Podcast Sejarah

Jerusalem - Lokasi, Ibu Kota dan Israel

Jerusalem - Lokasi, Ibu Kota dan Israel

Yerusalem adalah sebuah bandar yang terletak di Israel moden dan dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu tempat paling suci di dunia. Kerana persatuan yang kuat dan lama ini, konflik berdarah untuk mengawal bandar dan laman-laman di dalamnya telah berlangsung selama ribuan tahun.

Sejarah Awal Baitulmuqaddis

Para cendekiawan percaya penempatan manusia pertama di Yerusalem berlaku pada Zaman Gangsa Awal — sekitar tahun 3500 SM.

Pada tahun 1000 SM, Raja Daud menaklukkan Yerusalem dan menjadikannya ibu kota kerajaan Yahudi. Anaknya, Solomon, membina Kuil suci pertama kira-kira 40 tahun kemudian.

Orang Babilonia menduduki Yerusalem pada tahun 586 SM, menghancurkan Bait Suci, dan mengirim orang-orang Yahudi ke pengasingan. Kira-kira 50 tahun selepas itu, Raja Parsi Cyrus mengizinkan orang Yahudi kembali ke Yerusalem dan membina semula Kaabah.

Alexander the Great menguasai Yerusalem pada tahun 332 SM. Selama beberapa ratus tahun berikutnya, kota ini ditakluki dan diperintah oleh kumpulan yang berbeza, termasuk Rom, Parsi, Arab, Fatimiyah, Seljuk Turki, Tentara Salib, Mesir, Mameluk dan Islam.

Beberapa peristiwa penting dengan implikasi keagamaan yang berlaku di Yerusalem dalam tempoh ini termasuk:

  • Pada tahun 37 SM, Raja Herodes menyusun semula Kuil kedua dan menambahkan tembok penahan ke dalamnya.
  • Yesus disalibkan di kota Yerusalem sekitar 30 M.
  • Orang Rom menghancurkan Kuil kedua pada tahun 70 M.
  • Pada tahun 632 M, Muhammad, nabi Islam, wafat dan dikatakan naik ke syurga dari Yerusalem.
  • Banyak orang Kristian Eropah memulakan ziarah ke Yerusalem pada abad ke-1 M. Dari sekitar tahun 1099 hingga 1187, tentera salib Kristiani menduduki Yerusalem dan menganggap kota ini sebagai tempat keagamaan utama.

Kerajaan Uthmaniyyah

Kerajaan Uthmaniyyah memerintah Yerusalem dan sebahagian besar Timur Tengah dari sekitar tahun 1516 hingga 1917.

Selepas Perang Dunia I, Great Britain mengambil alih Yerusalem, yang merupakan bahagian Palestin pada masa itu. British menguasai bandar dan kawasan sekitarnya sehingga Israel menjadi negara merdeka pada tahun 1948.

Yerusalem dibahagikan selama 20 tahun pertama kewujudan Israel. Israel menguasai bahagian baratnya, sementara Jordan menguasai Yerusalem Timur.
Selepas Perang Enam Hari 1967, Israel merebut seluruh Yerusalem.

Gunung Kuil

Temple Mount adalah sebuah kompleks yang terletak di sebuah bukit di Yerusalem yang terdiri dari sekitar 35 ekar tanah. Ia mengandungi struktur keagamaan seperti Tembok Barat, Kubah Batu dan Masjid al-Aqsa.

Mercu tanda kuno ini adalah tempat paling suci dalam agama Yahudi. Rujukan ke kawasan ini berasal dari pengorbanan Abraham dari anaknya, Ishak, dalam kitab suci Yahudi. Laman web ini juga merupakan lokasi Kuil pertama dan kedua dan tempat di mana banyak nabi Yahudi mengajar.

Mount Temple dianggap sebagai tempat paling suci ketiga dalam Islam (setelah Mekah dan Madinah di Arab Saudi) dan di mana umat Islam percaya bahawa Nabi Muhammad naik ke syurga.

Orang Kristian juga percaya bahawa laman web ini penting bagi kepercayaan mereka. Ini adalah tempat yang disebutkan oleh para nabi dalam Perjanjian Lama Alkitab, dan dikunjungi oleh Yesus menurut Perjanjian Baru.

Kerana mempunyai implikasi keagamaan dan sejarah, pendudukan di Temple Mount telah menjadi penyebab konflik pahit selama berabad-abad, terutama antara Yahudi dan Muslim yang tinggal berdekatan.

Semasa Perang Enam Hari, Israel menguasai Gunung Bait Suci. Tetapi hari ini, Wakaf Islam mengatur apa yang berlaku di dalam kompleks tersebut, sementara pasukan Israel mengawal keselamatan luar.

Kubah Batu

Pada tahun 691 M., Dome of the Rock, sebuah kuil Islam berkubah emas, dibina di tapak Kuil Yahudi yang musnah di Yerusalem.

Dome, yang terletak di Temple Mount, dibina oleh Khalifah Abd al-Malik. Ini adalah bangunan Islam tertua yang masih hidup dan dibina di lokasi di mana umat Islam percaya bahawa Muhammad naik ke syurga.

Semasa Perang Salib, orang Kristian mengubah mercu tanda menjadi gereja. Pada tahun 1187, umat Islam merebut kembali Kubah Batu dan menunjuknya semula sebagai kuil.

Sebuah masjid berkubah perak, yang disebut al-Aqsa, terletak bersebelahan dengan Dome of the Rock di Temple Mount. Kedua-dua struktur tersebut dianggap suci bagi umat Islam.

Tembok Barat (Tembok Ratapan)

Tembok Barat adalah bahagian tembok sisa kuno dari Kuil Yahudi kedua. Ia terletak di sebelah barat Temple Mount dan kadang-kadang disebut sebagai "Wailing Wall" kerana banyak orang Yahudi berdoa dan menangis di lokasi Temple yang musnah.

Setiap tahun, berjuta-juta orang Yahudi dari seluruh dunia mengunjungi tembok tersebut. Kerana orang Islam menguasai Gunung Bait (tempat sebenarnya Kuil-kuil kuno), Tembok Barat dianggap tempat paling suci di mana orang Yahudi dapat berdoa.

Gereja Makam Suci

Gereja Makam Suci, yang dibangun pada tahun 335 M, adalah tempat di mana banyak orang Kristian percaya bahawa Yesus disalibkan dan di mana kebangkitannya berlaku. Ia terletak di kawasan Kristian di Yerusalem.

Ribuan jemaah haji Kristian dari seluruh dunia melakukan perjalanan ke gereja ini setiap tahun. Ramai yang menganggapnya sebagai laman Kristian paling suci di dunia.

Konflik Israel-Palestin Mengenai Yerusalem

Sejak kemerdekaan Israel, pertempuran antara Israel dan Palestin di wilayah-wilayah utama di Yerusalem telah berlangsung.

Undang-undang Yahudi melarang orang Yahudi berdoa di Temple Mount. Namun, pasukan Israel mengizinkan ratusan pemukim Yahudi memasuki kawasan tersebut secara rutin, yang dikhuatiri oleh beberapa orang Palestin boleh menyebabkan pengambilalihan Israel.

Sebenarnya, satu peristiwa penting yang membawa kepada Intifada Palestin Kedua (pemberontakan Palestin terhadap Israel) berlaku ketika pemimpin Yahudi, Ariel Sharon, yang akan menjadi Perdana Menteri Israel, mengunjungi Kuil Yerusalem pada tahun 2000.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, beberapa kumpulan Israel bahkan mengumumkan rancangan untuk membina Kuil Yahudi ketiga di Temple Mount. Cadangan ini telah membuat marah rakyat Palestin yang tinggal di wilayah tersebut.

Sebagai tambahan, Israel dan Palestin juga bertujuan menjadikan kota ini sebagai ibu kota mereka.

Pada tahun 1980, Israel mengisytiharkan Yerusalem sebagai ibu kotanya, tetapi kebanyakan masyarakat antarabangsa tidak mengakui perbezaan ini.

Pada bulan Mei 2017, kumpulan Palestin Hamas menyampaikan dokumen yang mencadangkan pembentukan negara Palestin dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya. Namun, kumpulan itu enggan mengakui Israel sebagai sebuah negara, dan pemerintah Israel segera menolak gagasan itu.

Yerusalem Moden

Hari ini, ketegangan masih tinggi di dalam dan sekitar bandar Yerusalem. Konfrontasi antara pasukan Israel dan Palestin adalah perkara biasa.

Banyak kumpulan dan negara antarabangsa menyokong usaha untuk membahagikan Yerusalem ke bahagian Israel dan Palestin. Tetapi, mendapatkan rancangan yang dipersetujui semua orang sukar.

Pada bulan Julai 2017, tiga orang Arab menembak dua pegawai polis Israel di Temple Mount di Yerusalem. Atas alasan keselamatan, perkarangan itu dibersihkan dari pengunjung dan ditutup untuk solat Jumaat Muslim untuk pertama kalinya dalam 17 tahun. Protes dan tindakan ganas telah membayangi keadaan yang tidak menentu ini.

Walaupun masa depan Yerusalem tidak dapat dipastikan, jelas bahawa kota ini mempunyai kekuatan agama, sejarah dan politik yang hebat dan akan terus melakukannya selama bertahun-tahun yang akan datang.

Sumber

Mengapa Yerusalem penting? Penjaga.
Sejarah Yerusalem: Garis Masa untuk Sejarah Yerusalem. Perpustakaan Maya Yahudi.
Sejarah ringkas Yerusalem. Perbandaran Yerusalem.
Sejarah Yerusalem dari Permulaannya hingga Daud. Pusat Pengajian Yerusalem Ingeborg Rennert.
Apa yang menjadikan Yerusalem begitu suci? Berita BBC.
Apa itu Yerusalem? Media Vox.
Apa Itu Bait Suci, dan Mengapa Ada Banyak Pertempuran di Sekitarnya? Api.
Lima perkara yang perlu anda ketahui mengenai al-Aqsa. Al Jazeera.
Perjalanan Suci: Yerusalem. PBS.
2 pegawai polis Israel terbunuh dalam tembakan di Kota Tua Yerusalem. CNN.
6 Sebab Mengapa Kota Tua Yerusalem Sekali Lagi Menyerang Wilayah. MASA.


Sejarah Baitulmuqaddis

Tinjauan dan penggalian terawal di Yerusalem dilakukan pada abad ke-19, terutama oleh orang Kristian Eropah seperti sarjana Perancis Louis Félicien de Saulcy dan Charles Clermont-Ganneau dan orang Inggeris Sir Charles Warren, yang terinspirasi oleh keinginan untuk mengenal pasti lokasi yang disebutkan di Alkitab. Dana Eksplorasi Palestin, yang ditubuhkan pada tahun 1865, menaja sejumlah penggalian dan tinjauan topografi. Namun, sebelum penggalian Kathleen Kenyon antara tahun 1961 dan 1967, kerja arkeologi saintifik moden pertama dilakukan di kota.

Sejak tahun 1968 penggalian telah dilakukan di dan sekitar Kota Tua atas nama Institut Arkeologi Universiti Ibrani, Lembaga Antikuiti Israel, dan Persatuan Penjelajahan Israel. Penggalian di sekitar dinding selatan dan barat Gunung Temple, yang telah mencapai trotoar Herodian, telah menunjukkan langkah-langkah menuju ke Kuil, pintu masuk imam ke Bait Suci, dan banyak benda keagamaan. Terdapat juga tinggalan bangunan awam di jalan utama. Sisa-sisa yang terdapat di sekitar Tembok Pertama di kawasan Yahudi menanggung kesan pembakaran dan kehancuran semasa pembongkaran kota oleh orang Rom pada tahun 70 CE. Artifak keagamaan dari zaman Kuil Pertama telah ditemui, dan untuk pertama kalinya tembok struktur yang berasal dari abad ke-8 dan ke-7 SM telah dijumpai. Salah satunya dikenal sebagai "Tembok Luas" yang digambarkan oleh Nehemia. Mayat yang disalibkan dari zaman Rom, dengan paku yang masih tersangkut di pergelangan kaki, ditemui di sebuah kubur Yahudi di Givʿat Ha-Mivtar. Penggalian yang luas di Benteng menemui struktur Hasmonean, Herodian, Tentara Salib, dan Mamlūk.

Berhampiran Mount Temple di dalam tembok, terdapat tinggalan istana Umayyah yang terkenal. Penggalian sejak tahun 1978 di kawasan Gunung Ophel dan Kota David telah menunjukkan bukti penempatan yang berasal dari milenium ke-4 dan juga penempatan orang Kanaan dan Ibrani awal, yang terakhir dengan banyak meterai, bahan epigrafi, dan peralatan sehari-hari. Penemuan yang paling ketara adalah Cardo Rom dan Byzantine, jalan yang berjalan dari sekitar Gerbang Zion melalui kawasan Yahudi yang dipulihkan ke bahagian Salibnya dan menyeberangi bazar Kota Lama. Jalan telah dibangun kembali menggunakan trotoar, tiang, dan ibu kota kuno. Penemuan gereja Salib, rumah sakit, dan rumah sakit dari Perintah Teutonik (abad ke-12) di kawasan Yahudi dan hamparan tembok dan menara yang sangat besar (dari masa Perang Salib dan Ayyūbid pada abad ke-12 dan ke-13) antara Gerbang Kotoran dan Gerbang Zion membuat sumbangan besar dalam sejarah bandar.

Namun demikian, penyiasatan arkeologi di Yerusalem bukan tanpa kontroversi politik. Pada tahun 1996 pembukaan jalan keluar terowong arkeologi di sepanjang Tembok Barat memicu ketakutan umat Islam bahawa penggalian tersebut mungkin akan merosakkan struktur Islam di Temple Mount, dan rusuhan berlaku. Begitu juga, beberapa orang Yahudi berpendapat bahawa kerja-kerja pengubahsuaian dan penggalian di Bait Suci dimulakan oleh orang Islam wakaf (pemberian agama) pada akhir 1990-an mungkin membahayakan khazanah budaya Yahudi.


Walaupun lokasi geografis Yerusalem tidak dapat dipertikaikan, statusnya tetap menjadi salah satu isu utama yang mendorong konflik Israel-Palestin. Kedua-dua Israel dan Palestin telah mendakwa Yerusalem sebagai ibu kota mereka. Walaupun Israel memiliki sebagian besar institusi pemerintahan utamanya di kota dan Palestina meramalkannya sebagai pusat kekuasaannya, kedua-duanya tidak mewakili standard internasional. Di bawah Rancangan Partisi PBB untuk Palestin yang diadopsi pada tahun 1947 oleh Majlis Umum PBB, Yerusalem dianggap sebagai "Corpus separatum" dan ditadbir oleh PBB. Pada tahun 2017, PBB enggan mengiktiraf tuntutan eksklusif Israel ke Yerusalem.

Yerusalem diisytiharkan sebagai ibu kota Israel yang "kekal" dan "suci" pada 5 Disember 1949, oleh Perdana Menteri pertama negara itu, David Ben-Gurion. Sejak awal tahun 1950, semua cabang pemerintahan tinggal di kota kecuali Kementerian Pertahanan yang berada di Tel Aviv. Pada tahun 1995, Kongres AS memilih untuk memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Yerusalem dan pada bulan Disember 2017 Presiden Donald Trump secara rasmi mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel, suatu keputusan yang tidak diterima oleh majoriti kuasa besar dunia.


Sejarah Yerusalem: Dari Kota Kanaan ke Ibu Kota Israel

Sejarah panjang Yerusalem bermula jauh sebelum ditawan oleh Raja Daud dan dijadikan Ibukota Rakyat Israel 3.000 tahun yang lalu. Penemuan arkeologi menunjukkan adanya penempatan di Yerusalem pada milenium ke-3 SM. Penyebutan pertama kota dalam sumber bersejarah bermula pada milenium ke-2 SM.

Tulisan Ma'arot, ditulis dalam hieroglif, bertujuan untuk mengutuk musuh-musuh Mesir. Mereka ditulis pada abad ke-18 dan ke-19 SM, di patung-patung kecil tahanan atau di atas mangkuk. Nama & quotRashlemum& quot (Baitulmuqaddis) disebut pada sebilangannya. Ayat dalam Kejadian 1118 & sebut Raja Malchi-Tzedek dari Salem membawa roti dan anggur dan dia adalah imam kepada Tuhan Yang Mahakuasa di atas, & quot merujuk pada periode yang sama, yang dikenal dalam Alkitab sebagai zaman para Bapa.

Pada pertengahan milenium ke-2 SM Raja Mesir dan para penasihatnya melakukan korespondensi yang besar dengan para gabenor kota-kota di Tanah Israel yang berada di bawah kekuasaan Mesir. Terdapat antagonisme di antara para gabenor ini, dan dalam surat mereka, yang digambarkan di sebelah kanan, mereka mengeluh satu sama lain, dan meminta pertolongan (satu kereta atau sepuluh tentera), untuk mengalahkan musuh-musuh mereka, yang tentu saja mereka gambarkan sebagai musuh Raja. Surat-surat itu ditulis dalam bentuk huruf cuneiform, dalam bahasa Akkadian (yang merupakan bahasa antarabangsa ketika itu, seperti bahasa Inggeris sekarang), dan beberapa daripadanya ditemui di Mesir, di arkib ibu kota, El-Amarna. Enam dari surat yang dijumpai ditulis oleh gabenor Yerusalem (& quotErshalem& quot).

Pandangan Burung & # 146s

Lokasi kota Kanaan kuno dipilih khusus untuk kualiti perlindungan semula jadi. Bukit, di mana Yerusalem awal dibangun, memiliki kubu semula jadi dari tiga arah: lembah Kidron dalam dari timur, lembah & quotHaGai & quot (Tyropoeon) dari barat, dan dataran rendah di mana mereka bertemu di selatan. Satu-satunya sisi yang tidak dilindungi secara semula jadi adalah utara. Ini telah menjadi masalah yang menemani Yerusalem kuno sepanjang sejarahnya, yang bahkan telah disebutkan dalam petikan Alkitab, seperti kata-kata nabi Yeremia & quot. dan dari utara akan datang kejahatan & quot (Yeremia 114).

T dia Gihon Spring

Di negeri yang kering seperti Tanah Israel, pertimbangan utama dalam menentukan lokasi kota atau desa, adalah kedekatannya dengan sumber air terdekat. Satu-satunya sumber air kekal di Yerusalem kuno adalah Mata Air Gihon. Namanya berasal dari fakta bahawa ia tidak mengalir dengan stabil, melainkan dalam letusan rawak dengan kelewatan di antara mereka (Giha dalam bahasa Ibrani bermaksud letusan).

Kota Daud

Mata air mengalir keluar dari tanah dari kaki bukit, di dasar sungai Kidron. Bandar ini dibina di puncak bukit dan di lerengnya. Ini menimbulkan masalah akses ke air pada masa perang.

Tembok kota dibina di tengah lereng, yang merupakan lokasi terbaik untuk tujuan pertahanan. Walau bagaimanapun, musim bunga tetap di luar pertahanan bandar. Pada masa damai, fakta ini tidak begitu penting, tetapi jika kota itu dikepung, timbul ancaman serius untuk terputus dari bekalan air tunggal.

Benteng Jebusite

Pada tahun 1960-an, ahli arkeologi Britain, Kathleen Kenyon menggali lereng timur bukit kota. Dia berhasil mengungkap, di tengah lereng, sisa-sisa tembok pertahanan Yebusite yang kuat yang harus diatasi oleh Raja Daud dalam penaklukannya di Yerusalem.

Warren & # 146s Shaft

Dari kisah Alkitab tentang penangkapan Yerusalem oleh Raja Daud, ini disiratkan bahawa pertempuran itu dimenangkan dengan bantuan stratagem yang berkaitan dengan sesuatu yang disebut & quottsinor& quot (Samuel II, 5 8). Perkataan ini muncul hanya di sini, maknanya tidak diketahui sepenuhnya, dan ia telah diterjemahkan sebagai selokan atau terowong.

Di kota Jebusite ada metode untuk mengakses sumber air mata air Gihon, yang berada di luar tembok, dari dalam Bandar. Terowong pepenjuru diukir di batuan dasar (nampaknya, di sepanjang garis retakan semula jadi), dan pada akhirnya batang poros mendatar digali. Dari bahagian atas batang mendatar, kendi air diturunkan ke mata air yang mengalir di bawah. Oleh itu, akses ke mata air disembunyikan dari musuh di luar kota. Mungkin batang ini adalah & quottsinor& quot di mana orang-orang Raja Daud memanjat dan menembus kota seperti yang disebutkan dalam Alkitab. Poros itu dinamakan sempena pengkaji Inggeris Charles Warren yang menjumpainya pada abad ke-19,. (Terowong Hezekiah berasal dari zaman kemudian).

Tembok Israel

Dan Daud tinggal di kubu kuat, dan menyebutnya Kota Daud. Dan David membina pusingan sekitar dari Millo dan ke dalam. & Quot ( Samuel II , 5:9).

Setelah menakluki kota itu, Raja Daud memulakan kubu pertahanannya. Tembok di sebelah timur kota, yang tetap berada di tempat yang sama hingga hancurnya Kuil Salomo, dibina di atas tembok Yebusite di jalan yang sama. Penyelidikan arkeologi menunjukkan bahawa ia telah diperbaiki berkali-kali selama bertahun-tahun. The Millo (= & quotfullness & quot) mungkin merupakan pengisian yang harus dicurahkan oleh anak buah David di lereng curam untuk membuatnya sesuai untuk membina rumah.

Puak Israel

Yerusalem, ibu kota Orang Yahudi selama 3000 tahun, terletak di pusat Tanah Israel, di persimpangan sejumlah jalan perdagangan kuno. Di Yerusalem, laluan puncak Utara-Selatan bersilang dengan jalan perdagangan utama yang berjalan dari timur ke barat.

Yerusalem dipilih oleh Raja Daud untuk menjadi ibu kota terutama karena kota itu, walaupun merupakan bagian dari wilayah suku Benyamin, belum ditaklukkan oleh orang Israel, dan tidak terikat secara khusus dengan salah satu dari dua belas suku.

Bagi Daud, ini sangat penting, kerana ini memungkinkannya untuk menaklukkan kota dengan pasukan kerajaan, dan, seperti biasa pada waktu itu, mempertahankannya sebagai milik kerajaan. Dia dapat menggunakan Yerusalem sebagai simbol Israel yang bersatu. Untuk menekankan keunikan dan kepentingan Yerusalem, Daud membawa Tabut Suci Perjanjian itu ke sana dan menjadikan kota itu sebagai pusat keagamaan Rakyat Israel. Dia membeli tempat pengirikan Aravna orang Yebusite dan mendirikan mezbah di sana kepada TUHAN (Samuel II 2421-25). Sebagai seorang pejuang, dia tidak dibenarkan membina Kuil Suci sendiri. Oleh itu, dia menunjuk Salomo, anak dan pewarisnya, untuk membangun Bait Suci setelah kematiannya.

Muat turun aplikasi mudah alih kami untuk akses dalam perjalanan ke Perpustakaan Maya Yahudi


Garis Masa Baitulmuqaddis

Peristiwa dan petikan yang dikutip di sini menunjukkan kepentingan politik dan keagamaan Yerusalem terhadap keinginan Kristian, Islam, dan Yahudi, dan ketika mereka masing-masing menguasai beberapa bahagian kota. Item lain di sini mencatat kapan dan / atau mengapa khalifah, gereja, persidangan, emir, kerajaan, jeneral, raja, resolusi, sultan, perjanjian, dan entiti lain menyatakan hak istimewa, kawalan, dan menegaskan pandangan tentang bagaimana kota itu harus diperintah, atau yang mana denominasi dalam agama boleh memaksakan kawalan fizikalnya ke atas kota, bahagiannya, atau situs tertentu yang dihormati. Profesor Universiti Indiana, Bernard Frischer menganggarkan bahawa sejak tahun 2000 SM, kota itu hancur dua kali, dikepung 23 kali, menyerang 52 kali lagi, ditawan semula 44 kali, menjadi lokasi 20 pemberontakan, banyak rusuhan, dan mengalami setengah lusin masa ganas yang berasingan serangan pengganas selama satu abad yang lalu, dengan bandar dengan tenang hanya berpindah tangan dua kali.

Tiga agama monoteistik mempunyai hubungan inti dan / atau tempat suci, dan ruang suci di Kota Lama yang berdinding atau hanya bersebelahan dengannya di Yerusalem. Ini termasuk tempat suci Kristian seperti Gereja Makam Suci yang merangkumi makam Yesus, gereja-gereja St. Anne, St. James, dan St Mark, Makam Perawan, Taman Getsemani, dan Basilika Kelahiran di Bethlehem. Tapak suci Yahudi termasuk Tembok Barat Kuil Kedua, Gunung Kuil dari Kuil Pertama dan Kedua, kubur Yahudi di Lembah Kidron, dan perkuburan Yahudi di Gunung Zaitun. Tempat suci umat Islam merangkumi masjid-masjid di Masjidil Haram (al-Aqsa dan Makam Batu), Makam Daud (Nebi Da'ud), dan tembok barat Masjidil Haram, atau Buraq.

Orang Yahudi khususnya mempunyai sejarah 3,000 tahun dengan kota Yerusalem sebagai pusat dan tumpuan politik, ekonomi, agama dan budaya. Pada zaman kuno, kota ini menempatkan Kuil Pertama dan Kedua di mana orang Yahudi dari seluruh Tanah Israel dan Diaspora yang sedang berkembang membuat ziarah biasa. Tradisi Yahudi menerima Temple Mount, di mana Kuil Pertama berdiri, sebagai tempat pengikatan Ishak oleh Abraham. Tembok penahan dipercayai tempat di mana semangat G-d shechinah & # 8211 tidak pernah hilang. Setelah penghancuran Kuil kedua pada abad pertama, muncul keseluruhan tradisi liturgi berdoa untuk kembali ke kota yang masih menjadi sebahagian dari pemujaan Yahudi hari ini. Dan arah doa Yahudi di luar kota suci selalu tertumpu ke arah Yerusalem. Semasa mandat British (1922-1948), kota ini menjadi tempat kepimpinan Zionis dan kebanyakan institusi politik, budaya dan agama Zionis, termasuk Badan Yahudi untuk Palestin, dan Universiti Ibrani. Setelah berakhirnya permusuhan pada tahun 1948 dan 1949, pemerintah Israel mengisytiharkan Yerusalem sebagai ibu kotanya. Sejak Januari 1950, parlimen negara, mahkamah tertinggi, dan pejabat Perdana Menteri semuanya didirikan di Yerusalem. Segera setelah Perang Juni 1967, Israel mencaplok 70 kilometer Yerusalem yang lebih besar, menyatakannya sebagai ibu kota Israel yang bersatu. Pada bulan Julai 1980, parlimen Israel, dalam Undang-Undang Dasar keenamnya, menegaskan hak prerogatif kedaulatannya untuk mengisytiharkan Yerusalem lagi sebagai ibu kota abadi orang-orang Yahudi, yang berjanji akan menjamin hak-hak semua agama di dalam kota. Akhirnya, dalam beberapa kesempatan dalam lima puluh tahun terakhir, PBB atau organisasi gabungannya telah menegaskan bahawa sebahagian atau seluruh Yerusalem adalah wilayah yang harus diadili dalam perundingan masa depan yang diperintah dengan prasangka bahawa kota itu tidak ada hubungannya dengan masa lalu Yahudi atau sebagai Israel telah dilakukan selama setengah abad yang lalu, menegakkan hak kedaulatannya untuk mengawal wewenang dan bidang kuasa ke atas kota sebagai ibu kota bersatu.

1004 SM: Raja Daud menetapkan Yerusalem sebagai Ibu Kota Kerajaan Israel

970 SM: Raja Salomo membina Kuil Pertama di Yerusalem sebagai pusat keagamaan dan kerohanian orang-orang Yahudi

922 SM: Kerajaan Yahudi berpisah antara Utara (Israel) dan Selatan (Judea): Yerusalem menjadi ibu kota Yudea

586 SM: Raja Nebukadnezer dari Babel menakluk Yerusalem dan menghancurkan Kuil Pertama

538 SM: Orang Yahudi membina semula Kaabah, Kuil Kedua di Yerusalem

370 SM: Parsi menawan Yerusalem

332 SM: Alexander the Great menakluk Yerusalem

163 SM: Yerusalem dikembalikan kepada autonomi Yahudi di bawah Empayar Hasmonean, dengan kekalahan Maccabee terhadap Yahudi Hellenistik

63 SM: Pemerintahan Rom di Yerusalem bermula

10: Hari ke-9 bulan kalendar Yahudi Av (Tisha B'Av) diperhatikan sebagai hari berkabung atas pemusnahan Kuil Suci Pertama di Yerusalem. Masih dipraktikkan hingga kini, orang Yahudi di seluruh dunia berpuasa kerana mereka meratapi kehilangan Kuil suci pertama dan kedua di Yerusalem, serta tragedi lain dalam sejarah Yahudi.

28-30: Pelayanan Yesus di Yerusalem

30: Syahid Yesus di Yerusalem, diikuti oleh Yesus & # 8217 pengikut awal, yang dikenali sebagai "Dua Belas" yang bergerak dari Galilea ke kota suci

70: Orang-orang Rom mengepung Yerusalem mereka menghancurkan Yerusalem dan Kuil Kedua

132-135: Simon Bar Kokhba memberontak menentang Empayar Rom, menguasai Yerusalem selama tiga tahun

313: Persaudaraan Makam Suci ditubuhkan di Yerusalem

325-335: Gereja Makam Suci dibina di Yerusalem

Awal tahun 600-an: Muhammad mendirikan Islam, menghadap Yerusalem semasa solat

614-638: Yerusalem jatuh kepada orang Parsi

636-637: Khalifah Muslim Umar menakluki Yahudi Yerusalem sekali lagi diizinkan tinggal di Yerusalem

638: Gereja Apostolik Armenia mula melantik uskupnya sendiri di Yerusalem, kemudian di bawah kawalan Islam

679-690: Al-Aqsa - masjid & # 8211 masjid yang dibina di Yerusalem di sepanjang tembok selatan kota

687-691: Masjid Kubah Batu yang dibina di Yerusalem di Mount Temple berhampiran masjid al-Aqsa

797: Kedutaan pertama dikirim dari Raja Charlemagne kepada Khalifah Muslim, Harun al-Rashid, yang dilaporkan telah menawarkan hak penjagaan tempat-tempat Suci di Yerusalem ke Charlemagne, termasuk Gereja Makam Suci

1009: Khalifah Muslim memerintahkan pemusnahan sepenuhnya Gereja Makam Suci

1042-48: Maharaja Bizantium Constantine IX Monomachos menaja pembangunan semula Gereja Makam Suci bekerjasama dengan Khalifah Muslim

1054: Orang Kristian di Tanah Israel diletakkan di bawah bidang kuasa Patriark Ortodoks Yunani Yerusalem.

1095: Paus Urban II menyeru Perang Salib Pertama

1099-1187: Perang Salib dengan penangkapan pertama Yerusalem oleh orang Eropah

Mei 1141: Penyair Sepanyol / Ibrani, Yuda Halevi mempromosikan kepulangan Yahudi diaspora ke Yerusalem

1187: Saladin, seorang Muslim Kurdi menawan Yerusalem dari tentera Salib

1250: 1517 Mamlukes memerintah Yerusalem

1264: Nachmanides, juga dikenal sebagai Ramban menghidupkan kembali kehadiran Yahudi di Yerusalem, mendorong orang Yahudi lain untuk kembali ke sana

1392: Raja Inggeris Henry IV melakukan ziarah ke Yerusalem

1516-1517: Kerajaan Uthmaniyyah menggantikan kawalan Mamluk ke atas sebahagian besar Levant dan Yerusalem

1535-1538: Suleiman the Magnificent membina semula tembok kota Yerusalem

1563: The Shulchan Aruch, dianggap sebagai kod definitif undang-undang Yahudi, ditulis. Di antara banyak peraturan lain, ia mensyaratkan pintu dan tingkap rumah ibadat Yahudi harus terbuka ke arah Yerusalem sehingga para penyembah dapat berdoa menuju kota suci. Menurut bukti arkeologi, orang Yahudi yang tinggal di luar Yerusalem, sejak pengasingan Babilon (597/586 SM - 538BCE), telah menjadikan Yerusalem sebagai objek doa.

1604: Perjanjian dicapai antara Kerajaan Uthmaniyyah dan Raja Henry IV dari Perancis yang membenarkan rakyatnya bebas mengunjungi tempat-tempat Suci di Yerusalem

1774: Catherine the Great dan Sultan Uthmaniyyah menandatangani perjanjian yang memberi Rusia hak untuk memimpin semua tempat suci Kristian di Kerajaan Uthmaniyyah, termasuk yang ada di Yerusalem

1799: Semasa Pengepungan Acre, Napoleon tidak berjaya menawan Yerusalem

1831: Muhammad Ali dari Mesir merebut Yerusalem

1840: Turki Uthmaniyah merebut kembali Yerusalem

1847: Giuseppe Valerga menjadi Patriark Latin pertama Yerusalem sejak zaman Perang Salib

1853: Usaha Sultan Uthmaniyyah untuk menetapkan hak dan tanggungjawab denominasi yang berlainan mengenai tempat-tempat suci tertentu di Yerusalem mengakibatkan kuasa Eropah berperang dalam Perang Krimea.

1860: Moses Montifiore mendirikan kawasan perumahan di luar kota lama, Mishkenot Sha'ananim, yang kemudian dikenali sebagai Yemin Moshe, kawasan kejiranan Yahudi lain yang ditubuhkan di luar kota, (Mahne Israel-1868, Nahalat Siva'a-1869, Beit David-1872, Mea She'arim-1873)

1866: Penduduk Yerusalem - 16,000 penduduk, 8,000 daripadanya adalah Yahudi

Jun 1867: Pengarang Amerika Mark Twain mengunjungi Yerusalem sebagai sebahagian daripada perjalanan hebat ke tanah suci. Perjalanannya masih dirujuk dalam banyak karya mengenai Israel dan Zionisme.

Jun 1878: Enam kuasa Eropah, negara-negara Balkan dan para pemimpin Kerajaan Uthmaniyyah bertemu dan menandatangani Perjanjian Berlin yang bertujuan untuk menyelesaikan hak perbatasan dan bidang kuasa yang diumumkan oleh Perjanjian "tidak ada perubahan yang dapat dilakukan dalam status quo tempat-tempat suci."

1878: Penyair Galicia Naphtali Herz menulis puisi "Tikvatenu (Harapan Kita) akhirnya menjadi lagu kebangsaan Zionis dengan ungkapan" Mata memandang ke arah Sion, harapan kita belum hilang, harapan dua ribu tahun, untuk menjadi orang bebas di negeri kita , tanah Sion dan Yerusalem. "

1887-88: Wilayah Uthmaniyyah di mana Palestin akan didefinisikan di bawah British pada tahun 1920-an, dibahagikan kepada daerah-daerah Acre, Nablus, dan Yerusalem ia adalah autonomi dan diperintah secara langsung oleh Istanbul

1888: Inisiatif Tsar Alexander III, Gereja Ortodoks Rusia menyelesaikan pembinaan Gereja Mary Magdalene yang ikonik di Yerusalem

1899: Katedral St. George & # 8217s, tempat kediaman Uskup Anglikan Yerusalem, dibina

29 Disember 1901: Dana Nasional Yahudi ditubuhkan untuk membiayai pengambilan tanah di Palestin. Yona Krementzky dinobatkan sebagai Presiden pertama dan membuka ibu pejabat pertama organisasi di Yerusalem pada tahun 1907.

1906: Bezalel Academy for Arts and Design ditubuhkan di Yerusalem

9 Disember 1917: Inggeris mengambil Yerusalem dari Turki Uthmaniyyah, itu bukan ibu kota wilayah pada masa itu.

Mei 1918: Persatuan Muslim-Kristian yang ditubuhkan di Jaffa, bertemu seterusnya di Yerusalem

14 Julai 1918: Batu penjuru Universiti Ibrani di Yerusalem diletakkan, dibuka pada bulan April 1925

1918-1920: Baitulmuqaddis dan seluruh Palestin ditadbir oleh pentadbiran tentera Inggeris

Januari 1919: Kongres Arab Palestin pertama dengan 27 delegasi Arab dari seluruh Palestin bertemu di Yerusalem, menunjukkan bahawa Palestin harus menjadi sebahagian daripada Syria Arab.

1920-1948: Baitulmuqaddis ditadbir oleh pentadbiran awam Britain sebagai sebahagian daripada kawalan British ke atas seluruh wilayah Palestin. Pesuruhjaya Tinggi Inggeris yang berturut-turut akan memerintah Palestin dari Rumah Kerajaan di Yerusalem.

1920: Va'ad Leumi (Majlis Nasional) ditubuhkan di Yerusalem sebagai badan pemerintahan komuniti Yahudi di Palestin Palestin.

Mac 1920: Jawatankuasa Yerusalem yang diketuai oleh Vladimir "Ze'ev" Jabotinsky dan Pinchas Rutenberg merekrut dan melatih sukarelawan untuk mempertahankan diri. Kumpulan itu dituduh membela Yahudi di kota semasa rusuhan Nebi Musa yang berlaku pada bulan berikutnya. Pada bulan Jun, Haganah secara rasmi ditubuhkan sebagai organisasi pertahanan Yahudi bawah tanah nasional.

4-7 April 1920: Semasa perayaan umat Islam, umat Islam dan Yahudi bertempur di kota lama Yerusalem

12 Disember 1920: The Histadrut (Persekutuan Umum Buruh Yahudi) ditubuhkan di Haifa. Pada tahun 1924, batu penjuru diletakkan untuk markas baru di Yerusalem.

1922: Penduduk Yerusalem & # 8211 62,500 penduduk, 34,000 daripadanya adalah Yahudi

1922: Pesuruhjaya Tinggi Britain, Herbert Samuel melantik anggota muda keluarga Yerusalem yang terkemuka, Haji Amin al-Husayni untuk menjadi Mufti Besar Baitulmuqaddis, dan ketua Majlis Tertinggi Muslim yang menguruskan semua urusan Muslim di Palestin.

1928: Komisi Tembok Barat yang terdiri dari seorang warga Swedia, Belanda, dan Swiss menolak pandangan Arab bahawa orang Yahudi tidak mempunyai hak akses atau penyembahan di Tembok (barat), dan memberi orang Yahudi akses percuma ke Tembok untuk berdoa, tetapi tidak dapat bawa ke dinding "alat pemujaan" seperti bahtera yang berisi gulungan Taurat. Tembok Barat diletakkan di bawah kuasa Ketua Rabbinat yang ditubuhkan oleh pentadbiran Inggeris.

Ogos 1929: Pertembungan Muslim-Yahudi di Yerusalem kerana hak atas tempat suci Yahudi, akhirnya merebak ke Hebron dan bandar-bandar lain, membunuh ratusan.

12 Ogos 1929: Mesyuarat pertama Agensi Yahudi yang diperluas diadakan di Zurich. Dianggap sebagai badan Yahudi dunia yang diperluas dan lebih representatif, Agensi Yahudi ditubuhkan untuk bekerjasama dengan Inggeris mengenai perkara-perkara yang mempengaruhi penubuhan rumah kebangsaan Yahudi di Palestin. Pada tahun 1930, ia berpindah ke markasnya sekarang di King George Street di Yerusalem.

1933: Setelah kebangkitan Nazi berkuasa di Jerman, Arkib Zionis Tengah dipindahkan dari Berlin ke bangunan Badan Yahudi di Yerusalem.

Julai 1937: Suruhanjaya Diraja Britain (Laporan Peel) mengusulkan konsep pemisahan Palestin ke negara-negara Yahudi dan Arab yang terpisah, dengan koridor khas untuk memasukkan Yerusalem dan Bethlehem, untuk pertama kalinya. Laporan itu menyerukan, “Amanat baru harus dilembagakan untuk melaksanakan kepercayaan menjaga kesucian Yerusalem dan Betlehem dan memastikan akses gratis dan aman ke seluruh dunia. Memelihara tempat-tempat suci dianggap "kepercayaan suci peradaban."

1946: Ketua Rabbi Yitzhak Herzog membeli sebidang tanah di Baitulmuqaddis dengan tujuan ia menjadi lokasi untuk Kursi Ketua Rabbinat.

22 Julai 1946: Letupan King King Hotel, 90 pegawai pentadbir dan tentera Britain mati di tangan orang Yahudi di bawah tanah

29 November 1947: Resolusi partisi PBB diluluskan yang meminta negara Arab dan Yahudi, sebuah kesatuan ekonomi antara mereka dan pengantarabangsaan koridor Yerusalem-Bethlehem, yang ditadbir oleh PBB.

Perang 1947-1949: Keganasan di seluruh negara, termasuk Yerusalem bertindak di bawah perintah tentera Arab menjarah dan mendiami rumah ibadat, dan sekolah Yahudi. Kira-kira dua puluh tujuh rumah ibadat dan tiga puluh sekolah musnah.d

1948: Penduduk Yerusalem & # 8211 165,000 penduduk, 100,000 daripadanya adalah Yahudi

9 April 1948: Perkampungan Arab, Dir Yassin, sebuah kampung di luar Yerusalem yang diserang oleh pejuang Yahudi, membunuh lebih dari 150 orang Arab, menghantar gelombang kejutan ke seluruh masyarakat Arab Palestin, menyebabkan sejumlah besar penduduk Palestin meninggalkan kediaman mereka

13 April 1948: Pejuang Arab menyerang Konvoi Perubatan Hadassah membunuh 79 orang, sementara orang Inggeris terus memerhatikan.

Mei-Jun 1948: Dengan pejuang Arab menyekat laluan konvensional ke Yerusalem, Pasukan Pertahanan Israel membina jalan sementara dan rahsia untuk mendapatkan kenderaan dan bekalan ke kota yang dikepung. "Burma Road" yang dihasilkan menghubungkan Kibbutz Hulda di tengah-tengah Israel dengan Yerusalem (kira-kira 40km).

13 Mei 1948: Komuniti Yahudi berhampiran Yerusalem, Kfar Etzion dianiaya oleh Legiun Jordan, membunuh 130 orang Yahudi.

1 Jun 1948: Tentera Israel membina jalan alternatif ke Yerusalem, disekat oleh pejuang Arab.

1949: Selepas perang kemerdekaan & # 8211 Baitulmuqaddis dibahagikan dengan pagar dan penghalang sehingga selepas perang Jun 1967 Israel menguasai separuh barat bandar atau kira-kira 38 kilometer persegi, Jordan menguasai bahagian timur bandar yang merangkumi Kota Tua yang agak kecil Baitulmuqaddis dengan tempat suci agama yang paling penting di dalamnya. Israel tidak diberi akses ke tempat-tempat suci tersebut.

1949-1967: Setelah berakhirnya Perang 1947-49, persimpangan antara Yerusalem yang dikendalikan oleh Jordan dan Israel dibina. "Gerbang Mandelbaum" yang terhasil kekal sehingga Israel merebut Yerusalem Timur dan Tepi Barat selama Perang Jun 1967. Sebagai tambahan kepada konvoi diplomatik dan bekalan, orang Kristian Arab-Israel diizinkan menggunakan jalan penyeberangan untuk mengunjungi tempat suci Kristian di bawah kawalan Jordan semasa Krismas.

Disember 1949: Kabinet Israel memilih untuk memindahkan sebahagian besar institusi pemerintahan Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.

1950: Asalnya ditubuhkan di The Palestin Post pada tahun 1932, akhbar Inggeris yang popular menukar namanya menjadi The Pos Jerusalem.

23 Januari 1950: Parlimen Israel mengisytiharkan Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. Israel menempatkan institusi pemerintahannya yang utama di Yerusalem — parlimen, mahkamah agung, pejabat pemerintah, dan pejabat perdana menteri

24 April 1950: Jordan secara resmi mencaplok Tepi Barat dan bahagian Yerusalem yang ditaklukkannya pada Perang 1947-1949. Selama sembilan belas tahun pemerintahan Yordania di Yerusalem timur, tanah perkuburan Yahudi di Gunung Zaitun dinodai dengan ribuan batu nisan yang dihancurkan atau dibuang. Kawasan Yahudi di Kota Tua dihancurkan oleh Tentera Jordan.

20 Julai 1951: Raja Jordan I Jordan dibunuh di Yerusalem semasa solat Jumaat di masjid al-Aqsa, sebagai persiapan untuk perbincangan lebih lanjut dengan Israel mengenai perjanjian antara kedua negara mereka.

Ogos 1951: Kongres Zionis ke-23 bersidang di Yerusalem, pertemuan pertama organisasi di Israel sejak didirikan pada tahun 1897.

Julai 1953: Israel memindahkan Kementerian Luar Negeri ke Yerusalem

1953: Orang Jordan meluluskan undang-undang yang melarang badan amal Kristian dan institusi agama membeli harta tanah untuk tujuan keagamaan kemudian undang-undang tersebut dipinda.

1958: Heychal Shlomo, ibu pejabat Rabbinate di Israel, dibina di Yerusalem di atas sebidang tanah yang dibeli oleh Ketua Rabbi Yitzhak Herzog

14 Oktober 1958: Batu sudut diletakkan untuk bangunan Knesset (parlimen) yang ada di Yerusalem. Sebelum bangunan selesai, Knesset Israel bersidang di Rumah Frumin di Yerusalem (1950-1966).

4 Januari 1964: Dalam kunjungan Papal pertama ke Yerusalem dan pertama kalinya seorang paus berada di kapal terbang, Paus Paul VI

28 Mei 1964: Majlis Nasional Palestin bersidang di Yerusalem, mengakhiri mesyuaratnya, dengan menyatakan bahawa tujuannya adalah pembebasan Palestin melalui perjuangan bersenjata.

11 Mei 1966: Muzium Israel didirikan di Yerusalem

1967: Penduduk Yerusalem - 263,300 penduduk, 195,700 daripadanya adalah Yahudi

15 Mei 1967: Lagu "Jerusalem of Gold" digubah dan dinyanyikan, menjadi lagu Israel yang ikonik.

7 Jun 1967: Selama Perang Enam Hari antara Israel dan negara-negara Arab sekitarnya, di mana Israel menguasai Semenanjung Sinai, Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Dataran Tinggi Golan, ia menguasai seluruh Yerusalem. Selepas perang, Vatikan meninggalkan permintaannya agar Yerusalem diantarabangsakan. Moshe Dayan, Menteri Pertahanan Israel segera setelah perang, ketika menuntut kedaulatan atas Gunung Temple, memilih untuk mengizinkan defacto kawalannya kepada pegawai-pegawai Muslim 'tidak ada kerosakan ketenteraman awam. Terdapat kontroversi di kalangan orang Yahudi mengenai hak untuk akses, dan hak untuk berdoa.

Foto udara Tembok Barat di Yerusalem dari 9 Jun 1967. Foto: GPO Israel.

19 Jun 1967: "Harus ada pengakuan yang cukup mengenai kepentingan khusus dari tiga agama besar di Tempat Suci Yerusalem," Ucapan Presiden Lyndon Johnson, https://history.state.gov/historicaldocuments/frus1964-68v19/ d344

28 Jun 1967: Parlimen Israel secara rasmi memperluas perbatasan dan kedaulatan perbandaran Israel di seluruh Yerusalem yang melekatkan 70 kilometer persegi ke Israel, dan mengubah undang-undang 1950 yang mengisytiharkan Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

28 Jun 1967: [Departemen Luar Negeri AS] "Tindakan pentadbiran tergesa-gesa yang diambil [oleh Israel] hari ini tidak dapat dianggap sebagai menentukan masa depan Tempat Suci atau status Yerusalem yang berkaitan dengan mereka." https://history.state.gov/historicaldocuments/frus1964-68v19/d344

1967: Gerakan Faith Mount Temple yang berpusat di Yerusalem yang terdiri daripada orang Yahudi Ortodoks berusaha untuk (membina semula) Kuil Ketiga. Usaha mereka sangat memusuhi umat Islam di Yerusalem.

17 Oktober 1967: Penasihat Majlis Keselamatan Nasional Timur Tengah, "Sesiapa yang sepenuhnya menghargai kedudukan Israel tahu betapa sukar & # 8211mungkin mustahil & # 8211 akan memaksa Israel kembali ke garis 4 Jun, terutama di Yerusalem." Memorandum dari Harold H. Saunders, Kakitangan Majlis Keselamatan Negara kepada Pembantu Khas Presiden & # 8217, Eugene Rostow: Menentukan Kedudukan AS mengenai 'integriti wilayah' dan sempadan di Timur Tengah selepas Perang Jun 1967

21 Ogos 1969: api bermula di masjid al-Aqsa di Yerusalem oleh seorang Kristian evangelis, percaya bahawa kehancurannya akan mempercepat Kedatangan Kedua Yesus

1970: Koptik Mesir dan Kristian Ethiopia meneruskan perselisihan selama beberapa abad mengenai kepemilikan dan akses ke Deir al-Sultan, sebuah gereja berhampiran Gereja Makam Suci. Pada malam Paskah tahun itu, orang Ethiopia mengubah kunci monestari!

4 Disember 1973: "Pembebasan kota Arab Yerusalem, dan penolakan terhadap sebarang keadaan yang mungkin berbahaya untuk menyelesaikan kedaulatan Arab terhadap Kota Suci." Ketetapan Rahsia Persidangan Sidang Kemuncak Liga Arab.

22 Disember 1973: Menteri Luar Negeri Mesir Ismail Fahmi, “Perjanjian damai harus merangkumi unsur-unsur ini, antara lain: penarikan, perbatasan yang diakui, pengaturan keselamatan, jaminan, penyelesaian kepentingan sah rakyat Palestin, dan pengakuan bahawa Yerusalem mengandungi tempat-tempat dianggap suci oleh tiga agama besar. " Ismail Fahmi, Menteri Luar Negeri Mesir, Pernyataan Pembukaan di Persidangan Perdamaian Timur Tengah Geneva di Timur Tengah

22 Disember 1973: Menteri Luar Negeri Yordania Zayd al-Rifai, “Baitulmuqaddis Arab adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dari wilayah yang dijajah Arab oleh itu, Israel harus melepaskan wewenangnya atasnya. Kedaulatan Arab mesti dipulihkan di sektor Arab bandar. Tempat Suci ketiga agama ilahi mesti dipelihara, dilindungi, dan dihormati, dan akses percuma bagi penganut ketiga agama ini mesti dijaga dan dijaga. " Zayd al-Rifai, Menteri Luar Negeri Jordan, Pernyataan Pembukaan di Persidangan Perdamaian Timur Tengah Geneva di Timur Tengah

16 Jun 1974: Richard Nixon menjadi presiden AS pertama yang mengunjungi Israel dan Yerusalem

19 Julai 1977: "... Perdana Menteri Israel Menachem Memulai Presiden Jimmy Carter," Di Israel ada hampir keseluruhan konsensus nasional bahawa kota [Yerusalem] akan selamanya kekal di ibu kota orang Yahudi yang tidak terbahagi dan kekal. Namun kami tidak meminta orang Arab untuk menerima kedudukan ini terlebih dahulu sebagai syarat kami untuk pergi ke Geneva [Persidangan Keamanan Timur Tengah. " Menachem Begin, Mesyuarat Pertama Perdana Menteri Israel Menachem Begin dan Presiden A.S. Jimmy Carter

20 November 1977: Presiden Mesir Anwar Sadat dalam kunjungan pertama pemimpin Arab ke Israel, berbicara kepada parlimen Israel, "Tidak lama kemudian, ketika kita bertanya apa perdamaian bagi Israel, jawapannya ialah Israel tinggal di dalam perbatasannya, di antara dia Jiran Arab dalam keselamatan dan keamanan, dalam kerangka semua jaminan yang dia terima dan yang ditawarkan kepadanya. Tetapi, bagaimana ini dapat dicapai? Bagaimana kita dapat mencapai kesimpulan ini yang akan membawa kita ke perdamaian kekal berdasarkan keadilan? Ada fakta yang harus dihadapi dengan keberanian dan kejelasan. Terdapat wilayah Arab yang telah dijajah Israel dan masih diduduki secara paksa. Kami bersikeras untuk menarik diri sepenuhnya dari wilayah-wilayah ini, termasuk Yerusalem Arab. " Ucapan Presiden Mesir Sadat kepada Knesset. https://israeled.org/resources/documents/egyptian-president-anwar-sadat-to-the-israeli-knesset/

1978-79: Sadat ingin AS menekan Israel untuk secara terang-terangan menyatakan bahawa Yerusalem menjadi sebahagian dari wilayah yang dirundingkan yang sedang dibincangkan mengenai proses perdamaian Mesir-Israel. Yerusalem tidak menjadi agenda untuk rundingan masa depan.

17 September 1978: “[Presiden Carter kepada Presiden Sadat] Tuan Yang di-Pertua yang terhormat: Saya telah menerima surat anda pada 17 September 1978, yang menyatakan kedudukan Mesir di Yerusalem. Saya menghantar salinan surat itu kepada Perdana Menteri Menachem Begin untuk maklumatnya. Kedudukan Amerika Syarikat di Yerusalem tetap sama seperti yang dinyatakan oleh Duta Besar Goldberg dalam Perhimpunan Agung PBB pada 14 Julai 1967, dan kemudian oleh Duta Besar Yost di Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu pada 1 Julai 1969. Yang benar, Jimmy Carter, "" [PM Mulai Presiden Carter] Tuan Presiden Jimmy Carter yang terhormat, Terima kasih atas surat 17 September 1978. Saya dengan hormatnya memberitahu anda, Tuan Presiden, bahawa pada 28 Jun 1967 - Parlimen Israel (The Knesset ) diundangkan dan mengadopsi undang-undang yang berlaku: “Pemerintah diberdayakan oleh keputusan untuk menerapkan hukum, yurisdiksi dan administrasi Negara ke setiap bagian Eretz Israel (Tanah Israel - Palestin), seperti yang dinyatakan dalam keputusan itu. " Atas dasar undang-undang ini, Pemerintah Israel memutuskan pada bulan Juli 1967 bahawa Yerusalem adalah satu kota yang tidak dapat dipisahkan, Ibukota Negara Israel yang sebenarnya. Yang benar, Menachem Bermula ” Pertukaran surat - Jimmy Carter, Anwar Sadat, Menachem Begin

10-13 Mac 1979: Presiden Jimmy Carter pergi ke Israel untuk mencari penyelesaian rundingan Perjanjian Mesir-Israel dan melihat pemimpin politik Israel di Yerusalem sebelum kembali ke Kaherah.

22 Mac 1979 “Panggilan sekali lagi Israel, sebagai Kuasa penjajah, untuk mematuhi dengan teliti Konvensyen Geneva Keempat 1949, untuk membatalkan langkah-langkah sebelumnya dan untuk tidak mengambil tindakan yang akan mengakibatkan perubahan status undang-undang dan sifat geografi dan secara material mempengaruhi komposisi demografi wilayah Arab diduduki sejak 1967, termasuk Yerusalem, dan, khususnya, untuk tidak memindahkan sebahagian penduduk sipilnya sendiri ke wilayah Arab yang dijajah.. ”Resolusi UNSC 446 AS menolak, satu minggu sebelum menandatangani Perjanjian Damai Mesir-Israel.

31 Mac 1979: "Oleh itu [Mesir] telah menyimpang dari barisan Arab dan telah memilih, dalam kolusi dengan Amerika Syarikat, untuk berdiri di sisi musuh Zionis dalam satu parit telah bertindak secara sepihak dalam urusan perjuangan Arab-Zionis. telah melanggar hak bangsa Arab telah mendedahkan takdir bangsa, perjuangan dan tujuannya terhadap bahaya dan cabaran telah melepaskan tugas pan-Arabnya untuk membebaskan wilayah-wilayah Arab yang dijajah, khususnya Yerusalem, dan mengembalikan hak-hak kebangsaan rakyat Arab Palestin, termasuk hak mereka. hak untuk pulang, penentuan nasib sendiri dan penubuhan Negara Palestin yang merdeka di tanah nasional mereka. " Resolusi Majlis Liga Arab Beirut mengenai Penyimpangan Mesir dari Pangkat Arab

30 Julai 1980: Parlimen Israel meluluskan Undang-Undang Dasar Kelima, yang ini di Yerusalem. Ia menyatakan "Yerusalem, lengkap dan bersatu, adalah ibu kota Israel. Ia adalah kursi Presiden Negara, Knesset, Pemerintah dan Mahkamah Agung. Tempat-tempat Suci harus dilindungi dari penodaan dan pelanggaran lain dan dari apa-apa yang mungkin melanggar kebebasan akses anggota-anggota agama yang berlainan ke tempat-tempat suci bagi mereka atau perasaan mereka terhadap tempat-tempat tersebut. Undang-undang Asas Israel: Yerusalem, Ibu Kota Israel, https://israeled.org/israels-basic-laws/

20 Ogos 1980: Menanggapi Undang-undang Dasar Israel tentang Yerusalem, PBB dalam Resolusi 478 Majlis Keselamatan "mengutuk Undang-undang Dasar Israel dan mengecam tindakan Israel, memanggil Israel sebagai kuasa pendudukan Yerusalem, suara 14-0 dengan abstain AS," dan ia mengatakan bahawa "Negara-negara yang telah menubuhkan misi diplomatik di Yerusalem untuk menarik misi tersebut dari Kota Suci," dan "Menentukan bahawa semua tindakan dan tindakan perundangan dan pentadbiran yang diambil oleh Israel, Kuasa penjajah, yang telah mengubah atau bermaksud mengubah watak dan status Kota Suci Baitulmuqaddis, dan khususnya & # 8220 undang-undang dasar & # 8221 mengenai Yerusalem yang baru-baru ini, adalah terbatal dan mesti dibatalkan serta-merta. & # 8221 Resolusi 478 Majlis Keselamatan PBB, yang merupakan yang terakhir dari lima Resolusi Majlis Keselamatan PBB yang diluluskan semasa pemerintahan Carter di mana ia berhenti, dan bukannya menentang teks resolusi yang meminta Israel menghentikan pembinaan semua penempatan di “wilayah yang dijajah Arab sejak 1967, termasuk Yerusalem. " https://israeled.org/resources/documents/un-security-council-resolution-478/

1980: Kedutaan Kristian Antarabangsa di Yerusalem didirikan oleh orang Kristian evangelis untuk menyokong Undang-undang Yerusalem pemerintah Israel

6 Ogos 1981: Tawaran oleh Raja Saudi Fahd, "Pengunduran Israel dari semua wilayah Arab yang diduduki pada tahun 1967, termasuk Baitulmuqaddis Arab ... Menubuhkan negara Palestin yang bebas dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya ..." (Prinsip # 2 dan # 6) Rancangan Fahd untuk Penyelesaian Arab-Israel

1 September 1982: “Ketika perbatasan dirundingkan antara Yordania dan Israel, pandangan kita tentang sejauh mana Israel harus diminta untuk menyerahkan wilayah akan sangat terpengaruh oleh sejauh mana perdamaian dan normalisasi sejati dan pengaturan keamanan yang ditawarkan sebagai balasan . Akhirnya, kami tetap yakin bahawa Yerusalem mesti tetap tidak terbahagi, tetapi status akhirnya harus diputuskan melalui rundingan. " Penyataan Reagan mengenai Tebing Barat dan Palestin, https://israeled.org/reagan-statement-west-bank-palestinians/#prettyPhoto

11 Februari 1985: "Pemerintah Kerajaan Hashemite Jordan dan Organisasi Pembebasan Palestin telah sepakat untuk bergerak bersama menuju pencapaian penyelesaian damai dan adil dari krisis Timur Tengah dan penghentian pendudukan Israel di wilayah Arab yang dijajah, termasuk Yerusalem ... " Perjanjian PLO dengan Jordan (Yasir Arafat, PLO dan Raja Hussein, Jordan)

5 Januari 1988: “Yerusalem akan diakui secara internasional sebagai ibu kota Israel berdasarkan perjanjian damai di masa depan. Tetapi Yerusalem juga merupakan pusat aspirasi Palestin. Oleh itu, Yerusalem yang damai harus tetap menjadi kota yang bersatu, dengan kebebasan beribadah dan akses yang terjamin, dan pengaturan politik harus dijumpai yang mencerminkan sifat penduduk kota itu. " Menuju Keamanan Arab-Israel: Laporan Kumpulan Kajian, Brookings Institute

31 Julai 1988: “Akhir-akhir ini, telah menjadi jelas bahawa ada orientasi umum Palestin dan Arab yang mempercayai perlunya menonjolkan identiti Palestin sepenuhnya, dalam semua usaha dan kegiatan yang berkaitan dengan persoalan Palestin dan perkembangannya . Juga menjadi jelas bahwa ada keyakinan umum bahwa menjaga hubungan hukum dan pentadbiran dengan Tepi Barat, dan perlakuan khas Jordan terhadap saudara Palestin yang hidup di bawah penjajahan melalui institusi Jordan di wilayah yang diduduki, bertentangan dengan orientasi ini. Ini akan menjadi halangan untuk perjuangan Palestin yang berusaha untuk mendapatkan sokongan antarabangsa untuk persoalan Palestin, mengingat bahawa ini adalah isu nasional orang yang berjuang menentang penjajahan asing. " [Raja Jordan menarik balik hubungan undang-undang dan pentadbiran negaranya dengan Tepi Barat, kecuali sokongan pentadbiran dan kewangan Jordan ke atas Tapak Suci Muslim dan Kristian di Yerusalem] Ucapan Raja Jordan dari Jordan mengenai Pemisahan Jordan dari Tebing Barat

18 Ogos 1988: “Negara-negara Arab yang mengelilingi Israel diminta untuk membuka sempadan mereka bagi Mujahidin negara-negara Arab dan Islam sehingga mereka dapat mengambil peran dan bergabung dengan usaha mereka dengan saudara-saudara mereka yang beragama Islam di Palestin. Bagi negara-negara Arab dan Islam yang lain, mereka diminta untuk meredakan pergerakan Mujahidin daripadanya dan paling sedikit yang dapat mereka lakukan. Kita tidak boleh kehilangan kesempatan ini untuk mengingatkan setiap Muslim bahawa ketika orang Yahudi menduduki Yerusalem yang rapi pada tahun 1967, mereka berdiri di tangga Masjid al-Aqsa yang diberkati dengan lantang melaungkan: Muhammad telah meninggal dan meninggalkan gadis-gadis di belakang. " Piagam Hamas, Gerakan Penentangan Islam Palestin

15 November 1988: “… PNC mengisytiharkan atas nama Tuhan dan atas nama orang Arab Palestin penubuhan [qiyam] Negara Palestin di atas tanah Palestin kita & # 8212 di atas tanah Palestin kita & # 8212 dan wilayahnya ibu kota Yerusalem suci & # 8230 PNC mengisytiharkan atas nama Tuhan dan atas nama orang Arab Palestin, kemunculan Negara Palestin di atas tanah Palestin kita dan ibukota Yerusalem suci. Negara Palestin adalah milik Palestin di mana sahaja mereka berada ... " Ucapan Pengerusi PLO Yasser Arafat ke Palestin Majlis Negara Mengisytiharkan Negara

15 Oktober 1989: “Wahai rakyat besar kita, bangsa Arab kita yang gagah perkasa: Kesinambungan intifadah yang diberkati dan keteguhannya di tanah air dalam pengurusan pertempuran politik sesuai dengan kebijakan yang tepat yang diterapkan oleh Kepemimpinan PLO berdasarkan resolusi PNC mengenai Algiers dan inisiatif perdamaian Palestin yang dihasilkan oleh dasar ini dan dilancarkan oleh saudara Presiden Yasser Arafat dalam ucapannya sebelum PBB di Geneva membuka jalan bagi kumpulan pencapaian yang dijaringkan. Mereka juga mendorong pertumbuhan kemenangan nasional untuk mewujudkan tujuan kembali, penentuan nasib sendiri dan penubuhan negara kita yang merdeka, dengan Yerusalem suci sebagai ibu kotanya, di tanah suci kita. " Kenyataan oleh Majlis Pusat PLO

3 Mac 1990: “Pendirian saya adalah bahawa dasar luar Amerika Syarikat mengatakan bahawa kita tidak percaya harus ada penempatan baru di Tebing Barat atau di Yerusalem Timur. Dan saya akan menjalankan dasar itu seolah-olah tegas, dan saya akan terbentuk dalam keputusan apa pun yang kita buat untuk melihat sama ada orang boleh mematuhi dasar itu. Dan itulah pandangan kami yang dipegang kuat, dan kami berpendapat bahawa ia membina untuk perdamaian-proses perdamaian juga-jika Israel akan mengikuti pandangan itu. Oleh itu, terdapat perbezaan di Israel mengenai persoalan ini, secara kebetulan. Parti dibahagikan kepadanya. Tetapi ini adalah kedudukan Amerika Syarikat dan saya tidak akan mengubah kedudukan itu. " Kenyataan Presiden A.S. Bush mengenai Penempatan Yahudi di Tebing Barat dan Yerusalem Timur

25 Januari 1991: "Tidak ada yang dilakukan rakyat Palestin dalam memilih anggota delegasi ini pada tahap ini yang akan mempengaruhi tuntutan mereka terhadap Yerusalem Timur atau merupakan preseden atau prasangka terhadap hasil perundingan…. Kedudukan A.S. adalah bahawa Yerusalem tidak boleh lagi menjadi kota yang berpecah belah. Status terakhirnya harus ditentukan semasa rundingan. " Memorandum Persefahaman A.S. kepada Palestin

12 Mac 1991: “Israel tidak boleh diizinkan untuk terus memblokir dan menggagalkan resolusi PBB mengenai orang-orang Palestina, terutama yang berkaitan dengan pencapitan Yerusalem Timur, pembentukan permukiman, dan perampasan tanah dan sumber daya. Sangat penting agar Konvensyen Geneva keempat diterapkan. " Manifesto Sebelas Titik untuk Merundingkan Hasil dan Penerapan Resolusi Palestin PBB yang relevan, yang Dikemukakan oleh Palestin

16 September 1991: "Amerika Syarikat menegaskan kembali kedudukannya bahawa Israel mempunyai hak untuk mengamankan dan mempertahankan wilayah perbatasan (mengetahui bahawa garis gencatan senjata pada 5 Jun 1967 tidak aman dan tidak dapat dipertahankan). Sempadan mesti dibincangkan secara langsung dengan negara jiran .... Amerika Syarikat menentang idea negara Palestin antara Israel dan Jordan .... Yerusalem tidak akan pernah dibahagi lagi. Amerika Syarikat mencatat kedudukan Israel yang menyatukan Yerusalem adalah ibu kota Israel yang kekal. " Memorandum Perjanjian A.S. kepada Israel mengenai Proses Perdamaian, https://israeled.org/resources/documents/u-s-memorandum-agaration-israel-peace-process/

18 Oktober 1991: “Amerika Syarikat memahami betapa pentingnya orang Palestin terhadap persoalan mengenai Yerusalem Timur. Oleh itu, kami ingin meyakinkan anda bahawa apa-apa yang dilakukan oleh rakyat Palestin dalam memilih anggota perwakilan mereka dalam fasa proses ini tidak akan mempengaruhi tuntutan mereka terhadap Yerusalem Timur, atau menjadi prasangka atau mendahului hasil rundingan. Tetap tegas Amerika Syarikat bahawa Yerusalem tidak boleh lagi menjadi kota yang berpecah belah dan status terakhirnya harus diputuskan melalui perundingan. Oleh itu, kami tidak mengiktiraf aneksasi Israel di Yerusalem Timur atau peluasan batas perbandarannya, dan kami mendorong semua pihak untuk mengelakkan tindakan sepihak yang akan memperburuk ketegangan tempatan, atau membuat perundingan lebih sukar atau mendahului hasil akhir mereka.Ini juga merupakan kedudukan Amerika Syarikat bahawa seorang penduduk Palestin di Yordania yang mempunyai hubungan dengan keluarga Yerusalem yang terkemuka akan memenuhi syarat untuk bergabung dengan delegasi Jordan. " Jaminan A.S. kepada Delegasi Palestin ke Persidangan Madrid

1992: Setelah 44 tahun Mahkamah Agung Israel ditempatkan di sebuah bangunan sementara yang disewa di Baitulmuqaddis, bangunan tetap itu disiapkan di kawasan Givat Ram. Terletak di antara bangunan Knesset dan Kementerian Luar Negeri.

(L-R) PM Rabin, Preisdent Bill Clinton, dan Ketua PLO Arafat bergambar pada 13 September 1993 di Washington. Foto: Pejabat Sejarawan AS.

13 September 1993: “Difahamkan bahawa rundingan ini akan meliputi permasalahan yang masih ada, termasuk: Yerusalem, pelarian, penempatan, pengaturan keselamatan, perbatasan, hubungan dan kerjasama dengan jiran-jiran lain, dan isu-isu kepentingan bersama lainnya… Palestin dari Yerusalem yang tinggal di sana akan memiliki hak untuk berpartisipasi dalam proses pemilihan, sesuai dengan kesepakatan antara kedua-dua belah pihak .... Bidang kuasa Majlis akan meliputi wilayah Tepi Barat dan Jalur Gaza, kecuali untuk isu-isu yang akan dirundingkan dalam perundingan status tetap: Yerusalem, penempatan, lokasi ketenteraan dan orang Israel. " Perjanjian Oslo [Pengisytiharan Prinsip-Prinsip Pengaturan Pemerintahan Sendiri Sementara] https://israeled.org/resources/documents/oslo-accords-declaration-principles-interim-self-government-agreements/

13 September 1993: “Difahamkan bahawa rundingan ini akan meliputi permasalahan yang masih ada, termasuk: Yerusalem, pelarian, penempatan, pengaturan keselamatan, perbatasan, hubungan dan kerjasama dengan jiran-jiran lain, dan isu-isu kepentingan bersama lainnya… Palestin dari Yerusalem yang tinggal di sana akan memiliki hak untuk berpartisipasi dalam proses pemilihan, sesuai dengan kesepakatan antara kedua-dua belah pihak .... Bidang kuasa Majlis akan meliputi wilayah Tepi Barat dan Jalur Gaza, kecuali untuk isu-isu yang akan dirundingkan dalam perundingan status tetap: Yerusalem, penempatan, lokasi ketenteraan dan orang Israel. " Perjanjian Oslo [Pengisytiharan Prinsip mengenai Pengaturan Kerajaan Sendiri Sementara] https://israeled.org/resources/documents/oslo-accords-declaration-principles-interim-self-government-agreements/

Disember 1993: Israel dan Vatikan menandatangani perjanjian yang membawa kepada pengiktirafan bersama dan pertukaran duta besar. Perjanjian itu menyatakan bahawa "Negara Isralel menegaskan komitmennya yang berterusan untuk menjaga dan menghormati" status quo "di tempat-tempat suci Kristian ..." Vatikan mengakui PLO pada bulan Oktober 1994.

10 Mei 1994: “… Saudara-saudaraku, harus difahami bahawa selepas perang Teluk, konspirasi utama adalah untuk sepenuhnya menghilangkan masalah Palestin dari agenda antarabangsa. … Komuniti kami di Kuwait, yang merupakan salah satu yang terbesar dan terkaya, diusir dari Kuwait. Bukan hanya itu, tetapi kemudian kami diberi inisiatif Bush dalam Persidangan Madrid. Dan, tidak mudah untuk bersetuju untuk pergi ke persidangan Madrid, kerana keadaannya sangat sukar… .Jihad akan berterusan. Yerusalem bukan sahaja dari rakyat Palestin, tetapi juga seluruh negara Islam. Anda bertanggungjawab untuk Palestin dan Yerusalem…. Selepas perjanjian ini, anda mesti faham bahawa pertempuran utama kami bukanlah untuk mendapatkan yang maksimum dari sana sini. Pertempuran utamanya adalah mengatasi Yerusalem, tempat ketiga paling suci umat Islam. Semua orang mesti memahaminya. Oleh itu, saya berkeras sebelum menandatangani (mengenai perjanjian Gaza dan Jericho di Kaherah) untuk mendapatkan surat dari orang Israel bahawa Yerusalem adalah salah satu perkara yang perlu dibincangkan dalam rundingan. Kami tidak bercakap mengenai (perbincangan) status kekal Israel & # 8217. Tidak. Kita bercakap mengenai status kekal Palestin. Sangat penting agar semua orang memahaminya. " Ucapan Yasser Arafat mengenai "Jihad" untuk Yerusalem

26 Oktober 1994: “… sesuai dengan Deklarasi Washington, Israel menghormati peran khusus saat ini untuk Kerajaan Hashemite Jordan di Kuil-kuil Suci Muslim di Yerusalem. Ketika rundingan mengenai status kekal akan berlangsung, Israel akan memberi keutamaan tinggi kepada peranan bersejarah Jordan di kuil-kuil ini. " Perjanjian Damai Israel-Jordan, https://israeled.org/resources/documents/israeli-jordanian-treaty-excerpts/

November 1994: Dua belas denominasi gereja Kristian menandatangani memorandum, “Kepentingan Yerusalem bagi orang Kristian, yang menuntut pemeliharaan 'status quo' di Yerusalem.

Januari 1995: Jawatankuasa Yerusalem Persidangan Islam menentang peranan Jordan dalam menjaga Tapak Suci Muslim di Yerusalem, menyokong untuk memindahkan kekuasaan ke atas tempat-tempat suci itu kepada Pihak Berkuasa Palestin, meneruskan kemarahan untuk mempengaruhi Yerusalem antara Jordan dan Palestin, yang dimulai dengan baik sebelum Israel ditubuhkan.

18 September 1995: “Kami masih memikul banyak tugas lain, seperti bergerak menuju perundingan status tetap secepat mungkin. Rundingan status kekal akan menangani isu-isu seperti penyelesaian, penetapan sempadan, hak pelarian Palestin sebagaimana ditentukan oleh kesahihan antarabangsa, dan isu mendasar mengenai status Yerusalem, yang rakyat kita tanpa mengira kepercayaan & # 8212 umat Islam , Kristian, atau Yahudi & # 8212 dianggap sebagai nadi dan jiwa entiti mereka dan pusat kehidupan budaya, rohani, dan ekonomi mereka. Di sini, saya harus perhatikan bahawa kesucian Yerusalem bagi kita semua menentukan bahawa kita menjadikannya tonggak bersama dan ibu kota perdamaian antara rakyat Palestin dan Israel kerana ia adalah mercu tanda bagi orang-orang percaya di seluruh dunia. " Perjanjian Taba: Ucapan Pemimpin Arab dan Israel pada Majlis Menandatangani Washington (Ucapan oleh Yasser Arafat)

Oktober 1995: Undang-undang Kedutaan Yerusalem disahkan oleh Kongres dengan majoriti 93-5 di Senat dan 374-37 di Dewan, yang meminta kedutaan untuk pindah ke Yerusalem kecuali presiden menggunakan pengabaian untuk alasan keselamatan negara.

10 Julai 1996: “Sejak tahun 1967, di bawah kedaulatan Israel, Yerusalem yang bersatu telah, untuk pertama kalinya dalam dua ribu tahun, menjadi kota damai. Buat pertama kalinya, tempat-tempat suci telah dibuka untuk para penyembah dari ketiga agama besar. Buat pertama kalinya, tidak ada kumpulan di kota atau di antara jemaahnya yang dianiaya atau ditolak secara bebas. Untuk pertama kalinya, satu pihak berkuasa yang berdaulat memberikan keamanan dan perlindungan kepada anggota setiap warganegara yang berusaha untuk datang berdoa di sana. Terdapat usaha untuk memecah belahkan kota ini oleh mereka yang mendakwa bahawa keamanan dapat terjadi melalui pembahagian & # 8212 bahawa ia dapat dijamin melalui pelbagai kedaulatan, pelbagai undang-undang dan pelbagai pasukan polis. Ini adalah anggapan yang tidak berasas dan berbahaya, yang mendorong saya untuk menyatakan hari ini: Tidak akan pernah ada pembahagian semula Yerusalem. Tidak pernah. " Ucapan Perdana Menteri Netanyahu kepada Sidang Bersama Kongres Amerika Syarikat

21 Mac 2000: Dalam kunjungan kepausan kedua ke Yerusalem, Paus John Paul II mengunjungi tempat suci Yahudi, Kristian dan Muslim bertemu dengan ahli politik Israel dan ketua Rabbis dan memberkati negara Israel. Semasa mengunjungi muzium Yad Vashem Holocaust di Yerusalem, dia menyatakan & # 8221Sebagai uskup Rom dan pengganti Rasul Petrus, saya meyakinkan orang-orang Yahudi bahawa Gereja Katolik, didorong oleh hukum Injil kebenaran dan cinta, dan tanpa pertimbangan politik , sangat sedih dengan kebencian, tindakan penganiayaan dan pertunjukan anti-Semitisme yang ditujukan terhadap orang Yahudi oleh orang Kristian pada bila-bila masa dan di mana sahaja. & # 8221

11-25 Juli 2000: Sebagai bagian dari "Kem David Summit II", delegasi Israel menawarkan untuk membahagikan Yerusalem menjadi Kawasan Yahudi dan Arab. Di bawah cadangan mereka, Israel akan terus mengendalikan blok penempatan Kedar, Ma'aleh Adumim, Givat Ze'ev, dan Gilo. PA kemudian akan menguasai kawasan kejiranan Arab Shuafat, Kafr Aqab, Issawiya, Wadi Joz, A-Tur, Abu Tor, Beit Safafa, dan Sur baher. Yang Lama akan dibahagi antara PA dan Israel. Arafat menolak perjanjian itu, menyebabkan rundingan terhenti.

28 September 2000: Pemimpin Parti Likud Ariel Sharon mengunjungi kawasan al-Aqsa dan disambut oleh penunjuk perasaan Palestin, mencetuskan keganasan Palestin selama lima tahun yang dikenali sebagai yang kedua intifadah. Penyelidikan selanjutnya menunjukkan pemimpin PLO Yasir Arafat menghasut keganasan terhadap Israel bertepatan dengan lawatan Sharon.

November 2002: Pembinaan bangunan Kementerian Luar Negeri Israel (MFA) seluas 225,000 kaki persegi selesai. MFA pada mulanya berpindah ke Yerusalem pada tahun 1953.

23 Disember 2000: “Prinsip umum adalah bahawa wilayah Arab [Yerusalem] adalah Palestin dan Yahudi adalah Israel. Ini juga berlaku untuk Kota Tua. Saya menggesa kedua-dua belah pihak untuk mengerjakan peta untuk membuat kesinambungan maksimum bagi kedua-dua belah pihak. Mengenai Masjidil Haram, saya percaya bahawa jurang tidak berkaitan dengan pentadbiran praktikal tetapi dengan isu kedaulatan simbolik dan mencari jalan untuk menghormati kepercayaan agama kedua-dua belah pihak. " Parameter Clinton untuk Merundingkan Damai, https://israeled.org/clinton-parameters-negotiating-peace/

19 Mac 2001: “Saya menyampaikan salam dari Yerusalem, ibu kota abadi orang-orang Yahudi selama 3000 tahun yang lalu, dan Negara Israel selama 52 tahun yang lalu dan selamanya. Baitulmuqaddis adalah milik semua orang Yahudi & # 8211 kami di Israel hanya penjaga kota. Hanya di bawah kedaulatan Israel, Yerusalem terbuka untuk semua agama. Baitulmuqaddis dan Gunung Bait, tempat paling suci bagi orang Yahudi, adalah sesuatu yang mesti anda bangunkan dan bicarakan. Yerusalem akan terus bersatu di bawah kedaulatan Israel & # 8211 selama-lamanya. " Ucapan Perdana Menteri Ariel Sharon ke Persidangan Dasar AIPAC

28 Mac 2002: “… Setelah mendengar pernyataan yang dibuat oleh Yang Mulia Pangeran Abdullah Bin Abdullaziz, putera mahkota Kerajaan Arab Saudi di mana Yang Mulia menyampaikan inisiatifnya, menyerukan penarikan Israel sepenuhnya dari semua wilayah Arab yang diduduki sejak Jun 1967, dalam pelaksanaan Resolusi Majlis Keselamatan 242 dan 338, ditegaskan kembali oleh Persidangan Madrid tahun 1991 dan prinsip land for Peace, dan penerimaan Israel terhadap sebuah negara Palestin yang merdeka, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya, sebagai balasan untuk menjalin hubungan normal dalam konteks perdamaian menyeluruh dengan Israel… ” Resolusi Sidang Kemuncak liga Arab 2002 di Beirut, Dikenal sebagai "Inisiatif Damai Arab, https://israeled.org/resources/documents/2002-arab-peace-initiative/

30 April 2003: “Para pihak mencapai perjanjian status tetap dan komprehensif yang mengakhiri konflik Israel-Palestin pada tahun 2005, melalui penyelesaian yang dirundingkan antara pihak-pihak berdasarkan UNSCR 242, 338, dan 1397, yang mengakhiri pendudukan yang dimulai pada tahun 1967, dan termasuk penyelesaian yang dipersetujui, adil, adil, dan realistik untuk masalah pelarian, dan resolusi yang dirundingkan mengenai status Yerusalem yang memperhatikan masalah politik dan agama kedua-dua belah pihak, dan melindungi kepentingan agama Yahudi, Kristian, dan Umat ​​Islam di seluruh dunia, dan memenuhi visi dua negara, Israel dan Palestin yang berdaulat, bebas, demokratik dan berdaya maju, hidup berdampingan dalam keamanan dan keamanan. " Peta Jalan untuk Penyelesaian Dua Negara yang Tetap untuk Konflik Israel-Palestin, Dikemukakan oleh Kuartet, Kesatuan Eropah, PBB, Rusia, dan Amerika Syarikat, https://israeled.org/resources/documents/roadmap-permanent-two-state-solution-israeli-palestinian-conflict/

8 Februari 2006: “Kami berbeza dalam beberapa isu. Dan ini mungkin termasuk penyelesaian, pembebasan tahanan, penutupan tembok, dan institusi di Yerusalem. Kami tidak akan dapat menyelesaikan semua masalah ini hari ini, tetapi kedudukan kami terhadap isu-isu ini jelas dan tegas. " Presiden Pihak Berkuasa Palestin Abbas di Sharm el-Sheikh, Mesir sebagai Bahagian Pernyataan Bersama dengan PM Israel Sharon

4 Jun 2008: "Biarkan saya jelas. Keselamatan Israel & # 8217 adalah suci. Ia tidak boleh dirunding. Rakyat Palestin memerlukan sebuah negara yang bersebelahan dan padat, dan yang membolehkan mereka makmur - tetapi sebarang perjanjian dengan rakyat Palestin mesti memelihara identiti Israel sebagai negara Yahudi, dengan sempadan yang aman, diakui dan dapat dipertahankan. Baitulmuqaddis akan tetap menjadi ibu kota Israel, dan mesti tetap tidak terbelah. " Ucapan Senator Barack Obama pada Persidangan Dasar AIPAC

11 Mei 2009: Dalam kunjungan Paus yang disambut oleh Kementerian Luar Negeri Israel sebagai "tahap penting dalam pengembangan hubungan antara Vatikan dan Israel, memperkuat dialog antara agama Kristian, Yahudi dan Islam, sebagai bagian dari upaya untuk mencapai perdamaian di rantau ini, ”Paus Benediktus XVI bertemu dengan pemimpin Israel dan Palestin, juga mengunjungi tempat suci Yahudi, Kristian, dan Muslim, termasuk di Yerusalem.

14 Jun 2009: "Mengenai baki masalah penting yang akan dibahas sebagai bagian dari penyelesaian terakhir, posisi saya diketahui: Israel memerlukan perbatasan yang dapat dipertahankan, dan Yerusalem harus tetap menjadi ibu kota Israel yang bersatu dengan kebebasan beragama yang berterusan untuk semua agama." Ucapan Perdana Menteri Israel Netanyahu di Universiti Bar-Ilan, https://israeled.org/resources/documents/pm-benjamin-netanyahu-bar-ilan-university/

19 Mac 2010: "Mengingat bahwa penjatuhan Yerusalem Timur tidak diakui oleh masyarakat antarabangsa, Quartet menekankan bahawa status Yerusalem adalah masalah status kekal yang harus diselesaikan melalui rundingan antara pihak-pihak dan mengecam keputusan Pemerintah Israel untuk memajukan perancangan untuk unit perumahan baru di Yerusalem Timur ... Kuartet menyedari bahawa Yerusalem adalah isu yang sangat penting bagi Israel dan Palestin, dan untuk Yahudi, Muslim, dan Kristian, dan percaya bahawa melalui niat baik dan perundingan, para pihak dapat saling menyetujui keputusan yang merealisasikan aspirasi kedua-dua pihak untuk Yerusalem, dan melindungi status ini untuk orang di seluruh dunia. " Ucapan oleh Wakil Kuartet, Setiausaha PBB Ban Ki-moon, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, dan Setiausaha Negara A.S. Hillary Clinton, Moscow, Rusia

22 Mac 2010, "Dan Amerika Syarikat menyedari bahawa Yerusalem & # 8211 Baitulmuqaddis adalah isu yang sangat penting bagi Israel dan Palestin, untuk Yahudi, Muslim, dan Kristian. Kami percaya bahawa melalui perundingan dengan itikad baik, pihak-pihak dapat saling menyepakati hasil yang merealisasikan aspirasi kedua-dua pihak untuk Yerusalem dan menjaga statusnya bagi orang-orang di seluruh dunia. " Setiausaha Negara Hillary Clinton, Persidangan Dasar AIPAC.

24 Mei 2014: Merayakan ulang tahun ke-50 lawatan Paus pertama ke Yerusalem, Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke kota suci serta lokasi-lokasi lain, di mana dia bertemu dengan pemimpin Israel, Yordania dan Palestin. Sepanjang perjalanannya, Paus membuat banyak permohonan untuk perdamaian di wilayah ini.

17 Disember 2014 “Mengulangi sokongan kuatnya untuk penyelesaian dua negara berdasarkan perbatasan 1967, dengan Yerusalem sebagai ibu kota kedua negara, dengan Negara Israel yang aman dan sebuah negara Palestin yang bebas, demokratik, bersebelahan dan berdaya maju berdampingan dalam keamanan dan keamanan berdasarkan hak penentuan nasib sendiri dan penghormatan penuh terhadap undang-undang antarabangsa:… ” Parlimen Eropah Menyeru Pengiktirafan Kenegaraan Palestin dalam Konteks dengan Dua Negara yang Hidup Berdampingan, https://israeled.org/resources/documents/european-parlimen-calls-for-recognition-of-palestinian-statehood-in-context-with-two-states-living-side-by-side/

2015: Penduduk Yerusalem - 857,800 penduduk, 524,700 daripadanya adalah Yahudi

21 Mac 2016: "Tetapi ketika Amerika Serikat berdiri bersama Israel, kemungkinan perdamaian benar-benar meningkat dan meningkat secara eksponensial. Itulah yang akan berlaku apabila Donald Trump menjadi presiden Amerika Syarikat. Kami akan memindahkan kedutaan Amerika ke ibu kota abadi orang-orang Yahudi, Yerusalem. Dan kami akan menghantar isyarat yang jelas bahawa tidak ada cahaya siang antara Amerika dan sekutu kami yang paling dipercayai, Negara Israel. " Donald Trump pada Persidangan Dasar AIPAC, 21 Mac 2016.

23 Disember 2016: Resolusi UNSC “Menegaskan kembali bahawa penubuhan Israel oleh penempatan di wilayah Palestin yang diduduki sejak 1967, termasuk Yerusalem Timur, tidak memiliki kesahan hukum dan merupakan pelanggaran yang mencolok di bawah undang-undang antarabangsa dan halangan besar untuk pencapaian kedua-duanya -Penyelesaian negara dan perdamaian yang adil, berkekalan dan komprehensif Mengulangi tuntutannya agar Israel segera dan sepenuhnya menghentikan semua kegiatan penyelesaian di wilayah Palestin yang dijajah, termasuk Yerusalem Timur, dan bahawa ia sepenuhnya menghormati semua kewajiban hukumnya dalam hal ini. Menggariskan bahawa ia akan tidak mengenali perubahan pada baris 4 Jun 1967, termasuk berkenaan dengan Yerusalem, selain dari yang dipersetujui oleh pihak-pihak melalui rundingan… & # 8221 Resolusi 2334 Majlis Keselamatan PBB [Resolusi itu disahkan dalam suara 14-0 oleh anggota PBB], https://israeled.org/resources/documents/text-egyptian-drafted-unsc-resolution-2334-israeli-settlements/

26 Mac 2017: "Dan ketahuilah ini, setelah beberapa dekad hanya membicarakannya, presiden Amerika Syarikat mempertimbangkan dengan serius untuk memindahkan kedutaan Amerika dari Tel Aviv ke Yerusalem." Naib Presiden Mike Pence, Persidangan Dasar AIPAC.

6 Disember 2017: “… Saya telah memutuskan bahawa sudah waktunya untuk secara rasmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Walaupun presiden sebelumnya telah menjadikan ini janji kempen utama, mereka gagal menunaikannya. Hari ini, saya menyampaikan. Saya menilai tindakan ini adalah untuk kepentingan terbaik Amerika Syarikat dan usaha perdamaian antara Israel dan Palestin. Ini adalah langkah yang lama tertangguh untuk memajukan proses perdamaian. Dan untuk mencapai persetujuan yang berkekalan. Israel adalah negara yang berdaulat dengan hak, seperti setiap negara berdaulat yang lain, untuk menentukan modalnya sendiri. Mengakui bahawa ini adalah fakta yang diperlukan untuk mencapai kedamaian…. Baitulmuqaddis kini, dan harus tetap, adalah tempat di mana orang-orang Yahudi berdoa di Tembok Barat, tempat orang-orang Kristian berjalan di Stesen Salib, dan tempat umat Islam beribadah di Masjid Al-Aqsa. … Keputusan ini tidak dimaksudkan, dengan cara apa pun, untuk mencerminkan pemergian dari komitmen kuat kami untuk memfasilitasi perjanjian damai yang berkekalan. Kami mahukan kesepakatan yang sangat baik bagi orang Israel dan banyak perjanjian untuk Palestin.Kami tidak mengambil posisi mengenai masalah status akhir, termasuk batas-batas khusus kedaulatan Israel di Yerusalem, atau penyelesaian perbatasan yang dipertikaikan. Soalan-soalan itu ada pada pihak yang terlibat. " Ucapan Presiden Trump Mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel, https://israeled.org/resources/documents/president-trumps-speech-recognising-jerusalem-capital-israel/

21 Disember 2017 "Menegaskan bahawa setiap keputusan dan tindakan yang kononnya telah berubah, watak, status atau komposisi demografi Kota Suci Yerusalem tidak mempunyai kesan undang-undang, batal dan tidak sah dan mesti dibatalkan sesuai dengan resolusi yang relevan dari Majlis Keselamatan, dan dalam hal ini, meminta semua Negara untuk menahan diri dari penubuhan misi diplomatik di Kota Suci Yerusalem, sesuai dengan resolusi 478 (1980) Majlis Keselamatan .. "Status Perhimpunan Agung PBB mengenai Resolusi GA Yerusalem 11995 (128 menyokong, 9 menentang, dan 35 penolakan), https://www.timesofisrael.com/full-text-of-un-resolution-rejecting-jerusalem-recognition/


Kandungan

Dari tahun 1517 hingga Perang Dunia Pertama, Yerusalem adalah sebahagian daripada Kerajaan Uthmaniyyah. Itu adalah bagian dari wilayah Damsyik (provinsi) sehingga, sebagai hasil pembaharuan pentadbiran yang meluas pada pertengahan tahun 1800-an, ia menjadi sanjak (daerah) yang merdeka pada tahun 1872. Sejak tahun 1860-an, orang Yahudi telah membentuk kumpulan agama terbesar di kota dan sejak sekitar tahun 1887, dengan awal pengembangan di luar tembok kota lama, orang Yahudi telah menjadi mayoritas. [11]

Dari segi sejarah, Vatikan memiliki kepentingan khusus untuk melindungi gereja-gereja Kristian dan tempat-tempat suci di rantau ini, dan bertindak terutama dengan agensi Itali dan Perancis sebagai negara Katolik dalam memajukan objektif tersebut. Pada abad ke-19, kekuatan Eropah bersaing untuk mendapatkan pengaruh di kota, biasanya atas dasar (atau dalih) memperluas perlindungan terhadap gereja-gereja Kristian dan tempat-tempat suci. Sebilangan besar harta yang kini dimiliki oleh gereja-gereja dibeli selama ini. Sejumlah negara ini, terutama Perancis, mengadakan perjanjian kapitulasi dengan Kerajaan Uthmaniyyah dan juga mendirikan konsulat di Yerusalem. Pada tahun 1847, Patriark Latin pertama Yerusalem sejak Perang Salib ditubuhkan.

Setelah menawan Yerusalem pada tahun 1917, Inggeris menguasai Yerusalem pada mulanya di bawah pemerintahan perang, kemudian sebagai sebahagian daripada Amanat Palestin yang ditugaskan kepada Britain pada tahun 1920. Kuasa Sekutu utama mengakui kepentingan rohani dan keagamaan yang unik di Yerusalem di antara dunia tiga agama monoteistik besar sebagai "kepercayaan suci peradaban", [12] [13] dan menetapkan bahawa hak dan tuntutan yang ada yang berkaitan dengannya dilindungi selamanya, di bawah jaminan antarabangsa. [14]

Namun, masyarakat Arab dan Yahudi di Palestin berada dalam perselisihan yang mematikan dan Britain meminta bantuan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dalam menyelesaikan pertikaian tersebut. Semasa perundingan mengenai usul resolusi yang memuncak dalam Rancangan Partisi PBB untuk Palestin (juga dikenal sebagai Resolusi 181) pada bulan November 1947, tuntutan bersejarah Vatikan, Itali dan Perancis dihidupkan kembali. Tuntutan dan kepentingan bersejarah Vatikan, serta tuntutan Itali dan Perancis berdasarkan bekas Protektorat Tahta Suci dan Protektorat Perancis Yerusalem. Dari sudut pandang mereka, cadangan ini pada dasarnya adalah untuk melindungi tempat-tempat suci Kristian dan dinyatakan sebagai permintaan untuk rejim antarabangsa khas untuk kota Yerusalem. Status ini juga ditegaskan dalam Resolusi Perhimpunan Agung PBB 194 pada tahun 1948, yang mempertahankan kedudukan bahawa Yerusalem dijadikan kota antarabangsa, [15] di bawah pengawasan PBB. Kedudukan rasmi Vatikan mengenai status Yerusalem memihak kepada pengantarabangsaan Yerusalem, untuk menjauhkan tempat suci dari kedaulatan Israel atau Arab.

Rancangan Partisi Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu menyeru agar pemisahan Palestin menjadi negara-negara Arab dan Yahudi yang terpisah, dengan Yerusalem (dengan perbatasan diperluas untuk merangkumi Bethlehem, lihat peta PBB Yerusalem) didirikan sebagai corpus separatum, atau "badan yang terpisah", dengan status undang-undang dan politik khas, yang ditadbir oleh PBB. [16] Bandar Bebas Danzig adalah preseden sejarah untuk penyelesaian ini. Trieste adalah kota sezaman yang diperintah oleh PBB. Perwakilan Yahudi menerima rancangan pemisahan itu, sementara wakil Arab Palestin dan negara-negara Arab menolaknya, menyatakan ia tidak sah. [1]

Pada 14 Mei 1948, komuniti Yahudi di Palestin mengeluarkan perisytiharan penubuhan Negara Israel dalam wilayah yang dikhaskan untuk negara Yahudi dalam Rancangan Partisi. Israel menjadi anggota PBB pada tahun berikutnya dan sejak itu diakui oleh kebanyakan negara. [17] Negara-negara yang mengiktiraf Israel tidak semestinya mengakui kedaulatannya terhadap Yerusalem pada umumnya, memetik resolusi PBB yang meminta status antarabangsa untuk kota itu. [18] Amerika Syarikat dan Guatemala mempunyai kedutaan di Yerusalem.

Dengan pengisytiharan penubuhan Negara Israel dan pencerobohan berikutnya oleh negara-negara Arab di sekitarnya, cadangan PBB untuk Yerusalem tidak pernah terwujud. Perjanjian Gencatan Senjata 1949 meninggalkan Jordan menguasai bahagian timur Yerusalem, sementara sektor barat (kecuali pengecualian Gunung Scopus di timur) dipegang oleh Israel. [19] Setiap pihak mengenali pihak yang lain de facto kawalan sektor masing-masing. [20] Perjanjian Gencatan Senjata, bagaimanapun, dianggap secara internasional tidak memiliki pengaruh hukum terhadap kesahan yang terus berlanjut dari ketentuan resolusi partisi untuk pengantarabangsaan Yerusalem. [21] Pada tahun 1950, Jordan mencaplok Yerusalem Timur sebagai bagian dari aneksasi Tepi Barat yang lebih besar. Walaupun Inggeris dan Iraq mengakui pemerintahan Yordania atas Yerusalem Timur, [22] tidak ada negara lain yang mengiktiraf pemerintahan Yordania atau Israel atas wilayah-wilayah kota yang berada di bawah kendali mereka. [19] Pakistan kadang-kadang dituduh secara tidak sengaja telah mengiktiraf aneksasi itu juga. [23]

Setelah Perang Enam Hari 1967, Israel menyatakan bahawa undang-undang Israel akan diterapkan ke Yerusalem Timur dan memperbesar batas timurnya, kira-kira dua kali lipat ukurannya. Tindakan itu dianggap menyalahi undang-undang oleh negeri lain yang tidak mengenalinya. Ia dikutuk oleh Majlis Keselamatan PBB dan Majlis Umum yang menggambarkannya sebagai aneksasi dan pelanggaran hak-hak penduduk Palestin. Pada tahun 1980, Israel meluluskan Undang-Undang Yerusalem, yang menyatakannya "Yerusalem, lengkap dan bersatu, adalah ibu kota Israel". [24] Majlis Keselamatan menyatakan undang-undang itu batal dalam Resolusi 478, yang juga meminta negara-negara anggota untuk menarik balik misi diplomatik mereka dari kota. Majlis Umum PBB juga telah mengeluarkan banyak resolusi yang sama. [25] [26] [27]

Pada 29 November 1947, Perhimpunan Agung PBB meluluskan resolusi yang, sebagai bagian dari Rencana Pemisahannya untuk Palestin, termasuk penubuhan Yerusalem sebagai entiti antarabangsa yang terpisah di bawah naungan PBB, yang disebut corpus separatum.


Jerusalem mencapai 70 tahun sebagai ibu negara Israel

Pada 23 Januari 1950, badan perundangan Israel mengisytiharkan Yerusalem sebagai ibu kota Negara Israel.

Gerakan ini berlalu satu setengah tahun setelah Negara Israel ditubuhkan. Negara ini diciptakan sebagai "rumah bagi orang-orang Yahudi" di Palestin, menurut Deklarasi Balfour yang dibuat oleh Britain semasa Perang Dunia I. Deklarasi ini juga menjamin hak-hak sipil dan agama bagi penduduk bukan Yahudi.

Sejarah Yerusalem berkaitan erat dengan Israel secara keseluruhan. Sejarah Yerusalem bermula pada zaman kuno, ketika ia menjadi ibu kota bagi orang Yahudi pada zaman alkitabiah. 1 Raja-raja 2:11 menceritakan tentang Raja Daud mendirikan pemerintahannya di kota pada sekitar tahun 1000 SM.

Yerusalem telah melihat pelbagai kekuatan agama dan politik sejak awal kuno tetapi tetap menjadi ibu kota hanya di bawah pemerintahan Yahudi, menurut Kementerian Luar Negeri Israel.

Di bawah pemerintahan Rom dan Bizantium, Caesarea adalah ibu kota wilayah tersebut. Di bawah pemerintahan Muslim Arab, ibu kotanya adalah Damsyik, Baghdad dan Kaherah. Uthmaniyyah memerintah sehingga tahun 1917 dan memerintah Yerusalem dari Constantinople.

Ketika Israel mendirikan Yerusalem sebagai ibu kota sekarang pada tahun 1950, Perang Arab-Israel telah menghancurkan kota itu. Tembok konkrit dan kawat berduri membelah kota antara Yerusalem barat, yang dimiliki oleh Israel, dan bahagian timur, yang dilampirkan oleh Jordan.

Hari ini, Yerusalem masih menempatkan bangunan Parlimen Israel, dan Israel tetap menjadi rumah kebangsaan bagi orang-orang Yahudi. Laporan BBC News mengenai sejarah Israel menyatakan bahawa hari ini Israel "berkuasa tetapi tidak dalam keadaan damai."

"Ini adalah masyarakat demokratik dengan taraf hidup yang tinggi setanding dengan di Eropah Barat, akhbar bebas yang kuat dan kemudahan pendidikan dan kesihatan yang sangat baik ... Tetapi semua sempadannya belum diperbaiki dan, di atas semua, ia belum mencapai penyelesaian dengan orang Palestin. " - Berita BBC

Kedudukan Yerusalem sebagai ibu kota Israel masih dipertandingkan, bahkan ketika ulang tahun ke-70 keputusan badan perundangan berlalu.

Palestin, sebuah kumpulan etnik yang terdiri terutamanya dari orang Kristian dan Muslim Arab, menganggap Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya. Israel menuntut seluruh Yerusalem. Konflik ini meneruskan corak sejarah sebuah bandar yang terperangkap dalam konflik antara entiti politik.

Pada bulan Disember 2017, Presiden Donald Trump secara rasmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Keputusan kontroversialnya dikutuk oleh PBB dalam undian beberapa hari kemudian. Seratus dua puluh lapan negara memilih menentang Yerusalem sebagai ibu kota, dan hanya lapan negara yang memilih dengan Amerika Syarikat.

Banyak diplomat takut bahawa tindakan Trump akan mengabadikan keganasan di ibu kota yang dipertikaikan, menurut The New York Times.

"Kami percaya bahawa apa-apa tindakan yang akan melemahkan usaha ini mesti dihindari. Cara mesti dijumpai melalui rundingan untuk menyelesaikan status Yerusalem sebagai ibu kota masa depan kedua-dua negara." - Federica Mogherini, diplomat Kesatuan Eropah

Semasa Trump memegang jawatan pada tahun 2017, Kedutaan A.S. di Israel berada di Tel Aviv, tetapi ia berpindah ke Yerusalem pada tahun 2018.

Tahun ini, ulang tahun ibu kota bertepatan dengan forum Holocaust Dunia Kelima di pusat bandar Yerusalem. Acara ini menandakan ulang tahun ke-75 pembebasan Auschwitz.

Acara ini bertajuk "Mengingati Holocaust: Fighting Antisemitism" dan diadakan di Yad Vashem, The World Holocaust Remembrance Center. Naib Presiden Mike Pence akan hadir bersama ketua negara dari Eropah, Kanada, Amerika Selatan dan Australia.


Watak bandar

Yerusalem memainkan peranan penting dalam perspektif kerohanian dan emosi dari tiga agama monoteistik utama. Bagi orang-orang Yahudi di seluruh dunia, ini adalah fokus dari kerinduan usia, bukti hidup tentang kebesaran kuno dan kemerdekaan dan pusat kebangkitan kebangsaan bagi orang-orang Kristian, ia adalah pemandangan penderitaan dan kemenangan Yesus bagi umat Islam, itulah tujuan Nabi Perjalanan malam mistik Muhammad dan lokasi salah satu tempat suci Islam yang paling suci. Bagi ketiga-tiga agama itu adalah kota suci, pusat ziarah, dan objek pengabdian.

Walaupun demografi yang berubah dengan cepat, Yerusalem telah mempertahankan watak yang beragam dan kosmopolitan, terutama di Kota Tua yang berdinding dengan kawasan Armenia, Kristian, Yahudi, dan Muslim: Orang Arab dengan pakaian tradisional dan moden Kristian, Barat dan Oriental, dalam pelbagai jenis pakaian sekular dan pakaian monastik Yahudi dengan pakaian kasual dan ortodoks dan sejumlah pelancong digabungkan dalam corak kaleidoskopik yang berwarna-warni. Rumah ibadat, gereja, masjid, dan tempat tinggal dalam pelbagai gaya membentuk mosaik seni bina yang unik di bandar ini. Cahaya matahari yang jatuh di atas batu putih dan merah jambu yang digunakan untuk semua pembinaan memberikan aura perbezaan pada bangunan biasa. Aroma masakan dan rempah-rempah, lonceng lonceng gereja, panggilan muezzin dari menara, dan nyanyian doa Yahudi di Tembok Barat (Ratapan) semuanya menambah rasa kehidupan kota. Ketiadaan lalu lintas kenderaan di sebahagian besar Bandar Lama membantu mengekalkan ciri khasnya. Sebagai pengiktirafan tempat utamanya dalam tradisi dan sejarah banyak orang, Kota Tua diangkat sebagai tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1981. Namun di luar tembok, Yerusalem dalam setiap segi merupakan kota moden, dengan jaringan jalan dan pengangkutannya, tinggi -tingkat bangunan, pasar raya, perniagaan, sekolah, restoran, dan kedai kopi. Percampuran bahasa Ibrani, Arab, Inggeris, dan bahasa-bahasa lain yang berterusan di jalanan mengingatkan kita tentang kerumitan kehidupan pelbagai budaya dan politik di kota yang dihormati ini.


Mengapa Trump memindahkan kedutaan dan mengapa begitu kontroversial?

Kedutaan AS yang baru di Yerusalem dibuka dengan sambutan hebat pada 14 Mei 2018.

Presiden Trump tidak hadir tetapi menghantar delegasi ke upacara itu termasuk anak perempuannya Ivanka Trump, suaminya Jared Kushner, Setiausaha Perbendaharaan Steven Mnuchin dan Timbalan Setiausaha Negara John Sullivan.

Pada bulan Disember 2017, dengan mengumumkan keputusannya yang "terlambat", Trump mengatakan bahawa dia bertindak & mengutamakan kepentingan terbaik AS dan mengejar keamanan & quot di rantau ini.

AS adalah negara besar pertama yang mengiktiraf Yerusalem sebagai ibu negara Israel sejak negara Yahudi ditubuhkan pada tahun 1948.

Presiden mengecam sikap pendahulunya, dengan mengatakan: & quot; Kami tidak dapat menyelesaikan masalah kami dengan mengulangi strategi yang sama seperti masa lalu.

& quot; Setelah lebih dari dua dekad pengembaraan, kita tidak lebih dekat dengan perjanjian damai yang berkekalan. & quot

Namun, banyak pemimpin dunia mengutuk tindakan itu, dengan ketakutan ia boleh mencetuskan pertumpahan darah di rantau ini dan mengganggu usaha untuk mencapai penyelesaian dua negara.

Theresa May mengulangi sokongan UK untuk terus berunding, dengan mengatakan bahawa dia mahu kedua-dua negara mempunyai bandar itu sebagai & quot; ibukota bersama & quot.

Dia berkata: & quot; Kami terus menyokong penyelesaian dua negeri. Kami menyedari kepentingan Yerusalem. & Quot

Presiden Palestin, Mahmoud Abbas berkata, Yerusalem adalah & quot; ibukota Negara Palestin & quot;

Dengan teguran yang memalukan, dia menggambarkan ucapan Trump sebagai & pengisytiharan kuota penarikan diri dari peranan yang dimainkan AS dalam proses perdamaian. & Quot

Perancis & Emmanuel Macron meminta Gedung Putih untuk mundur dari pengumuman itu, sementara Paus Francis mempertahankan & quotstatus quo & quot of the city ketika dia berdoa agar & quot; kebijaksanaan dan kehati-hatian berlaku & quot.

Setiausaha Jeneral PBB Antonio Guterres berkata: & quot; Sejak hari pertama, saya secara konsisten membicarakan tindakan sepihak yang akan membahayakan prospek perdamaian bagi Israel dan Palestin. & Quot


Artikel berkaitan

Baitulmuqaddis hari ini tidak kekal, tidak terbahagi atau suci

Siapa Gedalia, dan mengapa orang Yahudi berpuasa untuknya?

Mengapa Yerusalem disebut Yerusalem?

Hari Yerusalem adalah hari cuti yang dilancarkan oleh pemerintah Israel pada tahun 1968 sebagai perayaan tahunan penyatuan kota & rsquos berikutan Perang Enam Hari tahun sebelumnya. Pada kesempatan Hari Yerusalem ke-46, yang disambut pada hari Rabu, 28 Mei, berikut adalah sejarah yang sangat singkat mengenai kota-kota paling suci ini.

Sekitar 6,000 tahun yang lalu, orang-orang kuno menetap bukit di sekitar Gihon Spring (terletak di sebelah timur tembok Kota Tua Yerusalem hari ini). Kota yang mereka bina kekal seperti berabad-abad lamanya & mendirikan kawasan pertanian pertanian di puncak bukit, di pinggiran kerajaan Mesir yang kuat. Itu disebut Rusalimum (atau Urusalimum), yang diyakini oleh beberapa orang berarti & tempat tinggal Shalim, & rdquo sebagai dewa fajar Kanaan.

Pencerobohan sekitar 3,500 tahun yang lalu terhadap & ldquoSea Peoples & rdquo & ndash atau Filistin, kerana mereka disebut dalam Alkitab & ndash mengestabilkan wilayah dan Mesir, menyebabkan ia kehilangan cengkeramannya ke Kanaan. Beberapa waktu di awal milenium pertama SM. (yaitu, sekitar 3.000 tahun yang lalu), sebuah kerajaan kecil bernama Judea didirikan & ndash oleh Raja Daud, menurut Alkitab & ndash dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya.

Ketika bentuk pemerintahan terpusat yang baru terbentuk, penduduk Yerusalem secara beransur-ansur menjadi henotheists: iaitu, mereka secara formal menyembah satu tuhan sementara dalam praktiknya terus mempercayai banyak dewa lain. Kuil agung pertama didirikan, dan orang-orang dari wilayah terpencil kerajaan & rsquos secara beransur-ansur dibuat untuk meninggalkan ritual lama mereka dan mempraktikkan agama, antara lain, dengan melakukan ziarah ke Yerusalem.

Sepanjang sejarah bandar yang lain, kemasukan jemaah haji dan urusan pentadbiran akan menjadi tulang belakang ekonomi utamanya.

Penaklukan Assyria

Pada tahun 733 SM, raja Yudea, Ahaz Yerusalem, meminta Tiglath-pileser III, penguasa Kekaisaran Asyur, untuk memberi syafaat atas namanya dalam konflik dengan kerajaan Israel, tetangga sebelah utara. Tiglath-pileser mewajibkan Ahaz, menghancurkan Israel, dan mengubah Yudea menjadi negara bawahan.

Tetapi kerajaan tidak bertahan selamanya dan orang Asiria ditakluki oleh orang Babilonia pada tahun 605 SM. Lapan tahun kemudian, Raja Nebukadnezar II memecat Yerusalem dan mengambil bangsawannya, termasuk rajanya, Jehoiachin, menjadi tawanan di Babylonia.

Zedekiah, yang dijadikan raja bawahan di tempat Jehoiachin & rsquos, memberontak pada tahun 587 SM, yang mendorong Nebukadnezar turun ke Yerusalem dengan penuh dendam. Dia menghancurkan kota dan Kuil Pertama, dan menangkap pemimpin tempatan dan membawa mereka ke Babylonia.

Dapatkan maklumat terkini: Daftar ke buletin kami

Sila tunggu…

Terima kasih kerana mendaftar.

Kami mempunyai lebih banyak buletin yang menurut kami pasti menarik.

Alamak. Ada yang tidak kena

Terima kasih,

Alamat e-mel yang anda berikan sudah didaftarkan.

Setelah gubernurnya yang dilantik Babilon, Gedaliah dibunuh, Yerusalem ditinggalkan dan tetap sepi selama beberapa dekad.

Tetapi Babylonia & rsquos yang jatuh segera tiba: Pada tahun 538 SM, Raja Cyrus II dari Parsi menyerang Babylonia dan mengambil alih kekuasaan kerajaannya yang luas. Berusaha menjadikan orang-orang Yudea yang diasingkan sebagai sekutunya, raja memutuskan pada tahun yang sama bahawa mereka dapat kembali ke Yerusalem dan membangun kembali Kaabah mereka. Untuk tujuan itu, Cyrus bahkan menyumbang dana dan memulihkan harta karun dari Kuil Pertama.

Kuil Kedua disiapkan pada tahun 516 SM, dan Yerusalem menjadi pusat orang-orang Yudea yang sekarang monoteis, dan juga pusat pentadbiran provinsi Yudea di Parsi.

Tetapi sekali lagi, peristiwa di luar Yerusalem akan mengubah nasibnya: Pada tahun 334 SM. Alexander the Great of Macedonia menyerang Kerajaan Parsi dan membawanya di bawah kekuasaannya. Setelah kematian Alexander sembilan tahun kemudian, jeneralnya, Diadochi, berjuang untuk menguasai kerajaan, dan ia dibahagikan kepada sejumlah kerajaan Hellenistik yang lebih kecil.Judea dan ibu kotanya Yerusalem jatuh di bawah kendali Ptolemy I, yang memerintah wilayah itu dari Iskandariah, di wilayah Mesir moden.

Ini adalah masa pertumbuhan di Yerusalem. Ia semakin berbentuk Hellenistik polis (kota-negara), suatu proses yang berlanjutan setelah Kerajaan Seleucid, yang ibu kotanya berada di Antiokhia (sekarang kota di Turki modern), merebut kawalan Judea dari Kerajaan Ptolemaic pada tahun 198 SM. Secara beransur-ansur, lapisan sosial penduduk Yerusalem yang lebih tinggi menerapkan lebih banyak unsur cara hidup Yunani, yang merupakan budaya antarabangsa yang dominan pada era itu. Ini membuat marah orang Yahudi yang lebih tradisional di tengah-tengah mereka, mendorong pemberontakan orang Makabe terhadap Seleucid dan penubuhan Kerajaan Hasmonean yang bebas dengan ibu kotanya di Yerusalem.

Herodes membina semula Kaabah

Selepas itu, raja-raja Hasmonean sendiri menjadi lebih Hellenized, dan setelah pertengkaran dalaman dalam dinasti dan percubaan pemberontakan terhadap Rom & nash, orang Rom menjatuhkan Hasmone dan memasang Raja Herodes pada tahun 37 SM. sebagai penguasa bawahan mereka atas Kerajaan Judea.

Di satu pihak, Herodes adalah orang yang kejam, dibenci oleh bangsanya. Di sisi lain, ia melakukan proyek bangunan berskala besar yang belum pernah terjadi sebelumnya di kerajaannya & termasuk, dan yang paling penting, pembangunan semula dan pembentukan semula Kuil Kedua di Yerusalem.

Setelah kematian Herodes pada tahun 4 SM, Yerusalem dan Yudea diletakkan di bawah kawalan gabenor yang dilantik oleh Rom yang memerintah dari Caesarea, ibu kota baru yang telah didirikan oleh Herodes. Walaupun Yerusalem kehilangan statusnya sebagai pusat pentadbiran, ia tetap menjadi pusat utama bagi jemaah Yahudi dari seluruh Empayar Rom.

Pada masa inilah seorang anak muda Galilea yang berkarisma bernama Yesus mula berkhotbah kepada sesama Yahudi. Dipercayai bahawa dia disalibkan setelah Paskah, mungkin pada tahun 33 M. Pengikutnya akan menyebarkan pesannya setelah kematiannya, membentuk sekte Yahudi kecil dari mana agama Kristian akan muncul, beberapa dekad selepas itu.

Sementara itu, pada tahun 66 M., orang Yahudi di Yudea memberontak melawan tuan Rom mereka. Nero, maharaja, diberitahu mengenai pemberontakan ketika menghadiri Sukan Olimpik dan menghantar jeneralnya yang berpengalaman, Vespasian, untuk menghentikan pemberontakan. Semasa Vespasian memerangi pemberontak, Nero semakin menjadi kegilaan, akhirnya dinyatakan sebagai musuh Rakyat Rom & rdquo oleh Senat Rom. Dia melarikan diri dari bandar dan membunuh diri pada tahun 68 M.

Senat kemudian memanggil Vespasian kembali ke Rom untuk memerintah sebagai maharaja, meninggalkan anaknya Titus untuk menyelesaikan tugas mengakhiri pemberontakan di Yudea ini terjadi pada tahun 70 CE, kerana pertengkaran di antara puak Yahudi melemahkan perlawanan mereka, dan semakin banyak wilayah jatuh di bawah kawalan Rom. Ribuan pelarian menuju ke Yerusalem ketika pasukan Romawi masuk untuk mengambil alih kota suci itu. Setelah pengepungan, orang Rom merobohkan tembok dan membunuh ribuan lelaki, wanita dan anak-anak. Kuil Kedua dirampas dan dimusnahkan.

Selama puluhan tahun kota itu terbuang, dan orang Yahudi dilarang berkunjung.

Zaman kafir

Kaisar Hadrian yang menyelamatkan Yerusalem dari keadaannya yang rendah ketika, pada tahun 135, dia mengunjunginya dan memerintahkannya dibangun kembali sebagai kota kafir. Ia dinamakan semula sebagai Aelia Capitolina, dan dengan itu tetap selama kira-kira 150 tahun: perairan pagan kecil yang tidak penting di bahagian timur kerajaan Rom.

Tetapi setelah Kaisar Constantine saya memutuskan bahawa agama Kristian akan menjadi agama rasmi Kerajaan Rom, dia memerintahkan Yerusalem untuk dikembalikan sebagai kota suci Kristian pada awal abad ke-4, dan mendirikan Gereja Makam Suci di tempat di mana tradisi mengatakan Yesus disalibkan dan dikebumikan.

Baitulmuqaddis tetap beragama Kristian selama berabad-abad, dengan jemaah haji masuk dari seluruh dunia Kristian. Orang-orang Yahudi biasanya dilarang mengunjungi kota itu, walaupun pada ulang tahun pemusnahan Kuil Kedua & rsquos mereka dibenarkan mengunjungi bekas tapaknya di Temple Mount, yang digunakan orang-orang Kristian sebagai tempat pembuangan sampah.

Sementara itu, di padang pasir Arab, seorang gembala dan pedagang bernama Mohammed mengabarkan agama baru berdasarkan tradisi Kristian dan Yahudi. Walaupun Al-Quran tidak secara khusus menyebutkan Yerusalem, tradisi mengatakan bahawa Muhamad terbang di belakang makhluk mitos bernama Al-Buraq & ndash kuda bersayap dengan kepala seorang lelaki & ndash dari Mekah ke Gunung Bait Suci dan dari sana naik ke syurga.

Setelah nabi Mohammed wafat pada tahun 632, pengikutnya melakukan serangkaian penaklukan yang akhirnya merangkumi kawasan termasuk India di timur dan Sepanyol di barat. Yerusalem akan menjadi salah satu kota pertama yang akan mereka tawan.

Dalam masa enam tahun kematian nabi & rsquos, orang-orang Yerusalem menyerah kepada khalifah Muslim Umar bin al-Khattab, sebagai balasan atas janji bahawa mereka akan diizinkan untuk terus beribadah di kota. Salah seorang pengganti Umar & rsquos, Abd al-Malik ibn Marwan, mendirikan Dome of the Rock di Bait Suci Baitulmuqaddis pada tahun 691, dia dan anaknya Al-Walid I membina Masjid Al-Aqsa yang berdekatan.

Dinasti mereka & ndash Umayyah & ndash tetap menguasai Yerusalem dan kerajaan Arab yang luas sehingga abad ke-11, ketika ia ditakluki oleh dinasti baru, Fatimiyyah. Salah seorang penguasa terakhir, Khalifah Al-Hakim bi-Amr Allah, memerintahkan agar semua gereja Yerusalem & rsquos dihancurkan pada tahun 1009, dan menganiaya penyembah Kristian dan Yahudi.

Ini mendorong Eropah Kristian untuk menggerakkan dan mengirim pejuangnya & mengalahkan tentera Salib & mengalahkan kota suci sekali lagi. Pada tahun 1099, mereka menawan Yerusalem dan membunuh hampir semua penduduk Yahudi dan Muslimnya. Tentara Salib kemudian menjadikan kota itu sebagai ibu kota kerajaan Kristian, Kerajaan Yerusalem. Tapak suci umat Islam disesuaikan untuk melayani tujuan Kristian, dan Gereja Makam Suci dibina semula.

Kebangkitan Mamluk

Kerajaan Baitulmuqaddis tidak bertahan lama: Pada tahun 1187, Saladin, pengasas dinasti Ayyubid Muslim, merebut kembali Yerusalem, walaupun penguasaan Islam terhadap kota itu akan relatif lama. Pada tahun 1229, perjanjian antara Ayyubid Sultan Al-Malik Al-Kamil dan Maharaja Rom Suci Friedrich II membawa kembali Nazaret, Bethlehem, sebuah pinggir pantai Tanah Suci dan sebahagian besar Yerusalem ke tangan Kristian. Namun, Temple Mount tetap berada di bawah kawalan Muslim.

Susunan ini tidak bertahan lama. Pada tahun 1244 orang Sunni Muslim Turki menakluki Yerusalem dan hampir menghancurkannya. Penguasaan mereka terhadap apa yang tinggal di kota itu juga berumur pendek, namun, pada tahun 1250, Mesir & ndash dan dengannya Yerusalem & ndash ditawan oleh Mamluk.

Di bawah pemerintahan Mamluk, Yerusalem mengalami sedikit kebangkitan, karena beberapa pembangunan besar dilakukan dan ziarah oleh orang-orang Muslim, Kristian dan Yahudi dihidupkan kembali. Begitulah keadaannya hingga 1516, ketika Kerajaan Uthmaniyyah menakluki seluruh wilayah, mengakhiri pemerintahan Mamluk, dan menguasai kota.

Di bawah pemerintahan Turki, Yerusalem mundur dan menjadi jalan belakang kecil, kehilangan statusnya sebagai ibu kota provinsi dan kemasukan jemaah. Namun, terima kasih kepada Suleiman the Magnificent, tembok kota & rsquos, yang diruntuhkan pada abad ke-13 yang penuh gejolak, dibina semula. Lebih-lebih lagi, Uthmaniyyah adalah penguasa yang bertoleransi, membiarkan ketiga agama itu berdampingan di dalam kota.

Menjelang akhir era Uthmaniyyah, sejumlah penempatan mula tumbuh di sekitar Kota Tua Yerusalem yang kecil dan berkembang.

Peraturan wajib

Uthmaniyyah memerintah Yerusalem hampir tanpa gangguan selama 400 tahun, hingga Perang Dunia I, ketika Jenderal Edmund Allenby menakluki Palestin atas nama pemerintah British yang Wajib, memasuki Yerusalem sebagai pemenang pada tahun 1917.

British menubuhkan semula bandar itu sebagai ibu kota pentadbiran utama di rantau ini. Namun, hakikat bahawa mereka menjanjikan Yerusalem dan Palestin kepada Yahudi dan Arab memupuk permusuhan antara kedua orang yang tinggal di negeri itu. Permusuhan ini terus meningkat ketika dan setelah Perang Dunia II, ketika sejumlah besar pelarian Yahudi dari Eropah yang dilanda perang mulai membanjiri Palestin.

Ketika pemerintahan Inggeris berakhir di Palestin pada tahun 1948, perang berlaku dan Yerusalem terbelah dua. Bahagian timur menjadi sebahagian dari Kerajaan Hashemite Jordan, sementara separuh barat adalah ibu kota Negara Yahudi Israel.

Oleh itu, keadaan tetap terjadi hingga tahun 1967, ketika Israel melancarkan Perang Enam Hari sebelumnya terhadap Mesir, Syria dan Jordan, di mana ia memperoleh penguasaan di Dataran Tinggi Golan, Semenanjung Sinai, Tepi Barat, dan seluruh Yerusalem.

Hari ini, Yerusalem berkembang maju dan lebih besar dari sebelumnya, tetapi masih terbahagi kepada kawasan yang dihuni oleh orang Islam dan Kristian di timurnya, dan Yahudi di sebelah baratnya. Penghalang pemisahan yang besar kini memotongnya dari pinggir bandar timur dan Tebing Barat.

Seperti disebutkan pada awalnya, nama Jerusalem & rsquos nampaknya berasal dari nama dewa Kanaan yang dilupakan. Sebilangan orang lebih suka mempercayai bahawa namanya bermaksud & kota yang aman. & Rdquo Semoga ia sesuai dengan sebutan itu suatu hari nanti.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Uni Eropa: Yerusalem Seharusnya Ibu Kota Bagi Palestina dan Israel (Januari 2022).