Podcast Sejarah

The Legendary Settlement of Iceland

The Legendary Settlement of Iceland

Dikatakan bahawa peneroka Norse awal Iceland pada Zaman Viking (sekitar 790-1100 CE) percaya bahawa ia adalah rumah para dewa kerana kisah penciptaan dunia dalam agama Norse. Pada masa sebelum waktunya, ceritanya, hanya ada kekosongan berkabut besar dari Ginnungagap dan pohon dunia Yggdrasil. Di kedua sisi kekosongan itu muncul dunia Muspelheim yang berapi-api dan dunia Niflheim yang sejuk. Pada waktunya, api Muspelheim mencairkan es Niflheim dan Ymir raksasa dan sapi suci Audhumla muncul dan, kemudian, begitu pula dewa-dewa. Oleh kerana landskap Iceland ditandai oleh es dan api (dalam bentuk gunung berapi), ia dianggap sama ada - atau setidaknya menyerupai - alam purba dari mana semua kehidupan muncul.

Sama ada peneroka awal benar-benar mempercayai ini atau adakah penyisipan kemudian oleh para jurutulis abad ke-12 dan ke-13 dari mana kita tahu kisah ini tidak diketahui, tetapi ia tetap menjadi aspek penting dalam budaya Iceland walaupun pada zaman moden ini. Hubungan antara Iceland dan dewa Norse menjadi asas bagi jalan cerita dalam siri TV Viking: watak Floki membuat tuntutan ini dalam membawa peneroka ke Iceland setelah para dewa memberinya visi. Seperti banyak watak dalam Viking yang berakar pada legenda, Floki berdasarkan perintis legenda Flóki Vilgerðarson (juga dikenali sebagai Hrafna-Flóki) yang merupakan antara yang pertama mengunjungi Iceland. Keseronokan para petualang awal ini tidak dapat dipastikan tetapi sag Old Norse kemudian menjadikannya, dan tanah yang mereka temui, terkenal sejak zaman berzaman.

Selanjutnya, kisah-kisah yang diceritakan oleh para penyair dewa-dewa Norse, tentang bunian, roh, kurcaci dan entiti lain yang mendiami tanah, mendorong penghormatan terhadap dunia semula jadi yang, walaupun awalnya diabaikan demi kepentingan pembangunan, akhirnya menjadi bagian yang tidak terpisahkan budaya Iceland. Asas rasa hormat ini tidak hanya bergantung pada keindahan pemandangan tetapi juga kisah-kisah pahlawan hebat masa lalu yang melintasi dan entiti ghaib yang membantu atau menghalangnya.

Aspek Íslendingabók & Landnámabók kemungkinan disebarkan secara lisan pada mulanya, & kedua-duanya mengandungi catatan separa legenda pada awal Islandia.

Kisah-kisah ini diturunkan secara lisan hingga abad ke-12 dan ke-13 Masehi ketika mereka ditulis dan termasuk kisah-kisah pahlawan dan perbuatan hebat yang tercatat dalam karya seperti Saga Grettir, Kisah Volsung, Saga Ragnar Lothbrok, Prosa Edda, dan juga Puisi Edda dan kisah penempatan Iceland. Walaupun para sarjana percaya selalu ada beberapa fakta sejarah di sebalik kisah-kisah ini, mereka dianggap sebahagian besar karya legenda dan mitos.

Sumber paling awal mengenai penyelesaian Iceland adalah Íslendingabók ("Kitab Iceland", sekitar abad ke-12 M) dan Landnámabók (“Buku Penyelesaian”, sekitar abad ke-13 M). Landnámabók dianggap telah ditulis atau disusun pada abad ke-9 Masehi dan abad ke-13 salinan CE yang ada sekarang adalah semakan semula. The Íslendingabók dalam bentuk terakhirnya ialah karya sejarawan Iceland yang hebat Ari Thorgilsson (sekitar 1068-1148 CE) yang bekerja dari sumber-sumber terdahulu, terutama karya Saemund Sigfusson (sekitar 1056-1133 CE) yang kini hilang. Aspek kedua karya itu dianggap telah disebarkan secara lisan pada mulanya, terutama kisah-kisah penjelajah dan peneroka pertama, dan kedua-duanya mengandungi kisah separa legenda pada awal Islandia.

Perintis pertama

Orang pertama yang dikatakan menjelajah Iceland berasal dari Norway. Mengikut Landnámabók, peneroka pertama di Iceland adalah Naddodd the Viking (sekitar 830 CE) yang sedang berlayar dari Norway ke Kepulauan Faeroe ketika ia diletupkan. Dia menjelajahi tanah, mencari mana-mana komuniti, dan tidak menemukan bukti tempat tinggal manusia. Dia kemudian mendirikan penempatan di pantai timur di lokasi Reyðarfjörður sekarang tetapi meninggalkan dalam satu tahun untuk kembali ke Norway. Naddodd didakwa telah memberikan nama pertama pulau ini: Snowland.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Naddodd diikuti oleh Gardar orang Swedia (juga dikenal sebagai Garðarr Svavarsson, sekitar tahun 860-an CE) yang mungkin juga telah diledakkan ketika dia menemukan tanah itu. Dia mengelilingi daratan dan menentukan itu adalah sebuah pulau. Dia juga mendirikan penempatan kecil, yang terletak di tepi teluk Skjálfandi (bandar Húsavík moden), di utara. Gardar menamakan semula tanah itu "Pulau Gardar" dan berlayar pulang. Namun, salah seorang anak buahnya, seorang lelaki bernama Nattfari, tinggal di belakang dengan seorang hamba dan hamba wanita dan ini adalah peneroka tetap pertama di Iceland.

Penjelajah Skandinavia ketiga ke Iceland ialah Flóki Vilgerðarson (sekitar 868 M). Gardar telah mendirikan sebuah pulau besar yang patut dijelajahi dan Flóki bertekad untuk mendirikan penempatan di sana. Namun, dia tidak yakin akan lokasi yang tepat, dan dengan itu membawa tiga gagak untuk menolongnya, sehingga memberinya nama yang paling terkenal olehnya, Hrafna-Flóki (“Raven Floki”). Dia melepaskan yang pertama tetapi tidak akan meninggalkan kapal dan yang kedua terbang dan kemudian kembali dengan pantas; gagak ketiga, bagaimanapun, terbang dan membawa mereka selamat mendarat.

Flóki terpaksa tinggal lebih lama daripada yang direncanakannya kerana ais menghalangi fjord &, dalam kekecewaannya terperangkap, dia menamakan tempat itu "Iceland".

Cendekiawan Raymond Ian Page, mengomentari kisah ini, menulis, "kemiripan antara kisah ini dan kisah Nuh pada akhir Banjir tidak mungkin kebetulan dan, setidaknya dalam bentuk ini, harus sangat dicurigai." (61). Acara ini, seperti yang disukai oleh kedua-dua karya ini, memberi mereka kualiti mitos dan menjauhkan mereka dari sejarah yang sahih.

Walau bagaimanapun, Flóki diklaim telah bertahan paling lama dari penjelajah awal dan telah menubuhkan sebuah komuniti di Borgarfjord (Borgarfjörður, yang terletak di bandar Borgarnes moden) di pantai barat. Flóki dan anak buahnya menemui bekalan makanan yang banyak dengan memancing dan dengan begitu lalai menanam tanaman untuk memberi makan ternakan yang mereka bawa bersama, mengakibatkan kematian semua binatang. Halaman mencatatkan bagaimana motif kematian ternakan ini sering diulang dalam kisah eksplorasi Norse awal dan juga harus ditafsirkan dengan berhati-hati sebagai sejarah sebenar (61).

Flóki terpaksa tinggal lebih lama daripada yang direncanakannya kerana es menghalangi fjord yang dia perlukan untuk berlayar keluar, dan dalam kekecewaannya ketika terperangkap, dia menamakan tempat itu "Islandia". Ketika kembali ke Norway, dia tidak tahu apa-apa di mana dia berada tetapi dua anak buahnya - Herjolf dan Thorolf - memujinya. Ini memicu minat untuk migrasi lebih lanjut kerana tanah pertanian di Norway jarang pada waktu itu dan cukai yang tinggi menjadikan idea untuk berpindah cukup menarik. Walaupun Thorolf menggambarkan tanah itu sebagai mentega yang indah yang ditetes dari rumput, dan banyak yang berminat untuk pergi ke sana, nama "Iceland" tersekat.

Peneroka Awal

The Landnámabók memperincikan ekspedisi lelaki yang dianggap sebagai peneroka sejarah pertama Iceland, Ingólfr Arnarson (sekitar 874 CE). Ingólfr dan saudara angkatnya Hjörleifr telah memulai perseteruan di Norway dan berangkat ke Iceland. Mereka menyukai tanah tersebut tetapi mendapati mereka tidak mempunyai peruntukan yang cukup untuk mendirikan penempatan dan dengan itu pulang. Ingólfr kemudian mengumpulkan wang dan mengumpulkan sukarelawan untuk kembali sementara Hjörleifr menggunakan kaedah Viking yang dicuba dan benar untuk mengumpulkan modal dengan menyerang di Ireland di mana dia menghasilkan dengan sejumlah harta dan sepuluh budak.

Ingólfr digambarkan sebagai seorang yang saleh yang takut kepada dewa-dewa dan melakukan perundingan dan pengorbanan setiap hari kepada mereka sementara Hjörleifr mengabaikan dewa-dewa dan bergantung pada alasan dan kemahirannya sendiri untuk menavigasi kehidupan. Oleh itu, Ingólfr bertanya kepada para dewa apakah itu kehendak mereka dia harus kembali ke Islandia dan diberi tanda positif. Dia dan Hjörleifr berlayar di kapal yang terpisah dan melakukan perjalanan bersama sehingga mereka berpisah - atau bersetuju untuk berpisah - di lepas pantai Iceland.

Sesuai dengan tradisi, Ingólfr melemparkan tiang tempat duduknya yang tinggi (tiang kayu) ke laut dengan mengetahui bahawa di mana sahaja mereka mencuci di pantai akan menjadi tempat yang disukai oleh dewa untuk penempatan tersebut. Hjörleifr tidak memperhatikan kebiasaan ini dan berlayar ke pesisir pantai sehingga dia menjumpai tanah yang kelihatan baik dan kemudian meletakkannya di darat. Dia dan anak buahnya mendirikan penempatan di Hjörleifr's Head (Hjörleifshöfði Promontory moden). Sementara itu, Ingólfr pergi ke darat, membina tempat tinggal sementara, dan menyuruh budak-budaknya keluar untuk mencari tempat di mana tiang-tiangnya telah dicuci.

Di penempatan Hjörleifr, salah seorang budak yang diambilnya dari Ireland, Dufthak, menyarankan kepada yang lain agar mereka membunuh lembu komuniti, memberitahu Hjörleifr dan anak buahnya bahawa ia telah dibunuh oleh seekor beruang, dan ketika mereka keluar memburu beruang , budak boleh membunuh mereka satu persatu. Rencana ini dipersetujui dan, ketika Hjörleifr dan anak buahnya mengembara ke hutan untuk mencari beruang itu, mereka semua terbunuh satu demi satu. Para budak kemudian mengambil wanita-wanita dari perkampungan dan semua ketentuan dan berlayar ke pulau-pulau barat berhampiran pantai.

Budak-budak Ingólfr masih mencari tiang-tiang itu ketika mereka datang ke perkampungan Hjörleifr dan mendapati semua lelaki telah mati dan budak-budak dan wanita itu telah tiada. Mereka melaporkannya kembali kepada Ingólfr yang mengatur pengebumian saudara angkatnya dan kemudian memburu budak-budak dan membunuh mereka semua; mereka yang tidak mati dengan tangannya terbunuh melarikan diri dari dia dan jatuh dari tebing. Ingólfr menafsirkan nasib Hjörleifr sebagai hasil semula jadi dari kehidupan yang dihabiskan dengan tidak menghormati para dewa. Setelah saudara angkatnya dibalas dendam, Ingólfr kembali ke tempat tinggalnya dan mengetahui bahawa budak-budaknya telah menemukan tiang-tiang itu dan dengan demikian mendirikan komuniti tetapnya di tempat itu - Reykjavík zaman moden - pada tahun 874 CE.

Walaupun kisah ini juga mempunyai unsur separa legenda (terutama perbezaan ketakwaan dua watak utama dan nasib utamanya), kisah ini masih dianggap bersejarah berdasarkan bukti yang menyokong. The Landnámabók menyenaraikan secara terperinci semua peneroka awal di Iceland dari ekspedisi Ingólfr dan bukti arkeologi dan salasilah menyokong sejarah sejarah penempatan tanah ini pada tahun 874 CE dan selepas itu, dengan sebahagian besar tanah pertanian diselesaikan oleh c. 930 Masihi.

Penduduk Asli

Peneroka asal Norse dikatakan mempercayai Iceland adalah tanah para dewa & dijiwai oleh roh.

Walaupun tidak ada manusia di Iceland ketika perintis awal tiba (walaupun ada biksu Ireland yang tinggal di sana ketika Ingolfr dan rombongannya tiba), legenda mendakwa pulau itu dihuni. Kurcaci, peri, peri, troll, sprite, dan roh darat dianggap tinggal di seluruh negeri dan harus diambil perhatian agar tidak mengganggu atau membuat mereka marah. Kisah-kisah makhluk ghaib ini diturunkan secara lisan, seperti yang dinyatakan, hingga abad ke-12 dan ke-13 CE ketika penulis seperti mitografer Iceland Snorri Sturluson (1179-1241 CE) menuliskannya dan menyuntingnya untuk khalayak baru.

Di sembilan alam kosmologi Norse, orang kerdil tinggal di Nidavellir / Svartalfheim di bawah bumi. Mereka adalah makhluk ajaib yang bertanggungjawab untuk penciptaan Mjollnir, tukul Thor, dan Gungnir, tombak Odin. Kurcaci dianggap terbentuk seperti belatung dari mayat Ymir raksasa pada awal dunia dan, walaupun mereka berfungsi penting bagi para dewa dalam penciptaan benda-benda ajaib, terutama terkait dengan kenakalan dan sebaiknya dihindari. Kurcaci mewakili kekuatan penciptaan yang tidak dapat dilihat yang harus diperhatikan.

Perkara yang sama berlaku untuk bunian - dikenali di Iceland sebagai huldufólk ("Orang tersembunyi") - tetapi dengan cara yang berbeza. Orang bunian dikatakan hidup awalnya di alam Alfheim di akar pohon dunia Yggdrasil tetapi, di bumi, mereka hidup di batu dan tebing. Walaupun mereka juga melambangkan aspek misteri dan ghaib di dunia, mereka dianggap jauh lebih baik daripada orang kerdil dan meminta hanya diperlakukan dengan rasa hormat yang sama seperti yang mereka tunjukkan kepada orang lain.

Kepercayaan terhadap orang bunian masih begitu meluas di Iceland hari ini sehingga rancangan untuk membina projek dan jalan raya telah diubah untuk menampungnya. Sebagai contoh, satu jalan yang dicadangkan yang akan merosakkan atau memusnahkan formasi batuan 70 tan dihentikan pada tahun 2014 CE kerana batu tersebut dikatakan sebagai kapel elf. Projek ini hanya dapat dilanjutkan setelah formasi dipindahkan secara utuh ke kawasan lain yang disetujui oleh bunian (Kirby, 2).

Kepercayaan kepada orang-orang tersembunyi dan juga entiti lain yang tidak kelihatan mempunyai sejarah panjang di Iceland kerana landskap itu sendiri mendorongnya dan kerana menghormati penceritaan dalam budaya Skandinavia. Seperti disebutkan, peneroka asal dikatakan mempercayai Iceland adalah tanah para dewa dan dipenuhi roh. Mengenai hal ini, Profesor Aðalheiður Guðmundsdóttir menyatakan, "Anda tidak boleh hidup di lanskap ini dan tidak mempercayai kekuatan yang lebih besar daripada anda." (Kirby, 3).

Landskap, bagaimanapun, telah lama dihubungkan dengan kekuatan yang kuat melalui kekuatan legenda, cerita rakyat, dan mitos yang tersemat dalam budaya Islandia oleh para bajingan (penyair) yang tiba bersama para peneroka awal. Penyair mempunyai kedudukan yang dihormati dalam budaya Norse, karena mereka sangat terkait dengan keilmuan dan kisah mereka memberikan pandangan dunia mereka kepada orang Norse. Cendekiawan Robert Carlson menyatakan:

Pada mulanya sagas itu diceritakan kembali oleh para penatua masyarakat atau Skalds profesional ketika mereka mengembara ke seluruh negara. Latar untuk kisah-kisah ini dapat diceritakan dapat menjadi rumah panjang keluarga yang hangat pada malam musim sejuk yang sangat dingin, atau ruang perjamuan raja yang hebat. Penceritaan ini ditangani dengan sangat serius kerana memperingati dan memperluas sejarah berbagai suku dan menanamkan iman yang diperlukan dan tujuan yang tepat untuk diperjuangkan di kalangan golongan muda. (26)

Peri dan makhluk lain hidup secara semula jadi melalui kisah-kisah ini yang diteroka oleh peneroka awal di sekitar pemandangan murni yang mereka dapati semasa ketibaan mereka.

Kesimpulannya

Gambaran awal Islandia dalam sagas menyajikan versi surga dengan banyak permainan dan ikan serta hutan yang membentang di lereng-lereng panjang dan lembah-lembah yang ditutupi, selain menjadi rumah bagi hidupan liar, juga dihuni oleh bunian dan roh-roh lain. Lanskap dengan cepat berubah ketika pohon ditebang untuk kayu dan untuk membersihkan tanah untuk rumah dan padang rumput. Cendekiawan Sveinbjörn Rafnsson memetik karya Ari Thorgilsson pada abad ke-12 CE, menulis, "Komen Ari bahawa ketika peneroka pertama sampai di Iceland, ia 'ditanam dengan kayu di antara gunung dan pantai' menunjukkan bahawa pada zamannya hutan ini telah dikurangkan dengan ketara." (Sawyer, 120).

Populasi hidupan liar juga terus menurun ketika menjadi mangsa pemburu. Auk besar, sejenis penguin yang kini pupus, dianggap pernah menghuni pulau ini dan jelas dari bukti sastera dan arkeologi bahawa pelbagai burung, rusa, anjing laut, ikan paus, dan walrus kerap diburu hingga hampir pupus.

Setelah tanah dibersihkan, tidak ada yang melindunginya dari angin ribut yang meningkatkan hakisan semula jadi, terutama di kawasan pedalaman. Iceland kemudian mengikuti pola yang sama yang terlihat dalam budaya lain yang harus menyesuaikan diri dengan persekitaran yang mereka ciptakan. Di beberapa peradaban, seperti Maya atau kota-kota besar Mesopotamia, cabarannya terlalu besar dan tanah atau bandar-bandar ditinggalkan. Di Iceland, orang-orang dapat menyesuaikan diri dan kepercayaan moden terhadap orang bunian, tidak kira peratusan orang percaya, adalah bukti ini. Islandia belajar dari kesalahan nenek moyang mereka dan memelihara persekitaran mereka hari ini dengan menghormati landskap sebagai habitat hidup yang tidak dapat dilihat.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Leave an IO car at alien settlement - Week 13 Legendary Quest Fortnite (Disember 2021).