Podcast Sejarah

Garis Masa Ireland

Garis Masa Ireland

  • c. 7000 SM - 6500 SM

    Manusia pertama muncul di Ireland.

  • c. 4200 SM - c. 2200 SM

    Pembinaan Megalit Besar Ireland.

  • c. 4000 SM

    Peralihan di Ireland dari pemburu-pengumpul kepada masyarakat agraria.

  • c. 3200 SM

    Monumen megalitik Newgrange dibina di County Meath, Ireland.

  • c. 2700 SM

    The Giant's Ring Henge dibina di Ireland.

  • c. 2500 SM

    Pengetahuan mengenai kerja logam terbukti di Ireland.

  • c. 2500 SM

    Penghijrahan Orang Beaker ke Ireland.

  • c. 2200 SM

    Roda yang digunakan di Ireland.

  • c. 500 SM - c. 300 SM

    Ketibaan orang Celt di Ireland.

  • c. 227 CE - c. 266 Masihi

    Life of Cormac MacArt, Raja Tinggi Ireland, yang dikenali sebagai The Lawgiver dalam membuat Kod Brehon.

  • c. 350 CE - c. 950 Masihi

    Anggaran penggunaan Ogham di Ireland dan barat daya Inggeris.

  • c. 400 CE - c. 450 CE

    Pendakwah Kristian tiba di Ireland, literasi tersebar.

  • c. 432 Masihi

    St Patrick datang ke Ireland, menyalakan api untuk mengumumkan agama Kristian di Hill of Slane.

  • 795 Masihi

    Pencerobohan pertama Viking ke Ireland.

  • 795 CE - 1014 CE

  • 1014 Masihi

    Pertempuran Clontarf antara Brian Boru, Raja Tinggi Ireland, dan Viking dengan sekutu Ireland.


Sejarah Ireland: 11 detik kejayaan

Kepulauan orang Ireland mungkin, namun sejarah Ireland tidak pernah berbentuk keperitan atau pandangan dalaman. Sebaliknya, ini adalah kisah tentang orang yang sangat mengetahui dunia yang lebih luas - ancamannya, kemungkinan dan kelebihannya.

Di samping itu, sementara hubungan Inggeris dan Inggeris akan selalu menjadi kunci bagi pembacaan sejarah Ireland, pelbagai kekuatan lain, termasuk Sepanyol, Perancis, kepausan dan Amerika Syarikat, telah meninggalkan tanda mereka di negara ini. Pada gilirannya, Ireland berusaha untuk mempengaruhi dunia: berperanan dalam perjuangan pahit kuasa Eropah yang mempengaruhi evolusi demokrasi parlimen Britain dan membantu membentuk pertumbuhan Amerika Syarikat menjadi kuasa besar global.

Berikut adalah beberapa detik penting yang membantu menentukan perjalanan sejarah Ireland ...

Kedatangan Injil ke Ireland

Penyebaran agama Kristian di Ireland abad kelima tidak dapat dipisahkan dalam pemikiran umum dengan tokoh ikonik Saint Patrick: mubaligh yang melakukan keajaiban, ahli politik cerdik dan orang suci nasional yang menghalau ular. Namun fakta sejarah agak berbeza - kerana agama Kristian sebenarnya telah berakar di Ireland sebelum misi Patrick. Orang Ireland kebiasaan merampas pantai barat Romawi Britain yang panjang untuk mencari harta rampasan - dan oleh itu orang Kristian pertama di Ireland, kemungkinan besar orang Britain dibawa ke seberang laut sebagai hamba.

Pada tahun 431 M, Rom menghantar seorang uskup untuk melayani "orang-orang Irlandia yang percaya kepada Kristus" - dan ini bukan Patrick tetapi Palladius yang bayangan, seorang bangsawan Britain atau Gaul yang telah disinggung oleh para ahli hikayat Patrician dari kisah Ireland.

Perkembangan agama Kristian adalah asas kepada evolusi identiti budaya Ireland, menyebabkan terciptanya kegemilangan seni Ireland awal seperti Kitab Kells dan Ardagh Chalice, dan membantu mengekalkan api pembelajaran dan pendidikan di Eropah semasa abad yang kacau-bilau setelah kejatuhan Rom.

Dengarkan: Profesor Jane Ohlmeyer membincangkan sejarah multi-volume baru Ireland dan menerangkan bagaimana masa lalu terus mempengaruhi hubungan Anglo-Ireland hari ini, pada episod podcast HistoryExtra ini:

Ketibaan Henry Plantagenet di Ireland

Pada musim panas 1167, sekumpulan kecil petualang Anglo-Norman berlayar dari Pembrokeshire dan mendarat di pantai County Wexford. Dalam masa dua tahun, pelabuhan Norse Wexford, Waterford dan Dublin telah runtuh dan orang-orang Ireland Gaelic sedang mengumpulkan para pendatang baru yang kuat ini di kancah politik Ireland.

Pada bulan Oktober 1171, Henry Plantagenet - Raja Henry II - sendiri tiba di Ireland, ingin sekali menegaskan kewibawaannya, dan menambahkan kekuasaan baru yang menjanjikan ini kepada kerajaan Anglo-Perancisnya yang luas.

Ini adalah momen seismik dalam sejarah Ireland, menandakan penubuhan Lordship of Ireland: sebenarnya, koloni Inggeris pertama. Tiga dekad kemudian, pengganti Henry King John kehilangan kawalan Normandia - setelah itu perhatian mahkota Inggeris menjadi lebih tertumpu pada harta miliknya di Ireland.

Tuanku itu sendiri bertahan selama hampir 400 tahun - dalam proses yang ditanggung oleh pencerobohan Scots, Black Death dan kebangkitan semula orang Ireland - sehingga Henry VIII mengisytiharkan dirinya sebagai raja pada tahun 1541, sehingga secara resmi menyatukan England dan Ireland di bawah satu mahkota.

Perladangan Ulster

Pada musim bunga tahun 1606, gelombang peneroka Skotlandia - petani, pengrajin, pengrajin - menyeberangi perairan sempit di Saluran Utara dan datang ke darat di pelabuhan Donaghadee di County Down. Ini adalah permulaan Perkebunan Ulster: penempatan British dan Protestan yang sistematik di bahagian utara Ireland - yang hingga saat ini masih merupakan bahagian Gaelik dan Katolik yang paling tidak jelas di negara ini.

Dengan kekalahan pasukan ekspedisi Sepanyol di Kinsale di County Cork pada Krismas 1601 muncul kemenangan pasti kekuatan tentera Inggeris di Ireland - fakta yang ditekankan oleh 'Flight of the Earls' pada tahun 1607, ketika sebahagian besar bangsawan Gaelik Ulster melarikan diri Ireland untuk benua. Perkebunan menetapkan meterai pesanan baru ini: menjelang tahun 1640, sekitar 30.000 penjajah telah tiba di Ulster dan banyak keluarga pemilik tanah Gaelic yang tersisa telah diusir dari tanah mereka.

Perkebunan mewakili permulaan bencana budaya bagi masyarakat Gaelik, dan menandakan permulaan abad yang kacau dan ganas di Ireland. Yang paling ketara, ketegangan sektarian menjadi aspek hakiki kehidupan di Ulster - dengan akibat yang terus dirasakan hingga hari ini.

Karung Drogheda

Pada bulan Ogos 1649, Oliver Cromwell dan Tentera Model Baru mendarat di Dublin. Perang Saudara di Inggris telah berakhir dengan pelaksanaan Charles I, dan Cromwell sangat bersemangat untuk menyelesaikan urusan di Ireland, di mana anarki memerintah dan puak royalis mempertahankan sokongan yang signifikan.

Cromwell bergerak sejauh 30 batu ke utara di sepanjang pantai ke pelabuhan Drogheda yang dikuasai kerajaan. Menjelang 10 September, kota ini dikelilingi pada keesokan harinya, temboknya dirobohkan, dan di sana menyusul karung Drogheda yang mengerikan, di mana sebahagian besar penduduk kota itu - Katolik dan Protestan, Inggeris dan Ireland - dimasukkan ke pedang tanpa pandang bulu.

Kemudian, kota Wexford juga dipecat, dan pada tahun 1660, hingga seperempat penduduk Ireland telah mati akibat kesan perang dan penyakit. Peristiwa pada tahun-tahun ini membantu menjelaskan mengapa Cromwell, yang dilihat dalam sejarah Inggeris sebagai demokrat, dikenang di Ireland sebagai geniacid maniac. Namun, seorang lelaki Inggeris memahami sepenuhnya kesan mendalam dari pengepungan Drogheda. Winston Churchill menyatakan bahawa ia "memotong jurang baru antara bangsa dan kepercayaan. Pada kita semua masih ada sumpahan Cromwell. "

Pertempuran Aughrim

Pertempuran Aughrim dilancarkan di lanskap rata di County Galway pada bulan Julai 1691. Ia melambangkan kekalahan terakhir dari Katolik Ireland, dan permulaan penaklukan Protestan yang tidak dipertandingkan di Ireland. Pertempuran, bagaimanapun, juga merupakan bagian dari proses geopolitik yang jauh lebih besar yang merangkumi perjuangan ganas untuk ketuanan di Eropah antara mahkota Perancis dan sekutu besar England, Belanda dan sekelompok kekuatan lain. William dari Orange telah merebut mahkota Inggris pada tahun 1689, memaksa ayah mertuanya, James II, untuk melarikan diri ke Perancis dan seterusnya ke Ireland. Akibatnya, Ireland menjadi lokasi serangkaian pertempuran, riak yang akan dirasakan di seluruh Britain dan Eropah.

Perang Williamite diperjuangkan di Derry / Londonderry, Enniskillen dan di tebing sungai Boyne, di mana William muncul sebagai pemenang dalam pertembungan dengan James. Tetapi di Aughrim, elit Katolik yang masih tinggal di Ireland, bersama dengan sekutu-sekutunya dari Perancis, ditebang di ladang-ladang yang tidak rata. Di sini, nasib negara dan penguasaan takhta William diselesaikan, untuk selama-lamanya.

Hujah Mengenai Orang Katolik Ireland

Wolfe Tone berdiri sebagai salah satu pemimpin nasional Ireland yang paling menarik dan berkarisma. Dilahirkan di Dublin pada tahun 1763, visi politiknya semakin tajam ketika dia menyaksikan peristiwa revolusi berlangsung di Amerika dan kemudian Perancis. Dia mengimpikan sebuah republik Ireland yang radikal, bukan sektarian - dan risalahnya pada tahun 1791 Hujah Mengenai Orang Katolik Ireland dianggap sebagai langkah pertama yang diperlukan, yang berlaku untuk pembebasan majoriti Katolik Irlandia yang dibebaskan.

Pamflet ini menarik perhatian banyak orang: tidak lama kemudian, Persatuan Orang-orang Ireland Bersatu ditubuhkan di Belfast oleh sekumpulan pedagang dan pengilang Presbyterian (yang sama sekali tidak dilucutkan hak milik) yang gembira dengan visi revolusi Tone. Ini adalah saat ketika unsur-unsur yang berbeza dalam masyarakat Ireland memandang ke luar politik sektarian dan ke arah politik dunia yang lebih luas. Namun, kegagalan Rising of 1798 - dan elemen sektarian yang sekali lagi muncul ke permukaan semasa musim panas Ireland yang ganas - memastikan bahawa visi seperti itu tidak pernah menjadi kenyataan.

Tone sendiri membunuh diri pada November 1798, ketika berada dalam tahanan tentera. Dua tahun kemudian, Akta Kesatuan mengikat Britain dan Ireland lebih dekat lagi.

Daniel O'Connell dan Emansipasi Katolik

Menjelang tahun 1830-an, seorang pemimpin baru telah muncul ke pentas nasional. Daniel O'Connell sama Katolik seperti Wolfe Tone yang pernah menjadi ateis. Penglihatannya adalah tentang sebuah Ireland di mana Katolik dan identiti nasional dilipat menjadi satu dan dia memahami pentingnya memasukkan massa penduduk sebagai alat untuk mencapai visinya mengenai pemansuhan Akta Kesatuan.

O'Connell menyelidiki batasan konstitusionalitas, menghargai bagaimana ancaman kerusuhan rakyat dapat digunakan untuk mencapai tujuannya. Persatuan Katoliknya, misalnya, dengan cepat menjadi gerakan massa berdisiplin yang berusaha mencapai tujuan awal Pembebasan Katolik. Perkara ini berlaku pada tahun 1829, ketika pemerintah Britain menyedari kemungkinan anarki di Ireland - dan ketakutan.

Namun O'Connell tidak pernah mencapai impiannya untuk dicabut. Warisannya sebaliknya terletak pada pelajaran yang disampaikannya mengenai kemungkinan yang terdapat dalam politik massa - pelajaran yang diserap oleh pemerhati di luar negara dan juga di rumah. Lebih jauh lagi, dia tidak pernah melupakan peluang yang ditawarkan oleh media moden dan dunia yang semakin susut. Selepas O'Connell, Pertanyaan Ireland dibahaskan bukan sahaja di Ireland dan Britain - tetapi juga dengan semangat di Amerika.

Kelaparan Besar

Pada bulan September 1845, ketika kentang pertama diangkat di ladang di seluruh Ireland, berita mula menyebar penyakit yang mempengaruhi tanaman baru. Kentang keluar dari tanah busuk dan busuk. Kekaburan merebak ke luar bandar. Kelaparan akan berlanjutan hingga tahun 1849 - dan kesannya terhadap masyarakat Ireland adalah bencana.

Dari populasi pra-kebuluran sekitar lapan juta, lebih dari satu juta meninggal kerana kelaparan dan penyakit yang berkaitan dengan kelaparan - dan bagi nasionalis Ireland, menjadi kebohongan bahawa "Yang Mahakuasa mengirim penyakit kentang tetapi orang Inggeris menciptakan kelaparan".

Mungkin tidak dapat dielakkan bahawa trauma kolektif yang disebabkan oleh tahun-tahun kelaparan akan disuling dan ditimbun, dengan kemarahan dan kesedihan, ke kepala pemerintah Inggeris. Yang benar adalah bahawa tindakan pemerintah yang tidak aktif, tidak sengaja dan tidak memahami benar-benar memperburuk kesan kelaparan - walaupun fakta-fakta ini tidak, seperti yang dituntut oleh banyak nasionalis Ireland, menyiratkan niat untuk mewujudkan kebuluran untuk mengurangkan Ireland.

Satu abad kemudian, penduduk Ireland masih mengalami penurunan. Penghijrahan adalah luka yang tidak mungkin dapat dihentikan, dan pertumbuhan akibatnya diaspora Ireland yang sangat besar di luar negeri berubah untuk selama-lamanya hubungan antara Ireland dan seluruh dunia.

Lima belas pemimpin Easter Rising dieksekusi

Selama sembilan hari pada Mei 1916, 15 lelaki dikawal dari sel dank mereka di Kilmainham Gaol di Dublin ke halaman pemecah batu di pinggir penjara untuk dieksekusi oleh pasukan penembak.

Orang-orang itu adalah pemimpin Easter Rising, yang meletup di pusat Dublin pada akhir April. Salah seorang dari mereka, aktivis buruh James Connolly, pergelangan kakinya cedera akibat peluru penembak jitu dan dieksekusi ketika diikat ke kerusi. The Rising telah dikalahkan dalam beberapa hari. Sebahagian besar pusat Dublin dibakar oleh tembakan, tembakan dan pengeboman, dan kebanyakan korban pertempuran adalah orang awam.

Akibatnya, pendapat umum tidak begitu menyokong pemberontak - tetapi keputusan pihak berkuasa Britain untuk mengeksekusi pemimpin tersebut terbukti menentukan, mengubah suasana masyarakat semalam. 15 lelaki itu menjadi pahlawan dan pendapat politik radikal. Adegan itu sekarang dibuat selama lima tahun yang penuh gejolak yang mengakibatkan berakhirnya pemerintahan Inggeris di sebahagian besar Ireland, dan penubuhannya pada tahun 1922 Negara Bebas Ireland.

Hari Ahad berdarah

Pada 30 Januari 1972, perarakan hak sivil berkelok perlahan dari pinggir bandar barat Derry menuju Guildhall Square di pusat bandar. Perarakan seperti itu adalah perkara biasa: sejak tahun 1968, Ireland Utara telah terbiasa melihat demonstrasi awam yang menuntut hak yang sama untuk minoriti Katolik di provinsi ini dan penghentian pemerintahan majoriti Unionis. Namun pada hari ini, perarakan berakhir dengan tragedi ketika tentera Britain melepaskan tembakan ke arah orang ramai. Tidak lama kemudian, 13 lelaki mati dan 14 meninggal dunia kemudian kerana kecederaannya.

Tentera mendakwa bahawa operasi IRA di khalayak ramai melepaskan tembakan pertama, dan hasil siasatan awam yang diterima menerima versi peristiwa ini. Hari Ahad yang Berdarah bukanlah hari paling ganas dari Masalah Ireland Utara - tetapi kenyataan bahawa 14 lelaki itu telah dibunuh oleh pasukan negara itu sendiri memberikan perbezaan yang mengerikan dalam peristiwa tersebut. Kesan Sunday Bloody terus dirasakan selama bertahun-tahun. Pendapat masyarakat Katolik meradang, dan sokongan terhadap IRA dan kumpulan pengganas lain semakin meningkat.

Tiga puluh lapan tahun akan berlalu sebelum penyelidikan pemerintah Britain yang baru membebaskan para korban, dan mendapati bahawa tindakan tentera itu "tidak wajar dan tidak dapat dibenarkan".

Perjanjian Selamat Jumaat

Bagi banyak orang, penyelesaian untuk Masalah Ireland Utara abad ke-20 nampaknya mustahil. Akar konflik muncul terlalu dalam sejarah kepahitan sektarian dan persaingan ekonomi, perbezaan politik sangat luar biasa, dan konteks rungutan yang lebih luas antara negara-negara Inggeris dan Ireland menambahkan lagi kesulitan ke situasi yang sudah penuh.

Selama bertahun-tahun Masalah, bagaimanapun, perbincangan dan rundingan telah berlanjutan - biasanya dalam keadaan yang sangat tidak dapat dilaksanakan - dan akhirnya penyelesaian politik memang dijumpai. Pada bulan April 1998, Perjanjian Belfast atau ‘Good Friday’ ditandatangani, yang menetapkan kerangka untuk kemajuan politik masa depan di Ireland Utara. Kunci kemajuan adalah pengantarabangsaan perbincangan - dan khususnya penglibatan rapat Rumah Putih Bill Clinton dalam rundingan yang berlarutan.

Proses politik di Ireland Utara terus disekat oleh kegagalan kepercayaan, komunikasi dan perundingan. Tetapi ada pengertian bahawa masa lalu sekarang sudah pasti, dan tidak dapat kembali ke tahun-tahun keganasan.

Neil Hegarty adalah pengarang Kisah Ireland (Buku BBC, 2011) dan Dublin: Pemandangan dari Tanah (Piatkus, 2008).


Sejarah Ireland

Bukti pertama mengenai kehadiran manusia di Ireland sekitar 33,000 tahun yang lalu, [1] penemuan lebih lanjut telah dijumpai pada sekitar 10,500 hingga 8,000 SM. Kemerosotan ais setelah Fasa sejuk Younger Dryas di Quaternary sekitar tahun 9700 SM, menandakan permulaan Ireland Prasejarah, yang merangkumi zaman arkeologi yang dikenali sebagai Mesolitik, Neolitik dari sekitar 4000 SM, Zaman Tembaga dan Gangsa dari sekitar tahun 2300 SM dan Zaman Besi bermula sekitar 600 SM. Zaman gangsa Ireland bermula dengan kemunculan "protohistoric" Gaelic Ireland pada Milenium ke-2 SM dan berakhir dengan kedatangan budaya Celtic la Tène oleh Eropah tengah.

Pada akhir abad ke-4 Masihi, agama Kristian telah mulai secara beransur-ansur mengambil alih atau menggantikan politeisme Celtic yang sebelumnya. Pada akhir abad ke-6 ia telah memperkenalkan tulisan bersama dengan gereja Kristian Celtic yang didominasi monastik, yang mengubah masyarakat Ireland secara mendalam. Serangan dan penempatan viking dari akhir abad ke-8 Masihi menghasilkan pertukaran budaya yang luas, serta inovasi dalam teknologi ketenteraan dan pengangkutan. Banyak bandar Ireland didirikan pada masa ini ketika pos perdagangan dan duit syiling Viking muncul pertama kali. [2] Penembusan Viking terbatas dan tertumpu di sepanjang pantai dan sungai, dan berhenti menjadi ancaman besar bagi budaya Gaelik setelah Pertempuran Clontarf pada tahun 1014. Pencerobohan Norman pada tahun 1169 mengakibatkan sekali lagi penaklukan sebahagian pulau dan menandakan permulaannya lebih daripada 800 tahun penglibatan politik dan ketenteraan Inggeris di Ireland. Pada mulanya berjaya, keuntungan Norman dipulangkan selama berabad-abad yang berjaya sebagai kebangkitan Gaelic [3] mengukuhkan semula keunggulan budaya Gaelic di kebanyakan negara, selain dari kota-kota berdinding dan kawasan di sekitar Dublin yang dikenali sebagai The Pale.

Dikurangi dengan kawalan kantong kecil, Mahkota Inggeris tidak membuat usaha lain untuk menakluki pulau itu sehingga setelah berakhirnya Perang Mawar (1488). Ini melepaskan sumber daya dan tenaga kerja untuk pengembangan luar negeri, bermula pada awal abad ke-16. Namun, sifat organisasi politik yang terdesentralisasi Irlandia ke wilayah-wilayah kecil (dikenali sebagai túatha), tradisi tentera, wilayah dan iklim yang sukar dan kekurangan infrastruktur bandar, bermaksud bahawa usaha untuk menegaskan kekuasaan Mahkota lambat dan mahal. Percubaan untuk memaksakan kepercayaan Protestan baru juga berjaya ditentang oleh Gaelik dan Norman-Ireland. Dasar baru ini mendorong pemberontakan Hiberno-Norman Earl dari Kildare Silken Thomas pada tahun 1534, ingin mempertahankan otonomi tradisional dan Katoliknya, dan menandakan permulaan penaklukan Tudor di Ireland yang berpanjangan dari tahun 1534 hingga 1603. Henry VIII mengisytiharkan dirinya sebagai Raja dari Ireland pada tahun 1541 untuk memudahkan projek ini. Ireland menjadi medan pertempuran yang berpotensi dalam perang antara Reformasi Katolik dan Reformasi Protestan Eropah.

Percubaan Inggeris untuk menakluk atau mengasimilasi kerajaan Hiberno-Norman dan wilayah Gaelic ke dalam Kerajaan Ireland memberikan dorongan untuk peperangan yang sedang berlangsung, contoh yang terkenal ialah Pemberontakan Desmond 1, Pemberontakan Desmond ke-2 dan Perang Sembilan Tahun. Tempoh ini ditandai dengan dasar Mahkota, pada awalnya, penyerahan dan regrant, dan kemudian, perkebunan, yang melibatkan kedatangan ribuan peneroka Protestan Inggeris dan Skotlandia, dan pemindahan kedua-dua orang Hiberno-Norman (atau Inggeris Lama sebagaimana adanya dikenali ketika itu) dan pemilik tanah Katolik asli. Tanah jajahan Inggeris di Ireland kembali ke tahun 1550-an Ireland boleh dikatakan Inggeris pertama dan kemudian koloni Inggeris dijajah oleh kumpulan yang dikenali sebagai West Country Men. Gaelic Ireland akhirnya dikalahkan pada pertempuran Kinsale pada tahun 1601 yang menandakan keruntuhan sistem Gaelic dan permulaan sejarah Ireland sebagai sebahagian sepenuhnya dari Kerajaan Inggeris dan kemudian British.

Selama abad ke-17, pembahagian antara minoriti pemegangan tanah Protestan dan majoriti Katolik yang dilucutkan diperhebat dan konflik di antara mereka menjadi tema berulang dalam sejarah Ireland. Penguasaan Ireland oleh Protestan Ascendancy diperkuat setelah dua tempoh perang agama, Perang Konfederasi Ireland pada tahun 1641-52 dan perang Williamite pada tahun 1689-91. Kekuasaan politik setelahnya terletak hampir di tangan minoriti Protestan Ascendancy, sementara umat Katolik dan anggota yang tidak setuju dengan denominasi Protestan mengalami kekacauan politik dan ekonomi yang teruk di bawah Undang-Undang Keseksaan.

Pada 1 Januari 1801, setelah pemberontakan United Irishmen Republikan, Parlimen Ireland dihapuskan dan Ireland menjadi sebahagian daripada United Kingdom of Great Britain dan Ireland yang dibentuk oleh Akta Kesatuan 1800. Umat Katolik tidak diberi hak penuh sehingga Katolik Pembebasan pada tahun 1829, dicapai oleh Daniel O'Connell. Bencana Kelaparan Besar melanda Ireland pada tahun 1845 yang mengakibatkan lebih dari satu juta kematian akibat kelaparan dan penyakit dan sejuta pelarian melarikan diri dari negara itu, terutama ke Amerika. Percubaan Ireland untuk melepaskan diri diteruskan dengan Parti Parlimen Ireland Parnell yang berusaha dari tahun 1880-an untuk mencapai Peraturan Rumah melalui gerakan perlembagaan parlimen, akhirnya memenangkan Home Rule Act 1914, walaupun Akta ini ditangguhkan pada saat Perang Dunia I.

Pada tahun 1916 Easter Rising berjaya mengalihkan pendapat masyarakat terhadap pendirian Inggeris setelah pelaksanaan pemimpin oleh pihak berkuasa Britain. Ini juga melancarkan pergerakan peraturan rumah. Pada tahun 1922, setelah Perang Kemerdekaan Ireland, sebahagian besar Ireland melepaskan diri dari United Kingdom untuk menjadi Negara Bebas Ireland tetapi di bawah Perjanjian Anglo-Ireland, enam daerah timur laut, yang dikenali sebagai Ireland Utara, tetap berada di dalam United Kingdom, mewujudkan partisi tersebut dari Ireland. Perjanjian itu ditentang oleh banyak penentangan mereka menyebabkan tercetusnya Perang Saudara Ireland, di mana Negara Bebas Ireland, atau "pro-perjanjian", pasukan terbukti menang. Sejarah Ireland Utara sejak itu didominasi oleh perpecahan masyarakat di sepanjang garis kesalahan sektarian dan konflik antara (terutamanya Katolik) nasionalis Ireland dan (terutamanya Protestan) kesatuan Inggeris. Perpecahan ini meletus ke dalam Masalah pada akhir 1960-an, setelah para pejuang hak sivil bertemu dengan pihak pembangkang oleh pihak berkuasa. Keganasan meningkat setelah penempatan Angkatan Darat Britain untuk mempertahankan kekuasaan menyebabkan pertembungan dengan masyarakat nasionalis. Keganasan itu berlanjutan selama 28 tahun sehingga perdamaian yang tidak selesa, tetapi sebahagian besarnya berjaya dicapai dengan Perjanjian Good Friday pada tahun 1998.


Sejarah Ireland

Pelbagai peristiwa sejarah penting telah berlaku di prasejarah Ireland selama berabad-abad. Ireland, sebagai sebuah pulau yang terletak di pinggir barat laut benua Eropah diselesaikan oleh peradaban manusia yang agak lewat pada zaman prasejarah Eropah dengan penempatan manusia pertama yang berlaku sekitar 6000 SM.

Sejak penempatan manusia pertama pada tahun 6000 SM, Ireland telah mengalami banyak masa pencerobohan dan perubahan dalam penduduk awamnya. Sejarah dan warisan yang kaya ini telah membantu membentuk Ireland (utara dan selatan) menjadi negara yang unik seperti sekarang.

Berikut adalah beberapa momen berpengaruh utama yang membantu membentuk warisan dan budaya Ireland & rsquos, berguna jika seseorang mahukan gambaran keseluruhan negara sebelum percutian anda di Ireland. Klik pada pautan di bawah untuk mengetahui sejarah yang lebih mendalam setiap momen penting.


Sebelas detik yang mengubah sejarah Ireland

Walaupun penyebaran agama Kristian umumnya terkait dengan Saint Patrick, agama Kristiani sebenarnya telah didirikan di Ireland sebelum kedatangannya pada tahun 432. "Orang-orang Irlandia kebiasaan merampas pantai barat Romawi Britain yang panjang untuk mencari barang rampasan," penulis Ireland Neil Hegarty menjelaskan dalam bukunya Story of Ireland. "Oleh itu, orang Kristian pertama di Ireland, kemungkinan besar orang Britain dibawa melintasi laut sebagai budak."

Pada tahun 431 M, bukan Saint Patrick tetapi Uskup Palladius, seorang bangsawan Britain yang sering ditinggalkan dari kisah Ireland, tiba dari Rom untuk melayani 'orang-orang Ireland yang percaya kepada Kristus.'

Kekristianan menjadi asas kepada budaya dan identiti Ireland. Ini telah memainkan peranan dalam beberapa perjuangan terbesar di Ireland, tetapi juga kegemilangannya - seperti Book of Kells, untuk satu.

Baca lebih lanjut

2. Kedatangan Raja Henry II di Ireland

Pada tahun 1167, sekelompok kecil petualang Anglo-Norman berlayar dari Pembrokeshire di Wales ke County Wexford - dalam beberapa tahun, pelabuhan Waterford, Dublin dan Wexford jatuh, walaupun orang Ireland berusaha sekuat tenaga untuk berjuang.

Tidak lama kemudian pada tahun 1171, Raja Henry II tiba di Ireland untuk menambah kerajaannya yang luas, menandakan penubuhan jajahan Inggeris pertama. Kepemilikan kepausan itu tetap ada di Irlandia selama 400 tahun yang akan datang, selamat dari Black Death, kebangkitan orang asli Ireland dan pencerobohan Scotland.

Tidak sampai Henry VIII menjadi raja pada tahun 1541, Inggeris dan Ireland secara rasmi disatukan di bawah satu mahkota.

3. Perladangan Ulster

Pada tahun 1606, petani, pengrajin, pengrajin dan peneroka Skotlandia lain tiba di pelabuhan Donaghadee di Co. Down untuk membuat Plantation of Ulster, sebuah perkampungan Inggeris (Protestan) di Ireland Utara, yang hingga saat ini merupakan bahagian paling Katolik di negara.

Kira-kira 30,000 penjajah kemudian tiba di Ulster, mengusir pemilik tanah Gaelic dari rumah mereka. Perkebunan itu menandakan permulaan abad yang sangat ganas yang akan datang.

4. Karung Drogheda

Pada bulan Ogos 1649, pemimpin tentera dan politik Inggeris Oliver Cromwell bergerak sejauh 30 batu ke Drogheda, sebuah pelabuhan Ireland yang dipegang oleh Royalists, di mana pasukannya membunuh secara tidak sengaja 3,500 orang. Ini adalah sebahagian besar penduduk bandar: orang Ireland, Inggeris, Katolik dan Protestan.

Winston Churchill mengatakan pengepungan itu "memotong jurang baru antara bangsa dan kepercayaan. Pada kita semua masih ada sumpahan Cromwell. "

Baca lebih lanjut

5. Pertempuran Aughrim

Pertempuran Aughrim, yang diperjuangkan pada tahun 1691 di ladang Galway yang kumuh, adalah kekalahan terakhir dari Katolik Ireland dan permulaan kenaikan Protestan.

Itu adalah pertempuran yang menentukan dalam Perang Williamite antara Jacobites (penyokong Raja Katolik James II) dan Williamites (penyokong Putera Protestan William dari Orange). Salah satu pertempuran paling berdarah di Ireland, lebih 7,000 orang terbunuh.

6. "Hujah bagi pihak Katolik di Ireland"

Wolfe Tone, salah satu pemimpin nasional paling karismatik di Irlandia dalam sejarah, menulis sebuah risalah pada tahun 1791 yang berjudul "Sebuah Argumen Mengenai Orang-orang Katolik di Ireland." Katolik Ireland.

Setelah diterbitkan, sekumpulan pedagang dan pengilang Presbyterian yang menyokong semangat dan visi Tone membentuk Persatuan Orang Ireland Bersatu di Belfast.

Diilhamkan oleh revolusi Amerika dan Perancis, mereka melancarkan Pemberontakan Ireland pada tahun 1798 dengan tujuan untuk menamatkan pemerintahan Inggeris ke atas Ireland, yang bermula pada bulan Mei dan berlangsung hingga bulan September. Nada ditangkap, diadili oleh mahkamah tentera di Dublin dan dijatuhkan hukuman gantung. Dia meragut nyawanya tidak lama sebelum pelaksanaannya dilaksanakan.

7. Daniel O'Connell dan Emansipasi Katolik

Daniel O'Connell membayangkan sebuah Ireland di mana Katolik dan identiti nasional berjalan seiringan, dan dia memahami pentingnya meminta massa untuk mencapai tujuan - khususnya, memansuhkan Akta Kesatuan.

Dia menunjukkan kepada dunia kemungkinan politik massa dan media, dan ancaman kerusuhan popular sebagai cara untuk mencapai tujuan politik. Dia memiliki seluruh dunia, bukan hanya Ireland dan UK, mengajukan persoalan kemerdekaan Ireland.

Oleh kerana gerakan Persatuan Katolik besar-besaran O'Connell, pemerintah Inggeris pada tahun 1829 takut untuk pertama kalinya oleh kemungkinan anarki di Ireland.

Baca lebih lanjut

8. Kelaparan Besar

Mungkin lima tahun paling dahsyat dalam sejarah Ireland, Great Hunger bermula dengan penyakit kentang pada tahun 1845 yang berlangsung hingga tahun 1849, membunuh lebih dari satu juta dengan penyakit dan kelaparan.

Penduduk jatuh secara serius kerana kematian dan emigrasi, dan trauma itu dirasakan selama bertahun-tahun setelah kelaparan berakhir.

Ketidakaktifan pemerintah Inggeris memperburuk kesan kebuluran yang dilakukan oleh para nasionalis dengan ungkapan, 'Yang Mahakuasa mengirimkan penyakit kentang tetapi orang Inggeris mencipta kelaparan.'

9. Lima belas pemimpin Easter Rising dieksekusi

Selama sembilan hari pada bulan Mei 1916, lima belas pemimpin Paskah Kebangkitan dikawal dari sel mereka di Kilmainham Gaol di Dublin ke halaman pemecah batu untuk dieksekusi oleh pasukan penembak.

Dari lima belas itu adalah Tujuh Penandatangan proklamasi Ireland: Eamonn Ceannt, Thomas James Clarke, James Connolly, Sean MacDiarmada, Thomas MacDonagh, Patrick Pearse dan Joseph Mary Plunkett.

Lelaki lain yang dihukum mati adalah Roger Casement, Con Colbert, Edward Daly, Sean Heuston, Thomas Kent, John MacBride, Michael Mallin, Michael O'Hanrahan, dan adik Patrick Pearse, William Pearse.

Mula-mula setelah Paskah Meningkat, orang ramai tidak menyokong pemberontak kerana mereka meninggalkan Dublin dan beberapa orang awam terbunuh. Setelah pihak berkuasa Britain memutuskan untuk mengeksekusi lelaki tersebut, mereka menjadi pahlawan politik pendapat masyarakat berubah secara radikal dalam semalam. Ini menjadikan pemandangan selama lima tahun akan datang, yang membawa berakhirnya pemerintahan Inggeris di Ireland dan penubuhan Negara Bebas Ireland pada tahun 1922.

10. Ahad berdarah

Pada 30 Januari 1972, perarakan hak sivil untuk hak setaraf Katolik di Derry / Londonderry, Ireland Utara berubah menjadi mengerikan ketika tentera Britain melepaskan tembakan ke arah penunjuk perasaan dan penonton. Tiga belas lelaki terbunuh di tempat kejadian, tujuh daripadanya adalah remaja, dan keempat belas meninggal beberapa bulan kemudian kerana cedera.

Walaupun Bloody Sunday tidak mempunyai jumlah korban tertinggi dalam sejarah perang dan pembunuhan beramai-ramai di Ireland, ini mungkin merupakan peristiwa paling penting dalam Masalah kerana kematian itu datang dari kekuatan negara itu sendiri, dan dalam pandangan penuh media dan awam.

Pada mulanya, orang ramai menerima tuntutan tentera bahawa operasi IRA di khalayak ramai melepaskan tembakan terlebih dahulu. Tidak sampai 38 tahun kemudian, siasatan pemerintah Britain yang baru membebaskan para korban, yang menganggap tindakan tentera itu "tidak wajar dan tidak dapat dibenarkan."

11. Perjanjian Selamat Jumaat

Walaupun penyelesaian untuk Masalah di Ireland Utara selama bertahun-tahun nampaknya mustahil, penandatanganan Perjanjian Good Friday pada bulan April 1998 mungkin merupakan perkembangan politik terbesar dalam proses perdamaian.

Inti Perjanjian adalah isu-isu yang berkaitan dengan hak sipil dan budaya, penutupan senjata, keadilan dan kepolisian, yang menetapkan kerangka yang kuat untuk kemajuan politik Irlandia Utara.

Ia juga membentuk sejumlah institusi antara Ireland Utara dan Republik Ireland, serta Republik Ireland dan United Kingdom.

Apa momen paling penting dalam sejarah Ireland baru-baru ini? Beritahu kami pendapat anda di bahagian komen di bawah.

* Senarai acara yang dibentuk oleh Neil Hegarty, pengarang Kisah Ireland dan Dublin: Pemandangan dari Tanah.

* Asalnya diterbitkan pada bulan Ogos 2014.

Daftar ke buletin IrishCentral untuk terus mengetahui tentang semua perkara dalam bahasa Ireland!


Sejarah sebenar bagaimana Inggeris menyerang Ireland

Anda mungkin fikir anda tahu kisah bagaimana orang Inggeris menyerang Ireland, tetapi petikan ini dari "Sejarah Benar (ish) Ireland dari Garvan Grant" menerangkan beberapa nuansa yang lebih halus dari bab gelap ini dalam sejarah Ireland.

Penyelesaian Bahasa Inggeris untuk Masalah Ireland

Oleh itu bermulalah keseronokan, permainan, dan penindasan selama lapan abad. Sejak abad kedua belas, orang Inggeris melakukan segala daya untuk menjadikan orang Ireland lebih ‘Inggeris’, termasuk mengajar mereka merenung, membuat mereka makan puding Yorkshire dan, apabila semuanya gagal, meragut nyawa mereka. Orang Ireland adalah banyak yang keras kepala, namun sangat sedikit. Selalunya, orang Ireland hanya berpaling kepada penakluk mereka dan berkata: 'Ya, itu hebat, kami semua berbahasa Inggeris sekarang, jadi anda boleh pulang dan kami akan menjaga perkara di sini untuk anda.'

Orang Inggeris biasanya menjawab: 'Betapa baiknya anda! Pulang ke rumah, mereka memberitahu kami bahawa anda seorang yang biadab, tetapi anda sebenarnya sukan yang cukup baik! '

Dan orang Ireland akan menjawab: 'Tidak mengganggu, tuan tuan! Jumpa nanti.

Kemudian, sebaik sahaja bahasa Inggeris hilang, mereka akan terus menjadi semua orang Ireland, bersenang-senang dan terus bangun bercerita tentang bagaimana mereka berjaya menipu bahasa Inggeris.

Namun, orang Inggeris segera menyedari bahawa dasar ketidakhadiran mereka menjadi bahan jenaka. Mereka tahu bahawa cara terbaik untuk mengalahkan orang Ireland yang licik adalah dengan menekan seluruh negara, yang akan memakan banyak wang… atau mereka hanya dapat membangun tembok besar di sekitar kawasan Dublin yang lebih besar dan meletakkan tanda di atasnya dengan mengatakan, “Di luar tembok ini adalah Britain. Tidak ada orang Ireland, tidak biadab, tidak ada anjing! 'Mereka memutuskan pilihan terakhir yang kurang menyakitkan dan memanggil kawasan berdinding The Pale. Hari-hari ini The Pale dilindungi oleh jalan lingkar M50 yang cepat dan berbahaya dan bukannya tembok besar, walaupun kebanyakan orang yang tinggal di luarnya mempunyai sedikit atau tidak ada keinginan untuk masuk.

Lebih banyak orang Ireland daripada orang Ireland sendiri

Ironinya, kebijakan Norman dan Inggeris yang berusaha menjadikan orang Ireland kurang menjadi orang Ireland, dan menjelang abad kelima belas dan keenam belas, banyak bekas penindas telah menjadi lebih orang Ireland daripada orang Ireland sendiri. Yang pertama adalah Fitzgeralds, Earls of Kildare, yang kelihatan seperti orang Ireland, banyak makan kerepek dan memakai baju bola sepak Celtic. Mereka berasal dari seorang lelaki bernama Norman Fitzgerald, yang, seperti namanya, lebih Norman daripada kebanyakan orang Norman. Dia pernah menjadi teman kuat Strongbow pada waktu itu, tetapi keturunannya sekarang merancang cara untuk bebas dari mahkota Inggeris.

Mahkota itu dipakai oleh Henry VIII pada masa itu dan Fitzgeralds memutuskan akan lebih baik untuk memakainya dan berpura-pura mereka memerintah Ireland atas namanya. Pilihan lain adalah perang besar-besaran, yang tentunya akan menghalangi kegiatan rekreasi tradisional seperti mengumpat, mengumpat dan melepak. Pengaturan ini juga sesuai dengan Henry VIII, kerana dia mempunyai banyak masalah domestik untuk ditangani. Baiklah, enam tepat.

Horrid Henry Menceraikan Gereja

Kehidupan rumah tangga Henry juga agak terkenal menyebabkan perselisihan dengan Gereja, yang tidak berminat dengan orang yang menceraikan isteri mereka, apalagi memenggal kepala mereka. Ini bermaksud perpecahan dengan Rom tidak dapat dielakkan. Secara semula jadi, Henry memutuskan untuk menjadi ketua Gereja sendiri dan membubarkan semua biara di England dan Ireland. Ini menyebabkan Garrett Fg Fitzgerald berhenti: "Selagi" Paus Henry the Wife-Murderer "tidak membubarkan pub, kita seharusnya tidak mempunyai masalah."

Malangnya, seseorang memberitahu Henry tentang lelucon ini, yang mendorongnya untuk menghancurkan Fitzgeralds dan memaksa pemerintahannya pada semua klan Ireland. Dia melakukan ini dengan menggunakan kebijakan 'Menyerah dan Menyesal', yang bermaksud bahawa jika anda menyerah kepadanya, dia tidak akan membunuh anda dan anda dapat menjaga tanah anda, yang dua kali baik dari dia. Ketua-ketua Ireland bersetuju, tetapi hanya kerana ia sama sekali tidak mempengaruhi mereka.

Permaisuri Dara: Gadis yang Sangat Cantik

Ketika Elizabeth I naik takhta Inggeris pada tahun 1558, dia mengambil sikap yang lebih lembut terhadap Ireland, kerana 'ratu muda yang bergaya itu sangat ingin mencari suami, menikah dan menetap'. (Catatan: komen yang agak seksis ini muncul dalam sebuah editorial di majalah Hello! Edisi Disember 1558 dan bukan fakta sejarah.) Dia bahkan membiarkan rakyat Ireland terus menjadi Katolik, berbicara bahasa mereka sendiri dan hidup, yang sudah mati baik dia.

Sebagai balasannya, yang dia mahukan dari pelbagai ketua yang telah memecah belahkan negara di antara mereka adalah 'kesetiaan tanpa syarat', sumpah ganjil yang ganjil dan sejumlah wang. Ini sesuai untuk semua orang - sehinggalah sebilangan rakan-rakan Ireland menjadi tamak dan mula bertengkar dengan jiran-jiran mereka kerana sebilangan kecil tanah. Ini menyebabkan Elizabeth menunjukkan dia tidak begitu cantik dan turun dengan keras pada pemain Ireland.

Akhirnya, pada tahun 1607, empat tahun setelah kematian Elizabeth, sekumpulan telinga Irlandia memutuskan cukup. Mereka akan pergi ke Eropah dan membawa kembali tentera yang sengit yang akan mengalahkan Inggeris dan mengakhiri penaklukan Ireland selama-lamanya. Malangnya, kerana cuaca dan makanannya sangat enak di benua, mereka tinggal di sana dan tidak pernah kembali. Ini dikenali sebagai The Cowardly Flight of the Earls, walaupun earls kemudiannya menyingkatnya menjadi 'Flight of the Earls' yang jauh lebih menarik.

Sekiranya Anda Tidak Dapat Mengalahkan Mereka, Jadikan Mereka Menyertainya

Bosan dengan pertempuran, orang Inggeris kemudian memutuskan cara terbaik untuk 'beradab' orang Ireland adalah dengan menghantar beberapa orang Inggeris, Scotland dan Welsh yang baik untuk tinggal di tanah mereka, sehingga orang Ireland dapat melihat betapa cemerlangnya orang Inggeris. ‘Perkebunan’ ini mungkin berjaya juga, kecuali banyak pekebun tidak cemerlang - atau sangat bagus. Mereka belum mendaftar kerana mereka mencintai orang Ireland dan ingin menjadikan mereka orang yang lebih baik mereka datang kerana mereka diberi tanah percuma dengan petani bebas (atau 'budak') untuk mengusahakannya. Itu indah dari segi teori, tetapi mungkin bukan resipi kejayaan di lapangan.

Tolong Beritahu Saya Itu Bukan Cromwell

Sehingga perang abad ketujuh belas di Ireland terutama berkaitan dengan hal-hal yang tidak penting seperti tanah, wang, dan kekuasaan, tetapi setelah Reformasi dan Pembalikan Reformasi, perang lebih banyak mengenai agama kuno yang baik. Bagaimana perasaan Tuhan terhadap perubahan ini adalah dugaan sesiapa.

Pada tahun 1649, ketika perang terbaru di England berakhir dan Charles I kehilangan kepalanya dan tidak dapat menemuinya di mana-mana, orang Inggeris menghantar seorang lelaki cantik dengan nama Oliver Cromwell. Dia hanya berada di Ireland selama sembilan bulan tetapi berjaya melakukan lebih banyak keganasan daripada yang dilakukan oleh orang Inggeris lain dalam beberapa dekad.

Teorinya tentang bagaimana memenangkan perang - dan belum terbukti salah - adalah membunuh semua orang. Dia dan tenteranya - mereka pada awalnya akan menyebutnya Tentera Baru "Pembunuhan Semua Orang" tetapi akhirnya memutuskan Tentera Model Baru yang lebih menarik - pada dasarnya menyerang sesiapa sahaja yang mereka temui yang bukan salah seorang askar mereka.

Sebilangan besar orang Inggeris memandang Cromwell sebagai pahlawan yang hebat dan orang Ireland yang genius ketenteraan, sebaliknya, lebih cenderung kepada perihal penjelasan genosid. Walau bagaimana pun dia dilihat, dia pasti membuat kedudukan di Ireland. Undang-undang Penyelesaian tahun 1652 pada dasarnya bermaksud bahawa jika anda orang Ireland, Katolik atau hanya dalam perjalanan, anda boleh disembelih dan merampas tanah anda. Satu-satunya pilihan lain adalah ... sebenarnya, dalam fesyen khas Cromwellian, tidak ada pilihan lain.

Tentera Oliver

Orang Ireland adalah orang yang pemurah dan tidak pernah berminat untuk mengkritik sesiapa pun, walaupun tujuan utama orang itu adalah menghapuskan mereka dari muka bumi. Mereka cukup baik terhadap Oliver Cromwell. Berikut ini adalah pilihan petikan dari pelbagai anggota klan Sweeney yang mengetahui dan menyukai Oliver Cromwell yang sebenarnya:

• Ah, tentu, dia bukanlah yang terburuk. Ya, dia menyembelih kita semua, termasuk saya, isteri dan anak-anak, tetapi siapa yang tidak akan melakukan perkara yang sama dalam keadaannya? Hanya menjalankan tugasnya.

• Jenis keagamaan, sejauh yang saya ingat. Besar untuk semua barang Tuhan. Dan golf. Ya, Tuhan, bermain golf dan membunuh orang Ireland: itulah barangnya!

• Orang yang tampan dan benar-benar dapat menyimpan lagu. Juga almari yang tajam. Tetapi selain itu, sedikit keparat.

• Jalang yang lengkap dan saya benar-benar meragui dia adalah anak dara! Atau adakah Ratu Elizabeth yang saya fikirkan? Sekarang dia adalah pekerjaan, bukan bahawa saya pernah bertemu dengannya. Hidung comel, walaupun! Atau adakah itu Cleopatra?

• Seorang lelaki melalui dan melalui. Anda sebenarnya tidak dapat bertemu dengan orang yang lebih baik. Dan profesional, profesional yang sempurna. Sekiranya anda mahu Katolik Ireland dijaga, dia adalah satu-satunya lelaki anda.

Sejarah Benar (ish) Ireland oleh Garvan Grant dengan ilustrasi oleh Gerard Crowley, diterbitkan oleh Mercier Press.

Suka sejarah Ireland? Seperti halaman Facebook Sejarah IrishCentral sekarang dan anda tidak akan terlepas kemas kini lagi!


Garis Masa (Ireland Bebas)

19 Mei - Pada ulang tahun permulaan perang, Pertempuran Belfast berlaku, dengan Inggeris menyerah dan orang Ireland menguasai seluruh pulau, dan penangkapan Jeneral Cornwallis

2 Ogos - Amerika Syarikat dan Republik Perancis, di bawah Napoleon Bonaparte, mengakui kemerdekaan Ireland

30 September - Permulaan perbicaraan Jeneral Cornwallis atas jenayah terhadap rakyat Ireland

2 Disember - Cornwallis dijatuhkan hukuman mati dengan cara menggantung, dan hukuman mati pada keesokan harinya

28 Mac - Pilihan raya Konsulat, Wolfe Tone dipilih sebagai Konsul Pertama Éire, mengalahkan Lazare Hoche.

4 November - Pembentukan Rang Undang-Undang Hak Ireland, yang menetapkan pelbagai kebebasan dan hak Rakyat Ireland.

3 November - AS menghantar 100 Shawnee Braves, atas permintaan Kerajaan Ireland, untuk melatih tentera. 48 bertahan, dan membentuk Rejimen Connaught Indian dari brigade Connaught.

5 Disember - Pound Ireland berubah menjadi Punt Éire, dengan satu Punt (paun) sama dengan 100 Pingin (pence)

4 Januari - Kerajaan Rusia mengiktiraf Éire, menjadi rakan dagang utama

18 Mei - Napoleon Bonaparte mengisytiharkan dirinya sebagai Maharaja Perancis

17 Oktober - Perjanjian Douglas, penamat rasmi Perang Kemerdekaan Ireland

3 November - pilihan raya untuk Jawatankuasa Perlembagaan

16 Oktober - Perlembagaan Republik Éire disahkan, dengan pemilih dari wilayah yang dimenangi dalam Perjanjian Douglas memilih satu bulan sebelumnya. Bahagian utama adalah nama negara, pengenalan negara persekutuan (empat wilayah tradisional, bersama dengan Dublin, semua akan menjadi wilayah persekutuan, dengan Majlis yang dipilih untuk memutuskan semua perkara kecuali pertahanan dan urusan luar negeri), penubuhan Tionól Chónaidhme na hÉireann (Majlis Persekutuan Éire), dengan Dáil Éireann sebagai majelis bawah, dengan anggotanya dipilih dari konstituen anggota tunggal dengan pengundian segera, dan Tionól cúige (Majlis Wilayah) sebagai rumah Atas, dengan lima anggota per provinsi, tanpa mengira ukuran dan populasi (ini menjadi penting kemudian dalam sejarah Ireland, kerana wilayah Nordheim dan Iceland mengatakan bahawa sebagai dua provinsi terbesar, mereka seharusnya mempunyai lebih banyak anggota di Majelis Provinsi). Rang Undang-Undang Hak Ireland dimasukkan sebagai bahagian tidak terpisahkan dari Perlembagaan. Nama-nama jawatan pemerintah juga diubah, dengan Konsul Pertama berubah menjadi Uachtaráin, Príomh Aire berubah menjadi Taoiseach, dan semua gelaran lain yang menampilkan Konsul, jika digantikan dengan Aire, atau Menteri. Bahasa Ireland dijadikan bahasa rasmi Éire, memberikan kedudukan yang setara dengan bahasa Inggeris.

wilayah Republik Éire pada tahun 1805 (di sempadan OTL)

Perang Napoleon berlanjutan sebagai OTL, kecuali, berdasarkan Perjanjian Douglas, semua tentera dan pegawai Ireland, termasuk Arthur Wellsley, Duke of Wellington dan Field Marshal Tentera Inggeris, yang bertugas di Tentera British dihantar kembali ke Ireland untuk disatukan ke dalam Tentera Ireland

Wolfe Tone meletak jawatan sebagai Uachtaráin dari Éire, setelah memegang jawatan selama 15 tahun. Gelaran tersebut diberikan kepada Arthur Wellesly, yang tetap Uachtaráin hingga 1826, ketika Daniel O'Connel terpilih

26 Disember - Pemberontakan Decembrist Rusia berjaya menjadikan Constantine Tsar dari Empayar Rusia, dan dalam masa lima tahun, Rusia telah beralih dari monarki mutlak ke monarki perlembagaan persekutuan (tidak seperti Australia atau Kanada di OTL)

9 Ogos - Louis-Phillipe d'Orléon menjadi presiden Republik Perancis Kedua, juga dikenali sebagai Republik Julai, setelah peninggalan Charles X.

27 Jun - Kematian Constantine I dari Rusia. Dia digantikan oleh Alexander II, yang dikenang sebagai Kaisar Rakyat, terutama di wilayah Turki.

Yunani memperoleh kemerdekaan dari Kerajaan Uthmaniyyah

Permulaan Kelimpahan Pertama di Ireland, di mana ekonomi sedang berkembang pesat, dan negara ini mulai menjalin hubungan perdagangan dengan Negara-negara Jerman, Rusia dan bahkan sejauh Jepun

Revolusi tahun 1848, dengan Louis-Pillipe digulingkan oleh cucu Napoleon I, yang membawa kepada penubuhan Empayar Perancis Kedua. Scotland dan Wales mengisytiharkan kemerdekaan dari Kerajaan Britain, seperti yang dilakukan oleh saudara-saudara mereka dari Ireland 50 tahun sebelumnya. Orang Scots mendorong Inggeris keluar dari Scotland sepenuhnya, dan Welsh terus membebaskan Cornwall dan barat daya Inggeris, termasuk bandar Bristol. Gabungan Jerman menyatukan Kerajaan Empayar Jerman, dengan Empayar Austria dengan aman membubarkan Kerajaan Austria (sebahagian dari Kerajaan Jerman), dan Kerajaan Hungaria. Negara-negara Itali memulai proses penyatuan yang akan menyebabkan terbentuknya Kerajaan Itali pada tahun 1855.

Penerbitan Manifesto Komunis, yang akan memainkan peranan besar pada abad ke-20

6 Jun - Republik Éire menerima Scotland, Wales dan Cornwall sebagai wilayah, menjadikan jumlahnya menjadi lapan. Kerajaan Inggeris yang ditubuhkan semula hanya menerima ini jika Ireland berjanji tidak akan mempunyai tuntutan lagi di wilayah Inggeris. Republik Éire juga dinamakan semula sebagai Alliance of Celtia (Irish and Scots Gaelic: Comhghuaillíocht na Celtia, Welsh: Cynghrair y Celtia) yang menandakan penyatuan cel insular.

Wilayah Celtia pada tahun 1850 (melebihi sempadan OTL)

Perang saudara di Amerika Syarikat, dengan negara-negara Selatan Selatan memisahkan diri dari Kesatuan, terutama disebabkan oleh perbezaan budaya. Selepas perang, yang menghasilkan kemenangan Kesatuan, pemerintah persekutuan di Washington memutuskan untuk menjadikan AS sebagai sebuah negara yang lebih berpusat, dengan negeri-negeri menjadi lebih sedikit daripada Republik Soviet OTL

Gabungan Kanada dibentuk, dengan penyatuan koloni Inggeris di Kanada Atas dan Bawah, dan wilayah-wilayah Ireland New Brunswick dan Nova Scotia

Perang Jerman-Perancis, juga dikenali sebagai Perang Alsace. Oleh kerana tentera Jerman yang lebih maju, Jerman dengan cepat menguasai sebahagian besar Perancis Utara, dengan Paris jatuh ke Jerman pada bulan Mac 1871. Wilayah Alsace-Lorraine diserahkan kepada Jerman, dan reparasi besar dilakukan.

Pencerobohan Denmark ke Sweden-Norway, dengan alasan menyatukan Scandinavia, di bawah kawalan Copenhagen. Pemerintah di Stockholm dan Krisitania meminta bantuan Celtia. Pemerintah Celtic, di bawah Uachtaráin William Shaw dan Taoiseach Charles Parnell, setuju untuk ini, tetapi hanya jika semua wilayah Skandinavia dianeksasi ke Celtia. Sweden-Norway menerima, tetapi hanya raja sekarang, Oscar II, yang boleh menjadi Raja Ireland yang baru. Celtia menerima cadangan ini.

25 Mac - Pertempuran Aaurus, akhir perang Denmark, dan kemasukan Sweden (ibu kota - Stockholm), Norway (ibu kota - Oslo / Krisitania), Denmark (ibu kota - Kopenhagen), Nordheim (utara Norway dan Sweden OTL, ibu kota - Trondheim) dan Iceland (termasuk Greenland, Foroyar dan Kepulauan Shetland, yang sebelumnya merupakan wilayah Scotland, ibu kota - Reykavik) sebagai wilayah Kerajaan Ireland yang baru. Bahasa Sweden, Norway, Denmark dan Iceland diakui sebagai bahasa rasmi kerajaan baru. Keluarga diraja Denmark mengasingkan diri, pertama ke Perancis, dan kemudian ke Rusia

Wilayah Kerajaan Ireland pada tahun 1877 (melebihi sempadan OTL)

1 Jun - Seán I, sebelumnya Oscar II dari Sweden-Norway, dinobatkan sebagai Raja Celtia, Sweden, Norway dan Denmark di Katedral St. Patrick di Dublin.

bekas Uachtaráin William Shaw menyerahkan Istana Phoenix kepada Seán I untuk menempatkan keluarga Diraja yang baru.

10 November - kelahiran Pádraig Pearse, Taoiseach masa depan

kelahiran William Foster, pemimpin pertama USSA (United Socialist States of America).

13 Mac - Kematian Alexander II dari Rusia. Dia digantikan oleh Alexander III, yang akan terus mengembangkan reputasi Rusia sebagai tanah pembelian bebas yang mewujudkan lebih banyak wilayah autonomi di Empayar, seperti Kazakhstan dan Georgia

Bandar Dun Laoghaire di selatan Dublin berganti nama menjadi Kingstun (Sweden untuk Kingstown), dan kerajaan persekutuan mendorong keluarga Sweden untuk pindah ke sana.

Tahun tiga maharaja di Jerman, dengan Wilhelm I mati pada 2 Januari, dan Fredrich III mati pada 15 Jun, meninggalkan Wilhelm II untuk memerintah Kerajaan Jerman selama 50 tahun akan datang

Perikatan Quardruple antara Jerman, Hungary, Ireland dan England wujud

Kematian Alexander III dari Rusia. Dia digantikan oleh Nicolas I, yang lebih sering dikenal sebagai Nicolas the Guardian, kerana selama pemerintahannya, gelaran penuh Tsar Rusia berubah dari Maharaja dan Autokrat Semua Orang Rusia ke Maharaja dan Penjaga Semua Orang Rusia

pemerintah Perancis memutuskan semua hubungan dengan gereja, menjadi negara Eropah terakhir yang melakukannya.

Kematian Ratu Victoria dari England. Dia digantikan oleh Edward VII

Revolusi Inggeris dan permulaan Interregnum Kedua, mengakibatkan penggulingan Edward VII, yang terbang ke Kanada, dan dengan cepat mengesahkan penguasaan atas jajahan Afrika selatan, Australia, New Zealand dan wilayah Caribbean. Selebihnya tanah jajahan Inggeris berada di bawah kawalan Republik England. Kerajaan India Britain mengisytiharkan kemerdekaan sebagai Kesatuan India

Kerana tekanan pengasingan ke Kanada, Edward VII meninggal pada bulan April. Anaknya, George, mengambil takhta Kanada, Australia, New Zealand dan Afrika Selatan, bukan sebagai George V, tetapi sebagai George I, menandakan era baru keluarga kerajaan Inggeris.

Selebihnya koloni Inggeris di Afrika selatan (yang dikendalikan membeli monarki-dalam-pengasingan di Kanada) bersatu dengan Afrika Selatan. Juga bersatu dengan Afrika Selatan adalah jajahan Portugis di Angola dan Mozambik dan Afrika Selatan-Jerman

Seán I meninggal, meninggalkan Kerajaan dalam berkabung, terutama di daerah-daerah kerajaan Swedia, karena dia pada asalnya adalah raja Sweden. Dia digantikan oleh Eoin Gustav I (OTL Gustav V dari Sweden)


Sejarah Ireland

Terletak tidak jauh dari pulau yang jauh lebih besar (Britain) di sebelah barat laut benua Eropah, Ireland sering dianggap sebagai kawasan terpencil yang terpencil, jauh dan terpencil. Dari segi sejarah, ini jauh dari kebenaran. Sejak zaman prasejarah awal, di jalan-jalan laut Eropah sangat penting, dan sering kali lebih banyak daripada, jalan darat dan sejarah dan sejarah prasejarah Ireland menunjukkan fakta ini. Sepanjang sejarah, Ireland cenderung menjadi sebahagian daripada rangkaian jarak jauh dan konteks budaya yang kompleks, kadang-kadang tetapi tidak selalu berpusat pada jarak dekat Ireland dengan Britain (terutamanya Scotland). Sering kali, sejarah Ireland dibincangkan hanya sebagai cabang sejarah Inggeris.

Ini bermaksud bahawa Ireland mempunyai watak sejarahnya yang tersendiri, dinamik dan lintasan, yang merupakan inti dari setiap pemahaman mengenai sejarah Ireland. Hubungan dengan Britain erat kerana alasan yang jelas, mempunyai pengaruh mendalam terhadap Ireland dalam banyak cara - walaupun aliran pengaruh budaya cenderung berjalan dua arah - tetapi akhirnya tetap menjadi salah satu aspek dari sejarah yang pelbagai dan menarik yang memaparkan banyak tautan dalam banyak arah, termasuk misalnya hubungan yang sangat ketara dengan Scandinavia, Perancis dan Sepanyol.

Bagi pelawat ke Ireland, salah satu aspek yang paling mencolok di negara ini adalah penglihatan sejarahnya yang berterusan dan tinggi. Ia hadir bukan hanya di pemandangan kota dan pemandangan kota, tetapi juga tersebar di seluruh lanskap dalam bentuk monumen arkeologi dan sejarah yang tidak terkira banyaknya. Bahkan pemandangan itu sendiri, dengan melihat lebih dekat, memperlihatkan jejak manusia yang menjadikannya seperti sekarang.

Di Ireland, tidak jarang melihat makam prasejarah, Celtic ringfort, istana atau biara abad pertengahan, harta pusaka abad ke-18 dan bandar atau kampung yang tinggal semuanya dalam ruang pandangan yang sama. Berbeza dengan kebanyakan Eropah, di mana warisan fizikal satu era cenderung menggantikan warisan pendahulunya, di Irlandia kita sering menemukan mereka berdampingan, memungkinkan kita untuk benar-benar berjalan melalui sejarah, pengalaman yang menarik, merendahkan dan sangat menyenangkan .

Di bawah ini, kami memberikan gambaran keseluruhan beberapa momen penting dalam sejarah Ireland - dengan harapan dapat mencapai keseimbangan antara generalisasi yang diperlukan seperti yang diperlukan oleh usaha dan penghormatan terhadap perincian, bahkan nuansa yang sewajarnya ada dalam sejarah.

Ireland: Garis Masa Ringkas

Palaeolitik Akhir: Selepas pengunduran glasier Zaman Es & # 8217 terakhir, Ireland pada mulanya dihubungkan dengan landbridge ke Southwest Scotland dan dengan itu secara tidak langsung ke benua Eropah. Hubungan ke Scotland dibanjiri sekitar milenium ke-12 SM, menjadikan Ireland sebuah pulau. Sedikit bukti menunjukkan adanya Paleolitik pemburu-pengumpul sekitar 10,000 SM.

Sekitar 8000-4000 SM: Mesolitik pengembara tiba di Ireland dan mendirikan kemah tidak tetap. Keseluruhan penduduknya sangat rendah, menumpukan pada sumber sungai dan laut dan menghasilkan alat batu.

Sekitar 4000-2400 SM: The Neolitik era dicirikan oleh pertanian, penternakan, penempatan tetap, tembikar dan alat batu yang digilap. Perkembangan ini telah mula menjangkau Eropah utara-barat dari Timur sekitar 6,000 SM. Walaupun ada beberapa bukti sebelumnya untuk eksperimen dengan aspek-aspek “paket Neolitik” (penternakan lembu) di Ireland, sekitar 4.000 SM seluruh pulau terjejas dan populasi mulai meningkat. Pengenalan Neolitik mungkin melibatkan orang asli dan juga pendatang baru, ini jelas menunjukkan hubungan dengan Britain dan Perancis Utara. Aspek Neolitik Ireland yang paling ketara ialah penampilan Makam Megalitik, dengan persamaan yang hampir sama di Perancis, Wales dan Scotland. Lebih dari 1.200 monumen seperti itu terkenal di Ireland, dipisahkan menjadi lima jenis: Makam Mahkamah, Makam Laluan, Makam Portal dan Makam Wedge. Hubungan kronologi mereka tetap tidak jelas, tetapi Makam Mahkamah nampaknya yang tertua (bermula sedikit setelah 4000 SM), dan Makam Wedge yang termuda (milenium ke-3 SM), sementara makam laluan (mungkin sekitar 3500-3000 SM), paling sedikit di nombor, adalah jenis yang paling rumit, sering dihiasi dengan ukiran batu khas.

Sekitar tahun 2400-500 SM: Kedatangan budaya baru, "Orang Bikar" sekitar 2400 SM (mungkin dari Benua melalui Britain) menandakan permulaan zaman logam. Pada mulanya, hanya tembaga, yang terdapat di barat daya Ireland, digunakan, tetapi pada tahun 2000 SM ia disatukan dengan timah (tidak terdapat di Ireland): Zaman Gangsa bermula. Selama era ini, Ireland adalah sumber penting dari tembaga dan emas dan tradisi kerja logam yang terperinci berkembang. Tidak banyak yang diketahui tentang masyarakat Zaman Gangsa Ireland, tetapi nampaknya populasi semakin meningkat dan hubungan dengan dunia luar dipertahankan. Objek emas buatan Ireland dijumpai sejauh Scandinavia dan Jerman. Jenis monumen Zaman Gangsa yang khas adalah Lingkaran Batu yang terdapat di seluruh pulau.

Sekitar 500 SM-AD 432: The Zaman Besi. Ramai sarjana percaya bahawa permulaan era ini menyaksikan kedatangan Indo-Eropah “Celts"Di Ireland, sementara yang lain meletakkannya dengan" Beaker Culture "dua milenium sebelumnya. Sudah pasti, bagaimanapun, bahawa pada separuh kedua milenium pertama SM, unsur-unsur budaya "Celtic" mantap di Ireland, termasuk bahasa, agama dan aspek budaya material, terutama gaya "La Tène" menghias karya logam, yang mana Ireland menghasilkan contoh yang baik, jika jarang berlaku. Masyarakat Ireland disusun dalam unit kesukuan, kemungkinan besar diperintah oleh orang kuat tempatan atau "raja kecil". Unit politik yang lebih besar mungkin mula wujud. Tidak seperti negara jirannya, Ireland tidak pernah ditakluki oleh orang Rom, tetapi menghabiskan beberapa abad yang ada bersama Empayar Rom, terutamanya Rom Rom, terlibat dalam perdagangan dan mungkin bentuk hubungan lain dengan Dunia Rom. Sebilangan besar mitologi Ireland yang dicatat di era kemudian menceritakan kisah dan peristiwa yang mesti berasal dari Zaman Besi. Ribuan ringforts (kubu ladang yang diperkaya) yang tersebar di seluruh Ireland menunjukkan bentuk utama penempatan desa pada masa itu, sebilangan besar laman "kerajaan" yang jauh lebih besar dan lebih rumit mewakili pusat politik dan upacara tidak ada bukti bandar. Sekitar tahun 140 Masihi, ahli geografi Rom Ptolemy menghasilkan peta Ireland yang paling awal diketahui.Walaupun tradisi Irlandia kemudian mencatatkan tahun AD 220 sebagai tahun ketika Cormac mac Airt menjadi "Raja Tinggi" pertama di Ireland, pulau ini tidak pernah bersatu secara politik pada era ini dan perang suku hampir berterusan di empat (atau lima) Provinsi bersejarah yang berasal dari era ini. Dari abad ke-4 dan seterusnya, penyerang Ireland mula menyusahkan pantai Britain.

432-795: 432 Masehi, tahun yang dikatakan oleh Saint Patrick kembali ke Ireland, merupakan penanda aras bagi kedatangan tahun Ireland awal Kristian. Apa pun sifat sejarah / legenda orang suci, seluruh Ireland nampaknya berubah dengan cepat dan tanpa melahirkan para syuhada pada abad ke-5. Peralihan keagamaan utama ini juga mempengaruhi politik dan budaya, membuka Ireland ke pengaruh Graeco-Rom dan melonjakkannya dari prasejarah ke sejarah, ketika catatan bertulis dibentuk, bermula dengan Patrick sendiri. Selama era ini, budaya monastik yang kompleks mengembangkan kepercayaan baru juga dinyatakan melalui karya logam yang terperinci dan tradisi baru manuskrip yang diterangi yang kaya dengan sastera dalam bahasa Latin dan Gaelik mulai berkembang, begitu juga sistem khas undang-undang "Brehon". Dalam tempoh yang sama, suku-suku dari Ulster menguasai South-Scotland Scotland, membawa agama Kristian ke sana. Misionaris dari Ireland dan bahagian Gaelic di Scotland, secara kolektif dikenali sebagai “scoti"Memainkan peranan utama dalam pengristianan semula sebahagian besar Eropah Tengah. Dari segi politik, Irlandia tetap terbagi antara lebih dari 150 kerajaan kecil, dengan segelintir atau dua pemerintahan kerajaan di wilayah yang dikendalikan oleh berbagai klan. Peranan “Raja Tinggi", Istiadat"primus inter pares"Di antara raja-raja adalah hadiah utama untuk diperoleh. Berbagai mazhab klan Ui Néill (O & # 8217Neill) menguasai gelaran itu selama berabad-abad lamanya.

795-980: Pada tahun 795, orang Skandinavia pertama “Viking"Serbuan mempengaruhi Ireland. Mereka tetap menjadi ancaman berterusan untuk sebahagian besar abad berikutnya, terutama di pantai timur. Menjelang 840-an, pangkalan Viking wujud di Dublin pada tahun 860-an, Viking atau Norse mula menetap dengan lebih kekal. Bandar pertama di Ireland, termasuk Dublin, Waterford dan Limerick, wujud dan menganut agama Kristian terutama Dublin, yang kini merupakan kerajaan Norse yang bersekutu dengan York, berkembang pada abad ke-10: pada tahun 997, Sitric Silkbeard, Raja Dublin, akan menubuhkan duit syiling pertama dalam sejarah Ireland. Di daerah-daerah yang kurang terpengaruh oleh pendatang baru ini, budaya Gaelik dan pertengkaran suku terus seperti sebelumnya. Secara keseluruhan, era ini penuh ganas, menyaksikan banyak pertempuran antara Viking dan Gaels, tetapi juga di antara Gaels dan di antara Viking, dalam pelbagai pakatan.

980-1169: Kekalahan Dublin pada Pertempuran Tara 980 mengakhiri penguasaan Norse di rantau ini, tetapi tidak mengakhiri kehadiran Norse. Selepas itu, Brian Boru, anggota klan Barat yang sedikit terkenal, secara beransur-ansur menguasai pertama Munster, kemudian Leinster. Menjelang tahun 1011, semua raja wilayah dan orang Norse mengenalinya sebagai Raja Tinggi ini adalah percubaan pertama untuk mentakrifkan semula "Raja Tinggi" sebagai "Raja Ireland" yang sebenar. Pada Pertempuran Clontarf tahun 1014, Brian yang berusia telah mengalahkan sekutu pemberontak Norse Dublin dan Sekutu Gaeliknya, tetapi kehilangan nyawanya sendiri. Warisannya yang berkekalan adalah penubuhan keturunannya sebagai Ua Briain (O & # 8217Brian), seterusnya kekuatan yang harus diperhitungkan. Pengganti Brian & # 8217 berusaha menggunakan peranan Raja Tinggi sesuai dengan cita-citanya, selalu menentang utama pertengkaran di antara banyak raja. Budaya Gaelik berkembang. Selama abad ke-12, Kepausan Rom mengambil minat yang lebih aktif di Ireland, yang membawa kepada pembaharuan gereja "Celtic" yang berpusat di biara menjadi gereja eposkop yang lebih utama dengan uskup agungnya di Armagh di Ulster.

1169-1366: Lebih dari satu abad setelah orang-orang Norman menguasai Inggeris pada tahun 1066, mereka mengawasi Ireland. Dijemput oleh pertempuran tempatan yang berterusan, Anglo-Norman menyerang Leinster pada tahun 1169 dan 1171, serangan terakhir yang diketuai oleh Raja Inggeris, Henry II, menjadikan England sebagai pemain utama di tanah Ireland selama 800 tahun atau lebih. The "Tuanku Ireland”Dilembagakan sebagai tunduk kepada Raja Inggeris, yang seolah-olah menguasai seluruh pulau. Pada mulanya disambut oleh banyak penguasa tempatan, orang-orang Anglo-Norman menguasai bahagian-bahagian pilihan di pulau ini dan memberikan pengaruh budaya yang berkekalan. Raja Tinggi yang terakhir diterima, Ruaidrí Ua Conchobair, meninggal pada tahun 1198. Menjelang abad ke-14, orang-orang Anglo-Norman menghadapi banyak pemberontakan, kekuatan Inggeris semakin lemah dan pengaruhnya terbalik: banyak bangsawan Norman jatuh ke dalam kebiasaan Gaelik, menggunakan bahasa tempatan , undang-undang dan tradisi. Budaya Gaelik terus berkembang maju. The Lordship, dan dengan demikian dominasi Inggeris, secara beransur-ansur dikurangkan menjadi "yang Pucat"Kawasan termasuk Pantai Timur antara Dublin dan Drogheda dan sampai ke pedalaman dari sana (ungkapan Inggeris moden" di luar Pale "menyimpan ingatannya). Pada tahun 1297, Parlimen Ireland pertama didirikan di Dublin, mewakili Anglo-Normans of the Pale yang darat dan bersidang kadang-kadang di Dublin, di tempat lain di Drogheda. Pada tahun 1320, universiti Ireland pertama didirikan di Dublin: keberadaannya yang lemah dan tidak berkesan berlangsung selama dua abad.

1366-1542: Pada tahun 1366, menyedari pengaruh Inggeris merosot, Parlimen Ireland (Anglo-Norman) meluluskan "Statutes of Kilkenny", melarang perkahwinan dan hubungan lain antara Inggeris dan Ireland: ini adalah permulaan sejarah pemisahan yang panjang dan tragis dan percubaan untuk menindas atau mengesampingkan budaya Ireland. Pada mulanya, ia gagal: penubuhan Hiberno-Norman sekarang (Hibernia adalah nama Latin untuk Ireland) terus berjalan dan budaya Gaelik masih berkembang, dikekalkan oleh kedua-dua orang Hiberno-Norman dan orang asli Gaelik. Mulai tahun 1494 dan seterusnya, keputusan Parlimen Ireland dapat diketepikan atau ditolak oleh undang-undang Inggeris. Jarak budaya antara Inggeris dan Ireland diperburuk oleh perpecahan Henry VIII & # 8217 dengan Rom dan penubuhan Gereja England pada tahun 1534, yang membawa kepada pemberontakan yang dihancurkan. Sebilangan besar biara di Ireland dibubarkan. Pada tahun 1542, Henry menubuhkan "Kerajaan Ireland", Wilayah yang terpisah dalam penyatuan peribadi dengan monarki Inggeris. Henry & # 8217 dan penggantinya & # 8217 percubaan untuk menukar penduduk Ireland ke Protestantisme Inggeris melihat sedikit kejayaan.

1542 -1641: The Alam Tudor dan Stuart adalah era yang ganas bagi Ireland, berterusan dan memperburuk konflik, mengubah demografi seluruh wilayah secara kekal dan menghancurkan budaya Gaelik secara berkesan. Sebelum kematiannya pada tahun 1558, Henry VIII, setelah menggabungkan Pale, menggerakkan "Penaklukan Tudor (semula)"Dari seluruh pulau. Kebijakan "menyerah dan regrant" memaksa ketua Gaelic dan Hiberno-Norman ("Old English"), satu demi satu, untuk menerima tanah leluhur mereka sebagai hibah feudal dari raja, dan bukan milik suku seperti yang mereka lakukan di bawah Brehon Undang-undang. Prosesnya lambat dan berdarah, diteruskan oleh pengganti Henry & # 8217 Elizabeth I dan James I. Semasa pemerintahan Elizabeth & # 8217, satu siri pemberontakan berlaku, pertama di Munster (1569-1583), yang diketuai oleh Fitzgeralds, Earls of Desmond , kemudian di Ulster (1594-1603), dipimpin oleh Hugh O & # 8217Neill, Earl of Tyrone, dan disokong oleh Sepanyol. Kedua pemberontakan tersebut memerlukan pertempuran sengit dan penggunaan taktik "bumi hangus" oleh Inggeris, yang menyebabkan kebuluran yang meluas. Selepas kekalahan mereka akhirnya, O & # 8217Neill, sekutunya, Rory O & # 8217Donnell dan banyak pengikutnya meninggalkan Ireland untuk benua pada tahun 1607, suatu peristiwa yang dikenang sebagai "Penerbangan dari Earls" Di Munster dan Ulster, pemberontakan diikuti oleh "perkebunan", penyitaan paksa tanah bekas suku dan pengagihan semula mereka kepada peneroka Inggeris yang mesti menjadi Protestan berbahasa Inggeris. TerutamaPerladangan Ulster", Bermula pada tahun 1609, mempunyai kesan yang sangat besar: lebih dari 2.000 km² (775 mil persegi) tanah dilupuskan dan dalam masa dua dekad, lebih dari 20,000" pekebun "lelaki dan keluarga mereka, kebanyakannya Presbyterian Skotlandia, tinggal di sebuah wilayah yang sebelumnya mempunyai penduduk berjumlah sekitar 40,000. Pada era yang sama, dasar Inggeris di Ireland menjadi diskriminasi secara terbuka terhadap umat Katolik, menyekat hak politik dan harta mereka. Pada tahun 1592, Trinity College Dublin disewa sebagai universiti Protestan.

1641-1691: Sisa abad ke-17 adalah salah satu tempoh paling ganas dalam semua sejarah Ireland. Walaupun krisis monarki Inggeris membawa kepada Perang Saudara di England dan Scotland, pemilik tanah Katolik Ireland, bosan dengan peningkatan sekatan, Pemberontakan Ireland tahun 1641, bermula di Ulster, di mana banyak orang Protestan dibantai. Mereka menguasai dua pertiga pulau itu, dan memerintah sebagai pulau Gabungan Katolik Ireland, sebuah pemerintahan separa-parlimen yang mewakili bangsawan Katolik dari Empat Provinsi dan nampaknya setia kepada Raja James I. Konfederasi itu selalu berperang dengan tentera Inggeris dan Scotland. Konflik sektarian yang kejam adalah susunan zaman, menyebabkan kebencian yang berlanjutan hingga sekarang. Pada tahun 1649, Oliver Cromwell menyerang Ireland dengan Tentera Model Baru-nya, mengakhiri Gabungan dan terlibat dalam kempen empat tahun penaklukan dan pembalasan yang melibatkan banyak pembunuhan beramai-ramai terhadap umat Katolik di seluruh Ireland. Selepas itu, Undang-undang Keseksaan dilembagakan, meningkatkan diskriminasi anti-Katolik: Umat Katolik dilarang dari Parlimen Ireland, kebanyakan tanah milik Katolik yang dirampas disita dan diberikan kepada peneroka Inggeris, paderi Katolik dianiaya dan 12,000 orang Ireland Katolik dijual ke dalam "perbudakan tanpa jaminan" (a eufemisme untuk perbudakan) kepada jajahan Inggeris di seberang Atlantik. Pada tahun 1685, James II menjadi Katolik terakhir yang dinobatkan sebagai Raja England, tindakan anti-Katolik yang lebih ekstrem ditangguhkan sebentar semasa pemerintahannya yang singkat. Pengangkatannya oleh Parlimen pada tahun 1688 (the Revolusi Gemilang, diikuti oleh penggantiannya dengan William (III) dari Orange menuju ke Perang Williamite: James memasuki Ireland dengan sokongan Perancis, tetapi akhirnya dikalahkan di Pertempuran Boyne pada tahun 1690. Perjanjian Limerick tahun 1691 bertujuan untuk membolehkan anggota-anggota Gentry Katolik memelihara hak mereka dengan menyatakan taat setia kepada William, tetapi Parlimen Ireland yang dikuasai Protestan menolak syarat-syarat ini dan mengembalikan Undang-Undang Keseksaan (terhadap Katolik dan Presbiterian) di bentuk yang lebih keras: hak milik tanah Katolik hampir dipadamkan. Selama seratus tahun, Perancis meningkatkan rejimen Ireland ("Angsa Liar"), menimbulkan ancaman teoritis kepada Ireland yang dikuasai oleh Britain. Budaya Gaelik kini menjadi sub-budaya, tetapi berterusan dalam muzik dan puisi.

1691-1801: Ireland & # 8217s abad ke-18 adalah Zaman Anglikan Kenaikan, zaman kedamaian yang kelihatan, tetapi sebenarnya mengeras konflik. Hampir semua tanah Ireland berada di tangan Protestan tetapi perpecahan berkembang di antara tuan tanah Protestan. Sebilangan besar adalah tuan tanah yang tidak hadir, menggunakan pendapatan mereka dari penyewa Ireland, yang dikumpulkan dengan cara apa pun, untuk menjalani kehidupan bangsawan mereka di London yang tidak peduli dengan keadaan di ladang Ireland mereka. Hanya minoriti yang memilih untuk tinggal di ladang mereka, menunjukkan keprihatinan dalam keadaan tempatan dan semakin mengembangkan kesetiaan terhadap negara dan nasibnya, yang selalu kecewa kerana kekurangan minat London dalam urusan Ireland, terutamanya fakta bahawa Inggeris menaikkan tarif atas import Ireland , tetapi tidak sebaliknya. Pada tahun 1740/41, musim sejuk yang teruk menyebabkan kebuluran besar, yang diperburuk oleh tuan tanah yang tidak hadir dan membunuh hampir 40 peratus (!) Penduduk luar bandar Ireland & # 8217. Revolusi Amerika dan Perancis, mengobsesi London dengan usaha sia-sia untuk melestarikan global status quo, memberi inspirasi kepada pergerakan baru, Orang Ireland Bersatu, bertujuan untuk menyatukan orang Anglikan, Presbiterian dan Katolik demi kepentingan Ireland secara keseluruhan. Walaupun pelonggaran Undang-Undang Keseksaan - mulai tahun 1793, beberapa umat Katolik diizinkan untuk memilih, tetapi tidak mencalonkan diri untuk pilihan raya - keadaan menjadi tunduk dengan pemberontakan orang Ireland Bersatu pada tahun 1798, ini adalah peristiwa yang huru-hara, termasuk kegagalan pencerobohan Perancis dan keganasan sektarian, berakhir dengan pelaksanaan pemimpinnya, Theobald Wolfe Tone. Buat pertama kalinya, yang tidak diinginkan dihantar pulang ke Australia. London akhirnya bertindak balas terhadap penderitaan Ireland yang sedang berlaku dengan memaksa pada tahun 1800 Akta Kesatuan Kedua (Yang pertama adalah dengan Scotland 93 tahun sebelumnya), memasukkan Ireland ke Britain / England dan menghapuskan Parlimen Ireland dengan persetujuannya sendiri (melalui rasuah). Ireland kini hanyalah sebahagian daripada Britain dan pengundi Ireland memilih anggota Parlimen Westminster, yang masih memenangi & # 8217t membenarkan umat Katolik.

1801-1845: A pemberontakan orang Ireland Bersatu yang kedua dihancurkan pada tahun 1803, pemimpinnya, Robert Emmett, dilaksanakan. Kesatuan gagal menyelesaikan masalah politik, agama atau ekonomi Ireland, pemilik tanah yang tidak hadir terus berlaku. Berikutan banyak pergolakan yang diketuai oleh pemimpin popular Daniel O & # 8217Connell, the Akta Bantuan Katolik tahun 1829 akhirnya mengembalikan hak umat Katolik & # 8217 dan Presbyterians & # 8217 untuk memilih dan mencalonkan diri untuk pilihan raya (O & # 8217Connell menjadi Ahli Parlimen Katolik pertama di Westminster dalam lebih dari satu abad), tetapi Undang-Undang Pembaharuan berikutnya pada tahun 1832 membebaskan orang miskin. Terdapat banyak ketegangan di seluruh Ireland: organisasi rahsia dibentuk untuk mensabotaj dan mengancam tuan tanah, umat Katolik, yang mewakili 85 persen penduduk, tidak suka membayar persepuluhan kepada Gereja Anglikan, perselisihan sektarian mulai mengepalai kepalanya di Ulster. Dalam tempoh yang sama, Belfast dan Ulster mula dipengaruhi oleh perindustrian. Kereta api pertama di Ireland dibuka pada tahun 1834. Kempen O & # 8217Connell & # 8217 yang sangat popular untuk mencabut Union goyah pada tahun 1840-an. Universiti ditubuhkan di Galway, Belfast dan Cork pada tahun 1845.

1845-1849: The Kelaparan Ireland yang hebat, secara teknikal bencana alam yang disebabkan oleh jamur ("" kekacauan "), tetapi diperburuk oleh dasar ekonomi, adalah peristiwa yang sangat besar kesan demografi, budaya, politik dan psikologi. Selama setengah dekad kegagalan tanaman berturut-turut, sekurang-kurangnya satu juta mati akibat kelaparan dan wabak penyakit, terutamanya di Ireland & kawasan barat yang berpenduduk padat, dan satu juta lagi berhijrah, kebanyakannya ke England dan Amerika Utara, mengurangkan populasi pulau dari 8 hingga 6 juta dan memulakan trend penurunan penduduk yang hanya akan dihentikan pada akhir abad ke-20. Ketiadaan tuan tanah, undang-undang dan tradisi warisan, ketergantungan berlebihan pada satu tanaman dan kepatuhan pemerintah terhadap prinsip ekonomi laissez-faire bersekongkol untuk mengeras kesannya, walaupun terdapat pelbagai usaha bantuan. Penduduk yang gagal (Young Irelanders) pada tahun 1848 tidak melakukan apa-apa untuk memperbaiki keadaan. Di antara banyak perkara, kebuluran mengakibatkan hilangnya kepercayaan yang teruk dan kekal terhadap kemampuan England untuk menjaga urusan Ireland.

1849-1916: Tempoh gerakan politik dan budaya yang bersaing yang akhirnya menyebabkan pecahnya dengan Inggeris. Penghijrahan bersambung. Terdapat banyak kegelisahan mengenai hak penyewa pertanian, yang membawa kepada satu siri pembaharuan yang bermula pada tahun 1880-an dan akhirnya mengakhiri Ascendancy. Era juga menyaksikan permulaan "Kebangkitan semula Gaelik", Gerakan budaya yang ingin menemui semula akar Celtic negara ini, termasuk cerita rakyat, mitologi dan bahasa Ireland itu sendiri, yang telah banyak mengalami perubahan demografi, dan tidak lagi menjadi bahasa pertuturan majoriti sekitar tahun 1900. Yang baru ditubuhkan ( 1854) Universiti Katolik Dublin memainkan peranan penting sehingga kini. Pada tahun 1870-an, Peraturan Rumah Gerakan didirikan, dengan alasan hak Ireland untuk memerintah sendiri sebagai wilayah dalam Kesatuan: ia adalah kekuatan dominan dalam politik Ireland hingga tahun 1910-an, yang diwakili di Westminster oleh Parti Parlimen Ireland, yang paling terkenal dipimpin oleh Charles Stewart Parnell. Apa-apa bentuk peraturan dari Dublin ditentang keras oleh para Unionis (kebanyakan mereka di Ulster), yang mengembalikan abad ke-18 Pesanan Jingga untuk menekankan maksud mereka. Awal abad ke-20 juga menyaksikan peningkatan konfrontasi industri dan permulaan gerakan kesatuan sekerja dan sosialis. Dari sudut budaya, penulis Ireland mempunyai pengaruh yang besar terhadap sastera berbahasa Inggeris pada era ini dan seterusnya. Pada awal tahun 1900-an, tercetusnya konflik terbuka di Ireland menjadi semakin tidak dapat dielakkan: organisasi seperti Ikhwanul Republik Ireland atau Sukarelawan Ireland di pihak nasionalis, atau Sukarelawan Ulster di Unionist, mengambil watak paramiliter secara terbuka. Undang-undang Peraturan Rumah disahkan pada tahun 1914, yang memperuntukkan pemerintahan Ireland di Dublin, tetapi juga sejumlah daerah Ulster memilih untuk tidak ikut. Ia ditangguhkan ketika pecahnya Perang Dunia Pertama. Bahagian Ireland mengalami kerugian dalam pertempuran.

1916-1923: Selama tujuh tahun paling bergolak dalam sejarah Ireland, the Negara Bebas Ireland memperoleh kemerdekaan dari United Kingdom. Pada tahun 1916, Sukarelawan Ireland membuat pentas Kebangkitan Paskah, terutamanya di Dublin, dikalahkan dalam masa enam hari. Pada mulanya, Kebangkitan sangat tidak popular, tetapi pelaksanaan kepemimpinannya secara langsung, termasuk Patrick Pearse dan James Connolly, menyebabkan perubahan pendapat yang meluas: hari-hari Kesatuan dengan England dihitung. Di dalam Pilihan Raya Umum 1918, parti Republikan dan parti radikal, Sinn Féin memenangi 73 daripada 105 kerusi Ireland di Westminster, tetapi Ahli Parlimen Sinn Féin menolak untuk menghadiri Parlimen London. Sebaliknya, mereka bersidang di Dublin sebagai Dáil Éireann, Parlimen Ireland yang revolusioner, menyatakan Republik Irelanddan menggunakan warna tiga warna sebagai simbolnya. Dari tahun 1919 hingga 1921, Perang Kemerdekaan Ireland diperjuangkan antara Tentera Republik Ireland ("IRA Lama"), dan pelbagai pasukan Inggeris, kebanyakannya sebagai perang gerila. Pertempuran sukar dan kejam, tetapi jumlah korban (orang awam dan pejuang) adalah lebih dari 2.000. Pemulangan Protestan Anglo-Ireland dari 28 daerah "selatan" bermula. A gencatan senjata dipersetujui pada bulan Jun 1921, diikuti oleh rundingan antara Kerajaan Inggeris (termasuk David Lloyd George dan Winston Churchill) dan Kerajaan Sementara Ireland, wakilnya terkenal termasuk Michael Collins. Yang dipersetujui Perjanjian memerlukan status penguasaan yang dimodelkan di Kanada & # 8217, pembahagian sebahagian Ulster (enam daerah yang membentuk Ireland Utara) dan Sumpah Kesetiaan kepada monarki yang akan disumpah oleh timbalan Ireland. Walaupun Ireland sekarang bebas secara de-facto, sebahagian besar Sinn Féin, yang dipimpin oleh Éamon de Valera menolak perjanjian itu, yang membawa kepada tahun 1922-1923 Perang saudara. Setelah berjuang keras dan kehilangan lebih dari 4.000 nyawa, pasukan pro-perjanjian Collins ("Negara Bebas") memenangkan Collins sendiri terbunuh. Kebencian mengenai konflik itu berterusan hingga sekarang. Sementara itu, Parlimen Ireland Utara telah ditubuhkan pada tahun 1920.

1923-sekarang: Oleh kerana Sinn Féin dan IRA terus menolak negara Ireland, De Valera berbuka dengan mereka pada tahun 1926 untuk menjumpai pesta Fiánna Fail, memasuki Dáil Éireann pada tahun 1927 dan mendapat kuasa pada tahun 1932. Dia sendiri akan menguasai politik Ireland sehingga kematiannya pada tahun 1975, partinya hingga sekurang-kurangnya 2011. Pada tahun 1936, IRA dibuat haram. Pada tahun 1937, De Valera memperkenalkan yang baru perlembagaan, menghapuskan istilah "Negara Bebas" dengan hanya menamakan negara Éire atau Ireland, menuntut seluruh pulau, menghapus semua rujukan ke monarki dan mengiktiraf Katolik Roma sebagai agama utama. Terdapat dua rumah parlimen, negara ini diperintah oleh Taoiseach (Perdana Menteri) dan secara rasmi diwakili oleh Uachtarán (Presiden). Orang Ireland adalah (rasmi) bahasa rasmi pertama. Ireland tetap berkecuali semasa Perang Dunia Kedua, walaupun banyak orang Ireland bertempur di pihak Sekutu. Ireland secara rasmi menjadi Republik pada tahun 1949. Sehingga tahun 1980-an, Republik dilanda masalah ekonomi seperti kemiskinan, pengangguran tinggi dan penghijrahan. Sementara itu, Ireland Utara telah menjadi tempat peningkatan keganasan sektarian sejak penubuhannya, pemerintahan, parlimen dan industri yang dikuasai oleh Protestan. Menjelang akhir 1960-an, ini berubah menjadi Ireland Utara "Masalah". "Sementara" Sinn Féin dan IRA memerangi negara Ireland Utara dan Inggeris, yang melawan dengan bantuan pelbagai organisasi Unionist atau Loyalis: satu masa berlakunya keganasan secara langsung, meragut lebih dari 3.500 nyawa, separuh daripadanya orang awam. Parlimen Utara dihapuskan pada tahun 1973. Juga pada tahun 1973, Ireland (kedua-dua bahagian) bergabung dengan EEC. Dari tahun 1970-an dan seterusnya, pemuzik Ireland mencapai kejayaan antarabangsa yang besar. Pada tahun 1990-an, fenomena “Harimau Celtic”Ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang meluas di Republik, disertai dengan pemodenan sosial dan budaya yang pesat. The "Troubles" Utara berakhir (?) Dengan Perjanjian Selamat Jumaat tahun 1998: Ireland membatalkan tuntutan perlembagaannya di Britain Utara menerima bahawa jika majoriti di Ireland Utara menginginkan penyatuan dengan Republik, maka akan dilepaskan majelis terpilih dilantik semula, begitu juga pemerintah pembahagian kuasa termasuk kedua-dua kumpulan etnik / agama . Pada tahun 1999, Ireland (tidak termasuk Ireland Utara) bergabung dengan zon Euro. Pada tahun 2008/09, krisis kewangan antarabangsa membawa kepada kejatuhan ekonomi Ireland Ireland membuat perjanjian bailout pada tahun 2010, berakhir pada tahun 2013.


Konflik Ireland Utara: Kronologi

Oleh Ann Marie Imbornoni, Borgna Brunner, dan Beth Rowen

Klik di sini untuk berita terkini mengenai proses perdamaian Ireland.

SEJARAH MASALAH: BRITAIN DAN IRELAND

Pemisahan politik Ireland Utara dari wilayah Ireland yang lain tidak terjadi pada awal abad ke-20, ketika Protestan dan Katolik dibahagikan kepada dua kubu yang berperang atas isu peraturan rumah tangga Ireland.

Pautan Berkaitan

Konflik Berabad-abad

Sejarah Ireland Utara dapat ditelusuri pada abad ke-17, ketika Inggeris akhirnya berjaya menundukkan pulau itu setelah berjaya meletakkan sejumlah pemberontakan. (Lihat Pertempuran Boyne Oliver Cromwell.) Sebilangan besar tanah, terutama di utara, kemudian dijajah oleh Protestan Skotlandia dan Inggeris, menjadikan Ulster agak terpisah dari seluruh Ireland, yang kebanyakannya Katolik.

Abad Kesembilan belas

Pada tahun 1800-an, utara dan selatan bertambah jauh kerana perbezaan ekonomi. Di utara taraf hidup meningkat ketika industri dan pembuatan berkembang, sementara di selatan pembahagian tanah dan sumber daya yang tidak sama? Protestan Anglikan memiliki sebahagian besar tanah? Mengakibatkan taraf hidup rendah bagi penduduk Katolik yang besar.

Abad Kedua Puluh

Pemisahan politik Ireland Utara dari wilayah Ireland yang lain tidak terjadi pada awal abad ke-20, ketika Protestan dan Katolik dibahagikan kepada dua kubu yang berperang mengenai isu peraturan rumah tangga Ireland. Sebilangan besar umat Katolik Ireland menginginkan kemerdekaan sepenuhnya dari Britain, tetapi Protestan Ireland takut tinggal di sebuah negara yang diperintah oleh majoriti Katolik.

Akta Kerajaan Ireland

Dalam usaha menenangkan kedua-dua puak tersebut, British meluluskan pada tahun 1920 Undang-Undang Pemerintahan Ireland, yang membahagikan Ireland menjadi dua entiti politik yang terpisah, masing-masing mempunyai beberapa kuasa pemerintahan sendiri. Akta ini diterima oleh Protestan Ulster dan ditolak oleh umat Katolik selatan, yang terus menuntut kemerdekaan total untuk Ireland yang disatukan.

Negeri Bebas Ireland dan Ireland Utara

Selepas tempoh perang gerila antara Tentera Republik Republik nasionalis (IRA) dan tentera Britain, perjanjian ditandatangani pada tahun 1921 untuk mewujudkan Negara Bebas Ireland dari 23 daerah selatan dan 3 daerah di Ulster. 6 daerah lain di Ulster terdiri dari Ireland Utara, yang tetap menjadi sebahagian dari United Kingdom. Pada tahun 1949, Negara Bebas Ireland menjadi sebuah republik bebas.

"Masalahnya"

Walaupun permusuhan bersenjata antara umat Katolik dan Protestan sebahagian besarnya reda setelah perjanjian 1921, keganasan meletus lagi pada akhir 1960-an rusuhan berdarah di Londonderry pada tahun 1968 dan di Londonderry dan Belfast pada tahun 1969. Pasukan Inggeris dibawa untuk memulihkan ketenteraman, tetapi konflik semakin sengit kerana kumpulan paramiliter IRA dan Protestan melakukan pengeboman dan tindakan keganasan lain. Konflik yang berlanjutan ini, yang berlanjutan hingga tahun 1990-an, dikenal sebagai "Masalah."

Walaupun ada usaha untuk menghasilkan penyelesaian konflik selama tahun 1970-an dan 80-an, keganasan pengganas masih menjadi masalah pada awal tahun 90-an dan tentera Inggeris tetap berkuasa. Lebih daripada 3,000 orang telah mati akibat perselisihan di Ireland Utara.

Percubaan Awal

Percubaan serius untuk menghasilkan penyelesaian konflik dibuat pada tahun 1985 ketika perdana menteri Britain dan Ireland, Margaret Thatcher dan Garrett Fitzgerald menandatangani Perjanjian Anglo-Ireland, yang diakui untuk pertama kalinya Republik Ireland mempunyai peranan sebagai perunding dalam urusan Ireland Utara. Namun, ahli politik Protestan yang menentang Perjanjian itu dapat menyekat pelaksanaannya.

IRA Menyatakan Kebakaran

Perbincangan lebih lanjut antara pegawai Katolik dan Protestan yang bersaing dengan pemerintah Inggeris dan Ireland berlaku pada awal tahun 1990-an. Kemudian, pada akhir Ogos 1994 proses perdamaian mendapat dorongan besar ketika IRA pro-Katolik mengumumkan gencatan senjata. Hal ini memungkinkan Sinn Fein, cabang politik IRA, untuk berpartisipasi dalam rundingan damai pelbagai pihak hingga kini Sinn Fein dilarang dari rundingan tersebut kerana kaitannya dengan IRA dan taktik pengganasnya.

Pada 9 Disember 1994, perbincangan pertama yang diumumkan secara rasmi yang diumumkan secara terbuka berlangsung antara Sinn Fein dan pegawai Britain. Perunding untuk Sinn Fein mendesak penarikan British dari Ireland Utara. Britain menentang bahawa IRA mesti melepaskan senjatanya

Sinn Fein Menyertai Ceramah Rasmi

Pada 9 Disember 1994, perbincangan pertama yang diumumkan secara rasmi yang diumumkan secara terbuka berlangsung antara Sinn Fein dan pegawai Britain. Perunding untuk Sinn Fein mendesak penarikan British dari Ireland Utara. Britain menentang bahawa IRA mesti melepaskan senjatanya sebelum Sinn Fein dibenarkan untuk berunding dengan dasar yang sama seperti pihak lain. Isu perlucutan senjata IRA akan terus menjadi titik tolak sepanjang rundingan.

Cadangan Anglo-Ireland untuk Damai

Pada akhir Februari 1995, pemerintah Britain dan Ireland mengeluarkan cadangan bersama mereka untuk perbincangan mengenai masa depan Ireland Utara. Rundingan itu akan diadakan dalam tiga fasa yang melibatkan parti politik Ireland Utara, pemerintah Ireland, dan pemerintah Britain. Rundingan tersebut akan memfokuskan pada pembentukan bentuk pemerintahan sendiri untuk Ireland Utara dan pembentukan badan-badan "rentas sempadan" Irlandia-Irlandia Utara yang akan dibentuk untuk mengawasi keprihatinan domestik seperti pertanian, pelancongan, dan kesihatan. Hasil rundingan akan dimasukkan ke referendum di Ireland Utara dan Republik Ireland.

A.S. Terlibat

Pada bulan Disember 1995, bekas senator AS George Mitchell dibawa untuk berkhidmat sebagai orang tengah bagi rundingan damai itu. Laporannya yang dikeluarkan pada Januari 1996 mengesyorkan perlucutan senjata IRA secara beransur-ansur semasa perbincangan, sehingga memecah kebuntuan yang disebabkan oleh penolakan IRA untuk melucutkan senjata.

Perbincangan Multiparty Dibuka di Belfast

Pada 10 Jun 1996, rundingan damai pelbagai pihak dibuka di Belfast. Namun, kerana keruntuhan gencatan senjata IRA pada bulan Februari sebelumnya, Sinn Fein ditolak. Berikutan berlakunya gencatan senjata pada bulan Julai 1997, rundingan damai skala penuh dimulakan di Belfast pada 7 Oktober 1997. Britain telah menghadiri serta sebahagian besar parti politik perseteruan Ireland Utara, termasuk Sinn Fein dan Ulster Unionist Party ( UUP), parti politik Protestan terbesar di Ireland Utara. Parti Kesatuan Demokratik yang lebih ekstrem dan Parti Kesatuan Inggeris yang kecil enggan bergabung.

Klik di sini untuk siapa dalam Perjanjian Good Friday.

Perjanjian Selamat Jumaat

Perbincangan bersejarah itu akhirnya menghasilkan Perjanjian Good Friday yang terkenal, yang ditandatangani oleh parti-parti politik utama di kedua-dua belah pihak pada 10 April 1998. Perjanjian itu meminta sebuah majlis pemilihan untuk Ireland Utara, kabinet lintas parti dengan kuasa yang dialihkan, dan badan rentas sempadan untuk menangani isu-isu yang biasa berlaku di Republik Ireland dan Ireland Utara. Oleh itu, umat Katolik minoriti mendapat bahagian dari kekuatan politik di Ireland Utara, dan Republik Ireland menjadi suara dalam urusan Ireland Utara. Sebagai imbalannya, umat Katolik akan melepaskan matlamat Ireland yang bersatu kecuali Utara yang Protestan Utara memilih untuk menyokongnya.

Harapan Sebenar untuk Kedamaian

Dengan menandatangani Perjanjian Jumat Agung, harapan semakin meningkat bahawa keamanan yang berkekalan akan menjadi kenyataan di Ireland Utara. Dalam referendum ganda yang diadakan pada 22 Mei 1998, Ireland Utara menyetujui perjanjian itu dengan suara 71% hingga 29%, dan Republik Ireland dengan suara 94%. Pada bulan Jun 1998, pengundi memilih 108 anggota Majlis Irlandia Utara, pemerintah yang dipilih secara tempatan.

Pengiktirafan dan sokongan antarabangsa untuk perdamaian di Ireland Utara datang pada 16 Oktober 1998, ketika Hadiah Nobel Keamanan diberikan bersama kepada John Hume dan David Trimble, pemimpin parti politik Katolik dan Protestan terbesar, masing-masing, di Ireland Utara.

Harapan Membuktikan Palsu

Pada bulan Jun 1999, proses perdamaian terhenti ketika IRA menolak untuk melucuti senjata sebelum pembentukan kabinet provinsi baru Ireland Utara. Sinn Fein menegaskan bahawa IRA hanya akan melepaskan senjata setelah pemerintah baru mengumpulkan Ulster Unionists, parti Protestan terbesar di Ireland Utara, menuntut perlucutan senjata terlebih dahulu. Akibatnya pemerintah baru gagal dibentuk mengikut jadual pada bulan Julai 1999, menghentikan keseluruhan proses.

Sinn Fein, Terhadap Anda

Pada akhir November 1999, David Trimble, pemimpin Ulster Unionists, bergantung pada kedudukan "tanpa senjata, tidak ada pemerintah" dan bersetuju untuk membentuk pemerintah sebelum perlucutan senjata IRA. Sekiranya IRA tidak mulai melucuti senjata pada 31 Januari 2000, bagaimanapun, Ulster Unionists akan menarik diri dari parlimen Ireland Utara, menghentikan pemerintahan baru.

Parlimen Baru Ditangguhkan

Dengan adanya kompromi ini, kerajaan baru dengan cepat dibentuk, dan pada 2 Disember kerajaan Inggeris secara rasmi dipindahkan mentadbir kuasa ke parlimen Ireland Utara. Tetapi pada tarikh akhir Sinn Fein telah membuat sedikit kemajuan menuju perlucutan senjata, dan seterusnya pada 12 Februari 2000, pemerintah Britain menggantung parlimen Ireland Utara dan sekali lagi menjatuhkan hukuman peraturan langsung.

Permulaan baru

Sepanjang musim bunga, pemimpin Ireland, Britain, dan Amerika terus mengadakan perbincangan untuk berusaha mengakhiri kebuntuan. Kemudian pada 6 Mei IRA mengumumkan bahawa mereka akan bersetuju untuk meletakkan senjata "melebihi penggunaan"di bawah pengawasan pemeriksa antarabangsa. Britain mengembalikan kuasa pemerintahan ke Majlis Irlandia Utara pada 30 Mei, hanya tiga hari selepas Parti Kesatuan Ulster, Parti Protestan terbesar di Ireland Utara, sekali lagi memilih untuk menyokong perkongsian kuasa dengan Sinn Fein.

Pada 26 Jun 2000, pemantau antarabangsa Martti Ahtisaari dari Finland dan Cyril Ramaphosa dari Afrika Selatan mengumumkan bahawa mereka berpuas hati bahawa sejumlah besar lengan IRA disimpan dengan selamat dan tidak dapat digunakan tanpa pengesanan.

Walau bagaimanapun, sementara IRA memungkinkan untuk memeriksa beberapa pelucutan senjata, bulan-bulan itu dibatasi tanpa kemajuan nyata mengenai perlucutan senjata. Tertangkap di tengah-tengah ialah David Trimble, yang dituduh oleh rakan-rakan Protestan terlalu banyak memberi konsesi kepada Republikan. Pada 28 Oktober 2000, dia hampir digulingkan oleh pihaknya sendiri, suatu langkah yang pasti akan mengakhiri Perjanjian Good Friday. Tetapi Trimble bertahan, berjanji untuk menjadi lebih keras dengan menjatuhkan sekatan kepada Sinn Fein.

Menjelang tahun 2001, Masih Tidak Ada Kemajuan Utama

Selama bulan-bulan pertama tahun 2001, umat Katolik dan Protestan tetap berselisih, terutama mengenai penubuhan pasukan polis yang berkecuali di Ireland Utara dan perlucutan senjata IRA. Pada awal bulan Mac 2001, IRA secara tidak disangka-sangka memulai rundingan baru dengan komisi perlucutan senjata Ireland Utara, tetapi tidak ada kemajuan nyata.

Trimble Meletak jawatan

Tidak lama sebelum pilihan raya umum Britain pada 7 Jun, menteri pertama Ireland Utara David Trimble mengumumkan bahawa dia akan mengundurkan diri pada 1 Julai sekiranya IRA tidak mula melucutkan senjata. Pengumuman itu membantu mengukuhkan kedudukannya di kalangan konstituennya, dan Trimble berjaya memegang kerusinya di Parlimen Britain. Namun, Parti Kesatuan Ulsternya yang pro-British berjaya secara keseluruhan. Pada minggu-minggu berikutnya, IRA tidak mengambil langkah untuk membongkar gudangnya, dan Trimble mengundurkan diri seperti yang direncanakan.

Keganasan Diperbaharui Seawal Musim Bermula

Proses perdamaian yang rapuh menghadapi krisis lain pada pertengahan Jun ketika keganasan sektarian berlaku lagi di Belfast. Pertembungan itu bermula setelah sekumpulan pelajar sekolah dan ibu bapa mereka dilempari batu oleh pemuda Protestan ketika mereka meninggalkan sekolah rendah Katolik. Dalam apa yang dianggap sebagai kerusuhan terburuk dalam beberapa tahun, massa saingan melancarkan bom petrol, batu, dan botol dan membakar kereta. Keganasan itu bertepatan dengan bermulanya "musim berbaris" tahunan ketika kumpulan Protestan memperingati kemenangan masa lalu di medan perang melawan umat Katolik.

Tawaran IRA untuk Melucuti Senjata Ditolak

Pada 6 Ogos 2001, komisi yang bertanggung jawab atas perlucutan senjata pasukan paramiliter di Irlandia Utara mengumumkan bahawa IRA telah menyetujui kaedah untuk meletakkan senjata senjatanya secara permanen. Walaupun komisi itu tidak mendedahkan perincian atau menunjukkan kapan perlucutan senjata akan dimulai, Britain dan Republik Ireland memuji rancangan itu sebagai kejayaan bersejarah. Pemimpin Protestan di Ireland Utara kurang bersemangat dan menolak cadangan itu kerana tidak terlalu bertindak.

Pada 11 Ogos, setiausaha negara Britain untuk Ireland Utara, John Reid, menangguhkan pemerintah pembahagian kuasa selama satu hari, suatu langkah yang membolehkan ahli politik Protestan dan Katolik enam minggu lagi untuk berunding sebelum pihak berkuasa Britain diminta untuk mengadakan pemilihan baru ke perhimpunan. (Sekiranya terjadi pemilihan baru, David Trimble yang sederhana tidak berpeluang dipilih kembali, kerana Protestan dan juga umat Katolik semakin menentang Perjanjian Good Friday.)

IRA menarik tawarannya untuk melucuti senjata pada 14 Ogos, tetapi para veteran proses itu yakin bahawa perkara itu tetap berada di meja rundingan.

Kerajaan Ireland Utara Ditangguhkan Lagi

Dengan beberapa kemajuan kecil yang telah dicapai dalam kepolisian dan penutupan senjata, Britain menangguhkan pemerintahan yang diturunkan lagi pada 22 September, menciptakan jendela enam minggu lagi bagi pihak-pihak untuk menyelesaikan perbezaan mereka. Langkah itu dikritik oleh pemimpin UUP David Trimble, dan pada 18 Oktober, tiga menteri kabinet Ulster Unionist yang tersisa mengundurkan diri, dalam usaha untuk memaksa Britain untuk memaksakan pemerintahan langsung sekali lagi.

Namun, pada 23 Oktober, IRA mengumumkan telah mulai melucuti senjata, dan nampaknya proses perdamaian sekali lagi diselamatkan dari titik runtuh. Senjata api dan bahan peledak di dua tong sampah tidak digunakan lagi.

Trimble memperoleh kembali kedudukannya sebagai menteri pertama dalam pemerintahan pembagi kuasa dalam pemilihan ulang pada 6 November, setelah kehilangan tawaran pemilihannya dalam undian awal beberapa hari sebelumnya. Mark Durkan, yang menggantikan John Hume sebagai pemimpin SDLP Katolik (10 November), dipilih sebagai timbalan menteri pertama.

IRA Mengeluarkan Lebih Banyak Senjata

Pada 8 April 2002, pemeriksa senjata antarabangsa mengumumkan bahawa IRA telah menempatkan lebih banyak senjata api yang tidak digunakan. Langkah itu disambut baik oleh pemimpin Britain dan Ireland, yang menyatakan harapan agar kumpulan gerila Protestan juga mulai menyerahkan senjata mereka.

Namun, pada pertengahan bulan Jun para pemimpin politik Britain dan Irlandia meminta rundingan darurat untuk berusaha membendung gelombang keganasan yang sedang berlangsung di Belfast selama beberapa minggu. Polis percaya bahawa serangan bom dan rusuhan setiap malam diatur oleh kumpulan paramiliter Protestan dan Katolik secara langsung melanggar perjanjian gencatan senjata. Gangguan jalanan berlanjutan hingga bulan Julai, dan seorang lelaki Katolik berusia 19 tahun ditembak? Kematian pertama disebabkan oleh keganasan sektarian sejak Januari.

Anggota IRA Ditangkap di Colombia

Panggilan untuk rundingan juga muncul setelah ada laporan BBC mengenai tiga anggota IRA yang telah ditangkap pada bulan Ogos 2001, di Bogota, Colombia. Menurut BBC, salah satu lelaki yang terlibat dalam aktiviti senjata itu adalah Brian Keenan, wakil IRA yang dituduh melucutkan senjata kumpulan gerila di Ireland. Ketiga gerila Ireland itu dituduh menguji persenjataan baru dan mengajar teknik membuat bom kepada pemberontak Colombia. Mereka dijadualkan untuk diadili di Colombia pada bulan Julai.

Juga pada bulan Julai, semasa perarakan Orde Orange tahunan melalui Portadown, Ireland Utara, penyokong Protestan Orangemen melemparkan batu dan batu bata untuk memprotes larangan berjalan di Garvaghy Road, melewati kawasan kantong Katolik di bandar itu. Di seluruh Ireland Utara, anggota Orde Oranye berbaris untuk meraikan kemenangan ketenteraan Raja Protestan William dari Orange ke atas umat Katolik pada tahun 1690. Dua lusin anggota polis cedera dan beberapa orang ditangkap.

IRA Minta Maaf atas Kematian

Pada 16 Julai 2002, IRA mengeluarkan permintaan maaf pertamanya kepada keluarga 650 orang awam yang dibunuh oleh IRA sejak akhir 1960-an. Permintaan maaf itu dikeluarkan beberapa hari sebelum ulang tahun ke-30 serangan IRA's Bloody Friday pada 21 Julai 1972, yang menyebabkan 9 orang mati dan 130 orang cedera. Semasa serangan di Belfast, 22 bom meletup dalam jangka masa hanya 75 minit.

Trimble Mengancam untuk Berundur Lagi

Pada akhir September2002, Menteri Pertama David Trimble mengumumkan bahawa dia dan pemimpin Unionist lain akan memaksa keruntuhan Majlis Irlandia Utara dengan mengundurkan diri kecuali IRA dibubarkan pada 18 Januari 2003. Ultimatum mendapat tekanan dari konstituen garis keras dalam Parti Unionist, berikutan sejumlah insiden (termasuk perbicaraan gerila IRA di Colombia atas tuduhan berkaitan senjata) yang menunjukkan berlakunya aktiviti ketenteraan IRA yang berterusan.

Britain Menangguhkan Pemerintahan Rumah Lagi

Menjelang awal Oktober, keadaan telah memburuk, dengan Trimble mengancam pengunduran diri secara besar-besaran melainkan jika British melancarkan Sinn Fein, sayap politik IRA, keluar dari Dewan. Penemuan I.R.A. operasi pengintip dalam Perhimpunan Ireland Utara adalah langkah terakhir. Setiausaha Ireland Utara Britain, John Reid, menggantung pemerintahan pembahagian kuasa pada 14 Oktober 2002. Ini adalah kali keempat kerajaan Britain terpaksa mengambil alih kawalan politik Ireland Utara sejak Majlis Irlandia Utara dilancarkan pada bulan Disember. 1999.

Pada 30 Oktober, sebagai tindak balas terhadap langkah British untuk memaksakan peraturan langsung, IRA menghentikan hubungan dengan pemeriksa senjata yang mengawasi perlucutan senjata kumpulan gerilya dan paramiliter Ireland Utara. Majlis Hubungan Luar Negeri menganggarkan bahawa kumpulan paramiliter Protestan telah bertanggungjawab atas 30% kematian orang awam dalam konflik di Ireland Utara. Dua kumpulan pengawas Protestan utama adalah Ulster Volunteer Force (UVF) dan Ulster Defense Association (UDA). Paling kuat sepanjang tahun 1970-an, kedudukan mereka semakin berkurangan sejak itu. Sementara paramiliter Protestan telah memerhatikan gencatan senjata sejak IRA menyatakannya, tidak ada kelompok ini yang melakukan gerakan menyerahkan senjata mereka sebagaimana yang ditetapkan oleh Good Friday Accord.

Pertunjukan pada tahun 2003

Pada bulan Mac dan April 2003, rundingan sedang dijalankan untuk mengembalikan semula perhimpunan Ireland Utara. Tetapi bahasa Sinn Fein yang tidak jelas, dengan lemah janji bahawa "strategi dan disiplinnya tidak akan bertentangan dengan Perjanjian Good Friday menyebabkan Tony Blair mencabar Sinn Fein untuk sekali dan untuk semua membuat janji yang jelas dan jelas untuk melepaskan paramiliter dengan cara politik." Mengikut New York Times (24 April 2003), "hampir setiap surat kabar di Britain dan Ireland telah menyunting untuk melucuti senjata sepenuhnya, dan pemerintah Irlandia, yang secara tradisional bersimpati dengan Sinn Fein, hampir sama tegas dengan masalah ini seperti London."

Pada pilihan raya perundangan November 2003, para Ulster Unionists dan moderat lain kalah dari parti ekstremis Ireland Utara: Ian Paisley's Democratic Unionists dan Sinn Fein. Prospek pembahagian kuasa antara pihak-pihak antitetikal ini kelihatan suram.

Buntu pada tahun 2004

Usaha untuk menghidupkan kembali rundingan pembagian kuasa yang menemui jalan buntu dilakukan pada bulan Mac 2004 oleh Tony Blair dan Bertie Ahern dari Ireland, yang mengumumkan, "Pemilihan pada bulan November, ini adalah bulan Mac, kita harus terus maju." Pada bulan September 2004, satu lagi rundingan, yang bertujuan untuk menghentikan kebuntuan, putus tanpa kemajuan yang ketara. Rompakan bank bernilai $ 50 juta pada bulan Disember 2004 dikaitkan dengan IRA, walaupun Sinn Fein telah menolak kaitannya. Penerimaan Sinn Fein yang semakin meningkat sebagai sebuah organisasi politik mengalami kemunduran yang teruk sebagai akibatnya, menghentikan perundingan pembahagian kuasa selama-lamanya. Bukti kejahatan IRA serta penolakannya yang berterusan untuk melepaskan senjatanya telah melemahkan hubungannya bukan hanya di Ireland Utara dan Britain tetapi juga di Republik Ireland.

Keganasan dan Kewaspadaan pada tahun 2005

Pembunuhan kejam pada 31 Januari 2005, Belfast Katolik Robert McCartney oleh IRA, dan kempen oleh lima saudaranya untuk membuat pertanggungjawaban IRA, semakin merosot kedudukan IRA, bahkan dalam komuniti Katolik yang pernah menjadi kubu kuat IRA. Tawaran IRA seterusnya untuk membunuh lelaki yang bertanggungjawab menimbulkan kemarahan lebih lanjut. Daripada menjemput parti politik Ireland Utara ke Rumah Putih? Kebiasaan sejak beberapa tahun kebelakangan ini? A.S. malah mengundang saudara perempuan McCartney.

Harapan Sebenar pada Julai 2005

Pada 28 Julai, IRA menyatakan bahawa ia memasuki era baru di mana ia akan secara tegas melepaskan keganasan: Pernyataan itu mengatakan bahawa anggota IRA telah "diarahkan untuk membantu pengembangan program politik dan demokratik semata-mata melalui cara politik semata-mata," dan itu "semua unit IRA telah diperintahkan untuk membuang senjata" dan "untuk menyelesaikan proses untuk memastikan senjata tidak dapat digunakan."

Kelewatan pada tahun 2006

Pada Februari 2006, Suruhanjaya Pemantauan Bebas (IMC), sebuah badan pengawas yang memantau kelompok paramiliter Irlandia Utara, melaporkan bahawa walaupun IRA "tampaknya bergerak ke arah yang benar," paramiliter republik pembangkang masih terlibat dalam keganasan dan kejahatan.

Pada 15 Mei, parti-parti politik Ireland Utara diberi waktu enam bulan (hingga 24 November) untuk tampil dengan pemerintah pembahagian kuasa atau jika tidak, kedaulatan akan dikembalikan kepada kerajaan Britain selama-lamanya.

Pada bulan Oktober, sebuah laporan oleh Suruhanjaya Pemantauan Independen di Ireland Utara menunjukkan bahawa IRA telah secara pasti menghentikan semua kegiatan paramiliter dan menyatakan bahawa "kempen IRA sudah berakhir."

Mesyuarat Pencapaian pada tahun 2007

Tidak lama selepas pilihan raya parlimen pada bulan Mac 2007, Gerry Adams, pemimpin Sinn Fein, dan Pendeta Ian Paisley, ketua Parti Kesatuan Demokratik, bertemu secara bersemuka untuk pertama kalinya dan membuat perjanjian untuk pemerintah pembahagian kuasa .

Bekas Musuh Memulakan Kerajaan Berkongsi Kuasa

Kerajaan tempatan dipulihkan ke Ireland Utara pada Mei 2007 sebagai Pendeta Ian Paisley, pemimpin Parti Kesatuan Demokrat, dan Martin McGuinness, dari Sinn Fein, dilantik sebagai pemimpin dan wakil pemimpin, masing-masing, sebagai pemerintah eksekutif Ireland Utara, sehingga berakhir peraturan langsung dari London. "Saya percaya kita sedang memulakan jalan untuk membawa kita kembali ke keamanan dan kesejahteraan," kata Paisley. Perdana Menteri Britain Tony Blair memuji perjanjian bersejarah itu. "Lihat ke belakang, dan kita melihat berabad-abad ditandai oleh konflik, kesusahan, bahkan kebencian di kalangan penduduk pulau-pulau ini," katanya. "Nantikan, dan kita melihat peluang untuk melepaskan rantai sejarah yang berat itu.?

Pada 5 Februari 2010, dengan penandatanganan Perjanjian Istana Hillsborough, masing-masing Gordon Brown dari Britain dan Brian Cowen, perdana menteri England dan Ireland, mencipta kejayaan dalam proses perdamaian Ireland Utara. Menurut syarat-syarat perjanjian itu, Britain akan menyerahkan kawalan sistem kepolisian dan keadilan enam wilayah itu kepada Ireland Utara. Peralihan ke penguasaan pengadilan lokal, sistem pendakwaan, dan polisi telah menjadi hal yang paling penting dan kontroversial mengenai masalah yang melanda pemerintah pembagi kekuasaan yang lemah. Perjanjian itu melepasi ujian pertama pada 9 Mac, ketika Majlis Irlandia Utara memberikan sokongannya pada 88-17, yang menetapkan tahap untuk tarikh akhir pemindahan kuasa 12 April. "Untuk pertama kalinya, kami dapat menantikan kekuatan kepolisian dan keadilan yang dilaksanakan oleh institusi demokrasi secara lintas-komuniti di Ireland Utara," kata Cowen.


Bagaimana Masalah bermula: garis masa

Pertempuran Bogside pada bulan Ogos 1969 membawa kepada penempatan tentera Inggeris ke Ireland Utara dan permulaan apa yang dikenali sebagai Masalah. Video: Enda O'Dowd & Ronan McGreevy

Bagaimana Masalah itu tercetus.

Februari 1967: Persatuan Hak Sivil Ireland Utara (NICRA) ditubuhkan sebagai sebuah organisasi bukan sektarian untuk menangani bias pemerintah majoriti Unionis terhadap minoriti nasionalis. Mereka menyenaraikan enam bidang reformasi pemerintahan tempatan. Slogan "satu orang satu suara" lahir.

5 Oktober 1968: NICRA dan Jawatankuasa Tindakan Perumahan Derry (DHAC) memutuskan untuk mengadakan perarakan untuk memprotes perumahan di bandar. Perarakan itu dilarang oleh Kerajaan Stormont, tetapi tetap berjalan. RUC memukul penunjuk perasaan dan gambar-gambar keganasan polis dirakam di televisyen. Hampir 100 penunjuk perasaan cedera.

9 Disember 1968: Perdana Menteri Ireland Utara, Terence O'Neill mempertahankan reformasi yang diusulkannya dalam pidato Ulster yang terkenal di televisyen "berdiri di persimpangan jalan". "Ulster macam mana yang anda mahukan? Wilayah yang bahagia dan dihormati, mempunyai reputasi baik dengan seluruh negara Inggeris? Atau tempat yang terus-menerus hancur akibat rusuhan dan demonstrasi, yang dianggap oleh seluruh Britain sebagai orang buangan politik? "

4 Januari 1969: Gerakan Rakyat Demokrasi menganjurkan perarakan dari Belfast ke Derry pada Hari Tahun Baru 1969. Pada hari keempat perarakan di Burntollet Bridge di luar Derry, para penunjuk perasaan diserang dengan tongkat dan batu oleh massa yang setia. RUC berdiri dan berjaga-jaga.

19 April 1969: Perhimpunan di Derry's Guildhall oleh nasionalis diserang oleh para penyokong setia batu. RUC campur tangan dan mengikuti kumpulan nasionalis kembali ke Bogside. Pegawai RUC memasuki kediaman Sammy Devanney di William Street dan memukulnya dan keluarganya.

14 Julai 1969: Francis McCloskey mati setelah dipukul semasa huru-hara di Dungiven, Co Derry. Dua hari kemudian Sammy Devenney meninggal dunia di hospital akibat kecederaan yang dia terima akibat pemukulan RUC pada bulan April. Penduduk Bogside bersumpah untuk tidak membenarkan RUC memasuki Bogside lagi.

Isnin, 11 Ogos 1969: Kabinet Ireland Utara bermesyuarat dalam sesi darurat, tetapi memutuskan untuk tidak melarang perarakan Apprentice Boys untuk hari berikutnya. Penduduk Bogside bekerja sepanjang malam untuk membina halangan.

Selasa, 12 Ogos 1969: Pertembungan bermula pada pukul 2.30 petang pada waktu perbarisan Apprentice Boys berakhir. Bom petrol dilemparkan pada pukul 4.40 petang oleh penunjuk perasaan nasionalis dan RUC bertindak balas dengan gas pemedih mata. Pegawai RUC diikuti oleh penunjuk perasaan yang setia berusaha menyerang Bogside yang membawa kepada rusuhan yang berlaku sepanjang malam. 112 orang dibawa ke hospital, 91 anggota polis dan 21 orang awam cedera. Di Strabane, sebuah balai polis dilempari batu dan sebuah kereta terbakar di Coalisland.

Rabu, 13 Ogos 1969: Rusuhan merebak ke bahagian lain dari Ireland Utara termasuk Belfast, Newry, Coalisland, Enniskillen, Lurgan, Omagh, Dungiven, Strabane dan Dungannon. Di Derry, pertempuran sengit berterusan di William Street dan Little James's Street. Nasionalis di Derry menyeru nasionalis di tempat lain di Ireland Utara untuk bangkit dan melegakan tekanan di Bogside.

Berkaitan

Di Belfast 500 nasionalis berkumpul di Divis Flats dan berarak ke dua stesen RUC di mana sekumpulan pecah dan menyerang sebuah stesen dengan batu dan bom petrol. RUC menghantar polis rusuhan dan pertempuran berterusan sepanjang malam.

Taoiseach Jack Lynch menyiarkan televisyen dan membuat ucapannya yang terkenal "tidak berdiri diam" walaupun ini adalah satu ungkapan. Petikan tepatnya adalah: “Jelas bahawa pemerintah Stormont tidak lagi mengendalikan keadaan. Sesungguhnya keadaan sekarang adalah hasil yang tidak dapat dielakkan dari kebijakan yang dilaksanakan selama beberapa dekad oleh pemerintah Stormont berturut-turut. Jelas juga bahawa pemerintah Ireland tidak lagi dapat bertahan dan melihat orang-orang yang tidak bersalah cedera dan mungkin lebih teruk lagi. ”

Tentera Ireland mendirikan empat hospital lapangan - tiga di Donegal dan satu di Cavan. Lynch menyeru agar pasukan pengaman PBB untuk Ireland Utara ditolak oleh kerajaan Britain.

Dalam sebuah pernyataan, pihaknya menjawab: "Pemerintah Britain menunjukkan bahawa Ireland Utara adalah bagian dari UK dan dengan itu urusan Ireland Utara adalah masalah dalaman".

Khamis, 14 Ogos 1969: Keganasan meletus dan membunuh. Enam orang mati dalam pertempuran, lima di Belfast, termasuk seorang kanak-kanak, dan satu di Armagh, 121 orang dirawat di hospital di mana 42 daripadanya ditembak berikutan pertempuran antara RUC dan B Specials di satu pihak dan nasionalis di pihak lain .

Antara yang mati adalah Patrick Rooney (9) yang menjadi anak pertama yang terbunuh dalam Masalah. Dia terbunuh ketika peluru pengesan merobek flat Divis Street keluarganya. Hugh McCabe (20), seorang nasionalis, menjadi askar Inggeris pertama yang mati dalam Masalah, tetapi dia mati ketika pulang semasa cuti semasa pertempuran bersenjata dengan orang setia.

Constabulary Khas Ulster, lebih dikenali sebagai B Specials, dipanggil. Pasukan Protestan sepenuhnya berjumlah antara 9,000 hingga 10,000 orang. Kerajaan Ireland Utara memanggil tentera Inggeris yang dikerahkan untuk pertama kalinya semasa Masalah.

Mereka berpindah ke Derry's Bogside dan disambut oleh penduduk yang terkepung yang menganggapnya sebagai kemenangan atas RUC dan B Specials. Gencatan senjata dipanggil dan Pertempuran Bogside selesai.

Tentera Britain juga dikerahkan di kedua-dua kawasan Falls Road dan Shankill Road di Belfast di mana terdapat banyak kali pertempuran antara Katolik dan Protestan. Penduduk nasionalis Falls Road bertepuk tangan ketika memasuki kawasan Katolik. Kehadiran mereka juga membawa ketenangan sementara di bahagian lain di Belfast.

Biara Clonard di Taman Clonard diserang oleh para penyokong militan yang disokong oleh Ian Paisley, tetapi mereka ditolak.

Sekurang-kurangnya 25 keluarga di Andersonstown dibakar keluar dari kediaman mereka oleh kumpulan Protestan dan sebilangan keluarga yang sama kehilangan tempat tinggal di Falls Road.

Jumaat, 15 Ogos 1969: Keganasan berlanjutan di Belfast dengan pertempuran berterusan antara nasionalis dan setia di Belfast barat. Pekerja Katolik menjauhkan diri dari dermaga Belfast, salah satu sumber pekerjaan utama di bandar. Kerusuhan merebak ke Belfast Timur dan rumah dan kedai dibakar. David Linton menjadi orang awam Protestan pertama yang mati dalam Masalah. Dia mati semasa gangguan di utara Belfast. Remaja Gerald McAuley (15), anggota Fíanna Éireann, sayap pemuda IRA, terbunuh semasa gangguan jalanan di kawasan Falls di Dublin.

Sabtu, 16 Ogos 1969: Keganasan merebak ke Dublin dan London. Sekumpulan massa menyerang Kedutaan Besar Britain di Dublin pada malam 16 dan 17 Ogos. Enam belas garda cedera dan sekurang-kurangnya 60 premis di pusat bandar diserang dan dibakar.

Rusuhan berlaku di London di luar Pejabat Ulster di Berkeley Street di mana penyokong nasionalis bertembung dengan Polis Metropolitan. Sembilan orang ditangkap dan 45 orang cedera.

Jumlah orang awam yang cedera di Ireland Utara meningkat kepada lebih daripada 500 orang dengan 226 anggota polis dirawat kerana cedera.

Ahad, 17 Ogos 1969: Orang bersenjata menyerang stesen RUC Armagh Selatan di Crossmaglen dan bom tangan dilemparkan. Paus Paul VI menyeru umat Katolik dan Protestan untuk mengenali warisan Kristian mereka yang sama. Dia mengecam "rusuhan pahit dan penindasan keras".

Aliran pelarian dari kawasan nasionalis di Belfast bergerak ke selatan. Menjelang petang Ahad 274 pelarian dari Utara telah memasuki kem tentera Gormanstown dan 26 telah pergi ke Kem Finner di Donegal. Palang Merah di Mullingar menjaga 51 keluarga Belfast yang melarikan diri dari pertempuran.

List of site sources >>>


Tonton videonya: . Детский хоккейный турнир WARRIOR SUPER CUP Матч Авангард 2013: СКА-Петергоф2013 (Disember 2021).