Podcast Sejarah

Chaco Canyon

Chaco Canyon

Chaco Canyon adalah pusat peradaban pra-Columbus yang berkembang di Lembangan San Juan di Barat Daya Amerika dari abad ke-9 hingga abad ke-12 Masihi. Peradaban Chacoan mewakili satu periode tunggal dalam sejarah orang-orang kuno yang sekarang disebut sebagai "Pueblo Ancestral" memandangkan hubungan mereka dengan masyarakat pribumi moden di Barat Daya yang kehidupannya diatur di sekitar Pueblos, atau tempat tinggal komunal gaya apartmen.

Chacoans membina karya-karya epik seni bina awam yang tidak pernah ada sebelumnya di dunia Amerika Utara prasejarah dan yang tetap tidak ada tandingannya dari segi ukuran dan kerumitan hingga zaman bersejarah - suatu prestasi yang memerlukan perancangan jangka panjang dan organisasi sosial yang signifikan. Penjajaran tepat bangunan-bangunan ini dengan arah kardinal dan dengan kedudukan kitaran matahari dan bulan, bersamaan dengan banyaknya barang-barang perdagangan eksotik yang terdapat di dalam bangunan-bangunan ini, berfungsi sebagai petunjuk bahawa Chaco adalah masyarakat maju dengan hubungan spiritual yang mendalam dengan sekitarnya pemandangan.

Menjadikan pendarfluor budaya ini menjadi lebih luar biasa adalah bahawa ia berlaku di padang pasir separa gersang ketinggian tinggi di Colorado Plateau di mana kelangsungan hidup bahkan menandakan suatu pencapaian dan bahawa perancangan dan organisasi jangka panjang yang dilakukannya dilakukan tanpa bahasa bertulis . Kekurangan catatan bertulis ini juga menyumbang kepada mistik tertentu di sekitar Chaco - dengan bukti yang terbatas pada objek dan struktur yang ditinggalkan, banyak persoalan yang sangat mengagumkan mengenai masyarakat Chacoan masih hanya dijawab sebahagiannya walaupun sudah puluhan tahun belajar.

Penyelesaian Awal

C. 850 CE, Chacoans mula membina "rumah besar", struktur batu batu kolosal yang menggunakan dinding tebal untuk menopang banyak cerita & ratusan bilik.

Bukti pertama penempatan manusia jangka panjang di Chaco Canyon bermula pada abad ke-3 M dengan pembinaan rumah-rumah bawah tanah yang dikenali sebagai pithhouse, struktur yang akhirnya dikumpulkan untuk membentuk kampung-kampung besar. Ketika penduduk menjadi semakin terintegrasi, bangunan bertingkat satu tingkat mulai muncul pada abad ke-8 CE di antara desa-desa pithouse. Kemudian, c. 850 M, perubahan yang luar biasa dalam seni bina Chacoan mulai terjadi yang membezakannya dari yang lain dari daerah Barat Daya yang lain. Walaupun kebanyakan bangunan kontemporari di wilayah ini berisi kurang dari sepuluh kamar dan dibina dari tiang kayu dan adobe, Chacoans mula membina "rumah besar", struktur batu batu kolosal yang menggunakan dinding tebal untuk menopang banyak cerita dan ratusan bilik. Apa yang menyebabkan pergeseran dramatik dan padat karya seperti ini masih belum diketahui hari ini.

Rumah Besar

Salah satu rumah besar yang paling awal dibina dan paling indah yang terdapat di tembok ngarai disebut sebagai Pueblo Bonito, nama Sepanyol yang diberikan oleh Carravahal, seorang pemandu Mexico yang menemani jurutera topografi Tentera Darat AS membuat tinjauan di wilayah ini pada tahun 1849 CE ( nama banyak struktur, termasuk ngarai itu sendiri, berasal dari bahasa Sepanyol atau berasal dari transliterasi nama Sepanyol yang diberikan oleh Navajo, orang asli Amerika yang tanahnya mengelilingi gaung). Pueblo Bonito dirancang dan dibina secara berperingkat selama tiga abad. Ini berkembang merangkumi empat atau lima tingkat di beberapa bahagian, lebih dari 600 bilik, dan luas lebih dari dua ekar, semuanya sambil mengekalkan susun atur berbentuk D yang asalnya dirancang.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Tanpa catatan pasti, banyak tafsiran mengenai peranan yang dimainkan oleh struktur ini. Kemungkinan rumah-rumah besar mempunyai tujuan umum - menampung kemasukan orang-orang yang berkunjung ke ngarai untuk mengambil bahagian dalam upacara dan perdagangan sambil bertugas sebagai tempat berkumpul awam, pusat pentadbiran, perkuburan, dan kemudahan penyimpanan - kini diterima secara meluas. Berdasarkan kehadiran bilik yang dapat dihuni, kemungkinan kompleks ini juga menyokong sejumlah penduduk sepanjang tahun, yang mungkin elit.

Selain besarnya, rumah-rumah besar berkongsi beberapa ciri seni bina yang mencerminkan peranan awam mereka. Sebilangan besar termasuk sebuah plaza besar, dikelilingi oleh sebaris kamar bertingkat di sebelah selatan dan blok ruang bertingkat di utara, melangkah dari satu cerita di plaza itu ke tingkat tertinggi di dinding belakang. Di Chetro Ketl, rumah besar monumental lain di dalam gaung, ciri plaza dibuat lebih mengagumkan melalui ketinggian buatannya lebih dari 3.5 meter di atas lantai gaung - suatu prestasi yang memerlukan pengangkatan banyak kotoran dan batu tanpa bantuan haiwan draf atau kenderaan beroda. Dimasukkan ke dalam plaza dan blok bilik rumah-rumah besar adalah ruang besar, bulat, biasanya di bawah tanah yang dikenali sebagai "kivasBerdasarkan penggunaan struktur serupa oleh masyarakat Puebloan moden, bilik-bilik ini kemungkinan merupakan ruang komunal yang digunakan semasa upacara dan perjumpaan, dengan lubang api di pusat dan akses ke bilik yang disediakan oleh tangga yang meluas melalui lubang asap di bumbung .Lebih besar kivas, atau "hebat kivas, "mampu menampung ratusan orang dan ketika tidak dimasukkan ke dalam kompleks rumah besar, mereka berdiri sendiri, sering membentuk ruang tengah bagi masyarakat sekitar yang terdiri dari (relatif) rumah kecil.

Untuk menyokong pembinaan rumah besar bertingkat, yang mengandungi bilik dengan luas lantai dan ketinggian siling jauh lebih tinggi daripada kediaman yang sudah ada sebelumnya, Chacoans membuat tembok besar menggunakan versi teknik "inti-dan-venir". Inti dari batu pasir yang dipotong kasar yang dipegang bersama dengan mortar lumpur membentuk inti yang dilekatkan dengan batu menghadap lebih nipis untuk membentuk venir. Dinding-dinding ini dalam beberapa kes setebal hampir satu meter di pangkalan, meruncing ketika mereka naik untuk menurunkan berat badan - petunjuk bahawa pembangun merancang cerita yang lebih tinggi semasa pembinaan yang pertama. Walaupun pada hari ini venir gaya mosaik ini dapat dilihat, menyumbang kepada keindahan bangunan yang mencolok ini, Chacoans menggunakan plaster pada banyak dinding dalaman dan luaran setelah pembinaan selesai untuk melindungi mortar lumpur dari kerosakan air.

Pembinaan struktur sebesar ini memerlukan sejumlah besar tiga bahan penting: batu pasir, air, dan kayu. Dengan menggunakan alat batu, Chacoans menggali kemudian batu pasir berbentuk dan menghadap dari dinding ngarai, lebih suka semasa pembinaan awal batu tabel berwarna keras dan gelap di puncak tebing, beralih ketika gaya beralih semasa pembinaan kemudian menjadi batu berwarna tan yang lebih lembut dan lebih besar yang terletak lebih rendah tebing. Air, yang diperlukan bersama dengan pasir, kelodak, dan tanah liat untuk membuat mortar lumpur dan plester, sedikit dan tersedia terutamanya dalam bentuk ribut petir musim panas yang singkat dan sering melanda. Sebagai tambahan kepada takungan batu pasir semula jadi, air hujan ditangkap di kawasan sumur dan bendungan yang dibuat di arroyo (aliran yang berselang-seli) yang mengukir ngarai, Chaco Wash, dan di kolam yang mengalir melalui aliran parit.

Sumber kayu, yang diperlukan untuk pembinaan bumbung dan lantai atas, pernah ada di gaung tetapi hilang sekitar waktu pendarfluor Chacoan kerana kekeringan atau penebangan hutan. Akibatnya, orang Chaco melakukan perjalanan dengan berjalan kaki sejauh 80 kilometer ke hutan konifer ke selatan dan barat, menebang pokok kemudian mengupas dan membiarkannya kering untuk jangka masa yang panjang untuk mengurangkan berat badan, sebelum kembali dan membawa masing-masing kembali ke gaung. Ini bukan tugas kecil memandangkan membawa setiap pokok memerlukan perjalanan beberapa hari oleh sepasukan orang dan lebih daripada 200,000 pokok digunakan selama tiga abad pembinaan dan pembaikan kira-kira selusin rumah besar dan besar kiva laman web di dalam gaung.

Landskap Terancang

Walaupun Chaco Canyon memiliki kepadatan senibina yang tinggi dengan ukuran yang belum pernah dilihat di wilayah ini, ngarai itu hanyalah sekeping kecil yang terletak di tengah-tengah kawasan yang saling berkaitan yang membentuk peradaban Chacoan. Lebih daripada 200 komuniti dengan rumah yang hebat dan hebat kivas menggunakan gaya dan reka bentuk batu yang sama seperti yang terdapat di dalam gaung, walaupun pada skala yang lebih kecil, ada di luar gaung. Walaupun laman web ini paling banyak terdapat di Lembah San Juan, secara keseluruhan mereka merangkumi sebahagian dari Dataran Tinggi Colorado yang lebih besar daripada wilayah Inggeris.

Untuk membantu menghubungkan laman web ini ke ngarai dan satu sama lain, Chacoans membina sistem jalan raya yang rumit dengan menggali dan meratakan tanah yang mendasari, dalam beberapa kes menambahkan jalan tanah atau batu untuk sokongan. Jalan-jalan ini biasanya berasal dari rumah-rumah besar di dalam gaung dan sekitarnya, memancar ke luar dalam bahagian yang sangat lurus. Orang-orang Chaco mempertahankan garis lurus jalan-jalan ini walaupun bentuk tanah curam yang biasa terjadi di Barat Daya Amerika (mis. Mesas dan pantat) melintasi jalan mereka, memilih untuk membina tangga atau tanjakan ke muka tebing. Memandangkan ketidakselesaan yang tinggi dari pendekatan tersebut, bersama dengan fakta bahawa banyak jalan tidak mempunyai tujuan yang jelas dan dibina lebih lebar daripada yang diperlukan untuk pengangkutan dengan berjalan kaki (banyaknya 9 meter di seberang), ada kemungkinan jalan raya disajikan sebagai simbolik atau spiritual tujuan, jalan masuk ke rumah-rumah besar, membimbing jemaah haji ke upacara atau perjumpaan lain. Untuk membolehkan komunikasi yang lebih pantas, beberapa rumah besar ditempatkan dalam jarak pandang antara satu sama lain dan tempat suci di puncak mesa yang berdekatan, yang memungkinkan untuk memberi isyarat rumah lain dan kawasan yang jauh menggunakan api atau pantulan cahaya matahari.

Menambah struktur dan interkoneksi lebih jauh ke dunia Chacoan adalah amalan meluas bangunan dan jalan dengan arah kardinal dan dengan kedudukan matahari dan bulan pada masa-masa penting seperti solstis, ekuinoks, dan berhenti bulan. Sebagai contoh, dinding depan dan dinding yang membelah plaza rumah besar Pueblo Bonito masing-masing diselaraskan timur-barat dan utara-selatan, sementara laman web ini terletak tepat di sebelah barat Chetro Ketl. Casa Rinconada, berdiameter 19 meter kiva terletak di dalam gaung, mempunyai dua pintu berbentuk T dalaman yang berlawanan yang ditempatkan di sepanjang paksi utara-selatan dan dua pintu luaran yang diselaraskan timur-barat, di mana cahaya matahari yang terbit melintas langsung hanya pada pagi hari ekuinoks (sama ada yang terakhir ini penyelarasan yang wujud pada zaman Chacoan tidak dapat dipastikan memandangkan kerja pemulihan yang dilakukan pada separuh pertama abad ke-20 Masihi).

Laman web lain nampaknya berfungsi sebagai observatorium, yang memungkinkan Chaco untuk menandai perkembangan matahari menjelang setiap titik balik matahari dan ekuinoks, maklumat yang berpotensi digunakan dalam perencanaan kegiatan pertanian dan upacara. Mungkin yang paling terkenal di antaranya adalah petroglif "Sun Dagger" (gambar batu yang dibuat dengan ukiran atau sejenisnya) yang terletak di Fajada Butte, sebuah bentuk tanah terpencil yang tinggi di pintu masuk sebelah timur gaung. Di bahagian atas, terdapat dua petroglif spiral yang dibelah dua atau dibingkai oleh sinar cahaya matahari ("belati") yang melintas di antara tiga kepingan batu di hadapan lingkaran pada hari setiap titik balik matahari dan ekuinoks. Bukti lebih lanjut mengenai kesedaran cakerawala Chacoans datang dalam bentuk beberapa piktograf (gambar batu yang dibuat dengan lukisan atau sejenisnya) yang terletak di bahagian dinding ngarai. Satu piktograf adalah bintang yang berpotensi mewakili supernova yang terjadi pada tahun 1054 CE, suatu peristiwa yang pasti cukup terang sehingga dapat dilihat pada siang hari untuk jangka masa yang panjang. Lokasi dekat piktograf lain dari bulan sabit memberi kredibiliti kepada teori ini kerana bulan berada dalam fasa bulan sabit yang semakin berkurang dan kelihatan dekat di langit ke supernova pada waktu kecerahan puncaknya.

Pertanian & Perdagangan

Pada ketinggian kira-kira dua kilometer, musim sejuk di Chaco Canyon panjang dan sejuk, memendekkan musim tanam, sementara musim panas terik. Suhu berubah hingga 27 darjah Celsius dalam satu hari, yang memerlukan kedua kayu bakar tetap hangat pada waktu malam dan air tetap terhidrasi pada waktu siang, sesuatu yang sukar dikendalikan dengan hampir tidak adanya pokok di gaung dan perubahan iklim antara musim kemarau dan hujan berlebihan. Walaupun tidak dapat diramalkan, Chacoans berjaya menumbuhkan Mesoamerican triumvirate - jagung, kemudian kacang dan labu - dengan menggunakan pelbagai teknik pertanian kering, yang dibuktikan dengan adanya tanah bertingkat dan sistem pengairan. Namun, memandangkan kekurangan sumber daya di dalam gaung dan seterusnya, banyak yang diperlukan untuk kehidupan seharian, termasuk sejumlah makanan, diimport.

Perdagangan wilayah mengakibatkan import ke ngarai kapal keramik yang digunakan untuk penyimpanan, batu sedimen keras dan batu vulkanik yang digunakan untuk membuat alat tajam atau titik proyektil, pirus berubah menjadi perhiasan dan inlay oleh pengrajin Chacoan, dan kalkun peliharaan yang tulangnya digunakan untuk membuat alat dan bulu yang digunakan untuk membuat selimut hangat. Ketika masyarakat Chacoan tumbuh dalam kerumitan dan ukuran, mencapai puncaknya menjelang akhir abad ke-11 Masihi, begitu pula sejauh mana rangkaian perdagangannya. Orang Chaco mengimport objek dan haiwan eksotik melalui laluan perdagangan yang membentang ke barat menuju Teluk California dan selatan lebih dari 1000 kilometer di sepanjang pantai Mexico - kerang laut digunakan untuk membentuk sangkakala, loceng tembaga, kakao (bahan utama coklat), dan macaw merah (burung beo dengan bulu merah, kuning, dan biru yang cerah) disimpan sebagai haiwan peliharaan di dalam dinding rumah yang hebat.

Ritual

Kehadiran kakao memberikan bukti pemindahan bukan hanya barang ketara tetapi idea dari Mesoamerica ke Chaco. Kacao dihormati oleh peradaban Maya yang menggunakannya untuk membuat minuman yang dibekukan dengan menuangkan bolak-balik antara balang sebelum dimakan semasa upacara yang disediakan untuk golongan elit. Jejak sisa kakao dijumpai di potsherds di ngarai kemungkinan dari balang silinder tinggi yang terletak di set berdekatan dan bentuknya serupa dengan yang digunakan semasa ritual Maya.

Kemungkinan banyak barang perdagangan yang mewah ini, selain kakao, memainkan peranan sebagai upacara. Mereka banyak dijumpai di rumah-rumah besar dalam jumlah yang sangat banyak di dalam gudang dan bilik penguburan, di samping barang-barang dengan konotasi ritual - tongkat kayu ukiran dan seruling serta patung binatang. Di Pueblo Bonito sahaja, satu bilik didapati mengandungi lebih dari 50,000 keping pirus, 4,000 keping jet (batuan sedimen berwarna gelap) dan 14 kerangka macaw.

Pengabaian

Pengumpulan data cincin pokok menunjukkan pembinaan rumah besar terhenti c. 1130 CE, bertepatan dengan permulaan kemarau selama 50 tahun di Lembangan San Juan. Dengan kehidupan di Chaco yang sudah marjinal selama periode curah hujan rata-rata, kemarau yang berlanjutan akan meredakan sumber daya dan menggerakkan penurunan peradaban dan penghijrahan dari ngarai dan banyak tempat terpencil, yang berakhir pada pertengahan abad ke-13 CE. Bukti penutupan pintu rumah yang hebat dan pembakaran yang hebat kivas menunjukkan kemungkinan penerimaan rohani terhadap perubahan keadaan ini - prospek yang lebih mungkin disebabkan oleh peranan perpindahan yang tidak terpisahkan dalam kisah-kisah asal masyarakat Puebloan.

Orang Chaco berhijrah ke masyarakat sekitar ke utara, selatan, dan barat dengan lingkungan yang kurang marjinal, yang mencerminkan pengaruh Chacoan selama ini. Kekeringan yang berlanjutan, berlanjutan hingga abad ke-13 M, menghalang penciptaan kembali sistem bersepadu yang serupa dengan Chaco dan menyumbang kepada penyebaran orang-orang Chacoan di seluruh Barat Daya. Keturunan mereka, masyarakat Puebloan moden yang tinggal terutamanya di negeri A.S. Arizona dan New Mexico, menganggap Chaco sebagai sebahagian dari tanah air nenek moyang mereka - hubungan yang ditegaskan oleh tradisi sejarah lisan yang diturunkan dari generasi ke generasi.

Warisan

Pada separuh kedua abad ke-19 Masehi, vandalisme yang ketara berlaku di gaung, dengan pengunjung merobohkan dinding tembok rumah yang hebat, mendapatkan akses ke bilik, dan membuang isinya. Kesan kerosakan tersebut menjadi jelas dalam penggalian dan tinjauan arkeologi bermula pada tahun 1896 CE, yang menyebabkan pembentukan Monumen Nasional Chaco Canyon pada tahun 1907 CE, menghentikan penjarahan yang tidak terkendali dan memungkinkan kajian arkeologi yang sistematik. Monumen ini diperluas dan dinamakan semula sebagai Taman Bersejarah Nasional Chaco Culture pada tahun 1980 CE dan ditulis dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1987 CE. Keturunan Pueblo mempertahankan hubungan mereka dengan tanah yang berfungsi sebagai memori hidup masa lalu mereka dengan kembali untuk menghormati roh nenek moyang mereka.


Laman web ini mempunyai bentuk setengah bulat dengan kelompok ruang segi empat yang berfungsi untuk kediaman dan penyimpanan. Pueblo Bonito mempunyai lebih dari 600 bilik yang disusun di tingkat bertingkat. Bilik-bilik ini merangkumi plaza pusat di mana Puebloans membina kivas, ruang semi-bawah tanah yang digunakan untuk upacara kolektif. Corak pembinaan ini khas dari laman Rumah Besar di wilayah Chacoan semasa zaman kegemilangan budaya Puebloan nenek moyang. Antara tahun 1000 dan 1150 AD, suatu periode yang disebut oleh ahli arkeologi fasa Bonito, Pueblo Bonito adalah pusat utama kumpulan Puebloan yang tinggal di Chaco Canyon.

Sebahagian besar bilik di Pueblo Bonito telah ditafsirkan sebagai rumah keluarga besar atau klan, tetapi secara mengejutkan beberapa bilik ini menunjukkan bukti kegiatan rumah tangga. Fakta ini bersama dengan kehadiran 32 kivas dan 3 kivas yang hebat, serta bukti untuk kegiatan ritual komunal, seperti pesta, membuat beberapa ahli arkeologi menunjukkan bahawa Pueblo Bonito mempunyai fungsi agama, politik dan ekonomi yang penting dalam sistem Chaco.


Chaco Canyon

Jantung Chaco Canyon sepanjang tujuh setengah batu dengan Chaco Wash yang berselang berjalan dari timur-tenggara ke barat-barat laut menuju Sungai San Juan. Bahagian utara ngarai mempunyai tebing batu pasir yang menjulang tinggi di atasnya dengan teres lebar, slickrock di sebelah selatannya kurang dramatik. Rumah-rumah besar terbesar tertumpu di zon "pusat bandar" selebar lebih dari satu batu di pusat Chaco Canyon. Skala dunia Chaco bahkan lebih besar, namun meluas di banyak wilayah Four Corners, sejauh 155 batu dari Chaco Canyon. Ekstrapolasi dari data demografis untuk sepertiga utara wilayah Chaco dan dari berbagai ukuran masyarakat luar, wilayah Chaco terdiri daripada 30,000 hingga 40,000 orang, di mana hanya beberapa ribu yang paling banyak tinggal di rumah-rumah besar. Chaco sendiri adalah ibu kota, pusat kekuasaan politik.

Persekitaran Chaco Canyon sangat teruk. Musim panas sangat panas dan sangat kering, dan musim sejuk sangat sejuk.Musim tumbuh tidak lama, dan hujan tidak dapat dipastikan. Air untuk keperluan asas domestik menjadi - dan masih kekal - menjadi perhatian. Ngarai itu berisi sedikit kayu untuk membangun atau membakar, dan tidak ada sumber daya lokal yang luar biasa selain batu pasir dan kayu membatu, yang berguna untuk alat. Oleh kerana ngarai itu merupakan tempat pertanian yang buruk, penduduk mengimport banyak atau sebahagian besar makanan pokok mereka - jagung, kacang, dan labu, serta daging dari haiwan permainan besar - dari daerah yang lebih baik disekitar wilayah Chaco. Bagaimana dan mengapa rumah-rumah besar Chaco yang megah berkembang di lembah gurun ini, ketika lembah-lembah berair yang baik terletak di sebelah utara dan selatan, lebih dekat dengan gunung dan hutan? Jawapan untuk soalan-soalan itu mesti dicari di luar gaung itu sendiri, di wilayah yang lebih besar di mana Chaco menjadi pusatnya.

Arkeologi Chaco Canyon berpusat pada selusin bangunan luar biasa yang disebut rumah yang hebat. Rumah-rumah besar di Chaco bermula pada akhir abad kesembilan Masehi sebagai versi monumentally struktur rumah tangga biasa, pueblos unit — rumah keluarga tunggal yang kecil atau, lebih kecil lagi, "laman kecil." Rumah besar awal adalah kediaman yang tidak diragukan lagi, dan mereka terus digunakan sebagai kediaman, walaupun fungsi asas itu dikaburkan dengan penambahan gudang dan fungsi bukan rumah lain selama tiga abad berikutnya.

Di wilayah Chaco terdapat sejumlah unit pueblos untuk setiap rumah besar. Seluruh unit pueblo, dimampatkan ke luas lantai, akan muat di sebuah bilik besar di sebuah rumah besar. Unit pueblos dan rumah besar merupakan salah satu contoh perumahan berstrata dalam arkeologi yang paling jelas, dan petunjuk yang jelas mengenai masyarakat kelas. Dalam istilah Mesoamerika, rumah-rumah yang hebat adalah istana keluarga keluarga mulia pueblos adalah ladang rakyat biasa.


Chaco Canyon - Sejarah

Penerbitan Institut Arkeologi Amerika

Navajo mempertaruhkan tuntutan kontroversial terhadap warisan kuno

Kin Klizhin, sebuah "rumah besar" Anasazi di Chaco Canyon di New Mexico barat laut, memainkan peranan jahat dalam legenda Navajo mengenai laman-laman kuno di kawasan itu. (Perkhidmatan Taman Negara dengan hormat)

Selamat datang di sisi gelap bulan, "kata Taft Blackhorse. Dia dan rakan arkeologi Navajo Nation John Stein menunjukkan kepada saya laman Kin Klizhin yang sepi dan berangin, atau" Arang Hitam "di Navajo. Struktur bangunan batu yang sunyi, bertingkat, atau "rumah besar," adalah perhentian pertama kami di Taman Sejarah Nasional Budaya Chaco di barat laut New Mexico. Kedua-duanya telah membawa saya ke sini untuk menjelaskan asal-usul orang kuno yang dikenali sebagai Anasazi, budaya canggih yang berkembang di wilayah Four Corners dari sekitar iklan 500 hingga 1300. Blackhorse dan Stein bercerita tentang puluhan rumah besar Chaco Canyon yang tidak akan anda temui di buku teks arkeologi. Ini juga kisah yang dikatakan oleh orang-orang Pueblo hari ini, termasuk Hopi - yang menuntut warisan Anasazi sebagai hubungan mereka dengan sejarah dan tegang dengan Navajo - menolak secara langsung.

"Ini adalah lubang barbeku," kata Blackhorse, menunjuk ke kaki sebuah bangunan dua tingkat yang terpelihara dengan baik yang ditafsirkan oleh ahli arkeologi sebagai ruang keagamaan yang jarang ditemui di atas tanah yang dikenali sebagai menara kiva. Tidak seperti kebanyakan Navajo yang mempunyai pantang larang yang kuat untuk tidak berurusan dengan si mati, Blackhorse tidak takut akan pengebumian atau tempat yang berkaitan dengan orang mati, seperti laman kuno seperti Kin Klizhin.

"Yap," setuju Stein. "Mereka sedang memasak beberapa barang di sini." Dia berjalan dengan berhati-hati di sekitar perimeter menara kiva seolah-olah dia memeriksanya untuk pertama kalinya. Kacang hitam dengan kumis kecil, Stein adalah seorang Anglo yang telah menghabiskan sebahagian besar hidupnya dengan melindungi laman web arkeologi untuk Navajo Nation. Dia telah menghabiskan 40 tahun untuk belajar Chaco sendiri dan merupakan ahli arkeologi penyelia untuk Program Perlindungan Tapak Chaco, yang mewakili kepentingan Navajo dalam pengurusan laman web yang berkaitan dengan ngarai.

Kedua-duanya dipandang baik di kalangan arkeologi Barat Daya, tetapi saya bingung dengan perbincangan mereka mengenai masakan. Papan tanda Perkhidmatan Taman Negara (NPS) di pintu masuk jalan samar-samar menggambarkan Kin Klizhin sebagai tempat "fungsi upacara." Tetapi Blackhorse menjelaskan bahawa kiva berfungsi sebagai mezbah korban manusia dan pusat untuk kanibalisme ritual. Kisahnya, seperti yang lain mengenai Chaco menurut kepercayaan Navajo, adalah mengenai Penjudi, seorang penyihir jahat dengan hidung bengkok yang memikat yang memperbudak Navajo kuno dan memaksa mereka untuk membina rumah-rumah besar Chaco.

Menurut Blackhorse, Penjudi itu pergi ke Kin Klizhin di atas reptilia besar yang menjadi penjaganya. Para imamnya mengorbankan manusia di lokasi tersebut, dan Penjudi, kata Blackhorse, datang ke sini "untuk menelan jiwa mereka." Ini bukan kisah yang diberitahu oleh NPS kepada pengunjung ke Chaco.

Sebilangan besar sejarah Chaco masih diselimuti misteri, tetapi tafsiran ortodoks adalah bahawa pada tahun 1050, ia telah menjadi pusat upacara, pentadbiran, dan ekonomi. Rumah besar yang besar, yang terbesar dengan ketinggian lebih dari tiga tingkat, dihubungkan dengan jalan raya yang menghubungkan 150 daripadanya di wilayah Four Corners.

Sebilangan besar sarjana setuju Chaco berfungsi sebagai tempat berkumpul khusus, di mana banyak orang dan puak Pueblo berkumpul untuk berkongsi upacara dan tradisi mereka. Tetapi Blackhorse dan Stein tidak bersetuju dengan pandangan Chaco yang jinak ini. Mereka juga tidak menyangka bahawa kumpulan Hopi Arizona moden dan kumpulan Rio Grande Pueblo di New Mexico adalah satu-satunya pewaris warisan budaya Chaco. Sebaliknya, kedua-duanya berpendapat bahawa Chaco adalah pelebur pelbagai kumpulan penduduk asli Amerika, dan berpendapat bahawa kosmologi Navajo, tradisi lisan, dan reka bentuk bangunan Chaco semuanya menunjukkan hubungan yang kuat antara Navajo dan Anasazi. Naratif utama Blackhorse langsung dari sejarah lisan Navajo: Chaco dirancang dan dibina oleh Navajo atas perintah Gambler, penjahat jenis Lex Luthor yang datang dari selatan dan memperbudak Navajo setelah mengalahkan mereka di permainan. Dia kemudian menggunakan tenaga gelap Chaco untuk menguasai alam dan membina sebuah kerajaan yang luas di Four Corners. Menurut legenda Navajo, Penjudi juga memperbudak orang-orang Pueblo.

Tetapi bukti untuk kisah ini dalam catatan arkeologi sedikit. Semasa saya bertanya kepada ahli arkeologi NPS, Roger Moore, jika dia mengetahui apa-apa mengenai Kin Klizhin yang digunakan untuk pengorbanan manusia dan kanibalisme, dia memberitahu bahawa laman web ini belum digali secara rasmi. "Tidak ada cara untuk mengetahui," katanya. "Dari sudut pandang arkeologi, kita tidak dapat membuktikannya dan kita tidak dapat menafikannya." Stein mengakui teori bahawa keturunan Navajo dari Anasazi adalah "sangat tidak popular" di kalangan ahli arkeologi Barat Daya. (Kata Anasazi, kata nama Navajo yang diterjemahkan Blackhorse sebagai "kata kuno," kontroversial.) NPS, walaupun naratifnya berpusat pada Pueblo, lebih mudah diterima. Didorong oleh Undang-Undang Perlindungan dan Pemulangan Makam Asli Amerika 1990 (NAGPRA), NPS memutuskan pada tahun 1999 bahawa Navajo - bersama dengan 18 puak Pueblo zaman moden - mempunyai hubungan leluhur dengan Chaco Canyon, yang bersempadan dengan tempahan Navajo. Keputusan itu diambil setelah para penyelidik persekutuan menyelesaikan inventaris lengkap koleksi jenazah manusia dan objek upacara Chaco.

Pertama kali dibangun sekitar tahun 1700, Three Corn Ruin adalah salah satu dari banyak pueblitos, atau tempat tinggal batu kecil, yang dibina Navajo di mesas dan lokasi lain yang dapat dipertahankan di kawasan Four Corners. (Perkhidmatan Taman Negara dengan hormat)

Tetapi tidak ada bukti arkeologi untuk hubungan prasejarah Navajo dengan Chaco yang disebutkan dalam keputusan itu. Sebaliknya, NPS banyak bergantung pada sejarah lisan Navajo. Kisah Penjudi, dan kepentingannya dalam budaya Navajo, disebut secara khusus.

Keputusan itu mengejutkan dunia arkeologi. Konsensus ilmiah adalah bahawa Navajo tergolong dalam kumpulan bahasa Athabascan, yang anggotanya ditemui terutamanya di Alaska dan Kanada (orang Apache juga Athabascan). Dianggap bahawa nenek moyang Navajo moden bahkan tidak memasuki Four Corners hingga sekitar tahun 1500-an, hampir 300 tahun setelah Chaco ditinggalkan. Ahli arkeologi percaya bahawa Navajo menggunakan beberapa sifat Pueblo setelah mereka tiba di Barat Daya. Setelah Pemberontakan Pueblo menentang orang Sepanyol pada tahun 1680, beberapa kumpulan Pueblo mencari perlindungan dengan Navajo. Kedua-dua kumpulan itu berkahwin dan budaya mereka terjalin hingga tahap tertentu. "Orang Navajo bukan Navajo sehingga mereka mulai menyatukan sifat Pueblo," kata Michael Yeatts, seorang ahli arkeologi dengan suku Hopi. Sebagai contoh, dia menunjukkan upacara penyembuhan Navajo Yeibechi, yang menurutnya menyerupai ritual Hopi tertentu.

Terdapat persamaan budaya yang menarik antara suku Navajo dan Pueblo. Acoma, suku Pueblo di New Mexico, mempunyai kisah Perjudian serupa yang menjelaskan runtuhan Chaco, tetapi menghilangkan Navajo. Selain itu, banyak watak mitologi, termasuk Kembar Pahlawan, juga terdapat dalam kisah Mesoamerika, yang terkenal dalam cerita asal Navajo dan Pueblo.

Tidak mengejutkan, orang Navajo merasa bahawa mereka memilih sejarah Pueblo sebagai sejarah mereka sendiri. "Kami selalu berada di sini," kata Blackhorse, merujuk kepada kawasan Four Corners.

Setelah keputusan NPS pada tahun 1999 tentang Chaco, yang mengesahkan tuntutan Navajo untuk mengaitkan prasejarah dengan Chaco, Blackhorse berniat mengumpulkan bukti untuk mengukuhkan kedudukan Navajo. Salah satu projek yang sedang diusahakannya ialah menghubungkan nama tempat di Chaco dengan acara dan upacara Navajo yang penting. Navajo menamakan banyak laman di Chaco, seperti Kin Klizhin, dan diketahui secara berkala menduduki jurang sejak tahun 1700-an. Tetapi Blackhorse menegaskan bahawa beberapa upacara Navajo dapat ditelusuri lebih jauh untuk menunjukkan bahawa orang-orangnya mempunyai keturunan Anasazi.

NPS, dari pihaknya, dipaksa untuk berjalan di antara ilmu pengetahuan dan menghormati tradisi Navajo, apa pun asal usulnya. Tetapi, Moore mengatakan, "Secara arkeologi, sukar untuk melihat hujah mereka."

Stein dan Blackhorse mengakui legenda Navajo tidak terwakili dengan baik dalam catatan arkeologi, tetapi mereka membalas dengan menunjukkan bahawa terdapat kekurangan data di laman Navajo pada umumnya sebelum tahun 1700-an. Oleh itu, Navajo mengatakan bahawa banyak laman web terdahulu mungkin ada di sana yang belum dijumpai. Tetapi itu tidak lagi benar.

Projek penggerudian gas Fruitland yang besar yang sedang dijalankan sejak akhir 1980-an di luar Farmington, New Mexico, telah menemui ribuan laman Navajo baru. Richard Wilshusen, sekarang menjadi kurator tambahan di Muzium Sejarah Alam Universiti Colorado di Boulder, adalah sebahagian daripada pasukan penyelidik yang menyiasat ratusan laman web ini pada tahun 1990-an. Dalam sebuah kajian yang akan datang, dia berpendapat bahawa sejumlah besar data arkeologi, digabungkan dengan bukti lain, menunjukkan bahawa Navajo tidak muncul sebagai kelompok budaya yang berbeda sehingga antara tahun 1600 dan 1650, sekurang-kurangnya 100 tahun setelah para sarjana berfikir.

Semasa tinjauannya di padang pasir yang lebat di luar Farmington, Wilshusen mula melihat sisa-sisa kediaman Navajo awal, struktur yang ditutup dengan sikat yang disebut wikiup, dan rumah-rumah yang ditutupi bumi yang dikenali sebagai hogans. Dua puluh tahun kemudian, Wilshusen masih mengagumi nasib baiknya. "Itu adalah kemalangan. Saya mencari laman Pueblo I," jelasnya, merujuk kepada a.d. 700-900 era budaya Pueblo. Sebaliknya, dia mungkin telah menemukan asal usul Navajo. Wilshusen mengatakan bahawa penutur Athabascan selatan yang berasal dari Navajo dan Apache tiba di Barat Daya sekitar tahun 1450. Mereka menyebar ke selatan Colorado, dan utara dan timur New Mexico - kawasan yang sebagian besar berpenduduk setelah peninggalan laman Pueblo di Four Corners sekitar tahun 1350 Orang-orang Athabascan ini menjaga gaya hidup pemburu-pengumpul nomad mereka selama 100 tahun ke depan, tinggal di wikiup. Menjelang tahun 1525, mereka berpisah menjadi kumpulan Plains and Mountain. Baru sekitar 1600 dan 1650, Wilshusen berpendapat, "bahawa budaya Navajo yang berbeda muncul di dataran tinggi dan awal Apache di dataran."

Data arkeologi baru inilah yang membuat Wilshusen yakin bahawa dia menginginkan sesuatu. "Kami tidak seperti tarikh yang kami dapat dari projek Fruitland," katanya, yang menyinggung catatan jarang laman Navajo awal. Ini sebahagiannya disebabkan oleh kesukaran untuk mengenali laman Navajo nenek moyang tersebut. "Mereka sangat halus," jelasnya, dan sangat sukar dilihat. "Semua yang mungkin tersisa dari wikiup kecil atau hogan adalah hamburan kayu hangus. Dengan tempat berpeluh, hanya timbunan batu yang tersisa." Tetapi kita ' sudah sangat pandai melihat mereka, "kata Wilshusen.

Dari ribuan laman web yang dikenal pasti semasa projek Fruitland, beratus-ratus telah menjadi radiokarbon dan cincin pokok bertarikh. Wilshusen dapat menggunakan tarikh ini untuk mengesan perkembangan budaya Navajo. Dia mencatat "peralihan seni bina" pada tahun 1600, ketika struktur kediaman menjadi lebih besar. Perubahan yang paling mencolok setelah tahun 1650, katanya, adalah pengelompokan struktur kayu kediaman yang disebut hogan berpintu, dan penampilan pueblit seperti benteng dan tembikar polikrom baru. Pada ketika ini, Wilshusen menyimpulkan, bahawa Navajo muncul sebagai kumpulan yang berbeza.

Penggalian kediaman Navajo awal, yang dikenali sebagai hogan berpintu, menunjukkan lantai berbentuk piring (atas). Kadang kala, ahli arkeologi mendapati struktur ini masih berdiri, walaupun ia bermula pada awal tahun 1700-an. (Perkhidmatan Taman Negara dengan hormat)

Ironinya, Wilshusen menggunakan sejarah lisan Navajo sendiri untuk menyokong kesnya, terutama legenda terkenal yang dikenali sebagai Gathering of the Clans, yang menceritakan bagaimana klan yang berbeza bergabung dan berkembang budaya sosial dan budaya Navajo, seperti peraturan mengenai perkahwinan dan perlakuan pasangan suami isteri. Wilshusen telah mengaitkan akaun mengenai Pengumpulan Klan dengan insiden yang tercatat dalam dokumen Sepanyol abad ke-17 dan ke-18. Ini termasuk kebuluran besar-besaran yang menyebabkan pengabaian sebahagian daripada pueblo lain. Menurut sejarah lisan, peristiwa ini menghasilkan klan Navajo baru. Selain mencocokkan tarikh kalendar klan baru dengan menyebutnya dalam catatan Sepanyol, Wilshusen dapat menyusun kembali sejarah yang cukup untuk menentukan bahawa seni bina, bahasa, pakaian, persenjataan, amalan pertanian, dan tembikar tempatan menjadi "Navajo" yang jelas antara 1605 dan 1645.

Ketika awan ribut lewat petang melemparkan Chaco Canyon dalam warna kelabu, Blackhorse, Stein, dan saya memandu sejauh tujuh batu di timur laut Kin Klizhin ke mercu tanda Chaco yang paling terkenal, rumah besar yang dikenali sebagai Pueblo Bonito. Kekuatan gelap Kin Klizhin berasal dari sana, kata Blackhorse dan Stein. Beberapa sarjana Chaco percaya bahawa Bonito adalah tempat elite Anasazi tinggal. "Itu omong kosong," kata Stein ketika kami tiba di rumah besar berbentuk D, yang dulunya setinggi lima tingkat dan berisi hingga 600 bilik. "Tempat ini astronomi," katanya. "Keselarasan yang kita lihat di luar sana semuanya bersatu di bangunan ini." Dia menunjukkan jaringan "jalan" yang sempit di lanskap padang pasir yang jelas yang menjadi tumpuan banyak perdebatan dalam beberapa tahun terakhir. Sebilangan sarjana berpendapat bahawa jalan raya berfungsi sebagai jaringan pengangkutan yang menghubungkan masyarakat terpencil untuk tujuan perdagangan. Yang lain percaya bahawa ia adalah jalan upacara.

Stein melihat penjajaran dan seni bina sebagai bahagian dari "jam tangan kosmologi" yang sama. Ketika saya bertanya apa tujuannya, Blackhorse menjawab dengan bisikan rendah, "Mengendalikan unsur-unsur. Selalu mengenai kawalan elemen." Dari segi perspektif astronomi mereka, Stein dan Blackhorse tidak begitu berbeza dengan sarjana lain yang datang untuk menafsirkan Chaco Canyon sebagai pemandangan ritual yang diselitkan dengan makna astronomi: sebuah metropolis kuno yang disusun di sekitar kitaran matahari dan bulan.

Penafsir NPS di Chaco kadang-kadang berspekulasi, tetapi mereka akan mengaitkan susunan itu dengan kosmologi Pueblo kuno, yang, tentu saja, mempunyai beberapa persamaan dengan kosmologi Navajo.

Apa yang membezakan Blackhorse dan Stein daripada rakan-rakan mereka bukanlah merangkumi arkeoastronomi, yang sejak dulu lagi memasuki perdebatan ilmiah mengenai Chaco. Mereka mengaitkan teori cakerawala pembinaan Chaco dengan sejarah lisan Navajo untuk menceritakan kisah Navajo. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh Wilshusen, mereka tidak mempunyai satu bukti penting. "Saya sangat berminat untuk melihat arkeologi," katanya. "Tidak ada bukti bahawa Athabascans ada di sana."

NPS, yang dipaksa untuk menonjolkan positif ketika ditanya mengenai hubungan Navajo ke Chaco, tidak mempunyai pilihan selain bersikap sopan. Kata Russell Bodnar, ketua penafsiran di Chaco, "Kerja yang dilakukan [Blackhorse dan Stein] sangat menarik dan menambah pengetahuan dan perspektif kita mengenai apa yang berlaku di Chaco."

Ketika NPS mengenali kaitan prasejarah Navajo ke Chaco, NPS memasuki perdebatan epik mengenai asal usul etnik dan budaya. Tetapi seperti yang diingat oleh Wendy Bustard, kurator di Chaco, walaupun pada waktu itu seorang pengacara NPS cukup cerdas untuk menyedari keputusan itu mungkin mempunyai implikasi politik yang lebih besar: "Dia menyedari bahawa keputusan kami di bawah NAGPRA dapat digunakan untuk mengatasi masalah perselisihan antara Hopi dan Navajo. "

Navajo memanggil Pueblo Bonito, rumah terbesar Chaco, tse biyaa anii'ahi, atau "celah batu yang condong." Nama itu merujuk kepada batu 30,000 tan yang terpisah dari tebing di atas dan akhirnya jatuh di lokasi pada tahun 1941. (Courtesy National Park Service)

Hopi dan Navajo mempunyai sejarah perbalahan. Batasan tempahan untuk Hopi Tribe dan Navajo Nation telah dipertikaikan sejak perjanjian AS yang asli dan perintah eksekutif yang membuatnya pada akhir abad ke-19. Garis-garis itu digambar ulang berkali-kali, sebahagiannya, disebabkan oleh keputusan Kongres yang sewenang-wenang dan juga masukan dari sejarah lisan suku. Pengaturan yang dihasilkan sejak itu telah menyebabkan berturut-turut pertempuran mahkamah di antara kedua-dua suku berkenaan hak air dan isu penggunaan tanah. Ia juga menjadikan Hopi terkunci di dalam Navajo Nation, tempat tempahan India terbesar di negara ini seluas 25,000 batu persegi.

Dengan latar belakang ini, mudah dilihat bagaimana NAGPRA telah menjadi medan perang proksi untuk rungutan yang tidak ada kaitan dengan pengebumian. Bagaimanapun, jika tuntutan tanah bersejarah kumpulan itu diabadikan secara sah oleh NAGPRA, mereka boleh memiliki kedudukan yang lebih besar di pengadilan. Bustard mengakui potensi ini, tetapi dengan cepat menambahkan, "Seseorang akan berpendapat bahawa pengadilan mungkin menyedari bukti yang digunakan untuk NAGPRA cukup lemah. Ini adalah standard yang cukup longgar."

Meskipun demikian, setiap suku berusaha untuk mengeksploitasi NAGPRA untuk keuntungannya sendiri. Sebagai contoh, Jabatan Pemeliharaan Bersejarah Bangsa Navajo meminta pernyataan yang mengakui hubungan negara dengan laman web Anasazi disertakan dalam laporan rasmi penyelidikan yang dilakukan di tanah Navajo.

Hopi, dari pihak mereka, sering memberi tekanan kepada ahli arkeologi Barat Daya untuk secara terbuka mengkritik tuntutan Navajo mengenai pautan ke laman web Pueblo.Ini menjadikan para ahli arkeologi, yang masih berusaha memperbaiki hubungan mereka yang bersejarah dengan penduduk asli Amerika, sangat tidak selesa. Walau bagaimanapun, nampaknya, para sarjana terperangkap dalam kebakaran. Penyusun penyumbang sumbangan ahli arkeologi dan arkeologi University of Colorado, Stephen H. Lekson, yang telah bertahun-tahun bekerja di Chaco, masih disanyikan oleh pengalamannya di kerusi panas di "Persidangan Gabungan Four Corners" yang ditaja oleh NPS di Fort Lewis College di Durango, Colorado. Pada satu sesi, "Saya benar-benar berada di tengahnya, duduk di kerusi dengan Navajo di satu sisi dan Hopi di sisi lain," katanya. "Saya menjadi pengganti untuk perbalahan pukulan-balas antara puak-puak. Daripada mengejar satu sama lain, kedua-dua pihak mengejar saya. Saya diminta turun dari satu sisi dan saya tidak akan melakukannya."

Malah Blackhorse dan Stein tidak bersetuju dengan semua perkara. Saya merasa menarik bahawa mereka menekankan pendapat yang berbeza ketika saya bertanya kepada mereka tentang apa yang menyebabkan kejatuhan Chaco. Stein menyebut kekeringan sebagai salah satu pencetus yang menyebabkan peninggalan kawasan tersebut. Blackhorse, sementara itu, selesai menceritakan kisah Perjudian, bagaimana Kembar Pahlawan mengalahkan Penjudi untuk membebaskan semua budak Chaco. Menurut sejarah lisan Navajo, semua suku meninggalkan kawasan itu kecuali Navajo, yang setuju untuk tinggal di belakang sebagai penjaga Chaco untuk mencegah kuasanya dari dieksploitasi lagi. "Kami mempunyai upacara yang berkaitan dengan acara ini," kata Blackhorse. "Ini disebut 'Mengucapkannya kembali ke tanah untuk tidak membiarkannya naik lagi.' "

Keith Kloor adalah wartawan bebas yang sering menulis mengenai arkeologi Southwest untuk Sains dan penerbitan lain.


Galeri Imej

Peta, gambar, dan gambar dari projek awal di Chaco Canyon sangat penting untuk memahami pendudukan pra-Hispanik di wilayah penting ini.

Terima kasih atas kerjasama yang baik dari beberapa institusi & yang paling terkenal dengan Arkib Antropologi Nasional Smithsonian & # 8217s, Perpustakaan Antropologi dan Penyelidikan Muzium Sejarah Alam Amerika, Muzium Antropologi Maxwell di University of New Mexico, dan Budaya Chaco Koleksi Muzium Taman Sejarah Nasional & # 8212 lebih daripada 15,000 gambar bersejarah dari penyelidikan di Chaco Canyon kini telah didigitalkan dan boleh dicari. Arkib Penyelidikan Chaco telah diproses sehingga pengguna dapat mencari pelbagai kategori metadata gambar.

& salin Arkib Penyelidikan Chaco 2010. Diterbitkan oleh Institut Teknologi Lanjutan dalam bidang Kemanusiaan dan Jabatan Antropologi, Universiti Virginia


Chaco Canyon, New Mexico


Runtuhan Pueblo Bonito, Chaco Canyon, New Mexico

Jauh di gurun terpencil di barat laut New Mexico terletak runtuhan besar pencapaian seni bina terbesar orang India Amerika utara. Dikenal sebagai kompleks Chaco Canyon, laman web ini adalah pusat sosial dan upacara utama budaya Anasazi. Kita sebenarnya tidak tahu apa yang disebut oleh orang-orang ini sebagai perkataan mereka Anasazi adalah perkataan Navaho yang bermaksud pelbagai "yang kuno" atau "musuh bapa kuno kita." Anasazi awal (100 SM.) Adalah pengumpul-pengembara nomad yang terdiri dari wilayah-wilayah yang luas menjelang tahun 700 Masehi yang mereka mulai tinggal di komuniti yang menetap, yang mana Chaco Canyon adalah contoh terbaik. Pembinaan intensif berlaku di seluruh Chaco Canyon dari 900 hingga 1100 AD, yang mengakibatkan pengembangan beberapa kompleks kediaman yang canggih. Pueblo Bonito (bermaksud "kampung cantik" dalam bahasa Sepanyol yang nama Anasazi asalnya tidak diketahui) mempunyai lebih dari enam ratus bilik, banyak bangunan dua dan tiga tingkat, beberapa struktur upacara yang disebut kivas, dan populasi antara 800 dan 1200 orang. Dari temu janji cincin pohon, diketahui bahawa tempoh kekeringan hebat terjadi di daerah Chaco pada tahun 1150 M, menyebabkan peninggalan laman web ini. Ditemui semula pada tahun 1849 oleh askar-askar Tentera A.S., laman web itu dirusak teruk selama tujuh puluh tahun sehingga dijadikan monumen nasional pada tahun 1907. Pada tahun 1920, National Geographic Society memulakan pembinaan semula laman web tersebut secara menyeluruh.

Sinaran keluar dari kompleks Chaco adalah rangkaian garis lurus yang penuh misteri yang membentang sejauh sepuluh hingga dua puluh batu ke padang pasir. Teori arkeologi konvensional menjelaskan garis-garis ini sebagai jalan yang menuju ke penempatan terpencil, tetapi ini nampaknya sangat tidak mungkin, kerana garis-garisnya adalah anak panah lurus tanpa mengira kawasan. Mereka pergi mesas (gunung di atas meja), muka tebing menegak ke atas dan ke bawah, dan sepanjang jalan yang menjadikannya sama sekali tidak praktikal untuk digunakan oleh pelancong kasual atau komersial. Mungkin mereka mempunyai tujuan lain. Paul Devereux, seorang sarjana dan penulis Inggeris di bidang "Bumi Misteri" telah menyatakan bahawa garis-garis ini (dan yang lain yang telah dia pelajari di seluruh dunia) lebih baik difahami sebagai tanda yang mewakili perjalanan roh luar dukun kuno . Penyelidikan arkeologi memang menunjukkan bahawa garis-garis itu sering membawa kepada struktur seperti kuil kecil di mana bukti aktiviti keagamaan dan perdukunan adalah perkara biasa. Garis-garis misteri ini, kadang-kadang kelihatan di antara tempat-tempat tertentu, terdapat di banyak bahagian di wilayah Anasazi. Lebih daripada lima ratus batu garis sejauh ini telah dipetakan. Pada masa ini kebanyakannya hanya dapat dilihat dari udara pada awal pagi atau lewat petang, ketika matahari memancarkan bayang-bayang yang dalam. Memeriksa garis-garis ini di permukaan tanah, terbukti bahawa mereka telah diakibatkan oleh hakisan semula jadi selama beratus-ratus tahun, yang telah mengaburkan semua tetapi masih ada sisa-sisa yang jarang ditemui. Oleh itu, masuk akal untuk menunjukkan bahawa garis-garis ini, sebelum hakisannya, dapat diikuti di seberang hamparan tanah yang besar, sehingga menggambarkan grid atau peta geografi suci dan perdukunan yang sangat besar. Pembaca yang berminat dalam perkara ini harus membaca buku-buku Devereux yang disenaraikan dalam bibliografi.


Runtuhan Kiva Besar Pueblo Bonito, Chaco Canyon, New Mexico

Kayu di lanskap yang tidak bernanah

Ahli arkeologi telah membantu menyelesaikan misteri di mana pueblo kuno di New Mexico memperoleh kayu untuk membina 'rumah besar' monumental Chaco Canyon di lanskap yang hampir tidak bernanah. Dibina dari sekitar 240,000 pokok, rumah-rumah tersebut adalah beberapa bangunan pra-Columbia terbesar di Amerika Utara. Banyak setinggi lima tingkat, dan mengandungi ratusan bilik.

Penyelidik dari University of Arizona menganalisis data cincin pohon untuk menentukan asal geografi kayu - kali pertama kaedah dendroprovenance ini digunakan di barat daya Amerika Syarikat. Hasilnya menunjukkan kayu berasal dari dua pegunungan yang berbeza. Sebelum tahun 1020 Masehi, sebahagian besar kayu berasal dari sumber kayu yang sebelumnya tidak dikenali - Pergunungan Zuni, kira-kira 75 kilometer ke selatan laman web ini. Akan tetapi, pada tahun 1060 Masehi, orang Chaco memperoleh sumber dari Pegunungan Chuska, sekitar 75 kilometer ke barat.

Peralihan ini bertepatan dengan pengembangan budaya Chacoan di kawasan itu, dan pembangunan banyak rumah besar baru. Christopher Guiterman dari University of Arizona, pengarang utama kajian ini, mengatakan kepada CWA (majalah Arkeologi Dunia Semasa), 'Hasilnya menunjukkan kayu itu diangkut ke Chaco Canyon dari jarak jauh - tanpa bantuan binatang beban, roda, alat logam, atau aliran air utama, dan pemerolehan kayu adalah proses yang dinamik dan berubah. Kedatangan kayu Chuskan menandakan perubahan dramatik dalam masyarakat Chacoan. Kita sekarang melihat bahawa setelah bahan mulai tiba dari Chuskas, pembentukan dan percambahan masyarakat Chacoan mengkristal, dan Chaco yang kita kenal sekarang adalah hasil dari transformasi ini. '

Martin Gray adalah ahli antropologi budaya, penulis dan jurugambar yang mengkhususkan diri dalam kajian dan dokumentasi tempat ziarah di seluruh dunia. Dalam tempoh 38 tahun, dia telah mengunjungi lebih dari 1500 tempat suci di 165 negara. The Panduan Ziarah Dunia laman web adalah sumber maklumat yang paling komprehensif mengenai perkara ini.

Chaco Canyon - Sejarah


Fenomena Chaco

oleh Norm Vance

Anasazi mempunyai banyak titik tinggi dan rendah dalam sejarah mereka. Secara amnya mereka mengembangkan teknologi dan pengetahuan yang lebih tinggi dan ketika hujan lebat memungkinkan bertani, mereka meningkatkan dan mengembangkan budaya mereka. Pada sekitar 900 Masehi masa yang baik memuncak dalam ledakan aktiviti. Peningkatan pesat dalam semua aspek kehidupan, pekerjaan dan budaya begitu dramatik sehingga saintis menyebut periode itu sebagai fenomena. Definisi Kamus Webster mengenai fenomena yang berlaku di sini adalah, "apa-apa yang sangat luar biasa merupakan kejadian luar biasa dan mempunyai kualiti yang luar biasa". Ahli arkeologi dan antropologi telah lama mengajar bahawa budaya adalah proses perkembangan yang stabil dan perlahan. Baru-baru ini, pemikiran dan penyelidikan yang lebih baru menunjukkan bahawa, kadang-kadang, perubahan dapat terjadi dengan cepat dalam melonjak maju. Fenomena Chaco adalah contoh kebangkitan budaya yang begitu pesat.

Terdapat sebuah ngarai megah yang terletak di tengah utara New Mexico di mana fenomena ini berlaku dan aktiviti Anasazi mencapai puncaknya. Dinamakan Chaco Canyon, kawasan ini memiliki sungai yang bagus dan berada di pusat sisi timur tanah air Anasazi.

Trend pueblo yang semakin besar mencapai puncak baru di tembok Chaco Canyon, dengan pembinaan bangunan bertingkat hingga 800 bilik. Terdapat banyak kampung yang lebih kecil di daerah ini dan lebih dari belasan pueblos besar. Terdapat kivas hebat, ruang upacara, dibangun jauh dari kawasan pueblos.

Pueblo besar ini dibina dengan perancangan jangka panjang. Pueblo lantai satu gaya lama senang dibina dan diperbesarkan. Bangunan-bangunan utama di Chaco Canyon telah dirancang dan kemudian dibina selama lebih dari dua generasi. Dinding bawah harus dibina secara besar-besaran untuk menopang dinding batu berat setinggi lima tingkat. Perancangan luar biasa memerlukan lokasi, pintu masuk, kivas dan ciri seni bina lain.

Pueblo yang paling terkenal di Chaco Canyon adalah salah satu orang Sepanyol awal bernama Pueblo Bonito, yang bermaksud, rumah yang indah. Walaupun Pueblo Bonito mendapat perhatian paling banyak, pueblos gergasi lain di kawasan itu sama besar dan mengagumkannya.

Bangunan besar ini memerlukan kerja yang sangat besar. Pertimbangkan jumlah tenaga kerja yang terlibat berdasarkan dinding luar Pueblo Chetro Ketl yang dikira terdiri daripada 30 juta batu. Setiap batu harus ditambang atau dijumpai, diangkut, dan diletakkan di tempatnya. Banyak yang harus dibentuk sebelum diposisikan. Kaedah meletakkan batu diperbaiki di Chaco dan semua permukaan batu yang menghadap ke luar dipek menjadikan lesung sehingga mereka memegang penutup lumpur dengan lebih baik.
Anasazi Interstate

Begitu cergasnya Fenomena Chaco sehingga jalan bersejarah tidak lagi dapat diterima. Anasazi melancarkan program pembinaan jalan raya pertama dan terbesar oleh orang India Utara. Jalan raya dianggarkan oleh saintis merangkumi lebih 700 batu permukaan yang diperbaiki. Jalan-jalan ini mungkin memerlukan kerja pembinaan yang sama dengan semua bangunan pueblo yang digabungkan.

Jalan raya adalah keajaiban pembinaan dan memberikan lebih banyak misteri. Mereka digali menjadi batuan dasar selebar dua puluh hingga tiga puluh kaki dengan batas batu. Anasazi tidak memiliki binatang beban atau gerabak beroda. Mengapa membina jalan seluas jalan raya dua lorong moden? Jalan-jalan dibina hampir lurus ke atas dan melewati rintangan seperti bukit dan tebing dan bukannya dibina di sekitarnya. Bagi orang yang membawa makanan di tembikar rapuh dan balak berat untuk balok atap, reka bentuk jalan jenis ini menjadikan kerja keras menjadi lebih sukar. Kenapa?

Kecuali ada penemuan besar yang tersembunyi di tanah New Mexico, kita tidak akan pernah mengetahui jawapan untuk misteri sistem jalan raya Chaco.
Internet Anasazi!

Ramai saintis percaya bahawa Chacoans mengembangkan sistem komunikasi. Menara dan runtuhan teratas mesa atau puncak nampaknya ditempatkan untuk menerima dan menghantar mesej penglihatan melalui isyarat asap pada waktu siang dan mengganggu isyarat cahaya api pada waktu malam. Jalan lurus sepertinya dibina sepanjang arah jalan isyarat.

Mesej-mesej itu mungkin bermanfaat dan bersifat seremonial. Permintaan untuk pemindahan makanan mungkin biasa dan maklumat dan masa untuk acara istiadat diteruskan. Kemungkinan sistem isyarat digunakan untuk memberi amaran tentang menyerang suku di kawasan itu.


Perlu diingatkan, sekali lagi, bahawa dalam dunia Anasazi tidak semua orang mengadopsi budaya dan teknologi yang lebih baru secepat yang lain. Ini berlaku semasa Fenomena Chaco. Nampaknya suku-suku, baik yang besar maupun yang kecil, mempertahankan kemerdekaan tertentu antara satu sama lain. Bahkan di Chaco Canyon ada orang yang menggunakan teknologi terbaru sementara yang lain, dalam jarak menjerit, mempertahankan cara yang lebih tua termasuk tinggal di rumah pit.

Soalan Tidak Terjawab

Terdapat banyak persoalan mengenai Fenomena Chaco yang masih belum terjawab. Yang terbesar adalah mengapa ia berlaku sama sekali? Anasazi telah tinggal selama lebih dari seribu tahun di kawasan seluas hampir 40.000 batu persegi, nampaknya, tanpa memerlukan atau keinginan untuk satu pemerintah pusat atau lokasi. Mengapa mereka tiba-tiba mengubah haluan dan membangun sistem ekonomi yang sangat kompleks dan pemerintah untuk menjalankannya.

Secara umum disepakati bahawa Chaco adalah pusat jaringan perdagangan yang membolehkan makanan dan barang-barang lain ditukar atau dikongsi dalam skala besar. Mungkin ini menunjukkan pemahaman bahawa lebih baik bagi suku yang mempunyai makanan berlebihan untuk berbagi dengan suku yang mempunyai masa pertanian yang buruk daripada memperjuangkannya.

Terdapat bukti hebat dari Chaco bahawa perdagangan dan perkongsian seperti itu wujud. Pelindung tembikar dari seberang tanah air Anasazi terdapat di tempat sampah yang mewakili ratusan ribu periuk. Banyak saintis berpendapat bahawa Chaco mungkin merupakan pusat penyimpanan makanan, pemerintahan, dan upacara. Ada yang berpendapat bahawa kelas pemerintahan elit mesti berkembang walaupun terdapat sedikit bukti selain sejumlah besar kerja yang sangat teratur yang telah dicapai. Yang lain berpendapat bahawa upacara itu sendiri mungkin merupakan fungsi Chaco, bahawa orang datang beribu-ribu orang, membawa makanan ke dalam periuk untuk perayaan yang hebat. Sangat menarik bahawa terdapat sedikit perkuburan yang ditemui. Ini mungkin berpendapat bahawa terdapat banyak orang datang ke Chaco, tetapi hanya sebilangan kecil yang tinggal di sana sepenuh masa. Para saintis lain mengira bahawa populasi 7,000 orang tinggal di dalam dinding semula jadi ngarai dan di puncak mesa berhampiran tepat di atas tebing ngarai.

Jelas, terdapat banyak pandangan dan teori yang ditujukan kepada soalan yang tidak dijawab mengenai Chaco Anasazi. Ada banyak pertanyaan yang belum terjawab mengenai mengapa dan bagaimana Fenomena Chaco tiba-tiba berakhir.

Di sini kita akan menawarkan pandangan yang tidak ada bukti lain daripada teori-teori lain.

Kawasan Chaco Canyon berpenduduk sedikit selama berabad-abad. Ia mungkin dikenali sebagai kawasan yang menyenangkan dengan tanah yang baik di tebing sungai. Ia berada di lokasi yang baik untuk bertindak sebagai pusat atau ibu kota negara Anasazi. Mereka mungkin tidak membuat rancangan jangka panjang untuk hasil ini. Penduduk bertambah sehingga penduduk tempatan dan, yang lebih penting, orang yang tinggal di kejauhan menyedari bahawa gaung maju dengan kadar yang tinggi.

Orang-orang dari kejauhan ingin meniru Chaco atau bergerak bersama mereka. Peniru membina pueblos besar, yang disebut "rumah besar" oleh ahli arkeologi. Ini telah dijumpai di sekitar Chaco Canyon, sejauh seratus batu, dengan jalan raya yang dibina untuk mereka. Rumah-rumah besar ini menjadi pusat tempatan untuk kawasan pertanian luar bandar yang besar di kampung-kampung yang lebih kecil.

Orang-orang yang tidak meniru Chaco berhijrah ke ngarai. Ini membengkak penduduk. Hasilnya adalah sejumlah besar penduduk yang sangat bergantung pada keperluan hidup masing-masing. Penduduk yang besar ini bekerjasama untuk membangun pueblo besar dan seluruh negara Chaco membina sistem jalan raya.

Ada kemungkinan bahawa suku-suku dari jarak jauh mempunyai hubungan langsung dengan Chacoans di ngarai. Ini mungkin bermaksud pueblos besar di ngarai itu dibina oleh suku terpencil untuk bertindak sebagai wakil suku mereka di gaung. Ini mungkin membantu menjelaskan pembentukan pemerintahan dengan setiap suku yang diwakili di jurang dengan kekuasaan di badan pemerintahan. Mungkin juga menjelaskan beberapa pengebumian yang terdapat di gaung kerana kebanyakan orang ingin pergi ke tanah air untuk mati atau dikebumikan.

Ada aspek sejarah yang dapat menjelaskan Chaco Anasazi. Orang India, selama berabad-abad, menuai kelebihan yang berlaku secara semula jadi. Di kebanyakan bahagian negara ini, sumber daya yang digunakan oleh orang India banyak berbanding penduduknya. Di barat daya gersang, sumber semula jadi lebih marjinal sehingga masyarakat menggunakan pertanian untuk meningkatkan kemudahan memberi nafkah bagi suku.

Dalam perjalanan evolusi manusia, adalah kebenaran umum bahawa ketika pemburu primitif dan pengumpul mulai bertani, dalam usaha untuk menghasilkan kelebihan buatan, mereka menjadi lebih terikat pada satu & # 8211 kawasan yang lebih kecil. Pada suatu ketika, tanah menjadi milik, yang merupakan cara baru yang sangat radikal untuk memikirkan tanah untuk Anasazi. Pada akhirnya, orang membangun sistem untuk melindungi dan mentadbir tanah mereka. Perlindungan menuntut tentera untuk mengawasi dan menangkis penyerang. Kerajaan memerlukan pemimpin dan birokrasi yang kuat untuk membuat dan melaksanakan keputusan untuk rakyat.

Dari apa yang kita ketahui tentang orang India Pueblo yang paling awal, mereka adalah golongan egaliter yang tidak menyukai idea-idea kepemilikan, kepemimpinan yang kuat, konsep ketenteraan dan kelas elit. Dalam semua arkeologi Anasazi, ada sedikit bukti mengenai kelas elit, pemerintah atau tentera.

Menariknya, dicatat oleh beberapa orang Sepanyol awal bahawa orang-orang Pueblo sepertinya menempatkan anggota suku yang berkuasa yang merupakan calon yang paling kecil kemungkinannya. Ini akan menjadi cara untuk menyekat kepemimpinan yang kuat.

Anasazi mungkin hidup selama beberapa generasi dengan pertanian kecil beroperasi dengan lancar mengikut falsafah mereka. Namun, mereka mungkin menghadapi konflik filosofis yang sebenarnya selama Fenomena Chaco ketika ukuran populasi, kepadatan penduduk, kerumitan jaringan pertanian dan perdagangan, dan keperluan untuk tentera dan pemerintahan yang kuat meningkat ke tahap sistem tradisional mereka bermula untuk gagal. Sebilangan besar orang di dunia akhirnya menerima syarat baru, yang mengakibatkan pemilikan tanah, pembangunan ketenteraan, peperangan, kelas pemerintah yang kuat dan kaya yang berkuasa atas kelas pekerja yang lebih miskin, dan sifat-sifat lain yang berkaitan dengan orang yang bertamadun moden.

Sama ada pilihan yang dibuat secara berpengetahuan dan sekaligus atau dibuat dengan tidak sedar dengan banyak keputusan kecil, selama bertahun-tahun, Anasazi mungkin telah memutuskan untuk tidak menerima cara baru.

Tentunya mereka mempunyai contoh yang kuat tentang bagaimana budaya baru mereka menjadi jika mereka terus berkembang dari segi ukuran dan kerumitan budaya. Mereka berhubung, melalui sistem perdagangan jarak jauh, dengan orang India Mexico.Berita mengenai suku Mexico pasti sampai di Anasazi. Puak-puak ini mengembangkan tingkat kerumitan yang tinggi lebih awal daripada Anasazi dan memiliki kelas pemerintah yang kuat, peperangan yang kejam, perbudakan dan agama yang memerlukan pengorbanan manusia secara berkala. Orang Aztec mungkin satu-satunya orang yang lebih maju yang diketahui Anasazi. Sekiranya ini adalah contoh peradaban yang lebih tinggi, Anasazi mungkin tidak memilih.

Kemurungan Anasazi

Tekanan untuk tidak dapat mengatasi kehidupan baru mereka yang kompleks hanyalah satu aspek dari banyak faktor yang terjadi pada Fenomena Chaco. Sebagai budaya nampak jelas dari bukti bahawa Anasazi mengalami kemurungan yang panjang.

Salah satunya adalah, setelah sekitar 100 tahun pengembangan budaya Chaco, kemarau dimulai yang akan melemahkan sistem pertanian, penyimpanan makanan dan perdagangan.

Beberapa saintis berpendapat bahawa Anasazi mungkin telah kehilangan kepercayaan terhadap kepercayaan agama mereka. Sebahagian besar agama dan upacara mereka tertumpu pada kejayaan tanaman dan memupuk hujan lebat. Ketika hujan turun dan sungai kering, penduduk yang besar menderita dan keraguan agama mungkin memasuki pemikiran mereka. Mereka akan meningkatkan intensiti upacara hanya untuk melihat semua usaha mereka tidak terjawab. Kekurangan tindak balas ini akan sangat merendahkan.

Ada bukti kuat bahawa ketika Fenomena Chaco bergerak menuju kemurungan, terjadi kerusuhan yang disebabkan oleh penyerang. Ini mungkin orang India bukan Anasazi menyerang Pueblos atau, apabila keadaan bertambah buruk, peperangan antara kaum mungkin berlaku. Ahli arkeologi dapat dengan jelas menunjukkan bahawa Pueblos pada awalnya dibina dengan banyak bukaan permukaan tanah di luar, mempunyai bukaan yang dipenuhi dengan batu sehingga tidak ada jalan masuk ke pueblo kecuali memanjat tembok tinggi. Ini adalah tanda pertahanan yang pasti dari penyerang.

Kita mungkin tidak akan pernah mengetahui kebenaran sepenuhnya mengenai Fenomena Chaco dan kegagalannya, tetapi kita dapat mengagumi bahawa selama beberapa generasi, Chaco Anasazi mengembangkan budaya yang kuat yang menyelesaikan karya seni bina, seni dan budaya.


Foto Dari Ekspedisi Geografi Nasional & # x27s Chaco Canyon

Bertindak atas pertanyaan yang diajukan oleh pelajarnya dan pengarang bersama kajian David McKinney, yang bekerja di sebuah jabatan polis pada masa itu, Kantner menyelidiki kajian forensik mengenai perbezaan jejak cap jari antara lelaki dan wanita. Dengan menggunakan hasil kajian yang menunjukkan bahawa lelaki memiliki lebar jari cap jari 9 persen lebih besar daripada wanita, Kantner menganalisis koleksi 985 keping barang bergelombang dari laman Chaco Canyon yang dikenali sebagai Blue J.

Kajian menunjukkan bahawa 47 peratus serpihan mempunyai cetakan dengan lebar rabung rata-rata 0,021 inci, sesuai dengan cap jari lelaki sementara 40 persen mempunyai lebar rabung rata-rata 0,016 inci, sesuai dengan cetakan wanita atau remaja. Selebihnya 12 peratus mempunyai rata-rata tumpang tindih dan dikategorikan sebagai "seks yang tidak diketahui."

Memecahnya lebih jauh lagi dengan mengelompokkan serpihan secara kronologi, Kantner juga mendapati bahawa 66 peratus sherds yang lebih tua menampilkan cap jari "lelaki", sementara potongan yang lebih baru hampir sama rata antara cap jari lelaki dan wanita. Ini menunjukkan bahawa bukan hanya lelaki yang terlibat, tetapi juga penyertaan lelaki dan wanita dalam pembuatan tembikar berubah dari masa ke masa.

Kajian ini adalah yang pertama menghasilkan bukti langsung mengenai pembahagian gender dalam pengeluaran seramik di kawasan Chaco Canyon.

"Ini tentunya menantang anggapan bahawa satu jantina terlibat dalam tembikar dan yang satu jelas tidak," kata Kantner. "Mungkin kita boleh mula bertanya-tanya apakah itu juga berlaku untuk aktiviti lain yang berlaku di komuniti ini pada masa ini, dan mencabar idea bahawa jantina adalah salah satu perkara pertama yang dapat dibahagi dalam pekerjaan sebuah komuniti."

Barbara Mills, seorang pakar seramik dan ahli arkeologi di University of Arizona, mengatakan bahawa penemuan kajian ini penting kerana mereka menyokong apa yang diperhatikan dalam ekonomi dengan peningkatan pengkhususan kerana pertumbuhan: penglibatan lelaki dalam aktiviti di mana mereka sebelumnya tidak pernah mengambil bahagian.

"Dalam kajian silang budaya, ketika lelaki terlibat dengan permainan pot, itu berarti mereka menghabiskan lebih banyak waktunya untuk melakukan aktiviti berbanding aktiviti lain," kata Mills. "Tapi itu juga cenderung terjadi ketika ada keuntungan. Lelaki mengambil alih - ia didokumentasikan dengan baik. Seluruh keluarga terlibat. Kajian ini memberikan bukti yang baik untuk meningkatkan pengkhususan. "


Chaco Canyon - Sejarah

TENTANG CHACO CANYON

Chaco purba

Chaco Canyon adalah canyon dangkal sejauh sepuluh batu yang terletak di sudut barat laut New Mexico. Tujuh puluh batu dari bandar terdekat dan hanya boleh diakses dengan jalan kotoran papan basuh, jaraknya jauh dari standard hari ini. Ngarai itu sendiri telah diukir dari dasar laut kuno oleh hakisan selama berabad-abad. Berjuta-juta tahun sejarah menunjukkan diri mereka di lapisan batu dan fosil-fosil yang tertanam di dalamnya.

Lihat bagaimana corak cahaya berubah sepanjang hari di Chaco.

Dengan ketinggian 6.200 kaki, Chaco adalah padang pasir yang tinggi, terik matahari pada musim panas dan sejuk di musim sejuk. Di sebalik keadaan yang sangat teruk ini, bukti kehadiran manusia di kawasan itu bermula seawal 2900 SM. Kelompok-kelompok ini sebagian besar bersifat nomad, hingga sekitar tahun 200 AD, ketika petani pertama menetap di kawasan itu dan membina rumah pit kecil.

Kemudian pada sekitar 850 Masehi, perubahan besar berlaku. Orang-orang mula membangun dengan cara yang sangat berbeza, membina bangunan batu besar seperti yang pernah dibina sebelumnya. Struktur ini melambung ke empat atau lima tingkat dan memuat hingga tujuh ratus bilik dan puluhan kivas. Terhubung antara satu sama lain dengan pandangan yang memungkinkan komunikasi cepat, rumah-rumah yang hebat ini adalah prestasi kejuruteraan. Selalunya dibina di sepanjang penjajaran cakerawala, mereka merangkumi sistem pengumpulan air dan dihubungkan dengan komuniti terpencil oleh rangkaian jalan raya yang luas. Bangunan-bangunan yang rumit ini membuktikan budaya yang canggih dan sangat teratur, dengan Chaco Canyon di pusatnya.

Pembinaan berterusan selama tiga ratus tahun, hingga sekitar tahun 1150 M, ketika kawasan itu tiba-tiba ditinggalkan. Tidak jelas mengapa orang-orang meninggalkan Chaco Canyon, tetapi kekeringan yang berpanjangan adalah satu kemungkinan penjelasan. Pada masa inilah masyarakat di tempat lain di rantau ini, seperti Mesa Verde dan Chuska Mountains, bertambah besar dan penting. Kemungkinan besar, Chaco yang berlepas berpindah ke kawasan sekitar ini.
Ketika orang Sepanyol tiba di Barat Daya pada tahun 1600-an, mereka menamakan orang-orang yang tinggal di sana Pueblo - satu nama untuk sembilan belas kumpulan orang yang menggunakan empat bahasa yang berbeza. Hari ini, orang Pueblo moden semuanya menelusuri akarnya ke Chaco Canyon, dan menganggapnya sebagai tempat suci.

Chaco Moden

Pada akhir 1800-an, menjadi jelas bahawa Chaco Canyon memerlukan perlindungan dari penjarahan dan vandalisme. Monumen Nasional Chaco Canyon didirikan tidak lama kemudian, pada tahun 1907. Dalam hampir seratus tahun sejak itu, laman web ini telah digali, ditinjau dan dikaji secara meluas. Ia menjadi taman bersejarah nasional pada tahun 1980, dan dilantik sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1987, salah satu senarai kawasan terpilih yang terpilih & "sumber semula jadi dan budaya yang luar biasa menjadi warisan bersama bagi semua umat manusia." Hari ini, kira-kira lapan puluh ribu orang mengunjungi Chaco Canyon setiap tahun, kebanyakan mereka tertarik untuk melihat sisa-sisa rumah-rumah besar yang digali, yang dipelihara dalam keadaan & quot; reput yang merosot. & Quot

Chaco Canyon terus menarik minat mereka yang mempelajari budaya kuno, termasuk ahli arkeologi. Bukti menunjukkan bahawa Chacoans adalah pengawas langit yang ahli, dengan pengetahuan yang jelas mengenai pola siklik dan musiman matahari, bulan, dan bintang. Pengetahuan ini tercermin berulang kali dalam seni bina rumah-rumah besar, dan di pelbagai tempat pemerhatian dan upacara di sekitar gaung. Yang paling terkenal di antara laman web ini adalah Sun Dagger, petroglyph yang dibuat untuk menandakan kitaran matahari (dan mungkin juga bulan).

Chaco Canyon menarik ahli astronomi untuk alasan lain - langit malamnya yang sangat gelap. Tidak tercemar oleh lampu bandar, langit malam Chaco Canyon sangat indah dengan bintang dan ciri lain yang jarang kelihatan di tempat lain. Ini adalah satu-satunya taman nasional yang mempunyai balai cerapnya sendiri, di mana pengunjung dapat melihat langit bertabur bintang yang sama dengan yang dilakukan oleh Chaco seribu tahun yang lalu.

Walaupun kaya dengan artifak, banyak mengenai Chaco Canyon dan penduduk awalnya tetap menjadi misteri. Mengapa Pueblo kuno memilih untuk membangun dengan begitu boros dalam lingkungan yang sangat keras - satu dengan musim panas 100 darjah, musim sejuk subzero sejuk, dan hanya sembilan inci hujan setiap tahun? Siapa yang mengatur pembinaan, yang berlangsung selama beberapa ratus tahun, dan bagaimana rancangan ini disampaikan, tanpa bahasa bertulis? Kata jurubahasa taman G. B. Cornucopia, & quotSetiap orang yang datang ke sini merasakan rasa perhatian yang dilimpahi di tempat ini. Dan itu menarik anda. Anda ingin tahu, 'Mengapa mereka ada di sini? Apa maksud semua ini? ' Soalan-soalan akan terus datang. & Quot


Ekspedisi Menjelajah Hyde

Ekspedisi Eksplorasi Hyde (1893-1899) melakukan kerja lapangan antropologi dan arkeologi di wilayah Four Corners di New Mexico, Arizona, Nevada, dan Utah. Ekspedisi pertama pada musim sejuk tahun 1893-1894 menerokai peradaban orang-orang yang tinggal di tebing Pueblo, kemudian disebut sebagai "Anasazi." Ekspedisi ini membuat penemuan menakjubkan dari peradaban terdahulu, "Pembuat Basket" di bawah canyon lantai rumah tebing. Ekspedisi kedua (alias "Ekspedisi Eksplorasi Whitmore") dilakukan pada musim sejuk tahun 1896-1897 untuk meneroka lebih jauh kawasan perkuburan, kivas, dan rumah tebing di wilayah ini. Saudara-saudara Hyde (Benjamin Talbot Babbitt Hyde dan adiknya Frederic Erastus Hyde, Jr.) membiayai ekspedisi pertama, membeli penemuan dari ekspedisi kedua, dan menyumbangkan koleksi itu ke Muzium Sejarah Alam Amerika pada tahun 1897. Saudara-saudara Hyde meneruskan untuk membiayai kerja arkeologi, kajian antropologi, dan pos perdagangan di seluruh wilayah. Penggalian di barat daya Amerika ini adalah yang pertama dilakukan di bawah naungan Muzium Sejarah Alam Amerika. Ekspedisi Eksplorasi Hyde digabungkan dan pelbagai usaha komersial dilancarkan di bawah naungannya, termasuk jurnal (The Papoose), kedai, dan perdagangan eksport untuk memasarkan objek dan seni asli Amerika kuno dan moden.

Frederick W. Putnam, Kurator Antropologi di Muzium Sejarah Alam Amerika, mengawasi Ekspedisi Menjelajah Hyde. Dia melantik George Hubbard Pepper sebagai pengarah lapangan untuk ekspedisi yang berangkat ke Chaco Canyon pada musim panas 1896-1899. Pemandu dan penggali tempatan untuk Ekspedisi Hyde adalah Richard Wetherill, seorang penternak dan arkeologi yang diajar sendiri dengan pengetahuan tentang wilayah dan kefasihan dalam bahasa Ute dan Navajo. Ahli antropologi fizikal Aleš Hrdlička melakukan penyelidikan etnologi dengan membandingkan rangka manusia dengan penduduk asli yang tinggal di rantau ini, termasuk buruh di kawasan penggalian arkeologi. Pemetaan geografi wilayah dan analisis kuno reruntuhan di Chaco Canyon ditugaskan kepada Richard E. Dodge, seorang profesor di Universiti Columbia.

Dari masa ke masa, kumpulan objek yang dikumpulkan melalui Ekspedisi Eksplorasi Hyde dipisahkan dari maklumat dokumentari dan deskriptif mereka kerana sebahagian besar koleksi tersebar, pertama ke Universiti Pennsylvania dan kemudian ke Muzium Indian Amerika George Gustav Heye di New York Bandar. Nombor spesimen asal Muzium Sejarah Alam Amerika pada objek yang digali oleh Ekspedisi Penjelajahan Hyde dilakukan dan digantikan dengan nombor baru dalam persediaan semula oleh Muzium Indian Amerika. Konteks dan asal penemuan arkeologi hilang dalam pergeseran hak penjagaan ini, kepentingan objek dan nilai penyelidikannya semakin berkurang.

Pembinaan semula sejarah Ekspedisi Menjelajah Hyde telah menjadi proses berulang. Pada tahun 1909, muzium melancarkan Huntington Southwest Survey untuk mengembangkan garis masa tempat tinggal manusia di Barat Daya, membangun dan mengesahkan penemuan oleh Hyde Expeditions. Pada tahun 1916, Kurator Etnologi muzium, Pliny Goddard, menulis surat kepada Clayton Wetherill untuk meminta pertolongan untuk menafsirkan rujukan katalog saudaranya untuk mencari gua dan bilik yang disebut dengan nombor. Pada tahun 1920, Ekspedisi Cartier yang diketuai oleh Nels C. Nelson, Kurator Arkeologi Amerika Utara, diiringi oleh B.T.B. Hyde, pergi ke Grand Gulch dalam usaha untuk mengenal pasti rumah tebing dan ngarai dari mana koleksi muzium diambil. Laporan Tahunan 52 untuk tahun 1920 menyatakan: “Penyelesaian laporan eksplorasi Hyde di Pueblo Bonito antara tahun 1895 dan 1900 telah dimungkinkan melalui kerja khas dua tahun Mr. B. Talbot B. Hyde dari Muzium ini, yang adalah ketua penderma, dan kerjasama aktif Mr. George H. Pepper dari Muzium Indian Amerika, yang bertanggung jawab atas penggalian. " Pada tahun 1930-an, Pentadbiran Projek Kerja menempatkan orang-orang yang menganggur untuk bekerja, termasuk Cik Henrietta Jonas, yang mengetik korespondensi Ekspedisi Hyde di Bahagian Antropologi. Hari ini, lebih dari satu abad selepas Ekspedisi Hyde, Projek Penyelidikan Wetherill-Grand Gulch meneruskan proses "arkeologi terbalik" yang susah payah menelusuri artifak muzium yang tersebar kembali ke ceruk dan ceruk dari mana mereka datang.

Sumber

    James E. Snead, Ruins and Rivals: The Making of Southwest Archeology (Tucson: University of Arizona Press, 2001), 22-23.
    Nombor Katalog. H934, Ekspedisi Hyde, Muzium Sejarah Alam Amerika, Bahagian Arkib Antropologi
    Fred M. Blackburn dan Ray A. Williamson, Cowboys and Cave Dwellers: Arkeologi Pembuat Keranjang di Grand Gulch Utah (Santa Fe, New Mexico: School of American Research, 1997) 47.
    "Garis Besar Sejarah Eksplorasi Awal," Bahagian Arkib Antropologi, Muzium Sejarah Alam Amerika, 1895-34.
    The Papoose, Vol. 1, No. 1, Disember 1902.
    Stephen Jay Gould, The Mismeasure of Man (New York: W.W. Norton & amp Company, 1981) 21, 31.
    Nombor Katalog. H934, Ekspedisi Hyde, Muzium Sejarah Alam Amerika, Bahagian Arkib Antropologi.
    Arkib Pentadbiran Pusat AMNH, Koleksi Hyde, Antropologi Barat Daya
    Kami menghubungi Smithsonian: The Wetherills di Mesa Verde, David Harrell, New Mexico Historical Review, Julai 1987.
    Muzium Sejarah Alam Amerika, Arkib Pusat, Kotak 99, Folder 301, 1906-1909.
    "1st Wetherill Collection," 1893-95, Nombor Akses 1895-34, Nombor Katalog 29 / 1-293, Muzium Sejarah Alam Amerika, Bahagian Arkib Antropologi.
    Anasazi Basketmaker, Makalah dari Simposium Wetherill-Grand Gulch 1990, Cultural Reserouces Series No.24. Biro Pengurusan Tanah, Salt Lake City, Utah.
    Hecktoen, Ludvig, "Memoir Biografi Theophil Mitchell Prudden, 1849-1924" Memoir Biografi Akademi Sains Nasional, 1925.
    Reruntuhan prasejarah di DAS San Juan di Utah, Arizona, Colorado dan New Mexico, oleh T. Mitchell Prudden. Penerbit Lancaster, Pa., New Era Printing Co., 1903.
    Lister and Lister, Chaco Canyon (Albuquerque: University of New Mexico Press, 1981) 24.
    Encyclopædia Britannica Online, s. v. "Frederic Ward Putnam", diakses pada 4 Januari 2014
    Bantuan Mencari Arkib, Jabatan Antropologi, AMNH, Kakitangan, 1873-1996. Muzium Sejarah Amerika, Bahagian Arkib Antropologi.

Kronologi

  • 1889 Mei: "Koleksi Peninggalan Aztec Kuno" yang digali oleh Richard Wetherill dan rakan-rakannya dipamerkan di Durango dan kemudian di Denver, Colorado. Persatuan Sejarah Colorado membeli "Koleksi Wetherill Pertama" ini untuk mengelakkan penyingkirannya dari negeri ini.
  • 1888 Disember: Richard Wetherill dan Charles C. Mason menemui semula Cliff Palace sambil mencari anak lembu yang sesat.
  • 1892 12 Ogos: Fred Hyde Sr., Fred Hyde Jr., dan Benny Talbot Babbit Hyde mengunjungi kediaman tebing di Mesa Verde, Dipandu oleh "Richard."
  • 1893:Chicago /> (Mesyuarat) Laman untuk Pameran Dunia.
  • 1893 1 Mei - 1893 30 Oktober: Pesta Dunia Chicago (World's Columbian Exposition) memacu minat dan persaingan untuk menggali Southwest Amerika. Richard Wetherill bertemu dengan B.T.B. Hyde dan Fred Hyde Jr lagi di Pameran. Hyde saudara membeli penemuan arkeologi yang digali oleh Wetherill.
  • 1893 29 November - 1894 April: Richard Wetherill mengetuai Ekspedisi Eksplorasi Hyde ke Grand Gulch.
  • 1894 Musim Panas: Richard Wetherill membawa saudara Hyde dalam ekspedisi ke Grand Gulch.
  • 1895: Hyde saudara menyumbang koleksi kepada AMNH.
  • 1896: George Pepper dinamakan Penolong Kurator Jabatan Barat Daya dan pengarah lapangan untuk Ekspedisi Hyde di Pueblo Bonito dari 1896-1899.
  • 1896 - 1897: Richard Wetherill mengetuai ekspedisi kedua, Ekspedisi Eksplorasi Whitmore ke Grand Gulch.
  • 1897: Hyde brothers menyumbang koleksi kedua kepada AMNH
  • 1900: Sante Fe Historical Society meluluskan resolusi menentang Ekspedisi Eksplorasi Hyde kerana “spoliasi” runtuhan.
  • 1902:New York, NY /> (Mesyuarat) Mesyuarat ketiga belas Kongres Antarabangsa Amerika
  • 1902: Perintah pengekalan Pejabat Tanah Persekutuan terhadap Ekspedisi Eksplorasi Hyde.
  • 1902 Oktober: AMNH menganjurkan Kongres Antarabangsa Amerika dan memaparkan penemuan dari Hyde Exploring Expedition.
  • 1902 Disember - 1903 Jun: The Hyde Exploring Expedition menerbitkan The Papoose.
  • 1903: Ekspedisi Eksplorasi Hyde diperbadankan di New Mexico.
  • 1906: Akta Barang Antik.
  • 1907: Monumen Nasional Chaco Canyon ditubuhkan.
  • 1908: B.T.B. Hyde memindahkan sebahagian koleksi yang disimpan dengan AMNH ke University of Pennsylvania.
  • 1910: Richard Wetherill dibunuh.
  • 1916: B.T.B. Hyde menjual sebahagian koleksinya kepada Gustav Heye, pengasas Muzium Indian Amerika di New York.
  • 1920: Cartier Expedition kembali ke Grand Gulch bersama B.T.B Hyde dalam usaha untuk mengenal pasti barang yang tersisa dalam koleksi AMNH.
  • 1930-an: Works Progress Administration menggaji pekerja untuk menaip nota lapangan di Jabatan Antropologi AMNH dari Hyde Exploring Expeditions.
  • 1987: Chaco Canyon menamakan Tapak Warisan Dunia UNESCO.
  • 1990: Simposium Penyelidikan Wetherill-Grand Gulch.

Syarat

tempatanDeskripsi ditingkatkan tempat Chaco Canyon
(Tapak Ekspedisi) letakkan Pueblo Bonito
(Tapak Ekspedisi) tempatkan Chicago
(Mesyuarat)
tarikh: 1893
Tapak untuk Pesta Dunia. letakkan Grand Gulch, Utah
(Tapak Ekspedisi) menempatkan Wilayah Four Corners
(Tapak Ekspedisi) tempat Taman Negara Mesa Verde
(Tapak Ekspedisi) tempat New York, NY
(Mesyuarat)
tarikh: 1902
Mesyuarat ketiga belas Kongres Antarabangsa Amerika meletakkan Albuquerque, NM
(Mesyuarat)
Pesta Negeri New Mexico

Nama Korporat, Peribadi, dan Keluarga yang Berkaitan

Aleš Hrdlička
Dijemput oleh Frederick W. Putnam untuk menyertai ekspedisi Muzium Sejarah Alam Amerika sebagai antropologi lapangan ke laman web India di Barat Daya dan Mexico Utara. Hrdlička melakukan empat tinjauan intensif di kalangan penduduk asli Amerika di barat daya AS dan Mexico utara antara tahun 1899 dan 1902. Pada tahun 1903 dia terpilih untuk mengetuai Bahagian Antropologi Fizikal (DPA) yang baru dibuat di Muzium Sejarah Alam Nasional (Institusi Smithsonian) di Washington, DC, jawatan yang dipegangnya selama 40 tahun akan datang. (1899, Laporan Tahunan AMNH) Allan, Robert (Bob)
tarikh berkaitan: 1893-1894
pemandu / wrangler Muzium Sejarah Alam Amerika Billings, Wirt Jenks
tarikh berkaitan: 1893-1894
perakam / penggali Ekspedisi Cartier
Ekspedisi ketiga ke Grand Gultch. Diketuai oleh Nels C. Nelson dan diiringi oleh B.T.B. Hyde, berusaha untuk mengenal pasti rumah tebing dan ngarai dari mana koleksi muzium diambil. Persatuan Sejarah Colorado
Mengumpul dana untuk membeli artifak (Topik Colorado, 7 Jun 1889) Dodge, R. E.
Dodge ditugaskan untuk menyiasat keadaan geologi dan geografi dan kajian mengenai bukti geologi mengenai zaman purba runtuhan dengan merujuk khas kepada yang ada di Chaco Cañon. (Laporan Tahunan 1899) Ethridge, James
tarikh berkaitan: 1893-1894
penggali Perancis, Harry
tarikh berkaitan: 1893-1894
penggali H. J. Smith Menjelajah Syarikat
Tarikh Jackson Park, Illinois yang tidak diketahui, mempamerkan koleksi Wetherills Hyde Jr., Frederick E.
tarikh berkaitan: 1893-1899
Adik lelaki B.T.B. Hyde membiayai dan mengambil bahagian dalam ekspedisi ke Pueblo Bonito di Chaco Canyon yang bertugas di Lembaga Pemegang Amanah Muzium Sejarah Alam Amerika. (1899 AR) Hyde, Benjamin Talbot Babbitt
tarikh berkaitan: 1893-1920
"B.T.B." Hyde adalah penaja ekspedisi dan penaung Muzium Sejarah Alam Amerika. Dia secara langsung mengambil bahagian dalam beberapa ekspedisi ke Barat Daya dan membuat katalog koleksi muzium itu hingga tahun 1920. Cucu Babbitt Hyde dan pewaris kekayaan syarikat sabun Bab-O. Ahli The Explorer's Club, Persatuan Amerika untuk Kemajuan Sains, dan dermawan Muzium Sejarah Alam Amerika. Membiayai dan mengambil bahagian dalam ekspedisi ke Pueblo Bonito di Chaco Canyon. Koontz, John R.
Lelaki yang memiliki tanah di mana laman web itu berada. Membeli koleksi barang yang kemudian dijual kepada Fred dan B.T.B. Hyde yang kemudiannya menyumbang kepada Muzium Sejarah Alam Amerika. Koleksi yang sebelumnya dikenali sebagai koleksi McLoyd dan Graham kerana alasan yang tidak diketahui telah dinamakan semula menjadi "Koleksi Kunz". Land & amp Witherill [sic]
Jurugambar. Mancos, Colorado. (iklan pada tahun 1893 Mancos Times) Lang, Charles B.
tarikh berkaitan: 1893-1894
juru gambar Pameran Pembelian Louisiana
Artifak yang dipamerkan Pesta Negeri New Mexico
Hyde saudara menghantar pameran besar ke pameran itu. Nordenskiöld, Gustaf von
Penjelajah dan saintis Sweden menyedari pentingnya penemuan Cliff Palace dan berangkat untuk menerbitkan risalah ilmiah mengenai mereka melalui penggalian Step House dan Wetherill Mesa dengan Richard Wetherill. Dalam iklim politik yang ditanggung oleh xenophobia dan di tengah perlumbaan dengan bersaing dengan muzium-muzium Amerika untuk mengumpulkan koleksi dari Barat Daya, Nordenskiöld diserang di akhbar sebagai "orang asing" yang meraih artifak Amerika. Mengumpulkan musim panas tahun 1891, dia ditangkap pada 9 September 1891 kerana "menjarah" dari Mesa Verde. Dia mengalahkan tuduhan itu tetapi kembali ke Sweden dengan koleksinya. Koleksinya dari Mesa Verde akhirnya dibeli oleh seorang pengumpul Finland yang kemudiannya menyumbangkannya ke University of Helsinki. Lada, George Hubbard
tarikh berkaitan: 1896-1899
Pengarah Lapangan Ekspedisi Hyde di Pueblo Bonito. Ahli etnologi dan arkeologi menggali Pueblo Bonito dengan Richard Wetherill. Powell, John Wesley
Ketua jabatan Etnologi di Wahsington D.C., sedang berkomunikasi dengan B.K. Bersama-sama mengenai kemungkinan melestarikan Mancos dan anak sungai sebagai Taman Negara. Mendadak, T. Mitchell
Seorang graduan dan doktor Yale yang menghabiskan musim panasnya (1887-?) Di barat daya mempelajari runtuhan tebing. Dia berkomunikasi dengan Wetherills. Menyumbangkan banyak koleksi objeknya kepada Yale dan beberapa model kediaman tebing awalnya kepada AMNH. Putnam, Frederick W.
Kurator Antropologi, Muzium Sejarah Alam Amerika, 1894-1903. 1899 adalah yang pertama dari tiga lawatan tahunan ke Chaco Canyon di mana dia secara langsung mengambil bahagian dalam kerja lapangan. Pameran Perindustrian Minneapolis Keenam
Artifak yang dipamerkan Wetherill, Al
tarikh berkaitan: 1893-1894
penggali / tukang masak Wetherill, John
tarikh berkaitan: 1893-1894
wrangler / tukang masak Wetherill, Richard
tarikh berkaitan: 1893-1899
Pemimpin ekspedisi Ekspedisi Eksplorasi Hyde pertama (1893-1894) dan pemimpin ekspedisi kedua, dibiayai oleh C. E. Whitmore, dan dikenali sebagai Ekspedisi Eksplorasi Whitmore (1896-1897). Ekspedisi Penerokaan Whitmore
tarikh berkaitan: 1896-1897
Ekspedisi kedua, sekitar 1897 Januari hingga Mac. Fokus Expedisi adalah meneruskan kerja Hyde Expedition pertama, yang memfokuskan terutamanya pada laman Grand Gultch. Pameran Columbian Dunia
Kejadian ekspedisi di mana saudara Hyde bertemu Wetherill.

Sumber Berkaitan

Ditulis oleh: Alison Dundy
Terakhir diubah suai: 2019 8 Ogos

Eksport

RDF Alternatif

Perundingan kandungan menyokong jenis berikut: teks / html, aplikasi / xml, aplikasi / tei + xml, aplikasi / vnd.google-earth.kml + xml, aplikasi / rdf + xml, aplikasi / json, teks / penyu

Kembali ke atas

Muzium Sejarah Alam Amerika
Perpustakaan Penyelidikan
Central Park West di 79th Street
New York, NY 10024-5192

© 2019 Perpustakaan Penyelidikan Sejarah Alam Muzium Amerika | Dikuasakan oleh xEAC.

List of site sources >>>


Tonton videonya: КАЊОНОТ НА ЦРНА РЕКА МАРИОВО БЛИСКУ ДО РАПЕШКИ МОСТ (Disember 2021).