Podcast Sejarah

Helmet Korintus

Helmet Korintus


Helmet Spartan: makna, sejarah dan kegunaan

Kekuatan, keberanian, kesetiaan dan kekuatan: topi keledar Spartan selalu membangkitkan semua ini dan merupakan simbol yang indah.

Bayangkan topi keledar Spartan jatuh di wajah tentera sebelum pertempuran, dengan mata mereka bersinar di sebalik retakan.

Bayangkan topi keledar Spartan dinaikkan, di dahi orang-orang infanteri yang berparade di masa damai.

Bayangkan topi keledar Spartan di tanah, ditandai dengan tembakan musuh, di medan perang setelah jarak dekat.

Tertarik dengan simbol yang kuat ini, saya mempelajarinya dalam bentuknya, suasana dan maknanya. Inilah yang perlu anda ketahui mengenai topi keledar Spartan.


Helmet Korintus: topi keledar yang paling popular semasa Yunani kuno

Topi keledar Korintus berasal dari Yunani kuno dan mengambil namanya dari negara kota Korintus. Itu adalah topi keledar yang diperbuat daripada tembaga yang pada gaya kemudian menutupi seluruh kepala dan leher, dengan celah untuk mata dan mulut. Unjuran melengkung yang besar melindungi tengkuk. Ia juga melindungi tulang pipi, yang dipuja oleh orang Yunani.

Topi keledar Corinthian gangsa, ca. 500 SM, Staatliche Antikensammlungen (Inv. 4330)

Di luar pertempuran, hoplite Yunani akan memakai topi keledar yang diangkat ke atas untuk keselesaan. Amalan ini menimbulkan serangkaian bentuk varian di Itali, di mana celah hampir ditutup, kerana topi keledar tidak lagi ditarik ke atas wajah tetapi dipakai seperti topi. Walaupun topi keledar Corinthian klasik tidak digunakan di kalangan orang Yunani untuk memilih jenis yang lebih terbuka, jenis Italo-Korintus tetap digunakan hingga abad ke-1 Masihi, yang antara lain digunakan oleh tentera Rom.

Bukti fizikal

Nampaknya (berdasarkan bukti artistik dan arkeologi) topi keledar yang paling popular semasa zaman Klasik dan awal Klasik, gaya itu secara beransur-ansur memberi laluan kepada helmet Thracian, helmet Chalcidian yang lebih terbuka dan jenis pilos yang lebih sederhana, yang lebih murah untuk dihasilkan dan dilakukan tidak menghalang penglihatan dan pendengaran kritikal si pemakai seperti yang dilakukan oleh helmet Korintus. Banyak contoh helmet Korintus telah digali, dan sering digambarkan pada tembikar.

Helmet Chalcidian, ca. 500 SM. Muzium Seni Walters, Baltimore.

Topi keledar Korintus digambarkan lebih banyak patung daripada topi keledar lain yang nampaknya orang Yunani mengaitkannya dengan kemuliaan dan masa lalu. Orang Rom juga menghormatinya, dari salinan asli Yunani hingga patung mereka sendiri. Dari bukti bergambar yang jarang kita miliki dari tentera Rom republik, nampaknya di Itali helm Korintus berkembang menjadi topi keledar gaya joki yang disebut helmet Italo-Corinthian, Etrusco-Corinthian atau Apulo-Corinthian, dengan ciri khas penjaga hidung dan celah mata menjadi hiasan semata-mata di wajahnya. Memandangkan banyak kerosakan Romawi terhadap idea Yunani kuno, perubahan ini mungkin diilhamkan oleh kedudukan "di atas dahi" yang biasa terdapat dalam seni Yunani. Topi keledar ini terus digunakan hingga abad ke-1 Masihi.

Profil helmet Korintus, antara 700 hingga 500 SM (Zaman kuno)

Bukti sastera

Herodotus menyebut helmet Korintus dalam Historiesnya ketika menulis tentang Machlyes dan Auseans, dua suku yang tinggal di sepanjang Sungai Triton di Libya kuno (bahagian Libya kuno yang dijelaskannya kemungkinan besar di Tunisia moden). Puak-puak memilih setiap tahun dua pasukan gadis paling cantik yang saling bertempur dengan tongkat dan batu. Mereka berpakaian topi Yunani terbaik dengan topi keledar Korintus. Pertarungan ritual adalah sebahagian dari festival yang menghormati dewi Athena yang masih dara. Wanita muda yang tewas di luka selama penderitaan itu disangka telah dihukum oleh dewi itu kerana berbohong tentang keperawanan mereka (Histories, 4.180).

Topi keledar Gangsa, akhir abad ke-6 SM. Muzium Seni Cycladic, Athens, Greece.

Dalam Budaya Popular

Helmet Korintus versi sebelumnya biasanya dipakai oleh penjahat super Marvel Comics, Magneto.

Watak Star Wars, Boba Fett, juga memakai topi keledar dengan visor berbentuk T yang samar-samar menyerupai helmet Korintus, seperti kebanyakan orang Mandalorian dan Fon I Clonetroopers lain dalam francais.


Helmet Yunani

Berkat kejayaan luar biasa dari beberapa filem bergaya Yunani, topi keledar Yunani telah menjadi fiksasi moden. Dan di Medieval Armor, kami menawarkan sebilangan helm klasik Yunani ini, yang menampilkan yang dipakai di layar dan juga yang digunakan oleh hoplite Yunani dan pejuang Yunani sepanjang sejarah. Helmet Yunani yang paling ikonik adalah tanpa ragu helmet Korintus. Pertama kali digunakan oleh tentera Kota-Korintus di Yunani Kuno, topi keledar ini secara beransur-ansur digunakan secara meluas di seluruh wilayah Yunani. Sehingga hari ini, topi keledar tradisional Spartan sebenarnya hanyalah helmet Korintus yang bergaya yang diubah suai untuk memenuhi keperluan Spartan. Bahkan helmet Trojan mengambil pengaruh dari helmet yang dilalui dengan baik ini! Topi keledar tradisional Yunani, seperti yang disebutkan di atas, dibuat dari tembaga, walaupun kami juga menawarkan topi keluli untuk menyediakan topi keledar Yunani yang lebih berfungsi untuk dipamerkan. Kami juga membawa topi keledar berbulu Yunani, yang menampilkan bulu berwarna yang membantu menjadikan helm itu menonjol. Bahkan ada beberapa helmet kerajaan Korintus yang melayang di sekitarnya, yang menampilkan reka bentuk bulu dan hiasan yang menarik hanya sesuai untuk penguasa negara-negara besar di Yunani. Dan tentu saja, apakah bahagian helmet Yunani tanpa sekurang-kurangnya satu atau dua helmet yang dimodelkan mengikut helm Spartan, yang dipakai dalam Frank Miller 300. Sekiranya anda mahukan helm 300 Spartan biasa, anda akan dapati di sini, seperti anda juga boleh menemui Helmet Leonidas, dengan bulu hitamnya yang asli. Dari filem hingga sejarah, Armour Medieval mempunyai semua Helmet Yunani, Helmet Korintus, Helmet Trojan, dan Helmet Spartan yang anda mahukan atau perlukan!


Helmet Korintus

The Helmet Korintus (dipanggil Helm Yunani dalam Keharmonian Ketidakseimbangan) adalah sejenis topi keledar Yunani yang terdapat di Castlevania.

Helm Yunani di Castlevania: Harmony of Dissonance memberikan Pertahanan +9, yang satu lebih daripada Bicocette, tetapi satu yang lebih kecil daripada Penjaga Wajah.

Dalam Castlevania: Kutukan Kegelapan, Helmet Korintus adalah yang pertama dalam siri peningkatan ke Helm Kulit asas yang boleh dibuat yang menggandakan Pertahanan helmet. Ia dapat dibuat dengan menggabungkan Helm Kulit dengan Aluminium, yang dapat ditemukan di Istana Terbengkalai, menggandakan Pertahanannya dari +2 hingga +4. Helmet DEF dapat digandakan lagi dengan menggabungkannya dengan Sun Tears, yang pertama kali dapat dicuri dari Efreets di hujung Pergunungan Baljhet, yang membuat Helmet Thracian, yang pertahanannya dapat digandakan untuk kali terakhir dengan Carbon Steel dan Knight's Vein untuk membentuk Barrel Helm (DEF +16).


Adakah Helmet Ini Dipakai oleh Askar Yunani Kuno Semasa Perang Parsi?

Pada tahun 2007, kru kapal Belanda yang melintasi Laut Mediterranean menggali topi keledar Yunani kuno yang terpelihara berhampiran bandar Haifa Israel. Seperti yang disyaratkan oleh undang-undang tempatan, pemilik kapal pengorekan segera menyerahkan penemuan itu kepada ahli arkeologi dari Israel Antiquities Authority (IAA).

Sekarang, melaporkan Greek City Times, penyelidik telah memberikan pandangan baru mengenai objek tersebut, yang merupakan satu-satunya helmet utuh yang terdapat di sepanjang pantai Israel & # 8217.

Dibuat pada abad keenam SM, baju besi Korintus mungkin digunakan semasa Perang Parsi, yang mengalahkan negara-negara kota Yunani menentang Empayar Parsi dalam satu siri pertempuran antara 492 dan 449 SM.

& # 8220 [Itu] mungkin milik seorang pejuang Yunani yang ditempatkan di salah satu kapal perang armada Yunani yang mengambil bahagian dalam konflik tentera laut melawan Parsi yang memerintah negara pada masa itu, & # 8221 kata Kobi Sharvit, pengarah IAA & Unit Arkeologi Laut # 8217s, dalam satu kenyataan.

Setelah menghabiskan 2,600 tahun di dasar laut, permukaan retak helmet & # 8217s sangat berkarat. Tetapi para sarjana masih dapat melihat corak halus seperti burung merak di atas lubang matanya. Reka bentuk unik ini membantu ahli arkeologi menentukan bahawa pengrajin membuat perisai di negara kota Korintus Yunani.

Menurut Asal Kuno& # 8217 Nathan Falde, pengusaha logam akan membuat potongan itu agar pas di kepala orang tertentu & # 8212 tetapi tidak begitu ketat sehingga tidak dapat dikeluarkan dengan cepat dan selamat dalam panas pertempuran.

& # 8220 Helmet dibuat dengan mahir dari satu helai gangsa dengan cara memanaskan dan memalu, & # 8221 mencatat pernyataan itu. & # 8220Teknik ini memungkinkan untuk mengurangkan berat badannya tanpa mengurangkan keupayaannya untuk melindungi kepala seorang pejuang. & # 8221

Seperti yang ditulis oleh Owen Jarus Sains Langsung pada tahun 2012, ahli arkeologi menggali topi keledar yang serupa di dekat pulau Giglio di Itali, yang terletak kira-kira 1,500 batu dari tempat kru menemukan artifak yang baru dianalisis, pada tahun 1950-an. Sarung kepala itu & # 8212juga berusia sekitar 2.600 tahun & # 8212membantu sarjana moden menentukan kapan tukang membuat perisai Teluk Haifa.

Penggambaran hoplite Yunani dan pejuang Parsi yang berperang semasa Perang Parsi (Domain awam melalui Wikimedia Commons)

Pakar berspekulasi bahawa pemilik topi kepala itu adalah individu yang kaya raya, kerana kebanyakan askar tidak dapat memiliki peralatan yang rumit.

& # 8220 Hiasan penyepuhan dan kiasan menjadikan ini salah satu potongan perisai Yunani awal yang paling indah ditemui, & # 8221 tulis Sharvit dan sarjana John Hale dalam ringkasan penyelidikan yang dikutip oleh UPI.

Satu teori yang dikemukakan oleh penyelidik membuat spekulasi bahawa topi keledar itu milik tentera upahan yang bertempur bersama Firaun Mesir Necho II, Menyatakan& # 8217 Sebastian Kettley. Penjelasan lain menunjukkan bahawa seorang askar Yunani yang ditempatkan di Mediterranean mengenakan penutup kepala, hanya untuk menjatuhkannya ke dalam air atau kehilangannya ketika kapalnya karam.

Walaupun ahli arkeologi tidak pasti siapa yang memiliki artifak itu, mereka tahu bahawa pahlawan itu berlayar di laut ketika Parsi menguasai sebahagian besar Timur Tengah. Sebagai Sains Langsung& # 8217s Jarus menjelaskan dalam artikel yang lebih baru, orang Persia berusaha menyerang Yunani sekitar tahun 490 SM. tetapi dikalahkan berhampiran Athens semasa Pertempuran Marathon.

Serangan kedua oleh Parsi memuncak dalam Pertempuran Thermopylae, yang menyaksikan sekelompok orang Sparta yang jumlahnya sangat banyak diketuai oleh Raja Leonidas memimpin pasukan terakhir yang ditakdirkan menentang pasukan Parsi Xerxes & # 8217. (Pertembungan tahun 480 SM sangat dramatis dalam filem ini 300Tetapi ketika Thermopylae berakhir dengan kekalahan Yunani, gelombang perang segera berubah, dengan orang Yunani memaksa orang Parsi keluar dari wilayah itu pada tahun berikutnya.

Dalam beberapa dekad setelah pencerobohan Parsi & # 8217, tentera Yunani meneruskan pertempuran dengan berkempen menentang tentera musuh yang ditempatkan di timur laut Mediteranean. Asal-usul Purba mencatatkan bahawa pemilik helmet & # 8217 mungkin aktif semasa fasa perang ini & # 8212 & # 8220 ketika Parsi sering berada di bahagian pertahanan & # 8221 daripada menyerang & # 8212 dan mungkin pernah berkhidmat di kapal peronda atau kapal perang.


Helmet Korintus - Sejarah

HELMET KORINTHIAN

Sekiranya kita cuba membayangkan seorang askar Yunani, yang mungkin terlintas di benak kita adalah sosok seorang tentera yang berperang dengan helmet, pedang dan perisai, dengan nilai kepahlawanan dan kepemimpinan yang jelas. Pawagam telah memberikan sumbangan besar dalam mewujudkan imej pejuang Yunani ini dalam filem khayalan yang popular seperti & quot300 & quot dan & quotTroy & quot adalah contoh utama dari ini. Sudah tentu, gambar ini, walaupun dengan beberapa perbezaan yang halus, tidak jauh dari kenyataan tentera yang berjuang mempertahankan hak mereka di tanah mereka sendiri dan lebih jauh.

Kami merujuk kepada orang Hoplites, yang berkaitan dengan evolusi politik polis Yunani. Seperti yang diceritakan oleh kisah-kisah Homer (salah satu sumber utama yang disebut & quotDark Centuries & quot of Greek History), di Era dewa dan raja kuno, bangsawan menguasai masyarakat lain. Mereka adalah bangsawan dari keluarga ternama yang berjuang untuk mempertahankan kepentingan masing-masing dalam bentuk perjuangan di mana konsep & quotI berlaku di atas konsep masyarakat. Para petani dan pedagang dikecualikan dari tugas perang kerana alasan sosial dan ekonomi. Di Yunani Kuno setiap askar harus membayar peralatan ketenteraan mereka sendiri dengan mengambil kira bahawa barang perang (pedang, topi keledar, perisai.) Dihasilkan dengan tangan, harganya sangat tinggi. Oleh itu, peralatan ketenteraan biasanya diturunkan dari generasi ke generasi.

Filem & quotTroy & quot adalah hujah perang Achaean antara bersenjatakan pedang dan tombak terhadap Trojan


Helmet Leonidas (Gerard Butler) yang bergambar dalam filem & quot300 & quot

Ketika kota-kota Yunani memperoleh kekuasaan dan wilayah, alasan mengapa perang terjadi sangat berbeza. Lapan ratus tahun sebelum zaman kita, Yunani memulai pengembangan kolonial secara besar-besaran, meluas dari Peloponnese ke seluruh Mediterania hingga sekarang Semenanjung Iberia. Akibatnya, menjadi perlu untuk membuat tentera yang lebih besar yang dapat mempertahankan wilayah yang ingin ditaklukinya. Syarat untuk ini baik.

Helmet Korintus dijumpai di Jerez, berhampiran sungai Guadalete (Andalucia), yang berasal dari abad ketujuh B. P.

Memandangkan pengembangan wilayah Yunani, banyak petani mendapat akses ke petak pertanian baru dan melihat pendapatan mereka bertambah. Dengan pendapatan tambahan ini mereka dapat membeli peralatan ketenteraan yang mereka perlukan untuk berperang, bertempur berdampingan dengan golongan bangsawan. Ini adalah bagaimana sosok askar Hoplite dilahirkan, dikaitkan dengan jenis pertempuran tertentu: formasi tertutup. Falanx membentuk unit pertempuran penting yang terdiri dari sejumlah tentara yang berkumpul di darat dalam bentuk satu garis pertempuran. Orang Hoplites Yunani yang bersenjatakan pedang (tangan kanan) dan perisai o & quothoplon & quot (tangan kiri) diletakkan di sebelah satu sama lain, selamat mengetahui bahawa bahagian kiri mereka selalu dilindungi oleh perisai rakan mereka Hoplite. Nasib yang berbeza berlari di sebelah kanan formasi, yang diperkuat dengan menempatkan pasukan tentera yang lebih kuat secara strategik.

Jenis formasi dalam pertempuran ini memberi kesan langsung kepada organisasi sosio-politik polis Yunani. Para petani dan pedagang Hoplite menyedari bahawa cita-cita solidariti dan persahabatan yang mereka sedut di medan perang tidak diterjemahkan menjadi hak persamaan yang tulen di bandar. Golongan bangsawan terus memegang kuasa dan mengatur undang-undang dengan cara sewenang-wenangnya. Oleh itu, mereka mulai menuntut penyertaan yang lebih besar dalam kehidupan masyarakat kota untuk menjadi sebahagian daripada masyarakat. Permintaan ini merupakan benih kemunculan demokrasi berikutnya, suatu proses yang kompleks yang tidak akan kita bahas secara terperinci.

Arca Pericles dengan topi keledar Korintus yang berasal dari abad V B. P.

Memusatkan perhatian pada sosok Hoplite, kita akan secara ringkas menyoroti beberapa persenjataan yang menemaninya dalam setiap pertempuran. Pedang pendek berbilah dua (kira-kira lima puluh sentimeter). Perisai atau hoplon, yang disebutkan di atas, dibuat dalam gangsa dan kayu dengan diameter kira-kira sembilan puluh sentimeter. Lapisan dada yang pada mulanya dibuat dari tembaga dan dikembangkan dari masa ke masa dengan bahan yang lebih ringan seperti kulit dan linen. Kekacang, biasanya dibuat dari tembaga dan dihiasi, yang melindungi kulit Hoplite. Lance, panjangnya melebihi satu meter lapan puluh sentimeter. Dan yang terakhir tetapi tidak mustahak: topi keledar.

Model topi keledar yang boleh kita anggap sangat terkenal adalah topi keledar Korintus. Topi keledar ini dianggap sebagai karya seni sejati dari dunia Yunani kuno. Setiap topi keledar dibuat dengan cara halus oleh tangan pengrajin Yunani yang menjadi tuan sebenar dalam teknik perak. Biasanya topi keledar Korintus dihasilkan dari satu helai gangsa, namun, arkeologi telah membawa kita contoh helmet yang dibuat dalam dua keping, seperti topi keledar dari abad ke-7 SM yang ditemui di kota Olympia.


Lukisan Yunani (abad V B. P.) yang mewakili tukang membuat topi keledar Korintus

Asal-usul helmet Korintus dipercayai berasal dari abad ke-8 sebelum Era kita. Pengelasannya sebagai & quot; helmet Korintus & quot; adalah rujukan dari sains sejarah moden, seperti nama lain seperti helmet kegel, chalcidian atau Italo-Corinthian. Walau bagaimanapun, beberapa penyelidikan mengenai teks Homer dan spesimen seramik menunjukkan idea bahawa orang Yunani kuno telah memanggil jenis topi keledar Corinthian. Secara teknikal, helmet Korintus didefinisikan sebagai topi keledar yang menutupi wajah Hoplite sepenuhnya dan yang hanya menampilkan dua bukaan untuk mata dan hidung. Ketika berkembang dari masa ke masa, bentuk helmet Korintus bervariasi: pipi menjadi lebih panjang, lubang telinga dan hidung meningkat dan ukurannya berubah dari masa ke masa yang memudahkan penyesuaiannya dengan cranium. Helmet Korintus memperlihatkan lapisan dalam yang dilapisi kulit atau linen untuk mengelakkan bahan tersebut merosakkan Hoplite. Pelapik dalaman ini dapat dipasang pada helmet menggunakan jahitan belakang kecil yang dijahit ke logam melalui lubang kecil atau terpaku padanya berkat elemen seperti resin.

Bahasa Yunani trihemiobolo ( abad keempat B . P.) yang digambarkan dewi Athena memakai Topi keledar Korintus di bahagian hadapan duit syiling

Helmet Korintus mempunyai berat kira-kira dua setengah kilogram, walaupun ini mungkin kelihatan berlebihan, tidak ingat bahawa topi keledar lain dari sejarah seperti helmet gladiator Rom melebihi tujuh kilogram. Walau bagaimanapun, ciri ini digabungkan dengan musim panas dan musim panas yang panas, ketika perang berlaku, dan beberapa lubang di topi keledar, memberikan beberapa petunjuk mengenai penderitaan yang mesti dialami oleh orang-orang Hoplite Yunani semasa pertempuran. Namun, ketika berjalan, topi keledar dipakai di atas kepala, seperti yang ditunjukkan oleh tokoh terkenal Pericles yang berasal dari abad ke-5 SM. Cara menaikkan topi keledar Korintus ini memberi kesan pada penampilan topi keledar Italo-Korintus.

Dekorasi juga memainkan peranan penting dalam topi keledar Korintus. Sebilangan besar daripadanya biasanya menggabungkan ukiran geometri seperti oval atau titik, haiwan atau unsur bunga di pipi. Selain itu, bulu-bulu yang terbuat dari bulu kuda, yang dapat dicelup dengan warna yang berbeda, juga menghiasi helmet Korintus. Semua ciri ini menyumbang untuk meningkatkan sensasi keganasan dan keagresifan yang helm akan pindahkan ke lawannya untuk menakut-nakutkannya. Seperti yang ditunjukkan oleh sejarawan Fernando Quesada, & quot; helmet Corinthian adalah salah satu topi keledar yang paling agresif & quot dalam Sejarah.

Helmet Korintus menyampaikan rasa permusuhan terhadap tentera yang tidak berperikemanusiaan yang memakainya


Melayari Sejarah ® _ periklis deligiannis


Oleh Periklis Deligiannis

Topi keledar Osco-Attic dari Lucanians dengan banyak ciri khas Oscan.

Hipitit Etruscan dari Tarquinia dengan senjata dan perisai Yunani, abad ke-4 SM. Hoplite di sebelah kanan memakai topi keledar Attic yang betul. Bahagian kiri memakai topi keledar Phrygo-Attic.

Orang-orang Itali kuno, pertama Etruscans dan Iapyges (kemudian dikenali sebagai 'Apulians'), menggunakan hampir semua jenis topi keledar Yunani kuno, Yunani dan Yunani: Korintus, Chalkidean, Atik (Athena), Boeotian ( untuk pasukan berkuda) dan kemudian Thracian, Phrygian dan semua jenis Hellenistik. Mereka mempunyai keutamaan untuk tiga jenis pertama. Dalam artikel ini, saya akan berurusan secara khusus dengan dua jenis topi keledar di Itali yang berasal dari evolusi yang asli dari Yunani masing-masing: helmet Italo-Corinthian dan Italo-Attic atau Osco-Attic (sebenarnya, Osco-Attic adalah pelbagai jenis topi keledar Italo-Attic).
Topi keledar Italo-Corinthian (juga dikenal sebagai Pseudo-Corinthian, Apulo-Corinthian atau Etrusco-Corinthian) dilahirkan dari kebiasaan para pahlawan Itali untuk memakai topi keledar mereka diangkat, bahkan ketika pertempuran bermula. Oleh kerana itu, pelindung pelindung secara beransur-ansur berubah menjadi ‘pseudo-visor’ hiasan sementara topi keledar dibuat dengan cara yang tidak menutup wajah lagi. Pada abad-abad kemudian, pelindung pipi jenis Attic ditambahkan di dalamnya.



Foto teratas: jenis Korintus yang asli.
Bahagian bawah: Topi keledar Italo-Korintus.


Sehingga akhir-akhir ini para ahli arkeologi menganggap agak keliru, orang Etruscan sebagai pemaju topi keledar Italo-Korintus, oleh itu nama arkeologi asalnya: Etrusco-Corinthian. Akhir-akhir ini terbukti bahawa penciptanya adalah orang-orang Apul (Iapyges dalam bahasa Yunani kuno) di Tenggara Itali. (The Iapyges berasal dari perpaduan penjajah Illyrian dari pesisir seberang Laut Adriatik dengan penduduk asli Ausones dan Oenotrians. Kemudian Iapyges di Oscanized kerana peneroka Oscan di tanah mereka, sehingga menjadi Apuli (Apulians). Hanya orang Messapian (Messapii ) mengekalkan bahasa asli Illyro-Itali mereka). Terdapat beberapa jenis topi keledar Italo-Korintus. Etruscan, Rom, Latin, Umbria dan Iapyges adalah orang yang menggunakannya lebih banyak, tetapi topi keledar ini umumnya popular di seluruh Itali.

Helmet Attic sama-sama dihargai oleh Etruscans, yang sangat sering memakainya dengan pelindung pipi diangkat. Helmet jenis ini mempunyai jangka waktu lebih dari seribu tahun yang secara paradoks lebih banyak dimiliki oleh persenjataan diakronik Itali-Rom, dan bukannya senjata Yunani yang berasal. Ia adalah penemuan orang Athena pada abad ke-5 SM, dan dari akhir abad ke-4 SM ia tersebar ke seluruh dunia Hellenistik dan kemudian dunia Yunani-Rom. Pada masa yang sama, masyarakat Itali telah menerapkannya secara besar-besaran. Secara beransur-ansur, ia ditubuhkan secara tidak rasmi sebagai topi keledar pegawai kanan. Di Itali, Etruscans dan Oscans mengembangkan jenis Etrusco-Attic dan Osco-Attic mereka sendiri. Juga Apulian Oscans dan Messapians mengembangkan jenis Apulo-Attic mereka sendiri. Bangsa Romawi menetapkan helmet Hellenistic Attic sebagai jenis yang dipakai oleh pegawai kanan mereka, dari chiliarch (tribunus) hingga konsul, termasuk maharaja sendiri kemudian (tidak seperti centurion dan legionnaires biasa yang menggunakan "inelegant" Itali, Celtic dan kemudian Helmet jenis Gallo-Roman). Pada masa yang sama, penggunaannya merebak ke masyarakat Mediterania tambahan (Carthaginians dan lain-lain). Keranda Attic-Athenian kekal dalam perkhidmatan Rom sehingga kejatuhan Empayar Rom Barat (476 Masihi).

Legionaries Rome Republican. Yang di sebelah kiri memakai topi keledar Italo-Korintus dengan pelindung pipi jenis Attic. Yang di sebelah kanan mempunyai helmet Celtic ‘Montefortino’ Senones (hak cipta: Salamander buku 1980)

Helmet Attic sangat popular di kalangan orang Oscans. Orang-orang Oscan di Itali Tengah (Pentri, Vestini, Sidicini, Marci, Peligni, Hirpini, Marucini dan banyak lagi) adalah tentera upahan biasa orang-orang Etruscan. Oscans tidak berperang sebagai hoplites, menggunakan perang bergerak dan elastik para pendaki gunung. Pada pertengahan abad ke-5 SM, mereka mula memainkan peranan politik dan ketenteraan yang sangat penting di Itali, ketika mereka terdiri dari negara-negara kuat baru (Samnites, Campanians, Lucanians, Bruttians, Apulians dll) dan mereka menjadi pesaing hebat Rom dan Yunani . Orang Oscan menggunakan helmet klasik Attic dari jiran Iapygian dan Etruscan mereka, dan mengembangkannya dalam pelbagai jenis Osco-Attic.

Helmet Osco-Attic yang mengagumkan dari orang Samnites.

Helmet jenis Attic (Athena) standard bagi pegawai Rom sehingga kejatuhan Empayar Rom.

Pada masa yang sama bangsa Itali menggunakan jenis Yunani yang asli, dengan kekerapan yang hampir sama dengan mereka menggunakan jenis Italo-Corinthian dan Italo-Attic. Sebaliknya, jenis tersebut tidak menjadi popular di kalangan orang Yunani Itali (Magna Graecia) dan Sisilia, sementara kehadiran mereka yang agak jarang berlaku di tanah besar Yunani dan Dunia Hellenistik disebabkan oleh sebilangan besar tentera upahan Etruscan dan Oscan di negara-negara ini dan kemudian ke tentera Rom berkempen dan pasukan pengawal di dalamnya.

& # 8211 Cristofani M., Saya bronzi degli Etruschi

RASENNA, siri ANTICA MADRE

ITALIA. Omnium terrarum alumna, siri ANTICA MADRE

& # 8211 Rita Benassai, La pittura dei campani e dei sanniti

& # 8211 Titus Livius, Ab Urbe Condita (Sejarah Rom)

Helmet gangsa Chalkidean, nenek moyang helmet Attic dan Osco-Attic. Yang khas Helmet Chalkidean juga popular di kalangan Orang Itali.


Helmet Korintus Dari Pertempuran Maraton Ditemui Dengan Tengkorak Pahlawan Di Dalam

Jenis topi keledar Korintus adalah salah satu jenis topi keledar yang paling cepat dikenali, dikaitkan secara romantis dengan pahlawan hebat di Yunani Kuno, bahkan oleh orang Yunani Kuno sendiri yang dengan cepat beralih ke jenis topi keledar dengan penglihatan yang lebih baik, tetapi masih menggambarkan pahlawan mereka di topi keledar ini. Dalam penggambaran moden para pejuang Yunani Kuno, selalu digambarkan jenis Korintus, walaupun sering diubah suai agar sesuai dengan penampilan yang diinginkan - misalnya dalam satu filem helm itu diubah untuk memperlihatkan lebih banyak wajah pelakon.

Itu adalah topi keledar yang diperbuat daripada tembaga yang pada gaya kemudian menutupi seluruh kepala dan leher, dengan celah untuk mata dan mulut. Unjuran melengkung yang besar melindungi tengkuk. Di luar pertempuran, hoplite Yunani akan memakai topi keledar yang diangkat ke atas untuk keselesaan. Praktik ini menimbulkan serangkaian bentuk varian di Itali, di mana celah hampir ditutup, kerana topi keledar tidak lagi ditarik ke atas wajah tetapi dipakai seperti topi. Walaupun topi keledar Corinthian klasik tidak digunakan di kalangan orang Yunani untuk memilih jenis yang lebih terbuka, jenis Italo-Korintus tetap digunakan hingga abad ke-1 Masihi, yang antara lain digunakan oleh tentera Rom.

Helmet ini digali oleh George Nugent-Grenville, Baron Nugent ke-2 dari Carlanstown, di Plain of Marathon pada tahun 1834, menurut surat dari Sutton bertarikh 2 & 20 Ogos 1826.

Gundukan (soros) di mana orang-orang Athena mati dikebumikan setelah pertempuran.

2500 tahun sebelumnya, pada pagi 17 September 490 SM, kira-kira 10,000 orang Yunani berdiri berkumpul di dataran Marathon, bersiap untuk bertempur dengan orang terakhir. Di belakang mereka meletakkan semua yang mereka sayangi: bandar mereka, rumah mereka, keluarga mereka. Di hadapan orang-orang Yunani yang jumlahnya banyak berdiri pasukan berkumpul kerajaan Persia, sebuah pasukan yang nampaknya tidak terkalahkan dengan balas dendam, penjarahan dan penjarahan di fikirannya. Kedua-dua belah pihak saling berhadapan secara langsung, menunggu pertarungan bermula. Orang-orang Athena berhenti berhari-hari, menantikan bala bantuan yang dijanjikan oleh Sparta. Tetapi mereka tahu bahawa mereka tidak dapat menunggu lama. Orang-orang Parsi, mengharapkan kemenangan semudah mereka menang melawan musuh berkali-kali sebelumnya, tidak terburu-buru.

Orang Yunani, mengetahui masa untuk pertempuran telah tiba, mulai bergerak maju. Kelihatannya, mereka maju dengan fokus dan tujuan, tetapi di bawah venir tegas ini, ketika mereka melihat musuh yang jauh lebih besar - sekurang-kurangnya dua kali jumlah mereka - banyak yang pasti takut akan apa yang akan terjadi. Para pemanah Parsi duduk dengan busur yang ditarik, siap melepaskan rentetan anak panah yang akan menimbulkan ketakutan dan kekeliruan melalui barisan Yunani. Namun, akhirnya, infanteri di kedua belah pihak terlibat dalam pertempuran. Melangkah ke arah satu sama lain dan mungkin dengan orang-orang Yunani melaju sejauh 400 meter sementara tanpa ragu-ragu di bawah tembakan dari pemanah Parsi, kedua-dua pasukan bertempur.

Beberapa jam kemudian pertempuran berdarah berakhir. Herodotus mencatatkan bahawa 6.400 mayat Parsi dihitung di medan perang, dan tidak diketahui berapa banyak lagi yang mati di rawa. Orang Athena kehilangan 192 lelaki dan 11 orang Plataea.

Pheidippides memberi kata kemenangan pada Pertempuran Marathon
Luc-Olivier Merson

Salah satu legenda terakhir Marathon dan yang telah membawa namanya hingga sekarang adalah kisah Herodotus mengenai utusan jarak jauh (hēmerodromos) bernama Phidippides. Dia dihantar untuk meminta bantuan orang Spartan sebelum pertempuran dan dia berlari ke Sparta, pertama kali berhenti di Athens, jarak total 240 km (suatu prestasi yang diulang oleh seorang atlet pada tahun 1983 CE). Sumber kemudian, bermula dengan Plutarch pada abad ke-1 M, membingungkan kisah ini dengan utusan lain yang dihantar dari Marathon setelah pertempuran untuk mengumumkan kemenangan dan memberi amaran akan kedatangan armada Parsi yang akan datang di Athens. Bagaimanapun, dari legenda kedua ini perlumbaan - yang menempuh jarak yang sama dengan jarak 42 kilometer antara Marathon dan Athens - diadakan pada kebangkitan pertama Sukan Olimpik pada tahun 1896 CE untuk memperingati cita-cita sukan Yunani kuno dan permainan yang asli di Olympia. Sepatutnya, perlumbaan maraton pertama dimenangi oleh seorang Yunani, Spiridon Louis.


Topi keledar skala kecil Python

Helmet Korintus adalah alat pertahanan paling ikonik dari zaman kuno klasik. Bergambar
perwakilan semasa zaman kuno dan klasik ada di mana-mana dan ditemui di setiap
cara ekspresi artistik: patung, lukisan pasu (terutamanya digambarkan pada pasu Korintus),
lukisan dinding, kesusasteraan dan lain-lain, topi keledar Korintus mula membuat penampilan mereka hingga suku pertama tahun
abad ke-7 SM dan terus berkembang selama tiga ratus tahun akan datang sehingga mereka keluar
fesyen setelah kejatuhan negara kota Yunani yang konservatif pada akhir abad ke-5 SM.
Semasa Perang Parsi (490-479 SM) popularitinya sangat tinggi dan ribuan dibuat
seluruh dunia Yunani. Nama itu berasal dari kota Korintus (walaupun hakikatnya sebenarnya
asal berasal dari bengkel tempatan kota Argos).

Sejarawan Herodotus menganggapnya sebagai sesuatu yang "kuno" (Hrd, Histories. Iv 180) a
fakta yang menunjukkan penggunaannya yang lama selama berabad-abad yang lalu. Helmet Korintus, seperti juga
cuirass berotot, harus dianggap sebagai inovasi kerja logam asli Yunani
secara beransur-ansur menjadi jenis ciri pertahanan Yunani yang paling meluas. Ia adalah
biasanya dibangkitkan oleh sehelai kepingan gangsa yang dipalu pada kubah batu walaupun pada masa itu
peringkat evolusi awal (awal zaman Archaic, helmet proto-Korintus) lebih rumit
teknik cast / solder juga diaplikasikan. Menutupi seluruh wajah dan membiarkan hanya kelihatan
mata dan mulut ia dirancang untuk memberikan perlindungan maksimum bagi kepala pejuang dalam a
pembentukan pertempuran yang sangat padu - phalanx.

Ciri teknikal utama helm Korintus adalah profil melengkung di bahagian atas,
hidung runcing, bukaan mata seperti badam dan penutup pipi yang luas (paragnathides).
Untuk melindungi tengkorak pahlawan, bahagian dalamnya dilapisi dengan bulu, span, kulit dan kain. Ia
selalunya popular untuk menambah hiasan berhias (lophos) bulu bulu kuda yang berwarna-warni
berjalan secara menegak dari depan ke belakang, latihan yang memberikan mereka identiti yang lebih jelas dan
keperibadian.

Semasa peringkat terakhir pembangunan, versi lebih ringan yang lebih rumit dihasilkan dengan
bentuknya dilanjutkan menyerupai lingga manusia raksasa. Memandangkan status ikonik helmet Korintus
as the signature of the hoplite phalanges which faced the huge Persian invading armies at Marathon,
Thermopylae and Plataiae, it is not surprising that the goddess Athena and the famous Athenian
politician Pericles were frequently depicted wearing the same helm perched over the forehead.
Statistically the Corinthian helmet was depicted on more heroic sculptures than any other
contemporary helmet because the Greeks inevitably associated it with the glorious past. It should
also be stressed that a custom-made Corinthian helmet for a young man in Greek culture was not a
mundane affair as would be the purchasing of any piece of equipment, but signified the passage to
manhood and his acceptance as a civilian of the demos when it was fitted for his first time. We have
to presume, therefore, that helmets occupied a place of honour in a hoplite’s home.

Description
Most probably the most intriguing version of Corinthian helmet is the scaled helmet. It was usually
depicted on red figure pottery paintings and is actually a modified model of the original, its major
difference being the covering of the dome with hundreds of tiny scales. Scaling in Greek school of
armouring was a widely accepted practice and we can spot scaled guards almost everywhere in
many typologies and arrangements. Artisans integrated this specific element to a helmet’s overall
design creating a luxurious and extravagant distinctive identity.

The reconstructed helmet has been based on a vase painting (dated to the second half of the 5th
century BC) and retains all the technical features of a Corinthian helmet mentioned above. The
mask has been hammered from a bronze sheet, the dome has been covered with 520 bronze and
copper pointed, ridged scales directly riveted to the top producing an astonishing optical result. A
detachable double snake-like crest with natural horse hairs (black and white) have been fastened on
the top. The main bodies of the dragons have been carved out of wood and painted with natural
colours, while the snake heads are copies of the Python heads from the surviving Delphi Tripod. A
silver lion (repousse-made,based on “Chimera of Arezzo”) is riveted to each cheek, a woolen black fringe covers the front of the
helmet and finally, a silver ornament has been attached to the center of the overlapping scales. All
the inner surfaces hare padded with wool and linen.

It is a valuable handmade artifact which incorporates a range of traditional techniques and precious
natural materials combining high-end classical aesthetics, luxury and prestige.

Source for red figure vase:
Fabric: ATHENIAN
Technique: RED-FIGURE
Shape Name: HYDRIA
Provenance: ITALY, ETRURIA
Date: -500 to -450
Decoration: BD: ARMS, HELMET, SWORD, CORSLET, BOEOTIAN SHIELD
Current Collection: Paris, Musee du Louvre: N3368
Previous Collections:
Paris, Musee du Louvre: G179
Paris, Musee du Louvre: MN52

List of site sources >>>


Tonton videonya: Top 10 Most Effective Armours in History Pre-Modern (Disember 2021).