Podcast Sejarah

Apa makanan pokok penduduk asli Asia Tenggara sebelum beras?

Apa makanan pokok penduduk asli Asia Tenggara sebelum beras?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Menurut Wikipedia, sejarah padi, beras pertama kali dibawa ke wilayah Asia Tenggara melintasi laluan karavan dari stepa Asia tengah. Sekarang banyak orang di benua Asia Tenggara, seperti orang Nepal, Bangladesh, Vietnam, Thailand, Malaysia, Sri Lanka, Filipina, banyak orang India, Pakistan, mempunyai beras sebagai makanan pokok. Walaupun banyak makanan ruji lain di daerah dan etnik yang berlainan, tetapi beras biasanya mendominasi pemandangan sebagai makanan pokok.

Soalan saya ialah, apakah makanan pokok penduduk asli Asia Tenggara sebelum beras menjadi makanan pokok?


Dari Pakistan ke Jepun memang wilayah besar dan "sebelum beras" jangka masa yang panjang dan bervariasi. Tetapi persoalan ini seolah-olah menunjukkan bahawa ia berkaitan dengan pusat pertanian neolitik awal di Asia dan makanan utama utama di dalamnya, tidak termasuk semua beras.

Jawapan ringkas untuk wilayah Timur Laut yang dimaksudkan, selama beberapa milenium: terutamanya millet, tetapi juga rami, soba, tanaman cucurbitaceous, dan kacang polong.

Jomon Jepun sebagai contoh melakukan semua itu (kecuali rami untuk sementara waktu) dari 5000 SM sebelum beras tiba hanya 2500 tahun yang lalu melalui peneroka Cina. Berbanding dengan masyarakat sungai Yangtze tengah di mana beras pertama kali menjadi makanan pokok 6000 tahun yang lalu. Lebih jauh ke arah selatan ke sistem Guinea pertanian pertanian makanan berlemak seperti sagu, keladi dan talas masuk ke penanaman dan perut. Di sebelah Barat pengaruh inovasi Mesopotamia dirasakan dan rumput seperti gandum menjadi tanda setelah orang bergantung pada millet lagi dan sehingga orang belajar mengetahui penanaman padi.

Walaupun dominasi padi yang obsesif di wilayah Yangtze di China kemudian, bahkan di daerah itu dan Utara spesies millet mulai ditanam lebih awal, seawal> 8000 tahun SM. Sebaliknya, beras itu sendiri tidak menyebar dari China sebagai pusat gempa, tetapi dijinakkan secara bebas di wilayah lain di Asia juga. Prasejarah penanaman padi pada masa awal China mempunyai beberapa masalah:

Penyelidikan di China Selatan menekankan beras. Sayangnya, literatur itu dipenuhi dengan tuntutan yang tidak berasas mengenai pembinasaan awal. Gua Zengpiyan (11.000 B.P.) diasumsikan memiliki bukti pelestarian babi dan pertanian padi tetapi penyelidikan baru-baru ini menunjukkan bahawa penghuninya tidak memiliki tanaman atau binatang peliharaan. Khususnya, sampel pengapungan mendokumentasikan pengumpulan pelbagai tanaman liar, tidak ada satupun dari tanaman gandum kecil (Zhao 2003). Biji padi bertarikh langsung tertua telah dijumpai di dua kawasan: lembangan saliran Sungai Yangzi (6500 SM); dan ke utara di Henan di Jiahu (6000-7000 SM) (Crawford dan Shen 1998).
Gary W. Crawford: "Domestikasi Tanaman Asia Timur", dalam: Miriam T. Stark: "Arkeologi Asia", Kajian Blackwell Dalam Arkeologi Global 7, Blackwell: Malden, Oxford, 2006. (AoA)

Di mana-mana kawasan di selatan daratan China, bentuk pertanian asli telah berkembang, sering kali menjadi tanaman vegan sahaja atau sebagai tambahan kepada tanaman tahunan. Kawasan-kawasan ini sering memperlihatkan beberapa jenis ketahanan terhadap keseluruhan "paket neolitik". Itu mengambil seramik dengan cepat dan perlahan-lahan mengadopsi millet dan bahkan lebih lambat dalam mengambil beras.

Menariknya, sementara pertanian menyebar ke Selatan dan padi menyertainya, iklim yang lebih tropis memerlukan juga untuk memindahkan prinsip itu tetapi menahan diri dari padi juga, sehingga kultivar yang lebih sesuai dibiakkan:

Kami tidak mempunyai bukti bahawa salah satu dari mereka menanam padi di pulau khatulistiwa di Indonesia timur atau di Oceania, dan nampaknya bijirin subtropika ini memudar dari repertoar ekonomi ketika orang bergerak ke selatan (Dewar 2003). Di garis lintang khatulistiwa beras digantikan oleh ubi dan buah-buahan seperti keladi, talas, kelapa, sukun, pisang, daun pandan, kacang canarium, dan banyak lagi, semuanya awalnya dijinakkan di kawasan tropis dari Malaysia hingga ke Melanesia (Lebot 1999). Populasi Neolitik menjinakkan atau memperoleh tanaman ini ketika mereka bergerak ke arah selatan dan timur melalui pulau-pulau, dan beberapa mungkin telah dijinakkan secara mandiri di dan sekitar pulau New Guinea, di mana bukti untuk saliran paya dan mungkin tradisi pertanian bebas di dataran tinggi bermula dari melebihi 6,000 tahun yang lalu (Denham et al. 2003).
Peter Bellwood: "Pertanian, Bahasa, dan Gen Di China dan Asia Tenggara", (AoA).

Jadi jawapan yang lebih pendek adalah gambaran umum mengenai segala sesuatu yang dapat dijumpai di alam sekitar dan menghasilkan apa-apa pati.
Sama ada di ubi, akar, biji, batang, dedaunan apabila dikenal pasti berkhasiat dan hanya separuh produktif dalam bentuk penanaman awal adalah diusahakan. Ini merebak ke semua arah hingga batas tanah dan iklim, yang kemudian perlahan-lahan berkembang dengan pembiakan.

Satu perkara harus jelas: tidak pernah mempunyai makanan ruji yang sama sekali menggantikan makanan ruji lain di mana keadaan untuk menumbuhkannya sesuai. Kepentingan relatif satu tanaman makanan berbanding yang lain mungkin berubah dari masa ke masa. Begitulah keadaannya dengan millet, yang merupakan spesies yang paling dominan ditanam dan hari ini dilihat sebagai "hampir terlupa". Tetapi semua masyarakat bersejarah dan prasejarah menambahkan ruji makanan ke dalam diet mereka dan mempelbagaikan palet yang ada, meningkatkan hasil dan mengelakkan kegagalan tanaman mono-malapetaka.

Selama beberapa milenium, empat bidang utama pengembangan pertanian Neolitik berkembang dari empat pusat pengembangan yang utama. Pertanian Neolitik dari pusat Timur Dekat berkembang selangkah demi selangkah ke segala arah, bermula 9.000 tahun yang lalu. Menjelang milenium kelapan sebelum masa sekarang, ia telah merebak ke seluruh Timur Dekat dan sungai-sungai timur Mediterranean. Pada milenium keenam dan kelima, ia telah menyebar ke sungai-sungai barat Mediterranean dan, melalui Lembah Danube, telah merambah ke Eropah tengah, kemudian ke Eropah barat laut. Pada masa yang sama, ia meluas ke arah timur hingga ke India dan ke arah selatan hingga ke tengah Afrika, melewati hutan khatulistiwa yang besar. Menjelang ribuan tahun keempat dan ketiga, itu telah maju ke arah timur, sepanjang jalur tebal hutan berdaun lebar yang bersempadan dengan selatan taiga, sampai ke Timur Jauh di mana ia bersentuhan dengan pertanian asal Cina. Di Afrika, ia terus berkembang ke arah selatan, hingga akhir-akhir ini.

Menjelang milenium kesembilan sebelum masa sekarang, pertanian yang berasal dari China, dengan basis millet, hampir tidak menempati lebih banyak daripada lembah tengah dan bawah Sungai Kuning. Pada milenium kelapan, setelah mengadopsi penanaman padi, ia meluas hingga ke Sungai Yangzi, dan 6.000 tahun yang lalu ia telah menyebar ke Manchuria, Korea, Jepun, Asia Tengah, Asia Tenggara, di mana ia digabungkan dengan pertanian Guinea Baru asal, dan Asia Selatan (India), di mana ia menemui pertanian yang berasal dari Timur Dekat.
Marcel Mazoyer & Laurence Roudart: "Sejarah Pertanian Dunia. Dari Zaman Neolitik hingga Krisis Semasa", Earthscan: London, Sterling, 2006.

Bahkan untuk tanah yang terhubung secara geografis lebih dekat dengan "beras adalah China" di Asia Tenggara itu sendiri:

Dari selatan China beras dan millet telah menyebar lebih jauh ke daratan Asia Tenggara pada 4.000 tahun yang lalu. Sebelum kedatangan beras, ada bukti untuk penggunaan makanan berkanji, seperti pati sawit, pisang, akar panah, dan Air Mata Job, walaupun tidak jelas apakah salah satu dari ini ditanam, dan bukannya dikumpulkan. Setelah diadopsi, penanaman padi mungkin tetap terhad untuk beberapa waktu, dengan bukti pertumbuhan penduduk, dan kesan pertanian pada lanskap yang lebih luas terbukti dengan tanda tangan erosional di endapan laut lepas pantai, hanya dari sekitar 500 SM.
Eleanor Kingwell-Banham & Cameron A. Petrie & Dorian Q. Fuller: "Pertanian Awal di Asia Selatan", dalam: Graeme Barker & Candice Goucher: "Sejarah Dunia Cambridge. Jilid I. Dunia dengan Pertanian. 12000 SM - 500 CE ", Cambridge University Press: Cambridge New York, 2015. (CWHA)

Melihat wilayah Thailand yang terletak di tengah-tengah sebahagian besar zon pertukaran budaya Asia dan zon pengembangan pertanian:

Sebilangan besar sampel mereka terdiri daripada millet (Setaria italica), beberapa Panicum sp., Dan Coix sp. Penanaman benih dan arang AMS di laman web ini bagus, tetapi rumit oleh masalah gangguan; namun, mereka merasakan bahawa kronologi menunjukkan penggunaan millet dari milenium ketiga akhir SM tanpa bukti beras di jalan makanan di mana-mana laman web ini hingga milenium pertama SM. Ini sekali lagi menunjukkan bahawa semasa padi ada dan mungkin ditanam di rantau ini pada milenium kedua SM, ia tetap menjadi komponen kecil dalam diet.
Huw Barton: "Pertanian awal di Asia Tenggara dan Pasifik", CWHA.

Kedengarannya rumit, kerana memang begitu. Untuk membantu gambaran keseluruhan:

Gambar 1 Rekod arkeobotanikal terawal tanaman peliharaan terpilih di tiga wilayah Eurasia: W (wilayah barat: Eropah, Mediterranean Timur dan Asia di sebelah barat Laut Kaspia); S (wilayah selatan: India, Pakistan dan Nepal); E (wilayah timur: China, Jepun dan Asia Tenggara).

Dari segi oportunisme ekologi, ciri penting tanaman awal yang tersebar di seluruh Eurasia adalah singkatnya siklus pertumbuhan dan tempoh pematangannya. Sesungguhnya, urutan pengembangan kisaran mereka berkait dengan panjang kitaran pertumbuhan mereka. Millet sapu cepat matang adalah tanaman pertama yang tersebar di seluruh Eurasia, diikuti oleh soba, millet ekor dan akhirnya gandum roti yang agak matang. Kita dapat menyimpulkan bahawa tanaman yang paling tepat adalah tanaman yang dapat menghasilkan hasil yang tinggi pada musim tanam yang pendek. Di satu pihak, ini memungkinkan penggunaan pemandangan yang optimum yang mengalami musim sejuk yang panjang dan / atau musim panas yang kering. Sebaliknya, tanaman ini akan membolehkan tanaman dimasukkan ke dalam banyak sistem tanaman di lanskap yang ditanam secara intensif.
Martin Jones et al.: "Globalisasi Makanan dalam Prasejarah", Arkeologi Dunia, 43: 4, 665-675, DOI: 10.1080 / 00438243.2011.624764

Untuk Asia:

Gambar 1 Penyebaran gandum dan barli ke seluruh Asia, dengan laman web yang menunjukkan penemuan terawal untuk setiap wilayah ditunjukkan. Untuk pilihan laman web dengan data yang mencukupi, bahagian relatif bijirin (gandum, barli, beras, millet biji sapu, millet foxtail, dan millet lain) ditunjukkan dalam grafik pai. Kunci laman web: 1. Anau; 2. Gonur; 3. Shahr-i-Sokhta; 4. Mundigak; 5. Shortugai; 6. MiriQalat; 7. Mehrgarh; 8. Pirak; 9. Tarakai Qila; 10. Ghalegay; 11. Kanishpur; 12. Burzahom; 13. Semthan; 14. Harappa; 15. Kunal; 16. Mitathal; 17. Chanudaro; 18. Kanmer; 19. Rojdi; 20. Balathal; 21. Mahagara; 22. Lahuradewa; 23. Senuwar; 24. Chirand; 25. Kayatha; 26. Navdatoli; 27. Nevasa; 28. Apegaon dan Paithan; 29. Tuljapur Garhi; 30. Gua Adam; 31. Daimabad; 32. Inamgaon; 33. Piklihal; 34. Hallur; 35. Sanganakallu; 36. Hanumantaraopeta; 37. Gua Mebrak; 38. Begash; 39. Qunbake; 40. Yanghai; 41. Gumugou; 42. Xiaohe; 43. Lanzhouwanzi; 44. Huoshaogou; 45. Donghuishan; 46. ​​Fengtai; 47. Xishanping; 48. Zhouyuan; 49. Zhaojialai; 50. Baligang; 51. Zaojiaoshu; 52. Tianposhuiku; 53. Dugangsi; 54. Wangchengang; 55. Liangchengzhen; 56. Zhaojiazhuang; 57. Sungai Nam.

Pergerakan tanaman antara pusat pertanian utama di Afrika dan Eurasia dibincangkan dalam makalah ini.
Nicole Boivin et al.: "Globalisasi Dunia Lama dan pertukaran Columbian", World Archeology Vol. 44 (3): 452-469 Perbahasan dalam Arkeologi Dunia, 2012. (DOI)

Hanya memusatkan perhatian pada padi sekali lagi menunjukkan lagi bahawa pertanian diciptakan beberapa kali di tempat yang berlainan, dan pertama idea menyebar dari situ, kemudian tanaman, dan millet menjadi yang paling penting pada mulanya. Perhatikan pengaruh vegeculture Tenggara dari Newguinea dan Indonesia:

Beberapa hipotesis yang menghubungkan penyebaran budaya sara hidup dan gabungan bahasa untuk ca. 3000 SM, dengan petunjuk arah penyebaran untuk millet Cina utara, sistem beras dan millet Yangtze tengah, dan kemungkinan penyebaran pantai yang berkaitan dengan Dawenkou ke arah selatan (Tanshishan dan Nanguanli). Peta dasar adalah dari Fuller et al. (2011b) dan menunjukkan dengan warna kelabu penyusunan semula kawasan tanah di bawah penanaman padi basah sebagai peratusan kawasan tanah padi basah moden (skala peratusan ditunjukkan di bar berlorek di sebelah kanan). Dianggap beras basah menyokong populasi manusia yang lebih padat dan berkembang. Singkatan keluarga bahasa: AA Austroasiatic, AN Austronesian, P.Drav. Proto- Dravidian, ST Sino-Tibet.

Beberapa hipotesis yang mengaitkan penyebaran budaya hidup dan hubungan bahasa untuk ca. 2000 SM. Yang ditunjukkan adalah penyebaran tanaman ke Asia Tenggara dan penyebaran tanaman barat ke Longshan China, dan tanaman Cina, millet terkenal ke arah barat dan selatan (ke Asia Selatan, Yaman, Sudan). Peta dasar adalah dari Fuller et al. (2011b) dan menunjukkan dengan warna kelabu penyusunan semula kawasan tanah di bawah penanaman padi basah sebagai peratusan kawasan tanah padi basah moden (skala peratusan ditunjukkan di bar berlorek di sebelah kanan). Diperkirakan bahawa beras basah menyokong lebih padat dan memperluas populasi manusia. Kompleks Arkeologi Bactria-Margiana (BMAC) ditunjukkan. Singkatan keluarga bahasa: AA Austroasiatic, AN Austronesian, ST Sino-Tibetan. Bahasa Munda termasuk dalam keluarga Austroasiatik.

Beberapa hipotesis yang berkaitan dengan peningkatan dominasi bahasa daerah dan pembentukan negara yang dibangun berdasarkan pengisian lanskap Asia dengan pertanian padi yang intensif. Peta dasar adalah dari Fuller et al. (2011b) dan menunjukkan dengan warna kelabu penyusunan semula kawasan tanah di bawah penanaman padi basah sebagai peratusan kawasan tanah padi basah moden (skala peratusan ditunjukkan di bar berlorek di sebelah kanan). Bahasa Austronesia.
Dorian Q. Fuller: "Jalan menuju Tamadun Asia: Menelusuri Asal-usul dan Penyebaran Budaya Padi dan Padi", Padi (2011) 4: 78-92, (DOI)


Saya tidak akan hampir menjawabnya sederhana soalan. Tetapi patut dicuba kerana kekeliruan berterusan di Asia Tenggara. Kawasan, konsep dan masyarakat Asia Tenggara adalah, bagi saya, sebuah muzium hidup.

Sempadan Politik Asia Tenggara

Sumber: Panduan geografi. Nama negara dalam kotak oren, wilayah adalah kotak biru gelap yang lebih besar.

MSEA (laut daratan), barat ke timur: Burma (Myanmar), Malaysia, Thailand, Laos, Camboadia, Vietnam

ISEA (SEA pulau), barat ke timur: Indonesia, Malaysia, Singapura, Brunei, Filipina


Adakah ada jawapan langsung?

Soalan ini hampir mustahil untuk dijawab bukan kerana bagaimana OP merangka soalan tersebut. Ya, terdapat kesilapan dalam soalan itu sendiri (dan saya akan sampai di bawahnya); soalan itu sendiri sangat mudah tetapi mustahil untuk dijawab kerana kepelbagaian wilayah ini.


Apa itu Asia Tenggara?

Dinamisme dan kerumitan Asia Tenggara (SEA), hingga ke hari ini (Disember 2018) membingungkan:

  • kerumitan etnik. Para cendekiawan dan beberapa kerajaan SEA masih belum mengetahui cara mengklasifikasikan kumpulan pribumi / pribumi mereka sendiri.
  • linguistik. Terdapat 5 (ditubuhkan) klasifikasi bahasa di SEA, tetapi para sarjana linguistik baru-baru ini menemui bahasa baru, "Jedek", pada tahun 2018! (ScienceAlert).
  • geografi fizikal. Sejarawan dan antropolgis memisahkan LAUT ke daratan dan wilayah pulau dalam penyelidikan mereka. Pada hakikatnya, komuniti yang sebenarnya mengabaikan pemisahan antara pulau-pulau atau daratan di Asia iaitu LAUT daratan. Pola (hidup / komuniti) sebenarnya berdasarkan pesisir vs pedalaman (wilayah pulau, hutan tropis) dan juga dataran rendah terhadap dataran tinggi / dataran tinggi (wilayah daratan, ketinggian). Sekali lagi, ini berlaku pada masa ini. Lihat Zomia, wilayah dalam LAUT dan Against the Grain: Sejarah Dalam Negeri Terawal (2017) oleh James C. Scott, pakar sains politik dan antropologi SEA.
  • sempadan politik SEA (Syukurlah, perselisihan perbatasan hari ini hampir tidak ada di LAUT tetapi inilah hasil tangkapannya, adakah Malaysia adalah sebahagian daripada LAUT daratan atau apakah itu LAUT? Jawapan: Keduanya - semenanjung Malaysia jelas merupakan sebahagian dari daratan, tetapi Malaysia timur adalah separuh utara Borneo, pulau terbesar di Asia.

Makanan Ruji untuk Siapa?

Tidak kira revolusi pertanian, sebelum atau sesudahnya penanaman padi diperkenalkan ke rantau ini, makanan ruji merujuk kepada

... makanan yang merupakan bagian dominan dari diet penduduk. Bahan makanan dimakan secara berkala-bahkan setiap hari-dan membekalkan sebahagian besar keperluan tenaga dan pemakanan seseorang. Makanan pokok berbeza dari satu tempat ke tempat, bergantung pada sumber makanan yang tersedia… Sebilangan besar makanan adalah makanan nabati yang murah. Mereka biasanya penuh dengan kalori untuk tenaga. Bijirin dan umbi adalah makanan pokok yang paling biasa.

Sumber: Geografi Nasional

Jadi, hanya kerana nasi telah diperkenalkan, itu tidak bermaksud ia adalah sumber makanan utama. Penduduk asli di beberapa kawasan LAUT (pedalaman dan dataran tinggi) boleh dan mengambil bentuk makanan ruji yang lain. Sehingga hari ini, cari "budaya tersembunyi" di LAUT, terutama untuk penduduk dataran tinggi SEA.

Pada masa ini, makanan ruji di SEA adalah beras - dengan kelayakan, kita berbicara terutamanya mengenai kawasan dataran rendah dari LAUT daratan dan kawasan pesisir dari LAUT pulau (lihat titik pada geografi fizikal, di atas).

Di zaman prasejarah, tidak ada LAUT, dan mereka dipisahkan oleh ketinggian (dataran rendah vs dataran tinggi / dataran tinggi, prestij etnik diberikan kepada penduduk terdahulu) dan hutan tropika (pesisir vs pedalaman, dan sekali lagi, prestij etnik diberikan kepada penduduk yang terdahulu). Politik & negeri pra-moden dalam 1,500 tahun kebelakangan dibuat di ruang "unggul" ini (berbanding dengan kawasan pedalaman dan kawasan pendalaman), mis. Kerajaan Sukhothai, pemerintahan Champa, negara kota Srivijaya, kesultanan Melaka, dll.

Oleh itu, memandangkan kelayakan seperti yang dijelaskan, kita boleh katakan makanan asas rantau ini (SEA) pada zaman prasejarah adalah:

  • berasaskan tumbuhan: gula aren (mis. sagu), pisang, tiub (mis. taro dan keladi)
  • protein: ikan & berasaskan maritim (untuk pulau kecil, pesisir; untuk daratan, sungai)

Ini jelas terlalu luas dan terlalu umum, namun lebih tepat lagi, penyelidikan (persoalan) harus disempitkan dengan batas-batas geografi fizikal (tidak begitu banyak sempadan politik).


Etnobiologi

(Atau, apa yang kita rasa kita ketahui mengenai wilayah ini, gaya hidup dan jalan makanan mereka.)

Etnobiologi adalah kajian tentang "cara hidup makhluk diperlakukan atau digunakan oleh budaya manusia yang berbeza. Ia mengkaji hubungan dinamik antara manusia, biota, dan persekitaran, dari masa lalu hingga masa sekarang".

Berlian Jared melakukan kesalahan mempercayai pendidikan ilmiahnya dan minda yang cemerlang dapat menjangkakan & mengelakkan keracunan makanan. Guinea Baru meletakkannya di tempatnya!

"Saya dengan sabar menjelaskan kepada sahabat Fore saya bahawa saya membaca tentang beberapa cendawan beracun, bahawa saya pernah mendengar bahkan pengumpul cendawan Amerika yang mati kerana kesukaran membezakan yang selamat dari cendawan berbahaya, dan bahawa walaupun kita semua lapar, itu hanya "Tidak sepadan dengan risikonya. Pada ketika itu rakan-rakan saya marah dan menyuruh saya diam dan mendengar sementara mereka menjelaskan beberapa perkara kepada saya. Setelah bertahun-tahun saya bertanya kepada mereka mengenai nama ratusan pokok dan burung, bagaimana saya boleh menghina mereka dengan menganggap mereka tidak mempunyai nama untuk cendawan yang berbeza? ... Yang ini, yang tanti (cendawan), tumbuh di atas pokok, dan rasanya enak dan boleh dimakan dengan sempurna. "

Senapang, Kuman dan Baja (Vintage, 2005), hlm. 144.

Dia tidak mendapat simpati daripada saya kerana saya mengalami hal yang sama memberitahu hampir setiap minggu.

Pendedahan Penuh: Pada masa ini, saya tinggal di kalangan keturunan Penceramah Malayo-Polinesia, di Malaysia. Baru semalam, tidak setengah jam sebelum saya pertama kali membaca soalan ini di HSE, seorang gadis Indonesia yang tinggal di Malaysia memberitahu saya mengenai 2 tanaman pasu yang saya beli sebelumnya: "Kita orang kampung buang ini!" (Kami, penduduk kampung / penduduk asli membuang tanaman seperti itu!). Implikasi pernyataannya: tanaman ini tumbuh di kawasan liar secara tempatan. Seperti yang saya katakan, wilayah ini adalah muzium hidup, menarik dan banyak yang perlu dipelajari.



Jawapan akan berbeza-beza bergantung pada wilayah, budaya, dan jangka waktu tertentu; banyak orang akan menjadi pengumpul-pemburu daripada mengusahakan apa-apa. Millet adalah tanaman kuno di Asia timur dan mungkin ada padi sebelumnya di beberapa kawasan. Di masyarakat pesisir, ikan dan kerang merupakan sumber makanan utama. Haiwan diburu (misalnya rusa, antelop, babi liar, dan binatang yang lebih kecil) dan kemudian dibesarkan (mis. Lembu, babi). Mengumpulkan kacang, buah, dan sayur-sayuran lain juga biasa. Di benua kecil India, penanaman bijirin seperti gandum merebak dari timur tengah.

Budaya Hoabinhian di Vietnam utara (hingga sekitar 2000 SM) mungkin kekacang yang dijinakkan, serta memakan makanan laut, daging, kacang-kacangan, buah, dan tanaman lain. Budaya lain di Vietnam sebahagian besarnya adalah pengumpul-pemburu seperti budaya Đa Bút (sekitar 5000-1000 SM). Budaya Dapenkeng di Taiwan pada awalnya tampaknya sebagian besar adalah pemburu, memakan banyak kerang dan ikan, sebelum kemudian menanam padi dan millet.

Agak kabur dari persoalan wilayah mana yang anda minati, kerana anda menyebut banyak negara. Di Myanmar, orang sepertinya pergi dari berburu ke penanaman padi (Prasejarah Myanmar). Di sebelah barat, Tamadun Lembah Indus di Pakistan yang sekarang mengusahakan ladang gandum dan barli sebelum beras.


Toyoda Y. (2018) Kehidupan dan Mata Pencaharian di Kawasan Berkembang Sago. Dalam: Ehara H., Toyoda Y., Johnson D. (eds) Sago Palm. Springer, Singapura. https://doi.org/10.1007/978-981-10-5269-9_3

Ini sagu dan juga mungkin tanaman umbi seperti talas.


Asia Timur

Komuniti petani muncul kira-kira sebelum 8000 bp di China, tetapi berapa lama sebelum ini belum diketahui. Pada amnya, orang di utara China menjinakkan millet foxtail dan sapu (Setaria italica dan Panicum miliaceum), rami (Ganja sativa, dan kubis Cina (Brassica campestris), antara tanaman lain, sementara sezamannya di selatan menjinakkan padi. Kerbau Air (Bubalus bubalis), babi, dan ayam juga dijinakkan, tetapi sejarah awal mereka belum didokumentasikan secara terperinci.

Komuniti pertanian mula berkembang antara 8000 dan 7000 bp di China, ada yang bergantung pada pengeluaran ladang kering dan yang lain bergantung pada kenaikan tahunan dan penurunan paras air di sepanjang tepi sungai, tasik, dan rawa di lembah Sungai Yangtze (Chang Jiang) . Penemuan sawah yang cerdik akhirnya meniru habitat tanah lembap semula jadi yang disukai oleh padi dan membenarkan pengembangan dan peningkatan pengeluaran padi.

Orang-orang di semenanjung Korea dan Jepun akhirnya mengadopsi pertanian padi dan millet. Mereka juga menanam tanaman yang tidak ditanam pada mulanya di China. Kacang soya yang jelas dijinakkan (Glycine maks) ditanam sebanyak 3000 bp di timur laut China atau Korea. Kacang adzuki, atau merah (Vigna angularis) mungkin telah menjadi tanaman pertama di Korea, di mana sejumlah besar biji yang lebih besar daripada rakan liarnya telah dijumpai bersama dengan kacang soya berusia 3.000 tahun. Kedua-dua jenis kacang telah ditemui dari laman web sebelumnya di China, tetapi urutan pengembangan untuk mendokumentasikan peliharaan mereka masih belum dapat dibuat. Soba liar (Fagopyrum spesies) berasal dari China, tetapi bukti arkeologi untuk tanaman di Asia Timur hanya terdapat di Jepun. Barnyard, atau Jepun, millet (Echinochloa esculenta atau Echinochloa crus-galli utilis) hanya diketahui dalam catatan arkeologi Jepun dan dianggap telah dijinakkan di sana.


Sejarah Asia Timur: Bahagian 1

Sebelum tahun 8000 SM, Asia Timur, seperti kebanyakan dunia lain, adalah tempat tinggal orang-orang pemburu-pengumpul. Di seluruh wilayah yang luas ini, kumpulan pengumpul pemburu kecil dan mudah alih berkeliaran di daratan.

Namun, di pesisir, masyarakat yang relatif besar dan stabil telah tumbuh, disuburkan oleh bekalan makanan laut yang kaya dan penuh dengan diri mereka. Komuniti-komuniti ini melintasi garis pantai di rantai tipis yang membentang dari Vietnam di selatan hingga Korea di utara, dan di sepanjang pantai barat kepulauan Jepun. Mereka memiliki tingkat budaya material yang sangat tinggi, membuat seramik halus (orang-orang Jomon dari Jepun menghasilkan tembikar paling awal di dunia, yang berasal dari tahun 10.500 SM), alat-alat batu yang digilap dan bahan-bahan lain. Terdapat bukti yang kuat untuk teknik pembuatan perahu yang canggih, dan fakta bahawa penyu laut, buaya, ikan paus dan hiu semuanya terdapat dalam makanan mereka menunjukkan bahawa orang-orang itu melakukan perjalanan memancing di dalam air.

Antara 8000 dan 6000 SM, pertanian bermula di Asia Timur, di dua wilayah yang terpisah. Dataran tinggi dan dataran tengah Sungai Kuning (Huang He) menghasilkan pertanian berdasarkan millet, sementara di selatan, di lembah sungai Yangtze tengah, pertanian padi basah muncul. Dari keduanya, pertanian padi basah di lembah Yangtze mungkin yang pertama berkembang.

Penternakan padi basah di lembah Yangtze

Padi liar adalah tanaman paya, jadi tidak mengejutkan bahawa pertanian padi yang paling awal dimulakan di persekitaran tanah lembap di dasar sungai Yangtze, di pinggir tasik dan sungai.

Di daerah di mana ia tumbuh, beras liar selalu menjadi bagian dari diet pemburu-pengumpul. Lembah Yangtze berada di pinggir utara habitat padi liar, dan kehadiran padi liar di sana berubah-ubah dengan perubahan iklim. Ada kemungkinan bahawa, ketika iklim menyejuk setelah c. 7000 SM, teknik penanaman padi dikembangkan sehingga ketika padi liar surut ke selatan, varietas yang dijinakkan tetap ada, walaupun mempertahankan ciri-ciri liar seperti biji-bijian kecil.

Oleh c. 6500 SM, penanaman padi telah berkembang sepenuhnya di lembah Yangtze tengah, walaupun hanya satu unsur dalam diet yang bervariasi. Tanaman air yang dimakan seperti teratai dan saluran air juga menonjol, dan memburu dan mencari makan masih merupakan sumber makanan yang penting. Gabungan penanaman tanaman tanah basah dan pengumpulan pemburu ini sangat cocok untuk kawasan tasik dan rawa yang rendah ini, dan memungkinkan petani awal ini berkembang ke kawasan baru.

Bersama dengan alat batu, yang termasuk mesin pencincang kerikil dan kapak tradisional yang berasal dari zaman pemburu-pengumpul sebelumnya, orang-orang ini membuat sekop kayu khas untuk mengolah tanah, dan juga memiliki tembikar (di mana sekam padi ditambahkan untuk meningkatkan penembakannya) kualiti) dan teknologi tenunan. Mereka tinggal di perkampungan tetap yang dikelilingi oleh parit pertahanan, dan rumah mereka dibesarkan di atas tiang atau tiang di atas paras banjir.

Mempergiatkan penanaman padi

Petani awal segera mendapat manfaat dari khasiat beras yang berkhasiat, dan setelah 6000 SM mereka semakin banyak bergantung pada tanaman ini. Strain peliharaan yang matang dikembangkan, tidak lama lagi dibahagikan kepada dua jenis utamanya, Indica dan Japonica. Oleh c. 4500 SM, orang-orang budaya Daxi di lembah Yangze tengah tinggal di kampung-kampung besar yang mengandungi rumah-rumah bertingkat empat persegi panjang yang diperbuat daripada tanah liat, buluh dan buluh. Mereka terletak di kawasan paya yang cocok untuk pendirian sawah, dan penggunaan bajak menunjukkan semakin intensif penanaman padi. Orang Daxi juga memelihara ternak, domba dan babi, dan menambah makanan mereka dengan berburu dan memancing.

Pertanian padi basah merebak dari lereng teras lembah Yangtze tengah dan menuju ke laut. Ia juga merebak ke hulu, ke kawasan Three Gorges di lembah Yangtze.

Wilayah Sungai Kuning

Beberapa ratus batu di utara sungai Yangtze, wilayah Sungai Kuning jauh lebih kering dan sejuk, dan tidak sesuai untuk penanaman padi. Di sini, millet menjadi tanaman utama.

Setelah naik di Tibet dan melintasi wilayah gunung dan padang rumput, Sungai Kuning menembus dataran tinggi yang ditutupi oleh tanah loess yang dalam. Loess adalah debu halus yang telah ditiup dari kawasan stepa Asia tengah selama ribuan tahun, dan merupakan beberapa bumi yang paling subur di planet ini.

Sungai ini membawa sejumlah besar loess ketika mengalir ke timur ke dataran China Utara yang besar dan menuju ke laut. Tanah di air menumpuk di tempat-tempat, menjadikan sungai rentan terhadap banjir yang kerap. Ini telah menyebabkan kehancuran besar dalam sejarah China yang panjang, tetapi juga telah menumpahkan harta karun yang kaya di dataran banjir.

Oleh c. 6000 SM, desa-desa pertanian muncul di wilayah Sungai Kuning, mempraktikkan ekonomi campuran di mana penanaman millet dan penggabungan stok digabungkan dengan perburuan, pengumpulan dan penangkapan ikan untuk menyediakan pangkalan hidup yang stabil. Desa-desa itu berisi rumah-rumah yang tenggelam dengan dinding yang terbuat dari kayu dan tanah liat, dan atap-atap yang terbuat dari jerami penduduk desa-desa ini akan berjumlah ratusan rendah.

Kemudian, dua budaya Neolitik utama berkembang, budaya Yangshao (sekitar 5200-3000 SM), di dataran tinggi loess, dan budaya Dawenkou (sekitar 4300-2400 SM, di dataran China Utara. Seiring berjalannya waktu, kedua-dua budaya menyaksikan peningkatan kepadatan penduduk dan stratifikasi sosial. Parit-parit sekeliling dan palisade kayu menunjukkan perlunya pertahanan.

Satu perkembangan menarik yang muncul di wilayah Sungai Kuning sekitar 4000 SM adalah tembikar yang dilambangkan dengan simbol yang sangat mirip dengan watak primitif. Ini mungkin merupakan tanda pemilikan, atau sesuatu yang mudah seperti itu, tetapi ia membuktikan bukti kuat bahawa apa yang kemudian menjadi sistem tulisan Cina berakar pada masa awal ini.

China Tenggara - dan seterusnya

Perluasan petani padi ke zon sub-tropis di selatan China terjadi oleh c. 3500 SM.

Ratusan batu di sebelah selatan lembah Yangtze, pertanian padi basah sampai ke pantai selatan China, di sekitar muara Sungai Mutiara (berhampiran Makau dan Hong Kong sekarang), sekitar tahun 3000 SM. Selama ribuan tahun, wilayah ini telah diduduki oleh kumpulan pemburu dan kumpulan nelayan. Seperti di tempat lain, persekitaran laut yang kaya telah memungkinkan mereka untuk membentuk sebuah komuniti yang besar. Pencerobohan petani ke kawasan itu pada milenium ke-3 BCE mengakibatkan munculnya budaya hibrid baru.

Dari pantai selatan China, pertanian merebak ke Taiwan. Teknologi pengangkutan air dalam telah dikembangkan oleh penduduk pesisir oleh c. 3000 BCE selewat-lewatnya. Kesamaan dalam budaya material menunjukkan bahawa kumpulan telah menyeberang dari daratan ke Taiwan oleh c. 2500 SM. Kumpulan seperti itu mungkin berasal dari orang-orang berbahasa Austronesia yang akan terus menjajah sebahagian besar Asia Tenggara, pulau-pulau Pasifik yang jauh dan sejauh barat Madagascar.

China barat daya - dan seterusnya

Petani padi telah sampai di wilayah provinsi Yunnan, di barat daya China, di c. 2500 SM, menghampiri tebing sungai dengan kampung mereka.

Beberapa sungai terbesar di Asia mengalir melalui Yunnan, dari sumber yang tinggi di Tibet atau di Yunnan itu sendiri. Pada peta Asia Timur dan Tenggara, sungai-sungai ini menyerupai ujung roda, dengan Yunnan sebagai pusatnya. Sungai Yangtze dan Pearl menuju ke timur ke arah pantai China, Sungai Merah menuju ke selatan ke Vietnam, Mekong menuju ke selatan menuju Burma, Laos, Thailand, Kemboja dan Vietnam dan sungai Salween dan Irrawaddy mengalir ke selatan dan barat melalui Burma dan ke India Laut. Sangat mudah untuk melihat bagaimana Yunnan berfungsi sebagai pusat pergerakan bangsa dan budaya dari China selatan ke Asia Tenggara.

Wilayah ini memiliki lanskap pegunungan yang berhutan tebal, dan perjalanan paling mudah dilakukan dengan kapal, bahkan hingga saat ini. Dengan perahu inilah para peneroka pertanian padi pertama kali tiba di wilayah itu dari bawah Yangtze, dan dengan kapal itulah keturunan mereka membawa budaya padi mereka ke tanah di selatan. Di sana mereka akan menjadi nenek moyang Burman, Mon, Khmer, Viet dan banyak kumpulan lain di Asia Tenggara.

Korea dan Jepun

Pertanian datang ke semenanjung Korea pada tahun c. 4500 SM, dari utara China, dengan penanaman millet. Penanaman padi basah mungkin sampai di semenanjung dari China pada awal milenium ke-2 SM, tetapi kemudian memakan masa berabad-abad penyesuaian untuk menyesuaikan diri dengan iklim utara. Namun, setelah 1000 SM, padi basah menjadi tanaman pokok, paling tidak di Korea selatan.

Sementara itu, di Jepun, budaya pemburu-pengumpul-perikanan Jomon yang sangat berjaya terus berkembang, dengan berkesan menjadikan pertanian tetap ada. Petempatan pesisir yang besar menunjukkan banyak persamaan dengan komuniti petani di tempat lain - tembikar paling awal di mana sahaja di dunia berasal dari Jepun, bertarikh seawal 10500 SM. Selepas c. 1000 SM ada bukti bahawa orang Jomon sudah biasa dengan penanaman padi, dan juga mulai menanam beberapa tanaman liar tempatan, seperti keladi dan talas. Namun, pertanian tidak menjadi bahagian utama ekonomi sehingga selepas 500 SM.

Ke arah tamadun

Pertumbuhan bandar di wilayah Yangtze

Di lembah Yangtze tengah, kota-kota berdinding awal dan berlabuh muncul oleh c. 4000 SM, bandar-bandar besar yang jumlah penduduknya berjumlah ratusan, bahkan ribuan. Mereka terdiri daripada rumah panjang kayu yang dibina dengan rapi dengan bahagian dalaman untuk setiap bilik. Oleh c. 2500 SM tanda-tanda stratifikasi sosial muncul di berbagai ukuran rumah: banyak rumah sederhana satu bilik, sementara yang lain adalah bangunan bertingkat, lengkap dengan koridor. Beberapa kubur mengandungi banyak benda mewah - perhiasan batu giok, kapal tembikar halus, pernis dan pakaian sutera - serta korban pengorbanan manusia, yang menunjukkan bahawa mereka adalah milik individu yang berkuasa tinggi, mungkin ketua.

Pertumbuhan bandar di wilayah sungai Kuning

Di wilayah Sungai Kuning, budaya Yangshao berkembang menjadi budaya Longshan sekitar 3000 SM. Kemajuan teknologi pada masa ini termasuk pengenalan roda tembikar dan pembuatan hiasan batu giok yang berkualiti tinggi. Oleh c. 2500 SM, pakar kraf profesional menghasilkan jed halus dan kapal seramik. Kemajuan teknologi ini disertai peningkatan kepadatan penduduk dan perbezaan ketara dalam kedudukan sosial, dengan munculnya kelas pemerintah elit. Serpihan tembikar telah ditemukan yang ditulis dengan ideograf komposit, yang akan menjadi asas sistem tulisan Cina yang sangat canggih.

Pengaruh dari barat

Metalurgi sampai ke China sekitar 2500 SM, hampir pasti dari barat. Ini pertama kali muncul di Asia Timur di stepa Asia tengah, di mana orang-orang semi-nomad, dengan budaya yang jelas berkaitan dengan mereka di wilayah Caspian dan Laut Hitam, tinggal. Di antara orang-orang ini, ekonomi pastoral berdasarkan pemeliharaan domba dan lembu didominasi.

Orang-orang ini, tidak seperti di kemudian hari, penutur Indo-Eropah, yang merupakan orang pertama yang menjinakkan kuda. Pengangkutan kuda menawarkan potensi pergerakan cepat dan jarak jauh melintasi stepa, dan faktor ini mungkin menjadi kunci penyebaran teknologi baru dari barat ke timur.

Orang-orang semi-nomad ini telah membawa metalurgi tembaga ke stepa timur seawal 3000 SM, dan budaya yang mampu menghasilkan pisau tembaga palsu dan gelang telah muncul di China barat laut sekarang oleh c. 2500 SM.

Jalan setapak Asia tengah menjangkau jauh ke utara China, dan budaya di sini, walaupun tidak maju seperti di wilayah Sungai Kuning, tampaknya telah memainkan peranan penting dalam pemindahan teknologi barat ke seluruh China. Tapak berdinding yang cukup besar seluas lebih dari 10 hektar (25 ekar) muncul di utara China, dengan tapak pertahanan yang lebih kecil berkerumun di dekatnya, menunjukkan bahawa pihak berkuasa politik dan / atau agama tersebar di kawasan yang cukup luas. Objek gangsa ada yang mungkin berasal dari barat, kerana ia mempunyai ciri-ciri dengan perunggu dari Asia tengah. Seperti di Longshan, penggerudian dan pemanasan tulang haiwan untuk ramalan meluas.

Beberapa tokoh wanita tanah liat, serta gambaran batu naga dan burung, yang ditemui dari gundukan kuburan yang terbuat dari batu, memiliki gaya yang serupa dengan tokoh dinasti Shang dan Zhou yang kemudian. Ini mungkin menunjukkan bahawa negara-negara dinasti China kemudian terbentuk ketika kumpulan utara ini memasuki selatan ke wilayah Sungai Kuning.

Kemunculan tamadun bandar

Sejak milenium ke-4 SM, semakin banyak bukti hubungan antara pelbagai budaya di China. Tembikar yang dilukis di utara-barat, tembikar khas hitam yang terbakar di timur, dan batu giok di sebelah tenggara, adalah barang pertukaran jarak jauh antara lembah Yangtze dan Sungai Kuning, dan jauh ke kawasan pinggiran . Objek giok dan cengkerang laut yang terdapat di utara China berasal dari jarak seribu batu dan lebih jauh di selatan China.

Wilayah sungai Kuning: dinasti Shang

Budaya Longshan di wilayah sungai Kuning, yang seperti yang telah kita lihat berkembang dari budaya Neolitik sebelumnya, tumbuh dalam kerumitan dan kecanggihan sehingga, selangkah demi selangkah, sebuah peradaban Zaman Gangsa yang urban, celik, muncul. Bandar-bandar paling awal yang terkenal di Asia Timur muncul di sekitar tahun 1800 SM, dan China akhirnya muncul dalam sejarah penuh dengan dinasti Shang. Kemajuan budaya diteruskan: Pekerja kraf China segera membuat beberapa kapal gangsa yang paling indah yang pernah dihasilkan.

Kerajaan Shang memiliki tempat yang istimewa dalam pensejarahan Cina sebagai nenek moyang bagi semua dinasti yang muncul setelah, hingga abad ke-20. Namun, jelas bahawa pada asalnya hanya membentuk satu negeri di antara banyak di wilayah Sungai Kuning di utara China, walaupun terkaya dan paling kuat.

Kawasan Yangtze

Kerajaan Shang berdiri di tengah-tengah jaringan perdagangan yang mencakup seluruh Asia Timur. Laluan perdagangan antara Sungai Kuning dan wilayah Yangtze sangat kuat.Lembah Yangtze menghasilkan tingkat peradaban yang menyaingi Shang, dan pusat bandar yang besar dan kaya muncul, memperlihatkan tradisi kerja gangsa selatan yang khas.

Sanxingdui, khususnya, adalah kota berdinding besar di Sichuan, mencapai puncaknya pada akhir zaman Shang dan menyaingi Anyang (ibukota Shang pada waktu itu) dengan megah. Luasnya sekitar 450 hektar (1112 ekar), dengan luas di luar tembok seluas 15 km persegi (6 batu). Seperti di bandar-bandar Shang di sebelah utara, pinggir bandar ini menggabungkan bengkel-bengkel pakar untuk pembuatan gangsa, pernis, seramik dan batu giok, bersama dengan kawasan kediaman untuk pengrajin dan lain-lain. Dinding, yang bertarikh c. 1400 SM, lebarnya 47 m (154 kaki) di lebar mereka.

Gangsa Sanxingdui mempunyai ukuran dan bentuk yang tiada tandingannya di China. Gangsa mempunyai reka bentuk yang menarik, kualitinya sangat tinggi. Mereka pasti produk-produk masyarakat kaya dan canggih, walaupun belum ada bukti penulisan yang terungkap.

Di Yangze, kota-kota kaya lain yang berasal dari akhir zaman Shang, tetapi di luar wilayah kendali Shang, memperlihatkan tradisi perunggu selatan yang khas, termasuk, misalnya, membuang harimau ke pegangan kapal gangsa. Makam-makam kerajaan yang indah di Xin'gan menunjukkan adanya kerajaan yang kuat dan canggih di bahagian lembah Yangze ini, menyaingi negara Shang lebih jauh ke utara namun tidak diendahkan sepenuhnya oleh sejarawan tradisional China.

Ke arah China yang bersatu

Kemajuan budaya tidak terhambat oleh pergolakan politik, karena ketika, di wilayah Sungai Kuning, dinasti Shang diganti dengan ganas oleh Zhou.

Zaman Zhou merupakan kemajuan yang ketara dalam masyarakat Cina. Pada abad pertama dinasti Zhou, seluruh wilayah Sungai Kuning dibawa dengan kuat di bawah pemerintahan sebuah kerajaan tunggal (walaupun satu diatur di sepanjang garis semi-feudal yang cukup longgar). Dari abad ke-8 SM dan seterusnya, melalui perang dan diplomasi, semakin banyak lembah sungai Yangtze juga dibawa masuk dalam sistem politik Zhou - walaupun (atau mungkin kerana) raja-raja Zhou secara progresif kehilangan kuasa kepada tuan-tuan wilayah. Teknologi besi telah dibangun pada tahun 600 SM, yang menyebabkan peningkatan produktiviti pertanian. Penduduk bertambah, bandar dan bandar meningkat dari segi saiz dan jumlahnya, pemerintahan menjadi lebih canggih dan masyarakat lebih kompleks.

Korea dan Jepun

Teknologi perunggu mencapai semenanjung Korea dari utara China pada tahun c. 1000 SM, bersama dengan ciri budaya lain seperti pembinaan dolmens untuk pengebumian ketua.

Hubungan antara Korea dan Jepun bertambah kuat setelah 1000 SM, tetapi pertanian tidak menjadi bahagian utama ekonomi Jepun sehingga pertengahan abad ke-1 SM. Pada masa itu nampaknya terdapat penghijrahan orang dari Korea ke Jepun. Para migran membawa budaya mereka, berdasarkan penanaman padi basah, dan pengetahuan mereka tentang pekerjaan perunggu.

The Steppes

Pada sekitar tahun 1000 SM, perkembangan besar terjadi di stepa, dengan pembiakan kuda yang cukup besar untuk menanggung manusia di punggungnya. Ini memungkinkan orang-orang nomad untuk menggembalakan haiwan mereka, terutama kuda mereka, jauh lebih berkesan daripada sebelumnya. Mungkin ini memungkinkan mereka mengeksploitasi stepa timur, yang memiliki lingkungan yang lebih keras daripada stepa barat, lebih baik.

Menunggang kuda juga memberi para nomad kelebihan yang besar dalam perang, bahkan berbanding kereta perang.

Dari masa ini dan seterusnya orang-orang berbahasa Indo-Eropah mulai kehilangan landasan di tangga orang-orang Mongoloid. Ini akan menjadi nenek moyang Hun dan Mongol, yang pada masa kemudian akan memberi kesan besar pada sejarah orang-orang yang menetap di seluruh Eurasia.

Langgan untuk kandungan yang lebih hebat - dan buang iklan


Bijirin

Biji-bijian adalah benih rumput yang dituai seperti gandum, gandum, beras, dan jagung. Biji-bijian penting lain termasuk sorgum, millet, rai, dan barli.

Biologi, Pembelajaran Berpengalaman, Geografi, Geografi Manusia, Geografi Fizikal

Biji-bijian adalah benih rumput yang dituai seperti gandum, gandum, beras, dan jagung. Biji-bijian penting lain termasuk sorgum, millet, rai, dan barli. Di seluruh dunia, biji-bijian, juga disebut bijirin, adalah makanan ruji yang paling penting. Manusia mendapat purata 48 peratus kalori, atau tenaga makanan, dari biji-bijian. Biji-bijian juga digunakan untuk memberi makan ternakan dan untuk menghasilkan beberapa minyak masak, bahan bakar, kosmetik, dan alkohol.

Hampir separuh daripada biji-bijian yang ditanam di seluruh dunia dituai untuk orang makan secara langsung. Orang mengubah tepung gandum menjadi roti, nasi kukus, dan membuat tortilla jagung. Biji-bijian adalah makanan utama di hampir setiap budaya di Bumi. Bahan makanan adalah makanan yang sering dimakan, selalu pada setiap waktu makan. Makanan ruji boleh dimakan segar atau disimpan untuk digunakan sepanjang tahun. Nasi, jagung, dan gandum adalah makanan ruji yang paling biasa di Bumi.

Biji-bijian sangat penting kerana mereka adalah sumber nutrien penting yang disebut karbohidrat. Karbohidrat adalah sejenis gula yang memberi tenaga agar organisma berfungsi. Biji-bijian mempunyai karbohidrat serta nutrien penting lain, seperti vitamin. Walaupun biji-bijian memenuhi banyak keperluan pemakanan, mereka sering kekurangan beberapa protein penting. Dalam banyak budaya, biji-bijian adalah bagian dari diet pokok ketika digabungkan dengan kekacang kaya protein, seperti kacang. Bersama-sama, biji-bijian dan kekacang membuat diet yang sihat: jagung dan kacang, beras dan tahu, roti gandum dan mentega kacang.

Satu pertiga dari bekalan bijirin dunia & rsquos diberikan kepada haiwan. Sebilangan besar haiwan peliharaan, dari lembu hingga anjing, diberi makanan yang kaya dengan biji-bijian dan produk bijirin.

Bekalan bijirin dunia & rsquos digunakan dalam pembuatan produk perindustrian. Biodiesel adalah bahan bakar yang digunakan untuk kenderaan. Salah satu jenis biodiesel adalah etanol, yang boleh dibuat dari jagung.

Biji-bijian adalah tanaman tahunan. Ini berarti mereka hanya memiliki satu musim tanam per tahun, menghasilkan satu tanaman. Setiap musim tumbuh, rumput tumbuh, mencapai kematangan, menghasilkan biji, dan kemudian mati. Biji-bijian dituai dari rumput mati atau kering.

Sebilangan biji-bijian adalah biji-bijian musim sejuk, seperti rai. Mereka mampu menahan cuaca sejuk dan basah. Yang lain adalah biji-bijian musim panas, seperti jagung. Jagung biasanya tumbuh paling baik dalam cuaca panas.

Biji-bijian boleh tumbuh di hampir semua iklim. Padi adalah bijirin terpenting di banyak kawasan tropika, di mana ia panas dan lembap sepanjang tahun. Nasi memang biasa di Asia. Di Asia Tenggara, padi ditanam dan dituai di ladang banjir yang disebut sawah. Padi boleh rata atau bertingkat. Padi yang bertingkat kelihatan seperti tangga di bukit hijau. Jenis pertanian bijirin ini telah digunakan selama berabad-abad.

Tidak seperti padi, sorgum tidak tumbuh dengan baik dalam iklim basah. Sorghum menyukai iklim yang gersang. Negara-negara Afrika Barat, termasuk Senegal, Gambia, Burkina Faso, dan Tanjung Verde, adalah pengeluar sorgum terbesar di dunia.

Di kawasan beriklim sederhana & mdashthose dengan musim panas yang hangat dan musim sejuk yang sejuk & mdashwheat adalah bijirin yang paling biasa. Contohnya, ladang gandum biasa di Dataran Besar Amerika Syarikat dan Kanada. Jagung, yang berasal dari Amerika, kini ditanam di banyak kawasan sederhana di seluruh dunia. Oat, bijirin lain yang tumbuh di kawasan beriklim sederhana, juga digunakan sebagai makanan ternakan.

Menuai Biji-bijian

Orang pertama kali mula memakan biji-bijian kira-kira 75,000 tahun yang lalu di Asia barat. Biji-bijian ini, termasuk einkorn dan emmer, adalah nenek moyang gandum hari ini & rsquos. Einkorn dan emmer tumbuh liar berhampiran tebing sungai. Orang menuai rumput yang tumbuh secara semula jadi berhampiran komuniti mereka.

Orang-orang mula mengusahakan atau menanam bijirin baru-baru ini. Pada tahun 2009, saintis mengumumkan bahawa mereka telah menemui silo gandum tertua di dunia & rsquos di Dhra di negara yang kini menjadi negara Jordan. Silo, yang berasal dari 11,000 tahun, mengandungi sisa-sisa barli dan gandum jenis awal.

Orang purba memakan biji-bijian dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan hari ini. Biji-bijian gandum dibuat menjadi tepung dan digunakan dalam roti. Nasi dikukus dan dimakan panas atau sejuk. Oat dihancurkan dengan air atau susu untuk membuat oatmeal. Bir, salah satu minuman buatan tertua di dunia, dibuat dari bijirin seperti barli. Bir kuno mempunyai kandungan alkohol yang sangat rendah, tetapi merupakan sumber karbohidrat yang baik.

Dalam beberapa tamadun kuno, produk bijirin berfungsi sebagai upah atau bentuk mata wang. Sebilangan besar pekerja yang membina piramid Mesir & rsquos di Giza, misalnya, sering dibayar roti dan bir.

Hari ini, silo bijirin adalah pemandangan yang tidak asing bagi banyak orang di negara maju. Penuaian dilakukan hampir sepenuhnya dengan jentera yang sangat besar dan mahal. Jentera pertanian yang paling penting untuk tanaman bijirin adalah penuai gabungan. Mesin yang luar biasa ini melakukan tiga pekerjaan: memotong bijirin, meratakan bijirin, dan mengaut biji-bijian. Memotong, tentu saja, mengeluarkan biji-bijian dari tangkai rumput. Merontokkan melonggarkan butiran yang dapat dimakan dari selongsongnya, yang disebut sekam. (Chaff adalah organisme yang tidak boleh dimakan tidak dapat mencernanya.) Menangis adalah proses mengeluarkan biji-bijian dari sekam. Gabungan penuai membantu petani memperluas jumlah biji-bijian yang dapat mereka tuai dengan menggabungkan tiga aktiviti menjadi satu.

Di dunia membangun, hanya sedikit petani yang memiliki ladang gandum yang besar yang dimiliki oleh para agribisnis di negara maju. Petani di negara membangun biasanya memiliki beberapa ekar, dan menyediakan gandum untuk masyarakat setempat mereka. Petani-petani ini biasanya menoreh dan menoreh dengan mesin yang terpisah (thresher dan winnower) setelah menuai ladang. Di banyak tempat, penuaian masih dilakukan dengan alatan tangan seperti sabit, pisau melengkung panjang yang digunakan untuk memotong banyak tangkai biji-bijian sekaligus.

Gambar oleh Glenn Upton, MyShot

Biji-bijian
Biji-bijian (gr) adalah satuan ukuran berdasarkan jisim biji-bijian khas, seperti gandum. Sebiji ialah 64.8 miligram.

Lif Biji-bijian
Lif bijirin adalah seperti apa kedengarannya. Ini adalah kemudahan penyimpanan gandum yang besar yang dilengkapi dengan mekanisme pengangkatan, jadi sebilangan besar biji-bijian dapat diangkat dan dicurahkan ke dalam trak, kereta api, atau kemudahan penyimpanan lain.

Jagung
Di kebanyakan negara, biji-bijian Zea mays tanaman dipanggil jagung. Di Amerika Syarikat, ia dipanggil jagung.

Nasi adalah Kehidupan
Nasi adalah makanan ruji di kebanyakan Asia. Rata-rata orang memakannya dua atau tiga kali sehari. Di Myanmar, rata-rata orang makan 195 kilogram beras setiap tahun. Itu jauh lebih banyak daripada rata-rata orang Amerika, yang makan hanya 7 kilogram (15 paun) atau rata-rata orang Eropah, yang hanya makan 3 kilogram (7 paun).


Apa makanan pokok penduduk asli Asia Tenggara sebelum beras? - Sejarah

Nasi adalah makanan utama Asia dan sebahagian Pasifik. Lebih 90 peratus padi dunia dihasilkan dan dimakan di Wilayah Asia Pasifik. Dengan kesejahteraan dan pembandaran yang semakin meningkat, penggunaan beras per kapita telah mulai menurun di negara-negara Asia berpendapatan sederhana dan tinggi seperti Republik Korea dan Jepun. Tetapi, hampir satu perempat dari penduduk Asia masih miskin dan mempunyai permintaan beras yang belum dipenuhi. Di negara-negara inilah, penggunaan beras akan meningkat dengan lebih cepat. Penduduk Asia berkembang pada kadar 1.8 peratus setahun pada masa ini, dan populasi mungkin tidak stabil sebelum pertengahan abad berikutnya. Unjuran penduduk yang dibuat untuk tahun 2025 menunjukkan peningkatan rata-rata 51 persen, dan dalam kes tertentu hingga 87 persen selama tahun dasar 1995. Sejauh ini kadar pertumbuhan tahunan untuk penggunaan beras di Wilayah Asia-Pasifik dalam jangka masa 45 tahun (1950 hingga 1995) seiring dengan permintaan, lebih banyak melalui peningkatan hasil daripada pengembangan kawasan. Varieti yang diperbaiki telah memberi kesan yang besar (Khush, 1995) dalam urutan yang semakin meningkat dalam tempoh ini. Bekalan beras dunia meningkat dua kali ganda dari 261 juta tan pada tahun 1950 (dengan pengeluaran Asia 240 juta tan) kepada 573 juta tan pada tahun 1997 (termasuk pengeluaran wilayah & # 146 sebanyak 524 juta tan). Pengeluaran meningkat dua kali ganda mengatasi pertumbuhan penduduk hampir 1.6 kali ganda di Asia. Ukuran kejayaan ini dicerminkan oleh kejatuhan harga beras di pasaran dunia.

Wilayah Asia Pasifik, di mana lebih daripada 56 peratus penduduk dunia tinggal, menambah 51 juta lebih banyak pengguna beras setiap tahun. Akibatnya, kekurangan sara diri beras yang dialami oleh banyak negara semakin cepat hilang. Bagaimana 524 juta tan beras yang dihasilkan setiap tahun akan meningkat menjadi 700 juta tan pada tahun 2025 menggunakan lebih sedikit tanah, lebih sedikit orang, kurang air dan lebih sedikit racun perosak, adalah persoalan besar. Tugas untuk meningkatkan secara signifikan tahap pengeluaran semasa akan menghadapi kesulitan tambahan kerana jalan untuk meletakkan lebih banyak kawasan di bawah varieti moden dan menggunakan lebih banyak baja untuk menutup jurang hasil, menjadikan kawasan tambahan di bawah padi atau di bawah pengairan menjadi terhad. Kawasan padi yang diairi kini merangkumi sekitar 56 peratus dari jumlah keseluruhan dan menyumbang 76 peratus daripada jumlah pengeluaran. Sukar untuk meningkatkan kawasan ini kerana masalah kemasinan tanah, biaya pengembangan yang tinggi, kekurangan air, penggunaan air alternatif dan bersaing, dan masalah lingkungan. Oleh itu, peningkatan produktiviti pada skala masa harus memberikan sumbangan besar di seluruh ekosistem dengan menggunakan teknologi yang lebih maju.

2.1 Senario Pengeluaran-Penggunaan

Padi adalah hasil tanaman di Asia-Pasifik. Permintaan yang diproyeksikan pada tahun 2025 sangat membingungkan (Hossain, 1995), kerana di negara-negara Asia utama penggunaan beras akan meningkat lebih cepat daripada pertumbuhan penduduk. Secara ringkas, di Asia, penggunaan beras menjelang tahun 2025, berbanding tahun asas 1995, akan meningkat lebih daripada 51 peratus (Jadual 1). Perubahan penting yang lain ialah pembangunan banyak bandar raya dengan ukuran 10-15 juta orang melebihi dan urbanisasi umum penduduk. Oleh itu, jumlah pengguna akan bertambah dan jumlah pengeluar akan berkurang secara mendadak. Permintaan semasa 524 juta tan dijangka meningkat kepada lebih dari 700 juta tan. Padi akan terus membekalkan 50-80 peratus kalori harian, dan dengan demikian kadar pertumbuhan purata pengeluaran harus sesuai dengan kadar pertumbuhan penduduk.

Jadual 1. Unjuran Penduduk di Negara Penghasil dan Pengambilan Padi Utama di Asia, 1995 hingga 2025

Kadar Pertumbuhan Tahunan
(% setiap tahun)

Diunjurkan
Penduduk
(kilang.) pada tahun 2025

Peratus
Meningkat
1995-2025

2.2 Keseimbangan Padi di Wilayah

Kadar pertumbuhan pengeluaran beras agregat untuk Asia meningkat dari 2.2 peratus setahun pada tahun 1950-1965 menjadi 2.9 peratus dalam tempoh 1965-1980, melebihi pertumbuhan penduduk tahunan sebanyak 2.23 peratus. Pertumbuhan ini menurun kepada 2.6 peratus pada tahun 1980-1990 dan kepada 1.8 peratus dalam tempoh 1987-1997. Walaupun terdapat jangkaan penurunan penggunaan beras per kapita, permintaan agregat beras diharapkan meningkat sekitar 50 persen selama tahun 1990-2025. Seiring bertambahnya pendapatan, penggunaan beras per kapita diharapkan akan menurun ketika pengguna mengganti beras dengan makanan berkualiti tinggi yang mengandung lebih banyak protein dan vitamin seperti penyediaan olahan beras, sayur-sayuran, roti, ikan dan daging. Jepun dan Republik Korea telah melakukan peralihan ini, dan seluruh Asia akan membuatnya sesuai dengan laju pertumbuhan ekonomi mereka. Tetapi penurunan ini akan diimbangi oleh pertumbuhan penduduk (Jadual 1) dan pendapatan tambahan (Jadual 2), meningkatkan permintaan bersih beras menjadi lebih dari 700 juta tan menjelang tahun 2025. Sangat menakutkan apabila diperhatikan bahawa kadar pertumbuhan pengeluaran beras tahun 1975- 85 (3.2 peratus) yang menurun kepada 1.8 peratus pada tahun 1987-97 (Jadual 3) semakin menurun. Hasilnya dalam 10 hingga 20 tahun ke depan, kebanyakan negara-negara Asia akan merasa sukar untuk mandiri dan sebenarnya, dibantu oleh liberalisasi perdagangan berdasarkan Perjanjian Umum Tarif dan Perdagangan (GATT), kemungkinan akan menjadi pengimport beras bersih. Beberapa negara yang kini mempunyai beras sendiri merasa lebih menguntungkan untuk mengimport beras sebagai pertukaran untuk mengalihkan sumber pengeluaran ke aktiviti yang lebih baik. Tetapi siapa yang akan menghasilkan beras ini adalah satu lagi masalah yang perlu difahami dan dijawab.

Jadual 2. Tindak Balas Permintaan terhadap Hasil dan Harga Beras (Anggaran untuk Negara-negara Asia Terpilih)

Peratus Peningkatan Permintaan
dari 1% Peningkatan Pendapatan

Peratus Peningkatan Permintaan
dari 1% Kenaikan Harga

Jadual 3. Pengeluaran Padi, Hasil, Kawasan dan Kadar Pertumbuhan dalam Pengeluaran (P), Hasil (Y) dan Kawasan (A) di Wilayah Asia-Pasifik (1987-1997)

Pengeluaran (P)
(000 tan)
pada tahun 1997

Tugas menghasilkan beras tambahan untuk memenuhi permintaan yang diharapkan pada tahun 2025 menimbulkan cabaran besar. Bahayanya ialah kestabilan pengeluaran beras dikaitkan dengan kestabilan sosial dan politik negara-negara di Wilayah Asia Pasifik (Hossain, 1996). Skop pengembangan kawasan di beberapa negara diimbangi oleh pengurangan tanah sawah di negara pengeluar padi utama. Setakat ini padi berair yang merangkumi sekitar 57 peratus kawasan dan menghasilkan 76 peratus daripada jumlah padi telah membantu menggandakan pengeluaran padi. Akan lebih mudah untuk menghasilkan peningkatan produktiviti yang diperlukan dalam keadaan pengairan berbanding dengan hujan atau ekosistem lain. Persoalannya menjadi lebih bermasalah apabila kita berfikir bahawa peningkatan pengeluaran harus dilakukan setiap tahun dengan menggunakan lebih sedikit tanah, kurang orang, kurang air dan kurang racun perosak. Terdapat kesukaran tambahan untuk menempatkan lebih banyak kawasan di bawah varieti moden dan menggunakan lebih banyak baja untuk menutup jurang hasil, atau membawa kawasan tambahan di bawah padi atau pengairan. Kawasan padi yang diairi akan sukar ditingkatkan kerana masalah kemasinan tanah, kos pembangunan yang tinggi, kekurangan air, penggunaan air alternatif dan bersaing, kebimbangan persekitaran terhadap pelepasan gas rumah hijau seperti metana (sawah menyumbang 20 peratus) dan nitro oksida (baja menyumbang 19 peratus). Kesukaran diperkuatkan lagi apabila kemungkinan akibat dari peningkatan intensiti tanaman dipertimbangkan. Anggaran Kajian Antara Pusat yang dilancarkan oleh Kumpulan Perundingan Penyelidikan Pertanian Antarabangsa (CGIAR) menunjukkan bahawa sekitar 70 peratus pengeluaran tambahan harus berasal dari ekosistem padi berair dan hampir 21 persen dari dataran rendah hujan. Untuk mencapainya, dianggarkan bahawa siling hasil padi berair di Asia, misalnya, perlu ditingkatkan dari tahap akhir 1980-an sekitar 10 tan / ha menjadi sekitar 13 tan / ha pada tahun 2030. Pada masa yang sama jurang hasil akan harus dikurangkan dari 48 hingga 35 peratus untuk menghasilkan hasil purata sekitar 8.5 tan / ha atau kira-kira dua kali ganda dari tahap semasa. Salah satu daripada beberapa cara GATT akan mempengaruhi penyelidikan adalah melalui pembiayaan dan pembahagian sumber perbandingan. Dengan peralihan dari subsisten ke ekonomi yang berorientasi pasaran, pengeluaran beras hujan dapat membawa perubahan tambahan di banyak negara yang sangat bergantung pada ekosistem ini dan tidak mempunyai sumber untuk mengubah sistem hujan menjadi sistem pengairan (Pingali et al. 1997).

3.1 Ketersediaan Plasma Germ dan Pembangunan Varietal

Pada masa lalu pertanian, plasma nutfah tanaman, dan varietas tanaman diperlakukan secara berbeza dari industri dan produk industri sehubungan dengan Hak Kekayaan Intelektual (IPR). Ketika konvensi UPOV memulai hak paten untuk varietas tanaman dan mikro-organisma pada tahun 1961 (UPOV, 1991), hanya beberapa negara yang menjadi penandatangan. Sebilangan besar negara Asia yang belum menandatangani mempunyai pelaburan penyelidikan awam yang cukup besar untuk penjanaan teknologi, yang dilihat sebagai sokongan pemerintah untuk memberi makan kepada masyarakat. IPR mempunyai akarnya yang tertanam dalam Organisasi Harta Intelek Dunia (WIPO) yang ditubuhkan oleh sebuah konvensyen pada tahun 1967, dikuatkuasakan pada tahun 1970, dan melekat pada Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNO) sebagai agensi khusus pada tahun 1974 (WIPO, 1988 WIPO, 1990). Umumnya berpendapat bahawa IPR dan hak paten akan menjamin pulangan pelaburan penyelidikan dengan memberikan kerahsiaan produk, dan akan menarik pelaburan swasta untuk penyelidikan pertanian. Di GATT, terdapat peruntukan untuk membuat paten di sepanjang garis IPR. Walaupun, hanya cadangan, ia menjadi mengikat bagi negara penandatangan untuk & # 147menyediakan beberapa kaedah perlindungan alternatif untuk tanaman tersebut & # 148. Peruntukan GATT menyatakan: & # 147 Satu-satunya jenis penemuan yang boleh dikecualikan oleh negara dari hak paten adalah mereka yang eksploitasinya akan menjejaskan ketenteraman atau moral masyarakat, yang melibatkan kaedah diagnostik, terapi atau pembedahan untuk rawatan manusia atau haiwan, dan penemuan tumbuhan dan haiwan atau proses biologi penting untuk penghasilannya & # 148. Negara-negara yang memanfaatkan peruntukan ini untuk menghalangi pemberian hak paten untuk tanaman baru, bagaimanapun, harus menyediakan beberapa cara alternatif untuk melindungi tanaman tersebut. Dengan tidak adanya IPR dan membuat paten, plasma nutfah bergerak tanpa batasan dan memberikan sumbangan secara global (Chaudhary, 1996), yang tidak lagi dapat ditoleransi.

Penemuan bersejarah gen semi-kerdil (sd1) jenis De-Geo-Woo-Gen di daerah Taichung di Taiwan ROC (wilayah China), merevolusikan pengeluaran padi di dunia. Kini varieti yang membawa gen ini ditanam di hampir semua negara penanaman padi tropika. Bolehkah seseorang membayangkan jika dunia harus membayar Taiwan untuk gen ini? Virus stunt semasa tahun 1980 & # 146 mengancam penanaman padi yang ditanam tanpa penggunaan racun perosak yang mahal dan berbahaya. Satu penyatuan Oryza nivara mempunyai gen yang diperlukan kemudian dinamakan sebagai gsv. Sejak itu, semua varietas IR bermula dari IR 28 yang menggabungkan gen ini dikembangkan dan dibebaskan. Dr. G. S. Khush (komunikasi peribadi) menyebutkan bahawa pada puncaknya terdapat satu gen IR 36 yang membawa gen gsv ditanam di 11 juta ha pada tahun 1980 & # 146-an. IR 64, jenis lain yang membawa gen gsv ditanam di sekitar 8 juta ha. Tidak ada anggaran yang adil mengenai kawasan di bawah gen gsv tetapi kira-kira kasar adalah bahawa di Asia sahaja seluas lebih dari 100 juta ha. Seseorang dapat membayangkan kesan pengeluaran satu gen yang tersedia secara bebas hanya diambil dari kawasan penghasil padi di bahagian timur Uttar Pradesh di India. Bolehkah seseorang membayangkan jika gen ini dipatenkan oleh syarikat swasta? Bagaimana jika dunia harus membayar gen ini kepada masyarakat dari mana aksesi membawa gen ini dikumpulkan?

3.2 Stagnasi, Penurunan dan Penurunan Produktiviti

Penurunan hasil diperhatikan ketika untuk mendapatkan tahap hasil yang sama, diperlukan peningkatan jumlah input. Trend ini telah dirasakan oleh petani dalam sistem padi berair, dan dilaporkan oleh Cassman et al. (1997). Penurunan hasil boleh berlaku apabila amalan pengurusan tetap berlaku pada sistem padi pengairan yang intensif, disebabkan oleh perubahan sifat tanah dan keseimbangan nutrien yang tidak betul. Ini juga menyebabkan penurunan kesuburan tanah ketika input tidak mengisi nutrien yang diekstrak. Keperluan untuk merancang program aksi serantau untuk meningkatkan dan mempertahankan produksi beras dan untuk mencapai keamanan pangan yang tahan lama dan perlindungan lingkungan di Wilayah Asia-Pasifik juga disarankan oleh Konsultasi Pakar FAO sebelumnya (FAO, 1996). Dianjurkan agar berbagai negara harus melakukan kajian sistematik mengenai tren hasil penurunan yang sebenarnya dan berpotensi (perlambatan, stagnasi, dan penurunan), mengukur proses ini dan menggambarkan kawasan yang terjejas seakurat mungkin. Ini dapat mendapat tempat dalam agenda penyelidikan institusi CGIAR seperti IRRI, WARDA dan pusat-pusat lain. Pengembangan lebih banyak teknologi khusus lokasi untuk pengurusan tanaman, Integrated Pest Management, Integrated Nutrient Management, transfer teknologi untuk mengurangkan jurang hasil, dan pengembangan tenaga kerja di daerah yang sesuai harus ditangani oleh NARS. Perkongsian, pengujian dan penggunaan teknologi dan pengetahuan melintasi batas negara harus difasilitasi oleh institusi CGIAR dan FAO melalui pelbagai rangkaian yang disokong oleh mereka (Tran, 1996). FAO & # 146s berfungsi di zon agro-ekologi (AEZs) dan pendekatan Eco-Regional CGIAR & # 146s mempunyai banyak persamaan untuk paradigma baru ini dalam penilaian dan pemindahan teknologi.

3.3 Penurunan Sumber Pengeluaran

Tanah sawah menyusut kerana perindustrian, pembandaran, kepelbagaian tanaman dan faktor ekonomi lain. Di bawah tekanan di China, kawasan padi menurun dari 37 juta ha pada tahun 1976 menjadi 31 juta ha pada tahun 1996. Trend pertumbuhan negatif yang serupa dapat dilihat di banyak negara bahkan dalam jangka masa yang lebih pendek dari tahun 1986-1996 (Jadual 3). Begitu juga, jumlah petani padi juga menurun dengan cepat di kebanyakan negara. Di Republik Korea pada tahun 1965-95, jumlah petani padi menurun sebanyak 67.3 peratus. Dianggarkan bahawa pada tahun 2025, lebih daripada 50 peratus orang akan tinggal di kawasan bandar berbanding 30 peratus pada tahun 1990. Perkembangan urbanisasi dan perindustrian yang semakin meningkat akan mengurangkan lagi buruh pertanian, meningkatkan upah buruh dan ukuran ladang, memerlukan lebih banyak mekanisasi.

Teknologi Revolusi Hijau yang digunakan di dataran rendah hujan yang diairi dan disukai, yang menstabilkan pengeluaran padi dan menurunkan harga, hampir habis untuk kenaikan produktiviti selanjutnya (Cassman, 1994). Sebenarnya, penurunan bersih di daerah irigasi dapat diharapkan jika masalah pengasaman, pembuangan air, dan degradasi tanah yang disebabkan oleh intensifikasi tidak ditangani segera. Dijangka kualiti dan kuantiti air untuk pertanian akan berkurang. Air akan menjadi langka dan mahal untuk pertanian (Gleick, 1993) dan perang seterusnya mungkin akan berlaku di atas air. Nisbah air ke beras 5,000 liter air hingga 1 kg beras tidak berubah selama 30 tahun terakhir, namun ketersediaannya menurun sebanyak 40 hingga 60 peratus di Asia. Di samping itu, pencemaran industri dan pertanian telah merosot kualiti air di kebanyakan negara.

3.3.1 Produktiviti faktor menurun

Masalah yang ketara di Asia adalah penurunan hasil yang sekarang terlihat di kawasan penggiliran gandum dan padi. Eksperimen jangka panjang yang dilakukan di IRRI, Filipina, telah menunjukkan bahawa faktor produktiviti telah menurun selama bertahun-tahun. Pada tahap baja yang tetap, produktiviti telah menurun, dan untuk mendapatkan hasil yang sama, tahap baja yang lebih tinggi harus ditambahkan. Cassman dan Pingali (1995) menyimpulkan bahawa penurunan produktiviti disebabkan oleh penurunan sumber sumber padi. Mereka menganalisis bahawa di mana-mana tahap nitrogen, plot eksperimen jangka panjang di IRRI memberikan hasil yang jauh lebih rendah hari ini daripada pada akhir 1960 & # 146-an atau dan awal 1970 & # 146-an. Perkara yang sama berlaku untuk petani & # 146 ladang. Produktiviti padi telah menurun dengan lebih cepat di kawasan tanaman padi mono dan juga di bawah putaran gandum padi (Cassman et al. 1997). Kawasan yang cukup besar di Bangladesh, China, India, Myanmar, Nepal, Pakistan dan beberapa di Vietnam dan Thailand berada di bawah giliran beras. Oleh itu, masalah ini memerlukan perhatian segera tanpa rasa puas hati.

3.3.2 Menjatuhkan kesihatan tanah

Penanaman padi secara berterusan, sama ada secara tunggal atau bersama, telah menyebabkan penurunan kesihatan tanah melalui kekurangan nutrien, ketoksikan nutrien, kemasinan dan kemerosotan fizikal tanah secara keseluruhan (Cassman et al. 1997). Tanah masin dan alkali meliputi berjuta-juta hektar di beberapa negara Asia Selatan dan Tenggara. Penanaman padi di dataran tinggi juga mendorong hakisan tanah di ladang dan saluran pengairan dan saliran yang tersumbat. Penggunaan berlebihan atau penggunaan pengairan yang tidak betul tanpa saliran mendorong berlakunya pembuangan air, mengakibatkan penumpukan kemasinan dan ketoksikan mineral lain. Teknologi yang betul yang disokong oleh sokongan dasar dan kehendak politik diperlukan untuk mengatasi masalah ini.

3.3.3 Kecekapan Rendah Baja Nitrogen

Urea adalah sumber nitrogen utama (N) di sawah. Tetapi penggunaannya yang sebenarnya oleh tanaman padi tidak lebih dari 30 peratus sehingga 70 peratus nitrogen yang digunakan masuk ke udara atau ke dalam air, membahayakan alam sekitar dan kesihatan manusia. Penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk memahami dan mengelakkan keadaan ini. Berkaitan dengan kecekapan penggunaan nitrogen adalah bidang penggunaan baja nitrogen yang betul. Penggunaan meter klorofil dan carta warna daun untuk meningkatkan kesesuaian permintaan N dan permintaan tanaman adalah alat yang baik, misalnya, untuk menjimatkan baja dan mengoptimumkan produktiviti faktor. Walau bagaimanapun, teknologi intensif pengetahuan ini mempunyai kos tersembunyi tersendiri.

3.3.4 Keseimbangan padi dan perosak yang sentiasa berubah

Perosak (termasuk serangga-perosak dan penyakit) beras berkembang di bawah pengaruh gen inang yang mengubah persekitaran padi. Oleh itu, para saintis berperang berterusan dengan ras, patotaip, dan biotip perosak padi yang selalu berubah. Gen baru dan lebih kuat, ditambah secara berterusan menggunakan alat konvensional atau bioteknologi, berperang dengan kalah. Tetapi usaha ini penting untuk menambahkan kestabilan pengeluaran dan mengelakkan berlakunya kebuluran besar Bengal di benua India, atau malapetaka tanaman coklat Indonesia dan Filipina, atau kerosakan letupan dan sejuk di Republik Korea dan Jepun semasa tahun 1996.

3.3.5 Penuaan petani padi

Umur rata-rata petani padi meningkat di hampir setiap negara mengikut kadar perindustriannya. Generasi muda menjauhkan diri dari pertanian secara amnya, dan khususnya memajukan pertanian padi. Hasilnya adalah bahawa hanya generasi lama yang tinggal dengan pertanian padi, yang mempunyai banyak implikasi. Ini juga menimbulkan masalah sosio-politik yang serius.

3.3.6 Meningkatkan kos pengeluaran

Dengan penggunaan varietas dan teknologi padi moden, harga unit produksi dan harga beras global turun. Tetapi sejak awal tahun 1990 & # 146-an, kos pengeluaran unit mulai meningkat dan petani padi menghadapi keuntungan yang menurun. Had hasil yang stagnan dan pengembalian yang semakin berkurang untuk pengukuhan lebih lanjut adalah sebab utama pembalikan keuntungan. Perubahan semasa dalam faktor pasaran - terutamanya tanah, tenaga kerja dan air - mendorong kenaikan harga input. Penarikan tenaga kerja yang cepat dari sektor pertanian, pengalihan tanah untuk tujuan pertanian dan bukan pertanian lain, peningkatan persaingan untuk air, dan penarikan subsidi untuk input telah menyumbang kepada keadaan semasa dan mungkin akan memburukkannya di masa depan. Dari segi politik, harga beras yang lebih rendah dialu-alukan tetapi siapa yang rugi?

3.4 Galakan Perdagangan dan Harga Beras

Walaupun kurang dari 5 peratus pengeluaran beras diperdagangkan di pasaran antarabangsa, namun ia mempengaruhi harga beras tempatan. GATT telah meningkatkan tekanan untuk meliberalisasikan perdagangan dan membuka pasar beras di negara-negara berpendapatan sederhana dan tinggi. Ini juga berpengaruh tidak langsung pada penetapan prioritas penyelidikan dan produksi beras dengan memperkenalkan proses pengambilan keputusan yang berorientasi pasar. Walaupun perluasan sederhana dalam perdagangan beras dapat terjadi karena pembukaan pasar tertutup di Jepang dan Republik, namun kerana & # 147 klausa beras & # 148 khas Filipina dan Indonesia berunding untuk pengurangan tarif. Pengurangan tarif oleh AS dan EU boleh menyebabkan eksport beras khusus tambahan dan perdagangan global mungkin meningkat secara umum. Subsidi pada tahap input oleh setiap negara dapat mengurangkan kos pengeluaran sedikit. Pergerakan dari subsisten ke pengeluaran hujan yang berorientasikan pasaran dapat membawa perubahan tambahan (Pingali et al., 1997). Memandangkan kesan jangka panjang GATT terhadap peningkatan daya saing di antara ekosistem, ekosistem pengairan dapat memperoleh 50 peratus bahagian penyelidikan. Isu intensifikasi berbanding kepelbagaian, peningkatan hasil berbanding peningkatan kualiti, teknologi intensif pengetahuan berbanding waktu petani, sektor swasta berbanding penyelidikan yang dibiayai oleh orang awam memerlukan penyelidikan dan penyelarasan lebih lanjut untuk menetapkan keutamaan penyelidikan (Pingali et al., 1997).

Adalah luar biasa bahawa usaha luar biasa yang dilakukan untuk meningkatkan produktiviti padi melalui modifikasi dan manipulasi tanaman padi dan persekitarannya, tidak dapat ditandingi oleh upaya yang sesuai untuk mengatasi kerugian dramatik selepas 13 menuai sebanyak 13 hingga 34 persen (Chandler, 1979) bahawa terus berlaku melalui sebahagian besar dunia penanaman padi. Sebahagian daripada keuntungan produktiviti yang telah dicapai dengan tekun melalui penyelidikan dan pengembangan selama beberapa dekad hanya dibuang setelah penuaian dalam banyak kes.

Rumpai mengurangkan hasil padi dengan bersaing untuk mendapatkan ruang, nutrien, cahaya dan air, dan berfungsi sebagai inang untuk perosak dan penyakit. Dalam keadaan petani & # 146, pengawalan rumpai secara amnya tidak dilakukan dengan betul atau tepat waktu, mengakibatkan pengurangan hasil yang teruk. Di Asia, kerugian mencapai 11.8 peratus daripada potensi pengeluaran. Pengawalan rumpai yang berkesan memerlukan pengetahuan tentang nama, sebaran, ekologi, dan biologi rumpai di kawasan penanaman padi. Satu atau lain bentuk kawalan rumpai telah digunakan selama 10,000 tahun terakhir (De Datta, 1981), tetapi tidak ada satu langkah kawalan rumpai yang memberi kawalan rumpai yang berterusan dan terbaik dalam semua keadaan. Pelbagai kaedah kawalan rumpai termasuk amalan pelengkap, penyiangan tangan, penyiangan mekanikal, penyiangan kimia, kawalan biologi, dan pendekatan bersepadu tersedia (De Datta, 1981). Seperti disebutkan sebelumnya, metode ini perlu disesuaikan untuk wilayah, ekosistem, sistem tanaman, dan kelompok ekonomi tertentu.

Perlu disebutkan juga bahawa padi merah atau liar telah menjadi masalah utama pengeluaran padi di Malaysia, Dataran Tengah di Thailand dan Delta Mekong di Vietnam di mana pembenihan langsung semakin kerap dipraktikkan.

3.7 Tekanan Biotik dan Abiotik

Padi telah ditanam selama ribuan tahun dan di 115 negara. Akibatnya, ini telah berfungsi sebagai sejumlah penyakit dan serangga perosak, 54 di zona sederhana, dan sekitar 500 di negara tropika. Daripada penyakit utama, 45 adalah kulat, 10 bakteria, 15 virus (Ou, 1985), dan 75 adalah serangga-serangga dan nematoda. Menyedari kerugian ekonomi yang disebabkan oleh mereka, usaha telah diarahkan untuk memahami asas genetik ketahanan dan kerentanan. Kajian yang ditujukan untuk memahami interaksi tanaman inang dalam padi telah menghasilkan program pembiakan khusus untuk menentang penyakit dan serangga perosak. Sepuluh penyakit bakteria utama telah dikenal pasti pada beras (Ou, 1985). Yang utama menyebabkan kerugian ekonomi di mana-mana negara penanaman padi adalah hama bakteria, gumpalan daun bakteria, dan selubung bakteria. Sebilangan besar penyakit padi yang serius disebabkan oleh kulat. Sebilangan penyakit seperti letupan, sarung selubung, bintik coklat, bintik daun coklat sempit, sarung busuk dan kulit daun mempunyai kepentingan ekonomi di banyak negara penanaman padi di dunia. Dua belas penyakit virus padi telah dikenal pasti tetapi yang penting adalah tungro, aksi berumput, aksi ragged, daun oren (di Asia), hoja blanca (Amerika), virus garis dan kerdil (di Asia sedang). Hopper tanaman coklat, penggerek batang dan hempedu hempedu adalah antara serangga perosak utama dalam pengeluaran padi.

4.1 Menaikkan Siling Hasil

Penghalang hasil kira-kira 10 t / ha yang ditetapkan oleh IR 8 (140 hari) telah ditembusi pada tahap produktiviti sehari hanya dengan varieti jangka pendek (110 - 115 hari). Tetapi untuk menaikkan had hasil dengan memecahkan penghalang hasil yang ditetapkan oleh IR 8, pendekatan baru perlu dilaksanakan dengan bersungguh-sungguh. Ini mungkin dapat dilaksanakan dengan menggunakan konsep padi hibrida dan Jenis Tanaman Baru (& # 147pokok padi & # 148). Walau bagaimanapun, Jenis Tanaman Baru belum tersedia untuk petani, dan padi hibrida tetap menjadi satu-satunya cara yang layak untuk meningkatkan potensi hasil padi pada masa ini.

Dalam merapatkan jurang hasil, perlu juga meningkatkan siling potensi hasil untuk peningkatan hasil padi, jika berlaku. Potensi hasil padi adalah 10 t / ha dalam keadaan tropika dan 13 t / ha dalam keadaan sederhana. Teknologi padi hibrida yang ada sekarang dapat meningkatkan siling hasil sebanyak 15-20 peratus berbanding varietas komersial terbaik. Jenis Padi Baru, yang telah dikembangkan oleh IRRI, dapat meningkatkan potensi hasil sekarang sebanyak 25-30 persen (Khush, 1995). Bioteknologi padi, yang baru-baru ini telah mencapai kemajuan besar, juga dapat memberi kesempatan untuk meningkatkan hasil padi dengan cara yang lebih efektif dan berkelanjutan.

Untuk memecahkan halangan potensi hasil semasa, saintis IRRI mencadangkan beras Jenis Tanaman Baru (NPT), yang disebut di media sebagai & # 147Super Nasi & # 148. Senibina asas tanaman telah direka semula untuk menghasilkan hanya anakan produktif (4-5 per tanaman), untuk mengoptimumkan peruntukan asimilasi ke panicles (indeks penuaian 0,6), untuk meningkatkan pengambilan nutrien dan air oleh akar (akar kuat), dan batang yang lebih tebal untuk menahan penginapan di bawah persenyawaan yang berat. Pengetukan yang dikurangkan dianggap dapat mempermudah pembungaan segerak, ukuran kepingan seragam, dan penggunaan ruang mendatar yang cekap (Janoria, 1989). Genotip penanaman rendah dilaporkan mempunyai bahagian butiran berkepadatan tinggi yang lebih besar. Gen separa dominan tunggal mengawal sifat penekanan rendah, dan gen ini mempunyai kesan pleiotropik pada panjang batang, ketebalan batang, dan ukuran panik. Tanaman padi masa depan (NPT) juga diharapkan memiliki panicle yang lebih besar (200-250 butir) dibandingkan dengan 100-120 varieti semasa, batang yang kukuh untuk menanggung berat panicle yang lebih besar dan berat butir yang berat, dan memberikan tinggi (13- 15 t / ha) hasil (Khush, 1995). Padi NPT akan dapat disemai secara langsung dan penanaman yang padat dan, oleh itu, akan meningkatkan produktiviti tanah dengan ketara. Walaupun secara seni bina, reka bentuknya hampir lengkap, tidak mungkin dapat merealisasikan potensi penuh (15 t / ha) Jenis Tanaman Baru. Salah satu batasan utama adalah ketidakupayaan untuk mengisi semua jumlah spikelet 200-250. Mengatasi masalah ini akan memerlukan penyelidikan intensif lebih lanjut mengenai fisiologi fotosintesis, hubungan sumber - sink, dan translokasi asimilasi ke sink.Penggabungan penyakit yang lebih baik dan ketahanan terhadap serangga-serangga dan peningkatan kualiti bijirin sangat diinginkan, yang juga sedang ditangani.

Padi kacukan telah menjadi kenyataan dalam jangka masa 30 tahun. Kawasan padi di China (Virmani, 1994 Yuan, 1996) di bawah padi kacukan telah mencapai lebih dari 60 peratus. Negara-negara seperti India, Vietnam, Myanmar dan Filipina mempunyai minat yang kuat terhadap arah ini. Pemerintah India telah menetapkan sasaran untuk menempatkan 2 juta ha di bawah padi hibrid pada tahun 2000. Semua kacukan padi yang ditanam di India, Vietnam, Filipina, dan kebanyakan di China adalah hibrida indica. Di bahagian utara China, hibrida japonica sedang ditanam. Kini telah terbukti bahawa hibrida indica x tropik japonica memberikan hasil yang lebih tinggi daripada hibrida indica x indica. Jelas bahawa kejayaan seterusnya dalam hasil dapat digerakkan dengan penggunaan indica x tropik japonica dan indica x NPT beras (Virmani, 1994). Pada masa ini sistem pengeluaran beras hibrid tiga baris sedang diikuti. Tetapi diketahui bahawa sistem dua baris, berdasarkan Sistem Kemandulan Lelaki Genetik Fotosensitif (PGMS) atau Sistem Kemandulan Lelaki Genetik Termosensitif (TGMS) lebih cekap dan menjimatkan kos. NARS mesti mengarahkan semula program pembiakan padi hibrid mereka dengan sewajarnya. Sistem satu talian yang menggunakan konsep apomixis sedang dalam kajian aktif di IRRI dan NARS akan memberi manfaat apabila sistem tersedia.

Sejak dua dekad yang lalu, umat manusia telah memperoleh pengetahuan biologi yang memungkinkannya untuk mengganggu hakikat ciptaan. Kita hanya pada awal proses yang akan mengubah kehidupan dan masyarakat kita ke tahap yang jauh lebih besar daripada semua penemuan dekad terakhir. Kepemilikan, hak harta, dan hak paten adalah istilah yang sekarang dikaitkan dengan benda hidup, dan alat untuk membuatnya. Belum ada tatakelakuan global yang dapat dilihat. Perkembangan bioteknologi (James, 1997) siap untuk melengkapkan dan mempercepat pendekatan penambahbaikan padi konvensional di banyak bidang (Khush, 1995), yang dapat memberi kesan jangka pendek dan jangka panjang untuk memecahkan siling hasil, menstabilkan pengeluaran dan menjadikan beras lebih baik dari segi nutrisi . Ringkasnya, alat-alat kejuruteraan genetik akan membantu meningkatkan dan menstabilkan hasil padi di bawah pelbagai keadaan penanamannya, dan dengan itu mengurangkan jurang hasil. Alat ini dapat digunakan untuk memperkenalkan jenis ketahanan tanaman yang unggul melalui hibridisasi yang luas, budaya anter, pemilihan penanda, dan transformasi. Alat ini, dan penandaan loket sifat kuantitatif akan membantu meningkatkan potensi hasil. Transformasi padi memungkinkan pengenalan gen tunggal yang secara selektif dapat mengganggu faktor penentu hasil. Pendekatan seperti peraturan pembezaan gen asing di inang baru untuk memisahkan sukrosa dan pati dalam daun, pendekatan antisense seperti yang digunakan dalam kentang, dan elemen transposable Ac dan Ds dari jagung telah membuka pemandangan baru dalam memecahkan halangan hasil (Bennett et al. 1994). Mengenal pasti faktor fisiologi yang menyebabkan perbezaan kadar pertumbuhan di antara genotip padi nampak penting bagi kejayaan dalam pengembangan plasma nutfah untuk potensi hasil yang lebih besar. Meningkatkan kadar pengeluaran biomassa, meningkatkan ukuran wastafel, dan mengurangi kerentanan tempat tinggal akan meningkatkan upaya ini (Cassman, 1994).

4.1.4 Pelbagai persembahan stabil

Varieti hasil unggul tersedia (Chaudhary, 1996), yang dapat membawa hasil & # 146 petani kepada 8.0 tan / ha jika ditanam dengan betul. Tetapi prestasi mereka berubah-ubah kerana perbandingan interaksi Genotype X Environment (G X E) yang lebih tinggi. Interaksi G X E adalah sifat bergantung pelbagai (Kang, 1990 Gauch, 1992 Chaudhary, 1996). Walaupun sebab genetik kestabilan prestasi mungkin sukar difahami, penentangan terhadap tekanan biotik dan abiotik, dan ketidakpekaan terhadap amalan pengurusan tanaman adalah sebab utama. Ada kebutuhan untuk mengidentifikasi dan melepaskan varietas hasil stabil bahkan berdasarkan luas area tertentu, dibandingkan dengan relatif kurang stabil tetapi secara luas. Terdapat perbezaan genotip yang kuat antara varietas untuk interaksi ini, memberikan peluang untuk memilih varieti yang lebih stabil di seluruh persekitaran dan kaedah tersedia untuk menganggarkannya (Kang, 1990 Gauch, 1992). Oleh itu, dua varieti dengan hasil yang serupa mungkin mempunyai tahap kestabilan yang berbeza. Semasa proses pemilihan terakhir, sebelum dilepaskan, adalah mungkin untuk memilih varietas yang lebih stabil dan dengan demikian memberikan prestasi yang stabil walaupun dalam lingkungan yang lebih buruk atau rejim manajemen.

4.2 Manipulasi Agronomi

Selain menggunakan kaedah genetik untuk meningkatkan siling hasil, jalan manipulasi agronomi perlu diterokai. Kisah kejayaan Bangladesh menjadi negara mandiri dengan hasil yang stabil dengan menggunakan beras Boro dan bukannya beras air dalam adalah contohnya. Ini adalah kesesuaian teknologi dengan perspektif yang tepat.

4.2.1 Meningkatkan kecekapan, sumber dan pengurusan pemulihan nitrogen (N)

Nitrogen menjadi nutrien utama dan dalam permintaan, ia digunakan pada setiap musim tanaman. Oleh itu, usaha meningkatkan kecekapan pemulihan N akan menjimatkan kuantiti dan kos, dan mengurangkan kos pengeluaran beras. Terdapat banyak kaedah untuk meningkatkan pemulihan, dan juga untuk menambah bekalannya (Jadual 4).

Nitrogen adalah nutrien yang paling kerap membatasi pengeluaran padi. Pada tahap kecekapan penggunaan N semasa, dunia padi memerlukan sekurang-kurangnya untuk menggandakan 10 juta tan baja N yang setiap tahun digunakan untuk pengeluaran padi. Pertanian global sangat bergantung pada baja N yang berasal dari petroleum, yang pada gilirannya, rentan terhadap turun naik politik dan ekonomi di pasar minyak. Oleh itu, baja N adalah input yang mahal, dengan kos pertanian lebih dari AS $ 45 bilion setiap tahun (Ladha et al., 1997).

Padi mengalami ketidakcocokan permintaan N dan N dibekalkan sebagai baja, mengakibatkan kehilangan 50-70 baja N yang digunakan. Dua pendekatan asas boleh digunakan untuk menyelesaikan masalah ini. Salah satunya adalah mengatur waktu aplikasi N berdasarkan keperluan tanaman padi, sehingga sebahagiannya meningkatkan kecekapan penggunaan tanaman N yang digunakan. Yang lain adalah untuk meningkatkan kemampuan sistem akar padi untuk memperbaiki Nnya sendiri (Jadual 4). Pendekatan yang terakhir adalah strategi jangka panjang, tetapi akan memberikan manfaat persekitaran yang besar sambil membantu petani yang kekurangan sumber daya. Walaupun penggunaan N meningkat, sebilangan besar petani menggunakannya sangat sedikit, terutama disebabkan oleh ketiadaan, kekurangan wang untuk membelinya, dan hasil yang rendah atau risiko tinggi. Selanjutnya, lebih daripada separuh N yang digunakan hilang kerana de-nitrifikasi, volatilisasi amonia, pencucian dan limpasan. Dalam konteks inilah N yang ditetapkan secara biologi menjadi penting. Tambahan pula, petani lebih mudah menggunakan genotip atau varieti dengan sifat berguna daripada amalan pengurusan tanaman dan tanah yang mungkin berkaitan dengan kos tambahan.

Jadual 4. Sistem Fiksasi Nitrogen Biologi Konvensional dan Masa Depan, Potensi dan Kelayakannya


Tanaman tunai

Asia terkenal dengan beberapa tanaman tunai tanaman, yang paling penting adalah teh, getah, kelapa sawit, kelapa, dan tebu. Jute, serat komersial, walaupun telah menurun secara signifikan, tetap merupakan tanaman eksport utama Bangladesh. Kapas penting untuk negara-negara Asia Tengah dan juga merupakan tanaman utama di India dan Pakistan. Getah dibawa ke Asia dari Brazil pada abad ke-19 pengeluar utama adalah Indonesia, Thailand, dan Malaysia, dengan jumlah yang lebih sedikit dari India, China, dan Filipina. Kelapa sawit telah menjadi penting di Indonesia dan Malaysia. Teh ditanam di ladang komersial di dataran tinggi India, Sri Lanka, dan Indonesia dan China, Taiwan, dan Jepun menghasilkan beberapa jenis teh di kebun kecil. Kelapa adalah tanaman penting di Filipina, Indonesia, India, dan Sri Lanka. India, pemimpin dunia dalam pengeluaran tebu, tumbuh terutamanya untuk kegunaan domestik, sedangkan Filipina, Indonesia, dan Taiwan menghasilkan untuk penggunaan domestik dan eksport. Tembakau ditanam secara meluas, terutama di China, India, Turki, Asia Tengah, Pakistan, dan Indonesia. Pokok kurma ditanam, terutama di Semenanjung Arab. Licorice ditanam di Turki. Sebilangan besar rempah tumbuh di India, Bangladesh, Sri Lanka, dan Asia Tenggara, khususnya Indonesia.


2 SEJARAH DAN MAKANAN

Liberia ditubuhkan pada tahun 1822 untuk penempatan semula hamba Amerika yang dibebaskan. Namanya berasal dari perkataan Latin yang bermaksud & # x0022free. & # X0022 Ibu kota Monrovia dinamakan sempena presiden A.S. James Monroe, yang menubuhkan Republik Liberia. Sebilangan besar budaya dan makanan dari Liberia disesuaikan dari budaya Afrika Amerika. Ini dapat dilihat dalam mata wang Amerika yang sering digunakan untuk membeli bahan makanan dan dalam bahasa Inggeris Amerika yang dituturkan di jalan-jalan di Monrovia. Orang-orang Liberia yang merusak meminta beras lebih murah pada tahun 1980 menyokong rampasan kuasa yang gagal terhadap pemerintah Amerika-Liberia. Terdapat tiga puluh orang Liberia asli untuk setiap orang Liberia Amerika, tetapi orang Liberia Amerika mempunyai kawalan ke atas pemerintahan rasmi. Orang Asli Libya berperang melawan saudara Amerika dari tahun 1988 & # x20131995. Sejak itu, negara ini berjuang untuk pulih dan membuat makanan yang mencukupi untuk rakyatnya.


Fakta menarik mengenai beras

Nasi adalah bijirin atau bijirin, seperti gandum atau gandum.

A bijirin adalah keseluruhan biji tanaman yang ditanam, dituai dan diproses untuk dimakan.

Padi adalah benih yang dituai dari tangkai yang panjang seperti rumput daripada Oryza sativa tanaman (beras Asia) atau Oryza glaberrima (Nasi Afrika).

Sebagai bijirin bijirin, ia adalah makanan ruji yang paling banyak digunakan untuk sebahagian besar manusia & # 8217s penduduk, terutamanya di Asia.

Padi ditanam di setiap benua di Bumi, kecuali Antartika.

Ia adalah pengeluaran ketiga tertinggi di seluruh dunia, selepas tebu dan jagung (jagung).

Legenda Cina mengaitkan pemeliharaan beras kepada Shennong, maharaja legenda China dan pencipta pertanian Cina.

Pada 2011, bukti genetik menunjukkan bahawa semua bentuk beras Asia, berasal dari satu peliharaan yang berlaku 8.200–13.500 tahun yang lalu di wilayah lembah Sungai Pearl di China Kuno.

Dari Asia Timur, beras disebarkan ke Asia Selatan dan Tenggara. Beras diperkenalkan ke Eropah melalui Asia Barat, dan ke Amerika melalui penjajahan Eropah.

Terdapat lebih daripada 40,000 jenis padi yang diusahakan (spesies rumput Oryza sativa) dikatakan wujud. Tetapi angka yang tepat tidak dapat dipastikan.

Padi Afrika telah diusahakan selama 3500 tahun. Terdapat juga jenis beras Afrika.

Walaupun spesies induknya berasal dari Asia dan bahagian Afrika tertentu, perdagangan dan eksport selama berabad-abad menjadikannya biasa di banyak budaya di seluruh dunia.

Nasi, monocot, adalah biasanya ditanam sebagai tanaman tahunan, walaupun di kawasan tropika ia dapat bertahan sebagai tanaman tahunan dan dapat menghasilkan tanaman ratoon sehingga 30 tahun.

The tanaman padi boleh tumbuh hingga 1,8 m (3.3–5.9 kaki) tinggi, kadang-kadang lebih bergantung pada ragam dan kesuburan tanah.

Ia mempunyai daun yang ramping dan panjang 50-100 cm (20–39 inci) panjang dan 2–2.5 cm (0,79-0,98 inci) luas.

Bunga-bunga kecil yang diserbangkan angin dihasilkan dalam lengkungan bercabang hingga perbungaan pendaratan 30-50 cm (12–20 inci) lama.

Biji yang boleh dimakan adalah sebutir (karyopsis) 5–12 mm (0.20–0.47 inci) panjang dan 2-3 mm (0.079-0.118 inci) tebal. Ia boleh didapati dalam pelbagai bentuk dan warna.

nasi coklat adalah beras gandum, dengan lambung luar yang tidak boleh dimakan dikeluarkan nasi putih adalah bijirin yang sama dengan lambung, lapisan dedak dan kuman bijirin dikeluarkan. Nasi merah, beras emas, beras hitam dan beras ungu semuanya beras utuh, tetapi dengan lapisan luar yang berpigmen berbeza.

Penanaman padi sangat cocok untuk negara dan wilayah dengan biaya tenaga kerja yang rendah dan curah hujan yang tinggi, kerana intensif buruh untuk mengusahakan dan memerlukan banyak air.

Walau bagaimanapun, padi boleh ditanam secara praktikal di mana sahaja, bahkan di kawasan bukit atau gunung yang curam dengan penggunaan sistem teres kawalan air.

Kaedah tumbuh sangat berbeza di kawasan yang berbeza, tetapi di kebanyakan negara Asia kaedah tradisional menanam dan menuai padi masih diamalkan.

The ladang disiapkan dengan membajak (biasanya dengan bajak sederhana yang ditarik oleh kerbau air), membaja (biasanya dengan kotoran atau kumbahan), dan melicinkan (dengan menyeret balak ke atasnya).

The anak benih dimulakan di tempat tidur anak benih dan, setelah 30 hingga 50 hari, dipindahkan dengan tangan ke ladang, yang telah dibanjiri oleh hujan atau air sungai.

Semasa musim pertumbuhan, pengairan dikendalikan oleh terusan dikawal atau dengan penyiraman tangan. Bergantung pada varietas, tanaman padi biasanya mencapai usia matang sekitar 105-150 hari setelah penanaman tanaman. Ladang dibiarkan dikeringkan sebelum dipotong.

Aktiviti menuai merangkumi pemotongan, penumpukan, pengendalian, pengirikan, pembersihan, dan pengangkutan.

Pengeluaran Padi pada tahun 2016 adalah 472.04 juta tan. Tiga pengeluar beras terbesar pada tahun 2016 ialah China (145 juta tan), India (106 Mt), dan Indonesia (41 Mt).

Asia sahaja menghasilkan dan memakan lebih dari 90% beras dunia.

Beras menyediakan 20% bekalan tenaga makanan dunia, sementara gandum membekalkan 19% dan jagung (jagung) 5%.

Nutrien disediakan oleh beras termasuk karbohidrat, vitamin B (mis., thiamin, riboflavin, niasin dan folat), besi, zink, magnesium dan komponen lain seperti serat.

Beras tidak mempunyai natrium atau kolesterol dan hampir tidak ada lemak. Nasi secara semula jadi bebas gluten.

The faedah kesihatan beras merangkumi kemampuannya untuk memberikan tenaga cepat dan cepat, mengatur dan memperbaiki pergerakan usus, menstabilkan kadar gula dalam darah, dan melambatkan proses penuaan, di samping memberikan sumber vitamin B1 yang penting kepada tubuh manusia. Manfaat lain termasuk kemampuannya untuk meningkatkan kesihatan kulit, meningkatkan metabolisme, membantu pencernaan, mengurangi tekanan darah tinggi, membantu usaha menurunkan berat badan, meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan memberikan perlindungan terhadap disentri, barah, dan penyakit jantung.

Nilai nutrien beras bergantung kepada pelbagai dan kaedah memasak.

Jenis beras biasanya dikelaskan sebagai panjang, sederhana, dan berbiji pendek. Biji-bijian beras gandum panjang cenderung utuh setelah memasak beras gandum sederhana menjadi lebih lengket. Nasi gandum sederhana yang lebih lekat digunakan untuk sushi, kekenyalannya membolehkan nasi mengekalkan bentuknya ketika dibentuk. Nasi gandum pendek sering digunakan untuk puding beras.

Demi adalah wain beras Jepun yang dibuat dengan penapaian beras yang telah digilap untuk menghilangkan dedak.

Sebiji beras digunakan oleh sebilangan orang pereka barang kemas untuk membuat barang kemas yang diperibadikan. Contoh yang paling klasik adalah nama seseorang yang ditulis pada sebutir beras, yang kemudian disimpan dalam botol kaca kecil, dan dipakai sebagai loket.

Beras telah dijumpai di tembok Cina abad pertengahan di mana mereka ditambahkan untuk kekuatan dan kestabilan.

The Teras Padi Banaue adalah teres berusia 2,000 tahun yang diukir ke pergunungan Ifugao di Filipina oleh nenek moyang orang asli. Sawah Teras biasanya disebut sebagai & # 8220 Keajaiban Dunia Kelapan & # 8221.

Di Burma, rata-rata orang memakan sekitar 500 paun beras (225 kilogram) setahun. Di Amerika Syarikat, rata-rata orang menggunakan beras sebanyak 25 paun (11 kilogram) setiap tahun.

Kata Cina untuk nasi sama dengan perkataan makanan di Thailand apabila anda memanggil keluarga anda untuk makan yang anda katakan, & # 8220 makan nasi & # 8221 di Jepun kata untuk nasi yang dimasak adalah sama dengan kata untuk makan.

Pertama kali digunakan dalam bahasa Inggeris pada pertengahan abad ke-13, the perkataan & # 8220rice & # 8221 berasal dari Old French naik, yang berasal dari bahasa Itali riso, seterusnya dari bahasa Latin oriza, yang berasal dari ὄρυζα Yunani (oruza).

Di Jepun di mana terdapat aura yang hampir mistik di sekitar penanaman, penuaian dan penyediaan beras dipercayai bahawa merendam padi sebelum memasak melepaskan tenaga kehidupan dan memberi makan jiwa yang lebih tenang kepada pemakan.

Di India, beras dikaitkan dengan kemakmuran dan dewa kekayaan Hindu, Lakshmi. Di Jepun, itu
dikaitkan dengan dewa matahari Amatereshu-Omi-Kami, dan di Thailand, di mana lelaki tidak dibenarkan memasuki sawah, dewa Mae Posop, yang dianggap sebagai dewa 'ibu padi'.

Nasi ialah simbol kehidupan dan kesuburan, itulah sebabnya beras secara tradisional dilemparkan pada majlis perkahwinan.

Di China ucapan biasa, bukannya & # 8220Bagaimanakah keadaan anda? & # 8221 adalah & # 8220 Adakah anda mempunyai nasi hari ini? & # 8221. Ucapan ucapan yang diharapkan selalu dibalasnya, & # 8220Ya & # 8221.


Pada tahun 2012, dunia menghasilkan sekitar 738.1 juta tan beras. Kira-kira 162.3 juta hektar tanah dikhaskan untuk penanaman padi pada tahun yang sama. Pada tahun 2012, 4.5 tan sehektar adalah hasil pertanian padi secara purata.

Negara membangun adalah pemain utama dalam perdagangan beras dunia. Hanya sekitar 1% beras yang dihasilkan secara global diperdagangkan. Negara membangun menyumbang sekitar 83% eksport dan 85% import beras. Walaupun banyak negara merupakan pengimport beras yang signifikan, hanya lima negara yang merupakan pengeksport beras utama. Kedudukan negara-negara ini berdasarkan jumlah eksport beras telah banyak berubah selama bertahun-tahun. Pada tahun 2002, Thailand, Vietnam, China, AS, dan India, lima pengeksport beras teratas dalam penurunan jumlah eksport, bertanggungjawab untuk sekitar tiga perempat eksport beras dunia. Namun, pada tahun 2010, tiga pengeksport utama adalah Thailand, Vietnam, dan India. Menjelang 2012, India menjadi pengeksport beras terunggul di dunia sementara Thailand merosot ke kedudukan ketiga setelah Vietnam. Ketiga-tiga negara menyumbang 70% daripada eksport beras dunia.

Menurut angka terbaru 2016/2017, lima negara pengeksport beras utama di dunia adalah India, Thailand, Vietnam, Pakistan, dan Amerika Syarikat dalam penurunan jumlah beras yang dieksport. Kepelbagaian beras utama yang dieksport oleh India adalah jenis Basmati aromatik. Thailand dan Vietnam mengkhususkan diri dalam eksport beras pelbagai jenis Jasmine.


Kopi, sepupu, dan nasi

Beberapa ketika sebelum tahun 1000 Masihi, tentera di Afrika Timur juga mulai memakan biji kopi ketika mereka memerlukan tenaga tambahan untuk bertempur. Tidak lama kemudian peniaga Afrika Timur menjual kopi kepada pedagang Islam dari Yaman. Pada masa yang sama, orang-orang di Afrika Utara mulai menjadikan millet mereka menjadi couscous, yang menggantikan bubur millet (nadi) sebagai makanan asas Afrika Utara dari Atlantik hingga Tunis.Penerapan beras di Afrika Timur dan Barat mungkin telah mempengaruhi peralihan, kerana sepupunya sangat menyerupai nasi.

Pada masa ini, kebanyakan orang di Afrika Utara, Afrika Barat, lembah sungai Congo, dan Afrika Timur adalah petani. Di Afrika tenggara kebanyakan orang adalah penggembala lembu. Hanya di kawasan padang pasir yang paling kering, atau di kawasan hutan hujan yang paling basah dan tebal, orang masih berburu dan mengumpulkan sebahagian besar makanan mereka.

Adakah anda mengetahui apa yang ingin anda ketahui mengenai makanan Afrika abad pertengahan? Beritahu kami dalam komen!


Tonton videonya: 7 JENIS MAKANAN POKOK PENGGANTI NASI PUTIH (Julai 2022).


Komen:

  1. Ernest

    Saya harap semua orang normal

  2. Abdul-Nasser

    The idea of ??good support.

  3. Brycen

    Oppa. Terjumpa secara kebetulan. Internet adalah perkara yang hebat. Terima kasih kepada penulis.

  4. Kaseem

    Terima kasih banyak - banyak

  5. Najm Al Din

    Maaf, tetapi pilihan ini tidak sesuai dengan saya. Mungkin terdapat lebih banyak pilihan?

  6. Nikozahn

    pastinya. Saya sertai semua perkara di atas. Mari kita cuba membincangkan perkara itu.



Tulis mesej