Podcast Sejarah

Alfred W. McCoy

Alfred W. McCoy


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Paul DeRienzo: Bagaimana anda boleh menulis Politik Heroin; Kesungguhan CIA Dalam Perdagangan Dadah Global?

Alfred W. McCoy: Pada tahun 1971 saya adalah pelajar siswazah yang melakukan Sejarah Asia Tenggara di Universiti Yale. Seorang editor di Harper & Row, Elisabeth Jakab, membaca beberapa artikel dalam jilid yang telah saya edit mengenai Laos, yang membuat beberapa rujukan umum mengenai perdagangan candu di Laos.

Dia memutuskan ini akan menjadi idea yang bagus untuk sebuah buku dan meminta saya untuk membuat buku latar belakang mengenai wabah heroin yang menyapu kekuatan yang kemudian bertempur di Vietnam Selatan. Kami kemudian mengetahui bahawa kira-kira sepertiga pasukan tempur Amerika Syarikat di Vietnam, yang dianggarkan secara konservatif, adalah penagih heroin.

Saya pergi ke Paris dan menemubual jeneral yang bersara Maurice Belleux, bekas ketua setara CIA dari Perancis, sebuah organisasi bernama SDECE [Service de Documentation Exterieure et du Contre-Espionage]. Dalam temu ramah yang luar biasa, dia memberitahu saya bahawa perisik tentera Perancis telah membiayai semua operasi rahsia mereka dari kawalan perdagangan dadah Indochina. [Perancis melindungi perdagangan candu di Laos dan Vietnam utara semasa perang kolonial yang berkecamuk dari tahun 1946 hingga kekalahan Perancis pada tahun 1954 di Dien Bien Phu.]

Pesawat payung terjun Perancis yang bertempur dengan suku bukit mengumpulkan candu dan pesawat Perancis akan menerbangkan candu ke Saigon dan mafia Sino-Vietnam yang merupakan alat perisik Perancis kemudian akan menyebarkan candu. Akaun bank pusat, pembahagian keuntungan, semuanya dikendalikan oleh perisik tentera Perancis.

Dia mengakhiri wawancara dengan mengatakan kepada saya bahawa maklumatnya bahawa CIA telah mengambil alih aset Perancis dan menjalankan sesuatu yang sama.

Oleh itu, saya pergi ke Asia Tenggara untuk menindaklanjuti petunjuk itu dan itulah yang membawa saya membuat keseluruhan buku ini. Pada dasarnya ia menarik benang dan terus mencengkamnya dan tudung yang menutupi kenyataan mula terungkap.

Paul DeRienzo: Apa peranan CIA dalam perdagangan heroin di Asia Tenggara?

Alfred W. McCoy: Selama 40 tahun perang dingin, dari akhir tahun 1940-an hingga tahun ini, CIA menjalankan dasar yang saya sebut pragmatisme radikal. Misi mereka adalah untuk menghentikan komunisme dan dalam menjalankan misi itu mereka akan bersekutu dengan sesiapa sahaja dan melakukan apa sahaja untuk memerangi komunisme.

Sejak tahun 1920-an Liga Bangsa-Bangsa, pendahulu Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, dan Amerika Syarikat telah melarang produk candu dan kokain daripada penjualan yang sah. Produk ini telah muncul sebagai komoditi global yang luas dengan zon pengeluaran yang sangat besar dan pasar yang besar, permintaan yang besar untuk komoditi tersebut di dunia ketiga dan yang pertama.

Zon candu Asia yang bersejarah merangkumi 5.000 batu daratan Asia dari Turki hingga Laos di sepanjang sempadan selatan Kesatuan Soviet dan sempadan selatan komunis China. Kebetulan salah satu zon perang utama dalam perang dingin kebetulan melepasi zon candu Asia.

Selama bertahun-tahun perang dingin CIA melakukan operasi gerila rahsia besar di sepanjang sempadan Soviet-China. CIA direkrut sebagai sekutu orang yang sekarang kita panggil sebagai pengedar dadah untuk operasi mereka menentang komunis China di timur laut Burma pada tahun 1950, kemudian dari 1965 hingga 1975 (semasa perang Vietnam) operasi mereka di utara Laos dan sepanjang dekad 1980-an, operasi Afghanistan menentang pasukan Soviet di Afghanistan.

Tokoh politik yang kuat dan kuat menguasai masyarakat dan ekonomi di wilayah-wilayah ini dan sebahagian daripada kuasa besar adalah perdagangan candu. CIA memperluas hubungan pakatan mereka dengan tuan-tuan ubat ini dan dalam setiap keadaan tuan-tuan ubat menggunakannya untuk memperluas perdagangan candu tempatan menjadi sumber bekalan utama untuk pasaran dunia dan Amerika Syarikat.

Walaupun mereka bersekutu dengan Amerika Syarikat, tuan-tuan ubat ini benar-benar kebal terhadap penyelidikan apa pun. Sekiranya anda terlibat dalam apa-apa jenis perdagangan komoditi haram, aktiviti jenayah terancang seperti perdagangan dadah, hanya ada satu syarat untuk berjaya, kekebalan, dan CIA memberikannya. Selama mereka bersekutu dengan CIA, polis tempatan dan kemudian DEA menjauhkan diri dari penguasa dadah.

Akhirnya, jika ada tuduhan mengenai penglibatan sekutu mereka dalam perdagangan dadah, CIA akan menggunakan pejabat baik mereka untuk menghilangkan tuduhan tersebut.

Ini bermaksud bahawa penguasa dadah ini, yang terhubung dengan CIA, dan dilindungi oleh CIA, dapat melepaskan lonjakan heroin secara berkala, dan [di Amerika Latin] lonjakan kokain berkala. Anda dapat mengesan dengan tepat selama 40 tahun perang dingin, peningkatan bekalan narkotik di Amerika Syarikat dengan operasi rahsia.

Paul DeRienzo: Bagaimana polisi CIA mempengaruhi larangan dadah? Sebagai contoh, saya pernah bercakap dengan bekas pegawai Pentadbiran Penguatkuasaan Dadah, Michael Levine, yang telah menyatakan kemarahannya kerana kes itu kerana dia terlalu dekat dengan seseorang yang, ketika menjadi pengedar besar, juga merupakan aset CIA.

Alfred W. McCoy: Mike Levine bercakap dari pengalaman peribadi. Pada tahun 1971 Mike Levine berada di Asia Tenggara yang beroperasi di Thailand sebagai ejen Pentadbiran Penguatkuasaan Dadah A.S. (DEA). Pada masa yang sama saya menjalankan penyelidikan untuk edisi pertama buku saya.

Mike Levine mengatakan bahawa dia ingin pergi ke negara Chiangmai, ibukota heroin Asia Tenggara pada ketika itu, pusat pembiayaan dan pemprosesan dan pusat perusahaan. Dia ingin membuat beberapa serangan besar. Melalui siri pemotongan yang terselubung di kedutaan A.S. di Bangkok, arahan diberikan kepada atasannya di DEA, yang memberitahunya bahawa dia tidak boleh naik dan membuat patah. Dia dikeluarkan dari kes itu.

Dia mengatakan tidak sampai dia membaca buku saya beberapa tahun kemudian dia memahami politik apa yang sedang berlaku dan dia menyedari mengapa dia ditarik keluar. Semua penguasa dadah yang menghasilkan narkotik, heroin, sebenarnya aset CIA. Sekarang dia memahaminya.

Itu bukan hanya satu kejadian, jadi mari kita kembali kepada asas. Apakah hubungan institusi antara DEA dan CIA? Biro Narkotik Persekutuan [FBN] ditubuhkan pada tahun 1930 sebagai instrumen larangan narkotik, satu-satunya agensi Amerika Syarikat yang mempunyai keupayaan tindakan tersembunyi dengan agen yang menyamar sebelum Perang Dunia II. Semasa perang ketika OSS [Office of Strategic Services] ditubuhkan, yang merupakan pendahulu CIA, personel utama dipindahkan dari Biro Narkotik Persekutuan untuk melatih pegawai OSS dalam seni klandestin.

Hubungan institusi yang erat antara DEA [keturunan langsung FBN] dan CIA berterusan hingga sekarang. Ketua Biro Narkotik Persekutuan, seorang lelaki bernama Harry Anslinger, yang mengetuai biro itu dari tahun 1930 hingga bersara pada tahun 1962, adalah seorang militan anti-komunis yang menghabiskan banyak waktunya dalam operasi perisikan. Terdapat hubungan yang sangat erat antara kedua-dua agensi tersebut.

Semasa perang dingin, keutamaan utama kerajaan Amerika Syarikat adalah anti-komunisme, dan setiap kali CIA menjalankan operasi, setiap agensi A.S. lain tunduk pada operasi rahsia CIA.

Itu bermaksud bahawa ketika CIA menjalankan salah satu perang tindakan tersembunyi di zon dadah di Asia, DEA akan menjauhkan diri. Sebagai contoh, pada tahun 1950-an CIA mengadakan persekutuan yang berterusan dengan orang-orang Cina nasionalis di utara Burma. Mula-mula melakukan pencerobohan China pada tahun 1950-51, kemudian melakukan pengawasan di sepanjang perbatasan untuk unjuran pencerobohan China ke Asia Tenggara. DEA tinggal di luar Asia Tenggara sepenuhnya dalam tempoh itu dan tidak mengumpulkan maklumat mengenai narkotik yang bergantung kepada operasi CIA.

Mari kita ambil dua lagi contoh yang membawanya hingga sekarang. [Pertama] operasi Afghanistan: dari tahun 1979 hingga sekarang, operasi terbesar CIA di mana sahaja di dunia, adalah untuk menyokong pasukan perlawanan Afghanistan yang memerangi penjajahan Soviet di negara mereka. CIA bekerja melalui perisikan ketenteraan Pakistan dan bekerjasama dengan kumpulan gerila Afghanistan yang dekat dengan perisik ketenteraan Pakistan.

Pada tahun 1979 Pakistan melakukan perdagangan candu kecil dan tidak menghasilkan heroin sama sekali. Namun pada tahun 1981, menurut Peguam Negara A.S. William French Smith, Pakistan telah muncul sebagai pembekal heroin terkemuka di dunia. Ia menjadi pembekal 60% bekalan heroin A.S. dan ia menguasai bahagian yang serupa di pasaran Eropah. Di Pakistan sendiri hasilnya lebih buruk lagi.

Pada tahun 1979 Pakistan tidak mempunyai penagih heroin, pada tahun 1980 Pakistan memiliki 5.000 penagih heroin, dan pada tahun 1985, menurut statistik rasmi pemerintah Pakistan, Pakistan mempunyai 1.2 juta penagih heroin, populasi penagih heroin terbesar di dunia.

Siapa pengeluarnya? Mereka semua adalah puak ketenteraan yang berkaitan dengan perisikan Pakistan, sekutu CIA, atau kumpulan penentang Afghanistan yang berkaitan dengan perisikan CIA dan Pakistan. Pada bulan Mei 1990, sepuluh tahun selepas ini bermula, Washington Post akhirnya menyiarkan berita di halaman depan dengan mengatakan pegawai tinggi AS mengakui bahawa Gulbuddin Hekmatyar [pemimpin kumpulan gerila Islami Hezbi-i], dan pemimpin lain dari perlawanan Afghanistan memimpin heroin pengeluar.

Ini telah diketahui selama bertahun-tahun, dilaporkan di akhbar Pakistan, bahkan pada tahun 1980 dilaporkan di majalah McClean. Sebenarnya pada tahun 1980 seorang penasihat narkotik Rumah Putih, Dr. David Musto dari Universiti Yale, terus mencatat menuntut agar kita tidak bersekutu dengan kumpulan gerila Afghanistan yang terlibat dalam narkotik. Nasihatnya tidak dihiraukan dan dia disiarkan secara terbuka di New York Times.

Contoh lain: Mari kita wabak kokain. Pada tahun 1981 ketika kokain mula melonjak ke utara ke Amerika Syarikat, DEA menugaskan ejen bernama Tomas Zepeda, pada bulan Jun 1981, untuk membuka pejabat di Honduras. Menjelang tahun 1983, Zepeda mengumpulkan perisikan yang sangat baik yang menunjukkan bahawa tentera Honduras memberi rasuah untuk membiarkan pesawat melalui negara mereka datang ke Amerika Syarikat.

Zepeda ditarik keluar dari Honduras dan pejabat itu ditutup oleh DEA. Mereka tidak membuka pejabat lain di Honduras sehingga 1987 kerana Honduras adalah negara garis depan dalam perang kontra. Sekiranya laporan Zepeda mengenai penglibatan tentera Honduras ditindaklanjuti, DEA akan dipaksa untuk mengambil tindakan terhadap pegawai tentera Honduras yang bekerjasama dengan CIA untuk melindungi kontrak.

Pendek kata, terdapat konflik antara perang dadah dan perang dingin. Menghadapi pilihan itu, pemerintah Amerika Syarikat memilih perang dingin daripada perang dadah, mengorbankan pos perisik utama untuk DEA di Honduras.

Perkara yang sama berlaku di Afghanistan. Pada tahun 1980-an sejak perdagangan heroin bermula, terdapat 17 ejen DEA yang berpusat di Pakistan. Mereka tidak membuat atau mengambil bahagian dalam penyitaan atau penangkapan besar. Pada saat pasukan polis lain, terutama pasukan Skandinavia, melakukan beberapa penyitaan besar dan menjatuhkan sindiket yang sangat besar yang berkaitan dengan mantan presiden Zia ul-Haq Pakistan.

Selama lalu lintas narkotik ditujukan secara eksklusif kepada perokok candu Cina dan Vietnam, aduan kongres A.S. mengenai rasuah diredam. Ketika pada tahun 1968 Senator Albert Gruening menuduh Wakil Marsekal Udara Ky menyeludup candu, Kedutaan A.S. di Saigon mengeluarkan firma, jika tidak tepat, penolakan, dan perkara itu dilupakan. Tetapi ketika sindiket narkotik Vietnam Selatan mula mengusahakan pasar heroin GI, masalah itu tidak ditolak begitu saja. Setelah wartawan NBC Saigon menuduh ketua penasihat Presiden Thieu, Jeneral Quang, sebagai "pendorong terbesar heroin ke GI di Vietnam, Kedutaan AS" mengajukan laporan tingkat atas kepada Washington mengatakan bahawa ia tidak dapat menemukan bukti untuk menyokong tuduhan baru-baru ini bahawa Presiden Nguyen Vari Thieu dan Naib Presiden Nguyen Cao Ky terlibat atau mendapat keuntungan dari perdagangan dadah. " Pada masa yang sama, pegawai A.S. membela Thieu dan Ky secara terbuka dengan membocorkan laporan Kedutaan kepada anggota korps Saigon dalam taklimat latar belakang yang tidak direkodkan.

Menurut pegawai Kedutaan A.S. yang ditugaskan untuk masalah dadah, misi A.S. "tidak dapat menemui bukti" kerana dengan berhati-hati mengelakkan mencari. Adalah peraturan yang tidak tertulis di kalangan pegawai Kedutaan bahawa tidak ada yang dapat menyebut nama-nama orang Vietnam berpangkat tinggi semasa perbincangan mengenai trafik heroin. CIA mengelakkan pengumpulan maklumat mengenai penglibatan peringkat tinggi, dan bahkan dalam sesi tertutupnya dengan pegawai Kedutaan tinggi hanya membincangkan pendorong kecil dan penagih.

Penanganan dakwaan misi A.S. mengenai keterlibatan Jeneral Ngo Dzu dalam perdagangan heroin adalah satu lagi perkara yang penting. Mulai Januari 1971, Bahagian Siasatan Jenayah (CID) tentera A.S. mula mengumpulkan maklumat terperinci mengenai keterlibatan Jeneral Ngo Dzu dalam trafik heroin GI. Walaupun laporan ini dihantar ke Kedutaan A.S. melalui saluran yang betul, misi A.S. tidak melakukan apa-apa. Ketika Anggota Kongres AS Robert H. Steele memberitahu sebuah jawatankuasa kecil kongres pada bulan Julai 1971 bahawa "pihak berkuasa tentera AS telah memberikan kepintaran kepada Duta Besar Bunker bahawa salah satu ketua pemerdagangan manusia adalah Jeneral Ngo Dzu, komandan II Kor, misi AS melakukan yang terbaik untuk mencemarkan nama baik Anggota Kongres. Daripada mengkritik Jeneral Ngo Dzu kerana mendorong heroin, penasihat kanan AS untuk If Corps menyatakan secara terbuka, "Tidak ada maklumat yang tersedia bagi saya bahawa dalam bentuk, cara atau cara apa pun akan membuktikan tuduhan yang dibuat oleh Anggota Kongres Steele "Berdasarkan laporan CID yang dikutip sebelumnya, misi AS nampaknya telah memutuskan untuk menggunakan segala cara yang mungkin untuk melindungi rejim Thieu dari penyiasatan penglibatannya dalam perdagangan heroin.

Walaupun Kedutaan A.S. telah melakukan yang terbaik untuk melindungi rejim Thieu dari kritikan, pentadbiran Nixon dan komando tentera A.S. telah berusaha untuk mengurangkan kebimbangan masyarakat terhadap wabak heroin GI dengan meminimumkan tahap masalah. Tentera menawarkan dua hujah utama untuk membenarkan optimisme rasminya: (1) ujian urinalisis pasti yang dilakukan kepada setiap GI Vietnam sebelum dia kembali ke Amerika Syarikat telah menunjukkan bahawa tidak lebih dari 5.5 peratus dari semua anggota tentera di Vietnam adalah pengguna heroin; (2) kerana hanya 8.0 persen penagih GI di Vietnam yang menyuntik, atau "mainline", majoriti yang merokok atau menghirup heroin tidak ketagihan serius dan tidak akan menghadapi masalah untuk menendang kebiasaan itu setelah mereka pulang ke rumah.

Malangnya, anggapan pertama tentera tidak benar. Pada 22 Jun 1971, komando tentera A.S. memerintahkan setiap GI yang meninggalkan Vietnam untuk menjalani ujian canggih yang dapat mengesan sejumlah besar morfin di dalam badan. Mana-mana GI yang menguji positif dihadapkan ke pusat detoksifikasi khas dan tidak boleh dibenarkan pulang sehingga dia "kering" dan dapat lulus ujian. Sejak awal, GI mula merancang cara mengalahkan sistem yang bijak. Pengawasan pusat-pusat ujian sangat lemah, dan banyak penagih yang serius berlalu dengan membawa air kencing teman "bersih" ke ujian dan menggantikannya sendiri. Oleh kerana urinalisis hanya dapat mengesan morfin dalam tubuh jika penagih telah menggunakan heroin dalam empat atau lima hari terakhir, banyak penagih mengeringkan diri secara sukarela sebelum mengikuti ujian. Jururawat tentera telah melihat penagih yang berada di tengah-tengah penarikan diri yang menyakitkan lulus ujian. Bertentangan dengan mitos yang popular, penagih dapat mengawal pengambilannya hingga tahap tertentu, dan sering mengganti "sprees" dengan tempoh pantang yang singkat sehingga seminggu, terutama beberapa hari terakhir sebelum hari gaji.

Inilah buku yang cuba ditindas oleh CIA sebelum penerbitannya. (Agensi) semestinya mengupah McCoy dan dua rakannya ... untuk meneliti dan menulis pendedahan keras ini ... Kerana walaupun terdapat beberapa kekurangan, penyelidikan yang masuk ke dalam buku ini jauh lebih unggul daripada laporan berkala bahawa CIA adalah sendiri kini menghasilkan mengenai perdagangan narkotik ...

Selama dua puluh tahun terakhir, hanya sebelas buku yang mempunyai kesan apa pun yang ditulis mengenai perdagangan narkotik antarabangsa, dan buku McCoy adalah yang terbaik .... McCoy telah mendokumentasikan untuk kami, dengan lebih terperinci daripada sebelumnya, apa yang telah menjadi skandal nasional, dan dia telah mendokumentasikannya dengan kuat.

Alfred McCoy, seorang profesor sejarah di University of Wisconsin, menulis karya monumental berkenaan dengan penglibatan CIA dalam perdagangan dadah: Politik Heroin di Asia Tenggara. Pada tahun 1991 ia mengikutinya Politik Heroin: Kesungguhan CIA dalam Perdagangan Dadah Global.

McCoy telah mengkhususkan diri dalam bidang hubungan bersejarah CIA dengan perdagangan dadah antarabangsa. Dia menegaskan bahawa penglibatan organisasi itu dalam perdagangan ubat-ubatan Asia sebenarnya bermula pada akhir 1940-an, setelah Republik Rakyat China diisytiharkan oleh Mao Tse-tung. CIA bersekutu dengan pasukan Kuomintang yang melarikan diri ke negeri Shan di utara Burma untuk melakukan sabotaj terhadap China. Mereka menyokong diri mereka melalui perdagangan candu dengan menghantar kafilah ubat itu ke Laos untuk dijual.

"Setiap kali CIA menyokong puak pemberontak dalam perselisihan wilayah, keterlibatan faksi itu dalam perdagangan narkoba meningkat," tuntutan McCoy. "Sama seperti sokongan CIA untuk tentera Nasional China di negara-negara Shan meningkatkan tanaman candu Burma pada tahun 1950-an, begitu juga bantuan agensi kepada gerilyawan mujahidin pada tahun 1980-an memperluas pengeluaran candu di Afghanistan" (Yang Progresif, Julai 1991).

Victor Marchetti, yang bekerja di CIA selama 14 tahun dan berkhidmat sebagai pembantu eksekutif timbalan pengarah di bawah Richard Helms hingga 1969, mungkin merupakan pengkritik terkemuka hari ini atas kegiatan "rahsia" CIA. Setelah melihat bagaimana sesuatu berfungsi dari dalam, pada tahun 1975 dia menulis CIA dan Budaya Perisikan, buku pertama yang mendedahkan cara kerja organisasi A.S. Buku ini menjadi klasik dalam kalangan tertentu. Pada 18 April 1972, Marchetti menjadi penulis Amerika pertama yang mendapat perintah penapisan rasmi yang dikeluarkan oleh mahkamah Amerika Syarikat yang melarangnya untuk mendedahkan sebarang maklumat mengenai CIA. Keputusan akhirnya dibatalkan.

"Saya rasa orang suka buku itu," kata Marchetti kepada saya suatu pagi di sebuah kedai kopi di National Press Building di Washington. "Sesekali saya mendapat cek royalti untuk beberapa ratus dolar dari penerbit saya."

Marchetti adalah pakar ketenteraan Soviet dan pada satu ketika mungkin merupakan pakar terkemuka kerajaan A.S. mengenai bantuan ketenteraan Soviet ke negara-negara Dunia Ketiga. Dia meninggalkan CIA dan menulis mengenai kekurangannya. Dia merasakan agensi itu tidak mampu mereformasi dirinya sendiri dan bahawa Presiden tidak berminat mengubahnya kerana mereka menganggapnya sebagai aset swasta.

Daripada semua orang yang saya wawancara untuk buku ini, Marchetti mungkin yang paling berwawasan.Dia bercakap mengenai operasi rahsia dan agenda rahsia Rumah Putih Bush-Reagan seperti yang dilakukan kebanyakan orang mengenai skor bola sepak semalam.

"Tidak boleh mengejutkan siapa pun bahawa sejarah CIA berjalan selari dengan operasi jenayah dan dadah di seluruh dunia," katanya. "Hubungannya bermula dari organisasi pendahulu CIA, OSS [Office of Strategic Services], dan penglibatannya dengan Mafia Itali, Cosa Nostra, di Sicily dan Itali Selatan. Ketika OSS memerangi komunis di Perancis mereka ' bergaul 'dengan persaudaraan Korsika, yang banyak menggunakan dadah pada masa itu. "

Sebilangan besar kenalan ini dirumuskan pada akhir 1940-an ketika OSS bekerja secara diam-diam untuk menggantikan pemimpin kiri kesatuan dermaga Marseilles, setelah difikirkan bahawa kesatuan itu mungkin mengganggu pengiriman Amerika dalam krisis (Bangsa, 29 Ogos 1987).

Mengeksploitasi perdagangan ubat meningkatkan keupayaan operasi operasi rahsia untuk CIA. Apabila CIA memutuskan untuk memasuki wilayah untuk memerangi kekuatan atau negara komunis, tujuannya adalah untuk mencari sekutu dan aset yang berkesan dan tidak akan menjerit. Penglibatan sekutu CIA dengan narkotik meningkatkan keupayaan operasi mereka kerana mereka digabungkan sepenuhnya ke dalam ekonomi rumah tangga di rantau ini dan memonopoli apa yang biasanya merupakan tanaman tunai terbesar di negara itu. Mana-mana kumpulan yang menguasai perdagangan yang menguntungkan ini mempunyai kekuatan politik luar biasa yang sangat berguna bagi CIA. Panglima perang ubat kuat dapat menggerakkan orang untuk mati. Tidak ada jumlah wang di dunia yang dapat membeli kapasiti operasi ini.

Kata Alfred McCoy: "Di kawasan pegunungan di sepanjang rantau selatan Asia-baik di Afghanistan, Burma, atau Laos-opium adalah mata wang utama perdagangan luar dan dengan demikian merupakan sumber kekuatan politik utama. Oleh kerana operasi melibatkan pakatan dengan kekuatan tempatan broker yang berperanan sebagai komandan CIA, agensi itu, mungkin secara tidak sengaja atau tidak sengaja, berulang kali mendapati operasi rahsianya terjerat dengan perdagangan heroin Asia. Dengan melabur sekutu tempatan seperti Liekmatyar atau Vang Pao dengan kuasa perikatannya, CIA menarik sekutu di bawah perlindungannya. Dengan begitu bersenjata, seorang pemimpin suku, yang sekarang kurang rentan terhadap penangkapan dan pendakwaan, dapat menggunakan pakatan Amerika untuk mengembangkan bahagiannya dalam perdagangan candu tempatan "(Politik Heroin, 1991).

Marchetti bersetuju: "Pengedar dadah berada dalam posisi untuk mengetahui sesuatu, menyelesaikan sesuatu. Mereka mempunyai kekuatan dan tidak ada keraguan untuk menggunakannya. Ini menarik bagi pengendali rahsia."

Foto-foto dari penjara Abu Ghraib Iraq adalah gambaran ringkas, bukan kekejaman sederhana atau gangguan disiplin, tetapi teknik penyiksaan CIA yang telah melakukan metastasi, selama 50 tahun terakhir, seperti barah yang tidak dapat dikesan di dalam komuniti perisik AS.

Dari tahun 1950 hingga 1962, CIA memimpin penyelidikan rahsia secara besar-besaran mengenai pemaksaan dan kesedaran yang mencapai puncaknya satu miliar dolar. Setelah bereksperimen dengan ubat halusinogen, kejutan elektrik, dan kekurangan deria, penyelidikan CIA ini menghasilkan kaedah penyiksaan baru yang bersifat psikologi, bukan fizikal - paling baik digambarkan sebagai "penyeksaan tanpa sentuhan." Penemuan penyiksaan psikologi CIA adalah intuitif menerobos - sesungguhnya, revolusi sebenar pertama dalam sains kejam ini sejak abad ke-17. Dalam aplikasi modennya, pendekatan fizikal memerlukan penyiasat untuk menimbulkan rasa sakit, biasanya dengan pemukulan kasar yang sering menghasilkan daya tahan tinggi atau maklumat yang tidak dapat dipercayai. Namun, di bawah paradigma psikologi CIA yang baru, penyiasat menggunakan dua kaedah penting, disorientasi dan kesakitan yang ditimbulkan sendiri, untuk membuat mangsa merasa bertanggungjawab atas penderitaan mereka sendiri.

Pada peringkat pertama CIA, penyiasat menggunakan teknik mudah dan tidak ganas untuk membezakan subjek. Untuk menimbulkan kekeliruan sementara, penyiasat menggunakan tudung atau kurang tidur. Untuk mengintensifkan disorientasi, penyiasat sering meningkat menjadi serangan terhadap identiti peribadi dengan penghinaan seksual.

Setelah subjek disorientasikan, penyoal siasat beralih ke tahap kedua dengan rasa tidak selesa yang sederhana seperti berdiri berjam-jam dengan tangan dilanjutkan. Pada fasa ini, ideanya adalah untuk membuat mangsa merasa bertanggung jawab atas kesakitan mereka sendiri dan dengan itu mendorong mereka untuk meredakannya dengan menyerah pada kekuatan penyiasat.

Dalam pernyataannya mengenai pembaharuan di Abu Ghraib minggu lalu, Jenderal Geoffrey Miller, mantan ketua pusat tahanan Guantanamo dan kini komandan penjara di Iraq, memberikan ringkasan yang tidak disangka-sangka mengenai penyiksaan dua fasa ini. "Kami tidak lagi, dalam keadaan apa pun, akan menutup mana-mana tahanan," kata jeneral itu. "Kami tidak akan lagi menggunakan posisi tekanan dalam siasatan kami. Dan kami tidak akan lagi menggunakan kekurangan tidur dalam siasatan kami."

Meski nampaknya kurang brutal, siksaan "tanpa sentuhan" meninggalkan kesan psikologi yang mendalam kepada kedua-dua mangsa dan penyiasat. Mangsa sering memerlukan rawatan lama untuk pulih dari trauma yang jauh lebih melumpuhkan daripada kesakitan fizikal. Pelaku dapat mengalami pengembangan ego yang berbahaya, yang menyebabkan kekejaman meningkat dan masalah emosi yang berpanjangan.

Setelah pengkodifikasi dalam manual "Kubark Counterintelligence Interrogation" CIA pada tahun 1963, kaedah baru itu disebarkan ke seluruh dunia kepada polis di Asia dan Amerika Latin melalui Pejabat Keselamatan Awam (OPS) USAID. Berikutan tuduhan penyiksaan oleh pelatih polis USAID di Brazil, Senat AS menutup OPS pada tahun 1975.

Setelah OPS dihapuskan, Agensi terus menyebarkan kaedah penyeksaannya melalui Pasukan Latihan Bergerak Angkatan Darat AS, yang aktif di Amerika Tengah pada tahun 1980-an. Pada tahun 1997, Baltimore Sun menerbitkan petikan "Manual Latihan Eksploitasi Sumber Manusia" yang telah diedarkan oleh pasukan Tentera ini kepada tentera bersekutu selama 20 tahun.

Dalam sepuluh tahun antara penggunaan buku panduan terakhir yang diketahui pada awal 1990-an dan penangkapan suspek Al Queda sejak September 2001, penyiksaan berterusan sebagai amalan perisikan AS dengan menyerahkan suspek ke agensi sekutu, termasuk Polis Nasional Filipina yang melanggar trans-Pasifik plot bom pada tahun 1995.

Namun, begitu Perang Teror dimulakan, penyiksaan "tanpa sentuhan" oleh AS dilanjutkan, pertama kali muncul di Pangkalan Udara Bagram dekat Kabul pada awal tahun 2002 di mana penyiasat Pentagon mendapati dua orang Afghanistan telah mati semasa disoal siasat. Dalam laporan dari Iraq, kaedahnya sangat mirip dengan kaedah yang diperincikan lebih dari 40 tahun yang lalu dalam manual Kubark CIA dan kemudian digunakan oleh pasukan keselamatan yang dilatih AS di seluruh dunia.

Mengikuti teknik dua bahagian CIA, September lalu Jeneral Miller mengarahkan polis tentera AS di Abu Ghraib untuk melembutkan tahanan dengan keutamaan tinggi dalam fasa disorientasi awal untuk "siasatan dan eksploitasi yang berjaya" oleh CIA dan Perisikan Tentera. Seperti yang sering berlaku dalam sesi penyiksaan "tanpa sentuhan", proses ini segera bergerak setelah tidur dan kekurangan deria ke penghinaan seksual. Pada fasa kedua, masih belum diperiksa, perisik Tentera Darat AS dan operasi CIA mungkin menjalankan gabungan soal siasat dan kesakitan yang ditimbulkan - di luar bingkai foto-foto ini.


Bagaimana Washington Kalah Perang Dadah Terunggul

Sekiranya kita tidak kagum? Bagaimanapun, selama hampir 20 tahun, tentera A.S. telah menyokong, melengkapkan, melatih, dan membangun tentera Afghanistan dengan jumlah lebih dari $ 70 bilion. Hasilnya: kekacauan kekuatan yang mungkin terbukti tidak mampu berjaya mempertahankan negara Afghanistan yang disokong A.S. dari Taliban setelah pasukan kita hilang & # 8212, iaitu pada 11 September ini.

Maksud saya, apa kemungkinannya? Saya terlalu takut, memandangkan rekod tentera AS di Afghanistan dan tempat lain dalam tahun-tahun ini. (Fikirkan tentang kejatuhan tentera Iraq yang dilatih dan bersenjata Amerika untuk menghadapi ISIS pada tahun 2014.) Sebenarnya, bagi anda yang sudah cukup tua, beberapa loceng era Perang Vietnam seharusnya sudah berdering juga, memandangkan nasib tentera Vietnam Selatan, disokong dengan cara yang serupa, apabila AS menarik diri dari konflik itu.

Baru-baru ini, tiga New York Times wartawan menemu ramah pegawai Afghanistan dan tokoh tentera dan polis di seluruh negara dan membuat kesimpulan bahawa Washington telah

& # 8220menghasilkan sekumpulan kekuatan yang bermasalah yang sangat tidak bersedia untuk menghadapi Taliban, atau ancaman lain, dengan sendirinya & # 8230 unit Afghanistan penuh dengan rasuah, kehilangan jejak senjata yang pernah dilancarkan oleh Pentagon, dan di banyak kawasan diserang berterusan & # 8230 Prospek peningkatannya tipis, memandangkan pengambilan pekerja yang merosot, kadar korban yang tinggi dan pemberontakan Taliban yang cerdas, berpengalaman dan dilengkapi dengan baik & # 8212 termasuk dengan senjata yang asalnya diberikan kepada pemerintah Afghanistan oleh Amerika Syarikat. & # 8221

Pertimbangkan juga keputusan mengenai kru yang telah dilaburkan oleh pembayar cukai Amerika & # 8217 pada tahun-tahun ini. Saya berfikir tentang Pentagon. Dalam sekumpulan konflik yang dulunya bertajuk & # 8220perang melawan keganasan, & # 8221 tetapi sekarang secara amnya disebut sebagai & # 8220perang perang kita, & # 8221 bahawa tentera pada dasarnya tidak memenangi apa-apa dan, sebagai gantinya, berterusan untuk mendapatkan lebih banyak dolar pembayar cukai (sekiranya anda berfikir bahawa hanya tentera Afghanistan yang korup).

Ketika perang Amerika di Afghanistan berakhir, mungkin satu-satunya soalan ialah: Siapa yang menggunakan ubat apa selama ini? Ini adalah subjek yang TomDispatch biasa dan pengarang Dalam Bayangan Abad Amerika: Kebangkitan dan Penurunan Kuasa Global AS Alfred McCoy mengambil corak penampilannya yang selalu menyerlah hari ini. Sebenarnya, ia menawarkan pandangan yang unik pada Perang Afghanistan kerana, dalam banyak pengertian dan pada banyak tahap, baik perang dadah dan perang. Dalam prosesnya, dia memberikan makna & # 8220withdrawal & # 8221 makna baru. Dalam perlakuannya terhadap Perang Afghanistan yang dahsyat di Amerika, dia juga memberikan sedikit petunjuk yang menarik untuk datang dalam sejarah kekaisaran barunya di dunia, buku Dispatch terbarunya yang akan datang pada musim gugur ini, Untuk Memerintah Dunia: Perintah Dunia dan Perubahan Bencana.

Makna Sebenar Orang Afghanistan & # 8220Pengunduran & # 8221

Ramai di antara kita mengalami mimpi buruk yang berulang. Anda tahu yang satu. Dalam keadaan kelam kabut antara tidur dan bangun tidur, anda berusaha mati-matian untuk melepaskan diri dari sesuatu yang mengerikan, beberapa ancaman yang menjulang, tetapi anda merasa lumpuh. Kemudian, dengan rasa lega, anda tiba-tiba bangun, berlumuran keringat. Malam berikutnya, atau minggu berikutnya, impian yang sama kembali.

Bagi ahli politik generasi Joe Biden bahawa mimpi buruk yang berulang adalah Saigon, 1975. Kereta kebal komunis merobek jalan-jalan ketika pasukan persahabatan melarikan diri. Ribuan sekutu Vietnam yang ketakutan berdebar di pintu Kedutaan AS. Helikopter mencabut Amerika dan Vietnam dari atas bumbung dan memisahkannya dengan kapal Tentera Laut. Pelaut di kapal-kapal itu, sekarang dipenuhi dengan pelarian, mendorong helikopter berjuta-juta dolar itu ke laut. Kekuatan terbesar di Bumi dihantar ke kekalahan paling suram.

Pada masa itu, semua orang di Washington rasmi cuba mengelakkan mimpi buruk itu. Gedung Putih telah merundingkan perjanjian damai dengan Vietnam Utara pada tahun 1973 untuk memberikan "selang waktu yang baik" antara penarikan Washington dan kejatuhan ibu negara Vietnam Selatan. Ketika kekalahan muncul pada bulan April 1975, Kongres menolak untuk membiayai pertempuran. Seorang senator penggal pertama, Biden sendiri berkata, "Amerika Syarikat tidak mempunyai kewajiban untuk mengosongkan satu, atau 100,001, Vietnam Selatan." Namun ia tetap berlaku. Dalam beberapa minggu, Saigon jatuh dan sekitar 135.000 orang Vietnam melarikan diri, menghasilkan pemandangan putus asa yang tersembunyi di hati generasi.

Sekarang, sebagai presiden, dengan memerintahkan pengunduran lima bulan semua tentera AS dari Afghanistan menjelang 11 September ini, Biden nampaknya ingin menghindari pengembalian mimpi buruk versi Afghanistan itu. Namun "selang waktu yang baik" antara pengunduran Amerika dan kemenangan Taliban di masa depan dapat terbukti pendek.

Pejuang Taliban telah merebut sebahagian besar kawasan luar bandar, mengurangkan penguasaan pemerintah Afghanistan yang disokong Amerika di Kabul, ibu kota, menjadi kurang dari sepertiga dari semua daerah luar bandar. Sejak Februari, gerila-gerila tersebut telah mengancam ibu kota provinsi utama & # 8212 Kandahar, Kunduz, Helmand, dan Baghlan & # 8212 menarik perhatian yang semakin ketat di sekitar kubu-kubu utama pemerintah itu. Di banyak wilayah, seperti New York Times dilaporkan baru-baru ini, kehadiran polis sudah runtuh dan tentera Afghanistan nampaknya berada di belakang.

Sekiranya tren seperti ini berlanjutan, Taliban akan segera siap untuk menyerang Kabul, di mana kekuatan udara AS terbukti hampir tidak berguna dalam pertempuran jalanan ke jalanan. Kecuali jika pemerintah Afghanistan menyerahkan atau entah bagaimana meyakinkan Taliban untuk berkongsi kuasa, perjuangan untuk Kabul, kapan pun ia akhirnya berlaku, dapat terbukti jauh lebih berdarah daripada kejatuhan Saigon & # 8212 yang merupakan mimpi buruk penerbangan massa abad ke-21 , kemusnahan yang dahsyat, dan korban yang mengerikan.

Dengan usaha penenteraman Amerika selama hampir 20 tahun di sana yang hampir di ambang kekalahan, sudah waktunya untuk mengemukakan soalan yang ingin dielakkan oleh semua orang di pejabat rasmi Washington: Bagaimana dan mengapa Washington kehilangan perang terpanjangnya?

Pertama, kita perlu menyingkirkan jawapan sederhana, yang tersisa dari Perang Vietnam, bahawa AS bagaimanapun tidak cukup berusaha. Di Vietnam Selatan, perang 10 tahun, 58,000 orang Amerika mati, 254,000 kematian tempur Vietnam Selatan, berjuta-juta kematian orang awam Vietnam, Laos, dan Kemboja, dan perbelanjaan satu trilion dolar nampaknya mencukupi dalam kategori & # 8220kami mencuba & # 8221. Begitu juga di Afghanistan, hampir 20 tahun pertempuran, 2,442 orang perang Amerika tewas, 69,000 kerugian pasukan Afghanistan, dan kos lebih dari $ 2,2 triliun harus menyelamatkan Washington dari sebarang tuduhan memotong dan lari.

Jawapan untuk persoalan kritikal itu terletak pada titik strategi global dan realiti tempatan yang mengerikan di ladang candu Afghanistan. Selama dua dekad pertama dari apa sebenarnya penglibatan 40 tahun dengan negara itu, penjajaran tepat global dan tempatan memberikan AS dua kemenangan besar & # 8212 pertama, atas Kesatuan Soviet pada tahun 1989, atas Taliban , yang memerintah sebahagian besar negara pada tahun 2001.

Selama hampir 20 tahun penjajahan AS yang menyusul, bagaimanapun, Washington salah mengatur politik global, serantau, dan lokal dengan cara yang menjatuhkan usaha penenteramannya hingga kekalahan tertentu. Ketika kawasan pedalaman keluar dari kawalannya dan gerila Taliban berlipat ganda setelah tahun 2004, Washington mencuba segala-galanya & # 8212 program bantuan triliun dolar, pasukan 100,000 & # 8220pelaburan, & # 8221 perang dadah bernilai berbilion-bilion dolar & # 8212 tetapi tidak ada yang berjaya. Bahkan sekarang, di tengah-tengah mundur dalam kekalahan, Washington rasmi tidak mempunyai idea yang jelas mengapa ia akhirnya kehilangan konflik selama 40 tahun ini.

Perang Rahsia (Perang Dadah)

Hanya empat tahun setelah tentera Vietnam Utara berpindah ke Saigon mengendarai kereta kebal dan trak buatan Soviet, Washington memutuskan untuk memperoleh skor dengan memberikan Moscow Vietnam sendiri di Afghanistan. Ketika Tentera Merah menduduki Kabul pada bulan Disember 1979, Presiden Jimmy Carter & penasihat keselamatan nasional, Zbigniew Brzezinski, membuat strategi besar untuk perang rahsia CIA yang akan menimbulkan kekalahan yang memalukan kepada Kesatuan Soviet.

Berdasarkan persekutuan lama AS dengan Pakistan, CIA bekerja melalui agensi Inter Service Intelligence (ISI) negara itu untuk menyampaikan berjuta-juta, kemudian berbilion dolar senjata kepada gerilyawan anti-Soviet Afghanistan, yang dikenali sebagai mujahidin, yang kepercayaan Islam menjadikan mereka pejuang hebat. Sebagai penguasa geopolitik, Brzezinski menjalin strategi yang hampir sempurna di antara AS, Pakistan, dan China untuk konflik pengganti melawan Soviet. Terkunci dalam persaingan sengit dengan negara jirannya India yang meletus dalam perang perbatasan berkala, Pakistan sangat ingin menyenangkan Washington, terutama kerana, secara tidak menyenangkan, India baru-baru ini menguji bom nuklear pertamanya.

Sepanjang bertahun-tahun Perang Dingin, Washington adalah sekutu utama Pakistan, memberikan bantuan ketenteraan yang cukup dan memajukan diplomasinya untuk memihak negara itu berbanding India. Untuk berlindung di bawah payung nuklear AS, orang Pakistan, pada gilirannya, bersedia mempertaruhkan kemarahan Moscow dengan menjadi batu loncatan untuk perang rahsia CIA terhadap Tentera Merah di Afghanistan.

Di bawah strategi besar itu, ada kenyataan yang semakin buruk di negara itu. Sementara mujahidin komandan menyambut penghantaran senjata CIA, mereka juga memerlukan dana untuk mempertahankan pejuang mereka dan segera beralih kepada penanaman popi dan perdagangan candu untuk itu. Ketika perang rahsia Washington memasuki tahun keenam, a New York Times wartawan yang melintasi selatan Afghanistan menemui percambahan ladang poppy yang mengubah kawasan gersang itu menjadi sumber utama narkotik haram di dunia. "Kita mesti menanam dan menjual candu untuk memerangi perang suci kita terhadap orang-orang yang tidak percaya kepada Rusia," kata seorang pemimpin pemberontak kepada wartawan.

Malah, kafilah yang membawa senjata CIA ke Afghanistan sering kembali ke Pakistan yang penuh dengan candu & # 8212 kadang-kadang, lapor New York Times, "Dengan persetujuan pegawai perisik Pakistan atau Amerika yang menyokong penentangan itu." Selama dekad perang rahsia CIA di sana, penuaian candu tahunan Afghanistan meningkat dari 100 tan sederhana menjadi 2,000 tan besar. Untuk memproses candu mentah menjadi heroin, makmal haram dibuka di sempadan Afghanistan-Pakistan yang, pada tahun 1984, membekalkan 60% pasaran AS dan 80% pasaran Eropah yang mengejutkan. Di Pakistan, jumlah penagih heroin meningkat dari hampir tidak sama sekali pada tahun 1979 menjadi hampir 1.5 juta pada tahun 1985.

Menjelang tahun 1988, dianggarkan terdapat 100 hingga 200 kilang heroin di daerah sekitar Pass Khyber di Pakistan yang beroperasi di bawah wilayah ISI. Lebih jauh ke selatan, seorang panglima perang Islam bernama Gulbuddin Hekmatyar, Afghanistan & # 8220asset yang disukai CIA, & # 8221 mengawal beberapa kilang heroin yang memproses banyak penuaian candu dari wilayah selatan negara itu. Pada bulan Mei 1990, ketika perang rahsia berakhir, Washington Post melaporkan bahawa pegawai Amerika gagal menyiasat pengedaran dadah oleh Hekmatyar dan pelindungnya di ISI Pakistan sebahagian besarnya "kerana dasar narkotik AS di Afghanistan telah tunduk kepada perang melawan pengaruh Soviet di sana."

Charles Cogan, pengarah operasi Afghanistan CIA, kemudian berbicara terus terang mengenai keutamaan Agensi. "Kami tidak benar-benar memiliki sumber daya atau waktu untuk menumpukan pada penyelidikan perdagangan narkoba," katanya kepada seorang pewawancara. "Saya rasa kita tidak perlu meminta maaf untuk ini ... Ada kesan dadah, ya. Tetapi objektif utamanya tercapai. Soviet meninggalkan Afghanistan. "

Terdapat juga jenis kejatuhan nyata dari perang rahsia itu, walaupun Cogan tidak menyebutnya.Semasa menjadi tuan rumah operasi rahsia CIA, Pakistan bergantung pada ketergantungan Washington dan penyerapannya dalam pertempuran Perang Dingin melawan Soviet untuk mengembangkan bahan yang dapat dipisahkan pada tahun 1987 untuk bom nuklearnya sendiri dan, satu dekad kemudian, untuk menjalankan ujian nuklear yang berjaya. yang mengejutkan India dan menghantar gelombang kejut strategik ke seluruh Asia Selatan.

Pada masa yang sama, Pakistan juga mengubah Afghanistan menjadi negara klien maya. Selama tiga tahun setelah mundur Soviet pada tahun 1989, CIA dan ISI Pakistan terus bekerjasama dalam menyokong tawaran Hekmatyar untuk menawan Kabul, memberikannya kekuatan yang cukup untuk menutup modal dan menyembelih sekitar 50,000 penduduknya. Ketika itu gagal, dari berjuta-juta pelarian Afghanistan di dalam sempadan mereka, orang Pakistan sahaja membentuk kekuatan baru yang disebut Taliban & terdengar tidak asing lagi? & # 8212 dan mempersenjatai mereka untuk merebut Kabul dengan jayanya pada tahun 1996.

Pencerobohan Afghanistan

Selepas serangan pengganas pada bulan September 2001, ketika Washington memutuskan untuk menyerang Afghanistan, penjajaran strategi global yang sama dan kenyataan tempatan yang kurang ajar meyakinkannya kemenangan lain yang menakjubkan, kali ini atas Taliban yang kemudian memerintah sebahagian besar negara itu. Walaupun senjata nuklearnya sekarang mengurangi kebergantungannya kepada Washington, Pakistan masih bersedia menjadi batu loncatan untuk mobilisasi CIA terhadap panglima perang wilayah Afghanistan yang, dalam kombinasi dengan pengeboman besar-besaran AS, segera menyingkirkan Taliban dari kekuasaan.

Walaupun kekuatan udara Amerika dengan cepat menghancurkan angkatan bersenjatanya & # 8212 nampaknya, namun, tidak dapat diperbaiki & # 8212 bahawa kelemahan sebenar rejim teokratik terletak pada salah urus pengurusan penuaian candu negara itu. Setelah berkuasa pada tahun 1996, Taliban pertama kali melipatgandakan tanaman candu negara ini menjadi 4.600 tan yang belum pernah terjadi sebelumnya, mempertahankan ekonomi sambil memberikan 75% heroin dunia. Akan tetapi, empat tahun kemudian, para mullah pemerintah rejim menggunakan kekuatan paksaan mereka untuk membuat pengakuan antarabangsa di PBB dengan memotong panen candu negara itu menjadi hanya 185 tan. Keputusan itu akan menjatuhkan berjuta-juta petani ke dalam penderitaan dan, dalam prosesnya, mengurangkan rezim menjadi cangkang kosong yang hancur dengan bom Amerika pertama.

Sementara kempen pengeboman AS melancarkan hingga Oktober 2001, CIA mengirimkan sejumlah 70 juta dolar yang dibundel ke Afghanistan untuk menggerakkan gabungan lama panglima perang suku untuk memerangi Taliban. Presiden George W. Bush kemudian akan meraikan perbelanjaan itu sebagai salah satu "tawar-menawar" terbesar dalam sejarah.

Hampir dari awal apa yang menjadi pendudukan Amerika selama 20 tahun, bagaimanapun, penjajaran faktor global dan tempatan yang pernah sempurna mula berpisah untuk Washington. Walaupun ketika Taliban mundur dalam kekacauan dan kekhawatiran, para panglima perang bawah tanah tawan tersebut merebut kawasan luar negeri dan segera memimpin penuaian candu yang dihidupkan kembali yang naik menjadi 3.600 tan pada tahun 2003, atau 62% produk domestik kasar (KDNK) luar biasa. Empat tahun kemudian, pengambilan ubat akan mencapai 8.200 tan yang mengejutkan & menghasilkan 82% daripada KDNK negara, 93% heroin terlarang di dunia, dan, di atas semua, dana yang mencukupi untuk kebangkitan semula & # 8230 ya, anda dapat meneka , tentera gerila Taliban.

Terkejut dengan kesadaran bahawa rejim pelanggannya di Kabul kehilangan kendali di luar bandar terhadap Taliban yang dibiayai candu sekali lagi, Gedung Putih Bush melancarkan perang dadah bernilai $ 7 bilion yang segera masuk ke dalam bongkahan korupsi dan politik suku yang kompleks. Pada tahun 2009, gerilyawan Taliban berkembang dengan pesat sehingga pemerintahan Obama yang baru memilih "lonjakan" 100,000 tentera AS di sana.

Dengan menyerang gerilyawan tetapi gagal membasmi penuaian candu yang membiayai penyebaran mereka setiap musim bunga, lonjakan Obama segera mengalami kekalahan yang diramalkan. Di tengah-tengah penarikan pasukan yang cepat untuk memenuhi tarikh penggunaan lonjakan pada bulan Disember 2014 (seperti yang dijanjikan Obama), Taliban melancarkan serangan pertama musim pertempuran yang perlahan-lahan merebut bahagian-bahagian luar bandar dari Afghanistan secara perlahan tentera dan polis.

Menjelang 2017, penuaian candu telah meningkat menjadi catatan baru 9.000 tan, memberikan sekitar 60% dana untuk pendahuluan Taliban. Menyedari pentingnya perdagangan narkoba dalam mempertahankan pemberontakan, komando AS mengirim pejuang F-22 dan pengebom B-52 untuk menyerang makmal Taliban di pusat heroin negara itu. Akibatnya, ia mengerahkan pesawat bernilai miliaran dolar untuk memusnahkan 10 pondok lumpur, yang menjadikan Taliban hanya $ 2,800 dari pendapatan cukai. Bagi siapa pun yang memperhatikan, asimetri yang tidak masuk akal dari operasi itu menunjukkan bahawa tentera AS secara tegas dikuasai dan dikalahkan oleh kenyataan Afghanistan yang paling parah.

Pada masa yang sama, sisi geopolitik dari persamaan Afghanistan berubah secara tegas terhadap usaha perang Amerika. Dengan Pakistan semakin dekat dengan China sebagai timbal balik kepada persaingan India dan hubungan AS-China menjadi permusuhan, Washington semakin kesal dengan Islamabad. Pada pertemuan puncak pada akhir 2017, Presiden Trump dan Perdana Menteri India Modi bergabung dengan rakan sejawatnya dari Australia dan Jepun untuk membentuk & # 8220the Quad & # 8221 (dikenali lebih formal sebagai Dialog Keselamatan Quadrilateral), sebuah persekutuan awal yang bertujuan untuk memeriksa pengembangan China yang tidak lama kemudian mendapat keuntungan melalui manuver tentera laut bersama di Lautan Hindi.

Dalam beberapa minggu dari pertemuan itu, Trump akan mengalahkan pakatan Washington selama 60 tahun dengan Pakistan dengan satu tweet Hari Tahun Baru yang mendakwa bahawa negara itu telah membayar balik bantuan AS selama bertahun-tahun dengan "tidak lain hanyalah pembohongan & tipu daya." Hampir seketika, Washington mengumumkan penangguhan bantuan ketenteraannya ke Pakistan sehingga Islamabad mengambil "tindakan tegas" terhadap Taliban dan sekutunya militan.

Dengan penyelarasan Washington yang lemah terhadap kekuatan global dan tempatan yang kini tidak sejajar, kedua-dua sikap Trump dalam rundingan damai dengan Taliban pada tahun 2020 dan kemunduran Biden yang akan datang telah ditentukan. Tanpa akses ke Afghanistan yang terkurung daratan dari Pakistan, drone pengintai AS dan pengebom tempur kini berpotensi menghadapi penerbangan sejauh 2.400 batu dari pangkalan terdekat di Teluk Parsi & # 8212 terlalu jauh untuk penggunaan tenaga udara yang berkesan untuk membentuk peristiwa di darat (walaupun Amerika & Komandan # 8217 sudah mencari pangkalan udara di negara-negara yang lebih dekat dengan Afghanistan untuk digunakan).

Pelajaran Kekalahan

Tidak seperti kemenangan sederhana, kekalahan ini memberikan lapisan makna bagi mereka yang sabar untuk mengikuti pelajarannya. Semasa siasatan pemerintah mengenai apa yang salah pada tahun 2015, Douglas Lute, seorang jeneral Tentera Darat yang mengarahkan dasar perang Afghanistan untuk pemerintahan Bush dan Obama, memerhatikan: "Kami tidak memiliki pemahaman asas mengenai Afghanistan & # 8212 yang kami tidak tahu apa yang kami buat. " Dengan tentera Amerika kini mengguncang debu tanah gersang Afghanistan, operasi ketenteraan AS di masa depan di dunia mungkin akan beralih ke luar pesisir ketika Tentera Laut bergabung dengan sisa armada Quad dalam usaha untuk memeriksa kemajuan China di India Laut.

Di luar lingkaran tertutup pejabat rasmi Washington, hasil buruk ini mempunyai pelajaran yang lebih mengganggu. Banyak orang Afghanistan yang mempercayai janji-janji demokratik Amerika akan bergabung dengan sekutu yang semakin lama ditinggalkan, mulai dari era Vietnam dan termasuk, baru-baru ini, Kurdi, Iraq, dan Somalia, antara lain. Setelah kos penuh pengunduran Washington dari Afghanistan menjadi jelas, bencana itu, tidak menghairankan, akan mendorong sekutu-sekutu masa depan yang berpotensi untuk tidak mempercayai kata-kata atau penilaian Washington.

Sama seperti kejatuhan Saigon yang membuat rakyat Amerika berhati-hati terhadap campur tangan semacam itu selama lebih dari satu dekad, jadi bencana yang mungkin berlaku di Kabul kemungkinan (mungkin ada yang mengatakan, mudah-mudahan) menghasilkan penghindaran jangka panjang di negara ini terhadap campur tangan yang akan datang. Sama seperti Saigon, 1975, menjadi mimpi buruk yang ingin dihindari oleh Amerika selama sekurang-kurangnya satu dekad, begitu juga Kabul, 2022, yang dapat menjadi kambuh yang tidak menyenangkan yang hanya memperdalam krisis kepercayaan Amerika di rumah.

Ketika kereta kebal terakhir Tentera Merah akhirnya menyeberangi Jambatan Persahabatan dan meninggalkan Afghanistan pada Februari 1989, kekalahan itu membantu memicu kejatuhan Kesatuan Soviet dan kehilangan kerajaannya dalam masa tiga tahun. Kesan pengunduran AS yang akan datang di Afghanistan sudah pasti jauh lebih dramatik. Namun, ia akan sangat ketara. Mundur seperti itu setelah bertahun-tahun, dengan musuh jika tidak di pintu gerbang, kemudian mendekatinya, adalah tanda jelas bahawa Washington imperialis telah mencapai batas apa yang boleh dilakukan oleh tentera paling berkuasa di bumi.

Atau dengan cara lain, tidak boleh ada kesalahan setelah hampir 20 tahun di Afghanistan. Kemenangan tidak lagi berada di aliran darah Amerika (pelajaran yang entah bagaimana Vietnam tidak membawa pulang), walaupun dadah. Kekalahan perang narkoba adalah bencana khas kekaisaran, memberikan penarikan lebih dari satu makna pada tahun 2021. Oleh itu, tidak akan mengejutkan jika pemergian dari negara itu dalam keadaan seperti itu adalah isyarat kepada sekutu dan musuh sama bahawa Washington tidak mempunyai harapan untuk memerintahkan dunia seperti yang diinginkannya lagi dan bahawa hegemoni globalnya yang sangat dahsyat benar-benar merosot.


Mikro-Militarisme dan Penurunan Demokrasi

Empayar yang mati sering terjerumus ke dalam misadventori tentera yang mahal dan bencana, dan cenderung ke arah ekstremisme politik. Bunyi biasa?

Setelah tujuh puluh tahun di puncak kuasa global, kerajaan yang paling kuat dalam sejarah dunia memulakan penurunan yang berlarutan dan menyakitkan.

Penurunan ini mungkin merupakan peristiwa yang unik bagi Amerika Syarikat, tetapi dari perspektif sejarah dunia peralihan kekaisaran ini sering terjadi. Sesungguhnya, dua abad yang lalu telah ditandai oleh kebangkitan dan kejatuhan banyak kerajaan.

Menjelang tahun 1815, kerajaan benua Napoleon telah runtuh. Pada tahun 1820-an, Sepanyol kehilangan sebahagian besar kerajaan Amerika Latinnya. Satu abad kemudian, Britain begitu letih dengan kemenangannya dalam Perang Dunia I sehingga berakhirnya empayar globalnya. Dengan berakhirnya Perang Dunia II, kerajaan Jepun di Asia, yang terbesar di dunia, dan kerajaan Nazi di Eropah, yang pertama menguasai benua itu, dikalahkan.

Dalam dua dekad selepas Perang Dunia II, setengah-setengah empayar kolonial Eropah yang pernah memerintah hampir separuh dari seluruh umat manusia hancur dengan kecepatan yang membutakan. Baru-baru ini, kerajaan Soviet di Eropah Timur dan Asia Tengah meletus pada awal 1990-an, memancarkan gelombang kejutan yang masih bergema.

Setelah tujuh puluh tahun berada di puncak kuasa global, kerajaan yang paling kuat dalam sejarah dunia memulakan penurunan yang berlarutan dan menyakitkan.

Mengimbas kembali dua abad yang lalu, peralihan kekaisaran ini sering ditandai dengan dua trend yang merisaukan. Pertama, kerajaan yang tewas sering terjerumus ke kemalangan tentera yang mahal dan kadang-kadang memburuk dalam usaha terdesak untuk mendapatkan kembali kegemilangan kerajaan mereka yang semakin pudar. Dan, kedua, mereka cenderung ke arah ekstremisme politik kerana kehilangan empayar luar negeri yang menyakitkan hati warga negara.

Ketika kekuasaan mereka semakin berkurang, kerajaan sering terjerumus ke misadventori ketenteraan mikro dalam usaha bodoh untuk mendapatkan kembali kuasa imperialis mereka yang semakin pudar. Oleh kerana operasi ini berasal dari motivasi psikologi yang tidak rasional, mereka tidak dapat diramalkan.

Dalam pengunduran kekaisarannya yang panjang, Sepanyol memberikan contoh baik militerisme mikro — baik usaha terdesak untuk mendapatkan kembali kemuliaan yang memudar dan akibat politik dalam negeri. Sebagai tindak balas atas kekalahan Amerika Latin pada tahun 1820-an, Madrid melancarkan setengah-setengah campur tangan kekaisaran mulai dari Vietnam pada tahun 1858 hingga Peru pada tahun 1864 — dengan semuanya berakhir dengan bencana atau kekalahan.

Kemudian, setelah kehilangan tanah jajahan terakhirnya ke Amerika Syarikat dalam Perang Sepanyol-Amerika tahun 1898, Sepanyol mula berkembang dari kawasan pesisir kecilnya di Maghribi pada tahun 1909, memerangi Perang Rif pada tahun 1920 melawan suku Berber dan menderita ngeri penyembelihan 20,000 tenteranya dalam Pertempuran Anual. Walaupun begitu, Madrid berpegang teguh pada tanah-tanah kosong Maghribi Sepanyol, menghantar Legion Asing Sepanyol di bawah komando Francisco Franco dan menggerakkan setiap sumber ketenteraan yang mungkin untuk menenangkan gerila Berber yang memaparkan pengeboman udara pertama yang bersejarah dengan gas beracun dan yang pertama di dunia pendaratan amfibia yang berjaya.

Dalam pengertian yang sangat nyata, empat puluh tahun pemerintahan diktator fasis Generalissimo Franco muncul dari abu kerajaan, terbentuk di Maghribi dan melarikan diri sepenuhnya ketika Tentara Afrika melancarkan Perang Saudara berdarah melawan demokrasi Sepanyol pada tahun 1936.

Contoh lain mengenai militarisme mikro ialah pencerobohan Suez Britain pada tahun 1956. Setelah pemulihan yang sukar setelah perang akibat kehancuran Perang Dunia II, Britain menikmati pekerjaan yang kuat, pelaburan antarabangsa yang menguntungkan, dekolonisasi yang dikendalikan dengan teliti yang mengekalkan sebahagian besar kuasanya, dan prestij pound sterling sebagai mata wang rizab global.

Kemudian datanglah krisis Suez yang dahsyat.

Sama seperti orang Amerika dari generasi terdahulu yang bangga dengan Terusan Panama sebagai simbol kehebatan negara, begitu juga konservatif Britain menghargai Terusan Suez sebagai saluran kehidupan penting bagi kilang minyak Iran. Ketika Presiden Mesir Nasser menggerakkan dunia Arab dengan menasionalisasi terusan Suez pada tahun 1956, perdana menteri konservatif Britain Anthony Eden meletus dengan egoisme, kekacauan, dan kemarahan. Dia pertama kali memerintahkan pembunuhan Nasser dan, ketika itu gagal, melancarkan pencerobohan oleh 300.000 pasukan Inggeris, Perancis, dan Israel untuk mengamankan Terusan Suez.

Orang Israel di bawah pimpinan Perdana Menteri Ariel Sharon menyerang Sinai, jet mereka menyapu langit, kereta kebal mereka menghancurkan perisai Mesir, dan pasukan terjun payung mereka maju di terusan. British dan Perancis menghantar armada lima kapal induk yang menembak jatuh 200 pesawat Mesir dan mendarat komando untuk menduduki sebahagian besar Zon Terusan. Pencerobohan Anglo-Perancis menghancurkan tentera Mesir, membunuh 3,000 tentera dan menangkap 30,000 lagi. Orang-orang Mesir mengisi puluhan kapal dagang dengan batu-batu dan menenggelamkannya di muara terusan, dengan pantas menafikan British hadiah mereka.

Tetapi pada akhirnya, Britain terpaksa menerima kekalahan yang memalukan. Dana Kewangan Antarabangsa melancarkan bailout fiskal pertama, menggerakkan hampir satu bilion dolar untuk mengembalikan pound Britain dari ambang kejatuhan — dengan berkesan menamatkan peranannya sebagai mata wang rizab global utama.

Penulis yang luar biasa ini adalah Perdana Menteri Britain, Anthony Eden, anak istimewa dan pemberontak dalam Parti Konservatifnya sendiri, yang kerjayanya memberikan persamaan dengan Donald Trump.

Yakin bahawa Britain masih merupakan kuasa besar, Eden menolak nasihat yang baik agar dia berunding dengan Amerika Syarikat, sekutu terdekat negara itu, sebelum pencerobohan itu, ketika campur tangannya yang berani menjunam bencana diplomatik, dia fokus memanipulasi media Britain dan, akhirnya , dia berbohong secara terang-terangan dan jelas kepada Parlimen, dengan mengatakan, “tidak ada perkiraan sebelumnya bahawa Israel akan menyerang Mesir. Tidak ada. "

Penunjuk perasaan mengecam Eden sebagai "terlalu bodoh untuk menjadi perdana menteri" Ahli Parlimen pembangkang ketawa terbuka ketika dia muncul di Parlimen. Bekas pemimpin partinya sendiri, Winston Churchill, menjadikannya sebagai "kesalahan besar" dan Presiden Eisenhower menjauhinya. Dipimpin oleh khayalan Eden tentang kemahakuasaan dalam operasi yang tidak dapat disangka-sangka ini, singa Britain yang dahulunya hebat itu kini seolah-olah memperlihatkan kepada dunia binatang sarkas tanpa gigi yang selanjutnya akan berguling setiap kali Washington memecahkan cambuk.

Apabila sejarawan mengimbas kembali kerajaan global Amerika yang sudah lama dilupakan satu abad dari sekarang, mereka juga dapat menggambarkan pencerobohan Presiden George Bush ke Iraq pada tahun 2003 sebagai misadventure ketenteraan mikro yang mempercepat penurunan kuasa global A.S.

Sejarawan mungkin mencirikan pencerobohan Bush pada tahun 2003 ke Iraq sebagai misadventori ketenteraan mikro yang mempercepat penurunan kuasa global A.S.

Kembali pada tahun 2003, Pentadbiran Bush menjual perang tersebut dengan berjanji akan menelan belanja hanya $ 80 bilion dolar, membayar keuntungannya sendiri dari minyak, mencetuskan era keemasan demokrasi untuk seluruh Timur Tengah, dan mendapatkan kubu AS untuk unjuran kekuatannya di seluruh wilayah.

Sebaliknya, perang mengakibatkan korban A.S. berjumlah 4,424 mati, 31,952 cedera, dan 4,839 bunuh diri oleh tentera yang aktif, dan banyak lagi oleh veteran perang Iraq. Ia menghasilkan banyak pelarian, termasuk lima juta orang Iraq yang kehilangan tempat tinggal. Operasi ketenteraan A.S. telah berlangsung selama lima belas tahun yang lalu dan kemungkinan akan berlanjutan ke masa yang akan datang. Demokrasi Iraq yang korup telah menghasilkan, baru bulan ini, pemilihan parti yang dipimpin oleh militan Syiah anti-Muqtada al-Sadr.

Semua ini telah mengacaukan Timur Tengah yang lebih luas, merosot prestij antarabangsa A.S., dan boleh dikatakan merosakkan demokrasi Amerika. Setelah meninjau 134 negara, pengundi Gallup baru-baru ini melaporkan bahawa kelulusan kepemimpinan A.S. di seluruh dunia telah menurun dari 48 peratus pada 2016 ke paras terendah 30 peratus — kedudukan di bawah China pada 31 peratus.

Kos ketenteraan langsung Perang Iraq adalah $ 757 bilion, dan kos tidak langsung kini dianggarkan $ 3.5 trilion - setara dengan 20 peratus dari keseluruhan ekonomi AS pada tahun 2016. Institut Watson di Brown University menganggarkan jumlah kos Perang Dunia pada Keganasan pada $ 5,6 trilion yang membingungkan — dialihkan dari pelaburan domestik yang sangat diperlukan agar negara ini terus bersaing di pasar dunia.

Dengan krisis dasar luar yang mendidih dari Ukraine dan Syria ke Afghanistan, dan dari Laut China Selatan ke Korea Selatan, ada banyak peluang bagi seorang Presiden Amerika untuk melancarkan campur tangan ketenteraan yang sesat.

Selama tujuh puluh tahun terakhir, Washington menggunakan kekuatannya yang luar biasa untuk membangun tatanan dunia yang didasarkan pada "dualitas halus" yang menyandingkan dua sifat yang bertentangan - sebuah komuniti idealis dari negara-negara berdaulat yang sama di bawah peraturan undang-undang antarabangsa, bergabung dengan imperium Amerika didasarkan pada kekuatan politik ketenteraan dan ekonomi AS yang mentah.

Pada akhir Perang Dunia II, Washington mengepung Eurasia dengan ratusan pangkalan tentera untuk mengurung musuh-musuh Perang Dinginnya, China dan Rusia, di belakang Tirai Besi. Amerika Syarikat, pusat kuasa industri, menguasai ekonomi dunia. Para diplomatnya merundingkan perjanjian pertahanan dan perdagangan yang menguntungkan Amerika, dan koperasi CIA bergerak tanpa henti untuk menjatuhkan pemerintah yang berkecuali atau bermusuhan.

Washington akhirnya memenangi Perang Dingin, tetapi taktiknya yang keras memerlukan beberapa kos yang berat — kediktatoran tentera yang kejam di seluruh Asia dan Amerika Latin, berjuta-juta orang mati di Indochina, dan masyarakat yang hancur di Asia Tengah, Amerika Tengah, dan Afrika selatan.

Selepas Perang Dunia II, Washington juga melaburkan kekuatan dan prestijnya dalam membentuk sebuah komuniti antarabangsa yang akan mempromosikan keamanan dan kemakmuran bersama melalui institusi tetap - PBB, Bank Dunia, Perjanjian Umum mengenai Tarif dan Perdagangan, dan Pertubuhan Kesihatan Sedunia ( WHO). Amerika Syarikat membantu menubuhkan Mahkamah Keadilan Antarabangsa di bawah piagam PBB dan kemudiannya akan mempromosikan hak asasi manusia dan hak wanita.

Sekiranya dunia mengalami peralihan damai yang perlahan dari hegemoni AS, maka susunan global berikutnya mungkin akan mengekalkan institusi-institusi antarabangsa liberal yang mewakili nilai-nilai terbaik Amerika, seperti PBB, Pertubuhan Kesihatan Sedunia, Bank Dunia, dan Mahkamah Antarabangsa .

Sekiranya, sebaliknya, dunia mengalami mundur AS yang luar biasa dari pentas dunia dan peningkatan hegemoni Cina atau Rusia yang autokratik, maka kita kemungkinan akan menyaksikan tatanan dunia yang lebih keras berdasarkan realpolitik dan kelebihan komersial, dengan sedikit perhatian kepada manusia hak, hak wanita, dan kedaulatan undang-undang.

Satu perkara yang pasti: Peralihan ini akan berubah-ubah, bahkan trauma sehingga mempengaruhi kehidupan setiap orang Amerika.

Catatan editor: Esei ini diadaptasi dari ucapan yang disampaikan di a Acara Vets for Peace Memorial Day, 28 Mei di Madison, Wisconsin.


Kemas kini Pengarang

Dalam sejarah hubungan luar negeri AS yang tegas ini, sejarawan Alfred McCoy mengeksplorasi kebangkitan Amerika sebagai kekuatan dunia dari tahun 1890-an melalui Perang Dingin, dan usaha untuk memperluas hegemoninya hingga abad ke-21. Sejak penguasaan Amerika mencapai puncaknya pada akhir Perang Dingin, negara telah menghadapi cabaran baru yang semakin tidak dapat ditangani.

Dari pencerobohan bencana ke Iraq hingga kegagalan Perkongsian Trans-Pasifik, keretakan pakatan tentera, dan nasionalisme Donald Trump yang merosakkan, McCoy mengesan penurunan AS dalam menghadapi peningkatan kekuatan seperti China. Dia juga memberikan kritikan terhadap usaha Amerika untuk mempertahankan posisinya melalui cyberwar, campur tangan rahsia, elit pelanggan, penyiksaan psikologi, dan pengawasan di seluruh dunia.

Dalam narasi ribut yang melanda lima benua dan tujuh abad, buku ini menerangkan bagaimana berturut-turut malapetaka - dari Kematian Hitam 1350 yang menghancurkan hingga krisis iklim 2050 yang akan datang - telah menghasilkan berturut-turut kerajaan yang semakin meningkat dan memudar perintah dunia.

Selama berabad-abad lama pemerintahan imperialis Iberia dan Inggeris, pencarian bentuk tenaga baru membawa kepada pengembangan ladang gula kolonial sebagai jenis perdagangan yang sangat menguntungkan. Pada masa ketika isu-isu ras dan keadilan sosial muncul dengan desakan mendesak, buku ini menjelaskan bagaimana keuntungan luar biasa perkebunan itu bergantung pada sistem produksi yang secara harfiah membuat budak mati, menciptakan selera yang tidak puas untuk tawanan baru yang menjadikan perdagangan hamba Afrika ciri utama kapitalisme moden selama lebih dari empat abad.

Setelah meninjau abad-abad yang lalu yang dilanda perang kekaisaran, revolusi nasional, dan perjuangan untuk hak asasi manusia, bab-bab penutup menggunakan wawasan-wawasan yang dimenangkan ini untuk mengintip masa kini dan masa depan. Dengan memberikan ilmu alam sekitar yang sering buram dalam prosa yang jelas, buku ini menerangkan bagaimana perubahan iklim dan perubahan susunan dunia akan membentuk peluang hidup bagi generasi muda, yang lahir pada awal abad ini, selama beberapa dekad yang akan datang yang akan menjadi penanda mereka hidup — 2030, 2050, 2070, dan seterusnya.

Pendedahan yang mengejutkan mengenai perkembangan dan penyebaran penyeksaan psikologi CIA, dari Perang Dingin hingga Abu Ghraib dan seterusnya

Dalam kisah rahsia CIA ini, usaha selama lima puluh tahun untuk mengembangkan bentuk penyiksaan baru, sejarawan Alfred W. McCoy mengungkap akar skandal yang mendalam dan mengganggu dari Abu Ghraib dan Guantánamo. Jauh dari penyimpangan, seperti yang didakwa oleh Gedung Putih, Soalan Penyeksaan menunjukkan bahawa penyalahgunaan ini adalah hasil dari program siasatan rahsia yang telah lama wujud.
Dikembangkan dengan kos berbilion-bilion dolar, kaedah CIA menggabungkan "kekurangan deria" dan "rasa sakit yang ditimbulkan sendiri" untuk mewujudkan pendekatan psikologi revolusioner - inovasi pertama dalam penyeksaan selama berabad-abad. Teknik mudah - yang melibatkan pengasingan, tudung, jam berdiri, panas dan sejuk yang melampau, dan manipulasi masa - merupakan serangan habis-habisan terhadap pancaindera mangsa, menghancurkan dasar identiti peribadi. McCoy mengikuti kajian selama bertahun-tahun — yang, menurutnya, menjejaskan universiti dan Tentera A.S. — dan penyebaran kaedah itu, dari Vietnam melalui Iran ke Amerika Tengah. Dia mengesan bagaimana setelah penyiksaan 9/11 menjadi senjata pilihan Washington di penjara global CIA dan di negara-negara "mesra penyiksaan" ke mana para tahanan dihantar. Akhirnya McCoy berpendapat bahawa maklumat yang diekstraksi dengan paksaan tidak bernilai, menjadikan pendekatan untuk pendekatan undang-undang yang disukai oleh FBI.
Didokumentasikan dengan teliti dan diberitahu, Soalan Penyeksaan adalah dakwaan menghancurkan amalan tidak berperikemanusiaan yang telah tersebar di seluruh sistem perisikan, merosakkan undang-undang, ketenteraan, dan kedudukan antarabangsa Amerika.

Banyak orang Amerika mengecam teknik "interogasi yang ditingkatkan" yang digunakan dalam Perang Mengganas sebagai pelanggaran hak asasi manusia. Tetapi Amerika Syarikat tidak melakukan apa-apa untuk mendakwa penyalahgunaan masa lalu atau mencegah pelanggaran di masa depan. Mengesan kontradiksi ini dari tahun 1950-an hingga sekarang, sejarawan Alfred W. McCoy menyiasat dinamika politik dan budaya yang telah membuat kekebalan kerana menyeksa kebijakan bipartisan pemerintah A.S.

Semasa Perang Dingin, McCoy berpendapat, Badan Perisikan Pusat A.S. secara diam-diam membiayai eksperimen psikologi yang dirancang untuk melemahkan daya tahan seseorang terhadap soal siasat. Selepas serangan pengganas 9/11, CIA menghidupkan kaedah-kaedah kasar ini, sementara media A.S. dibanjiri dengan gambar menggoda yang menormalkan penyiksaan bagi banyak orang Amerika. Sepuluh tahun kemudian, A.S. gagal menghukum pelaku atau pihak berkuasa yang memerintahkan mereka, dan terus mengeksploitasi perisikan yang diekstraksi oleh pengganti dari Somalia ke Afghanistan. Walaupun Washington secara terbuka menjauhkan diri dari penyeksaan, gambar-gambar yang mengganggu dari penjara di Abu Ghraib dan Guantanamo tersimpan dalam ingatan manusia, merosakkan kuasa moral Amerika sebagai pemimpin dunia.

Meneroka sejarah seratus tahun Piel Bros., salah satu jenama terkenal Jerman Amerika yang pernah menjadikan New York City sebagai ibu kota pembuatan bir Amerika.

Selama lebih dari satu abad, New York City adalah ibu kota pembuatan bir Amerika, dengan lebih banyak kilang bir menghasilkan lebih banyak bir daripada bandar lain, termasuk Milwaukee dan St. Louis. Dalam Bir of Broadway Fame, Alfred W. McCoy menelusuri sejarah seratus tahun kilang bir Brooklyn yang terkenal, Piel Bros., dan memberikan potret intim keluarga Jerman Amerika syarikat itu. Melalui kualiti dan inovasi, Piel Bros. tumbuh dari kilang bir terkecil Brooklyn pada tahun 1884, menghasilkan hanya 850 tong, menjadi kilang bir terbesar keenam belas di Amerika, menghasilkan lebih dari satu juta tong pada tahun 1952.

Melalui naratif yang merangkumi tiga generasi, McCoy meneliti kesan demokrasi dari pengawasan negara AS yang meluas selama Perang Dunia I dan Perang Dingin, serta asimilasi paksa yang hampir menghapus identiti Amerika Jerman dari kehidupan awam setelah Perang Dunia I. McCoy menelusuri Piel Bros mengubah nasib dari perjuangan awalnya untuk bertahan di pasar bir Gilded Age di New York, perjalanan larangan dengan serbuan polis dan ancaman kematian gangster, hingga persaingan yang hebat dari jenama nasional besar setelah Perang Dunia II. Melalui gabungan catatan korporat dengan korespondensi peribadi yang akrab, McCoy mengungkapkan kekuatan sosial yang mengubah sebuah kota besar, industri pembuatan bir AS, dan ekonomi negara.


Alfred W. McCoy - Sejarah


& ldquoDalam buku yang menakjubkan ini, McCoy mengungkapkan bagaimana kerajaan membentuk takdir yang saling terkait dari semua yang terlibat dalam penciptaannya. Ditulis dengan pukulan hebat, ini adalah klasik penulisan sejarah. & Rdquo
& mdashLloyd Gardner, pengarang Jalan Panjang ke Baghdad: Sejarah Dasar Luar A.S. dari tahun 1970-an hingga sekarang

Pemenang 2011 George McT. Hadiah Kahin, Persatuan Pengajian Asia

Pada awal abad kedua puluh, Angkatan Darat A.S. dengan pantas menguasai Manila dan kemudian memasuki kempen penenteraman selama sedekad dengan persamaan dengan perang di Iraq hari ini. Bersenjata dengan teknologi canggih dari revolusi maklumat pertama Amerika, rejim penjajah A.S. mewujudkan unit polis dan perisik paling moden di mana sahaja di bawah bendera Amerika. Dalam Menggemaskan Empayar Amerika Alfred W. McCoy menunjukkan bagaimana panopticon kekaisaran ini perlahan-lahan menghancurkan gerakan revolusi Filipina dengan gabungan kekuatan senjata api, pengawasan, dan maklumat yang memberatkan. Bahkan setelah Washington membebaskan tanah jajahannya dan memenangkan kuasa global pada tahun 1945, ia akan campur tangan di Filipina secara berkala selama setengah abad berikutnya dengan menggunakan negara itu sebagai makmal pemberontakan dan mempersenjatai kembali pasukan keselamatan tempatan untuk penindasan. Dalam usaha mewujudkan demokrasi di Filipina, Amerika Syarikat melepaskan kekuatan yang sangat tidak demokratik yang terus bertahan hingga sekarang.

Tetapi teknik keselamatan yang dibiakkan di rumah tropika pemerintahan kolonial tidak terkandung, McCoy menunjukkan, di pinggiran kekuasaan Amerika yang terpencil ini. Memigrasikan homeward melalui personel dan polisi, inovasi ini membantu membentuk alat keselamatan persekutuan baru semasa Perang Dunia I. Setelah ditubuhkan di bawah tekanan mobilisasi masa perang, sistem pengawasan awam-swasta Amerika yang khas ini berlanjutan dalam pelbagai bentuk selama lima puluh tahun akan datang, sebagai mana-mana, sub rosa matriks yang merangkumi masyarakat A.S. dengan pemberi maklumat aktif, organisasi awam yang rahsia, dan agensi-agensi anti-intelijen kerajaan. Dalam setiap krisis global yang berjaya, perhubungan rahsia ini meluaskan operasi domestiknya, menghasilkan pelanggaran baru terhadap kebebasan sipil, dari gangguan aktivis buruh dan komuniti etnik semasa Perang Dunia I, hingga penahanan besar-besaran orang Jepun Amerika semasa Perang Dunia II, sepanjang jalan. ke senarai hitam rahsia yang disyaki komunis semasa Perang Dingin.

& ldquoKajian yang luar biasa ini memberikan analisis teliti mengenai sistem penjajahan novel yang dikembangkan oleh AS di Filipina setelah penaklukan yang membunuh itu, dengan implikasi yang mengejutkan terhadap bentuk dunia moden. Seperti yang ditunjukkan oleh McCoy, penjajahan AS mengembangkan inovasi besar dalam amalan kekaisaran , bergantung pada 'revolusi maklumat' hari ini untuk mewujudkan pengawasan dan kawalan yang ketat terhadap penduduk yang diduduki, bersama dengan keganasan apabila diperlukan dan hak istimewa untuk golongan elit yang taat. Ini eksperimen sosial yang dilindungi dalam penggunaan polis sebagai instrumen kekuasaan negara meninggalkan warisan yang menghancurkan bagi Filipina, sementara juga memberi sumbangan besar kepada cara penindasan kemerdekaan dan perubahan sosial di tempat lain, dan pulang ke rumah untuk meletakkan asas untuk negara keselamatan dan pengawasan negara. & rdquo
& mdashNoam Chomsky, MIT

& ldquoDengan kajian arkib yang menakjubkan, McCoy menunjukkan bagaimana teknik penekanan yang dikembangkan di Filipina kolonial berhijrah kembali ke Amerika Syarikat untuk digunakan terhadap orang-orang warna, makhluk asing, dan benar-benar cabaran heterodoks terhadap kekuatan Amerika. Buku ini membuktikan pepatah Mark Twain bahawa anda tidak boleh mempunyai kerajaan di luar negeri dan republik di rumah. & Rdquo
& mdashBruce Cumings, Universiti Chicago

Oktober 2009
LC: 2009010253 DS
672 ms 6 x 9
47 b / w foto, 7 ilus.


Kertas $ 39.95 a
ISBN 978-0-299-23414-0
TAMBAHKAN KE KERETA


Diterbitkan bersama Ateneo de Manila University Press. Pelanggan di Filipina harus membuat pesanan dari Ateneo De Manila University Press di www.ateneopress.org

& ldquoMcCoy & rsquos buku yang luar biasa. . . adakah keadilan bagi pengarangnya & pengetahuan mendalam tentang sejarah Filipina dan juga kepakarannya yang jarang berlaku dalam membongkar bahagian bawah kekuasaan negara. & rdquo
& mdashPOLAR: Kajian Antropologi Politik dan Undang-Undang, Mei 2011

& ldquoBuku yang kuat ini meletakkan politik tubuh Filipina di meja pemeriksaan untuk mendedahkan penyakit yang terdapat dalam & mdash jenayah, kepolisian rahsia, dan skandal politik. Tetapi McCoy juga menarik garis yang jelas dari Manila ke Baghdad. & Rdquo
& mdashSheila S. Coronel, Columbia University Graduate School of Journalism


Kejatuhan dan Kejatuhan Empayar Amerika

Alfred W. McCoy adalah profesor sejarah di University of Wisconsin-Madison. Seorang TomDispatch biasa, dia adalah pengarang, baru-baru ini, Policing America's Empire: The United States, Filipina, and the Rise of the Surveillance State (2009). Dia juga merupakan penganjur projek "Empires in Transition", sebuah kumpulan kerja global yang terdiri daripada 140 sejarawan dari universiti di empat benua. Karya ini pada asalnya muncul di TomDispatch.

Walaupun terdapat banyak projek kerajaan yang maha kuasa, melihat sejarah mereka harus mengingatkan kita bahawa mereka adalah organisma rapuh. Begitu halus ekologi kekuatan mereka yang, ketika keadaan mulai menjadi sangat buruk, kerajaan secara teratur membongkar dengan kecepatan yang tidak suci: hanya setahun untuk Portugal, dua tahun untuk Kesatuan Soviet, lapan tahun untuk Perancis, 11 tahun untuk Uthmaniyyah, 17 tahun untuk Great Britain, dan, kemungkinan besar, 22 tahun untuk Amerika Syarikat, dari tahun penting 2003.

Sejarawan masa depan kemungkinan akan mengenal pasti pencerobohan pemerintahan Bush terhadap Iraq pada tahun itu sebagai permulaan kejatuhan Amerika. Namun, bukannya pertumpahan darah yang menandakan berakhirnya banyak kerajaan masa lalu, dengan kota-kota terbakar dan orang awam dibantai, keruntuhan kekaisaran abad ke-21 ini dapat terjadi secara senyap-senyap melalui pergolakan keruntuhan ekonomi atau perang siber yang tidak dapat dilihat.

Tetapi tidak diragukan lagi: apabila pemerintahan global Washington akhirnya berakhir, akan ada peringatan setiap hari yang menyakitkan tentang apa yang dimaksudkan dengan kehilangan kuasa bagi orang Amerika dalam setiap bidang kehidupan. Seperti yang telah dijumpai oleh setengah negara Eropah, kemerosotan kekaisaran cenderung memiliki dampak yang sangat merugikan pada masyarakat, yang secara teratur membawa sekurang-kurangnya satu generasi kekurangan ekonomi. Ketika ekonomi menjadi sejuk, suhu politik meningkat, sering mencetuskan kerusuhan dalam negeri yang serius.

Data ekonomi, pendidikan, dan ketenteraan yang tersedia menunjukkan bahawa, ketika berkaitan dengan kekuatan global AS, tren negatif akan bertambah dengan cepat menjelang 2020 dan kemungkinan akan mencapai massa kritikal selewat-lewatnya pada tahun 2030. Abad Amerika, diisytiharkan dengan begitu berjaya pada awal Perang Dunia II, akan hancur dan pudar pada tahun 2025, dekad kelapannya, dan dapat menjadi sejarah pada tahun 2030.

Secara ketara, pada tahun 2008, Majlis Perisikan Nasional A.S. mengakui untuk pertama kalinya bahawa kekuatan global Amerika sememangnya berada di lintasan yang merosot. Dalam salah satu laporan futuristik berkala, Trend Global 2025, Majlis menyebut "pemindahan kekayaan global dan kekuatan ekonomi sekarang sedang berjalan, kira-kira dari Barat ke Timur" dan "tanpa preseden dalam sejarah moden," sebagai faktor utama penurunan kekuatan relatif "Amerika Syarikat - bahkan dalam bidang ketenteraan. " Namun, seperti banyak di Washington, para penganalisis Majlis menjangkakan pendaratan yang sangat panjang dan sangat lembut untuk keunggulan global Amerika, dan menaruh harapan bahawa entah bagaimana A.S. akan lama "mengekalkan keupayaan ketenteraan yang unik & untuk memproyeksikan kekuatan ketenteraan secara global" selama beberapa dekad akan datang.

Berita Tren

Tidak ada tuah. Di bawah unjuran semasa, Amerika Syarikat akan berada di tempat kedua di belakang China (sudah menjadi ekonomi kedua terbesar di dunia) dalam output ekonomi sekitar 2026, dan di belakang India menjelang 2050. Begitu juga, inovasi China berada di arah menuju kepemimpinan dunia dalam sains gunaan dan teknologi ketenteraan antara tahun 2020 dan 2030, sama seperti bekalan saintis dan jurutera yang cemerlang dari Amerika Syarikat yang kini berhenti, tanpa penggantian yang mencukupi oleh generasi muda yang berpendidikan tinggi.

Menjelang 2020, menurut rancangan semasa, Pentagon akan melemparkan pas tentera Hail Mary untuk sebuah kerajaan yang akan mati. Ia akan melancarkan kanopi tiga mematikan robotik aeroangkasa maju yang mewakili harapan terbaik terakhir Washington untuk mengekalkan kuasa global walaupun pengaruh ekonominya semakin berkurang. Akan tetapi, pada tahun itu, rangkaian satelit komunikasi global China, yang disokong oleh superkomputer paling kuat di dunia, juga akan beroperasi sepenuhnya, menyediakan Beijing dengan platform bebas untuk persenjataan ruang dan sistem komunikasi yang kuat untuk serangan peluru berpandu atau siber ke dalam setiap kuadran dunia.

Dibungkus dalam kekaisaran kekaisaran, seperti Whitehall atau Quai d'Orsay sebelumnya, Gedung Putih masih membayangkan bahawa penurunan Amerika akan beransur-ansur, lembut, dan separa. Dalam alamat State of the Union pada Januari lalu, Presiden Obama memberikan jaminan bahawa "Saya tidak menerima tempat kedua untuk Amerika Syarikat." Beberapa hari kemudian, Wakil Presiden Biden mengejek gagasan bahawa "kita ditakdirkan untuk memenuhi ramalan [sejarawan Paul] Kennedy bahawa kita akan menjadi negara besar yang telah gagal kerana kita kehilangan kawalan terhadap ekonomi kita dan berlebihan." Begitu juga dengan penulisan dalam jurnal penubuhan terbitan November Hal Ehwal Luar Negeri, guru dasar luar neo-liberal Joseph Nye menyingkirkan perbincangan mengenai kenaikan ekonomi dan ketenteraan China, dengan menolak "metafora penyusutan organik yang menyesatkan" dan menafikan bahawa sebarang kemerosotan dalam kuasa global A.S. sedang dilakukan.

Orang Amerika biasa, melihat pekerjaan mereka menuju ke luar negara, mempunyai pandangan yang lebih realistik daripada pemimpin mereka yang berpakat. Tinjauan pendapat pada bulan Ogos 2010 mendapati bahawa 65% orang Amerika percaya bahawa negara itu sekarang "dalam keadaan merosot." Sudah tentu, Australia dan Turki, sekutu tentera A.S. tradisional, menggunakan senjata buatan Amerika mereka untuk manuver udara dan tentera laut bersama dengan China. Sudah, rakan ekonomi terdekat Amerika mundur dari penentangan Washington terhadap kadar mata wang China yang curang. Ketika presiden terbang kembali dari lawatannya ke Asia bulan lalu, suram New York Times tajuk utama menyimpulkan saat ini: "Pandangan Ekonomi Obama Ditolak di Panggung Dunia, China, Britain dan Jerman Mencabar A.S., Perbincangan Perdagangan Dengan Seoul Gagal, Terlalu."

Dilihat secara historis, persoalannya bukan apakah Amerika Syarikat akan kehilangan kekuatan globalnya yang tidak tertandingi, tetapi seberapa cepat dan cepatnya penurunan itu. Sebagai ganti pemikiran Washington, mari kita menggunakan metodologi futuristik Majlis Perisikan Nasional untuk mencadangkan empat senario realistik bagaimana, sama ada dengan ledakan atau rengekan, kekuatan global AS dapat mencapai penghujungnya pada tahun 2020-an (bersama dengan empat penilaian yang disertakan hanya di mana kita sekarang). Senario masa depan merangkumi: kemerosotan ekonomi, kejutan minyak, misadventure ketenteraan, dan Perang Dunia III.Walaupun ini bukan satu-satunya kemungkinan ketika datang ke kemerosotan Amerika atau bahkan runtuh, mereka menawarkan jendela untuk masa depan yang menggelegar.

Kemerosotan Ekonomi: Keadaan Sekarang

Hari ini, terdapat tiga ancaman utama terhadap kedudukan dominan Amerika dalam ekonomi global: kehilangan pengaruh ekonomi berkat pengurangan perdagangan dunia, penurunan inovasi teknologi Amerika, dan berakhirnya status istimewa dolar sebagai mata wang rizab global.

Menjelang tahun 2008, Amerika Syarikat telah jatuh ke nombor tiga dalam eksport barang dagangan global, dengan hanya 11% daripadanya berbanding 12% untuk China dan 16% untuk Kesatuan Eropah. Tidak ada alasan untuk mempercayai bahawa trend ini akan berubah.

Begitu juga, kepimpinan Amerika dalam inovasi teknologi semakin berkurang. Pada tahun 2008, AS masih berada di kedudukan kedua di belakang Jepun dalam permohonan paten di seluruh dunia dengan 232,000, tetapi China ditutup dengan cepat pada 195,000, berkat kenaikan 400% yang melepuh sejak tahun 2000. Penanda penurunan yang lebih jauh: pada tahun 2009 AS mencapai tahap terendah di peringkat antara 40 negara yang ditinjau oleh Yayasan Teknologi Maklumat & Inovasi ketika datang ke "perubahan" dalam "daya saing berasaskan inovasi global" pada dekad sebelumnya. Sebagai tambahan kepada statistik ini, pada bulan Oktober Kementerian Pertahanan China melancarkan komputer super terpantas di dunia, Tianhe-1A, begitu kuat, kata seorang pakar A.S., bahawa ia "meletupkan mesin No. 1 yang ada" di Amerika.

Tambahkan bukti yang jelas ini bahawa sistem pendidikan A.S., sumber saintis dan inovator masa depan, ketinggalan daripada pesaingnya. Setelah menerajui dunia selama beberapa dekad pada usia 25 hingga 34 tahun dengan ijazah universiti, negara ini berada di tempat ke-12 pada tahun 2010. Forum Ekonomi Dunia menduduki tempat Amerika Syarikat di kedudukan ke-52 yang biasa-biasa saja di antara 139 negara dalam kualiti matematik universiti dan pengajaran sains pada tahun 2010. Hampir separuh daripada semua pelajar siswazah dalam sains di AS sekarang adalah orang asing, yang kebanyakan akan pulang, tidak tinggal di sini seperti yang pernah berlaku. Pada tahun 2025, dengan kata lain, Amerika Syarikat kemungkinan akan menghadapi kekurangan kritikal para saintis berbakat.

Trend negatif seperti itu mendorong kritikan yang semakin tajam terhadap peranan dolar sebagai mata wang rizab dunia. "Negara-negara lain tidak lagi bersedia menerima idea bahawa A.S. paling mengetahui mengenai dasar ekonomi," kata Kenneth S. Rogoff, bekas ketua ekonomi di Tabung Kewangan Antarabangsa. Pada pertengahan tahun 2009, dengan bank-bank pusat dunia memegang nota perbendaharaan A.S. sebanyak 4 trilion dolar, presiden Rusia Dimitri Medvedev menegaskan bahawa sudah waktunya untuk mengakhiri "sistem unipolar yang dipelihara secara buatan" berdasarkan "satu mata wang rizab yang sebelumnya kuat."

Pada masa yang sama, gabenor bank pusat China mencadangkan bahawa masa depan mungkin terletak pada mata wang rizab global "terputus dari negara-negara individu" (iaitu dolar A.S.). Ambil ini sebagai tanda dunia yang akan datang, dan sebagai usaha yang mungkin, seperti yang dikatakan oleh ahli ekonomi Michael Hudson, "untuk mempercepat kebankrapan perintah dunia kewangan-tentera A.S."

Kemerosotan Ekonomi: Senario 2020

Setelah bertahun-tahun defisit pembengkakan disebabkan oleh peperangan yang tidak henti-hentinya di negeri-negeri yang jauh, pada tahun 2020, seperti yang diharapkan, dolar A.S. akhirnya kehilangan status istimewa sebagai mata wang rizab dunia. Tiba-tiba, kos import meningkat. Tidak dapat membayar defisit pembengkakan dengan menjual nota Perbendaharaan yang kini tidak bernilai, di luar negara, Washington akhirnya terpaksa mengurangkan anggaran ketenteraannya yang kembung. Di bawah tekanan di dalam dan luar negara, Washington perlahan-lahan menarik pasukan A.S. dari beratus-ratus pangkalan luar negeri ke perimeter benua. Namun, sekarang sudah terlambat.

Menghadapi kekuatan super yang semakin pudar tidak mampu membayar tagihan, China, India, Iran, Rusia, dan kekuatan lain, hebat dan serantau, secara provokatif menantang penguasaan A.S. terhadap lautan, ruang angkasa, dan ruang siber. Sementara itu, di tengah harga yang melambung tinggi, pengangguran yang terus meningkat, dan penurunan gaji sebenar yang berterusan, perpecahan dalam negeri semakin meningkat menjadi pertembungan ganas dan perbahasan perpecahan, sering kali disebabkan oleh isu-isu yang sangat tidak berkaitan. Menunggang gelombang keputusasaan dan keputusasaan politik, seorang patriot berhaluan kanan menguasai presiden dengan retorik bergemuruh, menuntut penghormatan terhadap pihak berkuasa Amerika dan mengancam pembalasan tentera atau pembalasan ekonomi. Dunia tidak memberi perhatian ketika Abad Amerika berakhir dalam kesunyian.

Kejutan Minyak: Keadaan Semasa

Salah satu kerugian dari kekuatan ekonomi Amerika yang semakin berkurang adalah penguncian bekalan minyak global. Dengan mempercepat ekonomi Amerika yang menyekat gas di jalur yang lewat, China menjadi pengguna tenaga nombor satu dunia pada musim panas ini, kedudukan yang dipegang A.S. selama lebih dari satu abad. Pakar tenaga Michael Klare berpendapat bahawa perubahan ini bermaksud China akan "mengatur langkah dalam membentuk masa depan global kita."

Menjelang tahun 2025, Iran dan Rusia akan menguasai hampir separuh bekalan gas asli dunia, yang berpotensi memberi mereka pengaruh yang besar terhadap Eropah yang kekurangan tenaga. Tambahkan cadangan minyak bumi ke dalam campuran dan, seperti yang diperingatkan oleh Majlis Perisikan Nasional, hanya dalam 15 tahun dua negara, Rusia dan Iran, dapat "muncul sebagai tonggak tenaga."

Walaupun memiliki kepintaran yang luar biasa, kekuatan minyak utama sekarang menguras lembangan besar cadangan petroleum yang mudah dilakukan dengan pengambilan yang mudah dan murah. Pelajaran sebenar bencana minyak Deepwater Horizon di Teluk Mexico bukanlah piawaian keselamatan BP yang ceroboh, tetapi fakta sederhana yang dilihat semua orang di "spillcam": salah satu syarikat gergasi tenaga korporat mempunyai sedikit pilihan selain mencari apa yang disebut oleh Klare "sukar minyak "batu di bawah permukaan lautan untuk mengekalkan keuntungannya.

Mengatasi masalah, orang Cina dan India tiba-tiba menjadi pengguna tenaga yang jauh lebih berat. Walaupun bekalan bahan bakar fosil tetap berterusan (yang tidak akan mereka lakukan), permintaan, dan kosnya, hampir pasti akan meningkat - dan mendadak pada saat itu. Negara maju lain menghadapi ancaman ini secara agresif dengan terjun ke program eksperimen untuk mengembangkan sumber tenaga alternatif. Amerika Syarikat telah mengambil jalan yang berbeda, melakukan terlalu sedikit untuk mengembangkan sumber alternatif sementara, dalam tiga dekad terakhir, menggandakan pergantungannya pada import minyak asing. Antara tahun 1973 dan 2007, import minyak meningkat dari 36% tenaga yang digunakan di A.S. kepada 66%.

Kejutan Minyak: Senario 2025

Amerika Syarikat tetap bergantung pada minyak asing sehingga beberapa perkembangan buruk di pasaran tenaga global pada tahun 2025 mencetuskan kejutan minyak. Sebagai perbandingan, ini membuat kejutan minyak tahun 1973 (ketika harga empat kali lipat dalam beberapa bulan) kelihatan seperti pepatah. Marah dengan kejatuhan nilai dolar, menteri minyak OPEC, yang bertemu di Riyadh, menuntut pembayaran tenaga masa depan dalam "bakul" Yen, Yuan, dan Euro. Itu hanya meningkatkan kos import minyak A.S. Pada saat yang sama, ketika menandatangani siri kontrak pengiriman jangka panjang baru dengan China, Saudi menstabilkan rizab pertukaran asing mereka sendiri dengan beralih ke Yuan. Sementara itu, China mengalirkan banyak miliaran untuk membangun saluran paip trans-Asia yang besar dan membiayai eksploitasi Iran terhadap medan gas asli terbesar di dunia di South Pars di Teluk Parsi.

Khawatir bahawa Angkatan Laut AS mungkin tidak lagi dapat melindungi kapal tangki minyak yang bergerak dari Teluk Parsi untuk menggerakkan Asia Timur, gabungan Teheran, Riyadh, dan Abu Dhabi membentuk pakatan Teluk baru yang tidak dijangka dan menegaskan bahawa armada baru pesawat cepat China pengangkut selanjutnya akan membuat rondaan di Teluk Parsi dari pangkalan di Teluk Oman. Di bawah tekanan ekonomi yang berat, London bersetuju untuk membatalkan pajakan AS di pangkalan pulau Lautan Hindia Diego Garcia, sementara Canberra, yang ditekan oleh orang Cina, memberitahu Washington bahawa Armada Ketujuh tidak lagi dialu-alukan untuk menggunakan Fremantle sebagai homeport, dengan berkesan mengusir Tentera Laut AS dari Lautan Hindi.

Dengan hanya sebilangan pena dan beberapa pengumuman singkat, "Carter Doctrine," yang mana kekuatan ketenteraan AS untuk melindungi Teluk Parsi selama-lamanya, akan disandarkan pada tahun 2025. Semua elemen yang telah lama memberi jaminan Amerika Syarikat akan bekalan yang tidak terbatas minyak kos rendah dari wilayah itu - logistik, kadar pertukaran, dan kekuatan tentera laut - menguap. Pada ketika ini, A.S. masih dapat menampung hanya 12% keperluan tenaganya yang tidak signifikan dari industri tenaga alternatifnya yang baru muncul, dan tetap bergantung pada minyak yang diimport untuk separuh daripada penggunaan tenaganya.

Kejutan minyak yang melanda negara ini seperti taufan, mengirim harga ke ketinggian yang mengejutkan, menjadikan perjalanan sebagai cadangan yang sangat mahal, meletakkan gaji sebenar (yang telah lama menurun) menjadi bebas, dan menjadikan tidak kompetitif apa pun eksport Amerika yang tersisa. Dengan termostat turun, harga gas naik melalui bumbung, dan dolar mengalir ke luar negara sebagai imbalan minyak mahal, ekonomi Amerika lumpuh. Dengan pakatan yang telah lama berakhir dan tekanan fiskal meningkat, pasukan tentera A.S. akhirnya memulakan penarikan secara berperingkat dari pangkalan mereka di luar negara.

Dalam beberapa tahun, A.S. muflis secara fungsional dan waktu semakin hampir menjelang tengah malam di Abad Amerika.

Kesalahan Ketenteraan: Keadaan Sekarang

Berlawanan dengan intuisi, ketika kekuasaan mereka semakin berkurang, kerajaan sering terjerumus ke salah laku tentera yang tidak disarankan. Fenomena ini dikenali di kalangan sejarawan kekaisaran sebagai "mikro-militerisme" dan nampaknya melibatkan usaha pampasan psikologi untuk menyelamatkan sengsara pengunduran atau kekalahan dengan menduduki wilayah-wilayah baru, bagaimanapun secara singkat dan bencana. Operasi ini, tidak rasional bahkan dari sudut pandang kekaisaran, sering menghasilkan pengeluaran pendarahan atau kekalahan memalukan yang hanya mempercepat kehilangan kuasa.

Empayar yang dilancarkan selama bertahun-tahun menderita kesombongan yang mendorong mereka untuk terjun ke dalam kesilapan ketenteraan sehingga kekalahan menjadi bencana. Pada 413 SM, Athens yang lemah menghantar 200 kapal untuk disembelih di Sisilia. Pada tahun 1921, Sepanyol imperialis yang sekarat menghantar 20,000 tentera untuk dibantai oleh gerila Berber di Maghribi. Pada tahun 1956, Empayar Inggeris yang semakin pudar menghancurkan prestijnya dengan menyerang Suez. Dan pada tahun 2001 dan 2003, A.S. menduduki Afghanistan dan menyerang Iraq. Dengan kehebatan yang menandakan kerajaan selama ribuan tahun, Washington telah menambah tenteranya di Afghanistan menjadi 100,000, memperluas perang ke Pakistan, dan meluaskan komitmennya hingga tahun 2014 dan seterusnya, mengundang bencana besar dan kecil di kuburan bersenjata nuklear yang penuh dengan gerila ini empayar.

Kesalahan Ketenteraan: Senario 2014

Begitu tidak rasional, begitu tidak dapat diramalkan adalah "mikro-militarisme" sehingga senario-senario yang kelihatan tidak menyenangkan akan segera dikalahkan oleh peristiwa sebenar. Dengan ketenteraan A.S. dari Somalia ke Filipina dan ketegangan meningkat di Israel, Iran, dan Korea, kemungkinan kombinasi untuk krisis ketenteraan di luar negara berlipat ganda.

Pada pertengahan musim panas 2014 dan pasukan pengawal A.S. yang terganggu di Kandahar di selatan Afghanistan tiba-tiba, tanpa disangka-sangka dikalahkan oleh gerila Taliban, sementara pesawat A.S. didarat oleh ribut pasir yang membutakan. Kehilangan berat diambil dan sebagai pembalasan, seorang komandan perang Amerika yang malu kehilangan pengebom B-1 dan pejuang F-16 untuk merobohkan seluruh kawasan sekitar bandar yang dipercayai berada di bawah kawalan Taliban, sementara kapal perang "Spooky" AC-130U menyapu puing-puing dengan api meriam yang dahsyat.

Tidak lama kemudian, para mullah berdakwah berjihad dari masjid-masjid di seluruh wilayah, dan unit-unit Tentara Afghanistan, yang telah lama dilatih oleh pasukan Amerika untuk mengubah arus perang, mulai meninggalkan secara beramai-ramai. Pejuang Taliban kemudian melancarkan satu siri serangan yang sangat canggih yang ditujukan kepada pasukan AS di seluruh negara, sehingga menyebabkan korban Amerika melambung tinggi. Dalam adegan yang mengingatkan Saigon pada tahun 1975, helikopter A.S. menyelamatkan tentera dan orang awam Amerika dari bumbung di Kabul dan Kandahar.

Sementara itu, dengan marah terhadap kebuntuan selama bertahun-tahun di Palestin, para pemimpin OPEC mengenakan embargo minyak baru kepada AS untuk memprotes sokongannya terhadap Israel serta pembunuhan sejumlah besar orang awam Muslim dalam perang yang sedang berlangsung di Timur Tengah Besar . Dengan harga gas melambung dan kilang kering, Washington bergerak, mengirim pasukan Operasi Khas untuk merebut pelabuhan minyak di Teluk Parsi. Ini, pada gilirannya, mencetuskan serangan bunuh diri dan sabotaj saluran paip dan telaga minyak. Ketika awan hitam melonjak ke langit dan diplomat naik ke PBB untuk mengecam tindakan Amerika dengan pahit, para pengulas di seluruh dunia kembali ke sejarah untuk menjuluki "America's Suez," yang merujuk kepada bencana 1956 yang menandakan berakhirnya Empayar Inggeris.

Perang Dunia III: Situasi Sekarang

Pada musim panas 2010, ketegangan ketenteraan antara A.S. dan China mulai meningkat di Pasifik barat, yang pernah dianggap sebagai "tasik" Amerika. Bahkan setahun sebelumnya tidak ada yang dapat meramalkan perkembangan seperti itu. Ketika Washington bersekutu dengan London untuk memenuhi sebagian besar kuasa global Britain setelah Perang Dunia II, maka China kini menggunakan keuntungan dari perdagangan eksportnya dengan AS untuk membiayai apa yang mungkin menjadi cabaran ketenteraan terhadap penguasaan Amerika di jalan air Asia dan Pasifik.

Dengan sumber daya yang semakin meningkat, Beijing menuntut busur maritim yang luas dari Korea ke Indonesia yang lama dikuasai oleh Angkatan Laut A.S. Pada bulan Ogos, setelah Washington menyatakan "kepentingan nasional" di Laut China Selatan dan melakukan latihan tentera laut di sana untuk memperkuat tuntutan itu, pejabat Beijing Global Times menjawab dengan marah, dengan mengatakan, "Pertandingan gusti A.S.-China mengenai isu Laut China Selatan telah meningkatkan kepentingan dalam memutuskan siapa penguasa planet masa depan yang sebenarnya."

Di tengah ketegangan yang semakin meningkat, Pentagon melaporkan bahawa Beijing kini memiliki "kemampuan untuk menyerang & mengangkut kapal induk [A.S.] di Lautan Pasifik barat" dan mensasarkan "kekuatan nuklear di seluruh & di seluruh benua Amerika Syarikat." Dengan mengembangkan "kemampuan serangan nuklear, ruang angkasa, dan perang siber", China nampaknya bertekad untuk bersaing untuk menguasai apa yang disebut oleh Pentagon "spektrum maklumat dalam semua dimensi ruang perang moden." Dengan pengembangan berterusan roket penggalak Long March V yang kuat, serta pelancaran dua satelit pada bulan Januari 2010 dan satu lagi pada bulan Julai, dengan jumlah keseluruhan lima, Beijing memberi isyarat bahawa negara itu bergerak cepat menuju rangkaian "bebas" 35 satelit untuk kedudukan global, komunikasi, dan kemampuan pengintaian menjelang 2020.

Untuk memeriksa China dan memperluas kedudukan ketenteraannya di seluruh dunia, Washington bermaksud membangun rangkaian digital robotik udara dan ruang angkasa baru, kemampuan cyberwarfare canggih, dan pengawasan elektronik. Perancang ketenteraan mengharapkan sistem bersepadu ini menyelimuti Bumi dalam grid siber yang mampu membutakan seluruh tentera di medan perang atau mengeluarkan satu pengganas di lapangan atau favela. Menjelang tahun 2020, jika semuanya berjalan sesuai dengan rencana, Pentagon akan melancarkan perisai drone antis tiga tingkat - mencapai dari stratosfer ke eksosfera, dipersenjatai dengan peluru berpandu lincah, dihubungkan oleh sistem satelit modular yang berdaya tahan, dan beroperasi melalui pengawasan teleskopik total.

April lalu, Pentagon melakar sejarah. Ia memperluas operasi drone ke eksosfera dengan secara senyap melancarkan pesawat ruang angkasa tanpa pemandu X-37B ke orbit rendah 255 batu di atas planet ini. X-37B adalah yang pertama dalam generasi baru kenderaan tanpa pemandu yang akan menandakan senjata sepenuhnya ruang, mewujudkan arena perang masa depan tidak seperti apa yang pernah berlaku sebelumnya.

Perang Dunia III: Senario 2025

Teknologi ruang angkasa dan cyberwarfare sangat baru dan belum diuji sehingga senario yang paling aneh tidak lama lagi akan digantikan oleh kenyataan yang masih sukar difahami. Sekiranya kita menggunakan jenis senario yang digunakan oleh Angkatan Udara sendiri dalam Permainan Kemampuan Masa Depan 2009, kita dapat memperoleh "pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana udara, ruang angkasa dan ruang siber bertindih dalam peperangan," dan kemudian mulai membayangkan bagaimana yang berikutnya perang dunia sebenarnya mungkin akan dilancarkan.

Jam 11:59 malam pada Hari Kesyukuran pada hari Khamis pada tahun 2025. Semasa pembeli siber mencari portal Best Buy untuk diskaun mendalam pada elektronik rumah terkini dari China, juruteknik Tentera Udara AS di Teleskop Pengawasan Angkasa (SST) di Maui tersedak kopi mereka ketika skrin panorama mereka tiba-tiba blip menjadi hitam. Beribu-ribu batu jauhnya di pusat operasi CyberCommand A.S. di Texas, siberwarrior segera mengesan binari jahat yang, walaupun ditembak tanpa nama, menunjukkan cap jari digital khas Tentera Pembebasan Rakyat China.

Mogok terbuka pertama adalah yang tidak diramalkan oleh siapa pun. "Perisian malware" China menguasai robotik di atas drone "Vulture" A.S. yang tidak bertenaga solar ketika terbang sejauh 70,000 kaki di atas Selat Tsushima antara Korea dan Jepun. Tiba-tiba ia menembakkan semua roket di bawah lebar sayapnya yang berukuran 400 kaki, mengirimkan puluhan peluru berpandu maut menjunam tidak berbahaya ke Laut Kuning, dengan berkesan melucutkan senjata ini.

Bertekad untuk melawan api dengan api, Gedung Putih membenarkan mogok balas. Yakin bahawa sistem satelit F-6 "Fractionated, Free-Flying" tidak dapat ditembusi, komander Tentera Udara di California menghantar kod robot ke flotila drone ruang angkasa X-37B yang mengorbit 250 batu di atas Bumi, memerintahkan mereka untuk melancarkan "Triple Terminator" mereka peluru berpandu di 35 satelit China. Sambutan sifar. Dalam keadaan panik, Angkatan Udara melancarkan Kenderaan Pelayaran Hypersonic Falcon ke arka 100 batu di atas Lautan Pasifik dan kemudian, hanya 20 minit kemudian, menghantar kod komputer untuk menembak peluru berpandu di tujuh satelit China di orbit berdekatan. Kod pelancaran tiba-tiba tidak berfungsi.

Oleh kerana virus China merebak secara tidak terkawal melalui seni bina satelit F-6, sementara superkomputer A.S. yang kedua gagal memecahkan kod kompleks jahat malware, isyarat GPS yang penting untuk navigasi kapal dan pesawat A.S. di seluruh dunia terganggu. Armada pengangkut mulai mengukus dalam bulatan di tengah Pasifik. Skuadron pejuang dibumikan. Drone reaper terbang tanpa tujuan menuju cakrawala, terhempas ketika bahan bakarnya habis. Tiba-tiba, Amerika Syarikat kehilangan apa yang telah lama disebut oleh Angkatan Udara A.S. sebagai "landasan tertinggi": ruang. Dalam beberapa jam, kekuatan ketenteraan yang telah menguasai dunia selama hampir satu abad telah dikalahkan dalam Perang Dunia III tanpa satu pun korban jiwa.

Walaupun peristiwa masa depan terbukti lebih suram daripada empat senario ini, setiap tren yang signifikan menunjukkan penurunan yang lebih mencolok dalam kekuatan global Amerika pada tahun 2025 daripada apa yang kini dibayangkan oleh Washington.

Ketika sekutu di seluruh dunia mulai menyusun semula polisi mereka untuk menyedari meningkatnya kekuatan Asia, kos untuk mengekalkan 800 atau lebih pangkalan tentera luar negara akan menjadi tidak berkekalan, akhirnya memaksa penarikan secara berperingkat ke Washington yang masih tidak bersedia. Dengan kedua-dua A.S. dan China dalam persaingan untuk menggunakan senjata dan ruang siber, ketegangan antara kedua-dua kekuatan itu akan meningkat, menjadikan konflik ketenteraan pada tahun 2025 paling tidak dapat dilaksanakan, jika tidak dijamin.

Lebih merumitkan masalah, trend ekonomi, ketenteraan, dan teknologi yang digariskan di atas tidak akan beroperasi secara terasing. Seperti yang terjadi pada kerajaan Eropah setelah Perang Dunia II, kekuatan negatif seperti itu pasti akan terbukti bersinergi. Mereka akan bergabung dengan cara yang sangat tidak dijangka, menimbulkan krisis di mana orang Amerika sangat tidak bersedia, dan mengancam untuk memutar ekonomi ke dalam pusingan ke bawah secara tiba-tiba, menyerahkan negara ini kepada satu generasi atau lebih penderitaan ekonomi.

Apabila kekuatan A.S. surut, masa lalu menawarkan spektrum kemungkinan untuk pesanan dunia masa depan. Pada satu hujung spektrum ini, kebangkitan sebuah kuasa besar global baru, bagaimanapun tidak mungkin, tidak dapat dikesampingkan. Namun, China dan Rusia membuktikan budaya referensi diri, menyusun semula skrip non-roman, strategi pertahanan serantau, dan sistem perundangan yang belum berkembang, yang menafikan mereka instrumen utama untuk penguasaan global. Pada masa itu, tidak ada kuasa besar yang sepertinya berada di cakrawala yang mungkin berjaya menggantikan A.S.

Dalam versi masa depan global yang gelap, dystopian, gabungan syarikat-syarikat transnasional, pasukan multilateral seperti NATO, dan elit kewangan antarabangsa secara tidak sengaja dapat menjalin hubungan yang mungkin tidak stabil, supra-nasional yang akan menjadikannya tidak lagi bermakna untuk dibicarakan. empayar negara sama sekali. Walaupun syarikat yang dinasionalisasi dan golongan elit multinasional diandaikan akan menguasai dunia seperti ini dari kawasan perkotaan yang aman, orang banyak akan diturunkan ke tanah gurun bandar dan luar bandar.

Dalam Planet Kumuh, Mike Davis menawarkan sekurang-kurangnya visi separa dunia seperti ini dari bawah ke atas. Dia berpendapat bahawa berbilion orang sudah penuh dengan kegilaan favela-penduduk kumuh di seluruh dunia (meningkat menjadi dua bilion pada tahun 2030) akan menjadikan "bandar-bandar liar dan gagal" di Dunia Ketiga & yang paling terkenal sebagai ruang pertempuran abad ke-21. " Ketika kegelapan menetap di beberapa masa depan super-favela, "kerajaan dapat menggunakan teknologi penindasan Orwellian" sebagai "kapal helikopter seperti helikopter mengintai musuh-musuh yang penuh teka-teki di jalan-jalan sempit di daerah-daerah kumuh & neraka. Setiap pagi penduduk kumuh membalas dengan pengebom bunuh diri dan ledakan yang fasih."

Pada titik tengah spektrum kemungkinan berjangka, oligopoli global baru mungkin muncul antara tahun 2020 dan 2040, dengan kekuatan yang meningkat China, Rusia, India, dan Brazil bekerjasama dengan kekuatan surut seperti Britain, Jerman, Jepun, dan Amerika Syarikat untuk menegakkan ad hoc penguasaan global, mirip dengan persekutuan longgar kerajaan Eropah yang memerintah separuh umat manusia sekitar tahun 1900.

Kemungkinan lain: kebangkitan hegemoni serantau dengan mengembalikan sesuatu yang mengingatkan pada sistem antarabangsa yang beroperasi sebelum kerajaan moden terbentuk. Dalam tatanan dunia neo-Westphalian ini, dengan pemandangan keganasan mikro dan eksploitasi yang tidak terkendali, setiap hegemon akan menguasai wilayah terdekatnya - Brasilia di Amerika Selatan, Washington di Amerika Utara, Pretoria di Afrika selatan, dan sebagainya. Ruang, ruang siber, dan kedalaman maritim, yang dikeluarkan dari kawalan bekas "polis" planet, Amerika Syarikat, bahkan mungkin menjadi komon global baru, yang dikendalikan melalui Majlis Keselamatan PBB yang diperluas atau beberapa ad hoc badan.

Semua senario ini memperkirakan tren yang ada ke masa depan dengan anggapan bahawa orang Amerika, yang dibutakan oleh keangkuhan selama bertahun-tahun dari kekuatan sejarah yang tiada tandingannya, tidak dapat atau tidak akan mengambil langkah untuk menguruskan hakisan kedudukan global mereka yang tidak terkendali.

Sekiranya penurunan Amerika sebenarnya pada lintasan 22 tahun dari tahun 2003 hingga 2025, maka kita telah menghabiskan sebahagian besar dekad pertama penurunan itu dengan perang yang mengalihkan perhatian kita dari masalah jangka panjang dan, seperti air yang dilemparkan ke pasir gurun, membazirkan trilion dolar yang sangat diperlukan.

Sekiranya hanya tinggal 17 tahun, kemungkinan membuahkan hasil semuanya masih tinggi. Kongres dan presiden sekarang dalam kemacetan sistem Amerika dibanjiri wang korporat yang bertujuan untuk menyekat kerja dan ada sedikit cadangan bahawa ada masalah penting, termasuk perang kita, negara keselamatan negara kita yang kembung, sistem pendidikan kita yang kelaparan, dan bekalan tenaga kuno, akan ditangani dengan kesungguhan yang cukup untuk memastikan jenis pendaratan lembut yang mungkin memaksimumkan peranan dan kemakmuran negara kita dalam dunia yang berubah.

Empayar Eropah hilang dan imperium Amerika akan hilang. Tampaknya semakin diragukan bahawa Amerika Syarikat akan mempunyai kejayaan seperti Britain dalam membentuk tatanan dunia yang berjaya yang melindungi kepentingannya, memelihara kemakmurannya, dan menanggung nilai-nilai terbaiknya.

Pendapat yang dinyatakan dalam ulasan ini adalah pendapat penulis semata-mata.


Beer of Broadway Fame: Keluarga Piel dan Pembuatan Bir Brooklyn Mereka


Selama lebih dari satu abad, New York City adalah ibu kota pembuatan bir Amerika, dengan lebih banyak kilang bir menghasilkan lebih banyak bir daripada bandar lain, termasuk Milwaukee dan St. Louis. Dalam Bir of Broadway Fame, Alfred W. McCoy menelusuri sejarah seratus tahun kilang bir Brooklyn yang terkenal Piel Bros., dan memberikan potret intim keluarga Amerika Syarikat Jerman. Melalui kualiti dan inovasi, Piel Bros berkembang dari kilang bir terkecil Brooklyn pada tahun 1884, menghasilkan hanya 850 tong, menjadi kilang bir terbesar keenam belas di Amerika, menghasilkan lebih dari satu juta tong pada tahun 1952.

Melalui naratif yang merangkumi tiga generasi, McCoy meneliti kesan demokrasi dari pengawasan negara AS yang meluas selama Perang Dunia I dan Perang Dingin, serta asimilasi paksa yang hampir menghapus identiti Amerika Jerman dari kehidupan awam setelah Perang Dunia I. McCoy menelusuri Piel Bros mengubah nasib dari perjuangan awalnya untuk bertahan di pasar bir Gilded Age di New York, jalan larangan dengan serbuan polis dan ancaman kematian gangster, hingga persaingan yang hebat dari jenama nasional besar setelah Perang Dunia II. Melalui gabungan catatan korporat dengan korespondensi peribadi yang akrab, McCoy mengungkapkan kekuatan sosial yang mengubah kota besar, industri pembuatan bir AS, dan ekonomi negara.

Saya telah lama mengagumi tulisan Alfred McCoy mengenai penjangkauan dan pengawasan imperialis Amerika. Dalam buku baru yang meriah ini, sangat menarik untuk melihatnya menemui seorang perisik dan pengintip dalam keluarga besarnya sendiri. Saya tidak pernah membaca sejarah keluarga seperti itu. Adam Hochschild, pengarang Separuh Jalan Rumah: Memoir Bapa dan Anak

Dengan wawasan dan kecerdasan yang sama yang menjadikannya sejarawan terkemuka kerajaan Amerika, Alfred McCoy membawa kami dalam perjalanan yang memukau dari kilang bir ke bilik dewan ke bilik tidur yang melalui pengalaman imigran Jerman, pengawasan Perang Dunia I, pelanggaran larangan, kelahiran semula dari Amerika saintifik dan perjuangannya untuk pelucutan senjata nuklear, dan kempen iklan Bert dan Harry Piel yang tidak dapat dilupakan. Dapatkan bir tetapi nikmati sejarah keluarga empat generasi yang sangat peribadi yang membuka jendela menarik kejayaan dan kemunduran perniagaan milik keluarga di Amerika. Peter J. Kuznick, pengarang Beyond the Laboratory: Saintis sebagai Aktivis Politik di Amerika 1930-an

Alfred W. McCoy terkenal kerana dengan berani mendedahkan kesalahan agensi perisik AS, dari penyalahgunaan dadah hingga penyeksaan. Dalam Bir of Broadway Fame dia mungkin menghadapi cabaran terbesarnya: untuk menguraikan kenaikan dan kejatuhan kilang bir Piel Bros Brooklyn dan menceritakan lebih dari satu abad sejarah keluarga Piel. Dirinya berkaitan dengan pembuat bir Jerman Amerika yang legendaris, McCoy menjelajah melalui tema-tema hebat klan yang mengagumkan dari pengalaman Amerika. Pendatang yang rajin bersemangat untuk meniru keinginan negara untuk penindasan bir pada masa perang kumpulan yang disyaki akan bencana Prohibition revolusi pengurusan dan bahaya bagi perusahaan keluarga yang ada di epik McCoy. Yang paling penting, McCoy memberikan suara kepada cinta, cita-cita, persaingan, dan intrik yang menentukan keluarga mana-mana generasi. Membaca tentangnya, anda akan berfikir dengan cara baru mengenai cara anda sendiri. Jeremy Varon, pengarang Kehidupan Baru: Pelajar Yahudi Pasca Perang Jerman


Setelah 20 Tahun Kegagalan Bipartisan, Ilusi Imperial Washington Berlanjutan

Empayar hidup dan mati oleh ilusi mereka. Visi pemberdayaan dapat menginspirasi negara-negara untuk meningkatkan ketinggian hegemoni global. Namun demikian, khayalan yang maha kuasa dapat menyebabkan kerajaan yang semakin pudar menghilang. Begitu juga dengan Great Britain pada tahun 1950-an dan mungkin juga dengan Amerika Syarikat hari ini.

Menjelang 1956, Britain telah mengeksploitasi kerajaan globalnya tanpa malu-malu selama satu dekad dalam usaha untuk mengangkat ekonomi domestiknya dari runtuhan Perang Dunia II. Ia berharap dapat melakukannya selama beberapa dekad yang akan datang. Kemudian seorang kolonel tentera Mesir yang tidak jelas bernama Gamal Abdel Nasser merampas Terusan Suez dan pendirian Britain meletus dalam paroxysm kemarahan perkauman. Perdana menteri hari itu, Sir Antony Eden, menjalin persekutuan dengan Perancis dan Israel untuk mengirim enam kapal induk ke wilayah Suez, menghancurkan pasukan tangki Mesir di gurun Sinai, dan menyapu angkatan udaranya dari langit.

Tetapi Nasser memahami geopolitik kerajaan yang lebih mendalam dengan cara yang telah lama dilupakan oleh pemimpin Britain. Terusan Suez adalah engsel strategik yang mengikat Britain dengan kerajaan Asia & ladang minyak mdashto British Petroleum di Teluk Parsi dan lorong laut ke Singapura dan seterusnya. Oleh itu, dalam gerakan master geopolitik, dia hanya mengisi beberapa kargo karat dengan batu dan menenggelamkannya di pintu masuk ke terusan, menjentikkan engsel itu dengan satu isyarat. Setelah Eden terpaksa menarik pasukan Inggeris dalam kekalahan yang memalukan, pound Britain yang pernah kuat itu gemetar di tebing runtuh dan, dalam semalam, rasa kekuatan imperialis di England sepertinya lenyap seperti fatamorgana gurun.

Dua Dekad Delusi

Dengan cara yang sama, kebencian Washington menemui jalan keluarnya Presiden China Xi Jinping dan strategi besarnya untuk menyatukan Eurasia menjadi blok ekonomi terbesar di dunia. Selama dua dekad, ketika China naik, selangkah demi selangkah, menuju keunggulan global, elit kekuasaan Washington-dalam-Beltway dibutakan oleh impiannya yang maha kuasa mengenai ketenteraan ketenteraan abadi. Dalam prosesnya, dari pemerintahan Bill Clinton hingga Joe Biden, kebijakan China Washington telah berubah dari khayalan secara langsung menjadi keadaan khayalan bipartisan.

Kembali pada tahun 2000, pentadbiran Clinton percaya bahawa, jika diterima masuk ke Organisasi Perdagangan Dunia, Beijing akan memainkan permainan global dengan ketat berdasarkan peraturan Washington. Ketika China mula bermain bola sepak imperialis sebagai gantinya & membuat paten, memaksa syarikat untuk menyerahkan rahsia perdagangan, dan memanipulasi mata wangnya untuk meningkatkan eksportnya & mdashthe jurnal elit Hal Ehwal Luar Negeri mengatakan bahawa tuduhan seperti itu "sedikit berjasa," mendesak Washington untuk menghindari "habis-habisan" perang dagang "dengan belajar" menghormati perbezaan dan mencari jalan bersama. "

Hanya dalam masa tiga tahun, banjir eksport yang dihasilkan oleh tenaga kerja bergaji rendah China, yang diambil dari 20% penduduk dunia, mula menutup kilang di seluruh Amerika. Gabungan buruh AFL-CIO kemudian mula menuduh Beijing secara haram "membuang" barangnya di A.S. dengan harga di bawah pasaran. Walau bagaimanapun, pemerintahan George W. Bush menolak tuduhan tersebut kerana kurangnya "bukti muktamad", yang memungkinkan juggernaut eksport Beijing untuk tidak terganggu.

Sebahagian besarnya, Gedung Putih Bush-Cheney hanya mengabaikan China, sebaliknya menyerang Iraq pada tahun 2003, melancarkan strategi yang seharusnya memberi AS penguasaan abadi terhadap rizab minyak Timur Tengah yang luas. Pada waktu Washington menarik diri dari Baghdad pada tahun 2011, setelah membazirkan $ 5,4 trilion pada pencerobohan dan pendudukan yang salah di negara itu, fracking telah meninggalkan Amerika di pinggir kebebasan tenaga, sementara minyak bergabung dengan kayu gaharu dan arang batu sebagai bahan bakar yang pada masa itu bernombor, berpotensi menjadikan masa depan Timur Tengah secara geopolitik tidak relevan.

Sementara Washington menumpahkan darah dan harta karun ke pasir gurun, Beijing menjadikan dirinya sebagai bengkel dunia. Ia telah mengumpulkan $ 4 triliun dalam pertukaran mata wang asing, yang mana ia mula melabur dalam skema bercita-cita tinggi yang disebut Inisiatif Belt dan Jalan untuk menyatukan Eurasia melalui sekumpulan projek infrastruktur terbesar dalam sejarah. Berharap untuk mengatasi langkah itu dengan pertaruhan geopolitik yang berani, Presiden Barack Obama berusaha memeriksa China dengan strategi baru yang disebutnya sebagai "poros ke Asia." Ini adalah untuk melakukan peralihan tentera global pasukan A.S. ke Pasifik dan penarikan perdagangan Eurasia ke arah Amerika melalui satu set perjanjian perdagangan baru. Skema ini, yang cemerlang dalam abstrak, segera menerobos beberapa kenyataan yang keras. Sebagai permulaan, mengeluarkan tentera A.S. dari kekacauan yang dibuatnya di Timur Tengah Besar terbukti jauh lebih sukar daripada yang dibayangkan. Sementara itu, mendapatkan perjanjian perdagangan global yang besar disetujui kerana populisme anti-globalisasi melonjak di seluruh Amerika & didorong oleh penutupan kilang dan gaji yang tidak stabil & akhirnya akan menjadi mustahil.

Malah Presiden Obama meremehkan betapa seriusnya cabaran China terhadap kekuatan global negara ini. "Di seberang spektrum ideologi, kami di komuniti dasar luar AS," dua pegawai kanan Obama kemudian akan menulis, "berkongsi kepercayaan yang mendasari bahawa kuasa dan hegemoni AS dapat dengan mudah membentuk China dengan keinginan Amerika Syarikat . "

Putus dengan persetujuan Beltway tentang China, Donald Trump akan menghabiskan dua tahun presidennya untuk memerangi perang perdagangan, memikirkan dia dapat menggunakan kekuatan ekonomi Amerika & mdashin akhirnya, hanya beberapa tarif & mdashto membuat Beijing berlutut. Di sebalik dasar luar pemerintahannya yang sangat tidak menentu, pengakuannya terhadap cabaran China akan terbukti sangat konsisten. Mantan penasihat keselamatan nasional Trump H.R. McMaster, misalnya, akan memperhatikan bahawa Washington telah memberdayakan "sebuah negara yang para pemimpinnya bertekad tidak hanya untuk menggantikan Amerika Syarikat di Asia, tetapi juga untuk mempromosikan model ekonomi dan pemerintahan saingan di seluruh dunia." Begitu juga, Jabatan Negara Trump memberi amaran bahawa Beijing menyimpan "cita-cita hegemoni" yang bertujuan untuk "mengusir Amerika Syarikat sebagai kekuatan utama dunia."

Namun, pada akhirnya, Trump akan menyerah. Menjelang Januari 2020, perang dagangnya akan menghancurkan eksport pertanian negara ini, sementara menimbulkan kerugian besar pada rantaian bekalan komersilnya, memaksa Gedung Putih untuk membatalkan beberapa tarif hukuman itu sebagai pertukaran dengan janji-janji Beijing yang tidak dapat dilaksanakan untuk membeli lebih banyak barang Amerika. Walaupun majlis penandatanganan Rumah Putih meriah, perjanjian itu tidak lebih daripada penyerahan.

Ilusi Imperial Joe Biden

Walaupun sekarang, setelah 20 tahun kegagalan bipartisan ini, ilusi kekaisaran Washington masih berterusan. Pentadbiran Biden dan ahli-ahli dasar luar-dalam-Beltway seolah-olah berpendapat bahawa China adalah masalah seperti Covid-19 yang dapat diatasi hanya dengan menjadi orang yang tidak Trump. Disember lalu, sepasang profesor yang menulis dalam jurnal pendirian Luar Negeri biasanya berpendapat bahawa "Amerika suatu hari nanti dapat melihat kembali China cara mereka sekarang melihat Uni Soviet," iaitu, "sebagai saingan berbahaya yang kekuatannya nyata menyembunyikan stagnasi dan kerentanan. "

Tentu, China mungkin mengatasi negara ini dengan banyak metrik ekonomi dan meningkatkan kekuatan ketenteraannya, kata Ryan Hass, mantan pengarah China di Majlis Keselamatan Nasional Obama, tetapi tingginya tidak 10 kaki. Penduduk China, katanya, semakin tua, hutang meningkat, dan politiknya "semakin sklerotik." Sekiranya berlaku konflik, China secara geopolitik "rentan dalam hal keamanan makanan dan tenaga," kerana angkatan lautnya tidak dapat menghalangnya "terputus dari bekalan penting."

Pada bulan-bulan sebelum pemilihan presiden 2020, seorang mantan pegawai di Departemen Luar Negeri Obama, Jake Sullivan, mulai mengikuti audisi untuk pelantikan sebagai penasihat keselamatan nasional Biden dengan mengambil posisi yang serupa. Dalam Hal Ehwal Luar Negeri, dia berpendapat bahawa China mungkin "lebih hebat dari segi ekonomi & neraka daripada Soviet Union," tetapi Washington masih dapat mencapai "keadaan yang tetap & hidup bersama dengan syarat-syarat yang menguntungkan kepentingan dan nilai A.S." Walaupun China dengan jelas berusaha "memantapkan dirinya sebagai kekuatan terkemuka di dunia," tambahnya, Amerika "masih memiliki kemampuan untuk lebih dari sekadar bertahan dalam persaingan itu," asalkan ia menghindari "trajektori Trump dari sabotaj diri." "

Seperti yang diharapkan dari seorang pengadilan yang mahir, pandangan Sullivan bertepatan dengan pandangan bos masa depannya, Joe Biden. Dalam manifesto dasar luar utamanya untuk kempen presiden 2020, calon Biden berpendapat bahawa "untuk memenangi persaingan untuk masa depan menentang China," A.S. harus "mempertajam kelebihan inovatifnya dan menyatukan kekuatan ekonomi demokrasi di seluruh dunia."

Semua lelaki ini adalah profesional dasar luar veteran dengan banyak pengalaman antarabangsa. Namun mereka nampaknya tidak sadar akan landasan geopolitik untuk kekuatan global yang Xi Jinping, seperti Nasser sebelumnya, nampaknya begitu memahami. Seperti penubuhan British pada tahun 1950-an, para pemimpin Amerika ini telah berada di puncak dunia sejak sekian lama sehingga mereka lupa bagaimana mereka sampai di sana.

Selepas Perang Dunia II, para pemimpin Perang Dingin Amerika mempunyai pemahaman yang jelas bahawa kekuatan global mereka, seperti Britain sebelum ini, akan bergantung pada kawalan ke atas Eurasia. Selama 400 tahun sebelumnya, setiap hegemon global akan berjuang untuk menguasai tanah yang begitu besar. Pada abad keenam belas, Portugal telah melintasi garis pantai benua dengan 50 pelabuhan yang diperkaya (feitorias) membentang dari Lisbon ke Selat Melaka (yang menghubungkan Lautan Hindi dengan Pasifik), sama seperti pada akhir abad kesembilan belas, Britain akan memerintah gelombang melalui kubu tentera laut yang membentang dari Scapa Flow, Scotland, ke Singapura.

Walaupun strategi Portugal, seperti yang tercatat dalam dekrit kerajaan, difokuskan pada pengendalian titik tersekat maritim, Britain mendapat manfaat dari kajian sistematik geopolitik oleh ahli geografi Sir Halford Mackinder, yang berpendapat bahawa kunci kekuatan global adalah penguasaan Eurasia dan, secara lebih luas, sebuah "pulau dunia" tiga benua yang terdiri daripada Asia, Eropah, dan Afrika. Sekuat empayar di zaman mereka, tidak ada kekuatan imperialis yang menyempurnakan jangkauan globalnya dengan menangkap kedua-dua hujung paksi Eurasia & mdashuntil Amerika datang ke tempat kejadian.

Perjuangan Perang Dingin untuk Mengawal Eurasia

Selama dekad pertamanya sebagai hegemon hebat dunia pada akhir Perang Dunia II, Washington dengan penuh kesadaran akan membangun sebuah alat kekuatan ketenteraan yang hebat yang akan memungkinkannya untuk menguasai massa tanah Eurasia yang luas.Dengan setiap dekad yang berlalu, lapisan demi lapisan persenjataan dan jaringan kubu tentera yang terus berkembang digabungkan untuk "menahan" komunisme di sebalik Tirai Besi sejauh 5.000 mil yang melengkung melintasi Eurasia, dari Tembok Berlin hingga Zon Demiliterisasi dekat Seoul, Selatan Korea.

Melalui penjajahan pasca-Perang Dunia II terhadap kekuatan Paksi yang dikalahkan, Jerman dan Jepun, Washington merampas pangkalan tentera, besar dan kecil, di kedua-dua hujung Eurasia. Di Jepun, misalnya, tenteranya akan menempati sekitar 100 pemasangan dari pangkalan udara Misawa di utara jauh ke pangkalan tentera laut Sasebo di selatan.

Segera setelah itu, ketika Washington tersendat dari kejutan kemenangan komunis di China dan bermulanya perang Korea pada bulan Jun 1950, Majlis Keselamatan Nasional mengadopsi NSC-68, sebuah memorandum yang menjelaskan bahawa kawalan Eurasia akan menjadi kunci untuk perebutan kuasa globalnya melawan komunisme. "Usaha Soviet sekarang diarahkan ke arah penguasaan massa tanah Eurasia," baca dokumen asas itu. A.S., tegasnya, mesti memperluas ketenteraannya sekali lagi "untuk mencegah, jika mungkin, pengembangan Soviet, dan untuk mengalahkan, jika perlu, tindakan agresif Soviet atau Soviet."

Oleh kerana anggaran Pentagon meningkat empat kali lipat dari $ 13.5 bilion menjadi $ 48.2 bilion pada awal tahun 1950-an untuk mengejar misi strategik itu, Washington dengan cepat membangun rantai 500 pemasangan tentera yang merangkumi daratan itu, dari pangkalan udara Ramstein besar-besaran di Jerman Barat hingga pangkalan tentera laut yang luas dan luas. di Subic Bay di Filipina dan Yokosuka, Jepun.

Pangkalan-pangkalan tersebut adalah manifestasi nyata rantai pakatan pertahanan bersama yang disusun di seluruh wilayah Eurasia, dari Pertubuhan Perjanjian Atlantik Utara (NATO) di Eropah hingga perjanjian keselamatan, ANZUS, yang melibatkan Australia, New Zealand, dan AS di Selatan Pasifik. Di sepanjang rantaian pulau yang strategik menghadap Asia yang dikenal sebagai wilayah Pasifik, Washington dengan cepat mengukuhkan kedudukannya melalui pakatan pertahanan dua hala dengan Jepun, Korea Selatan, Filipina, dan Australia.

Di sepanjang Tirai Besi yang berjalan di tengah-tengah Eropah, 25 bahagian NATO yang bertugas aktif menghadapi 150 bahagian Pakta Warsaw yang dipimpin Soviet, kedua-duanya disokong oleh armada artileri, kereta kebal, pengebom strategik, dan peluru berpandu bersenjata nuklear. Untuk meronda kawasan pesisir benua Eurasia, Washington menggerakkan armada tentera laut besar-besaran yang diperkuat oleh kapal selam bersenjata nuklear dan kapal induk & armada ke-6 Armada di Mediterranean dan Armada ke-7 besar di Lautan Hindi dan Pasifik.

Selama 40 tahun akan datang, senjata Perang Dingin rahsia Washington, Central Intelligence Agency, atau CIA, berperang dengan perang rahsia terbesar dan terpanjang di sekitar kawasan Eurasia. Menyiasat tanpa henti mengenai kerentanan apa pun di blok Sino-Soviet, CIA melakukan serangkaian pencerobohan kecil ke Tibet dan barat daya China pada awal 1950-an berperang rahsia di Laos, menggerakkan milisi 30,000 penduduk kampung Hmong tempatan semasa 1960-an dan melancarkan perang rahsia berjuta-juta dolar melawan Tentera Merah di Afghanistan pada tahun 1980-an.

Selama empat dekad yang sama, satu-satunya perang panas di Amerika juga dilancarkan di pinggir Eurasia, yang bertujuan untuk membendung pengembangan Komunis China. Di Semenanjung Korea dari tahun 1950 hingga 1953, hampir 40.000 orang Amerika (dan jumlah orang Korea yang tidak terhitung jumlahnya) mati dalam usaha Washington untuk menyekat kemajuan pasukan Korea Utara dan China di paralel ke-38. Di Asia Tenggara dari 1962 hingga 1975, kira-kira 58,000 tentera Amerika (dan berjuta-juta orang Vietnam, Laos, dan Kemboja) tewas dalam usaha yang tidak berjaya untuk menghentikan pengembangan komunis di sebelah selatan selari ke-17 yang membelah Vietnam Utara dan Selatan.

Pada saat Kesatuan Soviet meledak pada tahun 1990 (sama seperti China berubah menjadi kekuatan kapitalis yang dikendalikan oleh Parti Komunis), tentera AS telah menjadi raksasa global yang berdiri di atas benua Eurasia dengan lebih dari 700 pangkalan luar negeri, sebuah angkatan udara 1.763 jet pejuang, lebih daripada 1,000 peluru berpandu balistik, dan tentera laut hampir 600 kapal, termasuk 15 kumpulan pertempuran kapal induk nuklear & mdashall yang dihubungkan bersama oleh sistem satelit global untuk komunikasi, navigasi, dan pengintipan.

Walaupun namanya, Perang Dunia keganasan setelah tahun 2001 sebenarnya telah dilancarkan, seperti Perang Dingin sebelumnya, di pinggir Eurasia. Terlepas dari pencerobohan Afghanistan dan Iraq, Angkatan Udara dan CIA, dalam satu dekade, telah melingkari wilayah selatan daratan itu dengan jaringan 60 pangkalan untuk persenjataan drone Reaper dan Predator yang berkembang, membentang jauh dari Sigonella Stesen Udara Tentera Laut di Sicily ke Pangkalan Tentera Udara Andersen di pulau Guam. Namun, dalam siri konflik yang gagal dan tidak pernah berakhir, formula ketenteraan lama untuk "menahan," mengekang, dan menguasai Eurasia nampaknya gagal. Perang Global Mengganas membuktikan, dalam arti tertentu, versi lama dari bencana imperialis Britain, Suez.

Strategi Eurasia China

Setelah semua itu, nampaknya luar biasa bahawa generasi pemimpin dasar luar Washington ketika ini, seperti Britain pada tahun 1950-an, sangat tidak sadar akan geopolitik empayar & mdashin dalam kes ini, terhadap usaha ekonomi Beijing untuk mendapatkan kuasa global di "pulau dunia" yang sama ( Eurasia ditambah Afrika yang berdekatan).

Seolah-olah China tidak menyembunyikan strategi rahsia. Dalam ucapan 2013 di Universiti Nazarbayev Kazakhstan, Presiden Xi biasanya mendesak masyarakat Asia Tengah untuk bergabung dengan negaranya untuk "menjalin hubungan ekonomi yang lebih erat, mempererat kerjasama, dan memperluas ruang pembangunan di wilayah Eurasia." Melalui perdagangan dan infrastruktur "menghubungkan Pasifik dan Laut Baltik," daratan yang luas ini yang dihuni oleh hampir tiga bilion orang dapat, katanya, menjadi "pasar terbesar di dunia dengan potensi yang tiada tandingannya."

Skim pembangunan ini, yang akan segera digelar Inisiatif Sabuk dan Jalan, akan menjadi usaha besar untuk menyatukan "pulau dunia" Afrika, Asia, dan Eropah secara ekonomi dengan melabur lebih dari satu trilion dolar & jumlah mdasha 10 kali lebih besar daripada AS yang terkenal Rancangan Marshall yang membina semula Eropah yang musnah setelah Perang Dunia II. Beijing juga menubuhkan Bank Pelaburan Infrastruktur Asia dengan modal $ 100 bilion yang mengagumkan dan 103 negara anggota. Baru-baru ini, China telah membentuk blok perdagangan terbesar di dunia dengan 14 rakan Asia-Pasifik dan, atas bantahan keras Washington, menandatangani perjanjian perkhidmatan kewangan yang bercita-cita tinggi dengan Kesatuan Eropah.

Pelaburan semacam itu, hampir tidak bersifat ketenteraan, dengan cepat mendorong pembentukan jaringan landasan kereta api dan saluran paip lintas benua dari Asia Timur ke Eropah, Pasifik ke Atlantik, semuanya berkaitan dengan Beijing. Sejajar dengan rantaian abad keenam belas dari 50 pelabuhan Portugis yang diperkaya, Beijing juga memperoleh akses khas melalui pinjaman dan pajakan ke lebih dari 40 pelabuhan laut yang merangkumi "pulau dunia" miliknya sendiri & dari daratan Selat Melaka, di seberang Lautan Hindi , di sekitar Afrika, dan sepanjang garis pantai Eropah yang luas dari Piraeus, Yunani, ke Zeebrugge, Belgium.

Dengan kekayaannya yang semakin meningkat, China juga membangun angkatan laut biru yang pada tahun 2020 sudah memiliki 360 kapal perang, yang disokong oleh peluru berpandu darat, jet pejuang, dan sistem satelit ketenteraan global kedua planet ini. Kekuatan yang semakin meningkat itu dimaksudkan untuk menjadi ujung tombak China yang bertujuan untuk menembusi wilayah Washington yang dikelilingi Asia. Untuk memotong rantai pemasangan Amerika di sepanjang pesisir Pasifik, Beijing telah membina lapan pangkalan tentera di pulau-pulau kecil (sering dikeruk) di Laut China Selatan dan memberlakukan zon pertahanan udara ke atas sebahagian Laut China Timur. Ia juga telah mencabar penguasaan lama Angkatan Laut A.S. di Lautan Hindi dengan membuka pangkalan asing pertamanya di Djibouti di Afrika Timur dan membangun pelabuhan moden di Gwadar, Pakistan, dan Hambantota, Sri Lanka, dengan potensi aplikasi ketenteraan.

Pada masa ini, kekuatan strategi geopolitik Beijing semestinya sudah jelas bagi para pakar kebijakan luar negeri Washington, jika pandangan mereka tidak dikaburkan oleh kekaisaran kekaisaran. Mengabaikan geopolitik kekuatan global yang tidak berubah, berpusat seperti biasa di Eurasia, orang-orang dalam Washington yang kini berkuasa di pemerintahan Biden entah bagaimana membayangkan bahawa masih ada pertarungan yang harus diperjuangkan, persaingan yang akan dilancarkan, perlumbaan yang akan dijalankan. Namun, seperti halnya British pada tahun 1950-an, kapal itu mungkin telah berlayar.

Dengan memahami logika geopolitik menyatukan daratan & mdashhome Eurasia yang luas dengan 70% penduduk dunia & mdash melalui infrastruktur lintas benua untuk perdagangan, tenaga, kewangan, dan pengangkutan, Beijing telah menjadikan armada Washington dan kapal perang yang mengelilingi berlebihan, bahkan tidak relevan.

Seperti yang dikatakan oleh Sir Halford Mackinder, sekiranya dia hidup untuk meraikan ulang tahunnya yang ke-160 bulan lalu, A.S. menguasai Eurasia dan dengan itu dunia selama 70 tahun. Sekarang, China menguasai benua strategik itu dan kekuatan global pasti akan menyusul.

Walau bagaimanapun, ia akan melakukannya kecuali planet yang dikenali sejak 400 tahun yang lalu. Cepat atau lambat, Washington pasti akan menerima realiti geopolitik yang tidak berubah yang mendasari peralihan kuasa global terbaru dan menyesuaikan dasar luar dan keutamaan fiskalnya dengan sewajarnya.

Walau bagaimanapun, versi sindrom Suez ini adalah perkara biasa. Berkat pengembangan kekaisaran jangka panjang berdasarkan bahan bakar fosil, planet Bumi itu sendiri sekarang berubah dengan cara yang berbahaya bagi kekuatan apa pun, tidak kira seberapa kekaisaran atau kekuasaan. Jadi, cepat atau lambat, Washington dan Beijing harus menyedari bahawa kita sekarang berada di dunia baru yang sangat berbahaya di mana, dalam beberapa dekad yang akan datang, tanpa semacam koordinasi dan kerjasama global untuk mengekang perubahan iklim, kebenaran kekaisaran lama semacam mungkin akan ditinggalkan di loteng sejarah di sebuah rumah yang turun di sekitar telinga kita.


Alfred McCoy menceritakan konfliknya dengan CIA

Alfred W. McCoy, orang biasa TomDispatch, adalah profesor sejarah Harrington di University of Wisconsin-Madison. Dia adalah pengarang buku yang kini klasik The Politics of Heroin: Kesungguhan CIA dalam Perdagangan Dadah Global, yang menyiasat kejadian narkotik haram dan operasi rahsia selama 50 tahun, dan yang akan datang Dalam Bayangan Abad Amerika: The Rise dan Penurunan Kuasa Global AS (Buku Penghantaran, September) dari mana karya ini disesuaikan.

[Karya ini telah disesuaikan dan diperluas dari pengenalan kepada buku baru Alfred W. McCoy, In the Shadows of the American Century: The Rise and Decline of U.S. Global Power.]

Setelah serangan pengganas tahun 2001, Washington mengejar musuh-musuhnya yang sukar difahami di lanskap Asia dan Afrika, sebagian berkat pengembangan infrastruktur perisikannya secara besar-besaran, terutama teknologi yang muncul untuk pengawasan digital, drone tangkas, dan pengenalan biometrik. Pada tahun 2010, hampir satu dekad ke dalam perang rahsia ini dengan selera makan yang bersungguh-sungguh, Washington Post melaporkan bahawa negara keselamatan nasional telah menjadi "cabang keempat" pemerintah persekutuan - dengan 854.000 pegawai yang diperiksa, 263 organisasi keselamatan, dan lebih daripada 3,000 unit risikan, mengeluarkan 50,000 laporan khas setiap tahun.

Walaupun mengagumkan, statistik ini hanya melihat permukaan apa yang telah menjadi alat klandestin terbesar dan paling mematikan dalam sejarah. Menurut dokumen terperinci yang dibocorkan oleh Edward Snowden pada tahun 2013, 16 agensi perisikan negara itu sendiri mempunyai 107.035 pekerja dan gabungan "anggaran hitam" $ 52.6 bilion, setara dengan 10% peratus daripada anggaran pertahanan yang besar.
Dengan menyapu langit dan mencari kabel bawah laut di seluruh dunia, Agensi Keselamatan Nasional (NSA) secara pembedahan dapat menembusi komunikasi rahsia hampir semua pemimpin di planet ini, dan pada masa yang sama menyapu miliaran mesej biasa. Untuk misi terklasifikasinya, CIA memiliki akses ke Komando Operasi Khas Pentagon, dengan 69.000 tentera elit (Rangers, SEAL, Komando Udara) dan senjata lincah mereka. Sebagai tambahan kepada keupayaan paramiliter yang luar biasa ini, CIA mengendalikan 30 drone Predator dan Reaper yang bertanggungjawab untuk lebih dari 3.000 kematian di Pakistan dan Yaman.

Walaupun orang Amerika mengamalkan bentuk bebek dan penutup secara kolektif ketika amaran berwarna Jabatan Keselamatan Dalam Negeri berdenyut gugup dari kuning ke merah, hanya sedikit yang berhenti untuk mengajukan soalan sukar: Adakah semua keselamatan ini benar-benar ditujukan hanya pada musuh di luar sempadan kita? Setelah setengah abad penyalahgunaan keselamatan dalam negeri - dari "ketakutan merah" tahun 1920-an melalui gangguan FBI terhadap penunjuk perasaan anti-perang pada tahun 1960-an dan 1970-an - bolehkah kita benar-benar yakin bahawa tidak ada kos tersembunyi untuk semua ini langkah rahsia di sini di rumah? Mungkin, mungkin saja, semua keselamatan ini tidak begitu baik ketika datang kepada kami.

Dari pengalaman peribadi saya sendiri selama setengah abad yang lalu, dan sejarah keluarga saya selama tiga generasi, saya dapati dengan cara yang paling peribadi bahawa ada kos yang sebenarnya untuk mempercayakan kebebasan sivil kita kepada budi bicara agensi rahsia. Izinkan saya berkongsi beberapa kisah "perang" saya sendiri untuk menjelaskan bagaimana saya terpaksa terus belajar dan mempelajari pelajaran yang tidak selesa ini dengan cara yang sukar.

Setelah menamatkan kuliah pada akhir 1960-an, saya memutuskan untuk melanjutkan pelajaran di peringkat Ph.D. dalam sejarah Jepun dan terkejut apabila Yale Graduate School mengakui saya dengan persekutuan penuh. Tetapi Liga Ivy pada masa itu tidak ada menara gading. Semasa tahun pertama saya di Yale, Jabatan Kehakiman mendakwa pemimpin Black Panther Bobby Seale atas pembunuhan tempatan dan tunjuk perasaan May Day yang memenuhi hijau New Haven juga menutup kampus selama seminggu. Hampir serentak, Presiden Nixon memerintahkan pencerobohan di Kemboja dan protes pelajar menutup ratusan kampus di seluruh Amerika selama sisa semester.

Di tengah-tengah semua keributan ini, fokus kajian saya beralih dari Jepun ke Asia Tenggara, dan dari masa lalu ke perang di Vietnam. Ya, perang itu. Jadi apa yang saya buat mengenai draf itu? Semasa semester pertama saya di Yale, pada 1 Disember 1969, tepatnya, Perkhidmatan Selektif memotong kalendar untuk loteri. 100 ulang tahun pertama yang dipilih pasti akan disusun, tetapi tarikh di atas 200 kemungkinan dikecualikan. Hari lahir saya, 8 Jun, adalah tarikh terakhir, bukan nombor 365 tetapi 366 (jangan lupa tahun lompat) - satu-satunya loteri yang pernah saya menang, kecuali kuali elektrik Sunbeam di undian sekolah menengah. Melalui kalkulus moral yang berbelit-belit pada tahun 1960-an, saya memutuskan bahawa pengecualian draf saya, walaupun diperolehi oleh keberuntungan semata-mata, menuntut agar saya mengabdikan diri, di atas segalanya, untuk memikirkan, menulis tentang, dan berusaha untuk menamatkan Perang Vietnam.

Semasa demonstrasi kampus di Kemboja pada musim bunga tahun 1970, sekumpulan kecil pelajar siswazah kami dalam sejarah Asia Tenggara di Yale menyedari bahawa keadaan strategik A.S. di Indochina tidak lama lagi memerlukan pencerobohan ke Laos untuk memotong aliran bekalan musuh ke Vietnam Selatan. Oleh itu, semasa tunjuk perasaan di Kemboja melanda kampus-kampus di seluruh negara, kami berkumpul di dalam perpustakaan, bersiap untuk pencerobohan seterusnya dengan menyunting buku karangan di Laos untuk penerbit Harper & amp Row. Beberapa bulan selepas buku itu muncul, salah seorang editor junior syarikat itu, Elizabeth Jakab, tertarik dengan akaun yang kami sertakan mengenai tanaman candu di negara itu, menelefon dari New York untuk menanyakan apakah saya dapat meneliti dan menulis kertas kerja "quickie" mengenai sejarah di sebalik wabak heroin kemudian menjangkiti Tentera AS di Vietnam.

Saya segera memulakan penyelidikan di karel pelajar saya di menara Gothic yang merupakan Perpustakaan Sterling Yale, mengesan laporan kolonial lama mengenai perdagangan candu Asia Tenggara yang berakhir secara tiba-tiba pada tahun 1950-an, sama seperti kisahnya yang menarik. Oleh itu, pada awalnya saya agak ragu-ragu, saya melangkah keluar dari perpustakaan untuk melakukan beberapa temu ramah dan tidak lama kemudian saya mengikuti jejak penyiasatan yang mengelilingi dunia. Pertama, saya mengembara ke seluruh Amerika untuk bertemu dengan pegawai CIA yang telah bersara. Kemudian saya menyeberangi Pasifik ke Hong Kong untuk meneliti sindiket dadah, berdasarkan skuad polis polis jajahan itu. Seterusnya, saya pergi ke selatan ke Saigon, yang merupakan ibukota Vietnam Selatan, untuk menyiasat lalu lintas heroin yang mensasarkan GI, dan menuju ke pergunungan Laos untuk memerhatikan pakatan CIA dengan panglima perang candu dan milisi suku bukit yang menanam candu popi. Akhirnya, saya terbang dari Singapura ke Paris untuk temu ramah dengan pegawai perisik Perancis yang telah bersara mengenai perdagangan candu mereka semasa Perang Indochina pertama tahun 1950-an.

Trafik dadah yang membekalkan heroin untuk tentera A.S. yang bertempur di Vietnam Selatan, bukan, saya dapati, secara eksklusif adalah pekerjaan penjenayah. Setelah candu meninggalkan ladang poppy suku di Laos, lalu lintas memerlukan keterlibatan rasmi di setiap peringkat. Helikopter Air America, syarikat penerbangan CIA kemudian berlari, membawa candu mentah keluar dari kampung-kampung sekutu suku bukitnya. Komander Royal Lao Army, kolaborator Amerika yang rapat, mengendalikan makmal heroin terbesar di dunia dan begitu menyedari implikasi lalu lintas sehingga dia membuka buku besar candu untuk pemeriksaan saya. Beberapa jeneral terkemuka Saigon terlibat dalam pengedaran dadah kepada tentera A.S. Menjelang tahun 1971, jaringan kolusi ini memastikan bahawa heroin, menurut tinjauan Gedung Putih kemudian terhadap seribu veteran, akan "biasa digunakan" oleh 34% tentera Amerika di Vietnam Selatan.

Perkara ini tidak pernah diliputi dalam seminar sejarah kuliah saya. Saya tidak mempunyai model untuk meneliti dunia kejahatan dan operasi rahsia yang belum dipetakan. Setelah turun dari kapal terbang di Saigon, badannya terkena kepanasan tropika, saya mendapati diri saya berada di sebuah kota asing yang berjumlah empat juta, tersesat dalam sekumpulan motosikal yang menggeram dan labirin jalan-jalan tanpa nama, tanpa kenalan atau petunjuk mengenai bagaimana untuk menyelidiki rahsia ini. Setiap hari dalam jejak heroin menghadapi saya cabaran baru - di mana harus mencari, apa yang harus dicari, dan, di atas semua, bagaimana mengemukakan soalan yang sukar.

Walau bagaimanapun, membaca semua sejarah itu mengajar saya sesuatu yang saya tidak tahu yang saya tahu. Daripada menghadapi sumber saya dengan pertanyaan mengenai peristiwa sensitif semasa, saya bermula dengan masa lalu kolonial Perancis ketika perdagangan candu masih sah, secara beransur-ansur menemui logistik pengeluaran ubat-ubatan yang mendasari dan tidak berubah. Semasa saya mengikuti jejak sejarah ini hingga sekarang, ketika lalu lintas menjadi tidak sah dan kontroversial berbahaya, saya mula menggunakan potongan dari masa lalu ini untuk mengumpulkan teka-teki ini, sehingga nama-nama peniaga kontemporari muncul.Singkatnya, saya telah membuat kaedah sejarah yang akan membuktikan, selama 40 tahun ke depan dalam karier saya, sangat berguna dalam menganalisis pelbagai kontroversi dasar luar - pakatan CIA dengan tuan-tuan dadah, penyebaran penyeksaan psikologi agensi itu, dan kami menyebarkan pengawasan negara.

CIA Membuat Masuknya dalam Hidup Saya

Bulan-bulan di jalan raya, bertemu samseng dan panglima perang di tempat terpencil, hanya menimbulkan sedikit bahaya. Semasa mengembara di pergunungan Laos, menemubual petani Hmong mengenai pengiriman candu mereka dengan helikopter CIA, saya sedang menuruni lereng curam ketika ledakan peluru merobek tanah di kaki saya. Saya telah melakukan serangan oleh tentera upahan.

Sementara lima pengawal militia Hmong yang telah disediakan oleh ketua kampung setempat dengan berhati-hati meletakkan api penutup, jurugambar Australia saya John Everingham dan saya meratakan diri di rumput gajah dan merangkak melalui lumpur dengan selamat. Tanpa pengawal bersenjata itu, penyelidikan saya akan berakhir dan saya juga akan melakukannya. Selepas serangan itu gagal, seorang pegawai paramiliter CIA memanggil saya ke pertemuan puncak di mana dia mengancam akan membunuh jurubahasa Lao saya kecuali saya menamatkan penyelidikan. Setelah mendapat jaminan dari kedutaan A.S. bahawa jurubahasa saya tidak akan dicederakan, saya memutuskan untuk mengabaikan amaran itu dan terus berjalan.

Enam bulan dan 30,000 batu kemudian, saya kembali ke New Haven. Penyelidikan saya mengenai pakatan CIA dengan tuan-tuan dadah telah mengajar saya lebih banyak daripada yang saya bayangkan mengenai aspek rahsia kuasa global A.S. Menetap di apartmen loteng saya untuk tahun akademik penulisan, saya yakin bahawa saya tahu lebih daripada cukup untuk buku mengenai topik yang tidak konvensional ini. Tetapi pendidikan saya, ternyata, baru bermula.

Dalam beberapa minggu, seorang lelaki paruh baya yang berpakaian besar mengganggu pengasingan ilmiah saya. Dia muncul di pintu depan saya dan mengenal pasti dirinya sebagai Tom Tripodi, ejen kanan Biro Narkotik, yang kemudian menjadi Pentadbiran Penguatkuasaan Dadah (DEA). Agensinya, dia mengaku semasa lawatan kedua, bimbang dengan tulisan saya dan dia telah dihantar untuk menyiasat. Dia memerlukan sesuatu untuk diberitahu kepada atasannya. Tom adalah lelaki yang boleh anda percayai. Oleh itu, saya menunjukkan kepadanya beberapa draf halaman buku saya. Dia menghilang ke ruang tamu sebentar dan kembali berkata, “Barang yang cukup bagus. Anda mendapat itik berturut-turut. " Tetapi ada beberapa perkara, tambahnya, yang tidak betul, beberapa perkara yang dapat dia bantu saya perbaiki.

Tom adalah pembaca pertama saya. Kemudian, saya akan menyerahkan seluruh bab kepadanya dan dia akan duduk di kerusi goyang, lengan baju digulung, revolver di sarung bahunya, menghirup kopi, pembetulan coretan di pinggir, dan menceritakan kisah hebat - seperti bos Jersey Mafia ketika itu " Bayonne Joe ”Zicarelli cuba membeli seribu senapang dari sebuah kedai senjata tempatan untuk menggulingkan Fidel Castro. Atau ketika beberapa pejuang rahsia CIA pulang untuk bercuti dan terpaksa dikawal ke mana sahaja sehingga dia tidak membunuh seseorang di lorong pasar raya.

Yang paling penting, ada satu tentang bagaimana Biro Narkotik menangkap perisik Perancis yang melindungi sindiket Korsika menyeludup heroin ke New York City. Sebilangan kisahnya, biasanya tidak diakui, akan muncul dalam buku saya, The Politics of Heroin di Asia Tenggara. Perbualan ini dengan seorang operasi yang menyamar, yang telah melatih pengasingan Kuba untuk CIA di Florida dan kemudian menyiasat sindiket heroin Mafia untuk DEA di Sisilia, mirip dengan seminar lanjutan, kelas induk dalam operasi rahsia.

Pada musim panas 1972, dengan buku di akhbar, saya pergi ke Washington untuk memberi keterangan di hadapan Kongres. Semasa saya membuat pusingan pejabat kongres di Capitol Hill, editor saya menelefon tanpa diduga dan memanggil saya ke New York untuk pertemuan dengan presiden dan naib presiden Harper & amp Row, penerbit buku saya. Diteruskan ke rangkaian pejabat mewah yang menghadap ke puncak Katedral St. Patrick, saya mendengar para eksekutif tersebut memberitahu saya bahawa Cord Meyer, Jr, wakil pengarah CIA untuk operasi rahsia, telah memanggil emeritus presiden syarikat mereka, Cass Canfield, Sr "Kunjungan itu bukan kebetulan, kerana Canfield, menurut sejarah yang berwibawa," menikmati hubungan produktif dengan dunia perisikan, baik sebagai bekas pegawai perang psikologi dan sebagai teman rapat Allen Dulles, "mantan ketua CIA. Meyer mengecam buku saya sebagai ancaman kepada keselamatan negara. Dia meminta Canfield, juga seorang kawan lama, untuk secara senyap-senyap menekannya.

Saya menghadapi masalah serius. Meyer bukan sahaja seorang pegawai kanan CIA tetapi dia juga mempunyai hubungan sosial dan aset tersembunyi yang sempurna di setiap sudut kehidupan intelektual Amerika. Setelah lulus dari Yale pada tahun 1942, dia berkhidmat dengan tentera laut di Pasifik, menulis pengiriman perang yang fasih diterbitkan dalam Atlantik Bulanan. Dia kemudian bekerjasama dengan delegasi A.S. yang menyusun piagam PBB. Secara peribadi direkrut oleh spymaster Allen Dulles, Meyer bergabung dengan CIA pada tahun 1951 dan tidak lama lagi menjalankan Bahagian Organisasi Antarabangsanya, yang, dengan kata-kata dalam sejarah yang sama, "merupakan tumpuan tunggal kegiatan politik dan propaganda tersembunyi dari sekarang gurita- seperti CIA, "termasuk" Operasi Mockingbird "yang menanam maklumat di surat khabar utama AS yang bertujuan untuk membantu operasi agensi. Sumber yang diberitahu memberitahu saya bahawa CIA masih mempunyai aset di setiap penerbit utama New York dan sudah mempunyai setiap halaman naskah saya.

Sebagai anak keluarga New York yang kaya, Cord Meyer berpindah di kalangan sosial elit, bertemu dan berkahwin dengan Mary Pinchot, keponakan Gifford Pinchot, pengasas Perkhidmatan Perhutanan A.S. dan bekas gabenor Pennsylvania. Pinchot adalah kecantikan yang menakjubkan yang kemudian menjadi perempuan simpanan Presiden Kennedy, melakukan puluhan lawatan rahsia ke Gedung Putih. Ketika dia ditemui mati ditembak di tebing terusan di Washington pada tahun 1964, ketua intelijen CIA, James Jesus Angleton, seorang alumni Yale yang lain, masuk ke rumahnya dalam usaha yang tidak berjaya untuk mendapatkan buku hariannya. Saudara perempuan Mary, Toni dan suaminya, editor Washington Post, Ben Bradlee, kemudian menemui buku harian itu dan memberikannya kepada Angleton untuk dimusnahkan oleh agensi itu. Hingga hari ini, pembunuhannya yang tidak dapat diselesaikan masih menjadi topik misteri dan kontroversi.

Cord Meyer juga berada di Daftar Sosial keluarga baik di New York bersama dengan penerbit saya, Cass Canfield, yang menambahkan sedikit cache sosial ke tekanan untuk menekan buku saya. Pada saat dia memasuki pejabat Harper & amp; Row pada musim panas tahun 1972, dua dekad perkhidmatan CIA telah mengubah Meyer (menurut sejarah berwibawa yang sama) dari idealis liberal menjadi "penyokong tanpa henti untuk ideanya sendiri," didorong oleh "ketidakpercayaan paranoia terhadap semua orang yang tidak setuju dengannya" dan dengan cara yang "histrionik dan bahkan belicose." Pelajar siswazah berusia 26 tahun yang tidak diterbitkan berbanding master manipulasi media CIA. Itu bukan pertarungan yang adil. Saya mula takut buku saya tidak akan muncul.

Untuk penghargaannya, Canfield menolak permintaan Meyer untuk menekan buku itu. Tetapi dia memberi kesempatan kepada agensi tersebut untuk meninjau naskah sebelum diterbitkan. Daripada menunggu kritikan CIA secara senyap-senyap, saya menghubungi Seymour Hersh, yang kemudian menjadi wartawan penyiasat untuk New York Times. Pada hari yang sama kurir CIA tiba dari Langley untuk mengambil naskah saya, Hersh menyapu pejabat Harper & amp; Row seperti ribut tropika, melancarkan eksekutif yang tidak senang dengan pertanyaan yang tidak henti-hentinya dan tidak menentu. Keesokan harinya, paparannya mengenai percubaan penapisan CIA muncul di halaman depan kertas. Organisasi media nasional yang lain mengikutinya. Berdepan dengan rentetan liputan negatif, CIA memberikan kritikan kepada Harper & amp Row yang penuh dengan penolakan yang tidak meyakinkan. Buku itu diterbitkan tidak berubah.

Kehidupan Saya sebagai Buku Terbuka untuk Agensi

Saya telah belajar satu lagi pelajaran penting: perlindungan kebebasan pers dari Perlembagaan dapat memeriksa bahkan agensi pengintipan yang paling kuat di dunia. Cord Meyer dilaporkan belajar pelajaran yang sama. Menurut berita kematiannya di Washington Post, "Diasumsikan bahawa Mr. Meyer akhirnya akan maju" untuk mengepalai operasi rahasia CIA, "tetapi pengungkapan masyarakat mengenai kesepakatan buku itu. nampaknya membantutkan prospeknya. " Dia sebaliknya diasingkan ke London dan menjadi pesara awal.

Namun, Meyer dan rakan-rakannya tidak pernah kalah. Dikalahkan di arena umum, CIA mundur ke bayang-bayang dan membalas dengan menarik setiap benang dalam kehidupan pelajar lulus. Selama beberapa bulan akan datang, pegawai persekutuan dari Jabatan Kesihatan, Pendidikan, dan Kebajikan datang ke Yale untuk menyiasat persekutuan siswazah saya. Perkhidmatan Hasil Dalam Negeri mengaudit pendapatan tahap kemiskinan saya. FBI mengetuk telefon New Haven saya (sesuatu yang saya pelajari bertahun-tahun kemudian dari tuntutan tindakan kelas).

Pada bulan Ogos 1972, di puncak kontroversi buku itu, ejen FBI memberitahu pengarah biro itu bahawa mereka telah "melakukan [penyelidikan] mengenai McCoy," mencari fail yang mereka kumpulkan pada saya selama dua tahun terakhir dan menemubual banyak " sumber yang identitinya tersembunyi [yang] telah memberikan maklumat yang boleh dipercayai pada masa lalu ”- sehingga menghasilkan laporan 11 halaman yang memperincikan kelahiran, pendidikan, dan aktiviti anti perang kampus saya.

Rakan sekelas kuliah yang tidak pernah saya temui selama empat tahun, yang berkhidmat dalam perisikan ketenteraan, secara ajaib muncul di sebelah saya di bahagian buku Yale Co-op, yang kelihatannya ingin meneruskan hubungan kami. Pada minggu yang sama dengan tinjauan pujian buku saya muncul di halaman depan New York Times Book Review, pencapaian luar biasa bagi mana-mana sejarawan, Jabatan Sejarah Yale menempatkan saya dalam percubaan akademik. Kecuali saya dapat membuat kerja tertunggak selama setahun dalam satu semester, saya menghadapi pemecatan.

Pada masa itu, hubungan antara CIA dan Yale sangat luas dan mendalam. Kolej kediaman kampus menyaring pelajar, termasuk Pengarah CIA Porter Goss masa depan, untuk kemungkinan kerjaya dalam pengintipan. Alumni seperti Cord Meyer dan James Angleton mengadakan slot kanan di agensi tersebut. Sekiranya saya tidak mempunyai penasihat fakulti yang berkunjung dari Jerman, cendekiawan terkenal Bernhard Dahm yang tidak asing dengan perhubungan tersembunyi ini, percubaan itu kemungkinan akan menjadi pengusiran, mengakhiri karier akademik saya dan menghancurkan kredibiliti saya.
Pada masa-masa sukar itu, Anggota Kongres New York Ogden Reid, anggota jawatankuasa Jawatankuasa Hubungan Luar Negeri, menelefon untuk mengatakan bahawa dia menghantar kakitangan penyiasat ke Laos untuk melihat keadaan candu. Di tengah kontroversi ini, helikopter CIA mendarat di dekat kampung tempat saya melarikan diri dari serangan itu dan menerbangkan ketua Hmong yang telah menolong penyelidikan saya ke lapangan terbang agensi. Di sana, seorang penyiasat CIA menjelaskan bahawa dia lebih baik menyangkal apa yang dia katakan kepada saya mengenai candu itu. Takut, ketika dia kemudian memberitahu jurugambar saya, bahawa "mereka akan menghantar helikopter untuk menangkap saya, atau. tentera untuk menembak saya, ”ketua Hmong melakukan itu.

Pada tahap peribadi, saya mengetahui sejauh mana agen perisik negara dapat mencapai, walaupun dalam demokrasi, tidak meninggalkan bahagian dalam hidup saya: penyiar, universiti saya, sumber saya, cukai saya, telefon saya, dan juga rakan-rakan saya .

Walaupun saya telah memenangi pertempuran pertama perang ini dengan media, CIA memenangkan perjuangan birokrasi yang lebih lama. Dengan membungkam sumber-sumber saya dan menyangkal sebarang tuduhan, para pegawainya meyakinkan Kongres bahawa ia tidak bersalah kerana terlibat secara langsung dalam perdagangan dadah Indochina. Semasa perbicaraan Senat mengenai pembunuhan CIA oleh Jawatankuasa Gereja yang terkenal tiga tahun kemudian, Kongres menerima jaminan agensi itu bahawa tidak ada koperasi yang terlibat secara langsung dalam perdagangan heroin (satu tuduhan yang sebenarnya tidak pernah saya buat). Laporan jawatankuasa tersebut memang mengesahkan inti kritikan saya, namun, mendapati bahawa "CIA sangat rentan terhadap kritikan" terhadap aset pribumi di Laos "yang sangat penting bagi Agensi," termasuk "orang-orang yang diketahui, atau disyaki terlibat, terlibat dalam pemerdagangan narkotik. " Tetapi para senator tidak mendesak CIA untuk mendapatkan resolusi atau pembaharuan mengenai apa yang disebut oleh inspektor jeneralnya sendiri sebagai "dilema tertentu" yang ditimbulkan oleh pakatan mereka dengan tuan-tuan dadah - aspek penting, dalam pandangan saya, mengenai keterlibatannya dalam lalu lintas.

Pada pertengahan tahun 1970-an, ketika aliran ubat-ubatan ke Amerika Syarikat melambat dan jumlah penagih menurun, masalah heroin merosot ke bandar-bandar dalam dan media beralih ke sensasi baru. Sayangnya, Kongres telah kehilangan peluang untuk memeriksa CIA dan memperbetulkan cara melancarkan perang tersembunyi. Dalam masa kurang dari 10 tahun, masalah pakatan taktikal CIA dengan pengedar dadah untuk menyokong perang tersembunyi yang jauh telah kembali dengan dendam.

Pada tahun 1980-an, ketika wabak kokain melanda bandar-bandar di Amerika, agensi itu, seperti yang dilaporkan oleh Inspektor Jeneral sendiri, bersekutu dengan penyeludup dadah terbesar di Caribbean, menggunakan kemudahan pelabuhannya untuk menghantar senjata ke gerila Contra yang bertempur di Nikaragua dan melindunginya dari sebarang pendakwaan selama lima tahun. Bersamaan di seberang planet di Afghanistan, gerila mujahidin mengenakan cukai candu kepada petani untuk membiayai perjuangan mereka melawan penjajahan Soviet dan, dengan persetujuan diam-diam CIA, mengendalikan makmal heroin di sepanjang sempadan Pakistan untuk memasok pasaran antarabangsa. Pada pertengahan 1980-an, penuaian candu Afghanistan telah meningkat 10 kali ganda dan memberikan 60% heroin untuk penagih Amerika dan sebanyak 90% di New York City.

Hampir secara tidak sengaja, saya telah melancarkan kerjaya akademik saya dengan melakukan sesuatu yang sedikit berbeza. Di dalam kajian pengedaran dadah adalah pendekatan analitis yang akan membawa saya, hampir tanpa disangka-sangka, dalam penjelajahan hegemoni global AS sepanjang hayatnya dalam banyak manifestasi, termasuk pakatan diplomatik, campur tangan CIA, pengembangan teknologi ketenteraan, jalan keluar untuk penyiksaan, dan pengawasan global . Selangkah demi selangkah, topik demi topik, dekad demi dekad, saya perlahan-lahan akan mengumpulkan pemahaman yang cukup mengenai bahagian-bahagian untuk mencuba mengumpulkan keseluruhannya. Semasa menulis buku baru saya, In the Shadows of the American Century: The Rise and Decline of U.S. Global Power, saya membuat kajian ini untuk menilai watak keseluruhan kekuatan global A.S. dan kekuatan yang mungkin menyumbang kepada pengekalan atau penurunannya.

Dalam prosesnya, saya perlahan-lahan melihat kesinambungan dan koheren yang mencolok dalam peningkatan pemerintahan global selama satu abad di Washington. Teknik penyeksaan CIA muncul pada awal Perang Dingin pada tahun 1950-an banyak teknologi aeroangkasa robotik futuristiknya telah menjalani percubaan pertama dalam Perang Vietnam pada tahun 1960-an dan, di atas semua, pergantungan Washington pada pengawasan pertama kali muncul di Filipina kolonial sekitar tahun 1900 dan tidak lama kemudian menjadi alat yang penting walaupun pada hakikatnya menyalahi undang-undang untuk penindasan perbezaan pendapat domestik FBI yang berterusan hingga tahun 1970-an.

Setelah serangan teror 9/11, saya membersihkan kaedah sejarah itu, dan menggunakannya untuk meneroka asal-usul dan watak pengawasan domestik di Amerika Syarikat.

Setelah menduduki Filipina pada tahun 1898, Angkatan Darat A.S., menghadapi kempen penenteraman yang sukar di tanah yang tenang, menemui kekuatan pengawasan sistematik untuk menghancurkan perlawanan elit politik negara itu. Kemudian, semasa Perang Dunia I, "bapa perisik ketenteraan" Tentera Darat, Jeneral Ralph Van Deman, yang telah belajar perdagangannya di Filipina, menghabiskan masa bertahun-tahunnya menenangkan pulau-pulau itu untuk menggerakkan seramai 1,700 tentera dan 350,000 warganegara. berjaga-jaga untuk program pengawasan intensif terhadap pengintip musuh yang disyaki dikalangan orang Jerman-Amerika, termasuk datuk saya sendiri. Semasa mengkaji fail Perisikan Tentera di Arkib Negara, saya dapati surat-surat "mencurigakan" dilucutkan dari loker tentera datuk saya. Sebenarnya, ibunya telah menulisnya dalam bahasa ibundanya dalam bahasa Jerman mengenai subjek subversif seperti merajut kaus kaki untuk tugas pengawal.

Pada tahun 1950-an, ejen FBI Hoover mengetuk beribu-ribu telefon tanpa waran dan terus mengawasi suspek subversif, termasuk sepupu ibu saya Gerard Piel, seorang aktivis anti-nuklear dan penerbit majalah Scientific American. Semasa Perang Vietnam, biro itu mengembangkan kegiatannya dengan pelbagai intrik, sering menyalahi undang-undang, intrik dalam usaha untuk melumpuhkan gerakan anti perang dengan pengawasan yang meluas seperti yang dilihat dalam fail FBI saya sendiri.

Ingatan terhadap program pengawasan haram FBI sebahagian besarnya terhapus setelah Perang Vietnam berkat pembaharuan Kongres yang memerlukan waran kehakiman untuk semua penyadapan kerajaan. Namun, serangan teror September 2001, memberi peluang kepada Badan Keselamatan Nasional untuk melancarkan pengawasan baru pada skala yang sebelumnya tidak dapat dibayangkan. Menulis untuk TomDispatch pada tahun 2009, saya memerhatikan bahawa kaedah paksaan yang pertama kali diuji di Timur Tengah sedang dipulangkan dan mungkin meletakkan dasar untuk "sebuah negara pengawasan domestik." Teknik biometrik dan siber canggih yang ditempa di zon perang Afghanistan dan Iraq telah menjadikan "keadaan pengawasan digital menjadi kenyataan" dan pada dasarnya mengubah watak demokrasi Amerika.

Empat tahun kemudian, kebocoran dokumen NSA rahsia Edward Snowden mendedahkan bahawa, setelah tempoh kehamilan selama satu abad, sebuah negara pengawasan digital A.S. akhirnya tiba. Di zaman Internet, NSA dapat memantau puluhan juta kehidupan swasta di seluruh dunia, termasuk yang Amerika, melalui beberapa ratus penyiasatan berkomputer ke dalam grid kabel serat optik global.

Dan kemudian, seolah-olah mengingatkan saya dengan cara yang paling peribadi mengenai realiti baru kami, empat tahun yang lalu, saya mendapati diri saya lagi sasaran audit IRS, carian badan TSA di lapangan terbang nasional, dan - seperti yang saya dapati ketika talian mati - paip di telefon pejabat saya di University of Wisconsin-Madison. Kenapa? Mungkin ini adalah tulisan saya ketika ini mengenai topik sensitif seperti penyiksaan CIA dan pengawasan NSA, atau mungkin nama saya muncul dari beberapa pangkalan data lama yang disyaki subversif yang tersisa dari tahun 1970-an. Apa pun penjelasannya, itu adalah peringatan yang wajar bahawa, jika pengalaman keluarga saya sendiri selama tiga generasi dengan cara apa pun mewakili, pengawasan negara telah menjadi bagian integral dari kehidupan politik Amerika jauh lebih lama daripada yang kita bayangkan.


Tonton videonya: Political Caricature (Ogos 2022).