suka gadis?" Saya berkata, "Oh ya. Dan saya suka menari. "Dan dia melihat ke arah pintu dan berkata," Seterusnya! "& Quot

John McNeill, 85: & quotMereka sangat memerlukan lebih banyak makanan meriam-mereka tidak peduli sama ada kita gay atau lurus. & quot

AW: & quotPada Januari '45, Belge Bulge terjadi, dan tentera Amerika, Patton's Third Army, dibantai, dan tentera memutuskan: Kami tidak memerlukan lagi juruterbang panas, kami memerlukan lebih banyak infanteri, jadi saya pergi ke luar negeri sebagai senapang infanteri penggantian pada musim bunga. Lelaki ini cuba memperkosa saya di kapal pasukan antara Boston dan Le Havre. Saya masih kecil dan saya comel — siapa yang tidak comel pada usia 19, 20? —Dan dia seorang yang besar, gemuk. Saya takut menjerit, kerana orang akan tertanya-tanya, "Mengapa dia mengejar anda?" Saya takut ia datang kepada saya kerana saya dibuat seperti itu. & Quot

Edward Zasadil, 86: & quotSaya tidak menunjukkan keraguan saya kepada sesiapa pun. Saya mempunyai satu atau dua kejadian, tetapi tidak ada yang menyedarinya. Kami berada di khemah dua orang, seorang jejaka tampan dari platun lain sedang tidur dengan saya, dan saya bangun pada waktu malam, mendapati dia bermain dengan zakar saya. Dan kami melakukannya setiap malam selepas itu. Itu mengambil peluang. Tetapi secara keseluruhannya saya teruskan semuanya dengan lurus. Terdapat pernyataan jahat yang biasa mengenai orang gay — 'homos' dan yang lainnya. Tetapi saya melepaskannya. Sepanjang hidup saya. Bertindak selurus mungkin. Dengar, hidup saya adalah kepura-puraan sepanjang masa. & Quot3

JM: & quotBanyak dari kita berada di bahagian tentera yang terdiri daripada kanak-kanak berumur 17 dan 18 tahun. Kami cenderung menjadi intelektual, yang tidak membuat tentera yang baik. Kami dihantar bertempur tepat di Battle of the Bulge — saya bersama Bahagian Infantri ke-87 dan kami yang pertama di Alsace-Lorraine melintasi sempadan ke Jerman. Dan Jerman menyerang balas dengan kereta kebal Harimau dan seluruh kumpulan itu terbunuh atau ditawan. Saya akhirnya menjadi tawanan perang dalam masa dua minggu setelah tiba di barisan hadapan. Kami benar-benar kelaparan - saya turun sekitar £ lapan puluh. Yang dapat kami fikirkan adalah dari mana asalnya makanan seterusnya. Dorongan untuk bertahan hidup lebih besar daripada dorongan untuk pemenuhan seksual — dalam keadaan seperti ini, ini bukan masalah. Sebaik sahaja saya kembali dan mula makan dengan baik, masalahnya kembali lagi. & Quot

AW: & quotDalam kereta boxcar ini yang berlangsung semalam dari Perancis ke Jerman, Mei tahun '45, saya mempunyai sedikit percintaan dengan seorang lelaki yang sudah berkahwin di sebelah saya. Oh, itu sepakan. Di sana kami, tidur di atas jerami. Sama sekali tidak ada lampu. Kami saling bersebelahan. Dan memang mudah, itu semula jadi. Itulah sahaja. Pasukan yang lewat pada waktu malam. Pada waktu pagi kami membuka pintu kereta dan kami berada di Jerman, dan dengan cepat berita itu sampai kepada kami bahawa Jerman telah menyerah pada pagi itu. Wow, bolehkah anda bayangkan kegembiraan dalam kereta kotak itu? Sehari sebelumnya, saya boleh menjadi statistik. Kami diterbangkan ke Filipina untuk membentuk tentera baru untuk menyerang Jepun. Baiklah, masa. Pada hari pesawat saya mendarat di Manila, A.S. menjatuhkan bom atom pertama. Kita tidak perlu menyerang. Kami dibawa pulang, dihantar ke kem besar di North Carolina. Di pusat rekreasi, bilik lelaki begitu sibuk — lubang kemuliaan besar di bahagian tandas. Bermain di padang yang luas ini pada waktu malam. Semua orang hanya menunggu untuk diberhentikan, jadi banyak orang mengambil kesempatan. Itu baru berlaku, spontan. Hanya kerana: Misi Selesai. & Quot

JM: & quot; Saya mendapat tahu selepas perang bahawa jika seseorang dibebaskan sebagai homoseksual, pemberitahuan mengenai fakta itu dihantar pulang ke draf lembaga tempatan mereka, sehingga seluruh masyarakat mereka akan mengetahui bahawa mereka gay. Dan ini secara tidak langsung membawa kepada pembentukan ghetto gay di bandar-bandar utama, di mana orang yang tidak dapat pulang, kerana seksualiti mereka telah dinyatakan oleh tentera, terpaksa berpindah ke Greenwich Village atau San Francisco Castro. Ini adalah permulaan komuniti gay besar di bandar-bandar utama. & Quot

6. Seorang Askar Amerika yang Keluar dalam Perang

Sekiranya kadang-kadang & quot; Jangan Tanya, Jangan Beritahu & quot telah dikompromikan oleh pertanyaan yang berterusan, maka, seperti yang ditemui oleh Darren Manzella (tentera, 2002–8), ada saat-saat lain ketika, dengan rasa ingin tahu, tentera menutup telinga mereka terhadap apa yang mereka ’. d diberitahu.

& quotSaya akhirnya menerima bahawa saya gay ketika pertama kali saya pergi ke Iraq pada tahun 2004. Setiap hari kami terkena mortar dan roket, kami meletupkan bom kereta. Seorang rakan saya terbunuh pada hari keempat kami berada di sana. Pengalaman itu membuat saya keluar dan menerimanya. & Quot; Ketika dia kembali ke Texas dari lawatan tugasnya, masalah itu bermula. & quotSaya mula mendapat e-mel yang mengganggu saya, mendapat panggilan telefon di tempat kerja. Akhirnya penyelia saya mengatakan bahawa dia dapat memberitahu ada sesuatu yang tidak kena, dan saya memberitahunya: 'Saya mendapat e-mel ini, saya mempunyai teman lelaki di Austin, dan saya tidak tahu apa yang harus dilakukan lagi-saya memerlukan panduan di sini. "Dia sangat memahami pada mulanya. Dia berkata, "Baiklah, berehat sebentar, pulang, dan kita akan berjumpa dengan anda esok pagi." Selepas saya pergi, dia pergi ke jabatan undang-undang dan menyerahkan saya. & Quot

2. Malangnya, Wilson meninggal dunia pada bulan Julai, sebelum artikel ini disiarkan.

3. Zasadil tidak keluar sehingga berusia 80 tahun.

Ini adalah musim panas tahun 2006. Dari sini, kes Manzella sepatutnya mengikuti jalan sehala yang mapan di bawah & quotD Don't Ask, Don't Tell & quot yang akan menyebabkan pembuangannya yang tidak dapat dielakkan. Tetapi bukan itu yang berlaku. Manzella bekerjasama sepenuhnya dengan penyiasatan ketika dia diminta bukti bahawa dia tidak hanya mengaku gay untuk mencetuskan pembebasan, dia bahkan memberikan foto, dan rakaman dia dan teman lelakinya dengan penuh semangat mencium perjalanan. Sebulan kemudian dia dipanggil untuk menemui komandan batalionnya dan mengatakan bahawa siasatan telah ditutup: & quot; Kata-katanya adalah 'Kami tidak menemui bukti homoseksual.' & Quot Sementara berhati-hati memasukkan kata-kata lebih lanjut di mulut komandan, Manzella merasakan apa yang jelas yang disampaikan adalah: Anda seorang askar yang baik. Kami tidak mahu kehilangan anda. Manzella hairan. & quot; Tidak masuk akal, tetapi dalam fikiran saya, saya dapat tinggal di tentera dan terus berkhidmat untuk negara saya. & quot

Setahu dia, ini bererti dia tidak perlu lagi menyembunyikan seksualitasnya, dan di era di mana tidak ada kategori seperti itu, dia mulai hidup sebagai tentera di tentera A.S. Ketika dia kembali ke Iraq, itu adalah atas dasar itu. & quotSaya terbuka, dan rakan sekerja saya tahu dan atasan saya tahu. Jeneral tahu. Saya melihat meja orang lain dan mereka mempunyai gambar isteri, suami, atau teman lelaki atau teman wanita mereka, jadi saya mempunyai gambar teman lelaki saya. & Quot

Semasa dia dikerahkan, Servicemembers Legal Defence Network, sebuah kumpulan kempen yang telah memberinya bimbingan, memberitahunya bahawa 60 Minit ingin membuat kisah tentang seorang lelaki gay secara terbuka yang berkhidmat di zon pertempuran, meyakinkannya bahawa ia akan memberikan suara kepada & quot; 65,000 lelaki dan wanita dalam tentera & quot; yang tidak dapat hidup secara terbuka seperti dia. Walaupun selepas wawancara disiarkan pada bulan Disember 2007, tentera mengambil masa empat bulan lagi untuk membuat keputusan. Kali ini disepakati bahawa dia akan pergi dengan pemberhentian yang terhormat. & quotSaya berjumpa dengan orang yang mempunyai kisah seram. Saya sangat bertuah di setiap langkah. & Quot

7. Laporan dari Taman Trailer di Gurun

Tepat sebelum pukul 10 pagi setiap hari minggu di taman treler Desert Hot Springs di California, beberapa lelaki tua berkumpul untuk menonton Harga Betul. Saya pertama kali datang ke sini sehari lebih awal untuk mencari Chuck Schoen, seorang veteran berusia 86 tahun yang perlahan sedikit dari Parkinson, tetapi setelah saya tiba dia bertanya sama ada saya ingin bercakap dengan orang lain. Saya bingung sehingga menjadi jelas bahawa, sebahagiannya secara kebetulan dan sebahagiannya oleh rantai cadangan peribadi selama bertahun-tahun, taman treler ini telah menjadi tempat panas gay-veteran: Terdapat lapan atau sepuluh yang lain tinggal di sini, dan lebih banyak lagi yang berdekatan . Dan ada di antara mereka yang suka berkumpul di treler yang dikongsi oleh Schoen dan pasangannya selama empat puluh dua tahun, rakan veteran Jack Harris, untuk ritual pagi ini.

Walaupun saya diperingatkan ketika saya tiba pagi ini bahawa & quot; kita semua menderita CRS -Tidak Ingat Sial & quot; kebanyakan veteran taman treler ini banyak mengingati. Mereka juga mempunyai pengalaman yang sangat berbeza. David Schneider, misalnya, bertugas di angkatan laut hingga tahun 1980 melakukan penyelenggaraan pesawat, bersara dengan pencen setelah dua puluh tahun menjadi rahsia dan berhati-hati. Dia mengatakan bahawa dia tidak mencari promosi melewati titik tertentu kerana memerlukan penyelidikan untuk mendapatkan izin, dan dia bimbang mereka akan mengetahui langganan majalah gay. Dia menghindari larangan gay kerana bimbang dengan ejen yang menyamar dan jadi akan menggunakan pelacur dan penjahat. Ketika dia menjalin hubungan dengan seseorang selama tiga tahun, dia tidak pernah memberitahu pasangannya dia berada di angkatan laut. & quot; Dia mengetahuinya, tapi begitulah paranoidnya saya. & quot; Tepat menjelang akhir perkhidmatannya, dia ingat dia sangat tergoda oleh seseorang yang dia beri nasihat selepas bekerja di tempat kerja. & quotAda peluang sebenar. Perkara yang terlintas di benak saya: 'Jangan jadi bodoh dan buang semuanya.' Saya baru enam bulan dari bersara. Dan hingga hari ini saya sangat gembira dengan keputusan yang saya buat. & Quot

Mel Tips, sebaliknya, nampaknya telah melalui jalan tentera yang paling terbuka dan paling tidak bermasalah daripada apa yang saya dengar. Dia mengatakan bahawa ketika dia akan melakukan perjalanan di kapal setelah bergabung dengan kapal perang angkatan laut pada tahun 1949, peluang seksual berleluasa: & quot; Mereka memberi pekerjaan pukulan di cucian hampir setiap malam. Seseorang mengetuk, mereka akan membiarkan saya masuk, menutup pintu, dan akan ada sebilangan besar yang hanya berjalan seperti orang gila. Saya fikir ia lucu. Di kapal yang menuju ke Halifax, Nova Scotia, kami akan duduk-duduk sambil bersantai sambil menonton filem. "Petua mengatakan bahawa dia juga memiliki dan menjalankan bar go-go lelaki bernama The Brig dengan penari telanjang lelaki di Beverly Boulevard di Los Angeles. Ingat Sal Mineo? Dia datang ke bar saya. Oh, dan Liberace. Dia suka masuk dan menonton penari saya. & Quot; Lebih berani lagi, ketika Petua membuka bar di sebelahnya, dia menyebutnya sebagai Tavern Tips. & quotDiiklankan di majalah sebagai bar gay milik Mel Tips. Saya tidak pernah ada yang menuduh saya atau mengatakan apa-apa. & Quot

Tetapi Schoen inilah yang pada awalnya saya datang ke sini untuk melihatnya, kerana kisahnya nampaknya melambangkan banyak orang yang jatuh dari pemeriksaan yang lebih pendendam yang menjadi perkara biasa pada tahun 50-an dan 60-an. Schoen bergabung dengan tentera laut pada 20 Julai 1942. Dia berusia 17 tahun. "Saya tahu saya gay, dan saya tahu bahawa mereka mengusir anda di tentera," katanya. & quot; Saya tidak tahu sama ada saya memikirkannya. & quot Seperti banyak, jalan yang dipilihnya adalah mengikut budi bicara. & quotKebanyakan mereka pendiam seperti saya. Tidak banyak yang tidak tenang.Secara peribadi saya merasa selesa dengannya, tetapi saya tidak pernah terbuka mengenainya. Kejayaan saya selama sembilan belas tahun adalah: Orang yang saya bersama tidak tahu atau tidak pernah mengatakan apa-apa, dan saya tidak pernah mengatakan apa-apa. & Quot; Apa sahaja aktiviti seksual yang dilakukannya, dia menunggu sehingga dia berada di luar kapal. & quot; Sebenarnya, saya tidak begitu aktif secara seksual. Sepertinya lebih selamat hanya tidak terlibat dengan sesiapa pun. & Quot; Kemudian, pada tahun 1953, dia bertemu dengan seorang lelaki di YMCA, dan mereka bersama selama tujuh belas tahun. & quotKami mempunyai rumah seperti ini dan kami tinggal bersama. Pulanglah pada waktu malam dan buat apa yang kami mahu lakukan. Kehidupan yang normal. & Quot

Karier angkatan lautnya berkembang: & quot; Saya berada dalam pasukan perakitan untuk senjata nuklear yang mengambil izin rahsia. & Quot; Tetapi pada tahun 1963, ketika dia hanya berbulan-bulan dari mendapatkan pencennya, semuanya menjadi serba salah. & quot; Pegawai komando memberi saya mesej bahawa saya harus melapor ke pejabat perisik tentera laut. Saya fikir, "Oh, ini mereka, mereka dapat saya." "Sudah tentu, saya menolak semua yang mereka tanyakan kepada saya," katanya. Dia selalu menganggap apa yang terjadi tiga bulan kemudian sebagai jebakan. & quot; Seorang polis yang menyamar, kami minum beberapa minuman di bar dan berbual dan sebagainya. Kami naik ke tingkat atas ke kamar hotelnya dan, setelah kami mulai, dia mengeluarkan lencana. & Quot; Seorang pegawai polis lain juga memerhatikan dari bilik di sebelahnya. Pada malam yang sama, mereka membebaskannya ke angkatan laut, dan nampak jelas baginya bahawa seluruh rangkaian peristiwa ini telah dihasut oleh penyiasat tentera laut.

& quot; Saya fikir saya harus membunuh diri, & quot dia ingat. & quot Saya agak tertekan. Anda memikirkan banyak perkara. & Quot; Keesokan harinya angkatan laut memberinya pilihan-dia boleh melalui tentera pengadilan (disarankan kepadanya bahawa dia dapat lima tahun penjara tentera dan kerja keras untuk setiap kesalahan) atau menerima pelepasan lain yang tidak terhormat. Jadi dia bersetuju dengan yang terakhir, walaupun dia tahu dia akan kehilangan pencennya.

Pada masa itu, orang masih belum bersuara dan menyatakan bahawa ini tidak betul. Serangan undang-undang berprofil tinggi yang pertama terhadap sistem ini tidak akan terjadi sehingga tahun 1975, ketika seorang pesawat udara bernama Leonard Matlovich memulai pertempuran panjang di mana dia berjaya menyoroti banyak absurditas, ketidakkonsistenan, dan kekejaman sistem tersebut - yang paling disimpulkan oleh petikan di batu nisannya: & quot; Ketika saya berada di tentera, mereka memberi saya pingat untuk membunuh dua lelaki dan pelepasan kerana mencintai seorang lelaki. & quot; Pada zaman Schoen, terdapat banyak lelaki seperti dia yang, setelah bertahun-tahun berkhidmat, akhirnya kehilangan. & quot; Saya tidak menyangka akan mendapat cek persaraan, & quot.

8. One Man's Vietnam

& quotKembali pada tahun 50-an di Oregon, & quot; mengingatkan Tom Norton (Tentera, 1968-71), & quot; mereka masih menempatkan orang di penjara kerana melakukan aktiviti homoseksual, dan itu pasti akan menghantar mesej yang kuat kepada seorang anak kecil. Saya menyedari bahawa saya gay ketika berusia 5 tahun, dan saya berjuang dengannya sepanjang masa kanak-kanak, memikirkan bunuh diri. Saya memutuskan untuk menyertai tentera, memikirkan bahawa akan mengubah saya. Jadikan saya lelaki, untuk bercakap. Pada hari saya menyertai tentera adalah yang pertama saya tidur lena sepanjang yang saya ingat, bahawa saya tidak berfikir untuk membunuh diri.

& quotSaya mahu menjadi juruterbang. Lagi bodoh dan naif, ketika saya lulus dari sekolah penerbangan saya fikir, saya akan melakukan perkara yang terhormat dan menjadi sukarelawan untuk menjadi juruterbang abad pertengahan di Vietnam. Saya ditembak empat kali dalam sebulan. Saya sangat menderita kerana menjadi gay sehingga ada yang lebih baik daripada itu. Saya pergi ke Vietnam dengan gangguan tekanan pasca trauma, yang saya alami sejak usia 5 tahun ketika saya mengetahui perkataan itu homoseksual dan tahu bahawa itulah saya. Apa sahaja yang saya alami di Vietnam lebih baik daripada itu. & Quot

Norton tidak aktif secara seksual di Vietnam - & quot "Saya akan mematikan diri saya dan mengelakkan apa-apa seksual '' dan hanya beberapa tahun kemudian dia menyedari bahawa beberapa lelaki di kalangan sosialnya ada gay. & quot; Sekumpulan lelaki gay yang disenaraikan yang kelihatannya selesa dengan siapa mereka. Mereka menghisap banyak ganja, dan mereka akan mengambil heroin dengan tembakau rokok mereka - itulah jenis ubat pilihan. Syarikat Medevac, kami diperlakukan berbeza daripada unit ketenteraan lain hanya kerana bahaya pekerjaan kami. Jangka hayat kami begitu singkat sehingga mereka membiarkan kami melakukan perkara kami sendiri. Saya benar-benar ditembak lebih dari dua puluh kali — saya berhenti mengira pada usia dua puluh. Ini hanya keajaiban, sungguh, saya tidak terbunuh. & Quot

Norton, yang telah bertahun-tahun pulih, kini tinggal di Portland bersama pasangannya, seorang lelaki yang kebetulan orang Vietnam dan dibesarkan di sana semasa perang. & quotIni agak ironik, & quot; Norton mencerminkan. & quotAnda tidak pernah tahu di mana kehidupan akan memimpin anda. Dia banyak berjuang dengan tumbuh dewasa di Vietnam dan dikucilkan kerana seksualiti, hanya ingin dicintai dan dirawat dengan perang yang berlaku di sekelilingnya. Dia tidak pernah benar-benar bertanya kepada saya tentang perang, dan saya tidak pernah benar-benar bercakap dengannya mengenai hal itu. & Quot

9. Diam atau Amanah

Ramai anggota tentera yang berkhidmat di bawah & quotD Don't Ask, Don't Don't & quot memutuskan bahawa satu-satunya pilihan mereka adalah secara harfiah untuk tidak memberitahu siapa pun sepanjang karier ketenteraan mereka. Yang lain, tidak dapat tidak, menyimpulkan bahawa satu-satunya cara untuk bertahan hidup adalah dengan mempercayai beberapa orang. Memandangkan implikasi yang berpotensi, keputusan apakah - dan siapa - yang boleh dipercayai adalah keputusan yang sangat besar.


Pertempuran Bermula

Pada 3 Mei Jepun menyerang dan berjaya menawan Tulagi. AS menghantar 12 pengebom torpedo dan 28 pengebom penyelam, yang merosakkan teruk satu kapal pemusnah Jepun dan menenggelamkan tiga kapal penyapu ranjau.

Pesawat Jepun tidak lama sebelum Pertempuran Laut Karang

Jepun akhirnya memasuki Laut Karang pada 5 Mei, dan Amerika bersiap untuk menyerang. Pesawat spotter Jepun mengawasi orang Amerika dan melaporkan kapal perang mereka berada di kawasan itu. Pengebom mereka menyerang akhirnya menenggelamkan kapal pemusnah dengan kehilangan lebih dari 375 nyawa. Dalam kebingungan juruterbang Amerika secara tidak sengaja menganggap kapal mereka sendiri adalah Jepun dan mula mengebom mereka.

Orang Amerika terus menyerang kapal-kapal Jepun yang dilihat oleh pesawat-pesawat mereka yang berpusing-pusing. Pasukan 93 pesawat menyerang dua kapal penjelajah ringan dan dua kapal gun yang merupakan sebahagian daripada kumpulan sokongan Jepun. Sekumpulan pesawat lain menyerang kapal induk Jepun Shoho, yang terkena 13 bom dan 7 torpedo sebelum tenggelam.

Kapal Jepun Shoho terbakar selepas letupan semasa Pertempuran Laut Karang.

Jepun menyerang lagi pada waktu malam menghantar pesawat untuk menenggelamkan kapal induk Amerika. Namun, cuaca buruk dan perancangan buruk berakhir dengan bencana. Dari 27 pesawat yang meneruskan misi, 21 tidak pernah kembali.

Pertempuran berlanjutan, menghantar pesawat untuk menyerang antara satu sama lain & kapal induk # 8217. Orang Amerika merosakkan salah satu kapal induk Jepun dengan teruk sehingga hanya dapat mendarat pesawat, tetapi mereka tidak dapat berlepas. Kapal yang sama kemudian terbakar.

Orang Amerika mengalami kerugian terbesar mereka dalam Pertempuran Laut Karang

Salah satu kapal induk Amerika terkena torpedo dan bom, yang mengakibatkan letupan peluru. Kebakaran menjadi begitu dahsyat kru terpaksa meninggalkan kapal, tanpa kehilangan nyawa. Seorang pemusnah AS kemudian menembak lima torpedo ke dalam kapal untuk menenggelamkannya.

The USS Lexington ditinggalkan dan dibiarkan dibakar, sebelum dijemur oleh tentera AS

List of site sources >>>


Tonton videonya: VIDEO PERTEMPURAN PALESTINA VS ISRAEL (Disember 2021).