Podcast Sejarah

13 Jun 1944

13 Jun 1944


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

13 Jun 1944

Jun

1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930

Perang di Laut

Kapal selam Jerman U-715 tenggelam di Kepulauan Faeroe

Teknologi

Bom terbang V-1 pertama mendarat di Britain



V1 Nombor Satu, 13 Jun 1944

Ada kalanya seseorang mendapati diri sendiri menyaksikan sejarah, namun tidak menyedari sepenuhnya implikasi dari apa yang dilihat seseorang pada masa itu.

Kejadian seperti itu terjadi pada saya pada waktu subuh pada hari Selasa, 13 Jun 1944, tepat seminggu selepas D-Day, 6 Jun 1944.

Pada waktu itu, hanya seorang pemuda berusia lapan belas tahun, pada tahun pertama empat tahun perkhidmatan Tentera sukarela dengan Jurutera Elektrikal dan Mekanikal Diraja, walaupun saya tidak tahu bahawa saya akan "dipanggil" untuk apa yang terbukti menjadi hampir dua puluh seumur hidup saya - sekurang-kurangnya pada tahap ini.

Saya rasa itulah sebabnya saya menulis ini sekarang, empat puluh sembilan tahun sejak menyaksikan peristiwa yang membawa unsur baru dan mengerikan kepada kengerian perang - pendahulu peluru berpandu pelayaran - bom terbang V1 Jerman pertama yang sampai dan meletup di London betul.

Pada masa itu pengeposan REME saya berada di Royal Military Depositori, Woolwich, di mana tugas perdagangan saya adalah sebagai Lathe Turner di Bengkel Latihan Pegawai Akademi Artileri Diraja yang dulu tetapi juga sebagai Anggota Bomba Tentera Darat dengan Repository Fire Fighting Crew, dengan itu ditagih di Repositori dan bukannya REME No.1 Holding Unit di Royal Artillery Barracks di pinggir Woolwich Common.

Selepas peristiwa penting D-Day dan menonton Air Armada yang mendahului dan menemani Normandy Pendaratan pada waktu subuh pada 6 Jun 1944, dengan banyak pesawat dari pengebom berat Lancaster ke pesawat pengangkutan "Dakota" DC3, beberapa kapal terbang penarik dan yang lain penuh dengan pasukan komando payung terjun yang ditakdirkan untuk mendarat di belakang pantai, pemandangan yang luar biasa dan tidak dapat dilupakan dengan pesawat yang menghampiri London Town dari barat dan masih datang sehingga barisan hadapan menghilang di ufuk timur dan Selat Inggeris, tersebar, nampaknya dari atas Thames menuju kawasan luar bandar Essex, beberapa hari selepas D-Day adalah antiklimaks.
Namun, kami telah diberitahu untuk mengharapkan pembalasan dari Adolf Hitler, dalam bentuk, seperti yang kami harapkan, dari serangan balas udara di London, dan kami telah dilatih selama beberapa minggu sebelum D-Day.

Namun, kita mempunyai peringatan lain sebelum itu, ketika edisi surat kabar di London memuatkan amaran bahawa Hitler memiliki "senjata rahsia" untuk London, yang menulis dengan jelas mengenai roket jarak jauh dan "senjata Vengeance" yang lain.

Di pondok kami, kami membincangkan ancaman "HG Wells" seperti itu dan mengingati pemandangan kemusnahan yang digambarkan dalam filem akhir-akhir tahun 1930-an "Perkara yang akan datang" berdasarkan novel Wells '1933 "The Shape of Things to Come", yang dengan tepat meramalkan sebuah Inggeris terpencil dari Eropah dan Pertempuran Britain "Blitz". Final ini menggambarkan pahlawan dan heroin ditembak dalam bentuk roket (seperti roket jarak jauh V2 Jerman yang hujan di London pada akhir 1944 hingga musim bunga 1945) membawa ke bulan.

Oleh itu, kita separuh menjangkakan peristiwa yang menghancurkan Dunia pada waktu subuh pada hari Selasa 13 Jun 1944, ketika keheningan pagi pertama kali dihancurkan oleh bunyi staccato yang tidak dapat dilupakan dari enjin jet nadi sederhana V1s - suara yang kita takutkan akhir dan detik-detik keganasan sehingga, mudah-mudahan, hulu ledak setinggi satu tan meletup cukup jauh untuk tidak memusnahkan seluruh jalan-jalan rumah di sekitar lokasi pengebomannya - dengan doa-doa tidak suci yang akan terus berlangsung - untuk memusnahkan beberapa orang London yang miskin lainnya ' kediaman!

LONDON SELATAN,
Selasa 13hb. Jun 1944, tepat selepas jam 4 pagi

Siren serangan udara terdengar di Woolwich sebelum cahaya subuh pertama melintasi cakrawala timur seminggu sebelum malam terpendek dalam tahun ketika Summer Solstice menghampiri, dengan kegelapan malam sama sekali tidak gelap.

Ini adalah pertama kalinya sirene dibunyikan sejak D-Day, seminggu sebelumnya, bahkan beberapa bulan sebelum itu, amarannya adalah "False Alarms" apabila pesawat pengintai Jerman mengintip Pelabuhan London dan Muara Thames untuk melihat apakah Churchill sedang bersiap sedia untuk pencerobohan Perancis.

Oleh itu, kami dari pemadam api tetap di Woolwich's Royal Military Repository tidak tergesa-gesa untuk mengawal stesen bomba dan pam treler tugas berat Scammel kami.

Tidak semenjak "Little Blitz" musim sejuk 1943 -444 dijatuhkan bom di London, ketika bomber Hitler cepat melancarkan pertahanan udara dan menjatuhkan DIA dan pembakar api pada sasaran yang dipilih dengan baik, tanpa banyak kejayaan.

Pagi-pagi terasa hangat dan kami hanya mengenakan seluar, baju, kaus kaki dan gim pakaian perang. kasut untuk berada di tempat kita secepat mungkin, sehingga selang sepuluh minit, selalunya lebih banyak, muncul antara tangisan amaran berselang pertama dan suara pesawat musuh yang menghampiri, dengan bunyi tembakan anti-pesawat jauh sebelum itu suara.

Tetapi subuh hari Selasa pada 13 Jun 1944 adalah pengecualian untuk mengatasi preseden dalam semua penggera serangan udara masa depan - juruterbang kurang perang telah tiba!

Pondok pemadam api berdiri agak jauh dari bangunan bengkel dan pentadbiran yang lain, dengan tanah perarakan bertingkat dan jalan raya antara pondok dan bangunan utama, di mana berdiri bata sederhana, bumbung konkrit "tempat serang udara" berbumbung konkrit, jadi khas di WW2 Britain.

Tidak sampai satu minit kami anggota pasukan bomba bertugas jatuh dari pondok dan menuju ke balai bomba, dengan cepat, tetapi tidak tergesa-gesa.

Kemudian kami semua, sebagai seorang lelaki, berdiri dan melonggok ke arah selatan ke arah lereng bukit tinggi Shooters Hill ke arah Bexley, kira-kira satu mil atau lebih jauh, yang tertutup pandangan kami di belakang bangunan pejabat utama.

Walaupun masih tidak kuat, bunyi senapang ack-ack tidak biasa, bunyi senapang anti-pesawat Bofors ringan daripada ledakan yang lebih berat dari senjata anti-pesawat 3.7 inci biasa yang biasanya menangani pengebom terbang tinggi.

Melihat ke arah bunyi senapang Bofors yang cepat ditutup dan cengkerang mereka yang meletup, kami melihat sinar pencahayaan melintas di bawah langit berawan rendah - menyeberang dengan sengaja, dan bukannya menyapu langit untuk melihat musuh.

Ini adalah pemandangan yang luar biasa dan kami, bagi seorang lelaki, berhenti di trek kami dan menatap peralihan peristiwa yang pelik, sangat berbeza dengan peristiwa biasa serangan udara di London.

Setiap pasangan lampu suluh berkembar melintasi sasaran mereka yang jelas, membawa dengan pantas dari selatan ke timur ke utara ke timur ketika pesawat musuh yang mendekati dengan cepat menghampiri kita dengan kelajuan yang luar biasa, jauh lebih pantas daripada RAF Spitfires atau Luftwaffe yang sama cepatnya dengan pesawat tempur Messerschmit, kami tiba-tiba menyedari bahawa sesuatu yang luar biasa sedang berlaku.

Dalam masa kurang dari satu minit, lampu sorot di pinggir kota London tenggara telah melepaskan tembakan dan iklan lampu isyarat "tempatan" kami menyala dan segera menyalakan musuh yang mendekat dengan cepat dan kami sekilas melihat pesawat musuh sebelum menghilang di belakang bangunan bengkel rendah.

Dalam sekejap itu kita dapat melihat api dari ekor pesawat.

Woolwich Military Repository terletak di pinggir barat Woolwich Common, dataran tinggi di sebelah selatan Lower Thames, dan memberikan pemandangan yang luas ke arah barat dari sebelah muzium Royal Rotillil Artileri bersebelahan.

Panorama yang terbentang dari Dagenham, Essex, di timur, ke Waltham dan seterusnya ke utara, menara pemancar televisyen London paling awal di Alexandra Place di dataran London Utara dapat dilihat.
Melihat ke arah barat ke arah City of London, di latar depan Greenwich Reach of the Thames di timur laut dan dengan Tower Bridge, Menara London, Katedral St. Paul, Big Ben dan Westminster, bahkan ke Hampstead Heath di luar, kemudian, sebelum bangunan tinggi menyekat pemandangan dengan Greenwich Palace, Greenwich Park dan Royal Observatory dalam jarak yang mudah hanya beberapa batu jauhnya.
Sebenarnya salah satu pemandangan panorama terbaik di timur tengah London yang terdapat di mana sahaja, jadi, kami semua berlari ke arah itu untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik dari apa yang kami sangka adalah pengebom pejuang Jerman yang pantas membuat serangan menyelinap ke London Tengah.

Pada waktunya, kami memerlukan jarak sekitar 100 meter dari pondok billet kami ke titik pandang menghadap tasik buatan di sisi Charlton Repository dengan alasan pesawat yang terdengar aneh itu berada di atas Taman Blackheath dan kurang dari dua batu jauhnya dari kami , terbang rendah di tanah tinggi Blackheath pada ketinggian kira-kira 1.000 kaki - dengan ekornya terbakar dan meninggalkan jejak pendek dari api yang cemerlang.

"Mereka memukul bajingan itu" seru seseorang.

Sorakan besar muncul kerana pemikiran bahawa bateri anti-pesawat telah melanda "Jerry" yang cepat terbang.
Tetapi ia terus berjalan di landasan langsung yang tidak dapat dipantau dan berada di Balai Cerap Greenwich dalam beberapa saat dan masih meluru ke arah kubah Katedral St. Paul yang sudah jelas kelihatan pada waktu subuh.

Kemudian melalui Jangkauan Greenwich dan Rotherhite di Thames, menjauhkan jarak jauh dalam beberapa saat, dengungan enjin pesawat yang bergema itu terdengar seperti lampu ledang tukang paip yang secara naluriah memikirkan beberapa jenis enjin roket yang aneh.

Suara itu menghantui kami seumur hidup kami, mereka yang menderita trauma mendengar suara mendekat, mendengarnya dari atas kepala, kemudian berhenti tiba-tiba denyutan memekakkan telinga, diikuti oleh detik-detik keheningan yang mengerikan sehingga letupan telinga yang mengejutkan datang .

Sekiranya seseorang hidup untuk mendengar letupan itu, ada rasa terima kasih yang tinggi kepada Yang Maha Kuasa bahawa doa senyap dari mereka yang berdiam diri selama beberapa saat sebelum letupan itu dijawab. Dengan cepat berubah menjadi kasihan bagi mereka yang gagal hidup untuk mendengar letupan, maka begitu cepat dilupakan lega masih hidup.

Di suatu tempat di Rotherhithe api padam, sama seperti semua penghantaran yang sesak di The Pool of London di hilir Tower Bridge, sibuk dengan kedai dan bekalan untuk pendaratan pantai D-Day di Normandy, melepaskan tembakan dengan segala yang dapat ditembakkan pada mereka yang bersenjata berat kapal.

Pada waktu ini, hanya sejauh empat mil terbang gagak dan kurang dari satu minit dari senjata yang terlihat jelas, kami yakin bahawa pesawat itu sudah hancur dan berdiri menunggu kilat kesan dan letupan darat, di suatu tempat di Central London.

Ia mengambil masa beberapa saat setelah api ekzos menghilang sebelum kita mendengar tiba-tiba mesin ‘pesawat dan bunyi tembakan dari kapal dan bateri pantai di Pool of London.

Kami semua berdiri dalam keheningan bingung, menonton dengan penuh keasyikan untuk melihat bahagian mana dari Kota atau Westminster yang akan mengalami letupan pesawat musuh yang jatuh.

Jam tangan kami yang berwaspada berakhir dengan kasar ketika serpihan dari senjata anti kapal terbang mula melumuri kawasan itu - untungnya besi bergelombang yang berlubang ramping dekat dan kami berlindung di bawah tenda terbuka, dengan pemandangan menghadap Central London.

Secara senyap-senyap enam dari kami memerhatikan dan menunggu sekejap letupan.

Semenit, mungkin lebih berlalu, tetapi tidak ada tanda-tanda letupan datang dan kami semua tertanya-tanya tentang pemandangan dan suara aneh yang kami saksikan dengan sangat luar biasa.

Kemudian, ledakan ledakan yang agak jauh, bukan di depan kami di sebelah barat, di sebelah kanan kami, ke utara, dari kawasan North Woolwich di seberang Sungai Thames.

Kemudian diam, sehingga beberapa minit kemudian siren serangan udara membunyikan "All Clear".

Kami kembali ke tempat tidur kami, hampir dalam kesunyian, bertanya-tanya apakah itu semua hanyalah mimpi!

Woolwich, Khamis, 16 Jun 1944.

Peristiwa pada awal hari sebelumnya di mana subjek banyak spekulasi, dugaan dan khabar angin, tetapi tidak ada yang rasmi - radio dan surat khabar diam mengenai lubang itu, hanya komen ringkas "Seorang penyerang musuh yang bersendirian ditembak jatuh di selatan -rantau Inggeris. " - Siaran Akhbar Kementerian Penerangan yang biasa disimpulkan sebagai serangan udara di London.

Satu-satunya "Gen" yang boleh dipercayai berasal dari salah satu anggota fire piquet kami, Cockney yang kediamannya berada di Stepney di The East End.

Kami bekerja dengan daftar nama 72 jam, 24 jam di standby pemadam kebakaran, dengan tugas bengkel seperti biasa, tetapi "dalam panggilan" sepanjang hari tugas dengan 48 jam tugas bengkel biasa dan tidur dan rehat di luar tugas.

Rakan sekerja Cockney kami menggunakan pas tidur "sleep-out" di luar rumah, satu keistimewaan khas bagi mereka yang mempunyai rumah yang berdekatan dengan Unit.
Dia berada di "sleep-out" di rumah di Stepney pada hari Isnin / Selasa malam bom terbang V1 pertama sampai di London.

Ketika dia tiba di barak pada pagi hari setelah waktu subuh yang sukar dilupakan pada hari Selasa yang ketiga belas, dia menceritakan bagaimana kereta api di jalan utama Liverpool Street ke Ilford dan Southend berhenti berjalan kerana laluan telah dibom di Bow Viaduct berhampiran Mile End Jalan raya. Tetapi bahawa dia tidak tahu apa-apa lagi.

"Sparrow" ("monicker" nya dari nama panggilan London "Me old Cockney Sparrow") pada hari tugas berikutnya untuk kita sendiri, jadi bertugas pada hari Selasa / Rabu malam setelah "serangan udara" yang misterius, tetapi ketika tiba dari " tidur-keluar ”pada hari Khamis dia mempunyai ekor untuk memberitahu.

Seorang kerabat tinggal di Bow, dekat dengan tempat bom misteri yang meletup di LNER Liverpool Street utama ke Southend di Bow Viaduct, dan telah mengunjungi isterinya dengan mengatakan:

"Anda tahu bahawa pengebom Jerry yang terhempas dan meletup di garis London Timur Laut di Grove Road, baiklah, Pak Tua saya yang merupakan warden serbuan udara untuk Lichfield Road, tidak banyak letupan diletupkan, anda baru saja tahu Jalan Grove di sebelah landasan kereta api, dia juga menganggap 'kerana' mereka dapat menemui sisa-sisa kapal udara Jerry yang menerbangkannya! '

"Dia menganggap 'sebagai' wanita yang tinggal di rumah mereka yang dibom ingin mencari tubuhnya untuk membuat saveloy keluar dari otaknya."

"Bagaimanapun, para Copper akan membiarkan mereka sampai di mana-mana berhampiran kapal karam, ada alat Yank dengan alat yang kelihatan seperti isyarat radio - atau sommut. Bagaimanapun, Orang Tua saya menganggap kerana Yank ini berasal dari Amerika dan dia mencari apa yang difikirkan oleh Orang Tua saya yang disebutnya sebagai aktiviti radio - itu sahaja, aktiviti radio - dan Orang Tua saya mengira semua yang berlaku 'atom - anda tahu, apa yang Einstein tentang sebelum perang. "

"Baiklah, saya Orang Tua, bukan orang bodoh, dia pergi ke televisyen Poly Tech ketika belajar, ketika Baird menciptanya dan saya Old Man bekerja di BBC di Alex 'Palace' nd 'e mengetahui semua tentang wayarles dan bertanya kepada Yank ini jika ada kaitannya dengan bom atom tetapi Yank bingung 'im off!'

Semua ini tidak bermakna bagi kami pada tahun 1944, tetapi apa yang ditambahkan oleh "Sparrow" adalah:
"Mereka rasa sekarang, the Boffins, bahawa itu adalah bom juruterbang dan tidak ada juruterbang di dalamnya!"

Perdebatan kemudian berkisar mengenai "bom kurang pilot", tetapi kita semua menganggap pembicaraan radioaktiviti sebagai lelucon, kaki menarik oleh "The Yank".

Sebenarnya, sebagai dokumen rahsia yang dikeluarkan sejak "Thirty Year Embargo" on Official Secrets diangkat pertunjukan, anggota misi "Alsos" yang sangat rahsia (untuk berusaha mengetahui kemajuan nuklear Jerman sebaik sahaja Sekutu sampai ke Perancis, Belgia, Holland dan Jerman) telah menjelaskan dalam salah satu buku David Irving (mungkin "The Virus House) atau dalam" Alsos "Samuel Goldsmith, seorang anggota Misi Alsos sebenarnya memeriksa Bow Viaduct V1 dengan Geiger Counter untuk memuaskan Churchill dan Kabinet perang bahawa bom terbang tidak membawa bom atom.

Pada petang hari Khamis, 16 Jun. 1944, hari tugas kami berikutnya setelah melihat bom terbang V1 pertama yang sampai ke London tepat, kami tidur dengan tertanya-tanya tentang apa yang diberitahu oleh "Sparrow" kepada kami, tetapi tidak terlalu risau.

Tetapi, semestinya kita semestinya!

Sekarang lama setelah menghidupkan siren meratap.

Kali ini kami melaju ke tempat perlindungan serbuan Balai Bomba dan udara.

Tidak lama kemudian kami menyiapkan pam untuk dimulakan, kerana serangan pertama serangan bom terbang di London sudah habis.

Berapa banyak yang memenuhi langit malam di atas kita yang tidak akan kita ketahui, setelah perang kita mengetahui bahawa Hitler telah melepaskan 244 V1 secara serentak dari Cap Gris Nez, tepat di atas Selat Inggeris berhampiran pelabuhan Calais di Perancis.

Berapa banyak yang melaju di Woolwich, dengan banyak yang meletup dalam jarak beberapa batu dari kita, kita tidak tahu, tetapi dari 244 orang yang ditembak dari Perancis, kurang dari 90 batu dan satu jam sejam perjalanan, 73 orang sampai ke Greater London.

Satu perempat jam kemudian muncul salvo kedua, sekali lagi skor terbang ke atas menuju "Bullseye" Jerman yang menargetkan "zero" - Tower Bridge.

Selepas raket setiap senjata anti-pesawat di London tenggara London melesat tanpa harapan di V1, terbang lebih cepat daripada pejuang Sekutu yang kita ketahui - walaupun pejuang jet tempur pertama RAF dan USAF segera bertempur melawan jet impuls sederhana V1 bermesin, mereka terlalu sedikit untuk memberi kesan kepada ribuan yang ditembak menentang London dalam serangan paling awal.

Tidak lama kemudian menjadi jelas bahawa banyak barak, depot, Royal Arsenal dan Dockyards of Woolwich, dengan dermaga "Royal" yang hebat dari North Woolwich, Woolwich Garrison Town adalah sasaran utama - bangunan yang menggeletar di sekitar kita, keruntuhan kaca jatuh, memuji ack-ack shrapnel di bumbung di atas dan jalan di luar, ledakan yang memekakkan pada satu tan hulu ledak terlalu dekat, dan bunyi loceng enjin bomba awam bergegas ke "insiden" yang lain adalah kebisingan kebisingan berulang secara berkala pada selang waktu seperempat jam.

Malam berlarutan menjelang subuh.

Mula-mula siren "semuanya jelas" meraung setelah setiap salvo menuju ke London, hanya segera diikuti dengan satu lagi amaran ketika radar pantai melihat satu lagi salvo yang ditembakkan dari seberang Channel, hanya dua puluh lima batu dari Folkestone.

Tetapi setelah beberapa serangan pertama, "semuanya jelas" tidak kedengaran, atau selama bertahun-hari - sehingga peluncur Nazi kehabisan bekalan untuk menjaga rentetan biasa.

Pada jam-jam awal, beberapa jam setelah serangan itu dimulakan, senjata anti-pesawat terdiam, secara beransur-ansur ketika setiap bateri menghabiskan bekalan cengkerang atau ketika tong senjata menjadi panas untuk dipadamkan dengan selamat.

Tidak jauh dari Repositori, di Woolwich Common dekat dengan Royal Artillery Barracks, terdapat balon rentetan yang dikendalikan oleh gadis-gadis WAAF (Tentera Udara Bantuan Wanita). Belon itu tinggi ketika serangan dimulakan tetapi dihantam keesokan paginya sama ada atas perintah atau tidak, itu juga, sekiranya "menangkap" "Buzzbomb" dan menurunkan V1, kemungkinan ia dapat menabrak kepala orang ramai berek.

Siang datang, langit dipimpin dengan awan ribut rendah, masih V1 terus datang, tetapi pada selang waktu yang rawak.

Arahan datang bahawa rutin harian biasa adalah berterusan.

Pada waktu sarapan, pasukan kami berbaris "mengikut perarakan" untuk berjalan sejauh seperempat mil di samping Woolwich Common ke Cookhouse di RA Barracks.

Dengan gaya Tentera British yang sejati, kami berangkat tiga dari luar pondok billet ke arah Artilery Barracks yang luas.

Terdapat keheningan yang menakutkan ketika kami berjalan menuju gerbang Repositori, melewati barisan gudang besi bergelombang rendah yang penuh ke bumbung dengan kotak kayu botol eter kaca, Medical Corps menyimpan stok untuk pencerobohan di Eropah yang Diduduki.

Dengan pandangan lurus pada stok eter anestetik yang mematikan dan sangat mudah terbakar, beribu-ribu kes, beratus-ratus tannya,
kita tidak berani memikirkan apa yang akan berlaku kepada kita sekiranya V1 melanda kem kita dan depotnya.

Kami hampir tidak sampai di pintu perkhemahan ketika terdengar suara Buzzbomb lain yang langsung menuju ke arah kami, tidak kelihatan di atas awan yang berserabut.

Ia menghampiri dengan cepat sehingga hampir langsung di atas kepala, kemudian mesin berhenti.

Pada masa ini kita semua telah belajar dari pengalaman mengerikan pada malam itu, apa yang diharapkan, tetapi bukannya melakukan perkara yang logik dan jatuh ke tanah dan menggunakan penutup yang terbaik, kita hanya membuka mata dengan mulut terbuka yang terpaku pada awan adalah kesunyian telah datang.

Saya rasa, seperti saya, kita semua ingin melihat apa senjata pelik yang kita lihat ini kelihatan seperti terbakar beberapa pagi sebelumnya.

Rasa ingin tahu kami segera hilang, di sana sekitar empat puluh lima darjah di atas cakrawala muncul sebuah pesawat kecil, kira-kira sebesar atau lebih kecil daripada pesawat latihan "Tiger Moth" di mana-mana, tetapi bersayap tunggal seperti pejuang Messerschmit Jerman, bahkan ke salib Luftwaffe Jerman di sayap dan badan pesawatnya.

Sekejap-sekejap suara "tukang ledeng tukang leding" saya teringatkan mendengar V1 pertama kali, masuk akal.
Tidak ada baling-baling, atau mesin yang bergerak dari sana, hanya hidung peluru dengan paip pendek yang menonjol dari puncaknya.

Tetapi di atas badan pesawat dan di atas sirip ekor, perlu diingat, muncung lampu suluh, tetapi tidak menyala - jelas mesin roket sederhana.

Sama ada di luar ngeri, atau hanya rasa ingin tahu, kami berdiri di permukaan tanah sambil melihat peluru berpandu itu keluar dari awan dan menyelam secara menyerong ke bumi, melintasi garis pandang kami - terus menuju ke depan barak RA yang menghadap Parade yang luas Tanah - lurus ke arah Rumah Masak tepat di belakang Pejabat Pegawai di bahagian hadapan.

Imej mental dari pandangan itu masih menghantui saya - kesedaran yang mengerikan bahawa banyak rakan REME saya, yang masih berada di blok REME di Berek, akan berbaris atau bersarapan di Mess Hall, peluru berpandu itu sepertinya akan meletup ke smithereens .

Beberapa saat kemudian bom terbang hilang dari pandangan kami di belakang baraknya di depan, kemudian kilatan letupannya dan penampakan batu hiasan yang terperangkap dalam letupan dan menembak ke arah langit, kemudian ledakan letupan memecah keheningan pagi.

Tidak lebih dari seorang pelajar sekolah, walaupun sudah bertahun-tahun berlatih tentera, kengerian penglihatan itu menghilangkan semua disiplin dan latihan dan saya hanya panik.

Saya masih mendengar diri saya menjerit, ya, menjerit. "Bajingan malang, kawan saya! Cepat kita mesti cepat-cepat menyelamatkan mereka! "

Tetapi lelaki lain di peleton itu lebih tua dan lebih bijak, seseorang memanggil "Kembalilah, Alec, sudah terlambat, tidak ada yang dapat kami lakukan!" telah mula melarikan diri ke tempat kejadian "kejadian". Dia dapat menambahkan - "Kita semua mungkin berada dalam hal itu jika ia terjadi beberapa minit kemudian." - tetapi itu tidak dijelaskan tetapi dalam fikiran kita semua.

Ternyata V1 ketinggalan RA Barracks hanya beberapa ratus ela, malah melanda pejabat penggubalan utama Royal Engineers, Cambridge Barracks - yang untungnya, kerana pada awal pagi, tidak ada yang bekerja di bangunan itu dan korbannya agak ringan.

Selama dua bulan ke depan, sehingga diposkan dari Woolwich ketika saya mencapai sembilan belas tahun dan dengan itu layak untuk pengeposan teater di luar negara, terlepas dari ancaman dan trauma berada di juruterbang utama V1 yang kurang menjadi sasaran sasaran bom terbang setelah terlalu sering terlalu dekat dengan yang meletup, begitu dekat saya terperangkap dalam letupan - tetapi itu adalah kisah lain.

Saya tidak dapat memaafkan Winston Churchill, yang ditulis dalam memoarnya, kerana mengatakan V1 hanyalah senjata pengganas secara rawak, peluru berpandu yang tidak tepat yang dilemparkan secara rawak ke London tanpa banyak memperhatikan ketepatannya.

Seandainya Churchill menghabiskan minggu-minggu lelah dari serangan V1, yang berlangsung, jalan darat dilancarkan dari Cap Gris Nez, dari 13 Jun 1944 hingga akhir September 1944, ketika Tentera Kelima Belas Amerika akhirnya menyapu pantai Saluran Perancis dan menduduki the Boulogne - Cap Gris Nez - Calais, kubu kuat terakhir "Atlantic Wall" yang dibanggakan oleh Hitler, lama setelah Front Jerman dihalau kembali dari Sungai Somme pada akhir Ogos, dia akan melihat dengan baik sasaran penting seperti Woolwich dan persimpangan kereta api di London Selatan, disasarkan dengan baik dan benar-benar disasarkan dari laman pelancaran Cap Gris Nez tertentu.

Sebilangan besar V1 yang selamat dari pelancaran, mencapai pantai Inggeris, menerobos separa bulatan senjata anti-pesawat, belon rentetan, pemintas pesawat tempur RAF dan Amerika, tersangkut di busur dari Muara Thames, melalui Kent dan Suffolk untuk memintas peluru berpandu yang menuju ke London .

Walaupun Kabinet mengetahui bahawa "45,000 bom pilot yang kurang terbang dijangka akan dilancarkan terhadap London" dari sumber perisik ketenteraan, pada awal Mac 1944, pertahanan anti-pesawat masih berpegang pada pertempuran falsafah Britain sehingga tidak bergunanya ack-ack di London betul tidak berguna - walaupun jika tembakan yang tidak mungkin dicapai, V1 yang terhempas semestinya akan mendarat di London pula - bukan hanya itu, korban dari peluru berpandu "ramah" lebih tinggi daripada kecederaan akibat insiden Buzzbomb.

Setelah hampir seminggu menembak sia-sia dan gagal menyerang V1 terbang cepat dan rendah dengan senapang anti kapal terbang 3.7 inci yang ditujukan untuk pengebom terbang perlahan dan tinggi dan senapang Bofors yang lebih ringan dengan jarak yang terlalu terhad untuk setiap Buzzbomb kecuali ia langsung menuju ke bateri Bofors , akhirnya menyelesaikan Perang Pejabat bahawa hanya dengan memintas bom terbang sebelum mereka sampai di London, tidak ada gunanya bahkan untuk menembak peluru berpandu laju sekali di pinggir bandar.

Tidak, Mister Churchill salah dalam hal itu - "baik" (iaitu dibuat dengan baik, diisi dengan betul dan diinstrumen dengan tepat, walaupun begitu sederhana - berbanding dengan peluru berpandu jelajah sekarang - yang dibina dan dikuasakan) menyasarkan "luar" pada jarak seratus meter, jika jatuh dalam seperempat mil dari sasarannya, seperti yang dilakukan banyak orang, terlalu sering tepat di atasnya, seperti Kapel Pengawal pada hari Ahad pertama serangan V1, dalam lemparan batu dari Number Ten Downing Street dan membunuh atau mencederakan 200 ratus penjawat awam Whitehall dan pegawai tinggi Tentera Darat yang berkumpul di kapel sebagai ucapan terima kasih atas kejayaan pendaratan D-Day.

Atau V1 yang jatuh ke perkarangan Istana Buckingham, dengan sedikit kerosakan.

Atau yang hampir menghantam titik sasaran "Bullseye" V1, Tower Bridge London sehingga ia menenggelamkan penarik jambatan angkat di sepanjang sisi menara kawalan komandan jambatan.

Anehnya, antara pepatah kegemaran Churchill adalah "mangsa pertama perang Kebenaran!"

Lima puluh tahun kemudian, kebiasaannya lebih benar dari sebelumnya!

© Hak cipta kandungan yang disumbangkan kepada Arkib ini terletak pada pengarang. Ketahui bagaimana anda boleh menggunakannya.


13 Jun 1944 - Sejarah

Bom V-1 Jerman dalam penerbangan akan terhempas dan meletup di London.

'V' berasal dari kata Jerman Vergeltungswaffen, yang bermaksud senjata pembalasan. V-1 dikembangkan oleh saintis Jerman di kemudahan penyelidikan Peenem & uumlnde di Laut Baltik, di bawah arahan Wernher von Braun dan Walter Dornberger.

Mereka dijuluki sebagai "bom buzz" oleh British kerana bunyi berdengung yang berbeza yang dibuat oleh enjin jet nadi yang menggerakkan bom, yang secara keseluruhan menyerupai pesawat kecil. Nama samaran Britain yang lain termasuk & quot; bug & amp; & quot & & quot; bom terbang & quot; Setiap V-1 dilancarkan dari ketapel panjang pendek kemudian naik ke sekitar 3.000 kaki dengan kelajuan hingga 350 batu per jam.

Ketika V-1 menghampiri sasarannya, suara berdengung dapat didengar oleh orang-orang di tanah. Pada jarak yang ditetapkan, mesin tiba-tiba padam dan akan terdiam seketika ketika bom itu jatuh ke tanah, diikuti oleh ledakan hulu ledak 1.870 paun.

V-1 pertama dilancarkan menentang London pada 13 Jun 1944, seminggu selepas pendaratan D-Day. Semasa kempen pengeboman V-1 pertama, sehingga 100 V-1 jatuh setiap jam di London. Dalam jangka masa 80 hari, lebih daripada 6,000 orang terbunuh, dengan lebih dari 17,000 orang cedera dan satu juta bangunan musnah atau rosak.

Tidak seperti serangan pengeboman pesawat Jerman konvensional, serangan V-1 berlaku sepanjang masa dalam semua jenis cuaca, menyerang tanpa pandang bulu, menyebabkan ketegangan dan keganasan di kalangan penduduk London dan sebahagian Kent dan Sussex.

Perdana Menteri Winston Churchill teringat, & quot; Seorang mendarat di dekat rumah saya di Westerham, membunuh, dengan kesialan yang kejam, dua puluh dua kanak-kanak kehilangan tempat tinggal dan lima orang dewasa dikumpulkan di tempat perlindungan yang dibuat untuk mereka di hutan. & Quot

Menurut catatan Jerman, 8,564 dilancarkan menentang England dan juga pelabuhan Antwerp, dengan sekitar 57 persen benar-benar mencapai sasaran yang ditentukan. Selebihnya gagal akibat senjata antipesawat, belon serangan, dan pemintas oleh pesawat tempur.

Lebih 29,000 bom V-1 dibina, terutamanya melalui pekerja hamba di sebuah kilang bawah tanah yang besar berhampiran Nordhausen. Tempat pelancaran dan kemudahan pengeluaran disasarkan khas oleh pengebom Sekutu semasa Operasi Crossbow. Dalam serbuan itu, hampir 2,000 tentera udara Bersekutu terbunuh.

Akhirnya, pesawat Britain dan Amerika mengalahkan sebahagian besar lokasi pelancaran. Namun, pada bulan September 1944, Nazi memperkenalkan roket V-2, roket berbahan bakar cair yang bergerak dengan kecepatan supersonik setinggi 50 batu, kemudian melesat ke arah sasarannya dengan kecepatan hampir 4.000 batu per jam, menghancurkannya Hulu ledak peledak setinggi 2.000 paun ke tanah tanpa amaran. Tidak seperti V-1, roket V-2 tidak dapat dipintas. Lebih dari seribu orang ditembak di London.

Hak Cipta & salinan 1998 Tempat Sejarah & # 8482 Hak Cipta Terpelihara

(Kredit gambar: Arkib Negara A.S.)

Syarat penggunaan: Penggunaan semula rumah / sekolah persendirian bukan komersial, penggunaan semula Internet hanya dibenarkan untuk sebarang teks, grafik, foto, klip audio, fail elektronik atau bahan lain dari The History Place.


PERTANDINGAN SAIPAN-13 JUN-9 JULAI 1944

Hantar oleh aurora & raquo Kam 08 Nov 2012 7:47 malam

Pengeboman Saipan bermula pada 13 Jun 1944. Lima belas kapal perang terlibat, dan 165,000 peluru ditembak. Tujuh kapal perang moden yang moden mengirimkan dua puluh empat ratus 16 peluru (410 mm), tetapi untuk mengelakkan potensi ranjau, api bermula dari jarak 10,000 yd (9,100 m) atau lebih, dan kru tidak berpengalaman dalam pengeboman pantai. Keesokan harinya lapan kapal perang pra-Pearl Harbor dan sebelas kapal penjelajah di bawah Laksamana Jesse B. Oldendorf menggantikan kapal perang yang cepat tetapi kekurangan masa dan peluru.

Pendaratan bermula pada pukul 07:00 pada 15 Jun 1944. Lebih daripada 300 LVT mendarat 8,000 Marinir di pantai barat Saipan sekitar jam 09:00. Sebelas kapal penyokong kebakaran meliputi pendaratan Laut. Pasukan tentera laut terdiri daripada kapal perang USS Tennessee dan California. Kapal penjelajah itu adalah USS Birmingham dan Indianapolis. Pemusnahnya adalah USS Norman Scott, Monssen, Colahan, Halsey Powell, Bailey, Robinson dan Albert W. Grant.
Persiapan artileri Jepun yang berhati-hati - meletakkan bendera di teluk untuk menunjukkan jarak - membolehkan mereka menghancurkan kira-kira 20 tangki amfibi, dan kawat berduri, artileri, penempatan senapang mesin, dan parit Jepun yang ditempatkan secara strategik untuk memaksimumkan korban Amerika.
Namun, pada waktu malam, Bahagian Laut ke-2 dan ke-4 memiliki jarak pantai sekitar 9,7 km lebar dan 0,5 km (0,8 km) dalam. Jepun menyerang balas pada waktu malam tetapi ditangkis dengan kerugian besar. Pada 16 Jun, unit Bahagian Infanteri ke-27 Tentera Darat A.S. mendarat dan maju di lapangan terbang di Ls Lito (yang kini menjadi lokasi Lapangan Terbang Antarabangsa Saipan). Sekali lagi Jepun menyerang balas pada waktu malam. Pada 18 Jun, Saito meninggalkan lapangan terbang.
Pencerobohan mengejutkan komando tinggi Jepun, yang telah menjangkakan serangan di selatan. Laksamana Toyoda Soemu, ketua komandan Tentera Laut Jepun, melihat peluang untuk menggunakan pasukan A-Go untuk menyerang pasukan Tentera Laut A.S. di sekitar Saipan. Pada 15 Jun, dia memberi perintah untuk menyerang. Tetapi pertempuran yang dihasilkan dari Laut Filipina adalah bencana bagi Tentera Laut Jepun Imperial, yang kehilangan tiga kapal induk dan ratusan pesawat. Pengawal Marianas tidak akan memiliki harapan untuk mendapatkan bekalan atau penguatan.
Tanpa bekalan, pertempuran di Saipan tidak ada harapan untuk para pembela, tetapi Jepun bertekad untuk bertarung dengan orang terakhir. Saito mengatur pasukannya ke garis yang berlabuh di Gunung Tapotchau di kawasan pergunungan yang dapat dipertahankan di tengah Saipan. Nama panggilan yang diberikan oleh Amerika untuk ciri-ciri pertempuran itu - "Hell's Pocket", "Purple Heart Ridge" dan "Death Valley" - menunjukkan keparahan pertempuran. Orang Jepun menggunakan banyak gua di lanskap gunung berapi untuk menunda penyerang, dengan bersembunyi di siang hari dan membuat sorti pada waktu malam. Amerika secara beransur-ansur mengembangkan taktik untuk membersihkan gua dengan menggunakan pasukan pembakar api yang disokong oleh artileri dan senapang mesin.

Operasi itu dirosakkan oleh kontroversi antara perkhidmatan apabila Jeneral Marin Holland Smith, yang tidak berpuas hati dengan prestasi Divisi ke-27, melepaskan komandannya, Jeneral Tentera Darat Ralph C. Smith. ***** Namun, Jenderal Holland Smith belum memeriksa wilayah yang harus dilalui ke-27. Pada dasarnya itu adalah lembah yang dikelilingi oleh bukit dan tebing di bawah kawalan Jepun. Yang ke-27 mengambil korban jiwa dan akhirnya, di bawah rancangan yang dikembangkan oleh Jeneral Ralph Smith dan dilaksanakan setelah dia melegakan, memiliki satu batalion memegang wilayah tersebut sementara dua batalion lain berjaya mengapit ***** Jepun. Smith telah melakukan kesalahan besar atau dia betul.

Menjelang 7 Julai, Jepun tidak dapat berundur. Saito membuat rancangan untuk tuduhan larangan bunuh diri terakhir. Mengenai nasib orang awam yang masih tinggal di pulau itu, Saito berkata, "Tidak ada lagi perbedaan antara orang awam dan tentera. Lebih baik mereka bergabung dalam serangan dengan tombak buluh daripada ditangkap." Pada waktu subuh, dengan sekumpulan 12 orang membawa bendera merah besar di depan, pasukan yang masih hidup - kira-kira 3.000 orang - menyerang ke depan dalam serangan terakhir. Hebatnya, di belakang mereka ada yang terluka, dengan kepala yang dibalut, tongkat tongkat, dan hampir tidak bersenjata. Jepun melonjak di barisan depan Amerika, melibatkan pasukan Tentera Darat dan Marinir. Batalion 1 dan 2 dari Infanteri A.S. ke-105 hampir musnah, kehilangan 650 terbunuh dan cedera. Namun, tentangan sengit kedua-dua batalion ini, begitu juga dengan Ibu Pejabat Syarikat, Infanteri ke-105, dan unsur-unsur Batalion ke-3, Marin ke-10 (sebuah unit artileri) mengakibatkan lebih dari 4.300 orang Jepun terbunuh. Atas tindakan mereka semasa serangan Jepun selama 15 jam, tiga orang dari Infanteri ke-105 dianugerahkan Pingat Kehormatan - semuanya selepas kematian. Banyak yang lain memerangi Jepun sehingga mereka dibanjiri oleh serangan Banzai Jepun terbesar dalam Perang Pasifik.

Menjelang pukul 16:15 pada 9 Julai, Laksamana Turner mengumumkan bahawa Saipan telah dijamin secara rasmi. Saito — bersama dengan komandan Hirakushi dan Igeta — membunuh diri di sebuah gua. Juga bunuh diri pada akhir pertempuran adalah Wakil Laksamana Chuichi Nagumo — komandan tentera laut yang mengetuai kapal induk Jepun di Pearl Harbor dan Midway Atoll — yang telah ditugaskan ke Saipan untuk mengarahkan tentera udara tentera laut Jepun yang berpusat di sana.

Pada akhirnya, hampir keseluruhan pasukan pengawal di pulau itu - sekurang-kurangnya 30,000 - mati. Bagi orang Amerika, kemenangan itu adalah yang paling mahal setakat ini dalam Perang Pasifik. 2,949 orang Amerika terbunuh dan 10,464 cedera, daripada 71,000 yang mendarat. Antara yang cedera adalah pelakon Lee Marvin. Semasa serangan di Gunung Tapochau dengan Syarikat "I", Marinir ke-24, dia cedera di punggung oleh api Jepun yang mematikan saraf sciaticnya. Dia mendapat pelepasan perubatan.

NB Peningkatan yang sangat besar dalam "rang undang-undang tukang daging" pada kesempatan ini kira-kira 3000 AS mati dan 10000+ lagi cedera terhadap 30000 orang Jepun yang mengerikan. Saya rasa anda mendapat "anak lelaki" terlalu dekat dengan tanah air untuk keselesaan

NB2. Dengan bantuan Jeneral Ralph Smith, Jenderal Jarman menerima perintah untuk mengambil alih perintah Bahagian ke-27. Dia melapor ke markas bahagian pada tengah hari 24 Jun dan mendapati bahawa Jeneral Ralph Smith berada di depan memeriksa pasukan. Lewat petang itu Jeneral Smith kembali ke pos komando dan tetap berada di sana untuk berunding dengan Jeneral Jarman hingga sekitar jam 0100 keesokan harinya. Rancangan yang dipersetujui pada 25 Jun pada dasarnya adalah rancangan yang telah dirancang oleh Jeneral Smith. Daripada meneruskan serangan frontal di Death Valley dengan ketiga-tiga batalion Infanteri ke-106, diputuskan bahawa satu batalion akan ditinggalkan di muara lembah untuk menahan orang Jepun sementara dua yang lain akan melingkar ke kanan (ke timur), kemudian belok ke arah barat laut dan menjalin hubungan dengan Bahagian Laut 2d di utara kedudukan Jepun yang telah menahan kemajuan Bahagian ke-27 melalui lembah.1 Pada awal pagi 25, ketika kedua jeneral masih bersama, Jeneral Smith menerima pesanannya untuk melapor selewat-lewatnya pada 0530 pada hari itu untuk pengangkutan udara kembali ke Pearl Harbor.2


Lelaki Sejarah

Pada awal Perang Dunia 2, Jerman menyerang Poland, menyebabkan Perancis, Britain dan Kanada mengisytiharkan perang terhadap Jerman. Menjelang musim bunga tahun 1940, tentera Jerman telah siap menyerang Perancis, yang dibela oleh bukan sahaja tentera Perancis, tetapi juga kekuatan Inggeris yang cukup besar. Dalam masa enam minggu, Jerman mengalahkan Sekutu dan menguasai Perancis. Menjelang tahun 1944, orang Jerman telah mengetahui bahawa Sekutu, yang juga termasuk Amerika Syarikat, antara lain, akan berusaha menyerang Perancis untuk membebaskan Eropah dari Jerman. Pasukan Sekutu, yang berpusat di Britain, memutuskan untuk memulai invasi dengan mendarat tentera besar di tempat yang disebut Pantai Normandy, yang terletak di pantai barat laut Perancis. Code-bernama "Operation Overlord", dan diperintahkan oleh Jeneral Amerika Dwight D. Eisenhower, Allies mendarat pada 6 Jun 1944 di lima pantai di kawasan Normandia dengan nama kod: Pantai Utah, Pantai Omaha, Pantai Emas, Pantai Juno dan Pantai Pedang. Sebelum pencerobohan amfibi, pesawat Sekutu menumbuk para pembela Nazi dan menjatuhkan ribuan pasukan payung terjun di belakang garis Jerman malam sebelum pendaratan laut. Pasukan Perlawanan Perancis tempatan, waspada dengan pencerobohan yang akan berlaku, terlibat dalam sabotaj dan memerangi orang-orang Jerman yang menduduki.

156,000 tentera Amerika, Britain dan Kanada mendapat tentangan hebat dari pasukan Jerman yang mempertahankan kawasan itu, tetapi dapat menembusi kawasan pedalaman, dengan mendapatkan zon pendaratan yang selamat untuk bala bantuan. Kegagalan Jerman berjaya mempertahankan wilayah Normandia dari pasukan pembebasan Sekutu pada hakikatnya menjatuhkan impian Hitler untuk "Benteng Eropah" yang dikawal oleh Nazi dan menandakan permulaan akhir bagi Jerman.

Bilangan lelaki di kedua-dua belah pihak yang mati pada hari itu mungkin tidak akan diketahui. Sumber yang berlainan menyebutkan jumlah korban Allied, A.S. dan Jerman yang berlainan:

- Muzium D-Day di Portsmouth, England mendakwa sejumlah 2.500 tentera Sekutu tewas, sementara pasukan Jerman menderita antara 4.000 hingga 9.000 jumlah korban pada D-Day.

- Yayasan Warisan di A.S. mendakwa 4,900 A.S. mati pada hari D-Day

- Pusat Tentera Sejarah Tentera A.S. menyebut jumlah korban untuk pasukan A.S. pada 6,036. Angka ini menggabungkan orang mati dan cedera dalam pertempuran D-Day

- John Keegan, Ahli Sejarah dan Pengarang Amerika percaya bahawa 2,500 orang Amerika mati bersama dengan 3,000 tentera Britain dan Kanada pada D-Day

Menjelang akhir keseluruhan kempen Normandia, hampir 425,000 tentera Sekutu dan Jerman terbunuh, cedera, atau hilang.

Penyelidik Purdue dan Indiana University memperingati ulang tahun D-Day ke-65 dengan melepaskan versi pertama model interaktif 3-D dari medan perang Pantai Omaha. - Penyelidik Purdue dan Indiana University memperingati ulang tahun D-Day ke-65 dengan melepaskan versi pertama model interaktif 3-D dari medan perang Pantai Omaha.

Komisi Monumen Pertempuran Amerika - laman utama Suruhanjaya Monumen Pertempuran Amerika. Maklumat lengkap mengenai perkuburan perang, peringatan, dan lain-lain yang ditadbir oleh ABMC. Senarai lengkap semua perkuburan perang Amerika di tanah asing dengan maklumat yang sesuai boleh didapati di sini.

Pengalaman Amerika, The: Guts and Glory - kisah dan strategi langsung di sebalik dua peristiwa Perang Dunia II yang monumental: pencerobohan D-Day dan Pertempuran Bulge.

The Caen Memorial-A Museum for Peace - sumber yang sangat baik untuk maklumat mengenai Perang Dunia II, D-Day dan pertempuran untuk Normandia. Terletak di Caen, Normandy. *Saya pernah ke muzium ini. Ia adalah pusat maklumat moden yang luar biasa! Saya sangat mengesyorkannya kepada sesiapa sahaja yang mengunjungi kawasan Normandia. *

Desperate Battle: Normandy 1944 - sebahagiannya berdasarkan dokumentari, The Valor & The Horror - Canada At War. Meneroka penglibatan Kanada dalam Perang Dunia II.

Normandy Allies - organisasi bukan keuntungan yang memperingati pembebasan Normandy pada tahun 1944. Menawarkan lawatan belajar musim panas yang dirancang untuk mendidik pelajar mengenai prestasi bersejarah dan monumental ini.

Normandy: 1944 - menawarkan perarakan maya melalui pencerobohan Perang Dunia II melalui foto, artikel dan esei, peta interaktif, klip audio dan video, dan transkrip akaun orang pertama. Laman web yang sangat baik!

Akaun D-Day LTC John G. Burkhalter - akaun peribadi D-day di Omaha Beach sebagai sebahagian daripada Big Red One.

Kenangan D-Day mengenai Jim Wilkins - Jim Wilkins bersama The Queen's Own Rifles of Canada, Company B.

Peta Beach Assault - menunjukkan lokasi kedudukan pertahanan dan tempat Angkatan Bersekutu mendarat.

Omaha Beachhead 6 Jun - 13 Jun 1944 - dari Angkatan Amerika di Jabatan Perang Bahagian Sejarah Bersejarah.

Bahagian Infantri ke-29 - Maklumat mengenai bahagian Tentera A.S. di Pantai Omaha.

Teman Perang Dunia II - Memo Albert J. Yascavage, seorang veteran tempur Amerika Syarikat yang kurang upaya yang mendarat di Pantai Omaha. Dia ingin mendengar dari bekas tentera Syarikat Isyarat Kedua - Bahagian Infantri Kedua, dan bekas anggota Artileri Lapangan ke-109 - Bahagian Infantri ke-28. Halaman ini direka untuk menceritakan kisah-kisah doktor haiwan Perang Dunia II.

Sebelum Pencerobohan: Raid di Dieppe

The History Guy: The Raid at Dieppe (1942) - Halaman yang mengandungi pautan ke serbuan sekutu yang mahal di bandar Dichpe ​​di Frech pada tahun 1942.

"The History Guy" adalah Tanda Dagangan Berdaftar.

Rakaman video pendaratan Sekutu D-Day Normandy dalam Perang Dunia Kedua

Mesin Pencari Historyguy.com

Menjadi Tren di Historyguy.com Sekarang:

Sertai senarai Kemas kini Historyguy PERCUMA. Terima kemas kini berkala yang dihantar terus ke peti masuk anda.

Gambar diambil pada Jun 1997, Pantai Omaha, Perancis

Gambar Hak Cipta 1997 Roger A. Lee

Kubur Askar Tidak Diketahui di Tanah Perkuburan Amerika di Normandy.

Peta pencerobohan di Normandy, dengan latar belakang pantai mendarat.

Tugu keberanian Rangers Amerika yang mengambil Pointe Du Hoc dari Jerman pada D-Day.


13 Jun 1944: Sebuah kilang bir Inggeris menyumbangkan sejumlah besar bir segar untuk pasukan yang bertempur di Normandia dan kaedah penghantaran yang unik dibuat, mengikat tong ke bahagian bawah Spitfires yang dihantar ke lapangan terbang ke hadapan. Terbang dengan ketinggian 12 000 kaki menyegarkan minuman hingga sempurna [600 x 520]

Api api sangat cantik. Muntah-muntah dengan bir yang diikat pada mereka dengan lurus dan cantik.

Eduard baru sahaja mengeluarkan kit dalam skala 1-48 Spitfire ini termasuk tong. Ini dalam siri Royal teratas mereka. Anda boleh membina sendiri! :)

Bolehkah kita mendapatkan pautan sumber untuk ini?

Itulah kepintaran alkohol yang terbaik.

Saya sekarang mahukan gambar api yang membawa monyet di bawah sayapnya.

Kalangan itu merosakkan gambar.

benci menjadi lelaki itu tetapi kehilangan bulatan dan tingkatkan resolusi dan itu adalah bahan kertas dinding.

Pesawat udara IIRC Amerika sering membuat ais krim menggunakan kaedah serupa pada B-17.

Saya juga ingat kisah ini. Dari apa yang saya ingat jika mereka melakukan sedikit aerobatik untuk mencampurkannya semasa mereka juga terbang.

Hidangkan pada suhu bilik bawah tanah. Bukan suhu bilik, tetapi tidak sejuk. Tidak juga sains roket.

Saya sedih untuk mengatakan bahawa anda mempunyai banyak perkara untuk belajar mengenai ale.

Wow, saya membuat komen yang sama pada kali terakhir ini disiarkan! Seperti, nampaknya anda menyalin dan menampalnya.

. dan ada yang berpendapat bahawa tidak ada yang baik datang dari perang.

Saya tahu anda bersikap cantik, tetapi tanpa perang di sana & akan menjadi lebih banyak bir.

Paman saya sebenarnya mengambil bahagian dalam operasi ini (Dia adalah kru darat), jadi saya tahu ia benar walaupun ada perkara yang aneh.

Begitulah tunggakan kargo udara dengan pengangkutan biasa, untuk membawa barang ke depan memerlukan khayalan yang baik (Tradisi yang masih berlanjutan hingga hari ini di RAF, tetapi saya & # x27 tidak akan merosakkan penyebaran siapa pun dengan mendedahkan apa-apa) .

Hadiah pos dan Krismas juga menemui mereka ke Perancis di bawah sayap pesawat tempur (Kami mempunyai banyak ini pada saat ini dalam perang, menggunakannya dengan cara ini tidak mengurangkan operasi perang).


SejarahPod Scott Allsop

Podcast & # 39 pada hari ini dalam sejarah & # 39, dengan episod baru setiap hari. Menampilkan peristiwa bersejarah yang bermula dari Empayar Rom hingga World Wide Web, HistoryPod membuktikan bahawa selalu ada sesuatu yang mesti dikenang & # 39 pada hari ini & # 39. Ditulis dan disampaikan oleh Scott Allsop, pencipta www.mrallsophistory.com pemenang anugerah

22 Jun 1942: Kata-kata Ikrar Kesetiaan secara rasmi diterima oleh Kongres

Kongres secara rasmi mengiktiraf Ikrar itu ketika dimasukkan dalam Bendera A.S.

21 Jun 1877: Sepuluh pendatang Ireland digantung kerana dibunuh, kerana dituduh menjadi anggota kongsi gelap Molly Maguires

Sejarawan telah mempersoalkan hukuman tersebut, yang menyaksikan sepuluh lelaki digantung kerana dibunuh - enam di penjara di Pottsville, dan empat di Mauch Chunk di Carbon.

20 Jun 1945: Amerika Syarikat meluluskan pemindahan saintis roket Nazi Wernher von Braun ke Amerika

Wernher von Braun pada mulanya mengembangkan roket untuk Angkatan Darat Amerika Syarikat, tetapi kemudian dijadikan pengarah Pusat Penerbangan Angkasa Marshall di mana dia mengawasi reka bentuk roket Saturn V yang melancarkan kapal angkasa Apollo ke.

19 Jun 1978: Jalur kartun Garfield pertama kali diterbitkan

Pada 19 Jun 1978, jalur komik Garfield menjadi yang pertama.

18 Jun 1812: Perang tahun 1812 bermula ketika Presiden James Madison menandatangani perisytiharan perang terhadap Britain

Madison menandatangani pengisytiharan perang terhadap Britain, menandakan pertama kalinya Amerika Syarikat mengisytiharkan perang terhadap yang lain.

17 Jun 1885: Patung Liberty tiba di New York dari Perancis

Pada 17 Jun 1885, Patung Liberty tiba di Pelabuhan New York dengan menaiki kapal wap Perancis.


13 Negara Sekutu yang Mengambil bahagian dalam D-Day

Pendaratan D-Day dan kempen berikutnya untuk menangkap Normandia mungkin dipikirkan oleh komandan Britain dan Amerika, tetapi mereka termasuk tentera dari negara-negara yang jauh lebih banyak. Pembebasan Eropah Barat dari Nazi adalah usaha yang benar-benar antarabangsa.

Britain

Britain telah memberikan Jerman musuh paling kuatnya sepanjang perang. British telah memerangi Jerman di Perancis, Yunani, Norway, Afrika Utara, dan langit di atas Eropah. Kapal-kapal Inggeris telah menyekat Jerman, sehingga menjejaskan ekonominya.

Sekarang mereka akan menjadi salah satu penyumbang terbesar pembebasan Eropah Barat.

Komando Briged Perkhidmatan Khas ke-1 menaiki LCI (S) (Landing Craft Infantry (Kecil)) di Warsash, Southampton, 3 Jun 1944.

Walaupun Amerika memiliki lebih banyak orang dan sumber daya daripada Britain, itu adalah kebanggaan nasional bahawa Britain turut menyumbang sama dalam pencerobohan awal ke Normandia. Dua dari lima pantai pendaratan diserang oleh tentera Inggeris. Panglima-panglima pasukan darat, udara, dan angkatan laut untuk pertempuran awal adalah semua orang Inggeris.

Amerika

Amerika adalah pusat kekuatan ekonomi di belakang sekutu barat, dan juga sumber tenaga manusia yang paling besar.

Pasukan Pengawal Pantai A.S. USS LST-21 memunggah kereta kebal dan trak Tentera Inggeris ke tongkang & # 8220Rhino & # 8221 semasa awal pencerobohan di Gold Beach, 6 Jun 1944.

Amerika menyerang dua pantai pendaratan dan, bersama-sama dengan Inggeris, melakukan pendaratan payung terjun di belakang garis Jerman. Juruterbang Amerika terbang ke langit bersama RAF, dan kapal Amerika melintasi Selat.

Panglima Sekutu Tertinggi adalah Jeneral Amerika Eisenhower.

Jeneral Barker dan Eisenhower semasa D-Day.

Ketika kempen berlangsung, Amerika memikul lebih banyak beban pertempuran. Askar Amerika menjadi sebahagian besar tentera Sekutu barat, dan jeneral Amerika mengambil alih komando kempen darat.

Sementara Inggeris dengan lantang memerangi Jerman di luar Caen, orang Amerika memberikan penembusan ke arah barat yang mengakhiri penahanan sekutu ke pantai.

POW Jerman di pantai Juno pada D-Day.

Kanada

Beroperasi dalam struktur komando British, orang Kanada menyediakan pasukan ketiga terbesar untuk operasi Sekutu di Eropah Barat.

Orang Kanada sudah mempunyai pengalaman pahit mengenai pendaratan amfibi di Perancis, setelah mengalami kerugian besar dalam serangan Dieppe yang dahsyat. Mereka mengubah pengalaman itu dengan baik ketika pasukan menyerbu pantai kelima.

Personel Komando Pantai Tentera Laut Diraja Kanada & # 8220W & # 8221 mendarat di sektor Pantai Mike Pantai Juno, 6 Jun 1944

Mereka memainkan peranan penting dalam aksi yang secara efektif mengakhiri kempen Normandia beberapa bulan kemudian, memotong pasukan Jerman di jurang Falaise.

Perancis

Ribuan ejen Perlawanan Perancis mempertaruhkan nyawa mereka sebagai asas kepada D-Day. Mereka menyabot kereta api, lokomotif, jalan raya, dan saluran telefon untuk melumpuhkan pergerakan dan komunikasi Jerman. Ketika pendaratan tiba, banyak yang bangkit dalam pemberontakan bersenjata, menjadi ancaman di belakang garis Jerman.

Anggota Bahagian Perlawanan Perancis dan A.S. ke-82 AS membincangkan keadaan semasa Pertempuran Normandia pada tahun 1944.

Sejak kejatuhan Perancis pada tahun 1940, tentera Perancis Percuma telah berkumpul di Britain. Menjelang D-Day, terdapat 400,000 daripadanya. Sebilangan mendarat sebagai pasukan penerjun payung sebagai sebahagian daripada Perkhidmatan Udara Khas Britain. Banyak lagi yang tiba melalui laut pada bulan Ogos, tepat pada masanya untuk bertempur di Falaise dan Caen.

Poland

Setelah kejatuhan Poland pada tahun 1939, puluhan ribu anggota tentera Poland melarikan diri ke selatan melintasi sempadan, kemudian menuju keselamatan di Eropah yang bebas. Mereka membentuk seluruh skuadron di Tentera Udara Diraja Britain serta formasi besar di tentera Bersekutu.

Pasukan sekutu datang ke darat pada D-Day.

Pelayar dan tentera udara Poland mengambil bahagian dalam D-Day itu sendiri. Pasukan darat Poland tiba tepat pada masanya untuk bergabung dengan Kanada dalam menutup jurang Falaise.

Belanda

Ketika Belanda dikuasai pada tahun 1940, pemerintah diasingkan di Britain. Di sana, mereka mengumpulkan pasukan buronan, mengumpulkan cukup orang untuk mengambil bahagian dalam pembebasan negara mereka.

Pemandangan di Pantai Utah dengan pasukan bergerak di jalan raya 9 Jun 1944

Belgium

Pemerintah Belgia dalam pengasingan juga menaikkan unitnya sendiri di Britain, dan juruterbang Belgia terbang di RAF. Satu unit pelaut Belgia, yang disebut Bahagian Belge, dibentuk di dalam Tentera Laut Diraja, dan dua Corvettesnya adalah sebahagian daripada armada pengiring D-Day.

Bahagian Belge Tentera Laut Diraja.

Czechoslovakia

Seperti orang Poland, juruterbang Czech membentuk unit mereka sendiri di dalam RAF, dan dengan demikian menyumbang kepada perang di udara di atas pendaratan D-Day. Walaupun unit tanah Czech tidak mendarat di Perancis hingga beberapa minggu dalam kempen tersebut, banyak pengasingan Czech mendarat pada D-Day, bertempur di bawah bendera bangsa lain.

Juruterbang Skuadron No. 312 (Czechoslovak) RAF

Denmark

Seperti orang Belgia, orang Denmark menyumbang pelaut ke armada yang mengangkut pasukan menyeberangi Selat.

Norway

Seperti negara-negara lain yang ditakluki oleh Jerman, tentera Norway melarikan diri ke Britain. Sebilangan dari mereka bertugas di angkatan bersenjata Inggeris, terutama di Eksekutif Operasi Khas, di mana mereka mempunyai unit komando mereka sendiri.

Pemandangan di Pantai Omaha pada petang D-Day, 7 Jun 1944

Australia

Semasa Perang Dunia Pertama, Australia telah memberikan tentera bersenjata Inggeris kepada beberapa pejuang mereka yang paling sukar, dan mereka melakukannya sekali lagi dalam Perang Dunia Kedua.

Pada D-Day, lebih dari 2.000 tentera udara Australia mengambil bahagian dalam pertempuran untuk langit di atas pantai pencerobohan dan pengeboman dan serangan tentera Jerman. 500 pelayar Australia berkhidmat dalam armada pengiring.

Juruterbang Australia dan Britain No.453 Squadron RAAF di Normandy pada bulan Julai 1944

Sebilangan kecil pasukan darat Australia bergabung dengan mereka dalam kempen berikutnya. Pegawai-pegawai yang melakukannya memegang tempat di pelbagai unit Britain, memperoleh pengalaman amalan British yang boleh mereka bawa pulang setelah perang.

Pasukan udara Australia terus menyokong pasukan Sekutu, beberapa di antaranya beroperasi di luar lapangan terbang di Normandy yang dibebaskan.

Anggota Australia No. 196 Squadron RAF dengan salah satu unit & # 8217s Stirling pesawat di latar belakang. Skuadron ini menaikkan glider ke Normandy pada D-Day.

New Zealand

Walaupun tidak ada formasi Selandia Baru yang mengambil bagian dalam pendaratan D-Day, ada warga Selandia Baru yang tersebar melalui pasukan Sekutu. Mereka menerbangkan pejuang dan pengebom, bertempur bersama infanteri bangsa lain, dan menyediakan pakar seperti pakar radar. Seorang pemerhati rasmi dari New Zealand mendarat dengan British pada hari pertama.

Pemandangan dari USS LCI-412 Semasa Serangan D-Day di Pantai Omaha.

Luxembourg

Malah Duchy of Luxembourg yang kecil menyumbang kepada kempen tersebut. Sebelum perang, seluruh tenteranya terdiri daripada 50 orang. Ketika mereka ingin mengadakan perbarisan tentera, mereka mengenakan anggota bomba dengan pakaian seragam tentera untuk membentuk angka.

Tetapi mereka masih menyumbangkan segelintir tentera untuk pasukan Eropah yang bebas untuk membebaskan Perancis dan, di luar itu, tanah air mereka.


Pencerobohan Harian - 6 Jun 1944

Sejarawan 8AF Roger Freeman menulis bahawa pada 6 Jun 1944, "dianggarkan 11,000 pesawat berada di udara di selatan England." BG ke-392 tentunya melakukan 562 orang (dan 55 pesawat) terbang sekurang-kurangnya satu daripada tiga misi kita pada hari bersejarah itu, dan 54 dari mereka (dan 12 a / c) terbang dua. Ia memang merupakan hari yang panjang bagi Kumpulan, kerana a / c pertama berlepas pada jam 1:55 pagi dan pesawat terakhir mendarat sekitar jam 9 malam.

Perancangan 8AF, Musim Bunga 1944

Berdasarkan laporan Oktober 1944, Kajian Sejarah mengenai Sokongan Udara oleh Tentera Udara Kelapan untuk Pencerobohan Darat di Benua Eropah, pemilihan sasaran yang khusus untuk menyokong pencerobohan itu bermula beberapa bulan sebelum Hari H: kilang udara musuh dan kilang mesin atau kilang pemasangan, bola -bangkit dan a / c loji aksesori, dan pesawat terbang di pusat landasan kereta api strategik, termasuk kemudahan pembaikan kereta api atau komunikasi kereta api (terutamanya di Perancis Utara, Negara-negara Rendah, dan Ger-banyak Barat) lapangan terbang, terutama yang berada dalam jarak 130 kilometer dari Normandia dan bateri pertahanan pantai musuh.

Minggu Besar

"Minggu Besar" (19-25 Februari 1944) sering dilihat sebagai permulaan kempen ini. Selama satu minggu itu, Panglima Sqdn ke-57 Myron Keilman kemudian menulis, "Jeneral Doolittle telah membuat Luftwaffe satu pukulan yang dahsyat dan berjaya melancarkan perang udara. Jumlah sebenar bom yang dijatuhkan oleh Tentera Udara ke-8 selama lima hari itu ialah 7,935. melebihi jumlah yang dijatuhkan oleh pengebom kita sepanjang tahun 1943. "

Dia mengakui banyak kerugian Sekutu yang dialami, tetapi menyatakan, "Kerugian kita sendiri dapat, dan diganti, dengan kru baru dan pesawat baru, oleh kemampuan latihan dan pembuatan yang luas dari kekuatan industri Amerika, yang sekarang diarahkan pada produksi perang penuh. Untuk Nazi Jerman, yang sekarang bertempur di tiga front, Rusia, Itali dan pengeboman berterusan sepanjang masa di depan rumahnya, kehilangan banyak juruterbang pejuang yang mahir dan berpengalaman, yang mempertahankan industri perang yang penting, tidak dapat diganti. "

Sebagai Hari Hampir Menjelang

Dalam 60 hari sebelum pendaratan, 8AF menargetkan pusat kereta api sehingga dapat menghambat upaya musuh untuk memindahkan pasukan dan bala bantuan ke Normandia dan memaksa Jerman untuk memindahkan bekalan melalui jalan raya, yang lebih lambat, mengambil lebih banyak bahan bakar, dan lebih rentan terhadap udara serang. Misi ini tersebar di kawasan yang luas agar tidak dapat menentukan lokasi pencerobohan yang mungkin berlaku. Serangan terhadap bateri pesisir Jerman juga dilakukan, yang bertujuan untuk mengurangi kekuatan tembakan musuh yang menentang serangan itu. Ini juga tersebar luas, dengan hasil bahwa dalam laporan tersebut, "hanya sepertiga dari usaha yang dikeluarkan akan digunakan untuk baterai yang mengancam area serangan darat."

Serangan di lapangan terbang Jerman berhampiran Caen, Perancis, bermula tiga minggu sebelum D-Day. Tujuannya adalah untuk menghancurkan kemudahan pembaikan, penyelenggaraan dan servis pesawat, menjadikan landasan pacu dan kawasan pendaratan tidak dapat digunakan dan menghancurkan pesawat di darat.

Amunisi dimuat ke dalam Ford's Folly, # 42-7466, untuk misi pertama pada D-Day. Diterbangkan oleh Kapten Cliff Edwards dan kru ke-578 dan dengan Komando Juruterbang LtCol Lawrence G. Gilbert di atasnya, itu adalah pesawat BG ke-392 pertama yang menyeberangi Saluran pada 6 Jun 1944.

Tepat sebelum D-Day, serangan 8AF semakin intensif dan difokuskan pada titik komunikasi utama, jambatan kereta api, stesen radar dan laluan penguat musuh - tetapi masih diedarkan sehingga tidak mendedahkan lokasi pendaratan.

Sementara itu, skuadron pejuang AS juga bersiap sedia untuk menyerang.Ketika mereka tidak menemui musuh a / c berhampiran aliran pengebom, dua pertiga dari setiap kumpulan pejuang diizinkan meninggalkan formasi dan memburu musuh. Pergaduhan anjing yang berlaku "berlaku di kawasan yang luas dan dari ketinggian maksimum ke geladak," sehingga pesawat Jerman tersebar luas dan sering kembali ke pangkalan mereka dalam kumpulan kecil dan pada ketinggian rendah-dan dengan itu, rentan. Banyak lagi pesawat pejuang Jerman dikuasai dan dimusnahkan ketika berada di darat.

Merancang Pencerobohan

Bagaimana tentera laut, darat dan udara akan berinteraksi dan saling melengkapi semasa pencerobohan adalah kunci.

Untuk menolong tentera, bolehkah pengebom memusnahkan ladang lombong dan kabel komunikasi bawah tanah? Ya, mereka boleh, tetapi "bom 100 paun dan 500 paun harus digunakan dengan sekering yang tertunda, yang pada gilirannya akan membuat kawah. Dalam banyak kes, kekuatan darat menginginkan kehancuran tetapi tidak menginginkan kawah yang akan menghalang perjalanan kenderaan di kawasan tertentu. "

Mungkinkah pengebom memusnahkan kotak pil dan titik kuat lain yang melapisi pantai? Mungkin. "Perlu dari semasa ke semasa untuk menegaskan ke tanah memaksa kebarangkalian terkena tembakan langsung pada kotak pil dan titik kuat. Telah ditunjukkan bahawa mereka yang mempunyai siling konkrit enam kaki atau lebih dapat menahan pukulan langsung, sementara hanya yang dengan siling tiga kaki atau kurang tidak dapat. Namun, dengan jelas dinyatakan, hanya dua persen bom yang ditujukan akan berpeluang memukul posisi senjata. "

"Kompromi terakhir" adalah: 1) bom yang dijatuhkan di pantai pendaratan AS dan Britain akan "menyatu seketika dengan beberapa bom pecahan untuk tujuan mendemoral dan menghancurkan pasukan musuh di tempat terbuka." Pantai-pantai itu tidak boleh dikurangkan dan 2) Bom 500 paun dengan sekering yang tertunda akan digunakan pada posisi senjata dan kotak pil di sisi pantai yang dapat membakar api. Bom-bom ini kemungkinan tidak akan menghancurkan kotak pil tetapi mungkin dapat "mengetuk senjata untuk mencegah sasaran tepat, menghancurkan bom yang mempunyai bumbung tiga kaki dan dapat terkena kebetulan, dan membuat" kawah berdekatan untuk menyerang dekat tentera untuk mencari tempat perlindungan. "

Titik utama yang lain adalah kedekatan GI dan pelaut di kapal dan kapal pendaratan dengan bom yang jatuh. "Pantai dianggap sebagai permulaan dengan permukaan air tinggi mereka dan pengeboman itu akan dimulai sedekat mungkin ke garis ini di bawah kemampuan kemahiran pengebom yang diperkirakan. Tentera diberitahu bahawa sebanyak lapan peratus bom mungkin jatuh di kawasan kapal penyerang dan menyebabkan korban jiwa ... Tentera menerima bahaya ini dan dalam beberapa kes ingin membiarkan pasukan mereka mendekati pantai segera setelah penghentian pengeboman tersebut.Perwakilan Tentera Udara Kelapan menekankan pada zon penentuan 1,000 meter, dengan sentuhan di pantai tidak boleh dibuat sehingga lima minit setelah pengeboman selesai. Kemudian, ketika ditentukan bahawa teknik pengeboman bukan visual mungkin harus digunakan, selang waktu ini ditingkatkan menjadi sepuluh menit. "

Salah satu "masalah kecil" yang dibincangkan adalah "persoalan ketinggian minimum di mana pengebom berat dapat beroperasi." Sekiranya terdapat keadaan mendung sepenuhnya (kondisi 10/10), mungkinkah pengebom masuk ke bawah awan? Diputuskan bahawa pengeboman setinggi 6.000 kaki akan menjadi "bunuh diri" bagi pengebom berat, tetapi mungkin bagi pengebom sederhana Tentera Udara Kesembilan, kerana kelajuan dan kemampuan manuver tambahan mereka.

Juga diputuskan bahawa Angkatan Udara Kesembilan akan meliputi Pantai Utah dan Kelapan, Pantai Omaha. Kawasan-kawasan ini cukup jauh sehingga formasi pengebom tidak saling bertindih atau saling mengganggu.

Pada pagi D-Day, 1.200 pengebom berat akan menyerang sasaran pantai. Semua pengebom lain yang ada akan mempunyai sasaran di belakang pantai seperti pemasangan musuh di Caen dan pasukan simpanan musuh di Foret de Cerisy.

Jalur Pencerobohan

Perancang misi sangat takut bahawa Luftwaffe telah menyimpan pesawat dan kru sebagai cadangan untuk melancarkannya pada D-Day, kapan pun hari itu tiba. Mereka menjangkakan pertempuran hebat antara kru Sekutu dan musuh Luftwaffe. Kebimbangan yang lebih besar adalah korban akibat insiden kebakaran yang mesra.

Foto ini, dari https://airandspace.si.edu/stories/editorial/stripes-d-day, menunjukkan pejuang P-38 Lightning dalam penerbangan. Jalur pencerobohan hitam dan putih mereka menonjol.

Pada 25 Mei, semua pesawat tempur diarahkan untuk dicat dengan "jalur pencerobohan" hitam dan putih. Setiap https://airandspace.si.edu/stories/editorial/stripes-d-day, "Ujian menunjukkan bahawa garis-garis mudah dilihat di darat dan di udara lebih mudah dilihat daripada tanda kebangsaan biasa yang ditanggung oleh pesawat Sekutu , jadi pesanan mudah-jika tidak mendapat jalur, tembak ke bawah-boleh diberikan kepada penembak dan juruterbang Bersekutu. Kerana bimbang Luftwaffe mendapat angin dari skema dan membingungkan masalah dengan melukis garis mereka sendiri, rancangannya adalah rahsia yang dijaga rapi.

"Pada pertama bulan Jun, sebuah penerbangan kecil dengan jalur pencerobohan melampaui armada Sekutu untuk membiasakan kru dengan tanda. Perintah untuk melukis garis itu akhirnya dikeluarkan - pada 3 Jun untuk unit pengangkut pasukan, dan pada 4 Jun ke skuadron pejuang dan pengebom. Krew kapal yang bersusah payah berebut cat dan berus ketika mereka menyiapkan pesawat mereka untuk misi mereka. "

Secara umum, semua pesawat Bersekutu yang terbang di D-Day memakai jalur pencerobohan hitam dan putih-kecuali pengebom berat empat mesin. Luftwaffe tidak menggunakan pengebom empat mesin pada masa itu dan pengebom berat Allies mempunyai siluet yang berbeza dan mudah dikenali.

Komitmen Udara 8AF

Sebuah laporan bertarikh 15 April 1944 menyatakan dengan jelas bahawa "serangan udara oleh pengebom berat ditujukan terutama pada demoralisasi dan memukau kekuatan musuh. Sebarang pemusnahan titik kuat, rintangan anti-tank, kawat, dan komunikasi dianggap semata-mata sebagai bonus bertuah. "

Kerana "banyaknya pesawat yang berkumpul di bahagian selatan England" untuk pencerobohan dan "hakikat bahawa pengebom malam RAF yang berat kembali dari misi pengeboman malam di kawasan penyerangan, maka perlu untuk menerapkan jadual waktu yang ketat dan ketinggian yang tepat untuk semua bahagian. Mereka berkumpul di sebelah utara [garis yang ditentukan] antara jam 0155 dan 0525, 6 Jun 1944, dan mencapai ketinggian 8.000 kaki sebelum melintasi garisan itu. Isyarat waktu khas yang dikeluarkan oleh British Broadcasting Corporation digunakan untuk penyegerakan semua jam tangan yang digunakan untuk masa. Serangan harus dilakukan di garis pantai antara 9,200 kaki hingga 13,200 kaki. BD pertama adalah menyerang pada pukul 0725, 2BD pada 0630, dan 3BD pada 0725. Semua masa adalah Waktu Musim Panas Inggeris berganda.

"Semua taklimat kru menekankan idea bahawa perhatian khusus harus diambil untuk mencegah jatuhnya bom pada pasukan ramah yang ditahan di jarak 1.000 ela dari pantai. Taklimat khas diberikan kepada semua pelayar dan pengebom H2X beberapa hari sebelum D-Day oleh jawatankuasa tiga pegawai dari Markas Besar, 8AF. Sebuah buku petunjuk khas telah disediakan untuk membantu mereka dalam pengeboman buta sekiranya pengeboman visual tidak dapat digunakan. "

B-24 "lepas landas kira-kira satu setengah jam sebelum BD ke-1 dan ke-3 dan diarahkan ke utara dari garis timur-barat melalui 5235N pada 0010E, dari itu ke selatan, tinggal di sebelah barat koridor yang dibatasi di sebelah timur oleh bergerak dari 5133N oleh 0148W ke Selsey Bill. Mereka akan meninggalkan Pantai Inggeris antara Selsey Bill dan Little Hampton dan terus menuju ke sasaran. Selepas pengeboman mereka menuju ke selatan hingga 4900N, belok kanan dan menarik selatan dan barat Jersey dan Guernsey Kepulauan, kembali ke England di Portland Bill. "

Akhirnya, "serangan pengebom waktunya akan dimulai sedekat mungkin dengan H-Hour, dan masih memastikan selesainya pengeboman sebelum pasukan penyerang mendarat."

Sebelum Pencerobohan

Mesej berikut disiarkan secara keseluruhan barak dan papan buletin bilik yang teratur pada 392, dan, kami percaya, di papan buletin semua unit pertempuran di England.

PENGETUA SUPREMEKEKUATAN PERSEKUTUAN BERSAMA

Askar, Pelaut dan Tentera Udara Angkatan Ekspedisi Bersekutu! Anda akan memulakan Perang Salib Besar, yang telah kita jalani selama berbulan-bulan. Mata dunia memandang anda. Harapan dan doa orang-orang yang mencintai kebebasan di mana-mana berbaris dengan anda. Bersama dengan Sekutu dan saudara kita yang berani di Front lain, anda akan membawa kepada pemusnahan mesin perang Jerman, penghapusan kezaliman Nazi ke atas orang-orang Eropah yang tertindas, dan keselamatan bagi diri kita dalam dunia bebas.

Tugas anda tidak akan mudah. Musuh anda terlatih, dilengkapi dengan baik dan sukar bertempur. Dia akan melawan dengan kejam. Tetapi ini adalah tahun 1944! Banyak yang telah berlaku sejak kemenangan Nazi pada tahun 1940-41. Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu telah menewaskan Jerman dengan kekalahan besar, dalam pertempuran terbuka, dari manusia ke manusia. Serangan udara kita telah mengurangkan kekuatan mereka di udara dan kemampuan mereka untuk berperang di darat. Depan Rumah Tangga kami telah memberikan kami kelebihan yang luar biasa dalam senjata dan amunisi perang, dan menempatkan cadangan kami untuk pasukan pertempuran yang terlatih. Air pasang telah berubah! Lelaki bebas dunia bergerak bersama menuju Kemenangan!

Saya yakin dengan keberanian anda, kesetiaan terhadap tugas dan keterampilan dalam pertempuran. Kami tidak akan menerima Kemenangan penuh! Semoga berjaya! Dan marilah kita memohon berkat dari Tuhan Yang Maha Kuasa atas usaha yang besar dan mulia ini.

[ditandatangani]
Dwight W. Eisenhower

Memperbaiki Rancangan

Ketika D-Day semakin hampir, rancangan untuk cuaca baik dan buruk diperbaiki. Sekiranya cuaca tidak optimum, "selang sepuluh minit antara waktu bom terakhir pergi dan serangan pasukan" akan diikuti dan bukannya selang lima minit dari rancangan cuaca yang adil. Sekali lagi diulangi bahawa bom akan menyatu untuk "menghindari kawah" pantai. Sekiranya langit mendung mengakibatkan pengeboman H2X, maka "perlu bagi pengebom untuk mendekat dari sisi air" dan bukannya tegak lurus ke pantai "kerana perbezaan antara darat dan air" yang akan dilihat pada ruang lingkup radar.

Akhirnya, pada awal bulan Jun ditentukan bahawa setelah pencerobohan dimulakan, ia "harus maju tanpa sokongan pengebom" jika keadaan cuaca terbukti terlalu parah untuk mereka beroperasi atau dengan yakin mencapai sasaran mereka.

Bagi mereka yang mendapat laporan pagi Kumpulan ke-392 dan perkhidmatan sokongannya pada 6 Jun 1944, ini memang "Hari Terpanjang." Kumpulan itu telah terpukul di atap Hitler sejak 9 September 1943, mengalami kerugian besar, baik pada lelaki dan pesawat terbang.

Sekarang, pada D-Day, tentera darat Sekutu akan bergabung dalam pertempuran untuk daratan Eropah. Tidak ada yang menyangka bahawa penaklukan Hitler di Eropah akan cepat dan mudah, dan perang di teater Pasifik yang luas masih belum selesai. Tetapi kegembiraan meningkat tinggi ketika, pada petang 5 Jun, Kolonel Rendle mengumpulkan pegawainya dan mengumumkan bahawa pasukan ke-392, sebagai bahagian tidak terpisahkan dari mesin besar yang merupakan USAAF ke-8, yang terbesar dari Komando Luar Negara Amerika, akan membantu mewujudkan kepala pantai dengan pengeboman karpet di hadapan pasukan pencerobohan.

Semua pas dan larian kebebasan dibatalkan dan pangkalan dimeterai dari dunia luar.

Krew udara diberi taklimat pada pukul 10 p. m. pada 5 Jun, dan jam 2:40 a. m. pada 6 Jun, 33 pesawat terbang pada misi ke-100 kumpulan itu, yang pertama dari tiga misi yang diterbangkan pada hari itu.

Perubahan Minit Terakhir

"Pada malam 5/6 Juni, pemeriksaan ulang terhadap jadwal pasukan angkatan laut di daerah penyerangan" menyebabkan perubahan prosedur pengeboman. Untuk mengelakkan bom jatuh di kapal atau kapal serangan dekat pantai, "disepakati bahawa penundaan dari lima hingga tiga puluh saat akan dikenakan pada saat pelepasan bom untuk semua formasi pengeboman berat menggunakan Pathfinder atau teknik pengeboman buta."

Ini berarti pengebom "tidak akan melepaskan bom mereka sampai jumlah detik yang ditentukan setelah mereka mencapai apa yang biasanya menjadi titik pelepasan bom biasa." Untuk formasi yang menyerang tepat sebelum H-Hour, penundaannya adalah 30 saat, yang pada ketinggian 16.000 kaki bermaksud "bahawa titik utama kesan corak bom akan dipindahkan kembali sekitar satu hingga dua batu dari pantai penyerangan."

Selain itu, pada taklimat kru tempur, "semua orang diperingatkan untuk tidak melepaskan bom mereka sebelum waktunya" agar tidak memukul kapal penyerang yang membawa GI ke pantai. "Ketetapan ini ... mempunyai kesan untuk menghasilkan sikap yang terlalu berhati-hati di benak kebanyakan pengebom dan pengendali pengebom buta H2X.

Misi Pengebom Berat 8AF

B-24 dan B-17 terbang empat misi pada D-Day.

Bilik taklimat ke-392 dikemas untuk taklimat pertama mengenai D-Day. Dalam foto ini, lelaki menyegerakkan jam tangan mereka. Barisan depan, L-R: Kapten Harold F. Weiland, Kumpulan Bombardier 1 / Lt Kenneth S. Bevan, navigator ke-579 Kapten Leonard F. Untiedt, navigator Sqdn ke-57 Kapten Walter F. Joachim, pengebom ke-578. Baris ke-2, L-R: tidak diketahui, 2 / Lt John J. Mason, copilot ke-57 1 / Lt William E. Meighen, juruterbang ke-576, tidak diketahui. Baris ketiga, L-R: tidak diketahui, 1 / Lt Ben Alexander, juruterbang ke-578 / Lt Thomas G. Kirkwood Jr., pelayar ke-578 mungkin 2 / Lt Presley C. Broussard, kopilot ke-578. Di projektor adalah S / Sgt Harold W. Buirkle, S-2 ke-576.

Persediaan Kru

Birdie Schmidt Larrick:

Pada D-Day, 6 Jun 1944, kami melayani kru semasa memberi taklimat dan taklimat, yang bermaksud bahawa itu adalah pekerjaan sepanjang malam dan sepanjang hari. Kami melayani lebih daripada 400 orang yang datang dan datang pada hari itu, lebih dari 800 orang. Keseronokan dan keistimewaan yang lebih besar yang tidak pernah saya miliki dalam hidup saya hingga saat itu, seperti ketika saya melihat anak-anak lelaki kita pergi pada waktu awal D-Day.

Kami mengambil kopi, koko, limun, kue dan sandwic untuk dihidangkan. Semua orang gembira. Mereka semua memiliki kegembiraan yang tertekan, harapan terhadap mereka. Salah seorang budak lelaki melihat sebilangan gula-gula keras yang kami ada untuk mereka di atas meja hidangan dan berkata, "Sama seperti Krismas!" Orang lain segera berkata, "Ya, tidakkah kamu menginginkannya ?!"

Sama seperti malam Krismas, kerana akhirnya inilah sesuatu yang sudah lama kita tunggu-tunggu. Dengan cara lain, itu adalah sebelum tirai waktu pembukaan malam pertunjukan besar. Pelakon mempunyai semangat untuk bekerjasama dan menjayakannya. Semua orang berada di jari kakinya. Semuanya tersusun dengan baik. Kanak-kanak lelaki itu makan dan minum semua yang kami ada untuk mereka. Dengan semangat Walter Joachim, seorang pengebom, memberi saya pelukan dan ciuman yang bersemangat di atas guci kopi sambil berkata, "Sayang, ini dia!"

Bapa McDonough memberikan Komuni Suci kepada mereka yang menginginkannya. Anak-anak lelaki hanya berlutut setiap kali menerimanya di mana sahaja mereka berada di dewan. Yang lain sibuk melihat peralatan terbang diperiksa, namun menghormati mereka ketika mereka lewat. Bapa McDonough dan Don Clark, pendeta Protestan, selalu menghadiri taklimat dan taklimat. Terdapat rabi Yahudi berkeliling untuk pangkalan yang bekerjasama dengan mereka.

Setelah semua orang dilayan dan berangkat ke kapal mereka, kami runtuh untuk menunggu lepas landas. Ketika waktu berlepas semakin hampir, kami keluar di padang dan berdiri di landasan yang selari. Ia sejuk dan berangin! Saat itu gelap dan kemudian bulan keluar sepenuhnya dari balik awan dan semuanya diterangi. Ia sangat cantik. Suara isyarat naik dari ladang lain. Pejuang kami berada di langit melesat seperti serangga kecil yang begitu banyak. Di kejauhan langit bersinar merah sebentar, seperti matahari terbenam yang menyala, dan kemudian ia hilang. Itu pasti letupan semacam itu walaupun terlalu jauh bagi kita untuk merasakan gema. Kemudian bulan kembali ke belakang awan.

Hush jatuh, lalu turun ke kiri kami dan di atas landasan ke arah kami, Liberator utama kumpulan itu naik ke langit, penembak ekornya mengedipkan lampu Aldissnya. B-24 yang lain mengikuti selang 30 saat - semuanya berkelip lampu Aldiss mereka sehingga langit kelihatan seperti dipenuhi kunang-kunang. Misi ke-100 ke-392 sedang dalam perjalanan.

Misi Pertama.

Krew udara diberi taklimat pada jam 10 p. m. pada 5 Jun, dan jam 2:40 a. m. pada 6 Jun, 33 pesawat terbang pada misi ke-100 kumpulan itu, yang pertama dari tiga misi yang diterbangkan pada hari itu.

Di kedudukan ke-392 B-24 adalah Lawrence Gilbert, juruterbang komando Cliff Edwards, Skuadron ke-578 dan juruterbang utama kumpulan, dengan J.D. Long, pasukannya Leonard Untiedt, navigator Walter Joachim, pengebom dan Joe Whittaker, pengebom Divisi Udara ke-2 adalah seorang pemerhati. Anggota kru pesawat utama yang lain adalah Norm Mellow, Bill Braddock, Milt Medel, Bob Hill dan George Phelps.

Semasa perhimpunan ke-392, formasi pengebom yang tidak diketahui terbang melalui skuadron utama, tinggi dan rendah 392, lampu formasi yang salah tiba-tiba muncul dari kegelapan, datang dari posisi tingkat satu dan melewati formasi dari depan ke belakang dan kemudian, sama cepat, menghilang ke malam. Letnan Kolonel Gilbert memberi komen kemudian: "Ada keheningan di kokpit setelah mereka hilang ketika kami menyedari bahawa perlanggaran udara di udara yang mengerikan telah dielakkan."

Sebagai sokongan langsung dari pasukan penyerang, 1,077 pengebom berat menyerang pantai sebelum kapal pendaratan mencapai garis pantai. "Keadaan cuaca sangat tidak baik dan semua bom dijatuhkan pada petunjuk Pathfinder melalui 10/10 mendung." Sebilangan besar bom "nampaknya telah mendarat di daerah itu tepat di belakang pantai. Jika tidak ada yang lain yang dicapai, serangan itu mengganggu jalur komunikasi musuh, menurunkan semangat pasukan Jerman yang menghadap ke pantai, dan tidak mengatur kekuatan simpanan yang ditempatkan dalam dua batu dari garis pantai. "

Sasaran ke-392 dikenal pasti sebagai "Pantai Bateri E&F" dan "St. Laurent sur Mer / Colleville" (kira-kira satu batu dari daratan dari Pantai Omaha). Krew diberi amaran bahawa "tarikh akhir mutlak untuk pengeboman di primari adalah 06:28. Penerbangan yang tiba selepas 0628 akan mengebom sekunder [Foret de Cerisy] atau pilihan terakhir [Vire]."

Misi ini, secara kebetulan, Kumpulan ke-100.

Menurut Perintah Lapangan 2BD, mereka juga diperingatkan bahawa "pasukan akan berada 400 meter hingga satu batu di lepas pantai semasa serangan" jadi "memastikan bahawa semua kesalahan jarak pengeboman adalah berlebihan kerana bahaya kekurangan yang menyebabkan kehilangan nyawa sekutu dan kerosakan pada tempat pendaratan . " Larian kedua tidak dibenarkan.

Mana-mana a / c yang perlu kembali ke pangkalan "akan membuat keputusan untuk batal sebelum berlepas dari pantai Inggeris. Semua a / c yang kembali ke Saluran melalui koridor BD 1, 2 atau 3 akan dipecat tanpa mengira."

Navigator diberitahu, "Rentetan lampu pencarian akan terpapar antara Worchester dan Swindon untuk menandakan sempadan barat 2BD. Garis antara 2BD dan 1BD akan ditandai oleh sekumpulan 6 lampu di sebelah tenggara Leicester dan rentetan lampu tunggal yang bergerak ke utara dan selatan dan berakhir dengan kelompok 6 di Wallingford. "

Krew "tidak membuat pertemuan dengan formasi penerbangan akan menuju ke formasi penyatuan sasaran dan pengeboman jika praktikal jika tidak, a / c individu akan mengebom sasaran sekunder membuat operasi penglihatan bebas."

Selain itu, "Prosedur penyelamatan laut udara biasa akan berlaku [tetapi] hanya kapal atau kapal yang menuju ke UK yang akan berhenti untuk mengambil kru a / c yang dibuang."

Walaupun "Penembakan tentera laut mungkin dilakukan pada sasaran yang ditetapkan, unit Angkatan Udara Kelapan akan menyerang seperti yang dijadualkan tanpa mengira." Pegawai Operasi Udara LtCol Lawrence Gilbert, juruterbang komando untuk misi itu, berlepas pada 0251, diikuti oleh 35 lagi pesawat dari Sqdns ke-576, 578, dan 579 (tiga daripadanya dibatalkan).

"Terkenang dalam ingatan saya," dia kemudian teringat, "adalah kesulitan yang kita hadapi dalam mengumpulkan formasi kita dalam kegelapan total, kemudian berusaha bergabung dengan aliran pengebom utama yang menuju ke pantai Normandia ...

"Sebilangan kekeliruan dan kesalahan navigasi tidak dapat dielakkan. Awan di kawasan perhimpunan memecah beberapa formasi dan pertembungan hampir terlepas banyak ...

"Dari jarak beberapa batu kami dapat melihat pantai tetapi ketika kami semakin dekat, jauh sebelum titik pelepasan bom, penutup awan campur tangan, mencegah penglihatan bom visual. Kami menjatuhkan muatan bom pada api asap pesawat Pathfinder [tetapi" 11 gagal bom kerana penutup awan di kawasan sasaran.] "

Tujuh a / c lain tidak dapat menemui formasi mereka dan mengebom dengan Kumpulan lain.

Semua pesawat mendarat dengan selamat sekitar jam 0900.

Lawrence Gilbert:

Walaupun ia berlaku 50 tahun yang lalu, Jim Muldoon, juruterbang utama Squadron ke-57, memberitahu saya baru-baru ini, "Sepertinya baru semalam." Lepas landas pada pukul 2:50 pagi, dan dia, Letnan Muldoon, memimpin penerbangan kedua dari enam pesawat dengan Komandan Skuadron ke-57, Warren Polking, sebagai juruterbang komando. Saya terbang dengan Cliff Edwards, 578, sebagai juruterbang komando dengan yang pertama dari enam penerbangan, masing-masing enam pesawat, dilancarkan pada hari ke-392 yang penting itu. Dari 36 pesawat kami, tiga dibatalkan, 22 bom dijatuhkan dan 11 gagal mengebom kerana penutup awan di kawasan sasaran. Sasaran kami adalah bateri senapang pesisir yang ditempatkan di Pantai Omaha.

Terkenang dalam ingatan saya adalah kesukaran yang kami hadapi dalam mengumpulkan formasi kami dalam kegelapan total, kemudian berusaha bergabung dengan aliran pengebom utama dalam perjalanan ke pantai Normandia. Dalam latihan "kompresif" yang agak rumit, setiap penerbangan enam pesawat, setelah berkumpul di daerah Wendling, berangkat pada selang waktu lapan minit dan terbang 100 batu ke arah barat laut ke dekat York, Yorkshire. Kemudian, menurut rencana penerbangan, setiap penerbangan akan berbalik arah pada waktu yang tepat untuk bergabung dengan pengebom panjang menuju selatan. Semua 40 atau lebih kumpulan Tentera Udara ke-8 melakukan manuver yang sama di kawasan umum yang sama. Latihan ini tidak hanya mengatur 1,500 B-17 dan B-24 menjadi lajur berterusan tetapi mengurangkan selang lapan minit untuk penerbangan yang berangkat dari pangkalan ke rumah hingga selang tiga minit melebihi sasaran. Sebilangan kekeliruan dan kesalahan navigasi tidak dapat dielakkan.

Awan di kawasan pemasangan memecah beberapa formasi dan pertembungan "nearmiss" banyak. Penerbangan enam kami hanya mempunyai tiga pesawat ketika kami mencapai sasaran pada waktu pagi. Penerbangan Muldoon mempunyai empat dari enam yang asal. Tujuh pesawat ke-392 terbang dengan kumpulan lain.

Semasa kami melintasi Selat Inggeris pada ketinggian 15,000 kaki, kami melihat pemandangan armada kapal yang luas di luar pesisir. Kami dapat melihat pantai beberapa mil di luar, tetapi ketika kami mendekat, jauh sebelum titik pelepasan bom, penutup awan campur tangan, mencegah penglihatan visual. Kami menjatuhkan muatan bom pada api asap pesawat Pathfinder. Kepulangan kami ke pangkalan tidak henti-henti, walaupun salah satu penerbangan kami dilaporkan ditembak oleh kapal-kapal ramah di Channel.

Pada pertengahan pagi, pesawat ke-392 menghantar 12 pesawat dalam misi kedua yang diketuai oleh Kolonel Rendle, komandan kumpulan kami. Petang itu misi ketiga diletakkan dan 22 pesawat telah dilakukan, kembali sedikit setelah jam 10 malam, senja pada waktu tahun itu di England semasa perang. Hujan turun dengan lebat.

Pada Hari Terpanjang ini, kumpulan kami membebaskan diri dengan baik. Setiap lelaki dan wanita yang ditugaskan ke-392 secara senyap-senyap boleh bangga dengan peranan yang kita mainkan dalam menyokong pasukan kita di bawah ini, dijatuhkan di pantai dan berusaha keras untuk mendapatkan kemenangan pada masa-masa kritikal pertama.

D-Day, 6 Jun 1944-Pemandangan pantai Normandia ketika pasukan Sekutu mendorong ke pedalaman. Enam dari 5, 000 kapal yang membawa lelaki dan peralatan melintasi Selat Inggeris digambarkan di sini. Dianggarkan 11,000 pesawat Bersekutu menyokong "Operation Overload," operasi ketenteraan terbesar dalam sejarah.

Misi Kedua.

Keadaan cuaca sekali lagi tidak menguntungkan dan hanya satu formasi bom 37 B-24 (dari 400 yang dilancarkan) menjatuhkan bom di pedalaman dari kawasan pantai.

Usaha ke-392, 12 pesawat dari 577 menentang rizab musuh di Foret de Cerisy, dipimpin oleh CO Col Irvine A. Rendle. Cuaca dalam perjalanan mendung di seluruh Saluran dan sasarannya benar-benar mendung, dengan awan mencapai dari 3.000 hingga 8.000 kaki. Tidak ada bom yang dijatuhkan kerana penutup awan 10/10 ini.

Pesawat terbang sekitar jam 0600 dan kembali sekitar tengah hari.

Misi Ketiga.

Yang ke-392 tidak mengambil bahagian dalam misi 73 B-24 melawan Caen ini.

Misi Keempat.

Misi 8AF terakhir pada D-Day menyaksikan 709 pesawat dihantar terhadap 20 sasaran taktikal. Yang ke-392 dipimpin oleh LtCol Lorin L. Johnson dari Sayap Tempur ke-14, yang sebelumnya pernah memimpin Kumpulan. Perhimpunan berada di ketinggian 24,000 kaki kerana cuaca. Dua skuadron kapal ke-392 mengebom titik tersedak di Vire melalui H2X dengan hasil tidak diperhatikan.

Lepas landas bermula sekitar tahun 1640 dan pesawat kembali dalam hujan lebat sekitar jam 2100.

Selepas Pemikiran

Juruterbang Sqdn ke-57 Roland Sabourin mempunyai ingatan yang jelas mengenai misi pertama itu. "Kami berangkat dan menuju ke buncher di tengah England. Selang landasan kami kurang dari satu minit. Tidak ada percubaan untuk mengumpulkan elemen 6 kapal dan kemudian meninggalkan Wendling. Ini akan malapetaka tidak ada yang saya ketahui telah terbang malam formasi.

"Bagaimanapun, a / c berada di jalan dan setiap penembak ekor mempunyai Lampu Aldis dan memancarkan surat berkod. Kami menyimpan lampu Aldis itu mati di depan kami. Kami kemudian pergi ke awan dan tidak pernah bertemu lagi.

[Yang ke-392 telah diarahkan untuk mengirim enam penerbangan dengan masing-masing enam a / c, semuanya memancarkan huruf "D" melalui lampu Aldis. Setiap penerbangan individu diberi warna untuk digunakan, baik kuning, merah atau hijau.]

"Saya mengelilingi batcher pertemuan hingga waktu berlepas dan tidak pernah melihat a / c 392 lain atau objek terbang lain. Ini adalah kes lain 'ke mana semua orang pergi?'

"Kami meninggalkan buncher tepat pada waktunya dan mengikuti kursus yang ditentukan. Terbang masuk dan keluar dari awan memberi kami perasaan kesepian. Adakah kru Sabourin akan memusnahkan musuh dengan sendirinya? Kami tidak pernah melihat lampu carian darat yang diatur ke tunjukkan laluan yang ditentukan untuk setiap Bahagian Bom.

"Kami meneruskan penerbangan dan ia mulai menyala ketika fajar menghampiri. Ketika kami menghampiri pantai selatan England, kami melihat a / c PFF yang tersendiri dan mengadapnya. Sementara itu, cuaca agak cerah dan anda boleh melihat ke bawah dan melihat beberapa aktiviti di Saluran. Sebenarnya, anda boleh melihat ke depan dan melihat pantai Perancis.

"Kami mengira kami akan menghancurkan target kami, hanya akan kecewa ketika kami semakin dekat, ketika lapisan awan berada di atas sasaran. Satu lagi a / c bergabung dengan kami dan kami menjatuhkan bom dari PFF a / c.

"Ini mengecewakan, kerana saya merasakan kita telah benar-benar melepasi pantai. Saya benar-benar merasakan bahawa 8AF telah membiarkan pasukan turun pada hari itu dan misi itu. Apa perbezaan yang dapat kita buat jika kita dapat menghancurkan pantai-pantai itu. "

Analisis Akhir

Cuaca dan berhati-hati menjadikan AF ke-8 membuat pukulan kuat untuk menyokong pasukan Sekutu yang diinginkannya. Namun, kerjanya sudah selesai dalam beberapa minggu menjelang D-Day.

Sebagai contoh, laporan ke-8 menyatakan bahawa penganalisis "percaya bahawa musuh telah merancang untuk menyediakan 5.000 pesawat untuk mencegah pencerobohan sekutu." Akan tetapi, pada 6 Jun 1944, "Tentera Udara Jerman hanya diperangi dari kakinya dan telah terputus dari semua harapan penggantian yang memadai dengan pertempuran dan pengeboman selama bulan-bulan sebelum operasi Overlord."

Pada D-Day, kemudian dilaporkan, tentera Jerman bercanda dengan pahit bahawa pesawat Amerika berwarna kelabu, pesawat Inggeris hitam, dan pesawat Luftwaffe tidak kelihatan.

Analisis terakhir terletak pada komander Overlord Gen Dwight D. Eisenhower. Seperti yang ditulis oleh sejarawan Tentera Udara Richard P. Hallion dalam D-Day 1944, Air Power Over the Normandy Beaches and Beyond, "Pada bulan Jun 1944, John SD Eisenhower, anak Ike, lulus dari West Point-ironisnya pada hari yang sama ketika pasukan Sekutu menyerang di darat di Normandy. 24 Jun menemui letnan baru yang menunggang Normandy bersama ayahnya, memerhatikan kejadian selepas pencerobohan:

Jalan-jalan yang kami lalui berdebu dan sesak. Kenderaan bergerak perlahan, bumper ke bumper. Segera keluar dari West Point, dengan semua kursus dalam prosedur konvensional, saya merasa tersinggung dalam kemacetan lalu lintas ini. Itu tidak sesuai dengan buku itu. Bersandar di bahu Ayah, saya berkata, 'Anda tidak akan pernah lolos dari ini jika anda tidak mempunyai supremasi udara. "Saya menerima pendengaran yang tidak sabar:

"Sekiranya saya tidak mempunyai ketuanan udara, saya tidak akan berada di sini."

Maklumat Lanjut mengenai D-Day

Dalam The Guns at Last Light: The War di Eropah Barat, 1944-1945, Rick Atkinson menggambarkan rata-rata GI Amerika pada tahun 1944. Maklumatnya telah diedit dengan ringan.

"Lebih dari 8 juta orang telah dimasukkan ke dalam Tentera Darat dan Tentera Laut AS selama dua tahun terakhir-11,000 setiap hari. Rata-rata GI adalah 26, lahir pada tahun perang untuk menamatkan semua perang berakhir, tetapi tuntutan tenaga kerja dalam perjuangan global ini bermaksud kekuatan semakin muda: sekarang hampir separuh daripada semua tentera Amerika yang tiba untuk bertempur di Eropah pada tahun 1944 adalah remaja. Satu daripada tiga GI hanya mempunyai pendidikan sekolah menengah, satu dari empat memiliki diploma sekolah menengah, dan sedikit lebih dari satu dalam sepuluh telah menghadiri kuliah selama sekurang-kurangnya satu semester. Pamflet Jabatan Perang 21-13 akan meyakinkan mereka bahawa mereka adalah 'askar berbayar terbaik di dunia.'

Seorang swasta memperoleh $ 50 sebulan, seorang sarjan kakitangan $ 96. Mana-mana GI yang gagah pemberian Pingat Kehormatan akan menerima tambahan $ 2 setiap bulan.

"Askar biasa itu tingginya lima kaki lapan inci dan berat 144 paun, tetapi standard fizikal diturunkan untuk menerima kecacatan yang pernah menjadikan banyak pemuda tidak berpakaian seragam. Seorang lelaki dengan penglihatan 20/400 kini dapat ditangkap jika penglihatannya diperbetulkan sekurang-kurangnya 20/40 dalam satu mata ke arah itu, angkatan bersenjata akan membuat 2,3 juta pasang kacamata untuk pasukan tersebut.Gurauan lama bahawa Tentera tidak lagi memeriksa mata tetapi sebaliknya menghitungnya telah menjadi kenyataan. dapat dirangka jika dia hanya memiliki satu mata, atau benar-benar tuli di satu telinga, atau kehilangan kedua telinga luar, atau kehilangan ibu jari atau tiga jari di kedua tangan, termasuk jari pemicu. memiliki sekurang-kurangnya 12 dari 32 giginya yang asli, tetapi sekarang dia benar-benar tidak bergigi. Lagipun, pemerintah telah merancang sepertiga dari semua doktor gigi awam di Amerika Syarikat secara kolektif mereka akan mengeluarkan 15 juta gigi, mengisi 68 juta lagi, dan buat 2.5 mili pada set gigi palsu, yang membolehkan setiap GI memenuhi syarat minimum 'mengadopsi catuan Angkatan Darat.' "

"Dengan berpuluh-puluh ribu orang, jiwa-jiwa dalam minuman keras zaitun terus mengalir ke Britain. Sejak Januari [1944] jumlah GI meningkat dua kali ganda, menjadi 1.5 juta, jauh dari kekacauan pertama ... 4.000 pada awal 1942. Daripada tentera AS 89 bahagian, 20 sekarang boleh didapati di United Kingdom, dengan 37 lagi dalam perjalanan atau diperuntukkan untuk teater Eropah. Melalui Liverpool mereka tiba, dan melalui Swansea, Cardiff, Belfast, Avonmouth, Newport. Tetapi kebanyakan masuk ke Glasgow dan berdekatan Greenock, lebih dari 100,000 pada bulan April sahaja, 15,000 pada dua Queens-Elizabeth dan Mary-masing-masing dapat mengangkut seluruh divisi dan mengalahkan kapal U-Jerman untuk membuat persimpangan dari New York dalam lima hari. "

Risaukan D-Day

"Ketika serangan semakin hampir, kegelisahan meningkat. Salah satu sumber perisikan memberi amaran bahawa juruterbang Jerman merancang untuk menjatuhkan ribuan tikus yang dijangkiti wabak di bandar Inggeris. Pihak berkuasa sekutu kini menawarkan sejumlah bangkai tikus untuk menguji tanda-tanda jangkitan. Ejen lain, di Perancis, mendakwa bahawa saintis Jerman menghasilkan toksin botulinum di kilang bit gula Norman yang telah ditukar, sebagai sebahagian dari plot perang biologi. Seorang pegawai yang baru-baru ini dihantar ke London oleh Jeneral Marshall memberitahu Eisenhower mengenai kedua-dua Projek Manhattan rahsia untuk membina bom atom dan kerana ketakutan baru bahawa Jerman boleh menggunakan 'racun radioaktif' terhadap Overlord. Oleh itu, SHAEF menyimpan kaunter Geiger di London pada awal Mei, doktor tentera diberitahu untuk melaporkan 'filem fotografi atau sinar-X yang kabur atau hitam tanpa sebab yang jelas' dan memerhatikan 'penyakit wabak ... yang tidak diketahui [asal],' dengan gejala yang merangkumi loya dan penurunan tajam dalam jumlah sel darah putih. "

"Semua orang semakin maju," Eisenhower baru-baru ini menulis seorang rakannya di Washington. "Rasa humor dan kepercayaan yang tinggi, atau kekurangan imajinasi sepenuhnya, sangat penting untuk projek ini."

Unjuran Korban Harian

"Kematian Empayar Britain dalam perang kini melebihi setengah juta 16 bahagian yang akan dilakukan di bawah Montgomery, termasuk Kanada dan Poland, adalah jumlah simpanan pasukan terakhir Churchill. Ramalan korban Britain, dikira berdasarkan formula yang dikenali sebagai Evetts 'Rates, memproyeksikan tiga tahap pertempuran: Tenang, Normal, dan Intensif. Tetapi pembantaian yang dijangkakan di Normandy telah menyebabkan perancang menambah tahap baru: Double Intense. Menurut kajian Inggeris, tembakan musuh menyapu pantai 200-an 400-yard selama dua minit akan menimbulkan korban di atas 40 persen pada batalion serangan, pertumpahan darah yang setanding dengan Somme pada tahun 1916.

"Korban Amerika, yang diproyeksikan dengan formula rumit yang disebut Love's Tables, kemungkinan akan mencapai 12 persen kekuatan serangan pada D-Day, atau lebih tinggi jika perang gas meletus. Bahagian Infantri ke-1, titik tombak di Pantai Omaha, menganggarkan bahawa dalam keadaan 'maksimum', korban akan mencapai 25 persen, di antaranya hampir sepertiga akan terbunuh, ditangkap, atau hilang. Laksamana yang memerintah pasukan pengeboman di Pantai Utah memberitahu kaptennya bahawa 'kita mungkin akan kehilangan satu pertiga daripada satu- separuh kapal kita. ' Diproyeksikan lemas pertempuran A.S. pada bulan Jun, tidak termasuk pasukan penerjun payung telah dikira pada 16,726 tepat. "

Cuaca D-Day

"Lebih dari 500 stesen cuaca tersebar di seluruh United Kingdom, kebanyakan melaporkan setiap jam ... Setiap konstituen pencerobohan Sekutu mempunyai tuntutan cuaca tertentu. Pasukan amfibi memerlukan angin permukaan luar pesisir tidak lebih besar daripada Angkatan 4-13 hingga 18 batu per jam-selama tiga hari berturut-turut, dan juga pasang surut. Juruterbang mahukan siling awan sekurang-kurangnya 2.500 kaki untuk pesawat pengangkutan, dengan jarak pandang tidak kurang dari tiga batu, dan, untuk pengebom berat, tidak ada mendung lebih tebal daripada keadaan mendung yang ditentukan 5/10. Pasukan payung diperlukan angin permukaan di bawah 20 batu sejam, tanpa hembusan angin, dan pencahayaan tidak kurang dari setengah bulan pada ketinggian 39 darjah. Kemungkinan terhadap keadaan seperti itu yang sejajar di pantai Norman selama 72 jam pada bulan Jun diletakkan pada 13 hingga 1. "

Keadaan tidak baik untuk 5 Jun sehingga pencerobohan ditangguhkan. Namun, ramalan itu bertambah baik, jadi pada 5 Jun, Jeneral Eisenhower-sering merokok 80 ekor rokok unta sehari untuk memerangi tekanan yang dikeluarkan untuk memerintahkannya.

D-Day, 6 Jun 1944

Per Atkinson, "Pengeboman sekutu telah meningkat pada tengah malam… Lebih dari seribu pengebom berat Britain menyerang bateri pesisir dan sasaran pedalaman dalam waktu kecil, mencengkeram kawah yang ternganga di sepanjang dasar laut Norman ... Di belakang Inggeris hampir seluruh armada pengebom Amerika terdiri dari 1.635 pesawat Kru B-26 Marauder, menyedari bahawa pasukan penerjun payung di Cotentin menekan ke arah jalan di bibir timur semenanjung, terbang sejajar dengan garis pantai di bawah 6.000 kaki untuk menjatuhkan 4.414 bom dengan ketepatan terpuji di sepanjang Pantai Utah.

"Kurang tepat adalah kekuatan utama Amerika, 1.350 B-17 Flying Fortresses dan B-24 Liberators of the Eight Air Force, yang disalurkan dari England di koridor yang menderu selebar sepuluh batu dan dipimpin oleh pesawat penunjuk arah yang memancarkan suar pada jarak satu batu seperti membakar serpihan roti. Sasaran mereka merangkumi empat puluh lima kubu pesisir pantai, yang kebanyakannya berada dalam jarak senapang dari tanda air tinggi dari Pantai Sword di timur hingga Omaha di barat. Memandangkan tidak tepat pengebom berat pada jarak 16,000 kaki di bawah keadaan sempurna, kurang dari separuh bom mereka kemungkinan jatuh dalam jarak seperempat batu dari titik udara-tujuan utamanya bukan untuk menghancurkan pertahanan musuh tetapi untuk menurunkan semangat para pembela Jerman di bawah berat logam.

"Keadaan jauh dari sempurna. Mendung menyelubungi pantai ketika formasi mendarat, enam skuadron mengikuti jalan yang tegak lurus ke pantai. Eisenhower seminggu sebelumnya telah bersetuju untuk membenarkan 'pengeboman buta' yang kekok jika perlu, menggunakan radar H2X untuk memilih garis pantai dan lokasi sasaran yang hampir. Pada malam 5 Jun, dia mengizinkan perubahan mendadak lain yang diminta oleh Tentera Udara Kelapan: untuk mengelakkan memukul flotila pencerobohan yang mendekat, pengebom akan menunda membuang muatan mereka selama lima hingga tiga puluh saat tambahan daripada biasa titik pelepasan.

"Selama satu setengah jam, 3.000 tan bom melanda landskap Norman dalam paroxysm api neraka dan berubah menjadi bumi. Medan ranjau, kabel telefon, dan lubang roket ke daratan dihapuskan, tetapi kurang dari 2 persen dari semua bom jatuh di daerah penyerangan , dan hampir tidak ada yang melanda kubu pantai atau kubu pantai. Amaran berulang-ulang terhadap pembunuhan beramai-ramai 'mempunyai kesan menghasilkan sikap yang terlalu berhati-hati dalam fikiran kebanyakan pengebom,' analisis 8AF kemudian menyimpulkan beberapa penambahan 'banyak saat' pada setengah minit kelewatan 'bom pergi' sudah dikenakan. Hampir semua muatan jatuh satu atau dua batu dari pantai, dan beberapa jatuh lebih jauh. Beribu-ribu bom terbuang: tidak ada pembela yang dikeluarkan dari kerusi konkrit mereka. Sama ada mereka merasa demoralisasi oleh api dan kebisingan apokaliptik di belakang mereka hanya dapat dilihat ketika pasukan pencerobohan pertama menyentuh pantai. "

"Tidak sampai armada yang hebat yang dihasilkan dari kabut itu kebenaran telah sampai ke rumah [kepada Jerman]. Pada jam-jam berikutnya tentera laut Jerman tetap terlindung begitu juga dengan angkatan udara. Juruterbang Luftwaffe seharusnya terbang hingga lima pasukan setiap hari untuk mengganggu pencerobohan, tetapi kerugian pesawat Jerman dalam lima bulan terakhir melebihi 13,000 pesawat, lebih dari separuh dari kemalangan dan sebab-sebab lain yang tidak berperang. Air Fleet Three, yang bertanggungjawab untuk barat Perancis, hanya mempunyai 319 pesawat yang dapat digunakan untuk menghadapi hampir 13,000 pesawat Bersekutu pada D-Day, mereka akan menerbangkan satu penyortiran untuk setiap 37 yang diterbangkan oleh musuh mereka.Dari belasan bom pengebom yang sampai ke zon pencerobohan, sepuluh menjatuhkan bom mereka sebelum waktunya. "

Sarjana Udara

Masters of the Air oleh Donald L. Miller menyajikan gambar lain dari D-Day: "Pada malam pencerobohan, Jenderal Eisenhower telah meyakinkan pasukannya: 'Jika anda melihat pesawat yang bertempur di atas anda, mereka akan menjadi milik kita.' Baik dia maupun komandan Sekutu yang lain menyuarakan keprihatinannya yang mendalam - bahawa Hitler telah mengumpulkan ratusan pejuang di dalam Reich untuk usaha keras untuk menghalau penjajah kembali ke laut. Bahkan Carl Spaatz, yang yakin pasukannya telah merosakkan dengan teruk Luftwaffe, yang diharapkan-seperti yang dilakukan Eisenhower- "penentangan udara yang meriah."

Di langit adalah Jeneral Laurence Kutner, "sebagai tugas sementara sebagai pemerhati peribadi Gen Hap Arnold terhadap operasi D-Day." Dia kemudian mengingatkan, "Saya berfikir bahawa jika saya adalah pegawai operasi Jerman dan Providence berjanji untuk membenarkan saya memilih cuaca untuk membela diri, inilah syarat yang akan saya pilih. Bank yang mendung menutupi Pantai Normandia dan meluas hingga pertengahan Channel .... Di sini adalah penyembunyian yang sempurna untuk kapal terbang Jerman. Mereka dapat menyelam dari awan yang padat di Channel yang penuh sesak di bawah, mengebom atau mengangkut kapal mana pun dan naik kembali ke awan pelindung dalam beberapa saat. Mereka boleh datang dan pergi sebelum senjata dibawa atau ribuan pejuang kita dapat memintas. Saya khuatir - lebih daripada yang saya mahu akui. Tebing awan boleh mengerumuni orang Jerman. Di mana ada sasaran seperti itu- 4.000 kapal di depan selebar 18 batu. "

"Ketika kapal-kapal pendaratan yang membawa pasukan menuju ke pantai dalam keadaan lebat, keprihatinan Jenderal Kutner hilang. Udara penuh dengan pejuang Sekutu dan 'tiang Flying Fortresses terbentang kembali ke England sejauh mata yang dapat diikuti.' Tidak ada tanda-tanda pejuang Jerman. "Hun tidak pernah muncul," tulis Kutner kemudian. "Dia tidak dapat kerana tidak ada yang tersisa."

"Pada hari yang berubah dunia ini, Luftwaffe terbang kurang dari 250 pasukan melawan pasukan pencerobohan paling kuat yang pernah berkumpul pada masa itu. Pertempuran infanteri ... tidak akan dimenangkan selama tujuh minggu lagi, tetapi perintah langit telah terjamin di enam minggu pertempuran udara yang layu. "

Pada bulan-bulan menjelang D-Day, Kelapan mengalami kerugian besar, tetapi pesawat dan pesawat terbang dapat diganti dengan cepat. "Di sinilah orang Amerika mempunyai kelebihan, pada lelaki lebih daripada mesin. Tumbuhan tersembunyi Albert Speer terus mencurahkan pesawat, tetapi Adolf Galland yang putus asa tidak memiliki cukup orang yang layak untuk menerbangkannya. Pada bulan Mac sahaja, dia kehilangan 20 persen juruterbang berpengalamannya. Pada bulan itu, Kelapan menghancurkan lebih banyak dua kali lebih banyak pesawat musuh daripada yang digabungkan pada tahun 1942 dan 1943. "

Hari-H

"Tidak ada kemuliaan pada hari itu bagi anak-anak pengebom. Pagi itu, mereka muncul secara tiba-tiba dan spektakuler di atas pertahanan pantai musuh sebelum kapal pendaratan pertama tiba di darat. Terganggu oleh penutup awan tebal dan khawatir akan memukul pasukan mereka sendiri, yang memimpin pengebom, menggunakan pengebom radar, menangguhkan pelepasannya. Lima ribu tan bahan letupan jatuh tanpa bahaya di belakang kedudukan pesisir Jerman. Pesawat terbang melancarkan misi lain pada hari itu menentang kubu musuh dan jalan pengangkutan utama hanya di pantai, dengan harapan dapat mengganggu usaha Jerman untuk membawa menaikkan bala bantuan, tetapi sokongan udara mereka tidak seefektif yang diberikan oleh Thunderbolts, Mustangs, dan B-26 Marauders yang terbang rendah. Kedua-dua mesin Marauders menghancurkan pertahanan Jerman di Pantai Utah, menjamin kekuatan serangan Amerika di sektor ini secara tidak dijangka pendaratan mudah. ​​"

"Tetapi Angkatan Udara Kelapan telah melakukan tugasnya yang sangat diperlukan. Dalam pertempuran selama lima bulan untuk ketuanan udara yang memungkinkan pencerobohan, Angkatan Udara Amerika di Eropah kehilangan lebih dari 2.600 pengebom berat dan 980 pesawat tempur dan mengalami 18.400 korban, termasuk 10,000 kematian akibat pertempuran, lebih separuh dari jumlah lelaki yang kelapan hilang pada tahun 1942 dan 1943. Pesawat udara ini layak mendapat tempat yang sama dalam ingatan nasional dengan kira-kira 6,000 askar Amerika terbunuh, cedera, atau hilang dalam aksi serangan amfibi dan udara pada hari-D. "

D-Day, Usaha ALLAH

Seperti yang ditunjukkan oleh http://www.cnn.com/2014/06/05/opinion/opinion-d-day-myth-reality/, "6 Jun 1944, D-Day bukanlah usaha Amerika yang dominan. Sebaliknya, ia adalah usaha Sekutu dengan, jika ada, Britain memimpin. Ya, Jeneral Dwight D. Eisenhower, komandan Sekutu tertinggi, adalah orang Amerika, tetapi timbalannya, Panglima Udara Marsekal Sir Arthur Tedder adalah orang Britain, seperti juga ketiga ketua perkhidmatan Marsekal Udara Sir Arthur "Mary" Coningham, panglima tentera udara taktikal, juga orang Inggeris. Rencana Operasi Overlord - seperti D-Day diberi nama kode - sebahagian besarnya adalah rancangan Jeneral Bernard Montgomery, komandan pasukan darat. Tentera Laut mempunyai tanggungjawab keseluruhan untuk Operasi Neptune, rancangan tentera laut.Daripada 1,213 kapal perang yang terlibat, 200 daripadanya adalah Amerika dan 892 adalah British dari 4,126 kapal pendaratan yang terlibat, 805 adalah orang Amerika dan 3,261 adalah orang Inggeris.

Sesungguhnya, 31% daripada semua bekalan A.S. yang digunakan semasa D-Day datang langsung dari Britain, sementara dua pertiga dari 12,000 pesawat yang terlibat juga adalah British, begitu juga dua pertiga dari yang mendarat di Perancis yang diduduki. Walaupun penyembelihan awal di Omaha, korban di pantai Amerika dan Britain hampir sama. Ini bukan untuk memperkecilkan usaha A.S. tetapi untuk menambahkan konteks dan pandangan 360 darjah yang lebih luas.

Korban AS

Parti Misi ke-100

Memo bertarikh 13 Jun 1944 kepada "All Concerned" dari Group CO Col Rendle, mengumumkan:

1. Perwakilan pegawai dari semua unit di stesen ini telah sebulat suara memilih untuk menangguhkan tarian pegawai yang memihak kepada tarian lelaki yang akan diadakan di Hangar # 1 pada hari Sabtu, 17 Jun 1944.
2. Semua bir dan makanan akan disumbangkan oleh pegawai stesen ini.
3. Usaha sedang dilakukan untuk membawa karnival sekarang di Norwich ke stesen ini. Ia akan terletak berhampiran Hangar # 1 dan dibuka pada jam 1600. Dua kumpulan akan bermain untuk tarian yang akan bermula pada jam 1900.
4. Palang Merah akan menghidangkan makanan dan kopi. Kakitangan EM Mess akan melayani hot dog.
5. Tarian ini hanya untuk Personel yang Terkumpul dan tetamu sahaja. Pegawai yang hadir akan menjadi ahli jawatankuasa yang terdiri daripada semua unit. Personel yang terdaftar digalakkan untuk menjemput tetamu wanita mereka. Pengangkutan akan disediakan dari Kings Lynn, Norwich, dan Dereham. Hubungi Perkhidmatan Khas untuk keperluan pengangkutan dari sudut lain. Hanya ahli Jawatankuasa Pegawai yang akan mengiringi konvoi tetamu.
6. Pakaian Seragam Kelas A akan dipakai. Senjata tidak akan dibawa oleh anggota yang menghadiri tarian. Personel akan membawa cawan kantin mereka sendiri untuk minuman.
7. Tetamu akan dibawa ke Hangar # 1 di mana mereka mesti kekal sehingga tarian ditutup pada jam 2400. Kecuali untuk kawasan terdekat di sekitar hangar, laman web teknologi dan airdrome yang sesuai akan dianggap sebagai had bagi tetamu. Ahli Parlimen dan Jawatankuasa Pegawai akan melarang tetamu keluar dari kawasan hangar.

Menurut Sejarah Kumpulan, "Pegawai mengambil alih semua tugas kecuali beberapa tugas, sementara semua lelaki yang diizinkan dibenarkan menghadiri [pesta misi ke-100]. Gadis-gadis awam, gadis-gadis WACS, WAFS dan ATS dari bandar dan kem jiran dibawa oleh trak untuk membantu memeriahkan majlis ini. Karnival kecil dari Norwich, dengan acara merry-go-round, dan gerai-gerai seperti biasa didirikan di luar Hangar No. 1. Bir dibekalkan dengan banyak. Es krim dan kerucut disajikan tanpa bayaran , seperti biskut, kek, dan hot dog-semua di dalam Hangar. Satu hujung hangar disediakan untuk menari, dan dua kumpulan tentera membekalkan muzik. Orang-orang yang mendaftar secara universal menyatakannya sebagai pesta yang sangat baik. Pemahaman umum adalah bahawa kami Kumpulan akan berhenti untuk malam dan keesokan harinya. Walaupun begitu, pada jam 1900 kami diberitahu, dan orang-orang yang disenaraikan harus dipanggil bertugas. Pada sekitar 2315 hangar harus dibersihkan, dan karnival dan orang awam lain untuk dibersihkan . "

Sejarah Sqdn ke-578 menambah, "Rancangan telah berlangsung selama berminggu-minggu untuk pesta EM dan pegawai. Kolonel Rendle membawa karnival dari jalan Norwich untuk urusan EM pada 17 Jun. Pemilik karnival, dengan bilik mereka dan 'bundaran' dibuat wang yang cukup untuk bersara sepanjang musim panas ini. Di dalam Hangar One, Kapten Lane, Leftenan Macauley, Romska, Micksch, dan McCammond telah mengenakan topi dan mantel putih untuk menyajikan bir dan minuman 'di rumah.' Sebilangan gadis-gadis Britain ini berbaris di depan bar dan berdiri, mereka pasti menabung selama beberapa minggu. "

Sementara pembuatan riang mereda, persiapan sedang berlangsung untuk misi ke Luneburg AF. 36 a / c menjadi kejutan setelah mengharapkan sedikit masa untuk pulih dari pesta. Taklimat diadakan pada pukul 0030 hingga 0200, dan sekitar 0500 kapal lepas landas. 32 a / c menyelesaikan misi itu, tetapi kerana diserang berat, mereka tidak dapat mengebom pasukan utama. Sebaliknya, semua menjatuhkan bom 500 paun mereka di Wesermunde dan pelabuhan Bremerhaven. Semua kembali dengan selamat kerana tidak ada e / a yang ditemui, dan serpihan diabaikan. Soal siasat selesai pada 1400.


Menyerbu pantai

Dengan bantuan FUSAG dan herring merah lain, D-Day tiba, dan pasukan Sekutu memulakan serangan mereka di pantai Normandy. Sekitar tengah malam 6 Jun, kira-kira 2.200 pengebom memulakan serangan udara mereka, menyapu pedalaman dari pantai. Tidak lama setelah gelombang pesawat, penyapu ranjau ranjau mula membuka jalan untuk serangan tentera laut. Tidak lama setelah pukul tujuh pagi, oleh cahaya subuh, pasukan amfibi mendarat, mengerahkan pasukan ke pantai Normandia. Serangan itu adalah serangan laut yang terbesar dalam sejarah, dan kejayaannya mengubah arus perang, memecah-belahkan dan melemahkan pasukan Jerman dan menyerahkan ketuanan udara kepada Sekutu.


Tonton videonya: Dusty Faces #07 WW2 Series German Side (Julai 2022).


Komen:

  1. Camdyn

    This is possible and necessary :) discuss infinitely

  2. Abram

    Saya cadangkan anda pergi ke tapak yang mempunyai banyak maklumat mengenai perkara ini.

  3. Larry

    Terima kasih atas sokongan anda.

  4. Walden

    In my opinion a very interesting topic. Tawarkan semua orang secara aktif mengambil bahagian dalam perbincangan.

  5. Arridano

    Saya setuju, ini adalah jawapan yang bagus.

  6. Lazaro

    Saya mendapati bahawa anda tidak betul. Saya menjemput anda untuk berbincang. Write in PM, we will talk.



Tulis mesej