Bangsa, Bangsa, Acara

Plymouth dan Perang Dunia Kedua

Plymouth dan Perang Dunia Kedua

Walaupun bagi banyak Blitz akan sentiasa dikaitkan dengan London, bandar-bandar lain juga menderita. Salah satu sasaran utama untuk Luftwaffe adalah pangkalan tentera laut utama di Devonport, Plymouth. Bandar ini dibom bom dan mengalami kerosakan yang banyak dengan banyak mangsa. Seseorang yang hidup melalui pengeboman itu adalah Irene Harris. Dia kemudian teringat pengalamannya tinggal di Plymouth semasa serangan.

"Matt, teman lelaki saya, dikecualikan daripada panggilan untuk seketika kerana dia diperlukan di rumah. Dia bekerja di kapal-kapal bangunan Devonport Dockyard. Ia memalukan apabila orang di kampung kami mula berbisik: "Siapa pemuda ini dari London? Kenapa dia tidak berperang seperti lelaki kita?

Kemudian orang Jerman mula mengebom Plymouth. Apabila Matt pulang ke rumah, dia mendapati rumah di mana dia tinggal dimusnahkan. Setelah membantu mengeluarkan orang yang mati dan yang cedera, dia membantu pasukan bomba melepaskan tembakan. Dia membawa banyak perhiasan dari kedai yang terbakar dan meletakkannya di atas meja di jalan raya. Ia tidak pernah memasuki kepalanya untuk meletakkannya di tempat yang selamat seperti poketnya. Kemudian seorang anggota polis berkata: "Saya fikir anda lebih baik mendapatkan kasut dari kedai kasut." Seorang budak lelaki berusia kira-kira sepuluh tahun membantu dia tetapi selepas mengalir melalui semua air dan menghalangi but buluh budak lelaki itu menggantung kakinya, jadi Matt memasangnya dengan pasangan baru dari kedai itu.

Matt tidak dapat hidup dan saraf semua orang telah terbentang sehingga kami memutuskan untuk berkahwin dan tinggal di bilik-bilik yang dilengkapi perabot. Anda boleh berkahwin dengan cepat pada masa itu. Pejabat pendaftaran telah dibom. Semua tingkap telah hilang, serta separuh rumah. Bilik yang kami berkahwin mempunyai meja kayu yang kasar dan beberapa kerusi ganjil. Kebanyakan tetamu terpaksa berdiri. Ia bukan seperti perkahwinan. Apabila ia mengakhiri pendaftar berkata: "Sekarang kita akan mengatakan solat Tuhan." Saya sangat tertekan saya tidak boleh berdoa. Apa yang sepatutnya begitu indah amat sedih. Kami telah berkahwin pada 21 Meist 1941 dan 10 September berikutnyath, Matt mendapat panggilan. Saya hanya melihat dia beberapa kali selepas itu sehingga perang berakhir.

Kami mempunyai tangki minyak besar yang berdiri di pinggir kampung kami. Ini dibom dan selepas menangkap cahaya, mereka dibakar selama beberapa hari. Seluruh kampung mungkin terbakar sehingga kami dipindahkan ke sekolah tempat kami tidur di lantai. Pada waktu pagi, kami akan menyiapkan sekeping roti dan sepotong daging kornet. Kami kemudian dibawa ke Plymouth dalam jurulatih untuk melakukan kerja kami tetapi kilang-kilang itu dibom sehingga kami berbaris di pejabat pengangguran. Orang ramai hanya mengelilingi, benar-benar bingung dan keliru. Saya tidak tahu bagaimana pihak berkuasa menyusunnya.

Tidak ada gas, jadi kami hidup di atas api yang terbakar. Sekiranya kami kehabisan arang batu, daging dan sayur-sayuran akan dimasukkan ke dalam satu hidangan, nama dan alamat anda akan ditulis di sekeping kertas dan terikat di atas. Ini dibawa ke tukang roti tempatan yang dikenakan empat sen untuk memasaknya di dalam ketuhar roti. Pada jam 12.30 penduduk kampung akan berkumpul di sekeliling tukang roti dan akan pergi sekop besar yang biasanya mengeluarkan roti. Oh, bau indah, percayalah, kami tidak pernah cukup makan.

Pada suatu hari kami diberitahu bahawa sesal gas telah diperbaiki dan akan dihidupkan pada masa tertentu. Syukurlah kami akan dapat memasak lagi. Tetapi apabila berlaku sesuatu yang salah dan kami telah meletup di seluruh tempat. Orang-orang dibunuh dan juga kuda yang miskin berdiri dengan kereta di jalan raya telah ditiup. Kami terpaksa menunggu beberapa bulan sebelum kami dapat memasak lagi.

Rumah kami dibina di atas cerun berbatu yang sampai ke pantai. Apabila orang Jerman datang untuk mengebom kami, kami akan turun ke rumah pantai dan menggunakannya sebagai tempat perlindungan. Kami merasakan bahawa batu-batu di sekeliling boathouse akan melindungi kita. Di sekitar kami adalah Pelabuhan Plymouth. Perahu-perahu terbang ditempatkan di sana. Mereka sememangnya diawaki dengan pelaut. Bot-bot yang terbang itu adalah sasaran untuk orang-orang Jerman dan ketika mereka melanda beberapa orang yang ditiup ke laut. Petrol itu menumpahkan pesawat dan terperangkap. Ia seolah-olah laut terbakar. Orang-orang miskin ini dikelilingi olehnya. Jeritan mereka sangat mengerikan. Saudara saya yang cantik, lembut, Albert, tidak dapat mengambilnya. Dia biasa berbaring di atas lantai dengan kepalanya di anjing anjing yang cuba sembunyikan darinya. Apabila dia berumur lapan belas, dia terpaksa pergi berperang. Dia pasti melakukan bahagiannya. Dia sebagai dua tahun di belakang pistol besar sebelum dia runtuh dengan kejutan shell. "

List of site sources >>>


Tonton video itu: BARBICAN, PLYMOUTH. SURGANYA WISATA KULINER DAN BARANG ANTIK. 2019 (Disember 2021).