Podcast Sejarah

Perak Lyre, Ur, Mesopotamia

Perak Lyre, Ur, Mesopotamia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Silver Lyre, Ur, Mesopotamia - Sejarah

Oleh Mehmet Kurtkaya
Diterbitkan dalam talian pada 14 November 2016 (Dikemas kini 30 Mei 2017)

Hiasan emas tertua dalam sejarah dijumpai di Makam Diraja Ur, sejak abad ketiga SM. Emas mempunyai tempat yang istimewa dalam budaya mereka.

Kepala Sumerian Bull, sebagai bagian dari larutan Sumeria, terbuat dari emas dan lapis lazuli. Bull mewakili dewa Langit An dan dewa Matahari Ut di Sumer. Jadi, emas digunakan untuk Matahari dan lapis lazuli berwarna biru untuk Langit.

Sumeria adalah pekerja logam yang ahli, namun tidak ada lombong emas di daerah ini, dan juga perak. Bagaimana ini berlaku?

Mereka mungkin pernah berdagang dengan orang lain, tetapi bagaimana dengan kepakaran logam kerja? Dari mana mereka memperolehnya?

Apabila kita tertanya-tanya mengenai asal usul logam yang mereka gunakan, kita juga harus melihat asal-usul batu permata seperti lapis lazuli dan carnelian. Kami tahu pasti bahawa lapis lazuli berasal dari Afghanistan Timur. Carnelian digunakan di lembah Indus, dan Sumeria mempunyai hubungan yang luas dengan lembah Indus. Tamadun Meghara dan Mojendro Daro terletak berhampiran Lembah Indus. Jadi, batu permata itu berasal dari dekat Asia Tengah, pusat bersejarah orang Turki.

Kami tahu tembaga berasal dari orang-orang Gur (nama Hurrian) yang tinggal di Anatolia (Turki). Kosa kata mereka yang berkaitan dengan tembaga berasal dari bahasa Gur (Hurrian).

Kami tahu bagaimana emas pusat untuk perhiasan Turki di Siberia dan Asia Tengah, walaupun dari penemuan bertarikh di kemudian hari.

Emas sebagai logam berkilat yang tahan lama, lentur, tidak mengoksidakan, merupakan simbol terbaik untuk matahari, sumber tenaga dan kehidupan di bumi.

Orang Turki secara historis dikenali sebagai pekerja logam yang pakar, baik sebagai pembuat senjata dan sebagai tukang emas (Perhatikan bahawa kata Turki untuk emas, altin hampir sama dengan kata emas). Penemuan orang Turki sekarang bermula sekitar 3,000 tahun. Semasa zaman besi, orang Turki juga merupakan pekerja besi teratas. Contoh perhiasan emas Turki banyak, seperti The Man with a Golden Dress dan penemuan Scythian di Pazyryk Kurgan yang terletak di Siberia berhampiran pergunungan Altai.

Emas Sumeria mungkin berasal dari India, Turki, atau Iran.

Perak digunakan sebagai wang untuk menukar barang dan tenaga kerja!

Sumeria menggunakan perak untuk beratnya, dan mereka menyebutnya shekel. Contohnya, 1 shekel sama dengan 1 gur barli. Dari mana asalnya perak? Iraq, di mana peradaban Sumeria berkembang, mempunyai dua negara tetangga, Turki dan Iran, sebagai sumber yang berpotensi.

Juga Lihat: Pembentangan oleh Gunnar Heinsohn pada tahun 2009: Membandingkan tamadun Sumeria dan Scythian dengan gambar-gambar karya seni buatan emas yang indah (Scythians sebahagian besarnya orang Turki, bercampur dengan penduduk Iran / Indo-Eropah di beberapa wilayah):

Artifak emas Scythian dan Sumeria Catatan: Persembahan itu sendiri, termasuk premis utamanya, adalah salah. Namun, ini bagus untuk perbandingan karya seni emas Sumeria dan Scythian. (Scythians sebahagian besarnya orang Turki, bercampur dengan penduduk Eropah Iran / Indo di beberapa wilayah.)

Buku Baru Saya!

Amazon Kindle, Amazon Paperback,

Ketahui wahyu yang mengagumkan mengenai akar peradaban moden dalam satu buku pendek.


Timbangan dan Penalaan dalam Muzik Kuno

RAJAH. 5. SALINAN TABEL CUNEIFORM FRAGMENTARY DARI NIPPUR. Teks berkenaan mengenai arahan Babilonia Lama yang berkaitan dengan bermain dan menyanyikan lagu-lagu pujian. UPM N 3354. Dari Kilmer dan Civil 1986: 98 FlG. 6. 7 SKALA YANG DIGUNAKAN DARIPADA TERAKHIR CA. 1800 SM HINGGA PERTENGAHAN PENGGAL 1. Tanda kurung menunjukkan triton. Tajam dan flat menunjukkan apa susunan keseluruhan langkah / setengah langkah dalam setiap skala. Skala ketiga dari bawah setara dengan skala utama (do-re-mi) kami, dari c hingga C pada nada putih piano, tanpa tajam dan flat.

Di antara banyak tablet cuneiform yang dikaji, kita beruntung dapat mengenali, sejak tahun 1959, sebilangan kecil teks yang berkaitan dengan penalaan dan permainan instrumen kuno (lihat peta di halaman 3). Sejauh ini, cuneiformists telah mengenal pasti sepuluh tablet Mesopotamia (Gambar 5) yang mengandungi maklumat teknikal mengenai skala muzik kuno. Kita sekarang tahu bahawa pada zaman Babilonia Lama di Iraq kuno (iaitu, paling tidak sekitar 1800 SM, atau sekitar 850 tahun setelah masa Perkuburan Diraja Ur), ada prosedur penyesuaian standard yang beroperasi dalam heptatonik, diatonis sistem yang terdiri daripada tujuh skala yang berbeza dan saling berkaitan (lihat kotak dengan Glosari Istilah Muzik). Fakta bahawa tujuh skala ini dapat disamakan dengan tujuh skala Yunani kuno (bertarikh sekitar 1400 tahun kemudian) cukup mengejutkan masyarakat ilmiah dan fakta bahawa salah satu skala yang biasa digunakan setara dengan skala utama moden kita sendiri (do-re- mi.) nampak sukar bagi banyak orang untuk mempercayai (Gamb. 6). Tetapi penyelidikan dari beberapa pakar cuneiform dan ahli muzik yang bekerjasama telah diperkuat selama bertahun-tahun oleh pengumpulan tablet cuneiform yang tetap yang menggunakan korpus standard istilah Akkadian yang sama untuk menetapkan nama rentetan muzik nama instrumen dan bahagiannya teknik penjarian nama-nama selang muzik (kelima, keempat, ketiga, dan keenam) dan nama-nama dari tujuh skala yang memperoleh nomenklatur mereka dari selang tertentu dari keempat atau kelima di mana prosedur penalaan bermula.

Dua teks teknikal penting ini berasal dari laman Ur, sementara tiga yang lain berasal dari laman Sumeria yang kaya, kota kuno Nippur. Sangat mungkin sistem penalaan dibuktikan dalam bahasa Akkadian dalam teks-teks yang berasal dari Babilon Lama hingga zaman Neo-Babilonia (sekitar 1800-500 BO mempunyai anteseden Sumeria sebelumnya, kerana banyak istilah teknikal di Akkadian memiliki kesamaan Sumeria.

Kita juga tahu bahawa sistem muzik Sumero-Babylon dieksport sekurang-kurangnya sejauh pantai Mediterania, untuk istilah Akkadian yang sama digunakan untuk petunjuk kepada instrumentalis yang melakukan himne kultus Hurrian di Ugarit kuno (Ras Sham moden) di Syria. Bukan sekadar khayalan untuk menunjukkan bahawa orang Yunani kuno telah, seperti yang dikatakan oleh Pythagoras, mempelajari teori muzik Mesopotamia - bersama dengan matematik mereka - di Timur Dekat.


DASAR HAK CIPTA

Bahan yang terdapat di laman web ini (Gundhramns Hammer) dilindungi oleh Undang-Undang Hak Cipta Amerika Syarikat dan ditujukan untuk tujuan seperti pendidikan, hiburan, kritikan, komentar, pelaporan berita, pengajaran, beasiswa, atau penelitian. Anda boleh memperbanyak semula bahan ini dalam bentuk yang tidak berubah sahaja (mengekalkan notis ini, dan tajuk dan footer) untuk kegunaan peribadi, bukan komersial, atau pendidikan anda. Semua hak lain terpelihara. Permintaan untuk kebenaran lebih lanjut harus diarahkan ke [email protected] Penyiaran cerita, komen, laporan, dokumen dan pautan (tertanam atau sebaliknya) di laman web ini tidak, dengan cara apa pun, bentuk atau bentuk, tersirat atau sebaliknya, semestinya menyatakan atau mencadangkan sokongan atau sokongan dari mana-mana bahan atau bahagian yang disiarkan di dalamnya. .

Gundhramns Hammer Blog tidak membuat tuntutan atau menuntut kredit untuk sebarang gambar yang disiarkan di laman web ini kecuali dinyatakan sebaliknya. Gambar di blog ini adalah hak cipta kepada pemiliknya masing-masing. Sekiranya ada gambar yang muncul di blog ini milik anda dan tidak ingin muncul di laman web ini, sila hantarkan e-mel kepada kami dengan pautan ke gambar tersebut dan ia akan segera dikeluarkan dari laman web kami.


Galeri

Kepala lembu Perak Lyre, dari Great Death Pit di Royal Cemetery, Ur, Mesopotamia selatan, Iraq. Muzium British, London


Lyre ini dijumpai di & lsquoGreat Death-Pit & rsquo, salah satu kubur di Tanah Perkuburan Diraja di Ur. Pengebumian di Great Death-Pit disertai oleh tujuh puluh empat mayat - enam lelaki dan enam puluh lapan wanita - terbaring di barisan di lantai lubang. Tiga lyres ditumpuk satu di atas yang lain. Semuanya terbuat dari kayu yang telah rusak pada saat mereka digali, tetapi dua daripadanya, yang satu ini, seluruhnya ditutup dengan kepingan perak yang dilekatkan oleh paku perak kecil. Plak di bahagian depan kotak bunyi diperbuat daripada tempurung. Kepala lembu perak & rsquos yang menghiasi bahagian depan mempunyai mata cangkang dan lapis lazuli. Bahagian tepi kotak suara mempunyai sempadan sempit cangkang dan inlay lapis lazuli.

Apabila dijumpai, larutan itu terbaring di tanah. Logamnya sangat rapuh dan bahagian atasnya tergencet rata. Pertama ia difoto, dan kemudian ditutup dengan kain lilin dan kain lilin untuk menahannya bersama-sama untuk mengangkat. Perak di bahagian atas dan belakang kotak bunyi telah hancur. Sebilangan perak mengekalkan kesan anyaman yang pada asalnya mesti terbaring. Sebelas tiub perak bertindak sebagai penala penala.

Alat seperti itu mungkin merupakan bahagian penting dari ritual di istana dan kuil. Terdapat representasi pemain lyre dan instrumen mereka pada meterai silinder, dan pada Standard of Ur dimainkan bersama dengan penyanyi yang mungkin.


Arkib Kategori: Lyre of Ur

Kepala lembu Lyre of Ur mengintip dari sampul indah yang dihantar kepada Andy Lowings oleh seorang wanita Iraq dari Baghdad, yang melukisnya dengan tangan. "Lembu Iraq enggan disimpan!" Kata Mr. Lowings. (LPhantaran Andy Lowings)

Setahun yang lalu, saya menemui dan menulis mengenai Golden Lyre of Ur Project, sebuah usaha multinasional untuk mencipta semula instrumen berusia 4,750 tahun dari awal, seperti yang dilakukan oleh Mesopotamia Kuno.

Projek ini dipelopori oleh Andy Lowings, seorang lelaki yang bertekad untuk melakukan sesuatu yang luar biasa dan berusaha untuk melakukannya. Yang berakhir dengan dia adalah sensasi di seluruh dunia (kadang-kadang bertemu dan disambut dengan panggung bertabur bunga, tidak kurang!) Yang menghidupkan dunia kuno yang tidak diketahui oleh banyak orang.

Walaupun catatan yang menyebut tentang Golden Lyre of Ur Project telah berada di blog sejak November 2011, saya tidak cukup bernasib baik untuk mendengar daripada Mr. Lowings sehingga beberapa bulan yang lalu. Adalah suatu kehormatan untuk sekarang berhubungan dengan individu yang luar biasa ini, yang saya & # 8217m pasti adalah Mesopotamia Kuno yang bereinkarnasi!

Oleh itu, tanpa berlengah lagi, berikut adalah T & amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; n> n & amp; & # x201; Saya yakin anda akan menjumpainya sebagai individu yang memberi inspirasi yang mengingatkan kita bahawa tidak kira apa yang hendak kita lakukan, semangat mendorong kita lebih jauh daripada yang kita dapat mungkin bayangkan. Dia juga membuatnya kelihatan mudah, tetapi yakinlah bahawa hanya dia yang dapat melaksanakannya dengan indah!

Bolehkah anda memberitahu kami sedikit tentang latar belakang anda, dan bagaimana dan kapan anda berminat dengan sejarah Mesopotamia?

Sudah tentu! Perkara yang baik untuk anda tanyakan mengenai diri anda dari seluruh dunia, terima kasih kerana berminat!

Saya seorang Jurutera Awam dan saya menghabiskan 9 tahun di Dubai dan menikmati membina kota di sana pada tahun 70-an. Saya menyukai dunia Arab dan menikmati gabungan pelbagai orang di Emirates.

Pada masa itu semua orang berfikir besar dan mengubah dunia dengan lapangan terbang dan hotel dan jalan raya baru. Semua orang bergaul dengan baik di sana dan meneruskannya & # 8230 tidak ada yang mengatakan apa-apa tidak mungkin. Saya kembali ke Britain dan kemudian mengerjakan Channel Tunnel..keretapi terpanjang 24 batu di bawah laut ke Perancis. Saya rasa mereka semua mengajar saya bahawa anda boleh melakukan apa sahaja.

Tetapi saya juga memainkan kecapi, dan setelah beberapa ketika, melalui `Internet` yang baru, saya melihat alat muzik pertama dari semua ... beberapa yang terdapat di Iraq pada tahun 1929. Ia kelihatan seperti rahsia yang disimpan dengan baik. Tidak ada yang nampaknya mengetahui artifak hebat ini yang terdapat di Ur. Semuanya sangat tua!

Saya berfikir bahawa akan menjadi sesuatu yang baik untuk membuat salah satu Lyres lagi dan melihat bagaimana kedengarannya! Saya fikir Baghdad Gold Lyre adalah yang terbaik dan, pada suatu hari, 10 April 2003, saya berkata saya akan membuatnya.

Keesokan harinya Muzium di Baghdad telah dijarah dan Lyre yang asli dirusak! Itu hanya takdir. Itu di seluruh dunia pers dan jelas bahawa ia adalah ikon Iraq yang sangat disayangi. Oleh itu, saya terpaksa membuat versi yang boleh dimainkan.

Mengangkut Lyre ke Washington DC ke Smithsonian Theatre! (Foto dan kapsyen dari Andy Lowings)

Bagaimana projek Golden Lyre of Ur sekarang kerana ia telah berjalan selama beberapa tahun?

Apa yang bermula hanya sebagai hobi tiba-tiba menjadi minat banyak orang lain, dan saya berjaya melibatkan mereka untuk membantu & # 8230 Walaupun jujur, jelaslah apa simpati yang ada, untuk rakyat Iraq selepas perang. Orang-orang sangat baik dan ditawarkan untuk membantu dalam bidang apa yang mereka dapat.

Sejak itu, kami telah menemui banyak aspek lain yang berkaitan dengan instrumen Royal Graves di Ur. Terdapat teks-teks cuneiform dan ahli bahasa sibuk menafsirkannya, ada pemuzik dan arkeologi, pekerja logam berharga, seniman dan muzium & semua orang yang banyak memberi, sehubungan dengan zaman kuno ini.

Oleh itu, kami juga mencuba untuk melibatkan mereka dalam kisah alat muzik pertama ini. Kami bercakap mengenai pelbagai aspek kepada pelbagai kumpulan. Orang ramai ingin mengetahui apa yang telah kita pelajari atau hanya untuk mendengar kisah bagaimana kita membuat Gold Lyre lagi dan bagaimana ia menghubungkan kita semua hari ini. Kami pergi ke muzium, universiti, sekolah, persidangan dan festival di seluruh tempat.

Tetapi kami selalu berusaha untuk membuat hubungan dengan Iraq dan masa lalu, dan ini sangat istimewa apabila kami bertemu dengan orang-orang Iraq yang berminat. Kami bertemu dengan kakitangan Muzium Baghdad suatu hari di London dan mereka kagum dengan apa yang dibuat oleh semua orang.

Malah Kadim Al Sahir datang dan duduk di dalam van untuk melihat Lyre bersama saya selepas konsertnya di Albert Hall di London & # 8230 ketika beratus-ratus peminat di luar berteriak! Dia seorang lelaki yang hebat.

Kami baru sahaja membuat persembahan di kolej tempatan untuk pelajar drama dan akhir bulan ini kami akan pergi ke Universiti Cambridge untuk ahli arkeologi di sana. Kami akan menyediakan muzik! Oleh itu, terdapat banyak idea bagaimana menarik perhatian Lyre Emas Ur kepada orang ramai.

Tetapi dari semua tempat itu, kita lebih suka pergi ke Iraq, dan menunjukkan kepada orang-orang Lyre Emas kita di sana dan menghidupkannya di sana di Baghdad dan Basra.

Selepas persembahan & # 8220Githarra al someria & # 8221. Bersama Prof Donny George, Dr Hadi Hind (Atase Budaya Iraq), Jennifer Sturdy dan Andy Lowings. (Foto dan kapsyen dari Andy Lowings)

Anda mengatakan bahawa penjarahan muzium di Baghdad yang tidak disengajakan pada bulan April 2003 memberi inspirasi kepada anda untuk mencipta semula Golden Lyre of Ur, yang kemudiannya pecah. Anda juga pernah mengatakan bahawa anda baru-baru ini mencipta semula beberapa perhiasan Sumeria. Bagaimana projek terbaharu ini dapat dihasilkan, dan apa yang diperlukan?

Gold Lyre dijumpai dengan 68 wanita, dan kemungkinan pemain terakhir yang menyerahkannya dalam kematian adalah seorang wanita, jadi dalam banyak hal ini adalah projek mengenai wanita. Perhiasan itu sangat luar biasa (kebanyakannya masih di belakang muzium di tempat penyimpanan terdapat begitu banyak) sehingga sebagai sebahagian dari persembahan kami mungkin juga dapat menunjukkan sedikit gaya zaman itu.

Kami pergi ke British Museum dan meminta untuk melihat barang kemas, dan mereka cukup baik untuk memberi kami akses percuma. Rasa pelik kerana sungguh-sungguh memegang benda-benda luar biasa sejak dulu. Kami mempunyai sedikit potongan emas dan difikirkan untuk membuat & # 8220Gold choker & # 8221 yang kami periksa di London.

Sebenarnya terdapat sekitar 60 daripadanya dan beribu-ribu manik dan benda perak di muzium ini. Sebilangan besar item terperinci dan baik seperti apa sahaja yang dibuat hari ini. Perincian dan gulungan kecil dan ukiran agak mustahil bagi saya untuk belajar melakukannya. Tetapi pembuat barang kemas di sini memberikan pelajaran, jadi saya menghabiskan musim sejuk dengan membuat Gold Choker yang lebih sederhana: gantian segitiga emas dan lapis lazuli di tali leher.

Kalung Sumeria Emas siap di dalam kotaknya. (Foto dan kapsyen dari Andy Lowings)

Setiap wanita yang kami tunjukkan ingin memakainya sendiri! Ini langsung menjadikan mereka kelihatan seperti Ratu Pu & # 8217Abi sendiri, dan itu adalah tambahan untuk persembahan kami. Saya yakin di Iraq akan sangat menarik bagi wanita di sana.

Adakah terdapat projek lain yang berkaitan dengan Mesopotamia yang pernah anda kerjakan atau sedang kerjakan?

Bahasa Mesopotamia sebahagian besarnya tidak diketahui atau terlalu rumit untuk difahami oleh orang. Tetapi hanya pada tahun ini buku & # 8220Teach Yourself Spoken Babylonian & # 8221 telah diterbitkan dan sehingga sekarang memberi siapa pun kemungkinan untuk benar-benar mengucapkan dialek daerah lama! Universiti Cambridge telah menemui ini dan oleh itu kami membuat beberapa lagu dalam dialek sebenar pada masa itu. Dengan Lyre sebagai iringan tentu saja, ia akan menjadi CD baru nombor hit Mesopotamia & # 8230 dari Sumerian Top mereka & # 8220Sixty & # 8221 mungkin?

Merakam lagu Gold Lyre of Ur baru kami, pada bulan November. Dinamakan & # 8220The Flood & # 8221 dan dinyanyikan dalam bahasa Akkadian asli oleh Stef Conner. (Foto dan kapsyen dari Andy Lowings)

Baru-baru ini, kami bermain Gold Lyre of Ur di Jerman di Lake Constance ke persidangan 450 pemain Lyre dunia. Kami diberi panggung dan lampu besar dan bahkan sambutan khas kelopak mawar yang tersebar di atas panggung untuk kedatangan Lyre. Ia sangat bergerak.

Oleh itu, kami berpendapat bahawa pada masa akan datang, kami akan mengundang beberapa penari untuk membuat kolaborasi dengan Gold Lyre. Dan bahkan untuk mengundang seorang artis untuk membuat beberapa lukisan gambar latar belakang, untuk menetapkan pemandangan mengenai apa itu Gold Lyre of Ur. Adegan Iraq lama, peradaban lama dan pembinaan semula dan peradaban baru ..

Imej positif untuk masa depan, saya harap. Namun bab terakhir buku kami belum ditulis..dan itu mesti lawatan ke Iraq.

Bagaimana melakukan pekerjaan luar biasa yang anda lakukan dalam mendidik dunia mengenai Mesopotamia dengan cara yang paling unik mengubah hidup anda?

Menjadi penghormatan untuk mengarahkan perjalanan projek. Satu yang bermula hanya sebagai hobi dan yang sekarang menghubungkan banyak orang yang berbeza. Satu yang boleh memberi kebaikan.

Tidak syak lagi ia telah mengubah saya dan semua orang yang terlibat dengannya, walaupun tidak semestinya mudah dan senang, saya harus katakan. Kami telah bertemu dengan orang-orang hebat dan hebat. Orang yang berani, dan orang yang pandai, orang baik yang tidak meminta apa-apa sebagai balasan untuk menolong.

Minggu lalu penutup Lyre yang dilukis dengan tangan yang indah telah dihantar kepada kami dari seorang wanita di Baghdad (gambar di bahagian atas pos) & # 8230 & # 8221Saya ingin menolong anda, & # 8221 katanya.

Saya tidak tahu namanya. Siapa yang tidak akan tergerak oleh kemurahan hati seperti ini?


Peningkatan pendek pada replika lirik perak Sum dari Ur oleh Peter Pringle

Peter Pringle memainkan replika lirik perak Sum dari Ur.

Dari penjelasannya sendiri tentang bagaimana replika ini dibuat:

Pada tahun 1929, terdapat lima lyres yang ditemui di sebuah kuburan penguburan kerajaan di kota Sum kuno Ur (di selatan Mesopotamia) oleh ahli arkeologi Inggeris, Sir Leonard Woolley. Malangnya, alat-alat ini hanya diletakan di tanah hampir 5000 tahun yang lalu, dan ditutup dengan tanah sehingga mereka benar-benar hancur rata dan sebarang bahan organik yang digunakan dalam pembinaannya cepat reput dan bertukar menjadi debu. Dua lyres, bagaimanapun, telah terbuat dari kayu yang ditutup dengan lapisan kepingan perak mengenai ketebalan tin timah. Kayu di bawah perak hancur tetapi perak itu sendiri tidak, walaupun setelah 5000 tahun ia menjadi sangat teroksidasi dan menjadi hitam. Para ahli arkeologi menuangkan lilin cair di atas apa yang tersisa dari lyres dan ketika lilin mengeras mereka dengan hati-hati mengangkatnya keluar dari tanah. Untuk meletakkan perspektif, instrumen ini dibuat hampir 2000 tahun sebelum Stonehenge dan Piramid Besar Giza.

(& # 8230) Saya ingin memiliki replika lyre perak selama bertahun-tahun, jadi pada pertengahan tahun 1990-an & # 8217-an saya menulis kepada ahli assyriolog terkenal dan sangat dihormati di dunia, Dr. Anne Kilmer, dan meminta nasihatnya. Dia dengan baik menulis kembali dan mengirimi saya pelbagai maklumat berharga yang telah dikumpulkannya mengenai perkara ini selama bertahun-tahun belajar. Saya mengambil masa hampir 20 tahun untuk membina jentera, tetapi inilah! Saya rasa saya juga harus menghargai sumbangan Profesor Richard Dumbrill yang luar biasa, yang tulisan dan videonya mengenai muzik Sumeria pada umumnya (dan lirik perak khususnya) sangat berharga.

(& # 8230) Menurut catatan asli Leonard Woolley & # 8217, tidak ada jejak kayu yang menyokong kedua muka papan suara perak, jadi depan dan belakang resonator adalah dua plat perak tulen, dan tidak terbuat dari kayu dilapisi dengan perak. Ini adalah perincian yang telah diabaikan oleh banyak penulis yang telah berusaha untuk menyusun semula instrumen ini, tetapi ia adalah faktor yang mempunyai pengaruh besar terhadap suara lyre yang sudah selesai. Ini pasti sebanding dengan perbezaan antara bunyi gitar klasik dan bunyi yang lebih kuat dan lebih kuat dari dobro keluli.


Keempat lyres [sunting]

"Golden Lyre of Ur" atau "Bull's Lyre" adalah lyre terbaik, dan diberikan kepada Muzium Nasional Iraq di Baghdad. & # 919 & # 93 Badan kayunya yang dibina semula rosak kerana banjir semasa Perang Iraq kedua & # 9110 & # 93 & # 9111 & # 93 replika daripadanya dimainkan sebagai sebahagian daripada orkestra lawatan. & # 911 & # 93 "Golden Lyre" mendapat namanya kerana seluruh kepala lembu itu terbuat dari emas. Mata dibuat dari ibu mutiara dan lapis lazuli yang bertatahkan. Janggutnya mirip dengan "Great Lyre" dan "Queen's Lyre". Tubuh lembu pada asalnya adalah kayu tetapi tidak bertahan. Penemuinya, Woolley, percaya bahawa tidak seperti lyres yang lain, badan "Golden Lyre" pada mulanya mempunyai kaki. & # 915 & # 93

"Queen's Lyre" adalah salah satu daripada dua yang ditemui Woolley di kubur Ratu Pu-abi. & # 913 & # 93 "Queen's Lyre" tingginya 110 sentimeter (44 & # 160in) dan serupa dengan penampilannya dengan "Great Lyre". & # 9112 & # 93 Topeng lembu itu berwarna emas. Mata, rambut, dan janggut semuanya terbuat dari lapis lazuli dan tanduknya moden. Bentuk larutan dimaksudkan menyerupai tubuh lembu jantan. Perbezaan yang ketara antara "Great Lyre" dan "Queens Lyre" adalah bahawa "Great Lyre" mempunyai dahi lurus di mana "Queen's Lyre" melengkung sedikit di sekitar tulang alis. & # 915 & # 93 Ia diadakan di Muzium Britain. & # 913 & # 93

"Bull Headed Lyre" tingginya 40 cm, lebar 11 cm, dan kedalaman 19 cm. Bentuk larutan dimaksudkan menyerupai tubuh lembu jantan. Kepala, wajah dan tanduknya semuanya dibalut kerajang emas sementara rambut, janggut, dan matanya terbuat dari lapis lazuli. & # 9113 & # 93 Di bawah kepala adalah panel depan yang terbuat dari inlay shell yang disusun menjadi bitumen & # 9114 & # 93 Panel ini menggambarkan sosok yang memegang tanduk banteng di atas, dan haiwan bertindak sebagai manusia di bawah. Kepala lembu itu sendiri mewakili dewa matahari Utu / Shamash, yang dianggap dapat turun ke dunia bawah. & # 914 & # 93 Lyre diadakan di Muzium Penn di Philadelphia.

"Silver Lyre" berukuran 110 & # 160cm (42 & # 160in) tinggi dan lebar 97 & # 160cm (38 & # 160in). Ini adalah salah satu daripada dua perak perak yang ditemui di "The Great Death Pit". Kedua lyres itu terbuat dari kayu dan kemudian ditutup dengan kepingan perak yang dilekatkan dengan paku perak kecil. Mata dibuat dari lapis lazuli dan lyre juga dipangkas dengan sempadan lapis lazuli yang sempit. Ini adalah satu-satunya lyre yang tidak berjanggut. Kerana wajah segar ini, ada yang percaya bahawa ia sebenarnya adalah lembu dan bukannya lembu.

Muzium Penn juga menyimpan Lyre berbentuk perahu perak. & # 9113 & # 93


Silver Lyre, Ur, Mesopotamia - Sejarah

Pada bulan April ini, Muzium ini menganjurkan festival muzik utama yang pertama. Galeri akan dipenuhi dengan suara muzik dari seluruh dunia, dari muzik tradisional India klasik dan opera kunqu Cina hingga karya avant-garde Eropah abad ke-20 oleh komposer seperti Stockhausen, Berio dan Ligeti. Dengan persembahan unik ini dikelilingi oleh objek dalam koleksi, kurator kami telah mengatur senarai 15 alat muzik ini dari seluruh dunia dan sepanjang masa.

1. Lyre Mesopotamia

Perak perak. Tanah Perkuburan Diraja Ur, sekarang di selatan Iraq, 2600 SM.

Lyre perak yang hebat ini dimainkan di Mesopotamia (Iraq selatan moden) lebih 4,000 tahun yang lalu. Muzik adalah aspek penting dalam banyak perayaan dan upacara ritual di Mesopotamia kuno. Lyre itu diperbuat daripada batu kapur perak dan merah yang dihiasi dengan mewah. Rangka, penala dan tali adalah reproduksi moden yang dibuat dari cetakan bahagian kayu yang sudah lama reput. Panel yang dihiasi di bawah kepala lembu menggambarkan rusa fallow dan sebatang pohon di atas bukit, singa menyerang kambing, dan singa menyerang seekor rusa.

2. Citole abad pertengahan

Citole diperbuat daripada kayu, perak dan emas. England, c. 1280–1330.

Alat muzik yang dihiasi dengan kaya ini, menetes dengan dedaunan yang diukir, mempunyai kisah yang menarik. Pada asalnya dibuat antara 1280 dan 1330 sebagai citole, alat gitar seperti abad pertengahan, biasanya dengan empat tali. Yang ini menarik kerana diubah menjadi biola pada suatu ketika - mungkin pada abad ke-16 atau kemudian ketika biola menjadi lebih bergaya. Lambang lengan Ratu Elizabeth I dan kekasihnya yang didakwa Robert Dudley muncul di piring perak di tempat simpanan kepala.

3. Alpa Mesir kuno

Kecapi kayu melengkung. Makam Ani, Thebes, Mesir, Kerajaan Baru (sekitar 1550-1070 SM).

Kecapi seperti contoh yang sangat dihiasi ini dimainkan pada jamuan makan Mesir kuno - mereka sering ditunjukkan dalam pemandangan yang menutupi dinding kubur. Yang ini ditemui di sebuah kubur dan berumur lebih dari 3,000 tahun. Tali itu dipetik dua pada satu waktu, dan penggambaran kecapi menunjukkan bahawa mereka dapat disertai oleh penyanyi dan alat muzik yang menyerupai kecapi dan obo. Lagu-lagu di jamuan biasanya didedikasikan untuk para dewa.

4. Kecapi Arab

Lute Arab yang diperbuat daripada cedar, rosewood India, kayu hitam dan tulang. Basra, Iraq, 1981.

Kecapi Arab ini (oud dalam bahasa Arab) dibuat oleh luthier Iraq terkenal Fawzi Monshid dari Basra pada tahun 1981. Papan bunyi kayu cedar mempunyai perincian hiasan dalam kayu hitam, kayu ros dan tulang dan perutnya terbuat dari jalur rosewood India utara. Alat muzik indah ini telah identik dengan muzik Timur Tengah selama berabad-abad, dan perkataan & # 8216lute & # 8217 pada asalnya berasal dari kerosakan bahasa Arab al-oud. Contoh yang luar biasa ini akan dipamerkan di Galeri Yayasan Albukhary Muzium & # 8217 baru di dunia Islam, yang akan dibuka pada bulan Oktober 2018, di mana anda akan dapat mendengar rakamannya yang dimainkan oleh tuan rumah yang berpusat di London, Ahmed Mukhtar.

5. Patung seorang wanita bermain lyre dari Cyprus

Patung batu kapur seorang wanita yang bermain lyre ini didedikasikan di sebuah kuil di Cyprus kuno sekitar 300-250 SM untuk menghibur dan menghormati para dewa selama-lamanya. Patung jenis ini mewakili wanita berstatus tinggi yang mengambil bahagian dalam perayaan keagamaan utama sebagai pendeta. Pakaian dan perhiasan menunjukkan bahawa dia adalah anggota kelas atasan, sementara karangan bunga menunjukkan bahawa dia adalah penyembah. Rentetan lyre masih samar-samar dalam cat merah - seluruh patung ini kemungkinan besar dicat.

6. Cetakan satira pelakon terkenal

George Cruikshank (1792–1878), Pemain yang terkenal di masyarakat filharmonik. Ukiran berwarna tangan, 10 Mei 1818.

Cetakan satira ini yang dibuat oleh George Cruikshank adalah potret pemain biola, yang dianggap P Spagnoletti (1768-1834). Dia adalah pemimpin orkestra di Teater King & # 8217s (Opera) selama hampir 30 tahun, dan salah satu Associate of the Philharmonic Society yang pertama ditubuhkan pada tahun 1813. Biola membentuk wajah pelakon dan lubang suara mencipta mata dan hidung.

7. Organ air Rom

Organ air (hidraulis) pada medali gangsa Rom, abad ke-4 hingga ke-5 Masihi.

Dicipta pada abad ke-3 SM, organ air (hidraulis) adalah alat muzik yang paling rumit dari zaman kuno klasik. Di sini, pemuzik duduk ditunjukkan berpaling ke arah penontonnya dengan melabuhkan punggung ke paip. Semasa bermain, pembantu diperlukan untuk mengerjakan pam yang dipakai lama di kedua-dua sisi untuk menjaga tekanan air di dalam tangki yang memaksa udara melalui kunci dan masuk ke paip. Seni Rom kadang-kadang menunjukkan organ-organ yang menyertai pertempuran gladiator - tujuan yang dahagakan darah dibandingkan dengan hubungan lama mereka dengan gereja.

8. Seruling Cina

Seruling porselin dengan hiasan emas dan sayu telus dan jumbai sutera. Dehua, provinsi Fujian, dinasti Qing, sekitar tahun 1800-1900 Masehi. Dipinjam dari Sir Percival David Collection.

Dehua barang-barang pada periode AD 1600–1911 ditandai dengan tokoh dan kapal dengan badan putih bergula berbutir dan sayu berwarna biru atau berkrim. Keputihan murni seramik ini disebabkan oleh relatifnya kekotoran besi di dalam badan - sememangnya tanah liat yang digunakan hanya mengandungi setengah persen ferrik oksida. Seruling ini mempunyai watak Qing (Qing, artinya murni) di bahagian mulut.

9. Yahudi shofar

Alat muzik ini dibuat dari tanduk domba jantan, dan hari ini ia digunakan terutamanya dalam perkhidmatan rumah ibadat semasa Hari Suci Tinggi Rosh Hashanah (Tahun Baru) dan Yom Kippur (Hari Pendamaian). Ia memiliki suara yang khas, dan ditiup mengikuti susunan bunyi dan nota yang rumit. Kebiasaan membunyikan shofar pada majlis-majlis istiadat berasal dari zaman alkitabiah. Ini pertama kali disebut dalam Kitab Keluaran ketika Tuhan menyatakan dirinya di Gunung Sinai dan suara shofar membuat orang Israel gemetar kagum.

10. Paip kayu Yunani kuno

Kayu auloi (paip). Dikatakan berasal dari Athens, abad ke-5 hingga ke-4 SM.

Setiap kali orang-orang berkumpul di Yunani kuno, kemungkinan ada beberapa bentuk muzik muzik. Ada lagu-lagu yang menggembirakan untuk meraikan perkahwinan dan melahirkan anak, ratapan sedih setelah kematian, lagu-lagu untuk menuai, mengisar gandum dan menenun, meminum lagu, lagu-lagu cinta dan bahkan lagu-lagu untuk menyembuhkan penyakit. Auloi adalah paip yang diperbuat daripada kayu, tulang atau logam yang ditiup melalui buluh yang dimasukkan ke hujungnya, dan sering dimainkan secara berpasangan. Mereka digunakan sebagai iringan muzik di teater Yunani.

11. Sangkakala Tibet

Sangkakala seperti ini digunakan di kuil Buddha di seluruh Asia, ditiup untuk memanggil para bhikkhu ke perkhidmatan, dan biasanya dihiasi dengan pita tekstil. Contoh yang besar ini dibuat dari cangkang kerang dan dihiasi dengan tembaga emas dan batu semi mulia. Seekor naga yang sangat hidup bertentangan dengan latar belakang awan yang ditunjukkan oleh lapis lazuli, dengan tubuhnya ditutup dengan batu karang dan batu semi mulia yang lain.

12. Gendang Sami

Gendang Sámi. Norway, Sweden atau Finland, 1500 – c. 1680.

Dibuat dari kayu dan kulit rusa, gendang seperti ini adalah alat penting untuk bertahan hidup bagi orang-orang Sámi, yang tanah airnya meliputi bahagian utara Norway, Sweden, Finland, dan juga Semenanjung Kola di Rusia. Gendang ini adalah senjata ajaib yang, di tangan seorang dukun, atau noaidi, dapat membantu melindungi masyarakat. Di hadapan api yang berkelip, noaidi akan mengalahkan drum secara berirama, menggunakan suara seperti ubat untuk memasuki keadaan berkhayal. Drum sihir digunakan oleh Sami selama beberapa generasi, dan ini mungkin antara contoh tertua yang masih ada.

13. Akan gendang

Akan gendang. Dibuat di Ghana, abad ke-18.

Gendang ini adalah salah satu objek Afrika-Amerika yang masih hidup. Ia dibuat oleh orang Akan dari Ghana di Afrika Barat dan dibina dari kayu, serat sayuran dan kulit rusa. Itu akan dimainkan pada upacara keagamaan atau acara sosial sebagai bagian dari ensemble, dan dipukul dengan tangan terbuka. It was probably brought to America on a slave ship in the early 18th century, arriving in Virginia. Despite the oppression of slavery, drumming and other African musical traditions continued in colonial America, giving rise to many different kinds of music.

14. An Indonesian metallophone

Metallophone (saron). Java, Indonesia, late 18th century–early 19th century.

A saron is an Indonesian metallophone with seven bronze keys on top of a wooden frame. It is played with a mallet made of wood or buffalo horn. Predominantly used in Java and Bali, the instrument is part of a larger orchestral ensemble known as a gamelan. An integral part of Indonesian culture, gamelans normally accompany dance and puppet (wayang) performances, rituals and ceremonies.

15. Rattle from ancient Cyprus

Terracotta rattle in the shape of a pig. Cyprus, 300–100 BC.

This adorably cute pig-shaped rattle from ancient Cyprus dates from around 300–100 BC. Made from terracotta, it may have been used to keep the beat in music or dance, or to scare off evil spirits with its rattling sound. It could also have been a toy, as a few examples have been found in children’s graves.

Europe and the world: a symphony of cultures takes place from 16–29 April 2018. The performances will be accompanied by a series of panel discussions that will explore the role of museums in complex political times, as places to listen, to debate and to experience music.

Share your thoughts and experiences of the festival using #BMmusicfestival.

This festival is organised by the British Museum and the Staatliche Kunstsammlungen Dresden and made possible by the Federal Foreign Office of the Federal Republic of Germany.


Tonton videonya: The Lyre Of Megiddo (Julai 2022).


Komen:

  1. Stefon

    Topik ini hanya tiada tandingan :), sangat menyenangkan.

  2. Nigrel

    And then, a person is capable

  3. Sakima

    Di rumah pilihan yang sukar

  4. Jumuro

    Ia adalah idea yang sangat baik. Ia sedia menyokong anda.



Tulis mesej