Podcast Sejarah

Pertempuran Sungai Maeander, 497 SM

Pertempuran Sungai Maeander, 497 SM

Pertempuran Sungai Maeander, 497 SM

Pertempuran Maeander (497 SM) adalah yang pertama dari tiga pertempuran antara pemberontak Carian dan Parsi yang akhirnya mengganggu serangan balas utama Parsi pertama semasa Pemberontakan Ionia.

Pemberontakan meletus pada tahun 499, dan pada mulanya hanya melibatkan bandar-bandar Yunani Ionia. Pada tahun 498 para pemberontak menyerang Sardis, ibukota satrapi Parsi Lydia (utara Caria), dan setelah kejayaan terhad ini, orang-orang Karib memutuskan untuk bergabung dalam pemberontakan.

Darius membalas pemberontakan itu dengan menghantar tiga komander ke Asia Kecil. Pada mulanya komandan Parsi baru berjaya. Satu tentera, di bawah Daurises, menantu Darius, berpindah ke Hellespont dan merebut kembali Dardanus, Abydus, Percote, Lampsacus dan Paesus. Daurises terpaksa meninggalkan kempen ini ketika berita tentang pemberontakan Carian sampai kepadanya. Dia membelok ke selatan dan mula bergerak melintasi Anatolia menuju Caria.

Orang Carian telah memberi amaran awal mengenai serangan Parsi. Mereka bertemu di dewan di Tiang Putih di Sungai Marsyas, di mana mereka memutuskan untuk berdiri di tebing selatan Sungai Maeander, di sempadan utara mereka. Ini akan meletakkan sungai di belakang Parsi dan meningkatkan skala kemungkinan kemenangan Carian.

Daurises menyeberangi Maeander dekat dengan persimpangannya dengan Sungai Marsyas, yang mengalir ke utara ke dalamnya. Menurut Herodotus, pertempuran itu berlangsung lama dan sukar, tetapi akhirnya jumlah mereka yang besar memberikan kemenangan kepada orang-orang Persia. Orang-orang Carian dikatakan telah menderita 10.000 korban, orang-orang Persia 2.000, menunjukkan pertarungan yang adil sekurang-kurangnya pada awalnya.

Orang Carian yang masih hidup melarikan diri ke selatan menuju tempat perlindungan Zeus Dewa Perang di Labraunda, di sebelah barat Sungai Marsyas, dan di hujung timur semenanjung yang menuju ke Miletus. Mereka menerima bala bantuan dari Miletus, dan memutuskan untuk bertempur lagi, tetapi mengalami kekalahan kedua, bahkan lebih berat (pertempuran Labraunda, 497 SM).


Marcus Licinius Crassus memerangkap Spartacus di Bruttium dengan membina sistem parit dan dinding sepanjang 60 kilometer (37 mi). Setelah gencatan senjata yang gagal, Spartacus mengumpulkan tenteranya untuk berperang. Dia memerintahkan kudanya dibawa kepadanya, menghunus pedangnya, dan membunuh binatang itu. Dia menyatakan kepada pasukannya bahawa jika dia harus menang hari itu, dia akan memiliki banyak kuda untuk dipilih, tetapi jika dia kalah dalam pertempuran yang akan datang dan orang Rom harus menang pada hari itu, dia tidak akan memerlukannya.

Appian menulis bahawa Spartacus kemudian melancarkan beberapa serangan bertubi-tubi terhadap para pembela Rom, menyerang mereka dengan pantas dan hampir dengan senyap. Setelah membunuh sejumlah pengawal Rom dan menembusi pertahanan Rom, Spartacus dan sekitar 50,000 pemberontak berjaya melepasi pertahanan Crassus, sementara Gannicus dan Castus tetap ketinggalan dengan baki 12,000 tentera tentera pemberontak.

Di tebing Sungai Sele, tentera Spartacus akhirnya bertemu pasukan Crassus Rom di medan perang terbuka. Gladiator menyerang pasukan Rom, bertembung dengan dinding perisai dan pedang. Walaupun pemberontak bertempur dengan keras dan menjatuhkan banyak tentera Rom, mereka juga mengalami banyak korban dalam proses itu. Spartacus mengumpulkan pasukannya dan memimpin pasukan melawan Crassus, yang menyaksikan pertempuran dari jauh yang dipasang di kudanya.

Di tengah pertempuran, Spartacus berusaha keras untuk mencapai Crassus, membunuh dua centurion dalam prosesnya. Appian menulis bahawa semasa pertempuran, Spartacus cedera parah di kaki dan terpaksa berlutut. Walaupun cedera, pemimpin pemberontak itu enggan menyerah dan terus bertempur, membunuh beberapa lagi tentera Rom sebelum dia akhirnya dikuasai dan dibunuh.

Pada akhir pertempuran, Crassus dan anak buahnya menang, walaupun mereka juga mengalami beberapa korban jiwa. Menurut Appian, jumlah orang mati di kedua-dua belah pihak sangat tinggi dan mustahil dihitung. Appian menunjukkan dalam sumbernya bahawa hanya kira-kira 1,000 tentera Rom yang jatuh dalam pertempuran itu, tetapi sejarawan lain percaya bahawa korban Rom jauh lebih tinggi daripada itu.

Spartacus juga mati dalam pertempuran itu, tetapi tubuhnya tidak pernah pulih. Anggaran moden menunjukkan jumlah korban pemberontak setinggi 36,000 terbunuh. Enam ribu yang terselamat dari pemberontakan itu ditangkap dan disalibkan atas perintah Crassus, sementara 5.000 yang lain yang melarikan diri dari pasukan Crassus ditangkap dan dibunuh oleh pasukan Sepanyol di bawah Pompey, mungkin di utara Itali. [1]


Mycale (479 SM)

Mycale: tanjung di barat Turki, terkenal dengan pertempuran pada tahun 479 SM di mana orang-orang Yunani sekutu mengalahkan tentera laut raja Achaemenid Xerxes, Dilek Daği moden.

Tanjung Mycale menghadap pulau Yunani Samos. Hari ini, ia kurang mengesankan daripada dulu, kerana selama bertahun-tahun, sungai Meander menumpuk banyak lumpur dan pasir di sepanjang pergunungan, sehingga sekarang sebagian besar terhubung ke daratan Turki.

Pada bulan Ogos 479, pasukan ekspedisi Yunani, yang diperintah oleh raja Spartan Leotychides, menyerang tentera Parsi di Mycale. Ia dapat menyeberangi Laut Aegea, kerana orang Yunani telah mengalahkan angkatan laut Parsi di Salamis, pada bulan September 480, dan kapal-kapal Parsi di Mycale telah dipaksa untuk mengambil posisi bertahan.

Medan perang Mycale

Untuk alasan yang tidak diketahui, Xerxes tidak memperkuatnya, dan telah membiarkan sebahagian armadanya - kapal dari Phoenicia - untuk kembali ke bandar asal mereka. Tentera laut Parsi di Mycale pasti tidak demoralisasi, dan mungkin jumlahnya lebih banyak oleh orang Yunani.

Tapak pertempuran telah dikenal pasti di sebelah barat daya bandar moden Atburgazi, yang tidak jauh dari reruntuhan kuno Priene yang terkenal. Menurut Herodotus dari Halicarnassus, sumber utama kami, orang Yunani mendarat sedikit ke barat.

Peta Pertempuran Mycale

Sayap kanan tentera Yunani, yang terdiri dari hoplites dari Athens, bergerak ke sepanjang garis pantai - jalan moden - dan sampai ke Parsi terlebih dahulu.

Sayap kiri tentera Yunani, Spartan, menyerang Parsi setelah jalan memutar melalui bukit di tanjung, dan mengejutkan musuh mereka ketika mereka tiba dari pedalaman - di mana orang Parsi percaya bahawa mereka akan selamat. Orang-orang Sparta tiba lebih lewat daripada orang-orang Athena, tetapi pada waktunya untuk memotong garis pengunduran orang-orang Persia. Namun, banyak dari mereka dapat melarikan diri melintasi pergunungan.

/> Jalan keluar dari Mycale

Ini adalah kemenangan Yunani pertama di Asia, dan walaupun orang Athena dan Spartan mengatasi lawan yang tidak demokrasi, itu adalah peristiwa penting. Mulai sekarang, orang-orang Yunani menyerang. Menurut legenda, pertempuran itu dilancarkan pada hari yang sama dengan kemenangan penting yang lain, di Plataea.


Kandungan

Katalog terperinci Cramer bandar-bandar Carian di Yunani klasik berdasarkan sepenuhnya pada sumber kuno. [3] Banyak nama bandar dan ciri geomorfik, seperti teluk dan tanjung, menunjukkan lapisan etnik yang sesuai dengan penjajahan yang diketahui.

Sunting Caria Pantai

Caria pesisir bermula dengan Didyma di selatan Miletus, [4] tetapi Miletus telah diletakkan di Caria pra-Yunani. Di sebelah selatannya adalah Iassicus Sinus (Güllük Körfezi) dan bandar-bandar Iassus dan Bargylia, memberikan nama alternatif Bargyleticus Sinus kepada Güllük Körfezi, dan Cindye yang berdekatan, yang disebut orang-orang Carian Andanus. Selepas Bargylia adalah Caryanda atau Caryinda, dan kemudian di Semenanjung Bodrum Myndus (Mentecha atau Muntecha), 56 batu (90 km) dari Miletus. Di sekitarnya adalah Naziandus, lokasi sebenarnya tidak diketahui.

Di hujung Semenanjung Bodrum (Cape Termerium) adalah Termera (Telmera, Termerea), dan di seberang Ceramicus Sinus (Gökova Körfezi). Dahulu ia dipenuhi dengan banyak bandar. " [5] Halicarnassus, sebuah kota Yunani Dorian, ditanam di sana di antara enam kota Carian: Theangela, Sibde, Medmasa, Euranium, Pedasa atau Pedasum, dan Telmissus. Ini dengan Myndus dan Synagela (atau Syagela atau Souagela) merupakan lapan bandar Lelege. Juga di pantai utara Ceramicus Sinus adalah Ceramus dan Bargasus.

Di sebelah selatan Ceramicus Sinus adalah Carian Chersonnese, atau Triopium Promontory (Cape Krio), juga disebut Doris setelah koloni Dorian Cnidus. Di dasar semenanjung (Datça Peninsula) adalah Bybassus atau Bybastus dari mana nama-nama sebelumnya, Bybassia Chersonnese, berasal. Sekarang Acanthus dan Doulopolis ("kota hamba").

Di selatan Chersonnese Carian adalah Doridis Sinus, "Teluk Doris" (Teluk Symi), tempat Gabungan Dorian. Terdapat tiga teluk di dalamnya: Bubassius, Thymnias dan Schoenus, yang terakhir merangkumi kota Hyda. Di teluk di suatu tempat terdapat Euthene atau Eutane, Pitaeum, dan sebuah pulau: Elaeus atau Elaeussa berhampiran Loryma. Di pantai selatan adalah Cynossema, atau Onugnathos Promontory, bertentangan dengan Symi.

Di sebelah selatan terdapat Peraea Rhodian, bahagian pantai di bawah Rhodes. Ini termasuk Loryma atau Larymna di Teluk Oedimus, Gelos, Tisanusa, tanjung Paridion, Panydon atau Pandion (Cape Marmorice) dengan Physicus, Amos, Physca atau Physcus, juga disebut Cressa (Marmaris). Beyond Cressa adalah Sungai Calbis (Sungai Dalyan). Di sisi lain adalah Caunus (berhampiran Dalyan), dengan Pisilis atau Pilisis dan Pyrnos di antara.

Kemudian ikuti beberapa bandar yang sebahagiannya diberikan kepada Lydia dan beberapa lagi ke Caria: Calynda di Sungai Indus, Crya, Carya, Carysis atau Cari dan Alina di Teluk Glaucus (Teluk Katranci atau Teluk Makri), Sungai Glaucus menjadi sempadan . Bandar-bandar Carian lain di jurang adalah Clydae atau Lydae dan Aenus.


Rujukan

Labraunda, Kolam Air Roman

Labraunda, Makam CT6

Bilik Makam Batu 6, CT6.

Labraunda, Bath Selatan

Objek ini telah ditambahkan oleh Elżbieta pada 2016-12-30. Kemas kini terakhir oleh Elżbieta pada 2018-08-13. URI berterusan: http://vici.org/vici/31891 Muat turun sebagai RDF / XML, KML.
Anotasi tersedia menggunakan lesen Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 Unported. Metadata tersedia menggunakan Dedikasi Domain Awam Creative Commons, melainkan dinyatakan sebaliknya.


Kandungan

Zab Besar naik di Turki di wilayah pergunungan di sebelah timur Danau Van pada ketinggian kira-kira 3.000 meter (9,800 kaki) amsl dan bergabung dengan Tigris di tebing kirinya di Iraq. [1] [2] [3] Di Turki, Zab Besar melintasi provinsi Van dan Hakkâri, sedangkan di Iraq mengalir melalui Duhok Governorate dan Erbil Governorate, keduanya merupakan bagian dari Wilayah Kurdistan. Bersama dengan Tigris, Zab Besar membentuk sempadan antara Erbil Governorate dan Ninawa Governorate. Di hulu atasnya, Zab Besar mengalir melalui gaung berbatu yang curam. [4] Peregangan antara Amadiya dan Bekhme Gorge, di mana Bendungan Bekhme masih belum selesai, telah disebut lembah Sapna dan akan sebagian besarnya dibanjiri air jika proyek selesai. [5] Sebilangan besar aliran gunung dan wadi bergabung dengan Great Zab di tebing kanan dan kiri. The Great Zab menerima sebahagian besar perairannya dari anak sungai tebing kiri Rubar-i-Shin, Rukuchuk, Rubar-i-Ruwandiz, Rubat Mawaran dan Bastura Chai. [6]

Panjang Zab Besar dianggarkan berjumlah 392 kilometer (244 mi) [7] [8] dan 473 kilometer (294 mi). [9] Kira-kira 300 kilometer (190 mi) dari arah sungai terletak di Iraq. [7] Rata-rata pelepasan Zab Besar adalah 419 meter padu (14.800 cu ft) sesaat, tetapi pelepasan puncak hingga 1.320 meter padu (47.000 cu ft) sesaat telah dicatat. [10] Purata pelepasan tahunan ialah 13.2 kilometer padu (3.2 cu mi). [8] Kerana sifatnya yang deras, ahli geografi Arab Abad Pertengahan telah menggambarkan Zab Besar - bersama dengan Zab Kecil - sebagai "kerasukan secara demonia". [1]

Anggaran lembangan saliran Zab Besar berbeza-beza - dari 25,810 kilometer persegi rendah (9,970 mi persegi) [11] hingga tinggi 40,300 kilometer persegi (15,600 batu persegi). [8] Kira-kira 62 peratus lembangan terletak di Iraq dan selebihnya di Turki. [11] Di sebelah selatan, lembah Zab Besar bersempadan dengan dasar kecil Zab sementara di sebelah timur bersebelahan dengan lembah Tigris. Zagros terdiri daripada lipatan batu kapur selari yang meningkat ke ketinggian lebih dari 3,000 meter (9,800 kaki) amsl. Lembah - termasuk di Zab Besar - dan zon kaki selatan-barat dipenuhi dengan kerikil, konglomerat, dan batu pasir akibat hakisan air. Lembah Amadiya di lembangan saliran Great Zab adalah lembah ketiga terbesar di Zagros Iraq, setelah Shahrazor dan Ranya Plain. [12] [13]

Zab Besar naik di dataran tinggi Pegunungan Zagros, di mana iklim dengan musim sejuk dan curah hujan tahunan melebihi 1,000 milimeter (39 inci) berlaku. Dari sana, sungai mengalir ke zon kaki bukit Zagros, di mana hujan turun menjadi kurang dari 300 milimeter (12 in) per tahun pada pertemuan dengan Tigris. Purata suhu musim panas di kawasan kaki bukit biasanya lebih tinggi di kawasan kaki bukit berbanding di kawasan pergunungan. [14] [15] Zagros tinggi dicirikan oleh tiga ekoson yang berbeza: kawasan di atas garis trek pada ketinggian 1.800 meter (5.900 kaki) di mana semak dan tumbuh-tumbuhan menguasai, kawasan antara 1.800 dan 610 meter (5.910 dan 2.000 kaki) yang berada di masa lalu dikuasai oleh hutan oak terbuka (Quercus aegilops), dan lembah sungai yang lebih basah dan kadang-kadang paya. [16] [17] Pokok lain selain kayu oak yang boleh dijumpai di zon hutan termasuk juniper di abu ketinggian yang lebih tinggi, hawthorn, maple dan walnut di ketinggian pertengahan dan pokok pistachio dan zaitun di kawasan yang lebih rendah dan kering. [18] Di zon kaki, banyak kawasan sekarang ditanam, tetapi masih terdapat sedikit tumbuh-tumbuhan semula jadi yang dikuasai oleh tumbuhan genus Phlomis. [19]

Sehingga kini, satu empangan besar telah dibina sebahagiannya di Zab Besar: Empangan Bekhme Iraq dan Loji Tenaga Hidroelektrik Bağışlı 24 MW yang dikendalikan oleh Turki. [20] [21] Lima yang lain telah dirancang di lembah Zab Besar oleh Turki dan Iraq. Kerja-kerja Hidraulik Negeri Turki merancang untuk membina Empangan Çukurca dan Doğanlı berhampiran Çukurca dan Empangan Hakkâri berhampiran bandar Hakkâri. Empangan Hakkâri dengan stesen janakuasa 245 MW dalam reka bentuk akhir dan Empangan Çukurca dan Doğanlı masing-masing akan menyokong stesen janakuasa 245 MW dan 462 MW. [22]

Iraq telah memulakan pembinaan Empangan Bekhme dan Deralok dan merancang dua yang lain - Empangan Khazir-Gomel dan Mandawa. [23] Rancangan untuk membina sebuah empangan di Great Zab di Bekhme Gorge untuk kawalan banjir dan pengairan pertama kali diusulkan pada tahun 1937. Satu kajian kemungkinan menentukan bahawa lokasi tersebut tidak sesuai untuk pembinaan empangan dan rancangan itu ditinggalkan. Pada tahun 1976, kajian lain mencadangkan tiga lokasi yang berbeza di Great Zab, termasuk laman web yang dicadangkan dalam kajian sebelumnya. Laman web ini akhirnya dipilih pada tahun 1989, ketika kerja-kerja pembinaan empangan dimulakan. [24] Pembinaan Empangan Bekhme terganggu oleh pecahnya Perang Teluk pada tahun 1990 dan empangan tersebut masih belum selesai. Selepas perang, tapak empangan telah dijarah. [25] Rencana Bendungan Bekhme meminta bendungan batu karang setinggi 230 meter (750 kaki) dan stesen janakuasa hidroelektrik bawah tanah yang menampung enam turbin dengan jumlah kapasiti 1,560 MW. Kawasan takungan yang akan dibuat oleh Empangan Bekhme akan memiliki kapasiti penyimpanan 17 kilometer padu (4.1 cu mi) dan akan membanjiri banyak kampung, tapak arkeologi Zawi Chemi Shanidar dan jalan masuk ke Gua Shanidar (walaupun bukan gua sendiri). [25] [26]

Bukti pendudukan manusia di Zagros kembali ke Palaeolitik Bawah, seperti yang dibuktikan dengan penemuan banyak lokasi gua yang berasal dari zaman itu di kawasan pergunungan Iran. [27] Kumpulan alat batu Palaeolitik Tengah diketahui dari Barda Balka, sebuah lokasi gua di selatan Little Zab dan dari Zagros Iran. [28] [29] Kumpulan alat batu Mousterian - dihasilkan oleh Neanderthal atau manusia moden secara anatomi - baru-baru ini digali di Erbil. [30] Neanderthal juga menduduki laman Shanidar. Tapak gua ini, yang terletak di Lembah Sapna, telah menghasilkan urutan penyelesaian yang terbentang dari Palaeolitik Tengah hingga zaman Epipalaeolitik. Laman web ini terkenal dengan pengebumian Neanderthal. Penjajahan Epipalaeolitik di Shanidar, sezaman dengan penggunaan alat perkakas batu Kebaran, adalah bukti tertua untuk penjajahan manusia moden di lembah Zab Besar. Pekerjaan Protoneolitik, atau Natufian berikut, adalah sezaman dengan pekerjaan tertua di laman web terbuka Zawi Chemi Shanidar. [31] M'lefaat di Sungai Khazir (anak sungai ke Zab Besar) adalah sebuah perkampungan kecil pemburu-pengumpul yang berasal dari milenium ke-10 SM yang sezaman dengan Pra-Tembikar Neolitik A di Levant. [32] Tinjauan arkeologi di Benteng Erbil, di dataran selatan dari hilir Zab Besar, telah menunjukkan bahawa laman web ini terus dihuni sekurang-kurangnya dari milenium ke-6 SM sebelum itu. [33] [34]

Rujukan sejarah terawal di wilayah ini berasal dari dinasti Ur III, ketika raja Shulgi menyebut kota Urbilum - nama kuno Erbil zaman moden. [35] Ibu kota Asyur yang hebat di Assur, Nineveh, Nimrud dan Dur-Sharrukin semuanya terletak di zon kaki di mana Zab Besar mengalir ke Tigris, dan lembangan Zab Besar menjadi semakin terintegrasi ke dalam kerajaan Asyur Tengah dan Neo-Asyur . Nimrud, ibu kota empayar hingga 706 SM, terletak hanya 10 kilometer (6.2 mi) dari pertemuan Zab Besar dengan Tigris. Raja Asyur Ashurnasirpal II membina terusan yang disebut Patti-Hegalli yang mengetuk air dari Zab Besar untuk mengairi tanah di sekitar Nimrud, dan terusan ini dipulihkan oleh penggantinya Tiglath-Pileser III dan Esarhaddon. [36] Terusan ini melintasi tebing kanan Great Zab dan memotong tebing batu melalui terowong dan masih dapat dilihat hingga kini. [37] Setelah kejatuhan kerajaan Neo-Asyur, orang Medes menguasai wilayah tersebut, diikuti oleh orang-orang Achaemenids pada tahun 550 SM. [38] Pertempuran Gaugamela pada tahun 331 SM - salah satu pertempuran yang menentukan yang menyebabkan kejatuhan kerajaan Achaemenid di tangan Alexander the Great - kononnya berlaku di utara Zab Besar di sekitar Mosul. Setelah kematian Alexander pada tahun 323 SM, penguasaan kawasan itu beralih ke Seleucids. [39]

Pada tahun 750 CE, khalifah Umayyah terakhir Marwan II dikalahkan oleh Bani Abbasiyah As-Saffah dalam Pertempuran Zab di tebing Sungai Khazir, anak sungai Zab Besar. [40] Ketika orang Mongol menyapu Iraq pada abad ke-13 dan memecat Erbil, banyak yang selamat mencari perlindungan di lembah Zab Besar yang tidak dapat diakses. Lembah Sapna adalah rumah bagi masyarakat Kristian dan Muslim, seperti yang dibuktikan oleh artefak Kristian yang terdapat di Zawi Chemi Shanidar. [41] Selama abad ke-19, kawasan ini dikendalikan oleh pemimpin Kurdi tempatan.[42] Semasa Perang Dunia I, pertempuran sengit terjadi di daerah itu, dan Rowanduz dijarah oleh tentera Rusia pada tahun 1916. Setelah Perang Dunia I, episod pertempuran sengit berlaku antara suku Barzani - berusaha untuk mewujudkan Kurdi yang bebas pemerintahan - dan beberapa suku Kurdi yang lain, dan antara orang Barzani dan Kerajaan Iraq. Pemberontakan terakhir bermula pada tahun 1974 dan menyebabkan pengeboman besar-besaran di bandar dan kampung di lembah Great Zab. [43]


Kandungan

  • Pada tahun 10 SM, kem tentera Rom pertama didirikan (terletak di antara balai kota lama dan istana episcopal).
  • Pada tahun 150, bandar ini muncul sebagai Noviomagus di peta dunia Ptolemaios Yunani.
  • Pada tahun 346, seorang uskup untuk bandar disebut untuk pertama kalinya.
  • Pada tahun 1030, Maharaja Conrad II memulakan pembinaan Speyer Cathedral, yang kini merupakan salah satu Tapak Warisan UNESCOWorld.
  • Pada tahun 1076, Maharaja Henry IV keluar dari Speyer, kota kegemarannya, untuk Canossa.
  • Pada tahun 1084, penubuhan komuniti Yahudi pertama di Speyer.
  • Pada tahun 1294, uskup kehilangan sebagian besar haknya sebelumnya, dan mulai sekarang Speyer adalah Kota Imperial Bebas dari Kerajaan Rom Suci.
  • Pada tahun 1349, komuniti Yahudi Speyer benar-benar musnah.
  • Antara tahun 1527 dan 1689, Speyer adalah kerusi Mahkamah Imperial Chamber.
  • Pada tahun 1526, di Diet of Speyer (1526), ​​toleransi sementara terhadap pengajaran dan pemujaan Lutheran ditentukan.
  • Pada tahun 1529, di Diet of Speyer (1529), negara-negara Lutheran memprotes protes anti-Reformasi (19 April 1529 Protes di Speyer, maka istilah Protestantisme.)
  • Pada tahun 1635, Marsekal Perancis Urbain de Maillé-Bréze menakluki Heidelberg juga Speyer, bersama-sama dengan Jacques-Nompar de Caumont, duc de la Force, sebagai ketua Tentera Jerman.
  • Pada tahun 1689, bandar ini mengalami kerosakan teruk oleh tentera Perancis.
  • Antara tahun 1792 dan 1814, Speyer berada di bawah bidang kuasa Perancis.
  • Pada tahun 1816, Speyer menjadi pusat pemerintahan Palatinate dan pemerintah Daerah Rhine, Bavaria (kemudian disebut Bavarian Palatinate), dan kekal sehingga akhir Perang Dunia II.
  • Antara tahun 1883 dan 1904, Gereja Peringatan dibangun untuk mengenang Protes 1529.
  • Pada tahun 1947, Akademi Sains Pentadbiran Negeri ditubuhkan (kemudian dinamakan semula sebagai Universiti Sains Pentadbiran Jerman Speyer).
  • Pada tahun 1990, Speyer menyambut ulang tahun ke-2000.

Faktor penting dalam pembentukan penempatan di Speyer adalah lokasinya di laluan lalu lintas utama Eropah di sepanjang Rhine. Hanya terdapat sedikit lokasi di sepanjang Sungai Rhine antara Basel dan Mainz di mana tebingnya cukup tinggi untuk selamat dari banjir, namun masih dekat dengan sungai. Kelebihan lain ialah pertemuan Neckar yang berdekatan, 20 km ke hilir. Lembah Neckar membentang tenggara ke arah Danube. Di sebelah barat, perbukitan rendah antara Hutan Palatinate dan gunung Hunsrück dibuat untuk akses mudah ke arah Kaiserslautern moden dan seterusnya ke Gaul. Beberapa feri melintasi Rhine berhampiran Speyer pada abad pertengahan menyaksikan pentingnya sebagai persimpangan jalan. [1]

Bukti berusia 5000 tahun mengenai penempatan pertanian kekal di sekitar Speyer menunjukkan bahawa kelebihan ini tidak luput dari perhatian orang Neolitik, Zaman Gangsa, budaya Hallstatt dan budaya La Tène. [2] Salah satu penemuan paling terkenal dari sekitar 1500 SM adalah Topi Emas Schifferstadt, yang ditemui di ladang sekitar 10 km barat laut Speyer, dan sekarang dipamerkan di Muzium Sejarah Speyer. Pada milenium kedua SM, kawasan Speyer diselesaikan oleh Celtic Mediomatrici. Kubur Celtic sekitar 50-20 SM digali di Johannesstrasse. Hal ini dianggap luar biasa kerana situs kubur Celtic sangat jarang terjadi di daerah Palatinate dan Upper Rhine pada saat ia dibuat.

Selepas penaklukan Gaul oleh orang Rom pada tahun 50 SM. Rhine menjadi bahagian sempadan Empayar Rom. Orang Rom mendirikan kubu dan kubu di sepanjang sungai dari Alps ke Laut Utara. Sejarah Speyer dimulakan dengan pembinaan salah satu kem ini sekitar 10 SM untuk kumpulan infanteri dengan kekuatan 500 orang dan juga dimaksudkan sebagai pangkalan untuk penaklukan selanjutnya di sebelah timur Rhine. Faktor penentu bagi lokasi tersebut adalah tebing sungai tinggi berbentuk baji, di mana ujungnya mengarah jauh ke arah dataran banjir di Sungai Rhine. Oleh itu, penempatan itu, walaupun tepat di tepi sungai, selamat dari banjir. Oleh kerana berliku-liku sungai yang luas, kemungkinan seperti itu sangat jarang berlaku antara Basel dan Mainz. Kubu pertama didirikan di bahagian timur hari ini Maximilianstrasse antara Kleine Pfaffengasse dan juga Grosse Himmelsgasse. Parit selatan terletak di sepanjang Kleine Pfaffengasse.

Dengan persetujuan orang Rom di bawah Maharaja Augustus, suku Jerman dari Nemetes menetap di wilayah Speyer suku-suku Jermanik lain dari seberang Sungai Rhine, Vangiones dan Triboci menetap di wilayah-wilayah berdekatan Rheingau dan Alsace.

Setelah 20 tahun, kubu pertama digantikan dengan kubu yang kedua, yang sebahagiannya bertindih dengan yang pertama, tembok utara yang sepadan dengan bekas tembok selatan kubu lama. Sisa kubu ini ditemui di kawasan Yahudi. Tembok selatannya dianggap berbatasan langsung di tepi tebing tinggi, di mana pada masa itu, Sungai Rhine mengalir. Di sebelah barat dan utara kubu-kubu itu dibuat dari sistem tembok dan parit. Pendirian kubu kedua sesuai dengan penyusunan semula sempadan Rom Rhine setelah bencana dalam Pertempuran Hutan Teutoburg. Kawasan sekitar ke timur dan barat benteng menarik penempatan orang awam (Vicus) yang menjadi dorongan untuk pengembangan Speyer sebagai sebuah kota. Vikus utama membentang ke barat dari Herdstrasse mungkin sejauh Zeppelinstrasse dan yang lebih kecil di sebelah timur di kawasan selatan katedral. Pada 30 A.D., terdapat sejumlah bangunan perwakilan yang membentuk "U" seperti forum pasar, yang menunjukkan bahawa pejabat kemungkinan besar sudah memiliki hak pasar (ius nundinarum).

Benteng kedua kembali digantikan oleh kubu ketiga yang sedikit lebih jauh dari Sungai Rhine di antara bahagian tengah Maximilianstrasse dan Ludwigstrasse, namun, beberapa kawasannya masih bertindih dengan bekas kubu. Alasan untuk bergerak mungkin banjir, kekurangan ruang atau keperluan pembaharuan. Nampaknya kubu terakhir ini jauh lebih besar daripada dua kubu bekas. Itu wujud sekurang-kurangnya hingga 74 ketika pasukan pembantu dipindahkan ke wilayah yang baru ditaklukkan di sebelah timur Rhine. Speyer bukan lagi pos perbatasan dan kehilangan kepentingan ketenteraannya. Pada tahun 83, ia menjadi sebahagian daripada wilayah Romawi yang unggul di Germania. Benteng itu diserahkan, vicus diberikan pemerintahan sendiri dan menjadi ibu kota daerah Nemetes sebagai Civitas Nemetum, mengawasi dataran Rhenish barat Palatinate dan utara Alsace. Sekitar 150, bandar ini muncul sebagai Noviomagus (bentuk latin dari Celtic Novio Magos, "Medan Baru" atau "Pasar") di peta dunia Ptolemy. Nama yang sama disebut pada awal abad ke-3 di Itinerary Antonine, buku panduan jalan raya Empayar Rom, dan di Tabula Peutingeriana, peta jalan lain dari abad ke-3. Nama itu juga boleh didapati di tonggak sepanjang Rhine. Seperti namanya dikongsi oleh banyak bandar lain, Speyer kadang-kadang dibezakan sebagai Noviomagus Nemetum ("Noviomagus Nemetes"). Pada titik pusat jalan lembah Roman Rhine, Speyer muncul sebagai kota yang mewakili dan pusat wilayah pentadbiran. Dua jalan utama dilintasi di tengah-tengah Speyer. The decumanus (jalan timur-barat) selebar 6-8 m, menuju dari kawasan katedral hari ini Kleine Pfaffengasse melepasi Königsplatz lebih jauh ke barat. Sepanjang keseluruhannya dilapisi dengan tiang tiang. Jalan utama kedua bermula hari ini Hagedorngasse dan melintasi decumanus selatan Kaufhof (kedai serbaneka) hari ini. Asas kuat yang terdapat di kawasan Königsplatz dianggap sebagai sisa forum dengan kuil. Ukuran bahagian tiang Musytari (mitologi) serupa dengan tiang besar yang terdapat di Mainz. Penemuan lain menunjukkan terdapat pasar, luas, bangunan awam, tempat tinggal, kuil dan teater. Amat mustahil untuk melakukan penggalian di bawah permukaan jalan tanpa menyerang sisa-sisa era ini. Banyak penemuan, contohnya botol wain tertua yang masih diawet dan masih ditutup di Jerman, botol wain Speyer, dapat dilihat di Muzium Sejarah Palatinate (Muzium Historisches der Pfalz).

Roman Speyer tidak terhindar dari pergolakan pada masa penghijrahan. Dengan selesainya Limes pada abad ke-1 Masihi Speyer tidak lagi menjadi kota perbatasan. Masa berbunga untuk Speyer berlanjutan setelah runtuhnya sempadan Danube antara tahun 166 dan 170 walaupun terdapat serangan yang meningkat oleh puak Jerman di seberang Limes. Untuk sementara orang Rom berjaya menangkis serangan Alemanni yang pertama kali muncul pada tahun 213.

Tetapi pada 260 orang Limes tidak lagi dapat menahan serangan Alemanni yang berterusan. Orang Rom berundur melintasi Rhine Speyer sekali lagi menjadi bandar sempadan dan membawa orang-orang melarikan diri dari timur. Alemanni berjaya menyeberangi Sungai Rhine berulang kali, biasanya pada musim sejuk, dan dalam serbuan di 275 kota itu semuanya hancur. Jejak kebakaran masih dapat dilihat di lokasi penggalian tetapi tidak diketahui apa yang berlaku kepada penduduk. Pada tahun 286 Diocletian meminta wilayah-wilayah utara menyusun semula pentadbiran sipil dan ketenteraan dipisahkan dan penempatan dibina semula.

Menjelang abad ke-4 Masehi telah pulih dan pasukan pengawal ditubuhkan. Pada tahun 352 Alemanni yang dipimpin oleh Chnodomar menyerang di sepanjang front Rhine dan menakluki wilayah di sebelah barat sungai. Bangsa Rom di bawah Konstantinus II dan Julian menubuhkan semula sempadan Rhine dalam kempen tahun 355. Namun serangan Alemanni terus berlanjutan. Penyelesaian itu tidak dibina semula. Sebagai gantinya, Valentinian I mempunyai unit-unit kecil dan sempadan Rhine yang diperkuat, masing-masing dengan nama mereka sendiri, dipasang di garnisun di sepanjang sungai. Di Speyer ini berlaku sekurang-kurangnya pada tahun 369 dan sekarang dipanggil Nemetae. Pasukan yang disiarkan di Speyer disenaraikan dalam buku panduan tentera (notiti martitatumsebagai Vindices dan pasukan pengawal tetap sekurang-kurangnya sehingga 422/423. Sebagai tempat perlindungan bagi penduduk, kubu kuat dibina di bukit katedral sekitar 370 dengan tembok setinggi 2.5 m. Bahagian utara berlari selari dengan bahagian utara katedral kemudian. Bahagian selatan sesuai dengan garis besar tebing tinggi Rhine, hari ini tembok selatan muzium bersejarah di mana sebuah pelabuhan dibina. Semasa penggalian pada tahun 1980-an terdapat sisa-sisa kapal yang terdapat di sana. Penemuan lain di kawasan kubu menunjukkan bahawa masyarakat Kristian awal wujud di tembok-tembok ini. Seorang Uskup Speyer pertama disebutkan untuk tahun 343. Tapak kubur yang terdapat di kawasan itu menunjukkan bahawa penduduk di luar kubu masih kafir. Nampaknya beberapa orang Alemanni dibenarkan menetap di kawasan itu dengan persetujuan orang Rom.

Pada awal abad ke-5 Masihi, seluruh sempadan Rhine Rom hancur di bawah serangan puak Jerman yang melintasi sungai. Pada tahun 406, dikejar oleh Huns, Germanic Suebi, Vandals dan Sarmatian Alans mengatur di atas sungai dan juga menyeberangi Speyer dalam perjalanan ke Gaul. Kubur seorang pangeran yang kaya dengan harta karun yang dijumpai di Altlussheim dekat Speyer membuktikan kehadiran suku Alans, Huns atau Jermanik Timur pada masa itu. [3] Pencerobohan ini bukanlah penghujung kehidupan dan budaya Rom di kawasan sebelah barat Sungai Rhine. Diandaikan bahawa orang-orang Rom dan negara-negara Romawi pergi lebih cepat dan orang-orang di kota-kota bertahan lebih lama. Bangsa Romawi berusaha menahan perbatasan dengan menyerahkan pembelaannya kepada Foederati Jermanik, suku ramah yang menetap di daerah-daerah di sebelah barat Sungai Rhine. Di wilayah Germania yang unggul di wilayah Speyer ini adalah orang Frank, tetapi mereka juga tidak dapat mencegah pencerobohan seperti pada tahun 406.

Pada mulanya, suku-suku yang menyeberangi Rhine terus ke barat menuju Gaul. Sebanyak 450 pengambilan tanah untuk ladang dapat dilihat di sekitar Speyer. Tiga penempatan seperti itu ditemui di Woogbach dan di kawasan Rosssprung. Sejak tahun 454, orang Rom menyerah memegang Rhine sebagai perbatasan dan pasukan pengawal Speyer disatukan ke dalam tentera Rom. Imigrasi orang Jerman meningkat. Oleh itu, penurunan gaya hidup Rom antara Speyer dan Strasbourg berjalan jauh lebih pantas daripada arah utara antara Worms dan Cologne.

Sekitar tahun 475 terdapat sebuah penempatan kecil baru yang disebut Winternheim, 2 km ke selatan kubu, tepat di pinggir tebing tinggi Sungai Rhine. Anehnya, laman web ini mengandungi penemuan dari suku Jermanik utara dari Saxon. Kerana penemuan serupa di utara berhampiran Mainz dan Trier, diandaikan bahawa suku-suku selain Alamanni menetap di kawasan itu. Winternheim, mungkin kampung penenun, wujud hingga abad ke-12 dan mempunyai gereja paroki sendiri, St. Ulric. Pada masa yang sama penyelesaian lain, Altspeyer, dikembangkan di kawasan stesen kereta api utama hari ini, juga disebut Villa Spira. Kubu ini kemungkinan besar masih wujud sekitar 500 tetapi jumlah penduduk Rom tidak diketahui. Perubahan penduduk tercermin dalam nama Speyer: Noviomagus / Nemetum antik menjadi abad pertengahan Spira, menunjukkan bahawa bahasa Latin tidak lagi dituturkan. [4]

Dalam pertempuran Zülpich 496/497 dan satu lagi di dekat Strasbourg pada tahun 506 orang-orang Frank di bawah Raja mereka Chlodwig (Clovis I) mengalahkan Alamanni dan Speyer menjadi sebahagian dari Kerajaan Frank. Secara administratif, orang Frank mengikuti contoh pendahulu Rom mereka dan Speyer menjadi tempat duduk Speyergau (daerah) dengan garis besar yang hampir sama dengan Roman Civitas Nemetum sebelumnya. Penjawat awam dan uskup dari Gaul selatan dipindahkan ke Rhine.

Perluasan ke arah timur kerajaan Frank di luar Rhine juga mengakhiri masa pengasingan ekonomi untuk Speyer ketika laluan perjalanan lama dan baru dibuka dan hubungan perdagangan berkembang. Kawasan itu akhirnya diselesaikan oleh Franks secara kekal dan menjadi sebahagian daripada Kerajaan Frankish yang baru muncul. Sekitar 500, banyak penempatan baru muncul di kawasan Speyer di antaranya Altspeyer, Winternheim, Marrenheim, Heiligenstein, Mechtersheim, Otterstadt dan Waldsee. Nama bandar '' '' Spira '' '', yang diperkenalkan oleh Alemanni, pertama kali disebut di Notitia Galliarum pada abad ke-6.

Alemanni adalah kafir dan diasumsikan bahwa keuskupan Speyer telah menyerah pada masa migrasi. Orang Franks, yang Raja Chlodwig pindah, menubuhkan kembali keuskupan pada abad ke-5 dan memperluas wilayahnya di sebelah timur Sungai Rhine. Uskup Hilderic dari Speyer disebutkan dalam catatan sebagai peserta sinode Paris pada tahun 614 (dewan nasional kerajaan Frank yang disatukan kembali oleh Chlothar II). Gereja-gereja dan biara-biara pertama di Speyer termasuk katedral dibina pada abad ke-6 dan ke-7, di antaranya adalah gereja St. Germain yang paling awal dapat disahkan. St Germain berada di sebelah selatan Speyer di luar bandar dan, memandangkan waktu, cukup besar (panjang: 19.7 m, lebar 15.5 m), tetapi tujuannya tidak begitu jelas. Gereja lain adalah St Stephen di laman arkib negara moden di selatan katedral, juga di luar kota. Untuk beberapa waktu ia adalah pendahulu katedral dan tempat pengebumian para uskup. Gereja keempat adalah St. Maximus yang mana laman web ini tidak diketahui.

Dengan penubuhan keuskupan dan pembinaan kediaman kubu bagi para uskup Speyer menjadi pusat kekuatan duniawi dan rohani. Pada sekitar tahun 650, Raja Frank Sigebert III, memberikan persepuluhan kepada Uskup Principus dari semua ladang kerajaan di Speyergau dan gereja itu dibebaskan daripada membayar cukai kepada orang-orang yang datang. Pada tahun 664/666, anak lelaki Sigebert, Childeric II, memberikan '' kekebalan '' kepada gereja Speyer di bawah Uskup Dagobert I. Ini termasuk sejumlah pendapatan dan disahkan kepada Uskup Freido pada 25 Jun 782 oleh Charlemagne semasa perang Saxon.

Pemberian hak istimewa adalah menjadi alat penting raja dan maharaja untuk mewujudkan sokongan setia di seluruh negara terhadap bangsawan tempatan. Kekuatan para uskup yang semakin meningkat menimbulkan ketegangan yang semakin meningkat dengan borjuasi yang semakin meningkat dan golongan bangsawan dan kaisar. Pertengkaran yang dihasilkan akan membentuk sejarah Speyer selama hampir enam abad.

Orang-orang Carolingians mendirikan istana kerajaan (Königspfalz) di Speyer yang berfungsi sebagai tempat duduk sementara para raja dan maharaja. Charlemagne mengunjungi Speyer beberapa kali dan pada tahun 838 Louis the Pious untuk pertama kalinya mengadakan pengadilan di bandar, titik permulaan 50 diet yang diadakan di Speyer dalam 600 tahun berikutnya.

Tuan kota adalah yang datang (penghitungan daerah - Gaugraf) yang dilantik oleh raja. Tetapi kekuasaan secara beransur-ansur beralih kepada para uskup kerana berbagai hak dan hak istimewa yang diberikan oleh raja. Pada zaman Carolingian, Speyer tidak begitu penting. Raja-raja hanya menghabiskan masa yang singkat di sana, e. g. Charlemagne pada bulan Ogos 774, Lothair I pada tahun 841 atau Louis yang Jerman pada tahun 842, tetapi kekuatan gereja di Speyer terus bertambah. Terlepas dari hak istimewa kerajaan, asas ekonomi bagi para uskup Speyer adalah harta yang mereka perolehi, harta tanah, adat istiadat dan pungutan feri serta hak istimewa wang syiling yang diterima pada abad ke-10. Uskup memiliki harta benda dalam lingkaran lengkap sekitar 8 km di sekitar Speyer.

Keistimewaan kekebalan yang diberikan kepada gereja dan uskup, disahkan dan diperluas pada tahun 969 oleh Kaisar Otto the Great dan oleh Henry IV pada tahun 1061 meletakkan Speyer di bawah perlindungan, kawalan dan pemerintahan para uskup. Kekuatan para uskup dan gereja yang semakin meningkat menyebabkan ketegangan berulang yang melibatkan golongan bangsawan Speyergau dan maharaja di mana borjuasi yang muncul akan menjadi pihak keempat. Perjuangan kota dengan uskup dan gereja akan menjadi ciri berulang dari sejarah Speyer selama enam abad berikutnya. Dalam hal ini, Speyer menjadi teladan bagi sejarah banyak bandar bekas Empayar Rom Suci.

Menurut kitab suci, sepanjang zaman, terdapat beberapa katedral di Speyer. Yang pertama dibina oleh Dagobert I sekitar tahun 636 untuk para uskup Speyer. Pada akhir abad ke-8, St. Stephan's telah diperbaharui atau dibina sepenuhnya. Untuk tahun 782 terdapat sebutan katedral dengan nama tradisional "Gereja St. Mary atau St. Stephan". Pada tahun 846 Uskup Gebhard (846-880) menguduskan katedral kedua. [5] Untuk tahun 858 ada menyebut tentang "katedral perawan suci Maria, yang berdiri di kota Speyer", "katedral Maria suci, yang dibina di kota Speyer", atau "katedral suci yang disebutkan sebelumnya". Kitab suci lain dari 853/54 menyebutkan "katedral Speyer". Oleh itu, kewujudan katedral Carolingian di Speyer dianggap tetapi sisa-sisa tidak pernah dijumpai. [6]

Ketika Louis the Pious meninggal, kerajaan tersebut berpecah di antara tiga orang puteranya.Menurut Perjanjian Verdun pada tahun 843 Speyer menjadi sebahagian dari Francia Timur di bawah Louis the German. Dengan perkembangan pesat duchies batang dalam kerajaan, Speyer menjadi bagian dari Duchy of Franconia. Pada tahun-tahun berikutnya, uskup Speyer mengambil bahagian dalam banyak sinode dan terlibat dalam rundingan di Paris dan Rom atas permintaan maharaja. Rhenish Franconia menjadi buaian Dinasti Salian yang melahirkan empat raja Jerman dan Kaisar Rom Suci.

Pada tahun 891 Uskup Gebhard saya menerima anugerah dari Raja Arnulf untuk katedral Stift. Arnulf mati tanpa pewaris dan pemerintahan raja diberikan kepada Franconian duke Conrad I.

Konflik besar pertama antara uskup dan kiraan diketahui berlaku semasa pemerintahan Conrad pada tahun 913. Einhard I dari Speyer dan uskup-uskup lain menyokong Conrad I dalam perjuangan melawan bangsawan lawan. Daerah Werner V, nenek moyang dinasti Salian cenderung memperluas wilayahnya dengan mengorbankan gereja dan meminta Uskup Einhard dibutakan pada 12 Mac 913. Uskup tidak pernah pulih dan meninggal pada tahun 918.

Conrad I diikuti oleh Saxon Henry I pada tahun 919 dan Otto I.

Pada 13 Mac 949, Salian Conrad the Red, duke of Lorraine dan kiraan Speyergau, anak lelaki Werner V dan menantu Otto I, memberikan hak dan harta benda kepada Uskup Reginald I yang merangkumi sumber pendapatan penting bagi gereja, e. g. hak untuk mencetak syiling, separuh daripada tol, yuran pasaran, "sen garam", cukai anggur dan cukai lain. Ini dengan tegas memperkuatkan kedudukan uskup kerana sudah tiga tahun sebelum dia menerima hak bidang kuasa dan komersial dan cukai lain. Speyer secara efektif berada di bawah pemerintahan uskup. Hal ini juga dianggap sebagai mercu tanda pembangunan kota Speyer bahawa kandungan piagam 949 diumumkan kepada para paderi dan juga penduduk kota. [7] Para uskup juga mengendalikan feri Speyer Rhine.

Namun, peningkatan kuasa uskup tidak berakhir di sana. Otto I juga bergantung pada sokongan para uskup, mengembangkan semacam sistem gereja imperialis. Dalam kempennya di Itali pada tahun 969, di mana dia ditemani oleh Uskup Speyer, Ottgar, dia memberikan kekebalan gerejawi kepada gereja dan uskup Speyer termasuk bidang kuasa sendiri, pengawalan total pudina dan tol. Keistimewaan ini disahkan oleh Henry IV pada tahun 1061 dengan meletakkan Speyer dengan tegas di bawah perlindungan, kawalan dan pemerintahan para uskup. Menjelang abad ke-12 Speyer adalah salah satu permen paling penting di empayar. [8] Uskup Balderich (970–986), seorang akademik terkenal pada masanya, mendirikan sekolah katedral Speyer setelah menjadi contoh Biara Saint Gall, yang menjadi salah satu sekolah terpenting di empayar. [9] Uskup dan pelajar dari sekolah ini semakin kerap mengambil peranan sebagai pelayan kerajaan dan ini mencerminkan kepentingan politik Speyer, bukan makna istilah moden. [6]

Tembok pertama kota kecil itu disahkan pada tahun 969 dan ditugaskan oleh uskup. Bandar ini meliputi kawasan seluas sekitar 8-14 ha antara katedral, Dreifaltigkeitskirche dan Webergasse hari ini. Terdapat penyebutan pertama tentang pinggiran kota pada tahun 946 yang diselesaikan oleh pedagang dan pedagang dan kampung Altspeyer di sekitar kawasan utara Speyer. Walaupun penempatan ini berada di luar tembok, mereka juga berada di bawah bidang kuasa uskup. Namun, Ottonian Speyer masih merupakan petempatan pertanian. Pada tahun 980, uskup merekrut 20 penunggang kuda bersenjata untuk kempen Otto's I di Itali. Cacing, e. g. merekrut 40, Mainz dan Strassburg bahkan 100 masing-masing, memberikan petunjuk mengenai ukuran bandar dan kekuatan ekonomi.

Pada abad ke-10, setelah masa genangan, penduduk bertambah dan ekonomi kembali meningkat. Sebuah pelabuhan dikembangkan di muara Speyerbach, bersebelahan dengan pasar kayu dan pasar ikan. Susun atur jalanan Ottonian hilang sepenuhnya dan dalam 200 tahun berikutnya susun atur bandar berkembang yang masih ada hingga sekarang. Ia adalah permulaan era Speyer yang paling gemilang yang akan berlangsung hingga abad ke-15. Sejarah Speyer pada masa yang sama adalah sejarah empayar.

Perkembangan kota secara lompat dan melonjak tercermin dalam dua petikan dari abad ke-10 dan ke-11, walaupun seharusnya tidak diambil secara lisan. Dalam pengabdian kepada gurunya dan pendahulunya, Uskup Balderich (970–986), seorang murid sekolah katedral (973–981) dan kemudian uskup Speyer, penyair Walter of Speyer menyebut Speyer sebagai “vaksina” (kota sapi).

Hanya 150 tahun kemudian, pada pengebumian Henry V, sami Inggeris Ordericus Vitalis menggambarkan Speyer sebagai metropolis Germaniae. Ini tidak dapat dipahami dalam pengertian moden, tetapi sebagai rujukan kota ini sebagai pusat graviti politik. [10]

Tahun 1024 menandakan peristiwa yang menentukan dalam sejarah bandar ini. Pada 4 September 1024, berhampiran Oppenheim, Conrad II, seorang Salian dari daerah Speyergau, dipilih sebagai Raja Jerman. Orang-orang Salian meletakkan kota ini sebagai pusat politik kekaisaran dan menjadikannya pusat kerohanian kerajaan Salian. Mereka memulakan perlindungan kota dan gereja yang akan diteruskan oleh House of Hohenstaufen. Ketika Conrad dan isterinya Gisela tidak melakukan perjalanan, mereka biasanya tinggal di Limburg Abbey yang berdekatan di Speyergau dan sering mengunjungi Speyer. Dalam "Chronicle of the Free Imperial City of Speyer", penulis bandar Christoph Lehmann (1568-1638), berkomentar: "Dieweil Conrad viel und offt zu Speyer im königlichen palatio gewohnt hat man ihne Cunradum den Speyerer genannt" (Kerana Conrad sering menghabiskan banyak masa di istana kerajaan di Speyer dia dipanggil Conrad the Speyerer). [11]

Setelah dinobatkan sebagai maharaja, pada tahun 1027, Conrad menugaskan pembinaan Katedral Speyer di lokasi bekas katedral yang lebih kecil. Kerja dimulakan pada tahun 1030, menurut beberapa sumber pada tahun 1027. Diandaikan bahawa Speyerbach disalurkan untuk membawa bahan binaan dari Hutan Palatine (batu pasir dan kayu). Pembinaan katedral dengan dimensi yang tidak diketahui sehingga kini menggarisbawahi kepentingan Speyer yang semakin meningkat dan merupakan dorongan penentu untuk pembangunan bandar ini. Pembinaannya, yang merangkumi beberapa dekad, membawa banyak tukang, pedagang dan seniman. Conrad menjemput tukang bangunan berpengalaman, seperti Regimbald of Dillingen dari St. Gallen, Uskup Benno II dari Osnabrück dan Uskup Otto dari Bamberg. Kripto ditahbiskan pada tahun 1041, mezbah utama pada tahun 1046 dan katedral pada tahun 1061. Ia adalah gereja terbesar pada masanya dan, dalam monumen dan kepentingannya, melambangkan kuasa kekaisaran dan agama Kristian. Ia menjadi gereja dan makam utama dinasti Salian dan tempat pemakaman lapan maharaja dan raja Jerman. Dengan Biara Cluny yang runtuh, Katedral Speyer tetap menjadi gereja Romanesque terbesar hingga hari ini.

Di sudut timur laut katedral, sebuah istana (Pfalz) ditambahkan untuk uskup dan bangsawan pelawat, selesai sekitar 1044/45. Sudah menjadi kebiasaan di zaman Carolingian bahawa para uskup memperluas kediaman mereka untuk menjadi tuan rumah raja atau maharaja dalam lawatan. Istana ini panjang 74 meter, lebar 16 meter dan mempunyai tiga tingkat dengan ketinggian masing-masing 6 meter. Ia memiliki kapel sendiri dan dihubungkan ke sudut timur laut katedral. Dimensi dan reka bentuk seni bina yang rumit adalah luar biasa untuk bangunan tidak senonoh pada zaman Salian. [12] Sebuah biara dan sejumlah bangunan untuk pemerintahan dan gereja ditambahkan di sebelah selatan katedral. Secara keseluruhan, katedral dan penambahan memperlihatkan perhimpunan perwakilan bangunan megah dengan tidak ada yang setanding dengan kerajaan Salian. [12]

Kerja-kerja pembinaan yang luas menarik banyak orang ke Speyer dan perluasan bandar menjadi perlu. Susun atur jalan-jalan baru dikembangkan yang masih ada hingga sekarang: tiga jalan keluar dari katedral di sebelah barat laut, di barat dan di barat daya. Dengan lebarnya yang tidak biasa hingga 50 m jalan menuju ke barat dari katedral menjadi "Via Triumphalis" (jalan kemenangan), akhirnya dengan panjang 650 m (hari ini Maximilianstrasse). Walaupun jalan telah disempit sebahagiannya, lebar asalnya masih dapat dilihat di kedua-dua hujungnya, terutama antara katedral dan Alte Münz.

Perluasan pertama bandar itu sekitar 50 hektar dan tembok-temboknya selesai sekitar 1080. Di sebelah utara, tepat di sebelah timur stesen kereta api hari ini, pinggir bandar Altspeyer termasuk kawasan Yahudi juga telah berdinding.

Di bawah pemerintahan Salians, tiga biara didirikan sebagai wakaf (lihat Stift): St. John's (kemudian St. Guido) di Weidenberg, ketinggian kecil antara Speyer dan pinggir bandar Altspeyer, St. Germain di Germansberg, satu lagi kecil ketinggian di luar tembok kota di selatan dan All-Saints dalam tembok kota di bahagian selatan bandar.

Conrad II meninggal dunia pada 4 Jun 1039 dan dikebumikan di katedral yang masih dalam pembinaan. Muda Henry III menjalin hubungan erat dengan Speyer dan sering mengunjungi "Speyer kesayangannya". [13] Dia meneruskan pekerjaan ayahnya dan mengurniakan katedral dengan murah hati. Pada pentahbisan mezbah utama pada tahun 1046, dia menyumbangkan penginjil (buku Injil) yang dikenal sebagai Injil Speyer (hari ini di Madrid), di mana ia mengatakan "Spira fit insignis Heinrici munere regis (Speyer dianugerahkan dan dinaikkan oleh karya Raja Henry yang bermanfaat) ". [14] Pada tahun 1043, Henry kembali dari mahkota kerajaannya di Rom dengan jenazah Guido Pomposa yang dihebohkan. Mereka dikebumikan secara kebetulan di biara St. John's yang baru. , yang kemudian menjadi Stift St. Guido. Katedral juga disajikan dengan tengkorak paus Stephanus, salah satu dari dua orang kudus pelindungnya. Bersama dengan Goslar dan Regensburg, Speyer menjadi salah satu kediaman kegemaran Henry di empayar. Setelah kematiannya dia dikebumikan pada 28 Oktober 1056 dengan upacara besar di hadapan Paus Victor II di katedral yang belum selesai di sebelah ayahnya.

Kerja-kerja di katedral diteruskan oleh janda, Agnes of Poitou dan kemudian oleh anaknya, Henry IV. Dia merujuk pada pembangunan, perhiasan dan pengayaan katedral dengan syarat-syarat berikut: ”[. ] ecclesiam Spirensem a nostris parentibus Cunrado imperatore augusto, avo videlicet nostro, et Heinrico imperatore augusto, patre videlicet nostro, et a nobis gloryiose konstruktif veneramur et quam pluribus prediis et mancipiis deisicis de dequeisque, ornamentis Katedral menerima hadiah yang lebih berharga dari pengganti dan penguasa lain. Kaisar Byzantine Alexios I Komnenos (1081–1118) memberikan katedral antipendium berharga (pelengkap yang merangkumi seluruh bahagian depan mezbah) pada tahun 1083 dan Permaisuri Beatrix (meninggal 1184) menyumbangkan almari peninggalan emas, perak dan gading. [15]

Hubungan politik antara Speyer dan kerajaan bertambah erat dan Henry IV mengesahkan piagam hak istimewa (piagam kekebalan) yang telah diberikan kepada Speyer oleh ayahnya. Uskup Speyer Heinrich I. von Scharfenberg (1067–1072), Rüdiger Huzmann (1073–1090), Johannes I., Graf im Kraichgau (1090–1104) dan Bruno dari Saarbrücken (1107–1123) adalah penyokong kuat Henry IV dan Henry V dalam Kontroversi Pelaburan. Adalah Uskup Huzmann yang menyerahkan surat pendepatan dari Paus Gregory VII dari Henry IV pada tahun 1076. Huzman juga menemani Henry IV pada bulan Disember tahun yang sama dalam perjalanannya dari Speyer ke Canossa dan Uskup Bruno dalam jawatannya sebagai canselor kekaisaran yang merundingkan Concordat of Worms dengan Paus Callixtus II pada tahun 1122. Huzman tetap dikucilkan seumur hidup kerana berpartisipasi sebagai maharaja.

Pada tahun 1080, Henry VI menugaskan perubahan besar di katedral (Speyer II) yang membawa pertumbuhan lain di kota itu. Sehingga tahun 1102 bahagian timur bangunan itu dirobohkan hanya meninggalkan tingkat bawah dan ruang bawah tanah Speyer I yang utuh. Tepi diangkat dengan ketinggian lima meter dan siling kayu rata diganti dengan peti besi pangkal teluk persegi pada ketinggian 33 meter yang mewakili salah satu pencapaian luar biasa dalam seni bina Romanesque. [16]

Hasilnya adalah "dalaman kekuatan monumental, walaupun tegas dan prismatik jika dibandingkan dengan bangunan Perancis kontemporari, tetapi yang memberikan kesan Romawi gravitas, kesan yang sangat sesuai untuk penguasa dengan kepura-puraan politik Henry IV. " [17] Dengan panjang 444 kaki Rom (134 meter) dan lebar 111 kaki Rom (43 meter), ia adalah salah satu bangunan terbesar pada zamannya. [18] Bangunan ini menjadi isu politik: pembesaran katedral di kampung kecil Speyer dengan sebelumnya hanya sekitar 500 penduduk merupakan provokasi terang-terangan untuk kepausan. Maharaja tidak hanya menuntut kekuatan sekular tetapi juga kekuatan gerejawi dan dengan keagungan dan kemegahan katedral ini, dia menggarisbawahi tuntutan berani ini. Tujuan bangunan itu, yang sudah menjadi motif kuat bagi Conrad, adalah "tuntutan maharaja untuk seni bina Rom yang representatif" berdasarkan perjuangan yang berterusan dengan Paus Gregory VII. Oleh itu, Katedral Speyer juga dilihat sebagai simbol Kontroversi Investiture. Katedral yang diperluas disiapkan pada tahun 1106, tahun Henry IV meninggal di Liège. Kerana pengabaiannya, dia pertama kali ditidurkan di kapel Afra yang tidak dikuduskan. Baru pada tahun 1111, ketika ekskomunikasi Henry IV dicabut bahawa putranya, Henry V, mayatnya dipindahkan ke katedral bersama para pendahulunya. [19]

Pada awal abad berikutnya, perluasan bandar yang lain perlu dilakukan. Antara tahun 1200 dan 1230, pasar pokok di Speyerbach (hari ini Fishmarket Square) termasuk di dalam tembok kota. [20] Asas gereja-gereja paroki baru seperti St. Bartholomew, St. Jacob dan St Peter adalah petunjuk bagi peningkatan populasi. Pada akhir abad ke-11, Spira menjadi satu-satunya nama yang digunakan untuk bandar ini. Hingga saat itu, "civitas Spira vel Nemeta" atau hanya "Nemetum" digunakan dalam dokumen.

Conrad II dan pendahulunya menyediakan bab katedral dengan harta tanah dan hak yang dengannya asas ekonomi berjaya dan kuat. Aset-aset ini meliputi kawasan Bruchsal dengan Hutan Lusshard dan harta benda yang tersebar di sepanjang Sungai Neckar atas, di Hutan Hitam utara, di Palatine moden dan di daerah Kraichgau serta lebih jauh di Pergunungan Hunsrück, Bukit Nahe dan Pergunungan Hessian. Menjelang, Henry IV menambahkan harta benda di daerah Wetterau dan Nahegau, di lembah sungai Rems, di Saxony dan dengan daerah Lutramsforst (Hutan Palatine selatan) dan Forchheim. Hampir keseluruhan daerah Speyergau secara beransur-ansur dipindahkan ke tangan gereja.

Pada tahun 1084, dalam sebuah dokumen mengenai penempatan orang Yahudi di Speyer, penduduk Speyer untuk pertama kalinya dianggap sebagai "cives" (warga kota). Pada tahun-tahun yang akan datang, Speyer mengembangkan undang-undang perbandaran yang autonomi. Dalam dokumen lain Henry IV yang berasal dari tahun 1101, undang-undang ini disebut sebagai "ius civile" atau "ius civium". Pelabuhan Speyer Rhine di muara Speyerbach pertama kali disebutkan pada tahun 1084. Di sepanjang Rhine atas, pasar utama Speyer berukuran ketiga dan Speyer adalah pusat perdagangan wain terbesar. Komoditi lain ialah kain, rempah, biji-bijian, buah, batu pasir, tembikar dan senjata. [21]

Pengganti Uskup Huzmann pada tahun 1090 adalah keponakan dan kepercayaan Henry IV, John Count di Kraichgau. Sepanjang tempohnya, keuskupannya mendapat ladang tambahan di daerah Rastatt. Henry meninggal dunia pada tahun 1106 di Liège dan pertama kali dimakamkan di kapel St. Afra yang tidak dikuduskan bersebelahan dengan katedral. Anak lelakinya, Henry V memindahkannya ke istana katedral pada 14 Ogos 1111.

Pada tahun 1084, komuniti Yahudi yang dirakam pertama muncul di Speyer atas hasutan Uskup Rüdiger Huzmann. Ada kemungkinan orang Yahudi sudah menetap di Speyer pada zaman pra-Kristian. Uskup mengundang orang Yahudi untuk pindah ke Speyer dan menetap mereka di bekas pinggir bandar Altspeyer yang dikelilinginya oleh tembok untuk perlindungan mereka. Bersama dengan undangan ini, uskup memberikan hak dan keistimewaan kepada orang-orang Yahudi yang melampaui praktik kontemporari. Hak-hak ini disahkan oleh Henry IV pada tahun 1090 dan menjadi contoh hak istimewa orang Yahudi di banyak kota empayar. Kawasan Yahudi juga berkembang di sebelah distrik uskup berhampiran katedral. Pusatnya, Mahkamah Yahudi (Judenhof, mengandungi rumah ibadat lelaki dan wanita dan mikveh. Reruntuhan Sinagog Speyer adalah sisa bangunan tertua yang kelihatan di Eropah tengah. The mikveh, pertama kali disebut pada tahun 1126, hampir tidak berubah hingga hari ini dan masih dibekalkan oleh air bawah tanah segar.

Selama dua abad, komuniti Yahudi Speyer adalah salah satu yang paling penting dari Empayar dan, walaupun berlaku pogrom, penganiayaan dan pengusiran, mempunyai pengaruh yang besar terhadap budaya Ashkenazi dan kehidupan rohani dan budaya di kota ini. Walaupun begitu, anti-Semitisme dan penganiayaan tidak kurang hebatnya di Speyer daripada di tempat-tempat lain dan dengan satu pengecualian, masyarakat Yahudi berkongsi nasib kebanyakan orang lain.

Nama keluarga Yiddish Spira, Shapira, Spier dan Shapiro mungkin berasal dari Shpira (שפירא), nama Ibrani Speyer.

Pada 14 Ogos 1111, hari pemakaman ayahnya di katedral Speyer, Henry V memberikan hak istimewa luar biasa di bandar ini. Speyer menjadi kota pertama di Kekaisaran Rom Suci di mana warganya diberi kebebasan peribadi seperti yang dinyatakan dalam Piagam Kebebasan Besar. Bagi Speyer ini menandakan langkah besar dalam pembangunan menjadi kota imperialis yang bebas. Dalam kata pengantarnya yang sah, piagam itu mengatakan: “Seperti dengan rahmat Tuhan dan sokongan kota untuk mengenang nenek moyang kita dan kerana kesetiaan warganya terhadap kami, kami telah memutuskan untuk bangkit di hadapan kota-kota lain, kami memutuskan untuk menyatukan hak mereka melalui kuasa maharaja di dewan para putera. " Gambar maharaja dan piagam itu ditulis dengan huruf emas di atas portal katedral. Prasasti itu kemudian hilang ketika katedral itu rosak. [22]

Antara lain, piagam itu membebaskan warga Speyer dari cukai pusaka yang menindas, dari tugas dan bayaran serta tol di bandar dan ia memberikan hak untuk didengar ketika syiling akan turun nilai. Piagam ini menjadi prasyarat untuk warganegara bebas dengan status undang-undang yang disatukan, e. g. perlindungan harta benda. Ini adalah contoh untuk hak serupa yang kemudian diberikan kepada kota-kota lain di empayar dan juga menunjukkan minat maharaja untuk memperkuat kewarganegaraan sebagai pengimbang terhadap kekuatan para uskup.

Pada tahun 1116, Uskup Speyer Bruno dari Saarbrücken (1107-1123) berpihak kepada para pangeran yang menentang Henry V dalam Kontroversi Investasi di bawah kepimpinan Uskup Agung Adalbert I dari Mainz. Kota Speyer yang tetap setia kepada Henry V mengejar uskup ke luar kota. Ini adalah aksi politik pertama yang dirakamkan oleh rakyat Speyer.Sebagai canselor kekaisaran Henry V, uskup merundingkan Concordat of Worms dengan paus Calixtus II pada tahun 1122, mengakhiri Kontroversi Investiture.

Henry, setelah berdamai dengan paus, meninggal pada tahun 1125 tanpa anak di Utrecht dan merupakan maharaja Salian terakhir yang dikebumikan di katedral Speyer. Seperti Henry IV, Speyer pernah menjadi salah satu kediaman kegemarannya.

Dalam perjuangan berikutnya untuk mahkota kerajaan, calon Welf yang ditaja oleh uskup agung Mainz, Lothar III berjaya takhta pada 13 September 1125. Speyer kembali menyokong saingan raja Staufer, kemudian Conrad III, dan sekali lagi, mengejar uskup, kali ini Siegfried II dari Wolfsölden (1127–1146), di luar bandar kerana sokongannya terhadap Welf. The Staufers berlindung di Speyer. Dalam Imperial Chronicle mengatakan bahawa mereka menyatakan rasa terima kasih mereka dengan menjadikannya kota utama mereka. Pada tahun 1128 Raja Lothar dan Uskup Agung Adalbert meletakkan Speyer, yang pada waktu itu pasti dikelilingi sepenuhnya oleh tembok, dikepung dan ia harus menyerah kelaparan.

Lothar III tinggal di Speyer dua kali untuk jangka masa yang lebih lama pada tahun 1135 dan 1136. Selepas kematiannya pada tahun 1138, Staufer Conrad III. naik ke pelamin. Dia melanjutkan praktik Salians dalam menjaga tempat tinggal bersama para uskup di Speyer dan sekolah katedral sebagai kanselor kekaisaran. Maharaja juga terus bergantung pada sokongan para uskup Speyer yang memegang pejabat-pejabat terpenting kerajaan. Sekolah katedral berkembang menjadi "Sekolah Diplomat" kerajaan dan banyak ulama pemberian katedral juga berada dalam pelayanan kanselir kekaisaran.

Khutbah Krismas Bernard of Clairvaux di katedral Speyer memaksa Conrad III, yang berada di kota untuk diet kekaisaran tahun 1146, untuk turut serta dalam Perang Salib Kedua. Dua pinggan tembaga di katedral memperingati acara ini.

Pada tahun 1182, keponakan Conrad, Frederick I mengesahkan dan memperluas hak istimewa untuk Speyer yang diberikan pada tahun 1111. Skripnya adalah dokumen tertua di arkib bandar Speyer. Tidak seperti orang-orang Speyer, penghuni pangeran-keuskupan di luar tembok kota tetap menjadi hamba uskup di bawah undang-undang warisan lama hingga ke sejarah moden. Frederick telah merancang untuk dikebumikan di katedral setelah kematiannya tetapi tidak pernah kembali dari Perang Salib Ketiga. Oleh itu, isteri keduanya Beatrice dari Burgundy dan anak perempuannya Agnes dimasukkan ke istana di katedral pada tahun 1184.

Mahkota diserahkan kepada putra Frederick Henry VI yang pemerintahannya ditandai dengan perselisihan dengan gereja, menentang para pangeran dan oleh pemisahan Sicily. Pada bulan Disember 1192, Richard I dari England ditawan berhampiran Vienna setelah kembali dari Perang Salib Ketiga dan diserahkan kepada Henry IV di Speyer pada 28 Mac 1193 yang memenjarakannya di Trifels Castle selama hampir satu tahun sehingga Inggeris membayar wang tebusan kerajaan 150,000 markah (65,000 paun perak). Agaknya pada waktu inilah, Henry IV memberi kota itu kebebasan untuk memilih sebuah dewan yang terdiri dari dua belas orang dari tengah-tengah mereka. Dokumen asalnya hilang tetapi hak istimewa itu disahkan pada Januari 1198 oleh Philip of Swabia dalam kontrak dengan bandar itu. Oleh itu, dengan persetujuan yang jelas dari uskup, Philip mengesahkan piagam dewan bandar raya, yang juga berjalan di Lübeck, Utrecht dan Strasbourg sekitar pergantian abad ini. [23] Ini adalah satu lagi langkah penting untuk menjadi sebuah bandar yang merdeka dan sekali lagi menggarisbawahi minat maharaja untuk memperkuat masyarakat bandar. Sangat luar biasa, bahawa dua belas anggota dewan itu tidak dilantik oleh uskup dan mereka juga tidak diminta untuk bersumpah kepadanya. [7] Kecuali jika ada jenis majlis yang wujud sebelumnya, tarikh ini menandakan kelahiran dewan bandar Speyer. Henry VI meninggal 1197 di Messina dan dikebumikan di Katedral Palermo.

Putra Henry yang berusia tiga tahun terlalu muda untuk merebut mahkota, dan pertarungan antara Staufers dan Welfs untuk merebut takhta pun terjadi. Dalam perjanjian 1198 yang disebutkan di atas, Speyer sekali lagi berpihak kepada Staufers dan bersetuju untuk saling membantu dengan adik bongsu Henry, Philip dari Swabia. Penyokongnya menobatkannya pada tahun yang sama, sementara Otto IV dari Brunswick dinobatkan sebagai calon Welfs. Pada musim bunga tahun 1199, para pangeran yang menyokong Staufers berkumpul di Speyer untuk mengesahkan hak Philipp atas mahkota. Dalam catatan protes kepada paus mereka mengecam haknya untuk berpartisipasi dalam pemilihan raja Jerman, apatah lagi untuk menyatakannya sebagai sah. Mereka menuntut agar Paus tidak lagi melanggar hak kekaisaran di Itali. Para pangeran mengancam akan datang ke Rom untuk menegakkan penabalan Philipp sebagai maharaja. Tidak terkesan, Pope Innocent III mengesahkan penobatan Otto pada tahun 1201 setelah Otto menjanjikannya wilayah di Itali (Sumpah Neuss). Pada tahun yang sama, Otto mengepung Speyer tanpa kejayaan, di mana lawannya Philip tinggal. Pada tahun 1205, Philip mengadakan diet di Speyer dan, setelah dia mengalahkan Otto dalam pertempuran pada tahun 1206, gelombang dalam perebutan kekuasaan memihak kepadanya. Namun, pada tahun 1208, di hadapan Speyer Bishop Conrad III dari Scharfenberg, Philip dibunuh di Bamberg oleh Count Palatine of Bavaria. Bagaimanapun, Otto IV, menjadi raja, berusaha menebus kesalahan dengan Speyer dengan mengesahkan hak istimewa 1111, tetapi sia-sia. Dalam Perjanjian Speyer pada 22 Mac 1209 ia memperbaharui janjinya kepada paus (Sumpah Neuss) tentang wilayah-wilayah di Itali yang tidak pernah dipegangnya.

Sehingga tahun 1207, fungsi-fungsi penting kota diambil oleh rakyat dan sejak itu majlis menggunakan meterai sendiri. Dengan keistimewaan ini, Speyer terus menerajui jalan di empayar. Peranan dewan bandar digabungkan pada abad ke-13 dan mahkamah bandar berkembang.

Pada tahun 1213, dalam diet di Speyer, pengganti Otto IV dan anak lelaki Henry IV, Frederick II meminta bapa saudaranya, Philipp of Swabia, secara kebetulan mengawasi di katedral. Di bawah pemerintahannya, sekolah katedral berkembang menjadi sekolah diplomat empayar. Uskup Speyer Conrad III dari Scharfenberg, Canselor Imperial 1200 hingga 1224, menemani Frederick pada tahun 1220 ke upacara pemahkotaan di Rom. Pada tahun yang sama, sebuah hospital yang dikendalikan oleh Teutonic Order didokumentasikan di Speyer. Pada tahun 1221, Fransiskan Cesarius dari Speyer memulakan misinya di Jerman. [24]

Abad ke-13 di Speyer dicirikan oleh perebutan kuasa di bandar. Pada mulanya terdapat lebih banyak tanda bahawa dewan bandar semakin bertindak secara bebas dan bahawa perlembagaannya mengambil ciri institusi. Pada tahun 1120, dewan kota disebut universitas consiliariorum dan pada tahun 1224 sebagai consiliarii Spirensis cum universo eorum collegio. Pada tahun 1226 dan 1227, untuk pertama kalinya, ia menandatangani kontrak dengan namanya sendiri, e. g. dengan Strasbourg. Akhirnya, bidang kuasa undang-undang (penyadaran) diserahkan dari gereja ke bandar. Semasa pertengkaran takhta Frederick II, kota-kota didorong untuk lebih bebas. Pada pertengahan dua puluhan abad ke-13, Speyer bergabung dengan sebuah persekutuan bandar dengan Mainz, Worms, Bingen, Frankfurt, Gelnhausen dan Friedberg. Namun, terutama atas hasutan gereja, persekutuan ini dilarang dalam diet bupati kekaisaran yang baru, Louis I, Duke of Bavaria pada bulan November 1226. [25] Pada tahun 1230, dengan persetujuan uskup, dewan memutuskan undang-undang bandar Speyer pertama. Ia menyangkut pelanggaran terhadap keamanan dan ketenteraman di bandar. Dalam konteks itu, buat pertama kalinya, dua walikota Speyer disebutkan. Pada tahun 1237, dewan kota muncul sebagai institusi yang bertindak secara bebas, yang merujuk kepada dirinya sebagai Consules et universi cives Spirenses.

Pada abad ke-13 sejumlah biara menetap di Speyer. Pada tahun 1207, Order of the Holy Makam mengambil alih biara biarawati Augustinian yang terletak di pinggir bandar Altspeyer. Cistercians mendirikan sebuah biara di laman Wittelsbacher Hof hari ini di Ludwigstrasse pada tahun 1212. Ia adalah cabang dari Eusserthal Abbey yang terkenal di Hutan Palatine. Cistercians dari Biara Maulbronn mengambil alih "Maulbronner Hof" di Johannesstrasse. Pada tahun 1228, para biarawati Magdalen dari St Leon menetap di Speyer dan kemudian meminta untuk diterima dalam Perintah Dominika. Biara mereka St. Magdalen adalah yang tertua yang masih wujud di Speyer hari ini. [26] Menjelang tahun 1230, terdapat sebuah biara Fransiskan di Ludwigstrasse hari ini dan pada tahun itu Teutonic Knights mengambil alih sebuah hospital di laman web konkrit hari ini. Pada tahun 1262 orang Dominic datang ke Speyer gereja mereka adalah Ludwigskirche hari ini di Korngasse. Orang Augustin membina sebuah biara di Willi-Brandt-Platz hari ini sekitar pertengahan abad, Carmelites mempunyai sebuah biara di Postplatz hari ini dan pada tahun 1299 Poor Clares memulakannya di St. Klara-Kloster-Weg. Banyak biara mempertahankan pos perdagangan di bandar-bandar lain di Speyer sahaja terdapat 19 pos seperti itu, 12 daripadanya milik pelbagai biara Cistercian. [27]

Bab katedral Speyer (Domkapitel, kapitulum) adalah badan korporat gereja sekitar 30 kanon, atau pendeta yang ditahbiskan untuk tugas agama di gereja. Bab ini terutama membantu uskup untuk mengatur keuskupan, tetapi membentuk badan yang berbeda dengannya, dengan wewenang untuk membuat undang-undang dan peraturannya sendiri. Bab ini memilih uskup dan memerintah keuskupan semasa kekosongan jawatan kosong. Bab ini akhirnya menjadi komposisi aristokrat sepenuhnya dan pada tahun 1484, paus memutuskan bahawa hanya anggota bangsawan atau bangsawan yang akan diterima. Bangsawan kota berusaha untuk memiliki ahli keluarga dalam bab ini.

Bab ini memiliki harta dan melantik pegawai untuk menguruskan harta benda yang tidak berada di bawah kawalan uskup. Henry III, yang membuat beberapa sumbangan harta untuk bab 1041 dan 1046, bahkan menyatakan dengan yang pertama bahawa uskup itu harus dikeluarkan dari pentadbirannya. Setiap kanon capitular (Domkapitular atau Domherr, canonicus capitularis) memiliki hak untuk prebend (Pfründe) atau pendapatan dan diharuskan tinggal dekat gereja katedral, kecuali jika diberi izin. Setiap kanon harus melaksanakan tugasnya secara peribadi, termasuk layanan paduan suara. Ketua bab ini pada awalnya adalah provost katedral (Dompropst, praepositus), seorang pegawai tertinggi setelah uskup. Dari akhir abad ke-12, kepemimpinan diturunkan ke dekan katedral (Domdekan, decanus). Bab ini merupakan faktor penting dalam ekonomi kota kerana ia mengendalikan pelbagai jabatan pentadbiran (bilik bawah tanah, gudang, lumbung, portal, kilang, perhiasan, dan kedai roti), yang dikendalikan oleh para katedral (Domvikare, vicarii) yang menjalankan tugas mereka di bawah pengawasan kanon kapital. Terdapat kira-kira tujuh puluh orang yang berkaitan dengan katedral Speyer.

Perpustakaan bab katedral

Tiga perpustakaan dikaitkan dengan katedral: perpustakaan katedral, yang terdiri dari buku-buku liturgi dan buku-buku yang menjadi sebahagian dari harta karun katedral, seperti codex aureus, perpustakaan istana uskup (pada sekitar 1381 di Udenheim) dan perpustakaan bab katedral, yang terbesar dari tiga. Pada bulan Ogos 1552 Speyer diduduki oleh pasukan margrave Brandenburg-Kulmbach. Mereka merampas katedral dan bangunan-bangunan yang berkaitan. Margrave itu beringat untuk menyerahkan buku-buku itu kepada ayah tirinya dan membawanya ke rumah Deutsche Orden yang berdekatan. Tetapi buku-buku tersebut disimpan untuk perpustakaan kerana pemergian pasukan pada 24 Ogos. Semua salinan yang diketahui dan masih ada Notitia Dignitatum, satu dokumen unik dari kerajaan Romawi dan salah satu dari sedikit dokumen pemerintah Rom yang masih ada, berasal, baik secara langsung atau tidak langsung, dari Codex Spirensis yang diketahui wujud di perpustakaan bab katedral. Codex tersebut mengandungi koleksi dokumen (di antaranya Notitia adalah dokumen terakhir dan terbesar, menempati 164 halaman) yang mengumpulkan beberapa dokumen sebelumnya yang salah satunya adalah abad ke-9. Ini terakhir dibuktikan dalam dokumen yang tersedia pada tahun 1550-1551. [28]

Separuh kedua abad ke-13 dicirikan oleh perselisihan sengit antara kota dan uskup dan, yang paling penting, antara kota dan anugerah gereja. Perselisihan itu masih dipergiatkan oleh Investiture Controversy. Empat pemberian kuliah Speyer (Cathedral Chapter, St. Germain, Weiden Stift dan Trinity Stift) adalah kekuatan penyatuan utama di kota yang mewakili semua imam sebagai ecclesiae Spirenses dan bersaing dengan uskup dan bandar untuk mendapatkan kuasa. Mereka bahkan tidak mengecil dari mencabul sejarah mereka sendiri untuk mencapai tujuan mereka yang tidak selalu sama dengan tujuan uskup.

Terutama bab katedral berkembang menjadi musuh sebenar warga Speyer. Sering ada ancaman antara satu sama lain, sekatan ekonomi, hukuman dan tindakan balas mengenai cukai dan pendapatan. Gereja itu tidak mahu melepaskan pendapatan atau membayar wang kepada bandar. Pada gilirannya, warganegara menolak pembayaran kepada gereja. Uskup Beringer dari Entringen, misalnya, mengancam akan mengasingkan warga negara yang tidak memenuhi pembayaran faedah mereka kepada kanun Speyer. Perebutan kuasa antara paus dan maharaja menambah panasnya konflik ini. Warganegara selalu berpihak kepada maharaja sementara paderi berpihak kepada paus. Maharaja dan paus memberi penghargaan kepada pengikut mereka. Oleh itu, pada tahun 1239, Frederick II mengembalikan Speyerbach ke kota dan izin untuk pesta musim gugur pada tahun 1245 mesti dilihat dalam keadaan terang itu. Pada tahun 1239 dan 1244, Paus Gregory IX dan Innocent mengesahkan ladang di Heiligenstein dan Deidesheim dan hak yang luas untuk bab katedral. Pada 30 Julai 1246, Paus Innocent bahkan mengambil orang dan kawasan katedral di bawah perlindungan khasnya. Pada masa ini, Frederick II memerintahkan pengusiran ulama dari Speyer. Tidak diketahui sama ada perintah ini dilaksanakan. [29]

Masa ketidakpastian dan ketidakamanan diikuti setelah Pope Innocent menggulingkan Frederick II pada tahun 1245 dan terutama setelah kematian Frederick II dan penggantinya, Conrad IV pada tahun 1254 (Interregnum), sehingga Rudolf I dari Jerman terpilih pada tahun 1273. Pada bulan Julai 1254 , Speyer dan 58 bandar lain mewujudkan Liga Bandar dan Raja Rhenish yang mengisytiharkan Landfrieden umum selama 10 tahun. Bandar-bandar juga menandatangani perjanjian mengenai cukai. Liga ini menempatkan kota-kota dalam kedudukan untuk menuntut pengesahan hak istimewa dari raja dan atau paus untuk melakukan tindakan yang memihak kepada mereka. Ini berlaku dengan William II dari Belanda pada tahun 1254 dan 1255 dan Richard dari Cornwall pada tahun 1258. Namun, persekutuan itu bubar lagi pada tahun 1257. Pada tahun 1258, Speyer mengatur dengan Worm untuk mengakui pemilihan Alfonso X dari Castile yang tidak jelas dan bukannya Richard dari Cornwall. Sekiranya Alfonso tidak menerima pilihan raya, Speyer dan Worms akan memilih raja lain. [30]

Pada pertengahan abad ke-13 didokumentasikan untuk pertama kalinya bahawa terdapat "harta benda awam" dalam bentuk harta tanah milik bandar. Ahli majlis kota dan anggota kumpulan pekerja, Ulrich Klüpfel, menganugerahkan kota dengan harta tanah dan hak di Böhl dan Iggelheim (hari ini: Böhl-Iggelheim yang menjadi asas pemberian sivik pertama di Speyer, "Spital" (rumah sakit).

Di mata anugerah perguruan tinggi, kelonggaran para uskup terhadap kota inilah yang menyebabkan kehancuran kuasa gereja di kota itu. Kelonggaran ini ditentang keras, terutama oleh bab katedral yang merasa terganggu oleh octroi yang dipungut oleh kota. Uskup Henry dari Leiningen telah memberikan hak kepada kota untuk mengumpulkan octroi pada anggur selama 5 tahun. Sebagai balasannya, dewan bandar raya menolak pemilihan dewan bebas yang telah lama diserahkan kepadanya. Namun, untuk pemberian kuliah ini, konsesi oleh uskup terlalu jauh dan pada tahun 1264 mereka membentuk pakatan menentang perjanjian ini. Kesempatan itu adalah bahawa warga Speyer diduga memusnahkan bangunan dan perkebunan pendeta endowmen dan gereja merasa terdedah kepada gangguan. Sebagai langkah balas mereka memutuskan bahawa baik anggota dewan, warganegara lain atau saudara-mara mereka hingga ke generasi keempat akan diizinkan untuk menjadi kanon atau saudara gereja Speyer atau menerima manfaat. Octroi masih tidak akan dibayar. Pada tahun 1264/65 beberapa anggota dewan dan warga negara memberontak, sebahagiannya juga menentang kepatuhan dewan dengan uskup. Bukan hanya paderi wakaf tetapi juga rumah pengadilan episkopal, warganegara dan Yahudi menjadi sasaran keganasan. Pemberontakan ini merupakan penentangan terbuka dan serius pertama dari sebahagian warga negara terhadap uskup dan paderi. Para pemimpin bersama keluarga dan penyokong mereka diasingkan dari kota pada bulan Disember 1265 dan mendapat perlindungan dengan Count of Leiningen. Namun, ketegangan antara pendeta dan warganegara tetap berlaku.

Pada tahun 1265, Imperial segera Speyer disahkan yang menyiratkan bahawa bandar itu dianggap sebagai "contoh bersinar" bagi bandar-bandar lain. [31] Paus Clement IV pada gilirannya mengesahkan semua hak istimewa sejauh ini yang diberikan kepada gereja Speyer yang termasuk pengecualian dari iuran duniawi.

Tidak lama setelah pemilihannya, Raja Rudolf mengadakan diet di Speyer pada tahun 1273 di mana dia mengesahkan hak istimewa 1182 Frederick II untuk "warganya". Tanpa berjaya, dia menganjurkan penggantian pemberontak yang telah diasingkan dari kota. Di bawah pemerintahan Rudolf, Speyer berfungsi sebagai contoh untuk asas kota dan peningkatan status kota, e. g. Neutstadt (1275), Germersheim (1276), Heilbronn (1281) atau Godramstein (1285). Bersama Otto of Bruchsal, provost of St. Guido, paderi dari Speyer menjadi canselor istana raja.

Pada tahun 1275, ketua kota berusaha untuk membawa paderi katedral di hadapan pengadilan sekular. Pada gilirannya, dia diasingkan oleh gereja, namun tanpa akibat, kerana dia tetap menjadi anggota dewan bandar. Sementara itu, berlaku pertengkaran bukan hanya mengenai octroi tetapi juga mengenai penyediaan wain dan bayaran eksport bijirin. Oleh kerana gereja terus menolak pembayaran, kota ini menetapkan larangan eksport. Pada hari Jumaat yang baik pada tahun 1277, diakon katedral Albert dari Mussbach dibunuh. Pelaku tidak pernah ditangkap dan mungkin diliputi oleh bandar. Paus menuntut penyelidikan atas keluhan oleh gereja Speyer dan kota itu memperluas tindakannya terhadap pendeta tersebut. Warganegara dilarang membeli wain dari gereja. Pembakar roti tidak dibenarkan mengisar bijirin mereka di kilang-kilang yang dimiliki gereja. Di samping itu, kota ini memulakan pembinaan 2 menara oleh katedral dan bersebelahan dengan rumah-rumah pendeta endowmen. Pada tahun 1279, dana tersebut mengadukan kepada paus bahawa kota itu menuntut pembayaran pajak jual beli, bahawa ia melarang warganya membeli anggur di bangunan mereka dan melarang eksport wain dan biji-bijian dengan tujuan untuk menghindari pasar dan cukai jualan. Pada 13 April 1280, uskup merasa terdorong untuk menyerah. Dengan janjinya untuk menghormati semua keistimewaan kota, untuk pertama kalinya dia tanpa syarat mengakui hak istimewa Speyer. Bandar ini segera meneruskan penguasaannya dengan melibatkan tentera tentera kesatria John of Lichtenstein terhadap semua musuh selama 1 tahun. Lichtenstein meminjamkan 1/3 istana Lichtenstein dan istana Kropsburg (keduanya di Hutan Palatine) ke bandar.Pada kesempatan ini, 4 anugerah itu kembali menyatukan kekuatan mereka untuk mempertahankan hak dan hak istimewa mereka di Speyer. [32]

Perang ekonomi ini semakin meningkat. Dalam timbang tara oleh Raja Rudolf pada 21 Oktober 1284, dinyatakan bahawa larangan eksport gandum diperbaharui setelah paderi ingin menjualnya di luar Speyer dengan harga yang lebih tinggi. Juga, kota ini melarang import dan penjualan wain oleh paderi dengan tujuan untuk menurunkan harga anggur di dalam kota dan memperoleh keuntungan. Warganegara menolak pembayaran "sepersepuluh kecil" kepada gereja dan pembinaan 2 menara oleh katedral diteruskan. Oleh itu, paderi meninggalkan kota dan uskup, dengan sia-sia, menyatakan perintah tertangkap. Dia juga memberhentikan pemegang jawatan episkopal dan membubarkan mahkamah kehakiman. Pejabat tersebut diambil oleh warganegara. Tetapi kompromi yang dijumpai dalam konteks timbang tara tidak dapat menyelesaikan konflik lama. Buat masa ini, penyediaan wain dan bidang kuasa dibiarkan. Oleh itu, kota memutuskan pada tahun 1287 bahawa anggota dewan tidak dapat mempunyai pejabat tertentu pada masa yang sama: ketua dewan, Schultheiß, Vogt, tuan pudina dan pemungut cukai. Ini dengan berkesan mengecualikan pemegang pejabat episcopal yang paling penting dari majlis bandar.

Rudolf I meninggal pada 15 Julai 1291, di Speyer dan dimakamkan di katedral. Arca di kepingan makamnya adalah gambaran sebenar kehidupan raja yang dibuat hanya sejurus selepas kematiannya dan dianggap sebagai pencapaian seni yang luar biasa pada zaman itu.

Pada tahun 1293, kota-kota Speyer, Worms dan Mainz membentuk pakatan "abadi" untuk menegaskan hak mereka terhadap para uskup dan raja. Pada bulan September 1294, dewan Speyer mengajukan protes serius mengenai tindakan uskup yang sombong itu. Ia dibacakan di semua gereja di bandar ini. Pada 31 Oktober tahun yang sama, Uskup Frederick dari Bolanden dan kota menandatangani kontrak di mana pada dasarnya semua tuntutan Speyer yang telah lama dipenuhi dan yang mengkodifikasikan penamatan kuasa episcopal di bandar. Warganegara dan harta benda mereka dibebaskan dari iuran gereja dan pajak, dari tugas penginapan (herbergas), dari "Bannwein" (kewajiban untuk membeli wain hanya dari gereja), dari pajak perang, dari pemberian sedekah kepada gereja, dari precaria dan dari perkhidmatan lain. Uskup akan mengadili pengadilan dan pejabat undang-undang atas saranan dewan kota. Dia tidak dapat menangkap ulama dan orang awam tanpa bukti rasa bersalah. Urusan penjualan wain masih belum dijumpai. Kontrak itu juga memuatkan pernyataan, bahawa pengusiran para pemberontak pada tahun 1265 adalah tidak adil dan waris akan dibenarkan masuk ke kota. Kontrak ini mengakhiri penguasaan kota oleh para uskup dan Speyer menjadi kota kekaisaran yang bebas. Namun konflik dengan anugerah mengenai hak istimewa masih belum dapat diselesaikan.

Sehubungan dengan konflik selama-lamanya antara kota dan gereja ada salah satu catatan Karnival paling awal di Jerman. Dalam kronik Speyer tahun 1612, Christoph Lehmann menyebutkan sebuah laporan dalam fail lama: "Im Jahr 1296 hat man Unwesen der Fastnacht etwas zeitig angefangen / darinn etliche Burger in einer Schlegerey mit der Clerisey Gesind das ärgst davon getragen / hernerlich Sach / hernach die angebracht / und umb der Frevler Bestrafung gebetten. "(Pada tahun 1296, kegilaan karnival dimulakan agak awal / di dalamnya sejumlah warga mengalami cedera parah dalam perkelahian dengan pelayan uskup dan bab katedral / setelah itu ada keluhan dibawa ke hadapan dewan / meminta hukuman dari orang-orang jahat). Paderi menuduh sebilangan anggota dewan melakukan pelbagai tindakan ganas, e. g. masuk secara kuat ke mahkamah pendeta katedral dan ke kawasan kekebalan di sekitar katedral dan serangan terhadap pelayan gereja. Nampaknya, serangan ini menjadi alasan bab katedral untuk mengajukan tuntutan terhadap dewan dan warga negara dan mengancam untuk mengucilkan diri. Kerana reaksi bandar yang tekun, masalah itu telah selesai. Namun, ini mengatakan bahawa pada masa keagamaan yang hebat ini, orang-orang tidak cukup dihalangi oleh ancaman-ancaman gereja seperti itu untuk tidak ikut serta dalam kerusakan karnival tersebut.

Pada 2 Februari 1298, Uskup Frederick bersetuju untuk tidak menjatuhkan ekskomunikasi, penghambatan atau larangan sebelum tertuduh disebut dan dinyatakan bersalah. Oleh itu, kebencian dari pemberian itu ditujukan kepada uskup dan mereka terus menentang kehilangan hak istimewa mereka. Baru pada tahun 1300, uskup agung Mainz melakukan mediasi. Sementara itu, Raja Adolf memberikan keistimewaan tambahan kepada Speyer. Dalam sebuah dokumen tahun 1297 ia meletakkan warga Speyer dan Worms secara langsung di bawah perlindungannya. Sebagai balasannya, 2 kota itu menjanjikan sokongan kepada raja. Warganegara diberikan hak hanya untuk diadili di kota mereka sendiri. Sebagai tambahan, pemilikan Speyerbach yang dialihkan dikembalikan kepada Speyer. Pada tahun 1298, Speyer diadili hasil dari Yahudi di kota itu. Pada 2 Julai 1298, satu kontinjen dari Speyer mengambil bahagian dalam Pertempuran Göllheim di sisi Raja Adolf menentang anti-raja Albert. Raja Adolf terbunuh. Speyer segera bersekutu dengan Raja Albert menentang pemilih Rhenish dan pada tahun 1299 dia mengesahkan hak istimewa kota yang menjadi tempat kediaman yang disukainya. Pada tahun 1301, Albert secara rasmi memberikan hak kepada Speyer untuk memungut cukai penjualan.

Walaupun usaha mediasi oleh uskup agung Mainz, pertengkaran berlanjutan. Sigibodo dari Lichtenberg, pengikut Raja Albert, menggantikan Uskup Frederick sebagai uskup Speyer. Raja Albert harus berjanji kepada pendeta Speyer (capitulatio caesarea) bahawa dia akan membatalkan konsesi yang dibuat ke kota itu. Juga, satu pasukan yang terdiri dari 60 orang tentera yang berkumpul untuk berperang melawan warga Speyer. Speyer menolak penghormatan uskup serta masuk ke bandar dan melarang penjualan wain oleh ulama dan pembayaran bunga kepada gereja. Dalam 7 bulan berikutnya, operasi seperti perang membuang-buang kawasan luar bandar di sekitar Speyer dan mahkamah gereja. Pada 4 Oktober 1302, pihak-pihak yang berperang menandatangani perjanjian di mana semua tuntutan warganegara dipenuhi. Bahkan larangan menjual arak kepada paderi tetap berlaku. Kekuatan para uskup hanya terbatas pada wilayah kekebalan di sekitar katedral yang menghasilkan dua entiti politik yang berbeza di dalam tembok kota Speyer. [33]

Kontroversi di Speyer antara warganegara dan paderi ("generalis discordia") hanya memainkan peranan kecil pada abad ke-14. Dalam pertandingan merebut takhta antara House of Wittelsbach dan House of Habsburg, Speyer sekali lagi berdiri di tengah-tengah dasar kerajaan. Dengan latar belakang ini, berlaku perebutan kuasa di dewan bandar raya antara koperasi pekerja dan serikat pekerja.

Pada mulanya, pengembangan penubuhan bandar merupakan hasil sampingan dari pemerintahan uskup di kota. Para pegawai bangsawan dan biasa serta warga negara yang berpengalaman dan kaya berkembang menjadi kelas pemerintah yang sangat penting dalam pembangunan kota-kota. Pasukan pelayan mempunyai monopoli lama untuk urus niaga monetari, menjadikannya sangat berpengaruh dengan hubungan erat dengan monarki. Sejak 1270 dan seterusnya, kelas pemerintah bergabung dengan para pedagang, golongan bangsawan tempatan dan terutama para pekerja pertambangan bergabung dengan sebuah pertubuhan baru dengan kekuatan ekonomi yang hingga kini tidak diketahui.

Permulaan guild di Speyer tidak didokumentasikan. Ketika pertama kali disebut pada awal abad ke-14, mereka sudah sangat teratur. Pembuatan kain di Speyer sangat penting. Untuk tujuan itu, kawasan Speyer telah berubah menjadi pusat kegilaan dyer. Warganegara serikat terdiri daripada sebahagian besar penduduk Speyer. Profesi yang disusun dalam serikat pekerja adalah tukang roti / tukang roti, nelayan, tukang kebun, tukang kebun, dan tukang daging, ini merangkumi sekitar sepertiga dari semua entri dalam dokumen bersejarah. Kelima yang lain merujuk kepada pembuatan dan perkhidmatan tekstil (perdagangan, melayani wain, pengangkutan, dan pasar). Kemudian terdapat pemprosesan dan perdagangan bulu dan kulit, perdagangan bangunan, pengerjaan logam dan, paling tidak, pekerja kota dan staf pengawasan. Beberapa perdagangan terletak di kawasan utama atau hanya di kawasan tertentu di Speyer. Penyamak berada di bahagian barat pinggir bandar Hasenpfuhl, para perahu (Hasenpfühler) di sekitar kawasan pelabuhan di sepanjang Speyerbach, tukang kebun di pinggir Gilgen, para nelayan di pinggir Fisher. Rumah-rumah persatuan penjaja, pembuat kasut dan pandai besi menetap di selatan jalan pasar besar, tukang roti, tukang daging, tukang jahit, penjual wain, penenun dan tukang batu di sebelah utara.

Akibat meningkatnya tekanan oleh guild, pada tahun 1304 disepakati untuk membentuk dewan dengan 11 anggota rekan kerja dan 13 dari guild dan setiap kumpulan akan memberikan walikota. Namun, pada tahun 1313, melalui manuver mahir rekan kerja pelayan berjaya memegang semua kerusi dewan di tangan mereka.

Semasa menjalani diet pada tahun 1309, Henry VII memiliki sisa-sisa Adolf of Nassau dan Albert I, lawan dalam pertempuran Göllheim (1298) dipindahkan ke Speyer dan dimakamkan di sebelah satu sama lain di katedral. Ini adalah dua raja terakhir yang dikebumikan di Speyer. Pada tahun berikutnya, pada 1 September 1310, Henry VII mempunyai anak lelaki 14 tahun, John berkahwin dengan Elisabeth dari Bohemia di katedral.

Pada 20 Mac 1327, 13 serikat Speyer bergabung menjadi gabungan untuk saling membantu dan menguatkuasakan peraturan dewan baru. Akan ada 16 anggota guild dan 15 anggota rekan kerja, berjaya mengakhiri pemerintahan terakhir. Sejak hari itu, dokumen diperakui oleh 2 walikota sahaja, bukan oleh seluruh dewan. Pada malam 22/23 Oktober (Severin's Day) 1330, anggota koperal berusaha membatalkan peraturan baru yang menduduki kota ini, dengan harapan mendapat persetujuan Louis IV. Pemberontakan Hari Severin digagalkan dan penghasut dibuang dari Speyer. Pada bulan Disember 1330, bandar-bandar Mainz, Straßburg, Worms, Frankfurt dan Oppenheim membuat kontrak penebusan yang menyatakan bahawa dewan Speyer akan mempunyai 28 anggota yang diisi secara merata oleh anggota dan serikat pekerja.

Pelayan kehilangan hak istimewa terakhir mereka pada tahun 1349 ketika perlembagaan persatuan murni untuk Speyer diterima. Sejak itu, anggota koperasi harus mengatur diri mereka mengikut barisan persatuan yang menjadikan mereka satu kumpulan antara 14 yang lain.

Speyer menduduki tempat kelima di antara kota-kota kekaisaran di Bench Rhenish dan ia mendapat tempat dan satu suara di Lingkaran Hulu Rhenish. Pada tahun 1346 dan 1381 Speyer menjadi tuan rumah persatuan kota-kota imperialis. [34]

Perjanjian mengenai majlis yang seimbang tidak mengakhiri konflik politik di Speyer. Separuh kedua abad ke-14 bermula dengan penghancuran dan pengusiran masyarakat Yahudi, wabak dan kempen Flagellant. Dekad-dekad berikutnya dicirikan oleh perebutan kuasa antara pelbagai puak keluarga Speyer yang berpengaruh. Bandar ini mengalami beban kewangan yang berat kerana pelbagai pembayaran yang harus dilakukan untuk sekutu. Uskup dan pekerja yang tidak berkuasa memainkan rasa tidak puas hati rakyat. Warga marah dengan permainan kuasa Rudolf of Offenburg, ahli majlis pada tahun 1352 dan salah seorang walikota pada tahun 1358. Dia diasingkan dari kota kerana mengganggu keamanan, fitnah dan membentuk kumpulan kuasa jahat dan diasingkan dengan Margrave Rudolf IV dari Baden. Lawannya, keluarga Frispecher, mengisi kekosongan yang berpengaruh, difasilitasi oleh peraturan pemilihan dewan tahun 1375. Ini, seterusnya, menimbulkan pemberontakan terbuka terhadap dewan kota yang diketuai oleh minter Henry of Landau. Bersama 13 orang warganegara, dia memecat dewan tersebut dan meminta Rudolf of Offenburg kembali ke kota. Namun, pemberontakan gagal kerana mereka tidak dapat memperoleh persetujuan rasmi oleh warganegara. Semua orang bersenjata dan pergaduhan hanya dapat dihindari setelah timbang tara oleh ahli majlis kota dari Mainz dan Worms. Heinrich dari Landau dan Rudolf of Offenburg kedua-duanya melarikan diri beberapa pengikut ditangkap dan dihukum mati. Heinrich dari Landau mendapat perlindungan dengan Speyer Bishop Adolf dari Nassau yang telah bertengkar dengan kota itu sejak 1372. Usaha mereka untuk mengepung Speyer pada tahun 1376 gagal. Kenalan Henry di Speyer ditemui dan dieksekusi. Hitung Palatine Ruprecht yang lebih tua harus membuat kontrak penebusan antara kota dan uskup.

Pada tahun 1386, sebuah konspirasi dalam dewan kota terbongkar. Latar belakang adalah persaingan antara keluarga Frispechers dan Fritzes. Selepas rampasan kuasa ini digagalkan kuasa dewan agak stabil tetapi ia semakin dilanda oligarki serikat.

Kontroversi antara bandar, uskup dan paderi terus membara di latar belakang. Untuk ketidakpuasan dewan dan warganegara, paderi masih menikmati banyak hak istimewa seperti penyediaan wain, bidang kuasa dan harta terkumpul dari "tangan mati" (harta yang dipindahkan ke gereja dan oleh itu tidak dikenakan cukai). Oleh kerana itu, bandar ini mengalami kerugian yang besar. Oleh itu, pada tahun 1323, melarang warga membeli anggur dari paderi di luar waktu yang diperuntukkan. Pada tahun 1345, larangan ini diperluas. Pada tahun 1343, anggota kain itu dikeluarkan dari hak warga negara yang dimaksudkan untuk menghalangi fungsi pengadilan ulama. Sekurang-kurangnya sebilangan ulama kemudian memohon hak warganegara.

Pada separuh kedua abad ke-14 juga menjadi jelas, bahawa uskup Speyer tidak akan pernah melepaskan tuntutan mereka untuk memerintah kota. Walaupun uskup berjaya mendapat sokongan Charles IV dan khususnya Count Palatine, kota itu tidak lagi dapat bergantung pada sokongan maharaja yang tidak terbatas. Speyer kehilangan kebajikan Karl setelah, seperti kebanyakan kota kekaisaran, pihaknya berpihak kepada Louis IV melawan House of Luxembourg. Di samping itu, Speyer telah menentang calon yang disukai oleh Karl, Lamprecht dari Brunn, yang menjadi uskup Speyer pada tahun 1336. Lamprecht, pada gilirannya, meminta Karl mengesahkan kontrak yang merugikan Speyer yang diatur oleh Raja Rudolf pada tahun 1284. Ini membolehkan uskup untuk mencabar kontrak 1294 dan 1302 yang sekali lagi memudaratkan gereja. Karl melangkah lebih jauh lagi: pada 20 April 1366, di "Magna Carta keuskupan" dia mengesahkan semua hak dan harta gereja di Speyer, mengabaikan semua syarat yang ada, dan dia menuntut agar Speyer menerima para uskup rohani dan kuasa sekular. Namun, kota ini juga berjaya memanfaatkan konflik antara maharaja dan uskup. Ketika Uskup Adolf dari Nassau yang gagal mengepung Speyer pada tahun 1376 bertengkar dengan Karl IV pada tahun 1378, maharaja mengesahkan hak cukai kota dan hak untuk menukar unit anggur.

Pertengkaran antara Speyer dan uskup menjadi lebih ganas lagi. Uskup Nicolaus dari Wiesbaden, yang diresmikan pada tahun 1381, bertanding dengan Count Palatine yang kuat, sangat tidak patuh, namun ia diikuti oleh uskup yang lebih kuat lagi, Raban dari Helmstatt pada tahun 1399, yang hampir membuat Speyer kehilangan kemerdekaannya. Raban adalah orang kepercayaan dan canselor Raja Rupert III. Selama tempoh 30 tahun, Raban berjaya mengurangkan keistimewaan kota kecil, nasib yang juga menimpa kota Worms di mana pengikut Rupert yang lain, Matthew of Kraków, menjadi uskup dan banyak kota kekaisaran yang lain. Pada tahun 1401, Raban menerima pengesahan hak istimewa episcopal yang sekaligus mencabut semua hak yang bertentangan. Dengan sokongan raja, Raban membuat Speyer mendapat pembalasan dengan menyekat import gandum untuk memaksa penarikan undang-undang kota terhadap pendeta. Pada gilirannya, warganegara menolak pembayaran persepuluhan yang mana bab katedral mengasingkan Datuk Bandar Fritze. Pada tahun-tahun berikutnya, kota dan pendeta mengumpulkan tuntutan hukum atas satu sama lain.

Pada tahun 1411, kota ini memperoleh satu set sijil perlindungan dan pengesahan dari antipope John XXIII. Satu lagi pengaruh gereja yang terbukti menentang Speyer ialah pendeta kota meninggalkan kota. Pada tahun 1414, Speyer berjaya meyakinkan Raja Sigismund untuk mengesahkan hak istimewa yang sekali lagi berjaya dilemahkan oleh Raban dengan penegasan lain mengenai hak gereja pada tahun yang sama. Percubaan untuk menyelesaikan konflik di hadapan raja di Majlis Constance gagal sepenuhnya. Pergaduhan semakin meningkat ketika mantan walikota Speyer, Conrad Roseler, dalam pertempuran kata-kata, memberikan pikirannya kepada Raban: "Raja adalah tuan kita / Bukan kamu / Kamu tidak mempunyai hak atas kami / Kami tidak berhutang ketaatan /. ”(Der Koenig ist unser Herr / Ihr nicht / habt auch kein Gebott über uns / wir sind euch Gehorsam nit schuldig / So hir wir gegen euch als Obrigkeit nichts / und nur yang lebih luas Gegentheil gehandelt). [35] Pada tahun 1418, ulama kembali berpindah ke luar kota.

Pada waktu dewan mengetahui bahawa rundingan, tuntutan undang-undang dan timbang tara tidak akan membawa mereka ke mana-mana. Pada 1419, Speyer meminta bantuan ketenteraan yang dijumpai di Stephan of Zweibrücken, penentang Uskup Raban. Sudah pada tahun 1410 kota telah memulai pembangunan tanggul pertahanan di sekitar wilayah kota di luar tembok. Terdiri dari rabung dengan pagar dan parit dengan menara yang terbuat dari kayu atau batu pada selang waktu. Speyer juga menubuhkan pasukan tentera upahan sebagai teras pasukan pertahanan bandar. Langkah-langkah ini sebenarnya telah diperlukan kerana pertengkaran meningkat di mana Speyer lebih sering terlibat. Dengan sokongan Count Stephan, pada tahun 1419, warga Speyer merobohkan kastil Marientraut uskup, yang sedang dibangun di Speyerbach di Hanhofen. Mereka menggunakan batu untuk membentengi tembok kota mereka sendiri. Proses tuntutan dan arbitrase yang panjang telah berlangsung di mana Raban mempersoalkan kebebasan Speyer dan menuntut 450,000 ganjaran ganjaran. Pemilih timbang tara Palatine Louis III pada 3 Oktober 1419, pada dasarnya semuanya memihak kepada uskup dan menghancurkan Speyer. Dia tidak hanya memberi hak paderi untuk cukai di kota, untuk mengimpor gandum dan melayani anggur, untuk mengisi jawatan pengadilan dan pejabat tetapi juga mengesahkan pemerintahan sekular uskup.

Raban berjaya menggagalkan petisyen pertolongan oleh Speyer kepada Paus Martin V dan menyerahkan rayuan kepada Uskup Agung Conrad III dari Mainz. Keputusan Conrad pada 27 Mei 1420, pada dasarnya sesuai dengan timbang tara oleh Count Palatine dan sebagian bahkan melampaui. Akhirnya, pada tahun 1421, Raban berjaya mengesahkan hak istimewa 1419 oleh Kaisar Siegmund yang dibatalkan.

Jalan terakhir Speyer adalah tentangan aktif oleh warganegara. Majlis tidak menghiraukan keputusan Conrad, menolak arbitrasi lebih lanjut dan terus berusaha mencari sokongan politik dan ketenteraan. Ia menandatangani perjanjian persekutuan dan bantuan, e. g. dengan Count Emich VII dari Leiningen dan Bernhard I, Margrave of Baden. Di sini, Raban mengejar penaklukan Speyer, mengumpulkan pasukan dengan bantuan Count Palatine Louis III, saudaranya, Count Palatine Otto I dan para uskup Trier dan Mainz. Pengepungan bermula pada bulan Jun 1422 dan perlawanan Speyer berkurang setelah 2 bulan. Namun, Maharaja Siegmund campur tangan dan mencegah penaklukan kota.Tetapi Speyer terpaksa menerima putusan Conrad tahun 1420, membayar 43.000 ganjaran gulden dan menaikkan gaji hampir 60.000 gulden untuk tentera. Bandar ini memperkenalkan cukai yang luar biasa dan memperoleh ansuran terakhir pada bulan November 1426.

Dalam surat keluhan kepada Kaisar Siegmund, Speyer berusaha agar keputusan tersebut dibatalkan atau setidaknya dilemahkan. Ia menjelaskan dengan teliti kegiatan di sekitar uskup dan kelemahan yang ditanggung oleh kerajaan. Akhirnya, Siegmund membatalkan keputusan dan mengembalikan sepenuhnya hak-hak bandar, tetapi dokumen itu tidak pernah dikeluarkan. Raban, bersama dengan uskup agung Mainz, sekali lagi berjaya menggagalkan penilaian positif bagi Speyer. Kota ini sekurang-kurangnya menerima pengesahan rasmi mengenai hak istimewa dan undang-undang adatnya tetapi keputusan Conrad tetap berlaku untuk semua perselisihan yang baru muncul dan tidak dapat diubah tanpa persetujuan pendeta. Bagi Speyer, ini merupakan kerugian kewangan yang besar, kekangan dalam hak sebelumnya dan dengan itu kemunduran dalam pembangunan bandarnya. Kehilangan kebebasan kekaisarannya terhenti hanya dengan sempit. Perbezaan undang-undang antara warga kota dan penghuni gerejanya tetap ada. Perjuangan Uskup Raban untuk berkuasa di kota gagal dan Speyer perlahan-lahan pulih dari krisis ini. [36]

Pada tahun 1434, Speyer menandatangani perjanjian perlindungan 10 tahun dengan Elector Palatine Louis III. Pada tahun 1439, wilayah ini terancam oleh pemerasan Armagnac dari Perancis. Bandar-bandar Speyer, Strassburg, Worms dan Mainz diselaraskan untuk mengumpulkan kekuatan 100 penunggang kuda bersenjata (30 dari Mainz dan Strassburg, 20 dari Speyer dan Worms). Mungkin kerana bahaya ini, gereja dan kota saling berdekatan. Uskup itu juga menyumbang kepada pertahanan kota dan menyewa tukang senjata yang juga dapat membuat mesiu dan melatih tentera. Pada 25 April 1440, bahkan perjanjian persahabatan ditandatangani. Pada tahun 1441, dewan kota kekaisaran bertemu di Speyer untuk mempertimbangkan ancaman itu, pada tahun 1443 tembok kota dan tanggul pertahanan diperkuat dan perjanjian perlindungan lain ditandatangani dengan Pemilih Palatine Louis IV yang baru. Urusan dengan maharaja bertambah baik dan Frederick III datang ke kota pada bulan Julai 1442. Pada tahun 1444, dia meminta Speyer untuk mengirim timbalan ke diet kekaisaran di Nuremberg di mana bahaya Armagnacs harus dipertimbangkan. Pada 1 November tahun yang sama diet lain dengan topik yang sama berlaku di Speyer, tetapi Armagnacs mundur ke Lorraine.

Pada tahun-tahun ini Speyer berulang kali terjerat dalam konflik ketenteraan atau perseteruan, baik kerana penglibatannya sendiri secara langsung atau kerana harus menyokong sekutu. Ia menjadi konflik yang lebih besar pada tahun 1455 ketika perang antara Electorate of the Palatinate dan Palatinate-Zweibrücken. Speyer menyumbang 50 penembak tepat di sebelah Palatinate.

Dari 1459 hingga 1462, Speyer sekali lagi harus berpihak kepada Palatinate dalam "Perang Palatinate" dan "Mainz Collegiate Feud" melawan Pemilih Mainz. Sekutu Palatinate juga merupakan uskup Speyer, Landgrave Hesse dan bandar-bandar Weissenburg, Strassburg, Heilbronn dan Wimpfen. Speyer menyumbang 200 penembak jitu yang dihantar dengan segera kepada Mannheim. Tidak lama kemudian, pasukan itu membekalkan tentera Palatinate dengan 30 orang bersenjata, 60 orang menembak dan 10 orang berkuda bersenjata. Banyak kampung dan bandar di wilayah itu hancur. Speyer turut serta pada 4-7 Julai 1460, dalam pertempuran Pfeddersheim dengan 60 orang penembak dan satu gerabak tentera. Pada 24 Ogos ia berpartisipasi dengan 50 orang penembak di eskade istana Leiningen di Hassloch setahun kemudian istana itu dihancurkan sepenuhnya. Sekutu Mainz, Veldenz dan Leiningen, dipukul dengan tegas dalam pertempuran Meisenheim pada bulan Jun 1461. Tetapi perkara belum dapat diselesaikan. Terdapat 2 pihak dalam perjuangan untuk merebut kerusi uskup agung di Mainz. Speyer berada dalam posisi yang tidak nyaman bahwa uskupnya berpihak kepada paus dan maharaja menentang Palatinate dan Hesse, dua yang terakhir dilarang dan dikucilkan. Kota ini dikawal dengan sengit oleh kedua-dua belah pihak tetapi ia berjaya menjauhkan diri dari konflik walaupun warga mendukung Count Palatine Frederick I dan ada pertempuran sengit dengan uskup. Selepas Pertempuran Seckenheim, menang untuk Frederick, kota itu berdamai dengan jumlah dan uskup. Tetapi bagi Speyer, sangat menyusahkan bahawa uskup agung Mainz yang baru mengambil alih bandar Mainz pada 28 Oktober 1462 dan kota itu kehilangan kemerdekaannya sebagai sebuah kota empayar yang bebas.

Uskup Speyer yang baru, Mathew dari Rammung, mengambil alih pada tahun 1464. Dia juga berusaha untuk memperluas atau mendapatkan kembali kekuasaan gereja. Dalam proses itu, Speyer, tanpa kesalahan sendiri, mengalami konflik dengan gereja. Pada tahun 1465, atas perintah mahkamah kehakiman kekaisaran, adalah untuk mengembalikan warganegara di sebelah kanannya terhadap uskup. Dalam tawar-menawar, dalam perselisihan yang meningkat, Count Palatine berpihak kepada Speyer. Dia bahkan mempertimbangkan untuk menawan bandar itu. Baru pada 21 Disember maharaja campur tangan dan kontrak mengakhiri perselisihan. Hubungan antara kota dan uskup bertambah baik dan pada tahun 1467 bahkan perjanjian persahabatan ditandatangani. Ini tidak mengakhiri ketegangan dengan para ulama dan Speyer dengan enggan harus menerima penyelesaian istana Marientraut di Hanhofen.

Pada 1470/71, Speyer kembali berjuang untuk tetap berkecuali, kali ini dalam perselisihan antara Count Palatine dan maharaja. Kiraan itu telah merebut Abbey dan bandar Weissenburg. Kedua-dua maharaja dan penghulu menuntut sokongan ketenteraan Speyer.

Selepas kemunduran politik pada separuh pertama abad ke-15, Speyer pulih pada separuh kedua kemudian. Senarai tahun 1514 mengandungi 8 keseluruhan dan 8 separuh persatuan. Kesatuan keseluruhan adalah:

  1. rekan kerja atau penternak
  2. penjahat termasuk ahli kimia, glazer, pembuat beg, penyamak putih basah
  3. penenun termasuk pewarna biru dan hitam
  4. pembuat kain termasuk pembuat topi
  5. tukang jahit
  6. tukang besi termasuk tukang emas, tukang kunci, pakar bedah tukang gunting rambut, pembuat pisau, perapian, perisai
  7. tukang daging
  8. tukang kebun
  1. Salzgässer termasuk peniaga, pembuat tali, penjual minyak
  2. Hasenpfühler, termasuk pelaut, pembangun kapal, kereta
  3. bulu roma
  4. tukang kayu termasuk tukang gabung, wainwrights, turners, potters, tukang batu, tukang batu
  5. tukang roti
  6. nelayan
  7. tukang batu
  8. penyamak

Bilangan persatuan di Speyer berubah dari masa ke masa. Perintah yang diberikan mencerminkan kepentingan mereka yang juga dapat berubah. Para pekerja kilang itu memberi hak asuh kepada bandar kerana kepentingannya untuk ekonomi dan politik disebabkan oleh peranan utama mereka sebagai peniaga borong dan peminjam wang. Speyer kembali memainkan peranan yang sangat kuat dalam pasaran wang Jerman barat daya.

Tunjang utama ekonomi adalah pengeluaran dan perdagangan kain di mana sekitar 15% penduduk bergantung. Termasuk perdagangan yang menyokong, seperti pemintalan, pencelupan, pemusingan dll, bahagiannya lebih tinggi. Perdagangan kain Speyer meluas hingga ke Laut Utara, Baltik, Silesia, Transylvania dan Switzerland. Speyer juga merupakan pusat perdagangan wain utama. Anggur dari Palatine dan Rhenish Hesse dihantar ke seluruh penjuru, biasanya dengan kapal di Rhine. Pada akhir abad ini, dua pencetak terkenal telah membuka kedai di Speyer, Peter Drach dan Konrad Hist.

Pada tahun 1486, Dominican Heinrich Kramer menerbitkan bukunya Malleus Maleficarum, sebuah risalah mengenai penuntutan penyihir, di Speyer. Walaupun tidak lama kemudian dikutuk oleh Gereja Katolik, gereja itu kemudian digunakan oleh mahkamah kerajaan dan menyumbang kepada penuntutan ilmu sihir yang semakin kejam.

Speyer memainkan peranan penting dalam politik kota empayar. Sejak pertengahan abad ke-15, para maharaja biasanya meminta kota-kota kekaisaran untuk turut serta dalam diet. Pada tahun 1489, mereka kerap mengambil bahagian, walaupun sudah lama dianggap sama dengan wilayah lain. Pada akhir abad ke-15, pendaftaran Rhenish League of Cities dibentuk di Speyer.

Speyer diminta untuk berpartisipasi dalam diet 1471 di Regensburg di mana perbincangan mengenai bantuan ketenteraan terhadap orang Turki, yang telah menawan Constantinople. Dalam beberapa pertemuan persatuan kota-kota Rhenish, salah satunya pada 1 Ogos 1473 di Speyer, kota-kota itu menentang cukai perang yang dikenakan oleh maharaja tetapi dia menang atas permintaannya, bahawa kota-kota itu menyumbang 1,396 orang kepada tentera kekaisaran 10,000. Bagi Speyer, ini diterjemahkan menjadi 22 lelaki, 6 dengan kuda dan 16 dengan berjalan kaki. Sumbangan semacam ini adalah petunjuk kedudukan kota pada masa itu: Worms harus menyediakan 15 lelaki, Weissenburg 9, Nuremberg 42, Frankfurt 45, Strassburg dan Cologne masing-masing 60. Pada waktu diet 1474 di Augsburg, ada adalah perhimpunan lain di kota-kota di Speyer pada 30 November 1474, untuk membincangkan sokongan lebih lanjut terhadap orang Turki. Sekali lagi, kota-kota itu marah tetapi mereka menyetujui bantuan untuk perang melawan Duke Charles dari Burgundy yang telah menyerang keuskupan Cologne. Speyer membekalkan 200 lelaki di mana 10 daripadanya tidak kembali setelah 6 bulan. Di Frankfurt pada tahun 1486, diputuskan bahawa kota-kota menyokong perjuangan menentang Turki dengan 527.900 guild. Speyer membayar 4,000, Weissenburg 800, Worms 2,000, Heilbronn 2,000, Wimpfen 300, Frankfurt 10,000, Strassburg dan Nuremberg masing-masing 12,000. Pada tahun 1487, di Nuremberg, sekali lagi pembayaran diperlukan: 1.500 dari Speyer, 300 dari Weissenburg, 600 dari Worms, 2.000 dari Frankfurt dan 3.000 dari Strassburg. 1489 menyaksikan satu lagi permintaan tenaga kerja untuk membekalkan tentera seramai 29,487 orang menentang Perancis dan Hungary. Speyer mengirim 85, Worms 58, Weißenburg 17, Strassburg 137 dan Frankfurt 167. Pada tahun 1488, Speyer sekali lagi membekalkan 74 tentera upahan untuk kempen maharaja menentang Flanders untuk membebaskan Maximilian yang waris dari tawanan.

Maximilian I masuk takhta pada tahun 1493 dan mengunjungi Speyer hanya beberapa bulan kemudian hingga Julai 1494. Di syarikatnya bukan sahaja isterinya tetapi juga Albert III, Duke of Saxony, warisan Naples dan diduga Raja Richard III dari England.

Pada tahun 1509, patung seukuran Gunung Zaitun oleh Hans Seyffer disiapkan di tengah biara di sebelah selatan katedral. Dari 1512 hingga 1514, pintu utama barat (Altpörtel) ditinggikan ke ketinggian yang dimilikinya hari ini (tanpa bumbung), menjadikannya salah satu gerbang kota tertinggi di Jerman. Arked Gothic akhir yang bulat sudah dipengaruhi oleh Renaissance.

Kewajiban berterusan Speyer kepada kerajaan adalah beban berat bagi warganya. Sistem cukai sangat merugikan aset yang lebih kecil. Peningkatan cukai menyebabkan kebencian juga disebabkan oleh pengecualian cukai bagi golongan paderi.

Pada tahun 1512/13 ini mengakibatkan pemberontakan oleh warga yang disokong oleh persatuan terhadap dewan bandar. Pemberontakan serupa berlaku di sekurang-kurangnya 19 bandar lain antara tahun 1509 dan 1514. Di Speyer, ia dicetuskan oleh desas-desus di salah satu persatuan bahawa dewan berkomplot untuk menipu warganegara agar dapat memperoleh lebih banyak pendapatan. Surat lama tahun 1375 dijumpai berkaitan dengan pengurangan unit wain. Suasana yang memanas menyebabkan penangkapan pada bulan Jun 1512 dan perhimpunan yang tidak lama kemudian disatukan oleh semua persatuan. Permintaan utama ialah dewan menyampaikan semua bil bandar. Seluruh warganegara muncul dengan berpelukan, mahkamah balai kota dihuni dan 2 tahanan dibebaskan. Sebilangan ahli majlis mencari perlindungan di katedral. Pada 28 Jun 1512, para pemberontak memilih sebuah jawatankuasa untuk semua persatuan untuk mengadakan perbincangan dengan dewan. Majlis tunduk kepada panitia dan mengeluarkan sijil jaminan yang memindahkan hak yang tidak terganggu untuk berunding sehingga menjadikan dirinya tidak dapat bertindak. Beberapa ahli majlis diusir dari kota dan Walikota Jakob Meurer berpindah ke uskup di Udenheim. Maharaja menghantar penimbang tara ke Speyer dan berjaya mengemukakan beberapa tahun bil di hadapan saksi dari bandar lain. Unit wain dan cukai arak juga menjadi pertikaian. Jawatankuasa itu mahu anggur yang dijual oleh paderi dikenakan cukai. Ia juga mahukan kadar cukai yang lebih tinggi untuk orang kaya. Majlis menolak, kerana bimbang orang kaya kemudian meninggalkan bandar, tetapi memberi sedikit elaun. Sekali lagi, maharaja menghantar penimbang tara.

Sebab-sebab sebenar pemberontakan semakin banyak muncul. Kota ini mengalami kerugian sekitar 100,000 guild kerana dewan secara pasif menyetujui keputusan Conrad 1420. Dalam 30 tahun, paderi di Speyer telah mengumpulkan aset tambahan bernilai 60,000 gulden. Antara lain, jawatankuasa itu menuduh dewan mengelak, penyelewengan dan salah urus serta perseteruan mahal dengan Herr von Heydeck. Ini menyimpulkan keluhannya dalam 39 item yang akan diputuskan oleh maharaja. Pejabat majlis, e. g., masing-masing diisi dengan 2 orang dari dewan dan masyarakat. Unit wain sebelumnya yang lebih besar akan diperkenalkan semula, cukai ke atas wain dan tepung akan dikurangkan dua kali selama satu tahun dan orang kaya membayar cukai berganda sama ada untuk anggur atau harta tanah. Majlis menolak semua tuduhan yang merujuk kepada kewajipan baik dan tanggungjawab untuk dipatuhi oleh masyarakat. Arbitrasi sia-sia. Ketegangan di bandar tetap tinggi tetapi tidak ada lagi keganasan. Pada 30 September, keputusan maharaja mengenai 39 item aduan itu diserahkan kepada warganegara, tuntutan utama ditolak. Terdapat perubahan ketara dalam perlembagaan kota tetapi usaha untuk mengubah rejim oligarki gagal. Perbezaan di bandar tetap di bawah permukaan dan jawatankuasa tetap ada. Pemberontakan oleh penenun pada 21 Disember 1512, tidak dapat mengubah apa-apa. Atas permintaan dewan, pada 8 April 1513, persatuan menyatakan keyakinan mereka.

Sementara itu, dewan meneruskan usaha untuk meredakan keputusan 1420 Conrad. Rundingan berlangsung hingga 1513. Pada 19 Disember 1514, setelah beberapa kali percubaan, sebuah penyelesaian dijumpai di mana beberapa konsesi kepada bandar itu dibuat.

Pada tahun 1525 wilayah Rhine dicengkeram oleh pemberontakan petani (bagian dari Perang Petani Jerman) yang melanda keuskupan Speyer pada 20 April. Pemberontakan ini terutama ditujukan terhadap harta benda gereja dan para petani menentang pembayaran persepuluhan, bunga dan sewa . Pada 30 April, mereka berencana untuk bergerak melawan Speyer untuk "memusnahkan sarang para paderi yang selama bertahun-tahun dipelihara oleh kerugian dan kerosakan besar orang miskin". Pengaruh ajaran Lutheran terhadap pemberontakan dapat dilihat. Para petani ada dalam pikiran untuk mengepung kota dan memaksa para ulama untuk menerima Reformasi. Mereka mengharapkan sokongan warga yang tidak akan terganggu. [37]

Rasa tidak puas hati petani juga menyebar pada warga. Dalam perhimpunan mereka menuntut putusan Conrad dihapuskan. Atas desakan mereka, dewan mengemukakan 8 tuntutan kepada empat anugerah kota. Sekiranya mereka tidak diterima, harta karun akan diserang dan katedral dihancurkan. Dalam menghadapi ancaman ini, para ulama menerima 8 tuntutan tersebut pada 25 April dan pada 28 April mereka mengangkat sumpah warganegara yang menyerahkan semua hak istimewa sebelumnya. Para pendeta tunduk pada cukai dan tugas umum dan bahkan mengambil bahagian dari perbelanjaan pertahanan kota. Walau bagaimanapun, majlis itu mahu mengelakkan rakyatnya bersatu padu dengan para petani. Ia memerlukan rundingan dengan para petani yang menghasilkan perjanjian Udenheim (di mana uskup Speyer tinggal) pada 5 Mei 1525. Kota ini membuat beberapa konsesi, ia dihindari dan para petani melanjutkan.

Pada 23/24 Juni 1525, para petani mengalami kekalahan yang sangat parah dalam Pertempuran Pfeddersheim di tangan Count Palatine Louis V. Ini memberi kesan langsung kepada Speyer ketika para ulama secara langsung akan membuat komitmen yang dipaksakan dicabut. Pada 8 Julai, Speyer terpaksa mengisytiharkan kontrak dengan paderi itu batal dan sekali lagi menerima keputusan Conrad tahun 1514. Satu-satunya konsesi yang harus dibuat oleh paderi adalah pembayaran tahunan 200 guild untuk kerugian di bandar ini. Dengan ini usaha yang paling serius oleh Speyer untuk melucutkan kekuasaan paderi telah gagal. Tetapi kota itu terus berjuang untuk perubahan yang memihak kepadanya. Pada 4 Januari 1515 pihaknya berjaya menandatangani perjanjian baru dengan para paderi dengan beberapa penambahbaikan untuk bandar ini.

Pada separuh pertama abad ke-16 Speyer sekali lagi menjadi tumpuan sejarah Jerman. Untuk satu, ini dinyatakan dalam kenyataan bahawa dari tiga puluh Imperial Diet yang diadakan pada abad ini, lima berlaku di Speyer. Di samping itu, Speyer mengadakan diet delegasi kekaisaran, e. g. pada tahun 1558, 1560, 1583, 1595 dan 1599/60, diet putera-pemilih, e. g. pada tahun 1588, dan diet moderat kekaisaran, e. g. pada tahun 1595.

Sejak Luther memposting 95 Tesis dan Diet Worms pada tahun 1521, Reformasi dan pemberontakan telah menjadi isu dominan dalam politik domestik. Idea humanistik yang akan datang pada tahun-tahun sebelum ini tidak melewati Speyer tanpa jejak. Dalam beberapa dekad di sekitar pergantian abad ini, terdapat sebuah persatuan ulama yang berfahaman humanistik yang mana para uskup Rammung dan Helmstatt sudah menjadi anggota. Helmstatt melantik Jakob Wimpfeling sebagai pendakwah katedral di Speyer. Pengganti Wimpfeling, Jodocus Gallus, juga seorang humanis. Kedua-duanya adalah anggota Persatuan Literati Rhenish (Sodalitas litteraria Rhenania). Ahli persatuan yang lain ialah provost katedral George dari Gemmingen. Humanis Speyer berpusat di sekitar rumah provost Thomas Truchsess dari Wetzhausen, murid Johann Reuchlin. Tuan rumah yang lain adalah katedral vicar Maternus Hatten yang berhubung dengan humanis terkenal di empayar. Erasmus dari Rotterdam dan Hermann von dem Busche berhubungan dengan Hatten dan bertemu dengannya di Speyer pada tahun 1518. Erasmus datang ke Speyer empat kali. Busch, pada gilirannya, berhubung dengan Martin Luther dan Melanchthon. Hatten memupuk hubungan baik dengan Uskup tambahan Anton Engelbrecht, yang berpandangan reformis, itulah sebabnya Uskup Georg membuangnya dan dia harus melarikan diri ke Strassburg pada tahun 1525. Hatten dan Engelbrecht berperan penting ketika Martin Butzer telah berjanji monastik sebagai Dominican dibatalkan pada tahun 1521 Butzer juga merupakan tetamu Hatten selama beberapa bulan pada tahun 1520 dalam penerbangannya ke Strassburg dari Heidelberg, di mana dia diancam oleh percubaan bidaah. Atas hasutan Hatten, seorang pendeta datang ke Speyer pada tahun 1525 yang memberitakan Lutheranisme. Oleh itu, secara terang-terangan mengaku ajaran Luther, bab katedral mengambil proses undang-undang pada tahun 1527 dan melepaskannya. Hatten juga pergi ke Strassburg. Tidak jelas apakah imam ini adalah yang pertama mengkhotbahkan Lutheranisme di Speyer kerana ada ulama lain pada masa ini yang terkenal dengan kedudukan Lutheran mereka: Werner dari Goldberg yang harus mengundurkan diri dari jawatannya di St Martin (pinggiran utara Speyer), Michael Diller, sebelum biara Augustine dan Anton Eberhard, sebelum biara Carmelite.

Kedai-kedai percetakan Speyer pasti terlibat dalam menyebarkan tulisan-tulisan Lutheran sejak awal lagi kerana pada tahun 1522, Paus Hadrian VI meminta dewan kota untuk tidak mencetak dan menyebarkan tulisan-tulisan tersebut. Sekurang-kurangnya pada 1522/23 dapat disimpulkan bahawa dewan Speyer telah benar-benar sesuai dengan ajaran Luther. Pada diet kekaisaran, kota menganjurkan sebuah majlis umum (sinod) dan penghentian penganiayaan oleh gereja.Pada persatuan bandar-bandar di Speyer 1522 dan Ulm 1524 pihaknya menentang gereja yang menghalang amalan Lutheran. Pada Edict of Worms (1521), umumnya dianggap tidak praktikal untuk dilaksanakan dan dewan kota tidak mematuhinya. Suasana di Speyer pasti cukup bermusuhan sehingga perarakan tidak diadakan dengan cara biasa lagi kerana takut akan masalah atau bahkan ejekan seperti yang berlaku pada tahun 1524. Kesimpulannya nampaknya dibenarkan, bahawa idea-idea Lutheran jatuh di tanah yang subur di kebanyakan kota-kota kekaisaran seperti Speyer sekurang-kurangnya kerana sentimen antiklerikal yang sudah berusia berabad-abad lamanya. Menjelang tahun 1525, ajaran Luther telah mendapat pegangan yang kuat. [38] [39]

Diet 1526 Sunting

Dengan latar belakang persoalan agama dan pemberontakan, Imperial Diet tahun 1526 diadakan di Speyer. Seperti biasa di bandar tuan rumah Diet, tempat tinggal dan penyediaan untuk beberapa ribu tetamu, pemilih Saxony sendiri yang bepergian dengan 700 tetamu dan 400 kuda, menjadi cabaran bagi dewan, penduduk dan tuan tanah. Sebaliknya, peristiwa seperti ini memberi pendapatan yang lumayan di sebuah bandar.

Dalam diet sebelumnya, persoalan mengenai iman telah banyak dibahas. Di Speyer, Kaisar Charles V diangkat oleh saudaranya Archduke Ferdinand. Atas permintaan maharaja, topik resmi diet adalah agama dan kepatuhan terhadap Edict of Worms hingga sebuah dewan, tindakan pencegahan terhadap pemberontakan selanjutnya, tindakan pertahanan terhadap orang Turki dan penajaan Rejimen Imperial dan Mahkamah Kamar Imperial.

Diet ini dimulakan dengan pembukaan besar pada 25 Jun dengan perarakan para pangeran dan utusan ke katedral dan Misa Tinggi yang lazim. Sudah ada kumpulan Lutheran kecil tetapi halangan kaku belum terbentuk dan persetubuhan tetap sopan. Tidak ada yang mempunyai fahaman perpecahan. Lutheran yang paling khas adalah John, Pemilih Saxony dan Philip I, Landgrave of Hesse. Rombongan mereka termasuk Johannes Agricola, George Spalatin dan tuan Adam dari Fulda yang berkhutbah di Speyer semasa pertemuan. Bandar-bandar kekaisaran yang diwakili juga kebanyakannya Lutheran. Yang paling berpengaruh adalah Nuremberg dan Strassburg tetapi juga Ulm, Frankfurt dan Augsburg.

Setelah dua bulan musyawarah, diet tidak dapat membuat keputusan yang jelas dan persoalan agama yang mendesak tetap tidak dapat diselesaikan. Maharaja menentang percubaan reformasi gereja nasional. Sebagai gantinya, ada kompromi akibat: Majelis meminta maharaja memanggil dewan umum atau majelis nasional dalam 1 ½ tahun. Hingga saat itu, setiap wilayah kekaisaran harus bertindak untuk dirinya sendiri dan negaranya "dengan cara yang masing-masing dapat berharap dan percaya untuk dijawab di hadapan Tuhan dan keagungan kekaisarannya". [40] Tetapi dalam diet ini, perpecahan dalam masalah agama di Jerman menjadi jelas. Ketetapan yang samar-samar bahawa setiap harta tanah pada dasarnya harus bersikap sesuai keinginannya, memihak kepada pengembangan doktrin Luther.

Makanan pada tahun 1526 memang memutuskan perkara-perkara yang kebetulan sangat penting bagi Speyer: Rejimen Imperial dan Mahkamah Kamar Imperial (Reichskammergericht), di sebelah maharaja wakil tertinggi negara, kedua-duanya dipindahkan ke Speyer pada tahun berikutnya . Maharaja membubarkan rejimen hanya beberapa tahun kemudian pada tahun 1530 tetapi mahkamah harus tetap berada di Speyer selama 162 tahun hingga 1689. Bagi bandar ini, ini mempunyai banyak implikasi ekonomi dan politik. Selain daripada hakim berpangkat tinggi, banyak orang yang terlibat dengan mahkamah berpindah ke Speyer: kakitangan mahkamah, kanselir pengadilan autonomi dengan pegawai, pegawai bawahan dan pegawainya serta penolong bebas seperti penjaja dan peguam dengan kakitangan mereka.

Diet 1529 Sunting

Pada bulan Mac 1529, Imperial Diet bertemu kembali di Speyer (lihat Diet of Speyer 1529) di mana maharaja ingin menggerakkan kawasan Imperial menentang Reformasi. Seperti pada tahun 1526, Ferdinand bertindak untuk saudaranya, Kaisar Charles V dan topik diet tetap sama. Charles telah membatalkan resolusi 1526 mengenai iman yang menuntut resolusi baru yang lebih sesuai dengan seleranya. Rombongan para pangeran Lutheran termasuk wajah-wajah yang tidak asing lagi dan wajah-wajah baru seperti para pembaharu Philipp Melanchthon dan Erhard Schnepf. Ferdinand ditemani oleh Johann Faber yang dengan tekun berkhotbah di katedral menentang Luther, dengan menyatakan bahawa orang Turki lebih baik daripada Lutheran. Makanan ini dibuka pada 15 Mac dan pertemuan kembali diadakan di Ratshof yang telah diperluas. Hujah mengenai agama, hati nurani dan kepatuhan membahagikan harta tanah. Sudah pada 22 Mac, sebuah jawatankuasa yang terdiri daripada 18 anggota memutuskan untuk membatalkan cerobong Speyer pada tahun 1526 dan mengesahkan kembali Edict of Worms. Hanya ada tiga wakil Lutheran dalam jawatankuasa itu, John dari Saxony, Jacob Sturm dari Strassburg dan Christoph Tetzel dari Nuremberg untuk memilih menentangnya. Sia-sia, pada 12 April, ladang Lutheran mengajukan aduan tetapi resolusi jawatankuasa itu juga diterima di dewan utama.

Para putera dan raja-raja Lutheran tidak bersedia untuk tunduk pada suara mayoritas ini dan pada 19 April 20/20 membuat surat protes. Mereka tidak hanya keberatan bahawa reses tahun 1526 dapat dibatalkan dengan suara majoriti, tetapi juga berpendapat bahawa masalah agama tidak dapat diputuskan dengan suara mayoritas sama sekali. Diet tersebut menolak untuk menerima banding yang kemudian diteruskan kepada maharaja.

Dengan protes oleh para pangeran Lutheran dan kota-kota terhadap resolusi diet, insiden perkadaran bersejarah berasal dari Speyer: walaupun pertama-tama legalitas, ia menutup perpecahan gereja Kristian dan dianggap sebagai kelahiran Protestantisme. Sejak saat ini penganut gerakan Reformasi disebut sebagai Protestan.

Pada hari yang sama, Pemilih Saxony, Hesse, Strassburg, Nuremberg dan Ulm membincangkan pakatan pertahanan yang harus disertai oleh tempat-tempat lain yang berfikiran reformasi. Namun, pakatan itu gagal kerana perpecahan di kalangan Protestan (Luther - Zwingli) dan kerana bimbang akan menambahkan masalah kepada masalah agama. [41]

Resolusi diet ini di Speyer, dengan sokongan Lutheran, adalah mandat kepada Anabaptis. Telah ada undang-undang yang menentang Anabaptisme di berbagai wilayah tetapi sekarang dihukum mati di seluruh kerajaan.

Walaupun kesal maharaja, Diller dan Eberhard dapat berkhotbah di Speyer tanpa ditandingi dan diam-diam disokong oleh kota. Semakin banyak ulama meninggalkan gereja mereka dan kepercayaan baru diberitakan di satu gereja demi satu gereja yang lain. Pada tahun 1540, dewan kota secara rasmi mempekerjakan Diller dan Eberhard sebagai "pendakwah evangelis City of Speyer", sehingga dengan pasti mengaku Lutheranisme. Selepas itu, warga Speyer sepenuhnya bertobat pada tahun 1675 hanya tinggal 42 orang Katolik di kota. Keputusan oleh bandar ini untuk terus memberi kesan untuk jangka masa yang panjang. Pada tahun 1698, semasa pembinaan semula setelah Perang Suksesi, hanya Protestan yang dibenarkan menetap di kota. Keputusan lain yang diambil pada tahun 1540 adalah penubuhan Sekolah Majlis Lutheran (Ratsschule) sebagai persaingan dengan sekolah uskup Katedral Katolik.


SUNGAI UTAMA - 497 SM

Latar belakang sejarah
Orang-orang Carian, dari Asia Tenggara Barat, bergabung dengan Pemberontakan Ionia untuk membebaskan diri dari pemerintahan Parsi, mungkin ketika mereka mendengar tentang pembakaran ibu kota Satrapal Sardis oleh orang Yunani. Orang Parsi bertindak balas dengan menghantar tentera di bawah Daurise bersama Amorges dan Sisimaces ke Caria. Orang Carian mengumpulkan tentera mereka di sungai Maeander di persimpangannya dengan sungai Marsyas. Seorang Carian bernama Pixodaurus menyarankan agar mereka melintasi Maeander sehingga pasukan mereka tidak dapat menarik diri dan oleh itu dipaksa untuk berdiri dan berperang, tetapi diputuskan untuk membiarkan orang Persia menyeberang sehingga mereka dapat dihalau kembali ke sungai.
Orang Persia betul-betul menyeberangi Maeander dan perjuangan sengit berlaku. Orang-orang Carian akhirnya dibanjiri oleh bilangan Parsi yang unggul dan terpaksa melarikan diri. Orang Carian menderita 10.000 korban berbanding dengan 2.000 orang Parsi, dan berundur ke tempat perlindungan suci mereka Zeus Stratios, sebuah kebun besar dari pohon-pohon terbang berhampiran Labranda.
Pentas sudah ditetapkan. Garis pertempuran dilukis dan anda yang berkuasa. Bolehkah anda mengubah sejarah?


Pertempuran Sungai Maeander, 497 SM - Sejarah

Pertempuran Sungai Granicus Mei-Jun 334 SM:

Arrian 1.13-15 Plut. 16 Diod. 17.19.1-3

Pasukan Macedonia: 32000 infanteri, 5100 pasukan berkuda, ditambah pasukan tentera laut dan sekutu = 90000 jumlah. Parsi memaksa 20000 pasukan berkuda dan kira-kira jumlah infanteri yang sama. Kereta pengepungannya juga termasuk pengangkut, jurutera, juruukur, perancang perkhemahan, sekretariat, pegawai mahkamah, kakitangan perubatan, pengantin lelaki untuk pasukan berkuda dan perampas bagasi. Sebanyak 182 kapal perang dan kapal penyokong menyokong pasukannya, 160 kapal perang bersekutu. Alexander tiba di Bithynia dengan bakat 70 talenta dan persediaan yang mencukupi untuk kempen 30 hari. Memnon, seorang komandan tentara bayaran Yunani yang bertugas dengan orang Persia, menganjurkan strategi mundur yang dihitung dengan bumi hangus, tetapi komandan Parsi, yang banyak berkait rapat dengan Raja Darius III, bersikeras melakukan konfrontasi dan memilih Sungai Granicus. Alexander meninggalkan 12000 infanteri, 1500 kuda dengan Antipater di Macedonia.

Komponen kekuatan yang direkodkan: 12000 tentera pejetairoi Macedonia 7000 infantri bersekutu 5000 infanteri tentera upahan semua di bawah Parmenio Odrysians Triballians, Illyrians = 7000 pemanah dan Agriania 1000 = 3200 pasukan berkuda 1800 hetairoi di bawah Philotas 1800 orang Tesalonia, di bawah Callas anak Harpalus 600 pasukan berkuda Yunani di bawah Erigyius 900 pengakap di bawah Cassander, berjumlah 5100 pasukan berkuda. Parmenio mengesyorkan malam yang tertunda menyeberangi sungai, tetapi Alexander menolaknya. Dia memerintahkan serangan langsung terhadap formasi Parsi yang disusun di seberang sungai.

Plut: Alexander segera terjun ke tebing dan ke dalam air dengan 13 skuadron ke dalam air yang mengalir dengan cepat yang melonjak di sekitar mereka dan menyapu lelaki dari kaki mereka. Walaupun begitu, dia terus maju dan dengan usaha yang luar biasa mencapai tebing yang berlawanan yang merupakan cerun berbahaya yang ditutup dengan lumpur. Di sana ia segera dipaksa untuk melibatkan musuh dalam perjuangan tangan-ke-tangan yang bingung, sebelum pasukan yang menyeberang di belakangnya dapat diatur ke dalam formasi apa pun. Pada saat orang-orangnya menginjakkan kaki ke darat, musuh menyerang mereka dengan teriakan keras yang menandingi kuda dengan kuda, menyodok dengan tombak mereka dan bertempur dengan pedang ketika tombak mereka pecah. Sebilangan besar dari mereka menuduh Alexander sendiri, kerana dia mudah dikenali oleh perisainya dan oleh bulu putih tinggi yang dipasang di kedua-dua sisi topi keledarnya. Pangkal payudaranya dicucuk oleh lembing. Spithradates (bangsawan Parsi) menunggangnya, dan memukulnya di kepala dengan kapak pertempuran, membelah puncak topi keledarnya. Cleitus the Black, saudara lelaki jururawat Alexander, membawanya dan menyelamatkan nyawa Alexander. Semasa pasukan berkuda Alexander melakukan tindakan yang sangat dahsyat dan berbahaya ini, phalanx Macedonia menyeberangi sungai dan infanteri kedua belah pihak bergabung dalam pertempuran. Orang-orang Parsi memberikan sedikit perlawanan tetapi cepat-cepat melarikan diri dan melarikan diri, dan hanya tentera upahan Yunani yang memegang tanah mereka. Yang terakhir berjuang hingga mati. Orang Parsi kehilangan 20000 infanteri dan 2500 kuda Alexander kehilangan 34 pasukan berkuda, 9 di infanteri. Perisai yang ditangkap dihantar ke Athens untuk menghiasi Parthenon.

Arrian 1.13-15: pasukan berkuda dikenakan dalam formasi baji. [Kavaleri Parsi disusun dalam garis 16 dalam phalanx Macedonia diatur 8 unit berkuda Alexander dalam diatur 10 dalam.] Alexander memimpin pasukan berkuda dalam serangan serong di seberang air sehingga tentera tidak akan diapit: serong ke semasa. Ini memungkinkan dia untuk mencegah serangan sayap ketika dia keluar dari perairan dan melibatkan musuh dengan depan yang sekuat yang dia dapat. Orang Persia diatur dengan pasukan yang dipasang di depan dan infanteri ke belakang - itu adalah pertempuran berkuda dengan, seperti itu, taktik infanteri: kuda melawan kuda, manusia melawan manusia, terkunci bersama. Orang-orang Macedonia melakukan yang terbaik untuk mengusir musuh sekali-sekala dari tebing sungai dan memaksanya ke tanah terbuka sedangkan, orang-orang Persia berjuang untuk mencegah pendaratan atau melemparkan lawan-lawan mereka kembali ke perairan.

Tentara bayaran Yunani berjuang hingga mati kerana amaran Philip II bahawa semua orang Yunani yang menyokong orang Parsi akan dihukum mati. Sekitar tahun 2000 diperbudak dan dikirim ke Macedonia.

Alexander di Asia Kecil:

Bandar-bandar Yunani membayar cukai kepadanya kerana liberator nya bukan orang Yunani memberi penghormatan. Dia membebaskan Lydia (cukai).

Dia menekan konflik dalaman di bandar-bandar dan memenangkan rasa hormat terhadap penduduk asli. Dia diadopsi oleh Ada, janda Mausolus dari Caria. Dia menggunakan sistem pentadbiran Parsi tetapi memperbaikinya dengan membahagikan kuasa sivil, ketenteraan dan kewangan menjadi satrapies yang terpisah. Di Caria, Ada adalah satrap sivil, seorang jeneral Macedonia adalah strategi, dan orang ketiga adalah pentadbir kewangan semuanya bergantung pada Alexander.

Ancaman Strategik : Tentera Parsi dapat menyerang dari Dataran Tinggi Anatolia Tentera Laut Parsi dari sepanjang pantai. Penyelesaian Alexander, untuk merebut kepala pedalaman (Dascylium, Sardis) dan untuk menolak armada Parsi mana-mana pelabuhan selamat pesisir.

Pengepungan Miletus, dia membawa armada 160 kapal perang ke Lade, 3 hari kemudian armada Parsi seramai 400 orang tiba. Alexander mengelakkan pertempuran laut dan menumpukan perhatian pada pengepungan kota dengan armadanya menghalang pelabuhan. Penjara Parsi menyerah. Alexander sekarang memiliki lumbung Parsi untuk memberi makan tenteranya, jadi dia memberhentikan armadanya (dia tidak mampu menyimpannya dalam keadaan apa pun walaupun dia menyimpan 20 trirema Athena untuk tingkah laku yang baik). Penghormatan dan sumbangan kini tiba dari pelbagai pihak. Armada Parsi ditinggalkan tanpa kemudahan pelabuhan di Aegean.

Halicarnassos, tembok setinggi 150 kaki, Alexander menyerang pertahanan dengan persenjataan pengepungan dan 20 trirena Athena. Dia dapat mengambil kota yang lebih rendah tetapi bukan kota kecil yang menjaga pelabuhan (Memnon memerintahkan perlawanan yang sekarang dia komando armada Parsi dan Asia Kecil), jadi Alexander mengasingkan garnisun dan terus bergerak. Dia mengirim pasukan Macedonia yang baru berkahwin pulang untuk musim sejuk bersama Coenus dan Meleager dalam usaha untuk merekrut pasukan baru.

Parmenio dihantar ke dataran tinggi dari Sardis dengan kereta pengepungan pada musim bunga 333 Musim Sejuk Musim Sejuk 334 Alexander berjalan di sepanjang pantai selatan untuk merebut Pamphylia untuk mencegah pasukan Parsi mendarat di sana. Dalam pertempuran keras di Lycia, dia melewati Cnidus dan Caunus (pelabuhan terpencil), dan melantik Nearchus satrap Lycia. Bandar Xanthus dan Phaselis menyerah. Di Pamphylia Perge, Aspendos, dan Side menyerah, tetapi Syllium dan Termessos menolak (Aristander of Termessos, Alexander's seer). Dari Pamphylia dia membelok ke utara melalui pergunungan untuk menghubungkan dengan Parmenio di Gordium. Dia berjalan melewati Sagalassos dan Celenae ke Gordium. Pungutan tentera baru tiba. Antigonus dijadikan satrap dari Phrygia. Alexander dengan cepat menyusuri dataran tinggi (Cappadocia pada bulan April 333) dan bergerak ke Cilician Gates. Sekiranya Darius mengambil padang lebih awal, dia mungkin telah menyekat jalan Alexander melalui pintu gerbang, tetapi kerana laluan itu ditinggalkan oleh Arsames, satrap Parsi tempatan. Alexander menjadi sakit, doktornya Philip of Acarnania. Parmenio merampas Gerbang Syria Alexander bergerak menuju Syria ketika ini dia mengetahui kemenangan Ptolemy dan Asander ke atas Orontobatos di Halicarnassos.

Semasa musim sejuk 334/3 ejen Parsi Sisenes ditangkap oleh Parmenio dengan rancangan untuk membunuh Alexander, ketika berkomunikasi dengan Alexander the Lyncestrian dan Amyntas. Alexander meminta Parmenio menangkap orang Lyncestrian (yang ketika itu memerintah pasukan berkuda Tesalia) Amyntas dieksekusi. Olympias telah menulis amaran Alexander mengenai plot ini. Parmenio berada di Phrygia Alexander di Phaselis pada masa itu.

Musim sejuk 334/3 Memnon berlayar dengan 700 kapal perang dari Phoenicia ke Chios dan Lesbos. Alexander memerintahkan keselamatan Hellespont. Liga Yunani menghantar armada ke sana. Dalam pertempuran itu Memnon mati. Darius III menghantar Pharnabazas untuk meneruskan operasi di Aegean. Antipater terpaksa mengirim pasukan tentera laut kecil untuk meneutralkan kejayaan mereka.


Enam patung Yunani kuno ditemui di Magnesia di sungai Meander di barat daya Turki

Patung-patung wanita dan lelaki digali di reruntuhan sebuah kuil Artemis

Enam patung yang wujud sejak 2,000 tahun ditemui Sabtu di reruntuhan kota kuno Yunani Magnesia, yang terletak di daerah Germencik wilayah barat daya Aydın, menurut akhbar Turki Daily Sabah.

Profesor Orhan Bingöl, yang telah mengawasi penggalian di lokasi tersebut sejak 1984, mengatakan empat patung wanita dan satu lelaki telah digali di reruntuhan sebuah kuil untuk Artemis, sambil menambahkan bahawa salah satu jantina patung itu tidak diketahui.

Bingöl menyatakan bahawa semua patung itu dijumpai di kawasan yang sama dan berada dalam keadaan pemeliharaan yang baik, diletakkan menghadap satu sama lain menghadap ke bawah.

"Kami tahu, bersama dengan yang dipamerkan di Istanbul, Izmir dan Aydın, terdapat hampir 50 patung yang digali dari runtuhan Magnesia. Penemuan ini tidak akan berakhir dan jelas menunjukkan bahawa kita dapat menemukan lebih banyak patung di kawasan ini , "katanya.

Penggalian pertama di Magnesia dilakukan antara tahun 1891 dan 1893 oleh pasukan arkeologi Jerman yang diketuai oleh Carl Humann. Karya ini berlangsung selama 21 bulan dan sebahagiannya menggali teater, kuil Artemis, agora, kuil Zeus dan prytaneion. Penggalian dilanjutkan di lokasi, setelah selang waktu hampir 100 tahun, pada tahun 1984, oleh Bingöl.

Sejarah Magnesia pada Meander

Magnesia atau Magnesia di Maeander adalah sebuah kota Yunani kuno di Ionia, ukurannya cukup besar, di lokasi penting secara komersial dan strategis di segitiga Priene, Ephesus dan Tralles. Kota ini diberi nama Magnesia, setelah Magnetes dari Thessaly yang menetap di kawasan itu bersama dengan beberapa orang Kreta. Ia kemudian disebut "di Meander" untuk membezakannya dari kota Lydian, Magnesia ad Sipylum.

Wilayah di sekitar Magnesia sangat subur, dan menghasilkan anggur, buah ara, dan timun yang sangat baik. Ia dibina di lereng Gunung Thorax, di tebing sungai kecil Lethacus, anak sungai Sungai Maeander di hulu dari Efesus. Ia berjarak 15 batu dari kota Miletus. Reruntuhan kota ini terletak di sebelah barat desa Tekin moden di daerah Germencik, Provinsi Aydın, Turki.

Magnesia terletak di dalam Ionia, tetapi kerana ia telah diselesaikan oleh Aeolians dari Yunani, tidak diterima ke Liga Ionia. Magnesia mungkin telah diperintah untuk sementara waktu oleh orang-orang Lydia, dan untuk beberapa waktu berada di bawah penguasaan orang-orang Persia, dan tunduk pada serangan orang-orang Cimmer. Pada tahun-tahun kemudian, Magnesia menyokong orang Rom dalam Perang Mithridatik Kedua.

Magnesia segera mencapai kekuatan dan kemakmuran yang besar, sehingga dapat mengatasi bahkan dengan tantangan dari Ephesus. Walau bagaimanapun, kota ini diambil dan dimusnahkan oleh orang Cimmerian, sekitar 726 SM hingga 660 SM.Tapak sepi itu segera diduduki kembali, dan dibangun kembali oleh orang Milesia atau, menurut Athenaeus, oleh orang Efesus. Satrap Parsi Lydia juga kadang-kadang tinggal di tempat itu.

Pada abad kelima SM, Athenian Themistocles yang diasingkan datang ke Parsi untuk menawarkan khidmatnya kepada Artaxerxes, dan diberi kawalan Magnesia untuk menyara keluarganya.

Nama "magnet" mungkin berasal dari pondok batu yang terdapat di Magnesia.

Pada zaman Romawi, Magnesia ditambahkan ke kerajaan Pergamon, setelah Antiochus diusir ke timur melintasi Gunung Taurus. Selepas masa ini, bandar ini nampaknya telah merosot dan jarang disebut, walaupun masih diperhatikan oleh Pliny dan Tacitus. Hierocles memasukkannya ke dalam wilayah keuskupan wilayah Asia, dan kemudian dokumen-dokumen sepertinya menunjukkan bahawa pada suatu masa nama itu bernama Maeandropolis. Keberadaan kota pada zaman maharaja Aurelius dan Gallienus dibuktikan dengan duit syiling.

Tanda tempat Magnesia

Magnesia berisi sebuah kuil Dindymene, ibu dewa-dewa yang merupakan isteri atau anak perempuan Themistocles dikatakan sebagai pendeta ketuhanan itu.

Strabo kemudian menyatakan bahawa kuil itu tidak ada lagi, kota itu telah dipindahkan ke tempat lain. Perubahan di lokasi kota yang disinggung oleh Strabo, tidak diperhatikan oleh penulis kontemporari yang lain, namun ada juga yang berpendapat bahawa Magnesia dipindahkan dari tebing Meander ke tempat di kaki Gunung Thorax tiga batu dari sungai.

Kota baru yang dilihat oleh Strabo sangat luar biasa untuk kuilnya Artemis Leucophryene, yang dalam ukuran dan jumlah khazanahnya dilampaui oleh kuil Efesus, tetapi dalam keindahan dan keharmonian bagian-bagiannya lebih unggul daripada semua kuil di Asia Kecil . Kuil Artemis dikatakan oleh Vitruvius telah dibina oleh arkitek Hermogenes, dalam gaya Ionik. Mengikuti teofani dewi Artemis pada abad ke-3 SM, kuil dan kota itu diakui sebagai tempat suaka oleh negara-negara Yunani yang lain.

Tinggal sedikit dari salah satu kuil hari ini. Tapak Magnesia di Maeander pernah dikenal dengan Güzelhisar moden sejak itu runtuhan sebuah kuil untuk Artemis ditemukan di Inck-bazar, dan yang terakhir dianggap sebagai lokasi yang lebih mungkin.

Penggalian moden

Penggalian pertama di tapak arkeologi dilakukan pada tahun 1891 dan 1893 oleh pasukan arkeologi Jerman yang dikendalikan oleh Carl Humann, penemu Altar Pergamon. Ini berlangsung selama 21 bulan dan sebahagiannya mengungkapkan teater, kuil Artemis, agora, kuil Zeus dan prytaneion. Penggalian dilanjutkan di lokasi, setelah selang waktu hampir 100 tahun, pada tahun 1984, oleh Orhan Bingöl dari Universiti Ankara dan Kementerian Kebudayaan Turki.

Penemuan dari laman web ini kini dipaparkan di Istanbul dan Aydın, serta di Berlin dan Paris. Salinan portico (pronaos) kuil Zeus dan teluk kuil Artemis boleh dikunjungi di Muzium Pergamon di Berlin. Sebilangan besar peninggalan seni bina Magnesia telah lama dimusnahkan oleh pembakar kapur tempatan. Peninggalan kuil Zeus yang terpelihara dengan baik telah dimusnahkan oleh penduduk tempatan walaupun selepas kempen penggalian Humann.

Pada bulan Julai 2018, enam patung Yunani ditemui. Empat wanita, seorang lelaki dan seorang yang tidak diketahui jantina digali di runtuhan kuil Artemis.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Komando Latihan Pertempuran kaka Widad (Januari 2022).