Podcast Sejarah

Marathoner Brazil diserang di Olimpik

Marathoner Brazil diserang di Olimpik

Pada 29 Ogos 2004, pelari jarak jauh Brazil Vanderlei de Lima diserang oleh penonton semasa menjalankan maraton, acara terakhir Sukan Olimpik Musim Panas di Athens, Yunani. Pada masa kejadian, De Lima mendahului 30 saat dalam perlumbaan dengan jarak empat batu lagi.

De Lima, yang hanya sedikit yang menjadi pesaing, mengejutkan orang ramai dengan mendahului ketinggian 13 batu. Setelah memimpin kedudukannya selama sembilan batu berikutnya, dia tiba-tiba didekati dari sebelah kirinya oleh seorang penonton dari Ireland bernama Cornelius Horan. Dengan memakai kilt oren, kaus kaki lutut hijau dan baret hijau, Horan mendorong de Lima keluar dari tengah jalan dan ke arah orang ramai, menghentikan kemajuan pelari. Penyelidikan selanjutnya menunjukkan bahawa Horan yang tidak seimbang dari segi mental, seorang imam Ireland yang kekurangan, hanya mencari publisiti. (Horan telah menghabiskan dua bulan penjara pada tahun 2003 karena berdiri di tengah trek perlumbaan di Grand Prix Britain selama 20 saat penuh ketika kereta lumba berpusing untuk menghindari memukulnya.) Ketika Horan ditaklukkan oleh pengawal keselamatan, De Lima kembali berlari, masih memimpin. Namun, dengan hanya tinggal lebih dari dua batu dalam perlumbaan, dia diungguli oleh Stefano Baldini dari Itali, yang membawa pulang emas. Meb Keflezighi dari Amerika Syarikat juga melepasi de Lima untuk memenangi pingat perak; De Lima menduduki tempat ketiga.

Lima yang terguncang memberitahu media yang berkumpul setelah perlumbaan, "Saya sama sekali tidak mengharapkannya. Saya tidak dapat mempertahankan diri. Saya benar-benar tertumpu pada perlumbaan saya. Saya harus kembali ke irama kompetitif saya, dan saya benar-benar kehilangan banyak daripadanya. Sangat sukar untuk menemui irama itu lagi. "

De Lima dianugerahkan pingat Pierre de Coubertin untuk semangat kesukanan pada upacara penutupan oleh Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa.

BACA LEBIH LANJUT: Ketika Acara Dunia Mengganggu Olimpik


Sejarah Serangan Seksual Di Olimpik - Dan Apa Yang Dilakukan Untuk Melawannya

Sukan Olimpik Musim Sejuk 2018 bermula di PyeongChang pada 8 Februari, dan tekanan bukan hanya kepada atlet yang bertanding, tetapi juga pegawai Olimpik - khususnya, mengenai bagaimana mereka akan melindungi atlet dan mencegah serangan seksual daripada berlaku pada permainan. Sejarah serangan seksual dan salah laku yang berlaku di sekitar dan di Olimpik bukanlah sesuatu yang baru, tetapi ketika kesedaran terus meningkat mengenai budaya pemerkosaan, terutama dalam atletik, perhatian lebih diberikan kepada jenis kejahatan ini, dan lebih banyak sumber disediakan oleh Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa dan PyeongChang untuk memeranginya.

Sejak beberapa minggu kebelakangan ini, banyak dari kita telah mengikuti hukuman Larry Nassar, bekas doktor Universiti Michigan dan doktor Olimpik yang didapati bersalah mendera seksual beratus-ratus atlet dalam rawatan perubatannya. Nassar dijatuhi hukuman penjara 40 hingga 175 tahun kerana kejahatannya, berikutan kesaksian berminggu-minggu dari 156 wanita yang mendakwa dia menganiaya mereka sebagai kanak-kanak. The Washington Post melaporkan bahawa penderaan Nassar hanyalah sebahagian kecil dari keganasan seksual dan tingkah laku yang salah yang diduga berlaku dalam organisasi Olimpik: Sejak tahun 1982, lebih 290 jurulatih dan pegawai yang pernah bekerja di organisasi sukan Olimpik AS telah dituduh melakukan kesalahan seksual - dan sekali lagi, itu adalah orang yang dikaitkan dengan pasukan Olimpik AS, dan tidak termasuk atlet Amerika, atau jurulatih atau pegawai dari negara lain.

Atlet Olimpik juga dituduh melakukan serangan seksual semasa permainan dan sebaliknya. Semasa Sukan Olimpik musim panas 2016, yang diadakan di Rio de Janeiro, Brazil, dua kejadian berasingan yang didakwa melakukan serangan seksual oleh atlet Olimpik berlaku. Jonas Junias Jonas, peninju Olimpik dari Namibia yang membawa bendera Namibia semasa upacara pembukaan, adalah yang pertama ditangkap kerana didakwa merampas, mencium, dan berusaha meminta pengurus rumah tangga di hotel tempat dia menginap, menurut laporan dari CNN. The Washington Post melaporkan bahawa Jonas masih bertanding dalam pertarungan yang dijadualkan setelah dibebaskan dari penjara. (Menurut sebuah artikel di akhbar Namibia Era baru, Junias Jonas menyatakan ada & quot; tidak ada hubungan & quot antara dia dan penuduh.) Tidak lama selepas itu, petinju Maghribi Hassan Saada dipenjara kerana cubaan memperkosa setelah didakwa menyerang dua wanita yang bekerja sebagai pelayan di Olimpik Village, NBC melaporkan, dan terpaksa menyerahkan miliknya pasport. Dia dipenjara dan ditahan di Brazil, dan dapat kembali ke Maghribi setelah 10 bulan sementara menunggu perbicaraan, lapor Morocco World News. Protes terhadap budaya rogol yang dipimpin oleh aktivis tempatan diadakan di Rio selepas dua penangkapan itu, menurut USA Today.

Walau bagaimanapun, sejarah serangan seksual semasa Olimpik tidak terhad kepada permainan musim panas yang paling baru. Dua pengangkat kuasa Paralimpik dari Jordan - Omar Sami Qaradhi dan Motaz Al Junaidi - digugurkan dari permainan London 2012 kerana didakwa sebagai insiden serangan seksual, pendedahan tidak senonoh, dan voyeurisme. Pelatih mereka, Faisal Hammash, juga dikirim ke rumah sehubungan dengan tuduhan jenayah, yang dilaporkan oleh CBS News semasa mereka berlatih dekat Belfast, Ireland Utara. (Menurut Telegraf Belfast, Qaradhi mengaku bersalah atas tuduhan tersebut pada tahun 2014 dan meminta maaf & "atas kemarahan, luka dan kesusahan" yang dialami mangsa yang terselamat. Tuduhan terhadap Hammash dan Al Junaidi dijatuhkan.)

Penting juga untuk diperhatikan kesan yang didokumentasikan dengan baik bahawa acara sukan besar, seperti Olimpik, Piala Dunia, atau Super Bowl, terhadap perdagangan manusia di bandar-bandar di mana acara ini menjadi tuan rumah: menurut Reuters, kempen menentang manusia perdagangan yang berkaitan dengan Piala Dunia 2014 di Brazil mendakwa bahawa & quot; eksploitasi seksual & quot; meningkat 30 peratus semasa Piala Dunia 2006 di Jerman, dan 40 peratus semasa Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan.

Jadi, apa yang akan dilakukan untuk memerangi serangan seksual dan salah laku di Olimpik yang akan datang? Mic melaporkan pada 24 Januari bahawa Olimpik Desa di PyeongChang akan mempunyai pusat serangan seksual untuk pertama kalinya. Pusat-pusat ini akan menawarkan penjagaan kesihatan fizikal, kaunseling kesihatan mental, nasihat undang-undang, dan jalan yang selamat untuk melaporkan serangan seksual kepada penegak undang-undang, sumber daya akan tersedia untuk tidak hanya atlet, tetapi kepada siapa pun di daerah yang perlu mengaksesnya. "Kami mendengar dari Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa bahawa 1.2 juta orang - atlet, akhbar, dan personel operasi - akan datang ke Olimpik Pyeongchang," kata Kwon Eun-jin, yang merupakan ketua kebajikan wanita di Kantor Wilayah Gangwon-do, kepada. Mik. Oleh itu, kami berpendapat bahawa klinik untuk menangani keganasan seksual, gangguan seksual dan pelacuran adalah perlu. " Dia juga menambahkan bahawa wilayah itu akan membayar pusat-pusat tersebut. Di atas sumber yang akan disediakan pusat-pusat ini untuk Village Olympic, Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa akan memberikan bahan peningkatan kesedaran tentang bagaimana mencegah gangguan dan penderaan kepada semua atlet dan kakitangan yang berkaitan di Village Olympic, kata IOC kepada Bustle melalui e-mel, serta menyediakan kursus dalam talian selama 45 minit mengenai perkara ini.

Sumber langsung seperti pusat serangan seksual adalah langkah besar ke arah yang benar, tetapi perlu ada perubahan pada tahap perundangan dan budaya. Pada 30 Januari, berdasarkan perhatian yang dijatuhkan oleh hukuman Nassar, Senat A.S. membersihkan rang undang-undang bipartisan yang bertujuan untuk melindungi atlet dari penderaan seksual, dan memastikan tuduhan penderaan seksual dilaporkan lebih kerap kepada penguatkuasa. RUU itu sekarang menuju ke meja Presiden untuk ditandatangani.

Sukan Olimpik haruslah menjadi masa di mana orang dari seluruh dunia dapat berkumpul untuk menghargai pencapaian atlet elit ini, dan untuk bersorak atas kegemaran kita. Malangnya, serangan dan penderaan seksual terus menjadi masalah di Olimpik, seperti acara sukan lain. Perubahan yang telah dilaksanakan oleh IOC adalah langkah penting untuk membasmi penderaan seksual, tetapi sehingga budaya kita berubah pada tahap borong (proses yang kita lihat permulaannya dengan #MeToo), sukar untuk mengatakan berapa banyak proses ini dapat secara proaktif mencegah serangan seksual - tujuan utama dan tidak pasti.


Marathon Olimpik 1904 Mungkin Telah Terasa Aneh

Fred Lorz, maraton Olimpik dan pelawak praktikal, 1904.
Foto: www.morethanthegames.co.uk

Sukan Olimpik pertama di Amerika mungkin paling teruk, atau paling tidak peliknya. Diadakan pada tahun 1904 di St. Louis, permainan ini berkaitan dengan & # 8217s World & # 8217s Fair tahun itu, yang merayakan seratus tahun Pembelian Louisiana sambil maju, begitu juga dengan semua pameran pergantian abad ini, gagasan Amerika imperialisme. Walaupun terdapat saat-saat kemenangan yang mengejutkan dan tulen (pesenam George Eyser memperoleh enam pingat, termasuk tiga emas, walaupun kaki kayu), permainan itu sebahagian besarnya dibayangi oleh pameran itu, yang menawarkan daftar acara sukan sendiri, termasuk Hari Antropologi kontroversial , di mana sekumpulan & # 8220savages & # 8221 yang direkrut dari pameran & # 8217s desa-desa antarabangsa bertanding dalam pelbagai acara sukan & # 8212mereka memanjat tiang berminyak, & # 8220etnik & # 8221 menari, dan selendang lumpur & # 8212untuk hiburan Penonton Kaukasia. Pierre de Coubertin, sejarawan Perancis dan pengasas Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa, mengambil nota tontonan yang tidak disetujui itu dan membuat pemerhatian awal: & # 8220Sedangkan karade yang keterlaluan itu, tentu saja akan kehilangan daya tariknya ketika lelaki kulit hitam, lelaki merah dan kuning lelaki belajar berlari, melompat dan melempar, dan meninggalkan lelaki kulit putih di belakang mereka. & # 8221

Acara isyarat Olimpik & # 8217, maraton, dirancang untuk menghormati warisan klasik Yunani dan menekankan hubungan antara kuno dan moden. Tetapi sejak awal, maraton 1904 kurang tampil daripada tontonan, tontonan aneh yang nampaknya lebih sesuai dengan suasana karnival yang adil daripada suasana permainan yang menghormati. Hasilnya begitu skandal sehingga acara itu hampir dihapuskan untuk selamanya.

Pertandingan lembing semasa Hari Antropologi.
Foto: Perpustakaan Awam St. Louis (www.slpl.org)

Sebilangan pelari diiktiraf sebagai maraton yang menang atau diletakkan di Boston Marathon atau pernah berada di maraton Olimpik sebelumnya, tetapi sebahagian besar lapangan terdiri daripada pelari jarak jauh dan pelbagai & # 8220ododiti. & # 8221 Orang Amerika Sam Mellor, AL Newton, John Lordon, Michael Spring dan Thomas Hicks, semua maraton yang berpengalaman, adalah antara yang digemari. Seorang lagi warga Amerika, Fred Lorz, melakukan semua latihannya pada waktu malam kerana dia bekerja sehari sebagai tukang batu, dan mendapat tempat di Olimpik dengan menempatkan dalam & # 8220 perlumbaan lima batu khas & # 8221 yang ditaja oleh Kesatuan Atletik Amatur. Antara keanehan utama ialah sepuluh orang Yunani yang tidak pernah berlari maraton, dua lelaki dari suku Tsuana di Afrika Selatan yang berada di St. Louis sebagai sebahagian dari pameran Dunia Afrika Selatan & # 8217s Fair dan yang tiba di garisan permulaan tanpa alas kaki, dan seorang warganegara Kuba dan bekas pengirim surat bernama F & # 233lix Carbajal, yang mengumpulkan wang untuk datang ke Amerika dengan menunjukkan kehebatannya yang sedang berjalan di seluruh Cuba, setelah mengembara sepanjang pulau. Setibanya di New Orleans, dia kehilangan semua wangnya dalam permainan dadu dan harus berjalan kaki dan berjalan kaki ke St. Louis. Dengan ketinggian lima kaki, dia memperlihatkan sosok yang sedikit tetapi mencolok di garis permulaan, dengan kemeja putih, lengan panjang, seluar panjang, gelap, baret dan sepasang kasut jalanan. Seorang rakan Olympian merasa kasihan, menemui sepasang gunting dan memotong seluar Carbajal & # 8217 di lutut.

Marathoner Kuba (dan bekas pegawai pos) F & # 233lix Carbajal
Foto: Britannica.com

Pada 30 Ogos, tepat jam 3:03 petang, David R. Francis, presiden Louisiana Purchase Exposition Company, menembak pistol permulaan, dan orang-orang itu pergi. Panas dan kelembapan melambung hingga tahun 90-an, dan kursus sepanjang 24.85 batu & # 8212 yang mana seorang pegawai yang adil dipanggil & # 8220 yang paling sukar bagi manusia pernah diminta untuk berlari & # 8221 & # 8212 melintasi jalan-jalan setebal debu. Terdapat tujuh bukit, bervariasi dari ketinggian 100 hingga 300 kaki, beberapa dengan pendakian yang panjang. Di banyak tempat batu retak berserakan di seberang jalan, menciptakan jejak yang berbahaya, dan lelaki-lelaki itu harus terus-menerus menghindari lalu lintas merentas bandar, gerabak penghantaran, kereta api kereta api, kereta troli dan orang-orang yang berjalan anjing mereka. Hanya ada dua tempat di mana atlet dapat memperoleh air tawar, dari menara air sejauh enam batu dan telaga tepi jalan pada jarak 12 batu. James Sullivan, ketua penganjur permainan, ingin meminimumkan pengambilan cecair untuk menguji had dan kesan penyahhidratan yang disengajakan, yang merupakan bidang penyelidikan umum pada masa itu. Kereta yang membawa pelatih dan doktor bergerak bersama pelari, menendang debu dan melancarkan batuk batuk.

Fred Lorz mendahului 32 pemula dari pistol, tetapi pada jarak pertama Thomas Hicks melaju ke depan. William Garcia dari California hampir menjadi kematian pertama maraton Olimpik yang dia runtuh di pinggir jalan dan dimasukkan ke hospital dengan pendarahan kerana debu telah melapisi esofagus dan merobek lapisan perutnya. Sekiranya dia tidak dibantu satu jam lebih lama, dia mungkin akan mati. John Lordon mengalami muntah dan menyerah. Len Tau, salah seorang peserta Afrika Selatan, dikejar sejauh satu batu oleh anjing liar. F & # 233lix Carvajal berlari menggunakan kasut dan kemeja yang membosankan, membuat masa yang baik walaupun dia berhenti untuk berbual dengan penonton dalam bahasa Inggeris yang rosak. Suatu ketika dia berhenti di sebuah kereta, melihat penghuninya memakan buah persik, dan meminta satu. Ditolak, dia bermain-main merampas dua dan memakannya ketika dia berlari. Sedikit lebih jauh di sepanjang jalan, dia berhenti di kebun dan mengunyah sebilangan buah epal, yang ternyata busuk. Mengalami kekejangan perut, dia berbaring dan tidur siang. Sam Mellor, yang kini memimpin, juga mengalami kekejangan teruk. Dia berjalan perlahan dan akhirnya berhenti. Pada jarak sembilan batu, kekejangan juga menyerang Lorz, yang memutuskan untuk menaiki salah satu kenderaan yang menyertainya, melambai-lambai kepada penonton dan rakan-rakan pelari ketika dia melintas.

Hicks, salah satu kegemaran Amerika awal, berada di bawah jagaan kru sokongan dua orang pada jarak 10 batu. Dia meminta mereka untuk minum tetapi mereka menolak, malah menyemburkan mulutnya dengan air suling yang hangat. Tujuh batu dari akhir, pengendali makanan memberinya ramuan strychnine dan putih telur & # 8212 kejadian pertama penggunaan dadah dalam Olimpik moden. Strychnine, dalam dosis kecil, biasanya digunakan sebagai perangsang, dan pada waktu itu tidak ada peraturan tentang obat yang meningkatkan prestasi. Pasukan Hicks & # 8217 juga membawa labu brendi Perancis tetapi memutuskan untuk menahannya sehingga mereka dapat mengetahui keadaan pelari.

Sementara itu, Lorz, yang pulih dari kekejangannya, muncul dari perjalanan sejauh 11 batu di dalam kereta. Salah satu pengendali Hicks & # 8217 melihatnya dan memerintahkannya ke luar, tetapi Lorz terus berlari dan selesai dengan waktu kurang dari tiga jam. Orang ramai meraung dan mulai melaungkan, & # 8220Seorang orang Amerika menang! & # 8221 Alice Roosevelt, anak perempuan Presiden Theodore Roosevelt yang berusia 20 tahun, meletakkan karangan bunga di kepala Lorz & # 8217 dan hendak menurunkan pingat emas di sekitarnya leher ketika, seorang saksi melaporkan, & # 8220 seseorang memanggil kemarahannya untuk menghentikan prosiding dengan tuduhan bahawa Lorz adalah seorang penipu. & # 8221 Sorakan itu menjadi cemuhan. Lorz tersenyum dan mendakwa bahawa dia tidak pernah bermaksud untuk menerima penghormatan yang dia selesaikan hanya demi & # 8220joke. & # 8221

Thomas Hicks, dibantu oleh pelatihnya.

Hicks, strychnine yang mengalir melalui darahnya, menjadi pucat dan lemas. Ketika dia mendengar bahawa Lorz telah didiskualifikasi, dia bangun dan memaksa kakinya berlari. Pelatihnya memberinya satu lagi strychnine dan putih telur, kali ini dengan beberapa brendi untuk mencucinya. Mereka mengambil air suam dan merendam badan dan kepalanya. Setelah mandi dia kelihatan menghidupkan kembali dan mempercepat langkahnya. & # 8220Sepanjang dua batu terakhir di jalan raya, & # 8221 tulis pegawai perlumbaan Charles Lucas, & # 8220Hicks berjalan secara mekanikal, seperti mesin yang diisi minyak dengan baik. Matanya kusam, tanpa kilat warna pucat wajah dan kulitnya semakin mendalam lengannya muncul ketika berat diikat sehingga dia hampir tidak dapat mengangkat kakinya, sementara lututnya hampir kaku. & # 8221

Dia mula berhalusinasi, percaya bahawa garisan penamat masih ada sejauh 20 batu. Pada batu terakhir dia meminta sesuatu untuk dimakan. Kemudian dia memohon untuk berbaring. Dia diberi lebih banyak brendi tetapi menolak teh. Dia menelan dua lagi telur putih. Dia berjalan di bukit pertama dari dua bukit terakhir, dan kemudian berlari turun di lereng bukit. Berpusing ke dalam stadium, dia cuba berlari tetapi diketuk menjadi rintangan tanpa cacat. Jurulatihnya membawanya ke atas barisan, memegangnya tinggi sambil kakinya bergerak ke belakang dan ke belakang, dan dia diisytiharkan sebagai pemenang.

Diperlukan empat doktor dan satu jam untuk Hicks merasa cukup sihat hanya untuk meninggalkan kawasan tersebut. Dia telah kehilangan lapan pound semasa perlumbaan, dan menyatakan, & # 8220 Tidak pernah dalam hidup saya, saya menjalani kursus sentuhan seperti itu. Bukit-bukit yang hebat hanya menghancurkan seorang lelaki. & # 8221 Hicks dan Lorz akan bertemu lagi di Boston Marathon pada tahun berikutnya, yang dimenangkan Lorz tanpa bantuan apa-apa kecuali kakinya.

Buku: Susan Brownell, Hari Antropologi dan Sukan Olimpik 1904. Lincoln: University of Nebraska Press, 2008 David E. Martin, Maraton Olimpik. Champaign, IL: Human Kinetics, 2000. George R. Matthews, Sukan Olimpik Pertama Amerika & # 8217: Sukan St. Louis tahun 1904. Columbia: University of Missouri Press, 2005 Pamela Cooper, Maraton Amerika. Syracuse: Syracuse University Press, 1998 Daniel M. Rosen, Dope: Sejarah Peningkatan Prestasi dalam Sukan Dari Abad Kesembilan belas hingga Hari Ini. Westport, Conn: Praeger, 2008 Charles J. P. Lucas, Sukan Olimpik, 1904. St. Louis, Mo: Woodward & amp Tieran Printing Co., 1905.

Artikel: & # 8220Olimpik 1904: Komedi, Memalukan, dan & # 8216Lupa Terlupa. & # 8221 jurnal dinding jalan, 11 Ogos 2004 & # 8220Marathon Memikat Orang ramai di Sukan Olimpik 1904. & # 8221 Louis Post-Penghantaran, 14 Disember 2003 & # 8220 Atlet New York Menang Perlumbaan Maraton. & # 8221 New York Times, 20 April 1905 & # 82201904 Set Rekod untuk Yang Tidak Biasa. & # 8221 Los Angeles Times, 24 Julai 1984 & # 8220Maraton 1904 adalah Penyiksaan Murni. & # 8221 Warta Cedar Rapids, 3 Ogos 2008 & # 8220Marathon Madness, & # 8221 Saintis Baru 183 (7-13 Ogos 2004) & # 8220St. Permainan Louis Sangat Primitif Menjelang Hari Ini & # 8217s. & # 8221 Louis Post-Penghantaran, Ogos 2004 & # 8220Seorang Lelaki & # 8217s Racun dalam Kejadian Doping yang kurang ajar dan terlupa. & # 8221 Boston Globe, 22 Februari 2009.


Temui maraton yang menyalakan kuali di Sukan Rio

RIO DE JANEIRO, BRAZIL - Pemain maraton Brazil, Vanderlei De Lima telah menyalakan kuali di Sukan Olimpik.

De Lima adalah salah satu calon yang disyaki setelah Pele mengungkapkan pada Jumaat sebelumnya bahawa masalah kesihatan akan menghalangnya daripada menghadiri upacara pembukaan di Stadium Maracana.

Pelari maraton Brazil, Vanderlei de Lima, menyalakan api Olimpik semasa upacara pembukaan Sukan Olimpik 2016 di Rio de Janeiro, Brazil, Jumaat, 5 Ogos 2016. AP / Michael Sohn

Jadi 12 tahun kemudian daripada yang mungkin dia lakukan, De Lima mendapat masa keemasannya.

De Lima memimpin perlumbaan 2004 di Sukan Athens ketika seorang penunjuk perasaan menyerang dan mengganggu lariannya. De Lima akhirnya menduduki tempat ketiga, tetapi dipuji atas bagaimana dia menangani kejadian itu.

Gustavo Kuerten membawa obor itu ke dalam stadium, lalu menyerahkannya kepada legenda bola keranjang Brazil, Hortencia Marcari. Dia membawanya ke panggung, lalu De Lima membawanya menaiki tangga dan menahannya 60,000 untuk bersorak.

Dengan itu, kuali - yang tidak seperti yang lain dalam sejarah Olimpik - dinyalakan.

Sukan Olimpik Rio 2016

Pegawai Brazil mahukan kuali ini lebih kecil daripada kebanyakan, peringatan untuk mengurangkan pemanasan global yang disebabkan oleh bahan bakar fosil dan gas rumah hijau. Api itu ditempatkan di sebuah patung raksasa, dengan lingkaran untuk mewakili matahari.

Pertama kali diterbitkan pada 5 Ogos 2016 / 11:16 PM

& salin 2016 The Associated Press. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula, atau diedarkan semula.


Vanderlei de Lima diserang oleh penonton yang memakai kilt ketika berlari maraton semasa Sukan Olimpik 2004

ATHENS - Vanderlei de Lima telah berlari dalam panas Yunani selama lebih dari dua jam dan, omong-omong, dirampas sepanjang jalan oleh orang gila dalam kilt merah dan kaus kaki hijau tinggi.

Dia memimpin maraton Olimpik semalam ketika dia buta, ditolak dari tengah jalan ke arah orang ramai dan ke trotoar pada jarak kira-kira 20 batu, tanpa alasan rasional di Bumi. Dia kehilangan saat-saat berharga, sebilangan besar pendahuluan 100 halaman, semua iramanya dalam perlumbaan sejauh 26.2 batu. Phidippedes tidak pernah menghadapi omong kosong seperti mengikuti kursus yang sama pada tahun 490 SM.

De Lima mungkin dirampas pingat emas oleh prankster yang sesat ini, namun inilah maraton Brazil, menyelesaikan perlumbaan dengan senyum lebar, dan dia melakukan samba sepak bola bergerak langsung dari Panathinaiko Stadium klasik.

"Momen meriah," Vanderlei akan memanggilnya kemudian. "Kita mesti merayakannya."

Lengannya lurus seperti kapal terbang, dia bergoyang dengan irama drum dalaman, seperti dia baru saja menjaringkan gol kemenangan menentang Argentina di Piala Dunia. Dan di sana, di pusingan terakhir acara Sukan Musim Panas, ketahanan Olimpik ini dan semua Olimpik dipersonifikasikan oleh pemain Brazil kurus yang melaju dan gigih menuju pingat gangsa.

"Ini jelas mengejutkan, saya harus katakan," kata de Lima mengenai serangan itu. "Saya tidak dapat mempertahankan diri. Dia melemparkan seluruh tubuhnya ke arah saya di tengah jalan. Tidak ada yang dapat saya lakukan, dan ia sedikit mengganggu saya. Saya kehilangan banyak. Anda ketinggalan tiga atau empat tahun berikutnya kilometer. Sangat sukar untuk mengembalikan irama anda.

"Tetapi penting saya berjaya. Semangat Olimpik menang."

Itu berlaku, walaupun ini adalah mimpi buruk semua orang semalam. Penganjur, atlet, pasukan polis tidak akan pernah dapat melengkapkan keseluruhan kursus maraton, kecuali jika dipertandingkan di litar tertutup, satu rangkaian gelung kecil yang membosankan. Tidak ada yang mahukan itu.

"Ini adalah kejadian terpencil, sesuatu yang boleh berlaku di mana saja," kata de Lima dengan murah hati. "Saya tidak akan menuduh siapa pun."

Ini mungkin berlaku di New York, atau London, atau Chicago, atau Tokyo. Semua tempat itu mempunyai maraton utama, dan peminat berbaris di sepanjang kedua-dua laluan. Anda hanya berharap tidak ada orang lain di luar sana seperti lelaki ini, yang dikenalpasti oleh polis Yunani sebagai seorang pendeta Ireland yang tidak dikenali bernama Cornelius Horan.

Horan sudah mengganggu perlumbaan Formula Satu Britain tahun lalu. Suspek semalam menulis di seluruh dirinya, barang-barang bodoh: "Imam Besar. Pemenuhan Ramalan Israel Mengatakan Alkitab. Kedatangan Kedua Sudah Dekat."

Polis mengatakan bahawa dia telah minum, walaupun sukar untuk membayangkan minuman apa yang membuat seorang lelaki marah ini. Penyerang ditarik de Lima oleh orang Samaria yang Baik dan ditangkap di tempat kejadian. Sekiranya didapati bersalah, dia harus dipaksa untuk menjalankan beberapa maraton dengan alasan sebuah institusi mental.

De Lima bergegas kembali ke jalan, ke perlumbaan. Terus terang, dia kehilangan kedudukannya sebelum kejadian itu berlaku 1 jam 53 minit dalam perlumbaan. Walaupun begitu, ia hilang dengan lebih cepat. Pemenang akhirnya, Stefano Baldini dari Itali, mengalahkannya dengan masa 2 jam. Mebrahtom Keflezighi, pemenang pingat perak kejutan Amerika, melewati de Lima beberapa minit kemudian, sebelum mereka semua masuk ke stadium.

Baik Baldini, yang memenangi perlumbaan dalam 2 jam, 10 minit dan 55 saat, juga Keflezighi, yang datang ke Amerika pada tahun 1987 melalui Eritrea dan Itali, telah melihat serangan itu semasa perlumbaan. Mereka hanya melihat akibatnya, ribut-ribut, lelaki yang berada di kandang itu diseret.

Dua jam kemudian, Jacques Rogge, presiden Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa, menggantungkan pingat gangsa di leher de Lima di Stadium Olimpik, menepuk bahu pemain Brazil itu dengan simpati. Jadi sekarang ada soalan ini untuk Rogge. Perlukah ada dua emas?


Pemimpin maraton ditangani oleh peminat

Pada Sukan Musim Panas Athena 2004, maraton Brazil Vanderlei de Lima kelihatan hampir memenuhi impian seumur hidup, dengan memenangi pingat emas dan membawa kejayaan di negaranya. Tetapi tidak seharusnya - Memimpin maraton dengan jarak hanya empat batu lagi, de Lima tiba-tiba diserang oleh seorang penonton yang memakai kilt bernama Cornelius "Neil" Horan, seorang paderi yang mengalami sejarah mabuk dan penyakit jiwa. De Lima berjaya menangkis Horan dan akhirnya menamatkan perlumbaan, tetapi tidak sampai dia dilewati dua kali oleh pelumba lain. Dia dipaksa untuk meraih pingat gangsa, tetapi dari sudut terang, penganjur Olimpik yang kecewa kemudian memberinya anugerah khas untuk mencontohkan semangat Olimpik.


Rio2016

Sukan Rio 2016 menyediakan persekitaran terbaik untuk persembahan puncak. Atlet menikmati kemudahan bertaraf dunia, termasuk kampung yang luar biasa, semuanya terletak di salah satu bandar paling indah di dunia, dalam susun atur yang ringkas untuk kemudahan maksimum.

Susun atur Ringkas

Tempat-tempat pertandingan dikumpulkan di empat zon — Barra, Copacabana, Deodoro dan Maracanã — dan dihubungkan dengan cincin pengangkutan berprestasi tinggi. Hampir separuh atlet dapat sampai ke tempat mereka dalam masa kurang dari 10 minit, dan hampir 75 peratus dapat melakukannya dalam masa kurang dari 25 minit.

Fakta Tempat

Dari 34 tempat pertandingan, lapan menjalani beberapa kerja tetap, tujuh dibina sementara dan sembilan dibina sebagai tempat legasi kekal.

Tumpuan di Rio

Sukan Rio juga meraikan dan mempamerkan sukan, berkat suasana yang menakjubkan di kota ini dan keinginan untuk mengangkat persembahan acara ke tahap yang baru. Pada waktu yang sama, Rio 2016 adalah kesempatan untuk menyampaikan aspirasi yang lebih luas untuk masa depan kota, wilayah dan negara untuk jangka masa panjang — kesempatan untuk mempercepat transformasi Rio de Janeiro menjadi kota global yang lebih besar lagi.


15. Sukan Olimpik Musim Panas 1924

Sukan Olimpik Musim Panas 1924 diadakan di Paris, Perancis, ini merupakan kali kedua selepas tahun 1900 ketika Paris menjadi tuan rumah Sukan Olimpik. Ketika ketegangan pasca Perang Dunia I terus berlanjutan, IOC menolak untuk menghantar jemputan ke Jerman untuk berpartisipasi dalam Sukan 1924. Oleh itu, atlet dari Jerman tidak bertanding dalam Sukan Olimpik 1924. Banyak negara seperti Ireland, Ecuador, Uruguay, Lithuania, dan China menghadiri Sukan ini untuk pertama kalinya. Latvia dan Poland, yang pernah menghadiri Sukan Olimpik Musim Sejuk 1924, menghadiri Sukan Olimpik Musim Panas untuk pertama kalinya. Secara keseluruhan, 44 negara hadir pada Sukan Olimpik 1924.

Acara ini adalah Sukan Olimpik pertama yang memperkenalkan Village Village untuk menempatkan peserta, pegawai, dan peserta Olimpik. Semasa Sukan Olimpik ini, moto Olimpik Citius, Altius, Fortius pertama kali digunakan. Buat pertama kalinya, Ireland mengambil bahagian dalam Sukan Olimpik sebagai negara merdeka. Hampir 60,000 penonton menghadiri Sukan pada satu masa. Namun, walaupun terdapat angka yang tinggi, pulangan pelaburan agak rendah dan dengan itu ekonomi tempatan mengalami kerugian besar.


Olympian 'Tidak Bertanggungjawab' ditangkap setelah didakwa melanggar karantina coronavirus

Lihat juga

Sukan Olimpik 2016 bermula di Rio

Pemain maraton Brazil, Vanderlei De Lima telah menyalakan kuali di Sukan Olimpik.

De Lima adalah salah satu calon yang disyaki setelah Pele mengungkapkan pada Jumaat sebelumnya bahawa masalah kesihatan akan menghalangnya daripada menghadiri upacara pembukaan di Stadium Maracana.

Jadi 12 tahun kemudian daripada yang mungkin dia miliki, De Lima mendapat masa keemasannya.

De Lima memimpin perlumbaan 2004 di Sukan Athens ketika seorang penunjuk perasaan menyerang dan mengganggu lariannya. De Lima akhirnya menduduki tempat ketiga, tetapi dipuji kerana dia menangani kejadian itu.

Gustavo Kuerten membawa obor itu ke dalam stadium, lalu menyerahkannya kepada legenda bola keranjang Brazil, Hortencia Marcari. Dia membawanya ke panggung, lalu De Lima membawanya menaiki tangga dan menahannya 60,000 untuk bersorak.

Dengan itu, kuali - yang tidak seperti yang lain dalam sejarah Olimpik - dinyalakan.

Pegawai Brazil mahukan kuali ini lebih kecil daripada kebanyakan, peringatan untuk mengurangkan pemanasan global yang disebabkan oleh bahan bakar fosil dan gas rumah hijau. Api itu ditempatkan di sebuah patung raksasa, dengan lingkaran untuk mewakili matahari.


Semuanya naik dari sini

Segala-galanya tidak pernah menjadi ganjil seperti itu, tetapi pemenang seterusnya, Dorando Pietri dari Itali di Olimpik London 1908, juga harus dibantu di sepanjang garis kerana kehilangan kekuatan kakinya, dan fikirannya, dari keletihan dan dehidrasi. Pietri berhasil sampai ke Stadium Olimpik di White City - tiga minit lebih awal daripada pelari berikutnya - tetapi mengambil giliran yang salah dan harus dikawal oleh pegawai yang kembali ke landasan.

"Setelah para doktor mencurahkan perangsang ke kerongkongnya, dia diseret ke kakinya, dan akhirnya didorong di seberang garis dengan seorang lelaki di punggungnya dan yang lain memegangnya dengan lengan," menurut New Yorker (paywall).

Sifat maraton Olimpik secara rawak juga menjadi tanda kekal sukan pada tahun itu. Sehingga waktu itu, panjangnya belum diperbaiki - maraton pertama hanya ditubuhkan untuk mencipta semula rute Marathon-ke-Athena - dan sebagian besar disesuaikan dengan medan. The Brits merancang kursus yang berjalan dari Windsor ke White City, kira-kira 26 batu.

Untuk menampung permaisuri, ini disesuaikan untuk memulai perlumbaan dari Windsor Castle, dan tambahan 385 ela ditambahkan untuk membuatnya selesai tepat di depan Royal Box. Panjang sewenang-wenang ini kemudian diadopsi sebagai jarak rasmi maraton 26,2 batu (paywall) dan membawa kepada tradisi, yang masih diamalkan oleh beberapa orang hari ini, pelari maraton menjerit "Tuhan selamatkan ratu" ketika mereka mencapai batu terakhir.

Oleh kerana maraton semakin mantap dan popular, maka pasukan pelacur berakhir, tetapi masih ada kejadian yang mengejutkan. Pada tahun 1960, Abebe Bikila dari Ethiopia berlari tanpa alas kaki kerana kasut yang diberikannya terlalu ketat, namun menjadi Afrika hitam pertama yang memenangi emas Olimpik. Dia berjaya mempertahankan gelaran maratonnya empat tahun kemudian di Tokyo, walaupun menderita radang usus buntu enam minggu sebelum perlumbaan.

Sukan tahun ini telah menyaksikan saudara perempuan kembar tiga Sweden dan kembar Jerman menjalankan acara wanita di Rio.

Tetapi mungkin kisah terbaik adalah tentang Shizo Kanakuri, salah satu orang Asia pertama yang dijemput untuk mengambil bahagian dalam Olimpik - yang ini di Stockholm pada tahun 1912.

Tetapi orang Jepun mengalami perjalanan 18 hari yang mengerikan dengan kapal dan kereta api Trans-Siberia untuk sampai ke Sweden. Dia tiba di gelombang panas 32 ° C, menyebabkan kebanyakan pelari menderita hipertermia. Kanakuri, berlari menggunakan tabi tradisional Jepun (kasut kanvas dua jari), sudah bergelut dengan makanan tempatan dan hilang kesadaran di tengah perlumbaan.

Diambil oleh keluarga tempatan, dia tertidur di sofa mereka dan bangun pada waktu malam. Dengan malu, dia lalai memberitahu pegawai perlumbaan dan hanya kembali ke Jepun. Walaupun dia bertanding di Olimpik berikutnya, pihak berkuasa Sweden menyenaraikannya sebagai yang hilang selama lebih dari 50 tahun.

Kanakuri did eventually finish his race—invited back to celebrate the 55th anniversary of the 1912 Games, he crossed the finish line to record the longest-ever official marathon time of 54 years, 8 months, 6 days, 5 hours, 32 minutes and 20.3 seconds.

“It was a long trip,” he told reporters. “Along the way, I got married, had six children, and 10 grandchildren.”


Bad Winner Division, Silver

McKayla Maroney says she was disappointed in her performance in the vault in 2012, but her face seemed to say she was unimpressed with the silver. Thomas Coex/Getty Images

McKayla Maroney, London 2012: The American gymnast was favored to win the vault, but a mistake earned her a silver medal instead. On the medal stand, she made a face -- looking as if she were sour about having to settle for silver -- that upset many and went viral as a meme. Later, she said her expression was of disappointment in her performance and not disrespectful of the medal. She took ownership and later posed with President Barack Obama in the White House as they both made the "not impressed" face.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Vanderlei de Lima Shows Incredible Perserverance - Athens 2004 Mens Marathon (Disember 2021).