Podcast Sejarah

Victor Serge

Victor Serge

Victor Kibalchich (dia kemudian mengambil nama Victor Serge), anak dari ibu bapa Poland Rusia, dilahirkan di Belgium pada tahun 1890. Ayahnya, seorang pegawai di Imperial Guard, adalah anggota kumpulan Land and Liberty dan berkaitan dengan Nikolai Kibalchich dari Kehendak Rakyat. Setelah penangkapan Kibalchich akibat pembunuhan Alexander II pada tahun 1881, ayah Serge melarikan diri dari negara itu. Dia akhirnya mendapat pekerjaan sebagai guru di Institut Anatomi di Brussels.

Ayahnya memperkenalkan Serge kepada tulisan Alexander Herzen, Nikolai Chernyshevsky dan Vissarion Belinsky: "Dia (ayahnya) berhasrat untuk menjadi seorang doktor, tetapi geologi, kimia, sosiologi, dan falsafah juga menarik minatnya. Saya tidak pernah mengenalnya sebagai apa-apa selain seorang lelaki yang memiliki kehausan untuk pengetahuan dan pengertian yang tidak dapat dipenuhi, yang menyebabkan dia cacat sepanjang tahun-tahun yang tersisa. "

Serge menulis dalam autobiografinya, Memoir Revolusi (1951): "Bahkan sebelum saya muncul dari zaman kanak-kanak, saya sepertinya telah mengalami, dalam hati, perasaan paradoks yang menguasai saya sepanjang bahagian pertama hidup saya: perasaan hidup di dunia tanpa kemungkinan melarikan diri, di mana tidak ada apa-apa kecuali untuk berjuang untuk melarikan diri yang mustahil. Saya merasa jijik, bercampur dengan kemarahan dan kemarahan, terhadap orang-orang yang saya lihat menetap dengan selesa di dunia ini. Bagaimana mungkin mereka tidak menyedari penawanan mereka, tentang ketidakadilan mereka? Semua ini adalah hasil, seperti yang saya lihat hari ini, dari perkembangan saya sebagai anak buangan revolusi, yang dilemparkan ke kota-kota besar di Barat oleh badai politik pertama yang melanda Rusia. "

Victor Serge banyak membaca dan dipengaruhi oleh teori politik Peter Lavrov, Élisée Reclus dan Peter Kropotkin. Di Brussels pada tahun 1906, dia berkawan dengan sekumpulan anarkis yang merangkumi Jean de Boe, Raymond Callemin, Octave Garnier, René Valet dan Edouard Carouy. Kumpulan ini dikenali sebagai Gang Revolusi Brussels. Dia kemudian menulis: "Anarkisme menyapu kita sepenuhnya kerana kedua-duanya menuntut segala-galanya dan menawarkan segala-galanya kepada kita. Tidak ada sudut kehidupan yang tidak dapat diterangkannya; sekurang-kurangnya begitu bagi kita ... Ditembak dengan percanggahan, terpecah-pecah menjadi varietas dan sub-varietas, anarkisme menuntut, sebelum hal lain, harmoni antara perbuatan dan kata-kata (yang, sebenarnya, dituntut oleh semua bentuk idealisme, tetapi yang mereka semua lupakan ketika mereka merasa puas). " Serge suka memetik kata-kata Reclus: "Selagi ketidakadilan sosial berlangsung, kita akan tetap berada dalam keadaan revolusi kekal."

Ahli biografinya, Adam Hochschild, telah menunjukkan: "Dia (Victor Serge) meninggalkan rumah ketika masih remaja, tinggal di sebuah perkampungan perlombongan Perancis, bekerja sebagai penata huruf, dan akhirnya berjalan ke Paris. Di sana dia tinggal bersama pengemis, baca Balzac, dan semakin terpesona dengan dunia bawah. Tetapi tidak lama kemudian revolusi di dalamnya mengatasi pengembara. " Serge menjadi pengikut Albert Libertad. Dia kemudian mengingatkan dalam memoarnya: "Tidak ada yang tahu nama sebenarnya, atau apa pun sebelum dia mulai berkhotbah. Lumpuh di kedua kakinya, berjalan di atas tongkat yang dia bersungguh-sungguh dalam pergaduhan (dia hebat untuk bertarung, walaupun dia cacat) ), dia memeluk, dengan tubuh yang kuat, kepala berjanggut yang wajahnya diadun dengan halus. Orang miskin, setelah datang sebagai perampok dari selatan, dia memulakan khotbahnya di Montmartre, di antara kalangan libertarian dan barisan syaitan miskin yang menunggu sedekah mereka sup yang tidak jauh dari laman Sacre Coeur. Dengan kekerasan, menarik secara magnetis, ia menjadi jantung dan jiwa pergerakan dinamisme yang luar biasa sehingga tidak mati sepenuhnya walaupun pada hari ini. Albert Libertad menyukai jalan, orang ramai, pergaduhan, idea , dan wanita. Pada dua kesempatan dia mendirikan rumah dengan sepasang saudara perempuan, Mahes dan kemudian Morands. Dia mempunyai anak yang dia enggan mendaftar dengan Negara. "

Pada tahun 1909 Serge bertemu Rirette Maitrejean di Lille. Dia menggambarkannya sebagai "gadis pendek, langsing, agresif, militan, dengan profil Gothic". Mereka jatuh cinta dan mereka tinggal bersama di Paris. Serge teringat bagaimana dia bekerja sebagai "pelukis kerja alat mesin, sepuluh jam sehari, dua belas setengah termasuk perjalanan, mulai pukul 6:30 pagi." Selepas kematian Albert Libertad dalam pertarungan jalanan, pasangan itu membantu menyunting l'Anarchie.

Pelaksanaan anarkis tanpa kekerasan, Francisco Ferrer di Barcelona pada 13 Oktober 1909, memberi kesan mendalam kepada Serge dan rakan-rakannya. Serge menulis: "Kesuciannya yang telus, aktiviti pendidikannya, keberaniannya sebagai pemikir bebas, dan bahkan penampilannya di jalanan sangat memujanya ke seluruh Eropa yang pada masa itu, liberal oleh sentimen dan dalam keseronokan yang kuat. Kesedaran antarabangsa yang benar berkembang dari tahun ke tahun, selangkah demi selangkah dengan kemajuan peradaban kapitalis .... Dari satu hujung Benua ke ujung yang lain (kecuali di Rusia dan Turki) pembunuhan kehakiman Ferrer telah , dalam masa dua puluh empat jam, memindahkan seluruh penduduk ke protes yang marah. "

Salah seorang rakan mereka, Liabeuf, seorang pekerja muda berusia dua puluh tahun, melengkapkan dirinya dengan revolver dan melepaskan tembakan ke arah polis. Dia mencederakan empat anggota polis dan setelah didapati bersalah atas cubaan membunuh, dihukum mati. Diputuskan untuk menghukumnya di Boulevard Arago. Serge mengingat kembali Memoir Revolusi (1951): "Saya datang dengan Rirette ... Militan dari semua kumpulan berada di sana, dipaksa kembali oleh tembok polis berseragam hitam yang melakukan manuver aneh. Teriakan dan pergaduhan marah pecah ketika gerabak guillotine tiba, dikawal oleh pasukan berkuda. Selama beberapa jam terjadi pertempuran di tempat, polis menuduh memaksa kami dengan tidak berkesan, kerana kegelapan, ke jalan-jalan di mana bahagian orang ramai akan turun lagi pada minit berikutnya. "

Jules Bonnot tiba di Paris pada tahun 1911. Menurut Serge: "Dari ladang anggur kami mengumpulkan bahawa Bonnot ... telah bepergian dengan dia dengan kereta, telah membunuhnya, orang Itali itu pertama kali melukai dirinya yang diraba dengan revolver." Bonnot segera membentuk kumpulan yang merangkumi anarkis tempatan, Raymond Callemin, Octave Garnier, René Valet dan Edouard Carouy. Serge sangat menentang apa yang ingin dilakukan oleh kumpulan itu. Callemin mengunjungi Serge ketika dia mendengar apa yang telah dia katakan: "Jika kamu tidak ingin menghilang, berhati-hatilah mengutuk kami. Lakukan apa sahaja yang kamu suka! Sekiranya kamu menghalangi aku, aku akan menghapuskan kamu!" Serge menjawab: "Anda dan rakan anda benar-benar retak dan benar-benar selesai."

Pada 21 Disember 1911, kumpulan itu merompak utusan Bank Société Générale pada waktu siang dan kemudian melarikan diri dengan sebuah kereta. Seperti yang ditunjukkan oleh Peter Sedgwick: "Ini adalah inovasi yang luar biasa ketika polis berjalan kaki atau berbasikal. Mampu bersembunyi, berkat simpati dan keramahan tradisional anarkis lain, mereka menahan rejimen polis, mengganas Paris, dan meraih berita utama selama separuh setahun."

Polis menyerbu pejabat di l'Anarchie pada 31 Disember 1911. Louis Jouin, naib ketua polis Perancis, memberitahunya: "Saya mengenali anda dengan cukup baik; saya semestinya sangat menyesal kerana menimbulkan masalah kepada anda - yang boleh menjadi sangat serius. Anda tahu kalangan ini, lelaki-lelaki ini, yang sangat tidak seperti anda, dan akan menembak anda di belakang, pada dasarnya .... semuanya sudah selesai. Saya boleh memberi jaminan kepada anda. Tinggal di sini selama satu jam dan kami akan membincangkannya. Tidak ada yang akan tahu apa-apa dan saya jamin tidak akan ada masalah sama sekali untuk anda. " Serge enggan menolong mereka dan mereka menangkapnya bersama isterinya, Rirette Maitrejean. Bukti utama terdiri daripada dua revolver yang terdapat di premis surat khabar. Mereka dituduh sebagai sebahagian daripada geng Jules Bonnot dan menghabiskan lima belas bulan berikutnya dalam pengasingan.

Kumpulan itu membunuh seorang pegawai polis di Place du Havre pada 27 Februari 1912. Pada bulan berikutnya, pada 25 Mac, dua orang lagi terbunuh semasa serangan di pejabat General Corporation di Chantilly. Serge mengeluh masuk Memoir Revolusi (1951): "Gelombang positif keganasan dan keputusasaan mulai tumbuh. Anarkis penjahat menembak polis dan meletupkan otak mereka sendiri. Yang lain, berkuasa sebelum mereka dapat menembakkan peluru terakhir ke kepala mereka sendiri, pergi mengejek ke guillotine .... Saya mengenali, dalam pelbagai laporan akhbar, wajah yang saya temui atau ketahui; Saya melihat keseluruhan gerakan yang diasaskan oleh Libertad diseret ke dalam sampah masyarakat oleh semacam kegilaan; dan tidak ada yang dapat melakukan apa-apa mengenainya , paling tidak dari diri saya sendiri. Ahli teori, ketakutan, mencari perlindungan. Ia seperti bunuh diri bersama. "

Raymond Callemin ditangkap pada 7 April 1912, Tujuh belas hari kemudian, tiga anggota polis mengejutkan Jules Bonnot di sebuah apartmen seorang lelaki yang diketahui membeli barang curi. Dia menembak perwira itu, membunuh Louis Jouin, wakil ketua polis Perancis, dan mencederakan seorang pegawai sebelum melarikan diri di atas bumbung. Empat hari kemudian dia ditemui di sebuah rumah di Choisy-le-Roi. Dikatakan bangunan itu dikelilingi oleh 500 pegawai polis bersenjata, tentera dan anggota bomba. Bonnot dapat mencederakan tiga pegawai sebelum rumah sebelum polis menggunakan dinamit untuk merobohkan bahagian depan bangunan. Dalam pertempuran yang diikuti Bonnott ditembak sepuluh kali. Dia dipindahkan ke Hotel-Dieu de Paris sebelum meninggal pada keesokan harinya. Octave Garnier dan René Valet terbunuh semasa pengepungan polis di tempat persembunyian pinggir bandar mereka pada 15 Mei 1912.

Perbicaraan Maitrejean, Serge, Raymond Callemin, Jean de Boe, Rirette Maitrejean, Edouard Carouy, André Soudy, Eugène Dieudonné dan Stephen Monier, bermula pada 3 Februari 1913. Menurut Serge: "Dalam sebulan, 300 bertentangan saksi-saksi diarak di hadapan bar pengadilan. Kesaksian manusia yang tidak konsisten sangat mengejutkan. Hanya satu daripada sepuluh yang dapat merakam lebih kurang apa yang mereka lihat dengan tepat, memerhatikan, dan mengingat - dan kemudian dapat menceritakannya, menentang cadangan akhbar dan godaan khayalannya sendiri. Orang melihat apa yang mereka mahu lihat, apa yang dicadangkan oleh akhbar atau penyoal. "

Callemin, Soudy, Dieudonné dan Monier dijatuhkan hukuman mati. Ketika dia mendengar keputusan hakim, Callemin melompat dan berteriak: "Dieudonné tidak bersalah - saya, saya yang melakukan penembakan!" Carouy dijatuhi hukuman kerja keras seumur hidup (dia membunuh diri beberapa hari kemudian). Serge menerima pengasingan selama lima tahun tetapi Maitrejean dibebaskan. Dieudonné dicabut tetapi Callemin, Soudy dan Monier dilancarkan di pintu penjara pada 21 April 1913. Maitrejean mengahwini Serge di penjara pada tahun 1915 untuk memiliki hak untuk berkunjung dan berkomunikasi.

Serge berada di penjara ketika meletusnya Perang Dunia Pertama. Dia segera meramalkan bahawa perang akan mengarah ke Revolusi Rusia: "Revolusioner tahu betul bahawa Empayar autokratik, dengan hangmennya, pogromnya, kehancurannya, kebulurannya, penjara Siberia dan kejahatan kuno, tidak akan pernah dapat bertahan dari perang." Pada bulan September 1914, Serge berada di sebuah penjara di sebuah pulau di Seine, dua puluh lima batu atau lebih dari Pertempuran Marne. Penduduk tempatan, yang mengesyaki kekalahan Perancis, mula melarikan diri, dan untuk sementara waktu Serge dan tahanan lain dijangka menjadi tahanan Jerman.

Semasa dibebaskan pada tahun 1915, dia tinggal di Sepanyol. Dia kembali ke Perancis dan setelah penggulingan Nicholas II pada Februari 1917, Serge berusaha ke Rusia untuk bergabung dengan revolusi. Dia ditangkap dan dipenjarakan serta ditahan tanpa perbicaraan. Pada bulan Oktober, 1918 Palang Merah Denmark campur tangan dan mengatur agar Serge dan revolusi lain ditukar dengan Bruce Lockhart dan anti-Bolshevik lain yang telah dipenjarakan di Rusia.

Ketika Serge tiba di Rusia pada tahun 1919, dia bergabung dengan kaum Bolshevik. Untuk sementara waktu Serge bekerja untuk Maxim Gorky, di rumah penerbitan Sastera Universal. Tidak lama kemudian, dia dipekerjakan oleh Gregory Zinoviev yang telah dilantik sebagai Presiden Eksekutif Antarabangsa Ketiga. Pengetahuan bahasa Serge membolehkannya mengatur edisi antarabangsa penerbitan organisasi. Sebagai mantan anarkis, Serge meragui pemerintah Bolshevik: "Sekalipun hanya ada satu peluang dalam seratus untuk pertumbuhan semula revolusi dan demokrasi pekerjanya, kesempatan itu harus diambil."

Serge segera menjadi kecewa dengan pemerintah Soviet. Dia bergabung dengan Emma Goldman dan Alexander Berkman untuk mengeluh tentang cara Tentera Merah memperlakukan para pelaut yang terlibat dalam Pemberontakan Kronstadt. Catatan Serge mengenai pemberontakan itu kemudian dikritik oleh Leon Trotsky: "Sama ada ada mangsa yang tidak perlu saya tidak tahu. Pada skor ini, saya lebih mempercayai Dzerzhinsky daripada pengkritiknya yang kelewatan ... Kesimpulan Victor Serge mengenai skor ini - dari tangan ketiga - telah tiada nilai di mata saya. " Serge membalas bahawa maklumatnya mengenai Kronstadt berasal dari saksi mata anarkis yang dia wawancara di penjara segera setelah muncul: "Fakta tunggal bahawa Trotsky tidak tahu apa yang diketahui oleh semua Komunis peringkat - bahawa kerana tidak berperikemanusiaan, kejahatan yang tidak perlu ada komited terhadap proletariat dan petani - kenyataan ini, saya ulangi, sangat penting. "

Seorang sosialis libertarian, Serge memprotes Teror Merah yang dianjurkan oleh Felix Dzerzhinsky dan Ckeka. Dia kemudian mengingatkan: "Telefon menjadi musuh peribadi saya. Setiap jam, saya membawakan suara wanita-wanita yang panik yang berbicara tentang penangkapan, hukuman mati, dan ketidakadilan, dan meminta saya untuk campur tangan sekaligus, demi cinta Tuhan!"

Pada tahun 1923 Serge dikaitkan dengan kumpulan Pembangkang Kiri yang merangkumi Leon Trotsky, Karl Radek, Adolf Joffe, Alexandra Kollontai dan Alexander Shlyapnikov. Kemudian Gregory Zinoviev dan Lev Kamenev bergabung dalam perjuangan menentang Joseph Stalin. Serge adalah pengkritik yang terang-terangan mengenai cara otoriter yang Joseph Stalin memerintah negara ini dan dipercayai penulis pertama yang menggambarkan pemerintahan Soviet sebagai "totaliter".

Pada tahun 1928 Serge ditangkap dan diusir dari Parti Komunis. Dia akhirnya dibebaskan sambil menderita kesakitan yang teruk. Serge mengira dia akan mati. Dia mengatakan kepada dirinya sendiri: "Sekiranya saya berpeluang bertahan, saya mesti cepat dan menyelesaikan buku-buku yang telah saya mulakan; Saya mesti menulis, menulis ..." Buku pertama Serge, Tahun Satu Revolusi Rusia, selesai pada tahun 1930. Adam Hochschild telah menunjukkan: "Dalam semua buku-bukunya, dan terutama dalam buku ini, karya agungnya, prosa-nya mempunyai kepadatan telograf yang tajam, jelas. Gaya Serge bukan berasal dari penyempurnaan dan penulisan semula tanpa henti, seperti Flaubert's, tetapi kerana mendesak menjadi seorang lelaki yang dilarikan. Polis berada di depan pintu; rakan-rakannya ditangkap; dia mesti mengeluarkan berita; setiap perkataan mesti diberitahu. " Buku itu diharamkan di Kesatuan Soviet. Begitu juga novelnya, Lelaki di Penjara (1930) dan Kelahiran Kekuatan Kita (1931). Namun, ia diterbitkan di Perancis dan Sepanyol.

Serge ditangkap dan dipenjarakan pada tahun 1933. Dia dihantar ke kota terpencil Orenburg, di Pegunungan Ural. Sebahagian besar Pembangkang Kiri yang ditangkap dieksekusi tetapi sebagai hasil tunjuk perasaan yang dibuat oleh ahli politik terkemuka di Perancis, Belgia dan Sepanyol, Serge tetap hidup. Polis Rahsia Komunis (GPU) memperoleh pengakuan dari kakak iparnya, Anita Russakova, bahawa Serge dan dia telah terlibat dalam konspirasi yang dipimpin oleh Leon Trotsky. Serge tahu dari kenalannya di Parti Komunis bahawa jika dia menandatangani pengakuan itu dia akan dihukum mati.

Protes terhadap pemenjaraan Serge berlaku di beberapa Persidangan Antarabangsa. Kes tersebut menyebabkan pemerintah Soviet merasa sangat malu dan pada tahun 1936 Joseph Stalin mengumumkan bahawa dia sedang mempertimbangkan untuk membebaskan Serge dari penjara. Pierre Laval, perdana menteri Perancis, enggan memberi izin masuk kepada Serge. Emile Vandervelde, sosialis veteran, dan anggota pemerintah Belgium, berjaya mendapatkan visa Serge untuk tinggal di Belgium. Saudara-mara Serge tidak begitu bernasib baik: adik perempuannya, ibu mertuanya, kakak iparnya (Anita Russakova) dan dua saudara iparnya, mati di penjara.

Setibanya di Perancis pada tahun 1936, Serge menyambung semula dua buku mengenai komunisme Soviet, Dari Lenin ke Stalin (1937) dan Nasib Revolusi (1937). Dia juga bekerjasama rapat dengan sekumpulan penyokong Leon Trotsky yang merangkumi Lev Sedov, Henricus Sneevliet dan Mark Zborowski. Serge juga bekerja di Buletin Pembangkang, jurnal "yang memerangi reaksi Stalinis untuk kelangsungan Marxisme di Komunis Antarabangsa".

Selepas pembunuhan Ignaz Reiss, ejen NKVD yang lain, Walter Krivitsky mendapati bahawa Theodore Maly, yang telah menolak untuk membunuhnya, dipanggil semula dan dihukum mati. Dia sekarang memutuskan untuk berpindah ke Kanada. Setelah menetap di luar negara, dia akan berkolaborasi dengan Paul Wohl dalam projek sastera yang sering mereka bincangkan. Selain menulis mengenai subjek ekonomi dan sejarah, dia bebas memberikan komen mengenai perkembangan di Kesatuan Soviet. Wohl bersetuju dengan cadangan itu. Dia memberitahu Krivitsky bahawa dia adalah lelaki yang luar biasa dengan kecerdasan dan pengalaman yang jarang berlaku. Dia meyakinkannya bahawa tidak ada keraguan bahawa bersama-sama mereka dapat berjaya.

Wohl bersetuju untuk membantu kecacatan Krivitsky. Untuk membantunya menghilang, dia menyewa sebuah vila untuknya di Hyères, sebuah bandar kecil di Perancis di Laut Mediterranean. Pada 6 Oktober 1937, Wohl mengatur sebuah kereta untuk mengumpulkan Krivitsky, Antonina Porfirieva dan anak lelaki mereka dan membawa mereka ke Dijon. Dari sana mereka menaiki kereta api ke tempat persembunyian baru mereka di Côte d'Azur. Sebaik sahaja dia mengetahui bahawa Krivitsky telah melarikan diri, Mikhail Shpiegelglass memberitahu Nikolai Yezhov apa yang telah berlaku. Setelah dia menerima laporan itu, Yezhov mengirim kembali perintah untuk membunuh Krivitsky dan keluarganya.

Pada akhir bulan itu, Walter Krivitsky menulis surat kepada Elsa Poretsky dan memberitahunya apa yang telah dilakukannya dan untuk menyatakan kebimbangan bahawa NKVD mempunyai mata-mata yang dekat dengan rakannya, Henricus Sneevliet. "Elsa yang terhormat, saya telah memutuskan hubungan dengan Firma dan saya di sini dengan keluarga saya. Selepas beberapa ketika saya akan mencari jalan untuk anda, tetapi sekarang saya mohon agar anda tidak memberitahu sesiapa pun, bahkan rakan-rakan terdekat anda, dari mana surat ini berasal Dengarkan baik-baik, Elsa, kehidupan anda dan anak anda berada dalam bahaya. Anda mesti sangat berhati-hati. Beritahu Sneevliet bahawa di sekitarnya para pemberi maklumat sedang bekerja, nampaknya juga di Paris antara orang-orang yang harus berurusan dengannya Dia harus sangat memperhatikan kesejahteraan anda dan anak anda.Kami berdua benar-benar bersamamu dalam kesedihan dan memelukmu. "Dia memberikan surat itu kepada Gerard Rosenthal, yang membawanya kepada Sneevliet yang menyebarkannya ke Poretsky.

Krivitsky juga mengatur pertemuan dengan Hans Brusse yang dia harap dapat memujuknya agar berpaling tadah. Brusse menolak menyatakan bahawa dia telah menghadiri pertemuan "atas nama organisasi". Dia kemudian mengeluarkan salinan surat Krivitsky kepada Elsa. Krivitsky sangat terkejut, tetapi menafikan telah menulis surat itu. Dia mengesyaki bahawa dia tahu dia berbohong. Brusse memohon kepada Krivitsky untuk kembali bekerja sebagai perisik Soviet.

Pada 11 November 1937, Walter Krivitsky mengadakan pertemuan dengan Elsa Poretsky, Henricus Sneevliet, Pierre Naville dan Gerard Rosenthal. Poretsky kemudian menarik balik Orang Kita Sendiri (1969) yang Krivitsky katakan kepadanya: "Saya datang untuk memberi amaran kepada anda bahawa anda dan anak anda berada dalam bahaya besar. Saya datang dengan harapan saya dapat membantu." Dia menjawab: "Amaranmu terlambat. Seandainya kamu melakukan ini pada waktunya Ignaz akan hidup sekarang, di sini bersama kami ... Sekiranya kamu bergabung dengannya, seperti yang kamu katakan kamu akan dan seperti yang dia harapkan, dia akan hidup dan kamu akan berada dalam kedudukan yang berbeza. " Krivitsky, yang terkejut dengan tanggapannya, berkata: "Dari semua yang terjadi pada saya, ini adalah pukulan paling sukar."

Krivitsky kemudian memberitahu kumpulan itu bahawa Brusse telah menunjukkan kepadanya surat yang telah dia kirimkan kepada Poretsky. Dia bertanya kepada Rosenthal apakah dia telah menunjukkan surat itu kepada siapa pun sebelum memberikannya kepada Sneevliet. Dia mengaku bahawa dia telah meminta Victor Serge untuk mengirim surat itu. Dia kemudian mengaku kepada Sneevliet bahawa dia juga telah menunjukkannya kepada Mark Zborowski. Krivitsky tahu bahawa salah seorang dari mereka telah memberikan salinan surat itu kepada Brusse, yang tetap setia kepada NKVD.

Krivitsky percaya perisik itu adalah Serge atau Zborowski. Pada 20 November 1937, Krivitsky mengatur untuk bertemu Serge on the Square Port-Royal. Serge kemudian teringat dalam bukunya, Memoir Revolusi (1951) bahawa Krivitsky adalah "lelaki kecil kurus dengan kerutan pramatang dan mata gugup". Menurut Serge, Krivitsky memberitahunya bahawa dia tetap setia kepada Kesatuan Soviet, kerana "misi bersejarah negara ini jauh lebih penting daripada kejahatannya, dan selain itu dia sendiri tidak percaya bahawa mana-mana pembangkang dapat berjaya".

Serge berkomentar bahawa "Krivitsky takut akan jalan-jalan yang terang. Setiap kali dia memasukkan tangannya ke dalam poket mantelnya untuk mendapatkan sebatang rokok, aku mengikuti pergerakannya dengan penuh perhatian dan meletakkan tanganku sendiri di dalam saku." Krivitsky memberitahu Serge: "Saya mengambil risiko pembunuhan setiap saat dan anda masih tidak mempercayai saya, bukan?" Serge mengakui itu benar. "Dan kita berdua akan setuju untuk mati kerana sebab yang sama: bukan begitu?" Serge menjawab: "Mungkin, sama juga untuk menentukan apa sebabnya."

Ketika Perancis diserang oleh Jerman pada tahun 1940, Serge berjaya melarikan diri ke Mexico di mana dia terus menulis. Menurut penulis biografinya, Peter Sedgwick: "Semua berjuta-juta kata ini ditaip oleh Serge dalam jarak tunggal sempit pada rim tipis yang paling murah, dengan jarang penghapusan atau perubahan. Ketika satu naskah selesai, dia terus ke yang berikutnya tanpa melihat ke belakang." Rakannya, Julián Gorkin, membaca memoarnya, mengulas bahawa bahannya begitu kaya sehingga harus dikembangkan dan dikembangkan. Serge menjawab: "Apa gunanya? Siapa yang akan menerbitkan saya? Dan selain itu. Saya terdesak untuk masa. Buku-buku lain sedang menunggu."

Kesihatan Victor Serge telah rusak teruk oleh masa pemenjaraannya di Perancis dan Rusia. Namun, dia terus menulis sehingga mati akibat serangan jantung di Mexico City pada 17 November 1947. Dia mati tanpa wang, dan rakan-rakannya harus membuat koleksi di antara mereka untuk membayar perbelanjaan pengebumiannya. Beberapa tahun kemudian sebelum otobiografinya, Memoir Revolusi, dan dua novel terakhirnya, Senja Panjang dan Kes Komrad Tulayev, diterbitkan di Amerika Syarikat.

Saya sering bertemu Soudy dalam perjumpaan awam di Latin Quarter. Dia adalah contoh sempurna zaman kanak-kanak di lorong belakang. Dia dibesarkan di trotoar: T.B. pada tiga belas, V.D. pada usia lapan belas tahun, dihukum dua puluh tahun (kerana mencuri basikal). Saya telah membawanya buku dan oren di Hospital Tenon. Pucat, berwajah tajam, aksennya biasa, matanya kelabu lembut, dia akan berkata, "Saya pemetik api yang tidak beruntung, tidak ada yang dapat saya lakukan mengenainya."

Dia mencari nafkah di kedai-kedai runcit di Rue Mouffetard, di mana para pembantu meningkat pada pukul enam, mengatur paparan pada pukul tujuh, dan pergi ke tingkat atas untuk tidur di garret setelah jam 9 malam, keletihan anjing, setelah melihat bos mereka menipu suri rumah sepanjang hari dengan menimbang kacang pendek, menyiram susu, wain dan parafin, dan memalsukan label.

Dia sentimental; ratapan penyanyi jalanan memaksanya menangis, dia tidak dapat mendekati seorang wanita tanpa memperbodohkan dirinya sendiri, dan setengah hari di udara terbuka di padang rumput memberinya dosis mabuk. Dia mengalami masa hidup baru jika dia mendengar seseorang memanggilnya "kawan" atau menjelaskan bahawa seseorang boleh, seseorang mesti, "menjadi orang baru".

Permintaan terakhir Soudy adalah untuk secawan kopi dengan krim dan beberapa gulungan mewah, keseronokan terakhirnya di bumi, cukup sesuai untuk pagi kelabu itu ketika orang dengan senang hati makan sarapan mereka di bistro terakhir. Pasti terlalu awal, kerana mereka hanya dapat menemuinya sedikit kopi hitam. "Tidak beruntung", katanya, "sampai akhir."

Dia pingsan dengan ketakutan dan kegelisahan, dan harus didukung ketika dia menuruni tangga; tetapi dia mengawal dirinya dan, ketika dia melihat kejernihan langit di atas pohon berangan, menyanyikan lagu jalanan yang sentimental: "Salam, wahai pagi terakhirku".

Pecah perang tiba-tiba, seperti ribut yang tidak dijangka dalam musim cuaca cerah. Bagi saya, ia menggegarkan satu lagi badai penyucian: Revolusi Rusia. Kaum revolusioner tahu betul bahawa Kerajaan autokratik, dengan hangmennya, pogromnya, kehancurannya, kebulurannya, penjara Siberia dan kejahatan kuno, tidak akan pernah dapat bertahan dari perang.

Isteri Zinoviev, Lilina, Komisaris Rakyat untuk Perancangan Sosial di Komune Utara, seorang wanita berambut kecil, bermata abu-abu dengan jaket seragam, dengan tegak dan tangguh, bertanya kepada saya, "Adakah anda membawa keluarga anda dengan anda? Saya dapat memasangkannya di istana, yang saya tahu sangat baik pada beberapa ketika, tetapi mustahil untuk memanaskannya. Sebaiknya anda pergi ke Moscow. Di sini, kita dikepung orang di sebuah kota yang dikepung. Rusuhan kelaparan mungkin bermula, orang Finland mungkin akan bergerak pada kita, Inggeris mungkin menyerang. Tifus telah membunuh begitu banyak orang sehingga kita tidak dapat menguburkan mereka; mujurlah mereka dibekukan. Sekiranya kerja adalah apa yang anda mahukan, ada banyak! " Dan dia memberitahu saya tentang pencapaian Soviet: bangunan sekolah, pusat kanak-kanak, bantuan untuk pesara, bantuan perubatan percuma, teater terbuka untuk semua.

Saya bertemu dengan pemimpin Menshevik, dan anarkis tertentu. Kedua-dua set tersebut mengecam intoleransi Bolshevik, penolakan keras kepala terhadap penentang revolusioner mengenai hak untuk ada, dan keterlaluan Teror. Orang-orang Menshevik sepertinya saya sangat pintar, jujur ​​dan setia kepada Sosialisme, tetapi benar-benar ditimpa peristiwa. Mereka berpegang pada prinsip yang kuat, demokrasi kelas pekerja, tetapi dalam situasi yang penuh dengan bahaya yang mematikan sehingga tahap pengepungan tidak memungkinkan adanya fungsi institusi demokrasi.

Seorang guru sekolah Anarkis dan bekas tahanan politik, bernama Nestor Makhno, melancarkan perang gerila di Gulai-Polye, dengan lima belas orang di sisinya; ini menyerang tentera Jerman untuk mendapatkan senjata. Kemudian, Makhno membentuk seluruh pasukan. Orang Jerman menekan gerakan ini dengan penuh semangat, mengeksekusi tahanan secara beramai-ramai dan membakar kampung; tetapi itu terlalu banyak untuk mereka.

Sejak pembunuhan pertama tahanan Merah oleh orang kulit putih, pembunuhan Volodarsky dan Uritsky dan percubaan menentang Lenin (pada musim panas tahun 1918), kebiasaan menangkap dan, sering, membunuh tebusan menjadi umum dan sah. Sudah Cheka, yang melakukan penangkapan besar-besaran terhadap suspek, cenderung menyelesaikan nasib mereka secara bebas, di bawah kawalan rasmi Parti, tetapi pada kenyataannya tanpa pengetahuan siapa pun.

Parti itu berusaha untuk mengetuainya dengan orang-orang yang tidak dapat dilupuskan seperti bekas banduan Dzerzhinsky, seorang idealis yang tulus, kejam tetapi tidak berperikemanusiaan, dengan profil seorang Inkuisitor yang kurus: dahi tinggi, hidung bertulang, janggut yang tidak kemas, dan ekspresi keletihan dan kesederhanaan. Tetapi Parti itu mempunyai beberapa orang setem ini dan banyak Chekas.

Saya percaya bahawa pembentukan Chekas adalah salah satu kesalahan paling besar dan paling tidak diingini yang dilakukan oleh pemimpin Bolshevik pada tahun 1918 ketika plot, blokade, dan campur tangan membuat mereka kehilangan kepala. Semua bukti menunjukkan bahawa pengadilan revolusioner, berfungsi dalam terang dan mengakui hak pembelaan, akan mencapai kecekapan yang sama dengan penyalahgunaan dan kebobrokan yang jauh lebih sedikit. Adakah perlu untuk kembali ke prosedur Inkuisisi?

Pada awal tahun 1919, Chekas mempunyai sedikit atau tidak ada perlawanan terhadap penyelewengan dan rasuah psikologi ini. Saya tahu hakikat bahawa Dzerzhinsky menilai mereka sebagai "separuh busuk", dan tidak melihat jalan keluar dari kejahatan kecuali menembak Chekis terburuk dan menghapuskan hukuman mati secepat mungkin.

Musim sejuk tahun 1920 adalah penyiksaan (tidak ada kata lain) bagi penduduk kota: tidak ada pemanasan, tidak ada pencahayaan, dan kebuluran. Kanak-kanak dan orang-orang tua yang lemah meninggal dalam ribuan mereka. Tifus dibawa ke mana-mana oleh kutu, dan mengambil tol yang menakutkan. Di dalam pangsapuri besar Petrograd, yang sekarang ditinggalkan, orang-orang berkerumun di satu bilik, tinggal di atas satu sama lain di sekitar kompor kecil dari bata atau besi tuang yang akan berdiri di lantai, asapnya mengeluarkan asap melalui bukaan di tingkap. Bahan bakar untuk itu berasal dari papan lantai bilik yang berdekatan, dari tongkat perabot terakhir yang tersedia, atau yang lain dari buku. Seluruh perpustakaan hilang dengan cara ini.

Serangan terakhir dilancarkan oleh Tukhacevsky pada 17 Mac, dan memuncak dengan kemenangan berani atas hambatan ais. Kekurangan pegawai yang berkelayakan, pelaut Kronstadt tidak tahu bagaimana menggunakan artileri mereka; memang, memang benar, seorang bekas pegawai bernama Kozlovsky di antara mereka, tetapi dia tidak melakukan apa-apa dan tidak mempunyai kuasa. Sebilangan pemberontak berjaya sampai ke Finland. Yang lain membuat perlawanan yang kuat, benteng ke kubu dan jalan ke jalanan; mereka berdiri dan ditembak sambil menangis, "Hidup revolusi dunia! Ratusan tahanan dibawa ke Petrograd dan diserahkan kepada Cheka; beberapa bulan kemudian mereka masih ditembak dalam kumpulan kecil, penderitaan yang tidak masuk akal dan jenayah. Pelaut yang dikalahkan itu adalah badan dan jiwa kepada Revolusi; mereka telah menyuarakan penderitaan dan kehendak rakyat Rusia.Pembantaian berlarutan ini diselia atau dibenarkan oleh Dzerzhinsky.

Pembangkang Pekerja, yang dipimpin oleh Shliapnikov, Alexandra Kollontai, dan Medvedev, percaya bahawa revolusi itu akan ditakdirkan jika Parti gagal memperkenalkan perubahan radikal dalam organisasi pekerjaan, mengembalikan kebebasan dan wewenang kepada kesatuan sekerja, dan membuat perubahan segera ke arah mewujudkan demokrasi Soviet yang sebenar. Saya telah lama berbincang mengenai soalan ini dengan Shliapnikov. Sebagai bekas pekerja logam, dia terus mengetahuinya, walaupun ketika berkuasa, mentaliti, prasangka, dan bahkan pakaian lama yang dimilikinya sebagai pekerja. Dia tidak mempercayai para pejabat ("banyak pemulung itu") dan ragu-ragu tentang Comintern, melihat terlalu banyak parasit di dalamnya yang hanya haus wang.

Maxim Gorky menyambut saya dengan penuh kasih sayang. Pada tahun-tahun kegemilangan masa mudanya, dia berkenalan dengan keluarga ibu saya di Nizhni-Novgorof. Pangsapuri di Kronversky Prospect, penuh dengan buku-buku, kelihatannya hangat seperti rumah hijau. Dia sendiri dingin bahkan di bawah sweater abu-abu tebalnya, dan terbatuk teruk, hasil perjuangannya selama tiga puluh tahun melawan tuberkulosis. Tinggi, ramping dan bertulang, bahu lebar dan berongga, dia sedikit tersekat ketika berjalan. Bingkainya, yang dibina dengan kuat tetapi anemia, pada dasarnya muncul sebagai penopang kepalanya. Seorang lelaki biasa, Rusia di kepala jalanan, bertulang dan berlubang, benar-benar hampir jelek dengan tulang pipi yang tersendat, mulut dengan bibir nipis yang hebat dan hidung berbau profesional, lebar dan memuncak.

Dia berbicara dengan keras mengenai kaum Bolshevik: mereka "mabuk dengan otoritas", "meremehkan anarki rakyat Rusia yang ganas dan spontan", dan "memulai kekejaman berdarah lagi"; sama seperti mereka "menghadapi kekacauan sendirian" dengan sebilangan lelaki yang tidak dapat dipecahkan dalam kepemimpinan mereka. Pemerhatiannya selalu bermula dari fakta, dari anekdot yang mengerikan di mana dia akan membuat generalisasi yang dianggap baik.

Itu adalah penjara tanpa kerahsiaan, kerahsiaan yang terbelah sel, dibangun hampir ke blok yang pernah diduduki oleh pejabat syarikat insurans. Setiap tingkat membentuk penjara sendiri, ditutup dari yang lain, dengan pintu masuk dan kios penerimaannya sendiri; isyarat cahaya elektrik berwarna dikendalikan di semua pendaratan dan koridor untuk menandakan pelbagai kedatangan dan perjalanan, sehingga tahanan tidak dapat bertemu satu sama lain. Sebuah koridor hotel yang penuh misteri, yang karpet merahnya membungkam sedikit suara jejak; dan kemudian sel, telanjang, dengan lantai bertatahkan, tempat tidur yang boleh dilalui, meja dan kerusi, semuanya berputar-putar.

Di sini, dalam kerahsiaan mutlak, tanpa komunikasi dengan mana-mana orang, tanpa membaca apa-apa, tanpa kertas, bahkan tidak satu helaian, tanpa pekerjaan apa pun, tanpa latihan terbuka di halaman, saya menghabiskan kira-kira lapan puluh hari. Itu adalah ujian yang teruk untuk saraf, di mana saya membebaskan diri dengan cukup baik. Saya lelah dengan ketegangan saraf selama bertahun-tahun, dan merasakan keperluan fizikal yang sangat besar untuk berehat. Saya tidur seboleh-bolehnya, sekurang-kurangnya dua belas jam sehari. Selebihnya waktu, saya menetapkan diri untuk bekerja dengan tekun. Saya memberikan kursus dalam sejarah, ekonomi politik - dan juga sains semula jadi! Saya secara mental menulis sebuah drama, cerpen, puisi.

Saya dapat melihat bahawa anda adalah musuh yang tidak tergoyahkan. Anda bertekad untuk memusnahkan diri sendiri. Penjara selama bertahun-tahun ada untuk anda. Anda adalah pemimpin konspirasi Trotskyite. Kami tahu segalanya. Saya mahu mencuba dan menyelamatkan anda walaupun anda sendiri. Ini adalah kali terakhir kami mencuba. Oleh itu, saya membuat satu usaha terakhir untuk menyelamatkan anda.

Saya tidak mengharapkan banyak dari anda - saya sangat mengenali anda. Saya akan mengenali anda dengan pengakuan lengkap yang telah dibuat oleh kakak ipar dan setiausaha anda, Anita Russakova. Yang harus anda lakukan adalah mengatakan, "Saya mengakui bahawa itu benar", dan tandatangan. Saya tidak akan mengajukan soalan lagi kepada anda, siasatan akan ditutup, keseluruhan kedudukan anda akan diperbaiki, dan saya akan berusaha sedaya upaya agar Collegium menjadi lembut kepada anda.

Dan pada 14 Ogos, seperti petir, datang pengumuman Perbicaraan Sixteen, yang disimpulkan pada 25 - sebelas hari kemudian - dengan pelaksanaan Zinoviev, Kamenev, Ivan Smirnov, dan semua rakan mereka yang tergugat. Saya memahami, dan menulis sekaligus, bahawa ini menandakan permulaan pemusnahan semua generasi revolusioner lama. Tidak mungkin hanya membunuh beberapa orang, dan membiarkan yang lain hidup, saudara mereka, saksi yang tidak berkuasa, tetapi saksi yang memahami apa yang sedang berlaku.

Nampaknya, birokrasi itu sendiri dapat memiliki kebijakan yang kurang buruk tanpa kesulitan, jika ia memperlihatkan budaya dan semangat Sosialis yang lebih umum. Kesal dengan kaedah pentadbiran dan ketenteraan, bergabung dengan kecemasan untuk panik pada saat-saat genting, mengurangkan cara sebenarnya. Dalam rejim yang tercela, terlalu banyak perkara bergantung pada zalim.

Pemberontak muda Perancis dan Belgia berusia dua puluhan saya semuanya telah binasa; rakan seperjuangan saya dari Barcelona pada tahun 1917 hampir semuanya dibantai; rakan-rakan saya dan rakan-rakan Revolusi Rusia mungkin semua mati - pengecualian hanya dengan keajaiban. Semuanya berani, semua mencari prinsip hidup yang lebih mulia dan sederhana daripada menyerah pada perintah borjuasi; kecuali mungkin bagi para pemuda tertentu, kecewa dan hancur sebelum kesedaran mereka terhablur, semua terlibat dalam gerakan untuk kemajuan. Saya harus mengakui bahawa perasaan mempunyai begitu banyak orang mati di belakang saya, kebanyakan dari mereka menjadi tenaga, bakat, dan watak sejarah saya, sering membebankan saya.


Victor Serge di Bolshevik (1917)

Victor Serge, bekas anarkis yang kemudian menjadi Marxis dan penyokong Bolshevik, menggambarkan gerakan Bolshevik pada tahun 1917:

& # 8220Masyarakat pemberontak Rusia pada tahun 1917 menjadi sadar akan tugas yang diperlukan, cara dan objektifnya, melalui organ parti Bolshevik. Ini bukan teori, ini adalah penyataan fakta. Dalam keadaan ini, kita dapat melihat dengan lega hubungan yang wujud antara parti, kelas pekerja dan orang ramai yang bekerja secara amnya. Itulah yang sebenarnya mereka mahukan, namun dengan keliru & # 8211 pelaut di Kronstadt, tentera di Kazan, pekerja Petrograd, Ivanovo-Voznesensk, Moscow dan di mana sahaja, para petani menggeledah rumah-rumah tuan tanah & # 8230 Itulah yang mereka semua mahukan tanpa mempunyai kekuatan untuk menyatakan harapan mereka dengan tegas & # 8230

Apa yang mereka mahukan, pesta itu menyatakan pada tahap sedar dan kemudian melaksanakannya. Pesta itu mendedahkan kepada mereka apa yang mereka fikirkan. Ikatan inilah yang menyatukan mereka dari satu hujung negara ke ujung yang lain. Parti itu adalah kesedaran mereka, organisasi mereka.

Ketika penembak armada Baltik menjadi cemas akan bahaya yang menggantung di atas revolusi dan mencari jalan ke hadapan, pengaduk Bolsheviklah yang menunjukkan jalan itu. Dan tidak ada cara lain, itu jelas. Ketika para tentera di parit ingin menyuarakan tekad mereka untuk mengakhiri daging, mereka memilih jawatankuasa batalion mereka, calon parti Bolshevik. Ketika para petani bosan dengan penundaan parti Sosialis-Revolusioner 'mereka' dan mula bertanya apakah belum waktunya bertindak untuk diri mereka sendiri, itu adalah suara Lenin yang sampai kepada mereka: 'Petani, rampas tanah!' Ketika para pekerja merasakan intrik anti-revolusi mengenai mereka, Pravda lah yang membawa mereka slogan tindakan yang sudah mereka ketahui, kata-kata keperluan revolusioner. Di depan poster Bolshevik, orang-orang celaka yang melintas di jalan berhenti dan berseru, 'Itu saja!' Itu saja. Suara ini adalah milik mereka.

Itulah sebabnya mengapa kemajuan massa menuju revolusi tercermin dalam satu fakta politik yang hebat: kaum Bolshevik, minoriti revolusi kecil pada bulan Mac, menjadi parti majoriti pada bulan September dan Oktober. Sebarang perbezaan antara parti dan massa menjadi mustahil, semuanya adalah satu. Tidak diragukan lagi, tersebar di kalangan orang ramai, terdapat banyak revolusioner lain: SR Kiri (paling banyak), anarkis dan Maximalis [Menshevik] yang juga bertujuan menuju revolusi. [Tetapi] kaum Bolsheviklah yang, melalui penilaian teoritis mereka yang tepat mengenai dinamisme peristiwa, dapat dikenali baik dengan massa pekerja dan dengan keperluan sejarah & # 8230

Sejak hari-hari Juli, pesta tersebut telah melalui masa haram dan penganiayaan dan sekarang hampir tidak ditoleransi. Ia membentuk dirinya menjadi tiang serangan. Dari anggotanya, ia menuntut penolakan diri, semangat dan disiplin sebagai balasan, ia hanya menawarkan kepuasan melayani proletariat. Namun kita melihat kekuatannya bertambah. Pada bulan April telah berjumlah tujuh puluh dua organisasi dengan keahlian 80,000. Pada akhir bulan Julai, pasukannya berjumlah 200,000 anggota, dalam 162 organisasi. & # 8221


Victor Serge syntyi Brysselissä 30. joulukuuta 1890. Hänen vanhempansa Leon Ivanovitš Kibaltšitš ja Vera Poderewski olivat venäläisiä vallankumouksellisia, jotka olivat joutuneet pakenemaan Belgiaan hallituksenvastaisten aatteidid. [1]

Serge vietti lapsuutensa ja nuoruutensa Belgiassa sekä Ranskassa. Hänen perheensä eli hyvin köyhissä oloissa. Ruokaa oli vähän, eikä kunnolliseen koulutukseen ollut mahdollisuutta.

Serge kiinnostui aikaisin sosialismista ja individualistisesta anarkismista [2]. Vuosina 1909-1914 hän toimi aktiivisesti anarkistisessa lehdistössä toimittajana ja kääntäjänä. Vuonna 1912 Sergen yhteydet rikolliseen Bonnot-anarkistiryhmittymään johtivat viiden vuoden vankeustuomioon [3].

Vankilasta vapauduttuaan vuonna 1917 Serge matkusti Barcelonaan osallistuakseen espanjalaisten anarkosyndikalistien kapinaan. Espanjassa hän myös kirjoitti ensimmäistä kertaa nimellä Victor Serge. [4]

Serge oli hyvin inspiroitunut Venäjän vallankumouksesta. Vuonna 1918 Serge ilmoittautui vapaaehtoiseksi sumber-armeijaan. Hän matkusti Pariisiin, jossa hänet vangittiin epäiltynä bolševismista ja lähetettiin vankileirille.

Vuonna 1919 Serge saapui ensi kertaa Petrogradiin ottaakseen osaa vallankumouksen jälkeiseen sisällissotaan. Serge liittyi kommunistiseen puolueeseen [5] ja työskenteli kääntäjänä sekä toimittajana Komintern-järjestössä Grigori Zinovjevin alaisena. Serge käänsi ranskankieliselle yleisölle muun muassa Leninin, Trotskin, Zinovjevin ja Vera Fignerin kirjoituksia. [6]

Venäjän sisällissodan päätyttyä Serge matkusti Berliiniin ja Wieniin edistääkseen toivomaansa eurooppalaista vallankumousta. Hän työskenteli Kominternin toimittajana ja agenttina [7]. Saksan vallankumousyrityksen epäonnistuttua vuonna 1923 ja Leninin kuoltua vuonna 1924 Sergen kritiikki Neuvostoliittoa kohtaan voimistui.

Serge palasi Neuvostoliittoon vuonna 1925 liittyäkseen Vasemmisto-oppositioon. Serge kuitenkin erotettiin kommunistisesta puolueesta vuonna 1928, sillä hän oli edeltävä vuonna kritisoinut artikkeleissaan Kominternin linjausta koskien Kiinan kommunistista puoluetta. Valtion poliittinen hallinto karkoitti Sergen kolmeksi vuodeksi Orenburgiin, minkä jälkeen hän menetti Neuvostoliiton kansalaisuuden. [8]

Serge perheineen onnistuivat jättämään Neuvostoliiton taakseen huhtikuussa 1936, mutta Sergen käsikirjoituksia takavarikoitiin NKVD: n toimesta. Takavarikoituja käsikirjoituksia ei ole onnistuttu sittemmin jäljittämään. [9]

Serge asettui asumaan Belgiaan ja myöhemmin Ranskaan, jossa hän jatkoi poliittista toimintaansa trotskilaisessa oppositiossa. Sergen poliittinen toiminta koostui kriittisistä artikkeleista, joiden kohteina olivat nyt Moskovan oikeudenkäynnit ja Stalinin diktatuurin alainen Neuvostoliitto. [10] Serge ei kuitenkaan täysin hyväksynyt trotskilaisen pembangkang poliittisia kantoja, mikä johti Sergen ja Trotskin ystävyyden hajoamiseen vuonna 1939.

Toisen maailmansodan seurauksena Serge perheineen muuttivat maanpakoon Meksikoon. Meksikossa Serge jatkoi kirjoittamista ja työskenteli yhdessä muun muassa Trotskin puolison Natalia Sedovan kanssa saattaakseen murhatun Trotskin elämäkerran Vie et mort de Léon Trotsky (1951) päätökseen. [11]

Serge kuoli sydänkohtaukseen 17. marraskuuta 1947.

Serge kirjoitti aktiivisesti koko elämänsä ajan. Hänen tuotantonsa koostuu sejarawankirjoista, poliittisista teksteistä, romaaneista ja runoudesta sekä lukuisista sanomalehtiartikkeleista. Sergen kirjallinen tuotanto on teemoiltaan lähellä hänen ja hänen ystäväpiirinsä kokemuksia 1900-luvun poliittisesti epävakaassa maailmassa.

Sergen vankilatuomio vuosina 1912-1917 oli raskas kokemus, jonka vaikutus jatkui pitkään vapautumisen jälkeen. Serge kirjoittaa muistelmissaan, että hänen ensimmäisen romaaninsa, Penjara Les Hommes dans la (suom. Miehet vankilassa), kirjoitusprosessi oli hänelle keino käsitellä vankilatuomioon liittyviä kokemuksia ja tuntemuksia [12].

Sergen kaunokirjallisuus oli osa hänen vallankumouksellista toimintaansa. Hän pyrki purkamaan kirjallisuuden porvarillista perinnettä jättämällä romaaneistaan ​​pois sankarihahmon tai yksittäisen päähenkilön. Hänen romaaneissaan yksittäinen päähenkilö di korvattu joukolla hahmoja, jotka yhdessä muodostavat romaanin kollektiivisen sankarin. [13]

Toimiessaan Kominternin toimittajana Serge kirjoitti ranskankieliselle vasemmisto- ja anarkistilehdistölle lukuisia artikkeleita, joissa hän puolusti ja perusteli Venäjän vallankumousta [14]. Sisällissodan aikana kirjoitetut artikkelit ja esseet ovat tulkittavissa neuvostoliittolaiseksi propagandaandaksi.

Myöhemmin Sergen poliittiset kirjoitukset keskittyivät kritisoimaan kommunistisen puolueen toimintaa ja paljastamaan Stalinin diktatuurin korupsi.


Yang diketengahkan

Majlis Kerja, jauh dari memberi kuasa kepada orang, bertindak sebagai alat di mana pengurusan dapat mengawal dan menenangkan orang di tempat kerja. Kebenaran di sebalik Majlis Kerja didedahkan di sini melalui pandangan pekerja di.

Pamflet mengenai Kumpulan Worker Group UK dan pekerja dalam kesatuan UCATT, diterbitkan sebagai terbitan 8 siri Revolutions Per Minute.

Perpustakaan libcom mengandungi hampir 20,000 artikel. Sekiranya ini pertama kalinya anda berada di laman web ini, atau anda mencari sesuatu yang spesifik, sukar untuk mengetahui di mana hendak bermula. Nasib baik, ada pelbagai cara untuk menyaring kandungan perpustakaan untuk memenuhi keperluan anda, dari penyemakan imbas biasa hingga meneliti topik tertentu. Klik di sini untuk panduan.

Sekiranya anda mempunyai pembaca ebook atau Kindle, lihat panduan kami untuk menggunakan pembaca ebook dengan libcom.org.

Sekiranya anda ingin memuat naik kandungan ke perpustakaan yang sesuai dengan tujuan laman web ini atau yang menarik bagi pengguna libcom, sila baca panduan kami untuk menghantar artikel perpustakaan / sejarah dan artikel penandaan. Sekiranya anda tidak pasti adakah sesuatu yang sesuai untuk perpustakaan, tanyakan di forum maklum balas dan kandungan. Sekiranya anda belum mempunyai kebenaran untuk menghantar kandungan, minta saja di sini.


Tengah malam di Abad & # 8211 Victor Serge

[NYRB 2014]

Kehidupan dan karya Victor Serge mewujudkan cita-cita romantik era revolusionernya: mereka yang membina Sosialisme pada bahagian pertama abad ke-20 dan kemudian terus menegaskan ideologi mereka menentang penggabungan dan korupsi oleh Stalinisme dan sistem-sistem lain yang penuh dengan pemerintahan. Dia hidup di seluruh dunia, dengan cara yang berbeda dari rezim yang tidak ramah atau mengatur milisi revolusioner, dan menghabiskan, sepanjang diberitahu, selama sepuluh tahun penjara. Walaupun silsilah ini, karya Serge berada di luar meriam sastera Soviet. Walaupun dia menghabiskan sebahagian besar hidupnya di Rusia, dia dilahirkan dari orang-orang Eropah yang berhijrah di Belgium dan menulis dalam bahasa Perancis.

Tetapi novel-novel Serge mungkin tidak pernah ada sekiranya ditulis dalam bahasa Rusia. Karya politik dan penentangan yang nyata seperti itu hampir mustahil untuk diedarkan di Kesatuan Soviet pada tahun 1930-an. Sebagai karya politik-sejarah, karya Serge dihubungkan dengan tradisi yang dicontohkan oleh bapa besar berjanggut sastera Rusia abad ke-20, Aleksandr Solzhenitsyn, tetapi Solzhenitsyn tidak menerbitkan apa-apa sehingga tahun 1960-an, setelah kematian Stalin pada tahun-tahun yang memudar dari pencairan Khrushchev ( walaupun dia akhirnya diusir dari Kesatuan Soviet di bawah Brezhnev, dan menghabiskan banyak masa di kem buruh dan pengasingan sebelum itu). Tetapi Serge menulis karya-karya yang secara terang-terangan bersimpati dengan Trotsky dan strain Marxisme yang tidak ramah kepada Stalinisme pada saat siapa pun yang berjabat tangan seseorang yang menyatakan penyimpangan ideologi seperti itu dapat ditangkap dan mungkin tidak akan berjaya ke Siberia. Antara ledakan kreativiti utopia-futuris radikal pada tahun 1920-an dan karya sastera pembangkang bawah tahun 1960-an dan & # 821770-an, tahun 1930-an adalah masa penindasan yang menyeluruh dan paranoia akibatnya di Kesatuan Soviet sehingga sebahagian besarnya mematikan hasil sastera artistik di luar secara rasmi membenarkan Realisme Sosialis.

Penulisan francophone Serge berjaya mengatasi nasib ini, mengisi jurang sastera-sejarah. Tema tertentu di Tengah malam di Abad bergema terutama dengan karya Solzhenistyn Bulatan Pertama, menunjukkan beberapa kesinambungan dalam fiksyen sejarah seperti ini. Sebagai contoh, kedua-dua novel tersebut merangkumi bab-bab yang ditulis dari perspektif Stalin sendiri yang berfungsi untuk menggarisbawahi paranoia peribadi zalim dan ketajaman intelektual yang jelas. Pada akhirnya persahabatan dan daya tarik intelektual yang dapat dijumpai di penjara atau pengasingan - dan hanya ada - sangat penting dalam kedua novel ini, sehingga dapat membantu masyarakat beracun yang dipupuk oleh rejim Stalin. Pengasingan paksa adalah perkara paling dekat dengan tempat perlindungan yang selamat.

Kesamaan lain antara novel-novel ini (dan banyak novel) adalah bahawa wanita cenderung digambarkan sebagai sebahagian dari dunia kesenangan sensual, mis. "Lina menjadi gadis hangat yang baik - hampir cantik dan tidak dapat difahami - yang kehadirannya bercampur dengan penapisan cahaya yang lembut melalui kap lampu sutera biru lembut." Walaupun ada satu watak wanita yang penting dan memiliki agensi Tengah malam di Abad, "wanita" secara keseluruhan adalah, seperti cahaya matahari, sesuatu yang harus dinikmati seseorang semasa ia bertahan, tetapi cukup kuat untuk hidup tanpa. Penggambaran semacam itu terlalu banyak terdapat dalam sejarah sastera untuk menjamin tidak terlibat dengan karya tertentu secara keseluruhan, tetapi untuk alasan yang sama ini perlu menunjukkannya. Dalam hal ini ada juga relevansi tematik tertentu: untuk Serge dan juga untuk Solzhenitsyn, peranan wanita adalah sering memikul beban hidup - sesuatu yang hanya mungkin bagi mereka yang terikat dengan bidang rumah tangga yang oleh itu tidak dapat mudah dikompromikan.

Serge adalah penulis produktif, baik fiksyen dan bukan fiksyen, dan sejak dekad yang lalu, the Kajian Buku New York telah terus menerus membawa terjemahan bahasa Inggeris dari tujuh novelnya (dan satu memoir) kembali dicetak. Walaupun karyanya mempunyai tujuan sejarah dan ideologi yang eksplisit, penulisannya penuh dengan cahaya dan lirik, dan dia sendiri menegaskan pentingnya memahami fiksyen sebagai fiksyen, walaupun ia berdasarkan peristiwa biografi:

Adalah satu kesalahan untuk cuba mengenali pengarang dalam wataknya. Mengapa dia menciptakannya jika tidak melarikan diri dari dirinya sendiri, memecahkan lingkaran diri yang agak menyekat, memutuskan diri dengan egosentrisme yang tidak disengajakan, menembus makhluk lain, memasukkan diri dalam dirinya, dan dengan semacam persekutuan mencapai kebenaran yang lebih umum tentang lelaki?

Inti humanisme dan kerendahan hati yang mendorong Serge ke fiksyen juga menjadikannya watak yang menarik secara keseluruhan, dan apa yang menjadikan novelnya lebih relevan daripada peninggalan zaman mereka. Dia adalah seorang penulis dan ahli falsafah yang juga pejuang dan aktivis, melompat dari satu punca ke penyebab lain di Rusia, Eropah, dan Mexico, tetapi dia tidak pernah dicemari atau terpengaruh oleh berbagai penyelewengan ideologi yang dia curahkan untuk hidupnya. Saya akan membuat dugaan bahawa ketabahan peribadi ini, sekurang-kurangnya sebahagiannya, berkat kenyataan bahawa dia tidak pernah melupakan hati yang berdegup di tengah-tengah pertembungan pemikiran dan kuasa transnasional. Kualiti ini juga terdapat dalam wataknya yang paling heroik.

Tengah malam di Abad adalah yang kedua hingga terakhir dari novel Serge. Ia diselesaikan dari tahun 1936-38, di puncak pembersihan Stalin, dan berdasarkan pengalaman Serge sendiri dalam pengasingan di Rusia pada pertengahan tahun 1930-an. Cerita ini berpusat pada sekumpulan oposisi kiri yang menentang rejim Stalin yang bertemu dan mengatur dalam pengasingan di sebuah kampung fiksyen bernama Chernoe, atau "Black-Water." Naratif melangkau seluruh negara, dan menjejaki keturunan pelbagai watak ke dalam sistem hukuman Soviet yang luas. Kami melihat Engineer Botkin yang setia pergi ke luar negara dan menemui surat khabar pembangkang untuk pertama kalinya. Walaupun dengan berhati-hati, mata-mata Stalin yang tidak dapat dihentikan menangkap Botkin tidak bijaksana, dan dia dihantar ke penjara. Tetapi bersenjata dengan ingatan fotografi dan pemahaman yang baru mengenai keadaan masyarakatnya, Botkin berusaha menyebarkan apa yang dia pelajari di rangkaian rangkaian aktivis yang luas di pengasingan dan penjara - dan satu lingkaran tersebut adalah di Chernoe. Pada akhirnya, lingkaran itu ditemui dan anggota dihantar kembali ke penjara.

Ini adalah petikan plot yang luas Tengah malam di Abad, tetapi Serge memfokuskan pada hubungan dan emosi yang menghubungkan konstelasi tahanan dan pengasingan, dan cara watak yang berbeza menangani tekanan penindasan. Orang-orang buangan Chernoe adalah protagonis novel ini, dan menyedari keperibadian mereka dengan teliti dan dinamika terperinci kumpulan mereka menyelamatkan karya ini daripada menjadi perumpamaan politik yang murni.

Walau bagaimanapun, sukar untuk tidak mengambil pelbagai individu yang kita kenal Tengah malam di Abad dan keputusan dan nasib mereka kerana masing-masing mempunyai pelajaran untuk disampaikan. Sebagai contoh, Mikhail Kostrov, watak pertama yang kita temui, menunjukkan kelemahan dan kerentanan mereka yang belum menjelaskan tujuan moral dan intelektual mereka. Cerdas dan baik, Kostrov adalah pengkhianat kepada dirinya sendiri dan akhirnya kepada rakan-rakannya di Chernoe. Bab yang memfokuskan kisahnya berjudul "Kekacauan," dan dengan menyerah pada sistem dan mengaku bersalah setelah ditangkap, Kostrov membuat dirinya untuk mengkhianati lingkaran pembangkang yang dia hadapi dalam pengasingan. Oleh itu, kekurangan falsafah peribadi Kostrov yang menjadi pendorong di sebalik pengalamannya mengalami kekacauan. Sekiranya dia mempunyai lebih banyak keyakinan diri dan stamina di bawah tekanan, dunianya akan mempunyai lebih banyak logik. Rasa kejelasan dalam menghadapi kekejaman yang sangat tidak masuk akal ini adalah pelajaran penting dalam novel. Golongan kiri yang fokus dari kalangan pembangkang Chernoe tidak akan melakukan kesalahan Kostrov.

Tengah malam di Abad mungkin paling menarik pada masa ini untuk premis yang dikemukakan oleh tajuknya. Menghadapi penangkapan yang hampir pasti, anggota lingkaran pembangkang Dmitri Elkin, seorang lelaki yang ringan dan berjambang lebar yang tidak ditakuti oleh penderitaan dunia, memerintahkan Rodion muda, pahlawan cerita yang menyampaikan banyak falsafah novel itu, untuk mengambil cahaya matahari dan udara segar sebelum keduanya dikurung. Rodion, bagaimanapun, tidak dapat memadamkan pemikirannya yang berpusing-pusing:

"Suatu hari anda akan berbaring di katil bayi dalam kegelapan yang menyedihkan. Maka ingatlah cahaya matahari ketika ini. Kegembiraan terbesar di bumi, cinta terpisah, adalah sinar matahari di urat anda. "

"Dan berfikir?" tanya Rodion. "Pemikiran?"

"Ah! Sekarang ini adalah cahaya matahari tengah malam yang menusuk tengkorak. Glasier. Apa yang harus dilakukan jika tengah malam abad ini? "

"Tengah malam di mana kita harus hidup ketika itu," kata Rodion dengan kegembiraan.

Ada sesuatu yang membebaskan dalam menerapkan idea bahawa masa anda adalah masa yang paling gelap. Ini adalah idea yang memberi kesan pada narasi sejarah, yang boleh menggembirakan. Adakah busur alam semesta moral, seperti yang dikatakan oleh Martin Luther King Jr., cenderung ke arah keadilan? Ini adalah penegasan yang sukar untuk diselaraskan dengan realiti, dan ideologi yang berpikiran maju ini mempunyai masalah. Mungkin busur alam semesta lebih dari gelombang sinus, dan setiap abad mempunyai tengah malamnya sendiri. Atau mungkin sama sekali tidak mempunyai bentuk apa pun. Walau bagaimanapun, meletakkan diri di arka khayalan itu boleh menjadi kaedah menghasilkan tenaga yang dapat mendorong seseorang ke depan.

Rodion berpendidikan sendiri dan sikap naifnya membuat dia rentan karena pikirannya dipenuhi hampir secara eksklusif dengan idea-idea Hegel, yang berusaha mengembangkan konsepsi makna dan arah yang tepat pada masa sejarah. Rodion merenung:

"Sejarah," kata Hegel. . . "Sejarah adalah sesuatu yang kita buat, kita juga bersejarah, seperti semua syaitan miskin. . . " Tidak ada kepastian bahawa mesin ini akan berhenti dan hancur satu hari dengan sendirinya. Ia mesti dimusnahkan. Revolusi lain. Kami akan membuatnya, dan dengan cara yang sangat berbeza. Saya tidak tahu bagaimana, tetapi akan sangat berbeza.

Rasa bentuk sejarahnya memberi peluang kepadanya untuk mengarahkan jalannya. Ini memberinya visi yang memberdayakannya untuk melepaskan diri dari penjara pada akhir novel.

Victor Serge adalah seorang penulis yang, menurut anda, memiliki kulit dalam permainan, walaupun penting juga untuk diperhatikan bahawa karyanya, walaupun instruktif, tidak didaktik. Ia cukup indah, dan penuh dengan misteri dan keajaiban, yang penuh dengan kefahaman yang luar biasa. Walaupun demikian, ia adalah produk dari zaman ideologi besar dan pergeseran budaya dan politik tektonik, di mana kedua kekuatan penindasan dan potensi perubahan radikal muncul dengan ketinggian monumental yang tidak lagi ada di mana-mana pihak. Sangat mudah untuk membaca karyanya dengan nostalgia untuk masa itu, betapa suramnya, dan rasa tujuan dan arah yang dipegang oleh pahlawannya. Satu argumen yang dibuatnya cukup baik, yang sepertinya patut dipertimbangkan, adalah bahawa apakah busur alam semesta membungkuk ke arah keadilan, daripada membongkar penegasan ini, mungkin lebih baik jika kita berpegang pada gagasan itu. Sekiranya kita berusaha membengkokkannya dengan cara itu, mungkin itu boleh. Tetapi mungkin juga perlu membayangkan bentuk baru untuk alam semesta, serta kedudukan dan arah baru untuk bergerak ke arahnya.


Helen Stuhr-Rommereim adalah penyunting ciri untuk Noktah dan merupakan editor pengasas Fungikultur.


VICTOR SERGE: KESIMPULAN REVOLUSI

Susan Weissman. Victor Serge: Biografi Politik. New York: Verso, 2013. Nota. Glosari biografi. Bibliografi. Indeks. 452 muka surat.

Dari halaman pembukaannya Susan Weissman & rsquos Victor Serge: Biografi Politik mendorong kita ke dalam kehidupan revolusi dan penulis yang luar biasa ini ketika dia terjun ke dalam Revolusi Rusia dengan semua percanggahannya. Weissman telah menulis kehidupan intelektual yang hebat dan, di atas segalanya, kehidupan Serge yang memfokuskan pada pengalamannya di Parti Bolshevik dan kemudian di Pembangkang Kiri, menjelaskan bagaimana dia berusaha memahami dan menyatakan melalui kewartawanan, esei, sejarah, memoar, novelnya dan puisi makna semua itu sebagai revolusi pekerja & rsquo pertama kali tersekat dan kemudian berubah menjadi rejim Stalinis. Weissman & rsquos Victor Serge hampir merangkumi semua insiden, masalah, dan keperibadian revolusi semasa tahun 1920-an dan 1930-an, memberi perhatian khusus kepada kebetulan dan perbezaan Serge & rsquos dengan Leon Trotsky.

Awalnya diterbitkan oleh Verso pada tahun 2002 sebagai Victor Serge: Kursus diatur pada Harapan, edisi paperback baru ini dengan judul baru, pendahuluan baru, dan 50 halaman bahan tambahan dalam bentuk glosari biografi, hanya tersedia pada bulan Jun yang lalu. Weissman telah menghasilkan sebuah buku di mana biasiswa berdasarkan arkib dan sejarah sosial revolusi bergabung dengan minatnya terhadap perkara tersebut dan dengan Serge & rsquos dan politik sosialisnya sendiri untuk menghasilkan sebuah buku yang sangat memberangsangkan. Bagi sesiapa yang berminat dalam sejarah Revolusi Rusia, Parti Bolshevik, dan Kesatuan Soviet, dan mengenai kepentingannya untuk persoalan masa lalu dan masa depan gerakan sosialis, buku ini mesti dibaca. Melaluinya kita memasuki keasyikan politik pusat Serge & rsquos, kebimbangan seorang anarkis mengubah Bolshevik: Apakah hubungan antara gerakan revolusioner pekerja dan rsquo dengan parti dan pemimpin yang memimpinnya? Bagaimana perkembangan ekonomi dan politik yang merugikan membentuk gerakan dan parti? Apakah tanggungjawab individu revolusi dalam mempertahankan revolusi baik dari musuh luarannya dan dari dinamika dalamannya yang cenderung ke arah otoriterisme? Bagaimana kita dalam proses yang sekuat dan ganas seperti revolusi dapat mempertahankan asas-asasnya dalam solidariti golongan underdog serta cita-cita dan tujuan humanisnya?

Pengalaman hidup Serge & rsquos merangkumi dan mencontohkan gerakan sosialis revolusioner Eropah pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh. Anak lelaki ibu bapa revolusioner Rusia yang diasingkan yang pernah terlibat dengan Parti Narodnik atau Peoples & rsquo Will, Serge dilahirkan sebagai Victor Lvovich Kibalchich di Brussels pada tahun 1890. Sebagai remaja, dia bergabung dengan Pengawal Muda Sosialis di Belgium, tetapi dalam usaha mencari yang lebih radikal politik dan gaya hidup menjadi anarkis dan penyunting mingguan Anarki diterbitkan di Paris. Pada tahun 1913, walaupun dia sendiri tidak terlibat dalam jenayah atau keganasan, kerana keyakinan anarkisnya dan penolakan untuk meninggalkan rakan-rakannya, dia dihukum dalam perbicaraan terkenal geng Bonnot anarkis dan dijatuhi hukuman lima tahun di penjara Perancis. Dibebaskan pada tahun 1917, dia diusir dari Perancis dan bergabung dengan gerakan sindikalis revolusioner di Barcelona di mana dia berpartisipasi dalam persiapan untuk pemberontakan yang terjadi di sana akhir tahun itu. Kembali ke Perancis, dia ditangkap dan ditahan selama lebih dari satu tahun di kem konsentrasi Perancis sebagai suspek Bolshevik. Pada akhir Perang Dunia I, dia diperdagangkan oleh pemerintah Perancis untuk seorang perwira Perancis yang ditahan di Rusia, dan pada akhir tahun 1918 tiba di tanah air orang tuanya & rsquo.

Di Soviet Rusia Serge bergabung dengan Parti Bolshevik atau Komunis, bekerja untuk pemerintah Soviet, dan berperang dalam perang saudara. Dengan pengetahuannya tentang beberapa bahasa Eropah dan kemahiran menulis yang luar biasa, dia pergi bekerja untuk Komunis Antarabangsa atau Comintern sebagai penganalisis politik, penulis dan wartawan yang bertugas di Berlin dan Vienna. Ketika kembali ke Rusia pada tahun 1925, dia bergabung dengan Trotsky di Pembangkang Kiri tetapi, setelah kemenangan Stalin & rsquos dalam pertarungan kepimpinan parti, Serge diusir dari Parti Komunis pada tahun 1928. Semasa keganasan Stalinis yang meluas dan menjadi lebih kuat antara tahun 1928 dan 1936 , Serge ditangkap dan dipenjara dua kali, pernah ditahan di penjara selama 85 hari di Penjara Lubyanka dan akhirnya dihantar ke Orenburg gulag berhampiran Kazakhstan tempat dia tinggal bersama anaknya Vlady. Akhirnya dibebaskan dari kem konsentrasi Orenburg oleh kempen yang dianjurkan oleh penulis, seniman, dan intelektual Eropah, dia kembali ke Perancis pada tahun 1936. Ketika Nazi menyerang Perancis pada tahun 1940, Serge dan Vlady melarikan diri dengan sempit dan setelah banyak kesulitan akhirnya sampai di Mexico tempat dia tinggal dan bekerja sehingga kematiannya pada tahun 1947. Sepanjang tahun-tahun ini Serge tetap sangat produktif, menulis beberapa novel, sejarah, dan banyak karangan yang dikhaskan untuk memahami dan menganalisis kemajuan dan kemunduran Revolusi Rusia dan gerakan revolusi secara umum.

Weissman mengikuti pengembaraan kehidupan Serge & rsquos dan evolusi pemikirannya terutamanya setelah dia terlibat dalam Parti Bolshevik dan kemudian dalam Pembangkang Kiri yang menentang kebangkitan dan penyatuan Joseph Stalin & kontroversi birokrasi rsquos di Kesatuan Soviet. Walaupun Leon Trotsky adalah pemimpin Pembangkang, Serge bukan pengikut semata-mata, mengembangkan kritiknya sendiri terhadap kemerosotan Parti Bolshevik dan Negara Soviet. Sepanjang tahun 1920-an dan hingga tahun 1930-an, Serge adalah penterjemah utama pekerja Trotsky & rsquos ke dalam bahasa Perancis dan bagi banyak orang Eropah Barat yang bersimpati dengan Pembangkang, dia, setelah Trotsky sendiri, penulis dan penganalisis perkembangan terkenal dalam gerakan Komunis . Selama tahun-tahun itu Stalin menghancurkan Pembangkang Kiri di Kesatuan Soviet, sementara GPU Soviet, polis rahsia, menyusup Pembangkang dan mengejar dan membunuh pemimpin Pembangkang di Eropah. Trotsky, menyerah pada idea untuk mengubah arah Komunis Internasional dan Parti Komunis, mengumpulkan kumpulan pengikutnya yang kecil dan melancarkan International Fourth pada tahun 1938. Pada masa itu kedudukan Trotsky dan Serge telah berubah sehingga tidak mungkin untuk mereka bekerjasama. Trotsky & rsquos mengkritik Serge secara tidak sengaja di khalayak ramai dan bahkan lebih kejam di kalangan pembangkang.

Serge berbeza dengan Trotsky pada keseluruhan rangkaian masalah yang timbul sejak awal revolusi, perbezaan yang dalam konteks Perang Saudara Sepanyol dan penubuhan International Fourth menjadi lebih penting. Salah satu perdebatan tersebut membahas isu-isu lama Pemberontakan Kronstadt pada Februari 1921. Trotsky, sebagai pemimpin Parti Bolshevik berkongsi tanggungjawab untuk penindasan pemberontakan yang ganas itu, walaupun dia tidak memiliki tangan peribadi. Kedua-dua Trotsky dan Serge bersetuju bahawa pemberontakan harus dihentikan dan ditekan kerana ia membuka pintu untuk menentang revolusi di Rusia. Tetapi, sementara Serge melihat program pemberontak & rsquo Kronstadt mewakili & ldquobinning dari revolusi baru yang membebaskan untuk demokrasi popular, & rdquo Trotsky berpendapat bahawa & # 39; pemberontakan Kronstadt hanyalah reaksi bersenjata dari borjuasi kecil terhadap penderitaan revolusi sosial dan keparahan kesukaran pemerintahan diktator proletar. & rdquo [Serge, Memoir Revolusi, diterjemahkan oleh Peter Sedgwick (London: Writers and Readers, 1984) dan Trotsky, & ldquoHue and Cry Over Kronstadt. & rdquo]

Perbezaan di Kronstadt selari dengan perbezaan mereka mengenai peranan kemerosotan Parti Bolshevik dan pemerintah Soviet. Serge, seperti yang ditunjukkan oleh Weissman, menyaksikan permulaan kemerosotan dan kemerosotan ke arah totalitarianisme dalam penubuhan Cheka dan hukuman mati seawal tahun 1921. Trotsky tidak bersetuju dengan peranan Cheka dalam tempoh itu dan akan berlaku kemerosotan beberapa tahun kemudian, dia juga tidak akan berkongsi kritikan libertarian Serge & rsquos terhadap pemerintahan Bolshevik-Soviet.

Pertikaian Trotsky-Serge mengenai Kronstadt dan Cheka didorong oleh perbezaan mereka pada akhir 1930-an berhubung Perang Saudara Sepanyol dan penubuhan International Fourth. Ketika perang saudara dan revolusi berpotensi Sepanyol berlangsung, Serge menyokong Parti Pekerja Penyatuan Marxis, POUM, gabungan Komunis kiri dan kanan, sementara Trotsky mengkritiknya dengan pelbagai alasan tetapi yang paling penting kerana bergabung dengan pemerintahan Front Popular di Catalonia . Serge juga jauh lebih bersimpati daripada Trotsky ke Catalonia & rsquos yang kebanyakannya gerakan buruh anarkis, yang juga akhirnya bergabung dengan Front Popular.

Perbezaan tersebut terhadap Sepanyol pada gilirannya berkaitan dengan persoalan tuntutan Trotsky & rsquos untuk penubuhan International Fourth. Serge percaya bahawa Antarabangsa baru hanya dapat dibuat oleh parti kelas pekerja revolusioner yang sebenarnya di beberapa negara penting & mdash dan tidak ada. Trotsky bertekad bahawa kumpulan Pembangkang Kiri-nya, yang kebanyakannya hanya segelintir intelektual muda, dapat mengeluarkan seruan dan terus membangun International Fourth sebagai parti revolusi dunia yang baru. Trotsky, dengan kehendak dan semangatnya yang biasa berjuang keras untuk mewujudkan International Fourth yang disusun berdasarkan idea-idea programnya. Seperti yang diperhatikan oleh banyak bekas kolaboratornya, termasuk anaknya sendiri, Leon Sedov, selama bertahun-tahun Trotsky menjadi lebih kaku, dogmatis, tidak toleran dan berwibawa terhadap rakan-rakannya dan pengkritiknya di kiri-Stalinis, membuat perbincangan sebenar mengenai isu-isu tersebut di antara mereka di kiri revolusi dan terutama di kalangan Trotskyis lebih sukar.

Pandangan saya sendiri mengenai perbahasan ini, saya mesti mengaku, kadang-kadang bertepatan dengan Trotsky tetapi pada masa lain condong ke arah Serge. Logik Trotsky & rsquos sering meyakinkan sepenuhnya, walaupun pendirian etika Serge & rsquos selalunya lebih menarik bagi saya. Walaupun memahami kepercayaan Trotsky & rsquos bahawa gerakan pekerja & rsquo memerlukan kepemimpinan revolusioner baru sebagai alternatif kepada Demokrasi Sosial dan Stalinisme, Serge tentu benar bahawa seseorang tidak dapat mewujudkan International Fourth baru daripada kumpulan Trotskyis yang kecil, tidak berpengalaman, dan umumnya terpencil di Eropah Barat dan Amerika Syarikat. The Fourth International tidak pernah menjadi parti sebenar kelas pekerja antarabangsa dan tidak lama lagi berpecah menjadi puak-puak saingan yang kebanyakannya terdiri dari arus revolusi kecil di pelbagai negara. Mengenai persoalan POUM di Sepanyol, sementara saya setuju secara umum dengan kritikan Trotsky & rsquos dari Front Popular dan saya menyedari penyertaan POUM & rsquos dalam Catalan Popular Front & pemimpin mdashit & rsquos Andr & eacutes Nin menjadi Menteri Kehakiman & mdash kompromi kedudukannya sebagai kekuatan bebas, namun ia juga kes yang dilakukan oleh parti kecil dalam gerakan buruh dan sosial untuk mempertahankan sikap kritikal dan bebas terhadap pemerintah Syarikat Llu & iacutes sambil memanfaatkan kesempatan untuk memperluas kehadirannya dan merekrut. Ini adalah strategi yang akhirnya gagal, seperti yang diramalkan oleh Trotsky, walaupun sama sekali tidak jelas bahawa kebebasan POUM & rsquos dari pemerintah akan lebih berjaya memandangkan keseimbangan kekuatan.

Mengenai persoalan kemerosotan Parti Bolshevik, Trotsky dan Serge & mdash Walaupun mereka wujud dalam Pembangkang yang sama & dijaga dalam tindak balas mereka terhadap situasi kritikal di Soviet Rusia pada tahun 1920-an untuk berbeza dalam pendekatan mereka, Trotsky pada umumnya berfokus untuk mempengaruhi kepemimpinan parti (sekurang-kurangnya hingga tahun 1929), sementara Serge ingin mencari jalan entah bagaimana untuk tidak hanya membangun kembali demokrasi di dalam parti, tetapi juga di kelas pekerja, dan masyarakat yang lebih luas. Serge bersedia pada tahun 1923-24 untuk mempertimbangkan kemungkinan pemerintahan koalisi di Rusia & walaupun ada yang bertanya-tanya siapa yang mungkin telah membentuk gabungan seperti itu & tidak dapat diterima oleh Trotsky. Akhirnya, Trotsky dan Serge berbeza dengan sifat Kesatuan Soviet pada akhir tahun 1930-an yang menyebutnya sebagai & ldquodegenerated & rsquo state & rdquo sementara yang terakhir menggambarkannya adalah & ldquob Bureauokratik totalitarian dengan kolek kolektif. & Rdquo Namun, kedua-duanya berpendapat bahawa perlu melakukan baru revolusi di Soviet Rusia untuk membawa pekerja kembali berkuasa. Bahkan hari ini, beberapa dekad kemudian, perbahasan antara Trotsky dan Serge, isu-isu yang mereka kemukakan, nampaknya sukar untuk diselesaikan, dan mungkin yang terbaik adalah dengan mengatakan bahawa kita menempatkan diri kita dalam tradisi sosialisme revolusioner, demokratik, dan antarabangsa bahawa mereka kedua-duanya dicontohkan.

Pembunuhan Trotsky oleh ejen Stalinis di Mexico pada bulan Ogos 1940 mengakhiri perdebatan antara kedua lelaki itu, walaupun Serge, yang juga telah mendapat perlindungan di Mexico, akan terus menganalisis keadaan politik dan kemungkinan kiri sehingga kematiannya pada bulan November 1947. Dia meninggal meninggalkan warisan sejarah sosialis penting, memoar, dan novel indah. Mereka yang berminat dengan tahun akhir Serge & rsquos akan menarik & Notebook Meksiko & ldquo: 1940-47 & rdquo yang diterbitkan dalam Ulasan Kiri Baru 82 (Julai / Ogos) 2013. Kami membaca di sana apa yang mungkin merupakan penghargaan terakhir Serge & rsquos terhadap Bolshevisme. Dia menulis:

5 Disember 1941. Boshevism sebagai pencapaian manusia yang luar biasa. Kira-kira enam puluh tahun telah mencipta banyak intelektual revolusi, yang merupakan pencapaian unik hingga kini di dunia moden. Ciri-ciri umum: keupayaan untuk keyakinan, kesatuan pemikiran, tindakan dan keperibadian hidup, bukan kesadaran sosial individualisme, tenaga, keupayaan untuk berkorban dan lapar untuk kemenangan.

Serge sendiri dapat dimasukkan dalam tradisi ini, sementara pada waktu yang sama pengkritik dan hati nurani.


Victor Serge dan Revolusi Rusia

Victor Serge dikagumi kerana tulisan dan kehidupannya, termasuk penyertaannya dalam Revolusi Rusia dan selepasnya. Dia beralih dari anarkisme ke Bolshevism ke Trotskyisme dan kemudian melepaskan diri dari Trotsky. Trotskyists sering menyebutnya menentang anarkisme. 90 tahun selepas Revolusi Rusia, patut ditanyakan, bagaimana, jika ada, dapat dipelajari oleh anarkis darinya?

Dalam bukunya yang sesudahnya, Susan Sontag (2007) memiliki sebuah esai, "Uninguished: The Case of Victor Serge." Dia adalah salah satu daripada banyak yang mengagumi karya dan kehidupan Serge, seperti George Orwell. Peter Sedgewick (dari Parti Pekerja Sosialis Inggeris) memanggil Serge "salah satu pengarang sosialis paling hebat yang pernah hidup" (1997, p. 183). Berkembang dari anarkisme ke Bolshevisme ke Trotskyisme, Serge telah disebut "anarko-Bolshevik" (Weissman, 1997) dan "Leninis libertarian" (Spencer, 1997) - dengan beberapa alasan. Dia juga disebut "anarkis hewan peliharaan Bolshevik" (Sreenan, 1998) - juga dengan alasan. Pengarang sekitar 30 buku, dia bukan ahli teori yang hebat, tetapi dia adalah sejarawan, novelis, dan penyair penting, dan selalu aktivis revolusioner.

Ada yang membaca autobiografinya atau novelnya untuk mengetahui bagaimana rasanya hidup melalui pergolakan revolusioner. Yang lain menikmati seni karya manusiawi. Tetapi pelbagai Trotskyis mempunyai dua kegunaan utama untuknya. Salah satunya adalah menggunakan hidupnya untuk menunjukkan bahawa ada kemungkinan mempunyai nilai anarkisme yang liberal, demokratik, dan humanis. tanpa menjadi anarkis - sebenarnya, dengan menjadi Leninis. Yang lain adalah menggunakannya untuk mempertahankan dasar Lenin dan Trotsky terhadap kritikan para anarkis. Saya tidak tahu berapa kali saya membaca kesusasteraan Trotskyist yang memetik Serge tentang bagaimana terdapat "kuman" atau "benih" autoritarian dalam Bolshevisme yang berkembang menjadi Stalinisme, tetapi ada potensi lain yang lebih baik yang mungkin menang di bawah keadaan objektif yang berbeza. Tidak syak lagi, yang terburuk dalam Leninisme disebabkan oleh kemiskinan, kemunduran, majoriti petani, perang saudara dan pencerobohan asing Rusia - dan kegagalan revolusi merebak ke negara-negara industri di Eropah. Tetapi pernyataan seperti itu secara serentak mengakui bahawa terdapat kecenderungan otoriter dalam Leninisme sambil membenarkan perkembangannya menjadi totalitarianisme, kerana keadaan objektif yang kononnya tidak dapat dikendalikan.

Seperti yang saya nyatakan, terdapat masalah dengan penggunaan Serge ini. Untuk satu perkara, dia lebih mengkritik tindakan Lenin dan Trotsky daripada yang diterima oleh kebanyakan Trotskyis. Yang lain, ketika dia mempertahankan tindakan terburuk mereka, dia memperlihatkan corak autoritarianisme sendiri. Juga, pada akhir hayatnya, dia menjauh dari sosialisme libertarian revolusioner ke arah posisi politik yang lebih "moderat".

Victor Lvovich Kibalchich (nama pena Serge) dilahirkan di Belgium pada tahun 1890 dari dua orang politik politik Rusia (Weissman, 2001). Semasa muda, dia pergi ke Perancis, di mana dia menerbitkan sebuah makalah individualis-anarkis. Kerana bersimpati dengan kumpulan anarkis Bonnot (yang telah melakukan rompakan dan tembak-menembak dengan polis), dia dihantar ke penjara selama lima tahun dalam kurungan sendirian. Lama kelamaan dia menderita lebih dari sepuluh tahun penjara di beberapa negara, selain penganiayaan di Uni Soviet. Ketika keluar, dia pergi ke Sepanyol di mana dia berpartisipasi dengan para anarko-sindikalis dalam revolusi 1917 yang gagal. Dia datang untuk menolak anarkisme kerana, dia merasa, tidak memandang serius perlunya merebut kekuasaan. Pada tahun 1919, dia pergi ke Rusia dan bergabung dengan Parti Bolshevik (sekarang Komunis). Dia mengambil bahagian dalam pertahanan Petrograd dari tentera kontra-revolusi Putih. Dia berkhidmat dalam pelbagai jawatan sebagai kakitangan Komunis Antarabangsa, di Rusia, Jerman, dan Austria. Akhirnya, dia bergabung dengan Trotskyist Left Oposisi.

Pada tahun 1933 dia ditangkap oleh negara Stalinis sebagai pembangkang dan dihantar ke pengasingan dalaman. Kemarahan antarabangsa, terutama oleh intelektual Perancis (André Gide, Romain Rolland, André Malraux, dll.), Memujuk Stalin untuk membiarkannya pergi ke Perancis pada tahun 1936 - tepat sebelum Percubaan Purge Moscow. Tidak lama kemudian dan dia akan terbunuh. Dia bergabung dengan organisasi antarabangsa Trotskyis (kemudian menjadi "International Fourth"), hanya untuk memutuskan hubungan dengan Trotsky pada tahun 1937. Dia memberi sokongan kepada salah satu pihak dalam revolusi Sepanyol pada tahun tiga puluhan.Selepas pendudukan Jerman pada tahun 1940 di Perancis, dia melarikan diri ke selatan Perancis, dan hampir tidak berjaya melarikan diri dengan bantuan Dwight dan Nancy Macdonald dari AS. Dia hanya dapat sampai ke Mexico, pada tahun 1941. Di sana dia meninggal pada tahun 1947, dilanda kemiskinan , dari serangan jantung, pada usia 57 tahun.

Kritikan terhadap kaum Bolshevik

Tidak seperti golongan Trotskyists, Serge mengkritik keras beberapa dasar Lenin. Dia menyatakan bahawa pada awal tahun pertama kekuasaan Bolshevik, mereka melakukan kesalahan besar dalam membiarkan polis politik (Cheka) berkuasa untuk menangkap, mengadili, dan mengeksekusi orang - melalui perbicaraan rahsia dan bukannya pengadilan umum. Dia menulis bahawa revolusi mati sebagai "kematian yang ditimbulkan sendiri pada tahun 1918 dengan penubuhan Cheka" (dipetik dalam Weissman, 2001 hal 7). Ini menjadi landasan untuk penangkapan, penyiksaan, dan pembunuhan besar-besaran oleh Cheka yang tidak terkawal, serta kerangka (pertama kaum Menshevik untuk melarang mereka, dan kemudiannya penentangan parti dalaman). Ketika dia melihatnya, ini memulai kemerosotan rezim.

Dia juga mengkritik pembentukan negara satu parti dan bukannya menghalalkan parti-parti sosialis yang akan mematuhi sistem Soviet. Dia menganjurkan pembentukan kerajaan gabungan selepas perang saudara. Begitu juga, dia mengkritik Pembangkang Kiri kerana tidak menjadikan legalisasi parti-parti Soviet sebagai tuntutan dalam programnya. (Di bawah pengaruh Serge, Trotsky menambahkannya ke programnya, kemudian, pada pertengahan tiga puluhan). Dia mengecam pelanggaran undang-undang dan penangkapan para anarkis serta pengkhianatan dan penghancuran pasukan pimpinan anarkis Makhno di Ukraine.

Pada tahun 1921, pelaut memberontak di pangkalan tentera laut Kronstadt. Sebagai Leninis, Serge tidak menafikan hak Komunis untuk menekan pemberontakan. Namun ia mengecam cara Leninstan menangani pemberontakan itu, dengan percaya bahawa mereka mungkin telah mencegah konflik bersenjata. Dia menunjukkan bahawa Komunis enggan berunding dengan para pelaut. Pihak berkuasa menolak tawaran mediasi oleh anarkis A.S. Emma Goldman dan Alexander Berkman. Mereka berbohong mengenai pemberontak di akhbar Komunis. Setelah kapal perang ditaklukkan, pelaut yang ditangkap ditembak secara berkumpulan, dalam pembunuhan tahanan yang dahsyat. "Kerana tidak berperikemanusiaan, kejahatan yang tidak perlu baru-baru ini dilakukan terhadap kaum proletar dan kaum tani" (Serge, dalam Lenin & amp; Trotsky, 1979 hal. 137). Serge dianggap mengundurkan diri dari parti.

Semasa perang saudara (yang juga merupakan perang melawan banyak pencerobohan asing), Komunis telah mengembangkan ekonomi yang sangat terpusat, dikendalikan oleh negara, yang disebut Perang Komunisme. Pada akhir perang, mereka beralih ke kebangkitan semula pasaran swasta (Dasar Ekonomi Baru atau N.E.P.). Serge percaya bahawa ini bukan satu-satunya alternatif. Sebaliknya, sebuah rezim yang komited untuk pengurusan pekerja, menurutnya, dapat mencapai pemulihan dengan mendorong koperasi yang dikendalikan pekerja untuk mengambil alih cabang ekonomi, mewujudkan "komunisme persatuan." Bahkan untuk digunakan di pasar, idea koperasi yang dikendalikan oleh pekerja tidak pernah berlaku kepada Komunis.

Pertahanan autoritariannya terhadap Leninisme

Namun Serge mempertahankan kediktatoran Bolshevik. Selama tahun-tahun awal, dia memuji sistem ini dan menyimpan keraguannya dari anarkis asing yang dia cuba menangkannya untuk Leninisme. Dia juga tidak menyertai penentangan awal dalam Parti: Komunis Kiri, Pembangkang Pekerja, atau Pusat Demokratik. Walau apa yang dilihatnya sebagai "kesalahan", dia merasa tidak ada alternatif untuk kepemimpinan.

Selama empat tahun perang saudara, katanya, puluhan ribu pekerja militan telah mati atau, paling baik, naik ke posisi berkuasa, tidak lagi menjadi pekerja. Serge berpendapat bahawa tidak ada yang tersisa di antara orang-orang yang terlalu banyak bekerja, kelaparan, di luar pesta yang boleh dituntut. “Pada tahun 1920–21, semua itu bertenaga, militan, dan sangat sosialis dalam populasi pekerja. telah dikeringkan oleh Parti Komunis. Pada tahun 1921, setiap orang yang bercita-cita untuk sosialisme berada di dalam parti, apa yang tinggal di luar tidak bernilai untuk transformasi sosial ”(Serge, dalam Lenin & amp; Trotsky, 1979, hlm. 138–9). Dengan memberi peluang, Serge berpendapat, pekerja dan petani yang kelaparan, letih perang, pekerja dan petani akan memilih menentang Komunis, untuk parti sosialis sederhana atau kanan (mungkin anarkis). Ini, dia percaya, akan menyerah kepada kapitalis, tuan tanah, dan imperialis asing.

Dengan kata lain, Serge mengakui bahawa parti itu memerintah tanpa sokongan kelas pekerja dan tentu saja tanpa majoriti petani. Dengan hak apa peraturan itu (selain mahu)? Rupanya kerana ia tahu apa yang benar, memiliki "sains" Marxisme. Tidak ada demokrasi dalam hal ini. Demokrasi soviet / dewan yang popular dalam revolusi 1917 adalah baik untuk berkuasa, tetapi tidak boleh dipercayai selepas itu. Ternyata tidak boleh dipikirkan bahwa partai itu, setelah kehilangan kepercayaan pekerja dan petani, harus membiarkan dirinya terpilih di luar pejabat.

Dia menulis, "Jika kediktatoran Bolshevik jatuh, itu hanya langkah singkat untuk kekacauan, dan melalui kekacauan kepada pemberontakan petani, pembantaian Komunis, kembalinya kaum emigrasi, dan, pada akhirnya, melalui kekuatan belaka peristiwa, kediktatoran lain, kali ini anti-proletar ”(dipetik dalam Weissman, 2001 hlm. 46). Sebenarnya, "kediktatoran Bolshevik" jatuh (sekurang-kurangnya dalam pengertian terhad untuk mengakhiri pemerintahan individu yang secara subyektif mempercayai sosialisme kelas pekerja). Di sana dikembangkan sebuah diktator yang anti-proletar, “diktator anti-proletar” (Stalinis, kapitalis negara, birokrasi). Kediktatoran ini melakukan "pembunuhan besar-besaran kepada Komunis" melalui Pembersihan Besar, menghapuskan puluhan ribu Komunis dan sosialis lain yang mempunyai ingatan mengenai revolusi pekerja (bahkan Komunis yang pernah menjadi penyokong Stalin). Ia juga membunuh berjuta-juta pekerja dan petani. Ini tidak berkembang melalui hasil buruk pilihan raya Soviet yang demokratik tetapi tepat melalui "diktator proletar" yang kononnya Komunis - iaitu, melalui kaedah yang diizinkan oleh Serge.

Tidak jelas bahawa kesan reaksi yang ditakuti oleh Serge dari pilihan raya Soviet bebas semestinya akan berlaku. Dia sendiri mencadangkan alternatif, yakni pemerintah gabungan Komunis dengan pihak-pihak kiri yang berada di pihak mereka dalam perang saudara, seperti kaum Menshevik Kiri dan Revolusi Sosial Kiri, dengan sokongan para anarkis. Tetapi dalam jangka panjang, seperti yang dikatakan oleh Lenin dan Trotsky sejak awal, tidak ada peraturan pekerja yang dapat bertahan tanpa revolusi antarabangsa. Jadi ramalan Serge mungkin akhirnya menjadi kenyataan. Tetapi sekurang-kurangnya. sekurang-kurangnya. pemerintahan kontra-revolusi, anti-proletar, kediktatoran tidak akan dapat menutupi dirinya dengan panji komunisme revolusioner dan menyeret panji-panji itu ke dalam lumpur!

Lenin dan Trotsky bukan Stalin. Bersekutu dengan populis petani dan anarkis, mereka menjadikan Revolusi Rusia Oktober sebagai puncak dari pergolakan yang luas, demokratik, dan popular. Mereka tentu tidak bermaksud untuk mewujudkan negara totaliter (tidak seperti Hitler, yang tahu betul apa yang sedang dilakukannya). Pada akhir hayatnya, Lenin terkejut dengan sifat birokrasi negara. Dia cuba bersekutu dengan Trotsky untuk menjatuhkan Stalin. Trotsky bertahun-tahun berjuang untuk revolusi pekerja untuk menggulingkan birokrasi Stalinis. Dia dibunuh oleh ejen Stalin. Namun mereka berkongsi beberapa asumsi dasar dengan Stalin tentang apa itu sosialisme, yakni ekonomi terpusat, tersusun, di mana demokrasi pekerja adalah yang terbaik. Mereka tidak pernah memahami bagaimana mereka telah menyumbang kepada pembentukan monstrositas kapitalis negara. Walaupun Trotsky menyatakan bahawa Uni Soviet memiliki bentuk negara yang serupa dengan Nazi Jerman, hingga akhir hayatnya dia menganggapnya sebagai "negara pekerja", kerana industri dinasionalisasi.

Serge Bergerak Ke Kanan

Setelah berada di Eropah Barat selama setahun, Serge memutuskan hubungan denganTrotsky (Weissman, 2001). Terdapat beberapa masalah. Serge dengan betul menolak kepercayaan Trotsky bahawa rejim Stalin adalah "negara pekerja yang merosot," untuk dipertahankan dari negara kapitalis. (Serge mengembangkan posisi yang tidak jelas yang menghampiri teori kolektivis birokratik, baik teori kapitalis maupun sosialis.) Dia menolak percubaan Trotsky untuk menyatukan antarabangsa baru dengan kekuatan kehendak Trotsky. Serge mahu golongan Trotskyis bekerjasama dengan para anarkis dalam revolusi Sepanyol. Terdapat juga konflik peribadi di mana Trotsky menulis serangan ganas dan hampir histeris terhadap Serge atas dasar maklumat yang salah. "Artikel pedas oleh Trotsky. sama sekali tidak dibenarkan dan tidak adil ”(Desolre, 1997 p 197).

Tetapi ada sisi lain. Serge menganjurkan bekerja di Front Popular Perancis dan Sepanyol dan dia memberikan sokongan politik sepenuhnya kepada POUM Sepanyol (Parti Pekerja Penyatuan Marxis). Ia telah bergabung dengan pemerintah kapitalis di wilayah Catalonia di Sepanyol. Pada topik ini, Serge salah dan Trotsky betul. (Juga salah adalah pemimpin anarkis Sepanyol yang bergabung dengan pemerintahan Front Popular di Catalonia dan Sepanyol.) Dengan gabungan dengan parti borjuasi, parti pekerja mengikat tangan mereka sendiri, sehingga tidak dapat melampaui program kapitalis sekutu mereka. Ini bermaksud melepaskan revolusi sosialis. Sementara itu, parti kapitalis diberi perlindungan politik di sebelah kirinya. Ini tidak seperti pakatan parti sosialis atau pekerja sahaja, Front Bersatu, tanpa rakan borjuasi. (Kumpulan Anarkis Friends of Durruti dari Sepanyol mengecam pemimpin anarkis kerana bergabung dengan pemerintah kapitalis.)

Ketika Perang Dingin bermula, Serge berjuang untuk menghadapi realiti baru. Tulisan-tulisannya memfokuskan pada kejahatan Stalinisme dan mengatakan sedikit tentang imperialisme Barat. Sebagai contoh, dia tidak menyokong perjuangan kemerdekaan nasional Vietnam atau bahkan India, kerana takut akan penyebaran Stalinisme. Dwight Macdonald mengkritik Serge kerana menulis jurnal demokratik sosial-kanan, The New Leader, sementara Serge mengkritik Macdonald kerana menyokong gerila anti-Inggeris Yunani, kerana mereka mempunyai kepemimpinan Komunis. Pada akhir hayatnya, dia menulis sepucuk surat kepada André Malraux, ketika itu seorang menteri di pemerintah Perancis, mengatakan bahawa jika Serge berada di Perancis, dia akan mendesak sesama sosialisnya untuk menyokong pemerintahan Gaullist. (Paling baik ini adalah usaha tidak jujur ​​untuk mengalahkan Malraux dengan harapan mendapat izin untuk kembali ke Perancis.) Trotskyist Alan Wald meringkaskan tulisan Serge pada masa ini, "Walaupun secara formal penyokong Lenin dan pembela warisan Oktober Revolusi Bolshevik 1917, politik praktikal Serge pada tahun 1940-an bergolak antara demokrasi sosial sayap kiri dan kanan ”(1992 hlm. 47).

Semasa Perang Dingin, kebanyakan radikal disorientasi oleh kurangnya pemberontakan kelas pekerja di Eropah dan Amerika Utara. Hampir semua golongan kiri berpaling ke arah Soviet Union (seperti yang dilakukan oleh golongan Trotskyis ortodoks) atau ke arah demokrasi Barat - iaitu imperialisme A.S. Itulah jalan intelektual anti-Stalinis New York, beberapa di antaranya menjadi demokrat sosial sederhana dan sebilangan akhirnya menjadi neokonservatif yang gersang (Wald, 1987). Sangat sedikit radikal yang menolak kedua-dua pihak (yang kadang-kadang disebut sebagai "Kem Ketiga").

Serge terus menyatakan sosialisme revolusionernya dan pengenalannya dengan Revolusi Rusia. Dia tidak pernah meninggalkan perkara ini. Apakah dia akan tunduk pada pro-kapitalisme pada akhirnya? Susan Sontag (2001) berspekulasi bahawa jika Serge hidup selama satu dekad atau lebih, dia "mungkin" akan menyedari (ketika dia percaya) bahawa revolusi tidak begitu banyak dikhianati tetapi "merupakan malapetaka bagi rakyat Rusia dari permulaan ”(hlm. 63) dan bahawa semua revolusi itu buruk. Wald (1992) bertanya, “Apakah Serge akan menjadi salah seorang yang murtad ini? Tidak ada jawapan tertentu ”(hlm. 51). Dia menyatakan bahawa beberapa radikal yang berbelok ke kanan pada awal Perang Dingin, membelok ke kiri lagi pada tahun enam puluhan, seperti rakan Serge, Dwight Macdonald. Sebenarnya, kita tidak dapat mengetahui bagaimana pemikirannya akan berkembang. Kita hanya dapat menilai hidupnya secara keseluruhan.

Kehidupan Victor Serge

Apa yang akan kita buat dengan orang seperti Victor Serge? Dia bertentangan dan sering salah. Kritikannya terhadap para anarkis (kegagalan mereka untuk memandang serius masalah kekuasaan) adalah betul, tetapi bergabung dengan Komunis adalah penawar yang lebih teruk daripada penyakit ini. Sejak awal dia mengenali banyak kejahatan Leninisme dalam praktiknya, tetapi dia tidak pernah menolak Leninisme. Dia mempertahankan Revolusi Rusia tetapi tidak melihat bahawa ia telah dikhianati oleh Lenin dan Trotsky, sebelum Stalin. Golongan Trotskyis menggunakannya untuk membantah anarkisme, tetapi ini tidak begitu berkesan.

Serge berusaha memenuhi cita-cita libertarian yang dipelajarinya sebagai anarkis, dengan sebaik mungkin. Dia tidak pernah habis dijual kerana kekayaan atau kekuatan politik. Dia menulis autobiografi dan sekumpulan novel yang mengagumkan, yang menghidupkan apa yang dimaksudkan untuk turut serta dalam zaman revolusi dan kontra-revolusi. Hidup dan mati dalam kemiskinan, dia bukan orang suci atau pahlawan, juga bukan pengkhianat pro-kapitalis (“murtad”). Secara politik saya tidak menjumpainya sebagai model, kerana saya lebih suka orang yang beralih dari Trotskyisme ke anarkisme, seperti Daniel Guerin - tetapi sebagai seorang, saya sangat mengagumi dia.

Rujukan

Desolre, Guy (1997). Pada Leon Trotsky dan Keempat Antarabangsa (1936-1941). Di S. Weissman (Ed.). Idea-idea Victor Serge. Glasgow, UK: Buku Kritikan. Pp. 161 - 182.

Lenin, V.I., & amp Trotsky, Leon (1979). Kronstadt (B. Mutnick, Ed.). NY: Monad Press.

Sedgewick, Peter (1997). Mengenai Sosialisme. Di S. Weissman. Pp. 183 - 196.

Sontag, Susan (2007). Tidak dapat dipahami: Kes Victor Serge. Dalam P. Dilonardo & amp A. Jump (Eds.) Pada masa yang sama. NY: Garrar Straus Giroux. Pp. 57 - 88.

Spencer, Phil (1997). Mengenai Tradisi Leninis. Di S. Weissman (Ed.). Pp. 135 - 159.

Sreenan, Dermot (1998). Anarkis Binatang Bolshevik The Life, Times, dan Pengakuan Victor Serge. Revolusi Merah dan Hitam. No. 4. www.struggle.ws

Wald, Alan M. (1992). Victor Serge dan Kiri Anti-Stalinis New York, 1937 - 47. Dalam Tanggungjawab intelektual. NJ: Humanities Press. Pp. 39 - 55. Juga di S. Weissman (Ed.) (1997). Pp. 99 - 117.

Wald, Alan M. (1987). Para intelektual New York Kebangkitan dan penurunan anti-Stalinis yang ditinggalkan dari tahun 1930-an hingga 1980-an. Chapel Hill / London: University of North Carolina Press.

Weissman, Susan (2001). Kursus Victor Serge diatur dengan harapan. London / NY: Verso.

Weissman, Susan (Ed.) (1997). Idea-idea Victor Serge. Glasgow, UK: Buku Kritikan.


Artikel

Biografi Susan Weissman & # 8217 dari Victor Serge merujuk kepada percubaan George Orwell & # 8217 untuk menempatkan memoar Serge & # 8217 dengan penerbit Britain, walaupun memberikan sedikit lebih terperinci daripada yang dapat dikumpulkan dari surat Orwell & # 8217s yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1968. Memandangkan ukurannya biografi (pada asalnya diterbitkan pada tahun 2001 sebagai Victor Serge: Kursus Diatur pada Harapan, dan kemudian dalam edisi yang disemak pada tahun 2013 sebagai Victor Serge: A Biografi Politik), sifat sukar difahami rujukannya kepada tokoh berwajah dalam kehidupan Serge & # 8217s adalah difahami. Jauh lebih terperinci telah tersedia, walaupun sekarang, Dr Anna Vaninskaya telah menerbitkan & # 8216Might-have-beens: George Orwell dan Victor Serge & # 8217 dalam Jurnal Orwell Society nombor 17).

Dr Vaninskaya menunjukkan bahawa sementara Serge dan Orwell mempunyai sedikit kenalan langsung, kedua-dua lelaki itu saling mengorbit sejak awal tahun tiga puluhan. Serge disebut oleh ILP sebagai penyokong barisan parti mereka, sementara Orwell mengambil surat khabar Perancis La Flèche yang kerap mengutip Serge dalam mempertahankan POUM. Namun, Orwell pasti pernah mendengar tentang Serge dari Dwight Macdonald dan majalah itu Politik, diterbitkan di New York.

Menjelang tahun 1945 Serge telah menghubungi Orwell, dan Orwell pada gilirannya telah menyampaikan alamatnya ke rumah penerbitan Secker dan Warburg. Serge berada dalam pengasingan politik di Mexico, dan hidup di pinggir kemiskinan. Ini mempunyai akibat yang dia nyatakan secara tidak langsung: dia tidak mampu mengetik salinan kedua bukunya, dan enggan mengirimkannya dengan harga paling murah agar tidak hilang. Sama halnya, dia sedang dikejar oleh komunis di Mexico, dan takut dengan skuad pembunuhan KGB, seperti yang terjadi pada Trotsky. Untuk mengekalkan hubungan komunikasi, dia dapat meminta korespondennya mengirim surat yang didaftarkan, dan menggunakan salah satu dari beberapa nama keluarga (nama gadis ibunya, nama kelahirannya, sobriquet politiknya) di alamat. Akhirnya pada bulan Mei 1946, Orwell menerima naskah itu di flatnya di London pada hari-hari terakhir sebelum dia mengemas barangnya dan memindahkan kediamannya ke Jura. Daripada mengambil naskah itu, dia segera menyerahkannya kepada Fredric Warburg.

Victor Serge meninggal pada November 1947, memoarnya tidak diterbitkan pada masa itu, dan novelnya yang hebat Kes Komrad Tulyaev juga tidak diterbitkan. Dia menyinggung keberadaannya dalam salah satu suratnya kepada Orwell pada tahun 1946 Orwell menerima edisi Perancis pada tahun 1949, setelah Sembilan belas Lapan Puluh Empat sudah lengkap. Betapa berbezanya novel Orwell & # 8217s, hairanlah Dr Vaninskaya, sekiranya dia membaca Tulyaev pada tahun 1946 ketika dia menyimpulkan artikelnya.

& # 8216 Akankah Triwulan Moden, misalnya, mencetak sejarah penuh penangkapan dan pelaksanaan Ehrlich dan Alter, pemimpin Sosialis Poland? Adakah ia akan mencetak semula petikan dari risalah "menghentikan perang" Parti Komunis tahun 1940? Adakah ia akan menerbitkan artikel oleh Anton Ciliga atau Victor Serge? & # 8217

Dr Vaninskaya memetik George Orwell & # 8217s Pengarang dari Polemik Mei 1946 menunjukkan kedekatan pemikiran Orwell dan Serge. Sekarang jelas (walaupun hanya sejak anotasi Profesor Peter Davison & # 8217 di Karya Lengkap) bahawa percubaan Jones, Aaron dan Rutherford di Sembilan belas Lapan Puluh Empat didasarkan bukan hanya pada percobaan Bolshevik Tua di Moskow tetapi juga penyalahgunaan proses di bawah pemerintahan Stalin, khususnya perlakuan salah di Moskow orang buangan Polandia Ehrlich dan Alter. Nasib baik untuk pembaca berbahasa Inggeris kita dapat melihat pemikiran yang sama yang diungkapkan oleh Victor Serge, kerana Notebooknya 1936-1947 diterbitkan pada tahun 2019.

Catatan Serge & # 8217s Notebook untuk 9 Mac 1943, merekodkan & # 8216Stalinized & # 8217 tuan rumah perhimpunan sosial yang mengatakan Ehrlich dan Alter,

& # 8216 & # 8221Tetapi mereka adalah golongan Trotskyis! & # 8221 dengan nada yang menandakan ia tidak perlu dikatakan dan bahawa seseorang itu, mesti, membunuh Trotskyis & # 8217.

Atau ambil contoh lain, kata Orwell & # 8216Satu cara kegemaran untuk memalsukan sejarah pada masa kini adalah dengan mengubah tarikh. & # 8217 Dia memberi contoh, komunis Perancis Maurice Thorez, yang telah meninggalkan tentera Perancis semasa Tempoh Perjanjian Molotov-Ribbentrop, dan tidak sebelumnya seperti yang didakwa oleh akhbarnya, dan bertanya,

Tetapi mengapa perubahan tarikh? Untuk membuatnya nampaknya Thorez sepi, jika dia meninggalkan padang pasir, setahun sebelum perang dan tidak setelah pertempuran dimulai. Ini hanyalah satu tindakan dalam usaha umum untuk memutihkan tingkah laku Komunis Perancis dan Komunis lain dalam tempoh perjanjian Rusia-Jerman.

Serge, nampaknya, lebih hidup dari ini daripada Orwell. Untuk sementara Orwell menulis pada bulan November 1944, pada bulan Mei 1942 Victor Serge menulis dalam buku catatannya: -

Nazi sedang dalam proses memusnahkan kader C [ommunist] P Perancis [arty] & # 8230 Stalin menyimpan simpanan Thorez, Duclos & # 8230 dan membiarkan Nazi menyingkirkan yang lain.

Orwell sering berwaspada dalam analisisnya, tetapi nampaknya kadang-kadang dia tidak begitu prihatin seperti tokoh seperti Victor Serge.

Buku nota 1936-1947 adalah buku tebal hampir enam ratus halaman, dengan tambahan lima puluh halaman biografi pendek individu bernama. Namun, tidak semua yang disebutkan mempunyai entri & # 8211 Maurice Thorez, untuk satu, dan George Orwell untuk yang lain. Oleh kerana buku ini tidak mempunyai indeks, seseorang harus membaca sekurang-kurangnya seratus lima puluh halaman terakhir untuk melihat apakah nama Orwell & # 8217s muncul sama sekali. Namun, jelas bahawa Serge seperti Orwell adalah orang yang mempunyai kepentingan luas, bukan hanya politik Marxis, dan seseorang dapat menemui perbincangan mengenai topik yang luas seperti surealisme, Viktor Frankl dan pencarian kebebasan dan kebahagiaan, dan tanpa penahanan melarang gusti.

Dr Vaninskaya telah memberi kami lebih banyak alasan untuk membaca George Orwell dan Victor Serge.


Cuprins

Ficțiune Modificare

  • Senja Panjang (1946) Penterjemah: Ralph Manheim New York: The Dial Press. Terjemahan Bahasa Les dernier temps, Montreal 1946.
  • Kes Komrad Tulayev (1967) Penterjemah: Willard R. Trask New York: New York Ulasan Buku Klasik. Terjemahan Bahasa L'Affaire Toulaev. Paris 1949.
  • Kelahiran Kekuatan kita (1967) Penterjemah: Richard Greeman New York: Doubleday. Terjemahan Bahasa Naissance de notre force, Paris 1931.
  • Lelaki di Penjara (1969) Penterjemah: Richard Greeman Garden City, NY: Doubleday. Terjemahan Bahasa Les hommes dans le penjara, Paris 1930.
  • Kota yang ditakluki (1975) Penterjemah: Richard Greeman Garden City, NY: Doubleday. Terjemahan: Ville menakluki, Paris 1932.
  • Tengah malam di Abad (1982) Penterjemah: Richard Greeman London: Pembaca dan Penulis. Terjemahan Bahasa S'il est minuit dans le siècle, Paris 1939.
  • Tahun yang tidak dapat dilupakan (2008) Penterjemah: Richard Greeman New York: New York Review of Books Classics. Terjemahan Bahasa Les Années tanpa pengampunan, Paris 1971.

Moden Poezii

  • Penentangan (1989) Penterjemah: James Brooks San Francisco: Lampu Bandar. Terjemahan Bahasa Perlawanan, Paris 1938.

Bukan ficțiune: cărți Modificare

  • Dari Lenin ke Stalin (1937) Penterjemah: Ralph Manheim New York: Pioneer Publishers. Terjemahan Bahasa De Lénine à Staline, Paris 1937.
  • Rusia Dua Puluh Tahun Selepas (1937) Penterjemah: Max Shachtman New York: Pioneer Publishers. Terjemahan Bahasa Destin d'une révolution, Paris 1937. Juga diterbitkan sebagai Nasib Revolusi.
  • Memoir Revolusi (2012) Penterjemah: Peter Sedgwick dengan George Paizis New York: New York Ulasan Buku Klasik. Terjemahan Bahasa Mémoires d'un révolutionnaire, 1901–1941, Paris 1951.
  • Tahun Satu Revolusi Rusia (1972) Penterjemah: Peter Sedgwick London: Allen Lane. Terjemahan Bahasa L'An 1 de la révolution russe, Paris 1930.
  • Kehidupan dan Kematian Leon Trotsky (1973) (împreună cu Natalia Sedova Trotsky) Traducător: Arnold J. Pomerans Garden City, NY: Doubleday. Traducere a cărții Vie et mort de Leon Trotsky, Paris, 1951.
  • Apa yang Semua Orang Perlu Tahu Mengenai Penindasan Negara (1979) Penterjemah: Judith White London: New Park Publications. Terjemahan Bahasa Les Coulisses d'une Sûreté générale. Ce que tout révolutionnaire devrait savoir sur la répression, Paris 1926.

Bukan ficțiune: colecții de eseuri și articole Modificare

  • Abad yang Tidak dijangka - Esei mengenai Revolusi dan Kontra-Revolusi (1994) Editor: Al Richardson terbitan khas dari Sejarah Revolusi, Vol.5 No.3.
  • Kertas Kerja Serge-Trotsky (1994) Penyunting: D.J. Cotterill London: Pluto.
  • Revolusi dalam Bahaya - Tulisan dari Rusia 1919–20 (1997) Penterjemah: Ian Birchall London: Redwords.
  • Idea Victor Serge: Kehidupan Sebagai Karya Seni (1997), Disunting oleh Susan Weissman, London: Merlin Press.
  • Saksikan Revolusi Jerman (2000) Penterjemah: Ian Birchall London: Redwords.
  • Tulisan yang dikumpulkan mengenai Kesusasteraan dan Revolusi (2004) Penterjemah dan penyunting: Al Richardson London: Francis Boutle.

Bukan ficțiune: pamflet Modificare

Tinjauan: Katalog Perpustakaan Britain ș Katalog Perpustakaan Kongres.


Anarkisme, Marxisme dan Victor Serge

Dalam mencari usaha ke arah ini di Amerika Serikat, kami menarik perhatian kepada "idea Chicago" dari dua anarkis Haymarket, Albert Parsons dan August Spies. Bercakap dengan juri dan ruang sidang yang penuh sesak sebelum dia dijatuhkan hukuman mati, Parsons membezakan dua bentuk sosialisme: sosialisme negara, yang bermaksud kawalan pemerintah terhadap segala sesuatu, dan anarkisme, sebuah masyarakat egaliter tanpa pihak berkuasa yang mengawal. (James Green, Kematian di Haymarket, hlm. 238.)

Dua puluh tahun kemudian, Pekerja Perindustrian Dunia, atau Wobblies, mempersembahkan campuran idea, amalan, dan lagu mereka yang kaya, yang diambil dari kedua tradisi ini.

Esei ini memaparkan usaha seumur hidup untuk mensintesis anarkisme dan Marxisme oleh seorang lelaki yang menulis dengan nama "Victor Serge."

Victor Serge dilahirkan di Brussels pada tahun 1890. Namanya bernama Victor Kibalchich dia mengadopsi "Serge" sebagai nama pena. Ibu bapanya telah meninggalkan Tsarist Rusia setelah pembunuhan Alexander II pada tahun 1881. Seorang saudara jauh, N. J. Kibalchich, seorang ahli kimia, membuat bom yang membunuh tsar, dan dieksekusi. Oleh itu, Serge berkongsi hubungan biologi dengan tindakan pengganas dengan Lenin, yang kakaknya juga dieksekusi.

Dalam bukunya yang terkenal, Memoir Revolusi, Serge mengingatkan: "Di dinding tempat tinggal kami yang sederhana dan sementara, selalu ada potret lelaki yang digantung." Di samping semua perbezaan politik, para martir gerakan Kehendak Rakyat menetapkan standard untuk melakukan pengorbanan diri yang diinginkan oleh para revolusioner Rusia kemudian. Dalam sejarah tahun pertama Revolusi Rusia, Serge akan mengatakan tentang Narodniks dan Revolusioner Sosial generasi sebelumnya bahawa mereka "memberikan pahlawan dan syuhada dalam ratusan penyebab revolusi."

Serge menulis terutamanya dalam bahasa Perancis. Kira-kira dua puluh bukunya, yang terbahagi lebih kurang sama antara fiksyen dan bukan fiksyen, telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris. Dua puluh tujuh kotak dokumen, kebanyakannya tidak diterbitkan, disimpan (tidak mungkin) di perpustakaan buku-buku langka Beinecke di Universiti Yale.

Perlu diingat bahawa semasa tinggal di Kesatuan Soviet dari 1919 hingga 1936 Serge menulis dalam keadaan sukar. Mengantisipasi campur tangan pemerintah Soviet, dia mengirim sebagian besar tulisannya kepada penerbit Perancis segmen demi segmen. Kemarahan antarabangsa menyebabkan dia dibebaskan dari kurungan dan dibenarkan masuk ke pengasingan, tetapi polis rahsia Soviet merampas naskah yang tidak pernah dipulihkan. Lebih-lebih lagi, Serge selalu menilai konteks peribadi dan politik karya tertentu. Oleh itu, ketika dia tiba di Mexico sejurus selepas pembunuhan Trotsky dan menulis biografi Orang Tua bersama-sama dengan janda Trotsky, dia tidak termasuk fakta bahawa dia "putus" dengan Trotsky beberapa tahun sebelumnya (lihat di bawah).

Anarkis Tidak Pernah Menyerah menawarkan dokumentasi berharga mengenai karier awal Serge sebagai anarkis. Pada mulanya, nampaknya, dia menganggap dirinya sebagai "sosialis." Dengan rasa jijik dengan aktiviti parlimen Demokrat Sosial Eropah yang parah, dia menjadi anarkis dengan pelbagai yang lebih individualis. Pada titik awal lintasannya, Serge berpendapat bahawa para pekerja dengan mudahnya terperangkap dalam tujuan materialistik langsung, oleh itu revolusi yang memerlukan penyertaan dan sokongan massa adalah mustahil.

Young Serge nampaknya menarik perhatian terhadap rompakan bank dan tembakan dengan polis. Walau bagaimanapun, rakan-rakan rapatnya sangat terlibat dan lebih daripada satu orang akhirnya dilancarkan. Pada perbicaraan mereka, Serge enggan mengadu. Dia menerima hukuman penjara lima tahun sebagai rakan sekerja, dan dapat dilupakan pengalamannya dalam buku pertamanya, Lelaki di Penjara.

Dibebaskan dari balik jeruji besi, Serge menulis kepada seorang temannya bahwa dia tidak lagi memperjuangkan "intransigensi sektarian di masa lalu" dan bersedia untuk bekerja dengan semua orang yang "dianimasikan oleh keinginan yang sama untuk kehidupan yang lebih baik. . . walaupun jalan mereka berbeza dari jalan saya, dan walaupun mereka memberikan nama yang berbeza, saya tidak tahu apa sebenarnya tujuan kita bersama. " Pada Januari 1919, dia menuju ke Soviet Union yang memberontak. Di sana dia berusaha memberikan dukungan tanpa syarat kepada pemerintah Komunis dan tidak pernah meninggalkan keprihatinan anarkis untuk melindungi apa yang disebut oleh Rosa Luxemburg "orang yang berfikir secara berbeza" (der Andersdenkender).

Harta karun pertama dalam buku ini adalah sekumpulan mesej yang ditulis oleh Serge kepada anarkis Perancis pada tahun 1920-1921. Di sini dia ingin menjelaskan mengapa dia "bergabung dengan Parti Komunis Rusia sebagai anarkis, tanpa cara melepaskan idea-idea saya, kecuali apa yang utopis." Dokumen-dokumen ini berusaha untuk menyampaikan penderitaan yang hampir tidak dapat dijelaskan di St Petersburg (kemudian Leningrad) semasa perang saudara. Seorang pelajar muda Yahudi dari Kharkov sebenarnya menggambarkan Serge setengah lusin saat ketika dia hampir dibunuh oleh anti-Semit, sedangkan di mana sahaja Komunis menetapkan diri mereka "pogrom berhenti."

Serge mengakui dalam pesan ini bahawa revolusi Rusia "telah mendapat banyak kritikan, tetapi saya tidak tahu siapa yang memperoleh hak untuk membuatnya." Dia melihat dengan jelas bahawa "bahaya diktator yang paling besar adalah cenderung menanamkan dirinya dengan tegas, bahawa ia mewujudkan institusi tetap yang tidak ingin melepaskannya atau mati secara semula jadi." Tetapi perjuangan menentang kediktatoran, Serge yakin, harus menunggu sehingga revolusi aman. Dia memohon anarkisme baru yang "pasti akan sangat dekat dengan komunisme Marxis."

Bertahun-tahun kemudian, tetapi dengan semangat yang sama, Serge meminta putra Trotsky Leon Sedov untuk meminta ayahnya agar Trotskyists di Fourth International menjelajah "persekutuan persaudaraan" dengan anarkis dan sindikalis Sepanyol.

Anarkis Tidak Pernah Menyerah diakhiri dengan esei Serge 26 halaman mengenai "Pemikiran Anarkis," yang akan saya kembalikan kesimpulannya. Ini adalah dokumen penting jika kita memahami bagaimana Serge melihat kemungkinan sintesis Marxisme dan anarkisme.

Mari kembali ke penjelasan Serge sendiri, dalam bukunya Memoir, kesan revolusi Rusia terhadap anarkis muda yang berpengaruh dari Eropah barat.

Serge sangat kagum dengan Lenin. Ini adalah ciri anarkis di Serge dengan teliti untuk mengkaji tingkah laku, bahkan ciri-ciri fizikal, individu. Inilah yang dia katakan mengenai Lenin:

Di Kremlin, dia masih menduduki sebuah pangsapuri kecil yang dibina untuk seorang pelayan istana. Pada musim sejuk baru-baru ini, seperti orang lain, tidak mempunyai pemanasan. Ketika dia pergi ke tukang gunting rambut, dia mengambil gilirannya, memikirkannya agar orang tidak memberi jalan kepadanya. Seorang pengurus tua merawat biliknya dan melakukan pembaikan.

Lebih-lebih lagi, menurut Serge, Lenin terus mencari cara untuk memasukkan elemen demokratik ke dalam pemerintahan diktator proletariat. Pada bulan April 1917, sebelum perampasan kuasa negara pada bulan November, Lenin mencadangkan:

1. Sumber kuasa tidak terletak pada undang-undang. . . tetapi dalam inisiatif langsung orang ramai, inisiatif tempatan diambil dari bawah.

2. Polis dan tentera. . . digantikan oleh persenjataan rakyat.

3. Para pegawai digantikan oleh orang-orang itu sendiri atau, paling tidak, di bawah kawalannya mereka dinamakan oleh pilihan raya dan mungkin dipanggil semula oleh konstituen mereka.

Lenin juga menganjurkan bentuk pers bebas dari Soviet, yang mana "mana-mana kumpulan dengan sokongan 10,000 suara dapat menerbitkan organnya sendiri dengan perbelanjaan awam." Serge menegaskan: “Saya tahu itu. . . pada bulan Mei 1922, Lenin dan Kamenev sedang mempertimbangkan. . . membenarkan harian bukan pesta diterbitkan di Moscow. "

Victor Serge sangat bernilai bagi Revolusi Bolshevik muda yang rentan kerana rupanya dia berada di rumah dalam bahasa Perancis, Rusia, Jerman, Sepanyol, dan Inggeris. Tetapi hubungan bulan madu atau hubungan kerja yang erat antara Serge dan Parti Bolshevik berlangsung kurang dari tiga tahun. Juga termasuk dalam Anarkis Tidak Pernah Menyerah adalah serpihan mengenai perbezaan mendasar antara Trotsky dan Serge mengenai penindasan kebangkitan oleh pekerja dan pelaut pada tahun 1921 di pangkalan tentera di Kronstadt, dekat St. Petersburg. Saya ingat diberitahu ketika saya masih muda bahawa Trotsky memerintahkan para pemberontak untuk menyerah atau dia akan memimpin Tentera Merah melintasi ais dan "menembak mereka seperti pegar."

Bagi Serge, melihat kembali pada tahun 1938, Kronstadt hanyalah puncak gunung es. "Hitam" yang lebih awal hari "terjadi pada tahun 1918, ketika Jawatankuasa Pusat Parti Bolshevik memutuskan untuk mengizinkan Cheka (polis rahsia)" untuk menjatuhkan hukuman mati atas dasar prosedur rahsia, tanpa mendengar si mati yang tidak dapat membela diri ” (miring dalam asal).

Jadi apa yang salah? Melihat ke belakang, Serge mendapati kesalahan dalam dogmatisme, dalam keyakinan Marxis mengenai kebenaran saintifik dalam semua yang dilakukan Parti. Serge menulis dalam bukunya Memoir, "Teori Bolshevik didasarkan pada [kepercayaan] kepemilikan kebenaran. Totalitarianisme ada dalam diri kita. Pada tahun 1930-an, menurut salah seorang penyuntingnya, Serge mula menekankan "pemilihan semula jadi temperamen autokratik" Bolshevisme, penekanan yang dikritik tajam oleh Trotsky.

Pada awal tahun 1920-an, Serge pada mulanya berusaha menangani kegelisahannya yang semakin meningkat dengan melayani revolusi di luar negeri sebagai penyelenggara bawah tanah. Dengan kemampuan ini, ia menyaksikan kegagalan revolusi 1923 di Jerman. Kegagalan itu menandakan nasib Revolusi Rusia: ia perlu mencari jalan untuk bertahan dalam satu negara. Serge kembali ke Kesatuan Soviet untuk menjadi sebahagian daripada pembangkang Trotskyis.

Menurut Serge's Memoir, Trotsky, sebagai komandan Tentera Merah yang berjaya, dapat menyelesaikan konfliknya dengan Stalin dengan merebut kekuasaan. Tetapi

Trotsky sengaja menolak kuasa, kerana menghormati undang-undang yang tidak tertulis yang melarang sebarang pemberontakan tentera dalam rejim sosialis. . . . Jarang telah dinyatakan dengan lebih jelas bahawa tujuannya, bukannya membenarkan cara, memerintahkan cara sendiri, dan bahawa untuk pembentukan demokrasi Sosialis cara lama kekerasan bersenjata tidak sesuai.

Namun, pada akhirnya, Serge memutuskan hubungan dengan Trotsky. Dia mengemukakan tiga alasan. Pertama, dia berpendapat idea untuk menubuhkan International Fourth pada pertengahan 1930-an adalah "tidak masuk akal." Kedua, dia sangat tidak setuju dengan persetujuan Trotsky mengenai penindasan pemberontakan Kronstadt. Dan ketiga, dia juga mengutuk penolakan Trotsky untuk mengakui bahawa penubuhan Cheka adalah "kesalahan yang menyedihkan. . . tidak sesuai dengan falsafah Sosialis. " Serge menganggap bahawa Trotsky memperlihatkan "skemaisasi sistematik Bolshevisme zaman dulu."

Serge percaya bahawa kritikannya terhadap Trotsky dikongsi oleh Lenin. Menurut Serge, Lenin menulis kepada Komite Pusat Parti Bolshevik pada 25 Desember 1922, dalam sebuah dokumen yang kadang-kadang disebut sebagai "Kehendak Terakhir" Lenin, bahawa Trotsky "tertarik pada penyelesaian pentadbiran. Yang pasti dia maksudkan ialah Trotsky cenderung menyelesaikan masalah dengan petunjuk dari atas. "

Bagi Serge, semuanya ditulis sebagai berikut, yang ditulis pada akhir tahun 1932: "Maksud saya: manusia, siapa pun dia, jadilah dia yang paling kejam dari lelaki -" musuh kelas, "anak lelaki atau cucu borjuasi, saya tidak menjaga. Tidak boleh dilupakan bahawa manusia adalah manusia. "

Teori dan Cara Hidup

Selidiki lebih jauh, seseorang menyimpulkan bahawa konflik antara Marxisme dan anarkisme pada dasarnya bukan konflik antara dua teori, dua skema untuk memahami dilema sekarang dan untuk meramalkan masa depan.

Tanpa persoalan, Marxisme adalah suatu skema. Walaupun ada kecenderungan untuk menjangkakan peristiwa akan berlaku lebih awal daripada yang sebenarnya berlaku, Marxisme menawarkan analisis kukuh mengenai trend jangka panjang dalam ekonomi kapitalis. Penerbangan pelaburan dalam pembuatan dari Amerika Syarikat pada tahun 1970-an dan 1980-an ke masyarakat di mana upah jauh lebih rendah adalah gambaran terbaru mengenai ketepatan penting mesin analisis ini.

Anarkisme, bagaimanapun, bukanlah teori seperti itu, dan anarkis menyalahtafsirkan apa yang mereka boleh dan harus menyumbang dengan mempersembahkan Bakunin dan Kropotkin sebagai saingan teoritis kepada Marx.

Anarkisme adalah penegasan nilai, cara hidup. Serge, dalam memoarnya, menulis tentang "gejala pertama penyakit moral yang. . . adalah untuk membawa kematian Bolshevisme. " Serge berulang kali menyerang kepercayaan bahawa akhirnya membenarkan cara. Dalam sebuah buku yang bertajuk Dari Lenin ke Stalin dia berpendapat bahawa

kriteria moral kadang-kadang mempunyai nilai yang lebih besar daripada penilaian berdasarkan pertimbangan politik dan ekonomi. . . . Tidak benar, seratus kali tidak benar bahawa akhirnya membenarkan cara. . . . Setiap akhir memerlukan kaedahnya sendiri, dan tujuan hanya diperoleh dengan cara yang sesuai.

Oleh itu "semacam campur tangan moral menjadi tugas kita." Serge adalah yang terbaik ketika dia menggambarkan dimensi moral keputusan.

Pada akhir 1920-an, setelah Trotsky diperintahkan untuk diasingkan dan Serge diusir dari Parti Komunis Kesatuan Soviet, Serge (dengan kata-kata salah seorang penyuntingnya) memutuskan untuk beralih dari pergolakan kepada bentuk kesaksian politik dan seni yang lebih kekal .

Produk awal adalah sejarah revolusi Rusia pada tahun 1918. Serge belum berada di Rusia pada tahun itu dan buku ini mempunyai kerataan yang aneh, hampir dua dimensi akademik. (Dia juga menulis sejarah revolusi tahun kedua, ketika Serge hadir dan terlibat secara mendalam. Tetapi ini adalah salah satu naskah yang disita oleh polis rahsia dan telah hilang.) Dalam karya kemudian yang bertajuk Dua Puluh Tahun Selepas, Serge menggambarkan nasib senarai individu yang tidak pernah dia kenal dan apa yang berlaku kepada mereka. Dia berusaha membenarkan pendekatannya sebagai berikut:

Ya, perjuangan revolusioner menentang mesin yang menggerogoti segala sesuatu mengenai sesuatu yang menyedihkan apabila anda memikirkannya. . . secara abstrak, tanpa melihat. . . wajah, tanpa mengenal kehidupan mereka, tanpa tanah Rusia, dinding, tingkap. Saya ingin membersihkan kesan ini. Setiap orang ini mempunyai kehebatan sejati. Mereka tidak dikalahkan, mereka adalah penentang dan mereka sering mempunyai jiwa yang menang.

Corpus karya Serge tidak bebas dari percanggahan. Dalam buku yang diambil dari pengalamannya di penjara, Serge mengutuk hukuman mati dan hukuman seumur hidup di penjara tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat, tetapi membenarkan hukuman mati ketika "kita memerlukannya."

Tidak seperti banyak pembaharu penjara di Amerika Syarikat hari ini dia melihat bahawa pengawal juga dipenjara, di Perancis pada waktu itu dari usia dua puluh lima hingga bersara pada usia enam puluh, dan sebagai kumpulan "tidak lebih baik dan tidak lebih buruk daripada lelaki yang mereka jaga." Setelah dibebaskan setelah menjalani hukuman lima tahun, Serge menulis: “Kami ingin menjadi revolusioner, kami hanya pemberontak. Kita mesti menjadi anai-anai, membosankan dengan sabar, sabar, sepanjang hidup kita. Pada akhirnya, tanggul itu akan runtuh. "

Juga tidak jelas di mana Serge turun untuk ekonomi yang diinginkan. Dalam buku terakhir yang ditulisnya, novel Tahun yang tidak dapat dilupakan, D, protagonis bersimpati, mengatakan: “Ekonomi yang dirancang, terpusat, ditadbir secara rasional masih unggul daripada model lain. Berkat itu, kami bertahan dalam keadaan yang membuat pekerjaan pendek dari rejim lain. "

Namun, satu dekad sebelumnya Serge telah menulis dalam bukunya Memoir bahawa dalam Dasar Ekonomi Baru Kesatuan Soviet pada awal dan pertengahan tahun 1920-an,

pembuatan kecil, perdagangan skala sederhana, dan industri tertentu dapat dihidupkan kembali hanya dengan menarik inisiatif pengeluar dan pengguna. Dengan membebaskan koperasi yang dilanda negara, dan mengajak pelbagai persatuan untuk mengambil alih pengurusan pelbagai cabang kegiatan ekonomi, tahap pemulihan yang besar dapat dicapai dengan segera.

. . . Dengan kata lain, saya berhujah untuk "Komunisme persatuan:" - berbeza dengan Komunisme pelbagai Negara. Persaingan yang wujud dalam sistem seperti itu dan kekacauan yang tidak dapat dielakkan di semua awal akan menyebabkan kurang kesulitan daripada pemusatan birokrasi yang ketat, dengan keributan dan kelumpuhannya. Saya memikirkan keseluruhan rancangan itu bukan sebagai sesuatu yang ditentukan oleh Negara dari atas, tetapi sebagai hasil daripada penyelarasan, oleh kongres dan perhimpunan sosialis, inisiatif dari bawah.

Novel Akhir

Salah satu kesan kuat bahawa Serge dapat mengatakan apa yang dia rasakan sepenuhnya dalam fiksyen. Oleh itu pembaca beralih ke Kes Komrad Tulayev, ditulis di Marseilles, Republik Dominika, dan Mexico pada tahun 1940-1942, dan ke Tahun yang tidak dapat dilupakan. Prasasti pada akhir yang terakhir adalah "Mexico, 1947," tempat dan tahun kematian Serge.

Novel mengenai "Kamerad Tulayev" didorong oleh pembunuhan seorang Bolshevik terkemuka, bernama Kirov, pada tahun 1934. Pada akhir buku ini tiga orang dieksekusi kerana pembunuhan Komrad Tulayev. Semua tidak bersalah sepenuhnya. Dua orang adalah birokrat Soviet yang cenderung tipikal, tidak berperikemanusiaan. Yang ketiga mestilah salah satu tokoh paling menarik dalam fiksyen Victor Serge. Dia adalah Kiril Rublev, sejarawan yang, bersama-sama dengan isterinya yang setia, Dora, berharap dapat "hadir pada saat ketika sejarah memerlukan kita."

Terdapat integriti tanpa henti mengenai buku ini, seperti Profesor Rublev. Pekerja tidak mendapat pas percuma. Empat ribu pekerja wanita di sebuah kilang menuntut hukuman mati bagi mereka yang membunuh Kamerad Tulayev.

Dua perkara mengenai buku ini menonjol bagi saya. Saya pertama kali menemui Serge dan novel ini tujuh puluh tahun yang lalu. Satu-satunya perkara yang saya ingat dari masa ke masa adalah bayangan watak bernama Stefan Stern, yang dibunuh oleh ejen Soviet di Sepanyol. Sebelum dia menghilang hingga mati, Stern mencerminkan:

Selepas kita, jika kita lenyap tanpa sempat menyelesaikan tugas kita atau sekadar bersaksi, kesedaran kelas pekerja akan dikosongkan untuk jangka masa yang tidak dapat dikira oleh siapa pun. . . . Seorang lelaki berakhir dengan menumpukan kejelasan unik tertentu dalam dirinya, pengalaman yang tidak dapat diganti.

Belum dua puluh tahun, saya membaca petikan ini dengan terpisah. Nampaknya jauh lebih dekat dengan saya sekarang.

Yang lebih luar biasa adalah potret novel Stalin, yang dikenali dalam halamannya sebagai "Ketua." Seorang Bolshevik tua berkata kepada yang lain: “Ketua telah lama buntu. . . . Mungkin dia melihat lebih jauh dan lebih baik daripada kita semua. . . . Saya percaya dia telah memutuskan batasan, tetapi kita tidak mempunyai orang lain. " Hebatnya, rakan lama bernama Kondratieff mengatakan perkara yang sama terus kepada Ketua. Dia membuat janji dengan Ketua untuk meminta kehidupan Stern. Ketika kedua-dua lelaki itu memperhatikan pejabat Kremlin yang sangat besar, Kondratieff mengatakan: "Sejarah telah menjadikan kita muslihat busuk ini, kita hanya mempunyai kamu." Dan luar biasa, Ketua tidak mengirim Kondratieff ke bilik bawah tanah di mana NKVD (penerus Cheka) sedang melaksanakan generasi pemimpin Bolshevik. Kondratieff dihantar untuk menguruskan pengambilan emas di Siberia terjauh.

Oleh itu, di mana letak harapan, bagi pengarang yang jam pasirnya sendiri hampir kehabisan pasir? Kes Komrad Tulayev diakhiri dengan tindakan kemurahan hati individu.

Xenia, anak perempuan seorang aparatchik, berjaya pergi ke Paris di mana dia bersenang-senang dalam kebajikan borjuasi. Entah bagaimana, di surat kabar yang datang, dia melihat di sebelah pengumuman acara sukan bahawa ada tiga lelaki yang akan dihukum mati atas pembunuhan Tulayev, termasuk Profesor Rublev, seorang teman keluarga. Bingung, dia pergi menemui rakan pelancong Perancis yang terkenal. Dia menelefon Rusia. Dia dipujuk untuk masuk ke dalam kereta, kemudian di dalam pesawat, dan kami terakhir kali melihatnya ditahan, dengan tidak menyenangkan dalam perjalanan ke destinasi yang tidak diketahui.

Di ladang, ladang kolektif bernama "Road to the Future" terhenti.

Sudah ada dua pembersihan. Kelaparan ada di depan pintu. Tidak ada biji, tidak ada kuda, tidak ada petrol. Mereka menghantar mesej ke pusat wilayah tetapi tidak ada bantuan yang akan datang. Kostia, Komunis Muda, dan ahli agronomi bernama Kostiukin, datang dengan idea. Seluruh kampung akan berjalan kaki ke pusat wilayah sejauh 34 batu dan meminta pertolongan dengan tindakan langsung ini. Ianya berfungsi! Dan dalam perjalanan Kostia memegang Maria dalam pelukannya dan mengetahui bahawa dia adalah "orang percaya." Dalam apa? Dia tidak dapat memasukkannya ke dalam kata-kata.

Sebelum pelaksanaannya, Profesor Rublev telah meminta kesempatan untuk mengambil masa beberapa hari untuk menulis memorandum. Dia melakukannya dan ia hilang menjadi kertas yang berkaitan dengan kematiannya. Secara ajaib, makalah-makalah ini berada di tangan salah seorang birokrat paling tinggi dalam polis rahsia, bernama Fleischman.

Pertama, Fleischman membaca sepucuk surat dari seorang pemuda yang tidak menandatangani namanya. Surat itu menyatakan secara meyakinkan bahawa pengarang, bertindak sendiri, membunuh Tulayev. Fleischman membakar surat itu.

Kemudian dia membaca memorandum Rublev. Itu termasuk kata-kata: "kami menyaksikan kemenangan yang terlalu jauh ke masa depan dan meminta banyak lelaki." Fleischman menyelesaikan memorandum dengan penuh penghargaan.

Kemudian dia meninggalkan pejabatnya untuk menghadiri acara sukan yang disebut di surat khabar di sebelah pemberitahuan pelaksanaan Rublev dan yang lain. Ini adalah akhir buku.

Lima tahun selepas Serge selesai Tulayev, dia selesai Tahun yang tidak dapat dilupakan. Sangat berbeza dengan editor yang menterjemahkan dan memperkenalkan karya, saya percaya bahawa akhir novel ini adalah melodramatik, kikuk, dan sama sekali tidak layak oleh pengarangnya. (Contoh: D, watak simpatik yang dikutip sebelumnya, berakhir sebagai pemilik "ladang" Mexico di mana, dia berkata, "Saya bekerja dengan anak-anak saya.") Tetapi pada bahagian pertama, sebelum novel dan Serge sendiri nampaknya perlahan pergi ke kepingan, Victor Serge menawarkan beberapa peringatan tajam tentang sintesis anarkisme dan Marxisme yang dia mengabdikan hidupnya.

Pada awal buku, D mencerminkan: "Ketika semua dikatakan dan dilakukan, kami melakukan ini kepada diri kami sendiri." Lebih panjang lagi ia mencerminkan:

Saya tidak mempunyai apa-apa lagi untuk meminta kecuali hati nurani, dan saya juga tidak tahu apa itu. Saya merasakan protes yang tidak berkesan muncul dari bahagian dalam dan tidak diketahui saya untuk mencabar kemusnahan, kekuatan, keseluruhan realiti material, dan atas nama apa? Pencerahan dalaman? Saya berkelakuan hampir seperti orang percaya. Saya tidak dapat berbuat sebaliknya: kata-kata Luther. Kecuali bahawa orang berwawasan Jerman. . . terus menambah, "Tuhan tolong saya!" Apa yang akan membantu saya? (Penekanan ditambahkan.)

Dia juga berfikir pada dirinya sendiri:

Kita tidak boleh mempercayai sesiapa lagi. Tidak ada yang akan mempercayai kita, lagi. Ikatan yang dahsyat itu, yang paling banyak memberi ikatan manusia, benang emas dan cahaya dan darah yang tidak dapat dilihat lelaki itu bersumpah untuk usaha bersama — ikatan itu, kita telah memutuskannya.

D dan rakannya Daria berusaha untuk mengurangkan penderitaan mereka dalam analisis ekonomi.

Daria memberi ceramah D mengenai tema bahawa "Pengeluaran akan menghasilkan keadilan." Tetapi dia terganggu oleh keraguan, berfikir:

Haruskah seseorang tidak, ketika memperhatikan semua kotak pil dan tungku letupan itu, memiliki pemikiran untuk manusia? Satu pemikiran untuk syaitan miskin hari ini. . . siapa yang tidak dapat menahan diri dengan tekanan di bawah kuk sambil menunggu ubat-ubatan dan landasan kereta api esok? Akhirnya membenarkan kaedah. Sungguh menipu. Tiada kesudahan yang dapat dicapai dengan kaedah yang sesuai.

Daria berkata: "Hari-hari pengumpulan primitif ada di belakang kita." D bertindak balas:

"Tidak di negara kita. Dan hari-hari kehancuran menjelang. "

Pada akhirnya Daria nampaknya datang ke perspektif D, dengan mengatakan:

"Sacha, saya akan mengajukan pertanyaan yang mungkin tampak tidak rasional atau masih bayi, tapi tetap dengarkan. Bukankah kita lupa manusia dan jiwa? " D bertindak balas:

Kesalahan yang tidak dapat dimaafkan kami adalah mempercayai bahawa apa yang mereka sebut sebagai jiwa - saya lebih suka menyebutnya hati nurani - tidak lebih daripada unjuran egoisme lama yang diganti.

Terdapat sedikit kilat yang keras kepala sama, cahaya yang tidak dapat dipadamkan yang, kadang-kadang, dapat bersinar melalui granit yang terbuat dari dinding penjara dan batu nisan, cahaya kecil yang tidak menyala yang menyala ke dalam untuk menerangi, menilai, membantah, atau mengutuk sepenuhnya. Bukan milik sesiapa dan tidak ada mesin yang dapat mengukurnya, ia sering bergetar kerana terasa sendirian.

. . . Kami melakukan kesalahan fana. . . ketika kita lupa bahawa hanya bentuk hati nurani ini yang dapat mencapai pendamaian manusia dengan dirinya dan orang lain. . . . Saya telah menggunakan literatur yang berkaitan. . . . [Revolusi] semestinya bermaksud melepaskan apa yang terbaik dalam diri manusia, tetapi itu menjadi hancur bersama dengan yang lain, saya takut. Dan kami telah menjadi tawanan penjara baru. . . . Saya keluar.

"Pemikiran Anarkis," dalam Anarkis Tidak Pernah Menyerah, hlm. 202-228, adalah kesimpulan Serge sendiri tentang bagaimana anarkisme dan Marxisme dapat disintesis. Ia ditulis pada akhir tahun 1930-an ketika dia telah meninggalkan Kesatuan Soviet tetapi tetap berada di puncak kekuasaannya.

Serge menerima analisis ekonomi Marxis. Dia mengatakan tentang anarkisme bahawa ia adalah "ideologi pengrajin skala kecil" dan bahawa ketika perkembangan industri semakin ketara di Eropah selatan, "anarkisme menyerahkan keutamaannya dalam gerakan revolusioner kepada sosialisme pekerja Marxis."

Sebaliknya, pergerakan pekerja pada akhir abad kesembilan belas dan tahun-tahun sebelum Perang Dunia I

terjebak dalam lumpur dalam masyarakat kapitalis dalam tempoh pengembangan. Organisasi kesatuan yang sangat besar dan parti massa yang kuat, yang mana demokrasi sosial Jerman adalah contoh terbaik, pada kenyataannya menjadi sebahagian daripada rejim yang mereka tuntut untuk memerangi. Sosialisme menjadi borjuasi, bahkan dalam ideanya, yang sengaja menekan ramalan revolusi Marx. Aristokrasi kelas pekerja dan birokrasi politik dan kesatuan menetapkan nada untuk tuntutan kelas pekerja yang diturunkan atau dikurangkan menjadi revolusi lisan semata-mata. . . . Sosialisme ini telah kehilangan jiwa revolusionernya. . . .

Teori anarkisme komunis, "sambung Victor Serge," kurang menghasilkan pengetahuan, dari semangat ilmiah, daripada aspirasi idealis. " Tetapi sebagai "bagaimana hal ini dapat dicapai, tidak ada kata penjelasan." Oleh itu, pada awal Revolusi Rusia, "peristiwa-peristiwa yang tidak dapat dilupakan menimbulkan satu-satunya persoalan modal, yang mana anarkis tidak mempunyai tindak balas: yang berkuasa." Serge menunjukkan bahwa ketika kemungkinan pemberontakan muncul pada musim gugur 1917, "[o] ne akan mencari sia-sia dalam sastra anarkis yang melimpah untuk satu proposal praktikal."

Terdapat perbincangan panjang mengenai revolusioner Ukraina Nestor Makhno (subjek yang sedikit saya ketahui) di mana Serge kelihatan bersusah payah untuk mengemukakan kedua-dua belah pihak kontroversi yang kompleks, dan masing-masing mengaitkan kebenaran. Siapa yang bertanggungjawab mencekik "gerakan petani yang sangat revolusioner ini?" Serge bertanya. Dia menjawab bahawa bukan ini atau orang itu, bukan satu atau kelompok lain, itu adalah "semangat intoleransi yang semakin mencengkam Parti Bolshevik dari tahun 1919. . . kediktatoran para pemimpin parti, sudah cenderung untuk mengganti diri mereka dengan pemerintahan Soviet dan bahkan parti. " Siapa pun yang bertanggungjawab, Serge melanjutkan, itu adalah "kesalahan besar." Jurang telah digali antara anarkis dan Bolshevik yang tidak mudah diisi. "Sintesis Marxisme dan sosialisme libertarian, sangat diperlukan dan yang sangat subur, menjadi mustahil untuk masa depan yang tidak terbatas."

Victor Serge mengakhiri penilaiannya yang luar biasa dengan mengutip pesanan terakhir Vanzetti yang terkenal, dan meneruskan:

Kekuatan moral ini. . . tidak dikurangkan oleh kelemahan intrinsik ideologi anarkis. Ia memberikan sedikit ruang untuk kritikan doktrin. Ia hanyalah. Sekiranya, setelah belajar dari semua yang kita jalani melalui [,] sosialisme libertarian yang dihidupkannya akan cukup kuat untuk mengasimilasi keuntungan sosialisme ilmiah, sintesis ini akan menjamin revolusioner keberkesanan yang tiada tandingannya.

List of site sources >>>


Tonton videonya: The Life of Victor Serge by Dr. Susan Weissman (Disember 2021).