Podcast Sejarah

Mengapa syarat Impeachment ditetapkan dengan suara mayoritas sederhana untuk Dewan Perwakilan, tetapi supermajority (2/3) untuk perbicaraan di Senat?

Mengapa syarat Impeachment ditetapkan dengan suara mayoritas sederhana untuk Dewan Perwakilan, tetapi supermajority (2/3) untuk perbicaraan di Senat?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Menurut Perlembagaan AS - Artikel 1, Bahagian 3:

Dewan Negara mempunyai satu-satunya Kuasa untuk menguji semua Impeachments. Semasa menduduki Tujuan itu, mereka mesti bersumpah atau Sumpah. Apabila Presiden Amerika Syarikat diadili, Ketua Hakim Negara akan mempengerusikan: Dan tidak ada Orang yang akan disabitkan tanpa persetujuan dua pertiga Anggota yang hadir.

Namun tidak ada klausa seperti itu untuk mengeluarkan Impeachment dan oleh itu ia hanya memerlukan satu setengah suara di Dewan Perwakilan. Apa alasan sejarah untuk tidak memerlukan suara dua pertiga di ruang bawah juga?


Bercanggah dengan pendapat popular, model dasar untuk pendakwaan seperti yang digariskan dalam Perlembagaan A.S. bukanlah pendakwaan jenayah melainkan proses pendakwaan yang ada di Parlimen Britain selepas tahun 1681.

Dalam praktiknya, Commons biasanya akan memilih jawatankuasa untuk menyusun tuntutan dan membuat "Artikel Impeachment" untuk masing-masing. Setelah jawatankuasa menyampaikan artikel-artikel itu kepada Tuan-tuan, balasan antara tertuduh dan Commons melalui Tuan-tuan. Sekiranya Commons memakruhkan rakan sebaya, Tuan-tuan menjaga tertuduh; jika tidak, Black Rod mengambil hak penjagaan. Tertuduh masih dalam tahanan kecuali Tuan-tuan membenarkan jaminan. The Lords menetapkan tarikh untuk perbicaraan sementara Commons melantik pengurus, yang bertindak sebagai pendakwa dalam perbicaraan. Tertuduh boleh membela peguamnya.

House of Lords mendengar kes itu. Prosedurnya adalah bahawa Lord Canselor mempengerusikan (atau Lord High Steward jika terdakwa adalah rakan sebaya); tetapi ini adalah ketika Lord Chancellor adalah pegawai presiden Lords dan ketua badan kehakiman England dan Wales ...

Perbicaraan menyerupai perbicaraan biasa: kedua-dua pihak boleh memanggil saksi dan mengemukakan bukti. Pada akhir perbicaraan, para penguasa memilih keputusan, yang diputuskan dengan majoriti sederhana, satu pertuduhan pada satu masa. Setelah dipanggil, rakan sebaya mesti bangkit dan menyatakan "bersalah, atas kehormatan saya" atau "tidak bersalah, atas kehormatan saya". Setelah mengundi semua artikel telah berlaku, dan jika Tuan-tuan mendapati terdakwa bersalah, Commons boleh mengadili; Tuan-tuan tidak boleh mengisytiharkan hukuman itu sehingga Commons bergerak begitu. Tuan-tuan kemudian boleh memutuskan hukuman apa pun yang mereka anggap sesuai, menurut undang-undang.

Hamilton menjelaskan ini dalam Federalist # 65:

Model dari mana idea [impeachment] dipinjam, menunjukkan jalan menuju konvensyen. Di Great Britain adalah wilayah House of Commons lebih memilih pemakmuran, dan House of Lords memutuskannya. Beberapa perlembagaan Negara telah mengikuti contohnya.

Oleh yang demikian, para pengasas bekerja dari model asas di UK dengan majoriti sederhana di House of Lords yang mencukupi untuk disabitkan kesalahan.

Walau bagaimanapun, seperti yang digariskan dalam Federalist # 10 oleh Madison, para pengasas sangat menyedari bahaya kedua-duanya puak dan kezaliman majoriti.

Oleh puak, saya memahami sebilangan warganegara, sama ada berjumlah majoriti atau minoriti keseluruhan, yang bersatu dan digerakkan oleh dorongan semangat atau minat yang sama, yang menentang hak-hak warga negara lain, atau kepentingan kekal dan agregat masyarakat.

Terdapat dua kaedah untuk menyembuhkan kerosakan puak: satu, dengan menghilangkan sebabnya; yang lain, dengan mengawal kesannya.

Kesimpulan yang kita sampaikan adalah, bahawa sebab-sebab puak tidak dapat dihilangkan, dan kelegaan hanya dapat dicari dengan cara mengendalikan KESAN-KESANNYA.

… Apabila mayoritas termasuk dalam faksi, bentuk pemerintahan yang populer, sebaliknya, memungkinkannya berkorban demi semangat atau kepentingannya yang memerintah baik kepentingan awam dan hak-hak warga negara lain. Untuk mendapatkan hak awam dan hak peribadi daripada bahaya puak seperti itu, dan pada masa yang sama untuk mengekalkan semangat dan bentuk pemerintahan yang popular, maka adalah objek besar yang menjadi tujuan penyelidikan kita.

Dalam merancang perlindungan pemaknaan, para Pengasas sengaja berusaha melindungi dari kezaliman majoriti melalui puak. Dalam Federalist # 66 Hamilton menyatakan:

Penolakan KEEMPAT kepada Senat dalam kapasitas pengadilan penghakiman, berasal dari penyatuannya dengan Eksekutif dalam kuasa membuat perjanjian…

Penolakan ini telah diedarkan dengan lebih bersungguh-sungguh dan dengan alasan yang lebih besar daripada yang lain yang muncul terhadap bahagian rancangan ini; namun saya tertipu jika tidak bergantung pada landasan yang salah.

Keamanan yang pada dasarnya dimaksudkan oleh Perlembagaan terhadap rasuah dan pengkhianatan dalam pembentukan perjanjian, harus dicari dalam jumlah dan karakter mereka yang akan membuatnya. AGENSI BERSAMA Ketua Majistret Kesatuan, dan dua pertiga anggota badan yang dipilih oleh kebijaksanaan kolektif badan perundangan beberapa Negara, dirancang untuk menjadi janji untuk kesetiaan majlis-majlis kebangsaan khususnya. .

Akhirnya, dalam kesimpulannya, Hamilton pertama kali menolak anggapan bahawa Senat adalah badan yang terlalu besar untuk mencapai keputusan bersalah kerana kebanggaan mereka, jika bukan kebajikan mereka, pasti dapat diandalkan untuk mempertahankan hak istimewa Senat.

Sejauh menyangkut perlakuan buruk Eksekutif dalam memutarbalikkan arahan atau melanggar pandangan Senat, kita tidak perlu khawatir akan kehendak pelupusan dalam badan itu untuk menghukum penyalahgunaan kepercayaan mereka atau untuk menjustifikasikan kewibawaan mereka sendiri. Sejauh ini kita dapat mengharapkan kebanggaan mereka, jika tidak berdasarkan kebajikan mereka.

Dia kemudian menyelesaikan dengan memperhatikan bahawa jika kesalahan itu sangat besar sehingga memerlukan pemecatan dari pejabat, dan orang ramai sangat berani membuat tindakan tidak dapat dielakkan, maka kepentingan diri Senat pasti akan memaksa sejumlah badan itu untuk bertindak untuk memalukan kemarahan orang ramai dari diri mereka sendiri.

Dan sejauh mana yang mungkin berkaitan dengan korupsi anggota terkemuka, yang oleh seni dan pengaruhnya mayoritas mungkin telah dimasukkan ke dalam tindakan yang tidak menyenangkan bagi masyarakat, jika bukti-bukti rasuah itu harus memuaskan, kecenderungan sifat manusia yang biasa akan menjamin kita dalam menyimpulkan bahawa biasanya tidak akan ada kecenderungan kecenderungan dalam badan untuk mengalihkan kebencian masyarakat dari diri mereka sendiri dengan pengorbanan siap dari para penulis mengenai salah urus dan aib mereka.


Lebih baik sepuluh orang yang bersalah melarikan diri daripada orang yang tidak bersalah menderita.

  • Sir William Blackstone

Piawaian yang berbeza untuk Dewan Perwakilan dan Senat

Mengenai soalan: Mengapa dua standard, iaitu majoriti sederhana vs supermajority (dua pertiga)?

Jawapannya tidak banyak terletak pada niat atau pertimbangan Bapa Pengasas Amerika. Jadi, daripada melihatnya sebagai keputusan yang disengajakan oleh pihak Bapa Pengasas, pertanyaan yang lebih baik adalah bertanya, apa tujuannya setiap keperluan (sederhana- vs super majoriti).

Sekiranya kita menggunakan perspektif ini, apakah tujuan / makna setiap keperluan, kita dapat melihat bahawa majoriti sederhana adalah (perlembagaan) setaraf dengan "kemungkinan sebab" atau "kecurigaan munasabah" standard. Sebaliknya, jika disabitkan, supermajority (dua pertiga) oleh Senat jelas merupakan standard yang lebih tinggi (lebih sukar). Sekali lagi, dengan menggunakan kesetaraan perlembagaan, Senat tidak dapat menghukum atas "kemungkinan sebab" semata-mata tetapi standard "tidak dapat diragukan".

Sekiranya saya dapat mengartikan konteks Amerika, memerlukan standard yang lebih rendah untuk mencurigai dan mendakwa - penyalahgunaan oleh Perwakilan dengan majoriti sederhana. Tetapi memerlukan lebih banyak lagi untuk menghukum - dua pertiga daripada Senat.


Doktor Undang-Undang Berlimpah

Doktrin-doktrin undang-undang adalah apa adanya (sering juga bagaimana mereka dinyatakan dan ditafsirkan) cenderung mengelirukan banyak pihak. Minat saya terhadap soalan OP adalah untuk melihat apakah saya masih keliru kerana telah membaca (terlalu lama).

Mari mulakan dengan apa persoalan ini bukan. Ini bukan mengenai doktrin undang-undang pemisahan kuasa. Yang mana, Hamilton's Kertas Persekutuan # 66 jawapannya cukup ringkas. Tidak juga mengenai bila untuk mendakwa dan instrumen apa Parlimen (atau dalam hal ini, Kongres) harus menggunakan untuk menyingkirkan pegawai Mahkota atau pegawai persekutuan dalam kes Amerika Syarikat.

Ada banyak doktrin yang dirujuk dalam Kertas Federalis, secara umum, seperti yang diharapkan dalam perbahasan mengenai kekuatan institusi. Tetapi saya belum membaca apa-apa dalam perbincangan mengenai penjelasan secara jelas standard bukti diminta untuk mendakwa dan menghukum pegawai awam, iaitu siasatan OP.

Oleh itu, dari mana datangnya standard atau keperluan ini?


Lex ex Consuetudo Parliamenti

Bahasa Latin untuk undang-undang dan adat Parlimen. Sistem undang-undang umum adalah, secara sederhana, sangat tidak memuaskan yang lebih mendalam sehingga akarnya (bersejarah). Ini adalah salah satu kesempatan itu.

"Parlimen Lex ex consuetendo"bukan undang-undang jenayah, sivil, bahkan undang-undang kanun. Ini adalah murni amalan Parlimen Westminster, yang hanya diamalkan oleh Mahkamah Tinggi Parlimen.

Dari Hatsell's Precedents (Predents of Prosiding di Dewan Rakyat: Berkaitan dengan Persidangan dan Impeachment):

"Perkara-perkara yang dipindahkan di Parlimen harus diuruskan, diadili, dan dibahas, oleh Parlimen; dan sama sekali tidak oleh Undang-Undang Sipil, atau oleh Common Law of the Land, yang digunakan di pengadilan rendah kerajaan ini. "

Sir Edward Coke mengatakan, "Karena setiap pengadilan memiliki undang-undang dan adat istiadat untuk arahannya, beberapa oleh Common Law, beberapa oleh Civil dan Canon Law, jadi Mahkamah Tinggi Parlimen suis propriis legibus et consuetudinibus terdiri. Ia oleh Lex et Consuetudo Parliamenti, bahawa semua hal yang berat mengenai Peer of the Realm, atau Commons di Parlimen berkumpul, harus dibahas, dinilai dan ditentukan. "

Sesungguhnya semua negarawan yang paling bijak dan pengacara terhebat, secara berturut-turut, dari Sir Edward Coke dan Mr Selden, hingga Earl of Hardwicke, telah, setiap kali ada kesempatan ditawarkan kepada mereka, selalu mengulangi doktrin ini.

Sumber: Kata Pengantar


Kesimpulannya

Sejak 1760-an selambat-lambatnya, dan kemungkinan besar lebih awal, sebelum Blackstone Ulasan mengenai Undang-undang England, ini adalah warisan sistem undang-undang umum yang menetapkan standard yang lebih tinggi untuk menghukum (berbanding dengan hanya mendakwa atau mendakwa). Ini adalah untuk tidak berhati-hati, jangan sampai kita mensabitkan orang yang tidak bersalah (Nisbah Blackstone).

Bagaimana ini dapat terjadi bahawa AS mengadopsi doktrin ini ke dalam Perlembagaan mereka, yang mengakibatkan standard yang berbeda untuk diserahkan oleh Dewan Perwakilan di satu pihak, dan di sisi lain, standard yang lebih tinggi dua pertiga oleh Senat untuk dihukum?

Jawapannya terletak pada undang-undang dan kebiasaan Parlimen Britain ('Parlimen Lex ex consuetendo').


Sejak saya bermula dengan baris dari Ulasan Blacksone, saya tertanya-tanya apakah sesuai untuk mengakhiri dengan yang lain:

Presiden tidak Gulliver tidak bergerak dengan 10.000 tali kecil, atau bahkan Prometheus dirantai oleh batu kekecewaan. Sebaliknya, dia adalah sejenis singa yang luar biasa yang dapat berkeliaran secara meluas dan melakukan perbuatan besar selagi dia tidak berusaha melepaskan diri dari pandangannya yang luas.

  • Clinton Rossiter, (dicuri oleh saya) dari karya William E. Leuchtenburg "Presiden Amerika"(Oxford University Press, 2015).

Untuk mengelakkan kepartian

Untuk dikeluarkan dari pejabat oleh Kongres adalah noda besar bagi kehidupan, watak dan kehormatan seseorang. Ini juga boleh menyebabkan prosiding jenayah selanjutnya. Sekiranya menyingkirkan Presiden, tindakan semacam itu pada dasarnya akan membatalkan kehendak pengundi (iaitu Rakyat AS). Pengasas Bapa ingin membuat cek dan keseimbangan untuk cabang eksekutif kerajaan, kerana mereka juga ingin mengelakkan pemisahan. Dalam sejarah AS, tidak jarang mempunyai Presiden dari satu parti dan majoriti di Dewan dan di Senat dari yang lain, dan Bapa Pengasas menjangka bahawa sebelum peristiwa itu berlaku. Untuk mengelakkan situasi adalah dari alasan kepartian semata-mata satu pihak menggunakan kekuatan politiknya, dan untuk mengelakkan situasi adalah penuduh juga hakim, Dewan mendakwa seseorang, tetapi Senat mesti menghakimi dia dan menghukumnya dengan majoriti 2/3. Hamilton berkata:

Pembahagian antara dua cabang badan perundangan, memberikan hak untuk menuduh, dan yang lain hak menilai, mengelakkan ketidakselesaan membuat orang yang sama baik sebagai penuduh dan hakim; dan berjaga-jaga terhadap bahaya penganiayaan, dari adanya semangat berfakta di salah satu cabang tersebut. Oleh kerana persetujuan dua pertiga dari Senat akan diperlukan untuk kecaman, keamanan untuk tidak bersalah, dari keadaan tambahan ini, akan lengkap seperti yang diinginkannya sendiri.

Seperti yang dapat kita lihat, Bapa Pengasas tidak ingin menumpukan terlalu banyak kuasa di tangan salah satu dewan Kongres, dan juga melindungi tertuduh dari "semangat berfakta" - iaitu kepartian. Hanya sekiranya berlaku jenayah yang sangat tinggi (pengkhianatan, pembunuhan…), jika amoral dan rasa bersalah tertuduh dapat dilihat oleh semua pihak, seseorang akan dikeluarkan dari pejabat.


Kongres "mendakwa" seseorang. Tetapi terserah kepada Senat untuk "menghukum". Secara analognya, Kongres adalah Juri "Grand" dan Senat berfungsi seperti juri "biasa". Ia memerlukan hukuman yang lebih tinggi daripada dakwaan.