Podcast Sejarah

Nicolaus Copernicus oleh Jan Matejko

Nicolaus Copernicus oleh Jan Matejko


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Poland di UK

Pada musim bunga 2021, sebuah lukisan ikonik ahli astronomi Nicolaus Copernicus, oleh pelukis Poland yang paling terkenal pada abad ke-19, Jan Matejko, akan melakukan lawatan langka ke Galeri Nasional, pertama kalinya ia pernah dilihat di UK.

Lukisan selebar 10 kaki, yang jarang meninggalkan kediamannya di Dewan Senat Universiti Jagiellonian, Krak & oacutew, akan menjadi sebahagian daripada pameran baru yang memperkenalkan para pengunjung karya Jan Matejko (1838 & ndash1893). Walaupun sebahagian besarnya tidak dikenali di luar tanah airnya, artis yang sangat asli dan khas ini secara meluas dianggap sebagai pelukis kebangsaan Poland.

Matejko, (diucapkan Ma & ndash tay & ndash coe), dihormati oleh Poles untuk penggambaran momen-momen pentingnya dalam sejarah negara yang besar. Karya khusus ini meraikan pencapaian ahli astronomi Poland Copernicus (1473 & ndash1543), orang pertama sejak orang Yunani kuno yang menyedari bahawa matahari dan bukannya bumi berada di tengah-tengah sistem planet kita dan bahawa kita berputar di sekitarnya.

Kanvas monumental dilukis pada tahun 1873 untuk menandakan ulang tahun ke-400 kelahiran ahli astronomi & rsquos. Daripada menggambarkan Copernicus ketika penemuan heliocentrism & ndash dalam lukisannya, carta langitnya sudah dapat dilihat di sana oleh pihaknya & ndash Matejko memilih untuk melukisnya di atas bumbung di kampung halamannya di Frombork yang membincangkan masalah itu dengan Tuhan. Tidak seperti Galileo, sekitar 73 tahun kemudian, yang membuat kesimpulan serupa tetapi yang mengasingkan Gereja Katolik, Copernicus tidak pernah dikucilkan kerana mencabar kepercayaan tradisional, para ulama yang tercerahkan pada hari itu meraikan kejayaannya.

Lukisan genius di tempat kerja ini mencapai kemasyhuran hampir seketika ketika pertama kali dipamerkan di Krak & oacutew. Ia diedarkan dalam ribuan penerbitan semula dan kemudian diperoleh dengan berlangganan Universiti Jagiellonian pada tahun 1873.

Pada masa itu Poland masih berpisah dan perdebatan meletus mengenai kewarganegaraan Copernicus dengan kedua Jerman dan Poland menuntut ahli astronomi sebagai milik mereka. Lukisan ini, memperlihatkan dia berlutut terpesona di langit berbintang di atas bumbung Menara di Frombork berhampiran katedral kota & rsquos di mana dia bertugas sebagai kanon, jelas meletakkan Copernicus sebagai Poland, sehingga menyerang sebuah akord dengan orang Poland kemudian mencari tokoh-tokoh nasional dan kerja menjadi simbol identiti budaya Poland dan wahana nasionalisme Poland.

Pameran ini akan merangkumi salinan Copernicus & rsquos De revolusionibus orbium coelestium, On the Revolutions of the Celestial Spheres, yang diterbitkan pada tahun 1543 (National Maritime Museum, Greenwich, London) yang menandakan titik perubahan dalam pemahaman manusia tentang tempat kita di alam semesta, bersama-sama dengan instrumen astronomi (Muzium Universiti Jagiellonian, Krak & oacutew) dan potret diri dan kajian awal untuk The Astronomer Copernicus: Perbualan dengan Tuhan (Muzium Nasional di Krak & oacutew).

Christopher Riopelle, The Neil Westreich Kurator of Post-1800 Lukisan di Galeri Nasional, mengatakan: & lsquoMatejko melihat peranannya bukan hanya sebagai merakam peristiwa hebat dari sejarah Poland tetapi untuk menyatakan makna mendalam mereka untuk Poland. Dia berdiri di akhir tradisi melukis sejarah yang panjang dan, ketika dunia yang lebih luas ditemui semula, adalah salah satu eksponennya yang paling cerdik dan provokatif. & Rsquo

Dr Gabriele Finaldi, Pengarah Galeri Nasional, mengatakan: & lsquoIni adalah yang kedua dalam siri pameran yang disokong oleh Capricorn Foundation, untuk mengenang Mr H J Hyams, dan membawa salah satu gambar Poland & rsquos yang paling terkenal ke Galeri Nasional. Matejko & rsquos Copernicus menunjukkan cita-cita artis & rsquos untuk mencipta imej yang menentukan bagi sebuah negara yang ingin kembali kedaulatan dan kemerdekaannya. & Rsquo

Pameran ini disokong oleh Menteri Kebudayaan dan Warisan Nasional Poland sebagai sebahagian daripada Program Multi-tahunan & ldquoNiepodległa & rdquo yang memperingati abad ke-100 Poland memperoleh kembali kemerdekaannya dan membangun kembali kenegaraan.


Catatan kepada penyunting

Pameran ini disokong oleh Menteri Kebudayaan dan Warisan Nasional Poland sebagai sebahagian daripada Program Multi-tahunan 'Niepodległa' yang memperingati abad ke-100 Poland yang memperoleh kembali kemerdekaannya dan membangun kembali kenegaraan.

Mengenai artis

Jan Matejko (1838–1893), anak kesembilan dari sebelas anak dilahirkan di Kota Bebas Kraków. Pada usia muda ia menyaksikan revolusi Kraków pada tahun 1846 dan pengepungan Kraków pada tahun 1848 oleh orang Austria dua peristiwa yang mengakhiri kewujudan Kota Bebas Kraków. Matejko belajar di Sekolah Seni Halus di Kraków (1852–58). Kemudian, dia menjadi pengarah di institusi ini, yang akhirnya dinamakan semula sebagai Akademi Seni Halus Jan Matejko. Pada tahun 1865, lukisan Matejko 'Khotbah Skarga' dianugerahkan pingat emas di salun Paris tahunan Pada tahun 1867, lukisannya 'Rejtan' dianugerahkan pingat emas di Pameran Dunia di Paris dan diperoleh oleh Maharaja Franz Joseph I dari Austria. Lukisan utama berikutnya adalah 'Union of Lublin' (Unia Lubelska), yang diciptakan pada tahun 1867-69. Sekali lagi bertepuk tangan di Paris, ia memenangi Matejko sebagai Salib Légion d'Honneur Perancis. Sebilangan besar karyanya dikhaskan untuk peristiwa politik dan ketenteraan Poland yang bersejarah. Dia dikira sebagai pelukis Poland yang paling terkenal, sering digambarkan sebagai ‘pelukis sejarah terhebat di Poland’ dan dia mencapai status kultus hampir sepanjang hayatnya. Gaya dan tekniknya sangat luar biasa. Lukisan-lukisannya sering dipuji kerana daya emosinya yang kuat seperti kejelasan pelaksanaan dan inovasi mereka dan juga untuk falsafah dan moral mereka.

Maklumat lukisan

Jan Matejko, 'Copernicus. Perbualan dengan Tuhan ', Universiti Jagiellonian 1873, Kraków © Foto ihsan pemiliknya

Waktu pembukaan

Paparan akhbar: Rabu 24 Mac 2021

Dibuka untuk umum: Khamis 25 Mac 2021

Setiap hari 10 am-6pm (kemasukan terakhir 5pm)

Jumaat 10 am-9pm (kemasukan terakhir 8.15pm)

Penerbitan

Tajuk: 'Perbualan dengan Tuhan - Copernicus Jan Matejko'

Pengarang: Christopher Riopelle, Andrzej Szczerski, Owen Gingerich

80 halaman, 35 ilustrasi, 270 x 230 mm Potret

Paperback: £ 14.95 harga Galeri khas: £ 12.95

Diterbitkan oleh National Gallery Company Ltd. Diagihkan oleh Yale University Press.

Untuk maklumat dan gambar lebih lanjut sila hubungi Pejabat Akhbar Galeri Nasional di


Kandungan

Nicolaus Copernicus dilahirkan pada 19 Februari 1473 di kota Toruń (Thorn), di provinsi Royal Prussia, di Mahkota Kerajaan Poland. [8] [9]

Ayahnya adalah seorang saudagar dari Kraków dan ibunya adalah anak perempuan seorang saudagar Toru yang kaya. [10] Nicolaus adalah anak bongsu dari empat anak. Saudaranya Andreas (Andrew) menjadi kanon Augustinian di Frombork (Frauenburg). [10] Kakaknya Barbara, yang dinamai ibunya, menjadi biarawati Benediktin dan, pada tahun-tahun terakhirnya, sebagai ketua biara di Chełmno (Kulm) dia meninggal selepas 1517. [10] Adik perempuannya Katharina mengahwini ahli perniagaan dan ahli majlis bandar Toruń Barthel Gertner dan meninggalkan lima anak, yang dijaga oleh Copernicus hingga akhir hayatnya. [10] Copernicus tidak pernah berkahwin dan tidak diketahui mempunyai anak, tetapi sejak sekurang-kurangnya 1531 hingga 1539 hubungannya dengan Anna Schilling, seorang suri rumah tinggal, dilihat sebagai skandal oleh dua uskup Warmia yang mendesaknya selama bertahun-tahun untuk memutuskan hubungan dengan "perempuan simpanannya". [11]

Keluarga ayah

Keluarga bapa Copernicus dapat dikesan ke sebuah kampung di Silesia di antara Nysa (Neiße) dan Prudnik (Neustadt). Nama kampung itu dieja dengan pelbagai nama Kopernik, [e] Copernik, Copernic, Kopernic, Coprirnik, dan hari ini Koperniki. [13] Pada abad ke-14, anggota keluarga mula berpindah ke berbagai kota Silesia lain, ke ibu kota Poland, Kraków (1367), dan ke Toruń (1400). [13] Bapa, Mikołaj the Elder, kemungkinan anak Jan, berasal dari garis Kraków. [13]

Nicolaus diberi nama dari ayahnya, yang muncul dalam catatan untuk pertama kalinya sebagai pedagang kaya yang berurusan dengan tembaga, menjualnya kebanyakannya di Danzig (Gdańsk). [14] [15] Dia pindah dari Kraków ke Toruń sekitar tahun 1458. [16] Toruń, yang terletak di Sungai Vistula, pada waktu itu terlibat dalam Perang Tiga Belas Tahun, di mana Kerajaan Poland dan Gabungan Prusia, sebuah pakatan kota Prusia, bangsawan dan paderi, memerangi Perintah Teutonik atas kawalan wilayah itu. Dalam perang ini, kota-kota Hanseatic seperti Danzig dan Toruń, kampung halaman Nicolaus Copernicus, memilih untuk menyokong Raja Polandia, Casimir IV Jagiellon, yang berjanji akan menghormati kemerdekaan tradisional tradisional kota-kota itu, yang ditentang oleh Perintah Teutonik. Bapa Nicolaus aktif terlibat dalam politik pada masa itu dan menyokong Poland dan kota-kota menentang Perintah Teutonik. [17] Pada tahun 1454 ia memediasi perundingan antara Kardinal Poland Zbigniew Oleśnicki dan kota-kota Prusia untuk pembayaran pinjaman perang. [13] Dalam Keamanan Duri Kedua (1466), Perintah Teutonik secara resmi melepaskan semua tuntutan ke wilayah baratnya, yang sebagai Royal Prussia tetap menjadi wilayah Mahkota Kerajaan Polandia hingga yang Pertama (1772) dan Kedua (1793 Partition of Poland.

Bapa Copernicus berkahwin dengan Barbara Watzenrode, ibu ahli astronomi, antara 1461 dan 1464. [13] Dia meninggal sekitar 1483. [10]

Keluarga ibu

Ibu Nicolaus, Barbara Watzenrode, adalah anak perempuan seorang ahli patrik dan ahli dewan kota Toru yang kaya, Lucas Watzenrode the Elder (meninggal 1462), dan Katarzyna (janda Jan Peckau), yang disebut dalam sumber lain sebagai Katarzyna Rüdiger gente Modlibóg (meninggal dunia 1476). [10] The Modlibógs adalah keluarga Poland yang terkenal yang telah terkenal dalam sejarah Poland sejak 1271. [18] Keluarga Watzenrode, seperti keluarga Kopernik, berasal dari Silesia dari Świdnica dekat (Schweidnitz), dan setelah 1360 menetap di Toruń. Mereka segera menjadi salah satu keluarga patrician terkaya dan paling berpengaruh. [10] Melalui hubungan keluarga Watzenrodes yang luas melalui perkahwinan, Copernicus berkaitan dengan keluarga kaya Toruń (Thorn), Gdańsk (Danzig) dan Elbląg (Elbing), dan dengan keluarga bangsawan Polandia yang terkemuka dari Prusia: the Czapskis, Działyńskis, Konopackis dan Kościeleckis. [10] Lucas dan Katherine mempunyai tiga orang anak: Lucas Watzenrode the Younger (1447–1512), yang akan menjadi Uskup Warmia dan penaung Copernicus Barbara, ibu ahli astronomi (meninggal selepas 1495) dan Christina (meninggal sebelum 1502), yang pada tahun 1459 berkahwin dengan saudagar dan walikota Toruń, Tiedeman von Allen. [10]

Lucas Watzenrode the Elder, seorang saudagar kaya dan pada 1439–62 presiden bangku kehakiman, adalah lawan yang diputuskan dari Teutonic Knights. [10] Pada tahun 1453, dia adalah perwakilan dari Toruń di persidangan Grudziądz (Graudenz) yang merencanakan pemberontakan terhadap mereka. [10] Selama Perang Tiga Belas Tahun berikutnya (1454–66), dia secara aktif mendukung usaha perang kota-kota Prusia dengan subsidi wang yang besar (hanya sebahagian yang kemudian dia tuntut kembali), dengan kegiatan politik di Toruń dan Danzig, dan dengan bertempur secara peribadi dalam pertempuran di Łasin (Lessen) dan Malbork (Marienburg). [10] Dia meninggal pada tahun 1462. [10]

Lucas Watzenrode the Younger, bapa saudara dan penaung astronomi, mendapat pendidikan di Universiti Kraków (sekarang Universiti Jagiellonian) dan di universiti-universiti Cologne dan Bologna. Dia adalah lawan yang kuat dari Teutonik Order, [f] dan Grand Masternya pernah menyebutnya sebagai "iblis menjelma". [g] Pada tahun 1489 Watzenrode terpilih sebagai Uskup Warmia (Ermeland, Ermland) menentang pilihan Raja Casimir IV, yang berharap dapat menempatkan puteranya sendiri di tempat duduk itu. [21] Akibatnya, Watzenrode bertengkar dengan raja hingga kematian Casimir IV tiga tahun kemudian. [22] Watzenrode kemudian dapat menjalin hubungan erat dengan tiga raja Poland yang berturut-turut: John I Albert, Alexander Jagiellon, dan Sigismund I the Old. Dia adalah teman dan penasihat utama bagi setiap penguasa, dan pengaruhnya sangat memperkuat hubungan antara Warmia dan Poland. [23] Watzenrode dianggap sebagai orang yang paling kuat di Warmia, dan kekayaan, hubungan dan pengaruhnya memungkinkan dia mendapatkan pendidikan dan kerjaya Copernicus sebagai kanon di Katedral Frombork. [21] [h]

Bahasa

Copernicus didalilkan untuk bertutur dalam bahasa Latin, Jerman, dan Poland dengan kefasihan yang sama, dia juga berbicara bahasa Yunani dan Itali, dan memiliki sedikit pengetahuan tentang bahasa Ibrani. [i] [j] [k] [l] Sebilangan besar tulisan Copernicus yang masih ada adalah dalam bahasa Latin, bahasa akademik Eropah semasa hidupnya.

Hujah bahawa bahasa Jerman adalah bahasa ibunda Copernicus adalah bahawa dia dilahirkan dalam kelas patrician bandar yang berbahasa Jerman yang menggunakan bahasa Jerman, di sebelah Latin, sebagai bahasa perdagangan dan perdagangan dalam dokumen bertulis, [33] dan itu, semasa mempelajari undang-undang kanon di Universiti Bologna pada tahun 1496, dia masuk ke Jerman natio (Natio GermanorumOrganisasi pelajar yang, menurut undang-undang kecilnya 1497, terbuka untuk pelajar semua kerajaan dan negeri yang bahasa ibunya adalah bahasa Jerman. [34] Namun, menurut ahli falsafah Perancis Alexandre Koyré, pendaftaran Copernicus dengan Natio Germanorum tidak dengan sendirinya menyiratkan bahawa Copernicus menganggap dirinya orang Jerman, kerana pelajar dari Prussia dan Silesia secara rutin dikategorikan, yang mempunyai hak istimewa yang menjadikannya pilihan semula jadi untuk pelajar berbahasa Jerman, tanpa mengira etnik atau identiti diri mereka. [34] [m] [n] [37]

Nama keluarga Kopernik, Copernik, Koppernigk, dalam pelbagai ejaan, direkodkan di Kraków dari c. 1350, nampaknya diberikan kepada orang-orang dari desa Koperniki (sebelum tahun 1845 diberikan Kopernik, Copernik, Copirnik, dan Koppirnik) di Duchy of Nysa, 10 km ke selatan Nysa, dan sekarang 10 km ke utara sempadan Poland-Czech. Kakek buyut Nicolaus Copernicus dicatat telah menerima kewarganegaraan di Kraków pada tahun 1386. Nama atasan Kopernik (moden Koperniki) telah banyak dikaitkan dengan kata Poland untuk "dill" (koper) dan perkataan Jerman untuk "tembaga" (Kupfer). [o] Akhiran -nik (atau jamak, -niki) menunjukkan kata nama ejen Slavia dan Poland.

Seperti yang biasa terjadi pada masa itu, ejaan nama samaran dan nama keluarga sangat berbeza. Copernicus "agak acuh tak acuh mengenai ortografi". [38] Semasa kecilnya, sekitar tahun 1480, nama bapanya (dan seterusnya ahli astronomi masa depan) dicatatkan di Thorn sebagai Niclas Koppernigk. [39] Di Kraków, dia menandatangani dirinya sendiri, dalam bahasa Latin, Nicolaus Nicolai de Torunia (Nicolaus, anak Nicolaus, dari Toruń). [p] Di Bologna, pada tahun 1496, dia mendaftar di Matricula Nobilissimi Germanorum Collegii, resp. Annales Clarissimae Nacionis Germanorum, dari Natio Germanica Bononiae, sebagai Dominus Nicolaus Kopperlingk de Thorn - IX grosseti. [41] [42] Di Padua, dia menandatangani dirinya sebagai "Nicolaus Copernik", kemudian "Coppernicus". [38] Oleh itu, ahli astronomi melafazkan namanya Coppernicus, umumnya dengan dua "p" s (dalam 23 dari 31 dokumen yang dikaji), [43] tetapi kemudian dalam kehidupan dia menggunakan satu "p". Pada halaman tajuk De revolibibus, Rheticus menerbitkan nama (dalam kes genitif, atau posesif) sebagai "Nicolai Copernici". [q]

Pendidikan

Di Poland

Setelah kematian ayahnya, paman ibu muda Nicolaus, Lucas Watzenrode the Younger (1447–1512), membawa anak lelaki itu di bawah sayapnya dan melihat pendidikan dan kerjayanya. [10] Watzenrode menjalin hubungan dengan tokoh-tokoh intelektual terkemuka di Poland dan merupakan rakan dari humanis kelahiran Itali yang berpengaruh dan pengadilan Kraków, Filippo Buonaccorsi. [44] Tidak ada dokumen primer yang masih ada pada tahun-tahun awal masa kanak-kanak dan pendidikan Copernicus. [10] Ahli biografi Copernicus menganggap bahawa Watzenrode pertama kali mengirim Copernicus muda ke Sekolah St. John, di Toruń, di mana dia sendiri pernah menjadi tuan. [10] Kemudian, menurut Armitage, [b] anak itu menghadiri Sekolah Katedral di Włocławek, di Sungai Vistula dari Toruń, yang mempersiapkan murid untuk masuk ke Universiti Kraków, alma mater Watzenrode di ibu kota Poland. [45]

Pada semester musim sejuk 1491–92 Copernicus, sebagai "Nicolaus Nicolai de Thuronia", matrikulasi bersama saudaranya Andrew di University of Kraków (sekarang Universiti Jagiellonian). [10] Copernicus memulakan pengajiannya di Jabatan Kesenian (dari kejatuhan 1491, mungkin hingga musim panas atau musim gugur tahun 1495) pada masa kejayaan sekolah astronomi-matematik Kraków, memperoleh asas untuk pencapaian matematik berikutnya. [10] Menurut tradisi yang kemudian tetapi dipercayai (Jan Brożek), Copernicus adalah murid Albert Brudzewski, yang pada masa itu (dari 1491) adalah seorang profesor falsafah Aristotelian tetapi mengajar astronomi secara peribadi di luar universiti Copernicus menjadi biasa dengan Brudzewski yang banyak dibaca komen kepada Georg von Peuerbach's Theoricæ novæ planetarum dan hampir pasti menghadiri kuliah Bernard dari Biskupie dan Wojciech Krypa dari Szamotuły, dan mungkin kuliah astronomi lain oleh Jan of Głogów, Michał of Wrocław (Breslau), Wojciech of Pniewy, dan Marcin Bylica dari Olkusz. [46]

Kajian Copernicus 'Kraków memberinya landasan mendalam dalam astronomi matematik yang diajarkan di Universiti (aritmetik, geometri, optik geometri, kosmografi, astronomi teori dan komputasi) dan pengetahuan yang baik mengenai penulisan falsafah dan sains semula jadi Aristoteles (De coelo, Metafizik) dan Averroes (yang pada masa akan datang akan memainkan peranan penting dalam pembentukan teori Copernicus), merangsang minatnya untuk belajar dan menjadikannya berbicara dengan budaya humanistik. [21] Copernicus memperluas pengetahuan yang dia ambil dari dewan kuliah universiti dengan membaca buku-buku yang dia peroleh semasa Krakow tahun-tahunnya (Euclid, Haly Abenragel, Jadual Alfonsine, Johannes Regiomontanus ' Tabulae directionum) hingga masa ini, mungkin, juga merupakan catatan ilmiahnya yang paling awal, kini disimpan sebahagiannya di Universiti Uppsala. [21] Di Kraków Copernicus mula mengumpulkan sebuah perpustakaan besar mengenai astronomi yang kemudiannya akan dibawa sebagai harta rampasan perang oleh orang-orang Sweden semasa banjir pada tahun 1650-an dan kini berada di Perpustakaan Universiti Uppsala. [47]

Empat tahun Copernicus di Kraków memainkan peranan penting dalam pengembangan fakultas kritisnya dan memulai analisisnya mengenai percanggahan logik dalam dua sistem astronomi "rasmi" - teori Aristoteles mengenai sfera homosentrik, dan mekanisme eksentrik dan epikular Ptolemy - yang melampaui dan membuang mana yang akan menjadi langkah pertama menuju penciptaan doktrin Copernicus sendiri mengenai struktur alam semesta. [21]

Tanpa mengambil ijazah, mungkin pada musim gugur tahun 1495, Copernicus meninggalkan Kraków ke istana pamannya, Watzenrode, yang pada tahun 1489 telah diangkat menjadi Putera-Uskup Warmia dan tidak lama lagi (sebelum November 1495) berusaha menempatkan keponakannya di Warmia canonry dikosongkan oleh kematian penyewa sebelumnya, Jan Czanow pada 26 Ogos 1495. Atas sebab-sebab yang tidak jelas - mungkin disebabkan oleh penentangan dari bahagian bab ini, yang mengajukan banding ke Rom - pemasangan Copernicus ditangguhkan, mendorong Watzenrode untuk menghantar kedua keponakannya untuk belajar undang-undang kanon di Itali, tampaknya dengan tujuan untuk melanjutkan karier gerejawi mereka dan dengan itu juga mengukuhkan pengaruhnya sendiri dalam bab Warmia. [21]

Pada 20 Oktober 1497, Copernicus, melalui proksi, secara resmi menggantikan kanon Warmia yang telah diberikan kepadanya dua tahun sebelumnya. Untuk ini, dengan sebuah dokumen bertarikh 10 Januari 1503 di Padua, dia akan menambahkan sinecure di Gereja Collegiate of the Holy Cross dan St. Bartholomew di Wrocław (pada waktu itu di Kerajaan Bohemia). Meskipun telah diberikan orang dewasa kepausan pada 29 November 1508 untuk menerima manfaat lebih lanjut, melalui karier gerejanya Copernicus tidak hanya tidak memperoleh prebend dan stasiun yang lebih tinggi (prelasi) pada bab ini, tetapi pada tahun 1538 dia melepaskan sinecure Wrocław. Tidak jelas apakah dia pernah ditahbiskan sebagai imam. [48] ​​Edward Rosen menegaskan bahawa dia tidak. [49] [50] Copernicus memang mengambil pesanan kecil, yang cukup untuk menganggap kanonry bab. [21] Ensiklopedia Katolik mengusulkan bahawa penahbisannya adalah mungkin, karena pada tahun 1537 dia adalah salah satu dari empat calon untuk kerusi Wiscia, kedudukan yang memerlukan pentahbisan. [51]

Di Itali

Sementara itu, meninggalkan Warmia pada pertengahan 1496 — mungkin dengan pengawas kanselor bab itu, Jerzy Pranghe, yang akan pergi ke Itali — pada musim gugur, mungkin pada bulan Oktober, Copernicus tiba di Bologna dan beberapa bulan kemudian (setelah 6 Januari 1497) menandatangani dirinya ke dalam daftar "Bangsa Jerman Juria" Universiti Bologna, yang merangkumi orang Polandia muda dari Silesia, Prussia dan Pomerania serta pelajar dari kebangsaan lain. [21]

Selama tiga tahun tinggal di Bologna, yang berlaku antara musim gugur 1496 dan musim bunga 1501, Copernicus nampaknya kurang menumpukan perhatiannya untuk mempelajari undang-undang kanun (dia mendapat gelar doktor dalam bidang undang-undang kanon hanya setelah tujuh tahun, setelah kembali kedua ke Itali di 1503) daripada mempelajari kemanusiaan — mungkin menghadiri kuliah oleh Filippo Beroaldo, Antonio Urceo, yang disebut Codro, Giovanni Garzoni, dan Alessandro Achillini — dan untuk mempelajari astronomi. Dia bertemu dengan ahli astronomi terkenal Domenico Maria Novara da Ferrara dan menjadi murid dan pembantunya. [21] Copernicus mengembangkan idea baru yang diilhami oleh membaca "Epitome of the Almagest" (Epitome di Almagestum Ptolemei) oleh George von Peuerbach dan Johannes Regiomontanus (Venice, 1496). Dia mengesahkan pemerhatiannya tentang keanehan tertentu dalam teori Ptolemy mengenai gerakan Bulan, dengan melakukan pada 9 Mac 1497 di Bologna sebuah pemerhatian yang tidak dapat dilupakan mengenai ghaib Aldebaran, bintang paling terang dalam buruj Taurus, di bulan. Copernicus yang humanis meminta pengesahan atas keraguannya yang semakin meningkat melalui pembacaan dekat pengarang Yunani dan Latin (Pythagoras, Aristarchos of Samos, Cleomedes, Cicero, Pliny the Elder, Plutarch, Philolaus, Heraclides, Ecphantos, Plato), berkumpul, terutama ketika di Padua, maklumat bersejarah pecahan mengenai sistem astronomi, kosmologi dan kalendar kuno. [52]

Copernicus menghabiskan tahun jubli tahun 1500 di Rom, di mana dia tiba bersama saudaranya Andrew pada musim bunga, tanpa ragu untuk melakukan magang di Papal Curia. Di sini, bagaimanapun, dia meneruskan pekerjaan astronomi yang dimulakan di Bologna, memerhatikan, misalnya, gerhana bulan pada 5-6 November 1500. Menurut catatan kemudian oleh Rheticus, Copernicus juga — mungkin secara peribadi, bukan pada orang Rom Sapienza-sebagai "Guru Besar Matematik"(profesor astronomi) menyampaikan," kepada banyak orang. pelajar dan. sarjana sains terkemuka ", ceramah umum yang dikhaskan untuk kritikan penyelesaian matematik astronomi kontemporari. [53]

Dalam perjalanan kembali, pasti berhenti sebentar di Bologna, pada pertengahan 1501 Copernicus tiba di Warmia. Setelah pada 28 Julai menerima dari bab ini perpanjangan cuti selama dua tahun untuk belajar perubatan (kerana "di masa depan dia mungkin menjadi penasihat perubatan yang berguna bagi Yang Mulia [Uskup Lucas Watzenrode] dan tuan-tuan bab ini"), pada akhir musim panas atau pada musim gugur dia kembali lagi ke Itali, mungkin ditemani saudaranya Andrew [s] dan oleh Canon Bernhard Sculteti. Kali ini dia belajar di University of Padua, yang terkenal sebagai tempat belajar perubatan, dan — kecuali untuk kunjungan singkat ke Ferrara pada bulan Mei – Juni 1503 untuk lulus peperiksaan dan menerima gelar doktor dalam bidang hukum kanun — dia tetap di Padua dari musim gugur 1501 hingga musim panas 1503. [53]

Copernicus belajar perubatan mungkin di bawah arahan profesor Padua terkemuka - Bartolomeo da Montagnana, Girolamo Fracastoro, Gabriele Zerbi, Alessandro Benedetti — dan membaca risalah perubatan yang dia peroleh pada masa ini, oleh Valescus de Taranta, Jan Mesue, Hugo Senensis, Jan Ketham, Arnold de Villa Nova, dan Michele Savonarola, yang akan membentuk embrio perpustakaan perubatannya yang kemudian. [53]

Salah satu mata pelajaran yang mesti dipelajari oleh Copernicus adalah astrologi, kerana dianggap sebagai bahagian penting dalam pendidikan perubatan. [55] Namun, tidak seperti kebanyakan ahli astronomi Renaissance lain, dia nampaknya tidak pernah berlatih atau menyatakan minat terhadap astrologi. [56]

Seperti di Bologna, Copernicus tidak mengehadkan pelajarannya secara rasmi. Mungkin itulah tahun-tahun Padua yang memulakan permulaan kepentingan Hellenistiknya. Dia membiasakan dirinya dengan bahasa dan budaya Yunani dengan bantuan tata bahasa Theodorus Gaza (1495) dan kamus Johannes Baptista Chrestonius (1499), memperluas studi kuno, dimulai di Bologna, untuk tulisan Bessarion, Lorenzo Valla, dan lain-lain. Tampaknya ada bukti bahwa selama masa tinggalnya di Padua inilah ide akhirnya dikristalisasi, dengan mendasarkan sistem baru dunia pada pergerakan Bumi. [53] Seiring berjalannya waktu untuk Copernicus kembali ke rumah, pada musim bunga 1503 dia melakukan perjalanan ke Ferrara di mana, pada 31 Mei 1503, setelah lulus ujian wajib, dia dianugerahkan gelar Doktor Undang-Undang Canon (Nicolaus Copernich de Prusia, Jure Canonico. et doktor [57]). Tidak syak lagi setelah (paling lambat, pada musim gugur 1503), dia meninggalkan Itali dengan baik untuk kembali ke Warmia. [53]

Pemerhatian planet

Copernicus membuat tiga pemerhatian Mercury, dengan kesalahan −3, −15 dan −1 minit busur. Dia membuat salah satu Venus, dengan kesalahan −24 minit. Empat dibuat dari Marikh, dengan kesalahan 2, 20, 77, dan 137 minit. Empat pemerhatian dibuat mengenai Musytari, dengan kesalahan 32, 51, −11 dan 25 minit. Dia membuat empat Saturnus, dengan kesalahan 31, 20, 23 dan −4 minit. [58]

Pemerhatian lain

Bersama Novara, Copernicus mengamati gejolak Aldebaran di bulan pada 9/3/1497. Copernicus juga memerhatikan penyambungan Saturnus dan bulan pada 4/3/1500. Dia melihat gerhana bulan pada 6/11/1500. [59] [60]

Setelah menamatkan semua pengajiannya di Itali, Copernicus yang berusia 30 tahun kembali ke Warmia, di mana dia akan menjalani baki 40 tahun hidupnya, selain dari perjalanan singkat ke Kraków dan ke bandar-bandar Prusia yang berdekatan: Toruń (Thorn), Gdańsk ( Danzig), Elbląg (Elbing), Grudziądz (Graudenz), Malbork (Marienburg), Königsberg (Królewiec). [53]

Pangeran-Uskup Warmia menikmati otonomi yang besar, dengan diet sendiri (parlimen) dan unit wang (sama seperti di bahagian lain dari Prussia Diraja) dan perbendaharaan. [61]

Copernicus adalah setiausaha dan doktor pamannya dari tahun 1503 hingga 1510 (atau mungkin sehingga kematian pamannya pada 29 Mac 1512) dan tinggal di istana Uskup di Lidzbark (Heilsberg), di mana dia mula mengerjakan teori heliosentrisnya. Dengan kemampuan rasmi, dia mengambil bagian dalam hampir semua tugas politik, gerejawi dan ekonomi-ekonomi pamannya. Dari awal tahun 1504, Copernicus menemani Watzenrode ke sesi diet Royal Prusia yang diadakan di Malbork dan Elbląg dan, tulis Dobrzycki dan Hajdukiewicz, "turut serta. Dalam semua acara yang lebih penting dalam permainan diplomatik yang kompleks yang dimainkan oleh ahli politik dan negarawan yang berperang dalam pertahanan kepentingan tertentu Prusia dan Warmia, antara permusuhan terhadap Perintah [Teutonik] dan kesetiaan kepada Mahkota Poland. " [53]

Pada tahun 1504–12 Copernicus melakukan banyak perjalanan sebagai bagian dari paman pamannya — pada tahun 1504, ke Toruń dan Gdańsk, ke sesi Majlis Royal Prusia di hadapan Raja Poland Alexander Jagiellon ke sesi diet Prusia di Malbork (1506) , Elbląg (1507) dan Sztum (Stuhm) (1512) dan dia mungkin telah menghadiri sesi Poznań (Posen) (1510) dan penobatan Raja Poland Sigismund I yang Tua di Kraków (1507). Jadual perjalanan Watzenrode menunjukkan bahawa pada musim bunga 1509 Copernicus mungkin telah menghadiri Kraków sejm. [53]

Mungkin pada kesempatan terakhir, di Kraków, Copernicus menyerahkan untuk dicetak di akhbar Jan Haller terjemahannya, dari Yunani ke Latin, koleksi, oleh sejarawan Bizantium abad ke-7 Theophylact Simocatta, dari 85 puisi ringkas yang disebut Epistles, atau huruf, sepatutnya berlalu antara pelbagai watak dalam cerita Yunani. Mereka terdiri dari tiga jenis - "moral", yang memberi nasihat tentang bagaimana orang harus menjalani "pastoral", memberikan sedikit gambaran tentang kehidupan gembala dan "bercinta", yang terdiri dari puisi cinta. Mereka diatur untuk mengikuti satu sama lain secara bergilir mata pelajaran. Copernicus telah menerjemahkan ayat-ayat Yunani ke dalam prosa Latin, dan dia sekarang menerbitkan versi sebagai Theophilacti scolastici Simocati epistolae morales, rurales et amatoriae interprete latina, yang dia dedikasikan kepada pamannya dengan rasa terima kasih atas semua faedah yang dia terima daripadanya. Dengan terjemahan ini, Copernicus menyatakan dirinya berada di pihak humanis dalam perjuangan mengenai persoalan apakah sastera Yunani harus dihidupkan kembali. [28] Karya puitis pertama Copernicus adalah epigram Yunani, yang disusun mungkin semasa lawatan ke Kraków, untuk epithalamium Johannes Dantiscus untuk perkahwinan Barbara Zapolya tahun 1512 dengan Raja Zygmunt I the Old. [62]

Beberapa ketika sebelum tahun 1514, Copernicus menulis garis besar awal teori heliosentrisnya yang hanya diketahui dari transkrip kemudian, dengan judul (mungkin diberikan oleh penyalin), Nicolai Copernici de hypothesibus motuum coelestium a se constutis commentariolus- sering disebut sebagai Komenariolus. Ini adalah gambaran teoritis ringkas mengenai mekanisme heliosentrik dunia, tanpa alat matematik, dan berbeza dalam beberapa butiran penting mengenai pembinaan geometri dari De revolibibus tetapi sudah berdasarkan andaian yang sama mengenai gerakan tiga Bumi. The Komenariolus, yang secara sadar dilihat oleh Copernicus sebagai lakaran pertama untuk buku yang dirancangkannya, tidak dimaksudkan untuk edaran bercetak. Dia hanya menyediakan salinan naskah yang sangat sedikit untuk kenalan terdekatnya, termasuk, nampaknya, beberapa ahli astronomi Kraków yang dengannya dia berkolaborasi pada tahun 1515-30 dalam memerhatikan gerhana. Tycho Brahe akan memasukkan serpihan dari Komenariolus dalam risalahnya sendiri, Progymnasmata Astronomiae instauratae, diterbitkan di Prague pada tahun 1602, berdasarkan sebuah naskah yang telah dia terima dari doktor Bohemia dan ahli astronomi Tadeáš Hájek, seorang teman dari Rheticus. The Komenariolus akan muncul dalam bentuk cetakan untuk pertama kalinya hanya pada tahun 1878. [62]

Pada tahun 1510 atau 1512 Copernicus berpindah ke Frombork, sebuah bandar di sebelah barat laut di Vistula Lagoon di pantai Laut Baltik. Di sana, pada bulan April 1512, ia ikut serta dalam pemilihan Fabian of Lossainen sebagai Putera-Uskup Warmia. Pada awal Juni 1512, bab ini memberi Copernicus sebuah "curia luaran" - sebuah rumah di luar tembok pertahanan dari katedral. Pada tahun 1514, dia membeli menara barat laut di dalam tembok kubu Frombork. Dia akan mempertahankan kedua-dua kediaman ini hingga akhir hayatnya, walaupun kehancuran bangunan bab ini oleh serangan terhadap Frauenburg yang dilakukan oleh Perintah Teutonik pada Januari 1520, di mana instrumen astronomi Copernicus mungkin hancur. Copernicus melakukan pemerhatian astronomi pada tahun 1513–16 mungkin dari curia luarannya dan pada tahun 1522–43, dari “menara kecil” yang tidak dikenali (turricula), menggunakan instrumen primitif yang dimodelkan pada instrumen kuno — kuadran, trietrum, sfera ketiak. Di Frombork Copernicus melakukan lebih daripada separuh daripada lebih dari 60 pemerhatian astronomi yang didaftarkan. [62]

Setelah menetap secara tetap di Frombork, di mana dia akan tinggal hingga akhir hayatnya, dengan gangguan pada tahun 1516–1919 dan 1520–21, Copernicus mendapati dirinya berada di pusat ekonomi dan pentadbiran bab Warmia, yang juga merupakan salah satu daripada dua pusat utama Warmia kehidupan politik. Dalam situasi Warmia yang sulit dan kompleks secara politik, diancam secara luaran oleh pencerobohan Perintah Teutonik (serangan oleh kumpulan Teutonik Perang Poland-Teutonik tahun 1519–21 rancangan Albert untuk mencaplok Warmia), secara dalaman mengalami tekanan pemisah yang kuat (pemilihan putera - Uskup reformasi mata wang Warmia), dia, bersama dengan bagian dari bab ini, mewakili program kerjasama ketat dengan Mahkota Polandia dan menunjukkan dalam semua kegiatan umum (pertahanan negaranya terhadap rancangan penaklukan Ordo untuk menyatukannya sistem monetari dengan sokongan Mahkota Poland untuk kepentingan Poland dalam pemerintahan gerejawi Warmia) bahawa dia secara sedar menjadi warganegara Republik Poland-Lithuania. Segera setelah kematian paman Uskup Watzenrode, dia ikut serta dalam penandatanganan Perjanjian Kedua Piotrków Trybunalski (7 Disember 1512), yang mengatur pelantikan Uskup Warmia, menyatakan, walaupun ditentang oleh bahagian ini, untuk kerjasama setia dengan Mahkota Poland. [62]

Pada tahun yang sama (sebelum 8 November 1512) Copernicus memikul tanggungjawab, sebagai magister pistoriae, untuk mentadbir perusahaan ekonomi bab (dia akan memegang jawatan ini lagi pada tahun 1530), sejak 1511 telah memenuhi tugas-tugas kanselor dan pelawat kebun bab ini. [62]

Tugas pentadbiran dan ekonominya tidak mengalihkan perhatian Copernicus, pada tahun 1512–15, dari kegiatan pemerhatian yang intensif. Hasil pengamatannya terhadap Marikh dan Saturnus pada periode ini, dan terutama rangkaian empat pengamatan Matahari yang dibuat pada tahun 1515, menyebabkan penemuan variabilitas eksentrisitas Bumi dan pergerakan apogee suria dalam kaitannya dengan yang tetap bintang, yang pada tahun 1515-19 mendorong penyemakan pertamanya mengenai andaian tertentu dari sistemnya. Beberapa pengamatan yang dibuatnya dalam periode ini mungkin ada kaitan dengan cadangan pembaharuan kalender Julian yang dibuat pada paruh pertama tahun 1513 atas permintaan Uskup Fossombrone, Paul dari Middelburg. Kenalan mereka dalam hal ini dalam tempoh Majlis Lateran Kelima kemudiannya diingati dalam sebutan percuma dalam surat dedikasi Copernicus di Dē revolusionibus orbium coelestium dan dalam risalah oleh Paul dari Middelburg, Secundum compendium correctionis Calendarii (1516), yang menyebutkan Copernicus di antara orang-orang terpelajar yang telah mengirimkan proposal Majlis untuk penentuan kalendar. [63]

Semasa 1516-21, Copernicus tinggal di Istana Olsztyn (Allenstein) sebagai pentadbir ekonomi Warmia, termasuk Olsztyn (Allenstein) dan Pieniężno (Mehlsack). Semasa di sana, dia menulis naskah, Lokasies mansorum desertorum (Lokasi Kebun Gurun), dengan tujuan untuk mengisi kekuatan tersebut dengan petani yang rajin dan dengan demikian meningkatkan ekonomi Warmia. Ketika Olsztyn dikepung oleh Teutonic Knights semasa Perang Poland-Teutonik, Copernicus mengarahkan pertahanan Olsztyn dan Warmia oleh pasukan Royal Poland. Dia juga mewakili pihak Poland dalam rundingan damai berikutnya. [64]

Copernicus selama bertahun-tahun memberi nasihat kepada sejmik Prusia Diraja mengenai reformasi monetari, terutama pada tahun 1520-an ketika itu merupakan persoalan utama dalam politik Prusia serantau. [65] Pada tahun 1526, dia menulis sebuah kajian mengenai nilai wang, "Monetae cudendae ratio". Di dalamnya dia merumuskan iterasi awal teori, yang sekarang disebut hukum Gresham, bahawa duit syiling "buruk" (dihancurkan) mendorong duit syiling "baik" (tidak dihancurkan) keluar dari peredaran — beberapa dekad sebelum Thomas Gresham. Dia juga, pada tahun 1517, menetapkan teori kuantiti wang, konsep utama dalam ekonomi hingga sekarang. Cadangan Copernicus mengenai reformasi monetari banyak dibaca oleh pemimpin Prusia dan Poland dalam usaha mereka menstabilkan mata wang. [66]

Pada tahun 1533, Johann Widmanstetter, setiausaha Paus Clement VII, menjelaskan sistem heliosentris Copernicus kepada Paus dan dua kardinal. Paus sangat gembira kerana dia memberikan Widmanstetter hadiah berharga. [67] Pada tahun 1535 Bernard Wapowski menulis sepucuk surat kepada seorang lelaki di Vienna, mendesaknya untuk menerbitkan almanak tertutup, yang menurutnya telah ditulis oleh Copernicus. Ini adalah satu-satunya penyataan Copernicus almanac dalam catatan sejarah. "Almanak" kemungkinan merupakan jadual kedudukan planet Copernicus. Surat Wapowski menyebut tentang teori Copernicus mengenai pergerakan bumi. Tidak ada yang datang dari permintaan Wapowski, kerana dia meninggal beberapa minggu kemudian. [67]

Setelah kematian Putera-Uskup Warmia Mauritius Ferber (1 Julai 1537), Copernicus mengambil bahagian dalam pemilihan penggantinya, Johannes Dantiscus (20 September 1537). Copernicus adalah salah satu daripada empat calon untuk jawatan itu, ditulis atas inisiatif Tiedemann Giese tetapi pencalonannya sebenarnya pro forma, sejak Dantiscus sebelumnya dinobatkan sebagai uskup pembantu untuk Ferber dan sejak Dantiscus mendapat sokongan Raja Poland Sigismund I. [68] Pada mulanya Copernicus mengekalkan hubungan persahabatan dengan Putera-Uskup yang baru, membantunya secara perubatan pada musim bunga 1538 dan menemaninya pada musim panas itu dalam lawatan pemeriksaan pemegangan Bab.Tetapi pada musim luruh itu, persahabatan mereka dilemahkan oleh kecurigaan terhadap pengurus rumah tangga Copernicus, Anna Schilling, yang Dantiscus diusir dari Frombork pada musim bunga 1539. [68]

Pada masa mudanya, Copernicus doktor telah merawat bapa saudaranya, saudara lelaki dan anggota bab yang lain. Pada tahun-tahun kemudian, dia dipanggil untuk menghadiri uskup-uskup tua yang pada gilirannya menduduki Warmia — Mauritius Ferber dan Johannes Dantiscus — dan, pada tahun 1539, rakan lamanya Tiedemann Giese, Uskup Chełmno (Kulm). Dalam merawat pesakit yang begitu penting, dia kadang-kadang meminta konsultasi dari doktor lain, termasuk doktor kepada Duke Albert dan, melalui surat, Doktor Diraja Poland. [69]

Pada musim bunga tahun 1541, Duke Albert - mantan Grand Master of the Teutonic Order yang telah mengubah Negara Monastik Ksatria Teutonik menjadi wilayah Lutheran dan keturunan, Duchy of Prussia, setelah memberikan penghormatan kepada pamannya, Raja Poland, Sigismund I — memanggil Copernicus ke Königsberg untuk menemui kaunselor Duke, George von Kunheim, yang jatuh sakit parah, dan bagi siapa doktor Prusia nampaknya tidak dapat melakukan apa-apa. Copernicus pergi dengan rela hati dia telah bertemu dengan von Kunheim semasa rundingan mengenai pembaharuan koin. Dan Copernicus telah merasakan bahawa Albert sendiri bukan orang jahat yang kedua-duanya mempunyai banyak kepentingan intelektual yang sama. Bab itu dengan mudah memberi Copernicus izin untuk pergi, karena ia ingin tetap berhubungan baik dengan Duke, walaupun dia percaya pada Lutheran. Dalam kira-kira sebulan pesakit pulih, dan Copernicus kembali ke Frombork. Untuk sementara waktu, dia terus menerima laporan tentang kondisi von Kunheim, dan mengirimnya nasihat perubatan melalui surat. [71]

Beberapa rakan karib Copernicus bertukar menjadi Protestan, tetapi Copernicus tidak pernah menunjukkan kecenderungan ke arah itu. Serangan pertama ke atasnya datang dari Protestan. Wilhelm Gnapheus, seorang pelarian Belanda yang menetap di Elbląg, menulis sebuah komedi dalam bahasa Latin, Morosofus (The Foolish Sage), dan mementaskannya di sekolah Latin yang telah didirikannya di sana. Dalam drama itu, Copernicus digambarkan sebagai Morosophus yang eponim, seorang yang sombong, dingin, dan menyendiri yang menceburkan diri dalam astrologi, menganggap dirinya terinspirasi oleh Tuhan, dan dikhabarkan telah menulis sebuah karya besar yang menyakitkan di dada. [44]

Di tempat lain, Protestan adalah orang pertama yang bertindak balas terhadap berita teori Copernicus. Melanchthon menulis:

Sebilangan orang percaya bahawa sangat baik dan betul untuk melakukan sesuatu yang tidak masuk akal seperti yang dilakukan oleh ahli astronomi Sarmatian [iaitu, Poland] yang menggerakkan bumi dan menghentikan matahari. Sesungguhnya, penguasa yang bijaksana seharusnya mengekang pemikiran yang ringan. [44]

Walaupun demikian, pada tahun 1551, lapan tahun selepas kematian Copernicus, ahli astronomi Erasmus Reinhold menerbitkan, di bawah tajaan bekas musuh ketenteraan Copernicus, Protestan Duke Albert, Jadual Prusia, satu set jadual astronomi berdasarkan karya Copernicus. Ahli astronomi dan ahli nujum dengan cepat menerapkannya sebagai pengganti pendahulunya. [72]

Heliocentrism

Beberapa ketika sebelum tahun 1514 Copernicus disediakan untuk rakan-rakannya "Commentariolus" ("Little Commentary"), sebuah naskah yang menerangkan idea-ideanya mengenai hipotesis heliosentris. [t] Ia mengandungi tujuh andaian asas (terperinci di bawah). [73] Selepas itu dia terus mengumpulkan data untuk karya yang lebih terperinci.

Pada sekitar tahun 1532 Copernicus pada dasarnya telah menyelesaikan karyanya pada manuskrip Dē revolusionibus orbium coelestium tetapi meski didesak oleh teman-teman terdekatnya, dia menolak secara terbuka menerbitkan pandangannya, tidak ingin — seperti yang dia akui — untuk mempertaruhkan ejekan "yang mana dia akan mengekspos dirinya sendiri karena hal baru dan tidak dapat difahami tesisnya." [68]

Pada tahun 1533, Johann Albrecht Widmannstetter menyampaikan serangkaian kuliah di Rom yang menggariskan teori Copernicus. Paus Clement VII dan beberapa kardinal Katolik mendengar ceramah dan berminat dengan teori tersebut. Pada 1 November 1536, Kardinal Nikolaus von Schönberg, Uskup Agung Capua, menulis kepada Copernicus dari Rom:

Beberapa tahun yang lalu saya sampaikan mengenai kemahiran anda, yang selalu diucapkan oleh semua orang. Pada masa itu saya mula sangat menghormati awak. Kerana saya telah mengetahui bahawa anda tidak hanya menguasai penemuan para astronom kuno dengan sangat baik tetapi juga telah merumuskan kosmologi baru. Di dalamnya anda menyatakan bahawa bumi bergerak sehingga matahari menduduki yang paling rendah, dan dengan itu, pusat, tempat di alam semesta. Oleh itu, dengan sungguh-sungguh saya meminta anda, tuan yang paling berpengalaman, kecuali saya menyusahkan anda, untuk menyampaikan penemuan anda ini kepada para sarjana, dan secepat mungkin untuk mengirimkan tulisan anda mengenai bidang alam semesta bersama dengan jadual dan apa sahaja lain yang anda ada yang relevan dengan subjek ini. [74]

Pada saat itu karya Copernicus hampir mencapai bentuknya yang pasti, dan khabar angin mengenai teorinya telah sampai kepada orang-orang berpendidikan di seluruh Eropah. Walaupun ada desakan dari banyak pihak, Copernicus menunda penerbitan bukunya, mungkin kerana takut dikritik - ketakutan yang dinyatakan secara halus dalam pengabdian karya agungnya kepada Paus Paul III. Para sarjana tidak setuju apakah keprihatinan Copernicus terbatas pada kemungkinan keberatan astronomi dan falsafah, atau apakah dia juga prihatin terhadap keberatan agama. [awak]

De Revolutionibus orbium coelestium

Copernicus masih diusahakan De Revolutionibus orbium coelestium (walaupun tidak pasti bahawa dia ingin menerbitkannya) ketika pada tahun 1539 Georg Joachim Rheticus, ahli matematik Wittenberg, tiba di Frombork. Philipp Melanchthon, sekutu rapat teologi Martin Luther, telah mengatur agar Rheticus mengunjungi beberapa ahli astronomi dan belajar bersama mereka. Rheticus menjadi murid Copernicus, tinggal bersamanya selama dua tahun dan menulis buku, Narratio prima (Akaun Pertama), menggariskan intipati teori Copernicus. Pada tahun 1542 Rheticus menerbitkan sebuah risalah tentang trigonometri oleh Copernicus (kemudian dimasukkan sebagai bab 13 dan 14 dari Buku I De revolibibus). [75] Di bawah tekanan yang kuat dari Rheticus, dan setelah melihat penerimaan umum pertama dari karyanya, Copernicus akhirnya setuju untuk memberikan De revolibibus kepada rakan karibnya, Tiedemann Giese, uskup Chełmno (Kulm), untuk dihantar ke Rheticus untuk dicetak oleh pencetak Jerman Johannes Petreius di Nuremberg (Nürnberg), Jerman. Sementara Rheticus pada awalnya mengawasi percetakan, dia harus meninggalkan Nuremberg sebelum disiapkan, dan dia menyerahkan tugas untuk mengawasi sisa cetakan itu kepada seorang teolog Lutheran, Andreas Osiander. [76]

Osiander menambahkan kata pengantar yang tidak sah dan tidak ditandatangani, mempertahankan karya Copernicus terhadap mereka yang mungkin tersinggung dengan hipotesis novelnya. Dia berpendapat bahawa "hipotesis yang berbeza kadang-kadang ditawarkan untuk satu gerakan yang sama [dan oleh itu] ahli astronomi akan memilih sebagai pilihan pertamanya bahawa hipotesis yang paling mudah dipahami." Menurut Osiander, "hipotesis-hipotesis ini tidak perlu benar dan bahkan tidak mungkin. [I] jika mereka memberikan kalkulus yang sesuai dengan pemerhatian, itu sahaja sudah cukup." [77]

Kematian

Menjelang akhir tahun 1542, Copernicus disita dengan apoplexy dan lumpuh, dan dia meninggal pada usia 70 pada 24 Mei 1543. Legenda mengatakan bahawa dia disajikan dengan halaman cetak terakhir miliknya Dē revolusionibus orbium coelestium pada hari dia meninggal, membolehkannya mengucapkan selamat tinggal kepada pekerjaan hidupnya. [v] Dia terkenal telah terbangun dari koma akibat stroke, melihat bukunya, dan kemudian mati dengan tenang. [w]

Copernicus dilaporkan dikebumikan di Katedral Frombork, di mana sebuah epitaph tahun 1580 berdiri sehingga dicacah, digantikan pada tahun 1735. Selama lebih dari dua abad, ahli arkeologi menggali katedral dengan sia-sia untuk mencari mayat Copernicus. Usaha untuk mengesannya pada tahun 1802, 1909, 1939 telah sia-sia. Pada tahun 2004 sebuah pasukan yang diketuai oleh Jerzy Gąssowski, ketua sebuah institusi arkeologi dan antropologi di Pułtusk, memulakan pencarian baru, yang dipandu oleh penyelidikan sejarawan Jerzy Sikorski. [78] [79] Pada bulan Ogos 2005, setelah melakukan pemindaian di bawah lantai katedral, mereka menemui apa yang mereka yakini sebagai mayat Copernicus. [80]

Penemuan ini diumumkan hanya setelah penyelidikan lebih lanjut, pada 3 November 2008. Gąssowski mengatakan bahawa dia "hampir 100 peratus yakin bahawa itu adalah Copernicus". [81] Pakar forensik Kapten Dariusz Zajdel dari Laboratorium Forensik Pusat Polis Poland menggunakan tengkorak untuk membina kembali wajah yang menyerupai ciri-ciri itu - termasuk hidung patah dan bekas luka di atas mata kiri - pada potret diri Copernicus. [81] Pakar itu juga menentukan bahawa tengkorak itu milik seorang lelaki yang telah meninggal sekitar usia 70-usia Copernicus pada saat kematiannya. [80]

Kubur itu dalam keadaan buruk, dan tidak semua mayat kerangka yang ditemui hilang, antara lain, adalah rahang bawah. [82] DNA dari tulang yang terdapat di kubur itu sesuai dengan sampel rambut yang diambil dari sebuah buku milik Copernicus yang disimpan di perpustakaan University of Uppsala di Sweden. [79] [83]

Pada 22 Mei 2010 Copernicus dikebumikan kedua dalam Misa yang dipimpin oleh Józef Kowalczyk, bekas nuncio kepausan ke Poland dan baru bernama Primate of Poland. Mayat Copernicus dikuburkan semula di tempat yang sama di Katedral Frombork di mana sebahagian tengkoraknya dan tulang-tulang lain telah dijumpai. Batu nisan granit hitam kini mengenalinya sebagai pengasas teori heliosentrik dan juga kanon gereja. Batu nisan itu menunjukkan representasi model Copernicus dari Sistem Suria — Matahari keemasan yang dikelilingi oleh enam planet. [84]

Pendahulu

Philolaus (sekitar 480–385 SM) menggambarkan sistem astronomi di mana Api Pusat (berbeza dari Matahari) menduduki pusat alam semesta, dan sebuah Bumi, Bumi, Bulan, Matahari itu sendiri, planet, dan bintang semua berputar di sekelilingnya, dalam urutan itu keluar dari pusat. [85] Heraclides Ponticus (387–312 SM) mengusulkan agar Bumi berputar pada paksinya. [86] Aristarchus of Samos (sekitar 310 SM - sekitar 230 SM) adalah yang pertama memajukan teori bahawa bumi mengorbit matahari. [87] Perincian matematik lebih lanjut mengenai sistem heliosentris Aristarchus telah dikerjakan sekitar tahun 150 SM oleh ahli astronomi Hellenistic, Seleucus of Seleucia. Walaupun teks asli Aristarchus telah hilang, rujukan dalam buku Archimedes The Sand Reckoner (Archimedis Syracusani Arenarius & amp Dimensio Circuli) menerangkan sebuah karya oleh Aristarchus di mana dia memajukan model heliosentris. Thomas Heath memberikan terjemahan Inggeris teks Archimedes berikut: [88]

Anda sekarang menyedari ['anda' menjadi Raja Gelon] bahawa "alam semesta" adalah nama yang diberikan oleh kebanyakan ahli astronomi ke sfera yang pusatnya adalah pusat bumi, sedangkan jejarinya sama dengan garis lurus antara pusat matahari dan pusat bumi. Ini adalah akaun biasa (kelas gambarόμενα) seperti yang pernah anda dengar dari ahli astronomi. Tetapi Aristarchus telah mengeluarkan a buku yang terdiri daripada hipotesis tertentu, di mana nampaknya, sebagai akibat dari andaian yang dibuat, bahawa alam semesta jauh lebih besar daripada "alam semesta" yang baru saja disebutkan. Hipotesisnya ialah bintang tetap dan matahari tidak bergerak, bahawa bumi berputar mengenai matahari pada lilitan bulatan, matahari terbaring di tengah-tengah orbit, dan bahawa bola bintang tetap, terletak kira-kira pusat yang sama dengan matahari, sangat besar sehingga bulatan di mana ia menganggap bumi berputar mempunyai bahagian yang sama dengan jarak bintang tetap sebagai pusat sfera beruang ke permukaannya.

Dalam manuskrip awal yang tidak diterbitkan De Revolutionibus (yang masih bertahan), Copernicus menyebutkan teori 'Bumi bergerak' (bukan heliosentris) mengenai Philolaus dan kemungkinan bahawa Aristarchus juga mempunyai teori 'Bumi bergerak' (walaupun tidak mungkin dia sedar bahawa itu adalah teori heliosentris) . Dia mengeluarkan kedua-dua rujukan dari manuskrip terakhirnya yang diterbitkan. [b] [89]

Copernicus mungkin menyedari bahawa sistem Pythagoras melibatkan Bumi yang bergerak. Sistem Pythagoras disebut oleh Aristotle. [90]

Copernicus memiliki salinan Giorgio Valla De expetendis et fugiendis rebus, yang merangkumi terjemahan rujukan Plutarch untuk heliostaticism Aristarchus. [91]

Dalam dedikasi Copernicus untuk Mengenai Revolusi kepada Paus Paul III — yang diharapkan oleh Copernicus akan meredam kritikan terhadap teori heliosentrisnya oleh "babblers. sama sekali tidak mengetahui [astronomi]" - pengarang buku itu menulis bahawa, dalam membaca kembali semua falsafah, di halaman Cicero dan Plutarch dia telah menemukan rujukan kepada beberapa pemikir yang berani menggerakkan Bumi "menentang pendapat tradisional para astronom dan hampir menentang akal sehat."

Bermula pada abad ke-10, tradisi yang mengkritik Ptolemy berkembang dalam astronomi Islam, yang memuncak dengan Ibn al-Haytham dari Basra's Al-Shukūk 'alā Baṭalamiyūs ("Keraguan Mengenai Ptolemy"). [93] Beberapa ahli astronomi Islam mempersoalkan ketidakmampuan Bumi yang nyata, [94] [95] dan pusat dalam alam semesta. [96] Ada yang menerima bahawa bumi berputar di sekitar paksinya, seperti Abu Sa'id al-Sijzi (w. 1020). [97] [98] Menurut al-Biruni, al-Sijzi mencipta sebuah astrolab berdasarkan kepercayaan yang dipegang oleh beberapa orang sezamannya "bahawa gerakan yang kita lihat adalah disebabkan oleh pergerakan Bumi dan bukan pada gerakan langit." [98] [99] Bahawa orang lain selain al-Sijzi berpendapat bahawa pandangan ini disahkan lagi oleh rujukan dari sebuah karya Arab pada abad ke-13 yang menyatakan:

Menurut geometer [atau jurutera] (muhandisīn), bumi berada dalam gerakan bulat yang berterusan, dan apa yang kelihatannya adalah gerakan langit sebenarnya disebabkan oleh pergerakan bumi dan bukan bintang. [98]

Pada abad ke-12, Nur ad-Din al-Bitruji mencadangkan alternatif lengkap untuk sistem Ptolemaic (walaupun bukan heliosentris). [100] [101] Dia menyatakan sistem Ptolemaic sebagai model khayalan, berjaya meramalkan kedudukan planet, tetapi tidak nyata atau fizikal. [100] [101] Sistem alternatif Al-Bitruji tersebar di sebahagian besar Eropah pada abad ke-13, dengan perbahasan dan penolakan ideanya berlanjutan hingga abad ke-16. [101]

Teknik matematik yang dikembangkan pada abad ke-13 hingga ke-14 oleh Mo'ayyeduddin al-Urdi, Nasir al-Din al-Tusi, dan Ibn al-Shatir untuk model geosentrik gerakan planet menyerupai beberapa yang digunakan kemudian oleh Copernicus dalam model heliosentrisnya. [102] Copernicus menggunakan apa yang sekarang dikenal sebagai lemma Urdi dan pasangan Tusi dalam model planet yang sama seperti yang terdapat dalam sumber bahasa Arab. [103] Selanjutnya, penggantian yang tepat dari equant dengan dua epicycle yang digunakan oleh Copernicus di Komenariolus ditemui dalam karya sebelumnya oleh Ibn al-Shatir (w. 1375) dari Damsyik. [104] Model lunar dan Mercury Ibn al-Shatir juga serupa dengan model Copernicus. [105] Ini telah menyebabkan beberapa sarjana berpendapat bahawa Copernicus mesti mempunyai akses kepada beberapa karya yang belum dapat dikenal pasti mengenai idea-idea ahli astronomi terdahulu. [106] Namun, belum tentu calon untuk karya yang disangka ini muncul, dan para sarjana lain berpendapat bahawa Copernicus dapat mengembangkan idea-idea ini secara bebas dari tradisi Islam akhir. [107] Walaupun begitu, Copernicus menyebut beberapa ahli astronomi Islam yang teori dan pemerhatiannya digunakan De Revolutionibus, yaitu al-Battani, Thabit ibn Qurra, al-Zarqali, Averroes, dan al-Bitruji. [108]

Copernicus

Karya utama Copernicus mengenai teori heliosentrisnya adalah Dē revolusionibus orbium coelestium (Mengenai Revolusi Langit Langit), diterbitkan pada tahun kematiannya, 1543. Dia telah merumuskan teorinya pada tahun 1510. "Dia menulis gambaran ringkas mengenai susunan syurga barunya [dikenali sebagai Komenariolus, atau Lakaran Ringkas], juga mungkin pada tahun 1510 [tetapi tidak lewat dari Mei 1514], dan mengirimkannya kepada sekurang-kurangnya seorang koresponden di luar Varmia [bahasa Latin untuk "Warmia"]. Orang itu pada gilirannya menyalin dokumen untuk edaran lebih lanjut, dan mungkin penerima baru juga. "[110]

Copernicus ' Komenariolus merumuskan teori heliosentrisnya. Ini menyenaraikan "andaian" di mana teori itu didasarkan, seperti berikut: [111]

1. Tidak ada satu pusat semua lingkaran langit [112] atau sfera. [113]
2. Pusat bumi bukanlah pusat alam semesta, tetapi hanya pusat ke mana badan berat bergerak dan pusat sfera bulan.
3. Semua sfera mengelilingi matahari seolah-olah berada di tengah-tengah mereka semua, dan oleh itu pusat alam semesta berada dekat dengan matahari.
4. Nisbah jarak bumi dari matahari ke ketinggian cakrawala (sfera langit paling luar yang mengandungi bintang) jauh lebih kecil daripada nisbah jejari bumi dengan jaraknya dari matahari sehingga jarak dari bumi ke matahari tidak dapat dilihat jika dibandingkan dengan ketinggian cakrawala.
5. Apa sahaja gerakan yang muncul di cakerawala muncul bukan dari gerakan cakrawala, tetapi dari gerakan bumi. Bumi bersama dengan unsur-unsurnya yang bersebelahan melakukan putaran lengkap pada tiang tetapnya dalam gerakan harian, sementara langit dan langit tertinggi tetap tidak berubah.
6. Apa yang tampak kepada kita sebagai gerakan matahari muncul bukan dari gerakannya tetapi dari gerakan bumi dan sfera kita, yang dengannya kita berputar mengenai matahari seperti planet lain. Oleh itu, bumi mempunyai lebih daripada satu gerakan.

7. Gerakan planet dan pergerakan langsung yang nyata muncul bukan dari gerakan mereka tetapi dari gerakan bumi. Oleh itu, pergerakan bumi sahaja sudah cukup untuk menjelaskan begitu banyak ketidaksamaan yang nyata di langit.

De revolibibus itu sendiri terbahagi kepada enam bahagian atau bahagian, yang disebut "buku": [114]

  1. Visi umum mengenai teori heliosentris, dan penjelasan ringkas mengenai gagasannya mengenai Dunia
  2. Terutama secara teori, mengemukakan prinsip-prinsip astronomi sfera dan senarai bintang (sebagai asas untuk hujah yang dikembangkan dalam buku-buku berikutnya)
  3. Terutama didedikasikan untuk gerakan Matahari yang jelas dan fenomena yang berkaitan
  4. Penerangan mengenai Bulan dan pergerakan orbitnya
  5. Eksposisi pergerakan bujur di planet bukan daratan
  6. Eksposisi pergerakan di latitud planet bukan daratan

Pengganti

Georg Joachim Rheticus boleh menjadi pengganti Copernicus, tetapi tidak muncul pada kesempatan itu. [67] Erasmus Reinhold mungkin menjadi penggantinya, tetapi meninggal dunia sebelum waktunya. [67] Yang pertama dari pengganti besar adalah Tycho Brahe [67] (walaupun dia tidak menyangka Bumi mengorbit Matahari), diikuti oleh Johannes Kepler, [67] yang telah berkolaborasi dengan Tycho di Prague dan mendapat keuntungan dari nilai puluhan tahun Tycho data pemerhatian terperinci. [115]

Walaupun terdapat idea universal heliosentris yang diterima secara universal di kemudian hari (walaupun bukan lingkaran epik atau orbit bulat), teori Copernicus pada awalnya lambat untuk diteruskan. Para sarjana berpendapat bahawa enam puluh tahun setelah penerbitan Revolusi hanya terdapat sekitar 15 ahli astronomi yang menyokong Copernicanism di seluruh Eropah: "Thomas Digges dan Thomas Harriot di England Giordano Bruno dan Galileo Galilei di Itali Diego Zuniga di Sepanyol Simon Stevin di Negara-negara Rendah dan di Jerman, kumpulan terbesar - Georg Joachim Rheticus, Michael Maestlin, Christoph Rothmann (yang mungkin kemudian mengundurkan diri), [116] dan Johannes Kepler. " [116] Kemungkinan tambahan adalah orang Inggeris William Gilbert, bersama dengan Achilles Gasser, Georg Vogelin, Valentin Otto, dan Tiedemann Giese. [116]

Arthur Koestler, dalam buku popularnya The Sleepwalkers, menegaskan bahawa buku Copernicus belum banyak dibaca pada penerbitan pertamanya. [117] Tuntutan ini dikritik parah oleh Edward Rosen, [x] dan telah disangkal dengan tegas oleh Owen Gingerich, yang meneliti hampir setiap salinan dua edisi pertama yang masih ada dan mendapati banyak nota marginal oleh pemiliknya di banyak dari mereka. Gingerich menerbitkan kesimpulannya pada tahun 2004 pada Buku yang Tidak Dibaca. [118]

Iklim intelektual pada masa itu "tetap didominasi oleh falsafah Aristotelian dan astronomi Ptolemaic yang sesuai. Pada masa itu tidak ada alasan untuk menerima teori Copernican, kecuali untuk kesederhanaan matematiknya [dengan mengelakkan penggunaan setan dalam menentukan kedudukan planet]." [119] Sistem Tycho Brahe ("bahawa bumi tidak bergerak, matahari berputar di sekitar bumi, dan planet-planet lain berputar mengenai matahari") [119] juga langsung bersaing dengan sistem Copernicus. Baru setengah abad kemudian dengan karya Kepler dan Galileo muncul bukti-bukti besar yang membela Copernicanisme, bermula "sejak ketika Galileo merumuskan prinsip inersia. [Yang] membantu menjelaskan mengapa semuanya tidak akan jatuh dari bumi jika ia bergerak. " [119] "[Tidak sampai] setelah Isaac Newton merumuskan hukum gravitasi universal dan undang-undang mekanik [pada tahun 1687 Principia], yang menyatukan mekanik terestrial dan cakerawala, adalah pandangan heliosentris yang diterima umum. "[119]

Hasil langsung penerbitan buku Copernicus pada tahun 1543 hanyalah kontroversi ringan. Pada Majlis Trent (1545–63) teori Copernicus atau pembaharuan kalendar (yang kemudiannya menggunakan jadual yang disimpulkan dari perhitungan Copernicus) tidak dibincangkan. [120] Telah banyak diperdebatkan mengapa tidak sampai enam dekad setelah penerbitan De revolibibus bahawa Gereja Katolik mengambil tindakan rasmi terhadapnya, bahkan usaha Tolosani tidak akan dilakukan. Penentangan pihak Katolik hanya bermula tujuh puluh tiga tahun kemudian, ketika itu dilakukan oleh Galileo. [121]

Tolosani

Tokoh pertama yang bergerak menentang Copernicanisme adalah Magister Istana Suci (yaitu, kepala penutur Gereja Katolik), Dominican Bartolomeo Spina, yang "menyatakan keinginan untuk membasmi doktrin Copernican". [122] Tetapi dengan kematian Spina pada tahun 1546, penyebabnya jatuh kepada rakannya, ahli astronomi-teologi, Dominican Giovanni Maria Tolosani dari Biara St. Mark di Florence. Tolosani telah menulis sebuah risalah untuk memperbaiki kalender (di mana astronomi akan memainkan peranan besar) dan telah menghadiri Majlis Lateran Kelima (1512–1517) untuk membincangkan masalah tersebut. Dia telah memperoleh salinan De Revolutionibus pada tahun 1544. Pengecamannya terhadap Copernicanisme ditulis setahun kemudian, pada tahun 1545, dalam lampiran karya yang tidak diterbitkannya, Mengenai Kebenaran Kitab Suci. [123]

Meniru gaya rasionalistik Thomas Aquinas, Tolosani berusaha untuk menolak Copernicanisme dengan hujah falsafah. Copernicanisme tidak masuk akal, menurut Tolosani, kerana secara saintifiknya tidak terbukti dan tidak berasas. Pertama, Copernicus telah menganggap gerakan Bumi tetapi tidak menawarkan teori fizikal di mana seseorang akan menyimpulkan gerakan ini. (Tidak ada yang menyedari bahawa penyelidikan terhadap Copernicanism akan menghasilkan pemikiran ulang seluruh bidang fisika.) Kedua, Tolosani menuduh bahawa proses pemikiran Copernicus sudah mundur. Dia berpendapat bahawa Copernicus telah menghasilkan ideanya dan kemudian mencari fenomena yang akan menyokongnya, daripada memerhatikan fenomena dan menyimpulkan dari mereka idea tentang apa yang menyebabkannya. Dalam hal ini, Tolosani menghubungkan persamaan matematik Copernicus dengan praktik orang Pythagoras (yang Aristoteles telah membuat hujah menentangnya, yang kemudian diambil oleh Thomas Aquinas). Dikatakan bahawa nombor matematik hanyalah produk akal tanpa realiti fizikal, dan dengan demikian tidak dapat memberikan sebab fizikal dalam penyelidikan alam. [124]

Beberapa hipotesis astronomi pada masa itu (seperti epicycle dan eksentrik) dilihat sebagai alat matematik semata-mata untuk menyesuaikan perhitungan di mana badan-badan surgawi akan muncul, dan bukannya penjelasan mengenai penyebab gerakan tersebut. (Oleh kerana Copernicus masih mempertahankan gagasan orbit sfera sempurna, dia bergantung pada epicycles.) "Menyelamatkan fenomena" ini dilihat sebagai bukti bahawa astronomi dan matematik tidak dapat dianggap sebagai cara yang serius untuk menentukan sebab-sebab fizikal. Tolosani menggunakan pandangan ini dalam kritikan terakhirnya terhadap Copernicus, dengan mengatakan bahawa kesalahan terbesarnya ialah dia telah memulai dengan bidang sains "rendah diri" untuk membuat pernyataan tentang bidang "unggul". Copernicus telah menggunakan matematik dan astronomi untuk mendalilkan mengenai fizik dan kosmologi, dan bukannya bermula dengan prinsip-prinsip fizik dan kosmologi yang diterima untuk menentukan perkara mengenai astronomi dan matematik. Oleh itu, Copernicus nampaknya merosakkan keseluruhan sistem falsafah sains pada masa itu. Tolosani berpendapat bahawa Copernicus telah jatuh ke dalam kesalahan falsafah kerana dia tidak mahir dalam bidang fizik dan logik siapa pun tanpa pengetahuan seperti itu akan menjadikan ahli astronomi yang miskin dan tidak dapat membezakan kebenaran dari kepalsuan. Kerana Copernicanisme tidak memenuhi kriteria kebenaran ilmiah yang dinyatakan oleh Thomas Aquinas, Tolosani berpendapat bahawa ia hanya dapat dilihat sebagai teori liar yang belum terbukti. [125] [126]

Tolosani menyedari bahawa Lectorem Iklan pengantar buku Copernicus sebenarnya bukan olehnya. Tesisnya bahawa astronomi secara keseluruhan tidak akan pernah dapat membuat tuntutan kebenaran ditolak oleh Tolosani (walaupun dia masih berpendapat bahawa percubaan Copernicus untuk menggambarkan realiti fizikal telah salah) dia merasa tidak masuk akal bahawa Lectorem Iklan telah dimasukkan dalam buku (tidak menyedari bahawa Copernicus tidak membenarkan penyertaannya). Tolosani menulis: "Dengan kata-kata ini Lectorem Iklan], kebodohan pengarang buku ini ditegur. Kerana dengan usaha yang bodoh, dia [Copernicus] berusaha menghidupkan kembali pendapat Pythagoras yang lemah [bahawa unsur api berada di tengah-tengah Alam Semesta], lama dahulu pantas dihancurkan, kerana secara jelas bertentangan dengan akal manusia dan juga menentang tulisan suci. Dari situasi ini, dengan mudah timbul perselisihan antara pengekspos kitab suci Katolik dengan mereka yang mungkin ingin mematuhi pendapat palsu ini. " ahli astronomi. "[123] Tolosani menulis bahawa Copernicus" memang ahli dalam sains matematik dan astronomi, tetapi dia sangat kekurangan dalam sains fizik dan logik. Lebih-lebih lagi, nampaknya dia tidak mahir mengenai [penafsiran] kitab suci, karena dia bertentangan dengan beberapa prinsipnya, bukan tanpa bahaya perselingkuhan terhadap dirinya sendiri dan para pembaca bukunya. . hujah-hujahnya tidak mempunyai kekuatan dan sangat mudah dipisahkan. Oleh itu, adalah bodoh untuk bertentangan dengan pendapat yang diterima oleh semua orang dalam jangka masa yang panjang dengan alasan yang paling kuat, kecuali jika penyamar menggunakan demonstrasi yang lebih kuat dan tidak larut dan benar-benar melenyapkan alasan yang ditentang. Tetapi dia tidak melakukan ini sedikit pun. "[127]

Tolosani menyatakan bahawa dia telah menulis terhadap Copernicus "untuk tujuan menjaga kebenaran demi kepentingan bersama Gereja Suci." [128] Walaupun demikian, karyanya tetap tidak diterbitkan dan tidak ada bukti bahawa ia mendapat pertimbangan serius. Robert Westman menggambarkannya sebagai sudut pandang "tidak aktif" dengan "tidak ada penonton di dunia Katolik" pada akhir abad keenam belas, tetapi juga menyatakan bahawa ada beberapa bukti bahawa hal itu diketahui oleh Tommaso Caccini, yang akan mengkritik Galileo dalam sebuah khutbah pada Disember 1613. [128]

Teologi

Tolosani mungkin telah mengkritik teori Copernican sebagai ilmiah yang tidak terbukti dan tidak berasas, tetapi teori itu juga bertentangan dengan teologi masa itu, seperti yang dapat dilihat dalam contoh karya John Calvin. Dalam dia Ulasan mengenai Kejadian dia mengatakan bahawa "Kita memang tidak mengetahui bahawa litar langit itu terbatas, dan bumi, seperti dunia kecil, diletakkan di tengah." [129] Dalam komentarnya di Mazmur 93: 1 dia menyatakan bahawa "Langit berputar setiap hari, dan, seperti kainnya dan tidak dapat dipahami dengan cepatnya revolusi mereka, kita tidak mengalami gegaran. Bagaimana bumi tergantung di udara ia tidak ditegakkan oleh tangan Tuhan? Dengan cara apa ia dapat mempertahankan dirinya tidak bergerak, sementara langit di atas bergerak pantas, tidakkah Sang Pencipta Ilahi memperbaikinya dan menetapkannya. " [130] Satu titik konflik yang tajam antara teori Copernicus dan Alkitab menyangkut kisah Pertempuran Gibeon dalam Kitab Joshua di mana pasukan Ibrani menang tetapi lawannya kemungkinan akan melarikan diri sekali malam jatuh. Ini dihindari oleh doa Joshua yang menyebabkan Matahari dan Bulan berhenti diam. Martin Luther pernah membuat komen mengenai Copernicus, walaupun tanpa menyebut namanya. Menurut Anthony Lauterbach, semasa makan bersama Martin Luther topik Copernicus timbul semasa makan malam pada 4 Jun 1539 (pada tahun yang sama dengan profesor George Joachim Rheticus dari Universiti tempatan telah diberi izin untuk mengunjunginya). Luther dikatakan telah mengatakan "Jadi sekarang juga. Sesiapa yang ingin menjadi pandai tidak boleh setuju dengan apa-apa yang orang lain hargai. Dia mesti melakukan sesuatu sendiri. Inilah yang sesama itu adakah yang ingin menjadikan keseluruhan astronomi terbalik. Bahkan dalam hal-hal yang dilemparkan itu saya percaya Kitab Suci, kerana Joshua memerintahkan matahari untuk diam dan bukan bumi. "[119] Ucapan ini dibuat empat tahun sebelum penerbitan Mengenai Revolusi Sfera Syurgawi dan setahun sebelum Rheticus ' Narratio Prima. Dalam kisah percakapan John Aurifaber, Luther memanggil Copernicus "bodoh" dan bukannya "orang itu", versi ini dilihat oleh sejarawan sebagai sumber yang kurang dipercayai. [119]

Kolaborator Luther Philipp Melanchthon juga membincangkan Copernicanism. Setelah menerima halaman pertama dari Narratio Prima dari Rheticus sendiri, Melanchthon menulis kepada Mithobius (doktor dan ahli matematik Burkard Mithob dari Feldkirch) pada 16 Oktober 1541 mengecam teori itu dan menyeru agar ia ditindas oleh kekuatan pemerintah, menulis "orang-orang tertentu percaya bahawa ini adalah pencapaian yang luar biasa untuk memuji begitu gila sesuatu, seperti ahli astronomi Polandia yang membuat bumi bergerak dan matahari tetap diam. Sungguh, pemerintah yang bijak harus menindas kekotoran fikiran. " [131] Tampaknya kepada Rheticus bahawa Melanchton akan memahami teori tersebut dan akan terbuka untuknya. Ini kerana Melanchton telah mengajar astronomi Ptolemaic dan bahkan telah mengesyorkan rakannya Rheticus untuk membuat temu janji ke Deanship Fakulti Sastera & Sains di University of Wittenberg setelah dia kembali dari belajar dengan Copernicus. [132]

Harapan Rheticus musnah ketika enam tahun setelah penerbitan De Revolutionibus Melanchthon menerbitkan bukunya Initia Doctrinae Physicae mengemukakan tiga alasan untuk menolak Copernicanisme. Ini adalah "bukti indera, konsensus seribu tahun manusia sains, dan otoritas Alkitab". [133] Meletupkan teori baru Melanchthon menulis, "Karena cinta akan kebaruan atau untuk membuat pertunjukan kepandaian mereka, beberapa orang berpendapat bahawa bumi bergerak. Mereka berpendapat bahawa kedua-dua bola kelapan atau matahari tidak bergerak, sedangkan mereka atribut gerakan ke sfera cakerawala yang lain, dan juga menempatkan bumi di antara badan-badan syurga. Tidak juga lelucon ini diciptakan baru-baru ini. Masih ada buku Archimedes yang masih ada mengenai The Sand Reckoner di mana dia melaporkan bahawa Aristarchus of Samos mengemukakan paradoks bahawa matahari tetap diam dan bumi berputar mengelilingi matahari. Walaupun pakar-pakar halus melancarkan banyak penyelidikan demi menggunakan kepintaran mereka, namun penyataan pendapat yang tidak masuk akal secara terbuka adalah tidak senonoh dan memberikan contoh yang berbahaya. "[131] Melanchthon terus memetik petikan Alkitab dan kemudian menyatakan" Didorong oleh bukti ilahi ini, marilah kita menghargai kebenaran dan jangan biarkan diri kita terasing dari itu dengan muslihat orang-orang yang menganggapnya suatu kehormatan intelektual untuk memperkenalkan kekeliruan dalam seni. "[131] Pada edisi pertama Initia Doctrinae Physicae, Melanchthon bahkan mempersoalkan watak Copernicus yang mendakwa motivasinya adalah "sama ada dari cinta yang baru atau dari keinginan untuk tampil pandai", serangan yang lebih peribadi ini sebahagian besarnya dikeluarkan oleh edisi kedua pada tahun 1550. [133]

Ahli teologi Protestan lain yang meremehkan heliosentrisme dengan alasan tulisan suci adalah John Owen. Dalam pernyataan yang lewat dalam sebuah esai mengenai asal usul sabat, ia mencirikan "hipotesis akhir, membetulkan matahari di pusat dunia" sebagai "dibina berdasarkan fenomena yang salah, dan dikembangkan oleh banyak anggapan sewenang-wenang terhadap kesaksian yang jelas mengenai Kitab Suci. " [134]

Dalam kalangan Katolik Rom, Jesuit Jerman Nicolaus Serarius adalah salah satu yang pertama menulis menentang teori Copernicus sebagai bidaah, memetik petikan Joshua, dalam sebuah karya yang diterbitkan pada tahun 1609–1610, dan sekali lagi dalam sebuah buku pada tahun 1612. [135] Surat April 1615 kepada seorang pembela Katolik Copernicus, Paolo Antonio Foscarini, Kardinal Katolik Robert Bellarmine mengutuk teori Copernican, menulis ". Bukan hanya Bapa Suci, tetapi juga ulasan moden mengenai Kejadian, Mazmur, Pengkhotbah, dan Joshua, anda akan dapati semua bersetuju dalam tafsiran harfiah bahawa matahari berada di surga dan berpusing di bumi dengan kelajuan yang besar, dan bahawa bumi sangat jauh dari syurga dan duduk tidak bergerak di pusat dunia. Tidak ada yang dapat menjawab bahawa ini bukan masalah iman, kerana jika itu bukan masalah iman 'mengenai topik itu,' ini adalah masalah iman 'berkenaan dengan pembicara': dan akan menjadi bidah untuk mengatakan bahawa Abraham tidak mempunyai dua anak dan Yakub dua belas , juga untuk mengatakan bahawa Kristus tidak dilahirkan dari seorang perawan, kerana keduanya dikatakan oleh Roh Kudus melalui mulut para nabi dan rasul. " [136]

Ingoli

Mungkin penentang teori Copernican yang paling berpengaruh adalah Francesco Ingoli, seorang imam Katolik. Ingoli menulis esei pada 1616 Januari kepada Galileo yang menyampaikan lebih dari dua puluh hujah menentang teori Copernican. [137] Meskipun "tidak pasti, ada kemungkinan dia [Ingoli] ditugaskan oleh Inkuisisi untuk menulis pendapat pakar mengenai kontroversi itu", [138] (setelah Kongregasi keputusan Indeks terhadap Copernicanism pada 5 Mac 1616 , Ingoli dilantik secara rasmi sebagai perundingnya). [138] Galileo sendiri berpendapat bahawa karangan itu memainkan peranan penting dalam penolakan teori oleh pihak berkuasa gereja, menulis dalam surat kemudian kepada Ingoli bahawa dia khuatir orang menganggap teori itu ditolak kerana Ingoli betul. [137] Ingoli mengemukakan lima argumen fizikal terhadap teori, tiga belas hujah matematik (ditambah perbincangan berasingan mengenai ukuran bintang), dan empat argumen teologi. Argumen fizikal dan matematik tidak berkualiti, tetapi banyak daripadanya berasal dari tulisan Tycho Brahe, dan Ingoli berulang kali menyebut Brahe, ahli astronomi terkemuka pada zaman itu. Ini termasuk argumen mengenai kesan Bumi yang bergerak pada lintasan proyektil, dan mengenai argumen paralaks dan Brahe bahawa teori Copernican menghendaki bahawa bintang-bintangnya sangat besar. [139]

Dua masalah teologi Ingoli dengan teori Copernican adalah "kepercayaan Katolik biasa yang tidak dapat ditelusuri langsung oleh Kitab Suci: doktrin bahawa neraka terletak di pusat Bumi dan paling jauh dari surga dan penegasan eksplisit bahawa Bumi tidak bergerak dalam pujian yang dinyanyikan Selasa sebagai bagian dari Liturgi Jam-jam Pejabat Ilahi doa-doa yang selalu dibacakan oleh para imam. " [140] Ingoli mengutip Robert Bellarmine mengenai kedua-dua argumen ini, dan mungkin telah berusaha menyampaikan kepada Galileo pendapat Bellarmine. [141] Ingoli juga memetik Kejadian 1:14 di mana Tuhan meletakkan "cahaya di cakerawala untuk membelah siang dari malam." Ingoli tidak menganggap lokasi pusat Matahari dalam teori Copernican sesuai dengan ia digambarkan sebagai salah satu lampu yang diletakkan di cakrawala. [140] Seperti pengulas sebelumnya Ingoli juga menunjukkan petikan mengenai Pertempuran Gibeon. Dia menolak hujah-hujah bahawa mereka harus diambil secara kiasan, dengan mengatakan, "Balasan yang menyatakan bahawa Kitab Suci berbicara mengikut cara pemahaman kita tidak memuaskan: keduanya kerana dalam menjelaskan Tulisan Suci aturan selalu untuk menjaga pengertian harfiah, jika memungkinkan, seperti dalam kes ini dan juga kerana semua Bapa [Gereja] sebulat suara mengambil petikan ini untuk bermaksud bahawa Matahari yang benar-benar bergerak berhenti atas permintaan Joshua. Tafsiran yang bertentangan dengan persetujuan sebulat suara para Bapa dikutuk oleh Majlis of Trent, Sesi IV, dalam keputusan edisi dan penggunaan Kitab Suci. Lebih jauh lagi, walaupun Dewan berbicara tentang hal-hal iman dan moral, namun tidak dapat dinafikan bahawa Bapa Suci akan merasa tidak senang dengan penafsiran Kitab Suci yang bertentangan dengan persetujuan bersama mereka. " [140] Namun, Ingoli menutup karangan dengan menyarankan Galileo memberi respons terutamanya kepada hujah fizikal dan matematiknya yang lebih baik daripada hujah teologinya, dengan menulis "Biarkan menjadi pilihan anda untuk menjawab ini sama ada sebahagiannya - jelas sekurang-kurangnya kepada hujah matematik dan fizikal, dan bukan untuk semua ini, tetapi untuk yang lebih berat. " [142] Ketika Galileo menulis sepucuk surat sebagai balasan kepada Ingoli bertahun-tahun kemudian, ia sebenarnya hanya membahaskan hujah matematik dan fizikal. [142]

Pada bulan Mac 1616, sehubungan dengan perselingkuhan Galileo, Gabungan Indeks Gereja Katolik Roma mengeluarkan keputusan untuk menangguhkan De revolibibus sehingga dapat "diperbaiki", dengan alasan untuk memastikan bahawa Copernicanisme, yang digambarkannya sebagai "doktrin Pythagoras palsu, yang sama sekali bertentangan dengan Kitab Suci," tidak akan "menjauh lebih jauh dari prasangka kebenaran Katolik." [143] Pembetulan terdiri daripada menghapus atau mengubah kata-kata yang membicarakan heliosentrisme sebagai fakta, bukannya hipotesis. [144] Pembetulan dibuat berdasarkan sebahagian besar karya Ingoli. [138]

Galileo

Atas perintah Paus Paul V, Kardinal Robert Bellarmine memberi tahu sebelumnya kepada Galileo bahawa keputusan itu akan dikeluarkan, dan memperingatkannya bahawa dia tidak dapat "menahan atau mempertahankan" doktrin Copernican. [y] Pembetulan ke De revolibibus, yang menghilangkan atau mengubah sembilan hukuman, dikeluarkan empat tahun kemudian, pada tahun 1620. [145]

Pada tahun 1633 Galileo Galilei dihukum karena kecurigaan sesat karena "mengikuti kedudukan Copernicus, yang bertentangan dengan pengertian dan wewenang Kitab Suci yang sebenarnya", [146] dan ditahan di rumah selama seumur hidupnya. [147] [148]

Sebagai contoh Roger Boscovich, Gereja Katolik tahun 1758 Indeks Buku Larangan menghilangkan larangan umum karya mempertahankan heliosentrisme, [149] tetapi mengekalkan larangan khusus versi asli tanpa sensor De revolibibus dan Galileo Dialog Mengenai Sistem Dua Dunia Utama. Larangan tersebut akhirnya dijatuhkan dari tahun 1835 Indeks. [150]


Pameran baru saja dibuka di Galeri Nasional London yang mengesahkan sumbangan Katolik untuk kemajuan ilmiah. Berjudul "Percakapan dengan Tuhan", ini tidak berputar di sekitar matahari atau bumi, tetapi lukisan: "Astronomer Copernicus" (1873) oleh Jan Matejko.

Katolik Copernicus

Rumah tangga Copernicus, dari sekarang Polandia, pasti sangat saleh. Dari empat beradik itu, tiga menjadi pendeta dari pelbagai jenis. Nicolaus Copernicus adalah kanon sepanjang hayatnya dan tidak pernah berkahwin.

Walaupun Copernicus sangat beragama, lukisan besar ini hanya mengisyaratkan agama Katoliknya. Rujukan terdekat yang dapat saya lihat adalah balok kayu instrumen astronomi, sebelum ia berlutut kagum, dan reka bentuk salib di batang di sisinya. Di belakangnya adalah Frombork Cathedral.

Lukisan ini, yang lebih dari sekadar harta nasional di Poland, membahas kesedarannya bahawa bumi berputar mengelilingi matahari. Teorinya diterbitkan beberapa dekad sebelum Galileo dan didedikasikan untuk Paus Paul III. Masalah terkenal yang dihadapi oleh Galileo dengan Vatikan banyak berkaitan dengan kesombongan ahli astronomi Itali seperti halnya heliosentrisme Copernicus. Copernicus mendapat tentangan lebih banyak daripada saintis lain daripada dari Gereja.

Iman dan sains menarik orang ramai

Kekuatan nama Copernicus mesti tetap kuat. Terdapat antrian biasa di luar pameran, yang merupakan salah satu yang terkecil yang pernah saya lihat: dua lukisan, dua instrumen ilmiah dan mesej yang kuat. Mungkin kerana semua maklumat terdapat dalam dua bahasa - Inggeris dan Poland - sehingga banyak pengunjung yang hadir dengan hormat.

Perincian astrolab abad ke-15 untuk mengkaji langit.

Muzium Salib maya

Museum Salib, institusi pertama yang didedikasikan untuk kepelbagaian simbol paling kuat dan jauh dalam sejarah. Setelah 10 tahun persiapan, muzium hampir siap dibuka kemudian muncul COVID-19. Sementara itu, muzium maya telah memulakan akaun Instagram untuk berinteraksi dengan pembaca Aleteia dan kisah-kisah salib mereka sendiri: @Muzium silang

Sokong Aleteia!

Sekiranya anda membaca artikel ini, ini berkat kemurahan hati orang seperti anda, yang telah memungkinkan Aleteia.


Penerangan

Dalam Renaissance, ahli astronomi Polandia Nicolaus Copernicus (1473-1543) menerbitkan risalah pentingnya di mana ia mengemukakan teori revolusi bahawa matahari adalah pusat alam semesta. Ini menantang geosentrisme Ptolemy, dan sangat kontroversial di Gereja Katolik kerana bertentangan dengan ajaran dasar Kristian pada masa itu. Walaupun begitu, Copernicus dapat mempertahankan perannya sebagai kanon Gereja Katolik, suatu posisi yang telah ia perolehi pada tahun 1497.

Jan Matejko (1838 & # 8211 1893) adalah seorang seniman utama Poland abad ke-19 yang lukisan sejarahnya yang besar dari peristiwa-peristiwa dari sejarah Poland telah menjadi gambar yang digemari dan dikenali oleh orang-orang sebangsanya hingga sekarang. Dia mendaftar di Sekolah Seni Kraków pada usia 13 tahun dan belajar di sana selama tujuh tahun. Poland kemudian diduduki oleh Kerajaan Austro-Hungaria, dan sebagai seorang pemuda, dia menyesuaikan diri dengan Romantika Polandia, yang berusaha untuk membangunkan identiti nasional melalui sastera. Komposisi sejarah dramatik Matejko berusaha untuk mencapai tujuan yang sama melalui lukisan. Karya-karya tersebut mendapat pujian di dalam dan di luar Poland, memenangi pingat emas di salun Paris tahunan dan di Pameran Dunia di Paris. Dia juga menjadi profesor di Krakow School of Fine Arts, dan akhirnya, pembaharu dan pengarahnya. "Karya Matejko & # 8217 harus dilihat bukan hanya dari segi seni, tetapi juga dari segi fungsi sosial yang dilakukannya dan terus dilakukan hari ini dan respons yang ditimbulkannya. Dia menganggap sejarah sebagai fungsi masa kini dan masa depan. Lukisannya bukan ilustrasi sejarah, melainkan merupakan ungkapan kuat dari jiwa artis dan sikapnya terhadap dunia. Dia membuat sintesis sejarah nasional Poland & # 8217 yang telah mendapat tempat tetap di kanun pengetahuan sejarah dan pendidikan patriotik generasi berturut-turut Poles (Info-Poland). "

Keadaan: Secara amnya sangat baik dengan toning dan keausan cahaya keseluruhan yang biasa. Nama bandar "Koksyde, Belgium" ditulis sebaliknya, di bawah nama bekas pemilik. Plak itu dibeli di sana oleh peniaga barang antik dari mana kami memperolehnya.


Mencari Kubur Nicolaus Copernicus yang Hilang Lama

Nicolaus Copernicus tidak dilupakan, tetapi tempat perkuburannya adalah. Telah diketahui bahawa dia dikebumikan di bawah katedral di Frauenburg, tetapi lokasi sebenar jenazahnya tidak diketahui selama bertahun-tahun. Selama berabad-abad sejak kematiannya, banyak individu dan kumpulan berusaha mencari kubur Copernicus, termasuk Napoleon dan Nazi.

Faktor tambahan yang menyulitkan pencarian kubur Copernicus ialah Katedral Frombork (Frauenburg) telah rosak pada abad-abad yang lalu ketika dijarah oleh tentera Sweden. Ia rosak lagi semasa Perang Dunia Kedua.

Walaupun begitu, minat untuk mengenal pasti jenazah saintis terkenal ini. Bermula pada tahun 2004 Masihi, sekumpulan saintis Poland menggeledah Katedral Frombork dan menemui pelbagai jenis rangka. Sebilangan besar sisa rangka tidak dapat dikenal pasti. Pasukan itu tahu, bagaimanapun, bahawa salah satu tugas utama Copernicus adalah mezbah Saint Cross dan menunjukkan bahawa dia mungkin dikebumikan di dekat mezbah itu.

Para saintis mencari di sekitar mezbah dan menemui tengkorak. Rahang bawah hilang tetapi tengkorak mempunyai bukti hidung patah. Telah ditentukan bahawa tengkorak itu milik individu yang berumur sekitar 70 tahun, usia yang sama dengan Copernicus ketika dia meninggal. Mereka juga menghasilkan pembinaan semula seperti apa rupa lelaki tua itu ketika masih hidup. Dia memiliki kemiripan dengan potret diri yang dibuat oleh Copernicus ketika berada di Padua.

Pasukan itu juga menemui DNA di tengkorak di geraham dan dapat memadankan DNA dengan dua tulang paha berdekatan. Walaupun mereka dapat menentukan bahawa tulang paha dan tengkorak berasal dari orang yang sama, malangnya mereka tidak dapat menemui mayat mana-mana saudara-mara Copernicus untuk perbandingan. Ini membuat mereka buntu.

Bagaimanapun, bukti lain muncul di Universiti Upsala di Sweden. Di perpustakaan Universiti Upsala terdapat salinan Calendarium Romanum Magnum , carta bintang yang dibuat sekitar tahun 1518 Masihi, yang digunakan secara meluas oleh Copernicus untuk melakukan pemerhatiannya.

The Calendarium telah dibawa ke Upsala ketika pasukan Sweden menyerang Poland semasa Perang Utara Kedua (1655-1660 Masihi). Banyak kota, istana, dan gereja ditinggalkan runtuhan dan isinya dijarah. Di antara barang-barang yang dirampas adalah salinan Calendarium kepunyaan Nicolaus Copernicus. Carta bintang yang terkenal sekarang berakhir di universiti di Upsala di mana ia bertahan selama berabad-abad. Carta bintang diketahui milik Copernicus yang mungkin merupakan salah satu sebab mengapa ia dikekalkan.

Ia diperiksa oleh ahli astronomi Golan Hendricksson yang menemui 9 helai rambut di carta bintang kuno dan sembilan helai ini diserahkan ke makmal untuk analisis. Empat helai rambut memberikan hasil DNA yang sah dan dua daripadanya mempunyai DNA yang secara sepadan dengan DNA tengkorak yang terdapat di katedral di Frombork.

Ini dianggap sesuai dan para saintis menerbitkan penemuan mereka pada tahun 2008 Masihi. Kubur Copernicus telah dijumpai. Pada bulan Mei 2010 Masehi, jenazah Copernicus telah dikebumikan dalam upacara peringatan dan ditahan sekali lagi di katedral di Frombork. Kali ini, pegawai gereja memberkati jenazah Nicolaus Copernicus.

Cap Nicolaus Copernicus dikeluarkan pada tahun 1973 Masihi oleh Jerman Timur atau DDR, yang dengan jelas menunjukkan bahawa saintis ini adalah pahlawan dan bukan hanya di Poland! ( konstantant / Stok Adobe)


Pelesenan [sunting]

Ini adalah penghasilan semula fotografi karya seni dua dimensi yang asli. Karya seni itu sendiri berada di domain awam kerana alasan berikut:

Domain awam Domain awam palsu palsu

Penulis meninggal pada tahun 1893, jadi karya ini berada di domain awam di negara asalnya dan negara dan kawasan lain di mana istilah hak cipta adalah milik pengarang hidup ditambah 100 tahun atau kurang.

Kerja ini di domain awam di Amerika Syarikat kerana diterbitkan (atau didaftarkan dengan Pejabat Hak Cipta A.S.) sebelum 1 Januari 1926.

Pengeluaran semula digital ini telah dikeluarkan dengan lesen berikut:

http://creativecommons.org/publicdomain/zero/1.0/deed.en CC0 Creative Commons Zero, Dedikasi Domain Awam false false

Di banyak bidang kuasa, penghasilan semula karya seni domain awam dua dimensi yang setia tidak boleh dilindungi hak cipta. Kedudukan Wikimedia Foundation adalah bahawa karya-karya ini tidak dilindungi hak cipta di Amerika Syarikat (lihat Commons: Penggunaan semula gambar PD-Art). Dalam bidang kuasa ini, karya ini sebenarnya berada di domain awam dan syarat-syarat lesen di atas tidak wajib.


Teori Heliosentrik: Nicolaus Copernicus dan Galileo Galilei

Copernicus menghabiskan banyak masa memerhatikan langit di sebuah balai cerap yang dia sendiri bina. (Imej: Jan Matejko / Domain awam)

Copernicus dan Teori Heliosentrik

Ahli astronomi Poland Nicolaus Copernicus hidup dari tahun 1473 hingga 1543. Dia dilatih dalam bidang teologi dan menghabiskan hampir setengah abad bekerja untuk Gereja Katolik. Namun, dia menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk berusaha membangun model matematik sistem suria, sebuah model di mana Matahari, bukan Bumi, berada di pusatnya.

Copernicus belajar di University of Krakow di Poland. Dia membina balai cerap astronomi sendiri di masa lapang. Dia membuat catatannya sendiri mengenai kedudukan bintang dan Bulan. Namun, dia tidak dikenang sebagai ahli astronomi pemerhatian, tetapi sebagai ahli teori yang mengembangkan model baru ini.

Versi manuskrip awal teori heliosentrisnya, teori berpusat pada Matahari, diedarkan pada tahun 1514, dan beberapa salinan naskah itu masih ada. Copernicus tidak pernah meminta pengiktirafan peribadi untuk teori ini dan teori itu tidak diterbitkan sehingga sekitar masa kematiannya pada tahun 1543.

Copernicus & # 8217s Mengenai Revolusi Langit Langit

Kerja hebat Copernicus & # 8217s dipanggil Mengenai Revolusi Langit Langit Di dalamnya, ia mengusulkan pada dasarnya model modern tata surya di mana Bumi dan planet-planet lain mengelilingi Matahari, sementara Bulan mengelilingi Bumi. Copernicus menyatakan bahawa untuk bintang mengorbit Bumi, mereka harus melakukan perjalanan dengan kecepatan yang sangat besar. Jauh lebih sederhana, menurutnya, Bumi berputar pada paksinya sekali setiap hari dan setiap tahun mewakili satu orbit Bumi di sekitar Matahari, dan itulah pandangan moden.

Model Copernican menjelaskan sebahagian besar pergerakan planet yang mundur seperti Marikh dan sebagainya. Dan dia mengatakan bahawa itu hanyalah akibat dari fakta bahawa Bumi berayun di orbitnya dari sisi ke sisi mengelilingi Matahari. Tetapi modelnya masih bergantung pada orbit bulat yang sempurna, dan oleh itu dia masih harus menggunakan epicycle, walaupun jauh lebih kecil daripada epicycles Ptolemy.

Model Copernican membawa kepada ramalan kedudukan planet yang sangat sederhana dan tepat, dan itu menyebabkan penerimaannya oleh banyak sarjana. Bagaimanapun, itulah ukuran sebenar teori, sama ada ia berfungsi, sama ada ia membawa kepada ramalan yang berguna.

Ramalan Copernicus kemudian diuji dan diperhalusi oleh ahli astronomi lain. Instrumen halus Tycho Brahe memungkinkan untuk pemerhatian yang lebih tepat, yang kemudian digunakan oleh ahli matematik Johannes Kepler untuk berteori undang-undang gerakan planet. Tetapi penyokong terbesar pandangan heliosentris Copernican adalah Galileo Galilei.

Ini adalah transkrip dari siri video Kegembiraan Sains. Tonton sekarang, di Wondrium.

Dari Copernicus ke Galileo

Galileo Galilei hidup dari tahun 1564 hingga 1642. Banyak orang mengingati Galileo kerana penggunaan teleskopnya sebagai perintis. Dia membina teleskop pertamanya pada tahun 1609, pertama instrumen sembilan-kekuatan, kemudian kemudian instrumen 30-daya, setelah dia mendengar tentang penemuan di Belanda.

Galileo menerbitkan ilustrasi terperinci mengenai permukaan Bulan. (Imej: Galileo Galilei / Domain awam)

Pemerhatian pertamanya diterbitkan dalam sebuah buku berjudul Utusan Starry pada tahun 1610. Sepanjang buku ini, Galileo menekankan pentingnya pemerhatian moden terhadap kuasa kuno.

Dia berjanji untuk mengungkapkan "kacamata hebat, luar biasa dan luar biasa yang membukanya untuk pertimbangan setiap orang, dan terutama ahli falsafah dan ahli astronomi".

Galileo adalah yang pertama memerhatikan kawah di pergunungan Bulan. Dia melihat sifat kompleks Saturnus, apa yang sekarang disedari para saintis adalah cincin.

Dia melihat bulan Musytari. Dia melihat fasa Venus. Dia melihat 80 bintang baru di tali pinggang Orion sahaja. Dia menyedari bahawa Bima Sakti adalah kumpulan ribuan bintang yang tidak dapat dilihat dengan mata tanpa bantuan.

Pemerhatian Astronomi Terperinci Galileo

Ahli sejarah sains I. Bernard Cohen menerangkan kekuatan karya Galileo seperti berikut:

Galileo tidak hanya menggambarkan penampilan gunung di Bulan, tetapi dia juga mengukurnya. Ini adalah ciri Galileo sebagai saintis sekolah moden bahawa sebaik sahaja dia menemui fenomena apa pun, dia ingin mengukurnya. Adalah baik untuk diberitahu bahawa teleskop mengungkapkan bahawa terdapat gunung di Bulan, sama seperti gunung di Bumi. Tetapi betapa lebih luar biasa, dan betapa lebih meyakinkan untuk diberitahu bahawa terdapat gunung di Bulan dan tingginya tepat empat batu.

Penerbitan Galileo mengenai penemuan ini dan sokongannya yang berani terhadap sistem Copernican yang kontroversial akhirnya menyebabkan percubaan bidaah yang terkenal dan sering disederhanakan, yang berlangsung pada tahun 1633.

Sebab Percubaan Galileo untuk Bidaah

Galileo sebelumnya berjanji kepada para pejabat gereja bahawa dia tidak akan menganjurkan sistem Copernican, setidaknya tidak secara terbuka. Tetapi dalam sebuah buku tahun 1632, yang diterbitkan dalam bahasa Itali, dia seharusnya menyajikan sebuah laporan yang adil mengenai pandangan yang berpusat di Bumi dan yang berpusat pada Matahari.

Buku ini menggunakan bentuk sastera dari perbahasan, perbincangan di antara pemerhati kecenderungan Copernican dan Ptolemaic, dengan orang awam yang berpendidikan mengajukan pertanyaan kepada orang-orang ini. Galileo meletakkan argumen sudut pandang Ptolema di mulut seorang Aristotelian yang berfikiran sempit dan seseorang yang mirip dengan Paus Urban VIII, yang merupakan Paus pada waktu itu.

Pembaca Galileo tahu betul apa pandangannya, dan Paus melakukan kesalahan besar, kerana itu bukan kejutan besar. Oleh itu, Galileo disabitkan dengan ajaran sesat. Dia dipaksa untuk melihat kembali pandangan Copernican, dan dia ditahan di rumah selama sisa hidupnya hingga kematiannya pada tahun 1642.

Soalan Umum mengenai Nicolaus Copernicus, Galileo Galilei, dan Heliocentric Theory

Instrumen saintifik yang dikembangkan oleh Tycho Brahe, dan pemerhatiannya yang tepat mengenai pergerakan planet menyempurnakan model Copernican. Hasil kerja Johannes Kepler mengembangkannya lagi.

Orang mengingati Galileo kerana penggunaan teleskopnya sebagai perintis. Dia membina teleskop pertamanya pada tahun 1609, pertama instrumen sembilan kuasa, kemudian kemudian instrumen 30 kuasa.

Galileo telah berjanji kepada para pejabat gereja bahawa dia tidak akan menganjurkan sistem Copernican, setidaknya tidak secara terbuka. Tetapi dalam sebuah buku tahun 1632, yang diterbitkan dalam bahasa Itali, ia menyajikan kisah pandangan berpusat di Bumi dan berpusat pada Matahari. Gereja kemudian mencubanya kerana sesat.


Perbualan dengan Tuhan: Galeri Nasional Pameran Copernicus Jan Matejko & # 9733 & # 9733 & # 9733 & # 9733 & # 9733

Jan Matejko (1838-93) adalah seorang seniman yang bekerja pada masa sebelum Poland menjadi sebuah negara merdeka. Tetapi rasa identiti Poland semakin meningkat, dan Matejko adalah anggota aktif dalam gerakan kemerdekaan. Dia melukis tokoh dan bab terkenal dari sejarah Poland dan Copernicus, yang risalah matematiknya mengenai heliosentrisme mempunyai impak yang sangat besar terhadap astronomi, adalah subjek yang sempurna.

Potret selebar 10 kaki Matejko bertajuk Perbualan Copernicus dengan Tuhan (1873). Walaupun Copernicus telah membuktikan bahawa Bumi tidak berada di pusat sistem suria, dia tidak melihat percanggahan antara penemuannya dan imannya, tidak seperti Galileo, yang akan bertentangan dengan Gereja Katolik. Di sini dia menatap bintang-bintang dari atas bumbung di kampung halamannya Frombork, gambaran teori pentingnya di sisinya. Katedral kota menara menembus langit berbintang di belakangnya dan dia mengangkat tangannya dengan isyarat mendengar, seolah-olah ada suara saleh yang berbicara.

Ini adalah kali pertama lukisan ini dipamerkan di UK. Ia adalah gambar yang disukai di Poland dan biasanya berada di Muzium Universiti Jagiellonian, Kraków. Ia disertakan dengan beberapa item, termasuk salinan Copernicus's On the Revolutions of the Heavenly Sferes, diterbitkan pada tahun 1543, tahun kematiannya. Ini adalah sentuhan yang bagus juga bahawa bintang-bintang yang dilukis di dinding ruang galeri menggambarkan buruj seperti yang akan muncul pada malam kematian Copernicus pada tahun 1543.

Walaupun pameran ini menempati satu bilik, ia menceritakan kisah menarik tentang dua lelaki yang memanggil wilayah Poland moden sebagai kediaman mereka, sambil membawa sebuah potret yang menetes di atmosfera naratif.


Perbualan dengan Tuhan: Copernicus Jan Matejko

Dua ikon budaya dan sejarah Poland, seorang seniman dan ahli astronomi yang hampir tidak dikenali di luar tanah airnya, Jan Matejko (1838-93) secara meluas dianggap sebagai pelukis nasional Poland, di mana dia dihormati kerana penggambarannya yang sangat terperinci mengenai momen-momen penting dalam sejarah bangsa. Berfokus pada karya agung Matejko, Copernicus, buku bergambar yang murah hati ini memperkenalkan artis itu kepada orang ramai. Lukisan monumentalnya meraikan pencapaian ahli astronomi Poland Nicolaus Copernicus (1473-1543), yang teori heliosentrisnya mengubah pemahaman kita tentang alam semesta.

Daripada menggambarkan Copernicus pada saat penemuannya, Matejko memilih untuk melukisnya di atas bumbung di kampung halamannya di Frombork, membincangkan masalah itu dengan Tuhan. Copernicus tidak pernah dikucilkan kerana mencabar kewenangan Gereja, para ulama yang tercerahkan pada hari itu meraikan kejayaannya.

Perincian
  • Pengarang: Christopher Riopelle
  • Kulit kertas: 80 muka surat
  • ISBN: 978-1857096699
  • Tarikh penerbitan: Mac 2021
  • Dimensi: 26.0 x 24.1 cm

Pautan

Berita terkini

Rakan-rakan di Kedai Buku Muzium yang dihormati: Oleh kerana keadaan COVID-19 terus berkembang, kami ingin memberitahu anda mengenai langkah-langkah yang kami ambil di Muzium Kedai Buku untuk memastikan keselamatan pelanggan kami.


Tonton videonya: The Complete Works of Jan Matejko (Julai 2022).


Komen:

  1. Ramon

    Bravo, what necessary words..., a remarkable idea

  2. Meztijinn

    Ini adalah idea yang bagus. Saya bersedia untuk menyokong anda.

  3. Nikobar

    Pada pendapat saya, anda salah. Saya pasti.

  4. Mizragore

    Baik ... dan penghakiman sedemikian dibenarkan. Walaupun, saya fikir pilihan lain mungkin, jadi jangan kecewa.

  5. Mull

    not logically

  6. Volrajas

    Ya, saya faham awak. In it something is also to me it seems it is very excellent thought. Sepenuhnya dengan anda, saya akan bersetuju.

  7. Shagor

    Anda mungkin salah?

  8. Aghy

    Setuju, sekeping berguna



Tulis mesej