Podcast Sejarah

Penguasaan pasukan lawan: Poland 1939

Penguasaan pasukan lawan: Poland 1939

Penguasaan pasukan lawan: Poland 1939

Peta yang menunjukkan kekuatan pasukan lawan: Poland 1939


Perintah perang tentera Poland pada tahun 1939

OOB Poland semasa pencerobohan ke Poland. Pada akhir tahun tiga puluhan ibu pejabat Poland menyiapkan "Plan Zachód" (Rancang "Barat, rancangan mobilisasi Tentera Poland sekiranya berlaku perang dengan Jerman. Sebelumnya, orang Poland tidak menganggap Jerman sebagai ancaman utama mereka, keutamaan diberikan kepada ancaman dari Soviet (lihat: Rencana Timur).

Rancangan operasi keseluruhan mengandaikan penciptaan tiga puluh divisi infanteri, sembilan bahagian cadangan, sebelas brigade kavaleri, dua brigade bermotor, tiga brigade gunung dan sejumlah unit yang lebih kecil. Sebilangan besar pasukan Poland dikelompokkan menjadi enam tentera dan sejumlah "Kumpulan Operasi" berukuran korps. Kemudian dalam masa perang, unit operasi lain telah dibuat.


Pelupusan pasukan lawan, 14 September 1939. Tentera modlin kelihatan di tengah peta.

Ketika Jerman menyerang pada 3 September tidak semua kubu yang dirancang telah selesai beberapa unit Tentera Darat (seperti Mazowiecka Cavalry Brigade) telah tiba di kawasan yang ditentukan hanya pada 30 Ogos (dan kawasannya hanya 3 dari 40 yang dirancang kubu selesai).

Semasa Pertempuran Sempadan (terutama pertempuran Mława pada 1-3 September) Tentera Darat ditolak oleh Tentera Ketiga Jerman, ke arah sungai Narew dan Bug. Ia mendapat bantuan dalam bentuk Kumpulan Operasi Wyszków di bawah Jeneral Wincenty Kowalski, tetapi mereka tidak mencukupi untuk menghentikannya daripada harus kembali. Akhirnya, sekitar 10 September, Tentera meninggalkan kedudukannya di dekat Warsaw beberapa unit (terutamanya Bahagian Infantri ke-20) tetap berada di kawasan Warsaw, bergabung dengan Tentera Warszawa yang mengambil bahagian dalam pertahanan akhir Warsaw yang lain didorong ke arah tenggara ( Bridgehead Romania dan mengambil bahagian dalam Pertempuran Tomaszów Lubelski (21–26 September), setelah itu kebanyakan mereka terpaksa menyerah.


[sunting] Rujukan [sunting | sunting sumber]

  1. ^Kitchen, Martin (1990). Dunia dalam Api: Sejarah Singkat Perang Dunia Kedua di Eropah dan Asia, 1939-1945. New York: Longman. hlm. 12. ISBN0-582-03407-8.
  2. ^ Wheeler-Bennett, John Nemesis Kekuatan, London: Macmillan, 1967 halaman 302.
  3. ^"Perang Dunia Kedua: Mengapa kita menangguhkan pengisytiharan perang". Telegraf Harian. 2009-08-31. http://www.telegraph.co.uk/news/newstopics/world-war-2/6105782/Second-World-War-Why-we-delayed-declaration-of-war.html. Diakses pada 2009-08-31.

Rancangannya [sunting | sunting sumber]

Versi pertama meramalkan bahawa Jerman akan menyerang Pomerania ke arah Warsaw, dengan teras sokongan dari Silesia dan Prusia, bertujuan untuk mewujudkan hubungan awal melalui Koridor Poland antara German Pomerania dan Prussia. Selepas aneksasi Jerman bahagian Czechoslovakia dan perubahan sempadan, perancang Poland menyemak semula rancangan itu dengan harapan bahawa teras utama akan berasal dari Silesia - melalui Piotrków dan Łódź ke arah Warsaw dan Kraków. [3] Perancang Poland dengan tepat meramalkan arah tuju kebanyakan Jerman, dengan satu pengecualian yang penting: mereka memberikan keutamaan rendah kepada kemungkinan gerakan mendalam, sayap ke arah timur dari Prussia dan Slovakia, satu dorongan yang bagaimanapun diberi keutamaan tinggi dalam rancangan Jerman (Jatuh Weiss). [1] [4]

Kontroversi melibatkan keputusan sama ada pasukan Poland harus mempertahankan perbatasan yang panjang, atau menarik diri ke timur dan selatan dan mencuba pertahanan di sepanjang garis yang lebih pendek, disokong dengan sungai. Walaupun rancangan kedua lebih baik secara militer, pertimbangan politik melebihi mereka, kerana ahli politik Poland prihatin bahawa Jerman dapat berpuas hati dengan penjajahan beberapa wilayah yang dipertikaikan (seperti Bandar Danzig Percuma, Koridor Poland dan Silesia), dan mendorong akhir perang setelah menduduki wilayah-wilayah tersebut. [5] Wilayah barat juga berpenduduk paling padat dan mempunyai pusat perindustrian utama, penting untuk mobilisasi dan sebarang pengeluaran peralatan dan bekalan tentera yang berterusan untuk Tentera Poland. [1]

Walaupun dengan keputusan untuk melindungi perbatasan, karena Poland dikelilingi oleh tiga pihak oleh Jerman, diputuskan bahawa beberapa kawasan harus ditinggalkan sejak awal, kerana pertahanan mereka akan menjadi mustahil. Oleh itu barat laut Pomorze Voivodship dan Wilayah Poznań harus ditinggalkan sejak awal, dengan kekuatan yang terpisah, Pertahanan Pantai Darat melindungi bahagian penting pantai selama mungkin, dan sebahagian besar permukaannya Tentera Laut Poland dipindahkan ke Inggeris seperti yang dinyatakan dalam Pelan Peking (kapal selam untuk melibatkan musuh di Laut Baltik mengikut Pelan Worek). Garis pertahanan utama Poland akan dibentuk di wilayah-wilayah di Hutan Primeval Augustów - Biebrza Sungai - Narew Sungai - Vistula Sungai (dan bandar-bandar di Modlin, Toruń, Bydgoszcz) - Inowrocław tasik - Warta Sungai - Widawka Sungai - bandar Częstochowa - Benteng Silesian - bandar Bielsko-Biała - bandar Wiywiec - kampung Chabówka - dan bandar Nowy Sącz). Garis pertahanan kedua berdasarkan Hutan Augustów - Sungai Biebrza - Sungai Narew - Sungai Bug - Sungai Vistula - dan Dunajec Sungai. Akhirnya, barisan pertahanan ketiga melibatkan mundur ke arah tenggara menuju Bahasa Romania sempadan, dan menahan selama mungkin di Jambatan Romania wilayah. [1]

Rancangan tersebut mengandaikan Kesatuan Soviet akan berkecuali, sebagai Perikatan Nazi-Soviet nampaknya tidak mungkin. Rancangan tersebut bagaimanapun memungkinkan untuk Bahasa Lithuania cubaan mengambil Wilno, sebuah bandar yang dipertikaikan antara Poland dan Lithuania, dan pasukan Poland kecil - terutamanya unit elit dari Kor Pertahanan Sempadan - terlepas untuk mengamankan wilayah itu. [1]

Rancangan itu mengandaikan bahawa pasukan Poland akan dapat bertahan selama beberapa bulan tetapi kerana keunggulan numerik dan teknikal Jerman akan ditolak (dianggarkan Jerman akan mempunyai kelebihan dua hingga tiga kali lipat), [1] [2] sehingga tekanan dari Sekutu Barat (Perancis dan Inggeris) yang diwajibkan (melalui Perikatan Tentera Franco-Poland dan Pakta Pertahanan Umum Poland-Britain) untuk melancarkan serangan dari Barat akan menarik pasukan Jerman yang cukup jauh dari front Poland untuk membolehkan pasukan Poland melancarkan serangan balas. [1] [6]


Kandungan

Pada awal tahun 1939, beberapa bulan sebelum pencerobohan, Uni Soviet memulai perundingan pakatan strategik dengan Inggeris dan Perancis untuk menentang militerisasi Nazi Jerman yang terhempas di bawah pemerintahan Adolf Hitler. Pada bulan Ogos 1939, Uni Soviet membuat tawaran ke Britania Raya dan Perancis untuk mengirim "120 divisi infanteri (masing-masing dengan sekitar 19.000 tentera), 16 divisi pasukan berkuda, 5,000 kepingan artileri berat, 9.500 kereta kebal dan hingga 5.500 pesawat tempur dan pengebom di perbatasan Jerman ". [21] Oleh kerana USSR tidak mempunyai perbatasan dengan Jerman, ini secara efektif akan berarti pendudukan wilayah Poland yang sukarela secara besar-besaran oleh Tentera Merah, yang sebelumnya merupakan lokasi Perang Poland-Soviet pada tahun 1920. Rundingan gagal. [22]

Oleh kerana syarat-syarat itu ditolak, Joseph Stalin mengejar Perjanjian Molotov – Ribbentrop dengan Adolf Hitler, yang ditandatangani pada 23 Ogos 1939. Perjanjian tanpa agresi ini mengandungi protokol rahsia, yang membuat pembahagian Eropah Utara dan Timur menjadi Jerman dan Soviet sfera pengaruh sekiranya berlaku perang. [23] Satu minggu selepas penandatanganan Perjanjian Molotov – Ribbentrop, pasukan Jerman menyerang Poland dari barat, utara, dan selatan pada 1 September 1939. Pasukan Poland secara beransur-ansur mundur ke tenggara di mana mereka bersiap untuk mempertahankan pertahanan panjang dari Bridgehead Romania dan menunggu sokongan dan pertolongan Perancis dan Inggeris yang mereka harapkan, tetapi baik pihak Perancis maupun pihak Inggeris tidak dapat menyelamatkan mereka. Pada 17 September 1939 Tentera Merah Soviet menyerang wilayah Kresy sesuai dengan protokol rahsia. [24] [Nota 7]

Semasa pembukaan permusuhan, beberapa bandar Poland termasuk Dubno, Łuck dan Włodzimierz Wołyński membiarkan Tentera Merah dengan damai, yakin bahawa ia sedang berjalan untuk memerangi Jerman. Jeneral Juliusz Rómmel dari Tentera Poland mengeluarkan perintah yang tidak sah untuk memperlakukan mereka seperti sekutu sebelum terlambat. [27] Pemerintah Soviet mengumumkan ia bertindak melindungi Ukraina dan Belarus yang tinggal di bahagian timur Poland, kerana negara Poland - menurut propaganda Soviet - telah runtuh dalam menghadapi serangan Nazi Jerman dan tidak lagi dapat menjamin keselamatan warganya sendiri. [28] [29] [30] [31] Menghadapi front kedua, pemerintah Poland menyimpulkan bahawa pembelaan Bridgehead Romania tidak lagi layak dan memerintahkan evakuasi darurat semua pasukan berseragam ke Romania yang netral. [1]

Liga Bangsa-Bangsa dan perjanjian damai Persidangan Damai Paris 1919 tidak, seperti yang diharapkan, membantu mempromosikan idea-idea pendamaian di sepanjang garis etnik Eropah. Epidemik nasionalisme, kebencian politik sengit di Eropah Tengah (Jerman, Austria, Hungary) di mana 100% penduduknya tanpa hadir dinyatakan bersalah secara universal, dan chauvinisme pasca-kolonial (Itali) membawa kepada revanchisme dan cita-cita wilayah. [32] Józef Piłsudski berusaha untuk memperluas sempadan Poland sejauh timur mungkin dalam usaha untuk mewujudkan sebuah persekutuan pimpinan Poland, yang mampu melawan tindakan imperialis masa depan dari pihak Rusia atau Jerman. [33] Menjelang tahun 1920 kaum Bolshevik telah menang dari Perang Saudara Rusia dan, secara de facto memperoleh kawalan eksklusif terhadap pemerintah dan pemerintahan wilayah. Setelah semua campur tangan asing ditangkis, Tentera Merah, yang diperintah oleh Trotsky dan Stalin (antara lain) mulai maju ke arah barat menuju wilayah-wilayah yang dipertikaikan yang bermaksud mendorong gerakan Komunis di Eropah Barat. [34] Pertempuran perbatasan tahun 1919 semakin meningkat dan akhirnya memuncak dalam Perang Poland-Soviet pada tahun 1920. [35] Setelah kemenangan Poland pada Pertempuran Warsawa, Soviet menuntut perdamaian dan perang berakhir dengan gencatan senjata pada Oktober 1920 [36] Para pihak menandatangani perjanjian damai formal, Perdamaian Riga, pada 18 Mac 1921, membahagi wilayah yang dipertikaikan antara Polandia dan Rusia Soviet. [37] Dalam sebuah tindakan yang secara besar-besaran menentukan perbatasan Soviet-Poland selama tempoh perang, Soviet menawarkan konsesi wilayah perwakilan damai Poland di wilayah perbatasan yang dipertandingkan, yang mirip dengan perbatasan antara Kerajaan Rusia dan Komanwel Poland-Lithuania sebelum ini. pembahagian pertama tahun 1772. [38] Selepas perjanjian damai, para pemimpin Soviet dengan mantap meninggalkan idea revolusi Komunis antarabangsa dan tidak kembali ke konsep selama lebih kurang 20 tahun. [39] Persidangan Duta Besar dan masyarakat antarabangsa (kecuali Lithuania) mengiktiraf perbatasan timur Poland pada tahun 1923. [40] [41]

Rundingan perjanjian Edit

Tentera Jerman menduduki Prague pada 15 Mac 1939. Pada pertengahan April, Kesatuan Soviet, Britain dan Perancis mula memperdagangkan cadangan diplomatik mengenai perjanjian politik dan ketenteraan untuk mengatasi kemungkinan pencerobohan Jerman yang lebih lanjut. [42] [43] Poland tidak mengambil bahagian dalam rundingan ini. [44] Perbincangan tiga pihak tertumpu pada kemungkinan jaminan kepada negara-negara peserta sekiranya perluasan Jerman berterusan. [45] Soviet tidak mempercayai British atau Perancis untuk menghormati perjanjian keselamatan bersama, kerana mereka telah menolak untuk bertindak balas terhadap Nasionalis semasa Perang Saudara Sepanyol dan membiarkan penjajahan Czechoslovakia berlaku tanpa penentangan yang berkesan. Kesatuan Soviet juga mencurigai bahawa Britain dan Perancis akan berusaha untuk tetap berada di luar semasa sebarang konflik Nazi-Soviet. [46] Stalin, bagaimanapun, melalui utusannya, telah melakukan perbincangan rahsia dengan Nazi Jerman pada tahun 1936 dan menurut Robert C. Grogin (pengarang Musuh Semula jadi), persefahaman bersama Hitler selalu menjadi penyelesaian diplomatik pilihannya. [47] Pemimpin Soviet tidak meminta jaminan yang lemah daripada kehilangan pengaruh, [48] dan bercita-cita untuk mewujudkan zon penyangga utara-selatan dari Finland ke Romania, yang ditubuhkan dengan senang sekiranya berlaku serangan. [49] [50] Soviet menuntut hak untuk memasuki negara-negara ini sekiranya berlaku ancaman keselamatan. [51] Perbincangan mengenai hal-hal ketenteraan, yang telah dimulai pada pertengahan bulan Ogos, dengan cepat terhenti pada topik perjalanan pasukan Soviet melalui Poland sekiranya berlaku serangan Jerman. Pegawai Britain dan Perancis menekan pemerintah Poland untuk bersetuju dengan syarat Soviet. [22] [52] Namun, para pegawai Polandia secara terang-terangan menolak untuk mengizinkan tentera Soviet memasuki wilayah Poland setelah menyatakan kebimbangan yang kuat bahawa setelah pasukan Tentera Merah menginjakkan kaki di tanah Poland, mereka mungkin menolak tuntutan untuk pergi. [53] Oleh itu pegawai Soviet mencadangkan agar bantahan Poland tidak diendahkan dan perjanjian tiga pihak disimpulkan. [54] British menolak cadangan itu, kerana bimbang tindakan itu akan mendorong Poland untuk menjalin hubungan dua hala yang lebih kuat dengan Jerman. [55]

Pegawai Jerman secara diam-diam telah mengemukakan petunjuk ke saluran Soviet selama berbulan-bulan, menyinggung bahawa syarat yang lebih baik dalam perjanjian politik akan ditawarkan daripada Britain dan Perancis. [56] Sementara itu, Soviet Union memulakan perbincangan dengan Nazi Jerman mengenai pembentukan perjanjian ekonomi sambil berunding bersama dengan pihak-pihak tiga pihak. [56] Pada akhir bulan Julai dan awal Ogos 1939, diplomat Soviet dan Jerman telah mencapai konsensus yang hampir lengkap mengenai perincian perjanjian ekonomi yang dirancang dan menangani potensi kesepakatan politik yang diinginkan. [57] Pada 19 Ogos 1939, pegawai Jerman dan Soviet menyimpulkan Perjanjian Komersial Jerman-Soviet 1939, perjanjian ekonomi yang saling menguntungkan yang membayangkan perdagangan dan pertukaran bahan mentah Soviet untuk senjata Jerman, teknologi ketenteraan dan mesin awam. Dua hari kemudian, Kesatuan Soviet menangguhkan rundingan ketenteraan tiga pihak. [56] [58] Pada 24 Ogos, Kesatuan Soviet dan Jerman menandatangani perjanjian politik dan ketenteraan berikutan perjanjian perdagangan, dalam Perjanjian Molotov – Ribbentrop. Perjanjian ini merangkumi syarat saling pencerobohan dan mengandungi protokol rahsia, yang mengatur rancangan terperinci untuk pembahagian negara-negara Eropah utara dan timur menjadi wilayah pengaruh Jerman dan Soviet. Kawasan Soviet pada mulanya merangkumi Latvia, Estonia dan Finland. [Catatan 8] Jerman dan Kesatuan Soviet akan memisahkan Poland. Wilayah di sebelah timur sungai Pisa, Narev, Vistula, dan San akan jatuh ke Kesatuan Soviet. Perjanjian itu juga memberikan rancangan untuk penyertaan Soviet dalam pencerobohan, [25] yang merangkumi peluang untuk mendapatkan kembali wilayah yang diserahkan kepada Poland dalam Perdamaian Riga tahun 1921. Perancang Soviet akan memperbesar republik Ukraine dan Belarus untuk menundukkan seluruh bahagian timur. dari Poland tanpa ancaman perselisihan dengan Adolf Hitler. [61] [62]

Suatu hari setelah perjanjian Jerman-Soviet ditandatangani, perwakilan tentera Perancis dan Britain segera meminta pertemuan dengan perunding tentera Soviet Kliment Voroshilov. [63] Pada 25 Ogos Voroshilov mengakui, bahawa "Mengingat keadaan politik yang berubah, tidak ada tujuan yang berguna untuk meneruskan percakapan." [63] Pada hari yang sama, bagaimanapun, Britain dan Poland menandatangani Pakatan Bersama British-Poland, [64] yang memutuskan, bahawa Britain berkomitmen untuk mempertahankan dan memelihara kedaulatan dan kemerdekaan Poland. [64]

Hitler berusaha untuk menolak Britain dan Perancis daripada campur tangan dalam konflik yang akan datang dan pada 26 Ogos 1939 dicadangkan untuk dibuat Wehrmacht pasukan yang ada untuk Britain pada masa akan datang. [65] Pada tengah malam 29 Ogos, Menteri Luar Negeri Jerman Joachim von Ribbentrop menyerahkan senarai syarat yang ditujukan untuk menjamin keamanan kepada Duta Besar Britain, Nevile Henderson. [66] Berdasarkan syarat, Poland akan menyerahkan Danzig (Gdańsk) ke Jerman dan dalam masa setahun, diadakan pungutan suara (referendum) di Koridor Poland, berdasarkan tempat tinggal dan demografi tahun 1919. [66] Ketika Duta Besar Poland Lipski, yang bertemu dengan Ribbentrop pada 30 Ogos, menyatakan bahawa dia tidak mempunyai kewenangan untuk menyetujui tuntutan ini sendiri, Ribbentrop memberhentikannya [67] dan pejabat luar negaranya mengumumkan bahawa Poland telah menolak tawaran Jerman dan seterusnya rundingan dengan Poland ditinggalkan. [68] Pada 31 Ogos, dalam operasi bendera palsu unit-unit Jerman, yang tampil sebagai tentera Poland biasa, melancarkan kejadian Gleiwitz berhampiran bandar sempadan Gleiwitz di Silesia. [69] [70] Pada hari berikutnya (1 September) Hitler mengumumkan, bahawa tindakan ketenteraan rasmi terhadap Poland telah bermula pada jam 4:45 pagi. [67] Tentera udara Jerman mengebom bandar-bandar Lwow dan Łuck. [71] Anggota perkhidmatan keselamatan Poland melakukan tangkapan di kalangan perisik Ukraine di Lwow dan Przemysl. [71]

Pada 1 September 1939 jam 11:00 pagi waktu Moscow, kaunselor kedutaan Jerman di Moscow, Gustav Hilger tiba di Komisariat Rakyat Luar Negeri dan secara resmi mengakhiri permulaan Perang Jerman-Poland, penghapusan Danzig (Gdańsk) ketika dia menyampaikan permintaan ketua Staf Umum OKL agar stesen radio di Minsk memberikan sokongan isyarat. [72] Sebahagian Soviet mematuhi permintaan tersebut. [72] Pada hari yang sama sesi luar biasa Soviet Tertinggi Kesatuan Soviet mengesahkan penerapannya "Akta Tentera Ketenteraan Sejagat untuk lelaki berumur 17 tahun dan 8 bulan", dengan mana rancangan akta perkhidmatan tahun 1937 diperpanjang untuk satu tahun lagi. [72] Selanjutnya, Politburo Parti Komunis menyetujui usul Komisariat Pertahanan Rakyat, yang membayangkan, bahawa 51 divisi senapang Tentera Merah yang ada akan ditambah dengan kekuatan total 76 divisi senapang dari 6,000 orang, ditambah 13 orang bahagian gunung dan 33 bahagian senapang biasa yang terdiri daripada 3,000 lelaki. [72]

Pada 2 September 1939, Kumpulan Tentera Jerman Utara melakukan manuver untuk menyelimuti pasukan Polandia (Pomorze Army) yang mempertahankan "Koridor Poland" [72] dengan hasilnya, bahawa komandan Poland Jeneral Władysław Bortnowski kehilangan komunikasi dengan bahagiannya .[72] Terobosan pasukan perisai Kumpulan Tentera Jerman Selatan berhampiran bandar Częstochowa berusaha untuk mengalahkan Bahagian Infantri ke-6 Poland di selatan Katowice di mana Bahagian Perisai ke-5 Jerman telah menembus ke arah Oświęcim, yang menangkap depot bahan bakar dan merampas gudang peralatan. [72] Di timur detasmen pasukan ke-18 Tentera Darat ke-14 Jerman melintasi sempadan Poland-Slovak berhampiran Dukla Pass. [72] Pemerintah Kesatuan Soviet mengeluarkan arahan No. 1355-279сс yang menyetujui "Rancangan penyusunan semula pasukan darat Tentera Merah tahun 1939-1940", [72] yang mengatur pemindahan bahagian terperinci dan rancangan penyebaran wilayah yang diperbaharui untuk semua 173 bahagian pertempuran Tentera Merah masa depan. [72] Selain infanteri yang disusun kembali, jumlah artileri korps dan cadangan artileri Komando Tinggi Tertinggi telah meningkat sementara jumlah unit layanan, unit belakang dan institusi harus dikurangi. [72] Menjelang petang 2 September, pertahanan dan keselamatan yang lebih baik telah dilaksanakan di sempadan Poland-Soviet. [72] Berdasarkan arahan No. 1720 komandan pasukan perbatasan di Daerah Tentera Belorusia, semua detasemen ditetapkan ke status siap tempur tetap. [72]

Kerajaan sekutu Britain dan Perancis mengisytiharkan perang ke atas Jerman pada 3 September, tetapi kedua-duanya tidak melakukan tindakan ketenteraan yang dipersetujui dan tidak memberikan sokongan besar kepada Poland. [73] [74] Walaupun kejayaan Poland terkenal dalam pertempuran perbatasan tempatan, keunggulan teknikal, operasi dan numerik Jerman akhirnya memerlukan pengunduran semua pasukan Poland dari perbatasan menuju garis pertahanan yang lebih pendek di Warsaw dan Lwów. Pada hari yang sama (3 September), Duta Besar Soviet yang baru di Berlin Aleksei Shkvartsev menyerahkan surat kepercayaannya kepada Adolf Hitler. [72] Semasa upacara inisiasi, Shkvartsev dan Hitler saling meyakinkan komitmen mereka untuk memenuhi syarat-syarat perjanjian bukan pencerobohan. [72] Menteri Luar Negeri Joachim von Ribbentrop menugaskan Kedutaan Jerman di Moscow dengan penilaian dan laporan mengenai kemungkinan niat Soviet untuk pencerobohan Tentera Merah ke Poland. [72]

Pada 4 September 1939, semua unit tentera laut Jerman di Lautan Atlantik utara menerima perintah "untuk mengikuti Murmansk, melalui jalur paling utara". [72] Pada hari yang sama, Jawatankuasa Pusat Parti Komunis dan pemerintah Kesatuan Soviet menyetujui perintah Komisen Pertahanan Rakyat Kliment Voroshilov untuk menangguhkan persaraan dan pemecatan anggota Tentera Merah dan komandan muda selama satu bulan dan untuk memulakan latihan berskala penuh untuk semua detasemen dan kakitangan pertahanan udara di Leningrad, Moscow, Kharkov, di Belorussia dan Daerah Ketenteraan Kiev. [72]

Pada 5 September 1939, Komisaris Luar Negeri Rakyat Vyacheslav Molotov menerima Duta Besar Jerman Friedrich Werner von der Schulenburg. [72] Setelah siasatan duta besar berkenaan dengan kemungkinan penempatan Tentera Merah ke Polandia, Molotov menjawab bahawa pemerintah Soviet "pasti perlu. memulakan tindakan khusus" pada masa yang tepat. "Tetapi kami percaya bahawa saat ini belum tiba" dan "apa-apa tergesa-gesa boleh merosakkan perkara dan memudahkan perhimpunan lawan". [72]

Pada 10 September, ketua komandan Poland, Marsekal Edward Rydz-igmigły, memerintahkan pengunduran umum di sebelah tenggara menuju Jembatan Rumania. [75] Tidak lama kemudian, pegawai Jerman Nazi selanjutnya mendesak rakan-rakan Soviet mereka untuk menegakkan bahagian yang dipersetujui dan menyerang Poland dari timur. Molotov dan duta besar von der Schulenburg membincangkan perkara itu berulang kali tetapi Kesatuan Soviet bagaimanapun menangguhkan pencerobohan ke timur Poland, sementara sibuk dengan peristiwa yang berlaku di Timur Jauh sehubungan dengan perselisihan perbatasan yang sedang berlangsung dengan Jepun. Kesatuan Soviet memerlukan masa untuk menggerakkan Tentera Merah dan memanfaatkan kelebihan diplomatik menunggu untuk menyerang setelah Poland hancur. [76] [77]

Pada 14 September, dengan kejatuhan Poland, pernyataan pertama mengenai konflik dengan Poland muncul di akhbar Soviet. [78] Perang yang tidak diisytiharkan antara Kesatuan Soviet dan Empayar Jepun dalam Pertempuran Khalkhin Gol telah berakhir dengan perjanjian Molotov – Tojo, yang ditandatangani pada 15 September sebagai gencatan senjata berkuatkuasa pada 16 September. [79] [78] Pada 17 September, Molotov menyampaikan perisytiharan perang kepada Wacław Grzybowski, Duta Besar Poland di Moscow:

Warsaw, sebagai ibu negara Poland, tidak lagi wujud. Kerajaan Poland telah hancur, dan tidak lagi menunjukkan tanda-tanda operasi. Ini bererti bahawa Negara Poland dan Pemerintahnya, secara de facto, sudah tidak ada lagi. Oleh itu, perjanjian yang dimeterai antara USSR dan Poland telah hilang kesahihannya. Dengan menggunakan alatnya sendiri dan tanpa kepemimpinan, Poland telah menjadi medan yang sesuai untuk semua jenis bahaya dan kejutan, yang mungkin merupakan ancaman bagi Uni Soviet. Atas sebab-sebab ini Kerajaan Soviet, yang selama ini bersikap berkecuali, tidak lagi dapat mempertahankan sikap berkecuali dan mengabaikan fakta-fakta ini. . Dalam keadaan seperti ini, Pemerintah Soviet telah mengarahkan Komando Tinggi Tentera Merah untuk memerintahkan tentera menyeberangi perbatasan dan mengambil perlindungan mereka terhadap nyawa dan harta benda penduduk Ukraine Barat dan Belarus Barat. - Komisaris Rakyat untuk Hal Ehwal Luar Negeri A.S. V. Molotov, 17 September 1939 [80]

Molotov menyatakan melalui siaran radio awam bahawa semua perjanjian antara Kesatuan Soviet dan Poland telah terbatal, bahawa pemerintah Poland telah meninggalkan rakyatnya kerana negara Poland telah berhenti wujud. [31] [81] Pada hari yang sama, Tentera Merah melintasi sempadan ke Poland. [1] [76]


Perincian rancangan

Asal rancangan bermula pada tahun 1928 ketika Werner von Fritsch mula mengusahakannya. [2] Jatuh Weiss dikembangkan terutamanya oleh Günther Blumentritt dan Erich von Manstein sementara kedua-duanya bertugas sebagai pegawai kakitangan di bawah Jeneral Gerd von Rundstedt dengan Army Group South di Silesia.

Rancangan itu meminta permulaan permusuhan sebelum pengisytiharan perang. Unit Jerman menyerang Poland dari tiga arah:

  • Serangan utama dari daratan Jerman melintasi sempadan barat Poland.
  • Laluan serangan kedua dari utara, dari eksklusi Prussia Timur.
  • Serangan tersier oleh pasukan Jerman dan sekutu Slovakia di seberang sempadan Slovakia.

Ketiga-tiga serangan itu berkumpul di Warsawa, [3] sementara tentera utama Poland akan dikepung dan dihancurkan di sebelah barat Sungai Vistula.

Jatuh Weiss dimulakan pada 1 September 1939, dan merupakan operasi ketenteraan Eropah pertama pada Perang Dunia II.


Kandungan

Tentera Karpaty [sunting | sunting sumber]

Dicipta pada 11 Julai 1939 di bawah Mejar Jeneral Kazimierz Fabrycy. Armia Karpaty diciptakan setelah Jerman mencaplok Czechoslovakia dan mewujudkan negara boneka Slovakia. Tujuan utama tentera adalah untuk mendapatkan jalan masuk gunung di Carpathians. Pada mulanya tentera terdiri dari 2 brigade gunung improvisasi dan sejumlah unit yang lebih kecil, tetapi kemudian dalam perang itu disertai oleh pasukan penarikan Armia Kraków.

    , terbuat dari unit Pertahanan Nasional dari Limanowa, Gorlice dan Nowy Sącz, serta unit Kor Pertahanan Sempadan dari Volhynia, yang terbuat dari unit Pertahanan Nasional dari Krosno, Sanok, Przemyśl dan Rzeszów (Karpacka Półbrygada AKTIFdari Corps Defense Border, yang terbuat dari rejimen Corps Defense Border dari daerah Wilno,

Selain itu, rancangan mobilisasi memerlukan penciptaan Kumpulan Tarnów yang terdiri daripada:

Tentera Kraków [sunting | sunting sumber]

Dicipta pada 23 Mac 1939 sebagai tonggak utama pertahanan Poland. Tugas utamanya adalah untuk menunda memajukan tentera Jerman dan menarik diri ke arah timur di sepanjang garis utara Carpathians. Terdiri daripada 5 divisi infanteri, 1 brigade gunung, 1 brigade berkuda bermotor, 1 brigade gunung dan 1 brigade kavaleri di bawah gen. Antoni Szylling.

Tentera Kraków Unit Nama Poland Panglima Kenyataan
  Unit tentera - gen. Antoni Szylling
Bahagian Infantri ke-6 dari Kraków 6 Dywizja Piechoty Bernard Mond
Bahagian Infantri ke-7 dari Częstochowa 7 Dywizja Piechoty gen. bryg. Janusz Gąsiorowski
Bahagian Infantri ke-11 dari Stanisławów 11 Dywizja Piechoty gen. bryg. Bronisław Prugar-Ketling
Kraków Cavalry Brigade dari Kraków Krakowska Brygada Kawalerii gen.bryg. Zygmunt Piasecki
Briged Kuda Berkuda Bermotor ke-10 dari Rzeszów 10 Brygada Kawalerii Zmotoryzowanej płk. Stanisław Maczek
  Kumpulan Operasi Śląsk - gen. Jan Jagmin-Sadowski
Bahagian Infantri ke-23 dari Katowice 23 Dywizja Piechoty płk. Władysław Powierza Silesian Atas
Bahagian Infantri ke-55, bahagian simpanan yang terdiri daripada beberapa unit dari kawasan Upper Silesia dan Jaworzno 55 Dywizja Piechoty płk. Stanisław Kalabiński rizab
  Kumpulan Operasi Bielsko - gen. Mieczysław Boruta-Spiechowicz
Bahagian Infantri Gunung ke-21 dari Nowy Sącz dan Bielsko-Biała 21 Dywizja Piechoty Górskiej gen. Józef Kustroń
1st Mountain Brigade, terbuat dari beberapa unit Pertahanan Nasional dari Żywiec, Zakopane dan Jasło. 1 Brygada Górska płk Janusz Gaładyk kebanyakannya pasukan KOP elit

Tentera Lublin [sunting | sunting sumber]

Tentera improvisasi yang dibuat pada 4 September dari 1 brigade bermotor dan pelbagai unit yang lebih kecil tertumpu di sekitar Lublin, Sandomierz dan Vistula atas. Diperintahkan oleh mj. gen. Tadeusz Piskor.

Łódź Tentera [sunting | sunting sumber]

Dicipta pada 23 Mac 1939 di bawah gen. Juliusz Rómmel. Armia Łódź adalah menjadi penghubung antara Armies "Kraków" dan "Poznań". Namun, kerana kesalahan yang dilakukan oleh Jeneral Rómmel, tentera itu terletak terlalu dekat dengan sempadan Jerman dan bergabung dalam pertempuran sejak awal kempen, yang melucutkan kemungkinan adanya kerjasama dengan unit-unit di sekitarnya. Ia terdiri daripada 4 bahagian infanteri dan 2 brigade pasukan berkuda.

    (2 Dywizja Piechoty Legionów) dari Kielce, (10 Dywizja Piechoty) dari Łódź, (28 Dywizja Piechoty) dari Łomża, (30 Dywizja Piechoty, bahagian simpanan) dari Kobryn, (Kresowa Brygada Kawalerii) dari Brody, (Wołyńska Brygada Kawalerii) dari Rowne, (Sieradzka Brygada Obrony Narodowej)

Modlin Army [sunting | sunting sumber]

Dicipta pada 23 Mac 1939 untuk mempertahankan Warsaw dari utara. Tentera itu mempertahankan kubu pertahanan di sepanjang perbatasan dengan Prusia Timur dekat Mława, dan kemudian mundur ke arah sungai Narew. Diketuai oleh brig. gen. Emil Krukowicz-Przedrzymirski. Terdiri daripada 2 bahagian infantri dan 2 brigade kavaleri.

    (8 Dywizja Piechotydari Modlin, (20 Dywizja Piechoty) dari Baranowicze, (Nowogródzka Brygada Kawalerii) dari Baranowicze, (Mazowiecka Brygada Kawalerii) dari Warsaw, (Warszawska Brygada Obrony Narodowej)

Tentera Pomorze [sunting | sunting sumber]

Tentera Darat dibentuk pada 23 Mac 1939 untuk mempertahankan Toruń dan Bydgoszcz dan melakukan tindakan penundaan dalam apa yang disebut "Koridor Poland". Ia diketuai oleh Letnan Jeneral. Władysław Bortnowski dan terdiri dari lima bahagian infanteri, dua brigade Pertahanan Nasional dan satu brigade kavaleri.

Tentera Pomorze Unit Nama Poland Panglima Kenyataan
  Unit tentera - gen. Władysław Bortnowski
Bahagian Infantri ke-9 dari Siedlce 9 Dywizja Piechoty płk. Józef Werobej
Bahagian Infantri ke-15 dari Bydgoszcz 15 Dywizja Piechoty gen. Wacław Przyjałkowski Poland Besar
Bahagian Infantri ke-27 dari Kowel 27 Dywizja Piechoty gen.bryg. Juliusz Drapella
Briged Pertahanan Nasional Pomeranian Pomorska Brygada Obrony Narodowej
Briged Pertahanan Nasional Chełm Chełmska Brygada Obrony Narodowej
  Kumpulan Operasi "Timur" - gen. Mikołaj Bołtuć
Bahagian Infantri ke-4 dari Toruń 4 Dywizja Piechoty płk. Rawicz-Mysłowski, płk. Józef Werobej
Bahagian Infantri ke-16 dari Grudziądz 16 Dywizja Piechoty płk. Zygmunt Szyszko-Bohusz Pomeranian
  Kumpulan Operasi Czersk - gen.bryg. Stanisław Grzmot-Skotnicki
Briged Berkuda Pomeranian dari Bydgoszcz Pomorska Brygada Kawalerii gen.bryg. Stanisław Grzmot-Skotnicki
Chojnice dan Kościerzyna Unit Bebas Oddziały Wydzielone "Chojnice" i "Kościerzyna"

Tentera Poznań [sunting | sunting sumber]

The Armia Poznań diketuai oleh mj. gen. Tadeusz Kutrzeba akan melakukan operasi sayap di Grand Poland dan menarik diri ke garis pertahanan di sepanjang sungai Warta. Ia terdiri daripada 4 bahagian infanteri dan 2 brigade pasukan berkuda.

    (14 Dywizja Piechoty) dari Poznań (17 Dywizja Piechoty) dari Gniezno (25 Dywizja Piechoty) dari Kalisz (26 Dywizja Piechoty) dari Skierniewice (Wielkopolska Brygada Kawalerii) dari Poznań, (Podolska Brygada Kawalerii) dari Stanisławów.

Prusy Army [sunting | sunting sumber]

Di bawah gen. Stefan Dąb-Biernacki. Dicipta pada musim panas 1939 sebagai simpanan utama Panglima Besar. Menurut "Plan West" (Rancang Zachód, nama kod untuk rancangan mobilisasi Polandia) itu terdiri dari unit-unit yang digerakkan sebagai gelombang kedua dan ketiga dan tujuan utamanya adalah untuk bekerjasama dengan tentera terdekat "Poznań" dan "Kraków". Digerakkan dalam dua kumpulan. Kerana kemajuan Jerman yang cepat, kedua-dua kumpulan memasuki pertempuran secara berasingan dan kebanyakan unit tidak mencapai mobilisasi sepenuhnya. Ia terdiri daripada 6 bahagian infanteri, 1 brigade kavaleri dan batalion kereta kebal.

Tentera Prusy Unit Nama Poland Panglima Kenyataan
  Unit tentera - gen. Stefan Dąb-Biernacki
Bahagian Infantri ke-39, terdiri dari beberapa rejimen Kor Pertahanan Sempadan 39 Dywizja Piechoty płk. Brunon Olbrycht rizab
Bahagian Infantri ke-44, terdiri dari beberapa rejimen Kor Pertahanan Sempadan 44 Dywizja Piechoty płk. Eugeniusz Żongołłowicz rizab
  Kumpulan utara - gen. Stefan Dąb-Biernacki
Bahagian Infantri ke-13 dari Rowne 13 Dywizja Piechoty płk. Władysław Zubosz-Kaliński Kresowa
Bahagian Infantri ke-19 dari Wilno 19 Dywizja Piechoty gen. Józef Kwaciszewski
Bahagian Infantri ke-29 dari Grodno 29 Dywizja Piechoty płk. Kejahilan Oziewicz
Wileńska Cavalry Brigade dari Wilno Wileńska Brygada Kawalerii płk. Konstanty Drucki-Lubecki
Batalion tangki pertama 1 batalion czołgów
  Kumpulan selatan - gen. Stanisław Skwarczyński
Bahagian Infanteri Legion ke-3 dari Zamość 3 Dywizja Piechoty Legionów płk. Marian Turowski
Bahagian Infantri ke-12 dari Tarnopol 12 Dywizja Piechoty gen. Gustaw Paszkiewicz
Bahagian Infanteri ke-36, yang dibuat dari pasukan Pasukan Pertahanan Sempadan Podole disambiguasi diperlukan kawasan. 36 Dywizja Piechoty płk Michał Ostrowski rizab

Tentera Warszawa [sunting | sunting sumber]

Dicipta pada 10 September 1939 dari pelbagai unit di kawasan Benteng Warsaw dan Modlin. Pada mulanya terdiri dari sekitar 25 batalion infanteri dan 40 kereta kebal. Kemudian ia diperkuat oleh pasukan Łódź Army dan elemen Modlin Army. Itu diperintahkan oleh col. Walerian Czuma, walaupun komandan nominalnya adalah gen. Juliusz Rómmel.

Tentera Warszawa Unit Nama Poland Panglima Kenyataan
  Kubu Modlin - gen. Wiktor Thommée
Bahagian Infanteri Legion ke-2 dari Kielce 2 Dywizja Piechoty Legionów płk Antoni Staich unsur
Bahagian Infantri ke-8 dari Modlin 8 Dywizja Piechoty płk Tadeusz Wyrwa-Furgalski unsur
Bahagian Infantri ke-28 dari Warszawa 28 Dywizja Piechoty płk Broniewski unsur
Bahagian Infantri ke-30 dari Kobryn 30 Dywizja Piechoty gen. Leopold Cehak unsur
  Pendekatan Barat - płk Marian Porwit
Bahagian Infantri ke-13 dari Rowne disambiguasi diperlukan 13 Dywizja Piechoty płk Władysław Zubosz-Kalinski diperkuatkan
Bahagian Infantri ke-15 dari Bydgoszcz 15 Dywizja Piechoty gen. Zdzisław Przyjałkowski diperkuatkan
Bahagian Infantri ke-25 dari Kalisz 25 Dywizja Piechoty gen. Franciszek Alter unsur
Briged Berkuda Gabungan Zbiorcza Brygada Kawalerii gen. Abraham Rom digabungkan
  Pendekatan Timur - gen. Juliusz Zulauff
Bahagian Infantri ke-5 dari Lwów 5 Dywizja Piechoty gen. Juliusz Zulauff unsur, 1 rejimen
Bahagian Infantri ke-8 dari Modlin 8 Dywizja Piechoty płk Tadeusz Wyrwa-Furgalski diarahkan, 1 rejimen di bawah Sosabowski
Bahagian Infantri ke-20 dari Baranowicze 20 Dywizja Piechoty płk Wilhelm Liszka-Lawicz
Bahagian Infantri ke-44 44 Dywizja Piechoty płk Eugeniusz Żongołłowicz rizab, diarahkan
Rejimen Infantri "Pembela Praga" ke-1 1 pułk piechoty Obrońców Pragi płk Stanisław Milian improvisasi
Rejimen Infantri "Pembela Praga" ke-2 2 pułk piechoty Obrońców Pragi płk Stefan Kotowski improvisasi


Rancangannya [sunting | sunting sumber]

Versi pertama meramalkan bahawa Jerman akan menyerang dari Pomerania ke Warsawa, dengan sokongan dari Silesia dan Prussia, bertujuan untuk mewujudkan hubungan awal melalui Koridor Poland antara Pomerania Jerman dan Prusia. Setelah aneksasi Jerman di bahagian Czechoslovakia dan perubahan sempadan, perancang Poland menyemak semula rancangan itu dengan harapan bahawa teras utama akan berasal dari Silesia - melalui Piotrków dan Łódź ke arah Warsaw dan Kraków. & # 913 & # 93 Perancang Poland dengan tepat meramalkan arah tuju kebanyakan Jerman, dengan satu pengecualian penting: mereka memberikan keutamaan rendah kepada kemungkinan gerakan mendalam, sayap, ke arah timur dari Prussia dan Slovakia, satu tekanan yang bagaimanapun diberi keutamaan tinggi dalam Rancangan Jerman (Jatuh Weiss). Ώ] Β]

Kontroversi melibatkan keputusan sama ada pasukan Poland harus mempertahankan perbatasan yang panjang, atau menarik diri ke timur dan selatan dan mencuba pertahanan di sepanjang garis yang lebih pendek, disokong dengan sungai. Walaupun rancangan kedua lebih baik secara militer, pertimbangan politik melebihi mereka, kerana ahli politik Poland prihatin bahawa Jerman dapat berpuas hati dengan pendudukan beberapa wilayah yang dipertikaikan (seperti Kota Bebas Danzig, Koridor Polandia dan Silesia), dan mendorong awal berakhirnya perang setelah menduduki wilayah-wilayah tersebut. & # 915 & # 93 Wilayah barat juga berpenduduk paling padat dan mempunyai pusat perindustrian utama, sangat penting untuk mobilisasi dan pengeluaran peralatan dan bekalan tentera yang berterusan untuk Tentera Poland. & # 911 & # 93

Walaupun dengan keputusan untuk melindungi perbatasan, karena Poland dikelilingi oleh tiga pihak oleh Jerman, diputuskan bahawa beberapa kawasan harus ditinggalkan sejak awal, kerana pertahanan mereka akan menjadi mustahil. Oleh itu, Pomorze Voivodship utara-barat dan Poznań Voivodship akan ditinggalkan sejak awal, dengan kekuatan yang terpisah, Pertahanan Pantai Darat melindungi bahagian-bahagian penting pantai selama mungkin, dan sebahagian besar permukaan Tentera Laut Polandia dipindahkan ke United Kingdom sebagai ditentukan dalam Rencana Peking (kapal selam adalah untuk melibatkan musuh di Laut Baltik seperti dalam Rencana Worek).Garis pertahanan utama Poland akan dibentuk di wilayah Hutan Primeval Augustów - Sungai Biebrza - Sungai Narew - Sungai Vistula (dan bandar Modlin, Toruń, Bydgoszcz) - tasik Inowrocław - Sungai Warta - Sungai Widawka - bandar Częstochowa - Benteng Silesia - bandar Bielsko-Biała - bandar Żywiec - kampung Chabówka - dan bandar Nowy Sącz). Garis pertahanan kedua berdasarkan Hutan Augustów - Sungai Biebrza - Sungai Narew - Sungai Bug - Sungai Vistula - dan Sungai Dunajec. Akhirnya, barisan pertahanan ketiga melibatkan mundur ke arah tenggara menuju perbatasan Romania, dan bertahan selama mungkin di wilayah jambatan Romania. & # 911 & # 93 Rancangan itu menganggap Soviet Union akan berkecuali, kerana pakatan Nazi-Soviet nampaknya tidak mungkin. Namun, rancangan itu memungkinkan usaha Lithuania untuk merebut Wilno, sebuah bandar yang dipertikaikan antara Poland dan Lithuania, dan sebuah pasukan kecil Poland - terutamanya unit elit Border Defense Corps - terlepas untuk mengamankan wilayah itu. & # 911 & # 93

Rancangan itu mengandaikan bahawa pasukan Poland akan dapat bertahan selama beberapa bulan tetapi kerana keunggulan numerik dan teknikal Jerman akan ditolak (dianggarkan Jerman akan mempunyai kelebihan dua hingga tiga kali ganda), & # 911 & # 93 & # 912 & # 93 hingga tekanan dari Sekutu Barat (Perancis dan United Kingdom) yang diwajibkan (melalui Perikatan Tentera Franco-Poland dan Pakatan Pertahanan Umum Poland-Britain) untuk melancarkan serangan dari Barat akan menarik pasukan Jerman yang cukup jauh dari front Poland untuk membenarkan pasukan Poland untuk melancarkan serangan balas. & # 911 & # 93 & # 916 & # 93


Pangkalan Data Perang Dunia II


ww2dbase Poland dilahirkan semula sebagai negara merdeka setelah Perang Dunia I dan kejatuhan Austria-Hungaria, Rusia, dan Jerman. Sempadan Poland telah dibentuk semula oleh Perjanjian Versailles tetapi satu siri konflik bersenjata dengan nasionalis Jerman, Czechoslovakia, Lithuania, dan Ukraina, serta perang besar dengan Uni Soviet, menjadikan perbatasan sebagai bentuk akhir.

ww2dbase Selama Perang Poland-Soviet (1919-20), Poland terpaksa bergantung pada sumbernya sendiri kerana bantuan dari Sekutu Barat lambat datang atau secara aktif disekat oleh kesatuan pro-komunis di Eropah. Kerana perang Polandia-Soviet dan usaha Soviet terus menyusup setelahnya, perancangan ketenteraan dan politik Poland terutama tertumpu pada konflik masa depan dengan Soviet. Untuk tujuan ini, Poland membangun persekutuan dengan Rumania dan Latvia. Dasar Poland terhadap Jerman didasarkan pada perikatannya dengan Perancis, tetapi hubungan Poland-Czech tetap baik. Masalah dengan perikatan Perancis, sejauh orang Polandia, adalah ketidakstabilan dalam politik Perancis yang mengakibatkan ketidaktentuan berterusan mengenai pakatan timur. Ketika pemerintah naik dan turun berturut-turut, dasar Perancis terhadap Poland dan sekutu lain berubah.

ww2dbase Pemimpin tentera Jerman telah mula merancang perang dengan Poland pada awal tahun 1920-an. Memulihkan wilayah etnik Poland Pomerania, Poznan, dan Silesia, serta Kota Danzig yang bebas dari Jerman adalah objektif utama. Walaupun begitu, sekatan Versailles dan kelemahan dalaman Jerman menjadikan rancangan tersebut tidak mungkin dapat dilaksanakan. Hitler berkuasa pada tahun 1933 memanfaatkan keinginan Jerman untuk mendapatkan kembali wilayah yang hilang, yang mana pemimpin Nazi menambah tujuan untuk menghancurkan Poland yang bebas. Menurut pengarang Alexander Rossino, sebelum perang Hitler setidaknya anti-Poland seperti anti-Semit pada pendapatnya. Pada tahun yang sama, Marsekal Poland Jozef Pilsudski mengusulkan kepada Perancis rancangan untuk pencerobohan bersama untuk menyingkirkan Hitler dari kekuasaan, yang oleh pihak Perancis memveto sebagai perang panas.

ww2dbase Pada tahun 1934, bagaimanapun, Jerman menandatangani perjanjian tanpa agresi dengan Poland, yang menyediakan semacam ruang bernafas untuk kedua negara. Usaha Jerman untuk memikat Poland menjadi pakatan anti-Soviet ditangguhkan dengan sopan ketika Poland berusaha menjauhkannya dari kedua-dua jiran yang kuat. Namun, ketika kekuatan Jerman mulai berkembang, dan Hitler semakin mengancam jiran-jirannya, orang Polandia dan Perancis mulai menghidupkan kembali pakatan mereka.

ww2dbase The Munich Pact secara dramatik meningkatkan bahaya Poland. Pada saat-saat terakhir, Poland dan Czech telah berusaha untuk memperbaiki perbezaan mereka. Orang Czech akan menyerahkan wilayah yang dipertikaikan yang diambil pada tahun 1919 dan separuh pemilikan senjata Skoda berfungsi sebagai pertukaran campur tangan tentera Poland dalam kes serangan Jerman. Perjanjian Munich, bagaimanapun, menutup pilihan ini dan Poland menghantar pasukannya untuk secara paksa menduduki wilayah Teschen dan persimpangan kereta api Bohumin yang berdekatan untuk menjauhkannya dari tangan Jerman.

ww2dbase Setelah Hitler melanggar perjanjian Munich, Poland dapat memperoleh jaminan bantuan ketenteraan dari Perancis, dan dengan ketara, Britain. Pada bulan Mac 1939, Hitler mulai menuntut Poland untuk pengembalian wilayah di Koridor Polandia, penghentian hak-hak Poland di Danzig, dan penggabungan Kota Bebas ke Jerman. Poland ini pasti menolak. Ketika rundingan diteruskan, kedua-dua pihak bersiap sedia untuk berperang.

ww2dbase Editor & tambahan: Tuntutan Jerman yang dihantar ke Poland pada 25 Ogos 1939 adalah yang berikut.

  • Kepulangan Danzig ke Jerman
  • Akses kereta api dan jalan raya melintasi koridor antara Jerman dan Prusia Timur
  • Penyerahan hak ke Jerman mana-mana wilayah Poland yang sebelumnya merupakan pra-WW1 Jerman yang menjadi tuan rumah 75% atau lebih etnik Jerman
  • Lembaga antarabangsa untuk membincangkan pemberhentian Koridor Poland ke Jerman

ww2dbase, Hitler, bagaimanapun, sekali lagi mengubah landskap strategik pada bulan Ogos 1939 ketika Jerman dan Kesatuan Soviet menandatangani perjanjian bukan pencerobohan yang mengandungi protokol rahsia yang dirancang untuk memisahkan Poland dan memecahbelahkan sebahagian besar Eropah timur antara kedua diktator.

ww2dbase Pertimbangan Strategik

ww2dbase Kedudukan strategik Poland pada tahun 1939 lemah, tetapi tidak putus asa. Penguasaan Jerman ke atas Slovakia meningkat dengan ketara di wilayah Poland yang sudah terlalu panjang. Pasukan Jerman dapat menyerang Poland dari hampir semua arah.

Walau bagaimanapun, kelemahan utama Poland adalah kekurangan tentera yang dimodenkan. Pada tahun 1920-an, Poland memiliki kekuatan udara logam pertama di dunia, tetapi sejak itu berada di belakang kekuatan lain. Poland adalah negara agraria yang miskin tanpa industri yang signifikan. Walaupun reka bentuk senjata Poland sering sama atau lebih unggul daripada reka bentuk Jerman dan Soviet, ia tidak mempunyai keupayaan untuk menghasilkan peralatan dalam jumlah yang diperlukan. Salah satu contohnya adalah pengebom P-37, yang pada awal perang adalah pengebom medium terbaik dunia. Contoh lain ialah senapang anti-tank & # 34Ur & # 34 yang merupakan senjata pertama yang menggunakan peluru inti tungsten.

ww2dbase Untuk menggerakkan satu bahagian mengikut standard Jerman memerlukan penggunaan semua kereta dan trak awam di negara ini. Ini berlaku walaupun terdapat usaha berani oleh masyarakat Poland untuk mewujudkan tentera moden yang merangkumi penggalangan dana di kalangan orang awam dan masyarakat Poland di AS untuk membeli peralatan moden. Sebagai peratusan KNK, perbelanjaan pertahanan Poland pada tahun 1930-an adalah yang kedua di Eropah, di belakang Kesatuan Soviet tetapi mendahului Jerman. Namun, dari segi dolar sebenar, anggaran Luftwaffe sahaja pada tahun 1939 adalah sepuluh kali lebih besar daripada keseluruhan anggaran pertahanan Poland. Namun, ini tidak memberikan gambaran lengkap, kerana belanjawan pertahanan Poland termasuk wang untuk menaik taraf jalan dan jambatan dan untuk membina kilang senjata.

ww2dbase Kepemimpinan Poland juga terhalang oleh keretakan politik dan oleh warisan pemerintahan otoriter Pilsudski yang telah menghambat perkembangan pemikiran dan komando strategik moden. Kepemimpinan tertinggi dipegang oleh Marsekal Edward Smigly-Rydz, yang pernah menjadi komandan korps pada tahun 1920 tetapi tidak memiliki kemampuan untuk memerintah tentera moden yang kompleks. Namun terdapat banyak pegawai yang mampu, seperti Jeneral Tadeusz Kutrzeba dan Jeneral Kazimierz Sosnkowski. Walaupun dibebani oleh tembaga tentera, Poland mempunyai sekumpulan pegawai rendah. Tentera Udara Poland, sebaliknya, adalah perkhidmatan yang sangat kuat.

ww2dbase Poland satu kelebihan utama adalah dalam kepintaran, bermula pada awal 1930-an, sekumpulan ahli matematik muda berjaya melanggar kod ketenteraan Jerman dari mesin pengekodan Enigma yang kononnya tidak dapat dipecahkan. Sehingga tahun 1938, hampir semua lalu lintas radio Jerman dapat dibaca oleh perisik Poland. Selepas itu, Jerman mula menambahkan kerutan baru pada sistem mereka, menyukarkan tugasnya. Pada malam sebelum perang, orang Poland dapat membaca sekitar sepuluh persen Wehrmacht dan Luftwaffe lalu lintas dan tiada apa-apa dari Kriegsmarine. Walau bagaimanapun, kekerapan polis tentera Jerman terus menggunakan sistem yang lebih lama dan dapat dibaca sepenuhnya. Ini ditambah dengan usaha kecerdasan manusia. Menjelang 1 September 1939, komando tinggi Poland telah mengetahui lokasi dan pelupusan 90 persen unit tempur Jerman di bahagian timur.

ww2dbase Doktrin Poland telah berkembang semasa Perang Poland-Soviet dan menekankan manuver dengan sedikit pergantungan pada pertahanan statik, selain dari beberapa perkara penting. Sayangnya, kemampuan manuver tentera Poland jauh lebih rendah daripada tentera Jerman yang lebih mekanis.

ww2dbase Banyak mitologi yang merangkumi penggunaan pasukan berkuda di Poland, kebanyakannya disebabkan oleh propaganda Nazi yang diserap oleh sejarawan Barat. Kira-kira 10 peratus tentera Poland adalah pasukan berkuda, peratusan yang lebih kecil daripada tentera A.S. pada tahun 1939. Poland mempunyai lebih banyak kereta kebal daripada Itali, sebuah negara dengan industri automotif yang maju. Kuda berkuda Poland digunakan sebagai bentuk infanteri bergerak dan jarang bertempur, dan tidak pernah menggunakan tombak. Pasukan berkuda menarik rekrut berkaliber tinggi dan pasukan yang berlatih di samping kereta kebal dan memiliki kemampuan memerangi tangki yang lebih besar daripada unit infanteri yang setanding. Penggunaannya juga dibayangkan dalam konflik apa pun dengan Uni Soviet di timur Poland di mana kawasan itu terutama hutan, rawa, dan gunung.

Matlamat strategik utama ww2dbase Poland adalah untuk menarik Perancis dan Britain ke dalam perang di pihaknya sekiranya berlaku serangan oleh Jerman. Strategi pertahanan Poland pada tahun 1939, yang dikembangkan oleh Jeneral Kutrzeba, membayangkan penarikan pertempuran ke bahagian tenggara negara itu, & # 34Rumian jambatan & # 34 Di sana, komando tinggi menimbun persediaan peralatan dan bahan bakar. Di kawasan yang lebih kasar di utara perbatasan Rumania dan Hungaria, tentera akan berdiri. Sekiranya semuanya berjalan lancar, serangan balas Anglo-Perancis di barat akan mengurangkan tekanan Jerman dan pasukan Poland dapat dibekalkan kembali oleh sekutu melalui Rumania yang ramah.

wt2dbase Taktik politik Hitler, bagaimanapun, memaksa pengubahsuaian rancangan ini. Takut Jerman mungkin cuba merebut Koridor Poland atau Danzig dan kemudian mengisytiharkan perang berakhir, pasukan Poland diperintahkan lebih dekat ke perbatasan untuk memastikan bahawa setiap serangan Jerman akan segera terlibat dalam pertempuran besar. Dengan berbuat demikian, mereka akan memastikan bahawa sekutu Poland tidak dapat melepaskan tanggungjawab mereka.

ww2dbase Sebaliknya, perancang Jerman berusaha memberikan tamparan cepat kepada Poland dalam dua minggu pertama. Pasukan Jerman akan melancarkan serangan berperisai dalam ke Polandia di dua laluan utama:? Od? -Piotrkow-Warsaw dan dari Prusia menyeberangi Sungai Narew ke timur Mazovia. Akan ada serangan sekunder di selatan dan menentang pertahanan pantai Poland di utara. Objektif utamanya adalah untuk memotong pasukan Polandia di utara dan barat Poland dan merebut ibu kota. [Penambahan editor: Untuk lebih jauh menghalangi Perancis memasuki konflik Jerman-Poland yang akan segera dimulakan, Hitler melakukan beberapa lawatan awam ke Tembok Barat di perbatasan Jerman-Perancis bermula dari Ogos 1938 untuk meninjau pembinaan bunker, rumah blok, dan kubu lain. Mesin propaganda Nazi menguraikan lawatan ini untuk membentuk gambaran garis pertahanan yang tidak terkalahkan untuk mencegah serangan Perancis ketika Jerman menyerang Poland.]

ww2dbase Pasukan Menentang

ww2dbase Di atas kertas, tentera Poland yang digerakkan sepenuhnya akan berjumlah kira-kira 2.5 juta. Kerana tekanan sekutu dan salah urus, bagaimanapun, hanya kira-kira 600,000 tentera Polandia yang berada di tempat untuk memenuhi pencerobohan Jerman pada 1 September 1939. Pasukan ini disusun menjadi 7 tentera dan 5 kumpulan operasi bebas. Bahagian khas infanteri Poland adalah kira-kira sama dengan rakannya dari Jerman, tetapi lebih lemah dari segi senjata anti-tank, sokongan artileri, dan pengangkutan. Poland mempunyai 30 bahagian aktif dan 7 bahagian simpanan. Selain itu terdapat 12 brigade kavaleri dan satu brigade kavaleri mekanik. Pasukan-pasukan ini ditambah oleh unit-unit Korps Pertahanan Sempadan (KOP), sebuah pasukan elit yang dirancang untuk mengamankan perbatasan dari penyusupan dan terlibat dalam tindakan unit kecil, pengalihan, sabotaj, dan pengumpulan intelijen. Terdapat juga Pengawal Nasional yang digunakan untuk pertahanan tempatan dan dilengkapi dengan senjata model lama. Kumpulan kereta api berperisai dan flotila sungai beroperasi di bawah komando tentera.

ww2dbase Pasukan Jerman disusun dalam dua Kumpulan Tentera Darat, dengan jumlah tentera 5. Jerman menghantar kira-kira 1.8 juta tentera. Jerman mempunyai 2600 kereta kebal melawan Polandia 180, dan lebih dari 2.000 pesawat melawan 420 Poland. Pasukan Jerman dilengkapi dengan brigade Slovakia.

ww2dbase Pergerakan Pembukaan

ww2dbase Pertembungan bersenjata di sepanjang sempadan menjadi semakin kerap pada bulan Ogos 1939 ketika operasi Abwehr berusaha menembusi kawasan maju Poland dan ditentang oleh Kor Pertahanan Sempadan Poland, sebuah unit elit yang pada awalnya dirancang untuk menghentikan penembusan Soviet di perbatasan timur. Pertembungan ini mengejutkan orang Perancis yang mendesak orang Poland untuk mengelakkan & # 34memprovokasi & # 34 Hitler.

ww2dbase Pasukan Poland sebagian telah digerakkan secara rahsia pada musim panas 1939. Mobilisasi penuh akan dinyatakan pada akhir bulan Ogos, tetapi dihentikan atas desakan Perancis. Mobilisasi sekali lagi dinyatakan pada 30 Ogos, tetapi dihentikan kerana ancaman Perancis untuk menghentikan bantuan, dan kemudian dikeluarkan semula pada hari berikutnya. Akibatnya, hanya sekitar sepertiga pasukan Polandia yang dilengkapkan dan diberlakukan pada 1 September.

ww2dbase Pada 31 Ogos, unit udara Poland yang beroperasi disebarkan ke lapangan terbang rahsia. Tiga kapal pemusnah paling moden tentera laut melakukan Operasi Peking dan keluar dari Laut Baltik untuk bergabung dengan Tentera Laut Diraja. Kapal selam Poland tersebar untuk memulakan operasi pemasangan minelay.

ww2dbase Semasa Hitler mengumpulkan jeneralnya, dia memerintahkan mereka untuk & # 39; membunuh tanpa belas kasihan atau belas kasihan semua lelaki, wanita, dan anak-anak keturunan atau bahasa Poland. hanya dengan cara ini kita dapat mencapai tempat tinggal yang kita perlukan. & # 34 Pasukan pembunuh bergerak Einsatzgruppen akan mengikuti pasukan utama pasukan, menembak POW dan mana-mana Tiang yang mungkin mengatur perlawanan. Pada malam 31 Ogos, ejen Nazi melakukan serangan Poland palsu di sebuah stesen radio Jerman di Silesia, berpakaian tahanan kem tahanan dengan pakaian seragam Poland dan kemudian menembak mereka. Hitler menyatakan bahawa Jerman akan bertindak balas terhadap & # 34Polish pencerobohan. & # 34

ww2dbase Pencerobohan bermula pada pukul 4.45 A.M. Kapal perang Schleswig-Holstein ditambatkan di pelabuhan Bandar Bebas Danzig pada & # 34 lawatan hormat & # 34 berhampiran stesen transit tentera Poland Westerplatte. Stesen itu berada di semenanjung berpasir yang sempit di pelabuhan, dikawal oleh pasukan kecil dari 182 orang. Pada suku hingga lima pada 1 September 1939, senjata raksasa kapal perang itu terbuka di pos Poland di jarak dekat. Ketika subuh menjelang, lelaki SS Danzig maju di Westerplatte dengan harapan hanya akan menemui sisa-sisa puak pengawal Poland. Sebaliknya, mereka mendapati para pembela masih hidup. Sebentar lagi serangan Jerman dipotong-potong. Serangan selanjutnya menyusul. Pembela Poland berperang dengan kapal perang dengan senjata kecil. Di Pejabat Pos Poland di Danzig, pekerja pos dan pengakap lelaki Poland menahan pasukan Nazi hampir sepanjang hari sebelum menyerah. Pembela pejabat pos dihukum mati. Nasib yang serupa menanti pekerja kereta api Poland di selatan kota setelah mereka menggagalkan usaha menggunakan kereta api berperisai untuk merebut jambatan di Vistula.

ww2dbase Pertempuran untuk Sempadan

ww2dbase Pasukan Jerman dan sekutu Danzig dan Slovakia menyerang Poland di sebilangan besar sektor di sempadan. Di utara, mereka menyerang Koridor Poland. Di selatan dan tengah Poland, ujung tombak berperisai Nazi menyerang ke arah Łódź dan Kraków. Di langit, pesawat Jerman memulakan pengeboman keganasan di bandar dan kampung. Tentera Nazi membantai orang awam dan menggunakan wanita dan kanak-kanak sebagai perisai manusia. Di mana-mana terdapat adegan pertempuran liar dan pembunuhan yang luar biasa. Pasukan Poland yang mempertahankan perbatasan memberikan pertimbangan baik terhadap diri mereka sendiri. Di Mokra, berhampiran Częstochowa, Bahagian Panzer ke-4 Nazi menyerang dua rejimen Briged Kavaleri Wolynska. Pembela Poland menarik orang Jerman ke dalam perangkap tangki dan menghancurkan lebih dari 50 kereta kebal dan kereta perisai.

ww2dbase Pertempuran di Koridor Poland sangat sengit. Di sinilah lahirnya mitos tentera berkuda Poland yang mengangkut kereta kebal Jerman. Ketika jeneral Heinz Guderian & pasukan bermotor menekan pasukan Poland yang lemah, satu unit Pomorska Cavalry Brigade melintasi garis Jerman pada lewat hari pada 1 September dalam usaha untuk menyerang balas dan melambatkan kemajuan Jerman. Unit itu berlaku di sebuah kubu membuat batalion infanteri Jerman. Kuda berkuda Poland menyerang pasukan pedang, menghantar Jerman melarikan diri pada saat itu, sekumpulan kereta perisai Jerman tiba di tempat kejadian dan melepaskan tembakan ke arah pasukan berkuda, membunuh beberapa pasukan dan memaksa yang lain mundur. Penyebar propaganda Nazi menjadikannya sebagai & # 34 tangki pengecasan berkuda & # 34 dan bahkan membuat filem untuk memperakui tuntutan mereka. Walaupun sejarawan mengingati propaganda itu, mereka lupa bahawa pada 1 September, Jeneral Guderian harus campur tangan secara peribadi untuk menghentikan divisi bermotor ke-20 Jerman dari mundur di bawah apa yang digambarkannya sebagai & # 34inten kavaleri tekanan. & # 34 Tekanan ini diterapkan oleh Rejimen Lancer ke-18 Poland, satu unit sepersepuluh ukurannya.

ww2dbase Di mana Kutub berada dalam posisi, mereka biasanya mendapat pertarungan yang lebih baik, tetapi kerana penundaan mobilisasi, kekuatan mereka terlalu sedikit untuk mempertahankan semua sektor. Keberkesanan pasukan mekanik Jerman terbukti kemampuan mereka untuk memintas titik kuat Poland, memotongnya dan mengasingkannya. Menjelang 3 September, walaupun negara itu digembirakan oleh berita bahawa Perancis dan Britain telah mengisytiharkan perang terhadap Jerman, orang Poland tidak dapat menahan kejayaan Nazi. Tentera Łódź, walaupun mendapat tentangan hebat, ditolak ke belakang dan terputus hubungan dengan tentera jirannya. Kereta kebal Jerman melintasi jurang terus menuju ke Warsaw. Di Koridor Polandia, pasukan Poland berusaha melakukan pengunduran pertempuran tetapi mengalami kerugian besar bagi kereta kebal Jerman dan pengebom penyelam. Di udara, komando pejuang Poland yang terlalu banyak bertarung dengan kemahiran dan keberanian, terutama di sekitar Warsaw. Walaupun begitu, pesawat Nazi secara sistematik menyasarkan orang awam Poland, terutama pelarian. Pengeboman dan penembakan menyebabkan puluhan ribu orang melarikan diri dari nyawa mereka, mengerumuni jalan raya, menghalang lalu lintas tentera.

ww2dbase Tambahan editor: Menyedari bahawa orang awam yang melarikan diri memenuhi laluan pengangkutan yang penting dan mengganggu pergerakan ketenteraan Poland, orang Jerman mula menyiarkan program berita Poland palsu yang salah melaporkan kedudukan tentera Jerman atau untuk mendorong orang awam di kawasan tertentu untuk mengungsi. Dengan kedua-dua kaedah tersebut, orang Jerman dapat memanfaatkan ketakutan orang awam Poland dan menjadikan sistem pengangkutan Poland hampir tidak berguna.

ww2dbase Kesan kekurangan mobiliti dan keputusan menentukan kedudukan pasukan yang lebih dekat dengan sempadan kini mula diberitahu. Pada 5 September, Komando Tinggi Poland, kerana takut Warsawa diancam, memutuskan untuk berpindah ke Poland tenggara. Ini membuktikan kesalahan besar kerana para komandan segera memutuskan hubungan dengan tentera utama mereka. Warsaw sendiri merasa panik mendengar berita itu.

ww2dbase Rintangan Menguat

ww2dbase Walaupun keadaannya suram, ia masih belum ada harapan. Setelah pemergian Komando Tinggi, walikota Warsawa Stefan Starzyński dan Jeneral Walerian Czuma mengumpul pembela kota. Sukarelawan warga membina barikade dan parit. Serangan awal Jerman ke pinggir bandar ditangkis.

ww2dbase Kemajuan Jerman yang cepat tidak banyak memperhitungkan Tentera Poznań di bawah komando Jeneral Kutrzeba yang telah dipintas oleh perjalanan pantas Nazi ke Warsawa. Pada 8-9 September, Army Poznań melakukan serangan balas dari utara melawan sayap pasukan Jerman yang bergerak di Warsaw. Kemaraan Nazi terhenti dalam menghadapi kejayaan awal Poland di Sungai Bzura. Keunggulan Nazi dalam kereta kebal dan pesawat udara, bagaimanapun, memungkinkan mereka untuk berkumpul semula dan menghentikan serangan tentera Pozna ke selatan. Serangan balas itu berubah menjadi pertempuran pengepungan. Walaupun beberapa pasukan berjaya melarikan diri ke Warsawa, pada 13 September, Pertempuran Bzura telah berakhir dan pasukan Poland hancur. Namun, penundaan itu telah memungkinkan Warsaw untuk mengumpulkan pertahanannya, menjadikan perimeter kota menjadi serangkaian benteng sementara. Di selatan, pasukan Jerman telah menawan Kraków pada awal kempen tetapi kemajuan mereka melambat ketika mereka mendekati Lwow. Pembela Westerplatte telah menyerah setelah tujuh hari bertempur melawan kemungkinan besar, tetapi kota Gdynia dan Semenanjung Hel masih bertahan ketika bateri pantai Poland menahan kapal perang Jerman.

ww2dbase Pada pertengahan September, kerugian Poland telah teruk dan kemajuan Jerman telah merebut separuh dari negara itu. Keputusan berkuasa tinggi untuk meninggalkan Warsawa telah mengakibatkan kebingungan selama lebih dari seminggu, hanya diselamatkan oleh keberanian serangan balas Tentera Pozna. Menjelang pertengahan September, pertahanan Poland semakin kuat. Komander tempatan dan jeneral peringkat tentera kini mengarahkan pertahanan di sekitar kubu utama Warsaw, Seacoast, dan Lwow. Kerugian Jerman mula meningkat (mencapai puncaknya pada minggu ketiga kempen). Unit Poland kecil diasingkan oleh kemajuan pesat berkumpul dan menyerang pasukan kawasan belakang yang rentan.

ww2dbase Hitam September

ww2dbase Namun, sinar harapan yang tipis ini padam pada 17 September ketika pasukan Tentera Merah melintasi perbatasan timur Poland ketika Stalin bergerak untuk membantu sekutu Nazi dan merebut bahagiannya di wilayah Poland. Hampir semua tentera Poland ditarik dari perbatasan timur untuk memerangi serangan Nazi. Hanya beberapa unit Kor Pertahanan Sempadan yang dibantu oleh sukarelawan tempatan yang menghalang kekuatan Stalin. Walaupun sering melebihi 100 hingga 1, pasukan ini menolak untuk menyerah.

ww2dbase Satu pasukan yang diperintah oleh Letnan Jan Bolbot diserang oleh puluhan ribu tentera Tentera Merah di bunker mereka dekat Sarny. Bolbot & # 39; mengepung lelaki memotong ribuan penyerang Soviet yang maju dalam gelombang manusia. Akhirnya, pasukan komunis menumpuk serpihan di sekitar bunker dan membakarnya. Letnan Bolbot, yang masih berhubungan dengan komandernya, melaporkan bahawa bunker jiran itu telah dilanggar dan dia dapat melihat pertempuran tangan-tangan di sana. Dia memberitahu komandannya bahawa bunkernya sendiri terbakar dan penuh dengan asap tebal tetapi semua anak buahnya masih berada di pos mereka dan menembak balik. Kemudian talian mati. Seluruh pengawal Sarny bertempur dengan lelaki terakhir. Bolbot dianugerahkan selepas kematian sebagai tentera ketenteraan tertinggi di Virtuti Militari, Poland.

ww2dbase Pertahanan Poland di tenggara berantakan ketika formasi diperintahkan untuk kembali melintasi perbatasan Rumania dan Hungaria yang agak mesra untuk mengelakkan penangkapan. Pertempuran berlaku di sekitar Warsawa, kubu Modlin, dan di pinggir laut. Pada 28 September, Warsaw menyerah. Pasukan Polandia di Semenanjung Hel berhenti menyerah hingga 1 Oktober. Di rawa-rawa di timur tengah Poland, Kumpulan Polesie terus melakukan perlawanan yang efektif hingga 5 Oktober. Ketika pasukan terakhir yang disusun ini menyerah, peluru-pelannya telah hilang dan askarnya yang aktif melebihi jumlah tahanan yang diambilnya.

ww2dbase Sepanjang dua setengah minggu pertama September 1939, Jerman melancarkan seluruh angkatan udaranya, semua pasukan panzer, dan semua infanteri dan artileri barisan depannya melawan Poland. Sempadannya dengan Perancis dipegang oleh pasukan rentetan rentetan kedua dan ketiga yang agak tipis. Tentera Perancis, dari pangkalannya yang aman di belakang Maginot Line, memiliki keunggulan luar biasa pada pria, kereta kebal, pesawat terbang, dan artileri. Kemaraan bersama ke barat Jerman akan menjadi bencana bagi Hitler. Namun orang Perancis tetap berdiri dan tidak melakukan apa-apa. British sama-sama tidak aktif, menghantar pengebom mereka untuk menjatuhkan risalah propaganda ke beberapa bandar di Jerman. Sekiranya Sekutu bertindak, perang paling berdarah dan paling dahsyat dalam sejarah manusia dapat dihindari.

ww2dbase Editor Urusan C. Penambahan Peter Chen & # 39

ww2dbase Pengkhianatan Barat

ww2dbase Sejak Britain dan Perancis memberi Jerman secara bebas dalam mencaplok Czechoslovakia, beberapa orang di Eropa Tengah dan Timur memberikan kepercayaan kepada negara-negara demokratik di Eropa Barat. Mereka menggunakan perkataan & # 34betrayal & # 34 untuk menggambarkan sekutu barat mereka yang gagal memenuhi tanggungjawab perjanjian mereka untuk berdiri di negara-negara yang mereka bersumpah untuk melindungi. Kurangnya tindak balas awal Britain dan Perancis terhadap pencerobohan Jerman meyakinkan mereka bahawa sekutu barat mereka memang mengkhianati mereka.

ww2dbase Britain tidak mahu melepaskan tanggapan bahawa Jerman boleh dianggap sebagai sekutu yang kuat. Setelah nota dihantar dari London ke Berlin mengenai pencerobohan sekutunya, Lord Halifax menindaklanjuti dengan mengirimkan nota Duta Besar Britain di Berlin Nevile Henderson yang menyatakan bahawa nota itu adalah amaran dan tidak boleh dipertimbangkan sebagai ultimatum. & # 34 Dalam khayalan pasifisnya, Britain tidak menganggap pelanggaran perbatasan sekutu-sekutunya sebagai sebab perang yang sah. Tanggapan Perancis terhadap pencerobohan itu serupa, menyatakan kesediaan untuk berunding walaupun enggan mengirim tarikh akhir untuk tindak balas Jerman. Pada 1930 waktu London pada 1 Sep 1939, parlimen Britain berkumpul untuk mendapatkan pernyataan dari Perdana Menteri Neville Chamberlain, yang mengharapkan pengisytiharan perang sebagaimana yang ditentukan oleh terma perjanjian antara Britain dan Poland, atau minimal pengumuman ultimatum untuk Berlin. Sebagai gantinya, Chamberlain menyatakan bahawa Hitler adalah orang yang sibuk dan mungkin belum sempat meneliti nota itu dari Berlin. Ketika dia duduk selepas ucapannya, tidak ada sorakan bahkan parlimen yang dicirikan oleh sokongannya untuk merayu dipukau oleh kekurangan tindakan Chamberlain.

ww2dbase Semasa Britain dan Perancis menganggur, orang Jerman Luftwaffe mengebom bandar-bandar Poland. Mereka menyampaikan pesan ke Berlin dengan menyatakan bahawa jika pasukan Jerman ditarik, mereka bersedia melupakan seluruh cobaan dan mengembalikan keadaan ke status quo. Itu adalah pelanggaran nyata terhadap perjanjian tentera yang mereka tandatangani dengan Poland. Akhirnya, pada 3 Sep, setelah ribuan anggota tentera dan awam Poland telah tewas, Britain mengisytiharkan perang terhadap Jerman pada 1115. Perancis mengikutinya pada jam 1700 pada hari yang sama. Walaupun setelah mereka mengisytiharkan perang, sentimen itu tidak menjauhkan diri dari perasaan senang. Kedua-dua Sekutu barat kebanyakannya terbiar. Walaupun Poland sangat meminta Tentera Perancis untuk maju ke Jerman untuk mengikat perpecahan Jerman dan meminta Britain untuk mengebom pusat perindustrian Jerman, Britain dan terutama Perancis tidak melakukan apa-apa kerana takut akan pembalasan Jerman. Dalam salah satu senario terbesar & # 34-bagaimana & # 34 di WW2, bahkan Wilhelm Keitel menyatakan bahawa sekiranya Perancis bertindak balas dengan melakukan pencerobohan skala besar ke Jerman, Jerman akan jatuh dengan segera. & # 34Kami tentera selalu mengharapkan serangan oleh Perancis semasa kempen Poland, dan kami sangat terkejut kerana tidak ada yang berlaku. Serangan Perancis hanya akan menemui layar tentera Jerman, bukan pertahanan sebenar & # 34, katanya. Pencerobohan itu tidak dipasang, kemajuan tanda dibuat berdasarkan perintah Maurice Gamelin dari Perancis, di mana beberapa bahagian bergerak ke Saarbrücken dan segera menarik diri. Ekspedisi kecil Perancis dihiasi dalam komunikator Gamelin sebagai pencerobohan, dan secara keliru memberikan kesan bahawa Perancis benar-benar komited dan menghadapi perlawanan keras Jerman. Sementara duta besar Poland di London melaporkan beberapa kali bahawa orang awam Poland menjadi sasaran serangan udara Jerman, Britain terus menegaskan bahawa tentera Jerman hanya menyerang sasaran ketenteraan.

ww2dbase Sumber: Singa Terakhir

ww2dbase Pekerjaan dan Melarikan diri

ww2dbase Kedua-dua pekerjaan Jerman dan Soviet bermula dengan pembunuhan dan kekejaman. Banyak tawanan perang dieksekusi di tempat atau kemudian semasa perang. Orang awam yang tak terhitung jumlahnya juga ditembak atau dikirim ke kem konsentrasi, termasuk pemimpin politik, paderi, pengakap lelaki, profesor, guru, pegawai kerajaan, doktor, dan atlet profesional. Antaranya ialah Datuk Bandar Starzynski dari Warsaw yang telah mengumpulkan bandarnya untuk menentang serangan Nazi. Di sektor Jerman, orang Yahudi dipilih kerana kekejaman istimewa.

ww2dbase Banyak unit tentera kecil terus bertempur dari hutan terpencil. Antara yang paling terkenal ialah legenda & # 34Major Hubal, & # 34 nama samaran Mejar Henryk Dobrzański. Major Hubal dan kumpulannya yang terdiri dari 70-100 orang melancarkan perang gerila tanpa henti terhadap kedua-dua penjajah sehingga mereka dipojokkan oleh pasukan Jerman pada April 1940 dan musnah. Tubuh Hubal dibakar oleh orang Jerman dan dikuburkan secara rahsia agar dia tidak menjadi syahid, tetapi yang lain segera menggantikannya.

ww2dbase POW yang ditangkap oleh Jerman akan dihantar ke kem buruh dan penjara. Banyak tentera melarikan diri dan hilang ke dalam populasi tempatan. Mereka yang masih dalam tahanan Jerman sering dianiaya, digunakan untuk kerja budak, atau ditembak. POW yang ditangkap oleh Soviet mengalami nasib yang lebih buruk lagi. Para pegawai dipisahkan dari orang-orang yang masuk dan dianggarkan 22,000 orang dibunuh oleh Soviet. Lelaki yang disenaraikan sering dihantar ke gulag Siberia di mana ramai yang mati.

ww2dbase Sebilangan besar tentera Poland melarikan diri ke negara jiran Hungaria dan Rumania di mana mereka ditahan. Walaupun kedua-dua negara secara rasmi bersekutu dengan Jerman, kedua-duanya mempunyai simpati yang kuat terhadap Poland. Perkara ini berlaku terutamanya di Hungary. Tentera Poland mula hilang dari kem tahanan kerana pengawal dan pegawai yang diberi rasuah dan pegawai yang berpura-pura berpura-pura memandang ke arah lain. Secara individu dan kumpulan kecil, mereka menuju ke Perancis dan Britain. Diplomat Jerman mengamuk rakan sejawatnya dari Hungaria dan Rumania, tetapi para pegawai di kedua-dua negara tidak berminat untuk menguatkuasakan keputusan Berlin. Akibatnya, dalam beberapa bulan tentera Poland baru mulai terbentuk di Barat.

ww2dbase Sumber: Steven Zaloga dan Victor Madej, Kempen Poland, 1939 (1985)
John Radzilowski, Sejarah Pelancong Poland (2006)
E. Kozlowski, Wojna Obronna Polski, 1939 (1979)
Jan Kasar, Revolusi dari Luar Negara (1988)

Kemas kini Utama Terakhir: Jul 2006

Pencerobohan Peta Interaktif Poland

Garis Masa Pencerobohan ke Poland

3 Apr 1939 Adolf Hitler, dengan kuasa sendiri, memerintahkan angkatan bersenjata untuk menyiapkan & # 34Case White & # 34 untuk pencerobohan dan pendudukan seluruh Poland pada musim panas nanti.
7 Mei 1939 Jeneral Jerman Rundstedt, Manstein, dan anggota Kakitangan Am yang lain menyampaikan kepada Hitler rancangan pencerobohan untuk Danzig dan Poland.
15 Jun 1939 Tentera Jerman menyampaikan rencana kepada Adolf Hitler untuk pencerobohan ke Polandia, dengan banyak strategi memusatkan perhatian pada serangan kejutan yang tertumpu untuk segera menghilangkan penentangan Poland.
10 Ogos 1939 Reinhard Heydrich memerintahkan Pegawai SS Alfred Naujocks untuk memalsukan serangan di stesen radio berhampiran Gleiwitz, Jerman, yang berada di sempadan dengan Poland. & # 34Bukti praktikal diperlukan untuk serangan Poland ini untuk akhbar asing serta propaganda Jerman & # 34, kata Heydrich, menurut Naujocks.
14 Ogos 1939 Adolf Hitler mengumumkan kepada komandan ketenteraannya yang tertinggi bahawa Jerman akan berperang dengan Poland pada akhir Ogos 1939, dan bahawa Inggeris dan Perancis tidak akan memasuki pertikaian, terutama jika Poland dapat dihapuskan secara tegas dalam seminggu atau dua.
17 Ogos 1939 Tentera Jerman diperintahkan untuk membekalkan organisasi SS dengan 150 pakaian seragam Tentera Poland.
22 Ogos 1939 Dengan perjanjian tanpa pencerobohan hampir terjamin dengan Kesatuan Soviet, pemimpin Jerman Adolf Hitler memerintahkan pencerobohan Poland untuk dimulakan pada 26 Ogos 1939. Dia mengatakan kepada komandan ketenteraannya yang tinggi untuk bersikap kejam dan tidak menunjukkan belas kasihan dalam perang yang akan datang.
24 Ogos 1939 Di Berlin, Jerman, wartawan William Shirer mencatat dalam buku hariannya & # 34 ia kelihatan seperti perang & # 34 berdasarkan pemerhatiannya sepanjang hari.
24 Ogos 1939 M1 mengangkut 230 pasukan infanteri tentera laut Angkatan Laut Jerman Marinestosstruppkompanie ke kapal perang Schleswig-Holstein semasa persiapan untuk pencerobohan ke Poland.
25 Ogos 1939 Pada waktu pagi, Adolf Hitler mengirim mesej kepada Benito Mussolini, menyatakan bahawa sebab mengapa Itali tidak diberitahu mengenai Perjanjian Molotov-Ribbentrop adalah kerana Hitler tidak membayangkan perundingan akan berakhir dengan cepat. Dia juga menyatakan kepadanya bahawa perang akan segera dimulakan, tetapi gagal memberitahunya bahawa tarikh pencerobohan yang dirancang adalah pada hari berikutnya. Namun, pada hari yang sama, Hitler ragu-ragu dalam menghadapi perjanjian pertahanan bersama Anglo-Poland yang akan dengan cepat memutuskan untuk menangguhkan tarikh pencerobohan. Sementara itu, di Berlin, Jerman, wartawan William Shirer mencatat dalam buku hariannya bahawa perang nampaknya sudah dekat.
26 Ogos 1939 Beberapa unit Jerman diperintahkan untuk memimpin penyerangan ke Polandia, yang awalnya direncanakan untuk tarikh ini, tidak menerima pesan bahawa pencerobohan itu ditunda pada malam sebelumnya dan melintasi sempadan, menyerang pertahanan Poland dengan senapang, senapang mesin, dan bom tangan yang akan mereka lakukan. ditarik balik ke Jerman dalam beberapa jam. Oleh kerana Poland telah mengalami banyak provokasi Jerman dalam beberapa hari terakhir, kepemimpinan Poland menolak serangan itu sebagai siri provokasi lain, walaupun ada laporan bahawa serangan itu memakai seragam biasa. Pada lewat petang, Adolf Hitler menetapkan tarikh pencerobohan baru pada 1 Sep 1939.
28 Ogos 1939 Warga di Berlin, Jerman memerhatikan pasukan bergerak ke arah timur.
29 Ogos 1939 Adolf Hitler memanggil tiga wakil utama angkatan bersenjata Jerman, Walther von Brauchitsch, Hermann Göring, dan Erich Raeder bersama-sama panglima kanan Tentera Darat ke vila gunungnya di Obersalzberg di selatan Jerman, di mana dia mengumumkan perincian Soviet yang baru ditandatangani- Pakta bukan pencerobohan Jerman, rancangan untuk mengasingkan dan menghancurkan Poland, dan pembentukan negara penampan dalam menakluki Poland menentang Kesatuan Soviet.
31 Ogos 1939 Perintah formal untuk pencerobohan Jerman ke Polandia diberikan arahan khusus untuk pasukan Jerman di perbatasan barat untuk menghindari konflik dengan Inggeris, Perancis, dan Negara-negara Rendah.
1 Sep 1939 Dengan menggunakan serangan stesen radio Gleiwitz sebagai alasan, Jerman mengisytiharkan perang terhadap Poland. Sementara itu, stesen radio di Minsk, Byelorussia meningkatkan frekuensi pengenalan stesen dan memperpanjang masa permainannya dalam usaha untuk menolong pemandu penerbangan Jerman menavigasi. Di antara tindakan pembukaan Perang Eropah, Luftwaffe Jerman mengebom bandar Wielu di Poland, menyebabkan 1.200 korban awam.
1 Sep 1939 Menteri Luar Negeri Jerman Joachim von Ribbentrop memperingatkan Adolf Hitler bahawa pencerobohan ke Poland akan memaksa Perancis untuk berperang. Hitler (sangat mudah marah, pahit dan tajam dengan sesiapa sahaja yang menasihati dengan berhati-hati) menjawab: & # 34Saya akhirnya memutuskan untuk melakukannya tanpa pendapat orang yang telah memberi maklumat yang salah kepada saya dalam beberapa kali. Saya akan bergantung pada penilaian saya sendiri. & # 34
2 Sep 1939 Pada siang hari, Perdana Menteri Britain Neville Chamberlain dan Perdana Menteri Perancis Édouard Daladier mengeluarkan ultimatum bersama kepada Jerman, menuntut penarikan pasukan dari Poland dalam masa 12 jam. Pada waktu larut malam, Chamberlain berusaha meyakinkan Dalalier untuk melakukan ancaman dari ultimatum sebelumnya dengan mengisytiharkan perang terhadap Jerman pada awal pagi berikutnya.
3 Sep 1939 Pada jam 0900, Duta Besar Britain di Jerman Nevile Henderson menyampaikan perisytiharan perang Britain kepada Menteri Luar Negeri Jerman Joachim von Ribbentrop, berkuatkuasa pada jam 1100 negara-negara Komanwel Britain New Zealand dan Australia mengikutinya. Perancis juga akan mengisytiharkan perang pada hari ini, berkuat kuasa pada jam 1700. Pada sebelah petang, Adolf Hitler mengeluarkan perintah kepada jeneralnya, sekali lagi menekankan bahawa pasukan Jerman tidak boleh menyerang kedudukan Britain dan Perancis. Akhirnya, Hitler juga menghantar pesanan ke Soviet Union, meminta Soviet untuk bersama-sama menyerang Poland.
3 Sep 1939 Pada jam 1115, Perdana Menteri Britain Neville Chamberlain mengumumkan melalui radio bahawa kerana Jerman gagal menarik tentera dari Poland pada jam 1100, keadaan perang kini wujud antara Inggeris dan Jerman.
5 Sep 1939 Unit Tentera Jerman menyeberangi Sungai Vistula di Poland. Sementara itu, Menteri Luar Soviet Vyacheslav Molotov menyahut undangan Jerman untuk bersama-sama menyerang Poland dengan positif, tetapi menyatakan bahawa pasukan Soviet memerlukan beberapa hari untuk mempersiapkannya, dia juga memberi amaran kepada Jerman agar tidak melintasi garis yang telah dipersetujui sebelumnya yang memisahkan wilayah Jerman dan Soviet. pengaruh.
6 Sep 1939 Tentera Jerman menawan kawasan perindustrian Siles Hulu di Poland.
7 Sep 1939 Tentera Jerman menawan Kraków, Poland.
7 Sep 1939 Di barat Poland, Bahagian Infantri ke-30 Jerman menyeberangi Sungai Warta (German: Warthe) di jambatan yang didirikan oleh jurutera Jerman.
7 Sep 1939 Bandar Łódź, Poland ditawan oleh Tentera Darat ke-8 Jerman setelah Tentera Łódź gagal menghentikan kemaraan mereka.
8 Sep 1939 Pembela Poland di Westerplatte, Danzig menyerah.
8 Sep 1939 Tentera Jerman mendekati pinggir bandar Warsaw, dan pemerintah Poland dievakuasi ke Lublin.
9 Sep 1939 Pertempuran Bzura, juga dikenal sebagai Pertempuran Kutno kepada Jerman, mulai menjadi pertempuran terbesar dalam kempen Poland. Di tempat lain, pasukan Jerman menawan Łódź dan Radom. Di selatan Radom, Stuka-pengebom Kolonel Gunter Schwarzkopff & # 39s St.G.77 menyelesaikan percubaan Poland yang hebat untuk menyeberangi Sungai Vistula, menghancurkan poket terakhir perlawanan bersama dengan kereta kebal & # 34 Ke mana sahaja mereka pergi & # 34, dilaporkan seorang juruterbang Stuka setelah aksi itu, & # 39; kami menemui sekumpulan tentera Poland, yang mana bom pecahan 110 lb kami mematikan. Selepas itu kami hampir sampai ke dek menembak senapang mesin kami. Kekeliruan itu tidak dapat digambarkan. & # 34 Di Warsaw, percubaan Jerman untuk memasuki kota itu ditolak.
9 Sep 1939 Di Moscow, Rusia, Menteri Luar Soviet Vyacheslav Molotov memberitahu duta besar Jerman bahawa pasukan Soviet akan bersedia menyerang Poland dalam beberapa hari.
10 Sep 1939 Pasukan Jerman membuat penembusan dekat Kutno dan Sandomierz di Poland.
13 Sep 1939 60,000 mangsa yang selamat di Radom Pocket di Poland menyerah.
15 Sep 1939 Tentera Jerman menawan Gdynia, Poland. Sementara itu, tentera Poland gagal melepaskan diri dari Kutno Pocket. Di Warsawa, dengan dikelilingi oleh pasukan Jerman, Tentera Poland diperintahkan ke perbatasan Romania untuk bertahan sehingga Sekutu tiba pemerintah Romania menawarkan suaka kepada semua orang awam Poland yang dapat membuatnya melintasi sempadan anggota tentera Poland yang melintasi sempadan, namun, akan dilatih. Di Berlin, Jerman, Menteri Luar Negeri Jerman Joachim von Ribbentrop meminta Soviet Union untuk tarikh dan waktu yang pasti ketika pasukan Soviet akan menyerang Poland.
16 Sep 1939 Pasukan Poland menyerang balas, memusnahkan 22 kereta kebal Leibstandarte SS & # 34Adolf Hitler & # 34. Di tempat lain di Poland, tentera Jerman menawan Brest-Litovsk (sekarang di Belarus). Di Moscow, Rusia, Menteri Luar Soviet Vyacheslav Molotov mengusulkan agar Soviet Union memasuki perang dengan alasan perlindungan Ukraine dan Byelorusia Jerman mengadu bahawa ia menjadikan Jerman sebagai penyerang tunggal.
17 Sep 1939 Di Poland, tentera Jerman menawan Kutno di sebelah barat Warsaw. Timur Warsawa, Heinz Guderian & XIX Panzerkorps of Army Group North membuat hubungan dengan XXII Panzerkorps of Army Group South, tepat di sebelah selatan Brest-Litovsk hampir keseluruhan Tentera Poland (atau apa yang tersisa daripadanya) kini terperangkap dalam raksasa pengepit berganda. Di Rusia, Joseph Stalin menyatakan bahawa pemerintah Poland tidak lagi ada, oleh itu semua perjanjian antara kedua-dua negara itu tidak lagi berlaku tentera Soviet yang melintasi sempadan untuk bergabung dengan Jerman dalam pencerobohan, seolah-olah melindungi kepentingan Ukraina dan Byelorusia dari potensi pencerobohan Jerman .
18 Sep 1939 Perbarisan kemenangan bersama Soviet-Jerman diadakan di Brest-Litovsk di Timur Poland (sekarang di Belarus).
19 Sep 1939 Di sebelah barat Warsaw, Poland, di selekoh Sungai Vistula, pasukan Jerman memenjarakan 170,000 tentera Poland ketika mereka menyerah.
20 Sep 1939 Jeneral Jerman Johannes Blaskowitz menyatakan bahawa dalam Pertempuran Bzura di Poland, yang juga dikenal sebagai Pertempuran Kutno kepada Jerman, pasukannya berperang & # 34 dalam pertempuran terbesar dan paling merosakkan sepanjang masa . & # 34 Di tempat lain, tentera Jerman menarik diri ke garis batas penentuan yang dipersetujui di Poland, dengan pasukan Soviet bergerak di belakang mereka. Akhirnya, juga pada hari ini, pasukan pengawal Poland yang tinggal di Grodno berjaya membunuh 800 tentera Soviet dan sekurang-kurangnya 10 kereta kebal.
21 Sep 1939 60,000 mangsa Tentera Selatan Poland menyerah diri di Tomaszov dan Zamosz, Poland.
22 Sep 1939 Pertempuran Bzura, juga dikenal sebagai Pertempuran Kutno kepada Jerman, berakhir dengan kekalahan Polandia itu adalah pertempuran terbesar dalam kempen Poland di mana lebih daripada 18,000 tentera Poland dan sekitar 8,000 tentera Jerman terbunuh. Di Lvov, lebih dari 210.000 Polandia menyerah kepada Soviet, tetapi pada Pertempuran Kodziowce, Soviet mengalami korban yang berat. Juga pada hari ini, NKVD Soviet mula mengumpulkan pegawai Poland untuk dihantar pulang.
22 Sep 1939 Selepas Pertempuran Bzura, Jeneral Poland Tadeusz Kutrzeba tiba di Warsaw, Poland di mana dia dilantik sebentar sebagai Wakil Komandan Tentera Warsaw. Namun, usaha gigihnya terbukti sia-sia. Panglima Tentera Warsaw, Juliusz Rómmel, dapat melihat tulisan di dinding dan meminta rakannya untuk memulakan penyerahan diri dengan orang Jerman. Kutrzeba, yang kemudian ditangkap oleh Jerman, menghabiskan sisa perang di berbagai tawanan perang sehingga dia dibebaskan oleh orang Amerika pada bulan April 1945.
23 Sep 1939 Menteri Luar Negeri Jerman Joachim von Ribbentrop menyatakan persetujuan untuk cadangan Soviet mengenai pemisahan Poland. Sementara itu, di Krasnobrod, Poland, tiga skuadron Briged Kavaleri Nowgrodek menyerang dan mengejutkan Bahagian Infantri ke-8 Jerman yang telah mengakar di sebuah bukit. Orang Jerman itu berundur secara tidak teratur ke sebuah bandar berdekatan, yang dikejar oleh pasukan berkuda Poland. Walaupun mengalami kerugian besar dari tembakan senapang mesin, orang-orang Polandia mengamankan bandar itu, menawan ibu pejabat bahagian Jerman termasuk Jeneral Rudolf Koch-Erpach dan sekitar 100 tentera Jerman yang lain. Sebagai tambahan empat puluh tahanan Poland dibebaskan. Semasa aksi itu, Leftenan Tadeusz Gerlecki, yang memerintah skuadron kedua, mengalahkan unit berkuda Jerman - salah satu pertempuran terakhir dalam sejarah ketenteraan antara pasukan berkuda yang menentang.
25 Sep 1939 Warsaw, Poland mengalami serangan bom Luftwaffe dan pengeboman artileri ketika Adolf Hitler tiba untuk memerhatikan serangan tersebut. Di sebelah timur, tentera Soviet menawan Bialystok, Poland. Sementara itu, Joseph Stalin mengusulkan kepada Jerman bahawa Uni Soviet akan mengambil Lithuania yang sebelumnya berada dalam lingkungan pengaruh Jerman sebagai pertukaran, Soviet akan memberikan bahagian Poland dekat Warsawa yang sebelumnya berada dalam lingkungan pengaruh Soviet tetapi sudah ditakluki oleh tentera Jerman.
27 Sep 1939 Warsaw, Poland jatuh ke Jerman setelah dua minggu pengepungan. Berhampiran Grabowiec, Soviet membunuh 150 polis Poland.
28 Sep 1939 Di Brest-Litovsk, Poland (sekarang Belarus), Jerman dan Soviet menandatangani perjanjian yang menunjukkan sempadan bersama mereka di Poland.
29 Sep 1939 Dengan penyerahan rasmi Poland, termasuk 35,000 pasukan terakhir yang dikepung di Modlin, Kesatuan Jerman dan Soviet selesai memecahbelahkan Poland.
6 Okt 1939 Pasukan terakhir Poland menyerah di dekat Kock dan Lublin setelah memerangi Jerman dan Soviet.
10 Okt 1939 Adolf Hitler mengumumkan kemenangan kempen Poland dan meminta Perancis dan Inggeris untuk menamatkan permusuhan, yang tidak diendahkan oleh kedua-dua pemerintah.
30 Okt 1939 Satu akta ditandatangani di Moscow, Rusia yang secara resmi menganeksasi wilayah Poland yang diduduki.
7 Jan 1945 Semasa mengawal pasukan serangan Teluk Lingayen dari Manila, kapal pemusnah USS Shaw, Charles Ausburne, Braine, dan Russel mengesan kapal pengiring Jepun Hinoki pada waktu malam. Berikutan rentetan tembakan, Hinoki tenggelam dengan semua tangan tanpa kerosakan pada kapal Amerika.
9 Jan 1945 Destroyer USS Shaw memasuki Teluk Lingayen, Luzon dan memulakan rondaan anti-kapal selam dan tugas-tugas ant-pesawat.
31 Jan 1945 Destroyer USS Shaw menutup pendaratan di Nasugbu, Luzon di selatan Manila.
20 Feb 1945 Destroyer USS Shaw bertolak dari San Pedro Bay, Leyte sebagai sebahagian daripada konvoi yang menuju ke kawasan Nasugbu, Luzon.
21 Feb 1945 Semasa kapal pemusnah USS Shaw sedang mengawal konvoi dari Leyte Gulf ke Mindoro, seorang lagi pengawal konvoi, USS Renshaw, terkena torpedo dari kapal selam Jepun. Renshaw rosak tetapi tidak tenggelam.
25 Feb 1945 Pasukan serangan Palawan, dengan USCGC Spencer sebagai kapal induk dan kapal pemusnah USS Shaw sebagai kapal saringan, melakukan latihan mendarat di Mindoro, Filipina.
26 Feb 1945 Pasukan serangan Palawan, dengan USCGC Spencer sebagai kapal induk dan kapal pemusnah USS Shaw sebagai kapal saringan, berangkat dari Mindoro ke Puerto Princesa, Palawan.
28 Feb 1945 Pasukan serangan Palawan, dengan USCGC Spencer sebagai kapal induk dan kapal pemusnah USS Shaw sebagai kapal saringan, membuat pendaratan di Puerto Princesa, Palawan.
4 Mac 1945 Destroyer USS Shaw berangkat dari Palawan menuju ke Teluk Leyte, Filipina mengiringi konvoi kapal-kapal pengangkutan yang dimuat.
23 Mac 1945 Pasukan serangan Cebu, dengan USCGC Spencer sebagai kapal induk dan kapal pemusnah USS Shaw sebagai kapal saringan, melakukan pendaratan latihan di Teluk Hinunangan, Teluk Leyte, Filipina.
24 Mac 1945 Pasukan penyerang Cebu, dengan USCGC Spencer sebagai kapal induk dan kapal pemusnah USS Shaw sebagai kapal saringan, berangkat dari Teluk Leyte ke Kota Cebu, Cebu, Filipina.
26 Mac 1945 Pasukan serangan Cebu, dengan USCGC Spencer sebagai kapal induk dan kapal pemusnah USS Shaw sebagai kapal saringan, membuat pendaratan di Talisay Point, Kota Cebu, Cebu, Filipina.
28 Mac 1945 Destroyer USS Shaw berangkat dari Cebu menuju ke Teluk Leyte, Filipina mengiringi konvoi kapal-kapal pengangkutan yang dimuat.
2 Apr 1945 Destroyer USS Shaw terlepas dari konvoi untuk menyiasat penghantaran Jepun di Dauis, Bohol, Filipina tetapi berjaya mencapai puncaknya, sehingga merosakkan baling-baling pelabuhannya. Shaw menuju ke Leyte Gulf untuk pembaikan.

Adakah anda menikmati artikel ini atau menganggap artikel ini bermanfaat? Sekiranya ada, sila pertimbangkan untuk menyokong kami di Patreon. Malah $ 1 sebulan akan bertambah banyak! Terima kasih.

List of site sources >>>


Tonton videonya: WW2 Animated: Germany vs Poland, 1939 (Disember 2021).