Podcast Sejarah

Berat Gangsa

Berat Gangsa


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Budaya Harappan: Urbanisasi Zaman Gangsa di Lembah Indus | Esei

Budaya bandar pada Zaman Gangsa yang terdapat di Harappa di Punjab Pakistan adalah penemuan yang mematikan.

Pada tahun 1853, A. Cunningham, jurutera Inggeris yang menjadi penggali dan penjelajah yang hebat, melihat sebuah meterai Harappan.

Walaupun meterai itu menunjukkan seekor lembu dan enam surat bertulis, dia tidak menyedari kepentingannya. Tidak lama kemudian, pada tahun 1921, potensi lokasi Harappa dihargai ketika seorang ahli arkeologi India, Daya Ram Sahni, mulai menggali.

Pada masa yang sama, R.D. Banerjee, seorang sejarawan, menggali tapak Mohenjo-daro di Sindh. Kedua-duanya menemui tembikar dan barang-barang antik lain yang menunjukkan tamadun maju.

Sumber Imej: upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/32/IndusValleySeals.JPG

Penggalian berskala besar dilakukan di Mohenjo-daro di bawah pengawasan umum Marshall pada tahun 1931. Mackay menggali tapak yang sama pada tahun 1938. Vats digali di Harappa pada tahun 1940. Pada tahun 1946 Mortimer Wheeler menggali Harappa, dan penggalian sebelum Kemerdekaan dan masa pra-Pembelahan mengungkap kuno penting budaya Harappan di pelbagai tempat di mana gangsa digunakan.

Pada masa pasca Kemerdekaan, ahli arkeologi dari India dan Pakistan menggali Harappan dan laman web yang bersambung. Suraj Bhan, M.K. Dhavalikar, J.P. Joshi, B.B. Lai, S.R. Rao, B.K. Thapar, R.S. Bisht, dan yang lain bekerja di Gujarat, Harayana, dan Rajasthan.

Di Pakistan, Kot Diji di Lembah Indus tengah digali oleh F.A. Khan, dan perhatian besar diberikan kepada budaya Hakra dan pra-Hakra oleh M.R. Mughal. A.H. Dani menggali kubur Gandhara di Wilayah Barat Laut Pakistan. Ahli arkeologi Amerika, Inggeris, Perancis, dan Itali juga bekerja di beberapa lokasi termasuk Harappa.

Sekarang kita mempunyai banyak bahan Harappan, walaupun penggalian dan eksplorasi masih berlangsung. Semua cendekiawan sepakat mengenai watak urban budaya Harappan, tetapi pendapat berbeza mengenai peranan Sarasvati yang diidentifikasikan dengan sungai Hakra-Ghaggar dan juga identiti orang-orang yang mencipta budaya ini.

Budaya Indus atau Harappan lebih tua daripada budaya Chalcolithic yang telah diperiksa sebelumnya, tetapi sebagai budaya menggunakan gangsa, ia jauh lebih maju daripada yang terakhir. Ia berkembang di bahagian barat laut benua kecil India. Ia disebut Harappan kerana peradaban ini pertama kali ditemukan pada tahun 1921 di tapak moden Harappa yang terletak di provinsi Punjab di Pakistan.

Banyak laman web di Sindh membentuk zon tengah budaya pra-Harappan. Budaya ini berkembang dan matang menjadi peradaban bandar yang berkembang di Sindh dan Punjab. Zon tengah budaya Harappan yang matang ini terletak di Sindh dan Punjab, terutama di Lembah Indus. Dari sana merebak ke arah selatan dan timur. Dengan cara ini, budaya Harappan meliputi wilayah Punjab, Haryana, Sindh, Baluchistan, Gujarat, Rajasthan, dan pinggiran UP barat. Ia meluas dari Siwalik di utara hingga Laut Arab di selatan, dan dari pantai Makran Baluchistan di barat hingga Meerut di timur laut.

Kawasan ini membentuk segitiga dan mencakup sekitar 1,299,600 km persegi yang merupakan wilayah yang lebih besar dari Pakistan, dan tentunya lebih besar dari Mesir kuno dan Mesopotamia. Tidak ada zon budaya lain pada milenium ketiga dan kedua SM di dunia yang seluas Harappan. Hampir 2800 tapak Harappan telah dikenal pasti di benua kecil ini.

Mereka berkaitan dengan fase budaya Harappan awal, matang, dan akhir. Dari kawasan fasa matang, dua bandar terpenting adalah Harappa di Punjab dan Mohenjo-daro (secara harfiah, gundukan orang mati) di Sindh, kedua-duanya membentuk bahagian Pakistan. Terletak pada jarak 483 km, mereka dihubungkan oleh Indus.

Kota ketiga terletak di Chanhu-daro kira-kira 130 km di selatan Mohenjo-daro di Sindh, dan kota keempat di Lothal di Gujarat di kepala Teluk Cambay. Kota kelima terletak di Kalibangan, yang bermaksud gelang hitam, di utara Rajasthan. Yang keenam, yang disebut Banawali, terletak di daerah Hissar di Haryana.

Ia menyaksikan dua fasa budaya, pra-Harappan dan Harappan, serupa dengan Kalibangan. Untuk masa Harappan, kaitkan sisa-sisa platform bata lumpur, dan jalan-jalan dan longkang. Budaya Harappan dapat dilacak pada tahap dewasa dan berkembangnya ke enam tempat ini, juga ke kota-kota pesisir Sutkagendor dan Surkotada, yang masing-masing ditandai oleh sebuah benteng.

Fasa Harappan kemudian dapat dikesan ke Rangpur dan Rojdi di semenanjung Kathiawar di Gujarat. Selain itu, Dholavira, yang terletak di daerah Kutch di Gujarat, memiliki benteng Harappan dan ketiga fasa budaya Harappan. Fasa-fasa ini juga dimanifestasikan di Rakhigarhi yang terletak di Ghaggar di Haryana dan jauh lebih besar daripada Dholavira. Secara perbandingan, Dholavira meliputi 50 ha tetapi Harappa 150 ha dan Rakhigarhi 250 ha. Namun, laman web terbesar adalah Mohenjo-daro, seluas 500 hektar. Pada zaman dahulu, sebahagian besar bandar ini musnah sepenuhnya oleh banjir besar.

Perancangan dan Struktur Bandar:

Budaya Harappan dibezakan oleh sistem perancangan bandarnya. Kedua-dua Harappa dan Mohenjo-daro mempunyai benteng atau acropolis, dan ini mungkin diduduki oleh anggota kelas pemerintah. Di bawah benteng di setiap kota terletak sebuah kota bawah dengan rumah-rumah bata, yang dihuni oleh orang biasa.

Perkara yang luar biasa mengenai susunan rumah-rumah di kota-kota adalah bahawa mereka mengikuti sistem grid, dengan jalan-jalan yang saling melintasi hampir pada sudut yang betul. Mohenjo-daro menjaringkan gol ke atas Harappa dari segi struktur. Monumen-monumen kota melambangkan kemampuan kelas pemerintah untuk menggerakkan buruh dan mengumpulkan cukai. Bangunan bata yang besar itu adalah alat untuk memberi kesan kepada rakyat biasa prestise dan pengaruh pemerintah mereka.

Tempat awam terpenting Mohenjo-daro nampaknya merupakan tempat mandi yang besar, yang terdiri dari tangki yang terletak di gundukan benteng, dan merupakan contoh baik dari batu bata yang indah. Ia berukuran 11.88 × 7.01 m dan kedalaman 2.43 m. Penerbangan tangga di kedua hujungnya menuju ke permukaan, dan ada ruang sampingan untuk menukar pakaian.

Lantai mandi terbuat dari batu bata yang terbakar. Air diambil dari sumur besar di sebuah ruangan bersebelahan, dan saluran keluar dari sudut mandi menuju saluran air. Telah disarankan bahawa mandi besar terutama ditujukan untuk mandi ritual, yang sangat penting bagi upacara keagamaan di India. Tangki besar yang terdapat di Dholavira mungkin dibandingkan dengan tempat mandi yang hebat. Tangki Dholavira mungkin digunakan untuk tujuan yang sama dengan tempat mandi besar Mohenjo-daro.

Di Mohenjo-daro, bangunan terbesar adalah lumbung, panjang 45,71 m dan lebar 15,23 m. Namun, di benteng Harappa, kita menjumpai sebanyak enam lumbung. Serangkaian platform bata menjadi asas bagi dua baris enam lumbung. Setiap lumbung berukuran 15,23 x 6,09 m dan terletak dalam jarak beberapa meter dari tebing sungai.

Luas lantai gabungan dua belas unit adalah kira-kira 838 meter persegi. Kawasan itu kira-kira sama dengan lumbung besar di Mohenjo-daro. Di sebelah selatan lumbung di Harappa terdapat lantai kerja yang terdiri dari barisan pelat batu bata bulat. Ini jelas dimaksudkan untuk mengorek biji-bijian, karena gandum dan barli ditemukan di celah-celah lantai. Harappa juga mempunyai barak dua bilik yang mungkin menampung pekerja.

Di bahagian selatan Kalibangan juga, ada platform bata, yang mungkin telah digunakan untuk lumbung. Oleh itu, nampaknya lumbung memainkan peranan penting di kota-kota Harappan. Penggunaan batu bata yang terbakar di bandar-bandar Harappan sangat luar biasa kerana di bangunan kontemporari Mesir batu bata kering digunakan terutamanya. Kami mendapati penggunaan batu bata yang dipanggang di Mesopotamia kontemporari, tetapi batu bata ini digunakan pada tahap yang lebih besar di bandar-bandar Harappan.

Sistem saliran Mohenjo-daro sangat mengagumkan. Di hampir semua kota, setiap rumah, besar atau kecil, mempunyai halaman dan bilik mandi sendiri. Di Kalibangan banyak rumah mempunyai perigi sendiri. Air mengalir dari rumah ke jalan-jalan yang mempunyai longkang. Kadang-kadang longkang ini ditutup dengan batu bata dan kadang-kadang dengan kepingan batu.

Mayat jalan dan longkang juga ditemui di Banawali. Secara keseluruhan, kualiti bilik mandi dan saluran air domestik sangat luar biasa, dan sistem saliran Harappa hampir unik. Mungkin tidak ada peradaban Zaman Gangsa lain yang begitu mementingkan kesihatan dan kebersihan seperti halnya Harappan.

Secara relatifnya, tanpa hujan, wilayah Indus tidak begitu subur hari ini, tetapi kampung-kampung dan kota-kota makmur pada masa lalu membuktikan bahawa ia subur pada zaman dahulu. Hari ini hujan kira-kira 15 cm, tetapi pada abad keempat SM, salah seorang sejarawan Alexander memberitahu kami, bahawa Sindh adalah bahagian yang subur di India. Pada masa-masa sebelumnya, wilayah Indus memiliki lebih banyak tumbuh-tumbuhan semula jadi yang menyumbang kepada hujan.

Ia membekalkan kayu untuk membakar batu bata dan juga untuk pembinaan. Seiring berjalannya waktu, tumbuh-tumbuhan semula jadi hancur oleh pengembangan pertanian, penggembalaan skala besar, dan penyediaan bahan bakar. Alasan yang jauh lebih penting bagi kesuburan kawasan ini adalah sebagai genangan tahunan Indus, yang merupakan sungai Himalaya terpanjang. Tembok yang terbuat dari batu bata yang dibakar untuk perlindungan menunjukkan bahawa banjir adalah peristiwa tahunan. Sama seperti Sungai Nil menciptakan Mesir dan menyokong rakyatnya, begitu juga orang-orang Indus menciptakan Sindh dan memberi makan kepada rakyatnya.

Orang-orang Indus menanam benih di dataran banjir pada bulan November, dan menuai hasil gandum dan barli mereka pada bulan April, sebelum banjir berikutnya. Tidak ada cangkul atau ladang sawah yang ditemukan, tetapi alur yang ditemui pada fasa pra-Harappan di Kalibangan menunjukkan bahawa ladang-ladang itu dibajak di Rajasthan selama periode Harappan.

Orang Harpa mungkin menggunakan bajak kayu yang ditarik oleh lembu, dan unta juga mungkin digunakan untuk tujuan ini. Sabit batu mungkin telah digunakan untuk menuai tanaman. Gabarband atau nalas yang ditutup oleh empangan untuk menyimpan air adalah ciri di beberapa bahagian di Baluchistan dan Afghanistan, tetapi saluran atau saluran pengairan mungkin tidak dilakukan.

Perkampungan Harappan, yang kebanyakannya terletak di dataran banjir, menghasilkan biji-bijian makanan yang mencukupi bukan hanya untuk penduduknya tetapi juga penduduk bandar. Mereka pasti bekerja sangat keras untuk memenuhi keperluan mereka sendiri seperti halnya pengrajin, pedagang, dan lain-lain yang tinggal di kota dan tidak langsung peduli dengan kegiatan pengeluaran makanan.

Orang-orang Indus menghasilkan gandum, barli, rai, kacang polong, dan sejenisnya. Dua jenis gandum dan barli ditanam. Sebilangan besar barli ditemui di Banawali. Selain itu, sesamum dan mustard ditanam. Walau bagaimanapun, kedudukannya kelihatan berbeza dengan Harappan di Lothal. Nampaknya seawal tahun 1800 SM, orang-orang Lothal menanam padi, yang masih ada. Biji-bijian makanan disimpan di lumbung besar di Mohenjo-daro dan Harappa, dan mungkin di Kalibangan.

Kemungkinan besar, bijirin diterima sebagai cukai dari petani dan disimpan di lumbung untuk pembayaran upah dan juga untuk digunakan semasa keadaan darurat. Ini dapat disimpulkan dari analogi kota Mesopotamia di mana upah dibayar dalam barli. Orang-orang Indus adalah orang yang paling awal menghasilkan kapas, dan oleh kerana itu, orang-orang Yunani memanggil daerah Sindon yang berasal dari Sindh.

Domestikasi Haiwan:

Walaupun Harappa mempraktikkan pertanian, haiwan dibesarkan secara besar-besaran. Lembu, kerbau, kambing, domba, dan babi dijinakkan. Lembu lembu disukai oleh Harappan. Ada bukti anjing dan kucing sejak awal, dan keldai dan unta dibesarkan dan jelas digunakan sebagai binatang beban, dan yang terakhir juga mungkin digunakan untuk membajak.

Bukti kuda itu berasal dari tingkat dangkal Mohenjo- daro dan dari patung terakota yang diragukan dari Lothal. Jenazah seekor kuda dilaporkan dari Surkotada, yang terletak di Gujarat barat, dan berkaitan sekitar tahun 2000 SM tetapi identitasnya diragukan. Bagaimanapun, budaya Harappan tidak berpusat pada kuda. Baik tulang kuda maupun gambarannya tidak dapat ditelusuri pada budaya Harappan yang awal dan dewasa.

Gajah terkenal dengan Harappan, yang juga mengenal badak. Bandar-bandar Sumeria kontemporari di Mesopotamia menghasilkan bijirin makanan yang hampir sama dan menjinakkan haiwan yang sama seperti Harappan, tetapi Harappan di Gujarat menghasilkan beras dan gajah peliharaan yang tidak seperti halnya orang Mesopotamia.

Teknologi dan Kraf:

Peningkatan kota-kota di zona Indus didasarkan pada lebihan pertanian, pembuatan alat gangsa, berbagai kerajinan lain, dan perdagangan dan perdagangan yang meluas. Ini dikenali sebagai urbanisasi pertama di India, dan budaya bandar Harappan tergolong dalam Zaman Gangsa. Orang Harappa menggunakan banyak alat dan alat batu, tetapi mereka sangat memahami pembuatan dan penggunaan gangsa. Biasanya gangsa dibuat oleh tukang besi dengan mencampurkan timah dengan tembaga, tetapi kadang-kadang mereka juga mencampurkan arsenik dengan tembaga untuk tujuan ini. Oleh kerana timah dan tembaga tidak mudah didapati di Harappan, alat gangsa tidak banyak terdapat di wilayah ini.

Kekotoran bijih menunjukkan bahawa tembaga diperoleh dari lombong tembaga Khetri Rajasthan, walaupun ia juga dapat dibawa dari Baluchistan. Timah mungkin dibawa dengan susah payah dari Afghanistan, walaupun cara kerjanya yang lama dinyatakan telah dijumpai di Hazaribagh dan Bastar. Alat dan senjata gangsa yang diperoleh dari tapak Harappan mengandungi peratusan timah yang lebih kecil. Walau bagaimanapun, kit yang digunakan untuk pembuatan barang-barang gangsa yang ditinggalkan oleh Harappan begitu banyak sehingga menunjukkan bahawa tukang besi tembaga merupakan kumpulan perajin penting dalam masyarakat Harappan. Mereka menghasilkan bukan sahaja gambar dan perkakas tetapi juga pelbagai alat dan senjata seperti kapak, gergaji, pisau, dan tombak.

Beberapa kraf penting lain berkembang di bandar Harappan. Sepotong kapas tenunan telah ditemukan dari Mohenjo-daro, dan kesan tekstil telah ditemukan pada beberapa benda. Pusing gelendong digunakan untuk berputar. Tenunan menenun kain dari bulu dan kapas. Struktur bata yang besar menunjukkan bahawa pembuatan batu bata adalah kerajinan penting, dan membuktikan adanya kelas tukang batu.

Orang Harpa juga berlatih membuat kapal. Seperti yang akan ditunjukkan kemudian, pembuatan meterai dan pembuatan terakota juga merupakan kraf penting. Tukang emas membuat perhiasan dari perak, emas, dan batu permata, dua bahan pertama mungkin diperoleh dari Afghanistan dan yang terakhir dari India selatan. The Harappans juga merupakan pembuat manik yang pakar. Roda tembikar digunakan secara meluas, dan Harappan menghasilkan ciri khas tembikar berkilat dan berkilauan mereka.

Perdagangan dan Perdagangan:

Kepentingan perdagangan dalam kehidupan orang-orang Indus tidak hanya didukung oleh lumbung yang terdapat di Harappa, Mohenjo-daro, dan Lothal, tetapi juga oleh penemuan banyak meterai, tulisan yang seragam, dan ukuran dan ukuran yang diatur yang meliputi wilayah yang luas. Orang-orang Harappa melakukan perdagangan batu, logam, cangkang, dan lain-lain, dalam kawasan budaya Indus. Namun, bandar-bandar mereka tidak mempunyai bahan mentah yang diperlukan untuk komoditi yang mereka hasilkan.

Mereka tidak menggunakan wang logam, dan kemungkinan besar pertukaran dilakukan melalui sistem barter. Sebagai balasan untuk barang jadi dan mungkin biji-bijian makanan, mereka memperoleh logam dari kawasan jiran dengan menaiki kapal (mereka menavigasi pantai Laut Arab) dan kereta sorong. Mereka mengetahui penggunaan roda, dan kereta dengan roda padat digunakan di Harappa. Nampaknya Harappan menggunakan bentuk ekka moden tetapi tidak menggunakan roda yang diucapkan.

Harappan mempunyai hubungan komersial dengan Rajasthan, dan juga dengan Afghanistan dan Iran. Mereka mendirikan jajahan perdagangan di utara Afghanistan yang jelas memudahkan perdagangan dengan Asia Tengah. Bandar-bandar mereka juga mempunyai hubungan komersial dengan penduduk Tigris dan lembah Efrat. Banyak anjing laut Harappan telah ditemukan di Mesopotamia, dan nampaknya Harappan meniru beberapa kosmetik yang digunakan oleh penduduk bandar Mesopotamia.

Orang-orang Harappa melakukan perdagangan jarak jauh objek lapis lazuli lapis mungkin telah menyumbang kepada prestise sosial kelas pemerintah. Catatan Mesopotamia dari sekitar tahun 2350 SM dan seterusnya merujuk kepada hubungan perdagangan dengan Meluha, yang merupakan nama kuno yang diberikan kepada wilayah Indus. Teks Mesopotamia berbicara mengenai dua stesen perdagangan antara yang disebut Dilmun dan Makan, yang terletak di antara Mesopotamia dan Meluha. Dilmun mungkin dikenali dengan Bahrain di Teluk Parsi. Ribuan kubur menunggu penggalian di bandar pelabuhan itu.

Pertubuhan Sosial:

Penggalian menunjukkan hierarki tempat tinggal bandar. Walaupun hanya dua kawasan yang dikaitkan dengan kota Harappa, strukturnya membuktikan tiga kawasan yang berbeza, dan yang terakhir berlaku juga di Kalibangan dan Dholavira. Benteng atau lokasi pertama adalah tempat kelas pemerintah tinggal dan menara terendah adalah tempat orang biasa tinggal. Penyelesaian menengah mungkin dimaksudkan untuk birokrat dan pedagang kelas menengah. Walau bagaimanapun, sama ada hierarki penempatan sesuai dengan pembahagian pekerjaan atau pembezaan sosio-ekonomi tidak jelas.

Tidak syak lagi bahawa kota yang sama dihuni oleh kumpulan perumahan yang berbeza yang tidak sama ukurannya. Pembezaan sosial ditunjukkan oleh struktur kediaman yang berbeza, dengan jumlah bilik berbeza dari satu hingga dua belas. Kota Harappa mempunyai rumah dua bilik, mungkin dimaksudkan untuk tukang dan buruh.

Oleh kerana budaya Harappan lebih kurang seragam di kawasan yang luas, pihak berkuasa pusat mungkin telah menyumbang kepada hal ini. Kita mungkin mengenal pasti beberapa elemen penting negeri di Lembah Indus. Arthasbastra Kautilya menganggap kedaulatan, menteri, wilayah berpenduduk, benteng, perbendaharaan, kekuatan, dan rakan-rakan sebagai organ negara. Dalam budaya Harappan, benteng itu mungkin merupakan pusat kekuasaan yang berdaulat, kota tengah mungkin merupakan daerah di mana para birokrat tinggal atau tempat pemerintahan, dan lumbung besar di Mohenjo-daro mungkin menjadi perbendaharaan. Nampaknya cukai dikumpulkan dalam gandum.

Juga, seluruh wilayah Harappan adalah wilayah yang berpenduduk padat. Benteng merupakan ciri beberapa kota. Dholavira, khususnya, mempunyai kubu di dalam kubu. Kami tidak mempunyai gagasan yang jelas mengenai kekuatan yang teratur atau tentera yang berdiri, tetapi tumpukan batu karang dan penggambaran seorang askar di sebuah tembikar di Surkotada mungkin menunjukkan pasukan yang berdiri. Bagaimanapun, negeri ini mapan dalam fasa Harappan yang matang.

Berbeza dengan Mesir dan Mesopotamia, tidak ada kuil yang ditemukan di mana-mana laman Harappan. Tidak ada struktur keagamaan apa pun yang digali selain mandi besar, yang mungkin telah digunakan untuk berwuduk.Oleh itu, adalah salah untuk menganggap bahawa para imam memerintah di Harappa seperti yang mereka lakukan di kota-kota Mesopotamia yang lebih rendah. Penguasa Harappan lebih mementingkan perdagangan daripada penaklukan, dan Harappa mungkin diperintah oleh kelas pedagang. Namun, orang-orang Harappan tidak memiliki banyak senjata yang mungkin bermaksud kekurangan kelas pejuang yang efektif.

Amalan Keagamaan:

Di Harappa banyak patung terakota wanita telah dijumpai. Dalam satu patung, tumbuhan ditunjukkan tumbuh keluar dari embrio seorang wanita. Gambar itu mungkin mewakili dewi bumi, dan berhubungan erat dengan asal dan pertumbuhan tumbuh-tumbuhan.

Oleh itu, orang-orang Harappan memandang bumi sebagai dewi kesuburan dan menyembahnya dengan cara yang sama seperti orang Mesir menyembah dewi Nil Isis. Namun, kita tidak tahu sama ada orang Harappa adalah orang-orang matriarki seperti orang Mesir. Di Mesir, anak perempuan itu mewarisi takhta atau harta benda, tetapi kita tidak tahu mengenai sifat warisan dalam masyarakat Harappan.

Beberapa teks Veda menunjukkan penghormatan kepada dewi bumi, walaupun dia tidak diberi perhatian. Memerlukan waktu yang lama untuk penyembahan dewi tertinggi berkembang secara besar-besaran dalam agama Hindu. Hanya dari abad keenam dan seterusnya adalah berbagai dewi ibu seperti Durga, Amba, Kali, dan Chandi dianggap seperti itu dalam Puranas dan dalam sastra tantra. Seiring berjalannya waktu, setiap kampung mempunyai dewi tersendiri.

Dewa Lelaki di Lembah Indus:

Dewa lelaki dilambangkan pada meterai. Dewa ini mempunyai kepala bertanduk tiga, dan dilambangkan dalam posisi duduk seorang yogi, dengan satu kaki diletakkan di atas kaki yang lain. Dewa ini dikelilingi oleh gajah, harimau, badak, dan di bawah takhta-nya terdapat seekor kerbau, dan di kakinya ada dua rusa. Dewa yang digambarkan begitu dikenali sebagai Pashupati Mahadeva, tetapi pengenalannya diragukan kerana lembu itu tidak diwakili di sini dan dewa bertanduk juga terdapat dalam peradaban kuno yang lain. Kami juga menemui kelaziman pemujaan lingga, yang di kemudian hari menjadi sangat dekat dengan Siwa.

Banyak simbol lingga dan organ seks wanita yang terbuat dari batu telah ditemukan di Harappa, dan mungkin dimaksudkan untuk pemujaan. The Rig Veda bercakap tentang orang-orang bukan Aryan yang menjadi pemuja phallus. Penyembahan Phallus yang dimulakan pada zaman Harappa kemudian diakui sebagai bentuk pemujaan yang dihormati dalam masyarakat Hindu.

Penyembahan Pokok dan Haiwan:

Penduduk wilayah Indus juga menyembah pokok. Penggambaran dewa ditunjukkan pada meterai di tengah-tengah dahan pipal. Pokok ini terus disembah hingga ke hari ini. Haiwan juga disembah pada zaman Harappan, dan banyak daripadanya dilambangkan pada anjing laut. Yang paling penting daripadanya adalah unicorn haiwan bertanduk satu yang mungkin dikenali dengan badak. Yang penting ialah lembu bonggol. Bahkan hari ini, ketika lembu seperti itu melewati jalan-jalan pasar, orang-orang Hindu yang saleh menghalangnya. Begitu juga, haiwan di sekitar & # 8216Pashupati Mahadeva & # 8217 menunjukkan bahawa ini disembah.

Oleh itu, terbukti, penduduk wilayah Indus menyembah dewa-dewa dalam bentuk pohon, binatang, dan manusia, tetapi dewa-dewa itu tidak ditempatkan di kuil, suatu praktik yang biasa terjadi di Mesir kuno dan Mesopotamia. Kita juga tidak boleh mengatakan apa-apa mengenai kepercayaan agama orang-orang Harappa tanpa dapat membaca naskhah mereka. Jimat telah dijumpai dalam jumlah yang banyak.

Kemungkinan besar, orang-orang Harappan percaya bahawa hantu dan kekuatan jahat mampu membahayakan mereka dan, oleh itu, mereka menggunakan azimat untuk melawan mereka. Atharva Veda, yang dikaitkan dengan tradisi non-Aryan, mengandung banyak pesona dan mantera, dan mengesyorkan jimat untuk menangkis penyakit dan kekuatan jahat.

Skrip Harappan:

Orang-orang Harappan mencipta seni menulis seperti orang-orang Mesopotamia kuno. Walaupun spesimen awal naskah Harappan ditemui pada tahun 1853 dan skrip lengkap pada tahun 1923, masih belum dapat diuraikan. Sebilangan sarjana cuba menghubungkannya dengan bahasa Dravid atau proto-Dravidian, yang lain dengan bahasa Sanskrit, dan yang lain dengan bahasa Sumeria, tetapi tidak satu pun bacaan ini memuaskan. Oleh kerana skripnya belum diuraikan, kita tidak dapat menilai sumbangan Harappan terhadap sastera, atau mengatakan apa-apa tentang idea dan kepercayaan mereka.

Terdapat hampir 4000 spesimen tulisan Harappan pada meterai batu dan benda-benda lain. Tidak seperti orang Mesir dan Mesopotamia, orang-orang Harappan tidak menulis prasasti panjang. Sebilangan besar prasasti dicatatkan pada meterai dan hanya mengandungi beberapa perkataan. Meterai ini mungkin telah digunakan oleh pemilik harta tanah untuk menandakan dan mengenal pasti harta peribadi mereka. Secara keseluruhan, kita mempunyai sekitar 250 hingga 400 piktograf, dan dalam bentuk gambar, setiap huruf bermaksud beberapa suara, idea, atau objek.

Skrip Harappan tidak mengikut abjad tetapi sebahagian besarnya bersifat piktografik. Percubaan telah dilakukan untuk membandingkannya dengan skrip kontemporari Mesopotamia dan Mesir, tetapi itu adalah produk asli dari wilayah Indus dan tidak menunjukkan adanya hubungan dengan skrip Asia barat.

Berat dan Ukuran:

Pengetahuan mengenai skrip pasti membantu dalam merakam harta peribadi dan penyelenggaraan akaun. Penduduk bandar di wilayah Indus juga memerlukan dan menggunakan bobot dan ukuran untuk perdagangan dan transaksi lain. Banyak artikel yang digunakan sebagai alat berat telah dijumpai. Mereka menunjukkan bahawa dalam penimbangan, sebagian besar 16 atau gandaannya digunakan: misalnya, 16, 64, 160, 320, dan 640. Menariknya, tradisi 16 telah berlanjutan di India hingga zaman moden dan sehingga baru-baru ini, 16 anna menjadi salah satu rupee. Orang Harpa juga tahu seni pengukuran. Tembok yang ditulis dengan tanda ukuran telah dijumpai, dan salah satunya terbuat dari gangsa.

Tembikar Harappan:

The Harappans mempunyai kepakaran besar dalam penggunaan roda tembikar & # 8217s. Spesimen yang dijumpai semuanya berwarna merah dan merangkumi pinggan mangkuk. Sejumlah periuk telah dijumpai dicat dengan pelbagai reka bentuk. Periuk nanas umumnya dihiasi dengan reka bentuk pokok dan bulatan, dan gambar lelaki juga terdapat pada beberapa serpihan tembikar.

Meterai dan meterai:

Ciptaan seni terbesar budaya Harappan adalah anjing laut. Kira-kira 2000 anjing laut telah dijumpai, dan sebagian besar membawa prasasti pendek dengan gambar satu haiwan bertanduk yang disebut unicorn, kerbau, harimau, badak, kambing, gajah, antelop, dan buaya.

Meterai dibuat dari steatite atau faience dan dijadikan simbol kekuasaan. Oleh itu, ia digunakan untuk cap. Namun, ada beberapa benda yang dicop, yang disebut penyegel, berbeza dengan Mesir dan Mesopotamia. Meterai juga digunakan sebagai azimat.

Para pengrajin Harappan membuat gambar logam yang indah. Seorang penari wanita yang diperbuat daripada gangsa adalah spesimen terbaik, dan dia, selain memakai kalung, telanjang. Beberapa kepingan patung batu Harappan telah dijumpai. Satu patung steatite memakai jubah berhias yang melintasi bahu kiri di bawah lengan kanan seperti selendang, dan kunci pendek di bahagian belakang kepala dipegang di tempatnya oleh kain tenunan.

Patung Terakota:

Ada banyak patung yang terbuat dari tanah liat tanah bakar, biasanya disebut terakota. Ini digunakan sebagai mainan atau objek pemujaan. Mereka mewakili burung, anjing, domba, lembu, dan monyet. Lelaki dan wanita juga mendapat tempat di objek terakota, dan yang kedua melebihi yang pertama.

Meterai dan gambar dihasilkan dengan kemahiran yang hebat, tetapi kepingan terakota mewakili karya seni yang tidak canggih. Perbezaan antara dua set menunjukkan jurang antara kelas yang menggunakannya, yang pertama digunakan oleh anggota kelas atas dan yang kedua oleh orang biasa.

Kami tidak menemui banyak kerja batu di Harappa dan Mohenjo-daro kerana batu tidak dapat diperoleh oleh dua kota besar. Namun, kedudukannya berbeza di Dholavira yang terletak di Kutch. Benteng Dholavira yang dibina dari batu adalah karya monumental dan yang paling mengagumkan di antara benteng Harappan yang ditemui setakat ini. Di Dholavira, batu berpakaian digunakan dalam batu dengan batu bata lumpur, yang luar biasa. Batu lempengan digunakan dalam tiga jenis penguburan di Dholavira, dan di salah satunya, di atas kubur terdapat lingkaran batu yang menyerupai lingkaran batu Megalitik.

Akhir Budaya Indus:

Budaya Harappan yang matang, secara umum, wujud antara tahun 2500 dan 1900 SM. Sepanjang masa keberadaannya, sepertinya telah mempertahankan alat, senjata, dan rumah yang sama. Seluruh gaya hidup nampaknya seragam: perancangan bandar yang sama, meterai yang sama, karya terakota yang sama, dan bilah carta panjang yang sama. Namun, pandangan yang menekankan perubahan tidak dapat didorong terlalu jauh.

Kami melihat perubahan pada tembikar Mohenjo-daro dalam jangka masa tertentu. Menjelang abad kesembilan belas SM, dua kota penting budaya Harappan, Harappa dan Mohenjo-daro, lenyap, tetapi budaya Harappan di tempat lain memudar secara beransur-ansur dan terus dalam bentuknya yang merosot di pinggiran Gujarat, Rajasthan, Haryana, dan barat UP hingga 1500 SM.

Adalah sukar untuk menjelaskan keruntuhan budaya ini. Faktor persekitaran mungkin penting. Di zon Harappan, kedua Yamuna dan Sutlej menjauh dari Sarasvati atau Hakra sekitar 1700 SM. Ini bermaksud kehilangan bekalan air. Begitu juga, hujan turun pada waktu itu. Ada yang mengatakan mengenai pembentukan empangan di Indus yang menyebabkan banjir besar Mohenjo-daro. Faktor-faktor ini mungkin bekerja buruk, tetapi kegagalan dalam aktiviti manusia tidak dapat dikesampingkan.

Tampaknya kerajinan dan perdagangan runtuh kerana berakhirnya perdagangan darat dan laut jarak jauh dengan Mesopotamia secara tiba-tiba. Perdagangan barang mewah ini, termasuk lapis lazuli, manik-manik, dan lain-lain, terutama melalui Elam, yang terletak di perbatasan timur Mesopotamia dan meliputi sebahagian besar Iran. Kemunculan Elam sebagai negara yang kuat sekitar tahun 2000 SM mengganggu pembekalan barang Harappan ke Mesopotamia dan import Mesopotamia, termasuk timah, ke perkampungan Harappan.

Manik-manik dari bahan keras, terutama batu, dibuat di zon Harappan dan dihantar ke luar. Keruntuhan eksport mereka ke Mesopotamia merampas pengrajin dari mata pencarian mereka. Begitu juga, penembusan bekalan timah ke Lembah memberi tamparan hebat kepada para pengrajin yang bekerja untuk membuat gangsa.

Kehabisan tanah mungkin telah mengurangkan pengeluaran bijirin dan kelaparan penduduk bandar. Setelah golongan bangsawan yang tinggal di kota-kota gagal menjalankan penguasaannya terhadap pertukangan dan penanaman, budaya Harappan runtuh.

Hampir 2800 tapak Harappan telah dikenal pasti. Dari jumlah tersebut, laman Harappan awal dan selepas bandar merangkumi lebih daripada separuh jumlah keseluruhan. Penempatan Harappan yang matang bernombor 1022. Daripadanya, 406 terletak di Pakistan dan 616 di India. Walaupun laman web Harappan dewasa lebih banyak dibanding dengan situs-situs awal dan pasca-Harappan, kerana sifatnya di perkotaan, jumlah kawasan laman Harappan dewasa lebih besar daripada laman-laman web awal dan pasca bandar.

Bandar-bandar Harappan menunjukkan pertumbuhan yang dirancang dengan baik, tetapi rakan-rakan Mesopotamia mereka menunjukkan pertumbuhan sembarangan. Rumah segi empat dengan bilik mandi dan telaga yang dilapisi bata dan tangga mereka terdapat di semua bandar Harappan, tetapi perancangan bandar seperti itu tidak dapat dilihat di bandar-bandar di Asia barat.

Tidak ada orang lain di zaman kuno yang membangun sistem saliran yang sangat baik kecuali mungkin di Crete di Knossos, dan juga orang-orang Asia barat tidak menunjukkan keahlian dalam menggunakan batu bata yang terbakar seperti yang dilakukan oleh Harappan. Orang Harpa menghasilkan tembikar dan meterai khas mereka, dan, di atas segalanya, mereka mencipta tulisan mereka sendiri, yang tidak menyerupai orang Mesir dan Mesopotamia. Tidak ada budaya kontemporari yang tersebar di kawasan seluas Harappan.

Fasa Pasca Bandar:

Budaya Harappan nampaknya berkembang hingga tahun 1900 SM. Seterusnya, fasa bandarnya ditandai dengan perancangan bandar yang sistematik, batu bata yang luas, seni penulisan, bobot dan ukuran standard, perbezaan antara benteng dan kota bawah, penggunaan alat gangsa, dan tembikar barang-barang merah yang dicat dengan reka bentuk hitam, hampir lenyap begitu juga dengan keseragaman gaya.

Beberapa ciri budaya Harappan di luar bandar terdapat di Pakistan, dan di India tengah dan barat, di Punjab, Rajasthan, Haryana, Jammu & amp Kashmir, Delhi, dan UP barat. Secara meluas meliputi masa dari 1900 hingga 1200 SM. Fasa pasca-bandar budaya Harappan juga dikenal sebagai budaya sub-Indus dan sebelumnya dianggap pasca-Harappan, tetapi sekarang lebih dikenali sebagai budaya Harappan di luar bandar.

Budaya Harappan selepas bandar terutamanya Chalcolithic di mana alat-alat batu dan tembaga digunakan. Mereka tidak mempunyai benda logam yang memerlukan pengecoran yang rumit, walaupun mereka memiliki kapak, pahat, pisau, gelang, pisau cukur melengkung, cangkuk ikan, dan ujung tombak.

Orang-orang Chalcolithic pada fasa pasca-kota kemudian tinggal di desa-desa, hidup di pertanian, peternakan, memburu, dan menangkap ikan. Mungkin penyebaran teknologi logam di kawasan luar bandar mempromosikan pertanian dan penempatan. Beberapa tempat, seperti Prabhas Patan (Somnath) dan Rangpur, keduanya di Gujarat, adalah keturunan langsung budaya Harappan.

Walau bagaimanapun, di Ahar berhampiran Udaipur, hanya beberapa unsur Harappan yang dijumpai. Gilund, yang sepertinya merupakan pusat budaya Ahar serantau, bahkan memiliki struktur bata yang dapat ditempatkan antara tahun 2000 dan 1500 SM. Jika tidak, batu bata yang terbakar tidak dijumpai di tempat lain kecuali mungkin pada fasa akhir Harappan di Bhagwanpura di Haryana. Walau bagaimanapun, penentuan lapisan Bhagwanpura yang berkaitan dengan batu bata tidak dapat dipastikan. Kepingan liar berlaku di laman OCP Lai Quila di daerah Bulandshahr di bahagian barat UP. Akan tetapi, perlu ditekankan bahwa sedikit unsur Harappan dapat ditemukan dalam budaya Chalcolithic Malwa (sekitar 1700-1200 SM), yang memiliki penempatan terbesar di Navdatoli.

Perkara yang sama berlaku untuk banyak laman Jorwe yang terdapat di lembah Tapi, Godavari, dan Bhima. Kawasan penempatan Jorwe yang terbesar adalah Daimabad yang mempunyai sekitar 22 hektar tempat tinggal dengan kemungkinan penduduk 4000 dan mungkin dianggap sebagai bandar proto. Namun, sebilangan besar penempatan Jorwe adalah kampung.

Beberapa kawasan penempatan Harappan pasca urbar ditemui di lembah Swat di Pakistan. Di sini, masyarakat mengamalkan pertanian maju dan penternakan lembu bersama dengan pastoralisme. Mereka menggunakan alat solek kelabu hitam yang dihasilkan pada roda perlahan. Alat ini menyerupai tembikar dari dataran tinggi Iran utara semasa milenium ketiga SM dan kemudian.

Orang-orang lembah Swat juga menghasilkan tembikar yang dilukis dengan warna hitam-merah dan berputar roda dengan kaitan rapat dengan tembikar Indus pada masa awal pasca bandar, iaitu dengan budaya pasca-kota yang terkait dengan Harappa. Oleh itu, lembah Swat dapat dianggap sebagai pos paling utara dari budaya Harappan akhir. Beberapa tapak Harappan yang lewat atau selepas bandar telah digali di wilayah India di Punjab, Haryana, UP, dan juga di Jammu. Penyebutan boleh dibuat mengenai Manda di Jammu, Chandigarh dan Sanghol di Punjab, Daulatpur dan Mitthal di Haryana, dan Alamgirpur dan Hulas di barat UP.

Nampaknya orang-orang Harappa mengambil nasi ketika mereka datang ke Daulatpur di Haryana dan Hulas di daerah Saharanpur di UP. Ragi, atau millet jari, sejauh ini tidak diketahui telah ditanam di mana-mana laman Harappan di utara India. Di Alamgirpur, orang-orang Harappan yang lewat mungkin menghasilkan kapas, seperti yang dapat disimpulkan dari kesan kain pada tembikar Harappan.

Tembikar Harappan yang dicat yang terdapat di kawasan Harappan akhir atau selepas bandar di kawasan utara dan timur diganti dengan reka bentuk yang kurang rumit, walaupun terdapat beberapa bentuk periuk baru. Beberapa bentuk periuk Harappan yang ditemui saling berkaitan dengan sisa-sisa Painted Gray Ware di Bhagwanpura, tetapi pada masa ini budaya Harappan nampaknya telah mencapai titik pencairan sepenuhnya.

Dalam fasa Harappan selepas bandar, tidak ada objek untuk mengukur panjang yang dijumpai. Di Gujarat, berat batu kubik dan kek terakota tidak hadir pada masa kemudian. Secara amnya, semua tapak Harappan di luar bandar kekurangan patung-patung manusia dan reka bentuk yang dicat khas. Walaupun faience ketinggalan zaman di Gujarat, ia digunakan secara bebas di India utara.

Penyebaran Orang Baru:

Semasa fasa akhir budaya Harappan, beberapa alat dan tembikar eksotik menunjukkan lambatnya penyerapan orang baru ke lembah Indus. Beberapa tanda ketidakamanan dan keganasan terlihat pada fasa terakhir Mohenjo- daro. Banyak barang kemas dikuburkan di tempat-tempat, dan tengkorak berkumpul di satu tempat. Jenis kapak baru, belati, pisau dengan pembantu tengah, dan tali rata di tingkat atas Mohenjo-daro. Mereka seolah-olah mengkhianati pencerobohan asing. Jejak orang baru telah dijumpai di tanah perkuburan yang berkaitan dengan fasa akhir Harappa, di mana jenis tembikar baru muncul di tingkat terakhir.

Jenis tembikar baru juga berlaku di beberapa laman Harappan di Baluchistan. Baluchistan menunjukkan bahawa kuda dan unta Bactrian ada di sana pada tahun 1700 SM. Orang-orang baru mungkin berasal dari Iran dan Asia Tengah selatan, tetapi mereka tidak datang dalam jumlah yang benar-benar membanjiri laman Harappan di Punjab dan Sindh.

Walaupun orang-orang Rig Veda sebagian besar menetap di tanah Tujuh Sungai di mana budaya Harappan pernah berkembang, kita tidak mempunyai bukti arkeologi mengenai konfrontasi skala besar antara orang-orang Harappan dan Indo-Arya. Kumpulan berturut-turut orang Veda mungkin telah memasuki benua kecil dalam fasa Harappan pasca bandar antara tahun 1500 dan 1200 SM.

Masalah Asal:

Beberapa penempatan pertanian pra-Harappan tumbuh di daerah Hakra di padang pasir Cholistan di Pakistan sekitar 4000 SM. Namun, penempatan pertanian pertama kali muncul di pinggir timur Baluchistan sekitar 7000 SM pada zaman Neolitik pra-seramik di perbatasan dataran Indus. Sejak masa itu dan seterusnya, orang menjinakkan kambing, domba, dan lembu. Mereka juga menghasilkan barli dan gandum.

Amalan memperoleh sara diri ini berkembang dari milenium kelima SM ketika lumbung dibentuk. Pada abad ke-5 dan keempat SM, batu bata lumpur mula digunakan. Tembikar yang dilukis dan patung-patung terakota wanita juga mula dibuat.

Di bahagian utara Baluchistan, sebuah situs bernama Rahman Dheri berkembang sebagai bandar terawal dengan jalan dan rumah yang dirancang. Laman web ini hampir sejajar dengan Harappa di sebelah barat. Ini terbukti bahawa budaya Harappan awal dan Harappan dewasa berkembang dari penempatan Baluchistan.

Kadang-kadang asal budaya Harappan dikaitkan terutamanya dengan persekitaran semula jadi. Persekitaran semasa di kawasan Harappan tidak baik untuk pertukangan dan penanaman, tetapi pada milenium ketiga SM keadaan gersang dan separa gurun tidak dominan di sana. Pada tahun 3000-2000 SM kita mempunyai bukti hujan lebat dan aliran air yang besar ke Indus dan anak sungai Sarasvati, hampir sama dengan Hakra yang kering di Sindh.Kadang-kadang budaya Indus disebut budaya Sarasvati, tetapi aliran air di Harappan Hakra adalah sumbangan Yamuna dan Sutlej.

Kedua sungai ini bergabung dengan Sarasvati selama beberapa abad kerana perkembangan tektonik di Himalaya. Oleh itu, penghargaan untuk menolong budaya Harappan harus benar-benar pergi ke dua sungai ini bersama-sama dengan Indus dan bukan ke Sarasvati sahaja. Lebih-lebih lagi, bukti hujan lebat di daerah Indus tidak boleh diketepikan.

Adakah Veda Budaya Harappan?

Kadang kala budaya Harappan disebut Rig Vedic, tetapi ciri utamanya tidak terdapat dalam Rig Veda. Bandar terancang, pertukangan, perdagangan, dan struktur besar yang dibina dari batu bata yang terbakar menandakan fasa Harappan yang matang. Rig Veda tidak menampilkannya. Orang-orang Veda awal hidup di ternakan yang dilengkapi dengan pertanian, dan tidak menggunakan batu bata. Orang Veda awal menduduki hampir seluruh zon Harappan, tetapi juga tinggal di Afghanistan.

Fasa bandar matang berlangsung dari 2500 hingga 1900 SM, tetapi Rig Veda ditempatkan sekitar 1500 SM. Juga, orang-orang Harappan dan Veda tidak mengetahui tumbuhan dan haiwan yang sama persis. The Rig Veda hanya menyebutkan barli, tetapi Harappan tahu tentang gandum, sesamum, dan kacang polong.

Badak itu diketahui oleh orang Harappa tetapi tidak diketahui oleh orang-orang Veda awal. Perkara yang sama berlaku pada harimau. Para ketua Veda berpusat pada kuda, itulah sebabnya haiwan ini disebut 215 kali di Rig Veda, tetapi kuda itu hampir tidak diketahui oleh orang-orang Harappan di kota. Terakota Harappan mewakili gajah, tetapi tidak seperti kuda, ia tidak penting di Veda yang paling awal.

Tulisan Harappan, yang disebut tulisan Indus, belum dapat diuraikan sejauh ini, tetapi tidak ada prasasti Indo-Aryan pada zaman Veda yang ditemukan di India. Kami tidak mempunyai idea yang jelas mengenai bahasa-bahasa Harappan, walaupun bahasa Indo-Aryan yang dituturkan oleh orang-orang Veda berlanjutan di Asia Selatan dalam berbagai bentuk.

Masalah Kesinambungan:

Sebilangan sarjana berbicara tentang kelangsungan budaya Harappan, yang lain mengenai perubahannya dari urbanisasi menjadi de-urbanisasi. Oleh kerana urbanisme adalah ciri asas budaya Harappan, dengan keruntuhannya, kita tidak dapat memikirkan kesinambungan budaya. Demikian pula, de-urbanisasi kota Harappan bukanlah transformasi yang sederhana tetapi berarti hilangnya kota, skrip, dan batu bata yang terbakar selama sekitar 1500 tahun. Unsur-unsur ini tidak hilang di India utara setelah berakhirnya bandar Kushan.

Dikatakan bahawa budaya Harappan berlanjutan di dataran Gangetic dan di tempat lain di India utara setelah berakhir pada tahun 1900 SM. Walau bagaimanapun, tidak ada ciri Harappan yang penting muncul dalam budaya Painted Gray Ware yang dikaitkan dengan separuh pertama milenium pertama SM. Budaya PG W tidak membuktikan bangunan yang hebat, batu bata yang terbakar, gangsa, urbanisme, dan tulisan, tetapi mempunyai tembikar khasnya.

Walaupun satu atau dua contoh batu bata yang terbakar sekitar 1500 SM ditimbulkan, batu bata yang benar-benar ditembakkan muncul di India utara sekitar 300 SM dalam fasa budaya Ware Hitam Dipoles Utara. Begitu juga, setelah budaya Harappan berakhir, tulisan menjadi mata wang semasa fasa NBPW dalam bentuk skrip Brahmi.

Akan tetapi, ditulis dari kiri ke kanan sedangkan tulisan Harappan ditulis dari kanan ke kiri. Begitu juga, tembikar NBP tidak boleh dikaitkan dengan tembikar Harappan. Penggunaan besi yang berkesan dalam fasa NBPW menimbulkan struktur sosioekonomi baru di dataran pertengahan Gangetik pada abad kelima SM. Bagaimanapun, besi dan duit syiling, yang menandakan fasa NBPW, adalah ciri budaya Indus.

Walaupun beberapa manik-manik liar dari budaya Indus sampai di dataran Gangetic, mereka tidak boleh dianggap sebagai sifat penting Indus. Begitu juga, sebilangan barang seramik dan terak Harappan berterusan setelah tahun 2000 SM, tetapi benda-benda ini saja tidak dapat mewakili keseluruhan budaya Harappan yang matang. Namun, unsur-unsur sesat budaya Indus terus berlanjut dalam budaya Chalcolithic Rajasthan, Malwa, Gujarat, dan Deccan atas.

Tampaknya bahawa setelah berakhirnya budaya Harappan kota pada tahun 1900 SM, ada beberapa pemberian dan penerimaan antara Indo-Aryan dan budaya yang ada. Bahasa Munda dan proto-Dravidian yang dikaitkan dengan Harappan berlanjutan. Melalui interaksi, bahasa Aryan dan pra-Aryan diperkaya. Kami menjumpai kata-kata pra-Aryan untuk tembikar dan pertanian dalam bahasa Sanskrit, tetapi keseimbangan itu memihak kepada Indo-Arya yang bahasanya tersebar di sebahagian besar benua kecil.


The Breheimen Bronze Age Bow & # 8211 1300 SM

Pada 7 September 2011, sebuah busur yang dibina dan lengkap telah dijumpai di pinggir gletser Åndfonne di pegunungan Breheimen. Tarikh C14 menunjukkan bahawa busur tertua dan terpelihara terbaik di Norway berusia 3300 tahun.

Busur sepanjang 131 sentimeter ditemui oleh ahli arkeologi berkaitan dengan pemeriksaan terakhir sebelum kerja lapangan musim panas selesai. Busur itu ditemui di pinggir ais kira-kira 1700 meter di atas permukaan laut. Ini menunjukkan betapa pentingnya ahli arkeologi hadir ketika ais mencair.

Penemuan busur lengkap sangat jarang berlaku, dan ternyata semakin jarang setelah hasil temu janji C14 kembali dari makmal di AS: Busur itu ternyata berusia 3300 tahun - bermula pada sekitar 1300 SM & # 8211 yang lain kata-kata dari Zaman Gangsa awal.

Ia adalah busur tertua yang pernah ditemui di Norway, dan selain itu ia berada dalam keadaan sempurna! Ia dibuat dari satu bahagian kayu keras. Analisis reka bentuk menunjukkan bahawa ada pembuat busur yang berpengalaman dan mahir yang merancangnya.

Haluan patah di satu hujung, mungkin semasa berburu, itulah sebabnya ia ditinggalkan oleh pemiliknya.

Penemuan kedua anak panah dan kayu penakut sejak Zaman Besi menunjukkan bahawa glasier Åndfonne di Taman Negara Breheimen telah menjadi kawasan perburuan yang menarik selama ribuan tahun. Pada musim panas, rusa dan haiwan lain mencari glasier dan ladang salji untuk melepaskan diri dari serangga, dan pemburu bersembunyi di pinggir es.

Fakta mengenai Breheimen-busur

(Berdasarkan catatan dari ahli arkeologi dan pembuat busur Ivar Malde)

Penemuan busur di Norway, dan di seluruh dunia, sangat jarang berlaku. Ini mungkin disebabkan terutamanya oleh fakta bahawa busur dibuat dari bahan yang cepat terurai. Penemuan yang paling lama tertua di Norway adalah bahagian dari busur yang terbuat dari yew dari makam Veiem di Grong, Nord - Trøndelag County. Makam itu bertarikh pada tahun 500 & # 8217 Masihi. Kira-kira setengah haluan dari temuan Gokstad berasal dari sekitar 900-905 Masihi juga terpelihara.

Haluan dari Breheimen adalah penemuan yang mengejutkan. Sangat sedikit busur yang diketahui dari Zaman Gangsa: Yang paling dekat dengan kita adalah apa yang disebut De Zilk-busur dari Belanda yang terbuat dari yew pada tahun 1950 hingga 1680 SM, dan busur dari Fiavé-Carera, Itali bertarikh 1600-1400 SM. Kedua-dua busur ini mempunyai cengkaman yang sempit dan menebal yang juga terdapat pada busur Zaman Batu Denmark. Walau bagaimanapun, busur dari Breheimen tidak mempunyai genggaman yang ketara yang serupa dengan busur panjang (& # 8230).

Keratan rentas Breheimen-bow menarik. Tampaknya bujur di bahagian tengah, sementara bahagian luarnya mempunyai keratan rentas segitiga. Bahagian belakang, yang menghadap jauh dari pemanah, terdiri dari cincin tahun luar batang pokok yang asli. Ini memberikan busur yang sangat selamat, dengan serat berterusan sepanjang panjang busur. Perut, sisi menghadap pemanah, dibentuk sedemikian rupa sehingga tekanan dari membungkuk diagihkan sekata mungkin sepanjang keseluruhannya.

Hujung dengan keratan rentas segitiga adalah helah teknikal yang diketahui yang anda lihat pada beberapa jenis busur prasejarah dan bersejarah. Dengan memberi perut tajam & # 8220keel & # 8221, busur terasa lebih halus untuk menarik dan menyimpan lebih banyak tenaga. Akhir yang kaku dan ringan juga memberikan pelurasan busur yang cepat, yang seterusnya meningkatkan kelajuan anak panah.

Oleh itu, ini bukan primitif & # 8220stick & # 8221, melainkan alat yang dirancang dan dibuat dengan teliti. Lebih-lebih lagi, kualiti pertukangannya tinggi & # 8211 dengan keratan rentas dan hujung ringan yang langsing.

Breheimen-busur kini dipamerkan di Muzium Gunung Norwegia di Lom.


Pelajaran Sejarah Dalam Bina Badan

Ketahui bagaimana bina badan telah berkembang selama bertahun-tahun, dipecah oleh era yang berbeza!

Budaya fizikal membina otot telah menarik pengikut selama bertahun-tahun sebelum munculnya bina badan yang kompetitif seperti yang kita ketahui sekarang.

Pengikut permainan besi akan mengetahui bahawa bina badan dalam bentuknya yang popular bermula dengan bersungguh-sungguh pada tahun 1890-an dengan kedatangan Mr Eugene Sandow, yang menjadi model patung Mr. Olympia.

Walau bagaimanapun, latihan berat badan sebagai aktiviti sukan umum pada mulanya dilakukan sebagai kaedah untuk mendapatkan kekuatan dan mengukur kekuatan dalam masyarakat Mesir kuno dan Yunani. Masyarakat ini terutamanya menggunakan batu-batu dengan berbagai ukuran dan berat (suatu amalan yang akan berlaku dalam satu bentuk atau yang lain sepanjang sejarah) dalam usaha mereka untuk melakukan transformasi badan. Perayaan tubuh manusia melalui pengembangan otot, sebenarnya adalah salah satu cita-cita Yunani.

Budaya fizikal (dapat dibezakan dari bina badan sendiri kerana kekurangan paparan fizikal tertentu sebagai tujuan akhir) dapat ditelusuri kembali ke India abad ke-11 di mana berat dumbbell batu, yang dikenali sebagai Nals, diangkat oleh mereka yang ingin mengembangkan tubuh mereka untuk meningkatkan kesihatan dan stamina untuk membantu mengatasi cabaran kehidupan seharian. Gim adalah perkara biasa di India selama tempoh ini, dan pada abad ke-16, latihan berat badan dianggap sebagai hobi kebangsaan India.

Terdapat masa yang panjang antara pergerakan fizikal abad ke-16 di India dan permulaan bina badan (didefinisikan sebagai latihan dan diet untuk mengembangkan tubuh seseorang secara khusus untuk tujuan pameran) seperti yang kita ketahui sekarang.

Zaman Awal 1890-1929

Menjelang akhir abad ke-19, latihan berat membawa makna baru bagi banyak orang, kerana tradisi kuno mengangkat batu, yang dipraktikkan pada mulanya oleh orang Yunani dan Mesir, memberi jalan bagi sistem latihan yang sama sekali baru, dengan akhir yang baru -Matlamat. Angkat berat untuk tujuan hiburan muncul di Eropah, menandakan permulaan budaya fizikal yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Tujuannya bukan untuk mengembangkan fizikal seseorang menjadi tontonan yang luar biasa, tetapi untuk menggembirakan orang ramai dengan prestasi kekuatan yang luar biasa & kekuatan kuat profesional adalah hasil dari minat yang semakin meningkat ini dalam latihan berat badan. Sukan angkat besi moden adalah evolusi semula jadi dari praktik mengangkat batu yang relatif primitif di ruang bawah tanah yang gelap dan lembap.

Tidak menghairankan, angkat berat secara eksponensial semakin popular sehingga hari ini praktik-praktik pada awal tahun 1890 hingga 1929 nampaknya paling kuno. Amalan orang kuat akhir abad ke-19 termasuk memberi cabaran kepada rakan kuat untuk melihat siapa yang dapat mengatasi yang lain ketika mereka melakukan perjalanan dari bandar ke bandar.

Amalan lain termasuk menarik kereta dan mengangkat haiwan, sangat menggembirakan penonton. Orang ramai gemar menyaksikan lelaki-lelaki ini bersaing, mungkin untuk nilai baru jika tidak ada yang lain. Bagaimana fizikal mereka kelihatan tidak memperhitungkan penampilan fizikal lelaki ini. Memang, perut yang menonjol dan anggota badan yang tebal dan berlemak adalah perkara biasa di kalangan pesaing ini.

Simetri dan estetika adalah konsep asing pada ketika ini. Namun, ketika abad ke-20 menghampiri, seorang lelaki yang akan menjembatani jurang antara orang kuat yang berlebihan berat badan dan tidak berwawasan dan pembina badan seperti yang kita kenal dia hari ini akan muncul.

Secara rasmi dikenali sebagai pembina badan terkenal pertama dan bapa bina badan moden, Eugene Sandow (lahir Friedrich Muller), lahir pada tahun 1867, segera menjadi fenomena dengan gabungan kualiti dan kekuatan ototnya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia menjadi ikon budaya fizikal abad ke-20 yang disebut sebagai salah satu yang terbesar dalam bina badan, bahkan dalam iklim genetik yang sekarang ini.

Sebelum munculnya Sandow, penyokong budaya fizikal berusaha mencari cara baru untuk mempromosikan gaya hidup sihat sejajar dengan fenomena baru latihan berat badan demi demonstrasi fizikal. Bosan dengan gambaran orang kuat yang berlebihan dengan kurangnya penekanan pada makanan yang betul dan kadar lemak badan yang tinggi, mereka mencari wakil yang dapat mempromosikan fizikal pahat, dan cara-cara berikutnya untuk mencapai penampilan ini. Mereka menemui lelaki mereka di Sandow.

Sandow sendiri bermula di Eropah sebagai orang kuat profesional, mengatasi semua orang kuat lain untuk membuat nama untuk dirinya sendiri. Dia pergi ke Amerika pada tahun 1890-an untuk disebut sebagai orang terkuat di dunia, mengembara ke negara ini dan mengagumkan orang dengan prestasi kekuatannya yang luar biasa.

Yang paling mengagumkan mengenai Sandow, bagaimanapun, adalah fizikalnya yang simetris dan berotot yang indah, yang akhirnya menjadikannya sebagai pembina badan dan penyokong bina badan yang pertama. Memang, Sandow menerbitkan majalah bina badan pertama (Budaya Fizikal), mengembangkan beberapa mesin bina badan pertama, dan muncul di banyak buku dan poskad, sambil terus menjelajah Amerika yang berpose kepada khalayak yang sudah habis terjual.

Sementara Sandow terus mempromosikan bina badan, pertandingan mengangkat berat secara rasmi diadakan untuk pertama kalinya dengan Kejuaraan Dunia di England pada tahun 1891. Angkat berat juga ditampilkan dalam Sukan Olimpik moden pertama pada tahun 1896, di Athens, Yunani. Kerana pengaruh Sandow, penjualan barbel dan dumbbell meningkat dengan margin yang luas, dan seluruh industri bina badan diciptakan, dengan Sandow memperoleh ribuan dolar seminggu.

Malangnya, Sandow mengalami pendarahan otak yang fatal ketika, menurut legenda, dia berusaha menarik keretanya dari parit demi kepentingan paparan fizikal. Warisan Sandow terus berkembang dalam peningkatan populariti bina badan sebagai sukan ke abad ke-21. Sandow menilai pertandingan bina badan pertama yang pernah diadakan, dan gambarnya diabadikan pada patung Mr. Olympia sekarang.

Pertandingan Bina Badan Pertama Yang Pernah Diadakan

Qualities Sandow yang dicari

  • Perkembangan am
  • Persamaan atau keseimbangan pembangunan
  • Keadaan dan nada tisu
  • Kesihatan umum
  • Keadaan kulit

Pertunjukan bina badan pertama, yang dipentaskan pada tahun 1891 dan disebut sebagai "The Great Show", dikembangkan dan dipromosikan oleh Eugene Sandow yang hebat.

Setelah mempopularkan bina badan walaupun kerap melakukan pameran kekuatan dan menampilkan pameran di seluruh Eropah dan Amerika, Sandow, 34, memutuskan, setelah tiga tahun merancang, bahawa waktunya tepat. Dia akan memberi kesempatan kepada semua siswa Sandow di Inggris untuk menampilkan fizikal mereka dalam pertandingan yang penuh dengan panel penilaian penuh dan penonton yang membayar.

Peraduan ini diiklankan tiga tahun sebelumnya dalam edisi pertama majalah Sandow untuk mempromosikan penyebaran paparan fizikal dan kebanggaan terhadap fizikal seseorang. "Untuk memberikan dorongan kepada mereka yang ingin menyempurnakan fizikal mereka," demikian pernyataan yang dikeluarkan, dan banyak peminat mengambil hati ini, seperti yang ditunjukkan oleh jumlah peserta yang banyak dan terjual habis tahun 2000.

Jumlah wang hadiah berjumlah 1,000 guineas, yang setara dengan lebih dari $ 5,000 pada masa itu. Tempat pertama akan menerima setara dengan $ 2,500 dan patung Sandow emas, sementara tempat kedua dan ketiga masing-masing akan membawa pulang patung perak dan gangsa.

Untuk bertanding dalam pertandingan peraduan ini, pertama-tama semua pesaing harus mengadakan pertunjukan wilayah yang lebih kecil & mdasha dengan berani di bahagian Sandow pada masa itu. Namun, sistem ini terbukti dapat dilaksanakan, dan pada hari Sabtu, 14 September 1901, Royal Albert Hall England dipenuhi penonton dan pesaing. Sandow percaya memberikan hadiah wang kepada penontonnya, dan memberikan pelbagai pertunjukan atletik sebagai bentuk hiburan pra-persaingan.

Paparan ini termasuk gusti, gimnastik, dan pagar, dan, setelah selesai, atlet sebenar, pembina badan, masuk. Pembina badan, yang di antaranya berusia 60 tahun, berjalan sesuai dengan komposisi Sandow sendiri, The March of the Athletes, memakai kostum yang diperlukan: celana ketat hitam, tali pinggang joki hitam, dan kulit macan tutul.

Bagi fizikal, orang yang membayar sangat kagum. Seorang wartawan berkata, "Untuk berdiri di peringkat lelaki ini adalah perbezaan."

Kriteria penjurian adalah ketat, dan Sandow menjelaskan bahawa mata akan diberikan untuk atribut selain ukurannya. Sememangnya, Sandow sedang mencari pengembangan yang simetris dan mutu yang sering dikatakan oleh ramai orang dalam sukan bina badan hari ini.

Lelaki yang dinilai mempunyai kombinasi yang tepat dari semua kualiti ini adalah William L. Murray dari Nottingham, Great Britain, yang membawa pulang Sandow emas dan gelaran: Pemenang Pertandingan Bina Badan Besar Pertama di Dunia.

Selepas pertandingan ini, budaya bina badan menjadi semakin meluas. Banyak pengusaha memanfaatkan konsep perkembangan fizikal, dan mula mengedarkan peralatan dan literatur bina badan. Bernarr Macfadden, yang disebut sebagai bapa budaya fizikal, menjual pengembang dadanya yang terkenal dan kemudian menjadi salah satu identiti fizikal terhebat pada awal abad ke-20.

Dia menerbitkan salah satu majalah bina badan pertama, "Budaya Fizikal," dan akhirnya menjadi penerbit majalah paling berjaya yang pernah ada. Pada tahun 1921, Macfadden membantu mendorong protagonis utama lain untuk pergerakan fizikal, Charles Atlas, menjadi tumpuan.

Dikembangkan dengan baik untuk masa itu, tetapi lancar dan kurang berkembang mengikut piawaian masa kini, Atlas (nama sebenarnya Angelo Siciliano) menjadi sangat popular dan, melalui kedudukannya sebagai pakar dalam pembangunan fizikal, memperoleh hak untuk kursus pesanan mel yang dinamakan ketegangan dinamik, sistem senaman yang dikembangkan oleh Macfadden 20 tahun sebelumnya.

Iklan-iklan yang memaparkan pemuda itu menendang pasir ke wajahnya, hanya untuk mundur ke dunia pengembangan diri fizikal, dan akhirnya membalikkan pelaku penindasannya, berfungsi sebagai inspirasi bagi banyak orang yang mengambil bina badan setelah melihatnya. Iklan ini dianggap sebagai sebahagian daripada kempen pengiklanan yang paling berjaya dalam sejarah.

Menjelang akhir tahun 1920-an, barbell, dumbbells dan pelbagai alat senaman lain telah terjual di seluruh dunia ketika masyarakat umum mulai mengakui pentingnya menjadi cergas dan kuat. Pembina badan terkenal menjadi nama rumah tangga, dan pertandingan bina badan sering diadakan. Bina badan akhirnya bebas dari hubungan dengan angkat berat dengan tujuan untuk menjadi kuat, dan menjadi, bagi banyak orang, usaha yang bermanfaat dengan sendirinya.

Budaya Memantapkan 1930-1970an

Ketika gerakan bina badan berkembang hingga tahun 1930-an, penganut menjadi lebih tertarik untuk mengembangkan fizikal yang seimbang dan kehilangan lemak badan ketika teknik latihan dan perkembangan baru dalam peralatan latihan maju.Tahun 30-an adalah permulaan dari apa yang dikenal sebagai zaman keemasan bina badan, di mana gim dan amalan latihan dalam kumpulan dan berpose di depan cermin menjadi perkara biasa di kalangan pengikut.

Di Pantai California, angkat berat di pantai menjadi popular di kalangan ahli bina badan amatur dan profesional. Tempat persinggahan yang paling terkenal ini terletak di Santa Monica, dan dipanggil Muscle Beach.

Persaingan bina badan semakin sengit ketika AAU (Kesatuan Atletik Amatur) menubuhkan Mr America pada tahun 1939, di mana para peserta, walaupun bukan ahli bina badan yang ketat, diminta untuk menunjukkan kemahiran atletik. Pesaing-pesaing ini disarankan untuk menggunakan bentuk yang terbaik untuk meningkatkan peluang mereka untuk menang, dan semakin mereka berlatih secara khusus untuk memperbaiki tubuh mereka, semakin besar penekanan latihan berat badan.

Menjelang tahun 1940, acara bina badan moden pertama telah tiba, Mr. America, yang dimenangi oleh John Grimek, yang juga memenangkannya pada tahun berikutnya. Grimek, yang tiada tandingannya dalam perkembangan otot hingga saat itu, menjadi pemangkin arah baru dalam peningkatan fizikal. Apabila bina badan menjadi lebih popular, kualiti fizikal bertambah baik.

Dengan fizikal boleh dikatakan lebih mengagumkan daripada Grimek, Clancy Ross dan Steve Reeves membuat kejayaan mereka pada tahun 40-an. Ross memenangkan Mr America pada tahun 1945, dan banyak yang percaya bahawa dia adalah pembina badan moden pertama, walaupun pada masa ini bina badan masih dianggap skeptis oleh banyak pihak.

Walau bagaimanapun, Steve Reeves datang dan mempopularkan bina badan lebih lanjut kerana penampilan bintang filemnya dan fizikal yang seimbang. Reeves akhirnya menjadi dihormati sebagai pembina badan terhebat sepanjang masa setelah memenangi Mr America dan Mr. Universe (pertandingan besar lain yang muncul dalam kejayaan Mr America). Dia terus menjadi salah satu bintang filem heroik pertama, memperoleh ribuan peminat.

Pembina badan lain, seperti Reg Park, mengikuti teladan Reeves, dan menjadi juara hebat. Bina badan benar-benar berkembang pada tahap eksponensial dengan IFBB (Persekutuan Bina Badan Antarabangsa) dibentuk oleh Ben Weider pada tahun 1946 dan NABBA (Persatuan Pembina Badan Amatur Nasional) ditubuhkan di England pada tahun 1950.

Pertandingan bina badan berskala besar pertama diadakan oleh organisasi ini: Mr. Olympia pada tahun 1965 oleh IFBB dan Mr. Universe pada tahun 1950 oleh NABBA. Tahun 1960-an menandakan tempoh di mana pembina badan yang paling berpengaruh sepanjang masa akan membuat kejayaannya. Arnold Schwarzenegger mengalahkan Dennis Tinereno untuk gelaran Mr America pada tahun 1967 dan segera mula menguasai pertandingan antarabangsa. Dia akan memenangi Mr. Universe dalam lima kali dan Mr. Olympia tujuh kali.

Mr. Olympia dimenangi pertama oleh Larry Scott pada tahun 1965, yang kemudian menang lagi pada tahun '66. Sergio Oliva menang pada '67, '68 dan '69. Arnold mengukuhkan kedudukannya sebagai pembina badan nombor satu di dunia dengan memenangi Olympia untuk lima tahun berikutnya berturut-turut, dan sekali lagi pada tahun 1980. Dia juga akan menaklukkan dunia filem, menjadi bintang Hollywood.

Ketika bina badan semakin popular hingga tahun 1970-an, Arnold dan superstar lain seperti pemenang Mr Olympia tiga kali Frank Zane, Dave Draper, dan Mike Mentzer menjadi nama rumah tangga. Industri filem sering secara khusus menyasarkan pelakon berotot, seperti kebolehpasaran jenis fizikal ini. Apabila badan berotot menjadi lebih diinginkan, industri gim mendapat momentum, dan industri secara keseluruhan menjadi menguntungkan.

Pada tahun 1970-an, IFBB menjadi terkenal sebagai organisasi bina badan yang dominan. Menjelang akhir tempoh ini, IFBB terdiri daripada lebih dari 100 negara anggota, dan telah menjadi persekutuan sukan keenam terbesar di dunia.

Bina badan dianggap sebagai sukan yang sah, telah menjadi industri bernilai miliaran dolar dan memiliki pengikut di semua negara besar.

Sejarah Terkini Bina Badan 1980-Masa Sekarang

Menjelang tahun 1980-an, bina badan telah menjadi sukan yang popular dengan tarikan crossover yang hebat. Bintang filem dan atlet dari banyak sukan semakin menggunakan bina badan untuk meningkatkan kebolehpasaran dan prestasi mereka. Pelakon seperti Sylvester Stallone dan Chuck Norris menjadi lebih berotot, seperti atlet Ben Johnson dan Carl Lewis, misalnya.

Amalan latihan berat badan dan diet, yang sangat penting bagi etos bina badan, telah jelas diterapkan oleh masyarakat arus perdana untuk meningkatkan profil dan meningkatkan prestasi.

Pembina badan yang kompetitif juga menjadi lebih berotot sebagai penekanan yang meningkat pada ukuran yang ditentukan pendekatan yang lebih ekstrem untuk perkembangan fizikal. Steroid anabolik telah digunakan selama tahun 60-an, dan penggunaannya juga meningkat seiring dengan peningkatan popularitas bina badan.

Uang hadiah, tajaan, dan dukungan telah meningkat karena pertumbuhan industri bina badan, dan telah menjadi faktor pendorong utama bagi banyak orang yang memasuki sukan ini.

Kecenderungan umum dalam estetika dan keseimbangan memberi jalan kepada pendekatan mass-at-all-cost, dan penempatan teratas pada umumnya adalah yang paling besar, terutama pada tahun 90-an dan setelah tahun 2000.

Walaupun steroid telah digunakan sebelum tahun 80-an, penumpukan pelbagai jenis steroid (menggunakan lebih dari satu pada satu-satu masa) dan penggunaan hormon pertumbuhan dan insulin berbahaya menjadi perkara biasa ketika tahun 80-an hampir berakhir.

Amatur dan profesional sama-sama terlibat dalam trend yang mengganggu ini, dengan niat untuk membuat nama untuk diri mereka sendiri dan meningkatkan potensi pendapatan mereka.

Sesungguhnya, dengan peningkatan dalam sukan bina badan, persaingan antara atlet ini meningkat.

Ini bermaksud pembina badan yang hebat harus menjadi lebih besar untuk menjauhkan diri dari saingan terdekat, yang akan mengambil pendekatan ekstrim yang sama untuk mengembangkan fizikal mereka.

Ketika tahun 90-an menghampiri, kualiti fizikal bertambah baik kerana kemajuan dalam teknik latihan, strategi diet, dan, ya, ubat-ubatan. Tahun 80-an menyaksikan kebangkitan Lee Haney, yang memenangi tujuh Mr Olympia. Fisiknya sekitar £ 240 telah melampaui pembangun badan lain hingga saat itu.

Ketika dia bersara, Haney telah mengalahkan catatan Arnold enam Olympias, dan di mata banyak orang, mengalahkannya dari segi perkembangan otot.

Pembina badan terkenal lain dalam tempoh ini adalah Lee Labrada, (salah satu daripada beberapa pembina badan profesional yang berjaya di bawah 200 paun kerana kemahiran simetri dan persembahan klasiknya), Vince Taylor, Shawn Ray, dan Mike Quinn. Shawn Ray akan terus bersaing sepanjang tahun 90-an, dengan tempat yang sangat tinggi di setiap Olympia yang dimasukinya.

90-an benar-benar dapat didefinisikan sebagai era di mana pesaing menunjukkan lonjakan ke depan dari segi massa otot. Dorian Yates memenangi lima Mr Olympias antara tahun 1992 dan 1997, dan mengumumkan penanda aras baru secara besar-besaran dengan berat 265 paun.

Sebenarnya, semua ahli bina badan profesional pada zaman ini memperlihatkan fizikal yang berbeza, yang secara besar-besaran didefinisikan dengan yang pada tahun 80-an, ketika amalan melampau berlaku. Dan ketika semua orang berfikir bahawa Yates telah mentakrifkan semula fizikalnya yang besar, datanglah seorang lelaki yang akan mengalahkannya sekurang-kurangnya 20 paun.

Ronnie Coleman secara rutin berkompetisi sekitar £ 290, dan mengambil jasmani persaingan melebihi apa yang difikirkan mungkin, hingga 10 tahun yang lalu. Pesaing bersama Jay Cutler dan Dexter Jackson juga bertanding pada tahun-tahun cahaya menjelang apa sahaja yang dilihat sepanjang tahun 80-an dan 90-an.

Pembina badan legenda Arnold Schwarzenegger memainkan peranan aktif dalam pembangunan bina badan sepanjang tahun 90-an dan seterusnya. Dia mula mempromosikan kejuaraan bina badan Arnold Schwarzenegger Classic pada tahun 1989, pertandingan yang secara beransur-ansur menggabungkan acara-acara lain yang berkaitan dengan kecergasan untuk menjadi salah satu acara sukan paling popular di dunia.

Pada tahun 90-an, Arnold menjadi Ketua Majlis Presiden mengenai Kecergasan, dan menggunakan amalan yang berkaitan dengan bina badan untuk memberi inspirasi kepada masyarakat Amerika untuk menjadi cergas dan aktif.

Binaraga badan juga dipopularkan melalui berbagai penerbitan media, terutama Muscle and Fitness (yang dihasilkan dari penerbitan '60s Muscle Builder and Power) yang melanda berdiri pada tahun 1980, dan cabangnya, majalah Flex, dikeluarkan pada tahun 1983.

Pada tahun 2004, Arnold Schwarzenegger menjadi editor eksekutif kedua-duanya Otot dan Kecergasan dan Majalah Flex, majalah dia muncul di sampul masing-masing sebanyak 30 dan 20 kali.

Media di seluruh dunia telah memanfaatkan peluang untuk memanfaatkan kejayaan bina badan. Bayaran per tontonan telah menyiarkan Mr. Olympia sementara program yang mempromosikan gaya hidup bina badan seperti rancangan Cory Everson di ESPN mendapat momentum.

Internet juga meletup dengan ribuan laman web bina badan, banyak dilakukan secara profesional, dengan pengikut di seluruh dunia. Kedudukan Bodybuilding.com mungkin yang terbesar dan terbaik, dengan ribuan artikel dan maklumat mengenai semua aspek sukan.

Bina badan jelas telah berjalan jauh sejak permulaannya yang primitif, pada awal tahun 1890-an. Popularitinya tidak dapat dinafikan, dan akan terus meningkat jika kadar pertumbuhannya sekarang adalah sesuatu yang boleh dilalui. Walau bagaimanapun, dengan jumlah pertunjukan profesional meningkat ditambah dengan ketersediaan banyak ubat peningkatan prestasi yang canggih (dan bahan lain seperti synthanol dan implan (Lou Feriggno)) sukan bina badan yang sebenarnya mungkin akan terus dicirikan sebagai rasa ingin tahu fizikal yang melampau.

Sebaliknya, bina badan juga mempunyai pergerakan semula jadi yang berkembang di mana pesaing bersaing bebas dari bahan yang berpotensi berbahaya, dan menikmati faedah kesihatan yang sesuai.

Pada akhirnya, amalan latihan berat badan dan makan makanan seimbang, yang menjadi pusat kejayaan bina badan di semua peringkat, akan meningkatkan kehidupan banyak orang. Dalam hal ini, bina badan dapat dilihat secara positif, sebagai sukan yang bermanfaat.

Dari segi persaingan, banyak pembina badan akan terus menggunakan ubat untuk meningkatkan peluang mereka untuk menang. Mengenai masa depan sukan, hanya masa yang akan memberitahu.


Zaman Gangsa

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Zaman Gangsa, fasa ketiga dalam pengembangan budaya material di kalangan masyarakat kuno di Eropah, Asia, dan Timur Tengah, mengikuti zaman Paleolitik dan Neolitik (masing-masing Zaman Batu Lama dan Zaman Batu Baru). Istilah ini juga menunjukkan tempoh pertama di mana logam digunakan. Tanggal di mana usia mulai bervariasi dengan wilayah di Yunani dan China, misalnya, Zaman Gangsa bermula sebelum 3000 SM, sedangkan di Britain ia tidak dimulai hingga sekitar tahun 1900 SM.

Bilakah Zaman Gangsa bermula?

Tanggal di mana Zaman Gangsa bermula bervariasi dengan wilayah di Yunani dan China, misalnya, ia bermula, sebelum 3000 SM, sedangkan di Britain, itu tidak dimulai hingga sekitar tahun 1900 SM.

Apakah tempoh Chalcolithic?

Permulaan Zaman Gangsa kadang-kadang disebut Zaman Chalcolithic (Batu Tembaga), merujuk pada penggunaan awal tembaga tulen. Kelangkaan pada awalnya, tembaga pada mulanya hanya digunakan untuk benda kecil atau berharga. Penggunaannya diketahui di Anatolia timur pada tahun 6500 SM, dan ia segera tersebar luas.

Bagaimana Zaman Gangsa berakhir?

Dari sekitar 1000 SM, kemampuan untuk memanaskan dan menempa logam lain, besi, mengakhiri Zaman Gangsa, dan menyebabkan permulaan Zaman Besi.

Bilakah penggunaan gangsa meningkat?

Selama milenium ke-2, penggunaan gangsa sejati meningkat. Simpanan bijih timah di Cornwall, England, banyak digunakan dan bertanggung jawab untuk sebahagian besar pengeluaran objek gangsa pada masa itu. Zaman ini juga ditandai dengan peningkatan pengkhususan dan penemuan roda dan bajak yang ditarik lembu.

Permulaan zaman ini kadang-kadang disebut Zaman Chalcolithic (Batu Tembaga), merujuk pada penggunaan awal tembaga murni (bersama dengan bahan pembuatan alat sebelumnya, batu). Kelangkaan pada awalnya, tembaga pada mulanya hanya digunakan untuk benda kecil atau berharga. Penggunaannya diketahui di Anatolia timur pada tahun 6500 SM, dan ia segera tersebar luas. Menjelang pertengahan milenium ke-4, metalurgi tembaga yang berkembang pesat, dengan alat dan senjata cor, menjadi faktor yang menyebabkan urbanisasi di Mesopotamia. Pada tahun 3000 penggunaan tembaga terkenal di Timur Tengah, telah meluas ke arah barat ke kawasan Mediterranean, dan mulai menyusup ke budaya Neolitik di Eropah.

Fasa tembaga awal ini biasanya dianggap sebagai bagian dari Zaman Gangsa, walaupun perunggu sejati, aloi tembaga dan timah, jarang sekali digunakan pada mulanya. Selama milenium ke-2 penggunaan gangsa sejati meningkatkan simpanan timah di Cornwall, England, banyak digunakan dan bertanggungjawab untuk sebahagian besar pengeluaran besar objek gangsa pada masa itu. Zaman ini juga ditandai dengan peningkatan pengkhususan dan penemuan roda dan bajak yang ditarik lembu. Dari sekitar 1000 SM kemampuan untuk memanaskan dan menempa logam lain, besi, mengakhiri Zaman Gangsa, dan Zaman Besi bermula.

Artikel ini baru-baru ini disemak dan dikemas kini oleh Adam Augustyn, Editor Urusan, Kandungan Rujukan.


Timbang Gangsa - Sejarah

Three Pounder "Belalang"

Di Pusat Pelawat Guilford CH NPS

Senjata ringan seperti 3 paun tidak baru dalam Revolusi. Pada awal tahun 1600-an, Gustavus Adolphus menggunakan senjata api dengan sangat berkesan, biasanya untuk menyokong rejimen tertentu, tetapi penggunaannya kembali ke masa awal artileri mesiu. Walaupun sebahagian besarnya tidak berkesan terhadap artileri lain, senjata ringan adalah senjata anti-personel yang berkesan dan meningkatkan semangat infanteri.

Senjata yang lebih besar dibentuk menjadi bateri dan dikerahkan di sepanjang garis pertempuran. Menjelang Perang Napoleon pada awal tahun 1800-an, kebanyakan tentera Eropah telah mengadopsi 12 paun sebagai bahagian medan bateri standard, sementara 9 paun lebih biasa dalam perkhidmatan Inggeris. Senjata yang lebih besar ini berkesan dalam membungkam artileri musuh dan membunuh infanteri dan pasukan berkuda musuh, tetapi semasa Revolusi Amerika, Inggeris jarang menjatuhkan sesuatu yang lebih besar daripada 6 paun kerana jalan sukar di Amerika. Mereka sering digunakan dalam kumpulan kecil seperti senjata yang lebih besar. Senjata yang lebih sedikit dan lebih kecil bersama dengan logistik yang sukar, formasi infanteri perintah terbuka, dan peratusan berkuda yang lebih kecil cenderung menjadikan pertempuran kurang menentukan, halangan yang signifikan terhadap usaha perang Inggeris.

Walaupun senjata abad kelapan belas mungkin kelihatan kasar hari ini, pada masa itu mereka adalah teknologi termaju yang mahal. Banyak dekad, bahkan berabad-abad, penyempurnaan dibuat untuk artileri.

Tong senapang besi paling mudah dan murah untuk dibina tetapi agak berat, dan tong yang lebih berat memerlukan gerabak yang lebih berat. Senjata ditarik oleh kuda. Kecuali makanan itu tersedia dan dapat diandalkan, makanan untuk memberi makan kuda dibawa ke tentera dengan gerabak yang ditarik kuda. Kuda-kuda pengangkutan ini, pada gilirannya, harus diberi makan, memerlukan makanan tambahan untuk kuda - dalam kitaran yang hampir tidak berkesudahan! Oleh itu, terdapat banyak insentif untuk mengurangkan berat badan, dan kerana senjata gangsa yang bersaing mempunyai kelebihan lain, pada tahun 1700-an senjata besi digunakan terutamanya di atas kapal di mana berat badannya kurang penting.

Gangsa, aloi kira-kira 90% tembaga dan timah 10%, lebih mahal daripada besi, mungkin sekitar enam kali lebih mahal. Gangsa sebagai bahan sebenarnya lebih berat, tetapi membuat tong yang lebih tahan lama, lebih kuat dan lebih nipis yang oleh itu lebih ringan daripada tongkat besi dan yang karenanya memerlukan pengangkutan yang lebih ringan. Gangsa kurang pecah kerana lebih fleksibel. Ia juga lebih tahan lama, dan logam lebih mudah digunakan semula setelah pistol usang.

Seperti kata tanda perkhidmatan taman, senjata ini dilemparkan padat kemudian bosan. Ini dibuat untuk ketepatan yang lebih besar kerana bore lebih baik diselaraskan dengan bahagian luar pistol, dan juga memungkinkan pengeluaran senjata dalam jumlah yang lebih besar. Teknik membosankan yang lebih tepat juga memungkinkan pengurangan belitan, jurang antara bola meriam dan bore. Pembangunan artileri lain ialah ruang serbuk sfera dengan pencucuhan berhampiran pusat cas. Ini menghasilkan letupan yang lebih cepat dan lebih kuat. Kedua perkembangan ini mengurangkan serbuk yang diperlukan setiap pukulan sebanyak setengah - hingga satu pertiga dari berat bola, yang membolehkan tong lebih tipis dan lebih ringan. (Pada masa awal artileri mesiu, beberapa kali berat bola digunakan.) Tong yang lebih ringan membolehkan kereta yang lebih ringan. Berat 500 paun yang disenaraikan adalah pencapaian yang sungguh mengagumkan.

Britain tidak bersendirian dalam perkembangan ini. Perkembangan Austria pada tahun 1750-an menyebabkan perlumbaan senjata artileri di Benua, dan Perancis segera mereformasi artileri. 12 paun Perancis sistem Gribeauval baru kira-kira separuh berat senjata yang digantinya. Dengan senjata yang lebih banyak dan lebih mudah dikerahkan di lapangan, dan dengan perkembangan dan eksperimen dengan infanteri dan tiang ringan, jalan itu dituntun untuk pertempuran yang menentukan pada era Napoleon.

Secara kebetulan, di Britain, teknologi membosankan meriam memungkinkan enjin wap bertekanan tinggi yang merupakan bahagian penting dalam Revolusi Perindustrian - suatu peristiwa yang akan menjadikan manusia Barat moden sama seperti raja abad ke-18.

Seperti semua artileri lapangan pada zaman itu, jari-jari roda diperluas ke luar pada sudut dari hub, membentuk roda berbentuk piring, untuk memberikan perjalanan yang sedikit lebih lembut dan memberikan kekuatan yang lebih baik dalam menikung. Ini juga cenderung mencegah lumpur terbang ke wajah pasukan pada perarakan. Oleh kerana roda berbentuk piring menegak akan mengalami tekanan yang lebih besar, roda condong sehingga jari-jari bawah menegak. Dan, kerana roda miring juga akan menimbulkan tekanan, lengan pokok gandar (mengunjurkan dari gandar ke pusat) dimiringkan ke hadapan.

Baldi berisi air digunakan untuk mengepel tong selepas setiap pusingan. Walaupun tentera Inggeris 3 pound dan banyak tentera Eropah yang lain menggunakan kartrij, untuk senjata yang lebih besar, British menggunakan senduk untuk memasukkan serbuk ke dalam tong. Tiang kayu, yang disebut handpikes, diletakkan di alat besi kereta untuk menggerakkan senapang. Beberapa lelaki dengan menggunakan tangan boleh membawa meriam di medan yang kasar atau keseluruhannya boleh dibongkar dan dibawa oleh haiwan pek.

Anda dapat melihat lubang sentuh di bahagian atas tong dan nama pembuatnya, Jan dan Pieter Verbruggen. Di bawah tulisannya adalah nombor 1: 3: 10. Ini adalah berat tong. Nombor pertama ialah ratus berat, suku kedua ratus berat, dan pound ketiga. Oleh kerana berat seratus ialah 112 paun, tong ini beratnya 206 paun. Sebagai perbandingan, tong Prussian 3 paun dari dua puluh tahun sebelum beratnya 455 paun, tidak kurang dari berat keseluruhan "Belalang." Untuk perbandingan lebih lanjut, tanda pada tong 3 paun yang dipamerkan di Menara London bertarikh 1685 menunjukkan berat 891 paun.

Untuk mengelakkan bahan di tong tidak menyala semasa menyapu, anggota kru menutup lubang sentuhan dengan sehelai kulit di ibu jarinya, pekerjaan yang boleh menjadi sangat tidak selesa setelah beberapa kali dipecat. Menyangga tong adalah baji kayu, atau quoin, yang digunakan untuk tujuan menegak - teknik yang agak bertarikh dan mungkin ketidaktepatan dalam pembiakan ini. Sekrup untuk menaikkan tong telah dikembangkan di Sweden pada awal 1700-an, dan mereka diadopsi di Perancis pada tahun 1760-an sebagai bagian dari sistem Gribeauval yang baru.

Berbanding dengan propelan moden, serbuk abad ke-18 cepat terbakar. Propelan pembakaran yang lebih perlahan hari ini bermaksud bahawa proyektil dapat memecut sepanjang panjang tong yang lebih panjang dan mencapai halaju moncong yang jauh lebih pantas. Banyak senapang lapangan abad ke-18 terbatas pada panjang sekitar 14 kali kaliber, atau lebar lubang - jauh lebih pendek daripada senjata yang mendahuluinya. Senjata Inggeris pada umumnya tidak mempunyai hiasan dari kepingan artileri awal dan senjata negara Eropah yang lain, dan Belalang mempunyai hiasan yang lebih sedikit daripada biasanya. Perhatikan, bagaimanapun, anak panah luas Inggris, takik yang bertujuan di hujung tong, dan tali penguat - pengangkatan yang tidak perlu dari masa lalu yang akan dihapuskan dari senjata pada awal tahun 1800-an. Semasa pembuatan, tong meriam dilemparkan secara menegak dengan moncong di atas. Berat logam lebur akan menguatkan kawasan breech, tetapi timah akan mengendap lebih ke arah bawah sehingga moncongnya menjadi lemah. Untuk mengimbangi, moncong diperkuat dengan mengeluarkannya menjadi membengkak, tetapi dengan berat yang sedikit lebih besar.

Di antara banyak perubahan yang dilakukan selama beberapa dekad itu bukan hanya pengurangan berat tong, tetapi penyempurnaan pengedaran berat badannya di kereta. Percubaan dan kesalahan menyebabkan kedudukan memanjang di sepanjang tong trunnion, unjuran bulat tong terletak di dalam kereta yang dihiasi oleh tiang besi. Trunnion cenderung berada di dekat pusat graviti tong untuk mengurangkan tujuan menegak. Penyempurnaan lain adalah kedudukan trunnion di atas gandar ini pengagihan berat badan tidak hanya memperhitungkan sasaran dan tembakan senjata api tetapi juga untuk pengangkutannya. Menjelang tahun 1750-an didapati bahawa memindahkan trunion dari bahagian bawah tong ke tengah mengurangkan tekanan pada kereta. Jelas, banyak pemikiran dan penyempurnaan dimasukkan ke dalam reka bentuk meriam.

Diorama di Taman Tannenbaum

Diorama ini menunjukkan tiga penimbang beraksi. Di belakang senjata adalah anggota badan yang digunakan sekunder untuk menyimpan peluru. Dikembangkan pada awalnya pada tahun 1680-an, anggota badan mula memasang kotak peluru selepas tahun 1750. Semasa pengangkutan, jejak pistol dilekatkan pada limber. Dengan tiga pound, seekor kuda boleh menarik kedua-dua pistol dan kereta api.

Sebilangan besar senjata mempunyai sumber peluru cepat di kotak sampingan di sepanjang tong. Pukul tiga ini juga mempunyai kotak di sepanjang jalan untuk menyimpan pelbagai barang. Di sebelah kanan jejak, anda dapat melihat span yang digunakan untuk memadamkan baki api di tong sebelum memasukkan pusingan baru. Kegagalan melakukan ini dengan betul boleh menyebabkan penembakan pramatang kerana pemukul (ujung span yang lain) digunakan untuk mendorong putaran baru ke bawah tong. Secara teorinya setelah setiap pusingan, corkscrew berganda yang disebut worm dijalankan ke bawah tong dan dipintal untuk mengeluarkan sisa-sisa gumpalan atau kartrij dari pusingan sebelumnya.


Minoan Bull Leaper

  1. Patung gangsa yang menunjukkan seorang akrobat melompat ke atas kepala lembu. © Pemegang Amanah Muzium Britain
  2. Seorang 'recortador' (perapi) melompat ke atas lembu jantan semasa pertarungan banteng moden. LLUIS GENE / AFP / Getty Images
  3. Peta menunjukkan di mana objek ini dijumpai. © Pemegang Amanah Muzium Britain

Patung gangsa ini menggambarkan seorang lelaki sedang menyerang jantan lembu. Ia berasal dari pulau Kreta dan mungkin digunakan di tempat suci atau tempat perlindungan gua. Lembu jantan adalah haiwan terbesar di Kreta dan mempunyai kepentingan sosial yang besar. Melompat lembu mungkin dilakukan semasa upacara keagamaan, walaupun lompatan seperti ini hampir mustahil dilakukan. Dalam mitos Yunani, Crete adalah rumah labirin dan Minotaur yang menakutkan - setengah lembu dan setengah manusia.

Orang Minoan di Kreta membina istana yang megah, mengembangkan sistem tulisan dan dapat membuat alat dan patung dari gangsa. Kreta tidak memiliki sumber tembaga atau timah semula jadi untuk membuat gangsa, dan bergantung pada jaringan perdagangan maritim yang luas untuk mendapatkan bahan-bahan ini. Orang Mino adalah pelaut yang mahir dan berdagang dengan Mesir, Yunani dan Timur Tengah. Perdagangan juga menyebarkan idea dan seni Minoan di sekitar Laut Timur.

Melompat lembu masih berlaku hari ini di barat daya Perancis dan Sepanyol

Menghubungkan masa lalu di kapal karam

Patung perunggu kecil dari Minoan Crete, unik seperti itu, juga merupakan petunjuk yang sangat baik untuk komoditi utama ini, gangsa, yang dicari di seluruh timur Mediterania.

Gangsa pada dasarnya terdiri dari tembaga dalam jumlah besar dan timah dalam jumlah yang lebih kecil, dan tembaga adalah tembaga yang menyokong jaringan perdagangan yang sangat kompleks dan luas yang berkembang di seberang Mediterranean timur pada Zaman Gangsa Akhir. Perdagangan ini bergantung pada kapal yang canggih dan pengetahuan mendalam tentang laut oleh pelayar mereka.

Bukti yang kami miliki untuk perdagangan ini adalah dalam bentuk artefak import yang kami dapati di sekitar garis pantai dan pulau-pulau di timur laut timur pada masa ini. Malangnya hanya ada sebilangan kecil bangkai kapal yang membuktikan aktiviti perdagangan ini tetapi salah satu bangkai kapal yang paling penting yang kita miliki adalah Ulkurun. Ini adalah kapal yang karam di pantai Turki 3.400 tahun yang lalu.

Uluburun membawa muatan 15 ton, sembilan tan tembaga, tembaga dalam bentuk jongkong, yang merupakan bahan mentah penting untuk membentuk gangsa. Selain jongkong tembaga, Uluburun membawa muatan yang sangat kaya, bukan hanya bahan mentah tambahan seperti kaca, tetapi ambar dari Baltik, delima, kacang pistachio dan zaitun. Bahan organik jarang bertahan di darat. Tetapi dalam konteks bawah air ketika mereka terkubur di dalam sedimen, bahan organik ini akan bertahan.

Oleh itu, kapal karam memberikan kita gambaran mengenai unsur-unsur perdagangan yang hilang dalam catatan arkeologi darat. Di samping itu terdapat juga banyak barang buatan, termasuk patung gangsa dan emas, manik, alat dan senjata. Bahkan ada diptych kayu, bentuk pertama filofax, yang akan dibawa di atas kapal dengan lilin di mana mereka akan menyimpan nota mengenai pelbagai kargo yang sedang ditukar.

Bangkai kapal menunjukkan bagaimana menghubungkan budaya yang berlainan di Zaman Gangsa Mediterranean dan, yang paling penting, dihubungkan melalui laut.

Patung perunggu kecil dari Minoan Crete, unik seperti itu, juga merupakan petunjuk yang sangat baik untuk komoditi utama ini, gangsa, yang dicari di seluruh timur Mediterania.

Gangsa pada dasarnya terdiri dari tembaga dalam jumlah besar dan timah dalam jumlah yang lebih kecil, dan tembaga adalah tembaga yang menyokong jaringan perdagangan yang sangat kompleks dan luas yang berkembang di seberang Mediterranean timur pada Zaman Gangsa Akhir. Perdagangan ini bergantung pada kapal yang canggih dan pengetahuan mendalam tentang laut oleh pelayar mereka.

Bukti yang kami miliki untuk perdagangan ini adalah dalam bentuk artefak import yang kami dapati di sekitar garis pantai dan pulau-pulau di timur laut timur pada masa ini. Malangnya hanya ada sebilangan kecil bangkai kapal yang membuktikan aktiviti perdagangan ini tetapi salah satu bangkai kapal yang paling penting yang kita miliki adalah Ulkurun. Ini adalah kapal yang karam di pantai Turki 3.400 tahun yang lalu.

Uluburun membawa muatan 15 ton, sembilan ton tembaga, tembaga dalam bentuk jongkong, yang merupakan bahan mentah penting untuk membentuk gangsa. Selain jongkong tembaga, Uluburun membawa muatan yang sangat kaya, bukan hanya bahan mentah tambahan seperti kaca, tetapi ambar dari Baltik, delima, kacang pistachio dan zaitun. Bahan organik jarang bertahan di darat. Tetapi dalam konteks bawah air ketika mereka terkubur di dalam sedimen, bahan organik ini akan bertahan.

Oleh itu, kapal karam memberikan kita gambaran mengenai unsur perdagangan yang hilang dalam catatan arkeologi darat. Di samping itu terdapat juga banyak barang-barang buatan, termasuk patung-patung gangsa dan emas, manik, alat dan senjata. Bahkan ada diptych kayu, bentuk filofax pertama, yang akan dibawa di atas kapal dengan lilin di mana mereka akan menyimpan nota mengenai pelbagai kargo yang sedang ditukar.

Bangkai kapal menunjukkan bagaimana menghubungkan budaya yang berlainan di Zaman Gangsa Mediterranean dan, yang paling penting, dihubungkan melalui laut.

Lucy Blue, Ahli Arkeologi, Universiti Southampton

Melompat lembu di Kreta

Sebelum manusia menetap di Kreta sekitar tahun 7000 SM, tidak ada lembu jantan di pulau itu. Sebaliknya, spesies rusa dan kuda nil dan gajah yang kini pupus berkembang, bebas dari pemangsa semula jadi.

Tidak diketahui sama ada manusia pernah menemui makhluk aneh ini, tetapi kita tahu bahawa peneroka membawa haiwan yang lebih biasa dengan mereka di perahu mereka: lembu, babi, domba dan kambing.

Haiwan peliharaan ini menggantikan herbivor sebelumnya, dan lembu jantan menjadi haiwan terbesar dan paling berbahaya di pulau ini. Oleh itu, bukan suatu kebetulan bahawa lembu jantan muncul di tempat yang terkenal dalam seni Zaman Gangsa (Minoan) Crete.

Zaman Gangsa bermula pada sekitar 3200 SM di Kreta, ditandai dengan kedatangan alat dan senjata gangsa. Gangsa mula digunakan untuk benda-benda seperti pelanduk lembu ini.

Namun, gambaran pertama yang diketahui tentang sesuatu yang mirip dengan lompatan banteng adalah kapal tanah liat yang berasal sebelum tahun 2000 SM, sekarang di Muzium Heraklion di Kreta. Ini menunjukkan seekor lembu dengan patung-patung tanah liat kecil manusia yang tergantung di tanduknya. Terdapat perbezaan ukuran yang berlebihan antara lembu dan manusia - lembu itu sangat besar dan manusia jauh lebih kecil - mungkin menunjukkan kesukaran mengendalikan haiwan ini.

Prestasi ini berada di tengah-tengah lompatan banteng, walaupun tampaknya lebih merupakan persembahan berperingkat daripada bahagian praktikal ternak.

Gulat dan lompatan banteng lebih sering digambarkan pada zaman istana Minoan, terutama dari tahun 1700 SM. Adegan lompatan banteng dikenal dari batu karang dan cincin emas, dan juga kesan tanah liat yang dipelihara dari objek tersebut. Ini dijumpai di istana di Knossos, bersama dengan lukisan dinding (lukisan dinding) lompatan banteng dan model gading pelompat lembu.

Catatan dari Kreta menunjukkan bahawa lembu juga digunakan untuk penternakan. Tablet yang ditulis dalam skrip Linear B yang dibuat oleh pentadbir Knossos memberikan nama, atau sekurang-kurangnya keterangan (White Foot, Ugly), lembu bajak (lembu yang dikebiri).

Namun, membajak tidak pernah ditunjukkan pada lukisan dinding atau batu meterai di istana di Knossos. Sebaliknya gambar persembahan yang dipentaskan dengan lembu menunjukkan metafora kawalan istana terhadap haiwan ini.

Lembu yang hebat, seperti Minotaur yang terkenal, menjadi bahagian tengah mitologi kemudian di sekitar Kreta. Akan tetapi, pada Zaman Gangsa, lembu dan lembu dianggap sebagai binatang besar, berharga dan berpotensi berbahaya: mengendalikannya adalah pusat masyarakat Minoan.

Sebelum manusia menetap di Kreta pada sekitar 7000 SM, tidak ada lembu jantan di pulau itu. Sebaliknya, spesies rusa dan kuda nil dan gajah yang kini pupus berkembang, bebas dari pemangsa semula jadi.

Tidak diketahui sama ada manusia pernah menemui makhluk aneh ini, tetapi kita tahu bahawa peneroka membawa haiwan yang lebih biasa dengan mereka di perahu mereka: lembu, babi, domba dan kambing.

Haiwan peliharaan ini menggantikan herbivor sebelumnya, dan lembu jantan menjadi haiwan terbesar dan paling berbahaya di pulau ini. Oleh itu, bukan suatu kebetulan bahawa lembu jantan muncul di tempat yang terkenal dalam seni Zaman Gangsa (Minoan) Crete.

Zaman Gangsa bermula pada sekitar 3200 SM di Kreta, ditandai dengan kedatangan alat dan senjata gangsa. Gangsa mula digunakan untuk benda-benda seperti pelanduk lembu ini.

Namun, gambaran pertama yang diketahui tentang sesuatu yang mirip dengan lompatan banteng adalah kapal tanah liat yang berasal sebelum tahun 2000 SM, sekarang di Muzium Heraklion di Kreta. Ini menunjukkan seekor lembu dengan patung-patung tanah liat kecil manusia yang tergantung di tanduknya. Terdapat perbezaan ukuran yang berlebihan antara lembu dan manusia - lembu itu sangat besar dan manusia jauh lebih kecil - mungkin menunjukkan kesukaran mengendalikan haiwan ini.

Prestasi ini berada di tengah-tengah lompatan banteng, walaupun tampaknya lebih merupakan persembahan berperingkat daripada bahagian praktikal ternak.

Gulat dan lompatan banteng lebih sering digambarkan pada zaman istana Minoan, terutama dari tahun 1700 SM. Adegan lompatan banteng dikenal dari batu karang dan cincin emas, dan juga kesan tanah liat yang dipelihara dari objek tersebut. Ini dijumpai di istana di Knossos, bersama dengan lukisan dinding (lukisan dinding) lompatan banteng dan model gading pelompat lembu.

Catatan dari Kreta menunjukkan bahawa lembu juga digunakan untuk penternakan. Tablet yang ditulis dalam skrip Linear B yang dibuat oleh pentadbir Knossos memberikan nama, atau sekurang-kurangnya keterangan (White Foot, Ugly), lembu bajak (lembu yang dikebiri).

Namun, membajak tidak pernah ditunjukkan pada lukisan dinding atau batu meterai di istana di Knossos. Sebaliknya gambar persembahan yang dipentaskan dengan lembu menunjukkan metafora kawalan istana terhadap haiwan ini.

Lembu yang hebat, seperti Minotaur yang terkenal, menjadi bahagian tengah mitologi kemudian di sekitar Kreta. Akan tetapi, pada Zaman Gangsa, lembu dan lembu dianggap sebagai binatang besar, berharga dan berpotensi berbahaya: mengendalikannya adalah pusat masyarakat Minoan.

Andrew Shapland, Kurator, Muzium Britain

Komen ditutup untuk objek ini

Komen

Pada tahun 1963 saya menghadiri perjumpaan Anestetik Portugis dan Sepanyol di Lisbon. Suatu petang kami dibawa ke Bullring untuk melihat pertunjukan bernama Toreros Antiguas? seni pertempuran tempur kuno.
Terdapat tiga pasukan yang bersaing untuk melempar lembu. Setiap pasukan berpakaian toreador lengkap dan dianggotai oleh lapan lelaki. Pasukan pertama berbaris di arena kosong menghadap ke tengah seakan-akan untuk melakukan ragbi. Ketika mereka berbaris, seekor lembu jantan dibawa ke gelang di seberang dan garis maju ke arah lembu dan pemimpin itu memberi isyarat dan menggoda lembu ke arahnya.
Akhirnya lembu itu menuduh lelaki yang kemudian melompat ke atas tanduknya meletakkan tangannya di leher dan enam anggota pasukan berikut melompat ke atasnya sementara lelaki yang kelapan berlari-lari dan memegang lembu itu dengan ekor. Bersama-sama, mereka melemparkan lembu itu ke tanah. Mereka turun, lembu itu bangun dan dibawa pergi kelihatan agak malu

Kongsi pautan ini:

Sebilangan besar kandungan dalam Sejarah Dunia dibuat oleh penyumbang, yang merupakan muzium dan orang ramai. Pandangan yang diutarakan adalah pandangan mereka dan kecuali dinyatakan secara khusus bukan pandangan BBC atau British Museum. BBC tidak bertanggungjawab terhadap kandungan laman web luaran yang dirujuk. Sekiranya anda menganggap sesuatu di halaman ini melanggar Peraturan Rumah laman, sila Tandakan Objek Ini.


Sejarah Patung Batu Gangsa

Ketika naskah untuk Rocky III selesai pada tahun 1982, sebuah adegan dalam filem itu meminta orang ramai untuk menghadiri upacara pengabdian di Philadelphia Museum of Art untuk menghormati juara tinju kelas berat Rocky Balboa. Selepas pidato dan formaliti, patung gangsa Stallion Itali setinggi 2.000 kaki setinggi 9 kaki akan diungkapkan kepada sekumpulan peminat.

Ini adalah latar belakang bagaimana karya seni Amerika yang ikonik, bertajuk & # 8220ROCKY & # 8221, sebenarnya wujud.

PEMBUATAN MASTERPIECE

Ketika Sylvester Stallone dan produser Rocky III memerlukan sumber agar karya yang sangat mengagumkan ini dapat dipaparkan dalam filem itu, mereka melihat kepada pemahat yang berpangkalan di Colorado A. Thomas Schomberg.

& # 8220Mr. Stallone pernah menjadi penaung lama ayah saya, & # 8221 menerangkan anak perempuan artis & # 8217 (dan kebetulan, pengarah dan Ketua Pegawai Eksekutif Rocky Division of Schomberg Studios), Robin Schomberg-Nicholls. & # 8220 Kerjaya awal ayah saya terkenal dengan arca sukannya dalam bentuk gangsa. Stallone melihat dan membeli karya bertemakan tinju "Mountain Rivera" dan "The Knockout", di Las Vegas semasa pameran karya ayah saya. Sebagai penaung yang signifikan, Encik Stallone sangat akrab dengan karya ayah saya & # 8211 dan kemampuannya untuk menangkap rahmat dan emosi masa sukan & # 8211 yang menyumbang kepada keputusannya untuk menugaskan ayah saya untuk mencipta ROCKY. & # 8221

Pada awal 1980 & # 8217-an, pemahat A. Thomas Schomberg telah menubuhkan pangkalan pelanggan yang mengagumkan dan beragam termasuk kurator muzium, atlet profesional, dan bintang filem dengan Sylvester Stallone bernombor di antara mereka. Pada tahun-tahun kemudian, artis akan membuat patung monumental “Down But Not Out… .Lost But Not Forgotten” yang merupakan peringatan kepada pasukan tinju Olimpik amatur AS yang terbunuh dalam nahas pesawat 1980 di Poland. Patung ini terletak di pusat Latihan Olimpik AS di Colorado Springs, CO dan Warsaw, Poland. Karya Schomberg & # 8217 yang hebat dikumpulkan dan dipamerkan di peringkat antarabangsa.

Sly menghubungi Schomberg di studio Denver, Colorado untuk menugaskan patung Rocky Balboa untuk digunakan dalam filem ini. Menurut artis itu, Sly mengatakan bahawa dia mahukan Patung Rocky melambangkan pahlawan ikonik, itulah sebabnya patung itu diposisikan dengan kepalan tangannya yang bersarung di atas kepalanya dalam kemenangan mewakili puncak karier tinju Balboa & # 8217s.

Setelah kerja-kerja mengukir patung itu (dengan anggaran harga $ 50,000), Sylvester Stallone perlu dilengkapi dengan topeng pelindung plaster di studio Schomberg & # 8217 untuk menangkap ciri wajah pelakon & # 8217.

& # 8220Dia cukup baik ketika dia membuat topeng hidup untuk ayah saya, & # 8221 Schomberg-Nicholls ingat. & # 8220Bukan tugas yang selesa, yang mana Mr. Stallone adalah profesional yang sempurna. & # 8221 Sylvester Stallone & # 8217s topeng kehidupan asli masih ada dalam koleksi peribadi Schomberg & # 8217s.

Dari pelakon plaster ini, Schomberg telah membuat semula stallone & # 8217s sebagai watak Rocky Balboa. Kemudian, model 28 "digunakan sebagai rujukan untuk" menunjuk "patung itu ke ukuran monumental. Model 28 & # 8243 inci ini juga masih ada, namun, semua cetakan asli untuk patung tersebut telah musnah. Walaupun ciri-ciri wajah ditangkap tanpa halangan, badan yang dilukis dengan lilin itu mengambil sedikit input Stallone & # 8217s sebelum dapat & # 8220set di batu & # 8221, begitu juga.

Model tanah liat awal Schomberg & # 8217 untuk Rocky Statue mempunyai fizikal yang lebih mewakili badan Sylvester Stallone & # 8217s ketika dia terakhir muncul di layar sebagai Rocky, pada tahun 1979 & # 8217s Rocky II. Menjelang tahun 1982, Stallone memutuskan bahawa dia mahukan watak khasnya menjadi petinju klasik dan bukannya bruiser dan menghabiskan masa persiapan sebelum penggambaran mula mengukir tubuhnya sendiri agar sesuai dengan visi yang dia miliki untuk Rocky & # 8217s. Beberapa laporan mendakwa bahawa setelah rejim latihannya yang sangat melelahkan (yang kemudian dia akui naik ke puncak) peratusan lemak badan Sly & # 8217s turun menjadi 2.8% yang tidak dapat dipercaya pada kerangka 155 paunnya yang lebih ringan.

Kerana penampilannya yang baru dan langsing pada waktu ini, Stallone meminta agar model patung itu diubah agar lebih menyerupai bentuk badannya yang sekarang. A. Thomas Schomberg mewajibkan, memotong kepingan tanah liat untuk mengungkapkan versi Stallion Itali yang kurang gemuk.

NEGERI ROCKY & # 8217S

Patung Rocky berukuran 8'6 "dan dilemparkan sepenuhnya dalam tembaga, dengan berat 2.000 paun. Bronze & # 8220ROCKY & # 8221 diposisikan dalam pose & # 8220classic contrapposto & # 8221, seperti yang dijelaskan oleh Schomberg & # 8217s Studio, dan berdiri di atas pangkalan besar, mengangkatnya lebih tinggi lagi. Patung itu memakai seluar pendek tinju gaya tradisional yang bertuliskan & # 8220Rocky & # 8221 dalam teks skrip.

Schomberg sebenarnya berhak membuat bukan hanya satu, tetapi tiga salinan patung Rocky yang serupa.

Salah satunya adalah patung yang dilihat untuk pertama kalinya dalam siri di Rocky 3 yang kini menjadi perlengkapan tetap di kaki tangga Muzium Seni Philadelphia, patung kedua terletak di San Diego, California dan dipamerkan di San Diego Muzium Sukan Hall of Champions.

Patung Rocky ketiga dirancang, tetapi tidak dilemparkan pada masa dua patung yang lain pada awal 1980 & # 8217s. Dua puluh empat tahun kemudian pada tahun 2006, studio Schomberg akhirnya membuat patung ketiga yang menandakan perwakilan terakhir dari karya asli dan dengan itu, patung itu tidak dapat dibuat semula. Pelakon terbaru ini, oleh beberapa laporan berita, disenaraikan di eBay tiga kali berasingan antara tahun 2002-2005, dengan tawaran pembukaan $ 5.000.000, kemudian $ 3.000.000, dan akhirnya $ 1.000.000, tetapi patung itu gagal dijual. Robin Schomberg-Nicholls memberitahu bahawa pada tahun 2015, patung Rocky ketiga masih boleh dibeli.

Dia menerangkan: & # 8220A beberapa tahun yang lalu, sebuah rumah lelong swasta menyenaraikan patung itu untuk dijual bagi pihak muzium sukan dan tarian swasta. Organisasi ini berusaha menjual patung tersebut dengan harga yang lebih tinggi daripada yang kami jual sebagai penjualan langsung. Tujuan dari "overage" harga ini adalah bahawa kelebihan wang tersebut telah bertindak sebagai agen pendanaan untuk penubuhan muzium swasta ini. Untuk pengetahuan kami, patung itu tidak pernah ada di eBay. Namun, firma swasta itu tidak dapat menjual dengan harga "overage" dan, oleh itu, patung ke-3 masih ada. & # 8221

Terdapat minat yang besar terhadap patung ketiga dan beberapa pihak yang serius telah membelinya selama bertahun-tahun. & # 8220Namun, & # 8221 Schomberg-Nicholls mengatakan, & # 8220 hingga kini pertanyaan ini tidak terwujud dalam penjualan patung itu, tetapi kami terus mendapatkan pertanyaan dan minat. & # 8221

Pada masa ini, harga patung Rocky ketiga lebih dari $ 1 juta dolar.

Versi patung Rocky edisi terhad hanya patung Rocky juga dihasilkan oleh Schomberg pada tahun 1982. Payung gangsa seberat 80 paun setinggi 26 & # 8243 inci dan dibuat dari pelakon yang sama dengan patung bersaiz penuh di Philadelphia. Hanya lapan patung Rocky gangsa dibuat.

& # 8220REEL & # 8221 KEHIDUPAN & # 8220REAL & # 8221 KEHIDUPAN

Ketika pucuk lokasi Philly untuk Rocky 3 telah dibungkus, peninju gangsa berdiri selama beberapa bulan di bahagian atas Muzium Seni & pintu masuk 72 langkah & # 8217s & # 8211 Sylvester Stallone meninggalkan patung di tempatnya sebagai hadiah kepada kota Philadelphia . Pengarah Perdagangan Bandar, Dick Doran sangat gembira dengan sikap itu dan dikutip mengatakan bahawa Stallone telah melakukan lebih banyak lagi untuk imej bandar & # 8217 daripada siapa pun sejak Ben Franklin. & # 8221

Pegawai budaya dan muzium, bagaimanapun, merasa ngeri.

Di mata mereka, patung itu, walaupun diciptakan dengan indah oleh seorang seniman terkemuka, hanyalah & # 8220 & # 8201 & # 8221 & # 8221 Orang awam membanjiri surat khabar dan Suruhanjaya Seni bandar dengan banyak surat, baik untuk dan menentang patung itu. Perbahasan berlangsung selama berbulan-bulan dengan Philadelphia & # 8217 orang dibahagikan sama dengan definisi & # 8220art & # 8221.

& # 8220Tempatkan berhampiran Liberty Bell, & # 8221 menulis pembaca Berita Harian. & # 8220Buangnya di Schuylkill [sungai Philadelphia tempatan], & # 8221 tulis yang lain. Pelancong dan penduduk yang tidak terhitung jumlahnya menaiki tangga untuk melihat dan difoto di sebelah ROCKY. Orang yang biasanya tidak pernah bermimpi pergi ke muzium seni sekurang-kurangnya hampir dengan pintu masuknya. Patung itu, pada asalnya Berbatu 3 kedudukan di tangga, bahkan dapat dilihat pada kredit pembukaan komedi Eddie Murphy & # 8217s 1983 Tempat Berdagang.

Pada akhirnya, Art Commission memutuskan bahawa Wachovia Spectrum harus menjadi rumah baru Rocky & # 8217. Spectrum (dijuluki semula Wachovia Spectrum pada tahun 2003) sekurang-kurangnya mempunyai hubungan Rocky yang kuat & # 8211 arena kehidupan nyata ini adalah lokasi pertandingan tinju pertama dan kedua fiksyen Rocky dan Apollo & # 8217s, dan juga disebut dalam yang pertama filem ketika Rocky mengajak Adrian ke permainan bola keranjang di Spectrum.

& # 8220 ANDA DIBUAT KERANA MEREKA MENGATASI NEGERI ANDA? & # 8221 & # 8211 PAULIE DI ROCKY BALBOA

Pada akhir 1980 & # 8217-an, patung itu juga ditangkap di filem dalam filem Patung dan beberapa tahun kemudian di Tom Hanks & # 8217 Philadelphia, dalam kedua-dua keadaan, patung itu telah dipindahkan sebentar ke langkah-langkah penggambaran. Kenangan pertempuran untuk penempatan patung & # 8217 meningkat kembali pada tahun 1990 ketika ia dipindahkan lagi ke puncak muzium seni & # 8217s sementara untuk penggambaran filem Rocky V. Walau bagaimanapun, sekali Rocky V dibalut, begitu juga patung & # 8217s di muzium. Kembali ke kedudukannya di arena Spectrum, menyebabkan banyak peminat bingung dengan lokasi kediaman rasmi.

Dalam usaha meninggalkan sisa-sisa Rocky di Muzium, kedudukan patung & # 8217 di bahagian atas tangga diganti dengan hiasan gangsa dari kasut kasut Converse gaya Rocky dengan nama & # 8220Rocky & # 8221 yang tertera di atasnya. Ribuan peminat setiap tahun memasukkan kaki mereka ke jejak kaki, sama seperti cetakan tangan dan kaki Sylvester Stallone di halaman teater Cina di Hollywood, California.

Ketika Sylvester Stallone kembali ke bandar Philadelphia pada tahun 2005 untuk memulakan penggambaran di lokasi untuk Balboa berbatu, dia menghubungi rakannya James Binns, Sr., bekas pesuruhjaya tinju Pennsylvania, dan bertanya apakah mungkin untuk mengetahui apakah patung Rocky dapat dipindahkan ke suatu tempat berhampiran Muzium. Setelah berunding dengan Walikota John F. Street dan Philadelphia Museum of Art, diumumkan bahawa patung itu akan kembali ke Muzium, yang hampir kehilangan kesempatan untuk muncul di layar lagi di Balboa berbatu, tetapi tepat pada masanya untuk ulang tahun ke-30 yang asli Berbatu.

"Lihat, jika seni seharusnya memberi inspirasi, maka inilah dia," kata Binns ketika itu. "Rocky adalah pemenang, dan sekarang dia adalah pemenang di tempat yang tepat, dengan langkah-langkah yang dia terkenal."

Pada tahun 2006, patung itu membuat perjalanan terakhir dari Spectrum ke dasar tangga Muzium Seni. Spectrum & # 8211 secara tidak sengaja & # 8211 akhirnya dirobohkan pada tahun 2011, dan semasa salah satu acara awam terakhirnya pada tahun 2009, muzik tema & # 8220Rocky & # 8221 dimainkan di atas pembesar suara stadium.

Pada 8 September 2006, patung ROCKY dikembalikan ke tempatnya yang betul di Muzium Seni dan diletakkan di alas di kawasan berumput berhampiran kaki tangga di sebelah kanan Muzium. Upacara pembukaan itu merangkumi muzik langsung, debut treler pertama untuk Balboa berbatu, dan pemeriksaan asal Berbatu. Pada majlis itu, Walikota Philadelphia John Street mengatakan bahawa langkah itu adalah salah satu tarikan pelancongan terbesar Philly & # 8217, dan bahawa Sylvester Stallone telah menjadi & # 8220 anak angkat kegemaran bandar & # 82171 & # 8221

Sylvester Stallone sendiri menghadiri upacara itu, berpose untuk bergambar dengan rupa gangsa. & # 8220Apa yang anda mahukan adalah potongan impian Amerika, & # 8221 kata Stallone dalam ucapan yang menggerakkan. & # 8220 Itulah maksud Rocky. Berpeluang. Bukan untuk menang. Bukan untuk menetapkan rekod. Tidak suatu hari nanti dijadikan patung. Tetapi hanya peluang untuk menjalankan perlumbaan dan melihat apakah anda dapat menyelesaikannya. " Patung Rocky, Sly berkata, "bukan mengenai saya. Ini mengenai awak. Kerana di dalam diri anda semua, ada Rocky yang sebenar. "

NEGERI SEMUA ORANG INGIN BERLAKU

Hari ini, Patung Rocky dikunjungi oleh berjuta-juta orang setiap tahun yang berhenti di Philadelphia Museum of Art untuk menikmati karya seni di dalam bangunan, atau menjalankan Rocky Steps dalam kemuliaan, meniru pahlawan mereka. (Klik di sini untuk menghantar gambar diri anda dengan patung Rocky!)

"Tidak boleh dipercayai apa ikonnya untuk pengunjung dan penduduk," kata Pengarah Perdagangan Philadelphia & # 8217s Stephanie Naidoff pada tahun 2006. "Tidak diragukan lagi bahawa banyak orang sekarang hanya datang untuk melihat patung itu, dan kemudian bilangan mereka tertarik ke muzium. & # 8221

ROCKY berdiri penuh kemenangan di kawasan kebun tepat di sebelah kanan pangkalan penerbangan tangga menuju ke muzium dan bahkan dapat dilihat dari jalan ke banyak kereta, trak dan bas pelancongan. Peminat berpusu-pusu ke patung itu sepanjang jam dan larut malam, tersenyum dan mengambil gambar bersama pujaan mereka. Sebenarnya & # 8230 mereka berada di luar sana sekarang, lengan terangkat, dan hati terbakar.

Prasasti di dasar ROCKY berbunyi, sesuai:

& # 8220 Guruh di Hatinya. Watak yang mewakili semangat berani kota besar Philadelphia dan persaudaraan & # 8217 orangnya & # 8221


Perbezaan Antara Besi dan Gangsa

Besi vs Gangsa

Besi dan gangsa adalah dua logam yang telah lama digunakan. Ini adalah logam pertama yang ditemui oleh lelaki. Nah, besi dan gangsa berbeza dalam banyak cara, seperti sifat dan penggunaannya.

Berkaitan dengan asal-usul kedua logam itu, itu adalah perunggu yang pertama kali ditemui. Gangsa ditemui sekitar 3000 SM, dan pada 1000 SM itulah besi mula digunakan.

Nah, apa itu gangsa, dan apa itu besi? Gangsa adalah aloi timah / tembaga. Sebaliknya, besi adalah logam yang berlaku secara semula jadi.

Salah satu perbezaan yang dapat dilihat antara kedua-dua logam tersebut ialah gangsa lebih padat daripada besi. Tidak seperti gangsa, besi mudah dibengkokkan. Perkara lain yang dapat dilihat ialah gangsa lebih kuat daripada besi sederhana, tetapi lebih lemah daripada besi karburasi.

Semasa membandingkan titik leburnya, besi mempunyai titik pertemuan yang lebih tinggi. Walaupun besi mempunyai titik lebur 1600 darjah Celsius, gangsa mempunyai titik lebur 1000 darjah Celsius.

Nah, gangsa lebih senang dilemparkan, tetapi lebih sukar untuk ditempa. Apabila dipanaskan, besi mengekalkan haba, sedangkan gangsa menyejuk dengan segera. Perbezaan lain yang dapat dilihat ialah besi berkarat, sementara gangsa tidak. Tidak seperti gangsa, besi mempunyai sifat magnet.

Gangsa juga kurang rapuh daripada besi. Ini menjadikannya sukar untuk bekerja dengan logam gangsa. Semasa membandingkan warna kedua logam, besi tulen hadir dalam warna putih-perak, sedangkan gangsa datang dalam warna tembaga-kuning, atau warna abu-abu gelap.

Walaupun kedua-dua logam digunakan untuk keperluan industri, gangsa digunakan secara meluas di bahagian mesin, kerana ia menyebabkan geseran lebih sedikit daripada besi.

1. Gangsa adalah aloi timah dan tembaga. Sebaliknya, besi adalah logam yang berlaku secara semula jadi.

2. Gangsa lebih padat daripada besi.

3. Walaupun besi mempunyai titik lebur 1600 darjah Celsius, gangsa mempunyai titik lebur 1000 darjah Celsius.

4. Gangsa lebih senang dilemparkan, tetapi lebih sukar untuk ditempa.

5. Besi berkarat, sementara gangsa tidak.

6. Tidak seperti gangsa, besi mempunyai sifat magnet.

7. Gangsa juga kurang rapuh daripada besi. Ini menjadikannya sukar untuk bekerja dengan logam gangsa.

8. Gangsa lebih kuat daripada besi sederhana, tetapi lebih lemah daripada besi karburasi.


Lelaki Dari Zaman Pertengahan Awal Hampir Sama Tinggi Seperti Orang Moden

COLUMBUS, Ohio & ndash Lelaki Eropah Utara yang hidup pada awal Zaman Pertengahan hampir sama tinggi dengan keturunan Amerika moden mereka, satu penemuan yang menentang kebijaksanaan konvensional mengenai kemajuan taraf hidup selama milenium terakhir.

"Lelaki yang hidup pada awal abad pertengahan (abad kesembilan hingga ke-11) lebih tinggi beberapa sentimeter daripada lelaki yang hidup beratus-ratus tahun kemudian, menjelang Revolusi Industri," kata Richard Steckel, seorang profesor ekonomi di Ohio State University dan pengarang kajian baru yang melihat perubahan ketinggian purata sepanjang milenium terakhir.

"Tinggi adalah petunjuk kesihatan keseluruhan dan kesejahteraan ekonomi, dan belajar bahawa orang yang begitu kaya 1.000 hingga 1.200 tahun yang lalu sangat mengejutkan," katanya.

Steckel menganalisis data ketinggian dari ribuan kerangka yang digali dari tempat perkuburan di Eropah utara dan berasal dari abad kesembilan hingga abad ke-19. Ketinggian purata menurun sedikit pada abad ke-12 hingga ke-16, dan mencapai paras terendah sepanjang masa pada abad ke-17 dan ke-18.

Lelaki Eropah Utara telah kehilangan ketinggian rata-rata 2.5 inci pada tahun 1700-an, kehilangan yang tidak dapat pulih sepenuhnya sehingga separuh pertama abad ke-20.

Steckel percaya pelbagai faktor menyumbang kepada penurunan & ndash dan seterusnya mendapatkan kembali & ndash dalam ketinggian purata sepanjang milenium terakhir. Faktor-faktor ini termasuk perubahan iklim pertumbuhan bandar dan penyebaran penyakit berjangkit yang berubah dalam struktur politik dan perubahan pengeluaran pertanian.

"Tinggi rata-rata adalah cara yang baik untuk mengukur ketersediaan dan penggunaan keperluan asas seperti makanan, pakaian, tempat tinggal, rawatan perubatan dan pendedahan kepada penyakit," kata Steckel. "Tinggi juga sensitif terhadap tahap ketidaksamaan antara populasi."

Kajian itu muncul dalam edisi terbaru jurnal Sejarah Sains Sosial.

Steckel menganalisis data rangka dari 30 kajian sebelumnya. Tulang-tulang itu digali dari tempat pemakaman di negara-negara Eropah utara, termasuk Islandia, Sweden, Norway, Great Britain dan Denmark. Dalam kebanyakan kes, panjang tulang paha, atau tulang paha, digunakan untuk mengira ketinggian rangka. Tulang terpanjang di badan, tulang paha merangkumi kira-kira seperempat ketinggian seseorang.

Menurut analisis Steckel, ketinggian menurun dari rata-rata 68.27 inci (173.4 sentimeter) pada awal Abad Pertengahan hingga rendah rata-rata sekitar 65.75 inci (167 cm) pada abad ke-17 dan ke-18.

"Penurunan dua setengah inci ini secara substansial melampaui turun naik ketinggian yang dilihat semasa pelbagai revolusi industri abad ke-19," kata Steckel.

Sebab-sebab ketinggian yang tinggi pada awal abad pertengahan mungkin ada kaitannya dengan iklim. Steckel menunjukkan bahawa pertanian dari 900 hingga 1300 mendapat keuntungan dari tempoh yang hangat & suhu dash adalah 2 hingga 3 darjah lebih panas daripada abad-abad berikutnya. Secara teorinya, populasi yang lebih kecil mempunyai lebih banyak tanah untuk dipilih ketika menghasilkan tanaman dan memelihara ternakan.

"Perbezaan suhu sudah cukup untuk memperpanjang musim tumbuh tiga hingga empat minggu di banyak wilayah yang menetap di Eropah utara," kata Steckel. "Ini juga memungkinkan untuk mengusahakan tanah yang sebelumnya tidak ada di ketinggian yang lebih tinggi."

Juga, populasi agak terasing semasa Zaman Pertengahan & kota besar tidak hadir dari Eropah utara hingga akhir Zaman Pertengahan. Pengasingan ini pada era sebelum langkah-langkah kesihatan awam yang berkesan mungkin membantu melindungi orang daripada penyakit berjangkit, kata Steckel.

"Perlu diketahui bahawa wabak bubonic membuat penampilannya yang dramatis pada akhir Abad Pertengahan, ketika perdagangan benar-benar meletus," katanya.

Steckel memetik beberapa kemungkinan sebab mengapa ketinggian menurun menjelang akhir Zaman Pertengahan:

* Iklim berubah agak dramatik pada tahun 1300-an, ketika Little Ice Age mencetuskan trend penyejukan yang melanda Eropah utara selama 400 hingga 500 tahun berikutnya.

Suhu yang lebih sejuk bermaksud pengeluaran makanan yang lebih rendah serta penggunaan sumber yang lebih besar untuk pemanasan. Tetapi banyak turun naik suhu, mulai dari sekitar 15 hingga 40 tahun, membuat orang tidak dapat menyesuaikan diri sepenuhnya dengan iklim yang lebih dingin, kata Steckel.

"Tempoh pemanasan yang singkat ini menyamarkan trend jangka panjang suhu yang lebih sejuk, jadi orang cenderung untuk berpindah ke kawasan yang lebih panas dan cenderung berpegang pada kaedah pertanian tradisional yang akhirnya gagal," katanya. "Perubahan iklim kemungkinan akan membebankan biaya ekonomi dan kesihatan yang serius pada orang-orang Eropa utara, yang pada gilirannya dapat menyebabkan penurunan ketinggian rata-rata."

* Urbanisasi dan pertumbuhan perdagangan mendapat momentum yang cukup besar pada abad ke-16 dan ke-17.

Kedua-duanya menyatukan orang, yang mendorong penyebaran penyakit. Dan penjelajahan dan perdagangan global menyebabkan penyebaran banyak penyakit di seluruh dunia ke kawasan yang sebelumnya terpencil.

"Kajian tinggi untuk akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19 menunjukkan bahawa bandar-bandar besar sangat berbahaya bagi kesihatan," kata Steckel. "Pusat bandar adalah takungan penyebaran penyakit berjangkit."

* Ketidaksamaan di Eropah meningkat dengan ketara pada abad ke-16 dan tetap tinggi hingga abad ke-20 & nash, orang kaya bertambah kaya dengan kenaikan tanah sementara orang miskin membayar harga yang lebih tinggi untuk makanan, perumahan dan tanah.

"Di negara-negara miskin, atau di antara negara-negara miskin di negara berpendapatan sederhana, sebilangan besar orang mengalami tekanan atau kekurangan secara biologi, yang dapat menyebabkan pertumbuhan terbantut," kata Steckel. "Ini masuk akal bahawa ketimpangan yang semakin meningkat dapat meningkatkan tekanan dengan cara yang mengurangkan ketinggian rata-rata selama berabad-abad setelah Abad Pertengahan."

* Perubahan dan perselisihan politik juga menyatukan masyarakat dan juga menuntut sumber.

"Perang menurunkan kepadatan penduduk, yang dapat dikreditkan dengan peningkatan kesihatan, tetapi dengan biaya besar mengganggu pengeluaran dan menyebarkan penyakit," kata Steckel. "Juga, pembandaran dan ketidaksamaan memberi tekanan yang meningkat pada sumber daya, yang mungkin telah membantu menyebabkan perawakan yang lebih kecil."

Tepat mengapa ketinggian rata-rata mula meningkat pada abad ke-18 dan ke-19 tidak begitu jelas, tetapi Steckel menduga bahawa perubahan iklim dan peningkatan dalam pertanian membantu.

"Peningkatan ketinggian mungkin disebabkan oleh mundurnya Zaman Es Kecil, yang akan menyumbang kepada hasil yang lebih tinggi dalam pertanian. Juga peningkatan produktiviti pertanian yang bermula pada abad ke-18 menjadikan makanan lebih banyak bagi lebih banyak orang.

Kajian ini adalah sebahagian daripada Global History of Health Project, inisiatif yang dibiayai oleh National Science Foundation untuk menganalisis kesihatan manusia sepanjang 10,000 tahun yang lalu.

Steckel ingin terus melihat, dan menafsirkan, turun naik ketinggian sepanjang ribuan tahun

"Saya ingin pergi lebih jauh ke masa lalu dan melihat lebih banyak populasi untuk melihat apakah hubungan umum ini berlaku lebih dari 10,000 tahun," katanya.

Sumber Cerita:

Bahan yang disediakan oleh Universiti Negeri Ohio. Catatan: Kandungan boleh diedit untuk gaya dan panjang.


Tonton videonya: Kuzey Tekinoğlu Gangstas Paradise (Julai 2022).


Komen:

  1. Douzshura

    Pada pendapat saya, anda membuat kesilapan. Saya mencadangkan untuk membincangkannya. Email saya di PM.

  2. Kirkor

    In this something is and is an excellent idea. Ia bersedia untuk menyokong anda.

  3. Dristan

    Cadangkan topik perbualan.

  4. Nulty

    Pada pendapat saya anda tidak betul. Saya menawarkan untuk membincangkannya. Tulis kepada saya dalam PM.



Tulis mesej