Podcast Sejarah

Pisau Istiadat Aztec

Pisau Istiadat Aztec


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pisau kendali mozek Aztec yang kini berada di British Museum, London berumur antara 1400 hingga 1521 CE dan dianggap telah digunakan dalam upacara keagamaan. Dibuat dari kayu dan batu api pegangan pisau mewakili seorang pejuang Aztec tetapi pisau itu tidak menunjukkan jejak darah yang sedang diuji dan mungkin tidak digunakan untuk mengorbankan mangsa, suatu amalan agama Aztec yang biasa.

Pisau upacara atau ixcuac panjangnya kira-kira 32 cm dan tinggi 10 cm. Pisau, terbuat dari batu api, dimasukkan ke dalam kayu cedar (Cedrela odorata) pegangan dan dipasang di tempatnya dengan resin Protium dan diikat dengan tali yang terbuat dari serat maguey (Agave), sejenis kaktus. Batu bilah telah berulang kali dipukul (diketuk) untuk menghasilkan bilah separa lut sinar yang sangat tipis sehingga meruncing ke titik tajam.

Pegangan pisau telah diukir menyerupai sosok berjongkok yang memakai kostum ritual seorang pejuang elang Aztec atau cuauhtliocelotl, salah satu barisan tentera Aztec paling senior dan juga diterjemahkan sebagai eagle-jaguar. Angka itu ditutup dengan mozek yang terbuat dari kepingan pirus biru pucat kecil. Perincian halus seperti mata, gigi dan kuku diberikan menggunakan tesserae malachite hijau gelap yang lebih kecil dan tiga jenis shell yang berbeza: kerang putih (Strombus sp.), tiram berduri (Spondylus princeps) dan ibu mutiara (Pinctada mazatlantica). Butiran lain yang terdapat dalam malachite, conch dan mother-of-pearl termasuk perhiasan seperti gelang, gelang kaki, hiasan dada, dan hiasan hidung. Bibir dan gusi pahlawan yang tersenyum dipilih secara dramatik menggunakan cangkang merah oren.

Tesserae mozek dilekatkan menggunakan resin pinus dan kopal yang juga digunakan di tempat sebagai hiasan hiasan. Menariknya, sosok itu adalah dirinya yang memegang pisau dengan kedua tangannya. Khas perwakilan dalam seni Aztec pendekar elang, sosok itu memakai kain selendang atau maxtlatl, jubah bersayap dihiasi dengan bintang-bintang putih dan kepalanya menonjol dari hiasan kepala paruh, juga dihiasi dengan bintang-bintang, yang mewakili kepala burung mangsa. Sosok itu juga memakai sesuatu yang tergantung di punggungnya, mungkin dibuat untuk mewakili sinar matahari, badan yang berkait rapat dengan helang dan para pejuang tertentu.

Pisau itu tidak unik kerana dua jenis serupa juga bertahan dengan satu yang kini berada di Museo Nazionale Preistorico ed Etnografico 'Luigi Pigorini' di Rom dan yang lain di Muzium Antropologi Nasional di Mexico City. Salah satu peranan pahlawan elang elit adalah menyediakan korban untuk 'memberi makan' matahari dengan hati dan darah mereka sehingga mereka menjadikan subjek yang sangat sesuai untuk pisau upacara seperti itu.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!


Pengorbanan manusia dalam budaya Aztec

Pengorbanan manusia biasa terjadi di banyak wilayah di Mesoamerica, jadi upacara itu bukanlah perkara baru bagi orang Aztec ketika mereka tiba di Lembah Mexico, dan juga sesuatu yang unik bagi Mexico pra-Columbia. Budaya Mesoamerika lain, seperti Purépechas dan Toltecs, juga melakukan pengorbanan dan dari bukti arkeologi, ia mungkin ada sejak zaman Olmecs (1200-400 SM), dan bahkan mungkin di seluruh budaya pertanian awal di rantau ini. Walau bagaimanapun, sejauh mana pengorbanan manusia tidak diketahui di antara beberapa tamadun Mesoamerika. Apa yang membezakan pengorbanan manusia Maya dan Aztec adalah cara ia disematkan dalam kehidupan seharian dan dipercayai sebagai keperluan. Budaya ini juga mengorbankan elemen populasi mereka sendiri kepada para dewa.

Pada tahun 1519, [1] penjelajah seperti Hernán Cortés menakluk ibu kota Aztec Tenochtitlan dan membuat pemerhatian dan menulis laporan mengenai amalan pengorbanan manusia. Bernal Díaz del Castillo, yang turut serta dalam ekspedisi Cortés, sering menyebut tentang pengorbanan manusia dalam memoarnya Sejarah Sebenar Penaklukan Sepanyol Baru. [2] [3] Ada sejumlah catatan terpakai mengenai pengorbanan manusia yang ditulis oleh saudara Sepanyol, yang berkaitan dengan kesaksian saksi mata asli. Akaun sastera telah disokong oleh penyelidikan arkeologi. Sejak akhir 1970-an, penggalian persembahan di Piramid Besar Tenochtitlan, dan tempat-tempat arkeologi lain, telah memberikan bukti fizikal pengorbanan manusia di kalangan masyarakat Mesoamerika. [4] [5] [6]

Pelbagai tafsiran mengenai praktik pengorbanan manusia Aztec telah dikemukakan oleh para sarjana moden. Banyak sarjana sekarang percaya bahawa pengorbanan manusia Aztec, terutama pada masa krisis seperti pandemi atau penyakit lain yang pemimpin mereka kadang-kadang dilakukan untuk menghormati para dewa. [7] Sebilangan besar sarjana peradaban Pra-Columbia melihat pengorbanan manusia di kalangan orang Aztec sebagai sebahagian daripada tradisi budaya lama pengorbanan manusia di Mesoamerica.


Pisau Istiadat Aztec - Sejarah

Ritual dan Pengorbanan Aztec.

Patung tanah liat dari uauantin, atau "bergaris" seseorang yang akan dikorbankan untuk para Dewa.

"Sebab-sebab perbezaan antara budaya tidak dapat dijumpai dalam ciri universal akal manusia, atau dalam teori bahawa mereka adalah ekspresi patologi dari pemikiran itu." (Harner 1977: 133)

Komponen ritual agama Aztec sangat kompleks. Sebilangan besar waktu, wang tenaga dikeluarkan untuk pelaksanaan ritual awam dan swasta. Di sini, ritual dan pengorbanan umum, dalam bentuk upacara dengan merujuk kepada ritual kalendar akan dibincangkan.

Walaupun jelas setiap upacara berbeza, ada unsur-unsur ritual berulang yang berbeda. Sebagai contoh, setiap upacara didahului oleh empat atau empat hari empat puasa ritual. Puasa ini memerlukan para peserta hanya makan satu kali makan tanpa musim (tanpa cili atau garam) setiap hari, untuk menjauhi seks dan mandi.

Setiap upacara memerlukan persembahan yang harus dibuat, terutama makanan, bunga, amatetchuitl, atau kertas bertabur getah, dan pakaian, dan kopaltemaliztli kemenyan dibakar dan dibahaskan.

Upacara-upacara itu sendiri melibatkan kenduri, tarian, perarakan dan nyanyian lagu-lagu ritual yang diiringi dengan muzik dari gendang, gemerincing, seruling, peluit, cengkerang, serpihan dan alat-alat kayu.

Gambar pisau korban obsidian Aztec.

Walaupun laman web ini tertumpu pada pandangan agama dan dunia orang Aztec, satu aspek budaya mereka dan elemen penting dari ritual penting tidak dapat diabaikan: pengorbanan kematian. Pengorbanan binatang dan pemenggalan puyuh adalah hal biasa, sementara tlamictiliztli, atau pengorbanan manusia, "dilakukan pada skala yang bahkan tidak didekati oleh sistem ritual lain dalam sejarah dunia." (Nicholson: 430) Penyelidikan terhadap ritual Pengorbanan Aztec menjelaskan bukan sahaja kepercayaan Aztec, tetapi juga struktur sosial dan masyarakat secara keseluruhan. Selanjutnya, ia memasukkan ke dalam konteks banyak isu yang dibahas dalam makalah ini seperti agama, mitos dan simbolisme. Ini juga menempatkan masyarakat Aztec dalam konteks tekanan penduduk dan persekitaran yang lebih besar, dan pemeliharaan Empayar 'kanibalistik'.

Amalan pengorbanan manusia dan struktur sosialnya yang kuat, seperti "Perang Flowery", mengancam dan menakutkan orang Sepanyol ketika mereka tiba di Mesoamerica. Oleh itu, banyak catatan bertahan bukan hanya kekerapan dan jumlah pengorbanan, tetapi juga perincian yang jelas tentang apa yang dilihat oleh orang-orang ini:

"Ketika Alvarado datang ke kampung-kampung ini, dia mendapati bahawa mereka telah sepi pada hari itu, dan dia melihat di dalam isyarat [kuil atau piramid] mayat lelaki dan anak lelaki yang telah dikorbankan, dinding dan altar semuanya berlumuran darah, dan hati para korban dibaringkan di hadapan berhala-berhala itu.Dia juga menemukan batu-batu di mana payudaranya terbuka untuk merobek hati mereka.

Alvarado memberitahu kami bahawa mayat itu tanpa lengan atau kaki, dan bahawa beberapa orang India telah memberitahunya bahawa mayat tersebut telah dibawa untuk dimakan. Tentera kita sangat terkejut dengan kekejaman tersebut. Saya tidak akan mengatakan lagi mengenai pengorbanan ini, kerana kami menjumpainya di setiap bandar yang kami datangi. "

(dari Bernal Diaz, dalam Harner 1977: 120)

Selanjutnya, dalam ekspedisi mereka di pedalaman, Diaz menjelaskan skala besar pengorbanan itu dilakukan, dia melanjutkan:

"Saya ingat bahawa di alun-alun di mana beberapa tanda mereka berdiri terdapat banyak timbunan tengkorak manusia, sehingga disusun dengan rapi sehingga kita dapat menghitungnya, dan saya anggap lebih dari seratus ribu. Dan di bahagian lain alun-alun ada lebih banyak timbunan terdiri daripada tulang paha yang tidak terkira jumlahnya. Terdapat juga sebilangan besar tengkorak dan tulang yang tersangkut di antara tiang kayu, dan tiga [imam] papas, yang kami fahami bertanggungjawab, melindungi tengkorak dan tulang ini. Kami melihat lebih banyak perkara-perkara seperti itu di setiap bandar ketika kami menembusi kawasan pedalaman lebih jauh. Sebab kebiasaan yang sama juga diperhatikan di sini dan di wilayah Tlaxcala.

Sekarang saya mesti memberitahu bagaimana di kota Tlaxcala ini kita menemukan kandang kayu yang diperbuat daripada kisi di mana lelaki dan wanita dipenjarakan dan diberi makan sehingga mereka cukup gemuk untuk dikorbankan dan dimakan. Kami membuka dan memusnahkan penjara-penjara ini, dan membebaskan orang India yang berada di dalamnya. Tetapi makhluk miskin itu tidak berani melarikan diri. Namun, mereka tetap dekat dengan kami dan begitu berjaya menyelamatkan diri. Mulai sekarang, setiap kali kita memasuki kota perintah pertama kapten kita adalah memecah kandang dan membebaskan tahanan, kerana sangkar penjara ini ada di seluruh negeri. Ketika Cortes melihat kekejaman yang begitu besar, dia menunjukkan kepada Caciques [ketua] Tlaxcala betapa marahnya dia dan memarahi mereka dengan sangat marah sehingga mereka berjanji untuk tidak membunuh dan memakan orang India lagi dengan cara itu. Tetapi saya tertanya-tanya apa gunanya semua janji-janji ini, kerana segera setelah kita memusingkan badan, mereka akan meneruskan kekejaman lama mereka. "

Anggaran jumlah pengorbanan dalam hubungannya dengan penduduk berbeza-beza, namun, dianggarkan hingga 250.000 orang dikorbankan setiap tahun. Ini bersamaan dengan kira-kira satu peratus populasi. "Perempat juta angka ini, menurut Borah (komunikasi peribadi) konsisten dengan keberadaan ribuan kuil di seluruh Triple Alliance sahaja dan dengan pengorbanan sekitar satu ribu hingga tiga ribu orang di setiap kuil setiap tahun." ( Harner 1977: 119)

Pengorbanan biasanya merupakan tawanan perang atau hamba. Mereka dibersihkan secara rutin sebelum upacara di mana mereka seharusnya mewakili dewa yang dicintai, dan setelah itu hati mereka ditempatkan di dalam kapal ritual, dan tengkorak mereka diletakkan di rak tengkorak. Juga tidak jarang mayat direbus dan dimakan pada hari raya selepas upacara.

"Makanan manusia dianggap terlalu kasar dan tidak cukup berkhasiat untuk dimakan para dewa. Orang Aztec yakin bahawa satu-satunya cara untuk memuaskan kelaparan dewa adalah dengan memberi dia tenaga yang terkandung di dalam hati dan darah seorang manusia. Nama yang diberikan kepada kekuatan ilahi yang terdapat di dalam hati dikenali sebagai teyolia. Orang Aztec menyamakan teyolia "dengan" api ilahi, "dan ia menghidupkan manusia dan memberi bentuk kepada kepekaan dan corak pemikiran seseorang. Apabila seseorang meninggal dunia, teyolia mengembara ke dunia orang mati, yang dikenali sebagai 'langit matahari,' di mana ia berubah menjadi burung (Carrasco, 68). "Ketika seorang pejuang dikorbankan untuk matahari, itu adalah percaya bahawa dengan mengeluarkan jantung, teyolianya dilepaskan dan diterima oleh Huitzilopochtli sebagai tenaga.

Dengan cara ini, tubuh manusia dianggap sebagai wadah kekuatan kosmik yang dapat digunakan untuk mengisi dewa-dewa. Penggunaan teyolia seseorang dianggap sebagai penghormatan besar dan seseorang yang ditakdirkan untuk berkorban dihargai dan dikagumi. Orang-orang berpendapat bahawa teyolia korban juga berfungsi sebagai utusan yang membawa permintaan mereka sendiri kepada para dewa, dan sebagai hasilnya, memperlakukan prajurit yang ditangkap sebagai tetamu yang dikasihi ketika mereka menempatkan dan mempersiapkannya untuk upacara. Tanggungjawab memenuhi keperluan prajurit yang ditangkap jatuh pada penculiknya, dan itu adalah tugas yang tidak dipandang ringan. Namun kekaguman dan perlakuan kerajaan ini bukanlah yang mendorong lelaki untuk turut serta dalam "perang bunga". Ganjaran sebenar mereka dianggap wujud di akhirat.

Menurut orang Aztec, tempat yang dilalui oleh jiwa seseorang setelah kematian tidak ditentukan oleh tingkah lakunya dalam hidup, "melainkan oleh cara kematiannya dan pekerjaannya dalam kehidupan (Caso, 58) ). " Di akhirat Aztec, syurga tingkat tertinggi disebut Tonatiuhican, atau "rumah matahari," dan di sinilah "jiwa para pejuang yang jatuh dalam pertempuran atau yang mati menjadi korban di batu pengorbanan" tinggal (Caso, 58) . "Di kebun-kebun yang dipenuhi bunga mereka adalah sahabat matahari setiap hari, mereka [bertempur] pertempuran palsu, dan ketika matahari [naik] di Timur, mereka menyambutnya dengan teriakan kegembiraan dan memukul perisainya dengan kuat Ketika mereka kembali ke bumi setelah empat tahun, mereka [berubah] menjadi burung kolibri dan burung lain dengan bulu eksotik dan [diberi makan] pada nektar bunga. Mereka [adalah] orang istimewa yang dipilih oleh matahari untuk pelindungnya dan [menjalani] kehidupan kegembiraan yang murni (Caso, 58). " Diyakini akan kehidupan akhirat seperti ini, tidak hairanlah bahawa begitu banyak pahlawan yang rela berpartisipasi dalam "perang mekar" dan tidak melakukan apa-apa untuk menolak dikorbankan semasa penangkapan mereka. "(Http://www.eecs.uic.edu/

Namun, tidak cukup sekadar menggambarkan kisah-kisah mengerikan ini dan tidak berusaha mencari penjelasan untuk mereka, terutama kerana mereka cukup khusus untuk kawasan Mesoamerica ini. Telah dikemukakan oleh Harner bahawa kerana tekanan populasi dan sumber protein yang terhad (orang Aztec telah menghabiskan sumber daya permainan liar secara signifikan, dan tidak dapat menjinakkan herbivora yang sesuai) orang Aztec terpaksa menggunakan kanibalisme untuk memuaskan mereka rasa lapar, atau keperluan semula jadi untuk komponen pemakanan tertentu seperti asid amino dan lemak. Mengenai hal ini, Harner menjelaskan: "Bagi pembaca yang mungkin tertanya-tanya bagaimana orang Aztec mungkin mengetahui bahawa mereka memerlukan asid amino penting, harus ditunjukkan secara kurungan bahawa tubuh manusia, seperti organisma lain yang disempurnakan di bawah pemilihan semula jadi, adalah entiti homeostatik yang dalam keadaan tekanan pemakanan secara semula jadi mencari unsur-unsur makanan yang kekurangannya. Sekiranya organisma hidup tidak mempunyai keupayaan semula jadi ini, mereka tidak akan bertahan. "(Harner 1977: 127) Karya Harner selaras dengan model peningkatan tekanan penduduk yang menyebabkan peningkatan kanibalisme dari Miyanmin dari New Guinea.

Penjelasan sedemikian untuk pengorbanan ritual Aztec mempunyai implikasi yang lebih luas sejauh memahami peranannya dalam masyarakat Aztec. Seperti disebutkan, mangsa biasanya tawanan perang. "Dengan mendorong golongan bawah untuk terlibat dalam perang melalui pahala hak pengagihan daging manusia dan peningkatan statusnya, penguasa Aztec dapat memotivasi sebagian besar penduduk mereka, orang miskin untuk menyumbang kepada pemeliharaan negara dan kelas atas dengan berpartisipasi dalam operasi ketenteraan yang menyerang. Adalah demi kepentingan kelas pemerintah dan negara untuk melarang makan daging manusia oleh orang biasa, tepatnya kerana mereka adalah golongan yang sangat memerlukannya. Dengan berbuat demikian dan juga dengan menyediakan jalan, melalui perkhidmatan perang, untuk mendapatkan daging, orang-orang Aztek dijamin mesin perang yang agresif. Dan yang mendasari kejayaan persaingan mesin itu adalah ekologi ekstrem di Lembah Mexico. " (Harner 1977: 130) Selanjutnya, 'mesin perang' ini, dan penyebaran perang, yang digunakan untuk mengumpulkan daging, akhirnya menjadi tujuannya sendiri. Ini juga menjelaskan mengapa orang-orang Aztec membiarkan negara-negara mereka yang ditaklukkan tetap merdeka: dilarang memakan orang-orang yang mempunyai kepentingan sendiri.

Pengorbanan manusia secara ritual tidak hanya dilakukan oleh para pendeta Aztec, tetapi juga bermanfaat bagi, dan didukung oleh mereka, dan memang memperkuat kekuasaan mereka terhadap para pahlawan dan Kaisar, dan juga ke atas masyarakat secara keseluruhan. Selanjutnya, "ketika para imam sepertinya gagal dalam permintaan mereka untuk hujan atau perubahan cuaca lain untuk menyelamatkan tanaman jagung, mereka hanya dapat meminta korban korban untuk menenangkan dewa-dewa yang jelas murka. Oleh itu, dengan kedok kepuasan para dewa, para imam sebenarnya mengizinkan penduduk yang lapar untuk pergi keluar dan menangkap manusia yang ditakdirkan untuk dimakan. Memandangkan kekurangan binatang buas, penyitaan kripto juga akan memberi pembawa untuk membawa balik apa sahaja kedai tanaman yang mungkin telah dijarah. "(Harner 1977: 130 Dengan cara seperti itu, pengekalan kekuatan para imam menjadi jelas: jika para dewa gagal memberikan makanan kepada orang ramai, para imam menuntut lebih banyak pengorbanan (yang mudah kerana saling bergantung dengan para pahlawan dan Kaisar). Dengan cara ini, para imam dapat menenangkan para dewa, penduduk, dan kedudukan mereka dalam masyarakat terjamin. Lebih jauh lagi, pengekalan mitos yang menyokong para imam dan agama Aztec adalah perlu untuk melanjutkan kelas dan imam-imam atasan.


  • Orang 'Cantona' menggunakan pisau batu untuk pengorbanan 1,000 tahun sebelum Aztec
  • Analisis forensik darah, tendon dan rambut pada pisau obsidian
  • Kesukaran dengan kisah dari budaya pengorbanan manusia yang kemudian

Diterbitkan: 16:15 BST, 3 Mei 2012 | Dikemas kini: 16:38 BST, 3 Mei 2012

Otot, tendon, kulit dan rambut pada pisau obsidian tajam dari 2,000 tahun yang lalu telah membuktikan bahawa senjata batu itu digunakan untuk pengorbanan manusia.

Sampel forensik membuktikan bahawa pengorbanan manusia yang brutal dilakukan di wilayah tersebut 1.000 tahun SEBELUM orang Aztec.

Institut Antropologi dan Sejarah Nasional Mexico mengatakan penemuan itu jelas membuktikan kisah dari budaya kemudian mengenai penggunaan pisau obsidian yang tajam dalam mengorbankan manusia.

Penyelidik di Mexico mengumumkan bahawa mereka telah menemui sel darah dan serpihan otot, tendon, kulit dan rambut pada pisau batu berusia 2.000 tahun, menyebutnya sebagai bukti konklusif pertama dari sebilangan besar alat batu yang menunjukkan penggunaannya dalam pengorbanan manusia

Sel darah manusia dilihat melalui mikroskop elektronik, yang terdapat di pisau obsidian tajam yang ditemui di Cantona, di negara bagian tengah Mexico Puebla

Forensik menunjukkan bahawa orang-orang 'Cantona' yang kurang dikenali melakukan pengorbanan manusia 2.000 tahun yang lalu - wilayah ini mempunyai sejarah praktik yang panjang, juga dilakukan oleh orang Maya seperti yang digambarkan dalam Mel Gibson's Apocalypto

Penyelidik di Mexico menyebutnya sebagai bukti konklusif pertama dari sebilangan besar alat batu yang menunjukkan penggunaannya dalam pengorbanan manusia.

Bukti fizikal lain seperti tanda luka pada tulang kerangka manusia purba sebelumnya telah membuktikan bukti praktik tidak langsung.

Para penyelidik di Mexico telah memperhatikan apa yang mereka percayai adalah noda darah fosil pada pisau batu sejak 20 tahun yang lalu. Tetapi institut itu mengatakan ia melakukan pemeriksaan metodis dengan menggunakan mikroskop elektron pengimbasan untuk mengenal pasti secara positif tisu manusia pada 31 pisau dari laman Cantona di negara bagian tengah Mexico, Puebla.

Koleksi pisau batu berasal dari budaya Cantona yang kurang terkenal, yang berkembang sejurus negara Teotihuacan yang penuh misteri.

Cantona didahului oleh lebih dari 1,000 tahun pengamal pengorbanan manusia yang paling terkenal di rantau ini, orang Aztec.

Ahli arkeologi yang menjumpai pisau itu memberikannya kepada penyelidik Luisa Mainou di makmal pemulihan institusi antropologi kira-kira dua tahun lalu. Dengan bantuan pakar di Universiti Autonomi Nasional Mexico, mereka dikaji di bawah mikroskop elektronik pengimbasan dan didapati mengandungi sel darah merah, kolagen, tendon dan serpihan serat otot.

Walaupun catatan sejarah dari zaman Aztec, serta lukisan dan lukisan dari budaya terdahulu, telah lama menyarankan agar para imam menggunakan pisau dan instrumen lain untuk ritual pertumpahan darah yang tidak mengancam nyawa, kehadiran jejak otot dan tendon menunjukkan luka itu mendalam dan bertujuan untuk memotong bahagian badan mangsa.

"Penemuan ini mengesahkan bahawa pisau itu digunakan untuk pengorbanan," kata Mainou.

Pisau obsidian yang tajam dijumpai di Cantona, di negara bagian tengah Puebla, Mexico

Acropolis atau unit 11, kota Precolumbian bertarikh antara 700-950 Masihi, Cantona, Puebla, Mexico. Bukti baru menunjukkan bahawa orang 'Cantona' mengamalkan pengorbanan manusia

Susan Gillespie, profesor antropologi bersekutu di University of Florida yang tidak terlibat dalam projek penyelidikan itu, mengatakan bahawa ini adalah pertama kalinya dia mengetahui bahawa sisa tisu tersebut telah dikenal pasti pada pisau obsidian.

"Ini adalah demonstrasi yang menarik bahawa pisau ini digunakan untuk memotong daging manusia," kata Gillespie dalam e-mel.

Dia mengatakan kajian lain telah menemui unsur sisa organik seperti makanan pada artifak kuno, jadi 'dengan keadaan yang tepat sisa tersebut dapat disimpan untuk jangka masa panjang.'

Gillespie berkata, amalan pengorbanan manusia sama ada yang digambarkan oleh penakluk Sepanyol atau yang digambarkan dalam lukisan pra-Penaklukan termasuk penyingkiran jantung, pemenggalan, pemotongan, penyembunyian dan penipisan mangsa.

Menariknya, penemuan yang diumumkan pada hari Rabu telah mulai memberi penerangan baru mengenai praktik pengorbanan budaya pra-Hispanik, yang percaya bahawa darah manusia adalah sejenis cecair penting yang diperlukan untuk menjaga keseimbangan kosmos.

Sebagai contoh, beberapa pisau dalam ujian mempunyai lebih banyak jejak sel darah merah, sementara yang lain mempunyai lebih banyak kulit, dan yang lain lebih banyak otot atau kolagen, 'yang menunjukkan bahawa setiap alat pemotong digunakan untuk tujuan yang berbeza, sesuai dengan bentuknya,' Mainou kata.

Gillespie berkata, penemuan itu juga menunjukkan kemungkinan menarik bahawa pisau korban disimpan secara ritual, tidak dicuci, di beberapa laman web khas setelah digunakan.

Para penakluk Sepanyol telah lama diduga mungkin membesar-besarkan kisah pengorbanan manusia secara besar-besaran dalam budaya pra-Hispanik, untuk menjadikan rakyat India mereka kelihatan lebih brutal dan kurang pantas mendapat simpati.

"Pengesahan arkeologi pengorbanan manusia penting baik untuk menyokong atau menentang banyak kisah sejarah pasca penaklukan dan gambaran pengorbanan sebelum penaklukan," tulis Gillespie.


Tumi, pisau upacara

Tumi diadopsi oleh pemerintah Peru sebagai simbol untuk mempromosikan pelancongan. Banyak orang di Peru menggantung tumi di dinding mereka untuk nasib baik.

Tumi adalah pisau upacara yang diperbuat daripada gangsa, emas, perak atau tembaga dan biasanya dibuat dari satu keping. Pegangannya mempunyai bentuk segi empat tepat atau trapezoid, panjangnya berbeza tetapi selalu melebihi lebar tangan. Di bahagian bawah terdapat bilah separa bulat yang tajam. Tumi digunakan semasa upacara untuk mengorbankan binatang untuk menghormati Dewa Inti. Pada masa Inca semasa perayaan Inti Raymi mereka menggunakan Tumi untuk mengorbankan llama hitam, organ dalaman mereka akan diperhatikan untuk meramalkan masa depan dan kemudian mereka dibakar. Budaya pra-Columbia seperti Paracas menggunakan tumi untuk melakukan pembedahan kranial yang disebut kranial trepanation. Pembedahan ini dilakukan untuk merawat gangguan psikologi, sakit kepala atau patah tulang kranial. Doktor memotong tengkorak dengan tumi, membiarkannya berdarah untuk menghilangkan gangguan dan menutupnya dengan piring emas.


Pisau Tumi yang paling terkenal telah dijumpai di lokasi arkeologi di pantai utara Peru, terutama yang dibuat oleh budaya Lambayeque yang juga dikenal sebagai Sipan. Namun, mereka tidak digunakan secara eksklusif oleh mereka kerana juga ditemukan di situs arkeologi milik Moche, Chimus dan kemudian Inca.

Tumis yang dihasilkan oleh budaya Lambayeque menunjukkan pegangan yang terperinci dalam bentuk wajah manusia yang secara tradisional dikenali sebagai Naylamp, Dewa mitologi Lambayeque. Sebilangan tumis dihiasi dengan batu semimulia dan mewakili karya seni purba Columbia yang terkenal.


Pisau Istiadat Aztec - Sejarah

Secara kolektif, orang berbahasa Nahuatl tertentu berhijrah ke lembah Mexico Tengah pada 13 M. dari utara dan pencerobohan Sepanyol biasanya disebut sebagai orang Aztec. Empayar Aztec diperintah oleh badan politik yang disebut Triple Alliance, yang terdiri dari orang-orang Acolhua dari Texcoco, Mexica di Tenochtitl & aacuten, dan orang Tepaneca dari Tlacopan. . Pada tahun 1431 Triple Alliance ditubuhkan antara Texcoco, Tlacopan dan Tenochtitl & aacuten menjadi asas kepada Kerajaan Aztec. Tenochtitlan dengan cepat menjadi dominan dan memerintah Perikatan pada waktu kedatangan Sepanyol. Perkataan & # 39 Aztec & # 39 berasal dari bahasa Nahuatl yang bermaksud & quot; orang dari Aztlan. & # 39 Aztlan adalah tanah air mitologi kononnya budaya berbahasa Nahuatl, yang terletak di utara lembah Mexico Tengah.

Kalendar Aztec, diukir pada masa pemerintahan Axayacatl, dengan wajah dewa Matahari Tonatiuh di tengahnya, 4 segi empat tepat di sekitar tuhan itu adalah simbol dari 4 zaman sebelumnya, orang Aztec percaya bahawa mereka hidup pada usia matahari terakhir atau ke-5 yang akan menghancurkan umat manusia.

Darah dan Bunga-Dalam pencarian Aztec

Kisah klasik Aztec dan penaklukan oleh Cortes

Dengan kejatuhan Tula pada abad ke-12, Chichimecs primitif sekali lagi mengalir ke Lembah Mexico dari utara. Salah satu penyerang Chichimec yang paling terkenal pada masa ini dipanggil Xolotl (dinamai anjing itu menghadapi dewa kematian) yang memimpin orang-orangnya ke lembah pada tahun 1244 dan menjadikan ibu kota mereka di Tenayuca. Kejayaan ketenteraan Xolotl sebagian besar disebabkan oleh penggunaan busur dan anak panah, yang jauh lebih mematikan daripada melempar lembing atau atl-atl yang masih digunakan oleh Toltec. Pada tahun 1246 orang Chichimec menakluki kota Culhuacan. anak lelaki Xolotl mengahwini seorang puteri Toltec mendapat penghormatan.

Mitos penciptaan tamadun Aztec - Legenda lima Matahari -

Kisah penciptaan adalah kisah kelahiran, kematian, dan kelahiran semula. Apabila dunia hancur, ia dilahirkan kembali melalui pengorbanan salah satu dewa. Penciptaan lima Matahari: Penciptaan pertama oleh Tezcatlipoca - Matahari pertama - Jaguar Sun (Nahui Ocelotl) Penciptaan kedua oleh Quetzalcoatl - Matahari kedua - Angin Matahari ( Nahui Ehecatl) Ciptaan ketiga oleh Tlaloc - Matahari ketiga - Hujan Matahari (Nahui Quiahuitl) Ciptaan keempat oleh Calchiuhtlicue - Matahari keempat - Air Matahari (Nahui Atl) Penciptaan kelima oleh Nanahuatzin dan Tecuciztecatl - Matahari kelima - Gempa Matahari

Buku sumber yang sangat baik untuk merangkumi kenaikan dan kejatuhan

Tamadun Mexica (Aztec). Diisi dengan banyak gambar seni berkualiti tinggi.

Semasa pemerintahan Xolotl yang panjang (1244-1304), hegemoni Chichimec didirikan di Lembah Mexico. Chichimec yang nomad menjadi beradab ketika bersentuhan dengan kawasan budaya Toltec yang lebih tua. Mereka bertukar-tukar gua dengan pondok, kulit binatang mereka dengan pakaian tenunan dan memakan daging yang dimasak dan bukannya memakannya mentah. Mula menggunakan bahasa Nahuatl, yang merupakan bahasa utama yang digunakan di Lembah. Pada tahun 1230 satu lagi kumpulan nomad Chichimec, yang dikenali sebagai Tepanecs mengiktiraf Xolotl sebagai tuan, menubuhkan diri mereka di bandar Atzcapotzalco.

Dengan kematian Xolotl pada tahun 1304, Tepanec menjadi kumpulan paling kuat di Lembah, yang dipimpin oleh pemimpin mereka Tezozomoc, yang memerintah dari tahun 1363 hingga 1427, menakluki kota Tenayuca Xolotl dan banyak bandar lain di Lembah seperti Xochimilco dan Cuahnahuac dan disatukan di bawah satu pemerintahan yang sebahagian besar pusat Mexico.

Patung ibu Huitzilopochtli, Coatlicue the Mother Dewi

Bumi. Menurut legenda, dewa ini, bercakap

melalui para imamnya, memerintahkan suku yang akan menjadi

orang Aztec untuk meninggalkan tanah air mereka di Azatlan di barat laut

Mexico, dan cari tanah air baru.

Kumpulan Chichimec lain yang berhijrah ke lembah, menurut legenda dari kawasan pesisir Aztatlan adalah Mexica dan juga dikenal sebagai Aztec. Azteca adalah perkataan Nahuatl untuk & "orang dari Aztatlan." Menurut legenda, penghijrahan ke selatan bermula pada tahun 1064. Pada masa ini tidak ada kesepakatan di antara para sarjana mengenai apakah Aztlan hanya merupakan lokasi mitos atau adakah mitos itu juga mempunyai komponen sejarah yang sebenarnya, atau di mana lokasi bersejarah itu mungkin berada. Percaya bahawa dewa burung kolibri mereka Huitzilopochtli telah memilih mereka untuk kehebatan, mereka mencari tanah yang dijanjikan mereka. Menurut Legenda, Huitzilopochtli memberi mereka ramalan bahawa ketika mereka melihat seekor burung helang yang bertengger di atas kaktus nopal yang penuh dengan buahnya, makan seekor ular, mereka pasti tiba di tanah yang dijanjikan. mereka tiba di Lembah Mexico dan dianggap sebagai barbar yang tidak beradab, tetapi dikhuatiri sebagai pejuang yang sengit. Mereka menjadi rakyat pemerintah Culhuacan, Coxcox. Orang Aztec meminta Coxcox agar anak perempuannya dijadikan ratu Aztec, yang dia setuju. Dia merasa ngeri apabila mendapati seorang penari memakai kulit anak perempuannya di jamuan untuk menghormatinya. Anak perempuannya telah dikorbankan untuk dewa Xipe Totec (dewa kehidupan dan kelahiran semula) dan tersipu!

Mexico Tidak dapat dijelaskan: Perjalanan ke Aztlan,

Tanah Mitos Aztec

Tanda tanah dan simbol Mexico yang dijanjikan

Marah, Coxcox menyerang orang Aztec dan menyebarkan mereka yang selamat ke rawa di sekitar Tasik Texcoco, di mana mereka tinggal di sebuah pulau kecil di tasik sekitar tahun 1345. di sinilah mereka melihat penglihatan yang dijanjikan oleh dewa Huitzilopochtli Ini adalah menjadi yang hebat bandar jika Tenochititlan. Dari pulau itu mereka membina jalan-jalan .Tezozomoc, orang kuat Mexico tengah pada masa itu, menggunakan Aztec sebagai tentera upahan. Pada tahun 1376 Tezozomoc mengizinkan Aztec untuk memilih raja untuk memerintah mereka. Pada masa kematian Tezozomoc pada tahun 1426, raja Aztec keempat Itzocoatl dapat mewujudkan kemerdekaan Aztec dengan bersatu dengan kota-kota Texcoco dan Tlacopan. pakatan tiga kali ini akan menguasai Mexico tengah.

Pada masa Moctezuma II ketika orang Sepanyol tiba, Tenochtitlan adalah sebuah bandar yang benar-benar mengagumkan, dengan populasi dianggarkan antara 100 - 200,000 dan menduduki sebahagian besar pusat bandar Mexico sekarang. Inti kota ini memiliki dua kali lipat besar piramid yang dikhaskan untuk Huitzilopochtli dan Tlaloc. Di antara kejutan kepada orang Sepanyol adalah rak di mana beribu-ribu tengkorak dipamerkan. kota ini disatukan dengan ribuan terusan yang digunakan untuk pengangkutan. Terdapat kebun binatang dengan tumbuh-tumbuhan dan haiwan untuk seluruh empayar. Jalan-jalan yang panjang bergabung dengan bandar ke pantai. Sampah dan sampah dibawa oleh tongkang, dan kebanyakan orang mandi sekali sehari.

Agama Aztec kuno adalah interaksi dewa, tarikh, arah dan warna yang kompleks. Nampaknya sebahagian besar keasyikan dalam agama berkaitan dengan ketakutan akan alam, dan ketakutan akan akhir dunia.

Di Aztec dan sebahagian besar budaya Mesoamerika, orang pertama diciptakan dari adunan jagung. Para dewa kecewa terhadap ciptaan mereka kerana kesombongan dan ketakwaan mereka dan menghancurkannya. Makhluk pertama adalah perlumbaan raksasa yang dimakan oleh para dewa oleh para jaguar, yang paling baru berubah menjadi ikan ketika para dewa membuat banjir untuk menghapus ciptaan mereka. Percubaan para dewa ini adalah nombor empat untuk Aztec dan nombor tiga untuk Maya. Dunia dibuat oleh pengorbanan diri para dewa. Dunia disempurnakan untuk manusia dengan pengorbanan darah dewa Quetzalcoatl.

Tamadun Aztec menyajikan sebuah paradoks, di mana ada yang nampaknya adalah agama yang aneh dan haus darah yang menuntut jantung manusia berdegup, di sisi lain beberapa aspek masyarakat Aztec sangat tercerahkan pada masa itu berkaitan dengan keadilan dan penyempurnaan di kesenian dan kemampuan untuk meningkat dalam masyarakat berdasarkan merit.

Aspek yang paling mencolok dalam budaya Aztec adalah tuntutan tinggi untuk pengorbanan manusia. Dalam pandangan dunia Aztec, matahari dan bumi telah dimusnahkan dan diciptakan semula sebanyak empat kali dan mereka berada di usia matahari kelima, dan kehancuran sudah dekat. Secara semula jadi, mereka ingin menghindari nasib ini dan percaya bahawa melalui campur tangan melalui dewa matahari, Huitzilopochtli ini dapat dilakukan, jika dia ditenangkan. Tindakan penghormatan terbesar adalah menawarkan tuhan matahari, sumber kehidupan sebagai balasannya. Tanpa pengorbanan ini, dikhuatiri matahari mungkin berhenti terbit atau menghilang seperti yang terjadi semasa gerhana. Dia Aztec melihat diri mereka sebagai "Orang Matahari," yang tugas ketuhanannya adalah melancarkan perang kosmik untuk memberikan matahari tlaxcaltiliztli (& quotnourishment & quot). Tanpa itu, matahari akan hilang dari langit. Oleh itu, kesejahteraan dan keberlangsungan alam semesta bergantung pada persembahan darah dan hati kepada matahari, suatu tanggapan bahawa orang-orang Aztec memperluas banyak dewa-dewa pantheon mereka.

Terdapat pelbagai jenis pengorbanan bergantung pada tuhan yang dihormati. Yang paling biasa, bagi dewa matahari, adalah mangsa ditahan di atas kuil sementara hatinya dipotong dengan pisau obsidian. Mereka yang dikorbankan untuk Xipe Totec, seperti anak perempuan Coxcox telah tersipu atau terikat dan ditembak dengan anak panah, darah mereka melambangkan hujan yang turun. Mereka yang menghormati dewa api dibius dengan ganja dan dimasukkan ke dalam api.

Terdapat juga jenis pengorbanan gladiator di mana seorang pejuang yang ditangkap diikat oleh pergelangan kaki ke batu. Dia diberi senjata yang membosankan untuk melawan serangkaian pejuang Aztec yang lengkap. Sekiranya dia mengalahkan para pejuang, dia diberi kebebasannya. Kejayaan Aztec sepertinya membenarkan pengorbanan ini, dan ketika keadaan menjadi buruk, lebih banyak pengorbanan berjalan lancar, seperti kelaparan yang besar. Untuk memberikan pengorbanan kepada para dewa, satu keadaan perang adalah perlu.

Huitzilopochtli adalah dewa utama Aztec, tetapi ada banyak dewa, biasanya untuk unsur di alam. Tezcatlipoca (cermin merokok) yang terkait dengan malam badai, disukai oleh para pejuang. Quetzalcoatl, dewa langit dan pencipta dihormati oleh para imam. dewa-dewa orang asing dan orang-orang yang ditaklukkan juga dimasukkan ke dalam kancah Aztec yang terus berkembang.

Kaisar selalu dipilih dari keluarga kerajaan, tetapi pewarisnya tidak tetap, calon terbaik dipilih dalam kebijakan memilih pahala daripada kelahiran. Adab keluarga diraja dijadikan sebagai contoh, maharaja sering masuk ke dalam pertempuran dan mendedahkan diri mereka kepada bahaya. Mobiliti bukanlah hak yang diwarisi dan seseorang harus mendapatkannya. Kekayaan yang sedikit diwarisi oleh anak-anak.

Semua laki-laki yang berbadan sasa diharapkan memiliki senjata dan perbezaan dalam pertempuran adalah cara orang biasa dapat bangkit menjadi bangsawan. Untuk mencapai pangkat pahlawan, seorang tahanan harus diambil. maka dia dapat bergabung dengan elit ketenteraan dan menjadi anggota perintah ksatria, seperti kesatria Eagle atau Jaguar.

Untuk menjadi imam bermula dengan latihan di sekolah biara. Para imam menghabiskan berjam-jam dalam doa dan puasa, dan melakukan tindakan pemutihan diri ketika berada di atau berusaha mencapai keadaan fikiran yang lebih tinggi dengan melewati duri antara lidah, telinga atau zakar.

Pedagang, yang disebut pocteca, memimpin kafilah perdagangan hingga ke Amerika Tengah.

Sebilangan besar penduduk adalah petani, buruh dan jenis masyarakat biasa dan disusun ke dalam daerah yang disebut calpullis, yang merupakan klan yang terdiri dari banyak keluarga dan merupakan unit sosial asas.

Terdapat juga perbudakan dalam masyarakat Aztec. Perhambaan tidak diturunkan dari ibu bapa kepada anak dan hamba mempunyai hak tertentu. Ada yang berperanan sebagai hamba untuk membayar hutang atau untuk mengelakkan kelaparan.

Sekolah adalah wajib untuk kanak-kanak, jenis sekolah bergantung pada kelas sosial. Anak-anak bangsawan memasuki sekolah yang mempunyai disiplin yang ketat dan berjam-jam belajar dalam sejarah, agama, astronomi dan mata pelajaran lain. Sekolah untuk kelas lain kurang ketat dan kanak-kanak lelaki belajar mata pelajaran asas dan asas peperangan sementara kanak-kanak perempuan belajar seni rumah tangga. Kesopanan, kesopanan dan kesesuaian adalah kebaikan.

Sistem perundangan Aztec adalah kompleks, dengan hakim di kota-kota besar yang dilantik oleh maharaja. Mereka mempunyai kekuatan besar dan dapat menangkap bahkan bangsawan yang berpangkat tinggi. Golongan bangsawan, yang seharusnya memerintah dengan contoh, menerima hukuman yang lebih berat di bawah undang-undang.

Amalan perubatan Aztec setara dengan yang berlaku di Eropah pada masa itu, dan dalam beberapa cara lebih maju .. Doktor tahu bagaimana menetapkan tulang yang patah dan merawat rongga dan bahkan melakukan operasi otak. Seperti orang Eropah, mereka percaya pertumpahan darah adalah baik untuk kesihatan. Banyak ubat dari tumbuh-tumbuhan telah digunakan dan masih digunakan di kawasan luar bandar hari ini.

Dasar diet bagi kebanyakan orang adalah jagung, kacang, cabai dan labu dan banyak jenis buah. Komuner jarang makan daging, tetapi pada kesempatan istimewa seekor anjing kecil tanpa rambut dimasak. Kakao dari kawasan tropika dijadikan minuman coklat.

Kerajaan Aztec sebenarnya merupakan gabungan yang longgar dari negara-negara kota yang memberi penghormatan. Orang Aztec tidak mahu menjajah tanah yang ditakluki atau memaksa pemimpin politik mereka sendiri, agama (kecuali Huitzilopochtli disembah sebagai dewa tertinggi) dan institusi. selagi negara-negara vassal mengirim penghormatan, mereka diberi kebebasan yang cukup besar. Oleh itu, negara-negara vassal tidak pernah berasimilasi dengan budaya Aztec dan cepat mengambil kebebasan mereka ketika kuasa Aztec lemah.

Disk Coyolxauhqui (Dewi Bulan), dijumpai

Orang Aztec cemerlang dalam patung batu dan cukup mencolok. ukurannya sangat besar dengan perhatian terperinci.Sebilangan besar patung itu dibuat untuk alasan keagamaan. Mereka juga pandai membuat perhiasan dan dipengaruhi oleh karya logam Mixtec, tetapi kebanyakan karya mereka dirampas oleh orang Sepanyol dan meleleh. Kemahiran khas adalah kemahiran tukang bulu.

Filem mengenai penaklukan Aztec oleh Cortes & # 39 oleh

Pengarah Mexico Salvador Carrasco

Topeng kematian dan kelahiran semula

Muzik Aztec digubah terutamanya untuk tujuan upacara dan pemuzik mempunyai prestij yang tinggi. Namun, ritual yang dilakukan dengan tidak sempurna sering membawa hukuman mati.

Nezahualcoyotl pada wang kertas 100 Peso

Pemimpin Texcoco pada masa ini adalah Nezahualcoyotl, yang menjadi terkenal dengan puisinya dan membangun saluran air ke Tenochtitlan. Dia membangun perpustakaan besar untuk menyimpan ribuan naskah, kuil dan tempat mandi besar.

Smith memberikan tafsiran semula yang menarik mengenai sejarah standard empayar Aztec. Berdasarkan kajian arkeologi yang dilakukan selama 15 tahun yang lalu

Untuk melihat gambar yang lebih besar klik di sini.

Itzcoatl meninggal pada tahun 1440 dan anak saudaranya, Moctezuma I menjadi pemerintah Aztec. Bahkan sebelum mengambil alih kekuasaan, Moctezuma adalah jeneral yang kuat, dan selama pemerintahannya selama 28 tahun dia menakluki banyak kota pemerintahan Aztec yang diperluas ke selatan dan timur laut. Selama ini gaya seni Aztec unik wujud. Moctezuma memperluas batas kerajaan Aztec di luar Lembah Mexico hingga ke Pantai Teluk, menundukkan orang-orang Huastec dan orang-orang Totonac dan dengan itu memperoleh akses ke barang-barang eksotik seperti kakao, getah, kapas, buah-buahan, bulu, dan kerang laut. Sekitar tahun 1458, Moctezuma memimpin ekspedisi ke wilayah Mixtec menentang negara kota Coixtlahuaca, dalihnya adalah penganiayaan terhadap pedagang Aztec. Walaupun mendapat sokongan daripada kontinjen Tlaxcala dan Huexotzingo, musuh tradisional Aztec, Mixtec dikalahkan. Walaupun sebagian besar ketua yang dikalahkan diizinkan untuk mempertahankan posisi mereka, penguasa Mixtec Atonal secara rutin dicekik dan keluarganya diambil sebagai budak.

Pertumbuhan kerajaan Aztec diperiksa pada tahun 1450 menjadi kebuluran mengerikan yang disebabkan oleh banjir. untuk menenangkan dewa-dewa, orang-orang Aztec membuat pengorbanan manusia dalam jumlah yang semakin meningkat. Ketika, setelah 5 tahun makanan kembali menjadi berlimpah, para imam melihat bahawa pengorbanan itu berjaya. Salah satu peristiwa yang berlaku semasa kelaparan adalah membawa malapetaka ketika Sepanyol tiba. semasa kelaparan, diatur dengan negara Tlaxacala untuk terlibat dalam Perang Xochiyaoyotl atau Flowery untuk tujuan mengumpulkan korban korban yang hampir rendah, untuk menyenangkan para dewa. Perang bunga ditentukan oleh peraturan, bagaimanapun, untuk beberapa sebab ini perang tidak dapat dikawal dan mengakibatkan perang yang nyata dan penduduk Tlaxacala dan Aztec menjadi musuh pahit.

Moctezuma I meninggal pada tahun 1468 dan digantikan oleh Axayacatl, yang memerintah dari tahun 1469 hingga 1481. Terutama dia dikenang karena menundukkan Tlatelolco salah satu dari tiga anggota Triple Alliance, peningkatan kepura-puraan dan kesombongan orang Aztec, dengan tuntutan penghormatan mereka yang berlebihan menyebabkan banyak bandar anak sungai memberontak, yang dihentikan oleh Axayacatl dan untuk mengelakkan masalah di masa depan menempatkan pasukan pengawal di banyak bandar. Dia juga terus menakluk kawasan baru, dan dalam satu pertempuran kehilangan kaki. Tidak semua serangan untuk penghormatan dan korban korban berjaya . Pada tahun 1479 Axayacatl menyerang Tarasca di wilayah Michoacan di Mexico moden. Orang Taras mengejutkan orang Aztec dengan senjata tembaga dan Axayacatl kehilangan sebahagian besar tenteranya.

Pemimpin Aztec berikutnya adalah Tizoc, yang memerintah dari 1481-86 saudara Axayacatl. Banyak kota ditaklukkan dalam tempoh ini, tetapi kekuatan sebenarnya di belakang takhta dikatakan sebagai jenderal Tlacaelel yang berbakat. Dikabarkan dia meracuni Tizoc, yang dikatakan pengecut dalam pertempuran. Tacael kemudian merekayasa pemilihan Ahuitzol ke takhta, putra ketiga Moctezuma I.

Ahuitzotl, yang memerintah dari tahun 1486-1502 adalah seorang raja yang agresif yang memimpin pasukannya dalam ekspedisi penaklukan yang jauh. Selama pemerintahannya ia menaklukkan lembah Oaxaca, memperluas kerajaan Aztec hingga ke pantai Teluk dan menakluki kota-kota di Guatemala. Pada tahun 1487, ketika mendedikasikan kuil baru untuk dewa Huitzilopochtli, dia mengorbankan sekitar 20.000 orang yang berdiri di tiga tiang sepanjang tiga batu .Axayacatl menubuhkan birokrasi untuk mengendalikan kerajaannya yang sedang berkembang. Dia meninggal pada tahun 1502. Pada akhir pemerintahannya, orang Aztec menguasai sebahagian besar wilayah tengah dan selatan Mexico, hingga ke tanah Maya. Tidak semua serangan untuk korban penghormatan dan korban berjaya. Ahuitzotl juga mengawasi pembangunan semula Tenochtitlan secara besar-besaran termasuk pengembangan Piramid Besar

Pada masa Moctezuma II, kerajaan Aztec mencapai tahap maksimumnya, sejauh selatan sehinggalah pinggang sempit Mexico di Isthmus of Tehuantepec dan telah menakluki kerajaan Zapotec di Oaxaca pada tahun 1502. Moctezuma hampir pasti mendengar pendaratan orang Sepanyol di Semenanjung Yucatan pada tahun 1517 dan laporan mengenai & # 39 rumah terapung mereka. & # 39Pada 1517 muncul komet. salah satu budaya buruk dalam budaya Aztec juga. Ini juga merupakan akhir kitaran Aztec 52 tahun, ketika perubahan dramatik berlaku. Seorang kurier menunjukkan maharaja gambar lelaki kulit putih pelik dengan janggut yang bersilang, bolehkah Quetzalcoatl kembali pada akhirnya?


Tumi atau pisau upacara

Golden Tumi dari Budaya Sican (Sean Pathasema / Muzium Seni Birmingham)

Tumi, kata Quechua yang bermaksud pisau, adalah salah satu instrumen upacara pembedahan yang paling banyak digunakan untuk melakukan trefinasi kranial. Kami mengetahui adanya pembedahan kranial seperti ini ketika tumi pertama kali ditemui di Huaca Las Ventanas (laman arkeologi) yang terletak di Batán Grande, komuniti Poma, di Lambayeque, pada akhir tahun 1936 oleh profesor Julio C. Tello. Jenazah ini berasal dari tahun 700 hingga 1300 Masihi. Namun, tumis bukan eksklusif atau penemuan budaya Lambayeque (Sicán), kerana spesimen tumi telah ditemui sejak zaman Moche (100 SM & # 8211 600 Masihi). C.) dan juga dipekerjakan oleh Chimu dan Inca (1300-1435).

Tumi adalah salah satu karya seni pra-Columbia yang paling terkenal. Menurut sebahagian besar bukti, ia mewakili dewa atau tuan utama wilayah dengan sifat-sifat hierarkinya. Beberapa pengarang menegaskan bahawa itu adalah Dewa Naylamp yang legendaris, yang diwakili seperti antropomorf yang dikaitkan dengan legenda yang merupakan pengasas Lambayeque.

[mnky_ads Golden Tumi dari Budaya Sican (Sean Pathasema / Muzium Seni Birmingham)

Sebelumnya, umumnya dipercayai bahawa Tumi digunakan terutama untuk melakukan trefinasi kranial, tetapi mungkin juga digunakan untuk memenggal kepala tawanan perang.

Dari semua budaya pra-Columbia di Peru, budaya Paracas paling berjaya mengembangkan jenis pembedahan kompleks ini. Untuk beroperasi, pesakit dibius dan digunakan untuk coca atau alkohol ini. Pakar bedah kemudian memotong kepala ke tengkorak dan membatasi kawasan yang akan dibuka dengan menandakan perimeter. Untuk memotong tengkorak mereka menggunakan beberapa instrumen, antaranya adalah obsidian dan Tumi. Pertama, kawasan yang terkena itu dikeluarkan, kemudian dibersihkan, dan akhirnya kawasan itu ditutup dengan pembalut kapas halus dari kawasan tersebut.

Operasi ini sering memungkinkan orang yang cedera untuk terus hidup, seperti yang dibuktikan oleh bukti arkeologi tengkorak trifin dengan penyembuhan separa yang terdapat kebanyakannya di pantai selatan Peru, terutama budaya Paracas dan Nazca.

Penyembuh dan pakar bedah budaya Inca mempraktikkan kemahiran yang sama. Ini adalah operasi berisiko tinggi, Sementara budaya Paracas mengembangkan lebih banyak ubat, itu adalah pada masa Inca ketika trefinasi mencapai kesempurnaan.

Tumi mempunyai wajah antropomorfik dengan mata yang serupa dengan burung. Mulutnya direka oleh garis mendatar yang lega dengan bibir yang jelas dan dibingkai oleh dua garis sisi menegak yang mensimulasikan tulang pipi dan bawah, dagu. Bagi badan, ia dibahagi dengan batang tubuh dan kaki yang mempunyai panjang yang sama. Anda dapat melihat sayap, dan juga kaki seperti kaki burung, tetapi berperikemanusiaan. Pemegang Tumi & # 8217s mempunyai bentuk segi empat tepat atau trapezoid. Di hujung bawah adalah tanda khas Tumis: pisau pemotong dalam bentuk separuh bulatan). Objek ini dikerjakan dengan pelbagai teknik seperti: ukiran, embossing, filigree dan pengelasan.

Dalam upacara Inti Raymi (perayaan matahari, yang disambut sekarang pada 24 Jun di Cusco) upacara pengorbanan llama dilakukan. Potongan yang diamalkan pada haiwan dilakukan dengan tumi.

Pada masa ini di pasar artisan yang berbeza di Cusco, dan juga di pasar tradisional San Pedro, kita dapat menjumpai banyak pengeluaran semula Tumis dalam bahan yang berbeza, dari kayu dan gangsa yang paling murah sebagai rantai kunci hingga emas yang paling mahal inlay dengan batu permata. Banyak pelancong membelinya untuk dijadikan cenderamata ke negara mereka. Dan, Akademi Pembedahan Peru mempunyai lambang seperti Tumi sebagai simbolnya.


Persatuan Aztec

Struktur Kelas

Masyarakat secara tradisional dibahagikan kepada dua kelas sosial iaitu macehualli (orang) atau petani dan pili atau bangsawan. Bangsawan pada asalnya tidak turun-temurun, walaupun anak-anak lelaki dari pilis mempunyai akses ke sumber dan pendidikan yang lebih baik, jadi lebih mudah bagi mereka untuk menjadi pilis. Akhirnya, sistem kelas ini mengambil aspek sistem keturunan. Tentera Aztec setara dengan perkhidmatan ketenteraan dengan inti pejuang profesional. Seorang Aztec menjadi pili melalui kemampuannya dalam perang. Hanya mereka yang telah mengambil tahanan yang dapat menjadi pahlawan sepenuh masa, dan akhirnya penghormatan dan harta rampasan perang akan menjadikan mereka pilis. Setelah seorang pejuang Aztec berjaya menangkap 4 atau 5 orang tawanan, dia akan dipanggil tequiua dan dapat mencapai pangkat Eagle atau Jaguar Knight, kadang-kadang diterjemahkan sebagai & # 8220captain, & # 8221 akhirnya dia dapat mencapai peringkat tlacateccatl atau tlachochcalli. Untuk dipilih sebagai tlatoani, seseorang dikehendaki membawa sekitar 17 orang tawanan dalam perang. Ketika budak lelaki Aztec mencapai usia dewasa, mereka berhenti memotong rambut sehingga mereka mengambil tawanan pertama mereka kadang-kadang dua atau tiga pemuda bersatu untuk mendapatkan tawanan pertama mereka maka mereka akan dipanggil iyac. Sekiranya setelah waktu tertentu, biasanya tiga pertempuran, mereka tidak dapat mendapatkan tawanan, mereka menjadi macehualli sangat memalukan untuk menjadi pahlawan dengan rambut panjang, menunjukkan kekurangan tawanan seseorang lebih suka menjadi seorang macehualli.

Banyaknya penghormatan menyebabkan munculnya dan munculnya kelas ketiga yang bukan merupakan bagian dari masyarakat tradisional Aztec: pochtecas atau peniaga. Kegiatan mereka tidak hanya bersifat komersial: mereka juga merupakan kekuatan pengumpulan intelijen yang berkesan. Mereka dicemooh oleh para prajurit, yang tetap mengirimkan rampasan perang kepada mereka sebagai ganti selimut, bulu, budak, dan hadiah lain.

Pada zaman akhir kerajaan, konsep macehualli juga telah berubah. Telah dianggarkan bahawa hanya 20 persen penduduk yang dikhaskan untuk pertanian dan pengeluaran makanan. Kebanyakannya macehuallis didedikasikan untuk seni dan kraf.

Tangkap menggunakan kolar khas untuk mengelakkan pelarian, dari Codex Mendoza, sebuah dokumen postcortesian, yang dibuat atas permintaan Viceroy Mendoza, tetapi diberikan oleh para juru tulis asli (& # 8220tlacuilos & # 8221) / Wikimedia Commons

Hamba atau tlacotin (berbeza dengan tawanan perang) juga merupakan kelas penting. Perhambaan ini sangat berbeza dengan apa yang dibentuk oleh orang Eropah pada masa yang sama di tanah jajahan mereka, walaupun kesamaan dengan sistem hamba di dunia Eropah klasik Yunani kuno dan Rom. Kesesuaian istilah & # 8220slavery & # 8221 untuk institusi Aztec ini telah dipersoalkan. Pertama, perhambaan bersifat peribadi, bukan turun-temurun: budak & # 8217 kanak-kanak bebas. Seorang hamba boleh memiliki harta benda dan bahkan memiliki hamba yang lain. Budak boleh membeli kebebasan mereka, dan hamba dapat dibebaskan jika mereka dapat menunjukkan bahawa mereka telah dianiaya atau jika mereka mempunyai anak dengan atau menikah dengan tuan mereka.

Lazimnya, setelah kematian tuannya, hamba yang telah melakukan perkhidmatan yang luar biasa dibebaskan. Selebihnya hamba diwariskan sebagai bagian dari harta pusaka.

Kaedah lain yang agak luar biasa bagi seorang hamba untuk mendapatkan kebebasan dijelaskan oleh Manuel Orozco y Berra di La Civilización Azteca (1860): jika, di tianquiztli (pasaran kata itu telah bertahan menjadi bahasa Sepanyol moden sebagai & # 8220tianguis& # 8220), seorang budak dapat menghindari kewaspadaan tuannya, berlari di luar tembok pasar dan menginjak kotoran manusia, dia kemudian dapat menyampaikan kasusnya kepada hakim, yang akan membebaskannya. Dia kemudian akan dicuci, dibekalkan dengan pakaian baru (agar dia tidak memakai pakaian milik tuan), dan dinyatakan bebas. Berbeza dengan koloni Eropah, seseorang boleh diisytiharkan sebagai hamba jika dia berusaha untuk "mencegah" pelarian hamba (kecuali jika orang itu adalah saudara dari tuan), itulah sebabnya orang lain biasanya tidak akan membantu tuan dalam mencegah hamba & # 8217 melarikan diri.

Orozco y Berra juga melaporkan bahawa tuan tidak boleh menjual hamba tanpa persetujuan hamba, melainkan jika hamba itu diklasifikasikan sebagai tidak dapat diperbaiki oleh pihak berkuasa. (Ketidaktercayaan dapat ditentukan berdasarkan kemalasan berulang, percubaan melarikan diri, atau tingkah laku buruk umum.) Budak-budak yang tidak dapat diperbaiki dibuat untuk memakai kerah kayu, yang dilekatkan dengan cincin di belakang. Kolar itu bukan sekadar simbol tingkah laku buruk: ia dirancang untuk menjadikannya lebih sukar untuk melarikan diri melalui kerumunan orang atau melalui ruang yang sempit. Semasa membeli hamba berkolar, seseorang diberitahu berapa kali hamba itu dijual. Seorang budak yang dijual empat kali lebih buruk dapat dijual untuk dikorbankan budak-budak itu dengan harga premium. Namun, jika seorang budak yang berkolar berhasil menghadirkan dirinya di istana kerajaan atau di sebuah kuil, dia akan mendapatkan kembali kebebasan.

Seorang Aztec boleh menjadi hamba sebagai hukuman. Seorang pembunuh yang dijatuhkan hukuman mati boleh, atas permintaan isteri korbannya, diberikan kepadanya sebagai budak. Seorang bapa boleh menjual anaknya menjadi hamba jika putera itu dinyatakan tidak dapat dipecahkan oleh pihak berkuasa. Mereka yang tidak membayar hutang mereka juga boleh dijual sebagai hamba.

Orang boleh menjual diri mereka sebagai hamba. Mereka dapat tinggal cukup lama untuk menikmati harga kebebasan mereka, kira-kira 20 selimut, biasanya cukup selama setahun setelah waktu itu mereka pergi ke tuan baru mereka. Biasanya ini adalah nasib penjudi dan lama ahuini (pelayan atau pelacur).

Toribio Motolinía (1490–1569), pengarang Sejarah orang India di Sepanyol Baru, melaporkan bahawa beberapa tawanan, korban pengorbanan di masa depan, diperlakukan sebagai budak dengan semua hak hamba Aztec hingga saat pengorbanan mereka, tetapi tidak jelas bagaimana mereka dijauhkan dari melarikan diri.

Gelanggang bola Monte Albán tlachtli di Oaxaca, Mexico / Foto oleh Ron Gatepain, Britannica

Walaupun seseorang dapat minum pulque, minuman yang ditapai yang dibuat dari jantung maguey, dengan kandungan alkohol yang setara dengan bir, mabuk sebelum usia 60 tahun dilarang di bawah hukuman mati.

Seperti di Mexico moden, orang-orang Aztec mempunyai semangat yang kuat terhadap permainan bola, tetapi ini sebenarnya tlachtli, varian Aztec dari ulama permainan, permainan bola kuno Mesoamerica. Permainan ini dimainkan dengan bola getah padat, seukuran kepala manusia. Bola dipanggil & # 8220olli, & # 8221 dari mana berasal perkataan Sepanyol untuk getah, & # 8220hule. & # 8221 Bandar ini mempunyai dua bangunan khas untuk permainan bola. Para pemain memukul bola dengan pinggul mereka. Mereka harus menyebarkan bola melalui cincin batu. Pemain yang bernasib baik yang dapat melakukan ini berhak mengambil selimut orang ramai, jadi kemenangannya diikuti oleh pengumuman umum, dengan jeritan dan tawa. Orang biasa bertaruh pada keputusan permainan. Orang miskin boleh mempertaruhkan makanan mereka pilis boleh mempertaruhkan nasib mereka tecutlis (tuan) dapat mempertaruhkan gundik mereka atau bahkan kota mereka, dan mereka yang tidak mempunyai apa-apa dapat mempertaruhkan kebebasan mereka dan berisiko menjadi hamba.

Tenochtitlan

Runtuhan Tenochtitlan / Foto oleh Omar Chatriwala / Getty Images

Tenochtitlan meliputi kawasan seluas lapan kilometer persegi. Tidak ada kesepakatan mengenai anggaran penduduk bandar. Sebilangan besar pihak berkuasa lebih suka 80,000 hingga 130,000 penduduk yang konservatif, masih lebih besar daripada kebanyakan bandar Eropah pada masa itu, hanya dikalahkan oleh Constantinople dengan sekitar 200,000 penduduk Paris dengan sekitar 185,000 dan Venice dengan sekitar 130,000. Akaun Sepanyol merujuk kepada sebanyak 50,000 rumah dan antara 300,000 hingga 700,000 orang, jika populasi Tlatelolco dan bandar satelit kecil dan pulau kecil di sekitar Tenochtitlan disertakan. Tlatelolco pada awalnya merupakan sebuah bandar yang bebas, tetapi ia menjadi pinggir bandar Tenochtitlan.

Bandar ini dibahagikan kepada empat zon atau campan, masing-masing campan dibahagikan kepada 20 daerah (calpullis), dan masing-masing calpulli diseberang jalan atau tlaxilcalli. Terdapat tiga jalan utama yang melintasi kota dan meluas ke tanah tegas Bernal Díaz del Castillo (1492–1584), pengarang Penaklukan Sepanyol Baru, melaporkan ia cukup luas untuk sepuluh ekor kuda. The calpullis dibahagikan dengan saluran yang digunakan untuk pengangkutan, dengan jambatan kayu yang dikeluarkan pada waktu malam. Dalam usaha melintasi saluran ini, orang Sepanyol kehilangan sebahagian besar emas yang mereka peroleh dari Moctezuma.

Masing-masing calpulli mempunyai kepakaran dalam seni dan kraf. Apabila masing-masing calpulli menawarkan beberapa perayaan, mereka cuba mengatasi yang lain calpullis. Bahkan hari ini, di bahagian selatan Mexico City, organisasi masyarakat yang bertanggungjawab untuk perayaan gereja dipanggil & # 8220calpullis. & # 8221

Masing-masing calpulli mempunyai sendiri tianquiztli (pasar), tetapi ada juga pasar utama di Tlatelolco. Cortés mengira ukurannya dua kali lebih besar dari bandar Seville dengan kira-kira 60,000 orang, berdagang Sahagún setiap hari memberi kita jumlah yang lebih konservatif iaitu 20,000 orang berdagang setiap hari dan 40,000 melakukannya pada hari raya. Aztec tidak mempunyai duit syiling, jadi kebanyakan perdagangan dibuat dengan barang, tetapi biji kakao (digunakan untuk membuat coklat) sangat dihargai, mereka digunakan sebagai setara dengan duit syiling. Emas tidak mempunyai nilai intrinsik: ia dianggap sebagai bahan mentah untuk kraf. Perhiasan emas mempunyai nilai, tetapi emas mentah sedikit. Bagi orang Aztec, pemusnahan objek untuk mendapatkan beberapa kepingan emas tidak dapat difahami.

Penggambaran Tianquiztli dari kodeks Aztec

Terdapat juga yang khusus tianquiztli di bandar-bandar kecil di sekitar Tenochtitlan.Di Chollolan, ada perhiasan, batu halus, dan bulu di Texcoco, ada pakaian di Aculma, adalah pasar anjing. Orang Aztec mempunyai tiga keturunan anjing khas tanpa rambut, di mana hanya satu yang masih hidup. Mereka adalah tepezcuintli, yang itzcuitepotzontli, dan juga xoloizcuintli. Anjing-anjing yang tidak berambut ini terutama untuk makan dan juga persembahan korban. Orang Aztec juga mempunyai anjing untuk ditemani.

Di pusat kota terdapat bangunan umum, kuil, dan sekolah. Di dalam alun-alun berdinding, 300 meter ke sisi, ada pusat upacara. Terdapat sekitar 45 bangunan awam, yang Datuk Bandar Templo (kuil utama), kuil Quetzalcoatl, permainan bola, yang tzompantli atau rak tengkorak, kuil matahari, pelantar untuk korban gladiator, dan beberapa kuil kecil. Di luar adalah istana Moctezuma, dengan 100 kamar, masing-masing dengan mandiannya sendiri, untuk tuan dan duta sekutu dan orang-orang yang ditaklukkan. Berdekatan juga adalah cuicalli atau rumah lagu, dan tenang Bandar ini mempunyai simetri yang hebat. Semua pembinaan harus disetujui oleh tenang, seorang pegawai yang bertanggungjawab dalam perancangan bandar. Tidak ada yang dapat menyerang jalan-jalan dan saluran.

Istana Moctezuma juga memiliki dua rumah atau kebun binatang, satu untuk burung buas dan satu lagi untuk burung, reptilia, dan mamalia lain. Kira-kira tiga ratus orang didedikasikan untuk menjaga haiwan. Terdapat juga taman botani dan akuarium. Akuarium itu memiliki sepuluh kolam air asin dan sepuluh kolam air jernih, berisi ikan dan burung air. Tempat seperti ini juga ada di Texcoco, Chapultepec, Huastepec (sekarang disebut Oaxtepec), dan Tezcutzingo.

Bernal kagum apabila menemui jamban di rumah persendirian dan jamban awam di tianquiztli dan jalan-jalan utama. Kapal-kapal kecil menyusuri kota mengumpulkan sampah, dan kotoran dikumpulkan untuk dijual sebagai baja. Kira-kira 1,000 lelaki dikhaskan untuk membersihkan jalan-jalan kota & # 8217.

Untuk tujuan umum, dan untuk dapat mengatur langkah bisnis resmi, sangkakala dibunyikan dari puncak kuil enam kali sehari: saat matahari terbit, kemudian pada waktu pagi, tengah hari, sekali lagi pada tengah hari, setelah matahari terbenam, dan pada tengah malam.

Walaupun tasik itu masin, bendungan yang dibina oleh orang Aztec menjadikan kota ini dikelilingi oleh air jernih dari sungai yang memberi makan tasik. Dua saluran air berganda menyediakan kota ini dengan air tawar yang ditujukan terutamanya untuk membersihkan dan mencuci. Untuk minum, air dari mata air lebih disukai. Sebilangan besar penduduk suka mandi dua kali sehari Moctezuma dilaporkan mandi empat kali sehari. Sebagai sabun mereka menggunakan akar tanaman yang disebut copalxocotl (saponaria americana) untuk membersihkan pakaian mereka menggunakan akar metl. Juga, golongan atasan dan wanita hamil menikmati temazcalli, yang serupa dengan mandi [[sauna] dan masih digunakan di selatan Mexico, ini juga popular di budaya Mesoamerika yang lain.

Sahagún melaporkan bahawa kota itu juga memiliki pengemis (hanya orang yang cacat yang dibenarkan mengemis), pencuri, dan pelacur. Pada waktu malam, di lorong-lorong gelap seseorang dapat menjumpai wanita yang berpakaian minim dengan alat solek yang berat (mereka juga mengecat gigi), mengunyah tzicli (chicle, permen karet asli) dengan bising untuk menarik minat pelanggan. Nampaknya ada jenis wanita lain, ahuianis, yang melakukan hubungan seksual dengan pahlawan. Orang Sepanyol terkejut kerana mereka tidak membebankan pekerjaan mereka, jadi mungkin mereka mempunyai cara sokongan lain.

Untuk memberi makan kota Tenochtitlan memerlukan sejumlah besar makanan, yang sebagian besar harus dikumpulkan sebagai penghargaan. Satu akaun menyenaraikan lebih daripada 225,000 gantang gandum dan 123,400 mantel kapas dengan jumlah kacang dan ramuan serta hasil lain yang setara setiap tahun (Overy, 2004: 164).


Tepoztopilli

Tepoztopilli juga digunakan dalam pertempuran jarak dekat. Sebenarnya, tombak ini secara tradisional diberikan kepada barisan depan tentera. Panjangnya sedikit berbeza, tetapi biasanya senjata panjangnya antara 3 hingga 7 kaki. Kepala dibentuk seperti baji, dan kayu sering diatur dengan bilah obsidian yang mematikan yang sama seperti macana lain. Secara keseluruhan, tombak tepoztopilli mempunyai jangkauan ketara yang baik untuk memotong, menyorong dan banyak lagi. Ini membolehkan pejuang Aztec bahkan menembusi baju besi dalam beberapa kes. Malangnya, tidak ada peninggalan tepoztopilli yang masih hidup di dunia moden.


Aztec & amp Aztlan & # 8211 Sejarah atau Mitos?

The Aztec adalah orang Mesoamerika di Mexico tengah pada abad ke-14, ke-15 dan ke-16. Mereka adalah peradaban dengan mitologi dan warisan budaya yang kaya. Ibu kota mereka adalah Tenochtitlan di tepi Tasik Texcoco. "" Tapak Mexico City moden.

Terminologi
Di Nahuatl, bahasa asli orang Aztec, & # 8220Azteca & # 8221 bermaksud & # 8220 seseorang yang berasal dari Aztlán & # 8221, tempat mitos di utara Mexico. Walau bagaimanapun, orang Aztec menyebut diri mereka sebagai Mexica (IPA [saya & # 8217? Ihkah]) atau Tenochca dan Tlatelolca mengikut bandar asal mereka. Penggunaan kata azteca seperti penggunaan Latino atau Mediterranean moden: istilah luas yang tidak merujuk pada budaya tertentu.
Penggunaan moden nama Aztec sebagai istilah kolektif, berlaku untuk semua orang yang terkait dengan perdagangan, adat, agama, dan bahasa ke negara Mexica, Triple Alliance, disarankan oleh Alexander von Humboldt dan diadopsi oleh sarjana Mexico abad ke-19 , sebagai cara untuk menjauhkan & # 8220modern & # 8221 orang Mexico dari orang-orang Mexico sebelum penaklukan.
& # 8220Mexica & # 8221, asal perkataan Mexico, adalah istilah asal tidak pasti. Etimologi yang sangat berbeza dicadangkan: kata Nahuatl lama untuk matahari, nama pemimpin mereka Mexitli, sejenis rumpai yang tumbuh di Tasik Texcoco. Penterjemah Nahuatl yang paling terkenal, Miguel León-Portilla, mencadangkan bahawa ini bermaksud & # 8220navel of the moon & # 8221 dari Nahuatl metztli (moon) dan xictli (pusar) atau, sebagai alternatif, itu boleh berarti pusar maguey (Nahuatl metl).

Legenda dan tradisi
Budaya Aztec umumnya dikelompokkan dengan kompleks budaya yang dikenal sebagai nahuas, kerana bahasa yang mereka gunakan bersama. Menurut legenda, pelbagai kumpulan yang menjadi Aztec tiba dari utara ke lembah Anahuac di sekitar Tasik Texcoco. Lokasi lembah dan tasik tujuan ini jelas "" ini adalah pusat bandar Mexico moden "" tetapi sedikit yang dapat diketahui dengan pasti mengenai asal usul Aztec.
Dalam legenda, nenek moyang Aztec berasal dari tempat di utara yang disebut Aztlán, yang terakhir dari tujuh nahuatlacas (suku berbahasa Nahuatl, dari tlaca = man) untuk melakukan perjalanan ke arah selatan. Orang Aztec dikatakan dipandu oleh dewa mereka Huitzilopochtli, yang bermaksud & # 8220 Burung Hummingbird & # 8221. Ketika mereka tiba di sebuah pulau di tasik, mereka melihat seekor burung helang memakan ular sambil bertengger di kaktus nopal, sebuah penglihatan yang memenuhi ramalan yang memberitahu mereka bahawa mereka harus menemui rumah baru mereka di tempat itu. Aztec membina bandar Tenochtitlan mereka di laman web itu, membina sebuah pulau buatan yang hebat, yang kini berada di tengah-tengah Mexico City. Visi legenda ini digambarkan pada bendera Mexico.
Menurut legenda, ketika Aztec tiba di lembah Anahuac di sekitar Danau Texcoco, mereka dianggap oleh kumpulan lain sebagai yang paling tidak beradab dari semua, tetapi Aztec memutuskan untuk belajar, dan mereka mengambil semua yang mereka dapat dari orang lain, terutama dari Toltec kuno (yang nampaknya mereka agak keliru dengan tamadun Teotihuacan yang lebih kuno). Bagi orang Aztec, orang Toltec adalah pencetus semua budaya & # 8220Toltecayotl & # 8221 adalah sinonim untuk budaya. Legenda Aztec mengenal pasti Toltec dan kultus Quetzalcoatl dengan kota mitos Tollan, yang mereka juga nampaknya telah dikenali dengan Teotihuacan yang lebih kuno.
Kerana orang Aztec mengadopsi dan menggabungkan beberapa tradisi dengan tradisi mereka yang sebelumnya, mereka mempunyai beberapa mitos penciptaan, salah satunya menggambarkan empat zaman yang hebat sebelum dunia sekarang, yang masing-masing berakhir dengan bencana. Zaman kita "" Nahui-Ollin, usia kelima, atau ciptaan kelima "" terlepas dari kehancuran kerana pengorbanan dewa (Nanahuatl, & # 8220lembut luka & # 8221, dewa terkecil dan paling rendah hati) yang berubah menjadi Matahari. Mitos ini dikaitkan dengan kota kuno Teotihuacan, yang telah ditinggalkan dan dimusnahkan ketika Aztec tiba. Mitos lain menggambarkan bumi sebagai ciptaan dewa kembar Tezcatlipoca dan Quetzalcoatl. Tezcatlipoca kehilangan kakinya dalam proses mencipta dunia dan semua perwakilan dewa-dewa ini menunjukkan kepadanya tanpa kaki dan dengan tulang yang terdedah. Quetzalcoatl juga dipanggil & # 8220White Tezcatlipoca & # 8221.

Kebangkitan Aztec
Terdapat dua belas penguasa atau tlatoani Tenochtitlan:
 · Pengasas Legenda: Tenoch
 · 1375: Acamapichtli
 · 1395: Huitzilihuitl
 · 1417: Chimalpopoca
 · 1427: Itzcoatl
 · 1440: Moctezuma I (atau Motecuhzoma Ilhuicamina)
 · 1469: Axayacatl
 · 1481: Tizoc
 · 1486: Auitzotl
 · 1502: Moctezuma II (atau Motecuhzoma Xocoyotzin, yang terkenal & # 8220Montezuma & # 8221, atau lain-lain. Motecuhzoma II)
 · 1520: Cuitlahuac
 · 1521: Cuauhtemoc
Selepas kejatuhan Tula, pada abad ke-12, di lembah Mexico dan sekitarnya, terdapat beberapa negara kota orang berbahasa Nahua: Cholula, Huexotzingo, Tlaxcala, Atzcapotzalco, Chalco, Culhuacan, Xochimilco, Tlacopan, dll. Tidak ada satu pun salah satunya cukup kuat untuk menguasai kota-kota lain, dan mereka agak bersatu dengan latar belakang Toltec yang sama. Kronik Aztec menggambarkan masa ini sebagai zaman keemasan, ketika muzik ditubuhkan, orang belajar seni dan kerajinan dari Toltec yang masih hidup, dan penguasa mengadakan pertandingan puisi sebagai pengganti perang.
Pada abad ke-13 dan ke-14, di sekitar Tasik Texcoco di Lembah Anahuac, negara-negara kota yang paling kuat adalah Culhuacan di selatan, dan Azcapotzalco di sebelah barat. Di antara mereka, mereka menguasai seluruh kawasan Lake Texcoco.
Akibatnya, ketika Mexica tiba di lembah Anahuac sebagai suku semi-nomad, mereka tidak punya tempat untuk pergi. Mereka menetap sementara di Chapultepec, tetapi ini berada di bawah pemerintahan Azcapotzalco, bandar & # 8220Tepaneca & # 8221, dan mereka segera diusir. Mereka kemudian pergi ke daerah yang dikuasai oleh Culhuacan dan, pada tahun 1299, penguasa Cocoxtli memberi mereka izin untuk menetap di tong Tizapan yang kosong. Mereka berasimilasi dengan budaya Culhuacan: mereka mengambil dan menikahi wanita Culhuacan, sehingga wanita-wanita itu dapat mengajar anak-anak mereka. Pada tahun 1323, mereka meminta penguasa baru Culhuacan, Achicometl, untuk putrinya, untuk menjadikannya dewi Yaocihuatl. Mexica mengorbankannya. Orang-orang Culhuacan merasa ngeri dan mengusir Mexica. Terpaksa melarikan diri, pada tahun 1325 mereka pergi ke sebuah pulau kecil di tengah tasik di mana mereka mula membina bandar mereka & # 8220Mexico & # 8211 Tenochtitlan & # 8221, akhirnya mewujudkan sebuah pulau buatan yang besar. Setelah sekian lama, mereka memilih tlatoani pertama mereka, Acamapichtli, mengikuti adat yang dipelajari dari Culhuacan. Kumpulan Mexica lain menetap di pantai utara: ini akan menjadi bandar Tlatelolco. Pada asalnya, ini adalah kerajaan Mexica yang bebas, tetapi akhirnya bergabung dengan pulau kecil.
Selama periode ini, pulau itu berada di bawah bidang kuasa Azcapotzalco, dan Mexica harus memberikan penghormatan berat untuk tinggal di sana.
Pada mulanya, Mexica mengupah diri mereka sebagai tentera upahan dalam perang antara Nahuas, memecah keseimbangan kekuatan antara negara kota. Akhirnya mereka mendapat kemuliaan yang cukup untuk menerima perkahwinan diraja. Penguasa Mexica Acamapichtli, Huitzilihuitl dan Chimalpopoca adalah, pada tahun 1372 "" 1427, bawahan Tezozomoc, penguasa Tepanec nahua.
Ketika Tezozomoc meninggal, anaknya Maxtla membunuh Chimalpopoca, yang pamannya Itzcoatl bersekutu dengan mantan penguasa Texcoco, Nezahualcoyotl, dan mengepung ibu kota Maxtla & Azcapotzalco. Maxtla menyerah setelah 100 hari dan diasingkan. Tenochtitlan, Texcoco, dan Tlacopan membentuk & # 8220Triple Alliance & # 8221 yang datang untuk menguasai Lembah Mexico, dan kemudian meluaskan kuasanya. Tenochtitlan secara beransur-ansur menjadi kekuatan dominan dalam pakatan tersebut.
Keponakan Itzcoatl & Motecuhzoma saya mewarisi takhta pada tahun 1449 dan memperluas wilayah. Anaknya Axayacatl (1469) di sekitar kerajaan Tlatelolco. Kakaknya berkahwin dengan tlatoani Tlatelolco, tetapi, sebagai dalih perang, dia menyatakan bahawa dia dianiaya. Dia terus menakluk Matlazinca dan kota-kota Tollocan, Ocuillan, dan Mallinalco. Dia dikalahkan oleh orang-orang Taras di Tzintzuntzan (kekalahan besar pertama yang pernah dialami Aztec), tetapi pulih dan menguasai wilayah Huasteca, menaklukkan Mixtec dan Zapotec.
Pada tahun 1481, putra Axayacatl, Tizoc memerintah sebentar, tetapi dia dianggap lemah, jadi dia digantikan (mungkin melalui pembunuhan dengan keracunan) oleh adiknya, Ahuitzol yang telah menyusun semula tentera. Kerajaan ini berada pada tahap terbesar sepanjang pemerintahannya. Penggantinya adalah Motecuhzoma Xocoyotzin (lebih dikenali sebagai Moctezuma II), yang merupakan tlatoani ketika orang Sepanyol tiba pada tahun 1519.

Empayar
Empayar Aztec sama sekali tidak serupa dengan empayar sejarah Eropah. Seperti kebanyakan kerajaan Eropah, etniknya sangat beragam, tetapi tidak seperti kebanyakan kerajaan Eropah, ia lebih merupakan sistem penghormatan daripada sistem pemerintahan tunggal. Arnold Toynbee dalam Perang dan Peradaban menganalogikannya dengan Kerajaan Asyur dalam hal ini.
Walaupun kota-kota di bawah pemerintahan Aztec tampaknya telah memberikan penghormatan berat, penggalian di provinsi yang diperintah oleh Aztec menunjukkan peningkatan yang stabil dalam kesejahteraan orang biasa setelah mereka ditakluki. Ini mungkin disebabkan oleh peningkatan perdagangan, berkat jalan dan komunikasi yang lebih baik, dan penghormatan diambil dari pangkalan yang luas. Hanya golongan atasan yang nampaknya menderita secara ekonomi, dan hanya pada mulanya. Tampaknya ada perdagangan bahkan dalam hal-hal yang dapat dihasilkan secara tempatan: cinta baru mungkin menjadi faktor. Bahkan ada perdagangan dengan bandar-bandar yang dianggap musuh. Purepechas, satu-satunya orang yang mengalahkan Aztec, adalah sumber utama kapak tembaga. Sumbangan utama peraturan Aztec adalah sistem komunikasi antara kota-kota yang ditakluki. Di Mesoamerica, mereka tidak memiliki binatang untuk diangkut, atau kendaraan beroda, sehingga jalan-jalan dirancang untuk perjalanan dengan berjalan kaki. Biasanya jalan-jalan ini merupakan bagian dari penghormatan, dan pelancong mempunyai tempat untuk berehat, makan, dan bahkan jamban pada selang waktu yang tetap, setiap 10 atau 15 km. Mereka sentiasa diperhatikan, sehingga wanita juga dapat melakukan perjalanan sendirian. Juga, kurir (Paynani) sentiasa melakukan perjalanan dengan cara itu, memberitahu orang Aztec mengenai peristiwa.
Empayar Aztec menghasilkan letupan demografi terbesar di Mesoamerica: populasi meningkat dari sekitar 10 juta hingga 15 juta.
Pegawai pemerintah Tenochtitlan yang paling penting sering dipanggil Maharaja Aztec. Gelaran Nahuatl, Huey Tlatoani (jamak huey tlatoque), diterjemahkan secara kasar sebagai & # 8220 Pembesar suara Besar & # 8221 tlatoque (& # 8220 pembicara & # 8221) adalah kelas atasan. Pejabat ini secara beransur-ansur mengambil lebih banyak kuasa dengan munculnya Tenochtitlan. Pada masa Auitzotl & # 8220Emperor & # 8221 adalah analogi yang sesuai, walaupun seperti di Holy Roman Empire, judulnya tidak turun-temurun.
Sebilangan besar kerajaan Aztec ditempa oleh satu orang, Tlacaelel (Nahuatl untuk & # 8220manly heart & # 8221), yang hidup dari 1397 hingga 1487. Walaupun dia ditawarkan kesempatan untuk menjadi tlatoani, dia lebih suka tinggal di belakang takhta. Keponakan Tlatoani Itzcoatl, dan saudara Chimalpopoca dan Motecuhzoma Ilhuicamina, gelarannya adalah & # 8220Cihuacoatl & # 8221 (untuk menghormati dewi, kira-kira setara dengan & # 8220counselor & # 8221), tetapi seperti yang dilaporkan dalam RamÃrez Codex, & # 8220what dipesan, sebaik selesai & # 8221. Dia memberi pemerintah Aztec struktur baru, dia memerintahkan pembakaran kebanyakan buku Aztec (penjelasannya adalah bahawa mereka penuh dengan pembohongan) dan dia menulis semula sejarah mereka. Sebagai tambahan, Tlacaelel mereformasi agama Aztec, dengan menempatkan dewa suku Huitzilopochtli pada tingkat yang sama dengan dewa Nahua lama Tlaloc, Tezcatlipoca, dan Quetzalcoatl. Oleh itu, Tlacaelel menciptakan kesedaran umum mengenai sejarah bagi orang Aztec. Dia juga menciptakan institusi perang ritual (perang yang penuh bunga) sebagai cara untuk melatih para pejuang, dan menciptakan perlunya pengorbanan yang berterusan untuk menjaga Matahari bergerak. Sebilangan penulis percaya golongan atasan mengetahui pemalsuan ini, yang akan menjelaskan tindakan Moctezuma yang kemudian ketika dia bertemu dengan Hernán Cortà © s (a.k.a. Cortez). Tetapi akhirnya institusi ini membantu menyebabkan kejatuhan kerajaan Aztec. Orang-orang di Tlaxcala terhindar dari penaklukan, dengan harga berpartisipasi dalam perang bunga. Ketika Cortés mengetahui hal ini, dia menghampiri mereka dan mereka menjadi sekutunya. Tlaxcaltecas menyediakan ribuan lelaki untuk menyokong beberapa ratus orang Sepanyol. Strategi perang Aztec didasarkan pada penangkapan tawanan oleh pahlawan individu, bukan bekerja sebagai kumpulan untuk membunuh musuh dalam pertempuran. Pada masa Aztec menyedari apa maksud peperangan dalam istilah Eropah, sudah terlambat.

Masyarakat Aztec
Struktur kelas
Masyarakat secara tradisional dibahagikan kepada dua kelas sosial macehualli (orang) atau petani dan pili atau bangsawan. Bangsawan pada mulanya tidak turun-temurun, walaupun anak-anak pilis memiliki akses ke sumber dan pendidikan yang lebih baik, jadi lebih mudah bagi mereka untuk menjadi pilis. Akhirnya, sistem kelas ini mengambil aspek sistem keturunan. Tentera Aztec setara dengan perkhidmatan ketenteraan dengan inti pejuang profesional. Seorang Aztec menjadi tonggak melalui kemampuannya dalam perang. Hanya mereka yang telah mengambil tahanan yang dapat menjadi pahlawan sepenuh masa, dan akhirnya kehormatan dan rampasan perang akan menjadikan mereka pilis. Setelah seorang pejuang Aztec berjaya menangkap 4 atau 5 tawanan, dia akan dipanggil tequiua dan dapat mencapai pangkat ksatria Eagle atau Jaguar, kadang-kadang diterjemahkan sebagai & # 8220captain & # 8221, akhirnya dia dapat mencapai peringkat tlacateccatl atau tlachochcalli. Untuk dipilih sebagai tlatoani, seseorang diharuskan mengambil kira-kira 17 tawanan dalam perang. Ketika kanak-kanak lelaki Aztec mencapai usia dewasa, mereka berhenti memotong rambut sehingga mereka mengambil tawanan pertama mereka kadang-kadang dua atau tiga pemuda bersatu untuk mendapatkan tawanan pertama mereka kemudian mereka akan dipanggil iyac. Sekiranya setelah waktu tertentu, biasanya tiga pertempuran, mereka tidak dapat menjadi tawanan, mereka menjadi macehualli adalah memalukan untuk menjadi pejuang dengan rambut panjang, yang menunjukkan kekurangan tawanan seseorang lebih suka menjadi macehualli.
Banyaknya penghormatan menyebabkan munculnya dan munculnya kelas ketiga yang bukan merupakan bagian dari masyarakat tradisional Aztec: pochtecas atau pedagang.Kegiatan mereka tidak hanya bersifat komersial: mereka juga merupakan kekuatan pengumpulan risikan yang berkesan. Mereka dicemooh oleh para prajurit, yang tetap mengirimkan rampasan perang kepada mereka sebagai ganti selimut, bulu, budak, dan hadiah lain.
Pada zaman akhir kerajaan, konsep macehualli juga telah berubah. Eduardo Noguera (Annals of Anthropology, UNAM, Vol. Xi, 1974, p. 56) menganggarkan hanya 20% penduduk yang dikhaskan untuk pertanian dan pengeluaran makanan. Sistem pengeluaran makanan chinampa sangat efisien sehingga dapat menyediakan makanan untuk sekitar 190,000 orang. Juga, sejumlah besar makanan diperoleh dari perdagangan dan penghargaan. Orang Aztec bukan hanya menaklukkan pahlawan, tetapi juga tukang mahir dan pedagang agresif. Akhirnya, sebahagian besar macehuallis dikhaskan untuk seni dan kerajinan dan karya-karya mereka merupakan sumber pendapatan yang penting bagi bandar (Sanders, William T., Pola Penyelesaian di Mexico Tengah. Buku Panduan Orang Amerika Tengah, 1971, jilid 3, hlm. . 3-44).
Penggalian beberapa bandar di bawah peraturan Aztec menunjukkan bahawa sejumlah barang mewah dihasilkan di Tenochtitlan. Lebih banyak penggalian diperlukan untuk menunjukkan apakah ini berlaku di wilayah Aztec yang lain, tetapi jika perdagangan sama pentingnya, ini dapat menjelaskan kebangkitan Pochteca sebagai kelas yang kuat

*** Gambar2 ***
Budak atau tlacotin (berbeza dengan tawanan perang) juga merupakan kelas penting. Perhambaan ini sangat berbeza dengan apa yang dibentuk oleh orang Eropah pada masa yang sama di jajahan mereka, walaupun banyak persamaan dengan hamba-hamba zaman kuno. (Sahagin meragui kesesuaiannya walaupun istilah & # 8220slavery & # 8221 untuk institusi Aztec ini.) Pertama, perbudakan adalah peribadi, bukan turun-temurun: anak-anak hamba & # 8217 bebas. Seorang hamba boleh memiliki harta benda dan bahkan memiliki hamba yang lain. Budak boleh membeli kebebasan mereka, dan hamba dapat dibebaskan jika mereka dapat menunjukkan bahawa mereka telah dianiaya atau jika mereka mempunyai anak dengan atau menikah dengan tuan mereka.
Lazimnya, setelah kematian tuannya, hamba yang telah melakukan perkhidmatan yang luar biasa dibebaskan. Selebihnya hamba diwariskan sebagai bagian dari harta pusaka.
Kaedah lain yang agak luar biasa bagi hamba untuk memulihkan kebebasan dijelaskan oleh Manuel Orozco y Berra dalam La Civilización azteca (1860): jika, di tianquiztli (pasar kata itu telah bertahan menjadi bahasa Sepanyol moden sebagai & # 8220tianguis & # 8221), a hamba dapat melarikan diri dari kewaspadaan tuannya, berlari di luar tembok pasar dan menginjak kotoran manusia, dia kemudian dapat menyampaikan kasusnya kepada hakim, yang akan membebaskannya. Dia kemudian akan dicuci, dibekalkan dengan pakaian baru (agar dia tidak memakai pakaian milik tuan), dan dinyatakan bebas. Kerana, sangat bertentangan dengan jajahan Eropah, seseorang dapat diisytiharkan sebagai hamba jika dia berusaha mencegah pelarian hamba (kecuali orang itu adalah saudara dari tuan), orang lain biasanya tidak akan menolong tuan dalam mencegah budak & # 8217 melarikan diri.

Orozco y Berra juga melaporkan bahawa tuan tidak boleh menjual hamba tanpa persetujuan hamba, melainkan jika hamba itu diklasifikasikan sebagai tidak dapat diperbaiki oleh pihak berkuasa. (Ketidaktercayaan dapat ditentukan berdasarkan kemalasan berulang, percubaan melarikan diri, atau tingkah laku buruk umum.) Budak-budak yang tidak dapat diperbaiki dibuat untuk memakai kerah kayu, yang dilekatkan dengan cincin di belakang. Kolar itu bukan sekadar simbol tingkah laku buruk: ia dirancang untuk menjadikannya lebih sukar untuk melarikan diri melalui kerumunan orang atau melalui ruang yang sempit.
Semasa membeli hamba berkolar, seseorang diberitahu berapa kali hamba itu dijual. Seorang budak yang dijual empat kali lebih buruk dapat dijual untuk dikorbankan budak-budak itu dengan harga premium.
Namun, jika seorang budak yang berkolar berhasil menghadirkan dirinya di istana kerajaan atau di sebuah kuil, dia akan mendapatkan kembali kebebasan.
Seorang Aztec boleh menjadi hamba sebagai hukuman. Seorang pembunuh yang dijatuhkan hukuman mati boleh, atas permintaan isteri korbannya, diberikan kepadanya sebagai budak. Seorang bapa boleh menjual anaknya menjadi hamba jika putera itu dinyatakan tidak dapat dipecahkan oleh pihak berkuasa. Mereka yang tidak membayar hutang mereka juga boleh dijual sebagai hamba.
Orang boleh menjual diri mereka sebagai hamba. Mereka boleh tinggal cukup lama untuk menikmati harga kebebasan mereka, kira-kira dua puluh selimut, biasanya cukup selama setahun setelah waktu itu mereka pergi ke tuan baru mereka. Biasanya ini adalah takdir penjudi dan ahuini lama (pelayan atau pelacur).
MotolinÃa melaporkan bahawa beberapa tawanan, korban pengorbanan di masa depan, diperlakukan sebagai budak dengan semua hak hamba Aztec hingga saat pengorbanan mereka, tetapi tidak jelas bagaimana mereka dijauhkan dari melarikan diri.

Rekreasi
Walaupun seseorang boleh minum pulque, minuman yang ditapai dengan kandungan alkohol yang setara dengan bir, mabuk sebelum usia 60 tahun dilarang di bawah hukuman mati.
Seperti di Mexico moden, orang Aztec mempunyai semangat yang kuat terhadap permainan bola, tetapi ini adalah tlachtli, varian Aztec dari permainan ulama, permainan bola kuno Mesoamerica. Permainan ini dimainkan dengan bola getah padat, seukuran kepala manusia. Bola itu disebut & # 8220olli & # 8221, dari mana berasal perkataan Sepanyol untuk getah, & # 8220hule & # 8221. Bandar ini mempunyai dua bangunan khas untuk permainan bola. Para pemain memukul bola dengan pinggul mereka. Mereka harus menyebarkan bola melalui cincin batu. Pemain bernasib baik yang dapat melakukan ini berhak mengambil selimut orang ramai, jadi kemenangannya disusuli oleh pengumuman umum, dengan jeritan dan tawa. Orang biasa bertaruh pada keputusan permainan. Orang miskin dapat mempertaruhkan makanan mereka, pilis dapat mempertaruhkan kekayaan mereka, tecutlis (tuan) dapat mempertaruhkan gundik mereka atau bahkan kota mereka, dan mereka yang tidak memiliki apa pun dapat mempertaruhkan kebebasan mereka dan berisiko menjadi hamba.

Tenochtitlan
Tenochtitlan meliputi kawasan seluas 8 kilometer persegi. Tidak ada kesepakatan mengenai anggaran penduduk bandar. Sebilangan besar pihak berkuasa lebih suka 60,000 hingga 130,000 penduduk yang konservatif, masih lebih besar daripada kebanyakan bandar Eropah pada masa itu, hanya dikalahkan oleh Konstantinopel dengan sekitar 200,000 penduduk, Paris dengan sekitar 285,000, dan Venice dengan sekitar 130,000. [1]. Eduardo Noguera menganggarkan 50,000 rumah dan 300,000 penduduk. Soustelle memberikan anggaran 700,000 orang, jika populasi Tlatelolco dan kota satelit kecil dan pulau kecil di sekitar Tenochtitlan disertakan. Tlatelolco pada awalnya merupakan sebuah bandar yang bebas, tetapi ia menjadi pinggir bandar Tenochtitlan.
Kota ini dibahagikan kepada empat zon atau campan, masing-masing campan dibahagi pada 20 daerah (calpullis), dan setiap calpulli dilintasi oleh jalan-jalan atau tlaxilcalli. Terdapat tiga jalan utama yang melintasi kota dan meluas ke tanah tegas Bernal DÃaz del Castillo melaporkan bahawa ia cukup luas untuk sepuluh ekor kuda. Calpullis dibahagikan dengan saluran yang digunakan untuk pengangkutan, dengan jambatan kayu yang dikeluarkan pada waktu malam. Dalam usaha melintasi saluran ini, orang Sepanyol kehilangan sebahagian besar emas yang mereka peroleh dari Moctezuma.
Setiap calpulli mempunyai kepakaran dalam seni dan kraf. Ketika setiap calpulli mengadakan perayaan, mereka berusaha mengalahkan calpullis yang lain. Sehingga hari ini, di bahagian selatan Mexico City, organisasi masyarakat yang bertanggungjawab untuk perayaan gereja dipanggil & # 8220calpullis & # 8221.
Setiap calpulli mempunyai tianquiztli sendiri (pasar), tetapi ada juga pasar utama di Tlatelolco. Dianggarkan CortÃs adalah dua kali ukuran bandar Seville dengan kira-kira 60,000 orang, berniaga setiap hari, Sahagún memberi kita 20,000 lebih konservatif setiap hari dan 40,000 pada hari-hari perayaan. Aztec tidak mempunyai duit syiling, jadi kebanyakan perdagangan dibuat dengan barang, tetapi kakao sangat dihargai, ia digunakan sebagai setara dengan duit syiling. Emas tidak mempunyai nilai intrinsik: ia dianggap sebagai bahan mentah untuk kraf. Perhiasan emas mempunyai nilai, tetapi emas mentah sedikit. Bagi orang Aztec, pemusnahan objek untuk mendapatkan beberapa kepingan emas tidak dapat difahami.
Terdapat juga tianquiztli khusus di bandar-bandar kecil di sekitar Tenochtitlan. Di Chollolan, ada perhiasan, batu halus, dan bulu, di Texcoco ada pakaian, di Aculma adalah pasar anjing. Orang Aztec mempunyai tiga keturunan anjing khas tanpa rambut, di mana hanya satu yang masih hidup. Mereka adalah tepezcuintli, itzcuitepotzontli dan xoloizcuintli. Anjing-anjing yang tidak berambut ini terutama untuk makan dan juga persembahan korban. Orang Aztec juga mempunyai anjing biasa untuk syarikat.
Di pusat kota terdapat bangunan awam, kuil dan sekolah. Di dalam alun-alun berdinding, 300 meter ke sisi, ada pusat upacara, ada sekitar 45 bangunan umum, kuil utama, kuil Quetzalcoatl, permainan bola, tzompantli atau rak tengkorak, kuil matahari, platform untuk pengorbanan gladiator, dan beberapa kuil kecil. Di luar adalah istana Moctezuma, dengan 100 kamar, masing-masing dengan mandiannya sendiri, untuk tuan dan duta sekutu dan orang-orang yang ditaklukkan. Dekat, juga terdapat cuicalli atau rumah lagu-lagu, dan tenang. Bandar ini mempunyai simetri yang hebat. Semua pembinaan harus disetujui oleh tenangimilocatl, seorang pejabat yang bertanggungjawab dalam perancangan bandar. Tidak ada yang dapat menyerang jalan-jalan dan saluran.
Istana Moctezuma juga memiliki dua rumah atau kebun binatang, satu untuk burung buas dan satu lagi untuk burung, reptilia dan mamalia lain. Kira-kira tiga ratus orang didedikasikan untuk menjaga haiwan. Terdapat juga taman botani dan akuarium. Akuarium itu memiliki sepuluh kolam air asin dan sepuluh kolam air jernih, berisi ikan dan burung air. Tempat seperti ini juga ada di Texcoco, Chapultepec, Huastepec (sekarang disebut Oaxtepec) dan Tezcutzingo.
Bernal kagum apabila menemui jamban di rumah persendirian dan jamban awam di tianquiztli dan jalan-jalan utama. Kapal-kapal kecil menyusuri kota mengumpulkan sampah, dan kotoran dikumpulkan untuk dijual sebagai baja. Kira-kira 1,000 lelaki dikhaskan untuk membersihkan jalan-jalan kota & # 8217.
Untuk tujuan umum, dan untuk dapat mengatur langkah bisnis resmi, sangkakala dibunyikan dari puncak kuil enam kali sehari: saat matahari terbit, kemudian pada waktu pagi, tengah hari, sekali lagi pada tengah hari, setelah matahari terbenam, dan pada tengah malam.
Walaupun tasik itu masin, bendungan yang dibina oleh orang Aztec menjadikan kota ini dikelilingi oleh air jernih dari sungai yang memberi makan tasik. Dua saluran air berganda menyediakan kota ini dengan air tawar yang ditujukan terutamanya untuk membersihkan dan mencuci. Untuk minum, air dari mata air lebih disukai. Sebilangan besar penduduk suka mandi dua kali sehari Moctezuma dilaporkan mandi empat kali sehari. Sebagai sabun mereka menggunakan akar tanaman yang disebut copalxocotl (saponaria americana) untuk membersihkan pakaian mereka menggunakan akar metl. Juga, golongan atasan dan wanita hamil menikmati temazcalli, yang mirip dengan mandi sauna dan masih digunakan di selatan Mexico, ini juga popular di budaya Mesoamerika yang lain.
Sahagún melaporkan bahawa kota itu juga memiliki pengemis (hanya orang cacat yang dibenarkan mengemis), pencuri dan pelacur. Pada waktu malam, di lorong-lorong gelap seseorang dapat menjumpai wanita yang berpakaian minim dengan alat solek yang berat (mereka juga mengecat gigi), mengunyah tzicli (chicle, permen karet asli) dengan bising untuk menarik pelanggan. Tampaknya ada jenis wanita lain, ahuian, yang melakukan hubungan seksual dengan pahlawan. Orang Sepanyol terkejut kerana mereka tidak membebankan pekerjaan mereka, jadi mungkin mereka mempunyai cara sokongan lain.

Pendidikan

Perwakilan pendidikan Aztec

Sehingga usia empat belas tahun, pendidikan anak-anak berada di tangan ibu bapa mereka. Terdapat koleksi ucapan, yang disebut huehuetlatolli (& # 8220Pepatah yang lama & # 8221), yang mewakili cita-cita Aztec & # 8217. Itu termasuk pidato dan ucapan untuk setiap kesempatan, kata-kata untuk memberi salam kepada kelahiran anak-anak, dan mengucapkan selamat tinggal pada saat kematian. Ayah menasihati anak perempuan mereka agar sangat bersih, tetapi tidak menggunakan alat solek, kerana mereka kelihatan seperti ahuianis. Ibu menasihati anak perempuan mereka untuk menyokong suami mereka, walaupun mereka menjadi petani yang rendah hati. Anak lelaki diberi nasihat untuk menjadi rendah hati, taat dan pekerja keras.
Anak lelaki bersekolah pada usia 15 tahun. Terdapat dua jenis institusi pendidikan. The telpochcalli mengajarkan sejarah, agama, seni pertempuran tentera, dan perdagangan atau kerajinan (seperti pertanian atau kraftangan). The tenangecac, yang kebanyakannya dihadiri oleh putra-putra pilis, difokuskan untuk memimpin pemimpin (tlatoques), imam, cendekiawan / guru (tlatimini), dan pelukis codex (tlacuilos). Mereka mempelajari ritual, literasi, kalender, lagu (puisi), dan, seperti di telpochcalli, seni pertempuran tentera.
Guru-guru Aztec mengemukakan sistem pendidikan sederhana "" mandi air sejuk di pagi hari, kerja keras, hukuman fizikal, pendarahan dengan duri dan ujian ketahanan "" dengan tujuan untuk membentuk orang yang tabah.
Terdapat maklumat yang bertentangan tentang apakah tenangecac disediakan untuk anak lelaki dan perempuan dari beberapa pilis yang mengatakan bahawa mereka boleh memilih tempat belajar. Ada kemungkinan bahawa orang biasa lebih suka tepochcalli, kerana seorang pejuang dapat maju dengan lebih mudah dengan kemampuan ketenteraannya menjadi imam atau tlacuilo bukanlah cara untuk bangkit dengan cepat dari stesen rendah.
Kanak-kanak perempuan dididik dalam bidang kraf rumah dan membesarkan anak. Mereka tidak diajar membaca atau menulis.
Terdapat juga dua peluang lain bagi mereka yang mempunyai bakat. Beberapa dipilih untuk rumah lagu dan tarian, dan yang lain dipilih untuk permainan bola. Kedua-dua pekerjaan mempunyai status yang tinggi.

Diet
Aztec mencipta pulau buatan atau chinampas di Tasik Texcoco, di mana mereka menanam tanaman. Makanan ruji Aztec termasuk jagung, kacang dan labu. Chinampa adalah sistem yang sangat efisien dan dapat menyediakan hingga tujuh tanaman setahun, berdasarkan hasil chinampa saat ini, dianggarkan 1 hektar chinampa akan memberi makan 20 orang, dengan sekitar 9,000 hektar chinampa, ada makanan untuk 180,000 bangsa.
Banyak yang telah dikatakan tentang kekurangan protein dalam diet Aztec, untuk menyokong hujah-hujah mengenai keberadaan kanibalisme (M. Harner, Am. Ethnol. 4, 117 (1977)), tetapi ada sedikit bukti untuk menyokongnya: gabungan jagung dan kacang memberikan kuota penuh asid amino penting, jadi tidak memerlukan protein haiwan. Orang Aztec mempunyai kepelbagaian jenis jagung, dengan kandungan asid amino yang luas, mereka menanam biji-bijian untuk biji-bijiannya, yang mempunyai kandungan protein yang tinggi. Yang lebih penting ialah mereka mempunyai pelbagai jenis makanan. Mereka menuai acocil, udang kecil dan berlimpah di Danau Texcoco, juga alga spirulina, yang dibuat menjadi sejenis kue yang kaya dengan flavonoid, dan mereka memakan serangga, seperti jangkrik (chapulin), cacing kelam, semut, larva, Serangga mempunyai kandungan protein yang lebih tinggi daripada daging, dan bahkan sekarang ini dianggap sebagai makanan istimewa di beberapa bahagian Mexico. Aztec juga memiliki binatang peliharaan, seperti kalkun dan beberapa jenis anjing, yang menyediakan daging, walaupun biasanya ini disediakan untuk acara-acara khas. Memburu juga merupakan sumber daging & rusa # 8211, babi liar, itik dll.
Kajian oleh Montellano (Medicina, nutrición y salud aztecas, 1997) menunjukkan jangka hayat 37 (+/- 3) tahun bagi penduduk Mesoamerica.
Aztec juga menggunakan maguey secara meluas dari itu mereka memperoleh makanan, gula (aguamiel), minuman (pulque), dan serat untuk tali dan pakaian. Penggunaan kapas dan perhiasan dibataskan kepada golongan elit. Biji-bijian kakao digunakan sebagai wang. Bandar-bandar yang ditaklukkan memberikan penghormatan tahunan dalam bentuk barang-barang mewah seperti bulu dan pakaian yang dihiasi.
Selepas penaklukan Sepanyol, beberapa makanan dilarang, seperti amaranth, dan terdapat sedikit kepelbagaian makanan. Ini menyebabkan kekurangan zat makanan kronik pada populasi umum.

Berkorban

Pengorbanan Aztec
Bagi orang-orang Eropah Kristiani, yang telah lama mengetepikan pengorbanan suku mereka sendiri, pengorbanan manusia adalah ciri yang paling mencolok dalam peradaban Aztec. Keperluan pengorbanan meluas pada masa ini di Mesoamerica dan Amerika Selatan (semasa Empayar Inca), tetapi orang-orang Aztek mempraktikkannya pada skala yang sangat besar, mengorbankan korban manusia pada setiap 18 perayaan mereka.
Tetapi tidak semua pengorbanan melibatkan pengorbanan manusia. Sebilangan besar budaya Mesoamerica memberikan semacam persembahan kepada dewa-dewa dan pengorbanan binatang adalah perkara biasa, suatu amalan yang dianut oleh orang-orang Aztec sebagai anjing khas. Objek juga dikorbankan, benda-benda itu dipecahkan dan dipersembahkan kepada dewa-dewa mereka. Pemujaan Quetzalcoatl memerlukan pengorbanan rama-rama dan burung kolibri. Pengorbanan diri juga biasa dilakukan oleh orang-orang yang akan memberikan duri yang tidak sedap, dicemari dengan darah mereka sendiri. Darah memegang tempat utama dalam budaya Mesoamerika dalam salah satu mitos penciptaan, Quetzalcoatl akan menawarkan darah yang diekstrak dari luka di zakarnya sendiri untuk memberi kehidupan kepada umat manusia dan ada beberapa mitos, di mana dewa-dewa Nahua menawarkan darah mereka untuk membantu umat manusia. Dalam mitos matahari kelima, semua dewa mengorbankan diri sehingga manusia dapat hidup.
Semua ini mempersiapkan orang untuk pengorbanan tertinggi: Pengorbanan manusia. Dalam prosedur pengorbanan yang biasa, mangsa akan dicat dengan kapur biru (warna pengorbanan) dan dibawa ke puncak piramid besar. Kemudian mangsa akan dibaringkan di atas batu, perutnya terbuka dengan pisau upacara (pisau obsidian hampir tidak dapat memotong tulang rusuk) dan jantungnya dibawa keluar dan terbit ke matahari. Hati akan dimasukkan ke dalam mangkuk yang dipegang oleh patung, dan tubuh dilemparkan ke tangga, di mana ia akan diseret pergi. Pengorbanan itu seharusnya dilakukan secara sukarela, tetapi jika iman tidak mencukupi, ubat-ubatan dapat digunakan. Setelah itu, bahagian tubuh akan dibuang dengan pelbagai cara: visera digunakan untuk memberi makan haiwan di kebun binatang, kepala dibersihkan dan dipamerkan di tzompantli, dan seluruh badan dibakar atau dipotong menjadi sangat kecil keping dan ditawarkan sebagai hadiah untuk orang penting. Bukti terkini juga menunjukkan pembuangan otot dan kulit (Josà © Luis Salinas Uribe, INAH, 2005) (lihat kanibalisme).
Ada jenis pengorbanan manusia yang lain, ada yang melibatkan penyiksaan. Dalam kejadian ini, mangsa boleh ditembak dengan anak panah, dibakar atau lemas. Untuk pembinaan kuil utama, orang Aztec melaporkan bahawa mereka mengorbankan sekitar 84,400 tahanan dalam empat hari. Bagaimana bandar 120,000 orang dapat mengambil, menampung dan membuang banyak tahanan itu tidak jelas, terutama kerana mereka melaporkan bahawa Ahuitzotl mengorbankan mereka secara peribadi.Ini diterjemahkan menjadi kira-kira 17 pengorbanan seminit selama empat hari. Sebilangan cendekiawan percaya bahawa kemungkinan besar hanya 3.000 pengorbanan yang berlaku dan jumlah kematian meningkat secara drastik oleh propaganda perang.
Tokoh lain yang digunakan adalah dari Bernal DÃaz del Castillo, askar Sepanyol yang menulis catatan penaklukannya 50 tahun selepas fakta itu. Dalam keterangan tzompantli, rak tengkorak korban di kuil utama, dia melaporkan telah menghitung sekitar 100,000 tengkorak. Namun, untuk menampung banyak tengkorak, Tzompantli akan memiliki panjang beberapa kilometer, bukannya 30 meter yang dilaporkan. Pembinaan semula moden merangkumi sekitar 600 hingga 1.200 tengkorak. Demikian pula, DÃaz mendakwa ada 60.000 tengkorak di tzompantli Tlatelolco, yang sama pentingnya dengan Tenochtitlan. Menurut William Arens dalam The Man-Eating Myth: Anthropology and Anthropophagy (1979, ISBN 0195027930), penggalian oleh ahli arkeologi menemui 300 tengkorak.
Bernardino de Sahagún, Juan Bautista de Pomar dan MotolinÃa melaporkan bahawa orang Aztec mempunyai 18 perayaan setiap tahun. MotolinÃa dan Pomar menyatakan dengan jelas bahawa hanya pada perayaan tersebut pengorbanan dilakukan. Setiap tuhan memerlukan korban yang berlainan, wanita muda mati lemas untuk Xilonen, anak-anak lelaki yang sakit dikorbankan untuk Tlaloc (Juan Carlos Román: Datuk Bandar Museo del templo 2004), tahanan berbahasa Nahuatl kepada Huitzilopochtli, dan Aztec (atau hanya nahua) , menurut beberapa akaun) sukarelawan untuk Tezcatlipoca.
Tidak semua pengorbanan ini dilakukan di kuil utama, beberapa korban dilakukan di & # 8220Cerro del Peà ± ón & # 8221, sebuah pulau kecil tasik Texcoco. Menurut sumber aztec, pada bulan Tlacaxipehualiztli, 34 orang tawanan berkorban dalam korban gladiator, kepada Xipe Totec. Tokoh yang lebih besar akan didedikasikan untuk Huitzilopochtli pada bulan Panquetzaliztli. Ini dapat membuat angka serendah 300 hingga 600 korban setahun, tetapi Marvin Harris menggandakannya dengan 20 orang, dengan anggapan pengorbanan yang sama dilakukan di setiap bagian atau calpullis kota. Terdapat sedikit persetujuan mengenai angka sebenar.
Aztec melancarkan & # 8220perang bunga & # 8221 untuk menangkap tahanan atas pengorbanan yang mereka sebut nextlaualli, & # 8220debt pembayaran kepada dewa-dewa & # 8221 sehingga matahari dapat bertahan setiap siklus 52 tahun.
Tidak diketahui apakah orang Aztec melakukan pengorbanan manusia sebelum mereka sampai di lembah Anahuac dan memperoleh dan menyerap budaya lain. Pengorbanan manusia pertama yang dilaporkan oleh mereka didedikasikan untuk Xipe Totec dewa dari utara Mesoamerica. Kronik Aztec melaporkan pengorbanan manusia bermula sebagai institusi pada tahun & # 8220 lima pisau & # 8221 atau 1484 di bawah Tizoc. Di bawah bimbingan Tlacaelel & # 8217, pengorbanan manusia menjadi bahagian penting dalam budaya Aztec, bukan hanya kerana alasan agama, tetapi juga untuk alasan politik.
Seperti komen Laurette SÃ © journal, pengorbanan manusia juga akan memberi tekanan dalam budaya Aztec. Mereka mengagumi budaya Toltec, dan mengaku sebagai pengikut Quetzalcoatl, tetapi pemujaan Quetzalcoatl melarang pengorbanan manusia, dan seperti yang dinyatakan oleh Sejourne, ada hukuman yang berat bagi mereka yang berani menjerit atau pingsan semasa pengorbanan manusia.
Ketika Cortés tiba di Tenochtitlan, dia melarang pengorbanan manusia, jadi orang Sepanyol tidak menyaksikan pengorbanan manusia di kota itu.
Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa tidak ada representasi pengorbanan manusia pra-Kortesia, yang berasal dari Aztec. Juga, dari dua kemungkinan saksi yang menulis mengenai pengorbanan manusia, CortÃs dan Bernal, CortÃs menulis mengenai perkara ini: & # 8220mungkin saya salah dalam hubungan ini, kerana banyak perkara ini belum pernah dilihat, kecuali dengan maklumat orang asli & # 8221 (Surat kepada Charles V, 10 Julai 1519).
Terdapat jurang besar antara apa yang telah ditulis mengenai perkara ini, dan apa yang sebenarnya diketahui.

Kanibalisme
Walaupun ada kesepakatan universal bahawa orang-orang Aztec mempraktikkan pengorbanan manusia, ada kekurangan konsensus ilmiah mengenai apakah mereka juga melakukan kanibalisme dan, jika demikian, sejauh mana. Pada satu tahap, ahli antropologi Materialis, Marvin Harris, yang menulis tentang kanibalisme dalam Our Kind and Cannibals and Kings telah menyatakan bahawa daging korban adalah bahagian dari diet bangsawan sebagai ganjaran, kerana diet Aztec kekurangan protein. Menurutnya, ekonomi Aztec tidak dapat menyokong memberi makan mereka sebagai hamba, jadi kolum tahanan adalah & # 8220marking daging & # 8221. Pada tahap yang lain, William Arens meragui sama ada pernah ada kanibalisme yang sistematik.
Walaupun kebanyakan sejarawan Mesoamerica percaya bahawa ada kanibalisme ritual yang berkaitan dengan pengorbanan manusia, mereka tidak menyokong tesis Harris bahawa daging manusia merupakan bahagian penting dari diet Aztec.
Terdapat sedikit dokumentasi kanibalisme Aztec. Hanya ada lima kisah kanibalisme dari tarikh penaklukan, tidak ada yang menunjukkan kanibalisme ritual yang meluas, dan hanya satu "" kode RamÃrez "" (dengan jelas) mengaitkan kanibalisme dengan pengorbanan ritual. Empat kisah khusus mengenai kanibalisme adalah:
 · Cort's menulis dalam salah satu suratnya bahawa tenteranya telah menangkap seorang Aztec yang mempunyai bayi panggang yang siap untuk sarapan.
 · Gomarra, melaporkan bahawa semasa pengepungan Tenochtitlan, orang Sepanyol telah meminta orang Aztec menyerah kerana mereka tidak mempunyai makanan. Orang Aztec menjawab, meminta orang Sepanyol untuk mencoba menyerang, sehingga mereka dapat dijadikan tahanan, dan kemudian disajikan dengan sos & # 8220molli & # 8221.
 · Dalam buku-buku Bernardino de Sahagún, terdapat gambaran mengenai bahasa Aztec yang dimasak oleh suku yang tidak dikenali. Ini dilaporkan sebagai salah satu bahaya yang dihadapi oleh peniaga Aztec.
 · Kodx RamÃrez, yang ditulis oleh orang Aztec setelah penaklukan menggunakan abjad Latin, melaporkan bahawa setelah pengorbanan, daging dari tangan korban diberikan sebagai hadiah kepada pahlawan yang membuat tangkapan. Menurut codex, ini seharusnya dimakan, tetapi sebenarnya dibuang dan diganti dengan ayam belanda.
 · Dalam bukunya & # 8220Relación de Juan Bautista Pomar & # 8221, Juan Bautista de Pomar menyatakan bahawa setelah pengorbanan itu, mayat mangsa diberikan kepada pahlawan yang bertanggungjawab terhadap penangkapan itu, dia akan merebus badan sehingga dapat memotong potongan kecil daging, untuk dipersembahkan sebagai hadiah kepada orang penting sebagai ganti hadiah dan hamba, tetapi ia jarang dimakan, kerana mereka menganggapnya tidak bernilai sebaliknya digantikan oleh kalkun, atau dibuang begitu saja.
Paling tidak menarik bahawa satu akaun oleh Aztec dan akaun oleh & # 8220meztizo & # 8221 kononnya kanibalisme berikutan pengorbanan ritual mendakwa bahawa kanibalisme yang nyata adalah palsu. Ini sesuai dengan teori Laurette Sà © dan Miguel León-Portilla & # 8217 bahawa golongan atasan menyedari bahawa agama yang diciptakan oleh Tlacaelel adalah sesuatu pemalsuan.
Bukti arkeologi terkini (INAH 2005) di beberapa mayat yang dijumpai di bawah & # 8220Catedral Metropolitana & # 8221, dari ruang bawah tanah kuil-kuil aztec, menunjukkan beberapa keratan yang menunjukkan kemerosotan massa otot. Tidak semua badan menunjukkan rawatan ini.
Walaupun kekurangan sumber kontemporari ini, akaun Empayar Aztec sebagai & # 8220Cannibal Kingdom & # 8221 (ungkapan Marvin Harris & # 8217s) sudah biasa, dari Bernal DÃaz hingga Marvin Harris, William H. Prescott, dan Michael Harner. Harner telah menuduh rakan-rakannya "" terutama di Mexico "" mengurangkan atau menyembunyikan bukti kanibalisme Aztec. Persoalannya, tentu saja, adakah bukti seperti itu ada untuk disembunyikan. Bahkan DÃaz (yang turut serta sebagai askar dalam penaklukan Mexico) tidak mengaku sebagai saksi mata kanibalisme. Ada kemungkinan bahawa kanibalisme Aztec hanyalah fitnah darah oleh orang Sepanyol yang menang.
Pendeta Dominika, Diego Durán & # 8217s Historia de las Indias de Nueva Espaà ± a y islas de tierra firma, sementara jelas merupakan sumber maklumat yang berguna (dia mempunyai akses kepada orang-orang yang terselamat di Tenochtitlan), mesti diragui mengenai masalah pengorbanan manusia. Ternyata menggabungkan fitnah darah terhadap orang Aztec dengan yang melawan orang Yahudi, dia berpendapat bahawa orang Aztec adalah salah satu suku Israel yang hilang, dan menambahkan pengorbanan manusia dan kanibalisme sebagai bagian dari bukti-bukti dia. [2]

Puisi
Puisi adalah satu-satunya pekerjaan yang layak untuk seorang pejuang Aztec pada masa damai. Sejumlah besar puisi ini bertahan, setelah dikumpulkan semasa era penaklukan. Dalam beberapa kes, kita mengetahui nama pengarang individu, seperti Netzahualcoyotl, Tolatonai dari Texcoco, dan Cuacuatzin, Lord of Tepechpan. Miguel León-Portilla, penterjemah Nahuatl yang paling terkenal, berkomentar bahawa dalam puisi ini di mana kita dapat menemukan pemikiran sebenar orang Aztec, yang bebas daripada & # 8220official & # 8221 ideologi Aztec.
Di ruang bawah tanah Kuil Besar terdapat & # 8220 rumah elang & # 8221, di mana pada masa damai kapten Aztec dapat minum coklat berbuih, merokok cerut yang baik, dan mengadakan pertandingan puisi. Puisi itu disertai dengan alat perkusi (teponaztli). Tema yang berulang dalam puisi ini adalah sama ada kehidupan itu nyata atau impian, sama ada ada kehidupan akhirat, dan apakah kita dapat mendekati pemberi kehidupan.
Zan te te yenelli aca zan tlahuaco di ipal nemoani In cuix nelli ciox amo nelli? Quen in conitohua di ma oc on nentlamati di toyollo & # 8230. zan no monenequi di ipal nemoani Ma oc on nentlamati di toyollo & gt Adakah anda ?, adakah anda sebenar? Ada yang bercakap tidak masuk akal oh, anda, oleh siapa semuanya hidup, Adakah itu nyata ?, Adakah itu tidak nyata? Ini adalah bagaimana mereka mengatakannya Jangan mengalami penderitaan di perapian kami! Saya akan membuat penghinaan oh, anda, oleh siapa semuanya hidup, Jangan menderita di kawasan pendengaran kami!
"" Netzahualcoyotl, tuan Texcoco

Koleksi puisi yang paling penting ini ialah Romances de los seà ± ores de la Nueva Espaà ± a, dikumpulkan (Tezcoco 1582), mungkin oleh Juan Bautista de Pomar. Jilid ini kemudiannya diterjemahkan ke dalam bahasa Sepanyol oleh à ngel MarÃa Garibay K., guru León-Portilla. Bautista de Pomar adalah cucu Netzahualcoyotl. Dia bercakap Nahuatl, tetapi dibesarkan sebagai Kristian dan menulis dalam huruf Latin.
Orang-orang Aztec juga menikmati jenis persembahan dramatik, walaupun itu tidak boleh disebut teater. Ada yang komik dengan muzik dan akrobat, yang lain adalah drama pementasan dewa-dewa mereka. Selepas penaklukan, gereja-gereja Kristian pertama mempunyai kapel terbuka yang disediakan untuk perwakilan seperti ini. Mainan di Nahuatl, yang ditulis oleh orang India yang telah dipeluk agama, adalah alat penting untuk memeluk agama Kristian, dan masih terdapat pada hari ini dalam bentuk pastorel tradisional, yang dimainkan semasa Krismas untuk menunjukkan Pemujaan Bayi Yesus, dan petikan Alkitab yang lain.

Kejatuhan
Untuk maklumat lanjut mengenai penaklukan Mexico oleh Sepanyol, lihat juga Hernán Cortà © s.
Orang Aztec ditakluki oleh Sepanyol pada tahun 1521, ketika setelah pertempuran panjang dan pengepungan panjang di mana sebahagian besar penduduk mati akibat kelaparan dan cacar, Cuauhtà © moc menyerah kepada Hernán Cortà © s (a.k.a. & # 8220Cortez & # 8221). Cortà © s, dengan 500 orang Sepanyolnya, tidak berperang sendirian tetapi sebanyak 150,000 atau 200,000 sekutu dari Tlaxcala, dan akhirnya dari Texcoco, yang menentang pemerintahan Aztec. Dia mengalahkan pasukan Tenochtitlan & # 8217 pada 13 Ogos 1521.
Seorang penyair Aztec tanpa nama menulis:
Bagaimana kita dapat menyelamatkan kediaman kita, bangsaku
Orang Aztec meninggalkan bandar
Bandar ini terbakar dan semua
adalah kegelapan dan kehancuran
Menangis bangsaku
Ketahui bahawa dengan bencana ini
Kami telah kehilangan negara Mexico
Air telah bertukar pahit
Makanan kami pahit
Ini adalah tindakan Pemberi Kehidupan.

"" Dari Informan Anónimos de Tlatelolco, disusun pada tahun 1521.
Tetapi walaupun pada masa ini, kebanyakan budaya Mesoamerika yang lain masih utuh. Tlaxcaltecas diharapkan dapat mengambil bahagian mereka Purepechas dan Mixtec mungkin gembira dengan kekalahan musuh lama mereka, dan itu sama untuk budaya lain.
Nampaknya niat Cortes adalah untuk mengekalkan struktur empayar Aztec, dan pada mulanya nampaknya kerajaan Aztec dapat bertahan. Kelas atasan pada mulanya dianggap sebagai bangsawan (hingga hari ini, gelaran Duke of Moctezuma dipegang oleh keluarga bangsawan Sepanyol), mereka belajar bahasa Sepanyol, dan beberapa belajar menulis dalam watak-watak Eropah. Sebilangan tulisan mereka yang masih hidup sangat penting dalam pengetahuan kita tentang orang Aztec. Juga, para mubaligh pertama berusaha belajar Nahuatl dan beberapa, seperti Bernardino de Sahagún, memutuskan untuk belajar sebanyak mungkin dari budaya Aztec.
Sebuah catatan bertahan dari dialog antara orang-orang terakhir atau orang bijak, dan para mubaligh, di mana Aztec berusaha mempertahankan cara mereka, ini mencerminkan kesedihan kekalahan mereka:
Tuan-tuan, tuan-tuan yang dihormati: Anda telah melakukan banyak perjalanan untuk sampai ke negeri ini.
Di sini di hadapan anda,
kami merenung anda, kami orang jahil & # 8230
Dan sekarang, apa yang akan kami sampaikan kepada anda?
Apa yang mesti kita sampaikan ke telinga anda?
Adakah kita sesuatu?
Kami hanya orang yang tidak sopan & # 8230
Melalui penterjemah kita akan menjawab,
kita akan mengembalikan nafas dan kata
tentang tuan yang dekat dan yang jauh. (ometeotl / omecihuatl)
Dengan kata-katanya, kita mempertaruhkan diri sendiri,
bahawa kita meletakkan diri kita dalam bahaya & # 8230
Mungkin ini adalah kerugian kita,
mungkin kehancuran kita,
ke mana kita akan dibawa?
Kita hendak ke mana?
Kami adalah orang-orang yang tidak sopan
kita binasa, kita fana.
Biarkan kita mati, biarkan kita binasa,
kerana tuhan-tuhan kita sudah mati.
Tetapi harus ada kedamaian pada anda
hati dan badan anda,
Tuanku!
kita akan pecah sedikit,
kami akan menunjukkan sedikit,
rahsia, tabut tuan, Tuhan kita
Anda berkata
yang kita tidak tahu
tentang tuan dekat dan jauh,
tentang seseorang yang mencipta bumi dan langit.
awak cakap
Bahawa tuhan-tuhan kita tidak benar.
Ini adalah perkataan baru,
ini yang anda telah bercakap.
Inilah sebabnya mengapa kita terganggu,
inilah sebabnya mengapa kita kesal.
Kerana nenek moyang kita,
yang pernah,
yang hidup di bumi ini,
mereka tidak bercakap seperti itu.
Mereka memberi kita cara hidup,
mereka anggap benar,
mereka memberi kultus,
mereka menghormati tuhan & # 8230 & # 8230
mereka mengajar kita cara pemujaan,
semua cara untuk menghormati tuhan.
Dengan cara itu kita meletakkan mulut di bumi,
oleh mereka kita berdarah kita,
kami berjaya mengundi,
kami membakar kopal
dan mempersembahkan korban.
(….)
Kita tahu kepada siapa kita berhutang.
Kepada siapa kita berhutang kelahiran,
kepada siapa kita harus dilahirkan
kepada siapa kita berhutang untuk berkembang,
dan bagaimana memanggil & # 8230
(….)
Dengarkan tuan-tuan
jangan memudaratkan bangsamu.
Jangan biarkan aib dibawa,
untuk membiarkannya binasa & # 8230
tenang, dan ramah,
ambil akaun ini, tuan-tuan,
dari apa yang diperlukan.
(….)
Inilah orang yang memerintah kita,
yang membawa kita,
orang-orang yang mempunyai dunia yang bertanggungjawab.
Tidak cukupkah kita dikalahkan?
bahawa kita dibawa pergi?
bahawa kita diambil dari penguasa kita?
Sekiranya di tempat ini kita mesti berdiri,
kita akan menjadi tawanan.
Jadi lakukan dengan kami apa yang anda mahukan,
Inilah yang telah kita katakan,
apa yang kami jawab,
hingga nafas anda,
untuk kata anda,
wahai tuan!

Tetapi tidak lama kemudian semuanya berubah. Gelombang mubaligh dan pihak berkuasa kedua menunjukkan kebencian yang mendalam terhadap setiap aspek budaya Mesoamerika dan memulakan proses untuk menghapuskannya. Akhirnya, orang India dilarang bukan hanya mempelajari budaya mereka, tetapi belajar membaca dan menulis dalam bahasa Sepanyol, dan, di bawah undang-undang, mereka memiliki status di bawah umur.
Kejatuhan Tenochtitlan biasanya disebut sebagai episod utama dalam proses penaklukan, tetapi proses ini jauh lebih kompleks. Memerlukan hampir 60 tahun peperangan untuk menaklukkan mesoamerika (perang Chichimeca), suatu proses yang mungkin memakan masa lebih lama, tetapi tiga wabak yang berasingan mengakibatkan penduduknya bertambah parah.
Yang pertama adalah dari tahun 1520-1521, cacar (cocoliztli) menghancurkan penduduk Tenochtitlan dan menentukan pada kejatuhan kota.
Dua wabak lain, iaitu cacar (1545-1548) dan tifus (1576-1581) membunuh hingga 75% populasi mesaomerica. Penduduk sebelum masa penaklukan dianggarkan 15 juta menjelang 1550, populasi dianggarkan 4 juta dan kurang dari dua juta pada tahun 1581. Seluruh bandar hilang, tanah sepi, jalan ditutup dan tentera dimusnahkan. & # 8220Sepanyol Baru & # 8221 abad XVI adalah negara yang tidak berpenduduk dan kebanyakkan budaya mesoamerika dihapuskan.
Mexico City dibina di atas reruntuhan Tenochtitlan, sehingga dapat dianggap sebagai salah satu kota tertua di Amerika.
Maklumat mengenai Aztec bertahan dalam sumber kontemporari seperti Codex Mendoza yang dikumpulkan pada tahun 1541 dan dalam karya Bernardino de Sahagún, yang bekerja dengan orang bijak Aztec yang masih hidup.
Nahuatl masih dituturkan oleh orang Indian Mexico (yang masih mendakwa Yo hablo mexicano "

Aztlán

Aztlán ([as & # 8217.tlan], dari Nahuatl Aztlan [& # 8216as.t? A? N]) adalah kediaman leluhur legenda Aztec / Mexica. Ia dilambangkan sebagai gunung berapi di sebuah tasik, yang terletak di wilayah yang sekarang berada di utara Mexico (atau mungkin Amerika Syarikat barat daya), di mana Mexica pertama muncul pada awal dunia keempat. Kata Aztec, yang jarang digunakan oleh Mexica untuk menggambarkan diri mereka sendiri, berasal dari Aztecatl, yang bermaksud & # 8220dari Aztlán. & # 8221 Perwatakan tempat itu sendiri kurang berperanan dalam sejarah legenda daripada penghijrahan yang dilakukan oleh Mexica setelah mereka meninggalkan Aztlán dan sebelum mereka menetap di Tenochtitlan (juga sebuah pulau di sebuah tasik, replika kediaman asal mereka).


Penggambaran keberangkatan dari Aztlán pada abad ke-16 Codex Boturini
Etimologi yang mungkin
Aztlan dipercayai bermaksud & # 8220Tempat Keputihan & # 8221 atau & # 8220Tempat Heron & # 8221 (Nahuatl aztatl bangau / burung-burung putih + tlan (tli) berakar pada (sebagai gigi) / tempat)).
Aztlán [as & # 8217tlan] adalah ejaan dan pengucapan Sepanyol Mexico dari Nahuatl Aztlan [& # 8216as.t? A? N].Ejaan Aztlán dan tegasan suku kata terakhirnya tidak boleh menjadi perkataan Nahuatl & # 8212 dalam bahasa ini selalu ditekankan dalam suku kata kedua terakhir mereka. Tanda aksen pada detik ditambah dalam bahasa Sepanyol menandakan pergeseran tekanan (dari oxytone ke paroxytone) khas dari beberapa perkataan Nahuatl ketika dipinjamkan ke bahasa Sepanyol Mexico.
Semasa penaklukan Sepanyol di Mexico, kisah Aztlán mendapat kepentingan dan dilaporkan oleh Fray Diego Durán (1581) dan yang lain sebagai sejenis surga seperti Eden, bebas dari penyakit dan kematian, yang ada di suatu tempat di paling utara. Kisah-kisah ini membantu memacu ekspedisi Sepanyol ke wilayah yang kini menjadi Amerika Syarikat Barat Daya.

Tempat yang dikenal pasti sebagai Aztlan
Nama Aztalan, Wisconsin (sebuah laman Mississipian) diusulkan oleh N.F Hyer pada tahun 1837 kerana dia berpendapat itu mungkin Aztlan, setelah etimologi oleh Alexander von Humboldt.


Tonton videonya: ЦИВИЛИЗАЦИЯ МАЙЯ.Не все так просто, как кажется на первый взгляд (Julai 2022).


Komen:

  1. Terciero

    Excuse, that I interfere, would like to offer other decision.

  2. Omet

    Saya menganggap, bahawa anda tersilap. Saya cadangkan untuk dibincangkan. Tulis kepada saya dalam PM, kami akan berhubung.

  3. Fet

    Saya sangat berterima kasih kepada anda. Terima kasih banyak.

  4. Nishan

    butar, a fairy tale for children ...........

  5. Secgwic

    Saya tidak suka...



Tulis mesej