Podcast Sejarah

Pertempuran Vimeiro-Pennisular - Sejarah

Pertempuran Vimeiro-Pennisular - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada bulan Mac 1808, Perancis menghantar 100,000 tentera ke Sepanyol dengan dalih menjaga pantai Sepanyol menentang British. Pemberontakan popular yang berkembang di Sepanyol menentang Perancis, memaksa tentera Perancis menarik diri di belakang Ebro. Perancis kembali berkuat kuasa dan menguasai semula Madrid pada bulan Julai. Sementara itu Inggeris menghantar pasukan ekspedisi ke Portugal. Mereka mengalahkan Perancis pada pertempuran Vimeiro pada 21 Ogos 1808. Selepas pertempuran itu, Perancis bersetuju untuk menarik diri dari Portugal

Pertempuran Vukovar

The Pertempuran Vukovar adalah pengepungan 87 hari Vukovar di timur Kroasia oleh Tentera Rakyat Yugoslavia (JNA), yang disokong oleh pelbagai pasukan paramiliter dari Serbia, antara bulan Ogos dan November 1991. Sebelum Perang Kemerdekaan Kroasia, bandar Baroque adalah sebuah komuniti campuran yang makmur Orang Kroasia, Serb dan etnik lain. Ketika Yugoslavia mulai berpisah, Presiden Serbia Slobodan Milošević dan Presiden Kroasia Franjo Tuđman mula mengikuti politik nasionalis. Pada tahun 1990, pemberontakan bersenjata dimulakan oleh milisi Serbia Kroasia, yang didukung oleh pemerintah Serbia dan kumpulan paramiliter, yang merampas kawalan wilayah-wilayah yang berpenduduk Serbia di Kroasia. JNA mulai campur tangan demi mendukung pemberontakan, dan konflik meletus di wilayah Slavonia timur Kroasia pada bulan Mei 1991. Pada bulan Ogos, JNA melancarkan serangan penuh terhadap wilayah yang dikuasai Kroasia di Slavonia timur, termasuk Vukovar.

  • Pengusiran orang Croat dan orang awam bukan Serb dari Vukovar
  • Vukovar bergabung dengan SAO Eastern Slavonia, Baranja dan Western Syrmia
  • Angkatan Darat Yugoslavia
  • Tentera Laut Yugoslavia
  • Tentera Udara Yugoslavia

Angkatan Pertahanan Wilayah Republik Serbia

  • Pengawal Nasional Kroasia (hingga November 1991)
  • Tentera Croatia (dari November 1991)

Vukovar dibela oleh sekitar 1.800 tentera bersenjata ringan dari Pengawal Nasional Kroasia (ZNG) dan sukarelawan awam, melawan sebanyak 36,000 tentera JNA dan paramiliter Serb yang dilengkapi dengan baju besi dan artileri berat. Semasa pertempuran, peluru dan roket ditembakkan ke kota dengan kadar hingga 12,000 sehari. [3] Pada masa itu, itu adalah pertempuran paling sengit dan paling berlarutan yang dilihat di Eropah sejak tahun 1945, dan Vukovar adalah kota besar Eropah pertama yang hancur sepenuhnya sejak Perang Dunia Kedua. [4] [5] Ketika Vukovar jatuh pada 18 November 1991, beberapa ratus tentera dan orang awam dibantai oleh pasukan Serb dan sekurang-kurangnya 20,000 penduduk diusir. [6] Sebilangan besar Vukovar dibersihkan secara etnik dari penduduknya yang bukan Serbia dan menjadi sebahagian daripada Republik Krajina Serbia yang diisytiharkan sendiri. Beberapa pegawai tentera dan politik Serb, termasuk Milošević, kemudian didakwa dan dalam beberapa kes dipenjara kerana jenayah perang yang dilakukan semasa dan selepas pertempuran.

Pertempuran menghabiskan JNA dan membuktikan titik perubahan dalam perang Croatia. Gencatan senjata diumumkan beberapa minggu kemudian. Vukovar tetap berada di tangan Serbia hingga tahun 1998, ketika ia disatukan kembali ke Kroasia dengan damai dengan menandatangani Perjanjian Erdut. Sejak itu dibina semula tetapi mempunyai kurang dari separuh populasi sebelum perang dan banyak bangunan masih dilanda pertempuran. Dua komuniti etnik utamanya tetap berpecah belah dan tidak memperoleh kembali kemakmurannya yang terdahulu.


Pertempuran Vimeiro-Pennisular - Sejarah

6 November 1860 - Abraham Lincoln, yang telah mengisytiharkan & quotPemerintahan tidak dapat bertahan setengah hamba, separuh bebas. & quot dipilih sebagai presiden, Republik pertama, menerima 180 daripada 303 undi pilihan raya dan 40 peratus undi popular.

20 Disember 1860 - Carolina Selatan berpisah dari Kesatuan. Diikuti dalam dua bulan oleh Mississippi, Florida, Alabama, Georgia, Louisiana dan Texas.

Penjualan Lelong dan Negro, Atlanta, Georgia.

9 Februari 1861 - Negara Gabungan Amerika dibentuk dengan Jefferson Davis, lulusan West Point dan bekas pegawai Tentera A.S., sebagai presiden.

4 Mac 1861 - Abraham Lincoln mengangkat sumpah sebagai Presiden Amerika Syarikat ke-16.

12 April 1861 - Pada pukul 4:30 pagi Gabungan di bawah Jeneral Pierre Beauregard melepaskan tembakan dengan 50 meriam di Fort Sumter di Charleston, Carolina Selatan. Perang Saudara bermula.

Benteng Sumter setelah penangkapannya, menunjukkan kerosakan akibat pengeboman pemberontak lebih dari 3000 peluru dan kini menerbangkan pemberontak & "Bintang dan Bar" - 14 April 1861.

15 April 1861 - Presiden Lincoln mengeluarkan Proklamasi yang memanggil 75.000 milisi, dan memanggil sesi khas Kongres untuk 4 Julai.

Robert E. Lee, anak lelaki pahlawan Perang Revolusi, dan seorang veteran Tentera Amerika Syarikat selama 25 tahun dan bekas Penguasa West Point, ditawarkan komando Union Army. Lee menolak.

17 April 1861 - Virginia berpisah dari Kesatuan, diikuti dalam lima minggu oleh Arkansas, Tennessee, dan North Carolina, sehingga membentuk sebelas negara Gabungan dengan populasi 9 juta, termasuk hampir 4 juta budak. Kesatuan tidak lama lagi akan mempunyai 21 negeri dan penduduk lebih dari 20 juta.

Peta Kesetiaan Negeri - 1861.

19 April 1861 - Presiden Lincoln mengeluarkan Proklamasi Sekatan terhadap pelabuhan Selatan. Sepanjang masa perang, sekatan membatasi kemampuan luar bandar Selatan untuk terus mendapat bekalan yang baik dalam perang melawan Perindustrian Utara.

20 April 1861 - Robert E. Lee meletakkan jawatannya dalam Angkatan Darat Amerika Syarikat. & quot; Saya tidak dapat mengangkat tangan saya ke tempat kelahiran saya, rumah saya, anak-anak saya. & quot; Lee kemudian pergi ke Richmond, Virginia, ditawarkan komando tentera dan tentera laut Virginia, dan menerima.

4 Julai 1861 - Lincoln, dalam ucapannya kepada Kongres, menyatakan perang adalah. & kuota Peraduan rakyat. perjuangan untuk mempertahankan di dunia, bentuk dan hak pemerintahan, yang tujuan utamanya adalah, untuk meningkatkan keadaan lelaki. & quot Kongres membenarkan panggilan untuk 500,000 lelaki.

21 Julai 1861 - Tentera Union di bawah Jeneral Irvin McDowell mengalami kekalahan di Bull Run 25 batu di barat daya Washington. Jeneral Gabungan Thomas J. Jackson memperoleh nama samaran & quotSewewall & quot; kerana brigadenya menentang serangan Union. Pasukan kesatuan kembali ke Washington. Presiden Lincoln menyedari perang akan berlangsung lama. & quot; Itu buruk, & quot dia komen.

Reruntuhan Jambatan Batu di mana pasukan Utara mundur sehingga diletupkan oleh cangkang pemberontak yang menambah panik tempat berundur, dengan Federals kembali ke Washington sebagai & kuota hujan basah. & Quot

27 Julai 1861 - Presiden Lincoln melantik George B. McClellan sebagai Panglima Jabatan Potomac, menggantikan McDowell.

McClellan memberitahu isterinya, & quot; Saya berada dalam kedudukan yang baru dan aneh di sini: Presiden, kabinet, Jeneral Scott, dan semua menangguhkan saya. Dengan beberapa operasi sihir yang pelik, saya seolah-olah telah menjadi kekuatan tanah. & Quot

11 September 1861 - Presiden Lincoln membatalkan pengisytiharan pembebasan tentera yang tidak sah oleh Jeneral John C. Fr & eacutemont di Missouri. Kemudian, presiden melepaskan Jeneral Fr & eacutemont dari perintahnya dan menggantikannya dengan Jeneral David Hunter.

1 November 1861 - Presiden Lincoln melantik McClellan sebagai ketua umum semua pasukan Union setelah pengunduran diri dari Winfield Scott yang berusia. Lincoln memberitahu McClellan, & quot. perintah tertinggi Tentera Darat akan memerlukan banyak tenaga kepada anda. & quot; McClellan menjawab, & quotSaya dapat melakukan semuanya. & quot;

8 November 1861 - Permulaan krisis diplomatik antarabangsa untuk Presiden Lincoln ketika dua pegawai Gabungan yang berlayar ke England disita oleh Tentera Laut A.S. England, kekuatan dunia terkemuka, menuntut pembebasan mereka, mengancam perang. Lincoln akhirnya menyerah dan memerintahkan pembebasan mereka pada bulan Disember. & quot; Satu perang pada satu masa, & quot; komen Lincoln.

31 Januari 1862 - Presiden Lincoln mengeluarkan Perintah Umum Perang No. 1 yang meminta semua tentera laut dan darat Amerika Syarikat memulakan kemajuan umum pada 22 Februari, ulang tahun George Washington.

6 Februari 1862 - Kemenangan bagi Jeneral Ulysses S. Grant di Tennessee, menangkap Fort Henry, dan sepuluh hari kemudian Fort Donelson. Pemberian memperoleh nama samaran & Penyerahan Tanpa Syarat & Pemberian.

20 Februari 1862 - Presiden Lincoln dilanda kesedihan ketika putera kesayangannya yang berusia sebelas tahun, Willie, meninggal dunia akibat demam, mungkin disebabkan oleh air minuman yang tercemar di Rumah Putih.

8/9 Mac 1862 - Gabungan Ironclad 'Merrimac' menenggelamkan dua kapal Union Union kemudian bertempur dengan 'Monitor' Union Ironclad. Peperangan tentera laut diubah selama-lamanya, menjadikan kapal kayu usang. Ukiran Pertempuran

Monitor di dok, menunjukkan kerosakan akibat pertempuran.

Pada bulan Mac - Kempen Semenanjung bermula ketika Tentera Darat Potomac McClellan bergerak maju dari Washington menyusuri Sungai Potomac dan Teluk Chesapeake ke semenanjung selatan Ibukota Gabungan Richmond, Virginia kemudian memulakan kemajuan menuju Richmond.

Presiden Lincoln secara sementara melepaskan McClellan sebagai ketua umum dan mengambil arahan langsung dari Union Armies.

6/7 April 1862 - Serangan mengejut Konfederasi ke atas tentera Jenderal Ulysses S. Grant yang tidak bersedia di Shiloh di Sungai Tennessee mengakibatkan perjuangan sengit dengan 13,000 Kesatuan yang terbunuh dan cedera dan 10,000 Gabungan, lebih banyak lelaki daripada gabungan semua perang Amerika sebelumnya. Presiden kemudian ditekan untuk melepaskan Grant tetapi menentang. & quot; Saya tidak boleh menyelamatkan lelaki ini yang dia perjuangkan, & quot; kata Lincoln.

24 April 1862 - 17 kapal Union di bawah komando Pegawai Bendera David Farragut bergerak ke atas Sungai Mississippi kemudian mengambil New Orleans, pelabuhan terbesar di Selatan. Kemudian dalam perang, belayar melalui ladang lombong pemberontak Farragut mengucapkan ungkapan terkenal & quotDamn the torpedoes, full speed μπροστά! & Quot

31 Mei 1862 - Pertempuran Seven Pines sebagai Tentera Jeneral Joseph E. Johnston menyerang pasukan McClellan di hadapan Richmond dan hampir mengalahkan mereka. Tetapi Johnston cedera parah.

1 Jun 1862 - Jeneral Robert E. Lee mengambil alih perintah, menggantikan Johnston yang cedera. Lee kemudian menamakan semula pasukannya sebagai Tentera Virginia Utara. McClellan tidak terkesan, dengan mengatakan Lee "cenderung pemalu dan tidak tegas dalam bertindak."

25 Jun-1 Julai - Pertempuran Tujuh Hari ketika Lee menyerang McClellan berhampiran Richmond, mengakibatkan kerugian yang sangat besar bagi kedua-dua pasukan. McClellan kemudian memulakan penarikan kembali ke Washington.

Young Georgia Private Edwin Jennison, terbunuh dalam Pertempuran Tujuh Hari di Malvern Hill - wajah generasi yang hilang.

11 Julai 1862 - Setelah empat bulan sebagai ketua jeneral sendiri, Presiden Lincoln menyerahkan tugas itu kepada Jeneral Henry W. (Old Brains) Halleck.

Pertempuran Bull Bull Kedua

29/30 Ogos 1862 - 75,000 Persekutuan di bawah Jeneral John Pope dikalahkan oleh 55,000 Gabungan di bawah Jeneral Stonewall Jackson dan Jeneral James Longstreet pada pertempuran kedua Bull Run di utara Virginia. Sekali lagi Union Army berundur ke Washington. Presiden kemudian melegakan Paus.

4-9 September 1862 - Lee menyerang Korea Utara dengan 50,000 Gabungan dan menuju Harpers Ferry, yang terletak 50 batu di barat laut Washington.

Union Army, 90.000 orang kuat, di bawah komando McClellan, mengejar Lee.

17 September 1862 - Hari paling berdarah dalam sejarah ketenteraan A.S. ketika Jeneral Robert E. Lee dan Angkatan Bersekutu dihentikan di Antietam di Maryland oleh McClellan dan pasukan Union yang unggul. Menjelang malam 26,000 lelaki mati, cedera, atau hilang. Lee kemudian menarik diri ke Virginia.

Gabungan mati di pagar yang bersempadan dengan Ladang Jagung seluas 40 ekar Farmer Miller di Antietam di mana tembakan senapang dan artileri yang kuat memotong setiap tangkai jagung ke tanah & kuota sedekat mungkin dengan pisau. & Quot

22 September 1862 - Proklamasi Pembebasan Awal membebaskan hamba yang dikeluarkan oleh Presiden Lincoln.

Presiden Lincoln mengunjungi Jeneral George McClellan di Antietam, Maryland - Oktober, 1862

7 November 1862 - Presiden menggantikan McClellan dengan Jeneral Ambrose E. Burnside sebagai Panglima Tentera Darat Potomac yang baru. Lincoln telah tidak sabar dengan kelambatan McClellan untuk menindaklanjuti kejayaan di Antietam, bahkan memberitahunya, & quot; Sekiranya anda tidak mahu menggunakan tentera, saya ingin meminjamnya sebentar. & Quot

13 Disember 1862 - Tentera Potomac di bawah Jeneral Burnside mengalami kekalahan mahal di Fredericksburg di Virginia dengan kehilangan 12.653 orang selepas 14 serangan frontal pada pemberontak yang kuat di Marye's Heights. & quot; Kami juga mungkin telah berusaha keras, & quot; kata seorang askar Union. Kerugian gabungan adalah 5,309.

& quot; Adalah baik bahawa perang sangat dahsyat-kita harus terlalu menyukainya, & quot; Lee menyatakan semasa pertempuran.

1 Januari 1863 - Presiden Lincoln mengeluarkan Proklamasi Pembebasan terakhir yang membebaskan semua budak di wilayah yang dipegang oleh Gabungan dan menekankan penyertaan tentera hitam dalam Union Army. Perang untuk memelihara Kesatuan kini menjadi perjuangan revolusioner untuk penghapusan perhambaan.

25 Januari 1863 - Presiden melantik Jeneral Joseph (Fighting Joe) Hooker sebagai Panglima Tentera Darat Potomac, menggantikan Burnside.

29 Januari 1863 - Jeneral Grant ditempatkan sebagai komando Tentera Barat, dengan perintah untuk menangkap Vicksburg.

3 Mac 1863 - Kongres A.S. menggubal draf, yang mempengaruhi warganegara lelaki berusia 20 hingga 45 tahun, tetapi juga mengecualikan mereka yang membayar $ 300 atau memberikan pengganti. & quot; Darah orang miskin sama berharganya dengan orang kaya, & quot; Northerner miskin mengeluh.

1-4 Mei 1863 - Tentera Union di bawah Jeneral Hooker secara tegas dikalahkan oleh pasukan Lee yang jauh lebih kecil di Pertempuran Chancellorsville di Virginia hasil daripada taktik Lee yang berani dan berani. Jeneral Gabungan Stonewall Jackson cedera parah oleh askarnya sendiri. Hooker berundur. Kerugian kesatuan adalah 17,000 terbunuh, cedera dan hilang dari 130,000. The Confederates, 13, 000 daripada 60,000.

"Saya baru saja kehilangan kepercayaan pada Joe Hooker," kata Hooker kemudian mengenai kekurangan sarafnya semasa pertempuran.

Askar bersekutu di Jalan Sunken, terbunuh semasa pertempuran di sekitar Chancellorsville.

10 Mei 1863 - Selatan mengalami tamparan hebat ketika Stonewall Jackson mati akibat luka, kata-kata terakhirnya, & quotBiarkan kita menyeberangi sungai dan berehat di bawah naungan pokok-pokok. & Quot

& quot; Saya kehilangan lengan kanan saya, & quot; Lee meratap.

3 Jun 1863 - Jeneral Lee dengan 75,000 Gabungan melancarkan serangan kedua ke Utara, menuju ke Pennsylvania dalam kempen yang akan segera menuju ke Gettysburg.

28 Jun 1863 - Presiden Lincoln melantik Jeneral George G. Meade sebagai panglima Tentera Darat Potomac, menggantikan Hooker. Meade adalah orang ke-5 yang memerintah Tentera Darat dalam masa kurang dari satu tahun.

1-3 Julai 1863 - Gelombang perang bertukar ke Selatan ketika Gabungan dikalahkan pada Pertempuran Gettysburg di Pennsylvania.

Anggota tentera di Medan Perang di Gettysburg.

4 Julai 1863 - Vicksburg, kubu kuat Gabungan terakhir di Sungai Mississippi, menyerah kepada Jeneral Grant dan Tentera Barat setelah pengepungan selama enam minggu. Dengan Kesatuan yang kini menguasai Mississippi, Gabungan secara efektif berpecah menjadi dua, terputus dari sekutu baratnya.

13-16 Julai 1863 - Rusuhan anti-rancangan di New York City termasuk pembakaran dan pembunuhan orang kulit hitam oleh orang kulit putih pendatang miskin. Sekurang-kurangnya 120 orang, termasuk kanak-kanak, terbunuh dan kerugian $ 2 juta disebabkan, sehingga tentera Union yang kembali dari Gettysburg memulihkan keadaan.

18 Julai 1863 - 'Pasukan Negro' dari Rejimen Infantri Massachusetts ke-54 di bawah Kolonel Robert G. Shaw menyerang kubu Pemberontak di Fort Wagner, Carolina Selatan. Kolonel Shaw dan separuh daripada 600 lelaki dalam rejimen itu terbunuh.

10 Ogos 1863 - Presiden bertemu dengan pengguguran Frederick Douglass yang mendorong persamaan penuh untuk pasukan 'Negro' Union.

21 Ogos 1863 - Di Lawrence, Kansas, pro-Gabungan William C. Quantrill dan 450 pengikut pro-perbudakan menyerang bandar itu dan 182 budak lelaki dan lelaki.

September 19/20, 1863 - Kemenangan Gabungan yang kuat oleh Tentera Tennessee Jeneral Braxton Bragg di Chickamauga meninggalkan Jeneral William S. Rosecrans 'Union Army of the Cumberland yang terperangkap di Chattanooga, Tennessee di bawah pengepungan Gabungan.

16 Oktober 1863 - Presiden melantik Jeneral Grant untuk memerintah semua operasi di teater barat.

19 November 1863 - Presiden Lincoln menyampaikan Alamat Gettysburg selama dua minit dalam upacara mendedikasikan Battlefield sebagai Tanah Perkuburan Nasional.

Lincoln di antara orang ramai di Gettysburg - 19 Nov 1863

23-25 ​​November 1863 - Pengepungan pemberontak Chattanooga berakhir ketika pasukan Union di bawah Grant mengalahkan tentera pengepungan Jeneral Braxton Bragg. Semasa pertempuran, salah satu momen perang yang paling dramatik berlaku. Menjerit & quotChickamauga! Chickamauga! & Quot; Pasukan Union membalas kekalahan sebelumnya di Chickamauga dengan menyerang wajah Missionary Ridge tanpa perintah dan menyapu Pemberontak dari posisi yang seolah-olah menjadi posisi yang tidak dapat ditembus. "Ya Tuhan, datang dan lihat mereka berlari!"

9 Mac 1864 - Presiden Lincoln melantik Jeneral Grant untuk memerintah semua tentera Amerika Syarikat. Jeneral William T. Sherman menggantikan Grant sebagai komandan di barat.

4 Mei 1864 - Permulaan kempen besar-besaran yang diselaraskan yang melibatkan semua Union Union. Di Virginia, Grant dengan Tentera 120,000 mula maju ke arah Richmond untuk melibatkan Lee's Army of North Virginia, yang kini berjumlah 64,000 orang, memulakan perang gesekan yang akan merangkumi pertempuran besar di Wilderness (5-6 Mei), Spotsylvania (8- Mei) 12), dan Cold Harbour (1-3 Jun).

Di barat, Sherman, dengan 100,000 lelaki memulakan kemajuan menuju Atlanta untuk melibatkan tentera tentera Tennessee yang berjumlah 60,000 orang Joseph E. Johnston.

Majlis perang dengan Jeneral Grant bersandar di bahu Jeneral Meade melihat peta, merancang serangan Cold Harbour.

3 Jun 1864 - Kesalahan yang mahal oleh Grant mengakibatkan 7,000 korban Union dalam dua puluh minit semasa serangan terhadap Pemberontak yang diperkaya di Cold Harbour di Virginia.

Banyak tentera Union dalam serangan yang gagal telah meramalkan hasilnya, termasuk seorang askar yang mati dari Massachusetts yang catatan terakhirnya dalam buku hariannya adalah, & quot; 3 Jun 1864, Cold Harbour, Virginia. Saya terbunuh. & Quot

15 Jun 1864 - Pasukan Kesatuan melepaskan peluang untuk menawan Petersburg dan memotong landasan kereta api Gabungan. Akibatnya, pengepungan Petersburg selama sembilan bulan bermula dengan pasukan Grant yang mengepung Lee.

Mortar Union 13 inci & quotDictator & quot dipasang pada kereta api keretapi di Petersburg. Cangkang 200 paunnya mempunyai jarak lebih dari 2 batu.

20 Julai 1864 - Di Atlanta, pasukan Sherman memerangi Pemberontak sekarang di bawah komando Jeneral John B. Hood, yang menggantikan Johnston.

29 Ogos 1864 - Demokrat mencalonkan George B. McClellan sebagai presiden untuk bertanding menentang penyandang Republikan Abraham Lincoln.

2 September 1864 - Atlanta ditawan oleh Sherman's Army. & quotAtlanta adalah milik kita, dan dimenangkan, & quot; Sherman telegraf Lincoln. Kemenangan itu sangat membantu tawaran Presiden Lincoln untuk pemilihan semula.

19 Oktober 1864 - Kemenangan Union yang menentukan oleh Jeneral Kavaleri Philip H. Sheridan di Lembah Shenandoah atas pasukan Jubal Early.

8 November 1864 - Abraham Lincoln dilantik semula sebagai presiden, mengalahkan Demokrat George B.McClellan. Lincoln memperoleh semua kecuali tiga negeri dengan 55 peratus undi popular dan 212 dari 233 undi pilihan raya. & quot; Saya sungguh-sungguh percaya bahawa akibat kerja hari ini akan memberi keuntungan yang berkekalan, jika bukan keselamatan negara, & quot; Lincoln memberitahu para penyokong.

15 November 1864 - Setelah memusnahkan gudang dan kemudahan kereta api Atlanta, Sherman, dengan 62,000 orang memulakan bulan Mac ke Laut. Presiden Lincoln atas nasihat Grant menyetujui idea itu. "Saya boleh membuat Georgia melolong!"

15/16 Disember 1864 - Tentera Pemberontak Hood yang berjumlah 23,000 dihancurkan di Nashville oleh 55,000 Federals termasuk tentera Negro di bawah Jeneral George H. Thomas. Tentera Gabungan Tennessee berhenti sebagai pasukan pertempuran yang berkesan.

21 Disember 1864 - Sherman sampai di Savannah di Georgia meninggalkan jalan pemusnahan sepanjang 300 batu sejauh 60 batu sepanjang jalan dari Atlanta. Sherman kemudian telegraf Lincoln, menawarkannya Savannah sebagai hadiah Krismas.

31 Januari 1865 - Kongres A.S. meluluskan Pindaan Ketiga Belas kepada Perlembagaan Amerika Syarikat, untuk menghapuskan perhambaan. Pindaan tersebut kemudian diserahkan kepada negara-negara untuk disahkan.

3 Februari 1865 - Persidangan damai berlaku ketika Presiden Lincoln bertemu dengan Naib Presiden Gabungan Alexander Stephens di Hampton Roads di Virginia, tetapi pertemuan itu berakhir dengan kegagalan - perang akan berterusan.

Hanya Tentera Lee di Petersburg dan pasukan Johnston di North Carolina yang tinggal untuk memperjuangkan Selatan melawan pasukan Utara yang kini berjumlah 280,000 orang.

4 Mac 1865 - Upacara perasmian untuk Presiden Lincoln di Washington. & quotDengan niat jahat terhadap siapa pun dengan amal untuk semua. marilah kita berusaha untuk menyelesaikan pekerjaan yang kita lakukan. untuk melakukan semua yang mungkin dicapai dan menghargai keamanan yang adil, dan berkekalan, di antara kita sendiri, dan dengan semua bangsa, "kata Lincoln.

25 Mac 1865 - Serangan terakhir untuk Tentera Lee Utara Virginia bermula dengan serangan di pusat pasukan Grant di Petersburg. Empat jam kemudian serangan itu ditembusi.

Di Petersburg, Virginia, tentera Union yang dibekalkan dengan baik sebelum serangan musim bunga Grant.

2 April 1865 - Pasukan Grant memulakan kemajuan umum dan menerobos barisan Lee di Petersburg. Jeneral Gabungan Ambrose P. Hill terbunuh. Lee mengosongkan Petersburg. Ibu Kota Gabungan, Richmond, dipindahkan. Kebakaran dan rampasan pecah. Keesokan harinya, pasukan Union memasuki dan menaikkan Bintang dan Jalur.

Seorang lelaki Gabungan, berusia 14 tahun, mati dalam parit Fort Mahone di Petersburg.

4 April 1865 - Presiden Lincoln mengadakan lawatan ke Richmond di mana dia memasuki Rumah Putih Gabungan. Dengan & kuota yang serius, ungkapan melamun, & quot ia duduk di meja Jefferson Davis untuk beberapa saat.

9 April 1865 - Jeneral Robert E. Lee menyerahkan Tentera Gabungannya kepada Jeneral Ulysses S. Grant di perkampungan Appomattox Court House di Virginia. Pemberian membenarkan pegawai Pemberontak untuk menjaga sidearms mereka dan membenarkan askar menjaga kuda dan keldai.

& quot; Setelah empat tahun layanan berat yang ditandai dengan keberanian dan ketabahan yang tak tertandingi, Tentara Virginia Utara telah dipaksa untuk menyerahkan sejumlah besar dan sumber daya, & quot; Lee memberitahu pasukannya.

Jeneral Lee menyerah di ruang tamu rumah ini.

Lee berpose untuk foto ini oleh Mathew Brady sejurus selepas penyerahan.

10 April 1865 - Perayaan meletus di Washington.

Potret terakhir presiden yang letih perang - 10 April 1865

14 April 1865 - The Stars and Stripes dibesarkan secara serentak di atas Fort Sumter. Pada malam itu, Lincoln dan isterinya Mary menyaksikan pementasan & "Sepupu Amerika kami" di Ford's Theatre. Pada pukul 10:13 malam, semasa aksi ketiga drama ini, John Wilkes Booth menembak ketua di kepala. Doktor berjumpa presiden di teater kemudian memindahkannya ke sebuah rumah di seberang jalan. Dia tidak pernah sedar.

15 April 1865 - Presiden Abraham Lincoln meninggal dunia pada pukul 7:22 pagi. Naib Presiden Andrew Johnson menjawat jawatan presiden.

18 April 1865 - Jeneral Gabungan Joseph E. Johnston menyerah kepada Sherman berhampiran Durham di North Carolina.

Proses Pengebumian di Pennsylvania Ave. - 19 April 1865

26 April 1865 - John Wilkes Booth ditembak dan dibunuh di lumbung tembakau di Virginia.

4 Mei 1865 - Abraham Lincoln dikebumikan di Tanah Perkuburan Oak Ridge, di luar Springfield, Illinois.

Pada bulan Mei - Pasukan Gabungan yang tersisa menyerah. The Nation disatukan semula ketika Perang Saudara berakhir. Lebih 620,000 orang Amerika mati dalam perang, dengan penyakit yang membunuh dua kali lebih banyak daripada yang hilang dalam pertempuran. 50,000 mangsa yang selamat pulang ke rumah sebagai orang yang diamputasi.

Perbarisan kemenangan diadakan di Washington di sepanjang Pennsylvania Ave. untuk membantu meningkatkan semangat Bangsa - 23/24 Mei 1865.

6 Disember 1865 - Pindaan Ketiga Belas kepada Perlembagaan Amerika Syarikat, yang diluluskan oleh Kongres pada 31 Januari 1865, akhirnya disahkan. Perhambaan dihapuskan.

Hak Cipta & salinan 1996 Tempat Sejarah & # 153 Hak Cipta Terpelihara

Syarat penggunaan: Penggunaan semula rumah / sekolah persendirian bukan komersial, penggunaan semula Internet hanya dibenarkan untuk sebarang teks, grafik, foto, klip audio, fail elektronik atau bahan lain dari The History Place.


Pertempuran Vimeiro-Pennisular - Sejarah

Pertempuran dalam Sejarah: 1800 - 1899


Dua revolusi pada tahun 1917 mengubah Rusia menjadi baik. Bagaimana orang Rusia beralih dari Empayar ke Bolshevik Kedamaian, Tanah, dan Roti kerajaan:

Perang Greco-Persian
Juga dipanggil Perang Parsi, Perang Yunani-Parsi diperjuangkan selama hampir setengah abad dari 492 hingga 449 SM. Greece menang dengan kemungkinan besar. Inilah lebih banyak lagi:

Peralihan Mexico dari kediktatoran ke republik berperlembagaan diterjemahkan menjadi sepuluh tahun pencerobohan dalam sejarah Mexico.

Lebih banyak lagi dari Revolusi Mexico:

Pelayaran dalam Sejarah
Bilakah kapal itu tiba dengan siapa dan di mana kapal itu tenggelam jika tidak?

Yang paling hebat dari semua penguasa Barbarian, Attila menendang belakang secara besar-besaran.


8 Sebab Mengapa Pertempuran Hue Sangat Penting dalam Perang Vietnam

Sehingga tahun 1945, bandar Hue di Vietnam adalah ibu kota negara itu dan permata yang bersinar dalam sejarahnya. Ibukota kekaisaran lama hampir tidak tersentuh setelah 150 tahun, bahkan ketika Amerika Syarikat meningkatkan penglibatannya di Vietnam.

Pada 30 Januari 1968, Hue menjadi lokasi salah satu pertempuran paling lama dan berdarah yang akan diperjuangkan oleh Amerika terhadap Tentera Vietnam Utara, atau NVA, dan gerila Vietnam Cong yang tinggal di Vietnam Selatan. Sebagai bagian dari serangan yang jauh lebih besar dan mahal, itu menjadi titik tolak, ketika pendapat umum di Amerika Syarikat mulai berubah melawan perang.

Namun, untuk memahami mengapa terdapat beberapa perkara penting yang perlu difahami mengenai pertempuran dan akibatnya.

1. Hue tidak tersentuh oleh perang sehingga tahun 1968.

Setelah Perancis menarik diri dari Indochina, dan negara itu dibahagikan kepada selatan yang "demokratik" dan utara komunis, kota Hue jatuh di selatan zon demiliterisasi. Ketika Amerika Syarikat meningkatkan penglibatan dan komited untuk memerangi tindakan, kota ini menjadi bahagian penting strategi A.S. di negara ini. Itu adalah titik bekalan penting bagi Tentera Laut A.S. dan sebahagian daripada rantaian bekalan Tentera Darat.

Sehingga tahun 1968, komunis tidak dapat menyerang pusat-pusat bandar utama kerana mereka tidak mempunyai cukup tenaga, bekalan atau sokongan di bandar-bandar Vietnam Selatan untuk menjadikan serangan tersebut berkesan. Mereka akan segera mengubah persepsi itu.

2. Orang Vietnam Utara bukan sekadar sekumpulan petani.

Walaupun Viet Cong - juga dikenal sebagai VC, mereka adalah orang Vietnam Selatan yang secara aktif menyokong komunis utara - mempunyai sebahagian daripada tentera tani, angkatan bersenjata Vietnam Utara jauh lebih canggih daripada yang disangka oleh masyarakat. Utara mempunyai tentera udara yang berbakat, senjata yang dibekalkan oleh China dan Kesatuan Soviet, kereta kebal, APC, artileri dan banyak lagi.

Lebih penting lagi, orang Vietnam telah berperang melawan pemerintahan luar sejak sekian lama, mereka dapat membanggakan beberapa generasi tentera veteran yang bertempur di kawasan rumah mereka.

3. Pertempuran Hue adalah sebahagian daripada Tet ofensive.

Pada 30-31 Januari 1968, Vietnam Utara melancarkan serangan besar-besaran yang terkoordinasi di hampir setiap bandar, bandar dan pemasangan tentera di Vietnam Selatan. Komunis percaya itu akan disusuli dengan pemberontakan besar-besaran terhadap pemerintahan Presiden Vietnam Nguyen Van Thieu yang korup dan menindas.

Kesalahan pengurusan Thieu terhadap tentera menjadikan Tentera Vietnam Utara lebih mudah mengejutkan dan menyerang selatan. Akibatnya, pasukan Tentera Republik Vietnam Selatan (ARVN) mengambil alih korban. Namun, ini adalah pertama kalinya utara membawa perang ke kota-kota dengan cara yang bermakna. Kira-kira 14.300 orang awam terbunuh, dengan 24.000 yang lain cedera dan 630.000 terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Dengan tindak balasnya yang memalukan terhadap Serangan Tet, pemerintah Thieu kehilangan sokongan popular di luar bandar, yang bersandar pada komunis.

4. Amerika Syarikat tahu bahawa serangan akan datang.

Vietnam Utara mengumpulkan 80,000 tentera dan persediaan yang diperlukan untuk melancarkan Tet ofensif pada hari-hari sebelum 31 Januari 1968. Penguatan dan gerakan pasukan seperti itu sukar untuk disembunyikan, terutama ketika CIA menyaksikan Jejak Ho Chi Minh. Dalam sejarah perang mereka, Clark Dougan dan Stephen Weiss menulis bahawa komandan pasukan Amerika di Vietnam, Jeneral William Westmoreland, memberitahu Washington bahawa dia mengharapkan "usaha di seluruh negara" dari NVA tidak lama lagi.

Walaupun terdapat banyak bukti, pada bulan-bulan terakhir tahun 1967, Amerika Serikat dan Vietnam Selatan tidak percaya serangan skala dan ruang lingkup ofensif Tet mungkin terjadi, dan tertangkap sepenuhnya.

5. Tet adalah perayaan Tahun Baru Vietnam.

Vietnam mempunyai kalendar tersendiri, kalendar lunar, di mana Tet menandakan hari pertama tahun ini. Ini juga merupakan salah satu percutian paling penting di negara ini, di mana kebanyakan orang Vietnam pulang ke rumah dan keluarga terdekat untuk meraikan bersama dan memberi penghormatan kepada nenek moyang mereka.

Melancarkan serangan besar semasa percutian Tet bermaksud bahawa banyak askar ARVN tidak akan berada di pos biasa mereka, dan banyak sebenarnya cuti pada masa itu. Ketika serangan itu datang, cuti dibatalkan, tetapi pembatalan datang terlambat dan banyak tentera tetap pergi. Untuk memburukkan lagi keadaan, Westmoreland percaya fokus serangannya adalah pada Khe Sanh, ketika itu benar-benar Saigon.

6. Itu tidak sesuai untuk Vietnam Utara.

Sejauh pemikiran tradisional tentera, Vietnam Utara dipukul dengan kuat. Hampir semalaman, arus berubah terhadap komunis. Pasukan Amerika dan ARVN mendorong mereka keluar dari kebanyakan bandar dan kota besar. Dalam masa dua minggu, sekitar 32,000 tentera NVA telah terbunuh. Tidak ada pemberontakan Vietnam Selatan, dan Amerika dan Vietnam Selatan hanya mengalami sekitar 1,500 dan 2,700 korban.

Tetapi tidak di Hue, ibu kota kuno dan yang paling mungkin menjadi sasaran serangan NVA. Pembela Vietnam dan Amerika Selatan ditangkap sepenuhnya, dan Vietnam Utara dapat secara senyap-senyap menawan kota ini dengan beberapa tembakan besar. Dalam buku wartawan Mark Bowden "Hue 1968," penulis mengatakan bandar itu ditawan dalam empat jam, kecuali sebuah kontinjen ARVN kecil di dalam kubu kota dan markas Komando Bantuan Ketenteraan Amerika (MACV) Vietnam, di mana "400 tentera Amerika." pada dasarnya berlindung seperti Alamo. "

7. Hue adalah pertempuran tunggal paling berdarah dalam Perang Vietnam.

Menurut penyelidikan Bowden, Amerika percaya Hue ditahan oleh segelintir pasukan komunis yang mati dan menghantar unit kecil Marinir A.S. untuk membersihkannya. Marinir sebaliknya menghadapi kubu kuat NVA yang digali dan dipersenjatai - dan mengambil korban yang besar ketika melakukannya. Marinir dapat membantu kompaun MACV dan elemen MACV lain, tetapi tidak semuanya.

Selama satu bulan, Marinir dan tentera A.S., bersama dengan pasukan ARVN, berperang di seluruh bandar, sering pergi dari rumah ke rumah untuk mengeluarkan Hue dari kawalan Vietnam Utara. Ini adalah kali pertama Marinir terlibat dalam pertempuran bandar sejak Perang Korea. Mereka begitu tidak bersedia untuk bertempur di kota besar sehingga Kolonel Ernie Cheatham, komandan Batalion ke-2, Marinir ke-5 di Kota Hue, harus mencari cara melakukannya dalam manual lapangan Korps Marinir yang lama.

8. Hue adalah kerugian bagi Vietnam Utara, tetapi itu menandakan permulaan akhir.

Malah orang Amerika yang pada awalnya menyokong perang di Vietnam terkejut dengan ketegangan Tet ofensive, terutama pertempuran di Khe Sanh (yang berlangsung selama berbulan-bulan) dan di Hue. Salah satu orang Amerika itu adalah wartawan Walter Cronkite, yang telah menerima apa yang diberitahu oleh pemerintah kepadanya mengenai perang.

Setelah dia mendarat di Hue untuk melihat perang untuk dirinya sendiri, dia menyampaikan siaran yang dipercayai oleh banyak pihak bahawa Amerika Syarikat tidak dapat mencapai objektifnya di Vietnam:

"[Saya] nampaknya lebih pasti dari sebelumnya bahawa pengalaman berdarah Vietnam akan berakhir dengan jalan buntu.… [Saya] semakin jelas kepada wartawan ini bahawa satu-satunya jalan keluar yang rasional adalah untuk berunding, bukan sebagai pemenang , tetapi sebagai orang terhormat yang menepati janji mereka untuk mempertahankan demokrasi, dan melakukan yang terbaik yang mereka dapat. "


VIDEO: Bateri H Artileri Berat Pennsylvania ke-3 Di Gettysburg

Editor Civil War Times Dana Shoaf berkongsi kisah bagaimana Battery H dari Artnseri Berat Pennsylvania ke-3 berada di tengah-tengah Pertempuran Gettysburg. .

Dan Bullock: Orang Amerika termuda terbunuh dalam Perang Vietnam

Pfc. Dan Bullock meninggal pada usia 15 tahun pada tahun 1969 dan usaha untuk mengenali Marinir Afrika-Amerika muda terus dan disorot dalam dokumentari Military Times ini. (Rodney Bryant dan Daniel Woolfolk / Military Times).


Salah satu Pertempuran Udara Terbesar dalam Sejarah & # 8211 Pertempuran Britain dalam 38 Gambar Hebat

Mungkin hampir mustahil untuk dibayangkan hari ini, tetapi tidak lama sebelum kempen Nazi menentang Britain dimulai, Hitler mengira bahawa Inggeris mungkin akan bertanding ke Jerman tanpa melakukan banyak pertarungan sama sekali.

Rupa-rupanya dia memandang rendah Winston Churchill, perdana menteri Britain, dengan cara yang sama seperti dia kemudian meremehkan Josef Stalin, ketika dia menyerang Soviet Union pada tahun 1941.

Britain tidak akan melepaskan kawalan langit dengan mudah, senyap atau cepat. Walaupun Jerman memiliki Luftwaffe, yang dilengkapi dengan pesawat yang sangat baik, ketika melawan pesawat tempur Tentera Udara Diraja (RAF), itu bukan pertandingan.

Heinkel He 111 pengebom Jerman di Selat Inggeris. 1940. [Bundesarchiv, Bild 141-0678 CC-BY-SA 3.0]

Walaupun begitu, Hitler memerintahkan pengeboman Britain bermula pada 10 Julai 1940, dan kedua-dua negara bertempur hampir setiap hari hingga 31 Oktober, ketika kemenangan telah ditentukan ke Britain. Ia dikenali sebagai Pertempuran Britain, kempen udara yang, dalam beberapa aspek, merupakan perjuangan untuk Britain & # 39; s jiwa sebagai juara tentera di sebelah kanan sejarah.

Pada saat konflik reda, hampir 3.000 orang awam telah kehilangan nyawa.

Itu adalah kempen yang meletihkan bagi kedua-dua belah pihak. Tetapi RAF mempunyai Spitfires and Hurricanes dan juruterbang mahir untuk mengarahkannya, dan tidak lama sebelum Jerman & # 8217 fantasi pertarungan mudah menguap seperti banyak debu di ribut pasir.

Pertempuran Britain bukan sahaja contoh kemahiran RAF & # 8217. Ini adalah pertempuran pertama yang dilancarkan hanya di udara, pertempuran yang mengorbankan Jerman lebih dari 1,500 pesawat tempur. Hermann Goering, ketua Luftwaffe secara keliru, sama seperti bosnya, berpendapat bahawa Britain akan dikalahkan dengan cepat dan mudah.

Dia segera menyedari Jerman berada dalam pertarungan hidupnya, pertarungan yang tentunya akhirnya kalah, pada tahun 1945 ketika menyerah sepenuhnya kepada Sekutu.

Filem diam dari kamera yang diambil dari Supermarine Spitfire Mark I No. 609 Squadron RAF, diterbangkan oleh Pegawai Juruterbang JD Bisdee, ketika dia menyelami formasi Heinkel He IIIs KG 55 yang baru saja mengebom karya pesawat Supermarine di Woolston, Southampton. 1940. [© IWM (CH 1826)] Filem diam dari filem kamera menunjukkan peluru pelacak dari Supermarine Spitfire Mark I dari No. 609 Squadron RAF, diterbangkan oleh Leftenan Penerbangan J H G McArthur, memukul Heinkel He 111 di kawasan kanannya. Pesawat ini merupakan sebahagian daripada formasi besar dari KG 53 dan KG 55 yang menyerang karya Syarikat Bristol Airplane di Filton, Bristol, tepat sebelum tengah hari pada 25 September 1940. [© IWM (CH 1823)] Pejuang Messerschmitt Bf110 dari skuadron pejuang berat Zerstörergeschwader 76 di Selat Inggeris, Ogos 1940. Ini adalah pejuang pertama dengan mulut hiu yang mengilhami RAF di Afrika dan AVG di China.

Penerbangan pengebom Jerman Do-17 Z di Kampfgeschwader 3 ke atas Perancis atau Belgium, mungkin dalam perjalanan ke Britain, September-Oktober 1940. [Bundesarchiv, Bild 101I-343-0679-14A / Gentsch / CC-BY-SA 3.0] Supermarine Spitfire Mark Adalah Skuadron No. 610 yang berpusat di Biggin Hill, terbang dalam formasi 'vic', 24 Julai 1940. [© IWM (CH 740)] Hawker Hurricanes No 1 Squadron, Royal Air Force, yang berpusat di Wittering, Cambridgeshire, diikuti oleh formasi serupa Supermarine Spitfires No 266 Squadron, semasa paparan terbang untuk pekerja kilang pesawat, Oktober 1940. [© IWM (CH 1561)] Filem diam dari kamera yang diambil dari Supermarine Spitfire Mark I dari No. 609 Squadron RAF, diterbangkan oleh Pegawai Juruterbang JD Bisdee, ketika dia menyelami formasi Heinkel He 111s KG 55 yang baru saja mengebom karya pesawat Supermarine di Woolston, Southampton. Pesawat paling belakang dari 'staffel' terkemuka menerima letupan tembakan senapang mesin dari Bisdee, seperti yang ditunjukkan oleh coretan cahaya dari peluru pelacak. Enjin portnya juga terbakar. [© IWM (CH 1827)] Filem diam dari kamera yang diambil dari Supermarine Spitfire Mark I, diterbangkan oleh Pegawai Memerintah No. 609 Skuadron RAF, Ketua Skuadron HS Darley, ketika dia melepaskan tembakan di antara formasi Heinkel He 111s dari KG 55 yang baru saja mengebom pesawat Supermarine berfungsi di Woolston, Southampton. [© IWM (CH 1829)] Filem diam dari kamera yang diambil dari Supermarine Spitfire Mark I dari No. 609 Squadron RAF, diterbangkan oleh Pegawai Penerbangan Tadeusz "Novi" Nowierski (sebelumnya Tentera Udara Poland) ketika ia menutup formasi Dornier Do 17Zs KG3 selatan -barat London sekitar jam 5.45 petang pada 7 September 1940, hari pertama Blitz. Peluru pengesan dari Spitfires yang memintas dapat dilihat bergerak menuju pesawat musuh yang menuju kembali ke pangkalan mereka setelah mengebom London Timur dan dermaga. [© IWM (CH 1820)] Pengebom medium Dornier Do-17 menjatuhkan sebutir bom di London. 20 September 1940.

Potret Wakil Marsekal Udara Sir Keith Park ketika memerintah skuadron RAF di Malta, September 1942. Di Jerman, dia seharusnya dikenal sebagai "Pembela London". [© IWM (CM 3513)] Sebuah pesawat Spitfire jatuh setelah terkena Heinkel III Jerman dalam pertarungan anjing. [© AWM 044727] Seorang juruterbang Spitfire dari No 610 Squadron menceritakan bagaimana dia menembak jatuh Messerschmitt Bf 110, Biggin Hill. September 1940. [© IWM (HU 104450)] Bf-109 setelah mendarat darurat dalam perjalanan kembali ke Perancis melintasi Selat Inggeris. 1940. [Bundesarchiv, Bild 101I-344-0741-30 Röder CC-BY-SA 3.0] Bom dengan tanda Extra-Havanna für Churchill. Ogos 1940. [Bundesarchiv, Bild 101I-342-0615-18 Spieth CC-BY-SA 3.0] Pejuang Britain Supermarine Spitfire terbang di hadapan teksi Heinkel He 111 dari Jerman.

Juruterbang Britain berlari ke arah pejuang mereka (Spitfires) dengan penggera serangan udara.

Rakaman senapang kamera dari Ju 87 Stuka yang ditembak jatuh oleh seorang pejuang RAF, 1940. [© IWM (C 2418)] Pengebom Jerman yang dihancurkan Heinkel HE 111 [Av Franz Hollerweger CC BY-SA 2.0] Pengebom German Do 17 dan pejuang Spitfire Britain di langit mengatasi Britain. Disember 1940. [Bundesarchiv, Bild 146-1969-094-18 Speer CC-BY-SA 3.0] German Heinkel He 111 terbang menuju sasaran mereka di United Kingdom.

Heinkel He 111s Jerman yang mula beroperasi pada tahun 1937. Sebanyak 6000 Heinkel He 111s dibina tetapi didapati tidak sesuai dengan Badai dan Spitfires semasa Pertempuran Britain.

Pegawai Jerman memeriksa lubang peluru di badan kapal Heinkel He 111. Kerosakan itu disebabkan oleh senapang mesin 7.69mm pesawat Britain. [Melalui] Kakitangan tanah mengisi minyak Messerschmitt Bf 110. [Bundesarchiv, Bild 101I-404-0521-19A Koster CC-BY-SA 3.0] Pesawat Hawker Hurricane Mk I No 85 Squadron, Royal Air Force sedang melakukan rondaan semasa Pertempuran Britain. [© IWM (CH 1510)] Hawker Hurricane Mk Adalah Skuadron No. 242 semasa Pertempuran Britain, 1940.

Taufan Penjaja No. 85 Skuadron RAF, Oktober 1940. [© IWM (CH 1500)] Pesawat Heinkel HE-111 Luftwaffe ditembak jatuh semasa Pertempuran Britain. [Kanada. Jabatan Perpustakaan dan Arkib Pertahanan Nasional Kanada PA-] Badai Skuadron No. 85 dalam penerbangan mencari musuh, Oktober 1940. [© IWM (CH 1499)] Sarjan Schnell Siegfried dari Skuadron 4.JG2 memberikan tanda kemenangan di ekor pejuang Messerschmittnya Bf 109E. [Melalui] KG 76 dalam perjalanan ke sasaran, 18 Ogos 1940.

Corak laluan pemeluwapan yang ditinggalkan oleh pesawat Inggeris dan Jerman selepas pertempuran anjing. [© IWM (H 4219)] Juruterbang Spitfire berpose di samping bangkai kapal Junkers Ju 87 Stuka, yang mereka tembakan ketika menyerang konvoi Channel, 1940. [© IWM (CH 2064)] Supermarine Spitfire Mark Adalah Skuadron No. 610 yang berpusat di Biggin Hill, terbang dalam formasi 'vic', 24 Julai 1940. [© IWM (CH 740)] Supermarine Spitfire Mk VBs No. 131 Squadron RAF sedang bersiap untuk sapuan di Merston, lapangan terbang satelit Tangmere, Sussex. Jun 1942. [© IWM (CH 5879)] Krew dan kakitangan Darat Luftwaffe menyiapkan permulaan pengebom Junkers Ju-88. [Bundesarchiv, Bild 101I-402-0265-03A Pilz CC-BY-SA 3.0] Bahagian depan pengebom Heinkel He-111 sedang dalam penerbangan semasa misi pengeboman ke London. November 1940.

Two Dornier Do 17Z dari KG76 Squadron di langit West Ham di London.


Maharaja Menelik II dari Ethiopia dan Pertempuran Adwa: Sejarah Bergambar

Di Ethioipia hari ini, hanya sedikit tokoh yang dihormati seperti Menelik II (1844-1913), raja kedua dari Ethiopia yang terakhir. Seperti Menelik I pada abad ke-10 SM, putra legenda Raja Salomo dari mana ia mengambil nama agungnya, Menelik II menelusuri keturunannya ke garis raja Salomo. Tetapi peranannya dalam sejarah Ethiopia yang mana Menelik II sangat dihormati hingga hari ini, kerana dialah yang mengalahkan bangsa Eropah & # 8211 Itali & # 8211 di medan perang, untuk mempertahankan kemerdekaan Ethiopia.

Menelik II dinobatkan sebagai Raja dan Raja Maharaja Ethiopia pada 3 November 1889, dengan tambahan sobriquet kerajaan & # 8220Situhan Menakluki Suku Yehuda. & # 8221 Penobatan, yang berlangsung di Gereja Entotto Mariam yang hebat di Addis Ababa, ditangkap kerana keturunan oleh artis Itali Pio Joris (1843-1921) dan kemudian diterbitkan semula dalam gambar kromolitograf, hari ini sangat jarang berlaku. Dalam lukisan di bawah, artis menggambarkan seluruh rombongan kerajaan dengan warna dan perincian yang indah. Di kiri dan kanan, kita melihat dua pemimpin agama Orthodok Ethiopia: Uskup Agung Iskandariah dan Uskup Ethiopia dua singa Yehuda, simbol tradisional garis pemerintahan Salomo dan & # 8220negarit& # 8221 drum * dan pemain dram. Di sebelah kiri kita melihat raja dan pangeran yang lebih rendah mengucapkan tahniah kepada Kaisar, dan mengapit Maharaja adalah pelbagai menteri kabinetnya. & # XA0 Antara yang hadir semasa pertabalan di Gereja Entotto Mariam adalah Ras Dargie, paman Menelik Dejazmach Dereso, Jeneral raja & # xA0 Tekle Haimanot, Raja Gojjam Ras Mikael, gabenor wilayah timur dan bahagian selatan Wollo dan Ras Mengesha-Atikim, gabenor Damot, Agawmeder, Qwarra dan kawasan bersebelahan.

Pertabalan Raja-raja Menelik II. Kromolitograf lukisan oleh artis Itali Pio Joris pada tahun 1890 (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Ethiopia).

Ilustrasi yang diterbitkan dalam & # 8220L & # 8217Illustrazione Italiana, & # 8221 selepas lukisan oleh artis E. Zemenes, 1889 (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Ethiopia).

Ilustrasi yang dilihat di sini memperingati Perjanjian Perdamaian Wuchale Mei 1889, dengan mana Raja berusaha untuk membuat perjanjian dengan Itali dan mengelakkan peperangan. & # XA0 Di sudut kiri atas, kita melihat Bintang Salomo dengan salib di tengah dua simbol penting yang menandakan perkahwinan antara Perjanjian Lama dan Baru dalam budaya Ethiopia. Rundingan damai gagal, bagaimanapun, dan akhirnya menyebabkan Pertempuran Adwa yang terkenal.

Pertempuran Adwa seperti yang dilukis oleh Shibru Nuru, 1975 (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Ethiopia).

Tahun 1896 adalah tahun penting bagi Eropah secara keseluruhan, dan khasnya untuk Itali. Pada tahun itu, Itali dikalahkan oleh Ethiopia pada Pertempuran Adwa, yang menandakan berakhirnya era & # 8220mungkin betul & # 8221 diasumsikan oleh kuasa Eropah pada masa itu. Kekalahan orang Itali merupakan tamparan besar bagi dunia perindustrian kerana ia menandakan permulaan perlawanan terhadap kekuatan industri dan perjuangan kemerdekaan oleh negara-negara Afrika yang dijajah. Dalam lukisan yang ditunjukkan di sini, St. George muncul di puncak, merujuk kepada kepercayaan Etiopia pepatah bahawa orang Itali dikalahkan berkat campur tangan ilahi. Drum yang digunakan untuk menandakan pertabalan Raja-raja di sini menjadi gendang pertempuran yang bergema melalui bukit-bukit Adwa, menggegarkan semangat musuh.

Menelik II oleh Charles Leandre (1864-1922) (Library of Congress Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Ethiopia).

Tidak hairanlah, sebilangan seniman Eropah bergegas mempertahankan kolonialisme. Artis Perancis Charles Leandre,) melukis karikatur Menelik yang kita lihat di atas. Di kanan atas artis itu menulis, & # 8220Negus yang baik hati [iaitu, Raja] memanfaatkan kemenangan itu, tetapi dia tidak pernah menyalahgunakannya. & # 8221 Mesej yang mendasari, tentu saja, adalah bahawa & # 8220 & # 8221 & # 8221 # 8220barbarian & # 8221 raja akan memalukan Eropah (iaitu, Itali), di sini diwakili oleh wanita telanjang yang tidak berdaya.

Selepas perang, Paus Leo XIII dan Raja Menelik bertukar surat untuk membebaskan tahanan Perang Itali, dan Vatikan beralih ke Gereja Alexandria untuk meminta pertolongan. Kad perdagangan hari ini menggambarkan peristiwa semasa dalam gambar berwarna terang. Di sini kita melihat Monsignor Macaire dari & # xA0vicar dari Gereja Koptik Mesir menghampiri Kaisar Menelik bagi pihak Paus Rom sebagai contoh bijak & # xA0 diplomasi agama sejak Raja Raja dan Monsignor Macaire kedua-duanya tergolong dalam kepercayaan Ortodoks.

Monsignor Macaire dari wakil Gereja Koptik Mesir menghampiri Kaisar Menelik bagi pihak Paus Rom. 1896 (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, koleksi Kad Perdagangan Ethiopia).

Surat dari Bapa Suci Leon XIII kepada Menelik dan balasannya kepada Yang Mulia. (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Kad Perdagangan Ethiopia.)

Rundingan antara dua orang kenamaan membuahkan hasil. Pada 20 November 1896, Kaisar melancarkan 200 POW Itali untuk menghormati ulang tahun Ratu Itali & # 8217, dan pelepasan berturut-turut dilaksanakan pada bulan Februari dan Jun 1897, ketika POW Itali terakhir meninggalkan negara ini.

Ilustrasi tawanan perang yang gembira ketika dibebaskan. [Tambahan Jurnal Illustre du Petit29 Nov 1896]. (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Ethiopia)

Setiap tahun pada bulan Mac, orang Ethiopia merayakan kemenangan mereka di Pertempuran Adwa. Wira pertempuran itu, Menelik II, tetap menjadi tokoh terhormat dalam masyarakat Ethiopia, dan memang di seluruh dunia.

Tugu Menelik II berkuda. Addis Ababa Erected, 1930. (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Gambar Ethiopia)

Berbeza dengan karikatur yang ditunjukkan di atas, Kaisar Menelik II sering digambarkan sebagai tokoh mulia dan bermaruah dalam seni zamannya sendiri, seperti yang kita lihat dalam Kad Dagangan ini di sini:

Imajinasi seorang seniman Sepanyol maharaja yang berjaya, Menelik II (1896). (Perpustakaan Kongres Bahagian Afrika dan Timur Tengah, Koleksi Kad Perdagangan Ethiopia)

The King & # 8217s meminta senjata menentang Itali bergema hingga ke hari ini:

Sekarang musuh yang berniat menghancurkan tanah air kita dan mengubah agama kita telah melintasi perbatasan yang diberikan Tuhan kita. Sekarang, dengan pertolongan Tuhan saya tidak akan membiarkannya memiliki negara saya. Anda, orang-orang senegara saya, saya tidak pernah sengaja menyakiti anda, dan juga tidak menyakiti saya. Tolonglah saya, anda yang bersemangat dan akan memberi kuasa kepada mereka yang tidak mempunyai semangat, demi isteri dan agama anda, bantulah saya dengan doa anda. & # XA0 (Gebre Selassie, Tarika zaman Zadagmawi Menilek Negusa Nagast ZeItyopya, 1966, ms 225.)

Isteri Menelik, Puteri Taitu, juga menghormati dalam kenangan popular, dan sering digambarkan terlutut ketika sujud ketika pertempuran bermula dan mendoakan kemenangan. Dialah yang memberi peringatan kepada Kaisar tentang kegiatan mencurigakan pihak utusan Itali, menconteng muslihat politik di bawah rundingan damai. Yang paling penting, dia memainkan peranan yang sangat strategik dengan mengawal sumber air dari musuh.

Sehafe Te & # 8217ezaz Gebre Selassie, seorang saksi mata kepada Pertempuran Adwa, menyimpulkan dalam memoarnya bahawa tidak kira seberapa teratur tentera, dan tidak kira betapa canggihnya senjatanya, kemenangan hanya mungkin dilakukan melalui keberanian dan kemahiran yang diberikan Tuhan . Dan dalam Pertempuran Adwa, Menelik II membuktikan pentingnya moral dalam perjuangan Ethiopia menentang penjajahan.

Untuk lebih banyak sumber maklumat mengenai topik ini di Perpustakaan Kongres, hubungi Ruang Baca Afrika dan Timur Tengah (AMED) melalui borang pertanyaan AMED & # 8217s Ask-a-Librarian.

* J & # 8220negarit& # 8221 gendang adalah gendang khas yang dipukul untuk memberitahu pendekatan raja atau pengumuman keputusan.

5 Komen

Syabas Ato Fnatahun! Saya harap seniman dan sejarawan Ethiopia akan, pada suatu hari, mengembangkan karya Fantahun & # 8217 menjadi sebuah buku. Buku ini, selain koleksi gambar, dapat ditambah dengan persembahan artistik keperibadian penting, tempat, dan wacana dengan kabur & # 8211 seperti yang kita dapati dalam buku komik. Buku-buku seperti ini akan sangat menyumbang kepada pengajaran anak-anak mengenai sejarah mereka. Terima kasih

Tulisan yang sangat baik dan koleksi seni yang baik di sekitar Atse Menelik II dan kemenangan Ethiopia di Adwa. Saya akan datang dan melihat sendiri artifak ini secepat mungkin.

Diartikulasikan dengan baik. Ini memberikan kebanggaan dan tanggungjawab untuk memikul sejarah yang kaya.

Kisah nenek moyang kita yang cukup mengasyikkan dan menggembirakan!

Saya mencadangkan agar panggilan Raja & # 8217 selesai! Saya merasakan ia telah kehilangan bahagian yang sangat kritikal.

Tambah komen

Blog ini dikendalikan oleh peraturan umum wacana sivil yang dihormati. Anda bertanggungjawab sepenuhnya untuk semua yang anda hantar. Isi semua komen dilepaskan ke domain awam kecuali dinyatakan sebaliknya. Perpustakaan Kongres tidak mengawal kandungan yang disiarkan. Walaupun begitu, Perpustakaan Kongres dapat memantau setiap kandungan yang dihasilkan pengguna kerana memilih dan berhak untuk membuang kandungan dengan alasan apa pun, tanpa persetujuan. Pautan yang tidak wajar ke laman web dilihat sebagai spam dan boleh mengakibatkan komen dibuang. Kami selanjutnya berhak, mengikut budi bicara kami sendiri, untuk menghapus hak pengguna untuk menyiarkan kandungan di laman Perpustakaan. Baca Dasar Komen dan Pengeposan kami.


Pertempuran Vimeiro-Pennisular - Sejarah

Sepuluh Pertarungan Terbaik Sepanjang Masa

Oleh Michael Lee Lanning
Lt. Kol. (Ret.) Tentera A.S.

Pertempuran memenangkan perang, takhta jatuhkan, dan melukis semula sempadan. Setiap zaman sejarah manusia telah mengalami pertempuran yang berperanan dalam membentuk masa depan. Pertempuran mempengaruhi penyebaran budaya, peradaban, dan dogma agama. Mereka memperkenalkan senjata, taktik, dan pemimpin yang menguasai konflik di masa depan. Beberapa pertempuran bahkan berpengaruh bukan untuk hasil langsung mereka, tetapi untuk pengaruh propaganda mereka terhadap pendapat umum.

Senarai berikut bukanlah peringkat pertunangan yang menentukan, melainkan peringkat pertempuran sesuai dengan pengaruhnya terhadap sejarah. Setiap narasi memperincikan lokasi, peserta, dan pemimpin pertempuran, dan juga memberikan komen mengenai siapa yang menang, siapa yang kalah, dan mengapa. Naratif juga menilai pengaruh setiap pertempuran terhadap hasil perangnya dan kesannya kepada pihak yang menang dan yang kalah.

Pertempuran # 10 Vienna
Perang Austria-Uthmaniyyah, 1529

Pengepungan Turki Uthmaniyyah yang tidak berjaya di Vienna pada tahun 1529 menandakan permulaan kemerosotan lama kerajaan mereka. Ini juga menghentikan kemajuan Islam ke Eropah tengah dan barat, dan memastikan bahawa agama Kristian dan bukan agama Islam akan menguasai wilayah tersebut.

Pada tahun 1520, Suleiman II telah menjadi sultan kesepuluh dari Kerajaan Uthmaniyyah, yang sampai dari perbatasan Parsi ke Afrika Barat dan merangkumi banyak wilayah Balkan. Suleiman telah mewarisi tentera terbesar dan terlatih terbaik di dunia, yang mengandungi unsur-unsur unggul infanteri, berkuda, kejuruteraan, dan artileri. Di tengah tenteranya terdapat legiun elit Janissari, budak upahan dijadikan tawanan sebagai anak-anak dari orang Kristian dan dibesarkan sebagai tentera Islam. Dari ibu kotanya Konstantinopel, sultan Turki segera mulai membuat rancangan untuk mengembangkan kerajaannya lebih jauh.

Suleiman juga mewarisi angkatan laut yang kuat, yang digunakannya dengan tenteranya untuk mengepung benteng pulau Rhodes, penaklukan pertamanya. Memberi jalan selamat kepada para pembela sebagai pertukaran untuk penyerahan mereka, Sultan menguasai Rhodes dan sebahagian besar wilayah Mediterania pada tahun 1522. Kemenangan ini menunjukkan bahawa Suleiman akan menghormati perjanjian damai. Setelah mengikuti pertempuran di mana musuh tidak menyerah dengan damai, bagaimanapun, dia memperlihatkan rasa tidak senangnya dengan merobohkan kota, membantai lelaki dewasa, dan menjual wanita dan anak-anak menjadi budak.

Menjelang tahun 1528, Suleiman telah meneutralkan Hungaria dan meletakkan boneka sendiri di takhta mereka. Yang tinggal sekarang antara orang Turki dan Eropah Barat adalah Austria dan sekutu Sepanyol dan Perancisnya. Dengan memanfaatkan perselisihan antara musuhnya, Suleiman membuat persekutuan rahsia dengan Raja Francis I dari Perancis. Paus Clement VII di Rom, sementara tidak bersekutu langsung dengan Sultan Muslim, menarik sokongan agama dan politik dari pihak Austria.

Akibatnya, pada musim bunga tahun 1529, Raja Charles dan orang-orang Austria berdiri sendiri untuk mengusir penjajah Uthmaniyyah. Pada 10 April, Suleiman dan tenteranya yang berjumlah lebih dari 120,000 orang, disertai oleh 200,000 anggota sokongan dan pengikut kem, berlepas dari Konstantinopel ke ibu kota Austria, Vienna. Sepanjang perjalanan, tentera besar menawan bandar-bandar dan menyerang kawasan luar bandar untuk mendapatkan bekalan dan hamba.

Sementara itu, Vienna, di bawah kepemimpinan ketenteraan Count Niklas von Salm-Reifferscheidt dan Wilhelm von Rogendorf, bersiap sedia untuk pertempuran yang sedang berlangsung. Tugas mereka nampak mustahil. Tembok kota, setebal hanya lima hingga enam kaki, dirancang untuk mengusir penyerang abad pertengahan dan bukannya artileri pelopor Turki yang maju. Keseluruhan pasukan pengawal Austria hanya berjumlah sekitar 20,000 tentera yang disokong oleh 72 meriam. Satu-satunya bala bantuan yang tiba di kota itu adalah detasemen 700 pasukan infantri bersenjata musket dari Sepanyol.

Walaupun kekurangannya, Vienna mempunyai beberapa faktor semula jadi yang menyokong pembelaannya. Danube menyekat sebarang pendekatan dari utara, dan jalan air Wiener Back yang lebih kecil berlari di sepanjang sisi timurnya, hanya meninggalkan selatan dan barat untuk dipertahankan. Jeneral Vienna memanfaatkan sepenuhnya minggu-minggu sebelum kedatangan orang Turki. Mereka merobohkan kediaman dan bangunan lain di luar dinding selatan dan barat untuk membuka ladang api untuk meriam dan musket mereka. Mereka menggali parit dan meletakkan rintangan lain di jalan pendekatan. Mereka membawa bekalan untuk pengepungan yang panjang di dalam tembok dan mengevakuasi banyak wanita dan anak-anak di kota itu, bukan hanya untuk mengurangkan keperluan makanan dan bekalan tetapi juga untuk mencegah akibatnya jika orang Turki berjaya.

Satu faktor lain sangat membantu Vienna: musim panas tahun 1529 adalah salah satu yang paling basah dalam sejarah. Hujan yang berterusan menunda kemajuan Uthmaniyyah dan menjadikan keadaan sukar bagi tentera yang bergerak. Pada saat mereka akhirnya sampai di Vienna pada bulan September, musim dingin semakin hampir, dan para pembela bersiap mungkin.

Setibanya di sana, Suleiman meminta penyerahan bandar. Ketika orang Austria menolak, dia memulai serangan artileri ke dinding dengan 300 meriamnya dan memerintahkan pelombongnya menggali di bawah tembok dan meletakkan bahan letupan untuk melanggar pertahanan. Orang Austria keluar dari belakang tembok mereka untuk menyerang jurutera dan artileri dan menggali parit. Beberapa kali dalam tiga minggu ke depan, artileri dan ranjau penyerang melakukan pelanggaran kecil di tembok, tetapi askar Wina dengan cepat mengisi jurang dan menangkis kemasukan ke bandar.

Menjelang 12 Oktober, angin sejuk musim sejuk melanda bandar. Suleiman memerintahkan satu lagi serangan dengan pasukan Janisinya. Dua periuk api bawah tanah berhampiran pintu selatan bandar membuka jalan sebentar untuk tentera upahan, tetapi para pembela Wina yang kuat memenuhi pembukaan dan membunuh lebih dari 1200. Dua hari kemudian, Suleiman memerintahkan satu serangan terakhir, tetapi orang Wina itu bertahan sekali lagi.

Buat pertama kalinya, Suleiman telah gagal. Puluhan Janissaries yang tidak pernah dikalahkan terbaring di luar tembok. Tentera Turki tidak mempunyai pilihan selain membakar kem besar mereka dan mundur ke arah Konstantinopel, tetapi sebelum mereka berangkat mereka membunuh ribuan tawanan yang mereka bawa dalam perjalanan ke Vienna. Sepanjang perjalanan pulang ke rumah mereka, banyak lagi orang Turki mati di tangan pihak yang menyerang pasukan mereka.

Kekalahan di Vienna tidak banyak mengurangkan kekuatan Empayar Uthmaniyyah. Namun, hal itu menghentikan kemajuan umat Islam ke Eropah. Suleiman dan tenteranya mengalami banyak kejayaan setelah Vienna, tetapi kemenangan ini berada di timur melawan Parsi dan bukannya di barat melawan orang Eropah. Kerajaan Uthmaniyyah bertahan selama berabad-abad, tetapi tanda airnya yang tinggi terletak di suatu tempat di sepanjang tembok kota Vienna.

Setelah pertempuran untuk Vienna, negara-negara di barat tidak lagi melihat orang Turki dan Janisari sebagai tidak terkalahkan. Sekarang bahawa orang-orang Austria telah menjaga ancaman besar dari timur dan meyakinkan kelanjutan budaya dan agama Kristian di rantau ini, negara-negara Eropah dapat kembali berperang di antara mereka di sepanjang garis Katolik dan Protestan.

Sekiranya Vienna jatuh ke Suleiman, tenteranya akan meneruskan serangan mereka pada musim bunga berikutnya ke wilayah-wilayah Jerman. Ada kemungkinan kuat bahawa Kerajaan Suleiman akhirnya dapat sampai ke Laut Utara, walaupun persekutuan dengan Perancis. Sebaliknya, setelah Vienna, Uthmaniyyah tidak menjelajah lagi ke Eropah kuasa dan pengaruh Empayar memulakan penurunan perlahan tetapi stabil.

Battle # 9 Waterloo
Perang Napoleon, 1815

Kemenangan Sekutu ke atas Napoleon Bonaparte pada Pertempuran Waterloo pada tahun 1815 mengakhiri penguasaan Perancis di Eropah dan memulakan tempoh perdamaian di benua yang berlangsung selama hampir setengah abad. Waterloo memaksa Napoleon ke pengasingan, mengakhiri warisan kebesaran Perancis, yang tidak pernah dikembalikannya, meletakkan namanya dalam senarai pertempuran paling terkenal dalam sejarah, dan menambahkan frasa ke bahasa vernakular: & quot; Waterloo & quot telah berarti kekalahan yang menentukan dan lengkap.

Ketika Revolusi Perancis meletus pada tahun 1789, Napoleon yang berusia dua puluh tahun meninggalkan jawatan pegawai juniornya di artileri Raja untuk menyokong pemberontakan. Dia kekal dalam ketenteraan setelah revolusi dan cepat maju dalam kedudukan untuk menjadi brigadier jeneral enam tahun kemudian. Napoleon berperanan dalam menekan pemberontakan Royalis pada tahun 1795, di mana ganjarannya adalah komando tentera Perancis di Itali.

Selama empat tahun berikutnya, Napoleon meraih kemenangan demi kemenangan ketika pengaruh dia dan Perancis tersebar ke seluruh Eropah dan ke Afrika Utara. Pada akhir 1799, dia kembali ke Paris, di mana dia bergabung dalam pemberontakan terhadap Direktori yang berkuasa. Selepas rampasan kuasa yang berjaya, Napoleon menjadi konsul pertama dan pemimpin de facto negara itu pada 8 November. Napoleon menyokong gerakan membesar ini dengan kekuatan ketenteraan dan politik. Dia menetapkan Kod Napoleon, yang menjamin hak individu warga negara dan menerapkan sistem wajib militer untuk membangun tentera yang lebih besar lagi. Pada tahun 1800, tentera Napoleon menyerang Austria dan merundingkan perdamaian yang memperluas sempadan Perancis hingga ke Sungai Rhine. Perjanjian itu membawa perdamaian yang singkat, tetapi kebijakan luar negeri Napoleon yang agresif dan sikap menyerang tenteranya menyebabkan perang antara Perancis dan Britain pada tahun 1803.

Napoleon mengisytiharkan dirinya sebagai Maharaja Perancis pada tahun 1804 dan selama lapan tahun berikutnya mencapai kejayaan berturut-turut, yang masing-masing mencipta musuh. Menyalahkan kehilangan sebahagian besar tentera lautnya pada Pertempuran Trafalgar pada tahun 1805, Napoleon mendakwa bahawa kawalan Eropah terletak di darat, bukan di laut. Pada tahun 1812, dia menyerang Rusia dan mengalahkan tenteranya hanya untuk kehilangan kempen musim sejuk yang keras. Dia kehilangan lebih banyak tenteranya dalam kempen lanjutan di semenanjung Sepanyol.

Pada musim bunga tahun 1813, Britain, Rusia, Prusia, dan Sweden bersekutu menentang Perancis sementara Napoleon mengumpulkan pasukan tentera veterannya yang masih hidup dan menambah anggota baru untuk bertemu dengan gabungan musuh. Walaupun dia terus memimpin tenteranya dengan cemerlang, koalisi yang lebih kuat mengalahkannya di Leipzig pada Oktober 1813, memaksa Napoleon menarik diri ke selatan Perancis. Akhirnya, atas desakan orang bawahannya, Napoleon melepaskan jawatan pada 1 April 1814, dan menerima pembuangan ke pulau Elba berhampiran Corsica.

Napoleon tidak lama diasingkan. Kurang dari setahun kemudian, dia melarikan diri dari Elba dan berlayar ke Perancis, di mana selama seratus hari berikutnya dia melanda keganasan di seluruh Eropah dan mengancam sekali lagi untuk menguasai benua itu. Raja Louis XVIII, yang gabungannya telah kembali ke takhta, mengirim tentera Perancis untuk menangkap bekas maharaja, tetapi mereka malah bersatu di sisinya. Louis melarikan diri dari negara itu, dan Napoleon sekali lagi merebut mahkota Perancis pada 20 Mac. Veteran dan juga anggota baru menambah tentera Napoleon menjadi lebih dari 250,000.

Berita kepulangan Napoleon sampai kepada pemimpin koalisi ketika mereka bertemu di Vienna. Pada 17 Mac, Britain, Prusia, Austria, dan Rusia masing-masing bersetuju untuk menyediakan 150.000 tentera untuk berkumpul di Belgium untuk pencerobohan ke Perancis yang akan dimulai pada 1 Julai. Negara-negara lain menjanjikan unit sokongan yang lebih kecil.

Napoleon mengetahui rancangan koalisi dan bergerak ke utara untuk menghancurkan tentera mereka sebelum dapat mengaturnya. Dia mengirim sebahagian tenteranya, yang diperintahkan oleh Emmanuel de Grouchy, untuk menyerang Prusia di bawah Gebhard von Bluecher untuk mencegah mereka bergabung dengan pasukan Anglo-Belanda dekat Brussels. Napoleon mengetuai tentera yang lain melawan Inggeris dan Belanda.

Tentera Perancis memenangi beberapa pertempuran kecil ketika mereka maju ke Belgium. Walaupun komander koalisi, Duke of Wellington, mempunyai sedikit waktu untuk bersiap, dia mulai mengumpulkan tenteranya dua belas batu di selatan Brussels, tepat di luar kampung Waterloo. Di sana dia mengatur pertahanannya di tanah tinggi di Gunung St. Jean untuk bertemu dengan orang Perancis yang bergerak ke arah utara.

Menjelang pagi 18 Jun, Napoleon telah tiba di Gunung St. Jean dan mengerahkan tenteranya di tanah tinggi hanya 1300 ela dari pertahanan musuh. Tentera Napoleon yang berjumlah 70,000, termasuk 15,000 pasukan berkuda dan 246 buah artileri, menghadapi pasukan sekutu Wellington sekitar 65,000, termasuk 12,000 pasukan berkuda dan 156 senjata, dalam garis tiga mil. Kedua-dua komandan mengirim berita kepada tentera mereka yang lain untuk bergabung kembali dengan kekuatan utama.

Hujan yang lebat membasahi medan perang, menyebabkan Napoleon menangguhkan serangannya selewat-lewatnya pada 18 Jun sehingga tanah yang berliku itu dapat kering dan tidak merosakkan pasukan berkuda dan artileri. Setelah memerintahkan pengeboman artileri yang berterusan, Napoleon memerintahkan serangan penyimpangan ke sayap kanan sekutu di barat dengan harapan agar Wellington melakukan cadangannya. Para pembela Inggeris di sayap barat, termasuk Pengawal Skotlandia dan Coldstream, tetap berada di lereng terbalik di rabung semasa pengeboman artileri dan kemudian maju ketika Perancis maju.

Serangan terhadap sayap kanan Sekutu gagal memaksa Wellington untuk melakukan simpanannya, tetapi Napoleon terus melakukan serangan utamanya terhadap pusat musuh. Ketika serangan berlangsung, Napoleon melihat semakin meningkatnya debu pasukan Bluecher yang mendekat, yang telah menghindari Grouchy, menutup di medan perang. Napoleon, yang memperlekehkan kemampuan pertempuran Inggeris, dan terlalu yakin dengan kepemimpinannya sendiri dan kemampuan anak buahnya, meneruskan serangan dengan kepercayaan bahawa dia dapat mengalahkan Wellington sebelum Prusia menyertai pertarungan atau bahawa Grouchy akan tiba tepat pada waktunya untuk menyokong serangan itu. .

Selama tiga jam, Perancis dan Inggeris bertempur, sering dengan bayonet. Perancis akhirnya mendapat kedudukan memerintah di pusat di La Haye Sainte, tetapi barisan Sekutu bertahan. Menjelang petang, Bluecher tiba dan merampas kampung Plancenoit di belakang Napoleon, yang memaksa orang Perancis jatuh kembali. Setelah pertempuran kejam yang diputuskan oleh bayonet, Perancis memaksa Prusia untuk menarik diri. Napoleon kemudian kembali menentang Wellington.

Napoleon memerintahkan batalionnya yang paling berpengalaman maju dari posisi simpanan mereka untuk serangan lain terhadap pusat Bersekutu. Serangan itu hampir melanggar pertahanan sekutu sebelum Wellington melakukan simpanan sendiri. Ketika pasukan batalion terbaik Napoleon yang terselamat mulai mundur dari pertarungan, unit-unit lain menyertai retret. Orang Prusia, yang telah berkumpul kembali, menyerang sayap Perancis, mengirim sisanya berlari ke arah selatan. Beberapa batalion cadangan Napoleon membawanya ke belakang di mana dia berusaha, tanpa kejayaan, untuk mengumpulkan pasukannya yang tersebar. Walaupun dikalahkan, Perancis enggan menyerah. Ketika Sekutu meminta pegawai Pengawal Tua Perancis untuk menyerah, dia menjawab, & quot; Pengawal mati, ia tidak pernah menyerah. & Quot

Lebih daripada 26,000 orang Perancis terbunuh atau cedera dan 9,000 lagi ditangkap di Waterloo. Korban sekutu berjumlah 22,000. Pada akhir pertarungan satu hari, lebih daripada 45,000 lelaki terbaring mati atau cedera di dalam medan perang sejauh tiga batu persegi. Ribuan lagi di kedua belah pihak terbunuh atau cedera dalam kempen yang membawa kepada Waterloo.

Napoleon bersetuju sekali lagi untuk melepaskan jawatan pada 22 Jun, dan dua minggu kemudian, Sekutu mengembalikan Louis kepada kuasa. Napoleon dan ratus harinya telah berakhir. Kali ini, British tidak mengambil kesempatan untuk memenjarakan Napoleon di Pulau St. Helena yang terpencil di Atlantik selatan, di mana dia meninggal pada tahun 1821.

Walaupun Napoleon entah bagaimana memenangi pertempuran, dia mempunyai terlalu sedikit kawan dan terlalu banyak musuh untuk meneruskannya. Dia dan negaranya ditakdirkan sebelum kembali dari Elba.

Perancis tidak pernah mengembalikan kehebatannya selepas Waterloo. Ia kembali ke wilayahnya dan meneruskan perbatasan pra-Napoleon. Dengan Napoleon dibuang negeri, Britain, Rusia, Prusia, dan Austria mengekalkan keseimbangan kekuatan yang membawa perdamaian Eropah selama lebih dari empat dekad - jangka waktu yang luar biasa lama di wilayah di mana perang lebih biasa daripada perdamaian.

Walaupun masa damai itu sendiri cukup untuk membezakan Waterloo sebagai pertempuran yang berpengaruh, ia dan Napoleon mempunyai kesan yang lebih penting pada peristiwa dunia. Sementara Sekutu berjuang untuk menggantikan raja Perancis di takhta, pemimpin dan tentera masing-masing melihat dan menghargai pencapaian negara yang menghormati hak dan kebebasan individu. Selepas Waterloo, sebagai rakyat biasa menuntut suara dalam cara hidup dan pemerintahan mereka, raja berperlembagaan menggantikan pemerintahan mutlak. Walaupun terdapat kemerosotan ekonomi pasca perang di beberapa kawasan, keadaan umum rakyat Perancis yang biasa meningkat pada tahun-tahun selepas perang.

Melalui peredaran masa, nama Waterloo telah menjadi sinonim dengan kekalahan total. Napoleon dan Perancis memang bertemu dengan Waterloo mereka di selatan Belgia pada tahun 1815, tetapi ketika pertempuran berakhir pada satu zaman, ia memperkenalkan yang lain. Walaupun Perancis kalah, semangat revolusi mereka. dan hak individu tersebar di seluruh Eropah. Tidak ada kerajaan atau negara lagi yang sama.

Pertempuran # 8 Huai-Hai
Perang Saudara China, 1948

Pertempuran Huai-Hai adalah pertarungan besar terakhir antara tentera Parti Komunis China (PKC) dan Parti Nasionalis Kuomintang (KMT) dalam perjuangan panjang mereka untuk menguasai negara paling ramai di dunia. Pada akhir pertempuran, lebih daripada setengah juta tentera KMT mati, ditangkap, atau ditukarkan ke pihak lain, meletakkan China di tangan Komunis yang terus memerintah hari ini.

Perjuangan untuk menguasai China dan wilayahnya bermula dari permulaan sejarah yang tercatat. Walaupun beberapa dinasti bertahan selama bertahun-tahun dan yang lain hanya dalam jangka waktu yang singkat, orang-orang Cina telah berperang di antara mereka dan menentang penjajah asing sepanjang sejarah untuk mendapati diri mereka berpecah sekali lagi pada awal abad kedua puluh. Ideologi politik berpusat di Peking dan Canton. Perpecahan di negara ini bertambah luas ketika Jepun menyerang pada tahun 1914. Semasa Perang Dunia I, orang Cina menghadapi ancaman dari dalam, dari Jepun, dan dari Kesatuan Soviet yang baru dibentuk.

Ketika Perang Dunia I akhirnya berakhir, orang Cina meneruskan perjuangan dalaman mereka dengan diktator tempatan yang berjuang untuk menguasai wilayah kecil. Pada tahun 1923, dua parti utama negara itu, PKC di bawah Mao Zedong dan KMT yang dikendalikan oleh Chiang Kai-shek, bergabung dalam pakatan untuk memerintah negara ini. Kedua-dua belah pihak memiliki persamaan, dan dalam waktu kurang dari lima tahun, pakatan goyah telah terpisah ketika pandangan pemimpin mereka mengenai sokongan dari Uni Soviet bertentangan. Mao mendorong sokongan Soviet sementara Chiang menentangnya.

Menjelang tahun 1927, kedua-dua pihak bersaing secara langsung untuk menguasai China dan rakyatnya. Mao memberi tumpuan kepada kawasan luar bandar sementara Chiang memandang ke kawasan bandar dan perindustrian untuk mendapatkan kuasanya. Dari tahun 1927 hingga 1937, kedua-dua pihak terlibat dalam perang saudara di mana Chiang mendapat kemenangan melalui serangkaian serangan yang berjaya. Chiang hampir menghancurkan tentera PKC pada tahun 1934, tetapi Mao dan 100,000 lelaki melarikan diri sebelum dia dapat melakukannya. Untuk tahun berikutnya, Komunis berundur dari Nasionalis melintasi 6.000 batu di China ke Yenan, sebuah retret yang dikenali sebagai Long March. Hanya 20,000 yang terselamat.

Pada tahun 1937, Chiang dan Mao sekali lagi mengesampingkan perbezaan mereka untuk bersatu menentang serangan lain oleh Jepun. Mao dan tenteranya bertempur di wilayah utara pedesaan, terutama menggunakan perang gerila. Mao juga menggunakan kesempatan ini untuk mengukuhkan sokongannya dari petani tempatan sambil menyimpan senjata yang disediakan oleh Sekutu dan ditangkap dari Jepun. Tenteranya sebenarnya mendapat kekuatan semasa pertempuran. Sementara itu Chiang menghadapi tentangan Jepun yang lebih kuat di selatan, yang melemahkan tenteranya.

Walaupun ada usaha Amerika Syarikat untuk memediasi perjanjian, Komunis dan Nasionalis meneruskan konflik bersenjata mereka segera setelah berakhirnya Perang Dunia II. Berbeza dengan kedudukan mereka yang lebih lemah sebelum perang, Komunis sekarang lebih kuat daripada Nasionalis. Pada 10 Oktober 1947, Mao meminta penggulingan pentadbiran Nasionalis.

Mao, seorang pelajar Washington, Napoleon, dan Sun Tzu, mula mendorong tenteranya ke selatan ke zon Nasionalis. Walaupun Nasionalis sering menjarah bandar-bandar yang mereka duduki dan menghukum penduduknya, Komunis sedikit membalas, terutama terhadap bandar-bandar yang tidak menentang. Kini Komunis terus memperoleh kemenangan ke atas Nasionalis. Pada musim panas 1948, Komunis mengalami serangkaian kemenangan yang mendorong sebahagian besar tentera Nasionalis ke kawasan berbentuk salib yang membentang dari utara Nanking ke Tsinan dan dari Kaifeng timur melalui Soochow ke laut.

Mao memutuskan bahawa sudah waktunya untuk mencapai kemenangan total. Pada 11 Oktober 1948, dia mengeluarkan perintah untuk kampanye metodis untuk mengepung, memisahkan, dan memusnahkan tentera Nasionalis setengah juta orang antara Sungai Huai dan Kereta Api Lung Hai - lokasi yang memberikan nama pertempuran yang dihasilkan. Mao membahagikan rancangan pertempurannya kepada tiga fasa, yang semuanya berjaya dicapai dengan lebih lancar dan cekap daripada yang dijangkakan.

Komunis membahagikan wilayah yang dikuasai Nasionalis kepada tiga wilayah. Kemudian bermula pada bulan November, mereka menyerang masing-masing secara bergiliran. Pada awal kempen, banyak Nasionalis, yang tidak melihat harapan untuk kelangsungan hidup mereka sendiri, apalagi kemenangan Nasionalis, berpaling tadah kepada Komunis. Chiang, yang juga menghadapi perpecahan dalaman dalam partinya, berusaha memperkuat setiap wilayah pertempuran, tetapi kepemimpinan yang lemah oleh jeneral Nasionalis, digabungkan dengan kegiatan gerila Komunis, membuat usahanya tidak efektif. Chiang bahkan mempunyai keunggulan udara sepanjang pertempuran tetapi tidak dapat menyelaraskan tindakan darat dan udara untuk mendapatkan kelebihan.

Dalam tempoh dua bulan, Komunis menghancurkan masing-masing tiga pasukan Nasionalis. Sokongan untuk Chiang dari dalam dan luar China berkurang dengan setiap kemenangan Komunis berturut-turut. Amerika Syarikat, yang pernah menjadi penyokong utama, memberikan senjata dan bekalan kepada Nasionalis, menangguhkan semua bantuan pada 20 Disember 1948. Setiausaha Negara AS George C. Marshall menyatakan, & quot; Rezim sekarang telah kehilangan kepercayaan rakyat, yang tercermin dalam penolakan tentera untuk berperang dan keengganan rakyat untuk bekerjasama dalam pembaharuan ekonomi. & quot

Dalam beberapa minggu dari pengumuman A.S., Komunis menguasai kedudukan Nasionalis terakhir dan mengakhiri Pertempuran Huai-Hai. Dari enam jeneral nasionalis peringkat tertinggi dalam pertempuran itu, dua terbunuh dalam pertempuran itu dan dua lagi ditangkap. Dua yang tinggal adalah antara beberapa yang melarikan diri. Menjelang 10 Januari 1949, setengah juta anggota tentera Nasionalis telah hilang.

Dalam beberapa minggu, Tientsin dan Peking jatuh kepada Komunis. Pada 20 Januari, Chiang melepaskan kepemimpinannya sebagai Nasionalis. Tentera dan pemerintah Nasionalis yang tersisa terus mundur sehingga akhirnya mereka menarik diri ke pulau Formosa. Di Formosa, dinamakan semula Taiwan, Chiang kembali berkuasa dan mengembangkan pulau itu menjadi kekuatan ekonomi Asia. Tanah Besar China, bagaimanapun, tetap di bawah kawalan Mao dan Komunisnya, yang masih berkuasa hingga kini.

Pengambilalihan Komunis China yang dicapai oleh Pertempuran Huai-Hai sangat mempengaruhi bukan sahaja negara itu tetapi seluruh dunia. Selama dua dekad akan datang, Mao memberi tumpuan hampir secara eksklusif untuk mengendalikan sepenuhnya negaranya. Dia dengan kejam menumpaskan penentangan apa pun dan dieksekusi atau mati kelaparan lebih dari 20 juta rakyat negaranya untuk membawa ke China "perayaan" dan "kekurangan" dari Komunisme. Nasib baik untuk seluruh dunia, Mao tetap fokus pada negaranya sendiri. Dia tidak setuju dengan Soviet mengenai aspek politik dan falsafah Komunisme, dan kedua bangsa itu memandang satu sama lain sebagai lawan yang mungkin dan bukan sekutu.

Perjuangan dalaman China dan konfliknya dengan negara jirannya telah mengehadkan pengaruh dunia aktifnya. Walaupun hari ini masih kekal sebagai negara Komunis terbesar dan terkuat dan satu-satunya ancaman Komunis yang berpotensi besar untuk Barat, China tetap menjadi pemain pasif, lebih berminat dalam perselisihan dalaman dan jiran berbanding dengan masalah antarabangsa.

Sekiranya Nasionalis berjaya di Huai-Hai, China akan memainkan peranan yang berbeza dalam peristiwa dunia berikutnya. Tidak akan ada Komunis China untuk mendukung pencerobohan Korea Utara ke Selatan, atau usaha Vietnam Utara untuk mengambil alih Vietnam Selatan. Sekiranya Chiang, dengan pandangan luar dan ikatan Baratnya, menjadi pemenang, China mungkin telah mengambil peranan yang lebih tegas dalam peristiwa dunia. Sebaliknya, Pertempuran Huai-Hai akan menjadikan China terkunci dalam dunia dalamannya daripada membukanya ke luar.

Pertempuran # 7 Pengeboman Atom Jepun
Perang Dunia II, 1945

Amerika Syarikat menjatuhkan bom atom di bandar-bandar Jepun Hiroshima dan Nagasaki pada bulan Ogos 1945 untuk mempercepat akhir Perang Dunia II di Pasifik. Walaupun ini adalah yang pertama, dan untuk satu-satunya, penggunaan sebenar senjata pemusnahan seperti itu, awan awan telah bergantung pada setiap dasar ketenteraan dan politik sejak itu.

Kurang dari lima bulan setelah serangan menyelinap oleh Jepun terhadap Pearl Harbor, Amerika melancarkan serangan pengebom kecil berasaskan kapal terbang ke Tokyo. Walaupun serangan itu baik untuk semangat Amerika, serangan itu tidak lain daripada menunjukkan kepada Jepun bahawa pantai mereka tidak kebal. Kemudian dalam perang, pengebom A.S. dapat menyerang pulau-pulau asal Jepun dari pangkalan di China, tetapi tidak sampai akhir tahun 1944 Amerika Syarikat dapat melakukan kempen pengeboman berterusan.

Kerana jarak ke Jepang, pengebom Amerika tidak dapat mencapai sasaran dan keselamatan kembali ke pangkalan persahabatan di Pasifik sehingga kempen melompat pulau telah merebut Kepulauan Mariana Utara. Dari pangkalan di Kepulauan Mariana, jarak jauh B-29 Superfortresses melakukan pengeboman ketinggian tinggi pada 24 November 1944. Pada 9 Mac 1945, armada 234 B-29 turun ke ketinggian kurang dari 7,000 kaki dan menjatuhkan 1,667 tan pembakar api. di Tokyo.Pada saat badai api akhirnya mereda, koridor seluas enam belas mil persegi yang berisi seperempat juta rumah sudah abu, dan lebih daripada 80,000 orang Jepun, kebanyakannya orang awam, mati. Hanya pengeboman api Sekutu di Dresden, Jerman, bulan sebelumnya, yang mengorbankan 135,000, melebihi kehancuran serangan Tokyo.

Kedua-dua Tokyo dan Dresden adalah orang awam dan bukannya sasaran ketenteraan. Sebelum Perang Dunia II, undang-undang antarabangsa menganggap pengeboman orang awam sebagai haram dan biadab. Bagaimanapun, setelah beberapa tahun berperang, baik Sekutu maupun Paksi tidak membezakan antara sasaran udara tentera dan awam. Menariknya, sementara seorang juruterbang dapat menjatuhkan banyak bahan peledak dan bom api di kota-kota awam, seorang infanteri sering menghadapi pengadilan tentera untuk penganiayaan kecil terhadap para pengganas.

Walaupun serangan udara dan wilayah mereka menyusut di luar pulau asal mereka, Jepun terus berjuang. Kod pejuang mereka tidak membenarkan penyerahan diri, dan tentera dan orang awam sama-sama memilih bunuh diri daripada menyerah. Menjelang Julai 1945, Amerika melancarkan lebih dari 1200 serangan bom seminggu terhadap Jepun. Pengeboman itu mengorbankan lebih daripada seperempat juta dan menyebabkan lebih daripada sembilan juta kehilangan tempat tinggal. Namun, orang Jepun tidak memberikan petunjuk untuk menyerah ketika orang Amerika bersiap untuk menyerang pulau-pulau asal.

Sementara serangan udara dan rancangan pencerobohan darat berlanjutan di Pasifik, sebuah projek rahsia kembali di Amerika Syarikat telah membuahkan hasil. Pada 16 Julai 1945, Daerah Jurutera Manhattan berjaya melakukan letupan atom pertama dalam sejarah. Ketika Presiden Harry Truman mengetahui percubaan yang berjaya, dia menyatakan dalam buku hariannya, & quot; Nampaknya ini adalah perkara paling dahsyat yang pernah dijumpai, tetapi dapat dibuat yang paling berguna. & Quot

Truman menyedari bahawa & quot; perkara yang paling dahsyat & quot; dapat memendekkan perang dan mencegah sebanyak satu juta korban sekutu, serta kematian Jepun yang tidak terhitung, dengan mencegah serangan darat ke Jepun. Pada 27 Julai, Amerika Syarikat mengeluarkan ultimatum: penyerahan atau A.S. akan menjatuhkan & quot; senjata penggadai. & Quot; Jepun menolak.

Pada awal pagi 6,1945, seorang B-29 bernama Enola Gay yang dipandu oleh Leftenan Kolonel Paul Tibbets diangkat dari Pulau Tinian di Marianas. Di atasnya ada bom atom seberat 8,000 paun dan mengandungi kekuatan merosakkan 12,5 kiloton TNT. Tibbets menuju pesawatnya menuju Hiroshima, dipilih sebagai sasaran utama kerana pangkalan tentera dan kawasan perindustriannya. Itu juga belum dibom sejauh mana pun, sehingga akan memberikan penilaian yang sangat baik mengenai kekuatan pemusnah bom itu.

Pada jam 8:15 pagi, Enola Gay menjatuhkan peranti yang dipanggil & quot; Little Boy. & Quot; Tidak lama kemudian, Tibbets mencatat, & quot cahaya terang memenuhi pesawat. Kami berpaling ke belakang untuk melihat Hiroshima. Bandar ini disembunyikan oleh awan yang mengerikan itu. mendidih, menjamur. & quot Kesan langsung Little Boy membunuh sekurang-kurangnya 70,000 penduduk Hiroshima. Sebilangan anggaran mendakwa tiga kali jumlahnya tetapi angka yang tepat tidak dapat dikira kerana letupan itu memusnahkan semua rekod bandar.

Truman sekali lagi menuntut agar Jepun menyerah. Setelah tiga hari dan tidak mendapat sambutan, B-29 lepas landas dari Tinian dengan bom atom yang lebih besar di atas kapal. Ketika kru mendapati sasaran utama mereka Kokura dikaburkan oleh awan, mereka berpaling ke arah sekunder mereka, Nagasaki. Pada 11:02 A.M pada 9 Ogos 1945, mereka menjatuhkan alat atom yang dikenali sebagai & quotFat Man & quot; yang memusnahkan sebahagian besar bandar dan membunuh lebih dari 60,000 penduduknya.

Serangan pengeboman konvensional juga dilakukan terhadap bandar-bandar Jepun yang lain pada 9 Ogos, dan lima hari kemudian, 800 serangan B-29 menyerang seluruh negara. Pada 15 Ogos (waktu Tokyo), Jepun akhirnya menerima penyerahan tanpa syarat. Perang Dunia II sudah berakhir.

Banyak perdebatan telah berlaku sejak pengeboman atom. Walaupun beberapa bukti menunjukkan bahawa orang Jepun mempertimbangkan untuk menyerah, lebih banyak maklumat menunjukkan sebaliknya. Rupa-rupanya orang Jepun merancang untuk melatih orang awam menggunakan senapang dan tombak untuk bergabung dengan tentera dalam menentang pencerobohan darat. Penunjuk perasaan pengeboman Atom mengabaikan pencerobohan konvensional yang dijatuhkan di Tokyo dan Dresden yang meragut lebih banyak korban. Sebilangan sejarawan bahkan mencatat bahawa kerugian di Hiroshima dan Nagasaki jauh lebih sedikit daripada jangkaan korban Jepun dari serangan dan pengeboman konvensional yang berterusan.

Apa pun perbahasannya, tidak ada keraguan bahawa menjatuhkan bom atom di Jepun memendekkan perang, Serangan terhadap Hiroshima dan Nagasaki adalah satu-satunya pertempuran udara yang secara langsung mempengaruhi hasil konflik. Peperangan udara, sebelum dan sejak, hanya melengkapkan pertempuran darat. Seperti yang disahkan oleh pengeboman Sekutu di Iraq baru-baru ini di Badai Gurun dan di Bosnia, serangan udara dapat mengganggu dan membuat hidup menyedihkan bagi penduduk awam, tetapi pertempuran dan perang terus diputuskan oleh pasukan darat.

Selain mempercepat berakhirnya perang dengan Jepun, pengembangan dan penggunaan bom atom memberikan keunggulan ketenteraan yang tidak dapat ditandingi oleh Amerika Syarikat - sekurang-kurangnya untuk waktu yang singkat, hingga Kesatuan Soviet meletupkan alat atom mereka sendiri. Kedua-dua kuasa besar itu kemudian memulai kemajuan kompetitif dalam persenjataan nuklear yang membawa dunia ke tepi kehancuran. Hanya perjanjian sementara dan ancaman kemusnahan bersama yang menjadikan senjata nuklear dimanfaatkan, menghasilkan tempoh Perang Dingin di mana A.S. dan USSR menyelesaikan perbezaan mereka dengan cara konvensional.

Pertempuran # 6 Cajamarca
Penaklukan Sepanyol di Peru, 1532

Francisco Pizarro menakluki wilayah terbesar yang pernah diambil dalam satu pertempuran ketika dia mengalahkan Empayar Incan di Cajamarca pada tahun 1532. Kemenangan Pizarro membuka jalan bagi Sepanyol untuk menuntut sebahagian besar Amerika Selatan dan kekayaannya yang luar biasa, dan juga mencetak benua dengan bahasa, budaya, dan agamanya.

Pelayaran Christopher Columbus ke Dunia Baru menawarkan pratonton kekayaan dan sumber daya yang banyak terdapat di Amerika, dan kemenangan Hernan Cortes ke atas Aztec telah membuktikan bahawa kekayaan besar ada di sana untuk diambil. Tidak menghairankan bahawa penjelajah Sepanyol yang lain berpusu-pusu ke kawasan itu - ada yang memajukan negara mereka, yang kebanyakan mendapat kekayaan peribadi mereka sendiri.

Francisco Pizarro adalah salah satu yang terakhir. Anak lelaki seorang askar profesional yang tidak sah, Pizarro bergabung dengan tentera Sepanyol semasa remaja dan kemudian berlayar ke Hispaniola, dari mana dia mengambil bahagian dalam ekspedisi Vasco de Balboa yang melintasi Panama dan & quot; menemui & quot; Lautan Pasifik pada tahun 1513. Sepanjang perjalanan itu, dia mendengar cerita tentang kekayaan besar milik suku asli di selatan.

Setelah mengetahui kejayaan Cortes di Mexico, Pizarro mendapat izin untuk memimpin ekspedisi di Pantai Pasifik yang kini menjadi Colombia, pertama pada tahun 1524-25 dan kemudian lagi pada tahun 1526-28. Ekspedisi kedua mengalami kesukaran sehingga anak buahnya mahu pulang ke rumah. Menurut legenda, Pizarro menarik garis di pasir dengan pedangnya dan mengundang sesiapa sahaja yang menginginkan & quot; kekayaan dan kemuliaan & quot; untuk melangkah dan terus bersamanya dalam pencariannya.

Tiga belas lelaki melintasi garis dan menempuh perjalanan yang sukar ke tempat yang sekarang Peru, di mana mereka melakukan kontak dengan orang Inca. Setelah rundingan damai dengan pemimpin Incan, orang Sepanyol kembali ke Panama dan belayar ke Sepanyol dengan sejumlah kecil emas dan bahkan beberapa llamas. Maharaja Charles V sangat terkesan sehingga dia mengangkat Pizarro menjadi kapten jenderal, melantiknya sebagai gabenor di seluruh negeri enam ratus batu di selatan Panama, dan membiayai ekspedisi untuk kembali ke tanah Inca.

Pizarro berlayar ke Amerika Selatan pada Januari 1531 dengan 265 tentera dan 65 kuda. Sebilangan besar tentera membawa lembing atau pedang. Sekurang-kurangnya tiga mempunyai musket primitif yang disebut arquebus, dan dua puluh lagi busur busur. Di antara anggota ekspedisi itu ialah empat saudara Pizarro dan semua tiga belas pengembara asli yang telah melintasi garis pedang komander mereka untuk mengejar & quot kekayaan dan kemuliaan. & Quot

Di antara kekayaan dan kemuliaan berdiri pasukan 30,000 orang Inca yang mewakili kerajaan berusia satu abad yang membentang sejauh 2.700 batu dari Ekuador moden ke Santiago, Chile. Orang Inca telah mengumpulkan kerajaan mereka dengan berkembang dari wilayah asal mereka di Lembah Cuzco. Mereka telah memaksa puak-puak yang dikalahkan untuk mengasimilasikan tradisi Inca, berbicara bahasa mereka, dan menyediakan tentera untuk tentera mereka. Pada saat orang Sepanyol tiba, orang Inca telah membangun jalan lebih dari 10.000 batu, lengkap dengan jambatan gantung, untuk mengembangkan perdagangan di seluruh empayar. Mereka juga telah menjadi tuan, batu-batu dengan kuil dan kediaman yang dibuat dengan baik.

Kira-kira ketika Pizarro mendarat di Pantai Pasifik, pemimpin Incan, yang dianggap sebagai dewa, meninggal, meninggalkan anak-anaknya untuk memperjuangkan kepemimpinan. Salah seorang anak lelaki ini, Atahualpa, membunuh kebanyakan adik-beradiknya dan memegang takhta sejurus sebelum dia mengetahui bahawa orang kulit putih telah kembali ke tanah Inkanya.

Pizarro dan pasukannya & quot & quot & quot & quot; sampai ke pinggir selatan Andes pada hari ini Peru pada bulan Jun 1532. Tidak gentar dengan laporan bahawa tentera Incan berjumlah 30,000, Pizarro mendorong ke dalam dan menyeberangi pergunungan, tidak ada prestasi kecil itu sendiri. Setibanya di kampung Cajamarca di dataran tinggi di lereng timur Andes, pegawai Sepanyol itu mengundang raja Incan ke sebuah pertemuan. Atahualpa, percaya dirinya sebagai dewa dan tidak terkesan dengan kekuatan Sepanyol, tiba dengan kekuatan pertahanan hanya tiga atau empat ribu.

Walaupun ada kemungkinan, Pizarro memutuskan untuk bertindak daripada bercakap. Dengan pasukan berkuda dan pasukan berkuda, dia menyerang pada 16 November 1532. Terkejut dengan serangan itu dan terpesona oleh senjata api dan kuda, tentera Inca hancur, meninggalkan Atahualpa seorang tawanan. Satu-satunya korban dari Sepanyol adalah Pizarro, yang mengalami sedikit luka ketika secara peribadi menangkap pemimpin Incan.

Pizarro menuntut tebusan emas dari Inca untuk raja mereka, jumlah yang dikatakan legenda akan memenuhi ruang setinggi yang dapat dicapai seorang lelaki - lebih dari 2.500 kaki padu. Dua bilik lagi dipenuhi dengan perak. Pizarro dan orang-orangnya memastikan harta mereka terjamin tetapi bukan keselamatan mereka, kerana mereka tetap sekumpulan lelaki yang sangat kecil dikelilingi oleh tentera yang besar. Untuk meningkatkan peluangnya, pemimpin Sepanyol itu mengalahkan Inca menentang Inca sehingga sebahagian besar pemimpin yang layak membunuh satu sama lain. Pizarro kemudian menuju ke bekas ibu kota Inca di Cuzco dan meletakkan rajanya yang terpilih di atas takhta. Atahualpa, tidak lagi diperlukan, dihukum dibakar di tiang sebagai kafir, tetapi dicekik sebaliknya setelah dia mengaku menerima agama Kristian Sepanyol.

Pizarro kembali ke pantai dan mendirikan kota pelabuhan Lima, di mana tentera dan pemimpin awam Sepanyol tambahan tiba untuk memerintah dan mengeksploitasi kekayaan wilayah itu. Beberapa pemberontakan Inca kecil terjadi pada tahun 1536, tetapi pejuang pribumi tidak dapat ditandingi oleh orang Sepanyol. Pizarro hidup dalam kemegahan sehingga dia dibunuh pada tahun 1541 oleh pengikut yang percaya bahawa dia tidak menerima harta rampasan yang sewajarnya.

Dalam satu pertempuran, dengan hanya dirinya yang terluka, Pizarro menakluki lebih dari separuh Amerika Selatan dan penduduknya lebih dari enam juta orang. Hutan merampas kembali istana dan jalan Inca ketika kekayaan mereka pergi dengan kapal Sepanyol. Budaya dan agama Inca tidak lagi wujud. Selama tiga abad berikutnya, Sepanyol memerintah sebahagian besar pantai utara dan Pasifik Amerika Selatan. Bahasa, budaya, dan agamanya masih mendominasi di sana hingga kini.

Pertempuran # 5 Antietam
Perang Saudara Amerika, 1862

Pertempuran Antietam, hari paling berdarah dalam sejarah Amerika, menghentikan pencerobohan Gabungan pertama ke Utara. Ini juga memastikan bahawa negara-negara Eropah tidak akan mengiktiraf Gabungan atau menyediakan bekalan perang yang sangat mereka perlukan. Walaupun pertempuran kemudian di Gettysburg dan Vicksburg akan mengakhiri nasib negara-negara pemberontak, kekalahan pemberontakan bermula di sepanjang Antietam Creek berhampiran Sharpsburg, Maryland, pada 17 September 1862.

Sejak hari jajahan Amerika memperoleh kemerdekaan mereka dalam Pertempuran Yorktown pada tahun 1781, konflik antara Amerika Syarikat Utara dan Selatan nampaknya tidak dapat dielakkan. Terpisah dengan perbezaan geografi dan politik, dan berpecah atas masalah perbudakan dan hak negara, Utara dan Selatan mengalami ketegangan yang semakin meningkat pada separuh pertama abad kesembilan belas. Akhirnya, pemilihan Republikan Abraham Lincoln pada tahun 1860 memberikan percikan yang secara rasmi memecah belahkan negara ini. Walaupun Lincoln tidak membuat janji-janji kempen untuk melarang perbudakan, banyak di Selatan menganggapnya sebagai penghapuskan yang akan mengakhiri institusi yang banyak bergantung pada pertanian dan industri di rantau ini. Pada bulan Disember 1860, South Carolina, bertindak berdasarkan apa yang mereka anggap sebagai "hak negara" di bawah Perlembagaan A.S., yang dipisahkan dari Kesatuan. Tiga bulan kemudian, tujuh negeri selatan bergabung dengan Carolina Selatan untuk membentuk Negara Gabungan Amerika.

Sedikit yang percaya bahawa tindakan itu akan menyebabkan perang. Southerners mendakwa itu adalah hak mereka untuk membentuk negara mereka sendiri sementara Northerners berpendapat bahawa sekatan Konfederasi, yang disokong oleh diplomasi, akan mengembalikan negara-negara pemberontak dengan aman. Namun, peluang untuk penyelesaian damai berakhir dengan pengeboman Konfederasi di Fort Sumter, Carolina Selatan, pada 12-14 April 1861. Empat lagi negeri bergabung dengan Konfederasi beberapa hari kemudian.

Kedua-dua pihak dengan cepat menggerakkan dan komander Gabungan yang agresif mencapai kejayaan menentang pemimpin Kesatuan yang lebih enggan dan berhati-hati. Walaupun peperangan di darat menguntungkan Konfederasi, mereka tidak memiliki tentera laut, yang membolehkan Angkatan Laut A.S. menyekat pesisirnya. Ini mencegah Korea Selatan untuk mengekspor tanaman kapas utama mereka, serta mengimport senjata, peluru, dan bekalan ketenteraan yang sangat diperlukan yang tidak dapat disediakan oleh kompleks perindustrian Selatan.

Pada bulan Mei 1862, Jenderal Robert E. Lee mengambil alih perintah yang dinamakannya sebagai Tentera Virginia Utara. Lee segera menjadi komandan yang paling disukai dalam sejarah. Namun, sementara anak buahnya memujinya, pengkritiknya menyatakan ketidakupayaannya untuk mengawal pemimpin bawahannya.

Walaupun kekurangannya, Lee mengalahkan lawannya dan mengalahkan lawannya dalam pertempuran awalnya. Dia membalikkan perarakan Union di Richmond dan kemudian bergerak ke utara untuk memenangi Pertempuran Bull Bull Kedua di Manassas, Virginia, pada 30 Ogos 1862. Walau bagaimanapun, kedua-dua Lee dan Presiden Gabungan Jefferson Davis menyedari bahawa Korea Selatan tidak dapat menang dalam jangka masa yang lama. perang melawan Utara yang lebih ramai dan perindustrian. Untuk bertahan dan berjaya, Korea Selatan memerlukan bekalan perang dan sokongan tentera laut dari Britain, Perancis, dan mungkin juga Rusia. Walaupun negara-negara ini bersimpati dengan tujuan Selatan, mereka tidak akan mengambil risiko hubungan buruk atau bahkan berperang dengan Amerika Syarikat kecuali mereka yakin pemberontakan akan berjaya.

Berikutan kemenangan mereka di Pertempuran Bull Bull Kedua, Lee dan Davis merancang rancangan yang akan memenuhi keperluan segera mereka untuk bekalan serta tujuan jangka panjang mereka untuk pengiktirafan Eropah. Mereka akan membawa perang ke Utara. Pada 6 September, Tentera Virginia Utara menyeberang ke Maryland dengan tujuan menyerang dan mengumpulkan bekalan di selatan Pennsylvania.

Jeneral Kesatuan George B. McClellan menyamakan Lee, menjaga tenteranya antara pemberontak yang menyerang dan Washington, D.C., di mana Lincoln takut mereka akan menyerang. Pada 9 September 1862, Lee mengeluarkan Nombor Pesanan 191, meminta setengah dari kekuatannya untuk pindah ke Harrisburg, Pennsylvania, untuk mengendalikan pusat kereta api wilayah itu, sementara separuh lagi bergerak ke Harpers Ferry untuk menangkap kilang senjata kota dan mendapatkan garisan kembali ke Selatan. Empat hari kemudian, seorang askar Union menemui salinan pesanan itu di sebuah ladang, membungkus tiga cerut. Dia menyimpan cerut, tetapi pesanan Lee tidak lama di tangan McClellan.

Walaupun McClellan sekarang memiliki rancangan pertempuran Konfederasi yang lengkap dan pasukannya melebihi jumlah pemberontak 76.000 hingga 40.000, dia tetap berhati-hati kerana pegawai perisiknya sendiri secara tidak benar memperingatkan bahawa pasukan Gabungan jauh lebih besar. Pada 14 September, McClellan mulai menutup pasukan Lee hanya untuk diperlahankan oleh pasukan kecil di Pas Selatan. Kelewatan sebentar itu membolehkan Lee membentuk tenteranya di sepanjang tebing rendah berhampiran Antietam Creek di sebelah timur Sharpsburg, Maryland.

McClellan akhirnya menyerang pada pagi 17 September, tetapi sifatnya yang ragu-ragu dan komunikasi yang buruk menyebabkan pertempuran itu terdiri daripada tiga pergaduhan yang terpisah daripada satu usaha bersatu. Pertempuran dimulakan dengan serangan artileri yang membunuh, diikuti dengan serangan infanteri di sebelah kiri Gabungan. Serangan dan serangan balas ditandai dua jam berikutnya, dengan kedua-dua pihak tidak dapat mengekalkan kelebihan. Sementara itu, pada tengah malam, tentera Union menyerang pusat pemberontak yang berdiri terlindung di jalan yang tenggelam. Pada masa pemberontak mundur empat jam kemudian, kekuatan Union yang habis dan lelah tidak dapat mengejar masa lalu yang sekarang dikenali sebagai & quot; Bloody Lane. & Quot

Pada sebelah petang, masih ada pasukan Kesatuan lain menyerang sayap kanan pemberontak untuk mendapatkan persimpangan Antietam Creek. Walaupun jalan air dapat dilalui di sepanjang tebingnya, sebahagian besar pertarungan tertumpu di jambatan yang sempit. Setelah banyak pertumpahan darah, pasukan Union mendorong Konfederasi kembali dan hendak memotong jalan Lee kembali ke selatan ketika pasukan pemberontak tiba dari Harpers Ferry. Walaupun begitu, medan perang ketiga, seperti dua yang lain, menjadi buntu.

Pada pagi 18 September, Lee dan tenteranya berundur ke Virginia. Oleh kerana dia tidak dipaksa mundur, Lee mengaku kemenangan. McClellan, terlalu berhati-hati seperti biasa, memilih untuk tidak mengejar, walaupun ada kemungkinan jika dia melakukannya dia dapat mengalahkan Lee dan membawa perang ke kesimpulan yang cepat.

Di antara kedua tentera itu terdapat lebih dari 23,000 orang Amerika yang mati atau cedera dengan warna biru atau kelabu. Satu hari pertempuran menghasilkan lebih banyak korban daripada yang lain dalam sejarah Amerika - lebih banyak mati dan cedera daripada A.S. yang berlaku dalam Revolusi, Perang 1812, Perang Mexico, dan Perang Sepanyol-Amerika. Korban di Antietam bahkan melebihi jumlah Hari Terpanjang, hari pertama Penjajahan Normandia, sebanyak sembilan hingga satu.

Pengaruh Antietam mencapai jauh melebihi kematian dan luka. Buat pertama kalinya, Lee dan tentera pemberontak gagal mencapai objektif mereka, dan ini memberikan semangat yang sangat diperlukan untuk Kesatuan. Lebih penting lagi, ketika Perancis dan Inggris mengetahui hasil pertempuran, mereka memutuskan bahawa pengakuan terhadap Negara-negara Gabungan tidak akan menguntungkan.

Pertempuran itu juga mengubah objektif Amerika Syarikat. Sebelum Antietam, Lincoln dan Utara telah berperang terutama untuk memelihara Kesatuan. Lincoln telah menunggu peluang untuk membawa perbudakan ke barisan hadapan. Lima hari selepas Antietam, dia menandatangani Proklamasi Pembebasan. Walaupun Proklamasi tidak membebaskan hamba di negara-negara Kesatuan dan, tentu saja, tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya di kawasan yang dikuasai oleh pemberontak, ia mempromosikan pembebasan hamba sebagai objektif perang.

Sebelum pertempuran dan Proklamasi, negara-negara Eropah, walaupun menentang perbudakan, masih memiliki simpati untuk tujuan Selatan. Sekarang dengan perbudakan sebagai isu terbuka dan kemampuan Konfederasi untuk menang, Korea Selatan harus berdiri sendiri.

Walaupun memerlukan dua setengah tahun lagi pertempuran dan pertempuran Gettysburg dan Vicksburg akhirnya mengakhiri perang, Negara-negara Gabungan ditakdirkan sejak mereka menarik diri ke selatan dari Antietam Creek. Tentera Union yang bertambah baik, digabungkan dengan penolakan kuat sokongan luar untuk Konfederasi, mengejar awal akhir.

Antietam menduduki peringkat sebagai salah satu pertempuran paling berpengaruh dalam sejarah kerana jika Korea Selatan menang di luar Sharpsburg, sangat mungkin Perancis, Inggeris, dan mungkin juga Rusia akan mengiktiraf negara baru itu. Angkatan laut mereka akan memecahkan blokade Union untuk mencapai kapas yang diperlukan untuk kilang mereka dan untuk menyampaikan bahan perang yang sangat menguntungkan. Perancis, yang sudah memiliki pasukan di Mexico, bahkan mungkin telah menyediakan pasukan darat untuk mendukung Selatan. Lincoln kemungkinan besar tidak akan mengeluarkan Proklamasi Pembebasannya dan mungkin dipaksa untuk berdamai dengan pemberontak, meninggalkan negara itu berpecah belah. Walaupun peristiwa di masa depan, seperti dua Perang Dunia, kemungkinan menjadikan bekas musuh menjadi sekutu, diragukan bahawa, dalam keadaan perpecahan mereka, Amerika Syarikat atau Negara Gabungan akan dapat mencapai tahap pengaruh dunia atau untuk berkembang menjadi kekuatan politik, perdagangan, dan ketenteraan yang akan menjadi Amerika Syarikat yang bersatu.

Pertempuran # 4 Leipzig
Perang Napoleon, 1813

Kemenangan sekutu atas Napoleon di Leipzig pada tahun 1813 menandakan kerjasama pertama yang signifikan di antara negara-negara Eropah untuk menentang musuh bersama. Sebagai pertempuran bersenjata terbesar dalam sejarah hingga saat itu, Leipzig menyebabkan kejatuhan Paris dan peninggalan Napoleon.

Setelah tentera Rusia dan musim sejuk menyerahkan kekalahan jahat kepada Napoleon pada tahun 1812, orang Eropah merasa yakin bahawa perdamaian akan berlaku setelah lebih dari satu dekad peperangan. Mereka salah. Sebaik sahaja Napoleon kembali ke Perancis dari Rusia yang dingin, dia mulai membangun kembali tenteranya, dengan memerintahkan remaja dan pemuda. Dia memperkuat barisan pemuda yang tidak berpengalaman dengan veteran yang dibawa pulang dari barisan Sepanyol.

Walaupun Napoleon telah dilemahkan oleh Rusia, dia percaya bahawa negara-negara Eropah yang lain terlalu tidak percaya satu sama lain untuk bersekutu menentangnya. Pada awal tahun 1813, dia memutuskan untuk maju ke wilayah Jerman untuk melanjutkan serangannya. Seperti yang telah dia lakukan sebelumnya, dia berencana untuk mengalahkan setiap pasukan yang dia temui dan mengasimilasikan orang-orang yang terselamat menjadi kekuatannya sendiri.

Pemimpin Eropah benar-benar takut bahawa Napoleon dapat mencapai objektifnya, tetapi mereka tetap enggan mengadakan persekutuan dengan jiran-jiran yang merupakan bekas, dan mungkin masa depan, musuh. Karl von Metternich, menteri luar negara Austria, melihat bahawa negara-negara Eropah atau negara-negara Eropah lain tidak boleh berdiri sendiri menentang Perancis. Walaupun sebelumnya dia telah merundingkan perikatan dengan Napoleon, dia sekarang mulai mengumpulkan gabungan negara melawan maharaja Perancis.

Diplomasi Metternich, yang digabungkan dengan pengumpulan tentera Perancis di perbatasan Jerman, akhirnya meyakinkan Prusia, Rusia, Sweden, Britain, dan beberapa negara kecil untuk bersekutu dengan Austria pada bulan Mac 1813. Napoleon mengabaikan persekutuan itu dan menyeberang ke Jerman dengan tujuan mengalahkan setiap tentera yang bertentangan sebelum & quot quoties & quotes benar-benar dapat bersatu menentangnya.

Napoleon memenangi beberapa pertarungan awal, bahkan mengalahkan Prusia di Lutzen pada 2 Mei. Namun, dia segera menyedari, bahawa tentera barunya bukanlah pasukan yang berpengalaman yang dia kalah di Rusia. Lebih penting lagi, dia tidak dapat menggantikan banyak pasukan berkuda yang hilang pada musim sejuk Rusia, sehingga membatasi kemampuan pengintaian dan pengumpulan risikannya.

Ketika Napoleon mengetahui bahawa tentera bergerak ke arah Dresden dari utara, selatan, dan timur melawannya, dia merundingkan gencatan senjata yang dimulai pada 4 Jun. Metternich bertemu dengan Napoleon dalam usaha untuk mencapai penyelesaian damai tetapi, walaupun ada syarat-syarat murah hati yang membenarkan Perancis untuk mengekalkan sempadannya sebelum perang dan agar dia tetap berkuasa, Napoleon enggan menerima perjanjian tersebut.

Semasa rundingan, kedua-dua pihak terus menambah bala. Pada 16 Ogos, gencatan senjata berakhir dan pertempuran kembali. Selama dua bulan, Sekutu menganiaya Perancis tetapi menghindari pertempuran yang sukar ketika mereka menguatkan rancangan mereka untuk serangan besar. Tentera Napoleon, dipaksa untuk hidup di luar negeri dan dengan cepat bergerak dan bertanding melawan banyak tentera di sekitar mereka, terus menjadi lebih letih.

Pada bulan September, Sekutu memulakan serangan umum di mana Perancis memenangi beberapa pertempuran kecil. Namun Sekutu memaksa mereka kembali ke Leipzig pada bulan Oktober. Napoleon mempunyai 175,000 orang untuk mempertahankan kota itu, tetapi Sekutu mengumpulkan 350,000 tentera dan 1,500 buah artileri di luar barisannya.

Pada pagi 16 Oktober 1813, Napoleon meninggalkan sebahagian tenteranya di utara untuk menentang serangan oleh Prusia ketika dia berusaha menembus garis Rusia dan Austria di selatan. Pertempuran berlangsung sepanjang hari ketika depan melaju berulang-alik, tetapi menjelang malam kedua belah pihak menduduki posisi yang sama seperti ketika pertempuran dimulakan.

Sedikit aksi berlaku pada 17 Oktober kerana kedua-dua pihak berehat. Pertempuran pada 18 Oktober menyerupai dua hari sebelumnya. Sembilan jam pertempuran sengit tidak banyak berhasil kecuali untuk meyakinkan Napoleon bahawa dia tidak dapat melanjutkan pertempuran dengan pasukan sekutu yang lebih besar. Kemungkinan menentangnya meningkat ketika tentera Sweden tiba untuk bergabung dengan Sekutu dan satuan pasukan Saxon meninggalkan Perancis untuk bergabung dengan pihak lain.

Napoleon berusaha untuk mewujudkan gencatan senjata lain, tetapi Sekutu menolak. Pada waktu malam, orang Perancis mula menarik diri ke arah barat dengan menyeberangi Sungai Elster. Sebuah jambatan batu tunggal, yang menyediakan satu-satunya persimpangan, tidak lama kemudian mewujudkan masalah. Napoleon mengerahkan 30,000 askar untuk bertindak sebagai pengawal belakang untuk melindungi penyeberangan, tetapi mereka terdampar ketika jambatan itu musnah. Beberapa orang berenang, tetapi kebanyakan, termasuk tiga pegawai kanan, terbunuh atau ditangkap.

Sekali lagi, Napoleon pincang ke arah Paris. Di belakangnya dia meninggalkan 60,000 orang mati, cedera, atau menangkap tentera Perancis. Sekutu telah kehilangan jumlah yang serupa, tetapi mereka dapat mencari pengganti dengan lebih cepat dan mudah daripada Napoleon. Negara-negara lain, termasuk Belanda dan Bavaria - yang ditambahkan Napoleon ke dalam konfederasinya dengan penaklukan - kini meninggalkannya dan bergabung dengan Sekutu. Pada 21 Disember, Sekutu menyerang Perancis dan, setelah kemenangan mereka di Paris pada 30 Mac 1814, memaksa Napoleon ke pengasingan di Elba.

Napoleon segera kembali, tetapi setelah hanya seratus hari dia mengalami kekalahan terakhirnya oleh Sekutu di Waterloo pada 18 Jun 1815. Metternich meneruskan usaha penyatuannya dan menandatangani sebahagian besar Sekutu untuk Konsert Eropah, yang memberikan keseimbangan kekuatan dan kedamaian yang berlangsung hingga Perang Krimea pada tahun 1854. Sebilangan besar pakatan itu bertahan tiga dekad lagi sehingga cita-cita Jerman membawa berakhir dengan keamanan Eropah.

Pertempuran Leipzig penting kerana membawa kekalahan kepada Napoleon yang mana dia tidak dapat pulih. Yang lebih penting, bagaimanapun, adalah kerjasama tentera menentangnya. Perikatan ini sangat ketara sehingga Leipzig sering disebut Pertempuran Bangsa. Atas sebab-sebab ini, Leipzig berada di antara pertempuran paling berpengaruh dalam sejarah.

Leipzig juga mengalahkan Waterloo dalam pengaruhnya. Walaupun yang terakhir pastinya lebih menentukan, kemenangan oleh Napoleon di Leipzig kemungkinan akan mematahkan pakatan dan meletakkan Perancis dalam posisi untuk sekali lagi mengalahkan pasukan tentera negara lain. Kemenangan Perancis di Leipzig tidak berarti kekalahan Napoleon di Paris, tidak melepaskan Elba, dan tidak kembali ke Waterloo.

Pertempuran # 3 Stalingrad
Perang Dunia II, 1942-43

Stalingrad adalah serangan hebat terakhir oleh Nazi Jerman di Front Timur. Kekalahan mereka di bandar di Sungai Volga menandakan bermulanya siri pertempuran yang panjang yang akan membawa orang Rusia ke Berlin dan Hitter's Third Reich untuk dikalahkan. Pertempuran Stalingrad mengakibatkan kematian atau penangkapan lebih dari seperempat juta tentera Jerman, dan menolak ladang minyak Kaukasus yang kaya kepada Nazi.

Walaupun tidak berjaya oleh tentera Jerman untuk menawan kota-kota Moscow dan Leningrad dalam serangan blitzkrieg mereka pada musim gugur dan musim sejuk tahun 1941, Hitler tetap bertekad untuk menakluki Rusia untuk menghancurkan Komunisme dan mendapatkan akses ke sumber semula jadi untuk Reich Ketiga . Dengan tenteranya terhenti di luar kota-kota di utara, Hitler mengarahkan serangan ke atas Stalingrad untuk merampas aset perindustrian di bandar dan memotong komunikasi antara Volga dan Don Rivers. Seiring dengan serangan terhadap Stalingrad, kolom Jerman menyapu ke Kaukasus untuk menangkap ladang minyak yang akan mendorong penaklukan Nazi di masa depan.

Pada musim bunga 1942, Kumpulan Tentera Darat Jerman menuju ke Kaukasus sementara Kumpulan B bergerak menuju Stalingrad. Pada mulanya kedua-duanya berjaya, tetapi tentera Jerman, yang habis oleh pertempuran tahun sebelumnya, terlalu lemah untuk menahan dua serangan serentak. Jerman mungkin dengan mudah menangkap Stalingrad sekiranya Hitler tidak terus mengarahkan unit ke Kaukasus. Pada saat dia memusatkan serangan terhadap Stalingrad, Soviet telah memperkuat wilayah tersebut. Stalin mengarahkan para pembela kota yang menanggung namanya, & quot; Bukan selangkah mundur. & Quot; Hitler menerima cabaran itu dan mengarahkan pasukan tambahan untuk menentang kota itu.

Pada 23 Ogos 1942, lebih dari seribu kapal terbang Jerman mula menjatuhkan bom pembakar dan meletup. Lebih daripada 40,000 daripada 600,000 orang awam Stalingrad mati dalam serangan berapi itu. Mereka yang selamat mengangkat senjata dan bergabung dengan tentera untuk mempertahankan kota mereka. Keesokan harinya, Tentera Darat Jerman Keenam, yang diperintahkan oleh Jeneral Friedrich Paulus, masuk ke pinggir kota dan memperoleh kemenangan ketika mereka menemukannya kebanyakannya runtuh. Mereka salah. Tentara dan orang awam bangkit dari runtuhan untuk melawan dengan senjata kecil dan juga pertempuran tangan-ke-tangan ketika mereka bertanding di setiap kaki kota yang musnah.

Elemen Tentara Enam Puluh Soviet menyertai pertempuran. Pertembungan di kawasan Mamaev Mound mengakibatkan bukit bertukar tangan sebanyak lapan kali ketika barisan pertempuran maju dan mundur. Berhampiran pusat bandar, Stesen Kereta Api Pusat Stalingrad bertukar tangan lima belas kali dalam pertempuran infanteri yang pahit dan dekat. Artileri Jerman dan kekuatan udara terus menerobos kota itu, tetapi Rusia terus melakukan hubungan erat dengan lawan mereka sehingga banyak peraturan meledak ke belakang mereka.

Menjelang 22 September, Jerman menduduki pusat Stalingrad, tetapi tentera dan orang awam Rusia yang terkepung enggan menyerah. Mereka menyediakan Jeneral Soviet Georgi Zhukov waktu untuk memperkuatkan bahagian kota dengan tentera tambahan, kereta kebal, dan kepingan artileri. Pada 19 November, Rusia melancarkan serangan balas terhadap bahagian utara dan selatan Jerman.

Kedua serangan itu memfokuskan pada pasukan yang dipegang oleh pasukan Romania, Itali, dan Hungaria yang bersekutu dengan Jerman, dan bukannya pasukan Nazi yang lebih terlatih dan berdisiplin. Pada 23 November, kedua penjepit itu mengaitkan sebelah barat Stalingrad, menjebak lebih dari 300,000 tentera Jerman di dalam poket selebar tiga puluh lima batu dan panjangnya dua puluh batu.

Jeneral Paulus meminta izin dari Hitler untuk menarik diri sebelum pengepungan, tetapi dia diberitahu untuk terus berjuang. Reich Marshal Hermann Goering berjanji kepada Hitler bahawa dia dapat membekalkan Paulus di sekitarnya dengan 500 tan makanan dan peluru setiap hari. Goering dan Luftwaffe miliknya gagal menghantar bahkan 150 tan sehari sementara Rusia memusnahkan lebih dari 500 pesawat pengangkutan semasa usaha bekalan. Tiang bantuan yang diketuai oleh Jeneral Erich von Manstein, salah seorang pegawai terbaik Hitler, berusaha untuk mencapai tentera yang dikelilingi tetapi gagal.

Orang Rusia terus mengurangkan perimeter Jerman. Menjelang Krismas, Jerman kekurangan peluru, hampir kehabisan makanan, dan membeku pada musim sejuk. Pada 8 Januari 1943, orang-orang Rusia merebut lapangan terbang terakhir di dalam barisan Jerman dan menuntut penyerahan seluruh tentera. Hitler menyiarkan radio Paulus, & quot; Penyerahan dilarang. Tentera Darat Keenam akan memegang kedudukan mereka ke pusingan terakhir dan pusingan terakhir. & quot; Dia juga mempromosikan Paulus ke panglima perang dan mengingatkannya bahawa tidak ada orang Jerman dari pangkat yang pernah menyerah di medan perang.

Orang Jerman tidak bertahan pada pusingan terakhir atau orang terakhir. Menjelang 31 Januari, jumlah mereka merosot menjadi 90.000, banyak di antaranya cedera. Semua lapar dan sejuk. Unit mula menyerah, dan dalam dua hari semua perlawanan berhenti. Marsekal Lapangan Paulus menyerahkan dirinya, 23 jeneral, 90,000 lelaki, 60,000 kenderaan, 1,500 kereta kebal, dan 6,000 kepingan artileri.

Dari 90,000 orang Jerman yang ditawan di Stalingrad, hanya kira-kira 5.000 yang terselamat dalam keadaan yang teruk di kem tahanan perang Soviet. Mereka yang tidak bekerja mati mati kelaparan dan penyakit. Paulus, bagaimanapun, tidak diperlakukan kasar oleh penculiknya tetapi tetap ditahan di Moscow selama sebelas tahun. Dia diizinkan pada tahun 1953 untuk kembali ke Dresden di Jerman Timur, di mana dia meninggal pada tahun 1957.

Pengepungan Stalingrad memberikan masa yang cukup bagi Kumpulan Tentera Jerman untuk menarik diri dari Kaukasus. Kekalahan Kumpulan Tentera B di runtuhan Stalingrad dan jumlah korban yang dialami oleh Kumpulan Tentera A sebelum penarikannya, bagaimanapun, melemahkan tentera Jerman di Front Timur hingga ke titik di mana mereka tidak pernah lagi dapat menyerang. Lebih dari dua tahun akan berlalu sebelum Tentera Merah menduduki Berlin, tetapi Stalingrad membuka jalan ke kemenangan masa depan yang membawa kepada Hitler Bunker dan kekalahan Nazi Jerman.

Kemenangan di Stalingrad tidak datang dengan mudah atau murah bagi orang Rusia. Hampir setengah juta tentera dan orang awam terkorban dalam mempertahankan kota. Hampir semua kediaman, kilang, dan bangunan lain musnah. Tetapi Rusia telah menang, dan kemenangan itu menyatukan rakyat Rusia, memberikan mereka keyakinan dan kekuatan yang mendorong mereka ke Berlin.

Stalingrad membuktikan kepada Rusia dan sekutu mereka bahawa mereka berdua dapat menghentikan dan mengalahkan tentera Jerman yang hebat. Pertempuran itu adalah titik perubahan Perang Dunia II. Kemenangan di Stalingrad bagi Jerman akan membawa kemenangan di Pergunungan Caucasus. Dengan adanya minyak dan sumber-sumber lain dari kawasan itu, tentara Jerman akan dapat mengalihkan lebih banyak kekuatan mereka ke Front Barat. Sekiranya tentera Jerman di timur bertahan untuk menghadapi British, Amerika, dan Sekutu mereka di barat, perang pasti tidak akan berakhir dengan cepat. Mungkin juga kemenangan sekutu akhirnya diragukan.

Walaupun Stalingrad adalah titik balik Perang Dunia II, dan keberanian para pembela tidak akan pernah ragu, jenama Komunisme Soviet yang namanya pertempuran dilancarkan belum dapat bertahan. Stalingrad bahkan tidak bertahan untuk melihat kematian Soviet Union. Dalam pembersihan dari semua rujukan kepada Stalin setelah kematiannya, kota itu diganti nama menjadi Volgograd. Namun, pembela berani Stalingrad, yang berjuang untuk diri mereka sendiri dan kota mereka, layak mendapat pengiktirafan sebagai pertempuran salah satu pertempuran paling menentukan dan berpengaruh dalam sejarah.

Pertempuran # 2 Hastings
Penaklukan Norman dari England, 1066

Kemenangan Norman di Battle of Hastings pada tahun 1066 adalah serangan terakhir yang berjaya ke England - dan yang pertama dan satu-satunya sejak penaklukan Rom seribu tahun sebelumnya. Akibatnya mewujudkan tatanan feudal baru yang memastikan bahawa Inggeris akan menerapkan tradisi politik dan sosial di benua Eropah, dan bukannya di Scandinavia. Pertempuran tunggal juga mendapat mahkota negara untuk pemimpin Norman William.

Sebelum Pertempuran Hastings, Viking memerintah Scandinavia, Eropah Utara, dan banyak Kepulauan Britain. Kawasan yang tidak mereka kendalikan secara langsung masih rentan terhadap serangan berterusan mereka. Kemenangan Viking sebelumnya di Perancis membawa kepada perkahwinan dan penciptaan orang yang menggelar diri mereka sebagai orang Norman. Viking lain menakluki Kepulauan Inggeris dan mendirikan kerajaan mereka sendiri. Garis keturunan kerajaan melalui pemimpin semua monarki, tetapi ini tidak menghalang mereka untuk saling bertengkar.

Tuntutan mahkota dan wilayah mencapai keadaan krisis dengan kematian Edward the Confessor, Raja England pada tahun 1066, yang tidak meninggalkan waris. Tiga lelaki menuntut takhta: Harold Godwin, kakak ipar Edward William, Duke of Normandy dan saudara jauh Edward dan Raja Harald Hardrada dari Norway, saudara Harold Godwin.

Kedua-dua Harald dan William mengumpulkan pasukan untuk berlayar ke England untuk mendapatkan tuntutan mereka. Godwin memutuskan bahawa William memberikan lebih banyak ancaman dan memindahkan tentera Inggerisnya ke pantai selatan di seberang Normandia. Cuaca, bagaimanapun, menunda William, dan sepuluh ribu Viking Raja Harald tiba pertama. Pada 20 September, Viking dengan kuat mengalahkan pasukan tempatan di sekitar kota York dan melemahkan tentera Inggeris di rantau ini dengan serius.

Mendengar pertempuran itu, Godwin mengalihkan tenteranya ke utara dan menempuh jarak sejauh dua ratus batu ke York hanya dalam enam hari. Di Stamford Bridge, dia mengejutkan Viking dan mengalahkan mereka dengan kuat. Penyelamat Viking yang berundur hanya mengisi dua puluh empat dari tiga ratus kapal yang membawa mereka ke England.

Godwin telah memberikan kekalahan paling menentukan pada Viking dalam lebih dari dua abad, tetapi tidak ada waktu untuk merayakannya. Beberapa hari kemudian, dia mengetahui bahawa orang-orang Norman telah mendarat di Teluk Pevensey di Sussex dan berarak ke pedalaman. Godwin bergegas kembali ke selatan dengan tenteranya dan pada 1 Oktober dia tiba di London, di mana dia merekrut tentera tambahan. Pada 13 Oktober, Godwin berpindah ke Sussex untuk mengambil posisi bertahan di sepanjang barisan perarakan Norman di Senlac Ridge, lapan batu di barat laut desa Hastings. Dia tidak lama bersiap kerana William menghampiri keesokan harinya.

Godwin mempunyai kelebihan dan kekurangan. Dia mempunyai kelebihan pertahanan, dan pasukannya berjumlah 7.000 orang mempunyai ukuran yang hampir sama dengan pasukan Norman. Hanya kira-kira 2,000 anak buahnya yang profesional. Peralatan rumah ini, seperti yang mereka ketahui, memakai topi keledar kerucut dan rompi surat berantai dan membawa kapak sepanjang 5 kaki di samping pelindung logam. Orang-orang Saxon yang tersisa adalah anggota milisi yang kurang terlatih yang dikenal sebagai fyrd, yang pada dasarnya adalah anggota tentera yang dipungut dari pasukan tentera. Sebilangan besar pasukan pengawal, dan sebahagian besar rumah tangga, kelelahan dari perarakan mereka dan juga dari pertempuran sengit dengan Viking.

Tentera William mengandungi kira-kira 2,000 tentera berkuda dan 5,000 tentera infanteri, yang sama-sama dipersenjatai dengan pedang atau busur atau busur. Walaupun kekurangan keunggulan numerik dan pertahanan musuh yang hanya memungkinkan untuk melakukan serangan frontal, William menyerang.

Orang Norman maju di belakang hujan panah dari pemanah mereka, tetapi perisai Saxon mengetepikan sebahagian besar peluru berpandu.Beberapa serangan langsung oleh infanteri tidak lebih baik. William kemudian secara peribadi memimpin pasukan berkuda tetapi ditolak oleh tanah rawa dan pertahanan Saxon. Kekalahan, atau paling tidak, tampaknya merupakan hasil pertempuran bagi penjajah. Orang-orang Norman semakin tidak bersemangat ketika sebuah cerita menyapu pangkat yang telah dibunuh oleh William.

Ketika pemimpin Norman mendengar khabar angin itu, dia melepaskan pelindungnya dan menunggang kepala tenteranya. Tentera-tenteranya, melihat bahawa dia masih hidup, berkumpul dan memperbaharui serangan itu. William juga memerintahkan pemanahnya untuk melepaskan tembakan pada sudut tinggi dan bukan pada garis langsung untuk mencapai belakang perisai Saxon. Pertempuran tetap diragukan sehingga pasukan berkuda William berpaling dan liar melarikan diri dari medan perang. Sama ada pasukan berkuda mundur dari ketakutan atau sebagai tipu muslihat, hasilnya sama. Orang-orang Saxon meninggalkan pertahanan mereka untuk mengejar, hanya untuk diserang oleh infanteri Norman. Pada waktu yang hampir bersamaan, anak panah memukul Godwin di mata, dan dia dibunuh oleh infanteri yang maju. Orang-orang Saxon tanpa pemimpin mula melarikan diri.

William, yang akan segera dikenali sebagai Penakluk, mengejar orang-orang Saxon yang berundur dan merebut Dover. Dengan sedikit perlawanan, dia memasuki London pada 25 Disember 1066, dan menerima mahkota England sebagai Raja William I. Selama lima tahun ke depan, William dengan kejam melancarkan beberapa pemberontakan dan menggantikan bangsawan Anglo-Saxon dengan pengikut Normanya sendiri. Bangsawan Norman membina istana untuk memerintah dan mempertahankan kawasan luar bandar. Undang-undang, adat, tradisi, dan warganegara Norman bercampur dengan orang-orang Saxon untuk membentuk masa depan England sebagai sebuah negara.

Kemudian pepatah akan menyatakan, & quot; Selalu akan ada Inggeris & quot; Faktanya tetap bahawa England yang akhirnya wujud bermula di medan perang Hastings, dan 1066 menjadi standard buku sekolah yang menandakan pengembangan budaya, penjajahan, dan pengaruh Inggeris dunia.

Pertempuran # 1 Yorktown
Revolusi Amerika, 1781

Pertempuran Yorktown adalah kemuncak Revolusi Amerika dan secara langsung membawa kepada kemerdekaan Amerika Syarikat. Walaupun yang lain mungkin lebih besar dan lebih dramatik, tidak ada pertempuran dalam sejarah yang lebih berpengaruh. Sejak hari-hari selepas kemenangan mereka di Yorktown, orang Amerika telah terus mendapat kekuatan dan pengaruh sehingga peranan mereka sekarang sebagai negara paling makmur di dunia dan satu-satunya kuasa besar tentera.

Idea bahawa sekumpulan penjajah yang tidak bersenjata dan terorganisir dengan lemah akan memiliki keberanian untuk mencabar tentera dan tentera laut yang besar, berpengalaman dan tentera laut mereka nampaknya mustahil ketika tembakan pertama revolusi muncul di Lexington dan Concord pada tahun 1775. Peluang pemberontak berjaya kelihatan semakin terpencil ketika koloni Amerika secara rasmi mengisytiharkan kemerdekaan mereka dari Great Britain pada 4 Julai 1776.

Walaupun terdapat ketidakseimbangan kuasa yang besar, orang Amerika memahami bahawa masa berada di pihak mereka. Selagi George Washington dan tenteranya tetap berada di lapangan, republik yang baru diisytiharkan itu bertahan. Washington tidak perlu mengalahkan Inggeris, dia hanya perlu mengelakkan British mengalahkannya. Semakin lama perang berlangsung, semakin besar kemungkinan Inggeris akan terlibat dalam perang yang mengancam pulau-pulau mereka sendiri dan bahawa orang Inggeris akan bosan dengan perang dan kosnya.

Pada tahun pertama perang, Washington telah kehilangan beberapa pertempuran di sekitar New York tetapi telah menarik sebahagian besar tenteranya untuk berperang pada hari yang lain. Banyak komandan Britain secara tidak sengaja membantu usaha Amerika dengan ketidakmampuan ketenteraan mereka dan kepercayaan mereka bahawa pemberontak akan menghentikan pemberontakan mereka secara diplomatik.

Peserta di kedua-dua belah pihak, serta pemerhati di seluruh dunia, telah mulai memandang serius kemungkinan kemerdekaan Amerika hanya dengan kemenangan mereka di Saratoga pada bulan Oktober 1777. Rancangan yang tidak dilaksanakan oleh Inggeris untuk memisahkan New England dari jajahan selatan dengan menduduki Lembah Sungai Hudson di New York bukan hanya mengakibatkan penyerahan hampir enam ribu tentera Britain tetapi juga pengakuan Amerika Syarikat sebagai negara merdeka oleh Perancis. Kemenangan Amerika di Saratoga dan kemasukan orang Perancis ke dalam perang juga membuat Sepanyol dan Belanda berperang melawan Inggeris.

Menjelang tahun 1778, baik pihak Inggeris maupun Amerika tidak dapat menguasai, kerana perang di jajahan utara telah menemui jalan buntu. British terus menduduki New York dan Boston, tetapi mereka terlalu lemah untuk menghancurkan tentera pemberontak. Washington juga tidak mempunyai kekuatan untuk menyerang kubu-kubu Inggeris.

Pada akhir 1778, komandan Jeneral Henry Clinton menggunakan pergerakan lautnya yang unggul untuk memindahkan sebahagian besar tenteranya di bawah Lord Charles Cornwallis ke jajahan selatan, di mana mereka menduduki Savannah dan kemudian Charleston pada tahun berikutnya. Rancangan Clinton adalah untuk Cornwallis meneutralkan tanah jajahan selatan, yang akan memutuskan bekalan ke Washington dan mengasingkan tenteranya.

Washington membalas dengan mengirim Nathanael Greene, salah satu jeneralnya yang berkuasa, untuk memerintahkan pasukan Amerika di Selatan. Dari 1779 hingga 1781, Greene dan komandan Amerika yang lain bertempur dengan gerakan seperti gerila untuk melakukan gerakan-gerakan yang berjaya dan melemahkan British. Pada musim bunga tahun 1781, Cornwallis berjalan ke North Carolina dan kemudian ke Yorktown di semenanjung Virginia yang diapit oleh York dan James Rivers. Walaupun tenteranya melebihi jumlah orang Amerika dua, satu, Cornwallis membentengi kota kecil itu dan menunggu orang dan bekalan tambahan tiba dengan kapal.

Sementara itu, lebih daripada tujuh ribu pasukan infanteri Perancis, yang dipimpin oleh Jean Baptiste de Rochambeau, bergabung dengan tentera Washington di luar New York, dan armada Perancis yang diketuai oleh Laksamana Paul de Grasse menunggu di Caribbean, bersiap untuk berlayar ke utara. Washington mahu de Grasse menyekat New York sementara gabungan tentera Amerika-Perancis menyerang pasukan Clinton New York.

Rochambeau dan de Grasse mengusulkan agar mereka menyerang Cornwallis. Pada 21 Ogos 1781, Washington meninggalkan beberapa unit di sekitar New York dan bergabung dengan Rochambeau untuk berjalan sejauh dua ratus batu ke Yorktown hanya dalam lima belas hari. Clinton, yakin bahawa New York masih menjadi sasaran utama pemberontak, tidak melakukan apa-apa.

Semasa infanteri dalam perjalanannya, tentera laut Perancis mengusir kapal-kapal Inggeris di kawasan itu pada Pertempuran Chesapeake Capes pada 5 September. De Grasse kemudian menyekat pintu masuk ke Teluk Chesapeake dan mendarat tiga ribu orang untuk bergabung dengan tentera yang semakin meningkat di sekitar Yorktown .

Pada akhir bulan September, Washington telah menyatukan tenteranya dari utara dengan pemberontak Southerners. Dia sekarang mempunyai lebih dari 8,000 orang Amerika bersama dengan 7,000 tentera Perancis untuk mengepung 6,000 orang pembela Britain. Pada 9 Oktober 1781, Amerika dan Perancis mula menumbuk British dengan lima puluh meriam ketika mereka menggali parit ke arah pertahanan musuh utama.

Infanteri Amerika-Franco menangkap keraguan pada 14 Oktober dan memindahkan artileri mereka ke depan sehingga mereka dapat menembak terus ke Yorktown. Dua hari kemudian, serangan balas Britain gagal. Pada 17 Oktober, Cornwallis meminta gencatan senjata, dan pada tanggal 19 dia setuju untuk menyerah tanpa syarat. Hanya sekitar seratus lima puluh tenteranya yang terbunuh dan tiga ratus yang lain cedera, tetapi dia tahu bahawa tindakan masa depan adalah sia-sia. Kerugian Amerika dan Perancis berjumlah tujuh puluh dua terbunuh dan kurang dari dua ratus cedera.

Cornwallis, yang mengaku sakit, menghantar wakilnya Charles O'Hara untuk menyerah di tempatnya. Semasa kumpulan Inggeris bermain & quotThe World Turned Upside Down, & quot; O'Hara mendekati sekutu dan berusaha menyerahkan pedangnya kepada rakan sebayanya dari Eropah dan bukannya penjajah pemberontak. Rochambeau mengenali isyarat itu dan menangguhkan Washington. Panglima Amerika itu berpaling kepada wakilnya sendiri, Benjamin Lincoln, yang menerima pedang O'Hara dan penyerahan British.

Beberapa pertempuran kecil berlaku selepas Yorktown, tetapi untuk semua tujuan praktikal, perang revolusi telah berakhir. Pergolakan dan rasa malu atas kekalahan di Yorktown menjatuhkan kerajaan Inggeris, dan pegawai baru membenarkan perjanjian pada 3 September 1783, yang mengakui kemerdekaan Amerika Syarikat.

Yorktown secara langsung mempengaruhi bukan sahaja Amerika Syarikat tetapi juga Perancis. Sokongan Perancis terhadap Amerika Syarikat dan perang mereka sendiri terhadap Britain merosakkan ekonomi Perancis. Lebih penting lagi, idea kebebasan dari seorang zalim, yang ditunjukkan oleh Amerika, memotivasi orang Perancis untuk memulakan revolusi mereka sendiri pada tahun 1789 yang akhirnya membawa kepada zaman Napoleon dan perang yang jauh lebih besar.

Amerika Syarikat yang masih muda harus melawan Inggeris lagi pada tahun 1812 untuk menjamin kemerdekaannya, tetapi wilayah dan sumber daya yang luas di Amerika Utara segera memperbesar dan memperkayakan negara baru. Menjelang akhir abad kesembilan belas, Amerika Syarikat telah menjadi kekuatan dunia pada akhir abad kedua puluh, ia adalah negara terkuat dan paling berpengaruh di dunia.

Sebelum Yorktown, Amerika Syarikat adalah kumpulan pemberontak yang berjuang untuk kemerdekaan. Selepas Yorktown, ia memulakan proses pertumbuhan dan evolusi yang akhirnya akan membawa kepada statusnya sekarang sebagai demokrasi yang paling lama bertahan dan negara paling berkuasa dalam sejarah. Revolusi Amerika, bermula di Lexington dan Concord dan memperoleh kekuatan dari Saratoga, memuncak di Yorktown dalam pertempuran yang paling berpengaruh dalam sejarah.

Hak Cipta 2005 Michael Lee Lanning Hak Cipta Terpelihara

Michael Lee Lanning bersara dari Tentera Darat Amerika Syarikat setelah lebih dari dua puluh tahun berkhidmat. Dia adalah veteran yang dihiasi Perang Vietnam, di mana dia bertugas sebagai pemimpin platun infantri dan komandan syarikat. Artikel 'Top Ten Battles' yang dibentangkan di sini adalah dari buku terbarunya: & quotThe Battle 100: The Stories Behind the Most Influential Battles, & quot; digambarkan oleh Bob Rosenburgh. Lanning telah menulis empat belas buku mengenai sejarah ketenteraan, termasuk & quot; Tentera 100: Kedudukan Pemimpin Tentera Paling Berpengaruh Sepanjang Masa. & Quot

Syarat penggunaan: Penggunaan semula rumah / sekolah persendirian bukan komersial, penggunaan semula Internet hanya dibenarkan untuk sebarang teks, grafik, foto, klip audio, fail elektronik atau bahan lain dari The History Place.


Pertempuran Perang Revolusi Trenton (26 Disember) dan Princeton (3 Jan) Sejarah Berubah Selamanya, jelas Ahli Sejarah

Walaupun 25 Disember mempunyai kepentingan keagamaan dan budaya di seluruh dunia, tidak diketahui bahawa keesokan harinya mempunyai kepentingan sejarah yang besar di Amerika Syarikat, kata Andrew Shankman.

Sejarawan Universiti Rutgers – Camden menjelaskan bahawa, pada pagi 26 Disember 1776, George Washington menyeberangi Delaware dari Pennsylvania ke New Jersey - gambar yang terkenal digambarkan dalam lukisan Emanuel Leutze - dan memimpin Tentera Kontinental dalam serangan mengejut ke atas Hessians dalam Pertempuran Trenton. Pertempuran penting lain akan berlaku di Princeton pada 3 Januari.

Pertempuran itu tidak banyak mengubah arus perang, kata profesor sejarah itu, tetapi mereka mempunyai kesan yang jauh lebih besar pada masa depan Tentera Benua dan, akhirnya, nasib Amerika Syarikat.

"Sejauh pencapaian ketenteraan, Pertempuran Trenton dan Pertempuran Princeton beberapa hari kemudian tidak begitu terkenal," jelasnya. "Namun, sejauh meyakinkan Tentara Kontinental untuk tetap berada di lapangan dan memberi orang satu institusi nasional untuk berkumpul dan menyokong, mungkin tidak ada pertempuran yang lebih besar dalam sejarah Revolusi Amerika."

Sehingga ketika itu, jelas Shankman, "keadaan berjalan sangat buruk" bagi Washington dan anak buahnya pada tahun 1776. Pasukan British yang unggul berjaya mendorong mereka keluar dari New York, melintasi New Jersey, dan akhirnya ke sisi Pennsylvania di Delaware Sungai yang jatuh. Sepanjang masa itu, lelaki - yang telah mengikuti komitmen selama satu tahun - telah meninggalkan.

"Jadi semangat menjadi sangat buruk bagi Tentara Kontinental dan pendaftaran satu tahun di bawah Washington akan meningkat," kata penyelidik Rutgers-Camden.

Terdapat juga rasa sia-sia yang berkembang di Kongres Kontinental. Sebenarnya, Thomas Jefferson sudah menulis sepucuk surat yang mengatakan bahawa para pemberontak harus berusaha untuk tawar-menawar dengan pihak Inggeris dengan sebaik mungkin.

Panggung kemudian ditetapkan untuk Washington melakukan sesuatu yang "berani dan berani."

"Dia perlu meyakinkan orang-orang ini yang ditinggalkan untuk mendaftar kembali untuk satu tahun lagi," kata Shankman. "Sekiranya orang-orang itu tidak mendaftar semula, bahkan tidak akan ada tentera dan mereka akan kalah dalam perang."

Tetapi itu bukan hanya itu, dia mengatakan kemenangan juga akan membawa akibat yang berkekalan untuk "memenangi hati dan pemikiran orang-orang."

Atas pelbagai alasan, dia menjelaskan, New Jersey dan Pennsylvania mempunyai populasi terbesar yang berpotensi menjadi orang yang setia atau terkawal di 13 jajahan. Kelas saudagar di Philadelphia pada masa itu sangat bergantung kepada Kerajaan Inggeris. Ketika Inggeris mendorong dan mengejar tentera pemberontak di seberang New Jersey dan ke Pennsylvania, mereka menyebarkan "sumpah kesetiaan," yang ditandatangani oleh ribuan penduduk tempatan yang bersumpah setia kepada raja.

Peta New Jersey dan Pennsylvania dari & # 8220Atlas the Battles of the American Revolution, & # 8221 dicetak pada tahun 1845.

Selepas pertempuran Trenton dan Princeton, British memutuskan untuk mundur dari pos kecil di kawasan yang diduduki ini, membiarkan orang-orang yang belum menandatangani sumpah ini peluang untuk melepaskan kemarahan mereka - dan bahkan kebencian - pada mereka yang telah menandatangani.

"Apa artinya, maju ke depan, adalah bahawa siapa pun yang pasti goyah atau bahkan menyimpan sentimen loyalis jauh lebih rela menyatakannya," katanya. "Itu menjadi sangat penting, kerana ia mengalihkan momentum kepada orang-orang yang lebih komited terhadap gerakan kemerdekaan."

Jadi, bagaimana rupa Revolusi Amerika tanpa pertempuran penting ini?

Shankman berpendapat bahawa Tentara Kontinental akan "hancur" pada tahun 1777. Lebih-lebih lagi, Inggeris kemungkinan besar akan menduduki wilayah Mid-Atlantic, di mana banyak orang telah menandatangani sumpah kesetiaan, dan membawanya kembali ke kerajaan.

"Walaupun Virginia tetap berkomitmen untuk tujuan itu, akan ada pangkalan utama Britain yang membelah wilayah utara dan selatan," katanya. "Banyak orang di Atlantik Tengah mungkin akan menyambut undangan itu dan kemudian perlahan-lahan orang lain mungkin berdamai dengan kenyataan itu."

Lebih jauh Shankman menyatakan bahawa New York dan Philadelphia bernasib jauh lebih baik dari segi ekonomi daripada Boston. Dengan New York dan Philadelphia menerima bantuan Empayar Inggeris, perbezaan itu akan bertambah.

"Saya tidak tahu berapa lama Boston boleh keluar dari empayar sementara New York dan Philadelphia diizinkan berkembang, mereka mungkin telah menawar untuk kembali," katanya.

Begitu ironisnya, kata penyelidik Rutgers – Camden, sementara pertempuran Trenton dan Princeton tidak banyak mengubah arah pertempuran, mereka mengubah sejarah.



Komen:

  1. Ararisar

    Oh, Slav ini!

  2. Tavon

    HOORAY !!!! Kita menang :)

  3. Schaeffer

    Di dalamnya ada sesuatu. Earlier I thought differently, I thank for the help in this question.



Tulis mesej