Podcast Sejarah

Perpustakaan Celsus

Perpustakaan Celsus

Perpustakaan Celsus di Ephesus kuno, yang terletak di barat Turki, adalah gudang lebih dari 12,000 gulungan dan salah satu bangunan paling mengagumkan di Empayar Rom. Dibina pada abad ke-2 M, ia dinamakan sempena bekas gabenor Rom di bandar ini. Hari ini, hanya bangunan fasad perpustakaan yang masih tersisa dari bangunan yang sangat hebat ini dan menjadi saksi senyap terhadap perwatakan kota ini sebagai pusat pembelajaran dan biasiswa Kristian awal yang hebat semasa zaman Rom.

Ephesus

Ephesus (Ephesos), yang terletak di pantai barat Turki, pernah menjadi kota pelabuhan penting di dunia Yunani dan kemudian Empayar Rom. Penempatan di laman web ini bermula pada Zaman Gangsa dengan bangsa Mycenaeans, dan ia menjadi terkenal pada zaman Klasik berkat pemujaan Artemis; bandar ini menjadi tempat terpenting di Mediterranean kuno untuk menghormati ketuhanan itu. Kuil abad ke-6 dan ke-5 SM yang hebat di kota ini, yang kini dikenali sebagai Kuil Artemis di Ephesus, akan menjadi salah satu daripada Tujuh Keajaiban Dunia Purba dan akan menarik banyak pelancong dan jamaah kuno. Ketika Ephesus mengambil alih dari Pergamon sebagai ibu kota provinsi Asia di Rom (setelah 129 SM) kota ini menjadi lebih kosmopolitan dengan pendatang yang datang dari seberang Asia Kecil dan sebilangan besar pedagang dari Itali menetap di sana. Sebagai kota dan pusat pentadbiran Rom yang hebat, tidak mengherankan jika ia mempunyai perpustakaan awam yang mengagumkan, salah satu kemudahan yang dinikmati oleh banyak bandar Rom.

Celsus pernah menjadi anggota senat Rom & dia, dari 105 hingga 107 M, juru pemerintahan Ephesus.

Tiberius Julius Celsus Polemaeanus

Ditugaskan pada tahun 114 CE oleh Tiberius Julius Acquila dan selesai oleh warisnya, perpustakaan ini dibina untuk memperingati ayahnya Tiberius Julius Celsus Polemaeanus yang telah meninggal pada tahun yang sama, berusia 70 tahun. Celsus telah menjadi anggota Senat Rom dan dia berasal dari 105 hingga 107 M, juru pemerintahan Efesus. Celsus juga pernah menjadi konsul di Rom pada tahun 92 M, di mana dia bertanggung jawab atas semua bangunan awam, dan dia adalah salah seorang pengusaha terkaya di kota Asia. Perpustakaan itu, kemudian, menjadi peringatan dan tempat pengebumian yang sesuai untuk salah seorang cucu Efesus. Selesai pada tahun 117 M, Celsus kemudian dimakamkan di dalam keranda timbal yang terbungkus sarcophagus marmar yang dihiasi dengan tokoh-tokoh lekapan tinggi seperti Nike, Eros, roset dan kalungan. Sarkofagus dikebumikan di bawah lantai berhampiran dinding apsidal. Oleh itu, perpustakaan itu juga merupakan makam atau heron.

Perpustakaan

Perpustakaan Celsus berdiri di sudut jalan Curetes dan jalan Marble di tengah-tengah bandar, tepat di sebelah kiri agora, berhampiran pintu masuk melengkung yang monumental. Perpustakaan adalah contoh khas gaya seni bina yang lazim pada masa di bawah Kaisar Hadrian (76-138 CE) ketika, terutama di Timur, fasad yang sangat berhias sangat gelap yang mempunyai pelbagai tingkatan dan massa unjuran, tingkap palsu, tiang , pedimen, dan patung.

Bersandar pada podium sembilan langkah 21m (69 kaki), fasad perpustakaan yang masih hidup ini dihiasi dengan kaya dengan ukiran lekang dan mempunyai dua cerita - masing-masing dengan tiga pasang lajur yang ditutup dengan ibu kota Korintus yang menyokong memproyeksikan lengkungan. Tiang-tiang cerita atas lebih pendek dan lebih langsing daripada yang ada di bahagian bawah tetapi mereka menyokong pediment segitiga (pasangan tengah) dan pediment separuh bulatan (dua pasangan luar). Di antara setiap pasang lajur di atas cerita terdapat tingkap besar. Fasad, dan seluruh bangunan, dirancang dengan bijak agar kelihatan lebih lebar daripada yang sebenarnya. Silap mata ini dicapai dengan membuat podium lembut cembung dan mempunyai tiang sisi, ibu kota dan kasau semua sedikit lebih kecil daripada yang ada di tengah bangunan.

Perpustakaan mempunyai tiga pintu masuk, masing-masing dengan bingkai yang dihiasi dengan rumit, dengan pintu tengahnya lebih tinggi daripada dua pintu yang lain. Pintu masing-masing mempunyai tingkap di atasnya, dan mereka diapit oleh empat patung yang dipasang kembali di ceruk. Angka-angka ini dengan dasar tertulis mewakili empat sifat yang berkaitan dengan almarhum gabenor:

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

  • kebijaksanaan (sophia)
  • kepintaran (ennoia)
  • pengetahuan (episteme)
  • kebajikan (bersungguh-sungguh).

Bahagian dalam perpustakaan berukuran 16,72 m dengan 10,92 m (54,8 x 35,8 kaki) memberikan sekitar 180 meter persegi (2.000 kaki persegi) ruang lantai, dan ia diaspal dengan marmar yang dihiasi. Sebahagian dinding barat melengkung untuk membentuk apse. Dindingnya dilapisi dengan ceruk untuk menyimpan gulungan. Mungkin ada sekitar 12.000 gulungan yang dimaksudkan untuk dikonsultasikan di tempat dan tidak dikeluarkan dari perpustakaan, walaupun beberapa pinjaman mungkin diizinkan oleh beberapa orang istimewa.

Perpustakaan & agama Kristian sangat erat sejak agama baru memberikan penekanan yang besar pada perkataan tertulis.

Tidak ada lantai kedua di dalam meskipun penampilan fasad, tetapi ada, berlari mengelilingi dinding dalaman di tingkat dua, sebuah balkoni berpagar yang memberikan akses ke ceruk tingkat yang lebih tinggi. Untuk mengurangkan kelembapan dan mewujudkan suhu dalaman yang lebih stabil (yang akan merosakkan teks berharga di perpustakaan), ceruk kosong dibina di dalam dinding. Bahagian dalamnya juga mengandungi sebuah ceruk besar yang pernah berisi sebuah patung, mungkin Celsus atau anaknya yang tidak hanya menugaskan bangunan itu tetapi yang telah meninggalkan kehendaknya sejumlah 23,000 dinar untuk membeli gulungan untuk perpustakaan. Angka itu kini dipamerkan secara tetap di Muzium Arkeologi Istanbul.

Sejarah Kemudian

Pada abad ke-1 M, Ephesus telah menjadi pusat terpenting orang Kristian awal di Asia dengan Paulus Rasul berbicara kepada penonton di teater kota dan John the Evangelist kemungkinan menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di sana. Bandar ini terus berkembang sebagai pusat pembelajaran, dan Perpustakaan Celsus berperanan dalam pencapaian ini. Perpustakaan dan agama Kristian sangat erat sejak agama baru memberikan penekanan besar pada kata-kata tertulis dalam bentuk teks suci dan ulasan, yang sangat bertentangan dengan upacara dan ritual pagan yang lebih tua yang biasanya diteruskan secara lisan oleh para imam untuk memulai.

Sayangnya, pada tahun 262 CE perpustakaan itu musnah akibat kebakaran semasa pencerobohan Gothic. Namun, fasad itu selamat dan pembaikan dibuat ke perpustakaan pada akhir abad ke-4 CE dan air pancut kecil ditambahkan di sebelah tangga di depan. Ephesus tetap menjadi kota Kristiani yang penting di Zaman Akhir Zaman, yang menjadi tuan rumah sebuah majlis uskup ekumenis yang hebat pada tahun 431 M dan menerima sebuah basilika baru yang besar pada pertengahan abad ke-6 Masihi. Pada abad ke-10 Masehi, gempa menyebabkan fasad runtuh. Perpustakaan digali pada tahun 1904 CE dan sarkofagus Celsus ditemui. Fasad dipasang semula dan sebahagiannya dipulihkan. Patung-patung besar fasad bangunan itu dibawa ke Vienna setelah penemuannya dan sehingga hari ini mereka digantikan oleh salinan-salinan yang setia.


Perpustakaan Celsus

The perpustakaan Celsus adalah sebuah bangunan Rom kuno di Ephesus, sekarang menjadi sebahagian dari Anatolia, Turki. Ia dibangun untuk menghormati Senator Rom Tiberius Julius Celsus Polemaeanus, yang dikenal sebagai Celsus. & # 912 & # 93 & # 913 & # 93

Celsus membayar untuk pembinaan perpustakaan dengan kekayaan peribadinya. & # 914 & # 93 Celsus adalah Konsul pada tahun 92 & # 160AD, Gabenor wilayah Rom di Asia pada tahun 115 & # 160AD, dan seorang penduduk tempatan yang kaya dan popular. Dia adalah penduduk asli Sardis yang berdekatan dan antara orang Yunani pertama yang menjadi konsul di Empayar Rom. Dia dihormati sebagai orang Yunani dan Romawi di perpustakaan itu sendiri. & # 915 & # 93 & # 916 & # 93

Perpustakaan ini dibina oleh anaknya, Gaius Julius Aquila (Konsul 110 & # 160AD), dan siap pada tahun 135 & # 160AD.

Perpustakaan ini dibina untuk menyimpan 12,000 skrol dan berfungsi sebagai makam monumental bagi Celsus. Celsus dikebumikan di sarkofagus di bawah perpustakaan, di pintu masuk utama. & # 911 & # 93 yang merupakan ruang bawah tanah yang mengandungi sarkofagus dan monumen sepulchral kepadanya. & # 917 & # 93 Tidak biasa dikuburkan di dalam perpustakaan atau bahkan di kawasan bandar, jadi ini adalah penghormatan khas untuk Celsus.


[sunting] Reka bentuk dan pembinaan

Perpustakaan ini dirancang oleh arkitek Rom Vitruoya, dan khas gaya seni bina yang lazim pada periode 76-138 Masehi di bawah Maharaja Hadrian. Bangunan itu dibangun di atas platform dengan sembilan anak tangga yang merangkumi 21 m lebar bangunan yang menuju ke tiga pintu masuk depan. Fasad yang masih ada setinggi dua tingkat dan dihiasi dengan ukiran relief.

Empat pasang tiang marmar mengapit pintu masuk. Mereka adalah gabungan dari perintah Ionik dan Korintus (masing-masing berdasarkan alas segi empat yang terpisah dan berakhir di ibu kota yang kompleks). Tiang Korintus berdiri tepat di atas, membingkai tingkap. Tiang-tiang di kedua-dua sisi fasad sedikit lebih pendek daripada yang ada di bahagian tengah, mewujudkan khayalan bahawa bangunan itu lebih besar daripada yang sebenarnya.

Seperti halnya seni bina teater Yunani kuno, lajur tersebut membuat ceruk yang menempatkan salinan dari empat patung asli yang mewakili kebijaksanaan, kecerdasan, pengetahuan, dan kebajikan.

Bahagian dalam bangunan ini menampung sebuah bilik segi empat tunggal, 17 x 11 m, dengan kerangka tengah yang dibingkai oleh lengkungan besar, semuanya dihiasi dengan marmar yang dihiasi. Ketiga-tiga sisinya dilengkapi dengan relung segi empat untuk rak untuk menahan gulungan.

Di tingkat dua, sebuah balkoni berpagar berlari di sekitar dinding dalaman, memberikan akses ke relung tingkat yang lebih tinggi yang dapat dicapai dengan menggunakan satu set tangga yang terbentuk di dinding. Silingnya rata tetapi diduga mungkin ada oculus persegi untuk memberi cahaya semula jadi.


Perpustakaan dan Aktiviti Pelancongan Celsus

Perpustakaan Celsus adalah bahagian yang paling terkenal dari runtuhan Ephesus di Turki. Ia dibina antara tahun 110 dan 135 Masihi oleh Gaius Julius Aquila untuk menghormati ayahnya, Celsus Polemaeanus. Malangnya bapanya meninggal sebelum Perpustakaan Celsus selesai, dan makamnya ditempatkan di sebuah bilik khas di bawah permukaan tanah bangunan. Sebuah patung Athena diletakkan di pintu masuk makam kerana Athena adalah dewi kebijaksanaan.

Perpustakaan Celsus setinggi dua tingkat dan mempunyai tiga pintu masuk di depan. Pintu masuknya dirancang dengan ketinggian yang berlebihan untuk memberi gambaran keseluruhan bangunan yang lebih besar dari sebelumnya. Bangunan ini menghadap ke timur yang memungkinkan banyak cahaya pagi menyinari ruang membaca. Perpustakaan Celsus pernah menjadi perpustakaan ketiga terbesar di dunia kuno, setelah Alexandra dan Pergamum, dan dapat menyimpan lebih dari 12,000 gulungan.

Perpustakaan Celsus adalah bahagian yang paling terkenal dari runtuhan Ephesus di Turki. Ia dibina antara tahun 110 dan 135 Masihi oleh Gaius Julius Aquila untuk menghormati ayahnya, Celsus Polemaeanus. Malangnya bapanya meninggal sebelum Perpustakaan Celsus selesai, dan makamnya ditempatkan di sebuah bilik khas di bawah permukaan tanah bangunan. Sebuah patung Athena diletakkan di pintu masuk makam kerana Athena adalah dewi kebijaksanaan.

Perpustakaan Celsus setinggi dua tingkat dan mempunyai tiga pintu masuk di depan. Pintu masuknya dirancang dengan ketinggian yang berlebihan untuk memberikan penampilan keseluruhan bangunan yang lebih besar dari sebelumnya. Bangunan ini menghadap ke timur yang memungkinkan banyak cahaya pagi menyinari ruang membaca. Perpustakaan Celsus pernah menjadi perpustakaan ketiga terbesar di dunia kuno, setelah Alexandra dan Pergamum, dan dapat menyimpan lebih dari 12,000 gulungan.


Sumber

Risalah Celtus terkandung dalam karya Origen untuk teks Yunani lih. KOETSCHAU, Origenes Werke (Leipzig, 1899), juga MIGNE, P.G., XI. Terjemahan dari risalah Jerman diterbitkan oleh KEIM, Celsus 'wahres Wort (Zurich, 1873) PATRIK, Permintaan maaf Origen sebagai balasan kepada Celsus (Edinburgh, 1897) BIGG, Neoplatonisme (London, 1895) GEM, Platunis Kristian dari Iskandariah (Oxford, 1886) LIGHTFOOT, Bapa Apostolik, Bahagian II, II (London, 1885) SETIAP KELUARGA, Origen (New York, 1901) CRUTWELL, Perpustakaan Sejarah Kristian Awal (London, 1893), II, 498 meter persegi. KAYSER, Le falsafah de Celse (Strasburg, 1843) P & # 201LAGAUD, Etude sur Celse (Paris, 1878) BUHL, La pol & # 233mique de Celse (Strasburg, 1844) EHRHARD, Altchristliche Litteratur, Bahagian I (Freiburg, 1900), 335 meter persegi. HARNACK, Gesch. der altchristlichen Litteratur (Berlin, 1897), II, hlm. Saya, 314-5 BARDENHEWER, Gesch. der altkirchlichen Litteratur (Freiburg, 1892), I, 158 meter persegi. FUNGSI, Kirchengeschichtl. Abhandl. awak. Tidak. (Paderborn, 1899), II, 152 meter persegi.


Perpustakaan Celsus

Perpustakaan Celsus [teks dalam bahasa Inggeris]:
Perpustakaan Celsus, pastinya monumen paling terkenal di Ephesos, dibina antara A.D. dan 110 oleh Gaius Iulius Aquila untuk ayahnya, senator Tiberius Iulius Celsus Polemaeanus. Perpustakaan sebenarnya boleh ditafsirkan sebagai heron yang dibina di atas ruang perkuburan si mati.

Penerbangan sembilan anak tangga di depan bangunan, diapit oleh pangkalan patung, menuju ruang depan dari mana ruang perpustakaan yang sebenarnya dapat dimasuki. Seni bina khas faadeade yang mengagumkan berbeza dengan pembinaan batu bata di dalam bangunan, walaupun lantai dan dindingnya diubah dengan marmar. Perpustakaan itu musnah semasa gempa bumi di ca. 270 A.D dan tidak dibina semula. Pada akhir zaman antik, sisa-sisa faadeade yang indah berfungsi sebagai dinding belakang air pancut jalan. Pembangunan semula itu berlaku pada tahun 1970-1978 dengan bantuan kewangan Anton Kallinger-Prskawetz.

Die Celsusbibliothek [teks dalam bahasa Jerman. ]

[Rajah]:
pelan lantai Perpustakaan dan tapak arkeologi Ephesus.

[Kapsyen foto]:
Perpustakaan Celsus selepas penggalian.
Pembinaan semula ruang dalaman.

T.C. K lt r Ve Turizm Bakanli & # 287i dan Osterrichisches Archaologisthes Insitut, Gradung Ephesos

Dibetulkan oleh T.C. K lt r Ve Turizm Bakanli & # 287i dan Osterrichisches Archaologisthes Insitut, Gradung Ephesos.

Topik. Penanda sejarah ini disenaraikan dalam senarai topik ini: Seni, Huruf, Muzik & Binaan Bangunan Terkenal.

Lokasi. 37 & deg 56.348 & # 8242 N, 27 & deg 20.445 & # 8242 E. Marker terletak berhampiran Sel uk, Provinsi Izmir, di Sel uk (daerah). Marker dapat dicapai dari Efes Harabeleri (Jalan Marble / Jalan Curetes) di selatan Efes Yolu. Perpustakaan ini berada di Tapak Arkeologi Ephesus yang telah dipulihkan, di persimpangan Jalan Marble lama dan Jalan Curetes. Sentuh untuk peta. Marker berada di kawasan pejabat pos ini: Sel uk, Izmir Province 35920, Turki. Sentuh untuk arahan.

Penanda berdekatan yang lain. Sekurang-kurangnya 8 penanda lain berada dalam jarak berjalan kaki dari penanda ini. Gerbang Selatan Agora (dalam jarak teriakan penanda ini) Gerbang Hadrian (dalam jarak teriakan penanda ini) Penempatan Klasik-Kuno dan Jalan Sepulcher (dalam jarak teriakan penanda ini) Tetragonos Agora - Pasar Komersial (dalam keadaan menjerit jarak penanda ini) Heroon of Androclos (dalam jarak menjerit penanda ini) Rumah Kesenangan Yang Disebut (dalam jarak menjerit

penanda ini) Jamban (kira-kira 90 meter, diukur dalam garis langsung) Terrace House 2 (sekitar 90 meter). Sentuh untuk senarai dan peta semua penanda di Sel uk.

Lihat juga. . .
1. Perpustakaan Celsus. (Dikirim pada 27 Jun 2011, oleh Richard E. Miller dari Oxon Hill, Maryland.)
2. Kusadasi.biz: Perpustakaan Ephesus. (Dihantar pada 27 Jun 2011, oleh Richard E. Miller dari Oxon Hill, Maryland.)
3. Jalan Marble, Ephesus. (Dihantar pada 28 Jun 2011, oleh Richard E. Miller dari Oxon Hill, Maryland.)
4. Heron. (Dihantar pada 28 Jun 2011, oleh Richard E. Miller dari Oxon Hill, Maryland.)

Kata kunci tambahan. barang antik Kuil Artemis Efes Anatolia Asia Minor Marble Road.


Mesej kepada Masa Kini dan Masa Depan

Sekiranya kita mula melupakan masa lalu kita, perpustakaan di tengah-tengah kita adalah sumber terbuka dan terbuka untuk pembangunan intelektual dan budaya kita. Di dalamnya, kita dapat mencari rekod dari kita benar sejarah dalam pemikiran dan ingatan mereka yang pernah datang sebelum kita. Perpustakaan bukan sekadar kemudahan penyimpanan buku, ia adalah entiti yang hidup, dinamik, berkembang, dan bermakna di pusat masyarakat manusia yang terlibat dan memperkasakan diri kita yang terbaik.


4 Perpustakaan Diraja Ashurbanipal

Semasa menggali Nineveh kuno pada tahun 1850-an, ahli arkeologi menemui perpustakaan kerajaan tertua yang masih ada di dunia. Perpustakaan Ashurbanipal menyimpan lebih dari 30,000 tablet tanah liat yang ditulis dengan tulisan cuneiform.

Tablet tersebut mengandungi literatur, manual teknikal, dan catatan pemerintah. Jumlah tablet yang mengejutkan menjadikan Perpustakaan Ashurbanipal salah satu perpustakaan terbesar di dunia kuno. Perpustakaan peribadi raja & rsquos mengandungi pelbagai karya perubatan, puisi, geografi, sains, dan sihir.

Memerintah dari tahun 668 hingga 627 SM, Ashurbanipal adalah pemerintah besar terakhir dari Kerajaan Neo-Asyur. Dia memperluas wilayahnya ke wilayah terbesarnya, menelan Parsi, Babilon, Syria, dan Mesir. Perpustakaan Diraja di Nineveh dianggap salah satu pencapaian terbesarnya.


Kegembiraan Turki

Dalam Siri Sejarah Drive Thru ini, anda akan menerima tiga pertunjukan dengan masa berjalan lebih dari 90 minit.

Dalam episod pertama, pelayaran melalui Turki eksotik dengan Dave ketika dia mencari beberapa "Gereja-gereja Wahyu" yang misterius. Dave bermula di Smyrna tepi laut, di mana kita belajar mengenai sejarah Gereja Kristian awal ini dan kesyahidan St Polycarp. Kemudian periksa perjalanan manis Dave ketika dia mengembara di "Jalan Royal" menuju Sardis alkitabiah dan anda akan belajar tentang sejarah menakjubkan "tempat terkaya di bumi" yang satu ini - tempat di mana wang (secara harfiah) diciptakan.

Dalam episod kedua, orang Rom kuno bercuti di Hierapolis. Kolam air panas semula jadi menjadikan spa purba dunia kuno. Dave secara ringkas mencuba perjalanan dengan unta hanya untuk mengingatkan mengapa dia lebih suka kereta. (Kereta tidak menggigit.) Selanjutnya Dave menjelajahi gereja lain yang disebut dalam Revelation-Laodicea. Anda akan belajar tentang apa yang menjadikan bandar ini istimewa dan bagaimana menjadi kota ini, "tidak panas atau sejuk." Terakhir, Dave mendapati Colosse kuno masih belum diterokai dan membincangkan surat yang ditulis oleh Paulus kepada gereja awal ini.

Dalam episod terakhir, Dave melakukan perjalanan melalui reruntuhan terpelihara terbaik di dunia Rom kuno-Ephesus. Lihat perpustakaan Celsus dan amfiteater Rom yang menakjubkan di mana Rasul Paulus menimbulkan kerusuhan dengan mempersoalkan pemujaan di salah satu keajaiban kuno dunia & # 8211 kuil Artemis. (Kitab Kisah Para Rasul, Bab 19) Tidak ada lawatan ke Efesus yang lengkap tanpa membincangkan kesan gereja awal dan surat Paulus yang terkenal yang ditulis kepada orang Kristian yang tinggal di Efesus.

Pecahan Episod

Episod 1 & # 8211 Sardis / Smyrna: Gereja Wahyu, perjalanan manis Dave & # 8217s, Sardis Kuno & amp Smyrna, Darius & # 8217 Royal Road, Martyrdom of Polycarp.
Episod 2 & # 8211 Lembah Lycus: Air Panas Hieropolis, gigitan unta, orang Kristian di Laodicea, Colossae Kuno, Surat Paul & # 8217 kepada Philemon dan orang-orang Kolose.
Episod 3 & # 8211 Ephesus: Ephesus Kuno dan Rasul Paulus, Surat kepada Ephesiands, Reruntuhan Rom, Perpustakaan Celsus, Kuil Artemis, rusuhan Efesus Kisah 19.

Keistimewaan:
"Dave at Home," "Dave's Sweet Ride," Panduan Perbincangan dan Pratonton Siri dan Promosi

Pencapaian Khas:
Menerima Homeschool Friendly
Setem Kelulusan 2005 dari
Majalah Ibu Bapa Homeschooling


Sejarah

Perpustakaan ini dibina di Ephesus, sebuah kota Yunani di Asia Kecil. Bangunan ini penting sebagai salah satu daripada beberapa contoh perpustakaan kuno yang dipengaruhi Rom. Ini juga menunjukkan bahawa perpustakaan awam dibina bukan sahaja di Rom itu sendiri tetapi di seluruh Empayar Rom.

Bahagian dalam perpustakaan dan semua bukunya musnah terbakar dalam gempa dahsyat yang melanda bandar ini pada tahun 262. Hanya fasad yang terselamat. Sekitar 400 Masehi, perpustakaan ini digunakan untuk tujuan lain. Fasad musnah sepenuhnya oleh gempa kemudian, kemungkinan pada akhir zaman Bizantium.

Pada tahun 1960-an dan 1970-an, fasad telah dipulihkan. Kini berfungsi sebagai contoh utama seni bina awam Rom. Bangunan ini mempunyai dewan tunggal yang menghadap ke timur menuju matahari pagi, seperti yang dinasihatkan Vitruvius, untuk memberi manfaat kepada orang yang bangun pagi. Di sebelah pintu masuk terdapat empat pasang tiang Ionik pada alas. Satu set lajur Korintus berdiri tepat di atas set pertama, menambah ketinggian bangunan. Diperkirakan pernah ada kumpulan lajur ketiga.

Jenis fasad ini dengan bingkai inset dan ceruk untuk patung adalah seperti yang terdapat di teater Yunani kuno, dan digambarkan sebagai "pemandangan".

List of site sources >>>


Tonton videonya: Ostrowiec: Ostrowiecki Browar Kultury już wkrótce (Januari 2022).