Podcast Sejarah

Di manakah akhirnya disebut "Jap Skulls"?

Di manakah akhirnya disebut

Saya telah membaca bahawa terdapat kebiasaan yang biasa dilakukan oleh askar Amerika di teater Pasifik Perang Dunia II untuk mengambil tengkorak tentera Jepun yang mati sebagai piala untuk dibawa pulang, diberikan kepada teman wanita, dan lain-lain. Artikel Wikipedia mengenai ini boleh didapati di sini.

Soalan saya ialah: Pada tahun-tahun setelah perang, di mana semua tengkorak ini berakhir? Saya membayangkan bahawa ketika perang perang mereda dan orang Amerika menyedari bagaimana orang Jepun tidak berperikemanusiaan, akan ada penolakan yang semakin meningkat untuk menyimpan jenazah manusia ini. Apa yang dilakukan orang dengan tengkorak yang mereka miliki: menguburkannya? buang mereka? Adakah ia dibicarakan, atau adakah rahsia kecil kotor yang dibuang orang secara senyap?


Mereka tidak berakhir di satu tempat tertentu. Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, tengkorak yang ditemui umumnya dikembalikan ke Jepun, atau dibuang dengan pelbagai cara (kekurangan identifikasi).

Pasti sekurang-kurangnya ada yang akan disingkirkan (melalui pengebumian atau sebaliknya) kerana WW2 masih berlangsung. Pihak berkuasa Amerika tidak secara rasmi menyetujui amalan tersebut. Walaupun penguatkuasaan larangan itu kurang tegas, sejak awal beberapa tengkorak piala diperintahkan untuk dibuang atau dikembalikan. Pada tahun-tahun awal perang, beberapa tengkorak ditemukan keduanya dibuang sebagai sampah atau milik bekas tentera. Di luar implikasi moral, pemilikan boleh memprovokasi siasatan pembunuhan atau melanggar undang-undang negara, yang semuanya mendorong pembuangan secara senyap.

Kadang-kadang tengkorak cenderahati muncul ketika rumah bekas G.I secara sah dicari untuk alasan lain dan masa lain dijumpai di tempat pembuangan sampah tempatan, setelah dilupuskan.

- Quigley, Christine. Tengkorak dan Kerangka: Koleksi dan Pengumpulan Tulang Manusia. McFarland, 2001.

Sama pasti, tidak semua merasakan "penolakan yang semakin meningkat" dalam menjaga mereka - sekurang-kurangnya, tidak untuk bertahun-tahun yang akan datang. Tengkorak piala yang tidak hilang itu berakhir dalam pelbagai keadaan. Sebilangannya dipelihara sebagai pusaka keluarga yang berharga. Yang lain disumbangkan kepada akademik untuk belajar atau digunakan sebagai alat bantu mengajar. Sekurang-kurangnya sebilangannya berakhir di muzium sebagai pameran atau nampaknya diperdagangkan sebagai barang koleksi. Beberapa tengkorak dipasang semula menjadi hiasan; sekurang-kurangnya ada yang dikenali sebagai fesyen Halloween dengan bola lampu.

Dalam satu kes, sebilangan besar tengkorak dituai oleh doktor tentera laut. Pada tahun 1974, dia menyumbang kepada UC Berkeley untuk kajian osteologi, di mana mereka akhirnya menjadi pameran muzium.

Untuk masa yang lama setelah perang, tengkorak piala ini diperlakukan seperti cenderamata dan kenangan, atau hanya dilupakan di ruang bawah tanah. Namun, setelah beberapa dekad berlalu, penjaga Jepun terus berusaha untuk mengembalikan mereka ke Jepun. Selalunya ini berlaku ketika para veteran mulai meninggal dunia dan keluarga mereka yang masih hidup mewarisi harta pusaka mereka. Banyak veteran juga mula melihat cenderahati perang mereka berbeza daripada diri mereka yang lebih muda.

Bagi beberapa veteran di usia tua, atau kepada saudara-mara mereka yang masih hidup, piala mereka akhirnya kelihatan 'seorang askar yang menilai tiket pulang -' tahanan terakhir Perang Dunia II 'ketika M. menyatakannya kepada kolumnis Dallas - orang yang sebenarnya dihalangi secara salah selama lima puluh tahun daripada kembali kepada bangsanya sendiri.

Harrison, Simon. Trofi Gelap: Memburu dan Badan Musuh dalam Perang Moden. Buku Berghahn, 2012.

Kadang-kadang, kerajaan Jepun membuat permintaan rasmi untuk jenazah, yang sepertinya secara umum telah mendapat perhatian. Namun, di mana proses itu dimulakan secara tertutup, perjalanan pulang sering kali lebih sulit daripada yang pertama membawa tengkorak ke Amerika. Kerenah birokrasi, pemerintah Amerika dan Jepun enggan memindahkan jenazah tanpa bukti asal yang jelas. Hospital Tentera Laut AS di Okinawa hampir memusnahkan tengkorak sebagai sisa perubatan sebelumnya Wilayah Okinawa misalnya, dibujuk untuk menerima perpindahan tersebut.


Dalam keadaan baik, tengkorak manusia yang lengkap dijual dengan harga $ 500 hingga $ 1000. Sekiranya mereka mempunyai keturunan yang istimewa, seperti menjadi piala perang di Pasifik yang didokumentasikan, mereka dapat memperoleh lebih banyak lagi, mungkin sebanyak $ 2000 hingga $ 3000.

Selama bertahun-tahun perkara seperti itu cenderung berakhir di tangan pengumpul, ahli keluarga yang mewarisi mereka menjualnya.

Sebilangan besar "pakar osteologi" menyimpan rahsia hobi mereka dengan alasan yang jelas, tetapi ada beberapa yang menunjukkan koleksi mereka.


Salah satunya berakhir di Montana timur laut. Ia dijumpai di sebuah gedung timah lama di atas harta keluarga saya, dan ketika seorang antropologi (menurut Penguatkuasaan Undang-Undang) memeriksanya, mereka mengatakan itu sebenarnya. Saya merasa sangat menyeramkan dan ganjil bahawa ayah saya mempunyai tengkorak manusia yang tersembunyi seperti itu. Rupa-rupanya itu lebih biasa daripada saya fikir.


Tidak ada statistik untuk ini. Mustahil untuk mengetahui berapa banyak yang musnah atau dibuang. Tetapi banyak yang menjadi terang sebagai warisan. Saya melihat sebuah artikel mengenai satu tengkorak seperti itu disiapkan untuk dilelong, di samping sisa-sisa haiwan lain dan barang-barang eksotik: Koleksi eklektik Eccentric berada di bawah tukul.


Ayah saya bertempur di Filipina semasa WW-2. Di pulau Luzon memperoleh tengkorak Jepun. Dihantar ke Jepun setelah mereka menyerah sebagai sebahagian daripada penjajahan. Dia tidak membawa tengkorak itu ke rumah tetapi meninggalkannya di barak ketika dia pergi untuk kembali ke A.S.


Saya ingat pernah mengunjungi salah seorang ayah saya rakan marin sekitar tahun 1990. Ayah saya bertanya adakah tengkorak di belakang rumahnya itu nyata. Dia mengatakan bahawa mereka akan menyeret kepala di belakang kapal dalam perjalanan pulang ke negeri. Isterinya memberi komen bahawa dia telah bertahun-tahun berusaha menyingkirkannya. Dia bergurau bahawa dia akan membuangnya di tasik untuk dicari oleh seseorang kemudian. Mereka semua sudah tiada sekarang, tetapi saya ingat betapa mereka membenci orang Jepun. Saya tidak tahu apa yang berlaku dengan tengkorak.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Наружное основание черепа basis crani extеrna. Анатомия человека 2019 (Disember 2021).