Podcast Sejarah

3 Sebab Kelemahan Perancis dalam Pertempuran Perbatasan

3 Sebab Kelemahan Perancis dalam Pertempuran Perbatasan

Battle of the Frontiers adalah satu siri pertempuran yang berlaku di sepanjang perbatasan timur Perancis dan di selatan Belgium antara 6 Ogos dan 5 September 1914.

Ini mengemukakan Rancangan XVII Ketua Staf Jeneral Perancis Joseph Joffre menentang rancangan Schlieffen Jerman, yang diperintahkan oleh Helmuth von Moltke.

Pertempuran penting, di Mulhouse, Lorraine, the Ardennes, Charleroi dan Mons, dilancarkan lebih kurang serentak.

Rancangan Jerman untuk melancarkan Belgia dan melancarkan serangan besar-besaran di sayap kiri Perancis ditangguhkan oleh kemajuan pasukan Perancis dan campur tangan Pasukan Ekspedisi Inggeris (BEF).

Dan Snow menempuh perjalanan emosional melalui medan perang utama Front Barat, dari taman peringatan di Somme hingga pertahanan yang luar biasa di sekitar Ypres.

Menonton sekarang

Setelah bertempur dengan ganas, pasukan Franco-Britain dihalau kembali ke Perancis, akhirnya berdiri di Marne.

Walaupun mendapat tentangan yang kuat, orang Perancis khususnya mengalami kerugian besar. Antara 6 Ogos dan 5 September mereka mengalami 329,000 korban dan juga tanah. Mereka kemudian terlibat dalam perjuangan panjang untuk mengusir Jerman dari Perancis.

Tiga sebab menyumbang kepada jumlah kematian yang tinggi - peralatan sub-standard, simpanan rendah dan taktik yang tidak baik.

Peralatan

Kedua-dua tentera Jerman dan Perancis sangat hebat dari segi ukuran, tetapi jumlahnya menyamarkan kelemahan yang teruk dalam pasukan Perancis.

Orang Perancis dilengkapi dengan senapang Lebel Model 1886, yang seperti namanya, adalah model senapang yang lebih tua pada tahun 1914, dan ia dilengkapi dengan bayonet yang panjangnya 20 inci, sangat tipis dan cenderung tersentak.

Ia menggunakan majalah tabung, yang sangat lambat untuk dimuat semula dibandingkan dengan senapang lain pada masa itu.

Pakaian seragam awal Perancis berwarna terang, sementara mereka tidak memakai topi keledar dan senapang usang.

Pakaian seragam ‘poilu’ Perancis sama sekali tidak sesuai dengan perang moden, sepadan dengan seluar merah dengan jaket biru terang dengan gaya yang tidak berubah sejak tahun 1870.

Tahanan Perancis akan diejek secara terbuka oleh penculik Jerman mereka, yang memiliki seragam yang dirancang untuk bercampur dengan pemandangan yang suram.

Tentera Perancis mempunyai satu kelebihan kerana senapang lapangannya, 75mm, adalah artileri moden. Namun, sementara artileri Perancis berfungsi dengan baik dalam peperangan terbuka, lintasannya terlalu rendah untuk menghadapi masalah pemasangan pertahanan yang kuat dan ditakdirkan kalah dalam pertarungan bateri.

Ahli simpanan

Kira-kira 4 juta simpanan Jerman pada umumnya dilengkapi dengan lebih baik, terlatih dan dipimpin lebih baik daripada rakan-rakan mereka dari Perancis. Jerman menggunakan ideologi militerisme Prusia, dan bahkan para cadangan menganggap profesion mereka sebagai pekerjaan yang patut dibanggakan.

Jerman menarik secara meluas dari ‘Landwehr’ dan ‘Landsturm’, dan tentera simpanan ini dilatih untuk kompetensi askar biasa dan dilengkapi dengan persenjataan yang kuat.

Sebaliknya rizab Perancis jauh kurang kompeten. Mereka tidak menjalani latihan yang sama dengan tentara biasa dan diberi persenjataan sub-par.

1917 adalah filem baru yang diarahkan oleh pembuat filem pemenang Golden Globe, Sir Sam Mendes. Dalam wawancara ini Dan duduk bersama pengarah pemenang Anugerah Akademi untuk membincangkan hubungan keluarga dengan plot filem dan perhatian filem itu terhadap keaslian sejarah.

Menonton sekarang

Taktik

Semua pihak dalam Perang Dunia Pertama menderita budaya ketenteraan berdasarkan kultus serangan dan perang gemilang yang pendek, tetapi Perancis paling menderita.

Pada saat realiti perang industri telah mengungkap pengertian berlebihan tentang perang klasik, dan tentera memahami bahawa persenjataan moden memihak kepada pembela, Jerman telah mendirikan pijakan di Perancis.

Sebelum itu, idea bahawa peluang terbaik Perancis diserang sangat merosakkan.

Joffre memberikan tentera yang besar untuk kemajuan yang melulu dan kacau-bilau yang dipotong oleh pasukan Jerman yang lebih kuat. Dia gagal memanfaatkan kelebihan pertahanan melawan pasukan Jerman yang menyerang.

Perisikan Perancis, yang penting untuk penyelarasan serangan, terbukti tidak tepat. Ini meremehkan ukuran tentera Jerman di Belgium dan pasukan yang bertentangan dengan tentera Perancis ke-3 dan ke-4.

Kelebihan Plan XVII terletak pada merebut inisiatif dan membuat keuntungan yang cepat dan besar. Kesalahan seperti ini membahayakan potensi rancangan.

Peta yang menggambarkan gerakan pasukan kedua-dua belah pihak. Kemajuan Jerman digambarkan dengan warna merah, Perancis dengan warna Biru. Pertempuran Perbatasan, Ogos 1914. Kredit: Lvcvlvs / Commons.

Perancangan perang Jerman dibuat berdasarkan prinsip bahawa unit harus dapat disesuaikan dan dapat bekerjasama. Infanteri dilatih untuk menembak secara tepat secara individu dan memusatkan api kolektif mereka pada satu sasaran.

Mereka juga dilatih untuk bekerja dengan unit senapang mesin dalam operasi pertahanan dan ofensif.

Sebaliknya, orang Perancis sering tidak memiliki siapa-siapa untuk berhubungan antara unit-unit yang berlainan, dan menderita ketika menyerang dengan tidak mengkoordinasikan gelombang infanteri dengan memadamkan tembakan artileri. Kelebihan semangat yang menyinggung perasaan, yang dihasilkan oleh semangat patriotisme di rumah, memburukkan lagi kegagalan ini.

Melancarkan serangan memperlihatkan kelemahan dan kekurangan dalam angkatan bersenjata Perancis, dan bala bantuan British tidak akan membuat perbezaan yang menentukan terhadap hasil pertempuran.

Serangan Perancis akhirnya memaksa mereka mundur, dan hanya campur tangan Inggeris yang menstabilkan kedudukan Perancis, dan memaksa Jerman memasuki perang parit dan kebuntuan yang panjang.


Pilihan halaman

'Berapa banyak peristiwa terhebat yang telah berlaku dalam sejarah dunia, dan seberapa banyak yang terbaik' - Charles James Fox, Pemimpin Whig Pembangkang 1789

Berita mengenai peristiwa pembukaan Revolusi Perancis disambut dengan semangat yang meluas oleh para pemerhati Britain, walaupun ada yang, secara patronis, melihatnya sebagai bukti bahawa Perancis meninggalkan absolutisme untuk perlembagaan liberal berdasarkan model British. Antusiasme paling kuat di antara mereka yang memperjuangkan reformasi politik domestik - Pembangkang yang dikeluarkan dari pejabat politik oleh Ujian dan Perbadanan dan Undang-Undang Langganan, anggota perintah pertikaian menolak pemungutan suara oleh batas-batas konstituen kuno dan hak pilih yang terhad, dan Whig Parlimen yang cita-citanya untuk jawatan adalah disekat oleh pegangan kuat Pitt. Bagi kumpulan-kumpulan ini dan kalangan sastera, ilmiah dan politik yang berkaitan, peristiwa di Perancis menandakan perubahan pemerintahan yang jauh lebih mendalam.

Saya melihat semangat untuk kebebasan menangkap dan menyebar.

Berikutan dengan kuatnya Revolusi Amerika (1776-83), penyingkiran tatanan feudal Perancis menunjukkan kebebasan dan pencerahan yang tidak tertahankan. Pada bulan November 1789, khotbah Richard Price untuk memperingati Revolusi Gemilang tahun 1688 diakhiri dengan memuji peristiwa di Perancis sebagai awal era baru. 'Lihatlah semua kawan kebebasan. lihatlah cahaya yang telah anda padamkan, setelah membebaskan Amerika, dipantulkan ke Perancis dan di sana menyala api yang menyebar ke dalam abu dan menghangatkan dan menerangi Eropah. Saya melihat semangat untuk kebebasan menangkap dan menyebar. penguasaan raja-raja berubah karena penguasaan undang-undang, dan penguasaan para imam memberi jalan kepada penguasaan akal dan hati nurani. '


Kandungan

Kabinettskrieg Edit

Selepas berakhirnya Perang Napoleon, pencerobohan Eropah telah berubah dan semakin sedikit peperangan yang berlaku di benua tersebut Kabinettskriege, konflik tempatan yang diputuskan oleh tentera profesional yang setia kepada penguasa dinasti. Ahli strategi tentera telah menyesuaikan diri dengan membuat rancangan yang sesuai dengan ciri-ciri pemandangan pasca-Napoleon. Pada akhir abad kesembilan belas, pemikiran ketenteraan tetap dikuasai oleh Perang Penyatuan Jerman (1864-1871), yang telah pendek dan diputuskan oleh pertempuran pemusnahan yang hebat. Dalam Muntah Kriege (Pada Perang, 1832) Carl von Clausewitz (1 Juni 1780 - 16 November 1831) telah mendefinisikan pertempuran yang menentukan sebagai kemenangan yang mempunyai hasil politik

. tujuannya adalah untuk menggulingkan musuh, menjadikannya tidak berdaya secara politik atau tidak aktif secara militer, sehingga memaksanya untuk menandatangani keamanan apa pun yang kita kehendaki.

Niederwerfungsstrategie, (sujud strategi, kemudian disebut Vernichtungsstrategie (strategi pemusnahan) kebijakan mencari kemenangan yang menentukan) menggantikan pendekatan perlahan dan berhati-hati terhadap perang yang telah dibalikkan oleh Napoleon. Ahli strategi Jerman menilai kekalahan orang Austria dalam Perang Austro-Prusia (14 Jun - 23 Ogos 1866) dan tentera imperialis Perancis pada tahun 1870, sebagai bukti bahawa strategi kemenangan yang menentukan masih boleh berjaya. [1]

Edit Perang Franco-Prusia

Marsekal Helmuth von Moltke the Elder (26 Oktober 1800 - 24 April 1891), memimpin tentera Konfederasi Jerman Utara yang mencapai kemenangan pantas dan tegas melawan tentera Empayar Perancis Kedua (1852-1870) Napoleon III (20 April 1808 - 9 Januari 1873). Pada 4 September, setelah Pertempuran Sedan (1 September 1870), telah terjadi kudeta republik dan pemasangan Pemerintah Pertahanan Nasional (4 September 1870 - 13 Februari 1871), yang menyatakan guerre à keterlaluan (perang hingga ke tahap paling jauh). [2] Dari September 1870 - Mei 1871, orang-orang Perancis menghadapi Moltke (Penatua) dengan tentera baru yang diperbaiki dan jambatan, kereta api, telegraf dan infrastruktur lain makanan, ternakan dan bahan lain dievakuasi untuk mencegahnya jatuh ke tangan Jerman. A levée secara beramai-ramai diundangkan pada 2 November dan menjelang Februari 1871, tentera republik telah meningkat menjadi 950.200 orang. Meskipun tidak berpengalaman, kurang latihan dan kekurangan petugas dan artileri, ukuran pasukan baru memaksa Moltke (Penatua) untuk mengalihkan kekuatan besar untuk menghadapinya, sementara masih mengepung Paris, mengasingkan garnisun Perancis di belakang dan menjaga komunikasi dari tayar francs (kekuatan tentera yang tidak teratur). [2]

Volkskrieg Edit

Orang Jerman telah mengalahkan pasukan Empayar Kedua dengan jumlah yang unggul dan kemudian mendapati bahawa jadual hanya berubah latihan dan organisasi yang unggul yang memungkinkan mereka untuk menawan Paris dan menentukan ketenteraman. [2] Serangan oleh tayar francs memaksa pengalihan 110,000 lelaki untuk menjaga landasan kereta api dan jambatan, yang memberi tekanan besar kepada sumber tenaga manusia Prusia. Moltke (Penatua) menulis kemudian,

Hari-hari berlalu ketika, untuk tujuan dinasti, pasukan kecil tentera profesional berperang untuk menakluki sebuah kota, atau sebuah wilayah, dan kemudian mencari tempat musim sejuk atau berdamai. Peperangan masa kini memanggil seluruh negara untuk bersenjata. Keseluruhan sumber kewangan Negara diperuntukkan untuk tujuan ketenteraan.

Dia telah menulis, pada tahun 1867, bahawa patriotisme Perancis akan memimpin mereka untuk membuat usaha tertinggi dan menggunakan semua sumber daya nasional. Kemenangan cepat tahun 1870 menyebabkan Moltke (Penatua) berharap bahawa dia telah tersilap tetapi pada bulan Disember, dia merancang Pemusnahankrieg menentang penduduk Perancis, dengan membawa perang ke selatan, setelah ukuran tentera Prusia telah meningkat sebanyak 100 batalion simpanan. Moltke bertujuan untuk memusnahkan atau merebut sisa sumber daya yang dimiliki oleh Perancis, terhadap protes pihak berkuasa awam Jerman, yang setelah kejatuhan Paris, merundingkan penghentian perang dengan cepat. [4]

Colmar von der Goltz (12 Ogos 1843 - 19 April 1916) dan pemikir ketenteraan lain, seperti Fritz Hoenig di Der Volkskrieg an der Loire im Herbst 1870 (Perang Rakyat di Lembah Loire pada Musim Luruh 1870, 1893-1899) dan Georg von Widdern di Der Kleine Krieg und der Etappendienst (Petty Warfare and the Supply Service, 1892–1907), yang disebut kepercayaan perang pendek penulis arus perdana seperti Friedrich von Bernhardi (22 November 1849 - 11 Disember 1930) dan Hugo von Freytag-Loringhoven (20 Mei 1855 - 19 Oktober 1924) khayalan. Mereka menyaksikan perang yang lebih lama terhadap tentera improvisasi republik Perancis, yang tidak tegas pertempuran musim sejuk 1870-1871 dan Kleinkrieg terhadap tayar francs dalam talian komunikasi, sebagai contoh yang lebih baik mengenai sifat perang moden. Hoenig dan Widdern menggabungkan rasa lama Volkskrieg sebagai perang kepartian, dengan rasa baru perang antara negara-negara perindustrian, yang diperjuangkan oleh negara-negara dan cenderung menjelaskan kejayaan Perancis dengan merujuk kepada kegagalan Jerman, menyiratkan bahawa pembaharuan asas tidak perlu. [5]

Dalam Léon Gambetta und die Loirearmee (Leon Gambetta dan Tentera Loire, 1874) dan Leon Gambetta und seine Armeen (Leon Gambetta and the Armies, 1877), Goltz menulis bahawa Jerman mesti mengadopsi idea yang digunakan oleh Gambetta, dengan meningkatkan latihan Reserve dan Landwehr pegawai, untuk meningkatkan keberkesanan Etappendienst (membekalkan pasukan perkhidmatan). Goltz menganjurkan pengambilan anggota setiap orang yang berkebolehan dan pengurangan tempoh perkhidmatan menjadi dua tahun (cadangan yang membuatnya dipecat dari Staf Am tetapi kemudian diperkenalkan pada tahun 1893) dalam sebuah negara. Tentera massa akan dapat bersaing dengan tentera yang dibangkitkan pada model tentera Perancis improvisasi dan dikendalikan dari atas, untuk mengelakkan kemunculan tentera rakyat yang radikal dan demokratik. Goltz mengekalkan tema dalam penerbitan lain hingga tahun 1914, terutama di Das Volk di Waffen (The People in Arms, 1883) dan menggunakan kedudukannya sebagai komandan korps dari tahun 1902 hingga 1907 untuk melaksanakan ideanya, terutama dalam meningkatkan latihan pegawai-pegawai simpanan dan mewujudkan organisasi pemuda yang bersatu, Jungdeutschlandbund (Liga Jerman Muda) untuk mempersiapkan remaja untuk menjalani perkhidmatan ketenteraan. [6]

Ermattungsstrategie Edit

The Strategiestreit (perbahasan strategi) adalah hujah umum dan kadang-kadang mengerikan setelah Hans Delbrück (11 November 1848 - 14 Julai 1929), mencabar pandangan tentera ortodoks dan pengkritiknya. Delbrück adalah editor dari Preußische Jahrbücher (Prussian Annals), pengarang Die Geschichte der Kriegskunst im Rahmen der politischen Geschichte (Sejarah Seni Perang dalam Kerangka Sejarah Politik empat jilid 1900–1920) dan profesor sejarah moden di Universiti Humboldt Berlin dari tahun 1895. Ahli sejarah dan pengulas Staf Umum seperti Friedrich von Bernhardi, Rudolph von Caemmerer, Max Jähns dan Reinhold Koser, percaya bahawa Delbrück mencabar kebijaksanaan strategi tentera. [7] Delbrück telah memperkenalkan Quellenkritik / Sachkritik (kritikan sumber) yang dikembangkan oleh Leopold von Ranke, ke dalam kajian sejarah ketenteraan dan cuba menafsirkan semula Muntah Kriege (Dalam Perang). Delbrück menulis bahawa Clausewitz bermaksud untuk membahagikan strategi Vernichtungsstrategie (strategi pemusnahan) atau Ermattungsstrategie (strategi keletihan) tetapi telah meninggal pada tahun 1830 sebelum dia dapat menyemak semula buku itu. [8]

Delbrück menulis bahawa Frederick the Great telah digunakan Ermattungsstrategie semasa Perang Tujuh Tahun (1754 / 56–1763) kerana tentera abad ke-18 kecil dan terdiri daripada profesional dan lelaki yang ditekan. Para profesional sukar diganti dan tentera wajib melarikan diri sekiranya tentera cuba hidup di luar darat, beroperasi di negara dekat atau mengejar musuh yang dikalahkan, seperti yang dilakukan tentera Revolusi Perancis dan Perang Napoleon kemudian. Tentera dinasti diikat ke majalah untuk bekalan, yang membuat mereka tidak mampu memenuhi strategi pemusnahan. [7] Delbrück menganalisis sistem perikatan Eropah yang telah berkembang sejak tahun 1890-an, Perang Boer (11 Oktober 1899 - 31 Mei 1902) dan Perang Rusia-Jepun (8 Februari 1904 - 5 September 1905) dan menyimpulkan bahawa kekuatan saingan adalah terlalu seimbang untuk perang cepat. Pertumbuhan ukuran tentera membuat kemenangan yang cepat tidak mungkin dan campur tangan Inggeris akan menambahkan sekatan tentera laut untuk ketegangan perang darat yang tidak tegas. Jerman akan menghadapi perang gesekan, mirip dengan pandangan yang dibentuk Delbrück mengenai Perang Tujuh Tahun. Menjelang tahun 1890an, Strategiestreit telah memasuki wacana umum, ketika tentera seperti dua Moltkes, juga meragui kemungkinan kemenangan cepat dalam perang Eropah. Tentera Jerman terpaksa meneliti anggapannya mengenai perang kerana pandangan yang berbeza ini dan beberapa penulis bergerak lebih dekat dengan kedudukan Delbrück. Perbahasan itu memberi tentera Jerman alternatif yang cukup biasa untuk Vernichtungsstrategie, selepas kempen pembukaan tahun 1914. [9]

Moltke (Penatua) Sunting

Pelan penyebaran, 1871-1872 hingga 1890-1891 Edit

Dengan mengandaikan permusuhan Perancis dan keinginan untuk memulihkan Alsace-Lorraine, Moltke (Penatua) menyusun rancangan penyebaran untuk tahun 1871-1872, dengan harapan bahawa kemenangan cepat lain dapat dicapai tetapi Perancis memperkenalkan wajib militer pada tahun 1872. Menjelang tahun 1873, Moltke berpendapat bahawa Tentera Perancis terlalu kuat untuk dikalahkan dengan cepat dan pada tahun 1875, Moltke menganggap perang pencegahan tetapi tidak mengharapkan kemenangan yang mudah. Perjalanan periode kedua Perang Franco-Prusia dan contoh Perang Penyatuan telah mendorong Austria untuk memulakan wajib militer pada tahun 1868 dan Rusia pada tahun 1874. Moltke menganggap bahawa dalam perang yang lain, Jerman harus melawan gabungan Perancis dan Austria atau Perancis dan Rusia. Sekalipun satu lawan cepat dikalahkan, kemenangan itu tidak dapat dimanfaatkan sebelum Jerman harus mengerahkan semula pasukan mereka melawan musuh kedua. Menjelang tahun 1877, Moltke telah menulis rancangan perang dengan ketentuan untuk kemenangan yang tidak lengkap, di mana para diplomat merundingkan perdamaian, walaupun itu bermaksud kembali ke Status quo ante bellum dan pada tahun 1879, rencana penyebaran mencerminkan pesimisme terhadap kemungkinan adanya perikatan Franco-Rusia dan kemajuan yang dicapai oleh program benteng Perancis. [10]

Walaupun terdapat perkembangan antarabangsa dan keraguannya mengenai Vernichtungsstrategie, Moltke mengekalkan komitmen tradisional untuk Bewegungskrieg (perang manuver) dan tentera yang dilatih untuk memerangi pertempuran yang lebih besar. Kemenangan yang menentukan mungkin tidak lagi mungkin tetapi kejayaan akan menjadikan penyelesaian diplomatik lebih mudah. Pertumbuhan ukuran dan kekuatan tentera Eropah yang bersaing meningkatkan pesimisme yang mana Moltke merenungkan perang lain dan pada 14 Mei 1890, dia memberi ucapan kepada Reichstag, mengatakan bahawa usia Volkskrieg telah kembali. Menurut Ritter (1969) rancangan kontingensi dari tahun 1872 hingga 1890 adalah percubaannya untuk menyelesaikan masalah yang disebabkan oleh perkembangan antarabangsa, dengan mengadopsi strategi bertahan, setelah serangan taktik pembukaan, untuk melemahkan lawan, perubahan dari Vernichtungsstrategie ke Ermatttungsstrategie. Förster (1987) menulis bahawa Moltke ingin mencegah perang sama sekali dan bahawa seruannya untuk perang pencegahan berkurang, perdamaian akan dipelihara oleh pemeliharaan tentera Jerman yang kuat sebagai gantinya. Pada tahun 2005, Foley menulis bahawa Förster telah dibesar-besarkan dan bahawa Moltke masih percaya bahawa kejayaan dalam perang adalah mungkin, walaupun tidak lengkap dan itu akan menjadikan perdamaian lebih mudah untuk dirundingkan. Kemungkinan musuh yang kalah tidak berunding, adalah sesuatu yang tidak ditangani oleh Moltke (Penatua). [11]

Edit Schlieffen

Pada bulan Februari 1891, Schlieffen dilantik ke jawatan Ketua Großer Generalstab (Staf Am Besar), ketua profesional Kaiserheer (Deutsches Heer [Tentera Jerman]). Jawatan itu kehilangan pengaruh kepada institusi pesaing di negara Jerman kerana muslihat Alfred von Waldersee (8 April 1832 - 5 Mac 1904), yang pernah memegang jawatan itu dari tahun 1888 hingga 1891 dan telah berusaha menggunakan kedudukannya sebagai langkah politik batu. [12] [a] Schlieffen dilihat sebagai pilihan yang selamat, sebagai junior, tanpa nama di luar Kakitangan Am dan dengan sedikit kepentingan di luar tentera. Institusi pemerintahan lain memperoleh kuasa dengan mengorbankan Staf Umum dan Schlieffen tidak mempunyai pengikut dalam tentera atau negara. Perpecahan dan watak antagonis institusi negara Jerman membuat pengembangan strategi besar menjadi paling sulit, karena tidak ada badan institusi yang mengatur kebijakan luar negeri, domestik dan perang. Kakitangan Umum merancang dalam kekosongan politik dan kedudukan Schlieffen yang lemah diperburuk oleh pandangan ketenteraannya yang sempit. [13]

Dalam tentera, organisasi dan teori tidak mempunyai kaitan yang jelas dengan perancangan perang dan tanggungjawab institusi bertindih. Kakitangan Umum merangka rancangan penempatan dan ketuanya menjadi de facto Panglima Panglima dalam perang tetapi dalam damai, perintah diberikan kepada komandan dari dua puluh korps tentera. Panglima daerah korps bebas daripada Ketua Kakitangan Am dan tentera terlatih mengikut alat mereka sendiri. Sistem pemerintahan persekutuan di kerajaan Jerman termasuk kementerian perang di negara-negara konstituen, yang mengawal pembentukan dan perlengkapan unit, perintah dan promosi. Sistem ini secara semula jadi kompetitif dan menjadi lebih mantap setelah tempoh Waldersee, dengan kemungkinan yang lain Volkskrieg, perang negara dengan senjata, dan bukannya beberapa perang Eropah yang diperjuangkan oleh tentera profesional kecil setelah tahun 1815. [14] Schlieffen menumpukan perhatian pada perkara-perkara yang dapat dia mempengaruhi dan mendesak peningkatan ukuran tentera dan penggunaan senjata baru. Tentera yang besar akan membuat lebih banyak pilihan mengenai cara berperang dan senjata yang lebih baik akan menjadikan tentera lebih hebat. Artileri berat bergerak boleh mengimbangi rasa rendah diri terhadap gabungan Franco-Rusia dan menghancurkan tempat-tempat yang diperkaya dengan cepat. Schlieffen berusaha menjadikan tentera lebih mampu beroperasi sehingga lebih baik daripada musuh yang berpotensi dan dapat mencapai kemenangan yang menentukan. [15]

Schlieffen meneruskan latihan menunggang kakitangan (Stabs-Reise) lawatan ke wilayah di mana operasi ketenteraan mungkin berlaku dan permainan perang, untuk mengajar teknik memerintahkan tentera wajib militer besar-besaran. Tentera nasional baru begitu besar sehingga pertempuran akan tersebar di ruang yang jauh lebih besar daripada pada masa lalu dan Schlieffen menjangkakan bahawa pasukan tentera akan bertempur Teilschlachten (segmen pertempuran) setara dengan pertunangan taktikal tentera dinasti yang lebih kecil. Teilschlachten boleh berlaku di mana sahaja, kerana korps dan tentera ditutup dengan tentera lawan dan menjadi Gesamtschlacht (pertempuran lengkap), di mana kepentingan segmen pertempuran akan ditentukan oleh rencana ketua komandan, yang akan memberikan perintah operasi kepada korps,

Kejayaan pertempuran hari ini lebih bergantung pada kesesuaian konsep daripada jarak wilayah. Oleh itu, satu pertempuran mungkin akan dilancarkan untuk mendapatkan kemenangan di medan perang yang lain.

dengan cara sebelumnya kepada batalion dan rejimen. Perang menentang Perancis (1905), memorandum yang kemudian dikenal sebagai "Schlieffen Plan", adalah strategi untuk perang pertempuran yang luar biasa besar, di mana komandan korps akan bebas di bagaimana mereka bertempur, dengan syarat ia sesuai niat ketua komander. Komandan memimpin pertempuran lengkap, seperti komandan dalam Perang Napoleon. Rancangan perang panglima itu bertujuan untuk mengatur pertempuran pertemuan sembarangan untuk membuat "jumlah pertempuran ini lebih banyak dari jumlah bagian". [16]

Pelan penyebaran, 1892–1893 hingga 1905–1906 Sunting

Dalam rancangan kontingensi perangnya dari tahun 1892 hingga 1906, Schlieffen menghadapi kesukaran bahawa orang Perancis tidak dapat dipaksa untuk berperang yang menentukan dengan cepat agar pasukan Jerman dapat dipindahkan ke timur melawan Rusia untuk berperang di dua bidang, satu- depan-pada-satu-masa. Mengusir orang Perancis dari kubu perbatasan mereka akan menjadi proses yang perlahan dan mahal yang lebih disukai Schlieffen untuk dielakkan dengan gerakan mengembara melalui Luxembourg dan Belgium. Pada tahun 1893, ini dinilai tidak praktikal kerana kekurangan tenaga kerja dan artileri berat bergerak. Pada tahun 1899, Schlieffen menambahkan manuver pada rancangan perang Jerman, sebagai kemungkinan, jika Perancis mengejar strategi bertahan. Tentera Jerman lebih kuat dan pada tahun 1905, setelah kekalahan Rusia di Manchuria, Schlieffen menilai tentera cukup tangguh untuk menjadikan manuver sayap utara sebagai dasar rancangan perang melawan Perancis sahaja. [17]

Pada tahun 1905, Schlieffen menulis bahawa Perang Rusia-Jepun (8 Februari 1904 - 5 September 1905), telah menunjukkan bahawa kekuatan tentera Rusia telah berlebihan dan tidak akan pulih dengan cepat dari kekalahan tersebut. Schlieffen dapat merenungkan hanya meninggalkan kekuatan kecil di timur dan pada tahun 1905, tulis Perang menentang Perancis yang diambil oleh penggantinya, Moltke (yang Muda) dan menjadi konsep rancangan perang utama Jerman dari 1906-1914. Sebilangan besar tentera Jerman akan berkumpul di barat dan kekuatan utama berada di sayap kanan (utara). Serangan di utara melalui Belgia dan Belanda akan menyebabkan pencerobohan ke Perancis dan kemenangan yang menentukan. Walaupun dengan kejatuhan kekalahan Rusia di Timur Jauh pada tahun 1905 dan kepercayaan terhadap kelebihan pemikiran ketenteraan Jerman, Schlieffen mempunyai keraguan mengenai strategi tersebut. Penyelidikan yang diterbitkan oleh Gerhard Ritter (1956, edisi bahasa Inggeris pada tahun 1958) menunjukkan bahawa memorandum tersebut telah melalui enam draf. Schlieffen mempertimbangkan kemungkinan lain pada tahun 1905, menggunakan permainan perang untuk memodelkan pencerobohan Rusia ke Jerman timur terhadap tentera Jerman yang lebih kecil. [18]

Dalam perjalanan kakitangan pada musim panas, Schlieffen menguji pencerobohan hipotetis ke Perancis oleh sebahagian besar tentera Jerman dan tiga kemungkinan tindak balas Perancis yang dikalahkan oleh masing-masing orang Perancis tetapi kemudian Schlieffen mengusulkan penyebaran balas sayap kanan Jerman oleh tentera baru . Pada akhir tahun ini, Schlieffen memainkan permainan perang perang dua depan, di mana tentera Jerman dibahagikan secara merata dan mempertahankan diri dari serangan oleh Perancis dan Rusia, di mana kemenangan pertama kali terjadi di timur. Schlieffen berpikiran terbuka tentang strategi bertahan dan kelebihan politik Entente menjadi penyerang, bukan hanya "juruteknik ketenteraan" yang digambarkan oleh Ritter. Kepelbagaian permainan perang tahun 1905 menunjukkan bahawa Schlieffen mengambil kira keadaan jika Perancis menyerang Metz dan Strasbourg, pertempuran yang menentukan akan dilancarkan di Lorraine. Ritter menulis bahawa pencerobohan adalah cara untuk tujuan dan bukan tujuannya sendiri, seperti yang dilakukan oleh Terence Zuber pada tahun 1999 dan awal tahun 2000-an. Dalam keadaan strategik tahun 1905, dengan tentera Rusia dan negara Tsar bergolak setelah kekalahan di Manchuria, orang Perancis tidak akan mengambil risiko perang terbuka, Jerman harus memaksa mereka keluar dari zon benteng perbatasan. Kajian pada tahun 1905 menunjukkan bahawa ini dapat dicapai dengan baik melalui manuver sayap besar melalui Belanda dan Belgium. [19]

Pemikiran Schlieffen diadopsi sebagai Aufmarsch I (Penyebaran [Rancangan] I) pada tahun 1905 (kemudian dipanggil Aufmarsch I Baratperang Perancis-Jerman, di mana Rusia dianggap berkecuali dan Itali dan Austria-Hungary adalah sekutu Jerman. "[Schlieffen] tidak menyangka bahawa Perancis semestinya akan menggunakan strategi bertahan" dalam perang seperti itu, walaupun pasukan mereka akan lebih banyak tetapi ini adalah pilihan terbaik mereka dan anggapan itu menjadi tema analisisnya. Dalam Aufmarsch I, Jerman harus menyerang untuk memenangkan perang seperti itu, yang memerlukan seluruh tentera Jerman dikerahkan di perbatasan Jerman-Belgia untuk menyerang Perancis melalui wilayah selatan Belanda Limburg, Belgia dan Luxembourg. Rancangan penyebaran mengandaikan bahawa pasukan Itali dan Austro-Hungari akan mempertahankan Alsace-Lorraine (Elsaß-Lothringen). [20]

Moltke (yang Muda)

Helmuth von Moltke the Younger mengambil alih tugas dari Schlieffen sebagai Ketua Staf Umum Jerman pada 1 Januari 1906, dengan keraguan mengenai kemungkinan kemenangan Jerman dalam perang Eropah yang hebat. Pengetahuan Perancis tentang niat Jerman mungkin mendorong mereka untuk mundur untuk menghindari sebuah envelopment yang boleh menyebabkannya Ermattungskrieg, perang keletihan dan meninggalkan Jerman kelelahan, walaupun akhirnya menang. Laporan mengenai hipotesis Perancis terhadap pencerobohan, menyimpulkan bahawa sejak tentera Perancis enam kali lebih besar daripada pada tahun 1870, orang-orang yang terselamat dari kekalahan di perbatasan dapat membuat gerakan balas dari Paris dan Lyon, terhadap serangan oleh tentera Jerman . Di sebalik keraguannya, Moltke (Yang Muda) mempertahankan konsep manuver menyelimuti besar, kerana perubahan dalam keseimbangan kuasa antarabangsa. Kemenangan Jepun dalam Perang Rusia-Jepun (1904–1905) melemahkan tentera Rusia dan negara Tsar dan membuat strategi ofensif terhadap Perancis lebih realistik untuk satu ketika. Menjelang tahun 1910, persenjataan Rusia, pembaharuan tentera dan penyusunan semula, termasuk penciptaan cadangan strategik, menjadikan tentera lebih tangguh daripada sebelumnya 1905. Bangunan kereta api mengurangkan masa yang diperlukan untuk mobilisasi dan "tempoh persiapan perang" diperkenalkan oleh orang Rusia, untuk menyediakan mobilisasi untuk dimulakan dengan perintah rahsia, mengurangkan masa mobilisasi lebih jauh. [21]

Pembaharuan Rusia mengurangkan masa mobilisasi separuh berbanding dengan 1906 dan pinjaman Perancis dibelanjakan untuk membina landasan kereta api Perisikan ketenteraan Jerman berpendapat bahawa program yang akan dimulakan pada tahun 1912 akan menghasilkan 10.000 km (6.200 mi) landasan baru pada tahun 1922. Artileri bergerak moden , pembersihan pegawai yang lebih tua, tidak cekap dan revisi peraturan tentera, telah meningkatkan kemampuan taktikal tentera Rusia dan bangunan kereta api akan menjadikannya lebih fleksibel secara strategis, dengan menahan pasukan dari daerah perbatasan, untuk membuat tentera kurang rentan terhadap serangan mengejutkan, menggerakkan lelaki lebih cepat dan dengan bala bantuan yang ada dari cadangan strategik. Kemungkinan baru memungkinkan Rusia meningkatkan jumlah rancangan penyebaran, menambahkan lagi kesukaran Jerman mencapai kemenangan pantas dalam kempen timur. Kemungkinan perang yang panjang dan tegas terhadap Rusia, menjadikan kejayaan cepat terhadap Perancis lebih penting, agar pasukan itu tersedia untuk penempatan timur. [21]

Moltke (the Younger) membuat perubahan besar terhadap konsep ofensif yang digambarkan oleh Schlieffen dalam memorandum Perang menentang Perancis dari 1905–06. Tentera ke-6 dan ke-7 dengan lapan pasukan berkumpul di sepanjang perbatasan bersama, untuk mempertahankan diri daripada pencerobohan Perancis ke Alsace-Lorraine. Moltke juga mengubah arah kemajuan tentara di sayap kanan (utara), untuk mengelakkan Belanda, mempertahankan negara itu sebagai jalan yang berguna untuk import dan eksport dan menafikannya kepada British sebagai pangkalan operasi. Memajukan hanya melalui Belgium, ini bermaksud bahawa tentera Jerman akan kehilangan landasan kereta api di sekitar Maastricht dan harus menekan 600,000 orang tentera 1 dan 2 melalui jurang selebar 19 km (12 mi), yang menjadikannya penting bahawa kereta api Belgia berada ditangkap dengan cepat dan utuh. Pada tahun 1908, Staf Umum menyusun rancangan untuk mengambil Posisi Benteng Liège dan persimpangan keretanya dengan kudeta utama pada hari ke-11 mobilisasi. Perubahan kemudian mengurangkan waktu yang diizinkan hingga hari ke-5, yang berarti pasukan penyerang perlu bergerak hanya beberapa jam setelah perintah mobilisasi diberikan. [22]

Pelan penerapan, 1906–1907 hingga 1914–1915 Edit

Rekod pemikiran Moltke yang masih ada hingga tahun 1911-1912 adalah pecahan dan hampir keseluruhannya tidak meletus perang. Dalam perjalanan kakitangan tahun 1906, Moltke mengirim tentera ke Belgia tetapi menyimpulkan bahawa Perancis akan menyerang melalui Lorraine, di mana pertempuran yang menentukan akan dilancarkan sebelum gerakan menyelubungi dari utara berlaku. Tentera sayap kanan akan melakukan serangan balas melalui Metz, untuk memanfaatkan peluang yang diciptakan oleh Perancis yang maju di luar kubu pertahanan mereka. Pada tahun 1908, Moltke mengharapkan British bergabung dengan Perancis tetapi itu tidak akan melanggar kenetralan Belgia, menyebabkan Perancis menyerang ke arah Ardennes. Moltke terus merancang untuk menyelimuti Perancis berhampiran Verdun dan Meuse, dan bukannya maju ke Paris. Pada tahun 1909, Tentera ke-7 baru dengan lapan bahagian telah dipersiapkan untuk mempertahankan Alsace atas dan bekerjasama dengan Tentera Darat ke-6 di Lorraine. Pemindahan Tentera ke-7 ke sayap kanan telah dipelajari tetapi prospek pertempuran yang menentukan di Lorraine menjadi lebih menarik. Pada tahun 1912, Moltke merancang untuk kemungkinan di mana Perancis menyerang dari Metz ke Vosges dan Jerman bertahan di sayap kiri (selatan), sehingga semua pasukan yang tidak diperlukan di sayap kanan (utara) dapat bergerak ke arah barat daya melalui Metz melawan Sayap Perancis. Pemikiran ofensif Jerman telah berkembang menjadi kemungkinan serangan dari utara, satu melalui pusat atau penyebaran oleh kedua sayap. [23]

Aufmarsch I Barat Edit

Aufmarsch I Barat menjangkakan perang Franco-Jerman yang terpencil, di mana Jerman mungkin dibantu oleh serangan Itali di perbatasan Franco-Itali dan oleh pasukan Itali dan Austro-Hungaria di Jerman. Diandaikan bahawa Perancis akan berada di posisi bertahan kerana pasukan mereka akan (jauh) lebih banyak. Untuk memenangi perang, Jerman dan sekutunya harus menyerang Perancis. Setelah mengerahkan seluruh tentera Jerman di barat, mereka akan menyerang melalui Belgium dan Luxembourg, dengan hampir semua pasukan Jerman. Jerman akan bergantung pada kontinjen Austro-Hungaria dan Itali, yang terbentuk di sekitar kader tentera Jerman, untuk menahan kubu-kubu di sepanjang perbatasan Franco-Jerman. Aufmarsch I Barat menjadi tidak dapat dilaksanakan, apabila kekuatan ketenteraan perikatan Franco-Rusia meningkat dan Britain bersekutu dengan Perancis, menjadikan Itali tidak bersedia menyokong Jerman. Aufmarsch I Barat dijatuhkan ketika menjadi jelas bahawa perang Franco-Jerman yang terpencil adalah mustahil dan sekutu Jerman tidak akan campur tangan. [24]

Aufmarsch II Barat Edit

Aufmarsch II Barat menjangkakan perang antara Franco-Rusia Entente dan Jerman, dengan Austria-Hungary menyokong Jerman dan Britain mungkin bergabung dengan Entente. Itali hanya dijangka bergabung dengan Jerman sekiranya Britain tetap berkecuali. 80 peratus tentera Jerman akan beroperasi di barat dan 20 peratus di timur. Perancis dan Rusia diharapkan menyerang secara serentak, karena mereka memiliki kekuatan yang lebih besar. Jerman akan melaksanakan "pertahanan aktif", paling tidak dalam operasi / kempen pertama perang. Pasukan Jerman akan menentang pasukan penceroboh Perancis dan mengalahkannya dalam serangan balas, sambil melakukan pertahanan konvensional terhadap Rusia. Daripada mengejar tentera Perancis yang mundur di perbatasan, 25 persen pasukan Jerman di barat (20 persen tentera Jerman) akan dipindahkan ke timur, untuk serangan balas terhadap tentera Rusia. Aufmarsch II Barat menjadi rancangan penyebaran utama Jerman, ketika Perancis dan Rusia memperluas tentera mereka dan keadaan strategik Jerman memburuk, Jerman dan Austria-Hungary tidak dapat meningkatkan perbelanjaan ketenteraan mereka untuk menandingi pesaing mereka. [25]

Aufmarsch I Ost Edit

Aufmarsch I Ost adalah untuk perang antara Entente Franco-Rusia dan Jerman, dengan Austria-Hungary menyokong Jerman dan Britain mungkin bergabung dengan Entente. Itali hanya dijangka bergabung dengan Jerman jika Britain tetap berkecuali 60 persen tentera Jerman akan mengerahkan di barat dan 40 persen di timur. Perancis dan Rusia akan menyerang secara serentak, kerana mereka memiliki kekuatan yang lebih besar dan Jerman akan melakukan "pertahanan aktif", setidaknya dalam operasi / kempen pertama perang. Pasukan Jerman akan menentang pasukan pencerobohan Rusia dan mengalahkannya dalam serangan balas, sambil melakukan pertahanan konvensional terhadap Perancis. Daripada mengejar Rusia di perbatasan, 50 persen pasukan Jerman di timur (sekitar 20 persen tentera Jerman) akan dipindahkan ke barat, untuk serangan balas terhadap Perancis. Aufmarsch I Ost menjadi rancangan penyebaran sekunder, kerana dikhuatiri pasukan pencerobohan Perancis dapat dibentuk dengan baik untuk diusir dari Jerman atau setidaknya menimbulkan kerugian yang lebih besar pada orang Jerman, jika tidak dikalahkan lebih cepat. Serangan balas terhadap Perancis juga dilihat sebagai operasi yang lebih penting, kerana orang Perancis tidak dapat menggantikan kerugian daripada Rusia dan akan mengakibatkan jumlah tahanan lebih banyak ditangkap. [24]

Aufmarsch II Ost Edit

Aufmarsch II Ost adalah untuk kemungkinan perang Rusia-Jerman yang terpencil, di mana Austria-Hungary mungkin menyokong Jerman. Rancangan itu mengandaikan bahawa Perancis akan berkecuali pada mulanya dan mungkin menyerang Jerman kemudian. Sekiranya Perancis membantu Rusia, maka Britain mungkin bergabung dan jika berjaya, Itali diharapkan tetap berkecuali. Kira-kira 60 peratus tentera Jerman akan beroperasi di barat dan 40 persen di timur. Rusia akan memulakan serangan kerana tentera yang lebih besar dan dalam jangkaan penglibatan Perancis tetapi jika tidak, tentera Jerman akan menyerang. Setelah tentera Rusia dikalahkan, tentera Jerman di timur akan mengejar sisa-sisa. Tentera Jerman di barat akan terus bertahan, mungkin melakukan serangan balas tetapi tanpa bantuan dari timur. [26] Aufmarsch II Ost menjadi rancangan penyebaran sekunder apabila keadaan antarabangsa menjadikan perang Rusia-Jerman yang terpencil tidak mungkin dilakukan. Aufmarsch II Ost mempunyai kelemahan yang sama dengan Aufmarsch I Ost, karena dikhuatiri serangan Perancis akan lebih sukar dikalahkan, jika tidak ditentang dengan kekuatan yang lebih besar, baik lebih lambat seperti di Aufmarsch I Ost atau dengan kekuatan yang lebih besar dan lebih cepat, seperti dalam Aufmarsch II Barat. [27]

Rancang XVII Edit

Selepas meminda Rancang XVI pada bulan September 1911, Joffre dan kakitangan mengambil masa selama lapan belas bulan untuk menyemak semula rancangan tumpuan Perancis, yang konsepnya diterima pada 18 April 1913.Salinan Rancangan XVII dikeluarkan kepada komandan tentera pada 7 Februari 1914 dan draf akhir siap pada 1 Mei. Dokumen itu bukan rancangan kempen tetapi memuat pernyataan bahawa orang Jerman diharapkan dapat memusatkan sebagian besar tentera mereka di perbatasan Franco-Jerman dan mungkin menyeberang sebelum operasi Perancis dapat dimulakan. Arahan Panglima Besar adalah bahawa

Apa pun keadaannya, itu adalah niat Panglima Besar untuk maju dengan semua pasukan bersatu untuk menyerang tentera Jerman. Tindakan tentera Perancis akan dikembangkan dalam dua operasi utama: satu, di sebelah kanan negara antara daerah berhutan Vosges dan Moselle di bawah Toul yang lain, di sebelah kiri, utara garis Verdun – Metz. Kedua-dua operasi akan dihubungkan rapat oleh pasukan yang beroperasi di Hauts de Meuse dan di Woëvre.

dan untuk mencapai ini, tentera Perancis harus berkonsentrasi, siap menyerang kedua-dua sisi Metz-Thionville atau utara ke Belgium, ke arah Arlon dan Neufchâteau. [29] Kawasan konsentrasi alternatif untuk pasukan Keempat dan Kelima ditentukan, sekiranya Jerman maju melalui Luxembourg dan Belgia tetapi serangan menyelimuti sebelah barat Meuse tidak dijangka. Jurang antara Tentera Kelima dan Laut Utara ditutup oleh unit-unit Teritorial dan kubu-kubu usang. [30]

Battle of the Frontiers Edit

Pertempuran Perbatasan,
Ogos 1914
[31]
Pertempuran Tarikh
Pertempuran Mulhouse 7–10 Ogos
Pertempuran Lorraine 14–25 Ogos
Pertempuran Ardennes 21–23 Ogos
Pertempuran Charleroi 21–23 Ogos
Pertempuran Mons 23–24 Ogos

Ketika Jerman mengisytiharkan perang, Perancis melaksanakan Rancang XVII dengan lima serangan, kemudian dinamakan Battle of the Frontiers. Pelan penyebaran Jerman, Aufmarsch II, pasukan Jerman tertumpu (kurang 20 peratus untuk mempertahankan Prusia dan pantai Jerman) di sempadan Jerman-Belgia. Pasukan Jerman harus maju ke Belgia, untuk memaksa pertempuran tegas dengan tentera Perancis, di utara kubu perbatasan Franco-Jerman. [32] Rancang XVII adalah serangan ke Alsace-Lorraine dan selatan Belgium. Serangan Perancis ke Alsace-Lorraine mengakibatkan kerugian yang lebih buruk daripada yang dijangkakan, kerana kerjasama artileri-infanteri yang diperlukan oleh teori ketenteraan Perancis, walaupun merangkul "semangat ofensif", terbukti tidak memadai. Serangan pasukan Perancis di selatan Belgia dan Luksemburg dilakukan dengan bantuan pengintaian atau artileri yang diabaikan dan ditangkis, tanpa menghalang pergerakan barat tentera Jerman utara. [33]

Dalam beberapa hari, Perancis mengalami kekalahan mahal dan mangsa yang selamat kembali ke tempat mereka bermula. [34] Jerman maju melalui Belgium dan Perancis utara, mengejar tentera Belgia, Inggeris dan Perancis. Tentera Jerman yang menyerang di utara mencapai kawasan 30 km (19 mi) di timur laut Paris tetapi gagal memerangkap tentera Sekutu dan memaksa mereka membuat pertempuran yang menentukan. Kemaraan Jerman melebihi bekalannya Joffre menggunakan kereta api Perancis untuk menggerakkan tentera yang mundur, berkumpul kembali di belakang sungai Marne dan zon kubu Paris, lebih cepat daripada yang dapat dikejar oleh Jerman. Perancis mengalahkan kemajuan Jerman yang goyah dengan serangan balas pada Pertempuran Pertama Marne, dibantu oleh Inggeris. [35] Moltke (yang Muda) telah berusaha menerapkan strategi ofensif Aufmarsch Saya (rancangan untuk perang Perancis-Jerman yang terpencil, dengan semua pasukan Jerman dikerahkan untuk menentang Perancis) kepada penyebaran barat yang tidak mencukupi Aufmarsch II (hanya 80 peratus tentera berkumpul di barat) untuk melawan Rancang XVII. Pada tahun 2014, Terence Holmes menulis,

Moltke mengikuti lintasan rancangan Schlieffen, tetapi hanya sampai pada tahap yang sangat menyakitkan bahawa dia akan memerlukan tentera rancangan Schlieffen untuk melangkah lebih jauh ke arah ini. Kekurangan dan sokongan untuk maju melintasi Seine bawah, sayap kanannya menjadi tanggungjawab positif, terperangkap dalam posisi terdedah di sebelah timur kubu Paris. [36]

Suntingan Perang

Der Weltkrieg Edit

Kerja bermula Der Weltkrieg 1914 bis 1918: Militärischen Operationen zu Lande (Perang Dunia [dari] 1914 hingga 1918: Operasi Ketenteraan di Darat) pada tahun 1919 di Kriegsgeschichte der Großen Generalstabes (Bahagian Sejarah Perang) Staf Am Besar. Ketika Staf dihapuskan oleh Perjanjian Versailles, kira-kira lapan puluh sejarawan dipindahkan ke yang baru Reichsarchiv di Potsdam. Sebagai Presiden Reichsarchiv, Jeneral Hans von Haeften mengetuai projek itu dan diawasi dari tahun 1920 oleh sebuah suruhanjaya sejarah awam. Theodor Jochim, ketua pertama Reichsarchiv bahagian untuk mengumpulkan dokumen, menulis bahawa

. peristiwa perang, strategi dan taktik hanya dapat dipertimbangkan dari perspektif yang netral dan objektif semata-mata yang menimbang perkara tanpa henti dan bebas dari ideologi apa pun.

The Reichsarchiv sejarawan dihasilkan Der Weltkrieg, sejarah naratif (juga dikenali sebagai Weltkriegwerk) dalam empat belas jilid yang diterbitkan dari tahun 1925 hingga 1944, yang menjadi satu-satunya sumber yang ditulis dengan akses percuma ke rakaman dokumentari perang Jerman. [38]

Dari tahun 1920, sejarah separa rasmi telah ditulis oleh Hermann von Kuhl, Ketua Kakitangan Tentera Darat pertama pada tahun 1914, Der Deutsche Generalstab di Vorbereitung und Durchführung des Weltkrieges (Kakitangan Am Jerman dalam Persiapan dan Kelakuan Perang Dunia, 1920) dan Der Marnefeldzug (The Marne Campaign) pada tahun 1921, oleh Leftenan-Kolonel Wolfgang Förster, pengarang Graf Schlieffen und der Weltkrieg (Count Schlieffen dan Perang Dunia, 1925), Wilhelm Groener, ketua Oberste Heeresleitung (OHL, kakitangan Umum Jerman semasa perang) bahagian kereta api pada tahun 1914, diterbitkan Das Testament des Grafen Schlieffen: Operativ Studien über den Weltkrieg (Perjanjian Count Schlieffen: Kajian Operasi Perang Dunia) pada tahun 1929 dan Gerhard Tappen, ketua bahagian operasi OHL pada tahun 1914, diterbitkan Bis zur Marne 1914: Beiträge zur Beurteilung der Kriegführen bis zum Abschluss der Marne-Schlacht (Sehingga Marne 1914: Sumbangan untuk Penilaian Kelakuan Perang hingga Kesimpulan Pertempuran Marne) pada tahun 1920. [39] Para penulis menyebut Memorandum Schlieffen tahun 1905-06 sebagai cetak biru dan bahawa semua Moltke (Yang Muda) harus melakukan hampir menjamin bahawa perang di barat akan dimenangkan pada bulan Ogos 1914, sedang melaksanakannya. Para penulis menyalahkan Moltke kerana mengubah rancangan untuk meningkatkan kekuatan sayap kiri dengan mengorbankan kanan, yang menyebabkan kegagalan mengalahkan tentera Perancis dengan tegas. [40] Menjelang tahun 1945, sejarawan rasmi juga telah menerbitkan dua siri sejarah popular tetapi pada bulan April, the Reichskriegsschule bangunan di Potsdam dibom dan hampir semua buku harian perang, pesanan, rancangan, peta, laporan situasi dan telegram yang biasanya tersedia untuk para sejarawan yang mempelajari perang negara-negara birokrasi, musnah. [41]

Hans Delbrück Sunting

Dalam tulisannya selepas perang, Delbrück menyatakan bahawa Staf Umum Jerman telah menggunakan rancangan perang yang salah, dan bukannya gagal mengikuti rancangan yang betul. Orang Jerman seharusnya bertahan di barat dan menyerang di timur, mengikuti rancangan yang dibuat oleh Moltke (Penatua) pada tahun 1870-an dan 1880-an. Kenetralan Belgia tidak harus dilanggar dan perdamaian yang dirundingkan dapat dicapai, kerana kemenangan yang menentukan di barat adalah mustahil dan tidak sepadan dengan usaha itu. Seperti Strategiestreit sebelum perang, ini menyebabkan pertukaran panjang antara Delbrück dan sejarawan rasmi dan separa rasmi bekas Jeneral Besar, yang berpendapat bahawa strategi menyerang di timur akan mengakibatkan tahun 1812 yang lain. Perang itu hanya boleh dimenangkan menentang musuh Jerman yang paling kuat, Perancis dan Britain. Perbahasan antara "sekolah" Delbrück dan Schlieffen bergolak pada tahun 1920-an dan 1930-an. [42]

1940-an - 1990-an Sunting

Gerhard Ritter Edit

Dalam Pedang dan Tongkat Masalah Militarisme di Jerman (1969), Gerhard Ritter menulis bahawa Moltke (Penatua) mengubah pemikirannya, untuk mengakomodasi perubahan perang yang terbukti sejak tahun 1871, dengan memerangi perang berikutnya di bahagian pertahanan secara umum,

Semua yang tersisa di Jerman adalah pertahanan strategis, pertahanan, yang menyerupai Frederick the Great dalam Perang Tujuh Tahun. Itu harus digabungkan dengan serangan taktikal dengan kemungkinan yang paling besar sehingga musuh lumpuh dan kelelahan sehingga diplomasi berpeluang membawa penyelesaian yang memuaskan.

Moltke berusaha menyelesaikan masalah strategis yang memerlukan kemenangan cepat dan pesimisme mengenai kemenangan Jerman di Volkskrieg dengan menggunakan Ermatttungsstrategie, dimulai dengan serangan yang bertujuan untuk melemahkan lawan, akhirnya membawa musuh yang letih untuk diplomasi, untuk mengakhiri perang dengan beberapa kelebihan untuk Jerman, dan bukan untuk mencapai kemenangan yang menentukan dengan strategi ofensif. [44] Dalam Rancangan Schlieffen (1956, trans 1958), Ritter menerbitkan Memorandum Schlieffen dan menerangkan enam draf yang diperlukan sebelum Schlieffen berpuas hati dengannya, menunjukkan kesukarannya untuk mencari jalan untuk memenangkan perang yang dijangkakan di dua bidang dan yang sampai akhir proses , Schlieffen mempunyai keraguan tentang bagaimana mengerahkan pasukan. Pergerakan tentera yang menyelubungi adalah cara untuk berakhir, pemusnahan tentera Perancis dan rancangan itu harus dilihat dalam konteks realiti ketenteraan pada masa itu. [45]

Martin van Creveld Sunting

Pada tahun 1980, Martin van Creveld menyimpulkan bahawa kajian mengenai aspek praktikal dari Rancangan Schlieffen adalah sukar, kerana kekurangan maklumat. Penggunaan makanan dan peluru pada waktu dan tempat tidak diketahui, begitu juga dengan jumlah dan muatan kereta api yang bergerak melalui Belgium, keadaan pembaikan stesen kereta api dan data mengenai bekalan yang sampai ke pasukan barisan depan. Creveld berpendapat bahawa Schlieffen tidak banyak memperhatikan masalah bekalan, memahami kesulitan tetapi mempercayai keberuntungan, daripada menyimpulkan bahawa operasi seperti itu tidak praktikal. Schlieffen dapat meramalkan pembongkaran kereta api yang dilakukan di Belgium, menamakan beberapa yang menyebabkan kelewatan terburuk pada tahun 1914. Anggapan yang dibuat oleh Schlieffen bahawa tentera dapat hidup di darat dibenarkan. Di bawah Moltke (yang Muda) banyak yang dilakukan untuk memperbaiki kekurangan bekalan dalam perancangan perang Jerman, kajian yang ditulis dan latihan dilakukan dalam "teknik" perang yang tidak sesuai. Moltke (yang Muda) memperkenalkan syarikat pengangkutan bermotor, yang tidak ternilai dalam kempen tahun 1914 dalam hal penawaran, perubahan yang dilakukan oleh Moltke terhadap konsep yang dibentuk oleh Schlieffen adalah lebih baik. [46]

Creveld menulis bahawa pencerobohan Jerman pada tahun 1914 berjaya melampaui kesulitan yang melekat dalam percubaan pencerobohan dari anggapan masa damai utara mengenai jarak pasukan tentera infanteri yang dapat bergerak. Tanahnya subur, ada banyak makanan yang harus dituai dan walaupun pemusnahan landasan kereta api lebih teruk daripada yang dijangkakan, ini jauh lebih sedikit di kawasan tentera 1 dan 2. Walaupun jumlah bekalan yang dibawa oleh kereta api tidak dapat dihitung, cukup sampai ke garis depan untuk memberi makan pasukan. Walaupun tiga pasukan perlu berkongsi satu barisan, enam kereta api setiap hari perlu memenuhi keperluan minimum mereka. Masalah yang paling sukar adalah memajukan kereta api dengan cukup cepat agar cukup dekat dengan tentera. Pada masa Pertempuran Marne, semua kecuali satu tentera Jerman telah maju terlalu jauh dari landasannya. Sekiranya pertempuran dimenangi, hanya di kawasan Tentera Darat pertama kereta api dapat diperbaiki dengan cepat tentera di sebelah timur tidak dapat dibekalkan. [47]

Pengangkutan tentera Jerman disusun semula pada tahun 1908 tetapi pada tahun 1914, unit pengangkutan yang beroperasi di kawasan di belakang tiang bekalan barisan depan gagal, sejak awal tidak teratur oleh Moltke yang mengumpulkan lebih dari satu korps di setiap jalan, masalah yang tidak pernah dapat diatasi tetapi Creveld menulis bahawa walaupun begitu, kecepatan infanteri bergerak masih melebihi kenderaan pasokan kuda, jika ada lebih banyak ruang jalan hanya unit pengangkutan bermotor terus maju. Creveld menyimpulkan bahawa walaupun kekurangan dan "hari lapar", kegagalan bekalan tidak menyebabkan kekalahan Jerman di Marne, Makanan diminta, kuda bekerja hingga mati dan peluru mencukupi dibawa ke hadapan dalam jumlah yang cukup sehingga tidak ada unit yang kehilangan pertunangan kerana kekurangan bekalan. Creveld juga menulis bahawa seandainya orang Perancis dikalahkan di Marne, ketinggalan kereta api, kekurangan makanan dan keletihan, akan menghalangi banyak usaha. Schlieffen telah bersikap "seperti burung unta" pada masalah bekalan yang merupakan masalah yang jelas dan walaupun Moltke mengatasi banyak kekurangan Etappendienst (sistem bekalan tentera Jerman), hanya improvisasi yang mendapat orang Jerman sejauh yang ditulis oleh Marne Creveld bahawa ia merupakan pencapaian yang cukup besar. [48]

John Keegan Sunting

Pada tahun 1998, John Keegan menulis bahawa Schlieffen ingin mengulangi kemenangan perbatasan Perang Franco-Prusia di pedalaman Perancis tetapi pembinaan kubu sejak perang itu menjadikan Perancis lebih sukar untuk menyerang melalui Belgia tetap dapat dilaksanakan tetapi ini "semakin panjang dan menyempitkan bahagian depan ”. Sebuah korps mengambil jalan sejauh 29 km (18 mi) dan 32 km (20 mi) adalah batas perarakan sehari akhir tiang masih hampir pada awal perarakan, ketika kepala tiang tiba di destinasi. Lebih banyak jalan bermaksud tiang yang lebih kecil tetapi jalan selari hanya berjarak 1-2 km (0,62-1,24 mi) dan dengan tiga puluh korps maju di depan 300 km (190 mi), setiap korps akan memiliki lebar sekitar 10 km (6,2 mi), yang mungkin mengandungi tujuh jalan. Jumlah jalan ini tidak mencukupi untuk hujung tiang berbaris untuk sampai ke penghujung hari ini kerana had fizikal ini bermaksud tidak ada gunanya menambah pasukan ke sayap kanan. [49]

Schlieffen bersikap realistik dan rancangan itu mencerminkan realiti matematik dan geografi yang mengharapkan orang Perancis untuk tidak maju dari perbatasan dan tentera Jerman untuk berperang hebat di pedalaman didapati berfikir dengan penuh harapan. Schlieffen meneliti peta Flanders dan utara Perancis, untuk mencari jalan di mana sayap kanan tentera Jerman dapat bergerak cukup cepat untuk tiba dalam waktu enam minggu, setelah itu Rusia akan menguasai pasukan kecil yang menjaga pendekatan timur Berlin. [49] Schlieffen menulis bahawa para komandan harus buru-buru menyerang orang-orangnya, tidak membiarkan apa-apa untuk menghentikan kemajuan dan tidak melepaskan kekuatan untuk menjaga benteng-benteng yang dilalui atau jalur komunikasi, namun mereka harus menjaga kereta api, menduduki kota-kota dan bersiap sedia untuk menghadapi kemungkinan, seperti Penglibatan Inggeris atau serangan balas Perancis. Sekiranya orang Perancis mundur ke "kubu besar" di mana Perancis telah dibuat, kembali ke Oise, Aisne, Marne atau Seine, perang boleh berakhir tanpa henti. [50]

Schlieffen juga menganjurkan pasukan (untuk maju dengan atau di belakang sayap kanan), lebih besar sebanyak 25 persen, menggunakan cadangan yang tidak terlatih dan berusia lebih tua. Pasukan tambahan akan bergerak dengan kereta api ke sayap kanan tetapi ini dibatasi oleh kapasiti kereta api dan pengangkutan kereta api hanya akan sampai ke perbatasan Jerman dengan Perancis dan Belgia, setelah itu pasukan harus maju dengan berjalan kaki. Korps tambahan muncul di Paris, setelah bergerak lebih jauh dan lebih cepat daripada korps yang ada, di sepanjang jalan yang sudah penuh dengan pasukan. Keegan menulis bahawa ini menyerupai rancangan yang berantakan, setelah menemui jalan buntu yang logik. Keretapi akan membawa pasukan ke sayap kanan, jaringan jalan Franco-Belgia akan cukup untuk mereka sampai di Paris pada minggu keenam tetapi dalam jumlah yang terlalu sedikit untuk mengalahkan Perancis dengan pasti. 200,000 lelaki lagi diperlukan kerana tidak ada ruang untuk rancangan Schlieffen untuk kemenangan cepat yang pada dasarnya cacat. [50]

1990-an - Edit sekarang

Penyatuan semula Jerman Edit

Pada tahun 1990-an, setelah pembubaran Republik Demokratik Jerman, ditemukan bahawa beberapa catatan Staf Am Besar telah selamat dari pengeboman Potsdam pada tahun 1945 dan disita oleh pihak berkuasa Soviet. Kira-kira 3,000 fail dan 50 kotak dokumen diserahkan kepada Bundesarchiv (Arkib Persekutuan Jerman) yang mengandungi nota kerja dari Reichsarchiv sejarawan, dokumen perniagaan, nota penyelidikan, kajian, laporan lapangan, naskah draf, bukti dapur, salinan dokumen, keratan akhbar dan makalah lain. The trove menunjukkan bahawa Der Weltkrieg adalah "akaun operasi ketenteraan yang tepat, akademik yang ketat dan mudah", jika dibandingkan dengan akaun rasmi kontemporari yang lain. [41] Enam jilid merangkumi 151 hari pertama perang dalam 3,255 halaman (40 peratus daripada siri ini). Jilid pertama cuba menjelaskan mengapa rancangan perang Jerman gagal dan siapa yang harus dipersalahkan. [51]

Pada tahun 2002, RH 61 / v.96, ringkasan perancangan perang Jerman dari tahun 1893 hingga 1914 ditemui dalam catatan yang ditulis dari akhir tahun 1930-an hingga awal tahun 1940-an. Ringkasannya adalah untuk edisi semakan dari jilid Der Weltkrieg pada kempen Marne dan disediakan untuk orang ramai. [52] Kajian mengenai perancangan perang Staf Umum Jerman sebelum perang dan catatan lain, membuat garis besar perancangan perang Jerman mungkin untuk pertama kalinya, membuktikan banyak tekaan salah. [53] Kesimpulan bahawa semua Perancangan perang Schlieffen itu menyinggung perasaan, berasal dari ekstrapolasi tulisan dan ucapannya pada taktikal penting untuk dunia strategi. [54] Pada tahun 2014, Terence Holmes menulis

Tidak ada bukti di sini [dalam pemikiran Schlieffen pada tahun 1901 Generalstabsreise Ost (permainan perang timur)] - atau di mana sahaja, datanglah - dari Schlieffen kredo menentukan serangan strategik melalui Belgium dalam kes perang dua depan. Itu mungkin merupakan pernyataan yang agak berani, kerana Schlieffen secara positif terkenal kerana kehendaknya untuk menyerang. Idea untuk menyerang sayap dan belakang musuh adalah penolakan berterusan dalam tulisan ketenteraannya. Tetapi kita harus sedar bahawa dia sangat sering berbicara tentang serangan ketika dia bermaksud serangan balas. Membahas tindak balas Jerman yang tepat terhadap serangan Perancis antara Metz dan Strasbourg [seperti dalam Rancangan XVII penyebaran Perancis pada 1913 dan Pertempuran Perbatasan yang sebenarnya pada tahun 1914], dia menegaskan bahawa tentera yang menyerang tidak boleh digerakkan kembali ke kedudukan sempadannya , tetapi dimusnahkan di wilayah Jerman, dan "itu hanya mungkin dilakukan melalui serangan di sisi musuh dan belakang".Setiap kali kita menjumpai formula itu, kita harus memperhatikan konteksnya, yang sering mengungkapkan bahawa Schlieffen berbicara mengenai serangan balas dalam rangka strategi bertahan. [55]

dan yang paling ketara dari kesalahan ini adalah anggapan bahawa model perang dua depan melawan Perancis dan Rusia, adalah hanya Pelan penggunaan Jerman. Eksperimen pemikiran dan rancangan penyebaran kemudian memodelkan perang Franco-Jerman yang terpencil (walaupun dengan bantuan dari sekutu Jerman), rancangan 1905 adalah salah satu dari tiga dan kemudian empat rancangan yang tersedia untuk Staf Besar. Kesalahan yang lebih rendah adalah bahawa rancangan itu memodelkan kekalahan penting Perancis dalam satu kempen kurang dari empat puluh hari dan bahawa Moltke (yang Muda) secara bodoh melemahkan serangan itu, dengan terlalu berhati-hati dan memperkuat pasukan pertahanan di Alsace-Lorraine. Aufmarsch I Barat mempunyai tujuan yang lebih sederhana untuk memaksa orang Perancis memilih antara kehilangan wilayah atau memaksa tentera Perancis berperang tegas, di mana ia akhirnya dapat dilemahkan dan kemudian berakhir kemudian

Rencana itu didasarkan pada situasi ketika tidak akan ada musuh di timur [. ] tidak ada batas waktu enam minggu untuk menyelesaikan serangan barat: kecepatan kemajuan Rusia tidak relevan dengan rancangan yang dirancang untuk senario perang kecuali Rusia.

dan Moltke (yang Muda) tidak membuat perubahan lagi Aufmarsch I Barat tetapi menjadi pilihan Aufmarsch II Barat dan cuba menerapkan strategi ofensif yang pertama kepada yang terakhir. [57]

Robert Foley Edit

Pada tahun 2005, Robert Foley menulis bahawa Schlieffen dan Moltke (yang Muda) baru-baru ini dikritik hebat oleh Martin Kitchen, yang telah menulis bahawa Schlieffen adalah teknokrat berpikiran sempit, terobsesi dengan perincian kecil. Arden Bucholz telah memanggil Moltke terlalu terlatih dan tidak berpengalaman untuk memahami perancangan perang, yang menghalangnya daripada memiliki dasar pertahanan dari tahun 1906 hingga 1911, adalah kegagalan kedua-dua lelaki itu yang menyebabkan mereka terus menjalankan strategi yang ditakdirkan untuk gagal. Foley menulis bahawa Schlieffen dan Moltke (yang Muda) mempunyai alasan yang baik untuk mengekalkannya Vernichtungsstrategie sebagai asas perancangan mereka, walaupun mereka meragui kesahihannya. Schlieffen telah yakin bahawa hanya dalam perang singkat hanya ada kemungkinan kemenangan dan bahawa dengan menjadikan tentera secara operasional lebih unggul daripada musuh potensialnya, Vernichtungsstrategie boleh dibuat untuk bekerja. Kelemahan tentera Rusia yang tidak dijangka pada tahun 1904–1905 dan pendedahan ketidakupayaannya untuk melakukan perang moden dijangka akan berlanjutan untuk jangka masa yang lama dan ini menjadikan perang pendek dapat dilakukan lagi. Oleh kerana Perancis mempunyai strategi pertahanan, orang Jerman harus mengambil inisiatif dan menyerang Perancis, yang terbukti layak dilakukan oleh permainan perang di mana kubu perbatasan Perancis mengalami kekurangan. [58]

Moltke meneruskan rancangan ofensif itu, setelah dilihat bahawa perampasan kuasa ketenteraan Rusia berlaku untuk jangka waktu yang jauh lebih pendek daripada yang diharapkan oleh Schlieffen. Kebangkitan semula kekuatan tentera Rusia yang bermula pada tahun 1910 tentunya akan matang pada tahun 1922, menjadikan tentera Tsar tak terkalahkan. Berakhirnya kemungkinan perang timur pendek dan kepastian peningkatan kekuatan ketenteraan Rusia bermakna Moltke harus melihat ke arah barat untuk kemenangan cepat sebelum mobilisasi Rusia selesai. Speed ​​bermaksud strategi ofensif dan membuat keraguan tentang kemungkinan memaksa tentera Perancis mengalahkan. Satu-satunya cara untuk mengelakkan diri dari terjebak di zon benteng Perancis adalah dengan bergerak ke medan di mana peperangan terbuka mungkin, di mana tentera Jerman dapat terus berlatih Bewegungskrieg (perang manuver). Moltke (Yang Muda) menggunakan pembunuhan Archduke Franz Ferdinand pada 28 Jun 1914, sebagai alasan untuk mencuba Vernichtungsstrategie menentang Perancis, sebelum persenjataan Rusia melucutkan harapan dari Jerman untuk menang. [59]

Terence Holmes Sunting

Pada tahun 2013, Holmes menerbitkan ringkasan pemikirannya mengenai Rancangan Schlieffen dan perdebatan mengenainya Bukan Rancangan Schlieffen. Dia menulis bahawa orang percaya bahawa Rancangan Schlieffen adalah untuk serangan besar terhadap Perancis untuk memperoleh kemenangan yang menentukan dalam enam minggu. Orang-orang Rusia akan ditahan dan kemudian dikalahkan dengan bala bantuan dengan kereta api dari barat. Holmes menulis bahawa tidak ada yang menghasilkan sumber yang menunjukkan bahawa Schlieffen bermaksud gerakan sayap kanan besar ke Perancis, dalam perang dua depan. Memorandum 1905 adalah untuk Perang menentang Perancis, di mana Rusia tidak dapat mengambil bahagian. Schlieffen telah memikirkan serangan seperti itu pada dua perjalanan kakitangan umum (Generalstabsreisen) pada tahun 1904, dengan perjalanan kakitangan 1905 dan dalam rancangan penempatan Aufmarsch Barat Saya, untuk tahun 1905-06 dan 1906-07, di mana semua tentera Jerman memerangi Perancis. Dalam rancangan ini tidak ada perang dua depan yang menganggap pandangan umum bahawa Schlieffen berpendapat bahawa serangan semacam itu akan menjamin kemenangan dalam perang dua depan adalah salah. Dalam kritik latihan terakhirnya pada bulan Disember 1905, Schlieffen menulis bahawa Jerman akan sangat kalah melawan Perancis dan Rusia, sehingga Jerman mesti bergantung pada strategi serangan balas terhadap kedua musuh, untuk menghilangkannya secepat mungkin. [60]

Pada tahun 1914, Moltke (yang Muda) menyerang Belgium dan Perancis dengan 34 korps, dan bukannya 48 + 1 ⁄ 2 korps yang dinyatakan dalam Memorandum Schlieffen, Moltke (yang Muda) tidak memiliki pasukan yang cukup untuk maju di sekitar bahagian barat Paris dan enam minggu kemudian, orang Jerman menggali di Aisne. Idea pasca perang mengenai jadual waktu enam minggu, berasal dari perbincangan pada Mei 1914, ketika Moltke mengatakan bahawa dia ingin mengalahkan orang Perancis "dalam enam minggu dari awal operasi". Tarikh akhir tidak dinyatakan dalam Memorandum Schlieffen dan Holmes menulis bahawa Schlieffen akan menganggap enam minggu terlalu lama untuk menunggu dalam perang melawan Perancis dan Rusia. Schlieffen menulis bahawa Jerman mesti "menunggu musuh muncul dari belakang benteng pertahanannya" dan bertujuan untuk mengalahkan tentera Perancis dengan serangan balas, yang diuji dalam perjalanan kakitangan umum ke barat 1901. Jerman berkonsentrasi di barat dan badan utama Perancis maju melalui Belgium ke Jerman. Jerman kemudian melakukan serangan balas yang dahsyat di tebing kiri Rhine berhampiran sempadan Belgium. Kemenangan hipotetis dicapai pada hari ke-23 mobilisasi sembilan pasukan aktif telah dikejarkan ke bahagian timur pada hari ke-33 untuk serangan balas terhadap tentera Rusia. Bahkan pada tahun 1905, Schlieffen berpendapat orang Rusia mampu bergerak dalam 28 hari dan bahawa Jerman hanya mempunyai tiga minggu untuk mengalahkan Perancis, yang tidak dapat dicapai dengan berjalan kaki melalui Perancis. [61]

Orang Perancis diminta oleh perjanjian dengan Rusia, untuk menyerang Jerman secepat mungkin tetapi hanya dapat maju ke Belgia selepas Tentera Jerman telah melanggar kedaulatan Belgia. Joffre harus membuat rancangan untuk serangan yang menghindari wilayah Belgia, yang akan diikuti pada tahun 1914, sekiranya Jerman tidak menyerang Belgia terlebih dahulu. Untuk kemungkinan ini, Joffre merancang untuk tiga daripada lima tentera Perancis (sekitar 60 peratus tentera lini pertama Perancis) menyerang Lorraine pada 14 Ogos, untuk mencapai sungai Saar dari Sarrebourg ke Saarbrücken, diapit oleh zon kubu Jerman di sekitar Metz dan Strasbourg. Jerman akan mempertahankan diri dari Perancis, yang akan diliputi di tiga sisi maka Jerman akan berusaha melakukan manuver mengelilingi dari zon kubu untuk memusnahkan pasukan Perancis. Joffre memahami risikonya tetapi tidak akan mempunyai pilihan, sekiranya Jerman menggunakan strategi bertahan. Joffre harus menghadapi risiko pertempuran pengepungan melawan tentera Perancis Pertama, Kedua dan Keempat. Pada tahun 1904, Schlieffen telah menekankan bahawa zon benteng Jerman bukan tempat persinggahan tetapi melonjak untuk serangan balas yang mengejutkan. Pada tahun 1914, orang Perancis yang membuat serangan mengejut dari Région Fortifiée de Paris (Zon berkubu Paris) melawan tentera Jerman yang lemah. [62]

Holmes menulis bahawa Schlieffen tidak pernah bermaksud menyerang Perancis melalui Belgium, dalam perang melawan Perancis dan Rusia,

Sekiranya kita ingin memvisualisasikan prinsip-prinsip yang dinyatakan Schlieffen untuk menjalankan perang dua depan yang akan membuahkan hasil dalam keadaan 1914, yang pertama kali kita dapat ialah gambaran yang besar Kesselschlacht untuk menghancurkan tentera Perancis di tanah Jerman, yang merupakan antitesis dari kejatuhan Moltke ke Perancis. Keruntuhan radikal itu dengan pemikiran strategis Schlieffen merosakkan peluang kemenangan awal di barat yang mana Jerman telah menaruh harapan mereka untuk menang dalam perang dua-depan.


Kandungan

Ahli sejarah menunjukkan perbezaan ketika Perang Gabungan Ketiga bermula dan ketika ia berakhir. Dari perspektif British, perang bermula ketika Britain mengisytiharkan perang ke atas Perancis pada 18 Mei 1803, tetapi perang itu masih tersendiri. Ia tidak sampai Disember 1804 ketika Sweden mengadakan persekutuan dengan Inggeris hingga 11 April 1805 ketika Rusia bergabung dengan perikatan itu dan hanya selepas itu Austria dan Naples-Sisilia menyelesaikan gabungan sepenuhnya. Tidak ada permusuhan besar antara Perancis dan mana-mana anggota gabungan selain Britain yang berlaku sehingga Kempen Ulm 1805 September. Begitu juga, tidak ada pertempuran besar yang terjadi setelah Pertempuran Austerlitz dan penandatanganan Peace of Pressburg pada 26 Disember 1805, yang memaksa Austria untuk meninggalkan Gabungan Ketiga dan menghentikan permusuhan terhadap Perancis. Beberapa ahli sejarah menyimpulkan bahawa pemergian Austria "menghancurkan Gabungan Ketiga yang rapuh" [1] dan "mengakhiri Perang Gabungan Ketiga". [2] Naratif ini meninggalkan pencerobohan Perancis berikutnya ke Naples (Februari – Julai 1806), yang mana pasukan Anglo-Rusia penjajah segera mengungsi dan pasukan Neapolitan yang tersisa dengan cepat menyerah. Para sarjana lain berpendapat bahawa kempen di selatan Itali harus dimasukkan ke dalam Perang Gabungan Kedua, dan mengkritik mengabaikan front Mediterania dengan hanya memusatkan perhatian pada pertempuran darat di Eropah Tengah dan Kempen Trafalgar. [3]

Eropah telah terlibat dalam Perang Revolusi Perancis sejak 1792. Setelah lima tahun berperang, Republik Perancis menaklukkan tentera Gabungan Pertama pada tahun 1797. Koalisi Kedua dibentuk pada tahun 1798, tetapi ini juga dikalahkan oleh 1801, meninggalkan Britain sebagai hanya lawan dari Konsulat Perancis yang baru. [4]

Dari Amiens hingga Edit Gabungan Ketiga

Pada bulan Mac 1802, Perancis dan Britain bersetuju untuk menghentikan permusuhan di bawah Perjanjian Amiens. Buat pertama kalinya dalam sepuluh tahun, seluruh Eropah berada dalam keadaan damai. Namun, banyak masalah yang berlanjutan antara kedua-dua pihak menjadikan pelaksanaan perjanjian semakin sukar. Bonaparte marah kerana tentera Inggeris tidak mengevakuasi pulau Malta. [5] Ketegangan hanya bertambah buruk ketika Bonaparte mengirim pasukan ekspedisi untuk menegakkan kembali kawalan ke atas Haiti. [6] Ketidakteraturan yang berpanjangan dalam isu-isu ini menyebabkan Britain mengisytiharkan perang terhadap Perancis pada 18 Mei 1803 walaupun Bonaparte akhirnya menerima penjajahan Malta oleh Inggeris.

Tentera ekspedisi Bonaparte dihancurkan oleh penyakit di Haiti dan kemudiannya menggegarkan Konsul Pertama untuk meninggalkan rancangannya untuk membina semula kerajaan Dunia Baru Perancis. Tanpa pendapatan yang mencukupi dari koloni gula di Caribbean, wilayah Louisiana yang luas di Amerika Utara tidak banyak bernilai baginya. Walaupun Sepanyol belum menyelesaikan pemindahan Louisiana ke Perancis berdasarkan Perjanjian Ketiga San Ildefonso, perang antara Perancis dan Britain sudah dekat. Kerana marah terhadap Sepanyol dan mempunyai peluang unik untuk menjual sesuatu yang tidak berguna dan bukan miliknya, Bonaparte memutuskan untuk menjual seluruh wilayah itu ke Amerika Syarikat dengan jumlah keseluruhan 68 juta franc ($ 15 juta). [7] Perjanjian Pembelian Louisiana ditandatangani pada 30 April 1803.

Walaupun telah mengeluarkan pesanan bahawa lebih dari 60 juta franc dibelanjakan untuk pembinaan lima terusan baru di Perancis, Bonaparte menghabiskan keseluruhannya untuk penjajahannya yang direncanakan ke England. [8]

Gabungan Ketiga yang baru muncul pada bulan Disember 1804 ketika, sebagai pertukaran untuk pembayaran, perjanjian Anglo-Sweden ditandatangani yang membolehkan Inggeris menggunakan Pomerania Sweden sebagai pangkalan tentera menentang Perancis (secara terang-terangan, Pemilih Hanover yang diduduki Perancis, tanah air raja Inggeris). Kerajaan Sweden memutuskan hubungan diplomatik dengan Perancis pada awal tahun 1804 setelah penangkapan dan pelaksanaan Louis Antoine, Duke of Enghien, seorang emigris kerajaan yang telah terlibat (dalam bukti yang meragukan) dalam plot pembunuhan terhadap Konsul Pertama Bonaparte. Pelaksanaan Enghien mengejutkan bangsawan Eropah, yang masih ingat pertumpahan darah Revolusi dan dengan itu kehilangan penghormatan bersyarat yang mungkin mereka laksanakan untuk Bonaparte. [9]

Memanaskan api kemarahan yang disebabkan oleh kematian d'Enghien dan ketakutan yang semakin meningkat terhadap peningkatan kuasa Perancis, Perdana Menteri Britain William Pitt menghabiskan 1804 dan 1805 dalam kesibukan kegiatan diplomatik yang diarahkan untuk membentuk pakatan baru menentang Perancis. Pitt menjaringkan rampasan kuasa yang signifikan dengan mendapatkan pesaing yang berkembang sebagai sekutu. Baltik dikuasai oleh Rusia, sesuatu yang tidak selesa oleh Britain kerana kawasan itu menyediakan komoditi berharga seperti kayu, tar, dan rami, bekalan penting untuk Tentera Laut Diraja. Selain itu, Britain telah menyokong Kerajaan Uthmaniyyah dalam menentang serangan Rusia ke arah Laut Tengah. Kecurigaan antara Inggeris dan Rusia reda dalam menghadapi beberapa kesalahan politik Perancis, dan pada 11 April 1805 keduanya menandatangani perjanjian persekutuan di Saint Petersburg. [10] Matlamat perikatan Anglo-Rusia yang dinyatakan adalah untuk mengurangkan Perancis ke sempadan 1792. Austria, Sweden, dan Naples akhirnya bergabung dengan pakatan ini, sementara Prusia kembali bersikap berkecuali.

Sementara itu, ketenangan dalam mengambil bahagian dalam kempen ketenteraan yang aktif dari tahun 1801-1804 membolehkan Bonaparte menyatukan pangkalan kuasa politiknya di Perancis. 1802 menyaksikannya mengisytiharkan Konsul untuk Kehidupan (penghargaannya kerana telah berdamai dengan Britain, walaupun sebentar), serta pembentukan perintah yang berjasa, Legion of Honor. Kemudian, pada bulan Mei 1804, Bonaparte diisytiharkan sebagai Napoleon, Maharaja Perancis, dan dinobatkan di Katedral Notre Dame pada 2 Disember 1804. Dia juga mencipta lapan belas Marshals of the Empire dari kalangan jeneral-jeneralnya yang teratas, mendapatkan kesetiaan tentera. Napoleon menambahkan mahkota Itali (Utara) ke dalam mantelnya pada bulan Mei 1805, dengan demikian meletakkan wilayah pengaruh tradisional Austria di bawah pemerintahannya (akhirnya melalui seorang vikoi, anak tirinya Eugène de Beauharnais). Ingin membalas dendam dan dikalahkan dua kali dalam ingatan baru-baru ini oleh Perancis, Austria menyertai Gabungan Ketiga beberapa bulan kemudian.

La Grande Armée di Boulogne Edit

Sebelum pembentukan Gabungan Ketiga, Napoleon telah mengumpulkan Tentera Inggeris, pasukan pencerobohan yang dimaksudkan untuk menyerang di Inggris, dari sekitar enam kem di Boulogne di Perancis Utara. Walaupun mereka tidak pernah menjejakkan kaki ke tanah Inggeris, pasukan Napoleon mendapat latihan yang berhati-hati dan tidak ternilai untuk kemungkinan operasi ketenteraan. Kebosanan di antara pasukan kadang-kadang masuk, tetapi Napoleon melakukan banyak kunjungan dan melakukan perbarisan mewah untuk meningkatkan semangat para tentera. [11]

Orang-orang di Boulogne membentuk teras untuk apa yang dipanggil Napoleon kemudian La Grande Armée (Tentera Besar). Pada awalnya, tentera Perancis ini mempunyai kira-kira 200,000 orang yang disusun dalam tujuh pasukan, masing-masing mampu melakukan aksi bebas atau bersama dengan pasukan lain. Kor adalah unit medan senjata gabungan yang besar yang biasanya mengandungi 2-4 divisi infanteri, divisi kavaleri, dan sekitar 36 hingga 40 meriam [12] Di atas pasukan ini, Napoleon membuat cadangan pasukan berkuda sebanyak 22.000 yang disusun menjadi dua bahagian cuirassier, empat dragoon yang dipasang bahagian, dan dua bahagian dragonon yang turun dan berkuda ringan, semuanya disokong oleh 24 buah artileri. [12] Menjelang 1805, Grande Armée telah berkembang menjadi pasukan 350.000, [13] dilengkapi dengan baik, terlatih secukupnya, dan memiliki kelas pegawai yang mahir.

Tentera Rusia dan Austria Edit

Tentera Rusia pada tahun 1805 mempunyai banyak ciri organisasi ketenteraan zaman dahulu: tidak ada formasi tetap di atas tahap rejimen, pegawai kanan sebahagian besarnya direkrut dari kalangan bangsawan (termasuk orang asing), dan tentera Rusia, sesuai dengan latihan abad ke-18, selalu dipukul dan dihukum untuk menanamkan disiplin. Tambahan pula, banyak pegawai atasan yang kurang terlatih dan sukar mendapatkan anak buahnya untuk melakukan gerakan yang kadang-kadang kompleks yang diperlukan dalam pertempuran. Walaupun begitu, orang-orang Rusia memiliki lengan artileri yang baik yang dikendalikan oleh tentera yang selalu berjuang keras untuk mengelakkan kepingan mereka jatuh ke tangan musuh. [14]

Archduke Charles, saudara lelaki Maharaja Austria, telah mulai mereformasi tentera Austria pada tahun 1801 dengan mengambil alih kekuasaan dari Hofkriegsrat, dewan politik-tentera yang bertanggungjawab untuk membuat keputusan dalam angkatan bersenjata Austria. [15] Charles adalah komandan lapangan terbaik Austria, [16] tetapi dia tidak popular dengan istana raja dan kehilangan banyak pengaruh ketika, melawan nasihatnya, Austria memutuskan untuk berperang dengan Perancis. Karl Mack menjadi komandan utama baru dalam tentera Austria, melakukan reformasi pada infanteri pada malam sebelum perang yang meminta agar rejimen terdiri dari empat batalion dari empat syarikat daripada tiga batalion enam syarikat yang lebih tua. Perubahan secara tiba-tiba datang tanpa latihan pegawai yang sesuai, dan sebagai hasilnya, unit-unit baru ini tidak dipimpin sebagaimana mestinya. [17] Pasukan berkuda Austria dianggap sebagai yang terbaik di Eropah, tetapi pemisahan banyak unit kavaleri ke berbagai formasi infanteri menghalangi kekuatan memukul rakan-rakan mereka dari Perancis. [17]

Akhirnya, perbezaan yang ketara antara kedua sekutu nominal ini sering disebut sebagai penyebab akibat bencana. Orang Rusia masih menggunakan kalendar Julian gaya lama, sementara orang Austria telah menggunakan kalendar Gregorian gaya baru, dan pada tahun 1805 terdapat perbezaan 12 hari di antara kedua sistem tersebut. Kekeliruan kononnya muncul dari jadual waktu yang berbeza mengenai kapan pasukan Bersekutu harus bergabung, yang membawa kepada kerosakan yang tidak dapat dielakkan dalam koordinasi bersama. [18] Namun, kisah ini tidak disokong dalam catatan kontemporari dari jeneral tentera Austria, yang menceritakan kemajuan bersama pasukan Rusia dan Austria (di mana dia sendiri mengambil bahagian) lima hari sebelum pertempuran Austerlitz, [19] dan secara terang-terangan ditolak dalam kajian pertempuran Goetz baru-baru ini mengenai pertempuran. [20]

Pada bulan Ogos 1805, Napoleon, Maharaja Perancis sejak Mei tahun sebelumnya, mengalihkan pandangan tenteranya dari Selat Inggeris ke Sungai Rhine untuk menangani ancaman Austria dan Rusia yang baru. Perang Gabungan Ketiga dimulakan dengan Kempen Ulm, satu siri manuver dan pertempuran tentera Perancis dan Bavaria yang dirancang untuk melepasi tentera Austria di bawah Jeneral Mack.

Rancangan dan persiapan Austria Edit

Jeneral Mack berpendapat bahawa keamanan Austria bergantung pada menutup jurang melalui kawasan Hutan Hitam yang bergunung di Jerman Selatan yang menyaksikan banyak pertempuran semasa kempen Perang Revolusi Perancis. Mack percaya bahawa tidak akan ada tindakan di Jerman Tengah. Mack memutuskan untuk menjadikan kota Ulm sebagai inti dari strategi pertahanannya, yang menuntut penahanan Perancis sehingga pasukan Rusia di bawah Kutuzov dapat tiba dan mengubah kemungkinan menentang Napoleon. Ulm dilindungi oleh ketinggian Michelsberg yang sangat berbenteng, memberi Mack kesan bahawa kota itu hampir tidak dapat ditembus dari serangan luar. [21]

Malangnya, Majlis Aulic memutuskan untuk menjadikan Itali Utara sebagai teater operasi utama bagi Habsburg. Archduke Charles ditugaskan 95.000 pasukan dan diarahkan untuk menyeberangi Sungai Adige dengan Mantua, Peschiera, dan Milan sebagai objektif awal. [22] Archduke John diberi 23.000 pasukan dan diperintahkan untuk mengamankan Tyrol ketika menjadi penghubung antara saudaranya, Charles, dan sepupunya, Ferdinand pasukan 72000 yang terakhir, yang menyerang Bavaria dan memegang garis pertahanan di Ulm, adalah dikendalikan dengan berkesan oleh Mack. [22] Orang Austria juga melepaskan korps individu untuk berkhidmat dengan Sweden di Pomerania dan Inggeris di Naples, walaupun ini dirancang untuk mengaburkan Perancis dan mengalihkan sumber daya mereka.

Rancangan dan persiapan Perancis Edit

Dalam kedua-dua kempen 1796 dan 1800, Napoleon menganggap teater Danube sebagai fokus utama usaha Perancis, tetapi dalam kedua-dua kejadian itu, teater Itali menjadi yang paling penting. Majlis Aulic berpendapat Napoleon akan menyerang di Itali lagi. Napoleon mempunyai niat lain: 210.000 tentera Perancis akan dilancarkan ke arah timur dari kem Boulogne dan akan menyelubungi tentera Austria Jenderal Mack yang terdedah jika terus bergerak menuju Black Forest. [23] Sementara itu, Marsekal Murat akan melakukan layar berkuda di seberang Hutan Hitam untuk memperbodohkan orang Austria untuk berfikir bahawa orang-orang Perancis maju pada sumbu barat-timur langsung. Serangan utama di Jerman akan disokong oleh serangan Perancis di teater lain: Masséna akan menghadapi Charles di Itali dengan 50,000 orang, St. Cyr akan berbaris ke Naples dengan 20,000 orang, dan Brune akan meronda Boulogne dengan 30,000 tentera untuk menentang kemungkinan pencerobohan Inggeris. [24]

Murat dan Bertrand melakukan pengintaian antara daerah yang bersempadan dengan Tyrol dan Main sebagai Savary, ketua staf perancang, membuat tinjauan jalan terperinci mengenai kawasan antara Rhine dan Danube. [24] Sayap kiri Grande Armée akan bergerak dari Hanover dan Utrecht untuk jatuh di Württemberg di sebelah kanan dan tengah, pasukan dari pantai Channel, akan berkonsentrasi di sepanjang Rhine Tengah di sekitar bandar-bandar seperti Mannheim dan Strasbourg. [24] Ketika Murat membuat demonstrasi di seberang Hutan Hitam, pasukan Perancis yang lain kemudian akan menyerang wilayah Jerman dan berayun ke arah tenggara dengan menangkap Augsburg, suatu langkah yang seharusnya mengasingkan Mack dan mengganggu jalur komunikasi Austria. [24]

Penjajahan Perancis Edit

Pada 22 September, Mack memutuskan untuk menahan garis Iller berlabuh di Ulm. Dalam tiga hari terakhir bulan September, orang Perancis memulakan perarakan hebat yang akan dilakukan di belakang Austria. Mack percaya bahawa Perancis tidak akan melanggar wilayah Prusia, tetapi ketika dia mendengar bahawa Kor I Bernadotte telah berjalan melalui Prussian Ansbach, dia membuat keputusan kritis untuk tetap dan mempertahankan Ulm daripada mundur ke selatan, yang akan menawarkan peluang yang wajar di menyelamatkan sebahagian besar kekuatannya. [25] Napoleon mempunyai sedikit maklumat yang tepat tentang niat atau manuver Mack yang dia tahu bahawa Kienmayer's Corps dihantar ke Ingolstadt di sebelah timur kedudukan Perancis, tetapi ejennya sangat membesar-besarkan ukurannya. [26] Pada 5 Oktober, Napoleon memerintahkan Ney untuk bergabung dengan Lannes, Soult, dan Murat dalam berkonsentrasi dan menyeberangi Danube di Donauwörth. [27] Pengepungan Perancis, bagaimanapun, tidak cukup mendalam untuk mencegah Kienmayer melarikan diri: korps Perancis tidak semua tiba di tempat yang sama - mereka malah dikerahkan di paksi barat-timur yang panjang - dan kedatangan awal Soult dan Davout di Donauwörth menghasut Kienmayer untuk berhati-hati dan mengelak. [27] Napoleon secara beransur-ansur menjadi lebih yakin bahawa orang-orang Austria dikumpulkan di Ulm dan memerintahkan sebahagian besar tentera Perancis untuk berkonsentrasi di sekitar Donauwörth pada 6 Oktober, tiga pasukan infanteri dan kavaleri Perancis menuju ke Donauwörth untuk menutup jalan pelarian Mack. [28]

Pertempuran Wertingen

Menyedari bahaya kedudukannya, Mack memutuskan untuk terus menyerang. Pada 8 Oktober, dia memerintahkan tentera untuk berkonsentrasi di sekitar Günzburg dan berharap dapat menyerang garis komunikasi Napoleon. Mack mengarahkan Kienmayer untuk menarik Napoleon ke timur ke arah Munich dan Augsburg. Napoleon tidak mempertimbangkan secara serius kemungkinan Mack melintasi Danube dan menjauh dari pangkalan pusatnya, tetapi dia menyedari bahawa merebut jambatan di Günzburg akan menghasilkan kelebihan strategik yang besar. [29] Untuk mencapai objektif ini, Napoleon menghantar Kor Ney ke Günzburg, sama sekali tidak menyedari bahawa sebahagian besar tentera Austria menuju ke destinasi yang sama. Namun, pada 8 Oktober, kempen menyaksikan pertempuran serius pertama di Wertingen antara pasukan Auffenburg dan pasukan Murat dan Lannes.

Atas sebab-sebab yang tidak sepenuhnya jelas, Mack memerintahkan Auffenburg pada 7 Oktober untuk mengambil bahagiannya dari 5,000 infanteri dan 400 pasukan berkuda dari Günzburg ke Wertingen sebagai persiapan untuk kemajuan utama Austria keluar dari Ulm. [30] Tidak yakin dengan apa yang harus dilakukan dan tidak mempunyai harapan untuk mendapat bantuan, Auffenburg berada dalam posisi yang berbahaya. Pasukan Perancis pertama yang tiba adalah bahagian pasukan berkuda Murat - Dragoons Klein's 1st, Beaumont 3rd Dragoons, dan Nansouty cuirassiers. Mereka mula menyerang kedudukan Austria dan tidak lama kemudian disertai oleh pasukan grenadi Oudinot, yang berharap dapat mengalahkan pasukan Austria dari utara dan barat. Auffenburg berusaha mundur ke arah barat daya, tetapi dia tidak cukup cepat: orang-orang Austria hancur, kehilangan hampir seluruh kekuatan mereka, 1.000 hingga 2.000 daripadanya adalah tahanan. [31] Pertempuran Wertingen merupakan kemenangan Perancis yang mudah.

Tindakan di Wertingen meyakinkan Mack untuk beroperasi di tebing kiri Danube daripada membuat mundur langsung ke arah timur di tebing kanan. Ini memerlukan tentera Austria menyeberang di Günzburg. Pada 8 Oktober, Ney beroperasi di bawah arahan Berthier yang meminta serangan langsung ke atas Ulm pada keesokan harinya. Ney menghantar Bahagian Malher ke-3 untuk merebut jambatan Günzburg di atas Sungai Danube. Satu bahagian bahagian ini menyerang beberapa jaegers Tyrolean dan menangkap 200 daripadanya, termasuk komander mereka Jeneral d'Apsré, bersama dua meriam. [32] Orang Austria memperhatikan perkembangan ini dan memperkuat kedudukan mereka di sekitar Günzburg dengan tiga batalion infanteri dan 20 meriam. [32] Bahagian Malher melakukan beberapa serangan kepahlawanan terhadap kedudukan Austria, tetapi semuanya gagal. Mack kemudian mengirim di Gyulai dengan tujuh batalion infanteri dan empat belas pasukan berkuda untuk memperbaiki jambatan yang musnah, tetapi pasukan ini dituduh dan dihanyutkan oleh Rejimen Infantri ke-59 Perancis yang tertunda. [33] Pertempuran sengit berlaku dan Perancis akhirnya berjaya mendirikan pijakan di tebing kanan Danube. Semasa Pertempuran Günzburg sedang dilancarkan, Ney menghantar Divisi 2 Jeneral Loison untuk menawan jambatan Danube di Elchingen, yang dengan ringan dipertahankan oleh orang Austria. Setelah kehilangan sebahagian besar jambatan Danube, Mack membawa pasukannya kembali ke Ulm. Menjelang 10 Oktober, pasukan Ney telah membuat kemajuan yang signifikan: bahagian Malher telah menyeberang ke tebing kanan, bahagian Loison menahan Elchingen, dan bahagian Dupont menuju ke Ulm.

Haslach-Jungingen dan Elchingen Edit

Tentera Austria yang demoralisasi tiba di Ulm pada awal pagi 10 Oktober. Mack sedang memikirkan jalan tindakan yang harus dikejar dan tentera Austria tetap tidak aktif di Ulm hingga ke-11. Sementara itu, Napoleon beroperasi dengan anggapan yang salah: dia percaya orang Austria bergerak ke timur atau tenggara dan bahawa Ulm dijaga dengan ringan. Ney merasakan salah faham ini dan menulis kepada Berthier bahawa sebenarnya Ulm lebih banyak dibela daripada yang difikirkan oleh orang Perancis. [34] Selama ini, ancaman Rusia ke timur mulai menyibukkan Napoleon sehinggakan Murat diberi komando sayap kanan tentera, yang terdiri dari pasukan Ney dan Lannes. [35] Perancis dipisahkan dalam dua cincin besar pada ketika ini: pasukan Ney, Lannes dan Murat ke barat mengandung Mack, sementara pasukan Soult, Davout, Bernadotte dan Marmont di sebelah timur dituduh menjaga kemungkinan Serangan Rusia dan Austria. Pada 11 Oktober, Ney memberi semangat baru kepada Ulm bahagian ke-2 dan ke-3 untuk bergerak ke bandar di sepanjang tebing kanan Danube sementara bahagian Dupont, yang disokong oleh satu bahagian naga, akan berbaris secara langsung untuk Ulm dan merebut seluruh bandar . Perintah itu tidak ada harapan kerana Ney masih tidak tahu bahawa seluruh tentera Austria ditempatkan di Ulm.

Rejimen Infantri ke-32 di bahagian Dupont berbaris dari Haslach menuju Ulm dan berlari ke empat rejimen Austria yang memegang Bolfingen. Yang ke-32 melakukan beberapa serangan ganas, tetapi orang-orang Austria berpegang teguh dan menangkis setiap serangan tersebut. Orang-orang Austria membanjiri pertempuran dengan lebih banyak rejimen kavaleri dan infanteri ke Jungingen dengan harapan dapat membuat pukulan kalah mati terhadap pasukan Ney dengan menyelubungi pasukan Dupont. Dupont merasakan apa yang berlaku dan mendahului orang Austria dengan melancarkan serangan mengejut ke atas Jungingen yang menangkap sekurang-kurangnya 1.000 tahanan. [36] Serangan Austria yang diperbaharui mendorong pasukan ini kembali ke Haslach, yang berjaya ditahan oleh Perancis. Dupont akhirnya terpaksa jatuh di Albeck, di mana dia bergabung dengan pasukan d'Hilliers. Kesan Pertempuran Haslach-Jungingen terhadap rancangan Napoleon tidak sepenuhnya jelas, tetapi Kaisar akhirnya dapat memastikan bahawa sebahagian besar tentera Austria tertumpu di Ulm. [37] Oleh itu, Napoleon mengirim pasukan Soult dan Marmont ke arah Iller, yang bermaksud dia sekarang memiliki empat pasukan infanteri dan satu pasukan berkuda untuk menangani Mack Davout, Bernadotte, dan orang Bavaria masih menjaga wilayah di sekitar Munich. [37] Napoleon tidak berniat untuk bertempur di seberang sungai dan memerintahkan pasukannya untuk menangkap jambatan penting di sekitar Ulm. Dia juga mulai mengalihkan pasukannya ke utara Ulm kerana dia mengharapkan pertempuran di wilayah itu daripada pengepungan kota itu sendiri. [38] Ketetapan dan tindakan ini akan menyebabkan konfrontasi di Elchingen pada 14 ketika pasukan Ney maju di Albeck.

Pada ketika ini dalam kempen, kakitangan komando Austria dalam kebingungan. Ferdinand mulai secara terang-terangan menentang gaya dan keputusan perintah Mack, dengan tuduhan bahawa mereka menghabiskan hari-harinya dengan menulis perintah yang bertentangan yang menyebabkan tentera Austria bergerak berulang-alik. [39] Pada 13 Oktober, Mack mengirim dua tiang dari Ulm sebagai persiapan untuk keluar ke utara: satu di bawah Jeneral Reisch menuju ke Elchingen untuk mengamankan jambatan di sana dan yang lain di bawah Werneck pergi ke utara dengan sebahagian besar artileri berat. [40] Ney bergegas pasukannya ke depan untuk menjalin semula hubungan dengan Dupont. Ney memimpin pasukannya ke selatan Elchingen di tebing kanan Danube dan memulakan serangan. Padang di sebelahnya adalah dataran banjir yang sebagian berhutan, naik tajam ke kota bukit Elchingen, yang memiliki bidang pandangan luas. [41] Orang Perancis membersihkan piket Austria dan sebuah resimen dengan berani menyerang dan menangkap biara di puncak bukit di titik bayonet. Kuda berkuda Austria juga dikalahkan dan infanteri Riesch melarikan diri Ney diberi gelaran "Duke of Elchingen" untuk kemenangannya yang mengagumkan. [42]

Battle of Ulm Edit

Tindakan lain berlaku pada 14hb. Pasukan Murat bergabung dengan Dupont di Albeck tepat pada waktunya untuk mengusir serangan Austria dari Werneck bersama-sama Murat dan Dupont mengalahkan orang Austria ke utara ke arah Heidenheim. Pada malam hari ke-14, dua pasukan Perancis ditempatkan di kawasan perkemahan Austria di Michelsberg, tepat di luar Ulm. [43] Mack sekarang berada dalam situasi berbahaya: tidak ada harapan lagi untuk melarikan diri di sepanjang tebing utara, Marmont dan Pengawal Kekaisaran sedang berlegar di pinggir Ulm di selatan sungai, dan Soult bergerak dari Memmingen ke menghalang orang Austria melarikan diri ke selatan ke Tirol. [43] Masalah berlanjutan dengan perintah Austria ketika Ferdinand mengatasi bantahan Mack dan memerintahkan pengungsian semua pasukan berkuda dari Ulm, sejumlah 6.000 pasukan. [44] Pengejaran Murat begitu efektif, namun hanya sebelas skuadron yang bergabung dengan Werneck di Heidenheim. [44] Murat terus mengganggu Werneck dan memaksanya untuk menyerah dengan 8.000 lelaki di Trochtelfingten pada 19 Oktober Murat juga mengambil seluruh taman ladang Austria dengan 500 kenderaan, kemudian meluru ke arah Neustadt dan menangkap 12,000 orang Austria. [44]

Acara di Ulm kini mencapai kesimpulan. Pada 15 Oktober, pasukan Ney berjaya mengenakan perkemahan Michelsberg dan pada 16 tentera Perancis mula mengebom Ulm itu sendiri. Semangat Austria berada pada tahap rendah dan Mack mula menyedari bahawa ada sedikit harapan untuk menyelamatkan. Pada 17 Oktober, utusan Napoleon, Ségur, menandatangani konvensyen dengan Mack di mana orang Austria bersetuju untuk menyerah pada 25 Oktober jika tidak ada bantuan yang datang pada tarikh itu. [44] Namun, secara beransur-ansur, Mack mendengar tentang kebiasaan di Heidenheim dan Neresheim dan bersetuju untuk menyerah lima hari sebelum jadual pada 20 Oktober. 10,000 tentera dari garnisun Austria berjaya melarikan diri, tetapi sebahagian besar pasukan Austria keluar pada 21 dan meletakkan tangan mereka tanpa insiden, semuanya dengan Grande Armée disusun dalam separuh bulatan yang memerhatikan kapitulasi. [44]

Ketika Gabungan Ketiga mengisytiharkan perang ke atas Perancis setelah Peace of Amiens yang berumur pendek, Napoleon Bonaparte bertekad untuk menyerang Britain. Untuk melakukannya, dia harus memastikan bahawa Tentera Laut Diraja tidak akan dapat mengganggu armada invasi, yang memerlukan kawalan dari Selat Inggeris.

Armada utama Perancis berada di Brest di Brittany dan di Toulon di pantai Mediterranean. Pelabuhan lain di pantai Atlantik Perancis mengandungi skuadron yang lebih kecil. Selain itu, Perancis dan Sepanyol bersekutu, jadi armada Sepanyol yang berpusat di Cádiz dan Ferrol juga tersedia.

British mempunyai kumpulan pegawai tentera laut yang berpengalaman dan terlatih. Sebaliknya, sebilangan besar pegawai terbaik di angkatan laut Perancis telah dieksekusi atau diberhentikan dari perkhidmatan semasa awal Revolusi Perancis. Akibatnya, Naib Laksamana Pierre-Charles Villeneuve adalah pegawai kanan paling kompeten yang tersedia untuk memerintah armada Mediterranean Napoleon. Namun, Villeneuve telah menunjukkan kurangnya semangat untuk menghadapi Nelson dan Royal Navy setelah kekalahannya di Battle of the Nile.

Rancangan tentera laut Napoleon pada tahun 1805 adalah untuk armada Perancis dan Sepanyol di Mediterranean dan Cádiz menembusi blokade dan bergabung di Hindia Barat. Mereka kemudian akan kembali, membantu armada di Brest untuk keluar dari blokade, dan secara bersama-sama membersihkan kapal Selat Inggeris Royal Navy, memastikan jalan yang selamat untuk tongkang pencerobohan. Rencana itu nampaknya bagus di atas kertas tetapi ketika perang terus berlanjut, Napoleon tidak mengenal strategi tentera laut dan komandan tentera laut yang tidak disarankan terus menghantui Perancis.

Suntingan Hindia Barat

Pada awal tahun 1804, Laksamana Lord Nelson memerintahkan armada Britain menyekat Toulon. Tidak seperti William Cornwallis, yang mempertahankan sekatan ketat Brest dengan Armada Saluran, Nelson mengadopsi sekatan longgar dengan harapan dapat memikat Perancis keluar untuk pertempuran besar. Namun, armada Villeneuve berjaya mengelak Nelson ketika pasukannya dihempaskan oleh ribut. Semasa Nelson mencari Laut Tengah untuknya, Villeneuve melewati Selat Gibraltar, bertemu dengan armada Sepanyol, dan berlayar seperti yang direncanakan ke Hindia Barat. Setelah Nelson menyedari bahawa Perancis telah menyeberangi Lautan Atlantik, dia berangkat mengejar. Laksamana pada waktu itu, karena kelambatan komunikasi, diberi otonomi yang cukup besar untuk membuat keputusan strategik dan juga taktik.

Cádiz Edit

Villeneuve kembali dari Hindia Barat ke Eropah, berniat untuk memecahkan sekatan di Brest, tetapi setelah dua kapal Sepanyolnya ditangkap semasa Pertempuran Cape Finisterre oleh skuadron di bawah Naib Laksamana Sir Robert Calder, Villeneuve meninggalkan rancangan ini dan berlayar kembali kepada Ferrol.

Rancangan pencerobohan Napoleon ke England bergantung sepenuhnya pada jumlah kapal yang cukup besar sebelum Boulogne, Perancis. Ini memerlukan pasukan Villeneuve yang terdiri dari 32 kapal untuk bergabung dengan pasukan 21 Wakil Laksamana Ganteaume di Brest, bersama dengan skuadron lima kapal di bawah Kapten Allemand, yang akan memberinya kekuatan gabungan dari 58 kapal dari garis tersebut.

Ketika Villeneuve berlayar dari Ferrol pada 10 Ogos, dia mendapat perintah ketat dari Napoleon untuk berlayar ke utara menuju Brest. Sebaliknya, dia bimbang bahawa Inggeris memerhatikan manuvernya, jadi pada 11 Ogos dia berlayar ke selatan menuju Cádiz di pantai barat daya Sepanyol. Tanpa tanda-tanda armada Villeneuve pada 26 Ogos, pasukan penyerang ketiga tentera Perancis berhampiran Boulogne memecahkan kem dan berarak ke Jerman, di mana ia akan terlibat sepenuhnya.

Pada bulan yang sama, Nelson pulang ke England setelah dua tahun bertugas di laut, untuk berehat dengan baik. Dia tetap berada di darat selama 25 hari yang sibuk, dan disambut dengan mesra oleh rakan senegaranya, yang merasa gugup dengan kemungkinan serangan Perancis. Word sampai di England pada 2 September mengenai gabungan armada Perancis dan Sepanyol di pelabuhan Cádiz. Nelson harus menunggu sehingga 15 September sebelum kapal HMSnya Kemenangan sudah bersedia untuk belayar.

Pada 15 Ogos, Cornwallis membuat keputusan yang menentukan untuk melepaskan 20 kapal garis dari armada yang menjaga saluran dan meminta mereka berlayar ke selatan untuk melibatkan pasukan musuh di Sepanyol. Ini meninggalkan saluran yang agak tersasar dari kapal, dengan hanya sebelas kapal yang ada. Namun, kekuatan yang terpisah ini membentuk inti armada Britain yang akan bertempur di Trafalgar.Pada mulanya armada ini diletakkan di bawah komando Wakil Laksamana Calder, sampai di Cádiz pada 15 September. Nelson bergabung dengan armada pada 29 September untuk mengambil alih komando.

Armada Britain menggunakan kapal frigat untuk terus berjaga-jaga di pelabuhan, sementara kekuatan utama tidak dapat dilihat sejauh 50 batu (80 km) di barat pantai. Harapan Nelson adalah untuk memikat gabungan pasukan Franco-Spanyol dan melibatkan mereka dalam "pertempuran pell-mell". Pasukan yang memerhatikan pelabuhan dipimpin oleh Kapten Blackwood, yang memerintah HMS Euryalus. Dia dibawa dengan kekuatan tujuh kapal (lima kapal frigat dan dua kapal terbang) pada 8 Oktober.

Keadaan bekalan Edit

Pada titik ini, armada Nelson sangat memerlukan persediaan. Pada 2 Oktober, lima kapal darat, Permaisuri, Canopus, Spencer, Bersemangat, Tigre, dan frigat Endymion dihantar ke Gibraltar di bawah Laksamana Muda Louis untuk bekalan. Kapal-kapal ini kemudian dialihkan untuk tugas konvoi di Mediterania, sedangkan Nelson mengharapkan mereka kembali. Kapal-kapal Inggeris yang lain terus tiba, dan pada 15 Oktober armada itu mencapai kekuatan penuh untuk pertempuran. Walaupun ia adalah kerugian yang besar sekali peringkat pertama Raja Diraja Telah tiba, Nelson mengizinkan Calder berlayar pulang ke rumah dengan kapal induknya, senjata api 98 Putera Wales. Kurangnya pencerobohan Calder semasa pertunangan di luar Cape Finisterre pada 22 Julai, telah menyebabkan Laksamana memanggilnya kembali untuk pengadilan tentera dan dia biasanya akan dihantar kembali ke Britain dengan kapal yang lebih kecil.

Sementara itu, armada Villeneuve di Cádiz juga mengalami kekurangan bekalan yang serius yang tidak dapat segera diperbaiki oleh Perancis yang kekurangan wang. Sekatan yang dikendalikan oleh armada Inggeris menyukarkan sekutu untuk mendapatkan kedai dan kapal mereka tidak dipasang. Kapal-kapal Villeneuve juga lebih daripada dua ribu orang kekurangan tenaga yang diperlukan untuk belayar. Ini bukan satu-satunya masalah yang dihadapi oleh armada Perancis-Sepanyol. Kapal-kapal utama Perancis telah disimpan di pelabuhan selama bertahun-tahun oleh sekatan Inggeris dengan hanya sekumpulan pendek. Pelayaran tergesa-gesa melintasi Atlantik dan belakang menggunakan bekalan penting dan tidak dapat dibandingkan dengan pengalaman bertahun-tahun armada Britain di laut dan latihan. Krew Perancis mengandungi sedikit pelaut berpengalaman, dan kerana kebanyakan kru harus diajar unsur-unsur pelayaran pada beberapa kesempatan ketika mereka sampai ke laut, senjata api diabaikan. Keadaan bekalan Villeneuve mulai membaik pada bulan Oktober, tetapi berita mengenai kedatangan Nelson membuat Villeneuve enggan meninggalkan pelabuhan. Memang, kaptennya telah memberikan suara pada perkara itu dan memutuskan untuk tinggal di pelabuhan.

Pada 14 September, Napoleon memberikan perintah agar kapal-kapal Perancis dan Sepanyol di Cadiz dimasukkan ke laut pada kesempatan pertama yang menguntungkan, bergabung dengan tujuh kapal Sepanyol dari garis kemudian di Cartagena, pergi ke Naples, dan mendarat tentera yang mereka bawa untuk memperkuat pasukannya di sana, dan melawan tindakan yang menentukan jika mereka bertemu dengan armada Inggeris dengan jumlah yang lebih rendah.

Pada 18 Oktober, Villeneuve menerima sepucuk surat yang memberitahunya bahawa Wakil Laksamana François Rosily telah tiba di Madrid dengan perintah untuk memerintah. Pada waktu yang sama, dia mendapat maklumat bahawa sebuah detasemen enam kapal Inggeris telah berlabuh di Gibraltar (ini adalah skuadron Laksamana Louis). Tersentak dengan prospek dipermalukan di depan armada, Villeneuve memutuskan untuk pergi ke laut sebelum penggantinya dapat sampai di Cadiz. Setelah bersenang-senang pada 18 Oktober, armada itu mulai berebut cepat untuk berlayar.

Edit Keberangkatan

Cuaca, bagaimanapun, tiba-tiba berubah menjadi tenang setelah seminggu bergenang. Ini memperlahankan kemajuan armada yang meninggalkan pelabuhan, memberi banyak amaran kepada Inggeris. Villeneuve telah menyusun rancangan untuk membentuk kekuatan empat skuadron, masing-masing berisi kapal Perancis dan Sepanyol. Berikutan suara mereka sebelumnya, kapten enggan meninggalkan Cádiz dan akibatnya mereka gagal mengikuti perintah Villeneuve (Villeneuve dilaporkan telah dibenci oleh banyak pegawai dan kru armada). Akibatnya, armada itu keluar dari pelabuhan tanpa formasi tertentu.

Diperlukan hampir 20 Oktober bagi Villeneuve untuk mengatur armadanya, dan kapal itu berlayar dalam tiga tiang untuk Selat Gibraltar ke tenggara. Petang yang sama, kapal Achille mengesan pasukan 18 kapal Inggeris yang berada di garisan dalam mengejar. Armada mula bersiap untuk berperang dan pada waktu malam mereka diperintahkan ke dalam satu baris. Keesokan harinya, armada Nelson yang terdiri dari 27 kapal garis dan empat frigat dilihat mengejar dari barat laut dengan angin di belakangnya. Villeneuve sekali lagi memerintahkan armadanya menjadi tiga tiang, tetapi segera berubah pikiran dan memesan satu baris. Hasilnya adalah formasi yang luas dan tidak rata.

Armada Britain sedang berlayar, kerana mereka akan bertempur, di bawah isyarat 72 dikibarkan di kapal perdana Nelson. Pada jam 5:40 pagi, British berada kira-kira 21 batu (34 km) ke arah barat laut Cape Trafalgar, dengan armada Perancis-Sepanyol antara British dan Cape. Pada pukul 6 pagi itu, Nelson memberi perintah untuk bersiap sedia untuk bertempur.

Pada pukul 8 pagi, Villeneuve memerintahkan armada untuk pakai bersama dan kembali untuk Cádiz. Ini membalikkan susunan garis Sekutu, meletakkan bahagian belakang di bawah Laksamana Muda Pierre Dumanoir le Pelley di barisan depan, atau "van." Angin menjadi bertentangan pada ketika ini, sering beralih arah. Angin yang sangat ringan menjadikan manuver tidak dapat dilakukan oleh kru yang paling pakar. Krew yang tidak berpengalaman mengalami kesukaran dengan keadaan yang berubah-ubah, dan mengambil masa hampir satu jam setengah untuk pesanan Villeneuve selesai. Armada Perancis dan Sepanyol sekarang membentuk bulan sabit bersudut tidak rata, dengan kapal yang lebih perlahan umumnya ke bawah dan lebih dekat ke pantai. Villeneuve sangat menyedari bahawa armada Britain tidak akan puas menyerangnya dengan cara kuno, turun dalam garis selari dan bergerak dari van ke belakang. Dia tahu bahawa mereka akan berusaha untuk menumpukan perhatian pada sebahagian dari garis keturunannya. Tetapi dia terlalu sedar akan pengalaman pegawai dan pegawainya untuk mempertimbangkan untuk melakukan gerakan balas.

Menjelang pukul 11 ​​pagi seluruh armada Nelson dapat dilihat oleh Villeneuve, disusun dalam dua tiang selari. Kedua armada akan berada dalam jarak jarak antara satu sama lain dalam satu jam. Villeneuve khawatir pada saat ini untuk membentuk garis, karena kapal-kapalnya jarak yang tidak rata dan dalam formasi yang tidak teratur. Armada Franco-Spanish ditarik hampir 5 batu (8 km) sepanjang armada Nelson mendekat.

Ketika Inggeris semakin dekat, mereka dapat melihat bahawa musuh tidak berlayar dalam keadaan ketat, melainkan dalam kumpulan yang tidak teratur. Nelson tidak dapat segera membuat kapal induk Perancis kerana orang Perancis dan Sepanyol tidak terbang membawa komando.

Enam kapal Inggeris yang dikirim lebih awal ke Gibraltar belum kembali, jadi Nelson harus bertempur tanpa mereka. Dia lebih banyak dan melebihi jumlahnya, hampir 30,000 lelaki dan 2,568 senjata kepada 17,000 orangnya dan 2,148 senapang. Armada Franco-Sepanyol juga memiliki enam kapal lagi, dan dengan demikian dapat menggabungkan api mereka dengan lebih mudah. Tidak ada cara untuk beberapa kapal Nelson untuk menghindari "berlipat ganda" atau bahkan "tiga kali lipat".

Edit Penglibatan

Pertempuran berlangsung sebahagian besarnya mengikut rancangan Nelson. Pada pukul 11:45, Nelson mengirim isyarat bendera, "England mengharapkan setiap orang akan melakukan tugasnya" Dia telah memerintahkan kepada pegawai isyaratnya, Leftenan John Pasco, untuk memberi isyarat kepada armada "England yakin [yakni yakin] bahawa setiap manusia akan melaksanakan tugasnya. " Pasco mencadangkan kepada Nelson bahawa menjangkakan diganti dengan mengaku, sejak kata sebelumnya ada di buku isyarat, sedangkan mengaku harus dinyatakan surat demi surat Nelson menyetujui perubahan tersebut. [45]

Istilah "England" digunakan secara meluas pada waktu itu untuk merujuk ke United Kingdom, walaupun armada Inggris termasuk kontinjen yang signifikan dari Ireland, Scotland dan Wales serta Inggris. Tidak seperti penggambaran fotografi, isyarat ini akan ditunjukkan pada tiang mizzen sahaja dan memerlukan 12 'lif'. Armada menghampiri garis Perancis dalam dua tiang. Memimpin tiang angin di Kemenangan adalah Nelson, sementara Collingwood di Raja Diraja memimpin lajur kedua, aweward.

Ketika pertempuran dibuka, Perancis dan Sepanyol berada di garisan lusuh menuju ke utara ketika dua lajur Inggeris menghampiri dari barat pada sudut yang hampir tepat. Tiang utara dan angin armada Britain diketuai oleh kapal 100 senjata Nelson Kemenangan. Tiang depan dipimpin oleh 100-gun Raja Diraja, unggulan Naib Laksamana Cuthbert Collingwood. Nelson memimpin barisannya menuju ke arah van armada Franco-Sepanyol dan kemudian menoleh ke titik serangan yang sebenarnya. Collingwood sedikit mengubah arah lajurnya sehingga kedua garis itu bersatu pada garis serangan.

Tepat sebelum kolumnya melibatkan pasukan sekutu, Collingwood berkata kepada para pegawainya, "Sekarang, tuan-tuan, marilah kita melakukan sesuatu hari ini yang boleh dibincangkan oleh dunia akhirat". Kerana angin sangat ringan semasa pertempuran, semua kapal bergerak dengan sangat perlahan, dan kapal-kapal Inggeris yang dipimpin diserang oleh beberapa musuh selama hampir satu jam sebelum senjata mereka sendiri dapat bertahan.

Pada tengah hari, Villeneuve mengirim isyarat "terlibat musuh", dan Fougueux melepaskan tembakan percubaan pertamanya di Raja Diraja. Raja Diraja telah berlayar dan, setelah baru-baru ini membersihkan bahagian bawahnya, keluar dari armada British yang lain. Ketika dia mendekati garis sekutu, dia diserang Fougueux, Tidak dapat ditolak, San Justo dan San Leandro, sebelum memecahkan barisan di sebelah kanan kapal laksamana Laksamana Alava Santa Ana, di mana dia melepaskan tembakan menyapu dua tembakan yang dahsyat.

Kapal kedua di lajur lee Britain, Belleisle, bertunang oleh Aigle, Achille, Neptun dan Fougeux dia segera kecewa, tidak dapat bergerak dan sebahagian besarnya tidak dapat melawan, ketika layarnya membutakan baterinya, tetapi terus mengibarkan bendera selama 45 minit sehingga kapal-kapal Inggeris berikut menyelamatkannya.

Selama 40 minit, Kemenangan terbakar dari Héros, Santísima Trinidad, Boleh dikembalikan dan Neptun walaupun banyak tembakan tersasar yang lain membunuh dan mencederakan sebilangan anak buahnya dan melepaskan rodanya, sehingga dia harus dijauhkan dari cengkeramannya. Kemenangan belum dapat bertindak balas. Pukul 12:45, Kemenangan memotong barisan musuh antara unggulan Villeneuve Bucentaure dan Boleh dikembalikan. Kemenangan hampir dengan Bucentaure, melepaskan tembakan yang menyakitkan di bahagian buritannya yang membunuh dan mencederakan banyak gundeknya. Villeneuve berpendapat bahawa menaiki kapal terbang akan berlaku, dan dengan Elang kapalnya di tangan, memberitahu anak buahnya: "Saya akan membuangnya ke kapal musuh dan kami akan membawanya kembali ke sana!" Walau bagaimanapun, Laksamana Nelson dari Kemenangan menggunakan 74 senapang Boleh dikembalikan. Bucentaure ditinggalkan untuk ditangani oleh tiga kapal seterusnya dari tiang angin Inggeris Temeraire, Penakluk dan Neptun.

Muslihat umum berlaku dan, semasa pertarungan itu, Kemenangan tiang berkunci dengan Perancis Boleh dikembalikan. Anak kapal dari Boleh dikembalikan, yang merangkumi korps infanteri yang kuat (dengan tiga kapten dan empat letnan), berkumpul untuk usaha menaiki dan merebut Kemenangan. Peluru musket ditembakkan dari puncak mizzentop Boleh dikembalikan memukul Nelson di bahu kiri dan melewati badannya yang terletak di tulang belakangnya. Nelson berseru, "Mereka akhirnya berjaya, saya sudah mati." Dia dibawa ke bawah geladak dan meninggal sekitar pukul 16:30, kerana pertempuran yang akan menjadikannya legenda berakhir memihak kepada Inggeris.

Kemenangan memadamkan tembakan, penembak telah dipanggil di geladak untuk melawan penangkapan itu tetapi ditolak ke dek di bawah oleh bom tangan Perancis. Semasa orang Perancis bersiap untuk naik Kemenangan, Temeraire, kapal kedua di lajur angin Britain, menghampiri dari busur kanan di Boleh dikembalikan dan melepaskan tembakan ke arah kru Perancis yang terdedah dengan carronade, menyebabkan banyak korban jiwa.

Pada 13:55, Kapten Lucas, dari Boleh dikembalikan, dengan 99 lelaki yang sesuai dari 643 dan melukai dirinya sendiri, terpaksa menyerah. Perancis Bucentaure diasingkan oleh Kemenangan dan Temeraire, dan kemudian dilangsungkan oleh Neptun, Leviathan dan Penakluk sama, yang Santísima Trinidad terpencil dan kewalahan tanpa diselamatkan, menyerah setelah tiga jam.

Semakin banyak kapal Inggeris memasuki pertempuran, kapal pusat dan belakang sekutu secara beransur-ansur dibanjiri. Van bersekutu, setelah lama berhenti, membuat demonstrasi sia-sia dan kemudian berlayar pergi. British mengambil 22 kapal armada Franco-Sepanyol dan tidak kehilangan kapal. Antara kapal Perancis yang diambil adalah Aigle, Algésiras, Berwick, Bucentaure, Fougueux, Intrépide, Boleh dikembalikan, dan Swifture. Kapal Sepanyol yang diambil adalah Argonauta, Bahama, Monarca, Neptuno, San Agustín, San Ildefonso, San Juan Nepomuceno, Santísima Trinidad, dan Santa Ana. Ini, Boleh dikembalikan tenggelam, Santísima Trinidad dan Argonauta dimarahi oleh Inggeris dan kemudian tenggelam, Achille meletup, Intrépide dan San Augustín dibakar, dan Aigle, Berwick, Fougueux, dan Monarca hancur dalam semangat setelah pertempuran.

Ketika Nelson terbaring sekarat, dia memerintahkan armada untuk berlabuh ketika diramalkan ribut. Namun, ketika ribut meletup, banyak kapal yang rusak parah atau tenggelam di beting. Sebilangan dari mereka ditawan oleh tahanan Perancis dan Sepanyol yang mengatasi kru hadiah kecil atau dengan kapal yang berasal dari Cádiz.

Penyuntingan Awal

Badan utama Grande Armée mengikuti jenazah tentera Austria menuju Vienna. Berikutan kegagalan tentera Austria di Ulm, tentera Rusia di bawah Jeneral Mikhail Kutuzov juga menarik diri ke timur, dan sampai di sungai Ill pada 22 Oktober, di mana ia bergabung dengan Kor yang mundur Kienmayer. Pada 5 November, mereka berjaya melakukan aksi pengawal belakang di Amstetten. Pada 7 November, orang Rusia tiba di St. Pölten, dan kemudian bergerak menyeberangi sungai Danube keesokan harinya. Pada akhir 9 November, mereka menghancurkan jambatan di seberang Danube, yang memegang yang terakhir, di Stein, berhampiran Krems, hingga lewat petang. [46]

Keesokan harinya, Mortier memerintahkan Gazan untuk menyerang yang mereka yakini sebagai pengawal belakang Rusia, di kampung Stein. Ini adalah perangkap di pihak Kutuzov, yang bertujuan untuk meyakinkan Mortier bahawa dia telah mundur lebih jauh ke arah Wina, ketika dia benar-benar menyeberangi Danube secara kuat, dan tersembunyi di belakang jurang di atas desa. Dalam Pertempuran Dürenstein berikutnya, tiga lajur Rusia berputar di sekitar Bahagian Pertama Corps Mortier, dan menyerang Gazan dari depan dan belakang. Tidak sampai bahagian Dupont tiba, setelah gelap, Gazan dapat mulai mengevakuasi tenteranya ke seberang Danube. Gazan kehilangan hampir 40 peratus bahagiannya. Di samping itu, 47 petugas dan 895 orang ditangkap, dan dia kehilangan lima senapang, serta helang Rejimen Infantri ke-4, dan helang dan pengawal Naga ke-4. Orang Rusia juga kehilangan sekitar 4.000, sekitar 16 persen kekuatan mereka, dan dua warna regimen. [47] Marsekal Lt. Lapangan Marshal Schmitt tewas ketika pertempuran berakhir, mungkin oleh musketry Rusia dalam jarak dekat yang bingung. [48]

Pada Pertempuran Schöngrabern (juga dikenal sebagai Pertempuran Hollabrunn) berlaku seminggu setelah pertempuran di Duerenstein. Pada 16 November 1805. berhampiran Hollabrunn di Lower Austria. Tentera Rusia Kutuzov mengundurkan diri ke utara Danube sebelum tentera Napoleon Perancis.

Pada 13 November 1805 Marshals Murat dan Lannes, yang memerintahkan pengawal maju Perancis, telah merebut jambatan di atas Danube di Vienna dengan mendakwa palsu bahawa sebuah gencatan senjata telah ditandatangani, dan kemudian menggegarkan jambatan itu sementara para pengawal terganggu. Kutuzov perlu meluangkan masa untuk membuat hubungan dekat Brünn dengan bala bantuan yang diketuai oleh Buxhowden. Dia memerintahkan pengawal belakangnya di bawah Mejar Jeneral Putera Pyotr Bagration untuk menangguhkan orang Perancis.

Selepas Hollabrun, tentera berkumpul di dataran di sebelah timur Brno. Napoleon dapat mengumpulkan sekitar 75.000 orang dan 157 senjata untuk pertempuran yang akan datang, tetapi sekitar 7,000 tentera di bawah Davout masih jauh ke selatan ke arah Vienna. [49] Sekutu mempunyai kira-kira 73,000 tentera, tujuh puluh persen daripadanya Rusia, dan 318 senjata. [49] Pada 1 Disember, kedua-dua pihak menduduki kedudukan utama mereka.

Edit Battlefield

Bahagian utara medan perang dikuasai oleh bukit Santon seluas 700 kaki (210 meter) dan bukit Zuran 850 kaki (260 meter), kedua-duanya menghadap ke jalan Olmutz-Brno yang penting yang melintasi paksi barat-timur. Di sebelah barat kedua bukit ini adalah desa Bellowitz, dan di antara mereka Sungai Bosenitz menuju selatan untuk menghubungkan dengan Aliran Goldbach, yang terakhir mengalir menyusuri perkampungan Kobelnitz, Sokolnitz, dan Telnitz. Bahagian tengah dari seluruh kawasan adalah Pratzen Heights, sebuah bukit yang landai dengan ketinggian kira-kira 35 hingga 40 kaki (11–12 m). Seorang pembantu menyatakan bahawa Kaisar berulang kali mengatakan kepada pasukannya, "Tuan-tuan, periksa tanah ini dengan hati-hati, ia akan menjadi medan perang yang akan Anda ambil bagian atasnya". [50]

Rancangan dan pelupusan sekutu Edit

Majlis Bersekutu bermesyuarat pada 1 Disember untuk membincangkan cadangan pertempuran. Sebilangan besar ahli strategi Sekutu mempunyai dua idea asas dalam fikiran: membuat hubungan dengan musuh dan mengamankan sayap selatan yang menuju ke Vienna. Walaupun Tsar dan rombongan terdekatnya berusaha keras untuk bertempur, Kaisar Francis dari Austria berada dalam suasana hati-hati yang lebih berhati-hati, dan dia ditugaskan oleh Kutuzov, komandan utama Rusia. [51] Akan tetapi, tekanan untuk melawan bangsawan Rusia dan komandan Austria terlalu kuat, dan Sekutu mengadopsi rancangan Ketua Staf Weyrother Austria. [51] Ini memerlukan gerakan utama melawan sayap kanan Perancis, yang diperhatikan oleh Sekutu yang dijaga ringan, dan serangan pengalihan terhadap kiri Perancis. Sekutu mengerahkan sebahagian besar pasukan mereka ke dalam empat tiang yang akan menyerang kanan Perancis. Pengawal Kekaisaran Rusia ditahan sementara tentera Rusia di bawah Bagration menjaga sekutu kanan.

Rancangan dan pelupusan Perancis Edit

Beberapa hari sebelum pertempuran sebenarnya, Napoleon memberi kesan kepada Sekutu bahawa tenteranya berada dalam keadaan lemah dan dia menginginkan perdamaian yang dirundingkan. [52] Pada kenyataannya, dia berharap mereka akan menyerang, dan untuk mendorong mereka dalam misi ini, dia sengaja melemahkan sayap kanannya. [53] Pada 28 November, Napoleon bertemu dengan pasukannya di Markas Besar Imperial dan mereka memberitahunya tentang keraguan dan ketakutan mereka tentang pertempuran yang akan datang, bahkan mencadangkan mundur, tetapi dia mengabaikan keluhan mereka dan pergi bekerja.[54] Rencana Napoleon membayangkan bahawa Sekutu akan membuang begitu banyak pasukan untuk menyelimuti sayap kanannya sehingga pusat mereka akan sangat lemah. Dia kemudian bergantung pada dorongan besar-besaran Perancis, yang akan dilakukan oleh 16,000 tentera Kor S IV, melalui pusat itu untuk melumpuhkan tentera Sekutu. Sementara itu, untuk menyokong sayap kanannya yang lemah, Napoleon memerintahkan Pasukan III Davout untuk memaksa berjalan jauh dari Vienna dan bergabung dengan pasukan Jeneral Legrand, yang memegang sayap selatan yang ekstrem yang akan menanggung bahagian berat serangan Sekutu. Askar Davout mempunyai masa 48 jam hingga 110 Mac (68 mi). Kedatangan mereka sangat penting dalam menentukan kejayaan atau kegagalan rancangan Perancis. Pengawal Imperial dan Kor I Bernadotte ditahan sementara Pasukan V di bawah Lannes mengawal sektor utara pertempuran.

Battle bergabung dengan Edit

Pertempuran bermula sekitar jam 8 pagi dengan tiang sekutu pertama menyerang kampung Telnitz, yang dibela oleh Rejimen Jalur ke-3. Sektor medan perang ini menyaksikan aksi berat pada saat-saat berikutnya apabila beberapa tuduhan Sekutu yang ganas mengusir Perancis dari bandar dan memaksa mereka ke seberang Goldbach. Orang-orang pertama pasukan Davout tiba pada masa ini dan mengusir Sekutu keluar dari Telnitz sebelum mereka juga diserang oleh tentera hussar dan meninggalkan semula kota itu. Serangan Sekutu tambahan dari Telnitz diperiksa oleh artileri Perancis. [55]

Tiang sekutu mula menyerang melawan kanan Perancis, tetapi tidak dengan kecepatan yang diinginkan, sehingga Perancis kebanyakan berjaya membendung serangan. Pada kenyataannya, penyebaran Sekutu disalah anggap dan tidak tepat waktunya: detasmen berkuda di bawah Liechtenstein di sayap kiri Sekutu harus diletakkan di sayap kanan dan dalam proses mereka berlari ke arah dan memperlahankan bahagian lajur kedua infanteri yang sedang menuju ke arah Perancis betul. [54] Pada masa itu, perancang menganggap ini adalah bencana, tetapi kemudiannya membantu Sekutu. Sementara itu, unsur utama kolom kedua menyerang kampung Sokolnitz, yang dipertahankan oleh Rejimen Cahaya ke-26 dan Tirailleurs, Pencakar langit Perancis. Serangan Sekutu awal terbukti tidak berjaya dan Jeneral Langeron memerintahkan pengeboman kampung itu. Kekalahan yang mematikan ini memaksa orang Perancis keluar, dan pada masa yang sama, tiang ketiga menyerang istana Sokolnitz. Orang Perancis, bagaimanapun, menyerang balik dan mendapatkan kembali kampung itu, hanya akan dibuang lagi. Konflik di daerah ini berakhir seketika apabila bahagian Friant (bahagian dari Kor III) merebut kembali kampung. Sokolnitz mungkin kawasan yang paling banyak diperjuangkan di medan perang dan akan bertukar tangan beberapa kali ketika hari semakin hari. [56]

"Satu pukulan tajam dan perang selesai" Edit

Sekitar jam 8:45 pagi, akhirnya puas dengan kelemahan di pusat musuh, Napoleon bertanya kepada Soult berapa lama orangnya sampai di Pratzen Heights, yang mana Marsekal menjawab, "Kurang dari dua puluh minit, tuan." Kira-kira 15 minit kemudian, Napoleon memerintahkan serangan itu, sambil menambahkan, "Satu pukulan tajam dan perang berakhir." [57]

Kabut lebat membantu mengaburkan kemajuan bahagian St Hilaire, tetapi ketika mereka naik ke lereng, 'Sun of Austerlitz' yang legendaris merobek kabut dan mendorong mereka maju. [56] Tentera dan komandan Rusia di atas ketinggian terpegun melihat begitu banyak tentera Perancis datang ke arah mereka. [58] Para komandan sekutu kini dapat memasukkan beberapa detasmen yang ditangguhkan dari lajur keempat ke dalam perjuangan pahit ini. Lebih dari satu jam pertempuran mengerikan menyebabkan sebahagian besar unit ini hancur tidak dapat dikenali. Pasukan lain dari lajur kedua, kebanyakan orang Austria yang tidak berpengalaman, juga ikut serta dalam perjuangan dan menggegarkan permainan angka melawan salah satu pasukan pertempuran terbaik dalam tentera Perancis, akhirnya memaksa mereka menarik diri dari lereng. Namun, oleh keputusasaan, orang-orang St. Hilaire menyerang sekali lagi dan mengejutkan sekutu dari ketinggian. Di sebelah utara, bahagian Jeneral Vandamme menyerang kawasan yang disebut Staré Vinohrady dan melalui pertempuran yang berbakat dan tembakan maut mematahkan beberapa batalion Sekutu. [59]

Pertempuran itu dengan tegas berpihak kepada Perancis, tetapi masih banyak pertempuran di depan. Napoleon memerintahkan Bernadotte's I Corps untuk menyokong kiri Vandamme dan memindahkan pusat arahannya sendiri dari Bukit Zuran ke Kapel St. Anthony di Pratzen Heights. Kedudukan sukar Sekutu disahkan oleh keputusan untuk menghantar Pengawal Imperial Rusia, Grand Duke Constantine, saudara Tsar Alexander, memerintahkan Pengawal dan menyerang balik di bahagian lapangan Vandamme, memaksa usaha berdarah dan kehilangan satu-satunya standard Perancis dalam pertempuran (mangsa yang malang adalah batalion Rejimen Line 4). Mengalami masalah, Napoleon memerintahkan pasukan berkuda Pengawalnya yang berat ke depan. Orang-orang ini menghancurkan rakan sejawatnya dari Rusia, tetapi dengan kedua-dua belah pihak berkuda besar, belum ada pemenang yang jelas. Orang Rusia mempunyai kelebihan berangka di sini tetapi tidak lama kemudian gelombang bergeser ketika Divisi Drouet, Kor I Bernadotte ke-2, dikerahkan di bahagian aksi dan membiarkan pasukan berkuda Perancis mencari perlindungan di belakang garis mereka. Artileri kuda Pengawal juga membebaskan jumlah korban maut pada pasukan berkuda dan kapal perang Rusia. Orang-orang Rusia pecah dan banyak yang mati ketika mereka dikejar oleh pasukan berkuda Perancis yang dihidupkan semula selama kira-kira seperempat batu. [60]

Edit Permainan Akhir

Sementara itu, bahagian paling utara di medan perang juga menyaksikan pertempuran sengit. Kavaleri berat Putera Liechtenstein mula menyerang pasukan berkuda Kellerman yang lebih ringan setelah akhirnya tiba di posisi yang betul di lapangan. Pertempuran awalnya berjalan dengan baik untuk Perancis, tetapi pasukan Kellerman berlindung di belakang bahagian infanteri Jenderal Caffarelli setelah menjadi jelas jumlah Rusia terlalu besar. Pasukan Caffarelli menghentikan serangan Rusia dan membiarkan Murat menghantar dua bahagian cuirassier ke dalam pertempuran untuk menyelesaikan pasukan berkuda Rusia dengan baik. Huru hara yang berlaku kemudiannya pahit dan panjang, tetapi Perancis akhirnya berjaya. Lannes kemudian memimpin Pasukan V-nya melawan orang-orang Bagration dan setelah pertempuran keras berjaya mengusir komandan Rusia yang mahir dari lapangan. Dia ingin mengejar, tetapi Murat, yang menguasai sektor ini di medan perang, menentang idea itu. [61]

Tumpuan Napoleon kini beralih ke ujung selatan medan perang di mana Perancis dan Sekutu masih bertempur melawan Sokolnitz dan Telnitz. Dalam serangan serampang dua mata yang berkesan, bahagian St. Hilaire dan bahagian Korps Davout III menembusi musuh di Sokolnitz dan memujuk para komandan dua tiang pertama, jeneral Kienmayer dan Langeron, untuk melarikan diri secepat yang mereka dapat. Buxhowden, komandan sekutu kiri dan lelaki yang bertanggungjawab untuk memimpin serangan, mabuk sepenuhnya dan melarikan diri juga. Kienmayer menutup penarikan diri dengan pasukan berkuda ringan O'Reilly, yang dengan berani berjaya mengalahkan lima dari enam rejimen berkuda Perancis sebelum mereka juga harus mundur. [61]

Panik umum kini menguasai tentera Sekutu dan mereka meninggalkan ladang ke arah mana-mana arah. Pasukan Rusia yang telah dikalahkan oleh kanan Perancis menarik diri ke selatan menuju Vienna melalui kolam beku Satschan. Menurut mitos yang popular, artileri Perancis menumbuk ke arah orang-orang itu, tetapi Napoleon mengarahkan penembaknya untuk melepaskan tembakan ke arah es. Orang-orang itu lemas di kolam yang sangat dingin, puluhan artileri turun bersama mereka. Anggaran mengenai berapa banyak senjata yang ditangkap berbeza mungkin ada sebanyak 38 atau sebanyak lebih dari 100. Sumber juga berbeza mengenai korban, dengan angka antara 200 hingga 2.000 mati. Kerana Napoleon membesar-besarkan insiden ini dalam laporan pertempurannya, jumlah yang rendah mungkin lebih tepat, walaupun keraguan tetap ada apakah benar. Ramai yang menganggap kejadian ini sebagai salah satu tindakan paling kejam dalam perang Napoleon. [62] Namun, hanya beberapa mayat yang dilaporkan ditemui pada musim bunga tahun 1806, dan kemungkinan besar kejadian itu adalah mitos. [63]

Kempen depan Venesia atau Itali 1805 Edit

Sementara itu, di Itali, The Austrian Armee von Italien di bawah Archduke Charles berperang melawan Perancis Armée d'italie di bawah Marshal Masséna. Orang Perancis berjaya memperoleh jambatan di atas sungai Adige di Verona pada 18 Oktober, dan akhirnya, antara 29 dan 31 Oktober, orang Perancis yang banyak mengalahkan tentera Austria yang unggul dalam pertempuran Caldiero. Pada bulan November, orang-orang Austria mundur, melibatkan pelopor Perancis d'Espagne dalam beberapa tindakan pengawal belakang. Venice disekat oleh tentera Perancis dan Itali di bawah St.Cyr. Tentera Charles akhirnya menyeberangi Isonzo pada 14 November, menghalang orang Perancis menyeberangnya. [64]

Satu tentera Habsburg berkekuatan 4.400 yang tinggal di belakang, dikalahkan dan ditangkap oleh Jean Reynier dan Laurent de Gouvion Saint-Cyr pada Pertempuran Castelfranco Veneto pada 24 November 1805.

Penjajahan Anglo-Rusia di Naples Edit

Pasukan Perancis di bawah St. Cyr kemudian bergerak di perbatasan Kerajaan Naples. Orang-orang Perancis diawasi dengan hati-hati oleh pasukan Anglo-Rusia yang dipercayakan untuk mempertahankan kerajaan. Selepas Pertempuran Austerlitz, orang-orang Rusia menarik diri dari Itali dan Inggeris, tidak mahu mempertahankan Naples sendiri, mengosongkan daratan sepenuhnya dan mundur kembali ke Sicily. Sementara itu, pasukan Perancis, yang sekarang ditempatkan di Bologna, disusun kembali menjadi Angkatan Darat Naples dan diletakkan di bawah komando nominal saudara Napoleon Joseph Bonaparte. Namun, komandan de facto adalah André Masséna, yang memerintah I Corps dan diberi kepercayaan untuk menyerang oleh Joseph.

Penjajahan Perancis ke Naples Edit

Pada 9 Februari 1806, Massena menyerang Kerajaan Naples dan dua hari kemudian, raja Bourbon Naples, Ferdinand IV juga melarikan diri ke Sicily, dilindungi oleh armada Inggeris. Naples segera jatuh ke tangan Perancis dan pada akhir Februari, hanya dua tempat di kerajaan itu yang masih tersisa. Salah satunya adalah kota benteng Gaeta, utara Naples, dan yang lain adalah Calabria di sebelah selatan Itali, di mana baki tentera Neapolitan Tentera ditempatkan.

Ferdinand berharap untuk mengulangi peristiwa 1799, ketika pemberontakan yang popular di Calabria akhirnya menyebabkan kejatuhan Republik Parthenopaean, sebuah negara klien Perancis yang dibuat setelah Neapolitans dikalahkan pertama kali semasa Perang Koalisi Kedua. Namun, tidak ada pemberontakan seperti itu yang terjadi pada awalnya dan pada 3 Mac, Jenderal Jean Reynier, yang memerintahkan 10.000 Kor II Tentera Darat Napoli menyerang Calabria. Hanya beberapa orang Calabria yang menentang pasukan Perancis yang menyerang dan Tentera Neapolitan Diraja dikalahkan dengan kuat pada Pertempuran Campo Tenese pada 10 Mac 1806. Ferdinand kini tidak mempunyai pilihan selain untuk menyerahkan takhta Neapolitan kepada Perancis. Sehari selepas Campo Tenese, Joseph dilantik sebagai Raja Napoli yang baru. Pada masa ini, pasukan tetap terakhir tentera Neapolitan telah melarikan diri ke Sicily dan Perancis menguasai seluruh daratan Itali kecuali kubu Gaeta, yang telah dikepung sejak 26 Februari. [65] Gaeta menyerah pada 18 Julai, mengakhiri pencerobohan dengan kemenangan Perancis yang menentukan.

Pemberontakan Calabria

Namun, semua tidak akan merancang untuk Perancis. Masalah bekalan bermaksud Reynier's II Corps di Calabria terpaksa hidup di darat. Selama lebih dari sebulan, para petani di wilayah ini telah mendukung tentera Neapolitan dan hampir mati kelaparan. Joseph nampaknya tidak menyedari masalah dan potensi bahaya pemberontakan. Akibatnya, tidak ada peruntukan tambahan yang dikirim ke selatan Itali. Reynier mengambil inisiatif itu dan merampas bekalan dari penduduk tempatan, yang membawa kepada pemberontakan pada akhir bulan Mac. Apa yang dimulakan ketika kumpulan kecil partisan akhirnya berkembang ke seluruh kampung yang menentang Perancis. Dengan benteng Gaeta yang masih bertahan, Joseph tidak dapat mengirim lebih banyak pasukan ke Calabria, memaksa Reynier untuk memperkuat tenteranya dengan pasukan pribumi yang direkrut dari kota-kota besar dan kota. [65]

Menjelang bulan Julai, Masséna masih gagal mengambil Gaeta kerana pengurusan logistik artileri Perancis yang buruk, sedikit bantuan dari British melalui laut dan beberapa siri kejayaan yang dilakukan oleh pasukan pengawal Neapolitan terhadap penyerang Perancis. Dengan hanya kekuatan kecil Reynier di Calabria yang masih berjuang menentang pemberontakan, British menganjurkan pasukan ekspedisi di bawah Sir John Stuart untuk mencegah kemungkinan pencerobohan ke Sicily dan mungkin untuk mencetuskan pemberontakan skala penuh terhadap Perancis di seluruh Itali. Walaupun terdapat kejayaan awal bagi British, khususnya di Maida, pihak British gagal untuk memperkuat ekspedisi Stuart atau berusaha untuk meringankan Pengepungan Gaeta. Dengan artileri Perancis yang akhirnya dapat membombardir tembok dengan kemampuan penuh mereka, pasukan Neapolitans akhirnya menyerah pada 18 Julai, membebaskan Masséna's I Corps. [66]

Setelah penyerahan itu, Masséna diperintahkan ke selatan oleh Joseph untuk menyokong Kor Reynier II menentang pemberontakan Inggeris dan Calabria. Sekarang jumlahnya jauh lebih besar di daratan Itali, Inggeris mundur kembali ke Sicily. Namun, pemberontakan itu tidak ditindas hingga tahun 1807, ketika Masséna sudah meminta izin untuk melepaskan perintah. Buat pertama kalinya dalam Perang Napoleon, Perancis mengalami perang gerila yang kejam yang dilakukan oleh penduduk yang memberontak. Orang Perancis menyatakan bahawa satu-satunya cara yang efektif untuk menangani pemberontakan tersebut adalah dengan menerapkan taktik keganasan yang digunakan oleh Reynier. Ini menggambarkan masalah yang sama yang akan dihadapi oleh orang Perancis, dan khususnya Joseph Bonaparte di Sepanyol semasa Perang Semenanjung.

Austerlitz dan kempen sebelumnya mengubah sifat politik Eropah secara mendalam. Dalam tiga bulan, Perancis telah menguasai Vienna, menghancurkan dua pasukan, dan merendahkan Kerajaan Austria. Peristiwa ini sangat berbeza dengan struktur kekuatan yang kaku pada abad ke-18, ketika tidak ada ibukota utama Eropah yang pernah dipegang oleh tentera musuh. Austerlitz menetapkan tahap untuk hampir satu dekad penguasaan Perancis di benua Eropah, tetapi salah satu kesannya yang lebih cepat adalah menjadikan Prusia menjadi perang pada tahun 1806.

Perancis dan Austria menandatangani gencatan senjata pada 4 Disember dan Perjanjian Pressburg 22 hari kemudian mengeluarkannya dari perang. Austria bersetuju untuk mengiktiraf wilayah Perancis yang ditawan oleh perjanjian Campo Formio (1797) dan Lunéville (1801), menyerahkan tanah ke Bavaria, Wurttemberg, dan Baden, yang merupakan sekutu Jerman Napoleon, dan membayar 40 juta franc dalam ganti rugi perang. Venetia juga diberikan kepada Kerajaan Itali. Ini adalah akhir yang sukar bagi Austria, tetapi tentunya bukan bencana damai. Tentera Rusia dibenarkan mundur ke wilayah asal dan Perancis berkemah di Jerman Selatan.

Pada bulan Julai 1806, Napoleon mewujudkan Gabungan Sungai Rhine, serangkaian negara pelanggan Jerman yang apabila menjadi sekutu Perancis berjanji untuk mengumpulkan tentera berjumlah 63,000 orang. Dengan Napoleon sebagai "Pelindung" mereka, negara-negara gabungan terpaksa meninggalkan Kerajaan Rom Suci, yang dibubarkan tidak lama kemudian. [67] Prusia melihat gerakan ini dan lain-lain sebagai penghinaan terhadap statusnya sebagai kuasa utama Eropah Tengah dan berperang dengan Perancis pada tahun 1806.

Di Itali, keadaan politik tidak akan berubah hingga tahun 1815, dengan tentera Inggeris dan Sisilia menjaga Raja Bourbon Ferdinand di Sicily dan Raja Napoli Napoli menguasai tanah besar. Pada tahun 1808, Joachim Murat menjadi Raja Naples, setelah Joseph Bonaparte menjadi Raja Sepanyol. Murat melakukan pelbagai usaha untuk menyeberangi Selat Sicily, yang semuanya berakhir dengan kegagalan, walaupun pernah berjaya mendapatkan pijakan di Sicily.

Kerugian dan kerugian Edit

Perancis kehilangan 12,000 terbunuh, 22,200 cedera dan 5,000 ditangkap pada tahun 1805, termasuk 5,300 terbunuh dan 22,200 cedera dalam Kempen Austria menentang Habsburg dan Rusia, 2,100 terbunuh dan 5,300 cedera dalam Kempen Itali, 4,300 terbunuh dan 3,700 cedera dalam perang tentera laut, 200 terbunuh dan 400 cedera di jajahan dan 100 terbunuh dan 400 cedera dalam tugas pertahanan pesisir. [68] [69] Kempen 1806 Naples mengorbankan 1,500 orang Perancis dan 5,000 cedera. [69] Sepanyol menderita 1.200 terbunuh dan 1.600 cedera dalam perang tentera laut, Bavaria mengalami 300 terbunuh dan 1,200 cedera dalam Kempen Austria dan Kerajaan Itali kehilangan 100 terbunuh dan 400 cedera dalam Kempen Itali dan 250 terbunuh dan 1.500 cedera di Kempen Naples. [69]

Orang Austria kehilangan 20,000 terbunuh dan cedera dan 70,000 sebagai tahanan. [68] Korban Rusia 25,000 terbunuh dan cedera dan 25,000 ditangkap. [68] Tentera Neapolitan yang berjumlah 22,000 telah dihapuskan oleh Perancis pada tahun 1806, dengan hanya 2.000 yang dievakuasi ke Sisilia.


Penyerahan Umum Cornwallis

Dari 400 pasukan infanteri, Hamilton kalah hanya sembilan dalam serangan itu, dengan sekitar 30 cedera, sementara 400 pasukan pimpinan Perancis kehilangan 27 orang, dengan 109 cedera, menurut Fleming. Dikelilingi oleh tembakan musuh, dan terhalang menerima bantuan oleh armada Perancis yang telah tiba di Teluk Chesapeake, Cornwallis terperangkap.

Pengepungan yang berjaya membolehkan sekutu untuk menyelesaikan parit paralel kedua dan & # x201Membakar sisa-sisa penentangan terakhir di kalangan British. & # X201D Dalam usaha terakhir pada 16 Oktober, Cornwallis mencuba pengungsian laut pada waktu malam, tetapi dia dihentikan oleh ribut.

Pada pagi 17 Oktober, British menghantar budak lelaki drum bersalut merah, diikuti oleh seorang pegawai yang melambaikan sapu tangan putih ke parapet. Semua senjata terdiam & # x2014Cornwallis telah menyerah.


MASJID TAMADUN

Tersebar di seluruh selatan Belgium bukan hanya perkuburan Perancis dan Jerman tetapi peringatan untuk orang awam yang dibantai.

Setelah pertempuran Rossignol, 108 penduduk kampung dibawa dari rumah mereka dan diangkut dengan kereta lembu ke Arlon yang berdekatan, di mana mereka dihukum mati. Cerita berulang dari bandar ke bandar.

"Joseph Barras, itu adalah kakek buyut saya," kata Marie Therese Pipeaux, sambil menunjuk sebuah peringatan yang terukir dengan 50 nama penduduk kota yang dibunuh oleh orang Jerman di Anloy, salah satu dari "kampung syahid" 30-an di wilayah itu.

Nama Eveline Godfain, 15 bulan, juga terukir di batu: "Dia berada di pelukan ayahnya," kata Pipeaux.

Penduduk bandar mati oleh ratusan orang di daerah Belgia ini ketika tentera Jerman yang maju, takut dengan penyabot, menyerang orang awam, kemudian membakar dan menjarah bandar mereka. Lebih 30 episod seperti itu berlaku pada 22-23 Ogos sahaja, kata Steg.

Paman besar Pipeaux, yang berusia 17 tahun, melihat semuanya: "Rumah-rumah terbakar, orang-orang yang ditembak ketika mereka lari dari rumah mereka, semua itu disaksikan oleh paman saya," katanya.

"Setiap kali 22 Ogos datang, anda boleh bertanya kepadanya tentang hal itu, dia akan bercakap. Tetapi pada keesokan harinya dia akan berkata 'Tidak lebih.' "

Tahun ini, untuk pertama kalinya, seorang pegawai Jerman akan menghadiri peringatan di Anloy yang menandai 100 tahun sejak pembunuhan beramai-ramai itu.

Dauphin, 90, kehilangan dua paman dan dua sepupu dalam pembantaian di Latour, di mana semua penduduk bandar lelaki ditembak. Sebagai seorang pemuda, dia ingat diberitahu oleh 40 orang janda di bandar itu bahawa terserah kepadanya untuk menyimpan ingatan tentang sejarah itu.

Dia melakukannya, dan ketika mengabdikan dirinya ke muziumnya, membantu keluarga Perancis mencari saudara mereka yang hilang di perkuburan di tenggara Belgium. Atas karyanya, Perancis menganugerahkannya sebagai Legion d'Honneur yang berprestij pada tahun 2011.

Kembali di perkuburan Plateau Rossignol, salah satu dari dua di kampung kecil, kuburan tentera Perancis - Henri De ViBraye, Pierre Bellamy, Charles Patre dan ratusan lagi - terletak di bawah pohon-pohon tinggi, tanah berlumut basah dari ribut hujan baru-baru ini.

Setiap kubur membawa tarikh 22 Ogos 1914.

"Anda berjalan di sekitar perkuburan, semua orang mati pada hari yang sama," kata penulis Steg, yang berencana untuk memberikan karangan bunga kepada pasukan infanteri Perancis yang jatuh pada 22 Ogos tahun ini.


Mengapa Perancis jatuh?

LIMA PULUH TAHUN MENJADI ARMEN PERANCIS YANG DITANGGUHKAN DENGAN KEBERKESANAN YANG MENGHORMATI sebelum serangan dari bahagian panzer Jerman. Sekiranya kejatuhan Perancis pada tahun 1940 bukan merupakan tindakan pertama Perang Dunia II, itu pasti yang paling dramatik hingga saat itu. Walaupun dengan setengah abad pandangan belakang, sukar untuk memahami bagaimana tentera yang disambut oleh Churchill sebagai model tekad dan komitmen & # 8220Terima kasih Tuhan untuk tentera Perancis! & # 8221 dia bergemuruh ketika menghadapi pertahanan - pemalu Kerajaan Britain Ramsay MacDonald - dapat membubarkan kekacauan yang begitu lengkap sehingga penakluknya pun terkejut.

Kejatuhan dan penyerahan tentera Perancis yang cepat dan pesat meninggalkan warisan persepsi sejarah yang bertahan selama 50 tahun. Bagi orang luar - terutamanya orang Inggeris, yang dapat bercakap dengan keunggulan orang-orang yang bertahan untuk bertempur lagi pada hari yang lain - kejatuhan Perancis pada tahun 1940 dilihat pada dasarnya sebagai hasil yang keras tetapi logik dari dua dekad politik Perancis yang memecah belah. Keputusan ini, sebenarnya, tidak jauh dari keputusan yang ditawarkan oleh pihak Perancis sendiri.

Bahawa perlawanan Gaullist dan rejim kolaborasi Vichy menyalahkan kekalahan Perancis di Republik Ketiga hampir tidak mengejutkan. Namun, kekalahan Perancis yang dahsyat pada tahun 1940 nampaknya sangat kontras dengan tekad generasi 1914 yang kuat untuk menentang Rancangan Schlieffen sehingga orang-orang di Kiri menduga bahawa pertempuran untuk Perancis telah dirampas sebelum kereta kebal Jerman pertama menabrak hutan Ardennes.

Sejarawan Perancis Marc Bloch, seorang lelaki Kiri yang mati dalam pendudukan, percaya bahawa kejatuhan Perancis disebabkan oleh perpecahan politik dan sosial yang mendalam, dan juga dari ketidakcekapan tentera. Dalam Pelike Kekalahan, yang kuat & # 8220] & # 8217berguna& # 8221 dari Republik Ketiga akhir yang ditulis dalam beberapa bulan sejurus selepas kejatuhan Perancis, Bloch melancarkan intrik dan perencanaan politik yang buruk, pesimisme dan ketidakpercayaan borjuasi, dan rendahnya produktiviti, mementingkan diri sendiri, dan kurangnya patriotisme kesatuan sekerja. Dalam pandangannya, perintah tinggi, mengagumi kegemilangan kemenangan 1918, & # 8220 gagal membuat minda mereka cukup lentur untuk mengekalkan kekuatan mengkritik prasangka mereka sendiri. & # 8221

& # 8220Siapa adalah pemimpin kita pada tahun 1940? & # 8221 dia bertanya. Jawapan untuk pertanyaannya sendiri adalah kehancuran – pegawai dan pegawai kelas yang dinaikkan pangkat dari perang terakhir, lelaki terpesona dengan ritual penyembelihan liniernya, puas untuk mengitar semula konsepnya dan menghidupkan kembali & # 8220lessons & # 8221 seolah-olah kajian perang adalah teologi misteri yang terdiri daripada kepercayaan karut dan dogma. Namun menurut Bloch, keyakinan terhadap perintah misteri ketenteraan mereka tidak diperluas ke Perancis dan orang Perancis, kerana para imam besar kehancuran ini & # 39; hanya terlalu bersedia untuk putus asa dari negara yang mereka telah diminta untuk mempertahankan, dan orang yang melengkapkan tentera yang mereka perintahkan. & # 8221

Apa yang masih kita tinggalkan, menurut sejarawan Kanada J.C. Cairns, adalah tiga persepsi asas mengenai Perancis pada tahun 1940. Yang pertama adalah mengenai rejim ahli politik yang memimpin orang yang terperangkap dalam pertengkaran politik. Pandangan kedua adalah mengenai tentera geriatrik tentera Perancis & # 8217 yang menderita tahap maju dari mentaliti & # 8220Maginot, & # 8221 yang diselaraskan dengan sikap bertahan dan tradisi pengambilan parit perang terakhir dan sengaja menentang teknik dinamik perang mekanik yang disempurnakan di Jerman. Terakhir, kita adalah pewaris & # 8220perlakuan penyerahan diri yang tidak perlu, & # 8221 kepercayaan bahawa Perancis terlalu pantas untuk menyerah ketika pertempuran pertama berjalan dengan teruk. Sebagai gantinya, dia mungkin bertempur dari keraguan Breton atau Afrika Utara, atau bahkan bergabung dalam kesatuan Franco-British yang ditawarkan oleh Churchill.

Ini memang warisan berat, dan di permukaan sekurang-kurangnya persepsi ini nampaknya boleh dipercayai. Lagipun, sekiranya kuasa yang berjaya adalah Perancis pada tahun 1918 dapat menjadi, hanya dalam 20 tahun, satelit Jerman yang hancur pada tingkat yang hampir tidak lebih tinggi daripada Poland, Belgia, atau Norway. Kemudian beberapa perubahan yang cukup dahsyat pasti berlaku dalam kestabilan sistem politiknya, kecekapan tenteranya, dan kehendak rakyatnya untuk menentang. Dengan kata lain, peristiwa besar mesti mempunyai sebab yang besar.

Dan siapa yang dapat menafikan bahawa peristiwa itu penting? Imej kekalahan Perancis & # 8217 masih menyakitkan walaupun hari ini. Rakaman dokumentari Mei Jun 1940 menawarkan visi tanpa henti mengenai kapal Jerman yang bergerak hampir sesuka hati melalui unit Perancis yang tidak berperikemanusiaan, sekumpulan tentera Perancis yang melemparkan senjata mereka dalam penyerahan diri, dan jalan-jalan yang tersumbat dengan pelarian yang melarikan diri ke selatan, bumbung kereta mereka dilapisi tilam secara keliru dipercayai menawarkan perlindungan terhadap penutupan Luftwaffe.

& # 8220Selama gambar yang sama, & # 8221 menulis Erwin Rommel ketika panzernya melaju ke selatan pada hari-hari akhir musim panas tahun 1940, & # 8220 pasukan dan orang awam dalam penerbangan liar di kedua-dua belah jalan. & # 8221

Tontonan menyedihkan para jeneral Perancis dipaksa menandatangani perdamaian yang memalukan dengan Hitler dalam kereta api yang sama di mana hanya generasi sebelumnya Ferdinand Foch yang merendahkan Wilhelmine Reich yang menjadi bukti nyata bahawa Perancis telah mencapai sejarah nadirnya. Tetapi seberapa sah dakwaan pemerintahan Frances, tenteranya, dan semangat rakyatnya pada tahun 1940? Adakah kejatuhan Perancis pada tahun 1940, jika dibandingkan dengan kebangkitannya yang kuat di Marne pada bulan September 1914, benar-benar membuktikan bahawa dia adalah orang yang cacat spiritual dan politik? Atau mungkin perbezaan hasil tahun 1914 dan 1940 dijelaskan oleh peningkatan kemampuan Jerman terhadap musuh yang tidak lebih bersalah atas tuduhan pasca-1940 daripada yang pernah berlaku, hanya kurang bernasib baik?

Mungkin titik pertama yang harus dibuat adalah bahawa sarjana moden telah merobohkan gambaran pemerintah Perancis pada tahun 1930-an sebagai salah satu yang tepat dalam keseimbangan antara kekacauan lengkap dan kebingungan. Tidak dapat dinafikan bahawa Republik Ketiga menghadapi masalahnya - ketidakstabilan menteri yang kronik dan gangguan ekonomi yang disebabkan oleh kemurungan mungkin yang paling utama di antara mereka. Walau bagaimanapun, pandangan bahawa rejim berada pada tahap terakhirnya pada tahun 1940, adalah sesuatu yang berlebihan. Pemerintahan Edouard Daladier, yang dipilih pada bulan April 1938, bertahan selama hampir dua tahun dan memberikan Republik Ketiga sekurang-kurangnya venir kestabilan. Kiri mengalami kesukaran pilihan raya yang serius, dan banyak orang sezaman percaya bahawa republik itu berada pada tahap yang stabil pada tahun 1939.

Ini tidak bermaksud bahawa rejim itu kuat - hanya orang Perancis yang tidak terlalu berpecah belah untuk bersatu dalam mempertahankan diri. Komunis merupakan faktor politik yang berpotensi mengganggu, tetapi antara tahun 1934 dan pakatan Nazi-Soviet pada bulan Ogos 1939, mereka pada umumnya telah menyokong penentangan terhadap fasis.

Sejarawan pemerintah Front Popular sayap kiri, yang berkuasa pada tahun 1936, dengan bersungguh-sungguh menentang tuduhan bahawa pihaknya lemah terhadap pembelaan. Perancis membelanjakan peratusan GNP yang lebih besar untuk pertahanan daripada negara Eropah lain antara tahun 1919 dan 1935, dan perdana menteri sosialis Leon Blum melancarkan program persenjataan yang membuat kilang senjata Perancis bersenandung pada kadar yang mengagumkan pada tahun 1940. Perbelanjaan ketenteraan Jerman melampaui Perancis 1935, tetapi ketika itu Jerman menyusul. Perbelanjaan ketenteraan Perancis pada tahun 1938 adalah secara nyata 2.6 kali ganda dari tahun 1913 pada kemuncak & # 8220 kebangkitan nasionalis, & # 8221 ketika Perancis memutuskan untuk menandingi penumpukan Jerman sebelum tahun 1914.

Gambaran yang lebih tepat mengenai Republik Ketiga lewat adalah rejim yang menunjukkan tekanan yang pasti. Tetapi tahun 1930-an adalah masa-masa yang mencabar bagi semua pemerintah Eropah, dan beberapa pemerintah yang sangat menonjol - di antara Weimar Jerman dan Republik Sepanyol di antara mereka - melakukan rusuhan bertahan dalam dekad ini. Republik Ketiga tidak kuat, tetapi juga tidak pada tahap terakhir yang melemahkan politik. Menurut pandangan Gordon Wright, sejarawan Amerika Perancis, & # 8220 Walaupun Perancis pada tahun 1930-an menderita tekanan sosial yang semakin meningkat, masyarakat Perancis secara keseluruhan tetap stabil, dan tidak ada rasa nasionalisme kecewa yang meluas untuk meningkatkan tahap ketidakpuasan. & # 8221 Republik Ketiga masih dapat mengumpulkan negara dan mengatur pertahanan yang kuat, jika akhirnya tidak mencukupi.

Seperti pemerintah Republik Ketiga, tentera Perancis selama bertahun-tahun perang juga telah menjalani pemulihan separa - bukan tugas yang mudah memandangkan kekalahannya yang luar biasa dan menyeluruh. Pada tahun 1940, ketidakcekapan adalah salah satu tuduhan yang lebih baik yang dikenakan kepada jeneral Perancis. Doktrin operasi mereka, diyakini, menunjukkan bahawa komando tinggi tidak pernah meninggalkan parit Perang Besar. Secara strategik, kemajuan Perancis ke Belgia dan Belanda membuat mereka terbuka untuk Schwerpunkt–penembusan melalui Ardennes, yang ditolak oleh komando tinggi sebagai mustahil.

Sekiranya tentera Perancis hancur pada tahun 1940, ini bukan kerana para pemimpinnya mengabaikan persenjataan baru atau berusaha untuk menghasilkan semula medan perang perang 1914-18 dalam keadaan perang mekanikal yang berbeza. Robert Doughty telah menunjukkan dalam bukunya The Benih Bencana bahawa jauh dari mengabaikan kereta kebal, tentera Perancis bekerja keras untuk mengintegrasikan perang mekanik ke dalam sistem ketenteraan mereka. Menjelang Mei 1940, mereka mempunyai tiga bahagian berperisai dan tiga divisi mekanik ringan, serta 110 kereta kebal yang ditugaskan untuk lima bahagian berkuda. Secara keseluruhan Perancis mempunyai lebih banyak kereta kebal daripada Jerman, bahkan menghitung 500 kereta kebal Czech yang digunakan oleh Hitler ketika dia menduduki Prague pada bulan Mac 1939.

Beberapa kereta kebal Perancis - terutamanya Somua 35 dan B.I bis - dianggap unggul daripada apa sahaja yang dihasilkan oleh musuh. Masalah kereta kebal Perancis pada tahun 1940 tidak begitu banyak pada kelajuan atau kecekapan mereka seperti cara mereka bekerja. Daripada mengembangkan konsep baru yang memungkinkan kapal tangki untuk merealisasikan potensi penuhnya di medan perang, orang Perancis memasukkannya ke dalam konsep pertempuran terkawal mereka. Kesalahan ini diperburuk semasa kemajuan Sekutu ke Belgia pada bulan Mei 1940, ketika perpecahan mekanik sering dipecah oleh komandan yang sedikit memahami tugas bebas mereka dan menggunakannya untuk sokongan infanteri dengan cara yang serupa dengan pekerjaan mereka dalam Perang Dunia I. Orang Jerman, sebaliknya, mendapati bahawa jika mereka mengumpulkan tangki mereka, mereka dapat memperoleh keunggulan angka tempatan. Senjata antitank Perancis, walaupun sangat baik, terbukti tidak cukup mudah alih.

Garis Maginot - tembok kubu pertahanan yang membentang dari Switzerland ke Ardennes - dihancurkan sebagai contoh yang paling mengerikan dari keengganan komando tinggi Perancis untuk meninggalkan mentaliti tetap Perang Besar. Tetapi seseorang boleh berpendapat bahawa ia adalah penyelesaian yang sangat logik untuk masalah penyediaan perlindungan pertahanan bagi penduduk dan pusat industri yang penting. Begitu juga bukti Maginot Line tentang mentaliti yang terpesona dalam pemikiran defensif - sebaliknya, ia berfungsi untuk menggerakkan manuver ke Belgium. Dalam retrospeksi, masalah penting dari perintah tinggi Perancis bukanlah bahawa ia berusaha untuk mengembalikan Perang Besar tetapi tidak dapat mengatasi kekangan yang dikenakan terhadap kebebasannya untuk mengembangkan sistem ketenteraan yang layak, kekangan yang tidak ada atau paling tidak diminimumkan di Jerman .

Kekangan pertama adalah permusuhan Kiri Perancis terhadap pertubuhan ketenteraan profesional. Kiri tidak hanya takut bahawa pertubuhan ketenteraan menimbulkan ancaman terhadap keberadaan republik yang berlanjutan, tetapi juga sangat percaya bahawa pegawai Perancis menyukai doktrin-doktrin ofensif yang akan membuang nyawa. Setelah mengalami kerugian 1.3 juta pemuda – 27 peratus populasi lelaki antara 18 dan 27 tahun, kadar kematian tertinggi dari semua pejuang utama – Perancis mungkin akan dimaafkan sekiranya dia mempunyai & # 8220Verdun complex. & # 8221

Oleh itu, pihak Kiri menentang segala perubahan taktik, operasi, atau strategi yang mengisyaratkan rancangan untuk mengulangi serangan hebat Perang Besar. Kesucian & # 8221 negara & # 8221 yang didasarkan pada tentera wajib militer dan tentera simpanan menyebabkan ahli politik Kiri membuat peningkatan dalam jumlah pegawai profesional –5000 dilepaskan pada tahun 1933– dan NCO juga sebagai organisasi komando tinggi yang lebih rasional.

Selepas tahun 1918, tentera kembali ke sistem perang perdamaian sebelum perang, yang memisahkan ketua staf umum dari naib presiden Majlis Perang Unggul, orang yang akan memerintah ketika mobilisasi. Percubaan untuk menyatukan kedua-dua jawatan itu menjadi ketua komandan tunggal gagal pada tahun 1920. Pada tahun 1935 Jeneral Maurice Gamelin memang menduduki kedua-dua pejabat itu secara serentak, tetapi kekuasaan di puncak tentera Perancis tetap terpecah-pecah, pada dasarnya kerana ahli politik takut dengan ketua perkhidmatan yang kuat, dan kerana dengan tidak adanya kewibawaan yang kuat, para jeneral kanan telah memperoleh sikap bebas yang sukar ditekuk ke arah satu tujuan.

Kekangan kedua dikenakan oleh sumber yang terhad. Perbendaharaan itu terus diperah untuk mendapatkan wang. Kereta kebal diakui sebagai persenjataan masa depan, tetapi pengembangan lengan itu harus dilakukan dengan mengorbankan cawangan perkhidmatan yang lain. Beberapa jeneral berpendapat dengan kuat bahawa senjata antitank adalah jawapan kepada kereta kebal, lebih efektif dari segi kos dan senjata pilihan untuk pasukan tentera wajib militer.

Menyelesaikan perang mekanik dalam tentera Perancis semakin rumit oleh ahli politik & keengganan untuk mengatur jalan autoriti yang jelas dalam komando tinggi. Hasilnya adalah bahawa keputusan doktrin dan persenjataan yang penting didasarkan pada kompromi birokrasi daripada keperluan tentera yang dibentuk dengan jelas. Rancangan untuk mewujudkan bahagian tangki bebas melancarkan pergolakan birokratik dan belanjawan yang serupa dengan yang diprovokasi oleh Jeneral Josephimo Joffre sebelum tahun 1914 ketika dia berusaha untuk memperbaiki usia pendek artileri berat dalam tentera Perancis pada masa itu.

Dilihat dalam konteks ini, Gamelin, ketua komandan Perancis Perang Dunia II, muncul sebagai seorang askar yang ideanya berperang bukan hanya untuk mengacak kertas. Dia memang seorang birokrat, tetapi seorang birokrat yang tepat adalah apa yang diperlukan oleh struktur komando Perancis. Sebagai komandan damai, dia membuktikan dirinya sebagai ahli politik yang berwawasan dan berkesan. Dia dengan tegas membimbing pasukan Perancis menuju pembagian tangki bebas melalui labirin permusuhan sayap kiri, pengekangan anggaran, dan persaingan antara jabatan.

Ketika Charles de Gaulle, dalam bukunya tahun 1934 Tentera Masa Depan, meminta Perancis untuk membuat perpecahan mekanis, Gamelin keberatan, bukan kerana dia menentang mekanisasi tetapi kerana de Gaulle dan ahli politik moderat Paul Reynaud telah menghubungkan isu pemodenan dengan penciptaan korps tangki profesional yang terpisah dari tentara tentera, prospek yang secara automatik memprovokasi kedudukan op histeris dari Kiri. Malangnya bagi Perancis, ketika perang datang Gamelin kurang sesuai untuk diperintah.

Kekangan terakhir dalam inovasi Perancis adalah sistem taktikal dan operasi yang memerlukan pertempuran terkawal ketat. Ini sebagian merupakan warisan Perang Besar, ketika serangan Perancis telah dikoreografi dengan ketat untuk mengurangkan korban jiwa dan kekeliruan. Sementara Jerman menekankan tindakan bebas komandan tingkat bawah, yang didorong untuk melakukan serangan penembusan yang mendalam, pilihan Perancis adalah untuk kemajuan yang cetek dengan banyak fasa dan lompatan ke depan dijangkakan untuk pemindahan artileri. Walaupun Jerman menekankan kepantasan dan kelenturan, orang Perancis berusaha untuk mengkoordinasikan penggunaan senjata api secara metodis terhadap serangan tersebut.

Kelemahan yang jelas dari sistem ini - kelemahan yang diakui oleh Perancis - adalah bahawa ia memberi sedikit ruang untuk inisiatif dan eksploitasi kejayaan taktikal yang cepat. Ini bertahan hingga tahun-tahun perang kerana komando tinggi Perancis menganggap tentera tidak cukup terlatih dan terlalu bergantung pada para tahanan untuk dapat menyerahkan tanggungjawab kepada komandan bawahan, seperti yang terjadi pada tentera Jerman. Walaupun komando tinggi meminta 150,000 tentera berkerjaya dalam tentera pasca perang, undang-undang tahun 1928 menetapkan had 106,000 profesional, angka yang tidak pernah dicapai, untuk melatih 220,000 hingga 230,000 wajib militer baru setiap tahun dari 1928 hingga 1935. Pada tahun 1933 ada lebih banyak lagi pengurangan kader profesional.

Oleh itu, tentera Perancis yang berdiri di masa damai tidak lebih dari kerangka di mana negara akan bergerak. Setelah digerakkan, 33 persen pegawai, 32 persen NCO, dan 53 peratus lelaki yang disenaraikan dalam rejimen infanteri & # 8220aktif & # 8221 akan menjadi profesional. Peratusan profesional lebih rendah dalam rejimen simpanan. Dengan anggota tentera dan simpanan yang hanya memiliki kemahiran latihan asas, dan unit yang anggotanya akan sangat tidak diketahui satu sama lain semasa mobilisasi, adalah logik bagi tentera Perancis untuk bergantung pada konsep perang yang lebih statik dan terkawal. Bahkan peraturan taktikal yang mengatur bahagian berperisai memasukkan tindakan mereka ke dalam kerangka pertempuran terkawal.

Memandangkan sifat sistem ketenteraan ini yang luar biasa, keputusan Perancis untuk bergantung pada kekuatan tembak daripada mobiliti dan fleksibiliti juga logik: Mengapa mereka harus berusaha menandingi orang Jerman dalam pertempuran pertemuan di mana mereka akan bertempur dengan kerugian?

Semua perkara ini menjadi masalah bagi tentera Perancis, tetapi tidak semestinya membawa maut.Tentera mempunyai kekuatan material untuk menghentikan serangan Jerman. Pasukan Perancis tidak dapat dikendalikan daripada musuh Jerman mereka, tetapi keunggulan taktik dan operasi tentera Jerman pada tahun 1914 tidak memberikan kemenangan secara langsung. Perbezaan antara hasil tahun 1914 dan 1940 sering dijelaskan oleh perbezaan strategi Perancis. Pada tahun 1914 Joffre & # 8217s Plan XVII secara tidak sengaja telah menyalah anggap Pelan Schlieffen & # 8217s melalui Belgium. Namun, dia tetap bersama dan mempertahankan fleksibiliti untuk menyebarkan semula dan mendapatkan kemenangan di Marne-dibantu, cukup menarik, oleh rancangan tepat waktu Gamelin & # 8217.

Tetapi Gamelin & # 8217s Dyle / Breda Plan 1940 melemparkan pasukannya terlalu jauh ke Belgia dan Belanda, mengundang pasukan Jerman untuk menerobos di engsel di Ardennes. Reaksi Perancis semasa banyak amaran pada musim gugur dan musim sejuk tahun 1939-40 meyakinkan orang Jerman bahawa orang Perancis berhasrat untuk pindah ke Belgium - dan membantu mendapat penerimaan atas serangan Ardennes di ibu pejabat umum.

Secara retrospeksi, tentu saja, kelemahan dalam rancangan Gamelin & # 8217 adalah jelas. Namun dalam banyak aspek - kecuali yang utama: ia gagal - Pelan Gamelin & # 8217 jauh lebih tinggi daripada Pelan Joffre & # 8217s XVII, dan pastinya lebih logik. Tujuannya adalah untuk menjauhkan pertempuran dari perbatasan utara Perancis, dengan itu melestarikan banyak kawasan perindustrian dan bandar di sepanjang sempadan Belgia yang telah dirampas pada tahun 1914, dan menghindari kehancuran yang dialami Perancis dalam perang sebelumnya. Kemajuan akan memperdalam bidang pertahanan anti-pesawat, dan juga mempersingkat bagian depan, sehingga memberikan lebih banyak pasukan untuk cadangan umum. Rancangan Gamelin & # 8217 juga bertujuan membawa perpecahan Belanda dan Belgia ke kem Bersekutu, serta memperkuat tekad Britain untuk mempertahankan Perancis.

Rancangan andaian yang mendasari adalah bahawa perang akan berlangsung lama, oleh itu, tidak seperti tahun 1914, semuanya tidak boleh bertaruh pada satu dadu. Maksudnya adalah untuk menarik garis sejauh mungkin dan terus mendorong orang Jerman untuk melelahkan diri dalam menghadapi posisi Perancis yang dipertahankan dengan baik membiarkan masa Sekutu untuk mengumpulkan sumber daya unggul mereka dan kemudian melancarkan serangan balas.

Rancangan keseluruhan Gamelin & # 8217 mempunyai kelebihan. Kelemahan utamanya terletak pada perincian. Oleh kerana Belgium telah memutuskan persekutuannya dengan Perancis dan menyatakan kenetralannya pada tahun 1936, orang Perancis tidak dapat bergerak ke utara sampai orang Jerman pertama kali melanggar wilayah Belgia. Ketika ini berlaku, Gamelin secara terang-terangan menganggap orang Perancis dapat mencapai & # 8220penyediaan & # 8221 barisan pertahanan di Belgia di hadapan orang Jerman-hanya untuk mengetahui bahawa orang Belgia tidak membuat apa-apa.

Namun, setelah kemajuan ke Belgium diputuskan, rancangan itu tidak dapat ditinggalkan hanya kerana pertahanan Belgia yang tidak mencukupi. Gamelin juga memilih untuk mengabaikan keputusan Belanda untuk menarik diri dari pertahanan Belanda dan Zeeland daripada menghubungkan dengan Perancis. Selain itu, nampaknya dia menahan terlalu banyak kekuatan di Jalur Maginot, mungkin kerana komandan tempatan menegaskan bahawa mereka tidak dikuasai. Meski demikian, Gamelin mungkin berjaya menstabilkan barisan depan di Belgia - seandainya Jerman tetap pada rancangan asalnya untuk menyerang Perancis melalui Negara-negara Rendah. Tetapi pada musim bunga tahun 1940, führer melayan idea yang berbeza.

Pada bulan Januari 1940 sebuah pesawat ringan dengan seorang pegawai kakitangan Jerman di dalamnya kehilangan galas dan mendarat di Belgium di sebuah tempat bernama Mechelen. Pegawai itu menjalankan rancangan Hitler untuk serangan Jerman - yang, seperti dalam Perang Dunia I, akan melalui Belgium - dan walaupun dia berjaya memusnahkan sebahagian besar kandungan beg bimbitnya, Hitler menyimpulkan bahawa keselamatan telah dikompromikan dan memerintahkan rancangan baru dirangka. Pilihan selebihnya yang terbuka untuk jeneral Jerman hampir tidak menggembirakan: serangan frontal di Maginot Line yang berakhir melalui Switzerland atau serangan melalui Ardennes. Mereka memilih yang terakhir, memutuskan bahawa ia adalah satu jangka masa panjang tetapi satu-satunya jalan yang boleh dibuka untuk mereka.

Pencela Gamelin, antara lain pegawai perisik Perancis Paul Paillole, telah menuduh jeneral mengabaikan laporan perisikan yang meramalkan dorongan Jerman melalui Ardennes. Namun, pemeriksaan mendalam terhadap bukti menunjukkan bahawa Biro Deuxieme, perisik ketenteraan Perancis, tidak berbicara dengan suara yang jelas mengenai niat Jerman: Dalam taklimat perisik terakhir kepada GHQ pada 5 Mei 1940, ketua perisik hanya memberikan jaminan bahawa Jerman tidak akan menyerang melalui Switzerland atau menentang Maginot Line. Hanya pada 12 Mei, dua hari setelah bermulanya serangan Jerman, Biro Deuxieme mengesahkan bahawa Jerman telah mengarahkan pasukan utama mereka melawan front Ardennes. Namun demikian, sekarang jelas bahwa respons komando tinggi Perancis terhadap penumpukan Jerman di sekitar Sedan, jelas dari 13 Mei, sangat tidak memadai.

Masalah Gamelin sepertinya tidak, seperti yang sering didakwa, kekurangan watak atau ketidaktahuan laporan risikan. Sebaliknya, dia menderita kekurangan khayalan. Dia dengan tegas mematuhi rencananya, menolak untuk mempertimbangkan kemungkinan, terutama setelah insiden Mechelen, bahawa Jerman mungkin melakukan sesuatu selain menjalankan versi yang diubah dari Rancangan Schlfeffen tahun 1914. Sebagai seorang jeneral di bahagian pertahanan, Gamelin seharusnya mempertahankan tenteranya, atau setidaknya sebagian besar kekuatan mobilenya, dalam posisi harapan yang fleksibel hingga niat musuh menjadi jelas.

Orang Jerman teragak-agak untuk mengadopsi rancangan Ardennes mereka kerana semua permainan perang mereka menunjukkan bahawa langkah itu dapat dengan mudah disekat oleh musuh yang penuh perhatian. Bagi pihak mereka, Perancis mempertimbangkan kemungkinan tujahan Jerman melalui Ardennes tetapi menolaknya kerana mereka percaya bahawa Jerman mampu menggerakkan pasukan dan bekalan dengan cepat melalui koridor berhutan dengan jaringan jalannya yang buruk.

Gamelin juga dikritik karena tidak aktifnya selama Perang Phony, dan terutama kerana kegagalannya menyerang Jerman pada bulan September 1939 sementara pasukan Jerman penuh dengan tangan mereka di Poland. & # 8220Bagaimanakah kita dapat mengelakkan kekalahan? & # 8221 tanya Andre Beaufre, seorang pegawai kanan pegawai kementerian perang Perancis pada tahun 1940. & # 8220Mungkin peluang terakhir disingkirkan ketika kita menolak untuk berperang pada tahun 1939. Sekiranya kita telah benar-benar menyerang Jalur Siegfried, kita akan melatih pasukan kita, meremajakan komando tinggi, mencuba kaedah pertempuran kita, dan meletakkan kehidupan baru dalam usaha perang kita. & # 8221 Sebaliknya, seperti seorang pelajar sekolah tidak dapat mundur tetapi tidak mahu Untuk melancarkan serangan serius pada saingan yang lebih berotot, Gamelin merasa puas dengan serangan yang tidak baik terhadap kubu pertahanan Jerman di Saar.

Mungkin ada beberapa kelebihan untuk pandangan ini, terutama ketika Jerman menghabiskan musim dingin tahun 1939-40 untuk membangun persenjataannya, melatih kembali, dan mencerna pelajaran dari kempen Poland, sementara Sekutu tampaknya telah menghabiskan musim sejuk untuk menyempurnakan lagu-lagu mereka tentang menggantung mencuci di Siegfried Line. Namun, untuk menuduh Gamelin tidak aktif adalah tidak tepat. Sebenarnya, boleh dikatakan bahawa dia terlalu aktif - dengan perkara yang salah.

Masalah Gamelin & # 39; adalah bahawa pilihannya untuk tindakan ofensif adalah terhad. Tuduhannya bahawa serangan serius terhadap Siegfried Line hanya akan membuka konflik dengan pengulangan Verdun pada tahun 1916 tidak diragukan lagi dilebih-lebihkan, tetapi ia pasti akan menjatuhkan tentera Perancis yang tidak terlatih dalam taktik penyusupan ke dalam perjuangan dengan Jerman yang bermusuhan dan baik– medan yang dipertahankan. Dan itu tidak akan menyelamatkan Polandia, dihimpit oleh Wehrmacht dan Tentera Merah.

Sepanjang musim sejuk, Gamelin dan komando Perancis melancarkan upaya untuk mencari tempat untuk bertindak. Serangan langsung ke Tanah Air tidak perlu dipertimbangkan kerana untuk melakukannya dengan berkesan akan memerlukan pelanggaran pramatang terhadap peneutralan Belgia, pilihan yang tidak dapat diterima baik oleh Britain dan pendapat dunia - apatah lagi orang Belgia, yang akhirnya menyokong Gamelin.

Sementara tentera merenungkan apa yang harus dilakukan, serangan Soviet ke atas Poland dan Finland, bersama-sama dengan parti Komunis Perancis yang tidak setia kepada Hitler berikutan pakatan Nazi-Soviet pada bulan Ogos 1939, menyebabkan kemarahan rakyat terhadap Uni Soviet. Parti Komunis Perancis mengalami banyak pembelotan terhadap penyokong yang tidak dapat mengikuti sikap kasar parti itu mengenai Nazi Jerman.

Kesan utama perjanjian Nazi-Soviet terhadap komando tinggi Perancis adalah bahawa ia diterjemahkan menjadi banyak masa yang dihabiskan dalam skema yang jauh untuk membantu orang Finland dan menyerang ladang minyak Baku, kerana Kesatuan Soviet kini dilabel sebagai & # 8220 sekutu objektif & # 8221 orang Jerman. Ketika orang Finland menyerah, pasukan ekspedisi Sekutu yang dibentuk untuk membantu mereka dihantar pada bulan Mei 1940 ke Narvik di utara Norway. Tujuan ekspedisi ini adalah untuk melepaskan Jerman dari bijih besi Sweden, bukan tujuan strategik yang buruk itu sendiri. Tetapi semua yang dicapai adalah untuk mempercepat pendudukan Jerman di Denmark dan Norway pada bulan April, dan memaksa Sekutu untuk bertempur di akhir talian bekalan yang sangat panjang jauh dari depan utama, memberi tekanan lebih lanjut kepada Gamelin & kakitangan yang sudah tidak mencukupi dan perkhidmatan perisikan.

Dalam analisis terakhir, tentera Perancis pada tahun 1940 mampu mempertahankan Perancis dengan sempurna, asalkan tentera Jerman berkelakuan dengan cara yang dapat diramalkan. Dengan perbatasan Perancis Jerman yang biasa diliputi oleh Jalur Maginot, Gamelin bersedia untuk menyerang Jerman dengan pasukan terbaiknya di Belgium. Kelemahan terbesar tentera Perancis, di semua peringkat, terletak pada kemampuannya yang tidak mencukupi untuk menangani perkara yang tidak dijangka. Pada hari-hari pembukaan pertempuran, komando tinggi membuat serangkaian pilihan operasi yang tidak disengajakan yang menambah kesalahan strategi mereka.

Ini adalah nasib buruk bagi Perancis, atau mungkin perancangan yang buruk, bahawa serangan Jerman jatuh paling teruk pada divisi eselon kedua & # 8220B & # 8221 yang terdiri daripada simpanan lama yang tidak bersedia menghadapi krim Wehrmacht. Bahawa komando tinggi Perancis sangat lambat untuk bertindak balas dapat dijelaskan oleh anggapan mereka tentang niat Jerman. Tetapi setelah penembusan ini berlaku, kemampuan tentera Perancis untuk menilai kembali kesalahan perhitungan awalnya dibatasi oleh faktor sistemik: struktur komando yang terlalu terpusat, sistem komunikasi yang buruk, dan kurangnya fleksibiliti operasi dan taktikal.

Mungkin jurang pertahanan sekutu yang paling jelas ada di udara. Kekeliruan dan kekacauan industri udara Perancis bermaksud bahawa pesawat Perancis pada bulan Mei 1940 lebih rendah daripada pesawat Jerman dari segi kualiti dan kuantiti. Walaupun secara teori, Sekutu menghitung sekitar 1.800 pesawat yang tersedia untuk operasi untuk menentang 2.750 pesawat Luftwaffe yang ditugaskan untuk kempen tersebut, dalam praktiknya Sekutu dapat melakukan kurang dari 800 pesawat untuk menyokong Kumpulan Tentara No. 1 yang kritis, mempertahankan sepanjang Sungai Meuse. Keunggulan angka Jerman jelas di setiap kategori pesawat terbang, tetapi sangat mengagumkan pada pengebom dan pengebom penyelam. Selanjutnya, Mei 1940 mengungkapkan bahawa Sekutu tidak memiliki strategi udara yang terkoordinasi sehingga mereka menyebarkan serangan udara mereka ke atas sejumlah sasaran tanpa kesan yang besar. Tetapi rasa rendah diri sekutu di udara bukanlah elemen penentu dalam kempen. Luftwaffe memainkan peranan penting tetapi tambahan dalam Pertempuran Perancis, yang dimenangi oleh pasukan Jerman.

Perkara asas yang harus dibuat adalah bahawa sementara kekalahan pada tahun 1940 adalah ketenteraan, tentera Perancis jauh dari & # 8220rotten, & # 8221 walaupun ia mempunyai kelemahan, yang sering mencolok, yang terdedah dalam tekanan pertempuran. The & # 8220sitzkrieg & # 8221 - tempoh tidak aktif antara pengisytiharan perang pada bulan September 1939 dan serangan Jerman pada Mei 1940 - telah melemahkan kesediaan, tetapi itu tidak melemahkan semangat. Beberapa tentera Perancis melarikan diri pada tahun 1940, tetapi begitu juga pada tahun 1914. Sebilangan besar tentera Perancis berperang dengan berani pada tahun 1940, kerana mereka mempunyai generasi sebelumnya. Sekiranya Jerman tidak mengambil tindakan yang tidak dijangka, hasil pertempuran untuk Perancis mungkin sangat berbeza. Warisan terakhir tahun 1940 adalah konsep penyerahan yang tidak perlu. Ini adalah gema dari rayuan terkenal Charles de Gaulle pada 18 Jun kepada rakan-rakannya terhadap BBC, yang menegaskan bahawa Perancis telah kalah dalam pertempuran tetapi bukan perang, dan meminta perlawanan terus. Walau bagaimanapun, penentangan berterusan baik dari keraguan Breton, dari selatan negara yang masih belum berpenghuni, atau dari kubu penjajah Perancis & # 8216 di Afrika Utara - apalagi imigrasi ke London dalam jejak pemerintahan Poland, Norway, Belgium, dan Holland - jauh dari pemikiran Philippe Petain. Pasukan yang berusia lanjut menegaskan bahawa Perancis bersujud, bahawa sekutu utamanya, Great Britain, akan segera berkongsi nasibnya, dan bahawa gencatan senjata adalah satu-satunya pilihan yang dapat dilaksanakan. Orang-orang sezaman dan sejarawan, dengan memperhatikan bahawa Petain dan gencatan senjatanya benar-benar popular di Perancis, telah berkomentar dengan sedih atas apa yang mereka anggap sebagai penurunan moral masyarakat dan politik dari & # 8220Dalam les aural (& # 8221 Kami & # 8217 akan mencambuk mereka! & # 8221) semangat tahun 1914 untuk penerimaan kekalahan yang lemah lembut seperempat abad kemudian.

Dengan semua kelebihan dari sudut pandang belakang, jelas bahawa de Gaulle lebih memahami situasi jangka panjang daripada Petain. Perang belum selesai, baru memasuki fasa global yang baru.

Sebaliknya, keadaan ketenteraan nampaknya sangat suram, besarnya kekalahan ketenteraan sehingga berleluasa, sehingga tentera seperti Maxime Weygand yang ingin menghentikan permusuhan dapat meyakinkan para konservatif seperti Perdana Menteri Paul Reynaud bahawa perlawanan berterusan tidak ada harapan. Penentangan berterusan mendapat sokongan terkuat di Kiri: the jusquau boutistes dipimpin oleh sosialis seperti Leon Blum, Pierre Mendes-France, dan Georges Mandel, radikal Edouard Herriot dan Daladier-lelaki yang menyimpan sedikit khayalan tentang apa yang disimpan oleh pendudukan Nazi untuk mereka dan untuk Perancis.

Prospek untuk pertarungan yang berlanjutan dari Afrika Utara tampak menggembirakan, terutama ketika panglima besar di sana, Jenderal August Nogues, tampaknya menyukainya, dan karena perdana menteri baru, Petain, memerintahkan sebagian pemerintah dipindahkan ke sana. Namun, itu adalah nasib buruk dan masa yang tepat bahawa kontinjen penting timbalan yang diketuai oleh Daladier dan Mandel mengeluarkan diri dari gambar pada 21 Jun ketika mereka menaiki Massilia untuk perjalanan ke Afrika Utara. Sebenarnya, yang Massilia menjadi perangkap di mana Petain menahan banyak penentang penting gencatan senjata.

Keinginan untuk menghentikan permusuhan memang mendapat sokongan penting dari penduduk Perancis. Petain dan para & # 8220defeatists & # 8221 menawarkan pengembalian ke & # 8221 normal & # 8221 dan berakhirnya perang untuk Perancis. De Gaulle & # 8217s menuntut perjuangan dan pengorbanan yang berterusan sehingga tidak banyak yang mengambil. Bertahun-tahun kemudian, sebagai presiden Republik Kelima pada tahun 1968, de Gaulle menugaskan sebuah dokumentari televisyen yang bertujuan untuk menunjukkan bahawa orang-orang Perancis telah menentang gencatan senjata dan berjanji akan berjuang melawan kekuasaan penjajah. Filem, The Kesedihan dan Kasihan, begitu mengecewakannya - terutamanya dengan menunjukkan sejauh mana orang Perancis biasa berkolaborasi dengan orang Jerman - sehingga dia berusaha untuk menahannya.

Tetapi apakah ini keengganan untuk melakukan perang melawan pisau Jerman yang menunjukkan penurunan moral yang popular. Tentunya kenangan tentang pemberian darah pada tahun 1914 telah menyejukkan semangat Perancis untuk konflik. Memang, perang tidak popular di mana-mana pada tahun-tahun perang, termasuk Berlin. Namun, pandangan bahawa Perancis kehilangan peluang yang sebenarnya ketika dia melancarkan perang pada tahun 1936 atas penempatan semula Ruhr dan pada tahun 1938 mengenai krisis Czechoslovakia hampir universal setelah perang, dan kegagalannya bertindak dianggap sebagai gejala pasifisme akut yang memerintah di Perancis. Sebenarnya, masalahnya jauh lebih rumit.

Walaupun Jerman telah dikalahkan pada tahun 1918, dalam banyak hal dia muncul sebagai pemenang strategi. Di mana pada tahun 1914 dia dikelilingi oleh jiran-jiran yang kuat, sekarang hanya dari negara-negara besar hanya Perancis yang memiliki perbatasan dengan jigsaw negeri-negeri kecil yang menduduki perbatasan timur dan selatan Jerman, dan dia tidak perlu khawatir dari Britain, yang menunjukkan keengganan melampau untuk mempertahankan pertahanannya sendiri, lebih kurang campur tangan di Benua.

Orang Perancis telah dituduh meletakkan ideologi untuk bertahan dengan menunjukkan sedikit semangat untuk membangkitkan semula pakatan mereka dengan Rusia pada tahun 1930-an. Memang benar bahawa pakatan gotong royong tahun 1935 antara Perancis dan Kesatuan Soviet tidak pernah disahkan oleh parlimen Perancis. Tetapi sekarang jelas bahawa Stalin tidak berniat melawan Jerman. Mengenai Itali, dia memiliki kemiripan dan ideologi lebih banyak persamaan dengan Hitler daripada dengan Republik Ketiga. Selain itu, kepentingan strategik jangka panjang Itali adalah untuk melemahkan saingan utamanya di Eropah selatan.

Dalam keadaan seperti ini, pesan perang 1914-18, yang diperkuat oleh pendudukan Ruhr sepihak yang ditakdirkannya pada tahun 1923 untuk memaksa Jerman melakukan pembayaran ganti rugi-tindakan yang membuatnya bertentangan dengan pendapat dunia adalah bahawa Perancis tidak boleh bertindak tanpa sokongan sekutunya. Dasar luar yang bebas membawa dua risiko yang tidak dapat diterima untuk Perancis: risiko perang lain, dan lebih-lebih lagi, perang tanpa sokongan Britain.

Kesulitan ini dibawa pulang secara paksa semasa krisis Cekoslowakia 1938, ketika Poland juga mengajukan tuntutannya ke sebilangan wilayah Cekoslowakia. Petite Entente menjatuhkan permusuhan tradisional orang-orang di Eropah timur dan penolakan orang Polandia dan Romawi untuk membiarkan pasukan Soviet masuk ke wilayah mereka, bahkan jika Soviet cenderung untuk menghormati komitmen mereka pada tahun 1935 untuk menyokong tindakan Perancis terhadap Jerman.

Perjanjian Munich pada tahun 1938 disambut dengan lega di Perancis, seperti yang berlaku di Britain. Tetapi pada musim panas tahun 1939, keadaan telah berubah. Britain menyokong Perancis atas isu Poland. Pendapat popular Perancis tidak lagi menyokong kesenangan. Perang Phony mungkin sedikit sebanyak melemahkan semangat, tetapi tidak ada bukti bahawa pendapat umum Perancis, di luar beberapa kumpulan pinggiran, adalah kekalahan sebelum ini serangan Jerman yang meluas pada bulan Mei.

Penyelidikan sejarawan Perancis Jean-Jacques Becker mengenai reaksi awam Perancis pada tahun 1914 menunjukkan bahawa keadaan fikiran Perancis sangat serupa dalam setiap kejadian: Tepat sebelum Pertempuran Marne pada bulan September 1914, pendapat popular Perancis & # 8220 bersedia untuk meninggalkan dirinya sendiri kepada idea kekalahan yang tidak dapat dielakkan. & # 8221 Perbezaan utama antara 1914 dan 1940, Becker percaya, adalah bahawa pada tahun 1914 orang Perancis percaya bahawa perang akan menjadi pendek, sedangkan pada tahun 1940 mereka menjangkakan kempen yang panjang dan sukar.

Adakah ini mengapa Perancis memilih untuk menyerah pada tahun 1940? Sebahagian besar komando tinggi tentunya menentang perjuangan yang berterusan. Keadaan ketenteraan kelihatan tidak ada harapan. Kesimpulan mereka, dalam ungkapan Jeneral Weygand yang tidak dapat dilupakan, adalah bahawa Britain akan segera & # 8220 mempunyai lehernya seperti ayam. & # 8221 Bersama dengan banyak ahli politik, mereka didorong oleh keinginan untuk menjaga ketertiban di Perancis dan takut akan akibat politik penarikan tentera dari tanah besar. Mereka juga ingin menjaga kerajaan kolonial Perancis tetap utuh dan menyelesaikan skor lama dengan musuh mereka di Kiri politik. Dengan meniru kebangkitan ketenteraan Jerman pasca 1918 yang tenang, mereka berharap dapat membina semula tentera mereka yang hancur. Oleh itu, mereka membuat perjanjian maut dengan Hitler. Memandangkan keadaan Jun 1940 yang keliru, keputusan itu, walaupun terburu-buru, dapat difahami.

& # 8220Apa kesimpulan yang dapat kita buat mengenai kejatuhan Perancis? Yang jelas adalah bahawa Perancis tidak & # 8220 jatuh & # 8221-dia didorong. Selepas kekalahan menakjubkan Gamelin & # 8217, ia menggoda untuk melihat Jeneral Joffre sebagai Bonaparte maya sebagai perbandingan. Walau bagaimanapun, keadaan Perancis pada tahun 1940 sangat mirip dengan tahun 1914. Perbezaan hasil antara tahun 1914 dan 1940 tidak dapat dijelaskan hanya disebabkan oleh sistem politik & # 8220rotten & # 8221, penurunan serius dalam kemampuan ketenteraan Perancis, atau penduduk yang dilemahkan oleh semangat kekalahan. Dalam kedua keadaan itu, perintah tinggi Perancis gagal menguraikan niat Jerman dengan betul dan melakukan kesalahan strategik yang serius. Bahawa orang Perancis pulih pada tahun 1914 tetapi tunduk pada tahun 1940 dapat diturunkan pada kemampuan Jerman yang jauh lebih baik untuk memanfaatkan kemenangan awal mereka.

Pada tahun 1914, Rancangan Schlieffen berusaha menyelubungi pasukan Perancis. Walaupun Joffre melakukan hampir setiap kesalahan yang mungkin dilakukan, Perancis dapat mengalahkan penyerang di Marne pada dasarnya kerana Rancangan Schlieffen terbukti melebihi kemampuan Jerman. Lelah dan sakit kaki, setelah melengkapkan kedua-dua logistik dan artileri berat mereka, dan dengan tentera Rusia mengancam mereka di Prusia Timur, Jerman telah siap untuk serangan balas Sekutu pada bulan September.

Ini adalah kisah yang sama sekali berbeda pada tahun 1940, tetapi bukan kerana kekuatan perlawanan Perancis telah menurun dengan teruk sejak Perang Besar. Seandainya Hitler berusaha mengulangi sapuan Schlieffen ke Belgium seperti yang dirancangkan awalnya, Gamelin mungkin akan mengalami kekalahan. Malangnya, penembusan Jerman di Ardennes mendedahkan kelemahan Perancis & # 8217s. Dengan panel yang bebas beroperasi di belakang, pasukannya terbelah dua. Dalam mundur penuh, tanpa prospek bantuan Rusia, komando tinggi itu lumpuh, pendapat Perancis goyah, dan sistem politiknya tergelincir.

Semua kelemahan ini ada pada tahun 1914. Bagaimanapun, Joffre telah memecat lebih dari 50 jeneral Perancis kerana tidak cekap, dan semangat popular Perancis telah menggigil seperti jeli ketika gerombolan kaiser di Paris. Namun, satu generasi kemudian, baik Gamelin maupun penggantinya, Weygand, memerintahkan bahawa satu komoditi langka, waktu, yang telah memungkinkan Joffre pulih dari kesalahan awalnya. Tetapi kemudian, Joffre tidak perlu bersaing dengan panel. Dalam hal ini, Perancis berkongsi nasib semua negara yang berada di bawah paluan Wehrmacht. Tetapi tidak seperti kekuatan lain yang dikalahkan, sistem politik Perancis dan semangat popular, serta tentera Perancis, telah dipilih oleh orang-orang sezaman dan sejarawan untuk disalahkan.

DOUGLAS PORCH adalah Profesor Sejarah Mark W. Clark di Benteng.

Artikel ini mula-mula muncul dalam edisi Spring 1990 (Jilid 2, No. 3) dari MHQ — Jurnal Sejarah Ketenteraan Suku Tahunan dengan tajuk utama: Mengapa Perancis Jatuh?

Ingin mempunyai edisi cetak berkualiti tinggi yang bergambar mewah MHQ dihantar terus kepada anda empat kali setahun? Langgan sekarang dengan penjimatan khas!


Kandungan

Rancangan tumpuan 1871-1911 Sunting

Dari tahun 1874-1880, Jeneral Raymond Adolphe Séré de Rivières (20 Mei 1815 - 16 Februari 1895) mengawasi pembinaan sistem Séré de Rivières, garis benteng sepanjang 65 km (40 mi) dari Belfort ke Épinal dan garis lain yang serupa panjang dari Toul ke Verdun, kira-kira 40 km (25 mi) dari belakang. Sungai Meuse mengalir ke utara dari Toul ke Verdun, Mézières dan Givet di sempadan Belgia dan anak sungai Moselle antara Belfort dan Épinal, hampir selari dengan sempadan Perancis-Jerman 1871-1919. The Trouée de Charmes (Charmes Gap), selebar 70 km (43 mi), antara Épinal dan Toul dibiarkan tidak selesa dan kota benteng Nancy berada di sebelah timur, 12 km (7.5 mi) dari perbatasan Jerman. Satu siri kubu kedua, untuk mengelakkan jalan utama terkeluar, dibina di selatan, dari Langres hingga Dijon dan di utara dari La Fère hingga Rheims dan dari Valenciennes ke Maubeuge, walaupun atas sebab kewangan pertahanan ini tidak lengkap pada tahun 1914. [3]

Selama tahun 1870-an, tentera Perancis menyusun rancangan konsentrasi menurut strategi pertahanan, yang memanfaatkan Meuse dan cabang-cabang Moselle selari dengan sempadan 1871. Penyelesaian garis benteng antara Belfort dan Verdun pada akhir tahun 1880-an dan bangunan kereta api dari pedalaman ke sempadan, kemudian memberi tentera Perancis cara untuk merenungkan strategi pertahanan-ofensif, di mana serangan Jerman akan ditolak dan kemudian diikuti oleh serangan balas. Pada bulan Ogos 1891, Plan XI diselesaikan, dengan pilihan untuk menyerang dan strategi bertahan dari awal, untuk memanfaatkan peluang yang diciptakan oleh peningkatan hubungan antara Republik Ketiga dan Kerajaan Rusia. Perikatan Franco-Rusia (1892-1917) menyebabkan Rencana XII pada bulan Februari 1892, di mana pencerobohan segera ke Jerman dianggap mungkin. Tetapi dari Plan XI hingga Plan XVI, strategi itu tetap menyerang-menyerang, serangan Perancis diharapkan setelah penolakan pencerobohan Jerman. [3]

Pada tahun 1888, orang Perancis mula mempelajari kemungkinan serangan Jerman di utara Verdun atau melalui Belgium dan Rencana XII ditulis dengan kemungkinan berlaku pelanggaran berkecuali dari Jerman. Pada tahun 1904, ini diberi perhatian lebih setelah seorang Jerman (Le vengeur [The Avenger]) menjual salinan rancangan konsentrasi Jerman kepada perisik Perancis dan menerangkan kaedah mobilisasi dan rancangan perang. Dengan menggunakan angin ribut ini dan sumber maklumat lain, Perancis menyesuaikan Pelan XV tahun 1906, agar siap untuk pencerobohan Jerman ke Belgia dan kemudian rancangannya mengandung peningkatan kekuatan yang akan dikumpulkan ke utara dan timur laut Verdun. Rencana XVI pada bulan Mac 1909, menjangkakan gerakan menyelubungi Jerman melalui Luxembourg dan Belgia, setelah penemuan analisis 1908 oleh Jeneral Henri de Lacroix, di mana dia memperhatikan pilihan Jerman untuk menyelimuti manuver dan meramalkan bahawa dua tentera Jerman akan bergerak ke timur Belgia, di sekitar sisi utara zon kubu Perancis, satu muncul dari Ardennes di Verdun dan yang lain di Sedan. Lacroix ingin meningkatkan prospek strategi pertahanan-ofensif yang biasa dengan mengumpulkan Tentera Enam yang baru di dekat Châlons-sur-Marne, (sekarang Châlons-en-Champagne), 80 km (50 mi) di sebelah barat Verdun, dengan mudah bergerak menuju Toul di tengah, Verdun di sebelah kiri atau di sekitar Sedan dan Mézières di belakang sayap utara. [4]

Rancangan tumpuan, 1911-1914 Sunting

Jeneral Victor-Constant Michel, Vice President of the Conseil supérieur de la guerre pada tahun 1910, lebih yakin daripada Lacrois mengenai gerakan Jerman melalui Belgium, kerana halangan pertahanan Perancis di Lorraine, medan di timur Belgium dan bangunan kereta api Jerman. Michel berpendapat bahawa Jerman akan membuat usaha utama mereka di tengah Belgia dan yang meliputi kawasan yang lebih panjang memerlukan organisasi unit simpanan Perancis dan penyatuan dengan tentera yang aktif. Dewan menolak pandangannya pada tahun 1911, yang menyebabkan Michel mengundurkan diri kerana dia menganggap bahawa penempatan dari Belfort ke Mézières dan serangan terhadap Antwerp, Brussels dan Namur sebagai satu-satunya cara yang mungkin untuk bertindak balas. Joseph Joffre akhirnya dilantik dan fungsi Wakil Presiden Majlis dan Ketua Kakitangan tentera digabungkan. Pada bulan Oktober 1911, penilaian strategik disampaikan sebagai bagian dari tinjauan komprehensif yang dilakukan dari tahun 1911-1912. [5]

Joffre telah menulis semula Plan XVI pada 6 September, meningkatkan jumlah pasukan di perbatasan Belgia (walaupun tidak sebanyak yang dianjurkan oleh Michel), dengan mengalihkan pasukan dari perbatasan Itali dan memasukkan barisan kedua dan unit cadangan ke barisan depan. Tentera Kelima akan berkumpul lebih jauh ke kiri untuk Mézières dan Tentera Keenam akan bergerak lebih dekat ke Verdun dan sempadan Belgia di sebelah barat Luxembourg. Rancangan XVI versi yang dipinda menempatkan tujuh pasukan dekat dengan Belgium, yang menjaga kemajuan Jerman di sekitar Verdun atau sejauh Verdun atau Mézières dan Joffre meningkatkan penekanan pada serangan segera. [6] Joffre terus mengerjakan rancangan dan kemungkinan gerakan Jerman melalui Belgia, di mana tiga alternatif disimpulkan, bahawa Jerman akan menghormati netraliti Belgia dan Luxembourgeois dan menyerang garis Belfort – Épinal dan Toul – Verdun atau maju melalui Luxembourg di sekitar Verdun, kemudian melakukan serangan yang lebih kecil ke Belgium atau bertahan di Lorraine dan menyerang melalui Belgium. Kemungkinan ketiga dianggap mungkin, kerana Perancis tahu bahawa permainan perang Jerman baru-baru ini telah menggunakan kubu Jerman di sekitar Metz dan Thionville. Peningkatan Jerman pada kubu di Metz dan Thionville, menyebabkan Joffre percaya bahawa Jerman pasti akan menyerang melalui Belgium dan juga bahawa Belgia adalah satu-satunya tempat di mana Perancis dapat berperang tegas melawan Jerman. [7]

Pada 9 Januari 1912, Conseil supérieur de la guerre bersetuju bahawa tentera Perancis boleh memasuki Belgium tetapi hanya apabila berita telah sampai bahawa Jerman telah melakukannya. Majlis itu juga mempertimbangkan mobilisasi industri dan kelajuan pengembangan artileri berat dan bersetuju untuk menambah stok peluru dari 1,280 peluru-senapang menjadi 1,500. Tidak lama kemudian, komando tentera Perancis dipusatkan dengan menggugurkan Panglima Tentera Darat dan memberikan kuasa di Joffre sebagai Panglima Staf Umum tetapi usaha Joffre untuk mendapatkan izin untuk mengabaikan peneutralan Belgia ditolak. Strategi ofensif memerlukan bidang operasi yang mencukupi dan Belgia adalah satu-satunya tempat di mana kawasan itu sesuai tetapi kepekaan Belgia dan Britain tetap penting. [7] Ahli politik Perancis takut bahawa melanggar kedaulatan Belgia akan memaksa Belgia untuk bergabung dengan Jerman sekiranya berlaku perang dan menyebabkan Britain menarik diri dari komitmen ketenteraannya. [8]

Walaupun soal netraliti Belgia, Joffre tetap berpihak kepada strategi ofensif (dan bukannya defensif-defensif) dan manfaat memaksa Jerman untuk berperang melawan Perancis dan Rusia. Sejak tahun 1894, persekutuan dengan Rusia telah memasukkan konvensi bahawa kedua-dua negara akan memperlakukan Jerman sebagai musuh utama, yang ditegaskan kembali pada tahun 1910 dan dalam perbincangan staf berikutnya. Joffre menunjukkan bahawa tentera Perancis akan menyerang di timur laut dan kehendak serangan serentak Rusia tetapi masih menganggap serangan Perancis di Lorraine sebagai kemungkinan. [9] Untuk tujuan politik, Joffre menyembunyikan niatnya dari pemerintah Perancis, Rencana XVII termasuk penempatan di dekat selatan Belgium tetapi tidak secara eksplisit bersiap untuk melintasi perbatasan Belgia. Joffre menganggap kemajuan ke Belgium sebagai 'tindakan yang paling diinginkan' oleh Perancis. [10]

Setelah perubahan pada Rancangan XVI pada bulan September 1911, Joffre dan kakitangan mengambil masa lapan belas bulan untuk menyemak semula rancangan penumpuan Perancis, yang konsepnya diterima pada 18 April 1913. Salinan Rancangan XVII dikeluarkan kepada komandan tentera pada 7 Februari 1914 dan draf akhir siap pada 1 Mei. Sebenarnya, itu tidak lebih dari sebuah rancangan untuk mobilisasi dan konsentrasi awal dan penempatan tentera Perancis '. [1] Dokumen itu bukan rencana kampanye tetapi berisi pernyataan bahawa orang Jerman diharapkan dapat memusatkan sebagian besar pasukan mereka di perbatasan Franco-Jerman dan mungkin menyeberang sebelum operasi Perancis dapat dimulakan. Arahan Panglima Besar adalah bahawa

Apa pun keadaannya, itu adalah niat Panglima Besar untuk maju dengan semua pasukan bersatu untuk menyerang tentera Jerman. Tindakan tentera Perancis akan dikembangkan dalam dua operasi utama: satu, di sebelah kanan negara antara daerah berhutan Vosges dan Moselle di bawah Toul yang lain, di sebelah kiri, utara garis Verdun – Metz. Kedua-dua operasi akan dihubungkan rapat oleh pasukan yang beroperasi di Hauts de Meuse dan di Woëvre.

dan untuk mencapai ini, tentera Perancis harus berkonsentrasi, siap menyerang kedua-dua sisi Metz-Thionville atau utara ke Belgium, ke arah Arlon dan Neufchâteau. [12] Kawasan konsentrasi alternatif untuk pasukan Keempat dan Kelima ditentukan, sekiranya Jerman maju melalui Luxembourg dan Belgia tetapi serangan menyelimuti sebelah barat Meuse tidak dijangkakan jurang antara Tentera Kelima dan Laut Utara ditutupi oleh Wilayah unit dan kubu usang. [13] Di luar konsentrasi kekuatan, rancangan itu meninggalkan 'sejumlah besar kontrol atas penggunaan dan penyebaran angkatan bersenjata' hingga Joffre untuk menentukan pada awal perang. [14]

Battle of the Frontiers Edit

Pertempuran Perbatasan
Ogos 1914 [15]
Pertempuran Tarikh
Pertempuran Mulhouse 7–10 Ogos
Pertempuran Lorraine 14–25 Ogos
Pertempuran Ardennes 21–23 Ogos
Pertempuran Charleroi 21–23 Ogos
Pertempuran Mons 23–24 Ogos

Ketika Jerman mengisytiharkan perang, Perancis memulakan Plan XVII dengan lima inisiatif, yang kemudian dinamakan Battle of the Frontiers. Pelan penyebaran Jerman, Aufmarsch II, termasuk pengumpulan pasukan Jerman (kurang 20 peratus untuk mempertahankan Prusia dan pantai Jerman) di perbatasan Jerman-Belgia. Pasukan itu digunakan untuk melakukan serangan ke Belgia, untuk memaksa pertempuran tegas terhadap tentera Perancis di wilayah yang lebih jauh ke utara daripada perbatasan Franco-Jerman yang diperkaya. [16] Perancis mula melaksanakan Rencana XVII dengan penyebaran untuk serangan ke Alsace-Lorraine dan Belgia. Strategi Perancis mensyaratkan orang Rusia untuk digerakkan secepat mungkin: 'untuk melakukannya Joffre telah berjanji untuk melancarkan serangannya sendiri pada kesempatan paling awal [dan] tidak punya pilihan selain menyerang melintasi perbatasan bersama di Alsace dan Lorraine'. [2]

Serangan Perancis ke Alsace-Lorraine dikalahkan kerana taktik yang tidak memadai, kurangnya kerjasama artileri-infanteri dan oleh kemampuan pertempuran tentera Jerman, yang menyebabkan sejumlah besar korban. Formasi Perancis bergerak maju dengan pengintaian yang tidak mencukupi. [14] Serangan di selatan Belgia dilakukan dengan bantuan pengintaian atau artileri yang diabaikan dan ditangkis tanpa menghalang manuver barat tentera Jerman di utara. [17] Walaupun serangan di Ardennes yang bermula pada 22 Ogos mencapai kejutan strategik dalam kabut lebat, lajur Perancis yang maju sendiri tidak bersedia dan terkejut dengan kehadiran Jerman di kawasan itu [18] dan tidak dapat menyerang kerana gangguan perintah dan kawalan. [19]

Dalam beberapa hari, Perancis kembali ke posisi awal, setelah mengalami kekalahan mahal. [20] Jerman maju melalui Belgia dan Perancis utara melawan tentera Belgia, Inggeris dan Perancis dan mencapai kawasan 30 km (19 mi) ke timur laut Paris tetapi gagal memerangkap tentera Sekutu dan memaksa pertempuran yang menentukan ke atas mereka . Kemajuan Jerman melebihi bekalannya dan memperlahankan Joffre dapat menggunakan kereta api Perancis untuk menggerakkan tentera yang mundur dan kembali berkumpul di belakang sungai Marne dan di dalam zona kubu Paris, lebih cepat daripada yang dapat dikejar oleh Jerman. Perancis mengalahkan kemajuan Jerman yang goyah dengan serangan balas pada Pertempuran Pertama Marne, dibantu oleh Inggeris. [21] Helmuth von Moltke the Younger, Ketua Staf Umum Jerman, telah berusaha menerapkan strategi ofensif Aufmarsch Saya (rancangan untuk perang Perancis-Jerman yang terpencil, dengan semua pasukan Jerman dikerahkan untuk menentang Perancis), untuk penyebaran barat yang tidak mencukupi Aufmarsch II (hanya 80 persen tentera yang berkumpul di barat), untuk melawan serangan Perancis terhadap Rancangan XVII. Pada tahun 2014, Terry Holmes menulis,

Moltke mengikuti lintasan rancangan Schlieffen [sic], tetapi hanya sampai pada titik di mana sangat menyakitkan bahawa dia akan memerlukan tentera rancangan Schlieffen [sic] untuk melangkah lebih jauh ke arah ini. Kekurangan dan sokongan untuk maju melintasi Seine bawah, sayap kanannya menjadi tanggungjawab positif, terperangkap dalam posisi terdedah di sebelah timur kubu Paris. [22]

Edit Analisis

Serangan Perancis dikalahkan dalam beberapa hari di sebelah kanan pasukan Pertama dan Kedua maju pada 14 Ogos dan kembali pada titik lompat mereka pada 20 Ogos. Serangan tentera Ketiga dan Keempat dikalahkan dari 21-23 Ogos dan Tentera Kelima dikalahkan di Sambre dan terpaksa mundur dalam tempoh yang sama. Strategi Joffre telah gagal kerana terlalu rendahnya pasukan Jerman dan penyebaran usaha serangan Perancis. Dengan kekuatan Jerman yang besar beroperasi di Belgium, pusat Jerman itu nampaknya rentan terhadap pasukan Ketiga dan Keempat. Kesan yang salah mengenai ukuran kekuatan Jerman di Belgia atau jalan pendekatannya, tidak begitu signifikan seperti meremehkan kekuatan tentera Jerman yang bertentangan dengan tentera Ketiga dan Keempat berhampiran Luxembourg. [23] Ketika serangan gagal, Joffre menyalahkan bawahannya, mendapati 'kekurangan besar dari pihak komandan', [24] dan mendakwa bahawa infanteri Perancis telah gagal menunjukkan semangat menyerang, [25] walaupun melebihi jumlah pasukan Jerman pada titik paling rentan mereka, tuntutan bahawa Doughty memanggil "pure balderdash". [26]

Kenyataannya adalah bahawa banyak korban di Perancis dikatakan berasal dari kekuatan yang menyerang dan pada 23 Ogos, Jeneral Pierre Ruffey menyimpulkan bahawa infanteri telah menyerang tanpa persiapan artileri atau tembakan sokongan semasa pertempuran.[23] Pada awal 24 Ogos, Joffre memerintahkan penarikan ke garis dari Verdun ke Mézières dan Maubeuge dan mula memindahkan pasukan dari timur, bertentangan dengan sempadan Jerman, ke sayap barat. Tentera Perancis menghancurkan kemudahan kereta api dan menimbulkan sebanyak mungkin korban pada tentera Jerman ketika mundur, sebagai persediaan untuk meneruskan serangan. Dua alternatif strategik adalah mungkin, untuk menyerang bahagian timur Tentera Darat 1 atau untuk menyelimuti bahagian barat semua tentera Jerman. Pada 25 Ogos, Joffre mengeluarkan Arahan Umum No. 2, untuk menarik diri dari garis dari Verdun ke Reims dan Amiens dan perhimpunan dua korps dan empat bahagian cadangan dekat Amiens, untuk menjalankan operasi menyelimuti. Joffre meminta integrasi infanteri dan artileri yang jauh lebih besar dan penyebaran infanteri yang lebih taktikal untuk membatalkan kekuatan api Jerman. [27] [25]

Andaian strategi Joffre sebelum perang terbukti salah. Joffre menganggap bahawa Jerman tidak akan mendorong ke barat melintasi Belgia ke belakang Perancis, membatasi diri mereka ke timur Belgia dan bahawa Jerman tidak akan mengintegrasikan batalion cadangan ke unit barisan depan mereka. [28] [a] Kemajuan Jerman di seluruh Belgia memaksa Perancis untuk melakukan penempatan semula dengan tergesa-gesa. Penggabungan batalion cadangan Jerman juga bermaksud bahawa peluasan Jerman di seluruh Belgium tidak akan melemahkan pusat Jerman seperti yang diharapkan Joffre, "alih-alih menemui pusat yang lemah di timur Belgia. Pasukan Perancis menyerang unit musuh besar dalam posisi bertahan yang kuat". Keperluan Joffre untuk mematuhi syarat-syarat pakatan Franco-Rusia memaksanya melancarkan serangan ke Vosges, membelah pasukannya dan melemahkan kemungkinan manuver ofensif. [30]

Suntingan Korban

Dalam Krisis Dunia (1923-1931), Winston Churchill menggunakan data dari catatan Parlimen Perancis 1920 untuk korban Perancis dari 5 Ogos hingga 5 September 1914, yang mencatatkan 329,000 orang terbunuh, cedera dan hilang. Churchill memberikan korban Jerman dari Ogos hingga November sebanyak 677,440 dan korban Britain dari Ogos hingga September sebanyak 29,598 lelaki. [31] Pada akhir bulan Ogos, Tentera Perancis telah menderita 75.000 orang mati, di mana 27.000 telah terbunuh pada 22 Ogos. Korban Perancis untuk bulan pertama perang adalah 260,000, di antaranya 140,000 berlaku dalam empat hari terakhir Pertempuran Perbatasan. [32] Pada tahun 2009, Herwig mencatatkan korban Jerman dalam Tentera Darat ke-6 untuk bulan Ogos sebanyak 34.598, dengan 11.476 orang terbunuh, dan 28.957 lagi pada bulan September, 6.687 daripadanya terbunuh. Tentera ke-7 mengalami 32.054 korban pada bulan Ogos, dengan 10.328 orang terbunuh dan 31.887 korban pada bulan September dengan 10.384 orang terbunuh. Pada Tentera Darat ke-1 pada bulan Ogos terdapat 19,980 korban termasuk 2,863 orang terbunuh dan di Tentera ke-2 26,222 korban. Dalam sepuluh hari terakhir bulan Ogos, Tentera Darat Pertama mengalami 9.644 korban dan Tentera ke-2 mengalami kerugian sebanyak 15.693 orang. [33] Herwig menulis bahawa tentera Perancis tidak menerbitkan senarai korban rasmi tetapi bahawa Sejarah Rasmi Perancis Les armées françaises dans la grande guerre memberikan korban 206,515 lelaki untuk bulan Ogos dan 213,445 untuk bulan September. [34]


Pertempuran Lorraine, 14 Ogos-7 September 1914

Pertempuran Lorraine, 14 Ogos-7 September 1914 (Perang Dunia Pertama), dimulai sebagai sebahagian daripada rancangan perang Perancis ketika itu (Rancangan XVII). Ini memerlukan serangan umum melintasi perbatasan Perancis-Jerman pada waktu perang meletus.

Terdapat pelbagai alasan yang baik untuk melancarkan serangan ini. Pertama, Alsace-Lorraine telah menjadi wilayah Perancis hingga tahun 1871, ketika ia dirampas oleh Kerajaan Jerman yang baru setelah Perang Franco-Prusia. Oleh itu, merebut kembali Alsace-Lorraine menjadi keasyikan utama Perancis. Kedua, diyakini bahawa Rusia akan memerlukan lebih banyak masa untuk menggerakkan tentera mereka yang besar daripada Perancis atau Jerman. Serangan Perancis akan melegakan tekanan kepada orang Rusia, dan memenangkan masa untuk kapal pengawal uap Rusia memenangkan perang. Ketiga, orang Perancis menyedari bahawa seiring berjalannya waktu, mereka akan semakin banyak jumlahnya oleh orang Jerman. Serangan segera adalah peluang terbaik untuk memanfaatkan tentera Perancis yang aman damai.

Perancis memperuntukkan dua tentera untuk serangan di Lorraine & mengalahkan Tentera Pertama, di bawah Jeneral Auguste Dubail di selatan dan Tentera Kedua di bawah Jeneral & Eacutedouard de Castelnau di utara. Di antara mereka tentera ini mengandungi enam pasukan. Di sebelah kanan mereka adalah Tentera kecil Alsace, yang telah membuat satu serangan yang tidak berjaya ke Alsace (Battle of Mulhouse).

Mereka ditentang oleh dua tentera Jerman. Dubail menghadapi Tentera Ketujuh Jerman, di bawah Jeneral Josias von Heeringen, sementara Castelnau menghadapi Tentera Darat Keenam Jerman di bawah Putera Mahkota Rupprecht dari Bavaria. Tentera ini mengandungi lapan pasukan. Orang Perancis akan lebih banyak.

Orang Jerman mengikuti versi yang diubah suai dari Pelan Schleiffen yang terkenal. Usaha utama Jerman adalah datang lebih jauh ke utara, dan akan melibatkan pencerobohan Belgium yang netral dan gerakan roda yang hebat melalui timur laut Perancis. Sekiranya semuanya berjalan dengan baik, sebahagian tentera Jerman akan melintasi barat Paris, tetapi walaupun itu tidak tercapai, diharapkan gerakan roda besar akan menyelimuti tentera Perancis utama, menjebak mereka ke sempadan Jerman dan memaksa mereka menyerah. Sebagai sebahagian daripada rancangan ini, tentera Jerman di Alsace-Lorraine harus berundur ke timur, yang membolehkan Perancis maju ke Alsace-Lorraine. Setiap batu tentera Perancis bergerak ke timur akan menyukarkan mereka untuk campur tangan dalam pertempuran penting yang berlaku di Barat Laut.

Serangan Perancis bermula pada 14 Ogos. Selama empat hari Perancis maju tanpa menghadapi tentangan Jerman yang serius. Kedua tentera Jerman, di bawah komando Jenderal Krafft von Delmensigen, tetap berhubungan dengan Perancis, tetapi menarik diri dari sebarang konfrontasi serius. Pada 18 Ogos Kor VIII Perancis berjaya menawan Sarrebourg.

Semasa pendahuluan, jurang telah terbuka antara kedua tentera Perancis. Pada malam 19-20 Ogos, Dubail melancarkan serangan yang dirancang untuk menutup jurang ini. Serangan Perancis terus menyerang balas Jerman sepenuhnya. Ini adalah bahagian kedua dari perangkap Jerman, dan bertujuan untuk meletakkan tentera Perancis di tempat. Pada ketika ini Pertempuran Lorraine menjadi sebahagian daripada Pertempuran Perbatasan Perancis.

Serangan balas Jerman mengalahkan Tentera Kedua. Selepas pertempuran pada 20 Ogos, majoriti tentera terpaksa menarik diri ke Sungai Meurthe, titik permulaannya enam hari sebelumnya. Hanya XX Corps, di bawah Jeneral Ferdinand Foch, yang memegang landasannya (Battle of Morhange). Pengunduran Tentera Kedua memaksa Tentera Pertama menarik kembali ke barisan yang sama.

Dalam rancangan Jerman yang asli, itu akan menandakan berakhirnya pertempuran. Orang Perancis akan disematkan di Meurthe, tidak dapat memindahkan banyak pasukan ke utara yang penting. Sebagai gantinya, Putera Rupprecht dan Jenderal Heeringen meyakinkan von Moltke untuk membiarkan kemudian melancarkan serangkaian serangan balas di barisan Perancis. Ini bermula pada 25 Ogos dan berterusan hingga minggu pertama bulan September. Mereka tidak memperoleh hasil yang diharapkan. Garisan Perancis diadakan. Pertempuran di front Alsace-Lorraine menjadi semakin statik dalam tempoh ini. Ini membolehkan Jeneral Joffre memindahkan beberapa pasukan dari daerah ini kembali ke Paris dan Marne. Di antara orang-orang yang bergerak ke barat adalah Ferdinand Foch, dipromosikan untuk memerintah Tentera Kesembilan baru, yang akan memainkan peranan penting dalam pertempuran Marne.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Това Е Важно! Защо Palantir Ще Ни Направи Големи Печалби? 3 Причини (Disember 2021).