Podcast Sejarah

Makam Tembikar

Makam Tembikar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Tempoh formatif (hingga c. 1600 SM)

Bukti paling awal untuk seni dalam bentuk apa pun di China kuno terdiri daripada tembikar dan artifak bertanda tali kasar yang dihiasi dengan reka bentuk geometri yang terdapat di laman Mesolitik di utara China dan di wilayah Guangdong-Guangxi. Tarikh untuk budaya prasejarah di China masih sangat tidak pasti, tetapi bahan ini mungkin berusia sekurang-kurangnya 7,000 atau 8,000 tahun.

Seni Zaman Neolitik menunjukkan kemajuan yang cukup besar. Budaya Yangshao (Tembikar Dicat), dinamakan sebagai situs Neolitik pertama yang ditemukan (pada tahun 1920), berpusat di sekitar selekoh timur Huang He (Sungai Kuning), dan sekarang diketahui telah meluas ke seluruh utara China dan sampai ke Wilayah Gansu. Tembikar Yangshao terdiri daripada balang simpanan penguburan bertubuh penuh yang dibuat dengan kaedah gegelung, atau cincin. Mereka dihiasi, umumnya hanya di bahagian atas, dengan pelbagai reka bentuk geometri, pusaran, volute, dan corak gigi gergaji yang dilaksanakan dalam pigmen hitam dan merah dengan sikat berus yang menyapu dan mencerminkan lukisan berus percuma pada zaman bersejarah. Sebilangan tembikar dari kawasan kampung Banpo (c. 4500 SM), ditemukan pada tahun 1953 di dekat Xi'an di Shaanxi, memiliki skema ikan, burung, rusa, dan reka bentuk tanaman, yang terkait secara tematik dengan perburuan dan pengumpulan, dan apa yang mungkin merupakan wajah atau topeng manusia. Kencan untuk fasa dominan budaya Yangshao dapat dilakukan sekitar 5000 hingga 3000 SM. Selama dua milenium ini, budaya Yangshao berkembang secara umum ke arah barat di sepanjang lembah Sungai Huang He dan Wei dari laman-laman di tengah China, seperti Banpo, ke tempat-tempat di sebelah barat, seperti Miaodigou, Majiayao, Banshan, dan Machang. Seni yang dihasilkan di kampung-kampung ini memperlihatkan evolusi gaya yang jelas dan logik, dari reka bentuk representasi hingga abstraksi linier (yang terakhir dengan rujukan simbolik sekali-sekala).

Fasa utama terakhir dari Zaman Neolitik diwakili oleh budaya Longshan, yang dibezakan terutamanya oleh tembikar hitam pada tahap-tahap kemudiannya (c. 2200–1700 SM). Longshan diberi nama dari lokasi penemuannya pada tahun 1928, di provinsi Shandong, walaupun bukti semakin menunjukkan asal-usulnya ke selatan di sepanjang pantai China, di provinsi Jiangsu. Jenazahnya diedarkan secara meluas, di beberapa laman web yang terletak tepat di atas lapisan tembikar tembikar, yang menunjukkan bahawa budaya Longshan menggantikan Yangshao. Di daerah lain ada bukti budaya campuran, termasuk unsur Yangshao dan Longshan, yang terjadi di antara tahap ini. Budaya campuran ini disebut "Longshanoid" atau, setelah salah satu laman web di Hubei, Qijiaping. Berbeza dengan Yangshao, tembikar Longshan yang dikembangkan sepenuhnya dibuat menggunakan roda dan berpakaian tipis. Spesimen terbaik mempunyai badan kelabu gelap atau hitam dihiasi ke permukaan yang keras dan licin yang kadang-kadang diukir tetapi tidak pernah dicat, memberikan penampilan logam. Penggunaan sesekali reka bentuk kerja terbuka dan simulasi lug dan pelipat berlipat menunjukkan semua peniruan yang sangat mahir dari barang tembaga berharga kontemporari (tidak lagi wujud) kewujudan barang tembaga seperti itu menandakan peralihan dari budaya lithic ke budaya logam. Pada ketika ini, keramik Cina yang unggul pertama kali dicapai.

Dalam tembikar Yangshao, penekanan diberikan pada barang-barang pemakaman. Pot periuk halus Longshan dan kelaziman penawaran berdiri dan gelas menunjukkan bahawa kapal-kapal ini dibuat bukan untuk pengebumian tetapi untuk upacara pengorbanan yang berkaitan dengan pemujaan roh nenek moyang. Kapal-kapal ritual, tulang oracle (digunakan oleh dukun dalam ramalan), objek dan hiasan batu giok, dan seni bina (pondasi tanah yang ditumbuk, tembok kota pelindung, organisasi segiempat) mencerminkan budaya material yang maju di ambang Zaman Gangsa. Budaya ini berlanjutan di daerah terpencil lama setelah datangnya teknologi gangsa ke wilayah Shanxi Henan – Shaanxi-selatan.


Tembikar Mesir Purba

Orang Mesir adalah salah satu budaya pertama di dunia yang membuat tembikar. Mereka mengembangkan tamadun berasaskan pertanian yang sangat baik dan dianggap bahawa mereka membuat tembikar sebagai cara untuk menyimpan biji-bijian dan barang makanan. Mereka juga memerlukan tembikar untuk menahan air dan juga untuk memasak makanan. Oleh kerana orang Mesir sangat bangga dengan seni mereka, mereka menggunakan tembikar untuk mencerminkan kreativiti dan imaginasi mereka.

Mereka juga memerlukan tembikar untuk menahan air dan juga untuk memasak makanan. Oleh kerana orang Mesir sangat bangga dengan seni mereka, mereka menggunakan tembikar untuk mencerminkan kreativiti dan imaginasi mereka.

POTTERI EGYPTIAN ANCIENT

Tembikar Mesir, seperti banyak jenis tembikar, dibuat dengan tanah liat. Lokasi mereka yang dekat dengan sungai Nil memberi mereka kemampuan untuk memiliki tanah liat yang banyak.

Reka bentuk tembikar yang asli agak sederhana, dan mereka mengambil helai tanah liat yang dililit dan melilitnya dalam lingkaran untuk membuat dinding periuk tanah liat dan kemudian melicinkan dindingnya. Oleh kerana ia sangat panas di Mesir, mereka dapat meletakkan tembikar siap di bawah sinar matahari Mesir untuk memanggang dan menutup tembikar.

Penemuan kemudian menunjukkan bahawa mereka memiliki roda tembikar, yang berpusing perlahan, dan memberi mereka kemampuan untuk menggunakan tangan mereka untuk membuat berbagai bentuk dan ukuran yang berbeda. Orang Mesir suka warna dan mereka sering mencelupkan tembikar yang sudah siap ke dalam tong pewarna.

Semasa kering mereka akan menggunakan sisir atau spatula untuk menggaru reka bentuk dan corak ke dalam tanah liat. Untuk membuat tembikar itu kelihatan hitam gelap yang berbeza, mereka juga akan membiarkannya merokok.

Zaman pra-dinasti awal (sebelum firaun), tembikar cukup sederhana, tetapi berguna untuk keperluan mereka. Mereka bereksperimen dengan reka bentuk yang berbeza dan beberapa telah ditemukan dalam bentuk kepala dewa-dewa mereka.

Tembikar menjadi keperluan popular dalam kehidupan Mesir kuno sehingga mereka memiliki orang yang pakar dalam membuat tembikar dalam jumlah besar.

Mereka membuat barang-barang untuk penggunaan sehari-hari dan reka bentuk tembikar khas dibuat untuk dimasukkan ke dalam kubur bagi mereka yang telah meninggal dunia. Menjelang tahun 3500 SM, para seniman yang membuat tembikar mula menambahkan gambar yang menunjukkan haiwan dan aktiviti yang mereka sertai. Mereka termasuk kapal, orang dan semua haiwan yang mereka lihat setiap hari.

Semasa mereka terus mengembangkan teknik tembikar mereka mula membuat tembikar mereka dalam berbagai bentuk dan ukuran. Kadang-kadang mereka mempunyai kendi dengan dua bahagian atas dan yang lain meletakkan kaki di bahagian bawah dalam bentuk kaki manusia. Orang Mesir juga akan membuat bentuk tanah liat yang mereka gunakan untuk menghias bahagian luar tembikar. Mereka sangat menyukai burung ibex dan flamingo.

Salah satu jenis tembikar yang mereka buat ditutup dengan bahan yang disebut ocre merah. Ini adalah pewarna oksida besi yang dikenali sebagai pigmen yang secara semula jadi terdapat di Mesir. Mereka akan menghancurkan ocre merah ke bentuk serbuk dan menggunakannya sebagai pewarna tembikar.

Kadang-kadang ia merangkumi keseluruhan item dan kadang-kadang mereka menggunakannya untuk hiasan. Mereka juga menggunakan mineral hancur lain, dicampur bersama untuk mendapatkan hasil seni yang berbeza.

Orang Mesir mendapati bahawa tanpa sebarang jenis sayu, tembikar mereka 'berpori' dan membiarkan cecair meresap serta tidak dapat menutup makanan dengan baik. Mereka mengembangkan sebilangan kaedah glasir dan mulai menggunakan teknik 'menembak' di oven suhu tinggi.

Glasir juga mengeluarkan lebih banyak warna yang mereka gunakan. Pada masa yang dikenali sebagai era 'Kerajaan Baru', mereka menghias tembikar mereka setelah melepaskannya dan warna kegemaran mereka berwarna biru (disebut biru Mesir), merah (dibuat dengan oker merah) dan hitam (dibuat dengan karbon atau gabungan oksida / mineral mangan)

Tembikar Mesir dengan reka bentuk dan kualiti tinggi sering dibuat untuk firaun dan istananya. Golongan miskin dan pekerja menggunakan tembikar untuk mainan kanak-kanak termasuk anak patung, kapal mainan dan juga permainan papan dengan kepingan tanah liat. Oleh kerana orang miskin tidak dapat membayar pengebumian yang mahal, tembikar kadang-kadang digunakan sebagai peti mati.


Kepentingan Sejarah Dunia [sunting | sunting sumber]

Dalam skema sejarah dunia yang lebih besar, barang-barang sancai Cina dianggap sebagai contoh kebiasaan pemakaman yang tepat selama Dinasti Tang (618-907 M). Produksi barang Sancai tidak jarang terjadi pada Dinasti Tang, tetapi seni pemakaman dianggap sebagai tanda status sosial di China. Potongan-potongan yang lebih besar dan berwarna-warni disediakan untuk golongan elit Cina yang mampu menguruskan penguburan yang rumit. [Lihat Dien 1999, 1] Secara estetik, peralatan sancai berbeza dengan contoh barang tembikar yang lain kerana kaca ini dilapisi plumbum dengan campuran tiga warna yang berbeza. Secara tradisinya, kaca meliputi putih, kuning dan hijau. [Lihat Gilmore 2007, 666] Namun, biru kerajaan dapat disertakan sebagai warna keempat pada kesempatan yang jarang berlaku menurut China Online Museum.

Tembikar Cina dan Timur Tengah diedarkan dalam rangkaian perdagangan jarak jauh seperti Jalan Sutera. Barang diedarkan melalui jalan darat dan perairan selama jangka waktu ini, yang menandakan ketinggian Jalan Sutera. [Lihat Waugh 2010, 16] Tembikar yang serupa dengan barang sancai Cina dihasilkan di Timur Tengah dalam jangka masa yang sama. Walau bagaimanapun, tembikar seperti itu tidak digunakan sebagai seni pemakaman seperti di China. [Lihat Gilmore 2007, 666]


Keramik Pra-Columbia dari Mexico Barat & # 039s Shaft Tomb Culture kini dilihat

Di atas: Pembuat Nayarit yang tidak diketahui, Ixtlán del Río, Mexico Barat, Tokoh Lelaki dan Perempuan, sekitar 250 SM - 250 CE. Seramik api rendah yang dicat (tembikar dengan pigmen), 12 in dan 13 1/4 in. Pembelian Crocker Art Museum, 2017.56.1-2
(Foto oleh Scott McCue Photography)

Sacramento, Calif. - DITINGKATKAN 6 Mac 2018 - Buat pertama kalinya dalam konteks koleksi tetapnya, Crocker Art Museum kini memperlihatkan seramik Pra-Columbia, yang kebanyakannya merupakan hadiah terbaru dari koleksi Amerika yang bersejarah. Saat ini ditawarkan untuk dilihat adalah 40 keping Pra-Columbia bersama dengan enam karya abad ke-20 dari Ecuador dan Peru.

Selama 500 tahun, dari 250 SM hingga 250 CE, orang-orang di pantai barat Mexico mengembangkan budaya yang berkembang pesat. Oleh kerana mereka tidak meninggalkan bahasa bertulis, semua yang diketahui mengenai mereka berasal dari seni seramik mereka, yang, pada masanya, hanya ditandingi oleh Dinasti Han di China. Seni ini adalah suara visual orang-orang kuno, tetapi hingga hari ini etnografer dan sejarawan seni belum dapat mentafsirkan dengan jelas apa yang dikatakan oleh para seniman. Satu perkara yang pasti: Para seniman kuno Mexico Barat mendapati keindahan dalam perkara biasa dan merayakan kehidupan dalam semua kerumitan dan kepelbagaiannya.

Budaya Shaft Tomb dinamakan kerana struktur yang tinggal hanya kumpulan ini adalah ruang perkuburan besar, bawah tanah, yang dihubungkan ke permukaan oleh batang menegak (kadang-kadang sedalam 40 kaki). Seramik yang mudah pecah itu bertahan lebih dari 2,000 tahun kerana ditempatkan di kubur bersama-sama dengan orang mati. Seandainya mereka dibiarkan di permukaan, mereka akan kembali ke bumi yang mereka buat.

Gaya artistik yang berbeza dikembangkan di negara-negara moden Colima, Jalisco, dan Nayarit. Walaupun seni dari setiap daerah berbeda, semuanya terhubung secara budaya dengan citra yang sama muncul di seluruh Mexico Barat, dan tokoh-tokoh dari daerah gaya yang berbeza kadang-kadang muncul bersama dalam satu kubur.

Dianggap bahawa patung-patung seramik itu berfungsi sebagai pendamping, pemandu, dan penjaga roh si mati, dan / atau bahawa mereka mewakili apa yang diketahui atau dipercayai oleh si mati ketika masih hidup. Banyak kapal (sering dengan cerat), jadi mereka mungkin menyediakan khasiat simbolik untuk dinikmati di akhirat. Tidak pasti sama ada keramik itu dibuat hanya untuk dikacau, kerana ada yang menunjukkan tanda-tanda ditangani di atas tanah.

Berbeza dengan seni sopan dari budaya lain di Mexico, seperti Maya dan Aztec, para seniman Pantai Pasifik memahat gambar kehidupan desa harian dan orang-orang yang melakukan aktiviti biasa, seperti bermain bola, menyiapkan makanan, membelai anjing, menyusu anak, berpesta, bermain alat muzik, menari, dan bersantai. Kerana begitu banyak watak yang sama diulang - pemain bola, kerdil, firasat, dukun, pahlawan - dapat diandaikan bahawa mereka memainkan peranan dalam cerita rakyat atau mitologi lisan. Dalam mana-mana tradisi seni, penyelewengan bahagian manusia memerlukan ketangkasan teknikal dan niat untuk menyatakan idea. Para seniman kuno di Mexico Barat sangat unggul dalam memutarbelitkan bahagian anatomi badan, bersama dengan haiwan dan tumbuhan, untuk kesan estetik maksimum.

Pembuat Colima yang tidak diketahui, Mexico Barat, Gambar Anjing Besar, 250 SM - 250 CE. Seramik api rendah yang terbakar (Alat tembikar dengan pigmen hitam dan merah dan residu oksida mangan), 11 3/4 x 17 x 8 inci. Muzium Seni Crocker, hadiah Keluarga Alfred dan Beatrice Stern, 2013.99.1
(Foto oleh Scott McCue Photography)

Salah satu subjek yang paling biasa dari semua wilayah adalah anjing. Mereka dibesarkan untuk dimakan, tetapi mereka juga disayangi dan dijaga sebagai haiwan peliharaan. Sebilangan besar patung itu kelihatan seperti potret orang dan anjing. Anjing seramik yang ditempatkan di kubur mungkin berperan dalam membimbing roh si mati - mengendus jalan ke akhirat - atau mungkin dimasukkan hanya kerana dianggap sebagai anggota keluarga.

Juga termasuk dalam pemasangan baru ini adalah penambahan baru-baru ini pada koleksi seramik antarabangsa Crocker, termasuk seramik yang baru diperoleh dari Ecuador, hadiah dari Melza dan Ted Barr. Tradisi pembuatan tembikar diturunkan dari generasi ke generasi, jadi tidak mengejutkan untuk melihat persamaan antara seramik kuno dan moden yang diciptakan dalam budaya di sepanjang Pantai Pasifik Amerika. Terdapat juga tokoh-tokoh Chancay dan kapal-kapal kiasan erotis dengan cerat berbentuk sanggur dari orang-orang Moche kuno di Peru, sekitar 400-600 Masehi. Para cendekiawan telah melihat kapal erotik Moche sebagai katalog amalan seksual orang-orang Moche yang bertujuan untuk menunjukkan kaedah kontrasepsi, menggambarkan tindakan ritual atau upacara, menyampaikan kandungan moral, atau bahkan mengungkapkan humor Moche.

HUBUNGAN MEDIA
Karen Kristian
(916) 808-1867
[email protected]

MAKLUMAT MURID

Misi
Misi Crocker Art Museum adalah untuk meningkatkan kesedaran dan semangat untuk pengalaman manusia melalui seni.

Mengenai Crocker Art Museum
Terakreditasi dengan American Alliance of Museums untuk ciri-ciri keunggulan, Crocker Art Museum menampilkan paparan seni California terkemuka di dunia dan terkenal dengan kepemilikan lukisan master Eropah dan seramik antarabangsa. The Crocker berfungsi sebagai sumber wilayah utama untuk kajian dan penghayatan seni rupa dan mengadakan koleksi tetap seni California, Eropah, Asia, Afrika, dan Lautan, karya di atas kertas, seramik, dan fotografi. Muzium ini menawarkan pelbagai pameran, acara, dan program untuk menambah koleksinya, termasuk filem, konsert, kelas studio, ceramah, aktiviti anak-anak, dan banyak lagi. Muzium ini juga telah mendedikasikan seluruh tingkat pertama bangunan bersejarah itu sebagai pusat pendidikan, yang merangkumi empat bilik darjah, ruang untuk pameran pelajar dan masyarakat, Perpustakaan Gerald Hansen, dan Tot Land.

Jam & Kemasukan
Waktu muzium adalah 10:00 - 17:00, Selasa hingga Ahad, dan 10:00 - 21:00 pada hari Khamis. Kemasukan umum adalah percuma untuk ahli Crocker, Dewasa $ 10, Warga Emas dan Pelajar Kolej $ 8, Remaja (7-17) $ 5, dan Kanak-kanak 6 tahun ke bawah adalah percuma. Setiap hari minggu ketiga bulan itu adalah "Bayar Apa yang Anda Inginkan Minggu", yang ditaja oleh Western Health Advantage.

Lokasi & Tempat Letak Kereta
The Crocker terletak di 216 O Street di pusat bandar Sacramento. Muzium ini boleh diakses dengan Rel ringan dengan hentian berdekatan di jalan 8 & amp O dan 8 & amp K. Rak basikal terletak di Crocker Park, di seberang jalan dari pintu depan Muzium. Tempat meletak kenderaan yang banyak terdapat dalam jarak berjalan kaki termasuk tempat letak kereta jalanan, tempat letak kereta, dan garaj awam.


Askar Terra Cotta pada bulan Mac

Pada bulan Mac 1974, sekumpulan petani menggali sumur di provinsi Shaanxi yang kering dengan kekeringan di barat laut China menggali serpihan patung tanah liat & # 8212 bukti pertama tentang apa yang akan menjadi salah satu penemuan arkeologi terbesar pada zaman moden. Berhampiran makam Qin Shi Huangdi yang belum digali & # 8212 yang telah mengisytiharkan dirinya sebagai maharaja pertama China pada tahun 221 SM & # 8212memainkan harta tanah bawah tanah yang luar biasa: seluruh tentera tentera dan kuda terra cotta seukuran, berkubu selama lebih dari 2.000 tahun.

Dari Kisah Ini

Video: Membongkar Askar Terra Cotta

Buku Berkaitan

Tentera Abadi: Askar Terakota Maharaja Pertama (Khazanah Abadi)

Kandungan Berkaitan

Tapak, di mana ibu kota kuno Qi Shi Huangdi Xianyang berdiri, terletak setengah jam perjalanan dari Xi'an yang tersumbat lalu lintas (populasi 8.5 juta). Ini adalah tanah yang kering dan rimbun yang ditanam di persimmon dan delima & # 8212sangat sejuk di musim sejuk dan panas terik pada musim panas & # 8212 ditandai oleh bukit-bukit berwarna dun yang dipenuhi gua. Tetapi hotel dan emporium cenderamata di pinggir jalan yang menjual angka tembikar setinggi lima kaki menunjukkan bahawa sesuatu selain penanaman buah berlaku di sini.

Selama 35 tahun yang lalu, ahli arkeologi telah menemukan sekitar 600 lubang, sebuah kompleks bilik bawah tanah yang masih belum digali, melintasi kawasan seluas 22 batu persegi. Sebilangannya sukar dijumpai, tetapi tiga lubang besar mudah diakses, tertutup di dalam Muzium Tentera Terracotta seluas empat hektar, yang dibina di sekitar lokasi penemuan dan dibuka pada tahun 1979. Di satu lubang, tiang pahlawan yang panjang, dipasang kembali dari kepingan yang patah , berdiri dalam formasi.Dengan ikatan topi atau topi mereka, tunik atau rompi berperisai, janggut atau janggut yang dipotong rapat, tentera menunjukkan keperibadian yang menakjubkan. Lubang kedua di dalam muzium menunjukkan bagaimana mereka muncul ketika ditemui: beberapa berdiri tegak, dikuburkan di bahu mereka di tanah, sementara yang lain terbaring di punggung mereka, di samping kuda-kuda tanah liat yang jatuh dan retak. Laman web ini disenaraikan dengan Tembok Besar dan Kota Terlarang Beijing sebagai salah satu tarikan pelancongan utama di China.

Bagi mereka yang tidak dapat melakukan perjalanan ke Xian, beberapa spesimen terpilih yang digali di sana membentuk pusat dua pameran perjalanan berturut-turut yang meninjau pemerintahan Qin Shi Huangdi (221 SM-210 SM). "Kaisar Pertama," yang dianjurkan oleh British Museum, memulakan kerjanya di London sebelum berpindah ke High Museum di Atlanta. Pertunjukan kedua, "Terra Cotta Warriors," kemudian dibuka di Muzium Bowers di Santa Ana, California. Sekarang berada di Muzium Sains Semula jadi Houston hingga 18 Oktober, dan kemudian berpindah ke Muzium Persatuan Geografi Nasional di Washington, D.C. untuk dipamerkan dari 19 November hingga 31 Mac 2010.

Selain mempamerkan penemuan baru-baru ini, pameran tersebut menampilkan koleksi tokoh terra cotta terbesar yang pernah meninggalkan China. Patung itu merangkumi sembilan askar yang disusun dalam formasi pertempuran (perwira berperisai, infanteri, dan pemanah berdiri dan berlutut), serta kuda terra cotta. Sorotan lain adalah sepasang kereta perang gangsa sepanjang 10 kaki yang terperinci, masing-masing dilukis oleh empat kuda gangsa. (Terlalu rapuh untuk diangkut, kereta kuda itu diwakili oleh replika.) Artifak tersebut dapat melihat sekilas harta karun yang menarik pengunjung dari seluruh dunia ke laman muzium Xi'an, di mana 1,900 dari sekitar 7,000 pahlawan telah ditolak sejauh ini .

Penemuan luar biasa pada mulanya seolah-olah menguatkan pemikiran konvensional & # 8212 bahawa maharaja pertama adalah penghangat tanpa henti yang hanya menjaga kekuatan tentera. Seperti yang telah diketahui oleh ahli arkeologi selama dekad yang lalu, penilaian itu tidak lengkap. Qin Shi Huangdi mungkin telah menaklukkan China dengan tenteranya, tetapi dia memegangnya bersama dengan sistem pentadbiran sipil yang bertahan selama berabad-abad. Di antara pencapaian lain, maharaja menyeragamkan timbangan dan ukuran dan memperkenalkan skrip tulisan yang seragam.

Penggalian terbaru menunjukkan bahawa selain tentera tanah liat, wilayah bawah tanah Qin Shi Huangdi, mungkin faksimili pengadilan yang mengelilinginya selama hidupnya, juga dihuni oleh unggas air yang sangat realistik, dibuat dari tembaga dan diserikan oleh pemuzik terra cotta. Pelindung tanah liat maharaja termasuk pegawai terra cotta dan bahkan kumpulan akrobat, sedikit lebih kecil daripada tentera tetapi diciptakan dengan kaedah yang sama. "Kami mendapati lubang bawah tanah adalah tiruan dari organisasi sebenar dalam dinasti Qin," kata Duan Qingbo, ketua pasukan penggalian di Institut Penyelidikan Arkeologi Wilayah Shaanxi. "Orang-orang menyangka ketika maharaja meninggal, dia hanya membawa banyak askar tentera tembikar bersamanya. Sekarang mereka menyedari dia mengambil seluruh sistem politik bersamanya."

Qin Shi Huangdi memutuskan pendekatan pengeluaran besar-besaran para perajin yang ternyata seperti kereta di barisan pemasangan. Tanah liat, tidak seperti gangsa, menjadikan dirinya cepat dan murah. Pekerja membina badan, kemudian menyesuaikannya dengan kepala, topi, kasut, misai, telinga dan sebagainya, dibuat dengan acuan kecil. Sebilangan tokoh itu kelihatan sangat menarik sehingga kelihatan seperti model yang nyata, walaupun tidak mungkin. "Ini mungkin bukan potret dalam pengertian Barat," kata Hiromi Kinoshita, yang membantu menguruskan pameran di British Museum. Sebaliknya, mereka mungkin merupakan potret agregat: tukang seramik, kata Kinoshita, "mungkin diberitahu bahawa anda perlu mewakili semua jenis orang yang berasal dari pelbagai wilayah di China."

Ibu kota maharaja pertama, Xianyang, adalah sebuah metropolis besar, di mana dia dilaporkan mendirikan lebih dari 270 istana, di mana hanya satu landasan yang diketahui dapat bertahan. Setiap kali Qin Shi Huangdi menaklukkan negara pesaingnya, dia dikatakan telah memindahkan keluarga pemerintahnya ke Xianyang, yang menempatkan replika istana yang mereka tinggalkan. Pada masa yang sama, maharaja mengarahkan pembinaan kompleks makamnya kira-kira 720,000 pekerja dilaporkan mengerjakan projek besar ini.

Setelah kematian ayahnya, Yiren, pada tahun 246 SM, masa depan Qin Shi Huangdi & # 8212 kemudian seorang putera bernama Ying Zheng yang berusia sekitar 13 tahun & # 8212 menaiki takhta. Kerajaan ini, yang terkenal dengan penunggangnya, duduk di pinggiran peradaban, yang dianggap oleh pesaingnya di Paskah sebagai gurun yang semi-liar. Falsafah pemerintahannya sama kerasnya dengan kawasannya. Di tempat lain di China, Konfusianisme berpendapat bahawa negara yang dikendalikan dengan baik harus ditadbir oleh ajaran yang sama yang mengatur keluarga: kewajiban bersama dan rasa hormat. Namun, para penguasa Qin menganut doktrin yang dikenal sebagai legalisme, yang bergantung pada administrasi undang-undang hukuman.

Pada awal 20-an, Ying Zheng meminta bimbingan kepada seorang negarawan yang berwawasan, Li Si, yang kemungkinan memulai banyak pencapaian raja. Di bawah bimbingan Li, Ying Zheng memperkenalkan skrip seragam (dengan itu membolehkan subjek dialek yang sangat berbeza untuk berkomunikasi). Standardisasi, ciri khas negara Qin, juga berlaku untuk persenjataan: sekiranya batang panah tersentak, atau pencetus pada kerusakan panah berulang, komponen dapat diganti dengan mudah. Penguasa muda itu juga memimpin penciptaan infrastruktur pertanian maju yang menggabungkan terusan pengairan dan lumbung penyimpanan.

Dengan semangat metodis, Ying Zheng mulai menaklukkan negara-negara berperang yang mengepungnya pada akhir abad ketiga SM. Ketika pasukannya maju, kerajaan jatuh. Tidak ada yang dapat menggagalkan penggabungan sebuah kerajaan yang akhirnya membentang dari bahagian Sichuan sekarang di barat hingga ke wilayah pesisir di sepanjang Laut China Timur. Setelah menyatukan seluruh dunia yang bertamadun sebagaimana yang dia ketahui, Ying Zheng pada tahun 221 SM. menamakan dirinya sebagai Qin Shi Huangdi, diterjemahkan sebagai Maharaja Pertama Qin.

Dia kemudian melabur dalam infrastruktur dan membina kubu besar. Jaringan jalannya kemungkinan melebihi 4,000 batu, termasuk jalan laju selebar 40 kaki dengan lorong tengah yang disediakan untuk keluarga kerajaan. Di perbatasan utara, maharaja mengirim jeneralnya yang paling dipercayai untuk memperkuat dan menghubungkan penghalang sempadan yang ada, mewujudkan benteng menentang perampok nomad. Dibuat dari tanah dan runtuhan, benteng-benteng ini menjadi asas bagi Tembok Besar, yang kebanyakannya akan dibina semula dengan batu dan bata pada abad ke-15 Masehi di bawah dinasti Ming.

Seperti yang ditunjukkan oleh kehebatan kompleks makamnya, Qin Shi Huangdi mengawasi keturunan. Tetapi dia juga rindu untuk melanjutkan hidupnya di bumi & # 8212mungkin selama-lamanya. Ahli alkimia memberitahu maharaja bahawa ramuan ajaib dapat dijumpai pada apa yang mereka dakwa sebagai tiga Kepulauan Abadi di Laut China Timur. Para utusan yang kemungkinan besar akan memasuki dunia mistik ini, mereka menegaskan, adalah anak-anak yang tidak rosak pada tahun 219 SM, Qin Shi Huangdi dilaporkan mengirim beberapa ribu anak muda untuk mencari pulau-pulau itu. Mereka tidak pernah kembali. Empat tahun kemudian, maharaja menghantar tiga alkemis untuk mengambil ramuan tersebut. Salah seorang dari mereka membuatnya kembali, menceritakan kisah ikan raksasa yang menjaga pulau-pulau. Legenda mengatakan bahawa maharaja pertama memutuskan untuk memimpin pesta pencarian berikutnya sendiri dalam ekspedisi, ceritanya, dia menggunakan panah berulang untuk membunuh seekor ikan besar. Tetapi bukannya menemui ubat mujarab yang menyelamatkan nyawa, maharaja dijangkiti penyakit maut.

Ketika dia meninggal dunia pada tahun 210 SM, Qin Shi Huangdi yang berusia 49 tahun memutuskan bahawa putera sulungnya, Ying Fusu, harus mewarisi kerajaan itu. Pilihan itu melemahkan cita-cita seorang penasihat kerajaan yang berkuasa, Zhao Gao, yang percaya dia dapat memerintah negara di belakang tabir jika pengganti yang lebih mudah dipasang. Untuk menyembunyikan kematian Qin Shi Huangdi & # 8212 dan menyamarkan bau mayat yang sedang reput & # 8212 sehingga pelancong kembali ke ibu kota, Zhao Gao membawa muatan ikan masin. Taktik penangguhan berjaya. Setelah Zhao Gao berjaya kembali ke Xianyang, dia dapat beroperasi di kawasan kediamannya. Dia berjaya mengalihkan kuasa kepada Ying Huhai, seorang anak lelaki yang lebih muda dan lemah.

Walau bagaimanapun, akhirnya skim tersebut gagal. Zhao Gao tidak dapat menjaga ketenteraman dan negara ini menuju perang saudara. Dinasti Qin hidup lebih lama daripada Qin Shi Huangdi hanya selama empat tahun. Maharaja kedua membunuh diri Zhao Gao akhirnya terbunuh. Berbagai pasukan pemberontak bergabung menjadi dinasti baru, Han Barat.

Bagi ahli arkeologi, salah satu petunjuk bahawa peraturan Qin runtuh secara tiba-tiba adalah kerosakan besar pada tentera terra cotta. Ketika perintah rusak, pasukan perampok menyerbu lubang di mana tentera tanah liat berjaga-jaga dan merampas senjata sebenar mereka. Kebakaran yang marak, mungkin disengaja dengan sengaja, menyusul penggeledahan, melemahkan tiang sokongan untuk siling kayu, yang jatuh dan menghancurkan angka-angka itu. Kira-kira 2.000 tahun kemudian, ahli arkeologi menemui batu di satu lubang.

Sepanjang sejarah China yang dirakam, Istana Ebang & # 8212its maharaja pertama di Sungai Wei, selatan Xianyang kuno, tidak disiasat sehingga tahun 2003 & # 8212 identik dengan kejadian. Struktur itu dikatakan sebagai kediaman paling mewah yang pernah dibangun, dengan galeri di tingkat atas yang dapat menampung 10.000 dan jaringan jalan setapak yang tertutup yang mengarah ke pergunungan yang jauh ke selatan.

"Semua orang Cina yang dapat membaca, termasuk pelajar sekolah menengah, percaya bahawa dinasti Qin runtuh kerana memasukkan begitu banyak wang ke Istana Ebang," kata ahli arkeologi Duan. "Menurut kerja penggalian dari tahun 2003, kami mendapati ia sebenarnya tidak pernah dibina & hanya di pangkalan. Di atasnya tidak ada apa-apa." Duan mengatakan bahawa jika istana itu didirikan dan dirobohkan, seperti yang difikirkan oleh sejarawan, akan ada perubahan potsherds dan kisah dalam warna tanah. "Tetapi ujian tidak menemui apa-apa," kata Duan. "Ini sangat terkenal sebagai simbol budaya Cina sejak sekian lama, menunjukkan betapa kejam dan tamaknya maharaja pertama & # 8212 dan ahli arkeologi mendapati bahawa ia adalah pembohongan." Duan juga meragui kisah ekspedisi Qin Shi Huangdi untuk ramuan yang memanjang. Versinya lebih bernas: "Saya percaya bahawa maharaja pertama tidak mahu mati. Ketika dia sakit, dia menghantar orang untuk mencari ubat khas."

Makam maharaja terletak di bawah bukit berhutan, dikelilingi oleh ladang yang ditanam sekitar setengah batu dari muzium. Karena tidak menghormati tempat peristirahatan kekaisaran dan keprihatinan tentang menjaga apa yang mungkin digali di sana, laman web ini belum digali. Menurut keterangan yang ditulis satu abad setelah kematian maharaja, makam itu berisi banyak keajaiban, termasuk garis-garis buangan buatan manusia yang menyerupai sungai Kuning dan Yangtze, mengalir dengan merkuri dan batu raksa yang menyerupai air yang meniru air. (Analisis tanah di gundukan memang menunjukkan tahap merkuri yang tinggi.)

Namun jawapan mengenai makam itu tidak akan muncul dalam waktu dekat. "Saya mempunyai impian bahawa suatu hari sains dapat berkembang sehingga kita dapat mengetahui apa yang ada di sini tanpa mengganggu maharaja, yang telah tidur di sini selama 2,000 tahun," kata Wu Yongqi, pengarah Muzium Tentera Terakota. "Saya rasa kami tidak mempunyai teknik saintifik yang baik untuk melindungi apa yang kami dapati di istana bawah tanah. Terutama jika kami menjumpai kertas, sutera atau tekstil dari tumbuh-tumbuhan atau haiwan, akan sangat buruk jika mereka disimpan dalam keadaan seimbang untuk 2,000 bertahun-tahun, tetapi tiba-tiba mereka akan lenyap dalam waktu yang sangat singkat. " Dia memetik pertimbangan lain: "Bagi semua orang Tionghoa, dia adalah nenek moyang kita, dan untuk apa yang dia lakukan untuk China, kita tidak dapat menggali kuburnya hanya kerana ahli arkeologi atau orang yang melakukan pelancongan ingin mengetahui apa yang dimakamkan di sana."

Apa sahaja penggalian masa depan yang dinyatakan mengenai sifat misteri Qin Shi Huangdi, beberapa perkara nampaknya tidak akan berubah. Kepentingan maharaja sebagai tokoh sejarah yang tidak penting tidak akan berkurang. Dan misteri yang menyelubungi hidupnya tidak akan dapat diselesaikan sepenuhnya.

Arthur Lubow, yang sering melaporkan budaya dan seni di seluruh dunia, berpusat di New York City.


Makam Tembikar - Sejarah

Dinasti Han Barat berlangsung dari tahun 206 SM. hingga 24 M. Ia sebenarnya adalah Dinasti kedua yang ditubuhkan mengikuti Dinasti Qin, tetapi ia terkenal sebagai kerajaan pertama yang kuat dan bersatu dalam sejarah China. Dua pemimpin pemberontak muncul untuk menentang kerajaan yang berkuasa. Mereka adalah Xiang Yu dari Chu, dan Liu Bang dari Han. Akhirnya, kedua-dua pemimpin saling berhadapan dalam Pertempuran Gaixia di mana Lui Bang mengalahkan Xiang Yu. Liu Bang dari Han menjadi maharaja pertama Dinasti Han.

Maharaja baru, yang sekarang disebut maharaja Gaozu, mereformasi banyak kebijakan dan mempelajari pelajaran dari Dinasti Qin yang gagal. Dia mula merekrut orang untuk bekerja untuk pemerintahannya berdasarkan kemampuan mereka dan bukan berdasarkan hak atau kekayaan kelahiran mereka. Dia mendorong pengeluaran dalam pertanian, dan memotong banyak pajak, dan ekonomi mulai pulih. Disokong oleh Maharaja Gaozu, seni dan budaya juga berkembang.

Dengan kematian Liu Bang, anaknya Liu Ying mewarisi takhta. Tetapi ibunya, Permaisuri Lv Zhi tetap berkuasa dan melantik banyak kerabatnya ke jawatan. Ini menyebabkan pemberontakan, yang menyebabkan kematian Lv Zhi. When the empress was killed, Liu Qi (Emperor Wendi) and his son Emperor Jingdi both ascended the throne in succession and the both resumed the policies of Liu Bang, restoring power and wealth to China.

Emperor Jingdi’s son, Liu Che also known as Emperor Wudi led the Han Dynasty into one of its most powerful and prosperous period. Emperor Wu ruled the land actively, and carried out the ‘Tui En Ling’, a policy that strengthened the state by weakening the power of the feudal lords. It was in his time that he adopted the philosophy of Confucianism and rejected the other schools of thought. His military was powerful, defeating the Huns and conquering what is now North Korea. It was also during his reign that the famous Silk Road was opened, giving rise to trade and better relations with the other countries.

In the later years, the Western Han Dynasty began to decline. Emperor Yuan was too delicate as well as too kind which gave more power to the eunuch and the relatives of the empress. Then Emperor Chengdi came into power but he was more interested in women and wine so the dynasty fell even further.

By the end of the Western Han Dynasty, the child Liu Ying became emperor, but the Empress Dowager appointed on of her nephews named Wang Mang to act as the emperor while the young Liu Ying grows and comes to age. Wang Mang gave his word to step down once Liu Ying is old enough, but when the time came for him to relinquish the throne, Wang Mang broke the agreement, and proclaimed himself as the Emperor. This was the end of the Western Han Dynasty and the beginning of Xin Dynasty.

The Xin Dynasty under Wang Mang would not last long. The new emperor tried to make the Xin Dynasty successful by making major reforms in the policies, which ultimately failed. Wang Mang made a lot of enemies including the wealthy as well as the poor and he was then later defeated by a descendant of the Western Han Dynasty named Liu Xiu who became the next emperor, thus establishing the Eastern Han Dynasty.

The Western Han Dynasty lasted for over 200 years, and within this time, it has helped to shape the China we know today. The teachings of Confucius which was an integral part in this period is still being taught today, and the Silk Road became a pivotal part in trade connecting different parts of Asia as well as the western world. Many of the legacies left from this dynasty are still seen and felt today.


Polish Pottery Kiln Mega-site Approach and Artifacts

In the same interview, Bulas stated, “Our research shows that only storage vessels with characteristic thickened necks were produced there. These were large vessels up to 50 cm neck diameter and about 70 cm high. The vessels were most likely used for storage - for example of food. There are known discoveries of such vessels dug into the ground, which probably served as pantries." The kilns were used as giant clay ovens for making various pottery items.

The team used something called a magnetometer on the 12-acre (5 hectare) industrial site, which identifies deeply buried materials without necessarily having to see them. Research and excavation on the site have been underway since the 1990s, when it was first discovered.

As of now, the remains of only two kiln sites have been investigated. The team also collected a lot of interesting material in the form of pottery fragments, a stone tool, and samples of burnt charcoal . The furnaces represent a curious anomaly, namely, that while they are covered with clay, the channels that provided the fuel and air are lined with stones. A furnace of similar architecture and scientific method was discovered at another site in nearby Bessow, Poland in 1998.

Prehistoric earthenware from the Polish Lusatian culture (early Iron Age), part of an exhibit at Sułkowski Castle in Bielsko-Biała, Poland. (Lestath / CC BY-SA 3.0 )


Octopus vase

One of the most important aspects of Minoan culture was its ceramics. Pottery today may not seem particularly interesting or important, but in the second millennium B.C.E., it was a high art form and its manufacture was often closely associated with centers of power. Much like the production of porcelain for European royal houses in the 18 th century, the production of pottery on Crete tells us about elite tastes, how the powerful met and shared meals, and with whom they traded.

The ruins at Palaikastro (photo: Panegyrics of Granovetter, CC BY-SA 2.0)

This vase, found at Palaikastro, a wealthy site on the far eastern coast of Crete, is the perfect example of elite Minoan ceramic manufacture. It is 27 cm (about 10.5 inches) high, wheel-made , hand-painted, and meant to hold a valuable liquid—perhaps oil of some kind. Its shape is somewhat unusual, constructed by slipping together, while still leather hard (clay that is not quite dry), two shallow plates which had been made on a fast spinning potter’s wheel and with highly refined clay. The circular bases of these shallow plates are still visible in the center of both sides of the flask. A spout and stirrup-style handles (which would allow the user to carefully control the flow of the liquid out of the container) were added by hand, as well as a base, to facilitate the standing upright of the vessel.

Octopus vase from Palaikastro (detail), c. 1500 B.C.E., 27 cm high (Archaeological Museum of Heraklion, photo: Olaf Tausch, CC BY 3.0)

Inspired by the sea

Lastly, the Marine Style decoration would have been added. Using dark slip on the surface of the clay, the Minoan painter of this vessel filled the center with a charming octopus, swimming diagonally, with tentacles extended out to the full perimeter of the flask and wide eyes that stare out at the viewer with an almost cartoon-like friendliness. Around this creature’s limbs we find sea urchins, coral, and triton shells no empty space is left unfilled, lending a sense of writhing energy to the overall composition.

Mycenaean imitation of Minoan Marine ware, 15th century B.C.E. Tomb 2, Argive Prosymna

Marine-Style pottery, of which this vessel is a prime example, is regarded as the pinnacle of Minoan palatial pottery production, specifically of the LM I period (around 1400 B.C.E.). Those who believe “hands” (that is, specific artists) can be identified in the painting of Bronze Age pottery have identified this vessel as the work of the Marine Style Master, who worked at the site of Palaikastro. The era of Marine Style pottery coincided with a period during which the Minoans’ trade networks spanned widely across the Mediterranean, from Crete to Cyprus, the Levant , mainland Greece, and Egypt. Some have connected this seafaring skill to the popularity of Marine Style pottery. The style was imitated by potters on the Greek mainland as well as the islands of Melos, and Aegina, but none could match the charm and grace of the Minoan inventors of the style.


Pottery Types From Archaeological Sites in East Africa

1. The few excavated sites with pottery in East Africa, apart from the coast, are confined to Western Uganda and the Central part of the Kenya Rift Valley.

2. Where absolute dating is impossible, relative dating by means of cultural introductions, viz., roulette decoration, the tobacco pipe, calabash pseudomorphs and graphite colouring must be used.

3. With the establishment of settled agricultural economies the variation of pottery forms increases.

4. An origin of pottery in Kenya cannot be accepted. The first pottery though is that of the Late Stone Age hunter-foodgatherers, and has simple forms.

5. The developed Elementeitan, Hyrax Hill and Gumban A wares of Kenya are part of an early, though isolated, complex of possible pre-Iron Age cultures.

6. The first true Iron Age pottery, the Dimple-based wares of Kenya and Uganda are part of a common Central African complex.

7. The roulette cord decoration appears in East Africa within the present millennium. Lanet, Bigo and Renge pottery wares all owe origins to the introduction.

8. The Lanet ware bears similarities to Hottentot pottery of Southern Africa and is dated to the fifteenth to seventeenth centuries.

9. Bigo pottery was widespread over Western Uganda around a.d. 1500. Painted wares at chief sites. Basic forms and decoration continue in succeeding Western Uganda Kingdoms. Ritual ware developed.

10. Introduction of tobacco pipes, graphite wares and calabash forms by the late seventeenth century.

11. Copying of Banyoro graphite wares by neighbouring royal Uganda potters in last quarter of second millennium.

12. Evolution of a distinctive pottery, Entebbe Ware, amongst Lake Victoria hunter-fishing peoples.


Tonton videonya: Makam Raja Ayang (Julai 2022).


Komen:

  1. Arajinn

    Tahniah, saya fikir idea bernas ini

  2. Ehren

    I congratulate, I think this is the magnificent thought

  3. Nicky

    Authoritative answer, fun ...

  4. Anluan

    Saya mengesyorkan anda untuk melawati tapak, dengan sejumlah besar maklumat mengenai subjek yang anda minati.

  5. Heskovizenako

    Saya menasihati semua orang untuk melihat

  6. Mezinris

    untuk menutup ruang?



Tulis mesej